Buku IV-88

388-00

Laman: 1 2

Telah Terbit on 28 September 2009 at 04:17  Comments (238)  

The URI to TrackBack this entry is: https://adbmcadangan.wordpress.com/buku-iv-88/trackback/

RSS feed for comments on this post.

238 KomentarTinggalkan komentar

  1. Alhamdulillah, akhirnya bisa no 1 juga
    πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€

    • 2

      • 3-B..

      • Nomer telo maning …

        • ndusel maning…

          • SUGENG RAWUH KI SUNAN KALIJOGO

            • nomer limo maneg…
              hiks….

              • hiksss…..

              • maneh ki…
                sanes maneg…

                • (nek ngoreksi ngene iki kudu ono barterane…hiks)

              • Teng kebun nanem telo mboten Ki.

              • wah…raosipun dereng nate nandur telo,…
                mak bedundug wonten telo bakar rong gombyok……
                lasngsung tak rahapi mboten ngangge takled2 gadahipun sinten…
                hikss, suwun ki

  2. 2

  3. telooooo

  4. pentium dual core ki pandan

    • eh……….jebul ono seng ngabsenke…..
      suwun ki MMS

      • isih berlanjut ta..???
        ki MISSCALL

        • masih doong…

          • mailbox maneh

  5. Bakal double keluar nih, 88 dan 89

    • Bisa saja Ki….

      • triple 88-90

  6. Ikut antri ah walaupun sudah mau berakhir tetap semangat.

  7. derek antri
    kalih nyuwun sepuro sedoyo kalepatan kulo

  8. antli

    • melu ngantri ki reak

  9. Ki Sanak dan Ni Sanak para Cantrik dan Mentrik, mohon kiranya yang sudah paham menjelaskan kepada yang belum paham tentang: urutan kepangkatan dalam keprajuritan Mataram (dari Penatus, Penewu, Lurah-Tumenggung), Macam-macam gelar didalam peperangan, dan tingkatan cantrik di dalam padepokan (cantrik, putut dsb). Nuwun.

    • sekalian asma mentrik2 engkang nembe ngenger…hiks

      • rasanya sudah ada di halaman cerita. pertanyaan seperti itu sudah ada sejak padepokan ini dibuka. mohon dicek

        • mentrik yang ditanyakan ki pandan mboten wonten ki har

  10. Ikut antri ah ah. Sopo ngerti diwedar isuk-isuk.
    Kang Pls matur nuwun, wau dalu sampun dipun tuntasake.

    • sami2 ki……..

  11. Ki GD Nyi Seno lan Sedulur cantrik sakabehane…..mohon maaf lahir batin..
    kulo mumet..met…..

  12. nggihhh…..matur suwun lan sugeng riyadin dumateng para kadang ingkang sampun tumut mgagungagen asma ADBM……mugi tanpas pinaringan berkah Dalem Gusti, amien….

  13. Hadir Ki…

  14. ternyata ada lelucon ya di kitab 386 halaman 59…

    • maksudnya lelucon apa tho ki? apa GP harusnya ga usah ikut pendadaran atau GP suruh nantang Tumenggung Purboseno?

      • Wakakakak Aku juga ora ngerti

        • lucunya lagi aku yo ora dong heheheee

  15. Terimakasih kepada para retypists. Terimakasih sangat.

  16. Terimakasih untuk Ki GD, Nyai Seno, para retype-er dan para proof-er karena kalian padepokan ini berjaya, sehingga para cantrik yang tadinya blom bisa jadi bisa sampai banyak yang telah jadi putut, hidup padepokan ADBMers.

  17. Akhirnya…. Ki Lurah AS naik juga pangkatnya menjadi Ki Rangga AS… hebat…

    • Rangga itu sekarang apa ya? Kolonel atau Brigjen?

      • mungkin padanannya seperti ini ki:

        – pemimpin kelompok =
        – lurah = kapten sampai mayor
        – rangga = letkol sampai kolonel
        – tumenggung = brigjen, mayjen, letjen.
        – senopati = pangdam (jabatan, bukan pangkat).
        – pangeran = jendral dengan jabatan menteri.

        itu cuma kira-kira. bener atau salahnya, sumangga, …

        • ada juga panji

        • Posisi Panji-ne sih kliwatan ki?

          • Eh ada Wira tamtomo (dulu Mahesa jenar kan pangkatnya Wiro tamtomo), trus ada pula Perwira juga lho.

            • Lek Turonggo ngisore opo ndhuwure ronggo yoo??

            • Wiro Tamtomo itu bukan pangkat ki, tetapi kesatuan prajurit pengawal raja, paspampres

          • weh,… iya.
            tempatnya di mana ? antara lurah dan rangga atau rangga dan tumenggung ? atau di atas tumenggung ?

            saya babar blas tidak ngerti.

            • tumpakane turangga pangkate opo yooo mendha mendha ?

  18. – Ki Terangguk-angguk
    – Kiai Waja Telas
    – Ki Banuaji
    – Ki Sabung Ayam Sari
    – Ki Mahesa
    – Ki Sarip Tambak Oso
    – Ki Bona Tua
    – Ki Abu Gaza
    – Lurah Basman
    – Ki Budiss

  19. Rumangsaku tulisan di halaman dua yang paling atas, kalau pertama buka kok warnanya menjadi kemerah-merahan, e e e setelah dilihat dg seksama ternyata belum kemerahan.

  20. Jangan ge-er Ki kinaryo, wedarnya masih besok pagi dua sekaligus.

    • dua sekaligus? …… mugi-mugi …. sabar wong mulut Cekampek teksih macet yo sabar …..

  21. hikkk dua duanya Geer bukan Besok pagi seminggu lagi tau

    • hiiii jadi tiga tuh yang geer

  22. Kan nunggu komen sampe 200

    • Ah… masa sampai 200, Ki Tony? 500 tahu… wkwkwkwkwk…

      Saya yakin besok sudah ada kitabnya seperti kata Ki Honggopati. Sambil menunggu, baca kitab cersil Jawa yang lain. Karya SHM yang lain juga ada.

      • Ya lagi baca Meraba Matahari Karya SHN juga kebetulan ambil dari Indozone baru tamat

  23. Wakakakakak

    • kikikikikikikkkk

      • kenapa ya bundel adbm 141 sampai seterusnya ga bisa di buka, kan ga bisa lagi generasi sekarang mengetahui kebesaran karya dari seorang sh.mintarja…jangan pelit dan jangan tanggung-tanggung lah kalau mau mengenalkan ilmu pengeahuan.

  24. Para kadang sedaya, nuwun sewu nembe kemawon saged mampir dumateng gandok,nembe keliling tlatah mataram, singosari, kaliyan pasundan, kawulo ngaturaken Sugeng Riyadi, Nyuwun Pangaputen sedoyo kelepatan.

    • Wakakakak mas Sugeng Mas Riyadi Mas Nyuwun Mas Pangaputen dipanggil menghadap kelepatan

  25. Ge-er nopo mboten, ra penting Ki, tapi kito rak sami ngajeng-ajeng wedaring kitab tho? Milanipun sing uakeh lan sering leh kirim komentar.

  26. Biasanya kalo udah ada yang bilang terima kasih, berarti kitab sudah diwedar. Ternyata belum hehe. Kalo gitu bilang dulu aja deh..
    Terima kasih semuanya…

  27. Matur nuwun sedanten

    • reno-reno wae akale …

      • wonten ilmu akunting wonten ‘biaya dibayar dimuka’, lha meniko matur nuwun diaturaken wonten ngajeng

        • alias perskot biaya…keluarnya juga ilmu akuntansi.

          • Jebul Ki Is di sini, yang di padepokan sebelah lagi sakau nunggu k-25…

        • kuwi opo jenenge accruel ki?

  28. Hran juga pada Si Tumenggung Purbasena, AS kan ngalahkan guru Ki Saba Lintang, waktu itu hampir semua senopati melihatnya dan Glagah Putih yang berhasil mengambil tongkat Baja Putih, …. kok bisa-bisanya dia tidak tahu tingginya gunung.

    • Sama dengan sifatnya Swandaru dulu Ki, bahkan SG yang notabene saudara seperguruan AS saja waktu itu merasa dirinya adalah orang yang paling tinggi kanuragannya.
      Orang seperti tumenggung Purbasena dengan sifat2nya, merasa dirinya adalah pusat dari lingkungannya, sehingga lingkungannyalah yang harus menyesuaikan terhadap dirinya. Bukan sebaliknya.
      Tapi biasanya orang ini setelah terbentur kenyataan dirinya, akan menjadi baik dan sadar kembali.

    • Maklum aja Ki,
      lingkupnya hanya batok separoh yang tengkureb… itulah pinternya Alm Ki SHM, membuat para pembaca penasaran…..apalagi ditambah mau cepet-cepet baca cerita kelanjutannya, sementara kitab belum wedar
      …..he he he tambah sakaw.

    • lagi-lagi ketika gp & rw ke mataram mengikuti pendadaran sampai selesai dan pulang lagi ke menoreh, mereka sama sekali tidak mampir ke rumah mertua/ortu mereka. tapi siapa nanti kalau ketika wisuda.

      • Itu satu hal yang timbul dalam pikiran logis ki, apalagi Bpknya Wulan kan Tumenggung, masak ngga denger prestasi GP dan RW yang hooebat di peperangan.

  29. ” kinaryo Said:
    Rumangsaku tulisan di halaman dua yang paling atas, kalau pertama buka kok warnanya menjadi kemerah-merahan, e e e setelah dilihat dg seksama ternyata belum kemerahan. ”

    Itu tanda2 sakaw minta adbm jilid 88 & 89 keluar hari ini Ki

    • hehe..yang sakaw biasanya juga bilang orang lain sakaw…

      • Iya Ki… sakauw nih… soale tanggung nih…

  30. adbm members kalo ngadain acara temu anggota di yogyakarta, terus napak tilas perjalanan agung sedayu, dari jatianom sampai mataram dan daerah penting yang pernah dikunjungin agung sedayu seru juga kali yee. Jadi kita tahu daerah jatianom, sangkal putung, dll. acaranya diatur oleh panitia. tapi jangan pake jalan kaki dari Sangkal Putung ke mataram, kesian yang udah ubanan.
    Mohon Informasi apakah istana yang didiami sultan hamengku buwono sekarang ini sama dengan istana yang didiami sutawijaya dulu ?

    • menurut sejarahnya, istana mataram mula-mula berlokasi di kotagede.

      • Ki … yang mendapat gelar “Banteng Mataram” itu siapa ya kira2…???

      • Ya…betul, Istana Mataram awal memang terletak di Kotagede (beberapa kilometer sebelah Timur Selatan yogyakarta).
        Kebetulan libur Lebaran kemaren saya sempat ‘sowan’ ke Makam Panembahan Senopati yang terletak di sebelah Barat bekas Istana Mataram, Istana Mataramnya sendiri sudah tidak kelihatan ujudnya, cuma tinggal benteng yang mengelilingi bekas istana tersebut, selebihnya sudah jadi permukiman penduduk (kalau gak salah).

        Ngomong2 tantang makam, disamping Makam Panembahan Senopati, di sana juga disemayamkan Jenazah beberapa ‘tokoh adbm’ yang ketika disebutkan namanya sempat bikin saya deg-degan :), yaitu Ki Juru Martani, Pangeran Gagak Baning, Sekar Sedo Lepen, Ratu Kalinyamat dll. Juga ada ‘Makam’ Raden Rangga, ‘Makam’ Sultan Hadiwijaya. Sengaja saya kasih tanda kutip, karena menurut juru kunci yang mengantar saya, Sebetulnya Sultan Hadiwijaya dimakamkan di Butuh, jadi yang disemayamkan di Kotagede hanyalah tulang-belulang Sultan Hadiwijaya yang dipindahkan dari Butuh, sedangkan yang di klaim sebagai Makam Raden Rangga cuma sebagai simbol saja, sebab Raden Rangga dianggap apa ya…semacam Mukswa kalau saya nggak salah dengar, perlu saya informasikan bahwa ‘makam’ kedua beliau ini panjangnya tidak ada separo dari makam-makam yang lain, dan nisannya pun lain, yaitu ‘cuma’ seperti batu hitam, sementara yang lain nisannya bagus-bagus kayak Marmer.

        Ada satu lagi Makam yang unik, yaitu Makam Ki Ageng Mangir, dimana separonya, yaitu di bagian kepala terletak di sebelah dalam makam, sedangkan 2/3 nya, yaitu badan sampai kaki terletak di bagian luar, ini karena Ki Ageng Mangir disamping sebagai menantu Panembahan Senopati, juga dianggap sebagai musuh Mataram, sehingga penempatan makamnya jadi demikian.
        Yang pasti kalau rekan-rekan adbmers ada yang berkunjung ke sana harus bersedia berganti pakaian dengan pakaian jawa lengkap dengan blangkonnya (Pria), sedangkan untuk wanita harus bersedia memakai kemben.
        Tapi jangan cari makam Agung Sedayu, Sekar Mirah, Glagah Putih atau Rara Wulan, jelas nggak akan ketemu :).

        • Apalagi makamnya Yu Santa

  31. Terimakasih untuk semua retype-er dan proof-er baik yang udah disebut maupun yang belum disebut nyi seno…

    turut berterimakasih karena menjadikan padepokan semakin dicintai..

    πŸ™‚

  32. Matur nuwun kagem para Type-er dan proof-er (?)…

  33. untuk para retype-er dan proof-er kita…
    – Ki Terangguk-angguk
    – Kiai Waja Telas
    – Ki Banuaji
    – Ki Sabung Ayam Sari
    – Ki Mahesa
    – Ki Sarip Tambak Oso
    – Ki Bona Tua
    – Ki Abu Gaza
    – Lurah Basman
    – Ki Budiss

    yang terdaftar di gandok Retype.
    terimakasih semuanya

    hayo siapa yang kira2 akan dititipi kitab?

    • Siapa yang yaut dulu

      • Menurut saya yang akan dititipi kitab adalah Retype, atau “dan”, bukan salah satu nama retypist atau proofist.

    • kata “semuanya”

      • Ngendas-endasi, mau ditaruh mana tautannya, ….. akhirnya yang paling samun (tersembunyi di titik)

  34. terimakasih buat para Type-er… turur senang dengan kenaikan pangkat agung sedayu….

    • Iya. Saya kira Agung Sedayu akan pensiun dengan pangkat Sersan eh, Lurah Prajurit. Ternyata ia bisa juga jadi Rangga.

  35. Bagi rekan2 yang merayakan, walaupun telah terlambat (maklum bisa online karena fasilitas kantor, dan baru hari ini masuk) saya mengucapkan Selamat Hari Raya Idul Fitri 1430H, mohon maaf bila ada kata2 yang salah selama ini, yang kurang berkenan bagi rekan2 sekalian.

  36. Seharusnya Agung Sedayu dengan berakhirnya perang Madiun sudah menjadi “Rangga”. Menang perang Pati naik lagi menjadi Tumenggung. Tetapi SHM lupa sehingga baru naik pangkat setelah perang dengan Demak.
    Ya maklum aja dech namanya juga cerita, suka-suka pengarangnya.

    • Bukan lupa Ki, sepertinya memang SHM ingin menyajikan cerita seorang pahlawan yang kedudukannya “biasa-biasa saja” tetapi berilmu sangat tinggi. Sehingga dengan demikian, baik lawan maupun kawan yang belum banyak mengenalnya, akan terkecoh setelah membentur ilmunya. Disinilah letak nikmatnya cerita.
      Bukankah alur cerita yang demikian, banyak dipakai juga oleh pengarang2 lainnya seperti Kho Ping Hoo dll?
      Mis. seorang pengemis yang berilmu tinggi, seorang pendekar sakti yang menyamar sebagai prajurit biasa sebuah kerajaan di china, joko bodo dll.
      sehingga akhirnya akan menarik simpati para pembaca akan ketokohan pahlawannya.

  37. ki kombor warnanya jambon, tapi bukan tautan kecelik aku

  38. Wah Sudah tamat baca Meraba Matahari oleh SH Mintardja, kitab belum diwedar juga bisa sakaw malam ini

  39. Gelar-gelar perang jaman dulu:
    Dhirodo Meto (Gajah Ngamuk)
    Wulan Tumanggal
    Sapi Urang
    Kolo sobo
    Cokro Byuha
    Garudo Nglayang
    Padas Gempal
    Apa lagi ki/ni sanak?

    • Jurang grawah…
      “Flying Bees”
      “Banteng Ketaton”
      “Banjir Badang”

    • sapit urang (bukan sapi urang)
      glathik neba

      • sepertinya Emprit Neba bukan glatik neba

        embuhlah ….

        • Wukir jaladri

    • Sapi urang?
      Sapi itu lembu
      urang itu udang

      • artinya udang lembu? wah betapa besarnya,,,,udang windu saja sudah besar apa lagi udang lembu,,,,wareg aku,,,

    • ‘gempa bumi’
      ‘tsunami’

    • “bebek nyosor”
      “gagak kaok-kaok”
      “suster ngesot”

    • jambu alas…
      ayam kampus….
      pitik walik sobo kebon…

      • hiks….
        Telo goreng

      • we lah … ngantos kesupen engkang terakhir….
        suwun ki….

        • Ayam alas
          Pandang kampung
          Jambu mente
          rokok siong …

          • lho…
            wis tangi to ki?
            niku telone Ki Pandan sampun mateng

            • Sampun dikrocoti seprapat, kangge sarapan. Hiks

          • Sego pecel
            empal
            … apa maneh?

            • Sisane dijenengke ketupat kewamon …
              Ketupat – kantun papat
              Di enggo sangu nyapu padepokan …

        • Wonten dongeng meniko Ki Pandanalas rak nanem jagung.
          Lah, meniko kok gantos jambu kalih telo terus ngingu pitik.
          Bingung aku….

          • Setunggal malih … ngukit watu …

            • Gantian wis

              nJenengan sing ronda.
              Waktunya tidur.., he he …

              sesuk isuk tangi isuk uthuk-uthuk.., nyambut gawe. (sakdurunge didisiki)

            • ki….
              sego pecele dereng nate dikintuni je…

              bubar niku terus ampelane njih

    • Tendangan pisang

      • smas liem swi king

        • menek jambu alas
          ngejar babon
          nandur jagung

  40. Sepertinya saat wedarnya kitab terakhir,396, saya kok engga bisa tengok padepokan nih. Mulai besuk pagi sampe 2 minggu ke depan, udah balik laut lagi.
    Semoga saja masih ada kelanjutan cerita SHM yang lain seperti Bunga di Batu Karang dll.

    • ooo gitu tho ki ke laut lagi, sampean jenis orang laut. tapi on line mestine ya masih bisa, ya wis selamat makarya di laut.

    • Selamat jalan… selamat melaut kembali Ki… semoga selalu dilindungi oleh Yang Maha Pelindung…

  41. matine saba Lintang kok biasa banget….?

    • Iya ki sekian lama diburu, pembaca dibuat gregetan kek mencari teroris, mestinya cita-citanya juga hebat.

      • sejak awal cerita, saba lintang memang bukan orang hebat, tidak punya ilmu nggegirisi tapi licik dan pintar. coba deh baca lagi kitab–2 sebelumnya

  42. Assalamualaikum wr. wb
    Sugeng enjing kadang cantrik sedoyo. Harap-harap cemas tinggal 9 jilid lagi. Apa ya kelanjutanya. Ada nggak poro kadang yang bisa meneruskan cerita ini nanti.

    • Sugeng enjang ugi Ki….
      Nderek absen.

      • Assalamualaikum

        Absen Pagi

  43. salam, selamat pagi semuaaaa….

  44. wilujeng enjing kasadayana… ngiring antri

  45. Kamus Sakaw :

    Tiang penopang utama = Sakawguru
    Bertindak semaunya = Sakawrepku
    Benda bertuah = Pusakaw
    Dari mana ? = Sakaw endi ?
    TO Glagah Putih = Ki Sakaw Lintang
    Penjara di Bandung = Sakawmiskin
    Motto padepokan ADBM = Ngangsu saKawruh
    Cantrik dan Mentrik = Sakawulo Padepokan ADBM

    • Akhir jilid 396 = sakaw tiada akhir

      • kekekekeekek…. pas banget ki….. sakaw tenan…..butuh akhir yang indah buat cerita ini… seperti…

        AS mempunyai anak setelah mendapat buah mustika…

  46. Banyak juga para cantrik yang pagi2 sekali/(Shubuh)sudah antri… saluut…

  47. selamat pagi Padepokan….

  48. Mantab. Jadi kitab belum keluar ya…

    • biasanya kitab diwehdar menunggu ucapan terima kasih dari saya dulu ki….
      Suasana di padepokan masih aman terkendali, belum panas, belum ada yang sakawrat

  49. wah mas damar ngapusi ae…b kirain ada link nya hahaha

  50. Lho ki kombor Sampun kiii


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: