Buku IV-92

392-00

Laman: 1 2

Telah Terbit on 5 Oktober 2009 at 05:06  Comments (499)  

The URI to TrackBack this entry is: https://adbmcadangan.wordpress.com/buku-iv-92/trackback/

RSS feed for comments on this post.

499 KomentarTinggalkan komentar

  1. Absen………..

  2. sabar

  3. hiks…

  4. Sabaar- saabar dan saaabaaar!

  5. masih….diperthankan…toch nyi….kitabe

  6. Karena kebanyakan yang harus dipertimbangkan… Mbah man pusing mikirin, makane critane gak jadi-jadi… Kasihan mbah man…

  7. hmmm ki begundal pusing mikirin mbah_mandaraka

  8. Hadir…..mudah2an selanjutnya tidak 1 rontal 1 tahun….

  9. cantrik-cantrik do keruntelan,..sakkkaawww..
    tobaaat..biyuuuuuung

  10. kekasih tak sabar menanti

  11. Monggo ki Orel dipun tampi meniko kathah cantrik sampun sakaw….. nenggo pembagian wangsit kitab

  12. sekedar usul..
    Kitab tinggal 5 buah, biar gayeng..guyub..rukun..kayanya lebih bagus kalo gandhok di buka satu saja, jadi poro cantrik dan mentrik kumpul bareng..gojegan bareng..sharing bareng..nesu bareng..sakau bareng..(opo neh yo?)

    • setuju saja, …

      sebenernya paling bagus di gandhok-96. bukan tanpa maksud, tetapi angka itu mengandung filosofi yang dalam. yaitu sudah mengendap, ditandai dengan kombinasi angka yang “ungkur-ungkuran” purna ber-69-an, …

      alternatif lain di gandhok-95, supaya mudah mengingat angkanya.

      sumangga, ….

      • Bicara tentang angka 69,
        jadi teringat gaya favorit Nick Carter dulu.
        Betul nggak ki Sukra?

  13. busyet…bujug dah

    • ke bujuk opo ki yus…

  14. bagi saya adbm sudah tamat beberapa kitab yang lalu, yaitu dengan ditandai “disingkirkannya” AS oleh ki SHM dan digantikan oleh GP dan RW. benar pangkat AS naik jadi Rangga tapi peran dan kesaktiannya mulai diabaikan oleh ki SHM. dan itu menjadikan adbm sudah kehilangan daya tariknya. maka kalau baru jilid 396 adbm berakhir hal itu sdh sangat terlambat……

    • Kalau untuk saya, sebagai novel silat ADBM sudah selesai pada saat kematian Sidanti oleh pedang Pandan Wangi. Pada episode tersebut ada konflik yang terbangun dengan baik, ada perkembangan karakter dan ada muatan emosi serta cinta yang menyentuh. Setelah itu ADBM bermetamorfosa menjadi dongeng silat. Ada beberapa misteri dan klimaks yang tetap menarik seperti petualangan dengan hantu-hantu Alas Mentaok, pembebasan Rudita dari tangan Panembahan Alit dan Panembahan Agung serta puncaknya pertempuran antara Kyai Gringsing melawan Kakang Panji. Setelah itu memang ada klimaks klimaks kecil yang mengikuti namun tidak terbangun secara baik seperti sebelumnya.
      Namun bukan berarti saya tidak menikmati karya sang maestro SHM.
      Karena seseorang disebut maestro bukan karena hanya salah satu karyanya. Justru karena banyak karyanya yang bagus maka seseorang sah untuk disebut maestro. Dan pak SHM memenuhi kriteria tersebut, kebanyakan karyanya sangat menarik – justru karya karya pendeknya.
      Untuk ADBM sudut pandang yang dipakai mestinya berbeda. Kekaguman saya bukan lagi pada detail dan logika, tetapi lebih pada energi yang beliau miliki. Bayangkan, ADBM terbit pertama kali tahun 1969 dan sampai akhir hayatnya th.2002 serial itu belum tamat. 33 tahun. Saya kira tak ada penulis lain di muka bumi ini yang sanggup berkarya setiap hari sepanjang 33 tahun untuk satu serial.
      Memang setelah bundel 200an terasa ceritanya diolor-olor dan kadang tidak logis atau tidak nyambung, namun anehnya saya tetap saja sakauw menanti kitab lanjutannya. Saya pikir itulah salah satu kelebihan beliau sehingga pantas mendapat gelar maestro.
      Dan sekarang rasanya akan ada maestro penerusnya. Semoga mbah Man mewarisi energi beliau untuk menyelesaikan kisah ADBM yang masih menggantung. Siapa tahu malah mungkin akan disusul dengan karya-karyanya yang lain. Terima kasih mbah Man.

  15. Jenguk dan ehmmmmm ….

    • Mampir dan ehmmmmmmm…

  16. radi bingung dumateng p’ Singgih Hadi Mintardja, kok tokoh2 kathah ingkang raib kadosto :
    1. Rudito + rama
    2. lurah brandjangan + ki tumenggung (mertuo GP, wong sami2 teng mentaram kok mboten nate tilak-tilik)
    3. sabungsari (perang demak ki untara nderek loh)
    4. dll

  17. Kulonowun…!

  18. Kulonuwun…!

  19. Matur suwun Ki Arema,
    Setelah “patigeni” satu hari satu malam, rontal 392-396 sudah saya tuntaskan. Memang akhir cerita sangat menggantung sekali, namun dengan mengucapkan “Bismillah” saya akan mencoba meneruskan karya adiluhung SHM ini. Saya mohon waktu kurang lebih satu bulan untuk menyusun rontal 397.
    Mohon doa restu seluruh pecinta adbm.
    Matur suwun
    Tetap semangaaaat
    Mbah man

    • semangat mbah…. legowo akan mensuport terus…. lanjutken….

      • tetap cemangat mbah……

        (pripun nek tiap hari diupload 3 halaman, dadi kitab 397 akan selesai dlm 30 hari …..90 halaman)

        • Semangat pagi,,,,maju terus pantang mundur,,,,hormat untuk mbah Man,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,

      • tetap cemangat mbah…….
        nantinya gak harus Ki SHM banget mbah
        selesai IV-97 lanjut IV-98,IV-99 dst/dsl

        tetap semangaaat mendukung………… dan menunggu

        • nitip mbah :
          anak yang tinggal di rumah
          Ki Rangga AS………Sukra

          • Nitip Mbah, supaya SM bisa punya momongan.. 🙂

            • setuju mbah… happy ending itu indah.. bad ending mah dah biasa…

        • budayane wong indonesia…
          KKN pun sudah merambah ke buku cersil…

          • Kanan Kiri Nenggol

          • lah..meh gek arep ngarang wae wis okeh titipan jeneng..titipan alur cerita…titipan opo maneh yo…

            ihiksss…guyo lho …ra parenk duko

          • satu yang belum Ki……
            pengin dititipi mbah man
            kitab..kirimane Ki Arema

            tumben gak rebutan

            • nek iki dudu KKN,..tapi rejeki tumpah ruah…

              kiro2 meh dititipi opo ora yo…?

              HOPE ON

            • nitip dulu ki……
              baru bisa di titipi

              betul ya mbah..?

              • kira kira perlu ijin kel. besar SHM ndak ya..?
                Atau paling ndak nanya, mungkin dulu SHM sudah menyiapkan kerangka ceritanya..jadi sekalian menuntaskan apa yang sudah beliau mulai..

                • Untuk kalangansendiri

                  saya kira tidak usahlah

                  ribet..

                  • mbah man sampeyan benar2 kreator-man..

                    setia menunggu tulisanmu mbah man…semangat adbm

          • Okeh titipan lan pesenan, tapi yakinlah MBAH MAN, akan menampung semua titipan dan pesanan tersebut, tentunya akan disaring terlebih dahulu.

  20. durung wedor tho…..

    • Sampun kiiiiii, sampun sakawwwww

  21. mengucapkan terima kasih yang sebesarnya selama ini telah ikut menyadap lontar di padepokan ADBM walaupun selalu menyembunyikan diri sambil tirakat ( sekali-kali muncul dengan bentuk semu yang selalu berganti) tapi perjalanan sampai tahap ini dari awal terus kuikuti. dilembar2 terakhir ada baiknya keluar dari pertapaanku. sekali lagi terima kasih…
    terima kasih…
    terima kasih…
    terima kasih…
    terima kasih…
    mohon maaf atas segala kesalahan
    buat ki rizal , ki/nyi seno, dll.

    ak dukung keberadaan selanjutnya ke lontar yang lain.

  22. @ Ki Pandanalas yth,

    Rencana saya mengerjakan proyek “angan angan” ini setiap hari sabtu minggu.Mohon maaf kalau tidak bisa mengupload tiap hari. Saya mohon kalau Nyi Seno tidak keberatan, sisa lima kitab ini diwedar tiap minggu satu rontal, sehingga begitu kitab 396 diwedar, “insyaallah” kitab 397 sudah siap.
    Semoga

    • ngestoaken dawuh ki mbah ….

      kulo namung usul koq ki, mboten ngulik-ulik ..hiks

      (kudu siap2 sakaw iki…sisa rontal akan diwedar seminggu sekali….)

    • Siap menunggu sisa 307, 398, 399 & 400 tammat.

      muantep tenan, ternyata di adbm ada ruhnya Ki SHM.

      lanjutkan Ki mBah_Man, siap menunggu.

    • Mbah… khan kitab 397 cuma ngayawara mbah, mending mbah bikin sendiri kitab 392 sampai kitab 396, biar kita gak cape-cape nunggu

    • Tidak apa-apa mbah.
      Menulis tidak gampang, dan disesuaikan dengan waktu luang mbah_man.

      Tapi, hasil pekerjaan sabtu dan minggu dapat juga langsung di upload (diwedar), sehingga dapat mengobati dahaga para cantrik.

      • angkat tanganmu diatas dan katakna …KAMI MENDUKUNGMU MBAH MAN..!!!!!!

        • IKUT NYENGKUYUNG MBAH MAN !
          tentunya semangatnya seperti Ki Putut Karang Tunggal, Ki Arema dan pastinya semua kadang cantrik adbm. BRAVO.

    • ikut mendukung 300% ki..
      semoga ki gede dan nyi seno bersedia membuka gandok 397 dan seterusnya untuk menampung karya mbah_man..
      bukan gitu nyi??? 🙂

      dan tanpa peduli apa kata ki PLS, aku juga mau nitip si sukra, momongan untuk AS, AS naik pangkat jadi tumenggung sebelum pensiun, sambungsari udah nikah dan mo punya anak juga, GP dan RW menetap di kota raja dan jadi lurah kek, rangga kek, ato sekalian tumenggung..wkwkwkwkw..

      kok dadi akeh titipanne ya…hehehehhe…
      gak papa kan ki?? 😀

  23. Kulonuwun….!

  24. sabar iku luhur wekasane….

    • gedhe rekasane

      • cilik pusakane…..

  25. Kulonuwun…..!

  26. Baca adbm jilid 397 versi angan-angan mbah man, mulai terasa SHM nulis lagi. terus dilanjut mbah, maju terus pantang pusing… sing penting kita tidak lagi ngawang-ngawang ending ceritanya. kalo bisa happy ending buat AS dan SM yang dapat momongan, walaupun ki Gede Menoreh sudah meragukan AS/SM dpt momongan.
    Terus terang juga neh .. saya agak bingung ngikutin ADBM 397, karena jilid 392-396 nya belum kebaca, jadi tokoh2 barunya agak nggak nyambung gitu Qi.

    • Mudah-mudahan setelah Mbah_Man membaca kitab 392 – 396, tokoh dan alur cerita bisa menyesuaikan.

      Sabar saja, Ki. Sambil nunggu kitab ADBM, saya mulai buka-buka karya Mbah SHM yang lain. Sementara baca Sayap-Sayap Terkembang. Ambil dari senthong pusakanya Ki Zacky.

      Selain itu, saya juga ikut antri Bende Mataram dari Ki Ismoyo.

      • wah saya ketinggalan berita. dimana saya bisa ikut baca bende mataram ki ismoyo?

        • di gandoknya ki Gagak Seto ki

        • Ki Tqmrk,

          brouwser aja di google dan ketik “gagakseta” dan akan muncul di alinea paling atas, dan klik langsung ke gandhoknya Ki Is, sudah bisa diunduh sampai jilid 12 episode ke 37.

          • maturnuwun, terimakasih infonya sedhered sedoyo..walah rupanya ketinggalan kereta. lumayan, dapat bahan bacaan buat nunggu kitab 392

  27. Semoga mbah Man lancar menulis lanjutan rontal ADBM berikutnya….salut…..

  28. Sekedar bahan tambahan

    Hanyakrawati :
    Sri Susuhunan Adi Prabu Hanyakrawati Senapati ing Alaga Mataram (lahir: Kotagede,wafat: Krapyak, 1613) adalah raja kedua Kesultanan Mataram yang memerintah pada tahun 1601-1613. Ia juga sering disebut dengan gelar anumerta Panembahan Seda ing Krapyak, yang bermakna “Baginda yang wafat di Krapyak”. Tokoh ini merupakan ayah dari Sultan Agung, raja terbesar Mataram yang juga pahlawan nasional Indonesia.
    Nama asli Prabu Hanyakrawati adalah Raden Mas Jolang, putra Panembahan Senapati raja pertama Kesultanan Mataram. Ibunya bernama Ratu Mas Waskitajawi, putri Ki Ageng Panjawi, penguasa Pati. Antara kedua orang tua Mas Jolang tersebut masih terjalin hubungan sepupu.

    Ketika menjabat sebagai Adipati Anom (putra mahkota), Mas Jolang menikah dengan Ratu Tulungayu putri dari Ponorogo. Namun perkawinan tersebut tidak juga dikaruniai putra, padahal Mas Jolang terlanjur berjanji jika kelak dirinya menjadi raja, kedudukan Adipati Anom akan diwariskan kepada putra yang dilahirkan Ratu Tulungayu.

    Mas Jolang kemudian menikah lagi dengan Dyah Banowati putri Pangeran Benawa raja Pajang. Dyah Banowati yang kemudian bergelar Ratu Mas Hadi melahirkan Raden Mas Rangsang dan Ratu Pandansari (kelak menjadi istri Pangeran Pekik).

    Empat tahun setelah Mas Jolang naik takhta, ternyata Ratu Tulungayu melahirkan seorang putra bernama Raden Mas Wuryah alias Adipati Martopuro. Padahal saat itu jabatan adipati anom telah dipegang oleh Mas Rangsang.
    [sunting]
    Peran awal

    Mas Jolang pernah dikirim ayahnya untuk menghadapi pemberontakan pamannya dari pihak ibu, yaitu Adipati Pragola dari Pati tahun 1600.

    Pemberontakan tersebut dipicu oleh perkawinan Panembahan Senapati dengan Retno Dumilah putri Madiun sebagai permaisuri kedua. Pragola marah karena khawatir kedudukan kakaknya (Ratu Mas Waskitajawi) terancam. Ia pun memberontak menyatakan Pati lepas dari Mataram.

    Panembahan Senapati menugasi Mas Jolang untuk memadamkan pemberontakan Pragola. Namun ia tidak mampu mengalahkan kesaktian pamannya itu. Ia bahkan jatuh pingsan karena terluka menghadapi Pragola dan terpaksa dibawa mundur oleh pasukannya.

    Pemberontakan Adipati Pragola akhirnya ditumpas langsung oleh Panembahan Senapati sendiri.
    [sunting]
    Pemberontakan Pangeran Puger

    Pangeran Puger alias Raden Mas Kentol Kejuron adalah putra kedua Panembahan Senapati yang lahir dari selir bernama Nyai Adisara. Saat itu putra pertama Senapati yang bernama Raden Rangga Samudra (lahir dari Rara Semangkin) telah meninggal sejak lama. Hal ini membuat Pangeran Puger menjadi putra tertua dan merasa lebih berhak atas takhta Kesultanan Mataram daripada Mas Jolang.

    Panembahan Senapati meninggal pada tahun 1601 dan digantikan oleh Mas Jolang sebagai raja Mataram selanjutnya, yang bergelar Prabu Hanyakrawati. Pengangkatan tersebut membuat Pangeran Puger sakit hati dan tidak mau menghadap ke pertemuan kenegaraan. menyadari hal itu, Hanyakrawati pun mengangkat kakaknya itu sebagai adipati Demak.

    Meskipun demikian, Pangeran Puger tetap saja memberontak pada tahun 1602. Perang saudara antara Mataram dan Demak pun meletus. Akhirnya, pada tahun 1605 Pangeran Puger dapat ditangkap dan dibuang ke Kudus.

    Pemberontakan selanjutnya terjadi pada tahun 1607, dilakukan oleh Pangeran Jayaraga (alias Raden Mas Barthotot), adik Hanyakrawati yang menjadi bupati Ponorogo. Pemberontakan ini dipadamkan oleh adik yang lain, yaitu Pangeran Pringgalaya (alias Raden Mas Julik putra Retno Dumilah). Jayaraga tertangkap dan dibuang ke Masjid Watu di Nusakambangan.

    Menyerang Surabaya
    Pada tahun 1610 Hanyakrawati melanjutkan usaha ayahnya, yaitu menaklukkan Surabaya, musuh terkuat Mataram. Serangan-serangan yang dilakukannya sampai akhir pemerintahannya tahun 1613 hanya mampu memperlemah perekonomian Surabaya namun tidak mampu menjatuhkan kota tersebut.

    Serangan pada tahun 1613 sempat menyebabkan pos-pos VOC di Gresik dan Jortan ikut terbakar. Sebagai permintaan maaf, Hanyakrawati mengizinkan VOC mendirikan pos dagang baru di Jepara. Ia juga mencoba menjalin hubungan dengan markas besar VOC di Ambon.

    Kematian di Krapyak
    Prabu Hanyakrawati meninggal dunia pada tahun 1613 karena kecelakaan sewaktu berburu kijang di Hutan Krapyak. Oleh karena itu, ia pun terkenal dengan gelar anumerta Panembahan Seda ing Krapyak.

    Putra yang ditunjuk sebagai raja selanjutnya adalah Mas Rangsang. Namun, karena sebelumnyua pernah berjanji pada istri pertama (Ratu Tulungayu), maka Mas Wuryah pun lebih dahulu dijadikan raja bergelar Adipati Martopuro selama satu hari.

    Setelah memerintah selama satu hari, Adipati Martopuro kemudian digantikan oleh Mas Rangsang, atau yang lebih terkenal dengan julukan Sultan Agung.

    Catatan :
    Pangeran Puger kakak Prabu Hanyakrawati yang memberontak pada tahun 1602-1605 berbeda dengan Pangeran Puger yang bergelar Pakubuwana I. Pangeran Puger Pakubuwana I adalah cicit Hanyakrawati yang hidup pada zaman selanjutnya. Ia menjadi raja Kasunanan Kartasura pada tahun 1705-1719.

    Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

    • Kho Ping Hoo sdh mbikin cersil ttg Raden Mas Rangsang :

      Kidung Senja di Mataram

    • Info lagi:
      Beberapa tahun sebelum akhir pemerintahan Panembahan Anyakrawati terjadi pembrontakan lagi. Pemberontakan diprakarsai oleh kakak Panembahan Anyakrawati yang bernama Pangeran Jayaraga. Dia adalah putra kesembilan Panembahan Senapati dengan seorang selir yang berasal dari Kajoran. Nama mudanya adalah Raden Mas Betotot. Panembahan Anyakrawati mengangkatnya sebagai adipati di Ponorogo, tetapi pada tahun 1608 M melakukan pemberontakan
      Setelah Pangeran Jayaraga menjadi adipati Ponorogo agak lama, timbul keinginan untuk menobatkan diri sebagai raja dan merebut kekuasaan atas Mataram. Keinginannya tersebut tidak disetujui oleh keempat bupati bawahannya. Keempat bupati tersebut adalah Pangeran Rangga, Panji Wirabumi, Ngabehi Malang, dan Demang Naya Hita. Keempat bupati tersebut sudah berupaya untuk mencegah niat Pangeran Jayaraga. Setelah upayanya tersebut tidak dihiraukan, mereka melaporkan pengkhianatan Pangeran Jayaraga kepada Panembahan Anyakrawati. Panembahan Anyakrawati segera memerintahkan Pangeran Pringgalaya dan Panglima Perang Martalaya untuk memadamkan pemberontakan Pangeran Jayaraga. Akhirnya pemberontakan tersebut dapat ditumpas dengan mudah dan Pangeran Jayaraga dibuang ke Masjid Watu, Pulau Nusa Kambangan.
      http://khukus.multiply.com/journal/item/11/AKHIR_PEMERINTAHAN_PANEMBAHAN_ANYAKRAWATI1

      • Wah…
        Bagus…
        bisa digunakan oleh mbah_man sebagai rujukan.

  29. Retno Dumilah itu ilmunya Titisari dari Gagak Seta

    Hihihi…

    • lho bukannya ilmunya Gagak Seta itu Kumayan Jati?

      • ilmunya gagak seta buaanyaakk..termasuk petak umpet…

        • sodoran ojo lali

          • plus nyentil pentile sawo…biji sawo maksute

    • Sonny de Hoop sudah muncul di gandhok sebelah. Ki Banu juga sudah cangkrukan di sana…. hik…hik.

      • weladalah..kalah cuepett…!!!

        • Saya juga kalah cepat.

  30. beghhh,,,,

    kapan kitabna diterbitin atuh,,,,
    lama pisan euy,,,,

  31. Ampuuunnnn ampuunnn

  32. Retnodumilah itu nama jalan di Kotagede, deket SMP 9.
    Mandaraka itu nama jalan lewat lapangan karang Kotagede

    • klo Mandarakan itu jalan dr pasar KG ke arah barat KiSTJ…………..

      • Berarti di sana adalah wilayah di mana ada rumah Ki Mandaraka, makanya disebut mandarakan.

  33. Sambil nunggu kitabnya keluar, ada yang punya resetternya epson tx101 nggak ? printer ngadat kitab belum keluar, pusiiiing

    • meh ngeprint kitab po ki….

      hiksss (guyon lho..ra parenk duko)

      • mau ngeprint kitab “undangan” siji ae nggak bisa, binguuuung

  34. nah klo Senopati nama jalan di daerah Kebayoran

  35. Tambah siji Ilmune ” Bentik ” …

  36. MANK MAKIN LAMA KOK CANTRIK PEDOPOKAN ADM MAKIN MUMPUNI ILMUNE LAN NGLIBETE, NGELESE UGO SOYO NGEDAP-EDAPI (SALAM CANTRIK MBAMBUNG)

    • RALAT KURANG B NYUWUN DUKO PORO PEPUNDEN

  37. Sekedar urun rembug …. Apa gak sebaiknya ahli waris Ki SHM dikasih tahu, kalo ADBM mau dilanjutkan oleh Mbah_Man…,
    Mbah_man ancen Oye…

  38. Walaupun rontal belum diwedhar, membaca comment para Cantrikpun sudah sangat menghibur. Benar-2 memuaskan dan selalu ada pengetahuan baru yang bisa saya serap. Maturnuwun katur para sederek ADBMers, maturnuwun ugi katur Ki GD lan Nyi Seno atas tersedianya Padhepokan tercinta ini. Betul-2 sarana rekreasi jiwa yang tepat. Nuwun.

  39. Ribet Ki, nanti malah tidak jadi karena harus ngurus macam-macam.
    Bukan untuk komersiil, hanya untuk memuaskan pembaca supaya akhirnya tidak menggantung.

    Terus saja mbah.
    Kecuali, kalau bukunya nanti mau diterbitkan saya kira memang harus minta ijin keluarga beliau.

    • Ganti aja judulnya ki, “BUKAN API DI BUKIT MENOREH”
      Gitu aja repoot 🙂

  40. nggak tahu cerita keseluruhan akhir2 ini…
    yang penting antri dulu dan ikut meramaikan suasana… 😀

    kitabnya belum diwedar kan?

  41. Salam Semua, Mohon Maaf Lahir Batin Ya, Sorry kulo Telat Poro Rawuh xixixixixixixi Biar Lambat Asal Sempat, lha inggih to ki Amera

    • Sami-sami Ki.
      Sami wilujeng to? dangu mboten sambang padepokan.

  42. ada yang ronda nga?

  43. Yooooo,…mbengook mbareng-mbareng,….
    KIII OOREEeeeEEeeeeEEEeeLLLLllLL!!

    • Ki Telik Sandi,
      Email nJenengan opo tha?
      Ono article sing cocok untuk dunia kita …

      • @Ki Widura : monggo ki,..tukangloaak@gmail.com

        • He he he …. gula gadah sandal jepit … extra – via UPS.

          • Jenang Palem super legit sampun kulo tampi..matur nuwuuun..

  44. Assalamualaikum Ki sanak. Semmoga selalu sabar dan sehat selalu.

    • Mak Nyusssssssssssssssss Nyi Seno …
      Suwun Jenang Palem super legit

  45. O….inggih matur nuwun

  46. Horeeee ki O rellll teekkkkaaaaa

  47. Kulonuwuuun !

  48. matur nuwun Nyai Senopati.
    kula tengga kitab candhakipun nggih….

  49. telima kasih

  50. O
    Matur nuwun Nyi Seno
    Mak nyus, …..
    Setelah menunggu luamaaaaa. Thanks

    salam,


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: