Buku III-14

214-00

Laman: 1 2

Telah Terbit on 21 April 2009 at 04:55  Comments (222)  

The URI to TrackBack this entry is: https://adbmcadangan.wordpress.com/buku-iii-14/trackback/

RSS feed for comments on this post.

222 KomentarTinggalkan komentar

  1. Numero Uno lagi…
    Masih Agung Sedayu….makin seru nih nampaknya

    • kalih malih… hehehehehe

    • Ben rame…., ikut-ikutan nyrobot lagi

      • melu ki Arema ah…

        • nderek

          • nyepit

            • tambah cepit

              • nek iki kejepit tenan

                • isih iso njepit

                  • melu antri nang kene……lucu tulisane kethok ramping

                    • sslim

                    • R
                      A
                      M
                      P
                      I
                      N
                      G

                    • SINGSET

    • senengane koq pada suksukan….

      • geser dulu Ki, ben kumanan aku, godhog gedang godong telo, titik edang podo kroso

  2. absen..nomor dua…..

  3. Ndloosoor nomer telu meneh.

  4. Kalah terus sama Ki JoBro…tapi masih 10 besar, aman

  5. ndlosor tumut antri, selamat hari kartini, semoga semangat Nyai Seno dilapisi dengan semangat Ibu Kartini, dan adbm terus berkibar

  6. hadir

  7. Ada…

  8. Senyampang masih tanggal 21 April, Ki Truno ingin mengucapkan hari KARTINI kepada Nyi Seno beserta para Endang Padepokan ADBM lainnya. Semoga perjuangan Ibu Kartini diaktualisasikan dalam kehidupan saat ini oleh anda2 semua.
    Dari membaca ADBM jilid 213, ternyata alasan utama diterbitkannya jilid ini oleh Nyi Seno adalah adanya kata2 perbincangan antara Pandan Wangi dengan Sekar Mirah. Diharapkan dengan membaca kalimat2 ini, para Endang semakin menghayati perjuangan Ibu Kartini.
    Adapun percakapan tersebut adalah sebagai berikut :
    – Apakah kita masih akan selalu seperti ini? – desis Pandan Wangi.
    – Kenapa? – bertanya Sekar Mirah.
    – Bukankah kodrat kita untuk menjadi seorang ibu? – suara Pandan Wangi melemah (lihat ADBM 113, hal 22 baris ke 9).

    • boleh koreksi ki, yang benar kitab 212. maaf kalau menjadi tersinggung.
      namanya juga anak muda…

      • Maaf maksud hati menulis 213 eeh malah keliru 212 (Kapak Naga Geni Wiro Sableng), eeh malah kiliru lagi jadi 113.

        Ciri khas SHM siapapun lakonnya seringkali bilang : “Ah, kamu……”
        Contoh :
        – Sukra kala berbincang dengan Glagah Putih.
        – Agung Sedayu kala berbincang dengan Swandaru.
        – Dll, masih banyak contohnya.

        • asal nggak bilang :
          “Idih, kamu…”

  9. antri…
    nanggung critane…ki
    pancen SHM senenge ngedu jogoane…
    tapi kok yo mung AS sing sering di adu perang tanding….
    liyane ora nate kebagian..
    kapan SG di wenehi peran adu jotos perang tanding yo…

  10. absen ….. pagi2 pinggir barito hujan luebattt….

    • sekarang gantian ki, pinggir ciliwung yang hujan lebat…

      tampaknya bumi bersedih di hari bumi ini…

    • walah siap2 jukung pang!!…

  11. hadir lagi, met Pagi semuanya

  12. melu cangkruk

  13. kapan pun wedhar Nyi?

  14. sugeng enjang sedaya mawon..nherek absen…

  15. Koper’e kok cuma gambar AS dengan background KG maksudnya apa ya ? apa AS sudah mampu menggantikan KG atau AS makin mirip KG (ketok tuwek) ?

    • Ya mbo dicoba Kakang Panji membuat serial khusus judulnya Masa Tua Agung Sedayu. Karena dalam penguasaan ilmu kanuragan maupun obat2an sudah tidak diragukan lagi.
      “Ah, kau……..” sahut Kakang Panji.

      • Itu adalah gambaran dari perasaan Kiai Gringsing apabila ia melihat Agung Sedayu.
        Pada Agung Sedayu Kiai Gringsing melihat gambaran dirinya dimasa muda, gagah, linuwih ingkeng kanuragan, ngasto gaman cemeti, pokoknya mantep…
        namun, dalam pada itu
        Agung sedayu merasa dirinya akan seperti Kiai Gringsing, tua, sakti, ahli obat dan memegang cambuk. Cuma bedanya Agung Sedayu tidak tergabung dalam Joomla (Jomblo Abadi) seperti Kiai Gringsing.

        Eh apa bener ya Kiai Gringsing itu tidak pernah berkeluarga ????

        • Kakang Pambarep sebaiknya membuat serial berjudul “Sepak Terjang Kiai Gringsing Sejak Kelahirannya”.
          “Ah, kau ………….” cetus Kakang Pambarep.

          • habis ngunduh pemanasan global
            langsung menuju kakang kawahnya agung sedayu..eh mirip kyai gringsing

            tapi memang kesamaan AS dan KGRSng adalah senengane dolanan “cambuke”

        • KG hampir pernah berkeluarga…
          Tapi ga jadi akhirnya….
          Berarti ya tetep perjaka deh…

          • Ki SAS tahu dari mana kalo Kiai Gringsing pernah mau nglamar gadis. Asli lho Ki SAS, ada di buku apa?
            Apa ada di bukunya Kakang Barep atau di bukunya Kakang Panji? Cepet amat ya terbitnya.

            • Gara2 rebutan sama saudara seperguraun sendiri…
              KG akhirnya ngalah…

              Akhirnya ora keduman kabeh…

            • Ki SAS ketularan RR.

              Semalam tidur, pada waktu bangun perasaan dia sudah membaca setumpuk buku, termasuk yang masih belum terbit.

              • Lho, backgroundnya itu gambare KG tho ? Kirain gambare arwah leluhure AS yang membayangi anak cucunya…:)
                Tiwas merasa sereeemmm ngliatnya..
                He..he

  16. hadiiiiirrrrrrrrrr…..

  17. Hadirr juga …

  18. tak kira ada bonus Hari Kartini dan Hari Bumi

  19. Jawapos. Rabu, 22 April 2009.
    Pencurian di Museum Radya Pustaka Solo Memprihatinkan.
    Bukan Hanya Arca, Puluhan Buku Kuno pun Raib.

    Wah, ronda harus diperketat, jangan sampai kitab 214 ikut raib.

    • Apakah Kitab peninggalan Kiai Gringsing dan Ki Waskita juga hilang? Wah celaka! Bisa disalah-gunakan oleh orang yang tidak bertanggung-jawab.:)

  20. hadirr…

  21. Ki Sanak sekalian, coba hitung, berapa banyak kata/kalimat “termangu-mangu; menarik nafas dalam-dalam; dalam pada itu”, yang dipakai SHM dalam tiap buku ADBM? 214x? Ayo…..

    • sebenarnyalah….. lebih dari 214 x
      dengan demikian…… pertempuran semakin sengit…..

      • kecepatannya bagai burung sikatan(gosok gigi ..jowone.)

        • yang sudah lama gak keluar, bagaikan tatit menyambar-nyambar….

  22. Hari ini rupanya akan sepi lagi.

    daftar absen di gardu cuma terisi 9 orang. Pada kemana mereka ya.

    • PAPADA BOBOK KALI

      • Mungkin Ki.

        Soalnya sudah ngempit kitab 213, mungkin tiru-tiru AS, dihafal dulu huruf demi huruf untuk dipelajari kapan-kapan gitu.

  23. titip ambil nomol ‘tuk antli langsung cabuuuuuttttt

  24. Akhirnya, malas juga ah.

    Gardu kosong, yang nganglang tidak ada yang kembali.

    Pamit disik ah, sesuk kudu tangi isuk uthuk-uthuk.

    • Ki arema, wayahe klenengan digelar kok malah pamitan nggih, yo wis sumonggo, kagem sederek2 ingkang ngronda monggo dipun sekecakaken klenenganipun ingkang dipun asta ki google :

    • Ki Kimin nakalan,

      Ulun baru nyampai …. Ki Kimin langsung lunga lepen maneh.
      Ki Arema,
      Pagi tadi kok tidak ada yang bangunin saya? Nampaknya Ki jogoboyo ama Ki Jogotirto lagi mencari Ki Jogowono.

      Kulo derek ndlosor ….. nyamipi maos kiriman213

    • Hadirrrr……..!!!

      • lho kula taksih ting mriki kok ki widura, wau mlajar2 ngoyak buto cakil, sing nakalan buto cakile wayahe manggung ngancani tiyang ronda kok malah ngambek. Niki pun kecepeng, monggo sederek sedaya ndlosor malih ningali :

        • kok wonten inkang nyebut2 Butho cakil???

          ngapuntene ki GD, nyi seno, cantrik2 sedoyo,nek sakniki kulo jarang ronda…

          maklum wonten something inkang mboten saget d tingal…heheheheheheee…

  25. silakan pada tidur kisanak..
    saya mau ngeronda sendirian saja.., betulin parit
    kebetulan sawah sebelah belum dapet air..

  26. Sepi..
    Rupanya para kadang cantrik pada males ngronda sekarang..
    Mungkin gara gara gak pernah ada serangan fajar lagi kali ya ?

    • gimana mau ngeronda sekarang tdk ada kitab yang diwedar malam, kalau dulu kita uka ngeronda karena sering malam-malam ada kitab yang di wedar sebagai bonus, kadang-kadang malam dua sekaligus, sekarang sih pasti, kalau ndak pagi pasti sore itu dan pasti 1 kitab, tapi kan itu sudah alhamdulillah jika kita beli berapa dana yang sudah kita keluarkan ?.

      • Pasukan ronda kami dinon-aktifkan oleh Nyi8 Senopati. Kitab justru diwedar ketika pasukan kami sedang tidur.
        Yahh ada baiknya ….. 🙂

        • baiknya gak usah ronda, ngleker mawin ki Widura 🙂

          • wah salah tulis, arep tulis mawon dadi mawin, pancen wis ngantuk iki

            • Masih ada yang jaga ga ni?
              Ayo yang pada tidur dipadepokan pada bangun…dah fajar kan?

              • Tit, pamit mapan bobok….

                • Lho Ki Kimin handak kamana?
                  Pagi2 kok…

                  • Koemntar mepet absen sajah

                    • Mari kita Semua. Tidur ndengkur saja.
                      🙂

                    • S
                      I
                      N
                      G
                      S
                      E
                      T

  27. @Ki alGhors, sebelum bobok dalem mau ngurus ternak teri dulu ding….. nganter anak juga nganter istri…. anak sekolah, istri kerja…. tit.

    • Oh monggo2 Ki…kulo nggeh sekedap maleh bade landing alias bo2kzzzz…

      • Cepat balik Ki Kimin,
        Ki alGhors membutuhkan getek untuk nyebrangi kali niel.
        Ulun hondak bekunyung … 🙂

        • ki widura getheke mpun siaaaaaaaaap……

          • Tapi harus menyiapkan pembayaran 3X lipat, tukang satang mendengar berita yang dihenbuskan RR, jika Ki Widura, terkaya di Tanah Perdikan …..

            • Ki Ismaya,

              Setelah menebang hutan Perdikan Menoreh, Ki Widura jadi saudagar yang kaya. Dagangannya mulai dari Madu Hutan, Kayu Hutan, hingga Orang Hutan.

              Kumaha Ki Is? 🙂 Silakan ngunduh kitab sing sampun diwedar.

  28. TIT !!!
    Jenggirat, tangi, udah pagi…

  29. suk..esuk… sen..absen…te..sate… pesen 214 sunduk nggak pake sakaw

  30. weiiiiittsssssss…….

    melu absen ahhhh….

    • kula dherek kemisan wonten alun-alun mataram

  31. Sugeng dinten Kemis
    Tumut antri

    • Asal usule dino Kemis nek ora salah soko kraton ngayogyokarto,.. wonten engkang badhe njlentrehaken?

  32. absent lagi oiiii

  33. absen…..melu leyeh2 nang mburi gandok ae

  34. selamat hari kamis legi…..

  35. ndherek antri…

  36. kok suasanane adem ayem & kurang greget gitu lho, ndak seperti kalau ki Lateung ada, walau banyak konflik tapi asik lho

    • Ki Lateung itu mirip Gus gur..
      ngomong asal jeplak.., terus ditanggapi rame rame…
      sementara dianya udah ga tau kemana…,hehehe

  37. udara cerah.., kita mulai dengan mengucap syukur ke yang maha agung….,

    sebenarnyalah…
    nyi seno dan ki gede itu tau banget kekuatan wadag kita, tidak mungkin kita terus menerus, tiap saat, tiap jam, tiap menit akan selalu baca kitab, mungkin ada rasa bosan, rasa lelah atau banyak pekerjaan lain yang saling tertumpuk atau terbengkalai…
    andai nyi seno tiap hari nge wedar 10 kitab.., dijamin para cantrik malah akan keteteran, tidak ada greget lagi, malah mungkin elmu yang terserap jadi tidak runtut alias acak acakan..

    dengan demikian…
    satu kitab per hari adalah sudah lebih dari cukup, kecuali mungkin pada saat menjelang hari pasar atau libur padepokan nyai seno dan ki gede akan dengan rela hati memberikan bonus, tentu dengan mengukur kekuatan wadag kita dalam menerima elmu.

    terima kasih buat para bebahu padepokan

    • setujuuuuuu!!!!
      1 hari 1 kitab bonus pada akhir pekan

    • nek kulo setuju kemawon, sing penting TIADA HARI TANPA WEDARAN KITAB….

      Bonus??? suangat suwetuju suwekali suwering-suwering

      • aku yo melu setujuuuu……………….
        1 hr 1 ktb bonus tengah pekan sama akhir pekan

  38. ikut antreeeee aja

  39. nderek pepe lah
    di alun-alun lor mataram

  40. Waduh belum sampai 2.000.000 cantrik kembali lagi jadi: Jumlah Cantrik = 1 cantrik

    Apa akan ada sensus cantrik pengunjung yang baru Nyi Seno ?

    Hadir di Nomor 1

    • Walah iyo Padepokane digusur Pemda Mataram, cuman ada 1 cantrik.

      Ayo Demo

    • Itu karen Ki Kisruh yang pepe di alun-alun

      Akibatnya, kartu anggota cantrik dicabut. Tinggal satu yang punya KTA, Nyi Seno.

      Menjelang pilpres ada revisi DPT, tampaknya akan ada revisi KTA cantrik.

  41. Jam-jam istirahat kerja di WIB, gandhok ternyata tetap ramai….??? apakah pengunjung bukan dari WIB?

    Hehehehe

  42. Nuwun sewu Ki GD lan Nyi Seno,
    Mohon petunjuk, agar supaya kalo kirim balasan pada tulisan yang sudah semakin menyempit, tidak ikut menyempit. Adakah ilmunya agar situasi balas berbalas tidak menjadikan yang membalas terakhir menjadi terjepit?
    Regards,
    Ki Truno Podang

    • Tip buat Ki Truno…………..
      1.Usahakan balasan Ki Truno ada pada urutan 1 s/d 8, jangan lebih Ki kasihan hurufnya…sesak nafas.
      2.Sediakan helm+oksigen bila balasan lebih dari no.8,
      kadang2 ada yg suka jahil Ki….sudah kejepit eh malah ikutan jepit.
      3.Budaya antri itu indah…..budaya jepit dan serobot
      itu amat sangat…..indah.
      Tip ini mudah2an ada guna dan manfaatnya……maaf Ki….mlayu dhisik mumpung durung diseneni Nyi Seno

  43. Sugeng sonten,

    Ndherek nepangaken, kula cantrik enggal, senajan sampun sepuh. Senang sekali dapat membaca kembali secara runtut karya SHM yang satu ini setelah berpuluh tahun ‘kelangan lacak’. Terima kasih sebesar-besarnya dan penghargaan setinggi-tingginya saya haturkan kepada Ki Gede, Nyai Senopati dan semua cantrik serta puthut yang dengan rela melibatkan diri pada kerja besar yang dinikmati banyak orang termasuk saya 🙂 Pekenankan saya ikut ndeprok ngantre rontal.

    Salam hormat
    Nyai Pita

  44. belum juga setelah sekian lama penantian…

    Apa memang menunggu berasa lebih lama ?

    Semoga cepat terbit

  45. Herry Wibowo
    Pameran Ilustrasi Herry Cerita Silat dengan Karakter PribumiLiputan: Bagus KurniawanRabu, 12/4/2000 Tak banyak ilustrator yang setia pada profesinya, terutama ilustrator komik yang nasibnya jauh dari penghasilan tinggi. Namun, Herry Wibowo, ilustrator untuk cerita silat bersambung “Api di Bukit Menoreh” di harian Kedaulatan Rakyat, Yogyakarta, adalah sedikit cukup setia. Kini dia memamerkan karya ilutrasinya selama puluhan tahun itu.
    Mungkin orang tak mengira ada seorang seniman gambar yang mampu membuat gambar ilustrasi dengan wajah dan karakter pribumi Indonesia. Bukan gambar-gambar berkarakter Amerika atau Jepang seperti komik-komik saku yang laris sekarang ini. Karya-karya itu adalah milik Herry Wibowo, seorang seniman gambar kelahiran Semarang, 8 Juni 1943. Herry saat ini masih aktif mengajar di Institut Seni Indonesia Yogyakarta dan Modern School of Design, Yogyakarta. Karya-karya Herry sejak tahun 1960 sampai sekarang selalu menghiasi beberapa komik lama, cergam dan cerbung karangan pengarang silat ternama seperti SH Mintardja, Herman Pratikto, dan Asmaraman Kho Ping Ho.
    Tokoh-tokoh yang ditampilkannya berkarakter pribumi, dengan muka oval, badan cenderung pendek, tetapi sehat dan kekar. Gambar-gambar itu hampir sebagian besar berbentuk epos kepahlawanan yang mampu memberikan semangat perjuangan waktu itu (tahun 1960 dan 1970-an). Goresan tangannya menghiasi ilustrasi cerita bersambung di Harian Kedaulatan Rakyat dan Bernas Yogyakarta tahun 1970-an seperti serial Api di Bukit Menoreh, Nagasasra Sabuk Inten, Naga Geni, Mahesa Wulung, Kisah Perjuangan Nyi Ageng Serang, Bendhe Mataram dan masih banyak lagi.
    Saat ini Herry menggelar sekitar 75 karyanya dalam pameran yang bertajuk “Garis-Garis Liris Ilustrasi Karya Herry Wibowo” di Bentara Budaya, Jalan Suroto 2, Kotabaru, Yogyakarta, mulai hari ini hingga 18 April nanti.
    “Saya mampu menggambar manusia dengan wajah dan karakter lokal, setelah belajar cukup lama,” kata Herry mengawali cerita kepada detikcom, Selasa (12/4/2000) seusai acara pembukaan. Sebelumnya, Herry mengaku lebih dulu mempelajari ilmu dan cara-cara menggambar dari literatur-literatur Barat. Lama kelamaan dia mahir menggambar dengan karakternya sendiri.

    Rontal 214

  46. Dia tidak terseret pada peniruan pola garis dalam literatur acuannya itu, sebaliknya malah meminjamnya untuk membangun guratan-guratan garis lokal. Garis yang ringkas, kadang terputus-putus, dan pola arsir yang sederhana telah menjadi cirinya, yang berbeda misalnya dengan komikus Teguh Santosa yang suka dengan garis yang tebal dan tegas atau tarikan liar seperti Ganes TH (Si Buta dari Goa Hantu) dan Djair (Serial Sjaka Sembung).
    Untuk menciptakan karakter lokal yang realis, Herry memperhatikan detil dari anatomi tubuh tokohnya, seperti tinggi, berat badan, rambut, dan wajah. Karena sering membikin ilustrasi untuk cerita silat, seperti dalam Api di Bukit Menoreh, dia pun harus mempelajari gerakan-gerakan dasar ilmu silat.
    “Khusus gambar gerakan silat saya harus mampu menggambar gerakan jurus silat dari isi cerita itu sendiri. Tetapi, intinya secara umum gerakan silat itu pasti melindungi bagian-bagian tubuh yang paling lemah,” katanya.
    Bagi Herry, dari ribuan karya gambar ilustrasi yang menghiasi majalah, surat kabar atau pun buku cerita, yang cukup membanggakan dan mengesankan selama hidupnya adalah karya ilustrasi dalam cerbung serial Api di Bukit Menoreh Karya SH Mintardja yang telah diterbitkan kembali dan dicetak ulang. Cerita bersambung itu mencapai 375 jilid dengan ilustrasi karya Herry mencapai ratusan jumlahnya. Belum lagi karya-karya lainnya yang juga mulai dicetak ulang seperti serial Bendhe Mataram karangan Herman Pratikto.
    Namun sayangnya para penulis-penulis cerita itu seperti SH Mintardja, Herman Pratikto, dan Asmaraman Kho Ping Ho sudah tiada semua. Dulu semasa hidupnya, orang-orang itu adalah temannya berdiskusi dan bertanya, sebelum Herry mengubahnya menjadi sebuah gambar. Gambar-gambar itu rupanya juga mampu memberikan semangat yang menguatkan isi cerita. Namun, menurut dia, di masa depan ilustrasi akan menjadi sebuah karya yang mandiri, bukan hanya menempel dan menjadi sisipan dalam sebuah teks/naskah di koran atau majalah.
    Suwarno Wisetrotomo, kurator pameran, mengemukakan bahwa Herry Wibowo adalah “salah satu pelaku yang tetap setia dan konsisten pada pekerjaan menggambar ilustrasi hingga sekarang”. Karyanya dianggap memiliki ciri khas yang mampu menampilkan sosok dan wajah lokal Indonesia, khususnya Jawa. Dia juga termasuk salah seorang dari generasi senior yang banyak mengangkat cerita anak-anak mapun cerita kepahlawanan.
    “Herry mampu menampilkan sebuah kesetian meniti jalan panjang di dunia gambar. Sehingga diharapkan dapat menyodorkan persoalan yang akan memicu sebuah diskusi tentang apa, siapa, mengapa, dan bagaimana gambar ilustrasi kita (Indonesia),” katanya.
    Dalam cergam karya Herry Wibowo, Kisah Perjuangan Nyi Ageng Serang yang diterbitkan oleh Depdikbud tahun 1987/1988 misalnya, Herry mampu menampilkan gambar sebuah epos kepahlawan bangsa dengan tujuan menumbuhkan semangat juang bagi pelajar.
    Karakter garis dan guratan wajah yang ditampilkan sudah khas milik Herry dengan wajah lokal Jawa. Pada gambar bagian pertama Herry sudah menggambarkan sebuah pertempuran antara orang Jawa dengan Belanda dengan kontras. Orang Jawa bertubuh pendek dengan muka oval sedangkan orang Belanda sedikit kurus dengan badan tinggi.
    Selain gambar, Herry menampilkan pula kata-kata untuk menguatkan isi cerita. Misalnya, “Seluruh tanah Jawa seolah-olah ikut terguncang oleh meletusnya perang Mangkubumi yang dipimpin dua orang bangsawan. Mereka itu adalah Pangeran Mangkubumi dan Raden Mas Said. Kedua tokoh ini saling membahu dalam perjuangan melawan Belanda Mereka mengangkat senjata karena Belanda telah mencengkeramkan kekuasaannya di tanah Jawa serta terlalu banyak mencampuri urusan raja-raja Jawa.”
    Namun sayangnya pameran yang ditampilkan oleh Herry Wibowo hanya berupa karya-karya yang digandakan dari foto kopi bukan gambar aslinya. Sehingga ada peserta pameran yang menuliskan kesan-kesannya bahwa “pameran itu hanyalah sebuah pameran karya foto kopi”.
    Sebenarnya, hal ini terjadi gara-gara kurang terdokumentasikannya karya asli Herry. Sejak tahun 1960-an hingga tahun 1970-an Herry selalu menyerahkan kepada penerbit atau surat kabar berupa karya aslinya, bukan salinan, sebab saat itu belum ada mesin foto kopi. Ironisnya, pihak percetakan/penerbitan setelah mencetak buku atau terbit dalam bentuk koran, karya aslinya itu ada yang hilang atau bahkan dibuang begitu saja di tempat sampah. Apa boleh buat, bagi penggemar gambar Herry di cerita-cerita silat, silahkan saja menikmati karya foto kopi ini.
    Dalam pameran ini juga digelar sebuah diskusi terbuka bertajuk “Posisi Tawar Ilustrator” pada malam ini, Rabu (12/4/2000) pukul 19.30 WIB, di lokasi pameran. Pusat Kebudayaan Indonesia-Belanda Karta Pustaka dan Bentara Budaya Yogya sebagai penyelenggara akan menghadirkan ilustrator muda Samuel Indratma dan Kuss Indarto.
    Posted by Mimbar Bambang SAPUTRO at 3/22/2006 10:08:00 PM
    Griya Karananyan ASRI Blok D No. 7 Yogyakarta INDONESIA
    telp: +62-274-383185

    Sejak kecil Herry sudah menampakkan bakat menggambar. Herry Wibowo masuk ASRI sekitar tahun 1960 dan dikirim ke Jepang guna mengikuti pertukaran mahasiswa Indonesia – Jepang pada tahun 1975 – 1977.

    Pelukis yang beraliran Grafis, Realis, Surealis merasa bangga karena tiga lukisannya berada di Jerman dan dimiliki oleh kedutaan Jerman. Tahun 1970 ia mendapatkan penghargaan Karikatur Nasional. Walaupun usianya sudah menginjak 57, ia tetap terus berkarya dan mengajar di Institut Seni Indonesia (ISI) Yogyakarta.

    Ketegasan, kedisiplinan dan ketelitian merupakan kunci keberhasilannya. Beberapa karya-karyanya pernah dimuat di surat kabar Jawa Tengah dan Yogyakarta. Itupun semenjak ia masih duduk di bangku Sekolah Menengah Pertama di Semarang.

    Diantaranya pernah mengarang komik berjudul Roro Jonggrang pada tahun 1960 dimuat oleh surat kabar harian Suara Merdeka Semarang. Di tahun 1970 membuat komik Si Jelita dan Sang Kodok dimuat oleh majalah Gatot Kaca terbitan Kedaulatan Rakyat. Pengamen Bertopeng yang dimuat oleh surat kabar harian Kedaulatan Rakyat pada tahun 1980.

  47. wayah angslupe srengenge durung ono woro-woro babar-blasss….

  48. @Ki Dewo 1234,
    Matur nuwun sekali ki, mudah2an beliau masih sugeng, dan masih tangkas berkarya. Kalo tahun 2000 berusia 57 th, berarti sekarang baru berusia 66 th.
    Jadi kepengin baca Cergam-nya nih.
    Regards,
    Ki Truno Podang

  49. serangan fajar koyone ki…
    mugo2 wareora dink…
    mergane AS iseh nongol critane…

    • we lah… ono ki SAS, wes suwe ora ketok neng pendopo.

      nJenengan koq iso difoto bareng ki Banu (neng borobudur), opo wektu kuwi pas laku topo neng candi ki ?

      • Aras2en ngentheni wedar kitab…
        goro2 AS dadi pemain cadangan ki…
        Diganti rangga

        Mosok tho …!
        ????

        • coba mlebu neng fb-ne ki banu

          • alamae ngendi ki…
            sampeyan duwe fesbuk juga tho…
            ora nyongko…je

            hi..hi

            • aku ra nduwe,..mung nunut neng emperan wae,..kadang2 malah keturuhan nek wayah udan

              • Alamate fesbuk ki banu sampeyan ngerthos mboten?…
                aku tak melu leyeh2 nang emperane..wae

            • nyuwun sewu ki banu :

              Banuaji Aja Deh

              • A
                D
                U
                H

                K
                E
                J
                E
                P
                I
                T

                • ki TP senengane kejepit terus

                  • u
                    l
                    a
                    r
                    n
                    a
                    g
                    a
                    r
                    a
                    g
                    a

                    i
                    t
                    u

                    p
                    a
                    n
                    j
                    a
                    n
                    g
                    n
                    y
                    a

                    b
                    e
                    r
                    p
                    a

                    m
                    e
                    t
                    e
                    r

                    y
                    a
                    ?

                    p
                    a
                    n
                    j
                    a
                    n
                    g

                    m
                    a
                    n
                    a

                    d
                    g
                    n

                    i
                    n
                    i

                    ?
                    ?

                • c
                  e
                  t
                  i
                  t
                  t

                  • e
                    h
                    e
                    k

                    e
                    h
                    e
                    k

                    n
                    y
                    e
                    s
                    k

                    • g

              • duwu Aji semar mesem yo ki

              • ki pandan dan ki goenas lagi tapa ngrame, tapa tapi bikin rame sakpadukuhan, ngobong omah…

            • weee… pantes koq ket mau wahing-wahing wae.. jebul ana sing ngrasani 🙂

              • Konco pasangan topo ku nang ngendi yo….

                Wis wayahe semedhi maneh iki Ki PLS…

      • salah ki… wonten candi kalasan…

        • eh, salah ding, candi plaosan…

  50. Cirine wong seko entute
    o Wong sing ORA JUJUR
    Wong sing nek ngentut terus nyalahke wong liyo.
    o Wong GOBLOG
    Wong sing ngempet ngentut sampai jam-2-an.
    o Wong sing JEMBAR WAWASAN’E
    Wong sing ngerti kapan kudu ngentut.
    o Wong sing SENGSORO
    Wong sing pengin banget ngentut ning ora iso ngentut.
    o Wong sing MISTERIUS
    Wong sing nek ngentut wong liyo ora ono sing ngerti.
    o Wong sing GUGUPAN
    Wong sing ujug-2 nyetop entute nek pas lagi ngentut.
    o Wong sing PERCOYO DIRI (PD)
    Wong sing ngiro nek entute dhewe ambune mesti wangi.
    o Wong sing KEJEM (SADIS)
    Wong sing nek ngentut terus dikibasno nang koncone.
    o Wong sing ISINAN
    Wong sing nek ngentut terus ke’isinan dhewe.
    o Wong sing STRATEGIS
    Wong sing nek ngentut ning ngarep’e wong lio iso nylamurke entut’e nganti wong lio ora
    kepikiran maneh.
    o Wong sing BODHO
    Wong sing nek bar ngentut terus ambegan njero-2 dienggo ngganti entute sing metu.
    o Wong sing GEMI
    Wong sing nek ngentut metune diatur sethithik-2.
    o Wong sing SOMBONG
    Wong sing seneng ngambu entute dhewe.
    o Wong sing RAMAH
    Wong sing seneng ngambu entute wong liyo.
    o Wong sing ORA RAMAH
    Wong sing nek ngentut malah mendhelik lan ngamuk-2.
    o Wong sing KE-KANAK-2-AN
    Wong sing senenge ngentut nang njero banyu ben iso ngematno munine blekuthuk-2.
    o Wong sing ATLETIS
    Wong sing nek ngentut karo ngeden.
    o Wong JUJUR
    Wong sing ngakoni nek awak’e bar ngentut.
    o Wong PINTER
    Wong sing iso niteni ambune entut wong lione.
    o Wong SIAL
    Wong sing dientuti terus karo wong lio.
    o Wong sing KURANG KONTROL DIRI
    Wong sing nek ngentut mesthi katutan ampase.
    o Wong sing ORA IKHLAS
    Nggak mambu entute dewe wong liya sing mambu muring- 2.
    o Wong sing GEMI
    Wong sing menowo ngentut metune swara entut di-endat-2 dadi ping 7.

    • wasis tenan, wis njupuk gelar Master jurusan perentutan yo ki?

      • wek…kek..kek..
        tapi biso disurvey pembuktiane loh…
        kok koyone…akeh sing memper…

        • Falsafah “PER-KENTUT-AN”….hehehehe

          • ana-ana wae, jan edaaan wakak-kak-kak…,

    • Jalma dermawan
      + jalma anu hitutna jeung bukurna

      (tolong terjemahan basa jawa nya)

    • ternyata lama tak terlihat karena ki sas sedang mendalami kitab “ntut”…

      🙂

      • sakjane yo ora ilang ki banu..
        ngentheni tandange AS…
        sempet mampir di fesbuk’e sampeyan..

      • he..he..he.., nuwun sewu nggih ki, photonya tak sebarluaskan….

        • tak ubek2 kok dhereng nemu to ki..
          dislempitne nang pundhi tho..??

          Mode ON : CURIOUS…..!

        • wah, kalau linknya tak kasih di sini, bahaya, rahasia ki sas bisa terbongkar 🙂

          add pren saya aja ki sas, nanti khan bisa lihat di profil saya…

          • wah brarti kudu gawe fesbuk iki…
            ya tak bikin dhisek dulu deh..
            biasa maen FS..je

          • monggo ki, terus bisa gabung di group Api di Bukit Menoreh, para penggemar blog adbm ini…

            • sampeyan sampun tak add ki…

              monggo di pun verifikasi, kulo penasaran, mungkin nyasar salah tiang mbok menawi…
              tapi nek bener…yo heran tenan

            • mboten koq ki, leres niku…

              njenengan mlebet frame photo kula wonten candi kalasan ki…

    • * wong sing kurang gawehan
      lha kentut wae kok di bahas dowo-dowo
      he he he


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: