Buku III-37

Ki Sanak semuanya..

Terimakasih atas dukungannya selama rusaknya hardisk Senopati.
Kebetulan hardisk nya masih type IDE dan buka SATA sehingga agak susah mencari gantinya dan sampai sekarang juga kesulitan untuk me restore data di hardisk yang lama karena tidak mau dibaca. Hanya terdengar bunyi “cetik..cetik…” yang….
Hmm.. malah jadi curhat. 🙂

Yang jelas kami semua, terutama Senopati mengucapkan terimakasih.
Dan sokur yang tak terhingga sehingga kita masih bisa bersama lagi.

Masih beberapa minggu lagi kebersamaan kita.. dan mari kita jaga bersama-sama suasana padepokan supaya tetap nyaman dan menjadi contoh bagi padepokan yang lain. Setiap kalimat yang kita tulis disini akan tetap menjadi goresan yang akan terbaca oleh cantrik-cantrik yang baru. Jadilah teladan.

Senopati akan tetap menjaga kelancaran penyaluran kitab.

Matur nuwun.
Suwun.

S

Laman: 1 2

Telah Terbit on 14 Mei 2009 at 14:57  Comments (95)  

The URI to TrackBack this entry is: https://adbmcadangan.wordpress.com/buku-iii-37/trackback/

RSS feed for comments on this post.

95 KomentarTinggalkan komentar

  1. Trims Nyi Seno … memang watak dari seseorang akan terlihat dari perkataan/tulisan nya … Walau tidak selalu seperti itu.

    Saya sebagai cantrik disini merasa sangat berterimakasih kepada para pinisepuh di padepokan ini … yang sangat terbuka dalam berbagi ilmu … sungguh sangat menyejukan hati ….

    Terima kasih atas segala pemberiannya yang selalu kami nikmati disela-sela kesibukan mengisi kehidupan dan menunggu panggilan yang sudah pasti akan datang tapi masih belum tahu kapan.

    • runner up

      • nggo ki Arema

        • nggo ki goenas

          • ki banu

            • ki SAS

              • Ki Said

                • matur
                  nuwun..
                  br sempat
                  ke padepokan
                  lg..

            • terima kasih, sudah di check clock duluan ki…

              • lha jogoboyo kok mboten di absen ke tho ki pandan ???hehehehehehe

  2. ki pandanalas sepertinya lagi berbalas pantun atau lagi ronda cari teman2 yang lain.
    untuk memanaskan gandok ini, absen dulu ach…
    sore nyi seno…

    • woro2ne nyis seno secara tersirat berisi himbauan utk tidak merekrut cantrik baru sebagai cantrik mbeling

      • memangnya ada cantrik lama yang mbeling ki? 🙂

        S dasar suka nebar issue.. cuma mengingatkan bahwa apa yang sudah kita pahat sering kali kita sesali dikemudian hari. tidak ada cantrik yang nakal.. kalo cantrik baru yang (tiba-tiba) jualan di padepokan banyak 😀 memangnya padepokan tempat jualan ?! 😀

        • Nyuwun sewu Nyi, tidak bermaksud menebar issue.

        • ampuun nyai…saya tidak jualan lho biarpun pake nickname ini…sumpeh dah…:D

      • ayo podho ngaku … sopo sing dodolan neng padepokan,

        nyi seno, nek ono komen sing ora berkenan, monggo dipun delete kemawon, terutama komen kulo sing kadang2 mbeling

        • wong aku cuman dodol ketan karo bubur kacang ijo kok opo ora oleh tah?

        • Ki Pandalas, jujur, ngaku yen mbeling
          tapi saya kadang ikutan mbeling juga.
          Tapi yang pasti nggak ikut jualan.
          ora ana sing didol…………he he he
          gak duwe modal.

          • kebersamaan memang harus dipupuk dan dilestarikan, golek musuh sewu gampang, tapi sedulur satu yang baik susah. jadi yang sudah ada di ipuk-ipuk, biar tambah subur.

          • nek golek sing mbeling ..gampang opo ora ki?

            • Gampang, tinggal kontak Ki Pandan. Lise wis ana ta Ki.

              • Sing dagang itu seingatku Ki Warung Hik, cuma sekarang ngga pernah keliatan lagi

  3. Ikut absen dan ngantri kitab 237 Nyi Seno.
    (padahal 231-236 juga belum dibaca)

    *kemaruk mode on*

  4. sugeng sonten…

    Nyi seno menulis “Masih beberapa minggu lagi kebersamaan kita.. dan mari kita jaga bersama-sama suasana padepokan ………”

    lo nyi, sek to.. kok masih beberapa minggu.. kan masih lumayan lama to nyi sampai kitab habis diwedar, wong jilid terakhir kan 396.. masih berhitung bulan kan??
    memang nyi seno mau bebas tugas yach???

    waduuuhhhh… napa nyi???
    mau ganti comp baru trus jadi bebas tugas ya..

  5. lho.. nyai senapati badhe tindakan tho…

  6. Ikutan ngantri juga … sambil menelaah kitab 231-236

  7. Wah… telat aku

    Gak apa apa wis, laha piye maneh wong lagi makaryo.

    • mpun tak bookingke ki teng ngajeng

  8. Terimakasih Terimakasih Terimakasih Terimakasih Terimakasih Nyi…………..( sambil manggut manggut)

    • terimakasih untuk kitab keberapa ki?

  9. matur suwun sanget nyi seno
    dan kurang beberapa minggu lagikebersamaan kita??kok kayaknya cepet bangetnya kata2 minggu harusnya diganti tahun biarpun kitab habis harusnya jalinan ini harus tetep ada!!!
    ya nggak para cantrik!!
    hidup padepokan ADBM!!!

  10. Apa nyai senapati bermaksud menggelontor sisa kitab yang ada dalam beberapa minggu ini ya, kok dah mo pamitan

    • Maksud Ni Nunik, dalam beberapa minggu lagi, Ki Goenas harus segera memboyongnya …. gitu aja kok repot 🙂

      • klop… aku sependapat …

        • kompooor melu…. setuju… (ben perang dunia kaping 3)

          • Mending rak komen ah, mbelingker-e lagek do kompak

            • rasakmu ndasno mas….kekekekekeke…..
              lha mbokayu nyonyah goenas pripun ki ???heheheheh

  11. Inilah cerita menarik, bukan ilmu kanuragan tetapi ada hubungannnya dengan kekuasaan Tuhan

    Nenek Supiah (65), warga Dusun Selorejo Desa Temurejo Kecamatan Bangorejo, Banyuwangi, yang ditemukan duduk mengambang di atas permukaan air laut Grajagan, Kamis (7/5/2009) malam akhirnya membuka mulut.

    ADVERTISEMENT

    Untuk mendapatkan kisahnya, si nenek sakti tak selalu menjawab sesuai dengan pertanyaan yang diberikan. Bahkan harus berungkali mengajukan pertanyaan yang sama dengan gaya bahasa berbeda.

    Supiah mengaku, jika dirinya keluar dari rumah sejak Kamis siang sekitar pukul 12.00 WIB. Sejak bangun tidur pagi hari, dirinya ingin pergi ke laut lantaran kangen masa lalu bersama mantan suami yang menjadi nelayan dan dua anaknya.

    “Mbiyen aku sering njaring iwak karo arek-arek, aku cuma butuh nyemplung ke laut, kangen tok (Dulu saya sering menjaring ikan bersama anak-anak, saya cuma ingin mencebur ke laut, kangen itu saja,” jelas Nenek Supiah lirih dengan nada terpotong-potong, sambil berdiri melihat halaman rumahnya saat ditemui detiksurabaya.com di rumahnya, Sabtu (9/5/2009) siang.

    Meski jarak antara rumahnya dan Pantai Grajagan Desa Grajagan Kecamatan Purwoharjo sekitar 12 Km, namun Nenek Supiah menempuhnya dengan berjalan kaki. Selama perjalanan melalui jalan raya, si nenek tak lupa mengumpulkan ranting kayu yang diambil dari rimbunnya hutan jati yang ada di sisi jalan.

    Sesampainya di Pantai Grajagan, nenek Supiah beristirahat. Agar ‘aksinya’ tidak diketahui warga, dia mengaku menunggu waktu hingga beranjak gelap. Dengan tenang dan santai, nenek sakti itu mulai masuk ke air laut.

    “Aku ngenteni wong-wong ben podo sholat maghrib, aku terus mlaku nengah nek tengah segoro, (Saya tunggu orang-orang biar sholat magrib, saya lantas jalan menuju ke tengah lautan),” jelasnya dengan nada sepotong-potong.

    Dari percakapan nenek Supiah yang dianggap stres warga kampungnya memberikan pengakuan mengejutkan. Nenek Supiah mengaku bisa ke tengah laut pelawangan, laut yang dikenal angker oleh nelayan setempat, dengan cara diantar oleh air laut. Dia pun juga merasa heran dengan apa yang dialaminya.

    “Aku digowo mlaku-mlaku karo banyu segoro, kadang ngiwo kadang nengen maneh. Kadang yo nengah, (Saya dibawa jalan-jalan sama air laut, kadang ke samping kanan kadang ke samping kiri, kadang ke tengah),” ungkap nenek Supiah kembali.

    Entah mengapa, tiba-tiba si nenek sakti beranjak dari sisi meja, tempatnya berdiri. Dan menuju kamarnya yang terbuat dari papan kayu. Dari dalam kamar tua itu, terdengar si nenek sakti berbicara sendiri seakan sedang berkomunikasi dengan seseorang.

    Seperti diberitakan sebelumnya, warga Banyuwangi dihebohkan dengan penemuan sesosok nenek yang sedang duduk mengapung di tengah laut pelawangan, Grajagan. Nenek sakti yang diketahui bernama Supiah itu, ditemukan serombongan nelayan yang sedang memancing ikan sekitar pukul 23.00 WIB. Anehnya lagi, badan maupun pakaian yang digunakan tak basah oleh air laut.

  12. Sepertinya masalah harddiksnya sudah teratasi ya nyai, syukurlah , kitab sudah mulai mengalir lagi, semoga terus lancar sampai selesainya.

  13. Matur nuwun kitab 237 nya Nyi 🙂

    • Seger Sumyah Semringah Suguhane Senopati

  14. terima kasih banyak nyi seno….

  15. 😥 😥 😥

    sedih oleh pengumumannya nyi sena… akankah suatu kebersamaan akan berakhir pada perpisahan???

    bila keberadaan berakhir pada ketiadaan, lalu apakah arti dari keberadaan tersebut???

    saya malah berharap bahwa padepokan ini akan berlanjut ke kitab-kitab perguruan (:judul) yang lain, mungkin dengan rotasi tugas atau pembagian tugas sehingga tidaklah terlalu berat bagi nyi sena…

    terima kasih atas kitabnya 😥 (yang ini terharu)

    • biasane ki banu le terharu ming karo bulik nunik, lha iki kok karo bulik senopati yo iso terharu lho…

      kok le melangkonis banget jeh..

      • Ki Banu lagi sensitif dino iki…
        goro-goro di tinggal suwe…

        • ssstt… ben diwenehi maneh… 🙂

        • soyo suwe pancen soyo feminin …. ki banu gek mendalami ilmu kajiwan …

          • Po arep praktek bengi barang tho?

  16. Matur nuwun Nyi Seno. Sanajan sampun tuwuk taksih kulo pekso nedho daharan ingkang terakhir dinten sakpunika.

  17. terima kasih ….. sekarang petunganku pas…

  18. Sopo seng iso dandani Harddisk

    Ayo Ngacung

  19. Matur Nuwun Nyai…
    Curhat nggeh mboten nopo-nopo kok nyi…!

  20. matur sembah nuwun Nyi.

  21. terima kasih nyi Seno

  22. suwun…suwun…suwun…suwun..suwun..glek..suwun.. Nyi …glegekan aku..

  23. nyi… cetik cetik tapi bios taksih kenal nggih?..
    menawi mekaten taksih saget datanipun disampul malih (malih = re, sampul = cover)..
    minggu kalawingi kula nembe kemawon diblegi tugas njupuk data hardisk sata.. biose mboten kenal.. untunge datane diceluki taksih purun…

    menawi kerso.. kula kirimi softwaripun…
    suwun

  24. nuwun nyi seno

  25. Terima kasih Nyi.
    Sebagai manusia kita selalu tidak merasa puas
    seberapapun yang kita unduh.
    Tetapi seandainya kita terus bersyukur kepada
    YME walaupun tidak ada yang dapat kita unduh karena
    kita masih dapat berkumpul di padepokan ini
    alangkah nikmatnya hidup ini.

    Kebahagiaan itu sederhana.
    karena,
    Bila kekayaan tidak membahagiakan semua orang kaya,
    dan bila kemiskinan tidak menyedihkan semua orang miskin;
    maka kebahagiaan pasti tidaklah harus sesuatu yang bersifat spektakuler dan ekstrem.
    sehingga,
    Bila Anda kalah dalam besar-nya, maka menang-lah dalam nilai-nya.
    Biarlah mereka berbesar-besar, karena Anda juga menjadi lebih bernilai
    (Mario Teguh – Deciding to be Happy)

    Maaf bila tidak berkenan.

  26. Ternyata Nyai Senopati selain berwibawa dan mampu menjaga padepokan ADBM dengan tenang memiliki sisi puitis juga, kata2 yang diucapkan cukup menyentuh hati.
    Terima kasih, Nyai

  27. Jan Marem temen aku moco kata-2 Nyai Seno diatas. Kiro-2 Nyai Seno duwe adi sing seh prawan ora yo?

  28. wah wis rampung maca kitab 236, mulai ikut anri lagi ah semoga kitabnya 237 segera di wedar habis nanggung nih. he..he..maruk bener ya

  29. wahh ternyata 237 sudah di wedar ya. terima kasih nyi Seno.

  30. Alhamdulillah, matur nuwun malih kitab 237 sampun pikantuk

  31. Selamat malam ki sanak semua.

    Masih pada semangat rupanya. Jam begini cantrik yang sambang gardu masih 20 orang, meskipun yang absen hanya Kyai Waja Telas (memang giginya sudah ompong Kyai?), Ki Mukidi dan Ki Inas.

    Yang sibuk mendalami tujuh kitab yang digelontor sejak tadi malam.

    Lontar jatah hari ini sudah tidak ada. Monggo, kalau ada yang mau ronda. Saya monitor saja.

  32. Eh….

    Radar di tempat Ki Widura kok hilang, kenapa ya?

    • Lho, sudah kelip-kelip lagi. Tadi tidak terdeteksi.

  33. Sudah muncul lagi Ki Arema, Absen!
    Tadi hilang karena ingin mengelabuhi Ki Ajar Kepala Angin.
    nJenengan lagi bebas tugas Ki?

    • Nggih Ki.

      Wis gak ono sing dikuwatirne, istirahat disik. he he.

      Saiki ganti gawean liyane, nek jam semene sik ronda berarti gaweane kanggo sesuk isih durung mari. he he
      Sakjane yo wis ngantuk, tapi yok opo maneh.

    • pengin ora mbeling..kudu nyrawungi priyayi2 sepuh neng kene…nderek langkung…

      • Monggo Ki.

        Ngapunten nggih, disambi nyambut damel.

      • monggo dipun sekecak-aken… mugi2 lancar..car..caaarrrr…

        (punopo nyi seno nembe ewuh pakewuh tho ki,..koq sanderanipun sajak trenyuh…)

  34. Tembung entar

    Abang kupinge : Nesu
    Adol ayu : Ngatonake ayune
    Bening leri : Ora becik
    Mbuwang tilas : Nutupi tumindak ala
    Cangkem gatel : Seneng ngrasani
    Cilik ati : Jirih
    Dawa tangan : Senen njupuk barange liyan
    Dhuwur ati : Gumedhe
    Entek atine : Kuwatir banget
    Enteng tangan : Seneng tandang gawe
    Gantung kepuh : Nyandhang ora nate ganti
    Nggegem tangan : Emoh tandang
    Idu geni : Omongane tansah kelakon
    Ilang klilipe : Ilang mungsuhe
    Jembar dhadhane : Sugih pangapura
    Jembar kalangane : Isih duwe gegayuhan dhuwur
    Kandel raine : Ora duwe isin
    Kembang lambe : Dadi rerasanan wong akeh
    Landhep pikirane : Pinter banget
    Lunyu ilate : Gunemane mencla mencle
    Mara tangan : Seneng milara
    Medhot dalan : Ora nerusake
    Ngangsu kawruh : Maguru
    Nyolok mata : Tumindak ora patut sangarepe wong akeh
    Oleh ati : Disenengi
    Ora ndalan : Ora ngerti tatakrama
    Padhang jagade : Katon tentrem
    Pulih getih : Ora kalah ora menang
    Ngrengga praja : Njaga awak
    Rupak jagade : Judheg,kentekan pasaban
    Sabuk galeng : Sugih sawah
    Sesak dhadhane : Anyel
    Tanpa tilas : Ora oleh gawe
    Tipis lambene : Seneng nggunem liyan
    Udan tangis : Akeh wong sing nangis
    Utang pati : Gawe patine liyan
    Wedi getih : Jirih
    Weteng kadut : Ora tampikan

    yen iki termasuk jualan apa nggak ya….
    absen ngantri ndlosor nang padepokan

    • nawon kemit : …?

      • bangkek-ane !

        • Colong playu tinggal glanggang ?

          • nyolong kayu dadi lawang … (walah kumat mbelinge)

  35. Adus kringet: Sengkut nyambut gawe
    Rai gedheg: Ora duwe isin
    Sipat kuping: (mlayu) ngiprit

    opo maneh ya, embuhlah ora apal…

  36. Wah… wis pada kundur rupane priyayi-priyayi sepuh mau.

    Aku ya pamit wis.

  37. absen ronda…….

    mugo2 padepokan ttep aman…toto tentrem….

    adem ayem… ^_^

  38. tenang tenang tenang….
    kita ngeronda dulu..
    rontal masih utuh…
    kasian nyi seno bekutet sendiri jadi montir HDD

  39. Ki Gede, Ki Senopati, nyi Senopati, para tumenggung, rangga, lurah, wadyabala dan cantrik Padepokan ADBM, saya hanya ingin berterima kasih untuk semua pengorbanan yang andika berikan.
    Kemudian, kalau tidak salah, sebuah organisasi non-profit pun, bisa koq, menerima uluran tangan dari para simpatiwan dan simpatiwati-nya.
    Saya kira, walaupun Ki GeDe dan para share holder berkeras bahwa ini adalah Padepokan Non Profit, dan itu sangat kami hargai, saya kira para Stake Holders yang ingin membantu demi klancaran operasional Padepokan ini mungkin dapat dipertimbangkan oleh Senopati.
    Maaf kalau lancang.

  40. yang membuat saya sedih, Ki Senopati, adalah kata-kata:
    Masih beberapa minggu lagi kebersamaan kita..
    Apa artinya Ki? apa kebersamaan kita hanya sebatas akhir dari seri ADBM?
    Kenapa tidak dicoba semacam ‘penerusan cerita’ dari seri ADBM ini,.. sumbernya? para cantrik berlomba untuk bikin tulisan,..yang terbaik disahkan dan menjadi ‘terusan’ ADBM,..bagaimana,..
    sungguh sayang rasanya, kehilangan sahabat-sahabat online yang selama ini menemani saya, dalam suka dan duka.
    Maaf kalau lancang.

  41. ….
    Agung Sedayu melangkah pelan melewati beberapa undakan di rumahnya sendiri yang kini sudah menjadi bagian dari benteng pertahanan Mataram di selatan. Wajahnya menunduk, dadanya berdebar sementara nafasnya menjadi sesak. Dirinya menyadari kesalahan yang telah diperbuat. Bukan maksud untuk jumawa, tapi asalnya adalah demi membela nama baik keluarga. Tapi siapa yang menyangka bahwa ujungnya akan membawa bencana?. Agung Sedayu menyadari, kemarahan kakangnya -Untara terhadap dirinya, oleh karena itu dia pasrah, apapun bentuk kemarahan kakang Untara akan dihadapi dengan hati yang pasrah.

    Di gandok sana Untara menatapnya dengan mata yang merah, giginya gemeretak, dengan serta merta langsung menghampiri Agung sedayu yang kian menunduk sambil tetap berdiri.

    -Sedayu! – suara Untara menggelegar sampai terdengar di halaman. Dengan serta merta para prajurit yang berada di halaman menengok ke arah suara, dan perlahan mereka mendekati pintu utama, seolah ingin mengetahui hukuman apa yang akan dasampaikan oleh Untara sebagai senapati yang berkuasa penuh di selatan.
    -Kau tau apa kesalahanmu?- kata Untara – sebagai seorang yang dibanggakan di tlatah mataram, sebagai orang yang mempunyai ilmu dan olah kanuragan menggapai langit, ternyata kau tetap anak yang bodoh!, Suara Untara tersedak menahan amarah.
    -Sudah sepantasnya Panembahan Senapati menghukum kau!!- tapi sebelum hukuman itu jatuh, saya sebagai kakangmu ingin tau, sejauh mana imu yang kau banggakan itu. Oleh karena itu aku yang akan menghukummu terlebih dahulu- demikian Untara berkata sambil jari telujuknya menuding ke arah wajah Agung Sedayu yang kian merunduk.
    Untara semakin mendekati Agung sedayu, dengan tiba2 disertai kemarahan yang meluap tangannya mendorong dada Agung Sedayu dengan keras. Tidak diduga oleh siapapun yang ada di ruangan pendapa dan amben dalam , dengan serta merta tubuh Agung sedayu tersungkur dan terduduk dengan hempasan keras, namun dengan cepat Agung sedayu dapat duduk sempurna sambil menahan sakit, ada warna biru dipelipisnya yang terbentur ujung palupuh. Kepalanya semakin menunduk. Tidak ada perlawanan.
    Sungguh tak seorangpun percaya, Agung Sedayu yang demikian perkasa, yang ilmu olah kanuragan menggapai langit ternyata bisa terhempas tanpa ada perlawanan sedikitpun hanya dengan dorongan biasa tenaga Untara. Untara pun tak habis pikir, kenapa Agung sedayu tidak melawan., malahan dengan memelas Agung Sedayu berkata – Maafkan aku kakang…- suaranya tersendat seperti hendak menangis, sebenarnyalah dalam hati Agung Sedayu dirinya menangis.
    Untarapun seperti terperangah – teringat seketika Agung Sedayu kecil yang selalu dia lindungi, yang selalu menganggap Untara adalah dewa pelindungnya.Wajah memelas dihadapannya adalah wajah Agung sedayu kecil yang butuh perlindungan. Wajah yang takut setengah mati bila kakangnya marah karena dia melakukan kesalahan kecil. Sebenarnyalah Agung Sedayu merasa sedih dan juga takut. Sedih karena kakangnya begitu marah terhadapnya dan juga takut akan kehilangan orang yang selama ini selalu melindunginya dalam keadaan susah dan senang. Sungguh bagaimanapun tinggi ilmu Agung Sedayu, tapi dihadapan kakangnya seolah semua ilmu olah kanuragan dan nama besarnya yang menggeregesi tlatah Mataram tidak mempunyai arti.
    Begitu besar wibawa Untara di hadapan Agung Sedayu, sehingga dia rela untuk dicaci maki atau diperlakukan apapun.
    Untara bagi Agung Sedayu adalah segalanya, Untara adalah wujud hidup ayah ibunya yang telah tiada. Untara adalah orang yang tahu persis setiap liku urat nadinya. Untaralah satu satunya orang yang tahu perasaan hatinya hanya dengan mendengarkan hembusan nafas yang keluar dari hidung Agung Sedayu. Untaralah orang yang paling dia kasihi sekaligus dia hormati.Untaralah orang yang selama ini tempat dia berlindung secara batiniah…
    Bukan kau!!…, apalagi.. kamu..kamu… kamu… (ST12)…

    (dalam rangka memperingati hari KAKAK se dunia).

  42. Matur nuwun Nyi……

  43. matur nuwun nyi … Sarapannya sampun diunduh …

  44. hatur nuhun ni senopati

  45. matur nuwun Nyai Snpt … kitab yang dibawa Nyai sudah diunduh … tapi kenapa kok beberapa minggu lagi kebersamaan kita ???

  46. matur nuwun ki seno, kitab sampun diundhuh..sugeng enjang sedaya mawon..

  47. Terima kasih …

  48. telima kasih

  49. Matur nuwun kang mBokayu Ati….

  50. Matur suwun
    Mugi mugi Nyi Seno dan Ki GD dilindungi Yang Maha Kuasa dan sehat panjang umur


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: