Buku III-72

272-00

Laman: 1 2

Telah Terbit on 17 Juni 2009 at 00:09  Comments (210)  

The URI to TrackBack this entry is: https://adbmcadangan.wordpress.com/buku-iii-72/trackback/

RSS feed for comments on this post.

210 KomentarTinggalkan komentar

  1. Ki Kimin, Ki Arema dan Ki Jokotirto,
    kulo kedah mapak anak tettt jam 10am (WLA), jam 00.00 (Wib).

    Absen nomer siji, neng mriki kemawon!

    • Nggih monggoooo….

      • Jolali leh olehe yo….

        • nomer pat….

          • Sugeng enjang
            ki pandanalas
            Mumpung widura
            saweg kesah…
            tumbas sekul
            oblok2…..

            • Ki Widura dateng pundi, kok mboten wonten ambune??

              • Nembe dugi kisanak … mapak anak Sekolah …

                Absen Nyi Seno!

        • .

  2. Wah Ki Kimin ndisiki……..he he he

    Sugeng ndalu / enjang Ki,

    • xixixixixi…. sugeng enjang ki ismoyo….

    • Mungkin bisa jadi bahan masukan Ki Arema,

      Gawok

      Gowok : (Jumbuh dengan Ki Truno Podang), Sejenis buah-buahan berwarna ungu mirip anggur cuma lebih besar sedikit mempunyai rasa asem-manis-kecut, tapi enak……..menurut saya Ki.

      Banyumas
      Gawok : adalah perempuan dewasa yang mengajari seseorang remaja yang baru menginjak akil-balik untuk menjadi laki-laki sejati.

      Jawa Timur
      Kamus Jawa versi Jayenk_dj :

      Gawok : gumun, heran
      Aku nora gawok (gumun) mring drajat lan kedanan hormat, kaya kang dadi piwelinge bapa lan biyungku…kang miturutku ora sarujuk mring manahku…
      Saya tidak heran terhadap derajat dan gila hormat, sebagaimana yang jadi amanat ayah dan ibuku…yang memang tidak sesuai dengan hati nuraniku….

      Kula gawok (kagum) dumateng komunitas tiang jawi ingkang wonten nagari Suriname, senajana sampun ratusan taun pisah kalian sederek saking jawa nanging ngantos sakniki taksih mempertahankan kebudayaan Jawe, utaminipun basa jawi.
      Saya kagum kepada komunitas orang jawa di negara Suriname, walaupun sudah ratusan tahun terpisah dari saudara di tanah jawa tetapi hingga sekarang masih tetap mempertahankan kebudayaan jawa, utamanya berbahasa jawa.

      Gumun/Gawok

      Pepatah dan idiom yang berasal dari warisan ratusan bahkan ribuan tahun yang lalu. Salah satunya yang paling tepat dengan kondisi sekarang ini adalah ungkapan “kuno” dari khasanah budaya Jawa, ojo gumunan.

      Ojo gumunan, berasal dari kata ojo yang artinya jangan, dan gumunan, yang berasal dari kata gumun yang artinya heran. Adalah bentuk larangan untuk tidak mudah kagum atau heran dengan perkembangan keadaan dan peristiwa atau benda yang terutama bersifat materi dan keduniawian.

      Hal lain yang membuat kita gumun ini banyak sekali, dan terjadi sepanjang hari. Tiba-tiba saja mengagumi dan terkagum-kagum sosok seseorang, sebut saja Ni Ken Padmi si Genius genit yang suka gojlog di adbm itu, tanpa pernah mau tahu perjalanan karirnya yang tidak mudah untuk menjadi genius dan seterkenal sekarang.

      Sayangnya kegumunan dan kekaguman ini hanya sebatas gumun, seperti anak kecil yang terpana melihat layang-layang terbang. Sebagian besar dari kita hanya menjadi penonton, berdiri di pinggir, bertepuk tangan, kadang memaki kesal dan mengumpat, tanpa pernah bisa ikut menentukan hasil akhir.

      Filsafat Jawa ojo gumunan, bermakna janganlah kita selalu terkagum-kagum dengan hasil orang lain sedangkan kita hanya sekedar menjadi penonton. Ojo gumunan juga bermakna kita harus selalu memperbaiki diri dan menyesuaikan diri dengan keadaan dan perubahan keadaan sekitar. Kita harus menjadi subjek dan bukan sekedar objek…………apa begitu Ki……..he he he.

      • Menurut saya yang awam
        yang dimaksud dengan heran, kagum, tercengang-cengang, gumun adalah Gawok dan bukan gowok apatah lagi ga*u*……….

        • Trimakasih Ki. Jelas.. las… las….

          • kalau gowok itu kelereng yang ukurannya besar dan biasanya warnanya tidak bening.

            • neng nggonaku gowok kuwi kates/pepaya…

        • Ora gumunan, meskipun yang dilakukan sama tetapi jiwanya kadang beda ya Ki.

          contoh satu: dia bekerja keras untuk mencontoh, karena panasaran orang lain bisa kenapa dia tidak. Dia tetap mengakui karya orang lain yang dicontoh.

          contoh dua:dia juga bekerja keras untuk mencontoh, tetapi lalu menepuk dada. Nek ngono ae aku ya iso. Jadinya sombong dan tidak mengakui keberhasilan orang lain.

          • Nyuwun sewu, wonten ugi ingkang matur menawi gowok meniko lobang ingkang alit (gowok’an)…

            • gawok, gawok, gawok, Ki…

              gawok (gumun) senengane kok gowok

  3. Aku Nomor 3 Hore…………….

  4. ngabsen masz

  5. semoga KG moksa dengan tenang

  6. nderek rondo ki. . . senajan cantrik anyaran, tapi nek melu rondo sopo ngerti kecipratan ilmiune . . .

  7. Ki Kimin, Ki Pandanalas, Ki Widura, Ki Arema, Ki Jogotirto, Ki Punggawe, Ki Putut Karang Tunggal saha sedaya kadang cantrik,

    kangge persiapan mbenjang enjang, istirokat rumiyin,

    kepareng amit mundur………nuwun.

    • Nderek angsal ki ismoyo ?

      • nderek dateng pundi, Ki??

        • walah gek weruh ki….,
          nderek bubuk… xixixixi..

  8. monggo masz eson yo pameet dhesek

  9. langsung antli

  10. nderek antri

  11. Ngantuk sekali….tidur dulu aaaah

  12. Wach sapa ni regu jaga malam ini?
    Ikut nongkorng sebentar ach masih ada tempat nggak ni Ki?

    • Ki nalGhors jangan tidur dulu …. kula damel sate kambing …. sayang bumbune kurang lengkap!

      Ora opo-opo!

  13. ngacung kangmas,..

  14. Wuih… di belakangnya Ki Telik Sandi, ah..
    Pripun kabare?

  15. Huadhirrrr, sak nomer nomere

  16. absen

  17. Nunut absen

    • banuaji hadiiiir…

      ki, asmanipun panjenengan punika ki nunut punapa ki amat nggih….? 🙂

      • Asmanipun Ki Amat
        sanes ki amat nggih….? 🙂

        • Qiamat kali

        • Ki Arema, alamat njenengan nang Ngalam neng daerah endi? sopo ngerti yen ngalup iso mapir nang hamur njenengan, karo tukar koleksi SHM, kebetulan koleksi saya lan ebes kebanyakan nang ngalam.

          • Cantrik sing antri neng ngarep padepokan pancen pada gak ngerti kebersihan. Bungkus kacang dan gelas/botol minuman dibuang sembarangan.
            TUKANG SAPU

            • Weleh …, salah pencet dan salah tempat.
              Maaf ki sanak

              • Maksude TUKANG SAPU ne sampek kesel lehe nyaponi.

  18. Ikutan hadir ………

  19. rara….

  20. tumuttt antriiii

    • hadir, numero embuh gak eruh

  21. Ikut antri memenuhi kuota agar buku cepat di wedar, ayo teman-teman yang lain jangan ketinggalan. Kita targetkan sebelum makan siang buku sudah diwedar 😀 😆

  22. saya absen lagi………………

  23. Ok Boss Tole ikut ngantri

  24. bikin cerita lagi nggak yaa.. ah nanti siang aja biar nggak stress kayak kemaren.

  25. nderek ngantri ..
    nderek neggo bonuzz

  26. Antri juga

  27. Nandur pari men iso mangan sego
    Tak enteni ora teko-teko

    Ki Widura lagi dahar sukun
    Nek wis wedar kawulo matur nuwun

    Opo hubungane, Embah ora weruh nak Tole weruh.

    • 😆
      Sing wedar kitab itu sing duwe padepokan ….
      aku iki mung TUKANG SAPU padepokan ….
      sing teko esuk uthuk-2 sak durunge gandok dibuka …
      dadi pasti gandok dibuka kabeh katon resik ….
      Sing duwe padepokan seneng lan sing teko ngasu kawruh yo ngrasake suasanane sing tenterem…..
      Gitu lho Ki ….

      Sambil nyapu …. niteni …. kapan Nyi Seno buka gandok lan wedar kitab ….. nanging ugo kerep kliru tebak ….
      Yo jenenge menungso …. iso lali … iso kentekan wektu … iso ngalami alangan liyane … 😛

      • halah….ngaku wae ki…(aku nduwe parikan iki)

        bukak gandok tengah wengi
        medar lontar tengah hari
        sing medar kitab mesthi senopati
        sing dununge neng monco nagari

        • saestu ki… satuju… dan terima kasih kitabnya, ki widura…

  28. absen dulu, baru antri…

  29. Antri untuk absen

  30. absen ugi…
    Nunggu kitab di wedar

  31. Hadir absen…..

    • Para cantrik sudah banyak yang antri di depan pintu regol, nunggu Nyi Seno/Ki Gede keluar bawa Buku III-72…
      Ikut bela sungkawa atas pupusnya Kyai Gringsing….

  32. nderek absen kemawon

  33. Nderek sila…

  34. tumut jagongan nenggo wedaring rontal.

  35. ikut nunggu …..

  36. Turut berdukacita atas meninggalnya Kiai Gringsing.

    • Tapi yg di ceritain malah hal yg gak penting banget,sampe banyak halaman..
      kronologis meninggalnya kyai Grinsing malah gak di sentuh.. jan nganyelke tenan..

      • ra parenk frotes…mengko malah ra diwedar kitabe…

  37. Geseeeeerrr dong…
    ikutan nunggu Nyi…

  38. antriii….
    yg penting absen…supaya dapat jatah kitab

  39. nuwun sewu kisanak…
    mau ikutan melayat orang bercambuk, apakah benar disini tempatnya….???

    • wah salah enggon ki…gandok iki nggo Sabung Wong…soale podho ra gelem kalah karo ki Sabung Ayam

  40. sakawwwwwwww, lho isuk2 kok wis sakaw

  41. Gawok, gowok tinggal siik, saiki bab kuping…..

    Gelapnya Lorong Telinga

    Dari lorong gelap telinga terpancarlah seberkas cahaya. Nur itu menghidupkan nurani yang kemudian bertasbih mengagungkan Sang Pencipta.
    Mendengar namanya saja orang mungkin tidak berminat membincangkannya. Bahkan tak jarang orang menghabiskan waktu berjam-jam membersihkan telinga dari kotoran dekil itu, tanpa sedikit pun terlintas di benaknya akan makna agung di balik “kotoran telinga”.

    Sosoknya kecil, basah, lengket, dan licin. Asal-usulnya dari lorong gelap nan sempit. Semua ini hanya membuat orang jijik, bahkan nyaris melupakannya sama sekali. Seolah satu tanda-tanda kekuasaan Allah yang mahadahsyat ini tiada berguna, kosong makna, atau tanpa tujuan, sehingga wajarlah jika tercampakkan begitu saja.

    “Kotoran telinga” sejatinya bukanlah zat pengotor. Sebaliknya, justru “kotoran telinga” itulah bukti keberadaan perangkat pembersih telinga. Perangkat ini secara otomatis bekerja membersihkan telinga setiap detik, tanpa kita sadari.
    Sang Pencipta, menciptakan sekecil apa pun benda di alam ini dengan maksud dan tujuan yang benar, penuh manfaat dan kebaikan, tak terkecuali lilin telinga.

    Setidaknya ada tiga manfaat lilin telinga yang berhasil diungkap ilmuwan: (1). pembersih, (2). pelembab, dan (3). pembunuh kuman berbahaya.
    Ketiga manfaat itu diciptakan dalam rangka memelihara telinga manusia agar manusia dapat mendengar dengan sempurna selama hidupnya. Ini adalah sebentuk kasih sayang Allah kepada hamba-Nya yang lemah, yang sudah sepatutnya kita bersyukur atas pemberian telinga berikut lilinnya itu.

    Allah Maha Tahu bahwa para hamba-Nya tidak bakal sanggup untuk setiap detik memelihara kebersihan saluran telinganya sendiri, meskipun hanya dua buah. Oleh karena itu, dengan kasih sayang-Nya, Allah mengkaruniai manusia sistem pembersihan telinga. Nikmat besar pemberian Allah ini nyaris tidak pernah kita sadari. Bahkan sedikit sekali manusia bersyukur atas nikmat tak terkira berupa pendengaran ini.

    Sekelumit tentang lilin telinga (bukan kotoran telinga), yang sedari kecil kita tidak pernah meminta kepada Allah agar diberi. Namun keberadaanya itulah bukti hamparan cinta dan kasih sayang Allah kepada hamba-Nya. Dialah Allah, yang memberi tanpa diminta, dan tanpa meminta imbalan.

    • Subhanallah…, matur nuwun ki.

  42. Ikut Berbelasungkawa atas wafatnya Kiai Gringsing

  43. Dino iki ora susah sakaw … disik ….
    Ora susah ditunggu ….. kitabe ….
    Nek mau nonton arek-2 SMA tawuran…. ora susuah ngenteni Kitab iii-72, lungo wae neng sekolah sing pali cedak ….
    Nggowo-o jago loro, lan dunen neng kono …

    • tumben jam semene, ki widura online, biasane dadi kalong tengah malam online isuk turu sampek sore

      • Baru tahu ya? Ki widura sudah pinunjul ing apapak tujuh hari tujuh malam nggak tidur juga nggak apa-apa, paling paling ngantuk n keluwen.

  44. wilujeng enjing ka sadayana…

  45. Untuk memperingati Tanah Perdikan, akan diselenggarakan adu orang. Syaratnya tidak boleh mengeluarkan ilmu kanuragan dan tenaga cadangan.

  46. Alkohol Ubah Otak

    RISET Armin Biller di Rumah Sakit Universitas Heidelberg, Jerman, mengungkap bagaimana alkohol bisa mengubah otak. Biller meminta 8 pria dan 7 perempuan meminum alkohol melalui sedotan saat berbaring di dalam alat pemindai MRI untuk mengetahui perubahan pada otak mereka.

    Hanya enam menit setelah menenggak alkohol setara dengan tiga botol bir yang menyebabkan tingkat alkohol dalam darah menjadi 0,05-0,06%, perubahan sudah terjadi dalam sel-sel otak. Salah satunya, otak mulai memakai gula yang terkandung dalam alkohol bukan glukosa, yang merupakan makanan normal otak.

    “Otak memakai produk turunan alkohol ketimbang glukosa untuk memenuhi permintaan energi,” ungkap Biller.

    Adapun konsentrasi zat seperti kreatin yang melindungi sel-sel otak, menurun seiring dengan meningkatnya konsentrasi alkohol. Penurunan juga terjadi pada choline, komponen membran sel. “Itu mungkin mengindikasikan bahwa alkohol memicu perubahan-perubahan pada komposisi membran sel,” terang Biller. (*/Livescience.com/X-5)

  47. Rabu, 17 Juni 2009

    Cuaca
    Hujan turun lebat, matahari bersinar terang

    Bintang yang lahir 21 Mei – 21 Juni

    Saatnya Anda mengalami semua perubahan dan menghadapi masa-masa transisi. Anda harus melakukan pilihan akhir yang berguna, dan menolak sampah. Berkat kemauan kuat, sesuatu yang diupayakan, berjalan sesuai program dan akan mewujudkannya secara konkrit. Ada pengeluaran ekstra tentunya. Hujan ilham meningkatkan kebijaksanaan dan beberapa tujuan Anda akan mencapai target seperti yang diharapkan. Ada kemungkinan Gi akan pindah pekerjaan sekaligus pindah tempat tinggal.

    Jalanan
    Masyarakat harus gigit jari, karena ujicoba gratis melintasi Jembatan Nasional Suramadu hanya berlangsung selama 4 hari (13-16 Juni 2009). Padahal, sedianya ujicoba akan dilakukan dua minggu hingga satu bulan lamanya.

    Keuangan
    Nilai tukar rupiah melanjutkan pelemahannya lagi, di tengah aksi profit taking yang juga melanda pasar saham. Rupiah tertekan jauh hingga 10.200 per dolar AS.

    Berita
    “Mega Blak-blakan Berbicara” di SCTV secara sangat tidak simpatik. Dalam acara itu, ternyata Megawati berujar kepada para mahasiswa, “Kok, cita-citanya hanya menjadi wartawan?”
    Waduh, saya rasa calon presiden yang satu ini memang betul-betul kebangetan. Kata “hanya” menjadi wartawan memang sungguh melecehkan. Menurutnya, apa ya profesi yang sangat jauh lebih mulia dari wartawan? Atau, serendah apa dan tidak berartinya sih profesi wartawan? Megawati banyak sekali lupa rupanya (memang dia pelupa : lupa bertegur sapa, lupa salaman, lupa pada wong cilik, lupa pada kemampuan diri sendiri), beberapa tim suksesnya juga ada yang wartawan pandai, yang salah satunya bahkan berasal dari majalah berita mingguan terkenal.
    Dalam acara Kick Andy, Megawati diwawancarai oleh seorang pria berambut keriting yang sangat cerdik dan punya wawasan tinggi. Bukan rahasia umum ketika ditanya ini-itu oleh Andy Noya, Ia begitu keteteran dalam memberikan jawaban yang membuat para pemirsa mencubit-cubit bantalan kursi di rumahnya masing-masing sangking gregetan…..eech ternyata ia tidak lebih pinter dari wartawan.
    Wartawan zaman kini, rasanya tak akan diterima kantor media mana pun apabila tidak keluar dari perguruan tinggi sembari menenteng ijasah. Minimal S1 harus mutlak sudah diraih. Semoga kita semua sepakat, bahwa profesi apa pun, apabila ditekuni dengan baik dan berada di jalur Allah yang diberkahi, tentu masing-masing akan sama tinggi derajatnya. Menjadi wartawan adalah pilihan hidup. Dan bukan warga kelas tiga di bumi Indonesia ini. Megawati, tolong jangan menghina wartawan dong…..

    sekian intermezzoooo

    • “Lanjutkan” penerbitan buku-buku SHMINTARDJA
      “Lebih Cepat” kitab adbm diwedar “Lebih Baik”

    • @Ki Djoko….
      Nah Itu kelebihan MegaWati….hehehehehe
      dia merasa sudah hebat…. karena sudah pernah menjadi presiden….
      padahal…. kenyataanya…. bisa diliat sendiri…
      bagaimana dia mengahadapi… pertanyaan…pertanyan dan perdebatan secara live ….
      silahkan dinilai…. kembali…

      • Kelebihan berat badan…………

    • sdr joko
      kelihatannya anda punya dendam pribadi

      • gak kok,
        saya cuma copazz di kompas.net hari ini, yang judulnya : Halo Megawati, Jangan Menghina Wartawan ….

        • gimana mau dendam, wong kenal aja belum, apalagi ketemu cuma melihat dari kejauhan lewat teve……..ya udah dech kagak perlu dibahas lagi.
          entar jadi polemik.
          Nyang penting seperti kata Oom Gede Bage : “Lebih Cepat” kitab adbm diwedar “Lebih Baik” mirip slogan-nye abang Jk-Win…ha ha ha.

          • kabur dulu……

    • halah, kebetulan saya juga wartawan!

  48. Masih tentang Ayam,

    Ayam, atau daging ayam adalah makanan yang paling netral terutama dari aspek religius..

    Sebagai contoh, suatu saat di kampus diadakan acara barbeque. Kebetulan student-nya ada yg berasal dari India (tidak memakan daging sapi), dari Bule (makan daging babi/pork tp gak suka kambing, dan dari Indonesia (suka kambing maupun sapi, tp gak makan babi).
    Walhasil, pada hari H, ternyata semua membawa daging ayam…

    Salam,
    Sekedar menunggu diwedarnya kitab..

    • Juga tentang ayam,

      diapakne enak,
      digoreng, digulai, disemur, dipanggang, masak kecap, tetep juga ueeeeenak.
      Semua suku, agama nggak ada yang pantang….tentunya pengecuailan yang vegetarian.

      • nek iki cantrik sing wasis ulasane yo mung siji : ki Sabung Ayam …..

        • pinter ngedusi ayam, nginggu ayam, ngendong ayam, nyangking ayam, sing dudu nyolong ayam……., mlayu dhisik ……….

          • aku mung ngertine ngadu ayam..karo mbetheti Ayam thok…kethok putih mulus marahi ngiler.
            Arep diolah opo wae monggo terserah….
            he..he..he

            • mblayuu…… kiaine wes medar sabdo…

      • hmmmmmm ayam emang enak, ayam kampus atau ayam abg rasanya benar2 luar biasa, ehhhhhhhh sorry keliru maksudnya ayam goreng

        • dasaaaar ayam anyaran

  49. ya ….. ngk jadi dapet antri yg ke -74 …

  50. kitab sampun kulo titipaken tukang sapu

    • jangan2 digondol ayam….

    • titipin ki widura ya ki, di sebelah mana linknya? susah amat nyarinya


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: