Buku IV-94

394-00

Laman: 1 2

Telah Terbit on 11 Oktober 2009 at 17:44  Comments (281)  

The URI to TrackBack this entry is: https://adbmcadangan.wordpress.com/buku-iv-94/trackback/

RSS feed for comments on this post.

281 KomentarTinggalkan komentar

  1. Assalamualaikum. Kadang semua.
    Selamat pagi, absen pagi lagi Nyi.
    Walaupun surat Nyi Seno menyiratkan salam perpisahan, tetapi kita tetap dekat Nyi. Walaupun hanya dalam dunia Maya, ternyata silaturachmi kita tetap gayeng, ramai dan kadang-kadang sedikit menjengkelkan.
    Maafkan saya pula Nyi selama ini hanya sedot, baca nunggu disertai marah-marah.

  2. baca pesennya Nyi Seno dan komen para kadang cantrik sekalian membikin diriku sedih tiada terperi..
    hiks hiks…

  3. kulonuwun Ki Gede, Nyi Senopati, poro bebahu padepokan, poro cantrik dan semua yang ada di padepokan ini

    sudah luuuuama sekali saya gak sowan lapuran ke padepokan … bahkan saya belajarnya baru nyampai 200-an trus berhenti karena harus maculi tegalan … tapi saya tetep sowan diam2 sambil ngunduh kitab2nya walaupun belum sempet dipelajari (sorry ya Nyi)

    saya sama sekali tidak pernah memberikan apa2 buat padepokan ini … sowan juga kadang2 yang cuman nyengenges di pendapa … aktip di dunia maya maupun di dunia nyata juga gak … namun rasa kekeluargaan dan kebersamaan semua warga padepokan ini sangat saya rasakan dengan segala macem komentar2nya

    dengan hampir berakhirnya pelajaran ADBM ini (hiks), saya ngaturaken gunging panuwun kepada terutama Ki Gede, Nyi Senopati dan bebahu padepokan atas kerja kerasnya menghadirkan kitab pelajaran ADBM ini, juga Kangmas Rizal (semoga selalu sehat) yang telah memelopori babat alas sebelum padepokan ini wujud

    saya juga nyuwun samudro pangaksami kalo ada kata2 dan tingkah laku yang kurang trapsilo di padepokan ini

    semoga semua warga padepokan ini selalu diberi oleh Gusti Allah, kesehatan, kemampuan dan kesabaran dalam menjalani kehidupannya

    semoga padepokan bisa terus berlanjut dengan kitab2 pelajaran yang lain

    nuwun
    dk

    • KI
      Njenengan asli Mataram to?

      salam,

      • mboten, diajeng (???) … kulo saking brang wetan …

        ~dk~

  4. pengin sedih…
    pengin nangis…
    pengin pamit…
    pengin haru…
    pengin pisah…

    campur bawur umpel2an dadi siji…

    tapi sing sangat penting : pengin kenalan …..

    ra sayang nek ra tepang ….

    • kabeh-kabeh koq mung pengin wae tha, ki…..

      LAKSANAKAN….

      • eh….sugeng rawuh ki banu….suwe mboten kapirsanan wonten paseban…punopo nembe mbubuti suket2 engkang pating tlecek….

        wekdal niki namung nembe saged mbeber GEGAYUHAN kemawon,..dereng saged mujudaken ….

        • he..he..he.. menjelang babak-babak akhir ini, ternyata terlalu banyak emosi yang teraduk-aduk ki…

          senang karena dapat kitab,
          sedih karena terdesis salam perpisahan,
          bahagia karena telah berkumpul sanak-kadang,
          marah karena ada lutung (lho, yang ini oot deh…)…

          karena tidak ingin mengumbar emosi
          maka lebih baik mesu diri
          mencoba untuk mengerti
          apakah arti hidup ini…

          benarkah perpisahan ada karena ada perjumpaan?
          benarkah kepepatan ada karena ada kelegaan?
          benarkah kesedihan ada karena ada kebahagiaan?
          ah… ternyata benarlah bahwa ada berarti kosong, dan kosong berarti ada….

          • kosong hakekatnya isi
            isi hakekatnya kosong…..

            (nek pengin ngerti artine, kudu edan sek…hiks)

            • ada bukan berarti isi ki… piye lehe arep isi yen durung tau…..

              tapi wis mesthi ana (ada) meskipun durung tau….

            • tahu durung
              mesti isi..
              isi mesti
              kumpul tahu

              tahu isi

            • ini ada di senopati pamungkas…..

      • lanjutken

      • pengin kenalan……ketemuan terus
        salam2an

        • ssttt……. ojo banter2 ngendikane…mundhak isin

    • umpel2an…..wong telu mlebu suarung siji

  5. @ Yth Nyi Seno, Ki GD serta para cantrik & mentrik
    Setelah mencermati dan mendalami komentar para pejagong di gandhok adbm, embah sungguh mohon maaf kepada para punggawa ADBM,terutama kepada Nyi Seno, karena embah telah lancang ingin membuat lanjutan ADBM ini tanpa restu para Sesepuh. Kiranya tidaklah pantas hasil tulisan “angan angan di bukit menoreh” nanti dimuat di bilik khusus, seolah olah sejajar dengan karya adiluhung sang Maestro SHM. Saran embah, sebaiknya biarlah ADBM tetap terhenti sampai jilid 396, kemudian dilanjutkan dengan karya SHM yang lain. Adapun hasil angan angan embah, akan embah muat di kolom komentar seperti para cantrik biasa memuat komentarnya. Tidak menutup kemungkinan para cantrik lainnya bisa melanjutkan “angan angan bi bukit menoreh” sesuai dengan seleranya masing2. Sekali lagi mohon maaf atas “deksura” dan ” kaduk wani kurang deduga” nya embah.
    Matur suwuuun
    Tetap semangaaaaaaat
    Mbah Man

    • yang namanya pengarang, ya cuma satu, eyang… dari kata “mbecak” bisa banyak interpretasinya, sesuai dengan imajinasi masing-masing pembacanya, namun tetap saja, dibutuhkan seseorang yang mengatakan “mbecak”, dalam hal ini, eyang mandaraka (mbah_man)…

      cerita itu sendiri sebenarnya merupakan penguat dari tali persaudaraan, yang akan termaktub dalam komentar-komentar para sanak-kadang pada saat-saat menanti dongeng dari eyang man…

      apalagi kalau eyang man bersedia untuk memperpanjang dongengnya sampai 999 jilid… wah, cesss pleng……

      • Bilik komentar tempatnya terbuka lho
        mbah……nanti njenengan masuk angin.

        tapi ada enaknya……..mbah bisa
        ndusel mentrik terus bisa umpel2an sama
        cantrik….maaf mbah (tetap semangaaat)

    • Semangat mbah

      Tidak usah terlalu memikirkan komen-komen yang lain.
      Wong yang lain tidak ada yang mau kok dipikirin.

      Nanti, kalau sudah jadi, kami sama-sama (cantrik-2 ADBM)mohon kepada Nyi Seno untuk membuatkan gandok tersendiri.

      Kalau boleh usul kepada para cantrik yang lain, bagaimana kalau si mbah ini diberi tim pendamping untuk tukar pikiran atau memberi sumbang saran:
      – yang mau dan ada waktu
      – menguasai sejarah Mataram pada waktu itu,
      – menguasai EYD
      – memahami alur cerita yang sudah ada dan memeloti alur cerita yang dibuat oleh mbah_man.

      hayo.., siapa ngacung….
      – Ki Gonas & Ki Banuaji ?
      – Ki Hartono
      – Ki Ismoyo
      – siapa… yang lain?

      • kulo nderek…..
        nderek ngunduh pokoke…

        • EYD sanggup! Siap!

          • Siip…
            Siapa yang ahli sejarah…
            Ngacung….

            • lho, yang jadi guru sejarah bukannya ki arema??? he..he..he..

              yang jelas, dalam berimajinasi, yang paling huebat adalah ki pandan… :mrgreen:

              • Ora usah isin2 ki banu…maju wae, tak surung…!

                Aku mung ikut moco ae….!

    • – bisa saja judulnya menjadi “adbm-lanjutan” atau “lanjutan-adbm”, atau yang lain.
      – soal gandhok, kalau mau diteruskan ya gpp, mau ditempatkan di gandhok barupun juga gak masalah. yang paling penting disebut/ditulis dengan jelas bahwa pengarangnya bukan shm.
      – secara teknis kemampuan mbah man tidak diragukan, namun yang perlu mendapat perhatian bersama adalah soal “copyright” dan “hak edar/publikasi”.
      – tapi, kalau satu dan lain hal dianggap risikonya terlalu besar, lebih aman memang membuat cerita lain dengan setting situasi yang kira-kira sejaman. saya yakin mbah man punya kemampuan, dan hasilnya tidak akan kalah dibandingkan dengan karya sukses yang sedang ngetop (bukunya tebal-tebal, banyak dijual di gramedia, penerbit ts-solo) saat ini yang konon penulisnya juga terinspirasi oleh shm.
      – ayo mbah man, jangan menyerah. banyak jalan menuju pasar. bisa lewat lurung, pematang, tegalan, pinggir kali, dll.

      • satu yang sulit Ki……

        lewat jalan BUNTU

        • RETURN OF ADBM HEROES

        • iya, walaupun “buntu” masih tetap ada bukan ? he, he, he, …

  6. Kalo yang ndusel Jeng Nunik sama Ken Padmi, “angan angan” embah jadi “ngoyo woro”

    • mbah bisa coba pakai jurus ki Said :
      -Tarik nafas tahan sebentar…keluarkan
      -Pejamkan mata konsentrasi….lanjutkan
      -Ambil air sabun sikat gigi…permisi
      mbah_man mau mandi.

      tetap semangaaat

    • nderek ndusel…

  7. Kenapa Mbah_man selalu bilang tetap
    semangaaat………???

    kok gak tetap berangkat atau tetap
    merapat……monggo Ki

    • Kalo Mbah Surip bilang..tak gendong kemana mana..enak tho !..asik..tho!

  8. Ki Widura daleme sik kelip-kelip.
    Isih durung sare ayake.
    Nek isih durung ngantuk mbok njagong neng gerdu

    • kulo mpun add teng fb ki…
      monggo dipun pirsani

      • kulo dereng

        • fb-ne nopo ki?

        • Oooo…
          kalau gitu, bukansms, bukan chatting, bukan telepon, bukan email, tapi FB.
          bukansms=FB? ha ha ha

        • leres ki aremo niku http://facebook.com/bukansms/

          • FB sanes Face Book, tapi
            Faizal Bawashir …… qiqiqiqi !!!

  9. Sugeng siang,
    Ki GD dan Nyi Seno, Mas Herry, Mas Ubaid dan poro punggowo lan pinesepuh ingkang kinurmatan, tuwin poro cantrik ingkang kinasih. Luaaaama saya ngilang dan tidak berkunjung ke Padepokan ADBM yang ternyata sangat sejuk dan sekaligus hangat. Meski hanya membaca sekilas namun terasa suasana sumedhot. Maaf hanya sekedar mampir untuk mengucap TERIMA KASIH dan sekaligus juga MOHON MAAF. Tidak bisa ikut aktif nyengkuyung persaudaraan di padepokan indah ini.

    Wassalam,
    JW.

    • kok inisialnya JW nyi bukan ND…….

      • JW : Jan-jane Wedok….

        hikss… ra parenk nesu….guyon loh..

        • ojo2 koyo Ki Pandanalas
          JL asli dicurigai JW…
          hihihihihi

        • niku rak polahe ki WIDURA engkang sampun ndudo…ihiks….

          • Aku lagi tangi turu, ojo digowo-gowo. Aku isih kincling-2 dibilang duren ato sukun …..
            Ken Dedes wae kepincut kok …

        • asli2ne JL nopo JW……

          hiks…ra parenk nesu
          guyon loh…..

        • kulo asli pandan alas ki….

          nek ki yudha saestunipun JL nopo JW ?

        • kulo asli tentara ki……!!!

          senapane ra tau ketingalan

          • senapan air…..ihiks…

            • air mancur…….hiks

    • Lha niki dedengkote ADBM.
      Lama meninggalkan padepokan Nyai.
      Ini namanya cantrik tutup kendhang: muncul di awal dan dia akhir.
      Jare Ki Pandanalas: Gak parenk duko, namung gegojegan.

    • Minangka cantrik enggal, kawula ngaturaken sugeng rawuh katur Nyi Demang.
      Monggo katuran pinarak Nyi.

  10. monggo diwedar kitabe Nyi,

    mumpung sepi……….Antri-ane

    • Monggo ditebak Ki Yud…damel tombo ngantuk.!

      • bagian mana yang ditebak Ki….??

        • Ha ha ha
          Wong diapusi wae manut.
          Hayo…, sing wingi iku jawabane apa?
          Tetep sarung

        • manut njenengan Ki,
          pamit dulu Ki…..Sholat

          • nderek sholat…

            • Ndherek sarungan…lajeng sholat..

  11. Tak terasa sudah mencapai lembar-lembar terakhir. Nyuwun ngapuro Nyi Seno, jarang komen. Sudah jarang pula absen akhir-akhir ini.

  12. ngelangut

  13. Nderek absen, Nyi Seno.

  14. Kabur kanginan, bukan siapa-siapa, nderek sowan ngabyantoro Nyi Senopati, saperlu ngalab kitab.

  15. Lisus kali kedhung jero banyu mili
    Meneng soten atine bolar-baleran
    Wakul kayu cepone wadhah pengaron
    Kapanane, kapanane ketemu padha dhewekan

    • Uhu…uhu….uhu…..
      Jadi ingat masa kecil waktu di tlatah mBanyumas.

  16. Kita berkumpul .. karena kita punya RASA yang sama …
    Kita bersama … karena kita punya ADBM yang tercinta ..

    Berbagi melewati waktu …
    Tak terasa setahun berlalu ..

    Ada yang mencela ….
    Tapi lebih banyak yang bersuka …

    Terkadang memaksa …
    Karena ingin dapat segera …

    Menautkan lintas generasi …
    Menjalin dalam ikatan serasi …

    Terima kasih pada Nyi Senopati ..
    Serta bebahu padepokan ini …

    Yang tak mengenal lelah …
    Ataupun kata menyerah ….

    Semoga kebersamaan tetap berlanjut …
    Bagaikan Api yang telah tersulut …
    Akan berganti dengan yang baru …
    Sehingga akan semakin seru ….

    Viva ADBM tercinta …
    Viva Alm SH Mintardja …

  17. Ini tahapan sedih yang membahagiakan…

  18. dengan kesadaran….dengan kerendahan hati….lek aku duwe salah aku jalok sepuro seng akeh …hik hik hik

  19. hiks…ternyata masih sempat ikutan buka padepokan saat2 kitab adbm terakhir…..
    seneng tapi juga sedih….

  20. Malam ini banyak yang jogo banjar lagi nggak yaa…? jadi besok pagi tinggal asik sarapan coment.

  21. isi daftar menjelang penghujung adbm

  22. daftar ulang

  23. untuk kali ini berlama lama juga ga apa2 nyi…
    jadi inget lateung……..
    kemana tuh ?….

  24. sedih aku…, sebentar lagi berpisah….

  25. Tetap memantau dan tetap sowan…

  26. Podo menyang endi iki???
    Heee …. tangi …. bangun …. saur ……

    KOK ORA ONO SING RONDO ……. HAYO Sopo sing Rondo? Podo ora wani ngaku tha?
    Podo wedi kabeh sebabe sing DUDO lagi teko
    Nyi-Ni Pandanalas ora wani metu …… JW = JR hiks …

  27. maaf terima kasih

    • emang, maaf…
      maaf, emang…

  28. Pancen penak gon leyeh leyeh

  29. maknyuss….wedang kopi+bolang baling+kitab+trading.. nak nan..

  30. Matur nyuwun nyi Seno

  31. Matur nuwun Ki Gd, Nyi Seno…panjenengan pahlawanku..!

  32. trimakasih, kitab-394-nya sudah diunduh.

  33. matul nuwun Nyi,

    salam.

  34. Maaf, terima kasihhh

  35. Ki GD, Nyi Seno,
    Matur nuwun kitab sampun dipun unduh.

  36. saya juga minta maaf sekaligus minta izin ngunduh…

  37. Hadir, dan minta maaaf juga
    unduh kitab… hehehehe
    walupun telat……

  38. Pemberian ‘maaf’ telah saya terima. Detik-detik terakhir pemberian kitab terasa sangat mengharukan. Terimakasih Nyi Seno, nyuwun sewu kalau selama ini hanya nyedot, tanpa pernah sowan.

  39. Hadir untuk selalu menyatakan syukur…

  40. Terima kasih semuanya…rontal sudah di-sedot…..

  41. Ki Arema lan poro kadang sedaya,
    Wwhaa ha ha ha. Leres sanget ‘tembakan’ panjenenganipun. Kulo menika ibarat tukang kendang. Tukang kendang ingkang mboten patut. Estunipun lingsem kulo badhe matur. Langkung-langkung lingsem kaliyan Ingkang Sinuwun Ki Gede, tuwin Ki Herry ingkang jaman babad alas damel padepokan ADBM punika asring sambung rembag mawi talipun utawi sms.

    Salam kageng lan ndherek tepang kagem pinisepuh padebokan ingkang asri punika. Monggo dipun lanjut anggenipun sami pasedherekan. Padepokan punika mboten kirang-kirang para priyagung ingkang saged ndadosaken krasan. Kadosa Ki Widura, Ki Kontos Wedul, Ki Ubaid, Ki Truno, Sukra waah.. kuaatah sanget.

    Lha sakmenika sepindah malih namun saged nyuwun pangapunten mboten nate aktif. Nanging jan ngedab-edabi tandangipun Ki Gede tuwin para sedherek sedaya, langkung-langkung Nyi Seno. Two thumbs up!

    Wassalam,
    JW – Jan dd Wedok tenan.

    • Wassalam,
      JW – Jan dd Wedok tenan.

  42. sebenarnya yang di sedihkan itu kitab yang mau berakhir atau padhepokan yang mau bubar..?
    Kalo kitab berakhir, kan memang adanya cuma segitu..
    Kalo Padhepokan yang akan berakhir, kan sudah di siapkan lanjutannya..
    Jadi..sebenarnya apa yang mesti di sedihkan?..

  43. Maturnuwun Nyi Seno paringanipun rontal 394.

  44. Ternyata kitab sudah wedhar. Baru juga ditinggal sebentar.

    Terimakasih, Nyi Seno.

  45. Terimakasih…….

  46. Terima kasih Nyi Seno

  47. Ki Anoman sudah abis masa edarnya..

  48. Terima kasih Nyi Seno, bisanya hanya nyedot terus pamit lagi. Maklum baru 2 hari ini menjalani operasi. ada benjolan di kepala.

  49. waduh…sumedhot rasaning atiku..

  50. Nyi Seno saya mengucapkan terima kasih atas maaf-nya


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: