Buku IV-70

370-00

Laman: 1 2

Telah Terbit on 11 September 2009 at 05:49  Comments (155)  

The URI to TrackBack this entry is: https://adbmcadangan.wordpress.com/buku-iv-70/trackback/

RSS feed for comments on this post.

155 KomentarTinggalkan komentar

  1. muncul 1 dadi 8

  2. 7

  3. ikut ngantri ransum ah…

  4. saiki malah 5

  5. dadi 6

  6. ono sing mulih

  7. teko maneh loro dadi 7

  8. 8

  9. 9

  10. saiki 8

  11. wah maem sahur’e wis mateng

  12. Novel Pelangi di Langit Singasari karya Singgih Hadi Mintardja (SH) Mintardja (1933-1999), yang dimuat di harian Berita Nasional Yogyakarta pada 1970-an, adalah contoh cerita silat yang mengambil kisah sejarah raja-raja Singasari, dari Ken Arok sampai raja terakhir Kertanegara.
    Cerita ini pernah diangkat ke dalam sandiwara radio oleh Sanggar Prativi pada 1980-an dan sempat difilmkan pada 1972 di bawah arahan Ishak Suhaya dan dibintangi Emilia Contessa dan Pong Hardjatmo.
    Novel ini tak cuma berisi perkelahian dengan jurus-jurus sakti, tetapi juga cinta terpendam Mahesa Agni kepada perempuan cantik anak gurunya, Ken Dedes. Ada pula sisi kemanusiaan seorang ibu yang menyamar menjadi emban pengasuh Ken Dedes agar bisa dekat dengan anaknya, Mahesa Agni.
    SH Mintardja memang pantas jatuh cinta pada Singasari. Sejarah Singasari adalah sejarah yang berfondasi pada balas dendam, pertumpahan darah, nafsu kekuasaan, dan cinta berahi seorang Ken Arok. Arok adalah pemuda berandalan anak bromocorah yang dimitoskan sebagai sakti sejak dilahirkan.
    Dengan keris ciptaan Empu Gandring, Arok membunuh Bupati Tumapel Tunggul Ametung, lalu mempersunting istrinya, Ken Dedes. Di tanah Tumapel Arok mendirikan Kerajaan Singasari. Ia mewariskan dendam pada raja-raja sesudahnya, hingga raja terakhir Kertanegara. Perjalanan sejarah pun menggelinding dengan pembunuhan demi pembunuhan atas raja-raja setelah Ken Arok–atas nama dendam, dengan sebilah keris Empu Gandring.

    • dan kelihatannya dendam-mendendam itu sampai sekarang masih subur di republik ini

    • Kalau aji Gundala Sasra, aji Sasra Birawa dan aji Namaskara diadu, kira-kira menang yang mana ya Ki ? Jangan-jangan malah aji Massaid yang menang ! Ngapunten nggih Ki, namung gegojekan kemawon sinambi nengga wedharing rontal 370.

      • yup benal itu ki gembleh semua aji-an itu mengelikan memusnahkan jiwa manusia, kalau aji-an massaid dan aji-an pangestu kebalikannya 😀 😀 😀 😀 😀 😀

        • Ki Leak, panjenengan kalau pas makan di warteg di tlatah Nginggris sana, waktu pesen nasi campur itu bilang mixed rice apa mixed lice ? He .. He .. He ..

          • pakai bahasa talsan/isalat 😀 😀 😀 😀

  13. Sugeng enjang, maturnuwun rontalipun. Maksud saya rontal 369 lho, he .. he .. he ..

  14. akhirnya ………………………
    terima kasih …………………..
    atas pengorbanan Nyi Seni.
    Sekali lagi terima kasih

  15. Maaf maksudnya Nyi Seno (Nyi Senopati)

    • Ki Glagah Merah lucu juga. Masa Nyi Seno disebut Nyi Seni 🙂

      Tapi itu wajar sih. Huruf O ada di sebelah huruf I di qwerty keyboard.

  16. nyuwun sewu,kula cantrik enggal wonten ADBM wordpress. Kulo sampun molak-malik wonten padepokan mriki kepengin ngangsu kawruh ilmu ananging kok mboten saged terus download kitabipun. Mugi kaparinga kawelasan saking para Bebahu dipun paringi “sesorah ilmu sapta pandulunipun” kepripun caranipun sinau lontar ADBM. Mugi-mugi sadaya kerja, pangabdian para bebahu anggenipun nglestarikan ADBM punika angsal ganjaran ingkang murwat saking Ingkang Murbeng Dumadi. Matur nuwun sakderengipun.

    • wuik … sungkan kalo bales pake basa jawa (ga iso alus)

      coba lihat di halaman unduh kang. itu caranya unduh kalo sudah nemu linknya. Untuk link, bisa di cover, di tulisan di halaman, atau tulisan di komen. Yang seru nyari linknya itu 😀

      kalo untuk jilid 370 kayaknya belum dibagikan linknya.

      • Sudah kok Ki, itu lho ada sesuatu dari ingkang minulya Nyi Seno.

        • suwun ki, baru tahu …

          matur suwun nyi…
          setelah baca 379 lanjut download 370…
          apakah bisa langsung ke gandok 371?

          • ups … keliru. bukan 379 tapi 369 … hehehe terlalu bersemangat…

  17. Hikz .. blum muncul jg lontar 370 nya hikz..

  18. Tulung …. tulung….. tulung, rontal 370 sudah diwedhar !!!!! Maturnuwun SSSSSesuatunya nggih Nyi SENO.

  19. Matur nuwun Nyi Seno, rontol 370 sampun ketampi. Selamat hari Minggu semuanya.

    • Maksud saya “rontal” saking senengnya terima rontal malah salah ketik

  20. Terima kasih atas kitab 370nya Nyi

  21. Dapat diganti ora pada karo kudu diganti apa mesti diganti.

  22. telima kasih

  23. Nyi Senopati said: Sesuatu yang dapat tergantikan pasti dapat diganti
    Tapi: Sesuatu bukan seseorang lho ….. he he heee …
    Terima kasih, kitab-iv-71 diwedar sekalian …

    please

    • Setuju Ki Widura, Nyi senopati ya tetap Nyi Senopati, tidak bisa diganti dengan Nyi Poniyem atau Nyi-Nyi yg lain.

      Apa khabar Ki Widura.

  24. akhirnya…”Sesuatu” itupun kudapatkan jua

  25. sesuatu / seseorang memeng pasti bisa tergantikan ………..
    ttp belom tentu sesuatu/seseorang yg diharapkan…..
    Hidup NYI SENO………….

  26. siapapun tidak masalah, yang penting ada kitab (ingat dulu ketika beliau senopati cuti ya lancar-lancar saja)

  27. Terima kasih atas SSSesuatunya, Nyi…….

  28. blognya kang zacky ko da ada yah…

  29. ya, ya, ya, atas berkah dan pangestunya… sesuatu telah tersedot.

  30. Memang betul Nyi, bahwa sesuatu didunia ini (urusan manusia)pasti bisa digantikan. Tetapi proses penggantian itulah yang perlu diwaspadai.
    Semua tergantung kepada Nyi Seno. Apakah selama ini ada indikasi untuk menggantikan Nyai. Yang penting proses suksesinya harus berjalan mulus aman dan terkendali.
    Terima kasih Nyi kiriman kitabnya, dan Bravo Nyi Seno.

  31. antri kitab iv-71 ,,, gandok belum dibuka ,,, jadi antri disini saja ,,,

  32. Sak ndableg-ndablege awakku, nanging mergo isih njawani dadi yo tetep wae kroso nggatekake komentar-komentar terakhir nyi Seno, nek sakjano nyi Seno wis ngersaake lengser…..

    • diganti ya gak apa-apa yang penting kitab tetap ada

  33. Ada apa gerangan……..
    jreng..jreng….jreng..jreng…………..jreng.

    Ngapunten Nyi, namung mesakaken para cantrik.
    Mudah-mudahan Nyi selalu sehat dan segala urusannya dapat segera terselesaikan.

  34. Matur nuwun sanget Nyi, kitab sampun diunduh…

  35. Huruf S memang sakti. Selain menjadi tanda tangan Nyi Seno, sudah beberapa kali huruf itu menyimpan hadiah. Terimakasih Nyi Seno.

  36. Thankz…

  37. “Lebaran ini papa ga pulang… beybeh..”

    …..
    kata sopir bis akap jakarta-solo..
    yg ngefans dance co

  38. Matur nyuwun nyi..
    Tapi kenapa beberapa episode belakangan ini, komentarnya seperti mengisyaratkan jika nyi senopati akan meninggalkan padepokan ini?

  39. terima kasih, matur nuwun.

  40. ah kerja uah gak mood,seporo udah sampe cirebon

  41. kejaaaaaaaarrrr…….. mumpung ditunggu di gandok 374

    trims nyi sena, ki sukra, ki gd, ki mbodo, ki tumenggung sepuh, dan para bebahu padepokan

    dan selamat untuk densus 88, semoga tambah semangat di masa mendatang, karena teroris akan tetap ada, selama ketamakan itu masih merajalela…

  42. Kepada pengelola adbm, saya megucapkan banyak terimakasih, karena bisa baca kembali abdm walaupun baru Re-type nya, mohon petunjuk dari para pini sepuh bagaimana saya bs membaca menggunakan Hp BB, kalo ada yg mengetahui mhn dpt di email ke saya
    Hatur nuhun

  43. rontal IV 70 pundi ngih kok kawula dereng ketemu, para sanak kadang yen mangertosi lawula njaluk pitunjuk matur suwun

  44. Sumebyare manah wurantos wedaripun rontal IV-70…

    • para sanak kadang ngantos sak puniko, kawulo dereng kepanggih rontal IV-70, sampun di olak alik sandi sesuatu puniko nanging kok dreng kepanggih..nyuwun pitunjukipun…matur susuwn

  45. sabar menanti rontal IV-70 heeeeeeeeeeeeeee??????????

  46. seLAMAT sore Adbmers,
    jatah mBEBER rontal IV-70 sinten njih…??

    ki AJAR napa k4ng t0mmy,…Jan ki Kartojudo
    mbelink, masak buku ciTETan wedar diSINGETke

    • ndik gandok sebêlah Ki Ajar wis pêsên
      rupané isih nunggu cantriké pådå ngumpul disik
      hé hé …,
      bè’é lho….!
      mulané, pårå cantrik ndang pådå ngisi daftar hadir.

      • Ndaftar hamil !…eh..hadir !

  47. Melu Antri ki…

    • nek diKOMANDANi pakDhe SATPAM bakal lancar
      geLARan rontal reTYpe…..!!

    • nek diKOMANdani pakdHE satpam bakal LANCAR
      GELARan rontal reTYpe….he-he3 aSIIk.

  48. Monggo ki ajar sapon dipon tenggo…..

  49. Hadir…. Siap menerima wedaran adbm370. Monggo ki enggal diwedar. Maturnuwun.

  50. API DI BUKIT MENOREH

    Buku IV Jilid 70 (370)

    Bagian 1

    NAMUN prajurit yang telah tersinggung itu pun menggeram. “Tetapi sebaliknya jika kau gagal, maka kau akan terkubur di sini. Kau tidak akan pernah sampai ke Mataram.”

    Dahi perampok yang bertubuh tinggi itu berkerut. Tetapi ia sudah bertekad untuk mengadu nasib melawan prajurit itu. Ia merasa sebagai seorang perampok, ia sudah banyak berpengalaman dalam dunia olah kanuragan.

    Sejenak kemudian, maka kedua orang itu sudah mulai berloncatan saling menyerang. Keduanya pun bergerak dengan cepat. Serangan-serangan mereka datang seperu angin prahara. Saling menghentak dan saling mendesak.

    Perampok yang bertubuh tinggi itu memang seorang yang disegani oleh kawan-kawannya. Para tawanan yang sempat menyaksikan pertempuran itu tidak dapat berharap terlalu banyak.

    Tetapi ada di antara mereka yang berharap agar kawannya itu menang sehingga mendapat kebebasan. Mungkin ia akan dapat menghubungi gerombolan-gerombolan lain yang sudah dikenalnya untuk membantu membebaskan mereka.

    Tetapi yang lain justru berpikir lain. Mereka menjadi cemas jika kawannya itu dapat memenangkan pertarungan sehingga mendapatkan kebebasannya. Orang itu akan dapat memimpin sekelompok orang lain untuk memburu harta karun yang ditinggalkan oleh Raden Mahambara dan Raden Panengah untuk dirinya sendiri, sehingga orang lain dalam gerombolan itu tidak akan mendapatkan bagiannya. Jika harta karun itu masih belum diketemukan. maka masih ada harapan mereka, besok setelah mereka keluar dari hukuman akan dapat ikut menikmati harta karun tersebut.

    Sedangkan yang lain lagi, justru menjadi cemas jika orang bertubuh tinggi itu menang. Jika Ki Lurah itu tidak ingkar, dan benar-benar memberikan kebebasan kepada orang bertubuh tinggi itu, maka dendam para prajurit justru akan ditumpahkan kepada mereka yang masih tertawan. Sehingga dengan demikian, maka mereka akan mengalami nasib yang lebih buruk lagi.

    Dengan tanggapan yang berbeda-beda itu, para tawanan menyaksikan pertempuran itu dengan sangat tegang.

    Bahkan para prajurit yang berdiri di seputar arena pun menjadi sangat tegang pula. Mereka akan merasa sangat tersinggung jika kawan mereka itu dapat dikalahkan oleh seorang perampok yang sebelumnya telah tertangkap dan menjadi tawanan.

    Dalam pada itu. Pertempuran itu sendiri berlangsung dengan sengitnya. Orang bertubuh tinggi itu memang seorang yang memiliki pengalaman yang sangat luas dalam pengembaraannya di dunia olah kanuragan, sehingga karena itu, maka ia memiliki ketrampilan yang tinggi, serta berbagai macam unsur gerak yang kadang-kadang sempat mengejutkan prajurit dari Pasukan Khusus itu.

    Sekali-sekali orang bertubuh tinggi itu justru mampu mendesak lawannya.

    Semakin lama unsur-uasur gerak orang bertubuh tinggi itu menjadi semakin keras dan kasar. Teriakan-teriakan yang melengking tinggi terlontar dari mulurnya Bahkan sekali-sekali terdengar umpatan-umpatan yang kasar.

    Ketika serangan kaki orang bertubuh unggi itu tepat mengenai dada lawannya, maka prajurit itu pun telah terdorong beberapa langkah surut. Orang bertubuh unggi itu tidak memberinya kesempatan. Ia pun segera memburu. Tubuhnya melenting sambil berputar dengan kaki terayun mendatar. Dengan kerasnya kaki orang bertubuh tinggi itu menyambar kening pemimpin kelompok prajurit dari Pasukan Khusus itu.

    Prajurit itu terpelanting dan terbaring jatuh.

    Dengan sigapnya orang bertubuh tinggi itu meloncat, kakinya terjulur untuk menginjak dada prajurit yang terpelanting jatuh itu.

    Namun ternyata prajurit itu sudah berguling beberapa kali, bahkan kakinya pun dengan cepat menyapu kaki orang bertubuh tinggi itu demikian kuatnya, sehingga orang bertubuh tinggi itu pun terpelanting jatuh pula.

    Ketika orang bertubuh tinggi itu meloncat bangkit, ternyata prajurit itu mampu bergerak lebih cepat. Demikian orang bertubuh tinggi itu berdiri tegak, maka prajurit itu meluncur seperti anak panah yang terlepas dari busurnya. Kakinya terjulur dengan derasnya, menghantam dada orang bertubuh tinggi itu.

    Demikian kerasnya, sehingga orang itu telah terlempar surut. Tubuhnya pun jatuh berguling menimpa pematang sawah di pinggir jalan yang dilewati oleh iring-iringan itu. Kemudian tubuh itu terguling masuk ke dalam lumpur.

    Tertatih-tatih orang itu berusaha bangkit. Kemudian meloncat naik ke jalan. Pakaian dan tubuhnya penuh dengan lumpur yang basah.

    Orang itu menggeram. Sementara itu prajurit dari Pasukan Khusus itu seakan-akan dengan sengaja memberi kesempatan kepada orang bertubuh tinggi itu untuk memperbaiki keadaannya.

    Orang itu menggeram, diusapnya wajahnya yang bagaikan mengenakan topeng.

    “Anak iblis,” geram orang itu.

    Prajurit itu berdiri tegak seperti patung. Tetapi ia sudah siap menghadapi segala kemungkinan.

    Ki Lurah Agung Sedayu pun menjadi berdebar-debar pula melihat pertarungan itu. Namun kemudian ia sempat melihat, kelebihan prajuritnya dari lawannya. Meskipun lawannya mempunyai banyak pengalaman namun landasan ilmunya masih kurang mencukupi.

    Demikianlah maka pertarungan itu pun menjadi semakin sengit. Perampok yang bertubuh tinggi itu pun telah mengerahkan segenap kemampuannya. Tetapi ternyata bahwa ia tidak mampu mengalahkan prajurit dari Pasukan Khusus itu. Beberapa kali justru serangan prajurit itulah yang menembus pertahanannya. Kaki prajurit yang terjulur lurus menyambar demikian cepat, sehingga orang bertubuh tinggi itu tidak sempat mengelak. Demikian derasnya kaki prajurit itu menghantam lambung sehingga orang bertubuh tinggi itu mengaduh kesakitan. Di luar sadarnya orang bertubuh tinggi itu menekan lambungnya dengan kedua telapak tangannya sehingga tubuhnya sedikit terbungkuk. Namun pada saat itu prajurit itu pun meloncat sambil memutar tubuhnya. Kakinya yang terayun mendatar telah menyambar wajahn/a sehingga orang itu terlempar sekali lagi. Tubuhnya yang bagaikan meluncur itu telah membentur sebatang pohon perindang yang tumbuh di pinggir jalan. Pohon turi.

    Pohon turi itu pun bagaikan diguncang. Namun tubuh perampok itu pun kemudian terkulai jatuh di rerumputan di atas tanggul.

    Tertatih-tatih orang bertubuh tinggi itu berusaha untuk bangkit berdiri. Tetapi demikian ia melangkah maju, maka kaki prajurit dari Pasukan Khusus itu telah menghentak langsung ke dadanya.

    Sekali lagi orang itu mengaduh. Sekali lagi ia terpelanting.

    Tubuh itu pun kemudian telah tercebur kedalam parit dibelakang tanggul diseberang yang lain. Meskipun airnya tidak terlalu deras, namun orang itu telah terbenam di air parit yang bening itu.

    Dengan susah payah orang itu berusaha merangkak naik ke tanggul parit. Tetapi tubuhnya sudah menjadi terlalu lemah. Air di parit itu pun telah masuk ke dalam mulut dan hidungnya pula. Akhirnya tubuhnya telah terkulai di atas tanggul parit itu. Tubuh itu dan seluruh pakaiannya menjadi basah kuyup. Namun dengan demikian, sebagian lumpur yang melekat di wajah dan pakaiannya sempat larut ke dalam air di parit itu.

    Prajurit itu pun menggeram, ia sudah sampai pada bagian terakhir dari pertempuran itu. Ia dapat dengan serta merta meloncat menerkam leher perampok yang bertubuh tinggi itu dan mencekiknya sampai mati.

    Tetapi orang itu tidak melakukannya. Dengan berdiri tegang sambil merenggangkan kakinya prajurit itu menggeram. Tetapi kemudian ia justru berteriak kepada seorang tawanan, “Tolong kawanmu itu. Aku tidak akan membunuhnya di sini. Aku akan membawanya ke Mataram.”

    Tawanan yang mendapat perintah itu menjadi bingung. Tangannya sendiri terikat dibelakang punggung. Bagaimana ia dapat menolong kawannya yang hampir pingsan itu.

    Tetapi prajurit itu pun memerintahkan kepada seorang prajuritnya.

    “Lepaskan tali ikatannya itu. Biarlah ia menolong kawannya atau menggantikannya di arena.”

    Seorang prajurit pun kemudian melepaskan talinya sambil bertanya kepadanya, “Apakah kau juga akan mencoba melawan seorang prajurit?”

    “Tidak,” jawab orang yang sudah dilepaskan tali pengikat tangannya.

    “Tolong. Bantu kawanmu itu berjalan. Jika ia tidak mau berusaha bangkit dan berjalan sendiri ke Mataram, maka aku akan mengikat kakinya dan menyeretnya sepanjang jalan sampai ke Mataram.”

    Kawannya yang telah dilepas tali pengikat tangannya itu pun kemudian berusaha untuk membantunya bangkit berdiri. Tetapi luka-luka orang itu, bukan saja yang kasat mata, tetapi luka di bagian dalam tubuhnya agaknya cukup parah.

    “Kenapa tidak kau bunuh saja aku?” bertanya orang bertubuh tinggi itu.

    “Tidak. Persoalanmu masih belum selesai. Kau harus diperiksakan dan diadili di Mataram. Mungkin kau akan digantung di alun-alun. Tetapi tentu bukan aku yang akan melaksanakannya.”

    “Buat apa aku harus pergi ke Mataram jika akhirnya aku juga akan dihukum mati. Kau telah memenangkan pertarungan ini. Kau berhak membunuhku sekarang. Karena itu bunuh saja aku dan lempar mayatku ke tebing sungai.”

    “Kau sangat menjengkelkan,” geram prajurit itu, “tetapi kau tidak akan mati secepat itu. Kau harus tahu kesalahanmu dan kau akan mati sebagai pertanggungjawaban atas tindakan-tindakanmu.”

    “Apa bedanya?”

    “Banyak sekali bedanya.”

    “Jika aku menolak.”

    “Sudah aku katakan, aku sendiri akan menyeretmu. Kami akan mengikatkan tali dipergelangan kakimu. Kemudian menyeretmu sepanjang perjalanan ke Mataram. Jika kami sudah jemu, maka kawan-kawanmu sendirilah yang akan menyeretmu seperti menyeret balok kayu bergantian.”

    “Persetan. Sebaliknya kau bunuh saja aku.”

    Tetapi prajurit itu seakan-akan tidak mendengarnya. Bahkan ia pun segera menyampaikan laporan kepada Ki Lurah Agung Sedayu, bahwa barisan itu sudah siap untuk melanjutkan perjalanan.

    “Bagus,” sahut Ki Lurah Agung Sedayu. Ditepuknya pundak prajurit yang berdiri tegak itu sambil berkata, “Bagus. Kau masih tetap mampu mengendalikan dirimu meskipun kau tidak dapat dianggap bersalah jika kau kemudian membunuhnya.”

    Dengan nada berat prajurit itu berkata, “Aku hampir tidak tahan, Ki Lurah. Orang itu sengaja memancing kemarahanku agar aku membunuhnya.”

    “Justru karena itu, kau tidak melakukannya.”

    “Ya, Ki Lurah. Aku harus berbuat bertentangan dengan kemauannya. Apalagi untuk membunuhnya. Aku memang merasa tidak berhak selama masih ada kesempatan untuk membiarkannya hidup.”

    “Bagus. Kau sudah melakukan sesuatu yang benar.”

    “Ya Ki Lurah.”

    Ki Lurah Agung Sedayu pun kemudian memerintahkan pasukannya untuk bergerak. Sedangkan dua orang tawanan telah mendapat perintah untuk membantu perampok yang bertubuh tinggi itu berjalan secepat perjalanan para prajurit dari Pasukan Khusus itu.

    “Aku tidak mampu lagi,” desis prajurit yang bertubuh tinggi itu.

    “Prajurit itu tidak main-main. Kau akan benar-benar diikat pergelangan kedua kakimu dan diseret sampai ke Mataram. Kamilah yang harus melakukannya, sementara prajurit itu akan berjalan di belakang kami dengan cambuk di tangan.”

    “Tetapi dadaku terasa sakit sekali. Tulang punggungku serasa akan patah, sedangkan kakiku sudah tidak berdaya sama sekali. Nafasku pun agaknya sudah hampir terputus.

    “Salahmu. Kenapa kau cari perkara,” geram kawannya yang seorang lagi, “akhirnya kau sendiri yang menderita. Bahkan mungkin kau pun akan dapat menimbulkan kesulitan pada kami.”

    “Karena itu, bunuh saja aku dan tinggalkan mayatku dipinggir jalan. Biar saja mayat itu dimakan burung-burung pemakan bangkai atau binatang buas dari hutan diseberang padang perdu itu.”

    “Kau gila. Kamilah yang akan digantung. Kecuali jika kau mati dengan sendirinya.”

    “Kalian ternyata juga anak iblis.”

    “Kita semuanya anak iblis,” sahut kawannya yang membantunya berjalan.

    Orang itu terdiam. Tetapi luka di bagian dalam tubuhnya benar-benar telah menyiksanya. Apalagi ia harus tetap berjalan dibantu oleh dua orang kawannya menuju ke Mataram.”

    “Perjalanan yang panjang.”

    Tetapi iring-iringan itu ternyata tidak langsung pergi ke Mataram. Tetapi iring-iringan itu menuju ke Tanah Perdikan menoreh, yang jaraknya lebih pendek dari perjalanan ke Mataram.

    Namun Ki Lurah Agung Sedayu ternyata bukan seorang yang bengis. Ia mengerti keadaan perampok yang terluka itu. Karena itu, maka perjalanan pasukan itu pun telah diperlambatnya pula.

    “Kita akan menempuh perjalanan ini lebih dari sehari penuh,” berkata seorang prajurit.

    “Ya. Kita sudah berhenti terlalu lama dengan memanjakan perampok itu. Memberinya kesempatan untuk berkelahi melawan seorang di antara kita.”

    “Kata-katanya memang membuat hati ini menjadi panas. Kami adalah mahluk yang berperasaan pula. Kami tidak dapat untuk merasa buta dan tuli terus menerus.”

    “Tetapi ia masih beruntung, bahwa ia masih tetap hidup.”

    “Baginya, kematian akan lebih menyenangkan.”

    “Ya?”

    Keduanya pun terdiam.

    Sebenarnyalah perjalanan pasukan prajurit dari pasukan Khusus yang ditempatkan di Tanah Perdikan Menoreh itu terhambat cukup lama. Pertarungan itu sendiri, sementara perjalanannya agak diperlambat.

    Selain prajurit yang terluka itu, Nyi Demang yang muda itu pun tidak, dapat berjalan lebih cepat. Bahkan setiap kali ia tidak mampu melangkah, sehingga ia memerlukan beristirahat beberapa saat.

    “Apakah kami harus membuat usungan Nyi Demang. Kami dapat membuat tandu sederhana dari bambu. Jika kami sampai di padukuhan nanti, kami akan membuat tandu itu.”

    “Tidak usah Ki Lurah. Tidak usah. Kasihan orang yang harus memikulnya.”

    “Kami mempunyai banyak kawan di sini. Nyi Demang. Biarlah para tawanan itu nanti bergantian memikulnya.”

    “Tidak. Tidak perlu. Aku akan berusaha untuk berjalan terus. Ini tentu bagian dari hukuman yang harus aku sandang. Aku tidak boleh ingkar.”

    “Hukuman bagi Nyi Demang masih belum diputuskan. Ada yang berkewajiban untuk memutuskan hukuman apakah yang harus Nyi Demang terima.”

    Tetapi biarlah aku berjalan saja. Nyi Lurah Agung Sedayu dan angger Rara Wulan juga hanya berjalan saja. Jika mereka dapat melakukannya, aku pun harus dapat. Apalagi aku adalah seorang tawanan di sini.”

    Sekar Mirah tersenyum. Katanya, “Kami sudah terbiasa Nyi Demang. Setiap hari kami berada di sawah, di teriknya sinar matahari. Di musim menuai, kami menuai padi dari satu bulak ke bulak yang lain. Bahkan ada diantar kami yang harus mencari lahan yang dapat memberikan kerja kepada kami sampai tiga ampat hari tanpa pulang. Kami berjalan dari satu tempat ke tempat lain tanpa merasa lelah.

    Nyi Demang muda itu mengerutkan dahinya. Katanya, “Nyi Lurah adalah isteri seorang Lurah Prajurit. Segala sesuatunya tentu sudah tercukupi. Buat apa Nyi Lurah pergi ikut menuai padi?”

    “Berapa penghasilan seorang Lurah Prajurit, Nyi Demang. Kami harus mencukupi kebutuhan kami dengan menggarap sawah kami. Kakang Lurah Agung Sedayu telah mendapat sebidang tanah yang dapat digarap dari Ki Gede Menoreh sejak kakang Agung Sedayu belum menjadi seorang prajurit. Ternyata ketika Kakang Agung Sedayu ditetapkan menjadi seorang prajurit, tanah itu dibiarkannya kami garap sampai sekarang. Nah, siapakah yang harus menggarap sawah jika bukan kami yang tinggal di rumah? Kakang Agung Sedayu setiap hari berada di barak prajurit untuk menjalankan tugasnya sebagai seorang Lurah Prajurit.”

    “Nyi Lurah dapat mengupah seseorang atau dua orang atau lebih.”

    “Memang ada yang membantu kami menggarap sawah. Tetapi kami sendiri harus turun pula ke dalam lumpur. Sedangkan Nyi Demang tentu tidak pernah melakukannya.”

    “Jika aku boleh berkata jujur, aku memang tidak pernah turun ke sawah, Nyi Lurah. Tetapi jalan hidupku adalah memalukan sekali. Justru karena aku tidak ingin hidup sebagaimana masa kanak-kanak dan masa remajaku. Aku tidak ingin mengalami kesulitan karena ketiadaan. Ayahku itu seorang yang miskin. Ia tidak pemah memenuhi keinginanku, sehingga aku merasa sangat tersiksa di antara kawan-kawanku. Tetapi aku tidak pernah memikirkan, bahwa apa yang dapat diberikan orang tuaku kepadaku itu sudah segala-galanya. Bahkan seluruh hidupnya. Baru kemarin hatiku terbuka sehingga aku merasa sangat bersalah kepada ayahku.”

    “Masih ada waktu, Nyi Demang. Masih ada waktu untuk merubah segala-galanya.”

    “Itulah sebabnya aku berkeras untuk dihukum agar bebanku menjadi bertambah ringan, meskipun hukuman seberai apapun tidak akan pernah dapat menghapus dosa-dosaku. Terutama sikapku kepada ayahku. Ayahku adalah seorang yang sepanjang hidupnya tidak pernah merasakan ketenangan didalam hidupnya. Pada masa mudanya ayah telah memberikan segala-galanya kepada keluarganya tanpa memikirkan diri sendiri. Sedangkan di hari tuanya aku telah menyia-nyiakannya, sehingga keadaan ayah tidak lebih baik dari kehidupan seorang budak di rumahku. Di rumah anaknya sendiri.”

    Pembicaraan itu pun terhenti ketika iring-iringan pasukan Mataram yang membawa tawanan itu melanjutkan perjalanan. Nyi Demang memaksa dirinya berjalan tertatih-tatih diapit oleh Sekar Mirah dan Rara Wulan.

    Ketika senja turun, maka iring-iringan itu pun telah berhenti di padang perdu. Ki Lurah Agung Sedayu telah berbicara dengan para pemimpin kelompok, dengan Nyi Lurah, Glagah Putih dan Rara Wulan.

    “Seharusnya kita dapat langsung sampai ke Tanah Perdikan,” berkata seorang pemimpin kelompok, “jika saja perjalanan kami tidak terhambat.”

    “Tetapi kenyataannya, sekarang kita berada di sini. Tanah Perdikan Menoreh memang sudah tidak terlalu jauh lagi,” sahut Ki Lurah Agung Sedayu.

    “Apakah kita dapat meneruskan perjalanan?” bertanya seorang pemimpin kelompok.

    Tetapi pemimpin kelompok yang lain menyahut, “Kita membawa tawanan yang agak banyak jumlahnya. Perjalanan di malam hari akan mengundang kemungkinan buruk. Apalagi jalan tentu sangat gelap di lengkeh-lengkeh pegunungan.”

    Akhirnya Ki Lurah Agung Sedayu dan para pemimpin kelompok itu sepakat untuk bermalam di padang perdu. Esok pagi mereka akan melanjutkan perjalanan yang sudah tidak terlalu panjang lagi.

    Malam itu, para prajurit pun telah menebar. Mereka berbaring dimana saja. Diatas rerumputan kering, di atas batu-batu padas atau duduk bersandar pepohonan. Sedangkan yang lain tetap dalam tugas mereka mengamati keadaan di sekeliling mereka serta menjaga para tawanan, agar mereka tidak berbuat macam-macam.

    Sekar Mirah dan Rara Wulan diluar pengetahuan Nyi Demang, bergantian mengawasinya.

    Dalam pada itu, diluar jangkauan pengamatan para prajurit yang bertugas, dua orang justru mengawasi orang-orang Tanah Perdikan Menoreh yang sedang beristirahat itu. Mereka tidak tahu pasti, apakah mereka seluruhnya terdiri dari para prajurit atau hanya sebagian dan bahkan sebagian kecil saja.

    “Tetapi mereka membawa pertanda keprajuritan,” desis yang seorang.

    “Mungkin saja sebagian dari mereka adalah prajurit Mataram yang ada di Tanah Perdikan Menoreh, sedangkan yang lain adalah anak-anak muda Tanah Perdikan itu.”

    “Entahlah. Tetapi menurut perhitunganku, yang datang ke Seca waktu itu bukan para prajurit. Sikapnya, cara mereka menyerang dan bahkan pada saat pertempuran berlangsung, aku tidak melihat tanda-tanda keprajuritan di antara mereka.”

    “Aku tidak ingin menghubungkan serangan di Seca itu dengan pasukan yang sedang beristirahat itu.”

    “Kenapa?”

    Kawannya itu menarik nafas panjang. Dengan nada dalam ia pun menjawab, “Mimpi yang paling buruk yang pemah aku alami. Kekalahan kita di Seca itu benar-benar kekalahan yang sangat pahit. Hampir saja Ki Saba Lintang sendiri mengalami bencana. Padahal kita berada di Seca dengan orang-orang terbaik yang ada pada waktu itu.”

    “Justru karena itu.”

    “Justru karena itu kenapa?”

    “Kita balas kekalahan kita di Seca pada waktu itu.”

    “Sekarang?”

    “Ya, sekarang.”

    “Kaulah yang sedang bermimpi buruk. Berapa kekuatan yang kita bawa sekarang?”

    “Bukankah kita datang untuk menghukum Raden Mahambara dan Raden Panengah yang telah berani merendahkan para murid perguruan Kedung Jati? Bukankah kita membawa kekuatan yang cukup untuk menghancurkan gerombolan perampok di ujung hutan itu? Namun ternyata bahwa prajurit Mataram telah mendahuluinya. Gerombolan Raden Mahambara telah dihancurkan oleh prajurit Mataram itu.”

    “Bukankah dengan demikian, kekuatan Mataram lebih besar dari kekuatan gerombolan Raden Mahambara?”

    “Ya, sebelum pertempuran itu berlangsung. Tetapi setelah pertempuran itu terjadi, maka kekuatan Mataram tentu sudah menyusut. Menilik berita tentang kekuatan gerombolan Mahambara dan anaknya Raden Panengah, maka kekuatan Mataram itu pun tentu sudah jauh menyusut. Kekuatan Mataram itu tentu tidak sebesar kekuatan Mataram pada saat pasukan itu mulai menyerang gerombolan Raden Mahambara.”

    Kawannya terdiam sejenak.

    “Bahkan kekuatan Mataram setelah menyusut itu tentu tidak sebesar kekuatan Raden Mahambara selagi gerombolan itu masih utuh. Karena itu, menurut perhitunganku, jika pasukan kita siap untuk menumpas kekuatan Raden Mahambara, maka kita pun tentu dapat menghancurkan prajurit Mataram sekarang ini.”

    “Jangan tergesa-gesa mengambil kesimpulan.”

    “Lalu untuk apa kita mengikuti pasukan Mataram itu. Untuk apa pula kita memerintahkan agar pasukan kita membayangi pasukan Mataram itu, jika akhirnya kita tidak berbuat apa-apa?”

    “Aku tidak tahu, apakah Ki Saba Lintang akan membenarkan tindakan kita ini.”

    “Maksudmu kita harus minta ijin kepada Ki Saba Lintang lebih dahulu?”

    “Ya.”

    “Kenapa kau tiba-tiba menjadi dungu?”

    “Kenapa?”

    “Jika kita pergi menemui Ki Saba Lintang untuk minta ijin lebih dahulu, maka baru besok lusa kita akan sampai di sini lagi. Sementara itu, para prajurit itu sudah berada di Tanah Perdikan Menoreh.”

    Kawannya termangu-mangu sejenak.

    “Sebagaimana kita lihat, bahwa pasukan itu membawa tawanan cukup banyak. Ki Lurah Agung Sedayu tentu tidak akan mengira bahwa tiba-tiba saja kita datang menyerang. Sementara itu kita teriakkan kepada para tawanan, bahwa kita datang untuk membebaskan mereka. Pasukan Mataram yang dipimpin Ki Lurah Agung Sedayu itu tentu akan mengalami kesulitan. Para tawanan itu tentu akan bergejolak. Jika kita benar-benar dapat menyusup dan melepaskan mereka, maka mereka tentu akan berpihak kepada kita, karena mereka tidak tahu, siapakah kita sebenarnya. Baru kemudian, setelah para prajurit Mataram itu kita hancurkan, maka kita akan membantai orang-orang Raden Mahambara itu sebagai pelaksanaan perintah yang kita junjung sekarang ini.”

    “Aku tidak yakin bahwa Ki Saba Lintang tidak menyalahkan kita.”

    “Aku tidak akan pernah melupakan serangan yang tiba-tiba sehingga membuat Seca menjadi neraka. Untunglah bahwa aku sempat melarikan diri. Jika tidak, maka aku tentu sudah dibantai oleh orang-orang Tanah Perdikan Menoreh. Aku tidak tahu apakah orang-orang yang datang ke Seca itu juga ada didalam pasukan itu. Tetapi pasukan yang dipimpin oleh Ki Lurah Agung Sedayu itu tentu pasukan Mataram dan berada di Tanah Perdikan Menoreh. Bahkan mungkin ada di antara para prajurit itu yang ikut pergi ke Seca pada waktu itu.”

    Kawannya masih saja termangu-mangu.

    “Nah. Jika kita dapat menghancurkan pasukan Mataram yang berada di Tanah Perdikan Menoreh itu, Ki Saba Lintang tentu akan berterima kasih kepada kita. Kita sudah membalaskan sakit dan dendam hatinya karena serangan yang tiba-tiba yang dialaminya di Seca yang kelihatannya aman dan damai itu.”

    “Sebaiknya kita bicarakan dengan para sesepuh di pasukan kita sekarang ini.”

    “Baiklah. Marilah. Jangan banyak kehilangan waktu.” Keduanya itu pun kemudian merangkak meninggalkan tempat persembunyiannya, kembali ke induk pasukannya yang berada di tempat yang agak jauh dari pasukan Mataram itu.”

    Kedua orang itu pun bergegas mencari beberapa orang pemimpin dari pasukan dari perguruan Kedung Jati yang berhenti dan beristirahat tidak di pinggir hutan yang tidak terlalu lebat.

    Ada di antara para pemimpin itu yang sudah tertidur. Namun mereka pun segera bangkit dan berkumpul di bibir hutan itu.

    “Ada apa?”

    “Pasukan Mataram itu,” jawab salah seorang dari kedua orang yang telah mengawasi pasukan Mataram itu.

    “Ya, pasukan Mataram. Kenapa dengan mereka? Apakah pasukan itu mengetahui bahwa kita berada di sini dan bahkan mereka merayap kemari?”

    “Tidak, Ki Wiratuhu. Yang ingin kami usulkan, apakah kita dapat menyerang dan menghancurkan prajurit Mataram yang berada di Tanah Perdikan itu?”

    “Apa katamu?”

    “Mereka sekarang beristirahat di padang perdu itu. Mereka membawa banyak tawanan, para pengikut Raden Mahambara dan Raden Panengah.”

    “Kau ingin menyurukkan kepalamu ke dalam api?”

    “Pasukan itu memang pasukan yang kuat. Mereka mampu mengalahkan gerombolan yang dipimpin Raden Mahambara. Tetapi setelah kedua pasukan itu, maksudku pasukan Mataram dan pasukan Raden Mahambara bertempur, maka keduanya tentu telah banyak kehilangan. Pasukan Raden Mahambara telah dihancurkan. Sebagian dari mereka tertawan dan akan dibawa ke Mataram. Bukankah dengan demikian pasukan Mataram itu sudah tidak sekokoh saat mereka datang? Sementara itu, kita pun sudah siap menghadapi gerombolan Raden Mahambara.”

    “Menurut perhitunganmu, pasukan Mataram itu sudah menjadi lemah sementara pasukan kita masih utuh? Sedangkan pasukan kita telah disiapkan untuk menumpas gerombolan Raden Mahambara yang telah menodai keutuhan wilayah perguruan Kedung Jati dan bahkan telah meremehkan keberadaannya yang meliputi wilayah dari pesisir Lor sampai ke pesisir Kidul termasuk tlatah Mataram dan di dalamnya terdapat Tanah Perdikan Menoreh.”

    “Ya, Ki Wiratuhu.”

    Ki Wiratuhu itu pun berpaling kepada seorang yang janggutnya sudah memutih sambil bertanya, “Bagaimana pendapat kakang Umbul Geni?”

    “Ingat. Di Seca Ki Saba Lintang datang bersama orang-orang berilmu sangat tinggi. Orang-orang muda yang memiliki bekal yang membanggakan. Tetapi mereka tidak banyak dapat memberikan perlawanan.”

    “Bukan begitu, Ki Umbul Geni. Kami memberikan perlawanan yang sangat keras. Korban di pihak orang-orang Tanah Perdikan pun cukup banyak. Tetapi kedatangan mereka yang tiba-tiba, sementara kami memang agak lengah, telah membuat pasukan kami porak poranda. Ki Saba Lintang sendiri hampir saja dapat dikuasai oleh seorang pemimpin pasukan dari Tanah Perdikan itu yang sebenarnya masih terhitung muda. Tetapi orang itu dapat mengalahkan Ki Saba Lintang sendiri.”

    “Apakah orang itu sekarang ada di dalam pasukan Mataram itu bersama-sama dengan Ki Lurah Agung Sedayu?”

    “Entahlah.”

    “Bagaimana pendapat Ki Umbul Geni dan para pemimpin yang lain?”

    “Terserah kepada Ki Wiratuhu,” jawab seorang yang bertubuh raksasa, “aku siap berbuat apa saja. Seandainya kita menyerang para prajurit Mataram itu pun aku sudah siap pula. Kemudian kita binasakan para tawanan yang telah merendahkan keberadaan perguruan Kedung Jati.”

    “Kita dapat memanfaatkan para tawanan itu dahulu. Jika ada di antara kita yang sempat menyusup ke dalam pasukan Mataram dan melepaskan para tawanan, kita akan dapat mengatakan kepada mereka bahwa kami datang untuk membantu mereka melepaskan diri. Baru kemudian, setelah pasukan Mataram itu kita binasakan maka kita akan menyelesaikan para tawanan itu. Karena sebenarnya tugas kita adalah menghancurkan para pengikut Raden Mahambara sampai orang yang terakhir.”

    “Tetapi kita jangan tergesa-gesa mengambil sikap. Marilah kita lihat pasukan Mataram itu.”

    “Tidak banyak yang dapat kita lihat,” jawab orang yang telah mengawasi pasukan Mataram itu, “mereka tidak banyak memasang obor. Hanya ada beberapa oncor jarak. Jika oncor itu padam, telah disambung dengan oncor yang lain atau udik.”

    “Tentu disambung. Di antara mereka ada beberapa orang tawanan. Orang-orang Mataram tidak akan menjadi terlalu lengah dengan tanpa menyalakan oncor atau obor di tempat mereka beristirahat.”

    Demikianlah, maka Ki Wiratuhu dan Ki Umbul Geni bersama kedua orang pengawas itu telah pergi ke perkemahan para prajurit Mataram di padang perdu yang terbuka.

    Seperti yang dikatakan oleh para pengawas, maka di perkemahan itu tidak banyak terdapat obor atau oncor. Meskipun demikian di beberapa tempat, masih tetap menyala oncor jarak yang dirangkai panjang.

    Sementara itu para prajurit yang bertugas masih tetap berjaga-jaga di tempat-tempat yang sudah ditentukan.

    Demikianlah keempat orang itu pun merayap mendekati perkemahan itu.

    Oncor yang terlalu sedikit itu tidak dapat menerangi seluruh perkemahan. Meskipun penglihatan orang-orang dari perguruan Kedung Jali itu cukup tajam, namun mereka tidak dapat melihat dengan jelas, pasukan Mataram dan Tanah Perdikan Menoreh yang ada di padang perdu itu.

    Ki Wiratuhu ternyata masih saja ragu-ragu. Tetapi Ki Umbul Geni berdesis perlahan, “Yang kita lihat dalam keremangan itu adalah para prajurit, mungkin orang-orang Tanah Perdikan dan para tawanan. Menurut penglihatanku, pasukan itu tidak terlalu kuat. Mungkin sebelum terjadi pertempuran antara prajurit Mataram melawan para perampok yang bersarang di ujung hutan itu, pasukan Mataram adalah pasukan yang sangat kuat. Dan itu terbukti bahwa mereka dapat menghancurkan para perampok yang bersarang di ujung hutan. Tetapi selelah pertempuran itu, kekuatan Mataram tentu menjadi jauh menyusut.”

    “Bagaimana menurut pendapatmu?”

    “Kita ambil kesempatan ini. Ki Saba Lintang tentu akan sangat berterima kasih kepadaku. Dengar, jika di dalam pasukan yang dipimpin Ki Lurah iiu terdapat perempuan, maka perempuan itu tentu Nyi Lurah Agung Sedayu itu sendiri. Kau tahu bahwa pertanda kepemimpinan perguruan Kedung Jati yang satu lagi berada di tangan Nyi Agung Sedayu. Nah, jika kali ini kita berhasil mendapatkannya, maka kau dapat membayangkan, bahwa kita akan mendapat pujian dan bahkan mungkin tempat terhormat di lingkungan perguruan Kedung Jali yang sedang dibangun ini.”

    “Ya. Tetapi kemungkinan lain, tongkat baja pulih itu akan memecahkan kepala kita.”

    “Bukankah itu kemungkinan yang wajar dari satu pertaruhan. Menang atau kalah. Kalau menang kita akan mukti, kalau kalah kita akan mati.”

    “Baiklah jika itu keputusanmu. Marilah kita temui para pemimpin yang menyertai kita. Tetapi kita sadari bahwa para pemimpin perguruan ini yang lain, yang dibanggakan oleh Ki Saba Lintang dan dibawanya ke Seca berhasil dibinasakan oleh orang-orang Tanah Perdikan itu.”

    “Sebenarnya mereka tidak mempunyai kelebihan apa-apa. Mereka hanya berhasil menjilat Ki Saba Lintang, sehingga mereka mendapat kesempatan lebih dari kita. Tetapi kita akan membuktikan, bahwa kita tidak kalah dari mereka. Justru kitalah yang berhasil mengumpulkan sepasang tongkat baja putih itu.”

    Tetapi seorang di antara kedua orang pengawas itu pun berkata, “Sebenarnya orang-orang Tanah Perdikan tidak mempunyai banyak kelebihan. Mereka tidak ada bedanya dengan para perampok di ujung-ujung hutan itu. Mereka adalah orang-orang kasar dan bahkan buas dan liar.”

    “Kau jangan mengada-ada. Orang-orang Tanah Perdikan Menoreh adalah orang-orang yang terlatih sebagaimana seorang prajurit.”

    “Kabar itulah yang sampai ketelinga kita. Tetapi ketika aku sendiri menghadapi mereka, maka mereka adalah orang orang liar yang tidak jauh berbeda dengan para perampok dan penyamun. Mereka hanya mengandalkan keberanian, kekuatan tenaga kewadagan dan teriakan-teriakan kasar. Memang ada satu dua di antara mereka yang berilmu tinggi, tetapi jumlahnya dapat dibilang dengan jari satu tangan.”

    “Siapa pun mereka, namun akhirnya mereka dapat memporak-porandakan pengawal-pengawal terbaik Ki Saba Lintang.

    “Ya. Itu memang tidak dapat dipungkiri, meskipun orang-orang Tanah Perdikan Menoreh juga hancur lebur.”

    “Sudahlah. Marilah kita kembali ke induk pasukan. Kita siapkan pasukan kita untuk menghancurkan orang-orang Tanah Perdikan dan kita ambil tongkat baja putih itu dari tangan Nyi Lurah Agung Sedayu.”

    Demikianlah, maka Ki Wiratuhu dan Ki Umbul Geni pun segera kembali ke induk pasukan mereka, sementara kedua orang pengawas itu ditugaskan untuk tetap mengawasi pasukan Mataram dan Tanah Perdikan Menoreh yang dipimpin langsung oleh Ki Lurah Agung Sedayu itu.

    Setelah mengadakan pembicaraan yang mendalam, maka akhirnya para pemimpin dari orang-orang yang menyebut dirinya murid-murid dari perguruan Kedung Jati itu pun sepakat untuk menyerang pasukan Mataram yang sedang berkemah di padang perdu itu.

    “Seperti saat mereka menyerang Ki Saba Lintang di Seca, maka kami pun akan menyerang mereka. Mereka tentu tidak mengira bahwa akan datang serangan yang begitu tiba-tiba sebagaimana Ki Saba Lintang di Seca juga tidak mengira sama sekali bahwa akan datang serangan dari orang-orang Tanah Perdikan Menoreh.”

    “Namun Ki Saba Lintang sempat meragukan, apakah serangan yang tiba-tiba di Seca itu benar-benar orang-orang Tanah Perdikan Menoreh. Seandainya di antara mereka tidak terdapat seorang yang dikenal oleh Ki Saba Lintang bahwa ia benar-benar orang Tanah Perdikan Menoreh, maka Ki Saba Lintang tidak akan percaya bahwa yang menyerangnya di Seca adalah orang-orang Tanah Perdikan Menoreh.”

    “Itu karena Ki Saba Lintang terkejut sekali bahwa dengan tiba-tiba saja ia sudah dihadapkan kepada sepasukan lawan.”

    “Mungkin. Tetapi apa pun yang terjadi di Seca, malam ini kitalah yang akan mengejutkan mereka.”

    “Mengejutkan mereka dan menghancurkan mereka.”

    Demikianlah, maka pasukan dari perguruan Kedung Jati yang dipimpin oleh Ki Wiratuhu serta Ki Umbul Geni itu pun segera mempersiapkan diri. Orang-orang yang kemudian menganggap dirinya murid dari perguruan Kedung Jati itu menjadi gembira karenanya. Mereka merasa sangat kecewa ketika mereka ketahui bahwa para pengikit Raden Mahambara dan Raden Panengah itu sudah dihancurkan oleh orang-orang Mataram. Ketika mereka berangkat, mereka sudah mereka-reka apa saja yang akan mereka lakukan terhadap lawan-lawan mereka. Mereka yang merasa sudah berhasil menyadap ilmu kanuragan, ingin mencoba seberapa jauh kemampuan yang telah mereka kuasai itu.

    Ketika mereka mendapat perintah untuk bersiap menghadapi pasukan Mataram, maka kegembiraan mereka pun telah tumbuh kembali. Apalagi ketika para pemimpin mereka memberi penjelasan, bahwa pasukan Mataram yang berhasil menghancurkan gerombolan Raden Mahambara itu pun telah mengalami penyusutan kekuatan sehingga kekuatan pasukan Mataram yang tersisa itu tidak sekokoh gerombolan yang dipimpin oleh Raden Mahambara.

    “Kita manfaatkan para tawanan. Jika ada di antara kita yang berhasil menyusup dan melepaskan para tawanan, maka kita harus dapat menyurukkan mereka kedalam pertempuran. Kita katakan kepada mereka, bahwa kita datang untuk melepaskan mereka. Baru kemudian, setelah pasukan Mataram kita hancurkan, maka orang-orang Mahambara itu pun kita selesaikan sampai orang terakhir sebagaimana perintah yang kita terima karena Mahambara telah berani meremehkan kita.”

    Perintah dari KiWiratuhu telah mengalir lewat para pemimpin kelompok sampai ke setiap orang didalam pasukan dan perguruan Kedung Jati itu.

    “Kita akan mengambil tongkat baja putih itu bagi kebesaran nama Ki Saba Lintang. Sepasang tongkat baja putih itu harus berada di tangan Ki Saba Lintang.”

    Dengan demikian, maka pasukan yang dipimpin okh Ki Wiratuhu itu pun segera mempersiapkan diri. Mereka segera membenahi segala sesuatunya. Mereka telah memeriksa senjata-senjata mereka yang sebelumnya mereka anggap tidak akan segera dipergunakan.

    Baru kemudian, Ki Wiratuhu itu pun memerintahkan pasukannya untuk bergerak mendekati perkemahan pasukan Mataram.

    Dalam pada itu, sebagian besar para prajurit Mataram memang sedang beristirahat. Meskipun demikian para prujunt yang sedang bertugas tidak menjadi lengah. Bahkan ada di antara mereka yang tidak hanya berjaga-jaga di tempat tertentu. Tetapi ada di antara prajurit Mataram itu yang berjaga-jaga sambil bergeser diri satu tempat ke tempat yang lain. Dari balik satu gerumbul ke gerumbul yang lain. Agaknya telah terjadi sentuhan-sentuhan dari getaran naluri keprajuritan mereka.

    Agaknya penglihatan para prajurit itu lebih tajam dan dua orang pengawas yang ditinggalkan oleh Ki Wiratuhu dan Ki Umbul Geni.

    Ternyata dua orang prajurit Mataram telah dapat melihat lebih dahulu dua orang pengawas dan perguruan Kedung Jati itu.

    Seorang di antara mereka telah menggamit yang lain sambil menunjuk ke arah kedua orang pengikut Ki Wiratuhu itu.

    Kawannya mengangguk kecil. Namun keduanya tidak bergeser lebih maju lagi.

    Bahkan seorang di antara mereka berdesis, “Awasi mereka. Aku akan memberikan laporan kepada Ki Lurah, bahwa ada dua orang yang sedang mengamati kita.”

    “Berhati-hatilah.”

    “Kaulah yang harus berhati-hati. Mungkin selain kedua orang itu masih ada orang lain lagi.”

    “Baiklah. Kita memang harus berhati-hati.”

    Sejenak kemudian, maka seorang dari kedua orang itu pun segera meninggalkan tempatnya. Dengan sangat berhati-hati orang itu merangkak surut.

    Ternyata Ki lurah masih juga belum tidur, ia masih duduk bersama dua orang pemimpin kelompok yang bertugas. Disebelahnya Nyi Lurah duduk bersama Nyi Demang muda yang masih belum mau tidur juga. Sedang disebelah Nyi Lurah, Rara Wulan nampaknya sempat tidur meskipun agak gelisah. Sedangkan dibawah sebatang pohon, Glagah Putih sempat tidur sambil bersandar pohon itu.

    Ketika pengawas itu memberi laporan kepada Ki Lurah bahwa ada dua orang yang tidak dikenal sedang mengawasi perkemahan mereka, maka Ki Lurah pun segera memanggil Glagah Putih serta beberapa orang pemimpin kelompok yang lain.

    “Ternyata perjalanan kita yang sudah tidak terlalu jauh lagi ini masih akan mengalami hambatan,” berkata Ki Lurah.

    “Ada apa kakang?”

    “Dua orang sedang mengawasi perkemahan kita.”

    “Siapakah mereka, kakang?”

    “Kita tidak tahu. Tetapi mereka agaknya tidak hanya berdua saja.”

    “Ya, kakang,” Glagah Putih mengangguk-angguk. Namun ia pun kemudian bertanya, “Apakah yang harus kami lakukan, kakang?”

    “Kita harus mempersiapkan diri untuk menghadapi segala kemungkinan. Tetapi kita tidak usah membuat para prajurit menjadi ribut. Kita akan menyebarkan perintah untuk bersiap-siap tanpa harus membuat perkemahan ini bergejolak.”

    Glagah Putih tennangu-mangu sejenak. Namun kemudian ia pun bertanya, “Maksud kakang?”

    “Biarlah mereka mempersiapkan diri di tempat mereka sekarang berada. Kita belum tahu, apakah inakMid kedua orang itu. Yang penting, setiap kelompok diketahui dengan pasti tempatnya, pemimpinnya dan kesiagaan senjata serta perlengkapan yang diperlukan. Demikian ada perintah, maka dalam sekejap mereka telah siap untuk menyusun gelar. Mungkin kita tidak akan mempergunakan gelar yang sulit. Bahkan mungkin sekali kita akan mempergunakan gelar emprit neba atau bahkan kita akan terlibat dalam perang brubuh. Yang penting setiap orang telah siap menghadapi segala kemungkinan. Bukan berarti kita mengabaikan kemungkinan akan datangnya bahaya. Tetapi seandainya ada gerombolan yang akan menyerang kita, mereka tentu akan menunggu fajar. Mereka tidak akan berani dengan serta-merta menyerang kita di gelapnya malam, kecuali jika mereka tidak mempergunakan perhitungan wajar.”

    “Jadi kita akan menyebarkan perintah ini tanpa merubah kedudukan para prajurit sekarang ini?”

    “Ya. Tetapi aku akan memerintahkan kepada mereka yang bertugas untuk melipatkan kewaspadaan. Jika mereka meliat perkembangan yang membahayakan, mereka harus segera memberikan laporan kepadaku.”

    Glagah Putih mengangguk-angguk.

    “Kau juga harus hati-hati Glagah Putih.”

    “Jika kakang mengijinkan, aku akan mengajak Rara Wulan untuk melihat-lihat keadaan. Kami-akan meyakinkan apakah kedua orang itu tidak sendiri.”

    “Rara Wulan masih tidur.”

    “Aku akan membangunkannya.”

    “Terserah kepadamu, Glagah Putih.”

    Glagah Putih pun kemudian membangunkan Rara Wulan. Perempuan itu terkejut, sehingga dengan serta-merta ia pun segera bangkit dan duduk.

    “Ada apa kakang?”

    Glagah Putih kemudian membertahukan kepadanya bahwa mereka perlu melihat keadaan sebentar.

    Rara Wulan pun kemudian bangkit berdiri. Ternyata ia tidak banyak bertanya. Ia pun segera berbenah diri dan siap untuk pergi bersama Glagah Putih.

    Keduanya pun kemudian menyelinap kedalam gelap bersama pengawas yang telah melaporkan tentang keberadaan kedua orang yang tidak dikenal itu.

    Dengan hati-hati Glagah Putih dan Rara Wulan telah berada disebelah pengawas yang satu lagi, yang tidak berunjuk dari tempatnya sementara kawannya memberikan laporan kepada Ki Lurah Agung Sedayu.

    Orang itu pun kemudian memberikan isyarat, bahwa kedua orang itu pun masih tetap berada ditempatnya.

    “Apakah mereka berhubungan dengan seseorang?”

    “Sejak aku melihat mereka, tidak ada seorang pun yang menghubungi mereka.”

    Glagah Putih pun mengangguk-angguk. Diperhatikannya lingkungan yang ada disekitar tempat itu. Ia mulai menduga-duga, dari manakah datangnya kedua orang yang mengawasi para prajurit Mataram itu.

    Namun sebelum Glagah Putih mendapatkan kesimpulan, maka dilihatnya dua orang telah mendatangi kedua orang yang sedang mengawasi para prajurit Mataram itu. Seorang di antara mereka adalah Ki Umbul Geni.

    Glagah Putih dan Rara Wulan pun berusaha untuk beringsut lebih dekat. Tetapi ternyata sulit bagi mereka untuk mendapatkan perlindungan. Sehingga dengan demikian, maka keduanya masih saja tetap berada ditempat mereka.

    Glagah Putih dan Rara Wulan serta kedua pengawas dan antara prajurit Mataram itu pun mendengar lamat-lamat keempat orang itu berbincang. Tetapi mereka tidak mendengar, apa saja yang mereka bicarakan.

    Namun dengan mempertajam pendengarannya, berlandaskan Aji Sapta Pangrungu yang semakin dipertajam saat keduanya menempa diri berdasarkan Kitab Ki Namaskara, maka mereka pun dapat mendegar serba sedikit isi pembicaraan keempat orang itu.

    Glagah Putih dan Rara Wulan memang terkejut mendengar pembicaraan mereka. Keempat orang itu menyebut-nyebut nama Ki Saba Lintang serta pasukan dari perguruan Kedung Jati.

    Hampir diluar sadarnya, Glagah Putih pun berdesis perlahan ditelinga Rara Wulan, “Ternyata mereka orang-orang perguruan Kedung Jati.”

    “Ya,” sahut Rara Wulan berbisik, “mereka adalah para pengikut Ki Saba Lintang.”

    “Darimana mereka tahu, bahwa pasukan dari Mataram itu berada di sini.”

    Keduanya terdiam. Di antara keempat orang itu masih ada yang berbicara lagi. “Nah, hati-hatilah. Awasi mereka. Pasukan kita berhenti tidak terlalu jauh dari tempat ini. Ki Wiratuhu akan memperhitungkan, kapan kita akan bergerak.”

    “Apakah kita akan menunggu fajar.”

    “Mungkin menjelang fajar. Kita akan menyerang dari arah Timur.”

    Keempat orang itu pun terdiam. Namun kemudian seorang di antara mereka berkata, “Aku akan kembali ke induk pasukan. Aku akan memberikan laporan kepada Ki Wiratuhu.”

    “Silakan Ki Umbul Geni.”

    Dua orang di antara mereka pun kemudian meninggalkan kedua orang yang lain, yang masih tetap mengawasi para prajurit Mataram dari balik gerumbul perdu. Namun mereka tidak mengira, bahwa keberadaan mereka telah diketahui oleh para prajurit Mataram.

    Glagah Putih dan Rara Wulan pun kemudian bersepakat untuk melihat pasukan yang dikatakan berada tidak terlalu jauh dari tempat itu. Kepada kedua orang prajurit Mataram itu mereka berpesan agar mereka menjadi lebih berhati-hati.

    “Jika kami berdua diketahui oleh para pengikut Ki Saba Lintang, maka aku akan melarikan diri ke arah yang lain. Tetapi aku akan berusaha memberikan isyarat kepada kalian, agar kakang Lurah Agung Sedayu segera dapat mengambil sikap.”

    Kedua orang prajurit itu mengangguk. Hampir berbareng keduanya berdesis perlahan, “Baik.”

    Glagah Putih dan Rara Wulan pun segera beringsut, tetapi keduanya harus melingkar untuk dapat melampaui kedua orang pengawas dari perguruan Kedung Jati itu.

    Dengan sangat berhati-hati, dengan mengetrapkan ilmunya meringankan tubuh serta menyerap bunyi yang timbul karena sentuhan tubuhnya dengan gerumbul-gerumbul perdu serta tanah berbatu batu padas, keduanya bergerak ke arah orang yang disebut Ki Umbul Geni itu bergerak.

    Akhirnya, keduanya pun berhasil mengetahui, dimana para pengikut Ki Saba Lintang itu berkemah.

    “Pasukan yang kuat,” desis Glagah Putih.

    “Kenapa mereka tiba-tiba saja berada disitu?” bertanya Rara Wulan sambil berbisik.

    “Entahlah. Mungkin kebetulan, tetapi mungkin ada alasan lain. Bahkan mungkin mereka akan pergi ke Tanah Perdikan Menoreh untuk membalas sakit hati Ki Saba Lintang saat mereka berada di Seca.

    “Jika mereka akan pergi ke Tanah Perdikan, mereka akan membawa pasukan lebih banyak lagi. Meskipun pasukan itu cukup kuat. Tetapi Ki Saba Lintang tentu tahu, bahwa kekuatan itu tidak akan dapat menembus pertahanan Tanah Perdikan Menoreh, meskipun serangan itu datang dengan tiba-tiba. Seandainya mereka mampu menghentak menusuk langsung sampai ke padukuhan induk, namun beberapa saat kemudian, mereka tentu sudah akan terusir lagi. Selain para pengawal Tanah Perdikan yang kuat, prajurit dari Pasukan Khusus akan segera datang dengan kekuatan penuh.”

    Glagah Putih mengangguk-angguk. Namun kemudian ia pun berdesis, “Bagaimanapun juga, pasukan itu merupakan bahaya yang besar bagi prajurit Mataram. Kita harus segera memberitahukan kepada kakang Agung Sedayu. Nampaknya seperti yang dikatakan oleh orang yang bernama Umbul Geni itu, mereka akan menyerang menjelang fajar dari arah Timur.”

    “Agaknya mereka akan memanfaatkan saat matahari terbit, sehingga pasukan Mataram itu akan menjadi silau.”

    “Ternyata mereka cukup cermat sehingga mereka sempat memperhitungkan saat matahari terbit.”

    “Kita harus menyambut mereka dengan kesiagaan yang tinggi. Mungkin kakang Agung Sedayu akan mempersiapkan pasukan untuk menyerang dari arah lambung.”

    Keduanya pun kemudian sepakat untuk kembali dan melaporkan apa yang dilihatnya kepada Ki Lurah Agung Sedayu.

    Ternyata Ki Lurah menaruh perhatian yang sungguh-sungguh terhadap laporan Glagah Putih. Ia pun segera memerintahkan para petugas di dapur untuk pada saatnya menyiapkan makan dan minum para prajurit. Ki Lurah pun segera mengatur kelompok-kelompok yang harus mengawasi para tawanan.

    bersambung ke bagian 2


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: