Buku II-72

172-00

Laman: 1 2

Telah Terbit on 10 Maret 2009 at 05:51  Comments (170)  

The URI to TrackBack this entry is: https://adbmcadangan.wordpress.com/buku-ii-72/trackback/

RSS feed for comments on this post.

170 KomentarTinggalkan komentar

  1. maaf ikut2an komentar….

    jika ada yg ketinggalan baca, terus memprovokasi agar waktu edar kitabnya diperlambat, itu kok rasanya aneh ya.
    kalau saya malah senang jika bacanya kebetulan terlambat, begitu satu kitab habis dibaca maka kitab selanjutnya sudah tersedia, demikian seterusnya (pendek katanya “stok-nya banyak”), bacanya bisa puas biarpun terlambat.

    jadi kalau ada kalau ada yg telat baca terus minta agar waktu edar kitab di perlambat, apa itu bukannya cuma cari2 alasan untuk bikin kisruh?

  2. Hari ini Nyi Senopati juga cantik sekali,..:D

  3. Sun matek aji ku sasrabirawa,lebursakehti,cundhamanik,rogrogasem jegeeer…..Akhirx kebuka jg kitab 172

  4. @ Ki Etheng Hayeng..
    Kebetulan aku jawab ke temn yang kasih pertanyaan juga gitu…ming diimbuhi kata ‘cilik’
    Trus tak tambahi…
    Anak-anak = cah cilik
    hahahaha…..

    @ Ki Kerti
    Matur nuwun masukannya

    @Ki Embuh Tenan
    Wah jian lengkap tenan Ki…
    Matur nuwun….

  5. Kang mbok ayu banget Ati…. matur nuwun….

  6. Matur sembah nuwun Nyi Seno…

  7. Nyi Senopati memang hebat dan bijaksana..

    Jika suasana padepokan sedikit panas, disiram kitab langsung adem…

  8. TeriMakasih Banyak ki GD dan Bude Seno atas kiriman nya yg telah mencerahkan hari ……

  9. enak tenan…, terimakasih

  10. waduh para cantrik mulai dimanjakan Nyi Seno ya??…,
    terima kasih Nyai…..

  11. Ki Embuh Tenan…, saya lengkapi yaa…

    Anak Ayam : Kuthuk
    Anak Angkrang : Kroto
    Anak Bandheng : Nener
    Anak Bantheng : Cendhet
    Anak Babi : Gambluk
    Anak Baya : Rete
    Anak Banyak : Blegur
    Anak Bulus : Kethul
    Anak Cecak : Sawiyah
    Anak Celeng : Genjik
    Anak Cacing : Lur
    Anak Coro : Mendhet
    Anak Emprit : Indhil
    Anak Garangan : Rase
    Anak Gangsir : Clondo
    Anak Gagak : Engkak
    Anak Gemak : Drigul
    Anak Gundhik : Rayap
    Anak Iwak : Beyong
    Anak Jangkrik : Gendholo
    Anak Kancil : Kenthi
    Anak Kemangga : Ceriwi
    Anak Konang : Endrak
    Anak Kutuk : Kotesan
    Anak Laler : Singgat
    Anak Lamuk : Jenthik
    Anak Lele : Jabrisan
    Anak Luwing : Gonggo
    Anak Lutung : Kenyung
    Anak Luwak : Kuwuk
    Anak Manuk : Piyik
    Anak Merak : Uncung
    Anak Menjangan : Kompreng
    Anak Menthok : Minthi
    Anak Singa : Dibal
    Anak Tawon : Gana
    Anak Tambra : Bokol
    Anak Tekek : Celoto
    Anak Tongkol : Cengkik
    Anak Tuma : Kor
    Anak Urang : Grago
    Anak Ula : Kisi
    Anak Walang : Dhogol
    Anak Welut : Udhet
    Anak Yuyu : Beyes

  12. Kang mbok ayu banget Ati….
    Matur nuwun sanget….

  13. Nyai Seno & Ki Gedhe memang top markotop tenan lho ! Matur nuwun ….

  14. Anak Banyak : Blegur
    Banyak Anak : Blenger
    🙂 🙂 🙂 🙂

    Matur nuwun Nyimas, Ki GD……….

  15. nyong kira pada kesel maca kitab, jebule lawage durung di buka.

    Nuwun nyimas Seno

  16. wah.. kok d bilang Malay, npa neh? sentimen ya….
    Hidup INDONESIA….. Merdeka

  17. maksud hati mbukak larak pintu 173, tetapi kayaknya masih dibungkus kabut pekat oleh Kiai GD ….

  18. waaaa….
    tung… kowe guantheng yen nganggo klambi tentara…
    opo maneh iso mbengok MERDEKAAAA…!!!!
    tapi yen mbengok ngonoiku karo bedil bedilane sing soko kayu karo iku diacung acungne…

  19. @Nyi Senopati Ybh,
    Terimakasih dengan bonusnya dan kelancaran ransum hari ini. Ruaaaa r r r r biasa. Para Cantrieks bukan sakow lagi, melainkan over dosis, karena harusnya jatahnya 3 buku untuk 3 hari, namun kemarin 3 buku untuk 1 hari. Kamsia, ………… kamsia…… sambil menjura.

    @ADBM-ers,
    Para prajurit pajang di bawah pimpinan Ki Untara secara militernya kan desersi yah, bahkan melawan perintah para atasannya di Pajang. Kalau begitu gaji dan uang lauk pauknya langsung ditanggung Mataram atau gimana ya?. Kayaknya kok nggak ada pejabat personalia militer dari Mataram yang mendata adanya mutasi besar2an atas Prajurit Pajang Wilayah Selatan ke Mataram itu.
    Barangkali ada diantara ADBM-ers yang paham masalah keprajuritan di jaman kesultanan, boleh juga kalo Ki Truno diberi pencerahan.

    Regards,
    Ki Truno Podang

  20. Spoiler Cover depan,
    Kayaknya Agung Sedayu sakit lagi gara2 ngelawan Bajak Laut dari Gn Kendeng.
    Whaduh ternyata Sekar Mirah memang oke ya jadi istri pendekar pengpengan. Aku mau ah jadi Agung Sedayu, dapet ilmu terus-menerus, bojonya cuantiek, nggak usah cari kerjaan, bidang pekerjaan dateng sendiri. Coba bayangin, tanpa harus masuk taruna AKABRI, bisa langsung jadi pelatih Pasukan Khusus. Bahkan kalau dia bisa ngilangin penyakit ragu2nya, bisa langsung jadi Panglima Komando Pasukan Khusus. Seusai perang, dan kalau Mataram menjadi kerajaan, maka langsung pangkatnya dinaikan menjadi Tumenggung, atau bahkan Patih Mangkubumi …… dan tentu kalo aku jadi dia, …………. penyakit peragu tidak ada padaku.
    Regards,
    Ki Truno Podang

  21. nyuwun sewu ki TP, kulo sanes prajurit Pajang

  22. suwun..suwun..suwun…

  23. Matur suwun, Nyi Seno.

  24. Matur suwun, Nyi Seno, atas rontalnya. Sampun di sruput.

  25. Sueger tenan Ni Senopati, pulang ngejar setoran, bukan lagi macul sawah, weh langsung dapat wedaran. Matur nuwun.
    Welingku kanggo poro kadang. sing sareh, ojo gampang mampang-mampang mergo tetembungan sing ora nuju prono. Ora susah diwangsuli, mengko rak meneng dewe. Padepokan rasane luwih dinamis nanging tentrem, lan ngangeni.

  26. Maturnuwun sanget Nyai….wah dinten puniko ketingalipun dinten bersejarah nggih Nyai…….dalem ngantos kemlekaren……wareg tenan….suwun Nyai

  27. kulo nuwun….
    kulo tejo awi engkang sowan…
    hatur bekti konjok kagem pinisepuh padepokan
    salam sesrawungan para cantrik padepokan
    ingkang dados kawigaten …saestunipun
    sampun dangu kulo pados rigrigan saking SHM ….kulo nyuwun pituduh kalian pitulung….engkang pundi kulo saget hanemoni…pungkasan serat ADBM ….hamergo sak sampunipun SHM tilar donya…kulo mboten nyumurupi sambung serat ADBM ……
    mugi para sederek cantrik kaliyan pinisepuh padepokan saget sambung pituduh lan ngelmu dateng kulo tejo awi
    mugi gusti kang akaryo jagat ngestoni menapa engkang dados sambatipun ati kang nandang loro bronto
    pungkasan kulo tejo awi matur suwun saget sowan dateng padepokan…..nuwun

    $$ ki tejo, jika nulis dalam bahasa krama sepanjang ini mungkin lebih elok jika disertakan artinya dalam bahasa Indonesia. atau mungkin ada cantrik lain yang berkenan untuk menerjemahkannya ?

  28. Terima kasih :p

  29. permisi
    saya tejo awi yang datang…
    menyampaikan hormat kepada orang tua padepokan
    salam kenal para cantrik padepokan
    yang jadi perhatian …sesungguhnya
    sudah lama saya mencari tulisan dari SHM. …saya
    minta petunjuk dan pertolongan…. yang mana saya
    dapat menemukan akhir tulisan ADBM. …karena
    sesudah SHM meninggal dunia… saya tidak mengetahui
    lanjutan tulisan ADBM
    semoga para saudara cantrik dan orang tua padepokan
    dapat menyampaikan petunjuk dan ilmu kepada saya tejo awi
    semoga tuhan yang menciptakan dunia merestui apa yang
    jadi keluhan hati yang menderita sakit rindu
    terahir saya tejo awi mengucapkan terima kasih kepada
    padepokan… Terima kasih

    ngoko = bahasa standard
    krama madya = bahasa sedang
    krama inggil = bahasa halus

  30. Teng yu Dinda Senopati….

  31. gara-gara oknum tertentu yg menyamar sebagai nyai Seno, kitab 173&174 nggak jadi diwedhar sekarang…
    juga menimbulkan salah paham di kalangan cantrik biasa seperti saya…hehehe

    nyai Seno ngamuk tuh…
    sebaiknya ybs segera minta maaf….

  32. Kanjeng Nyai Senopati,
    hiks … hiks, tujuga harus nunggu besuk hiks … hiks
    comment 173 dan 174 juga closed, boyong ke 172 saja he he
    Hayo cantrik po mentrik yang membo-membo jadi Kanjeng Nyai Senopati (jane Nyi opo to Ki iki)harus segera minta maaf dan mengajukan janji tobat,
    jangan bikin para cantrik lain dho sakaaaaw

  33. Mudah-mudahan Nyi Senopati, kalau lagi marah, juga semakin cantik,…

  34. Maaf Nyi Senopati, bukannya hendak mempertanyakan kebijakan Ki GeDe dan Nyi Senopati, namun kalau boleh saran,..
    apakah bisa, si empunya komen itu saja yang dihukum? kasian, para cantrik yang sudah sakaw berat lhoo (termasuk saya),..ihiks.ihiks

  35. Waduh…. Kang mbokayu Ati duka tenanan…
    Komen neng gandok 173 trus ditutup. Nyoba neng 174 e… uga ditutup. Mulane pindah mrene…
    Kang mbak ayu Ati…. sabar nggih…
    Lha wong duka karo wong siji kok kabeh kena pulute lho…

  36. Bukan memberikan tanggapan kepada cantrik lain Ki, tapi memberikan tanggapan atas komentnya sendiri…..

    Update :

    Berhubung ada cantrik yang mengatasnamakan Senopati dalam menulis di dalam koment. Dan hal ini sudah membuat cantrik yang lain terkecoh.

    Maka Senopati menunda pengiriman kitab untuk hari ini.

    Mohon maaf.

    Sebenarnyalah Ki, bahwa tanda $$ (huruf miring)adalah tanda ciri khusus bagi Nyi Senopati dalam memberikan tanggapan komentar dari para cantrik, jika akan mengomentari komentarnya sendiri kan tidak harus menggunakan ciri khusus dari Nyi Senopati, bisa menggunakan ciri tersendiri misalnya : ##, @@, atau @#@# **.

    Akibatnya, Nyi Senopati menunda wedarnya kitab 173 jika tidak boleh dikatakan membatalkan wedarnya kitab pada hari ini, lihat UPDATE dari Nyi Senopati.

    Bahkan sampai-sampai kolom komentar ditutup, mungkin menghindari ilmu semu para cantrik yang makin ngedab-edabi. Tapi sebaiknyalah seperti yang dilakukan oleh AS, bahwa ilmu semu yang dilakukan oleh Ki Waskita masih belum sempurna, oleh karena itu AS mesu diri selama 15 hari dan 3 hari patigeni untuk mematangkan ilmunya tidak hanya sekadar bentuk semu yang tidak mempunyai kekuatan.
    Ini mungkin yang dikehendaki oleh Nyi Senopati agar cantrik mawas diri menggunakan ciri perguruannya sendiri, sehingga para sedulur cantrik yang lain tidak menjadi berdebar-debar melihat bentuk semu yang ditimbulkan sedulur cantrik juga.

    Nuwun

  37. ga bisa koment di 73 ama 74, yo wis koment ae dik kene.

    kok aku merasa semakin lama semakin arogan yah padepokan iki….

    terserah mau di tanggapin gimana, tapi tindakan terakhir yang ngaku senopati / yang ngelola, meskipun haknya terasa ga pas. kok mudah sekali tersinggung gitu.

    monggo di delete kalo kuping terasa panas.

    nuwun sewu.

  38. Mohon maaf Nyi Seno, saya jarang absen, walaupun selalu meninjau ADBM. Maklum masih prajurit, jadi kalau pas lagi banyak kerjaan gak bisa ngetik komen. Tapi terus terang, selalu saya sempatkan untuk ngecek, klik kanan, download trus kerja lagi. (korupsi nih :-))

    Melihat perkembangan terakhir ini saya sangat prihatin karena amarah Nyi Seno rupanya sudah sampai puncak sehingga bukan cuma kitab 173 yang ditunda, bahkan komentarpun ditutup.

    Sebetulnya saya senang baca komen poro cantrik, banyak menghibur. Namun rupanya satu-dua cantrik saking terlalu mendalami ilmu padepokan kebablasan sehingga melanggar paugeran padepokan.

    Saya sangat berterima kasih atas kerja keras Nyi Senopati dan ki GD. Semoga dengan kasus ini Nyi Seno dan Ki GD tetap arif lan bijaksana sehingga ulah satu-dua cantrik tidak menyebabkan kerugian seluruh penghuni padepokan.

    Salam Hormat
    Karebet

  39. Apakah yang mengomentari tulisan Ki Tejo Awi ini “asli” komentar yang berasal dari Ki GD/ Nyi Seno?
    Lha gara-gara ada yang nyaru, maka sejak siang 12/3/2009 jam 12.55 wib, ruang komentar gandok 173 dan gandok 174 ditutup. Blaik kowe………
    Saya hanya bisa turut prihatin…….

  40. Dalam padepokan ADBM para cantrik itu seperti Swandaru yang ingin semuanya cepat diselesaikan, wajar khan. Makanya nyai senopati jangan ragu-ragu seperti AS sehingga terlihat ketidak pastian kitab akan dikeluarkan, jadi kalau waktunya kitab keluar ya keluar jangan terpengaruh cantrik-2.

    Senopati jangan lesu …. ada komentar yang tidak enak gak usah dimasukkan hati…. masukkan keranjang sampah aja…. biar enakk…. gitu ya… semangat dan sehat selalu nyai…..

  41. *suwun sanget Mbok Ati*

  42. Para Cantrik sekalian,

    Kita lihat akibat yang ditimbulkan akibat sikap dan perilaku deksura yang dilakukan, selain ditundanya kitab, juga ditutupnya kesempatan para cantrik untuk memberikan comment.

    Sesungguhnya Agung Sedayu yang menjadi tokoh sentral dalam kitab – kitab yang kita baca dan nikmati bersama ini memberikan contoh dan teladan kepada kita semua untuk berlaku rendah hati dan tidak mengagul-agulkan diri, namun sungguh sayang walau kita semua setiap hari mengikuti semua petualangan dan perjuangan Agung Sedayu kita tidak mampu menangkap dan meeladani perilakunya.

    Sebagai penikmat dan pihak yang merasa tidak pernah memberikan kontribusi apapun, sesungguhnya saya merasa sangat bersyukur dengan kesunguhan dan kebaikan hati para bebahu padepokan yang dengan setia derta penuh susah payah anpa memikirkan diri sendiri berusaha memeuhi keinginan para cantrik sekalian, namun sungguh sangat disayangkan bahwa ada beberpa cantrik berbekal ilmu yang mungkin sedikit lebih tingi telah menunjukkan kesombongan dan perilaku tidak terpuji, bukan saja menunjukkan dan #ipamer#i ilmu namun bahkan telah secara sembrono dan tanpa unggah ungguh mencoba menjadi bebahu padepokan ini.

    Sungguh sayang bahwa bukan perilaku Agung Sedayu yang diteladani tapi justru perilaku Prastawa dan sifat Swandaru yang menjadi teladan.

    Untuk itu kepada cantrik seperti yang dimaksud mohon agar kiranya dapat memohon maaf kepada bebahu padepokan dan kepada para cantrik yang memiliki kelebihan, marilah kita mencoba meneladani sikap Agung Sedayu yang rendah hati.

    Kepada Diajeng Senopati mohon agar kelakuan para cantrik dimaafkan.

    Matur Sembah Suwun

  43. @senopati
    wah benar-benar heboh, sampai komentar di 173 dan 174 ditutup, tapi kasihan cantrik yang lain, gara-gara ulah 1 oknum cantrik semua cantrik jadi super sakaw semua.

  44. Dalam padepokan ADBM para cantrik itu seperti Swandaru yang ingin semuanya cepat diselesaikan, wajar khan. Makanya nyai senopati jangan ragu-ragu seperti AS sehingga terlihat ketidak pastian kitab akan dikeluarkan, jadi kalau waktunya kitab keluar ya keluar jangan terpengaruh cantrik-2.

    Senopati jangan lesu …. ada komentar yang tidak enak gak usah dimasukkan hati…. masukkan keranjang sampah aja…. biar enakk…. gitu ya… ….. Jangan2 nanti padepokan bisa bubar kalau kebanyakan ngambeknya. Semangat dan sehat selalu nyai

  45. Ketika pintu gandok 173 dan 174 resmi tertutup sejak tanggal 12 Maret 2009 jam 12.55 hingga waktu yang tidak ditentukan, tiba-tiba saja saya teringat lagu yang diajarkan guru saya waktu SD kelas 4 dulu. Lagu yang liriknya sangat sederhana tetapi filosofinya sangat mendalam dan saya rasakan hingga sekarang.

    “yen ora pati cetho … mesem-mo …
    yen ora bisa kondho … mesem-mo …
    yen atimu rodo gelo … mesem-mo …
    biso gawe tombo … mesem-mo …”

    Ketika suatu saat kita sulit memahami situasi yang berkembang tidak sesuai harapan … tersenyumlah …

    Ketika suatu saat kita menghadapi kenyataan hingga tidak mampu berkata sepatah pun … tersenymlah …

    Ketika hati sedang gundah dan kecewa … tersenyumlah …

    Karena senyum bisa sebagai obat hati, maka tersenyumlah …

  46. Wah…. Nyi Senopati duka yayah sinipi,
    mulane ta para cantrik:
    Ngono ya ngono ning aja ngono

  47. Sugeng ndalu sedherek sekalian….
    @ ki Widura, ki manahan, ki agung rahardjo, ki alGhors..
    maaf baru muncul, kemarin2 jalur dipakai ibunya anak2 buat nglembur cari2 info penelitian ngaduk2 rumah paman google, sekarang…..
    dalem absen nggih……

    Sugeng ndalu Nyi Senopati, lapak 73 – 74 ingkang kagem dasaran comment kok dipun kunci ? Nyuwun pangapunten menawi pitados andadosaken duka Nyi Seno….

  48. sudah diunduh sampai sini…

    trims nyaiiiii dan ki gd…

  49. He, ternyata banyak yg coba2 utk mengganggu Nyi Seno di kitab 173 dgn memberikan comment atas comment lainnya, sehingga se-olah2 Nyi Seno lah yang mengatakannya.

    Hal itu ternyata ternyata telah membuat Nyi Seno MARAH BESARRR! dengan menunda waktu wedarnya kitab pusaka 173, bahkan menutup kesempatan para cantrik utk memberikan comment-nya (sesungguhnya ini merupakan hukuman yang sangat berat utk semua cantrik).

    Nyi Seno yang baik,…
    atas nama rekans cantrik di padepokan ini, kami harap SUDILAH kiranya Nyi Seno memaafkan kami semua.

    Salam hormat utk Ki GD!!!

    ¨GLAGAH PUTIH¨

  50. handok 173 dihembok dihembok ama hi seno..
    henapa ya??… apa ada hantrik nakal??..
    duh husti…, hantrik hemang heterlaluan…
    mngapkeun ya hi Heno….

    kok jadi ngirung gini ngomong ya??..
    hagi hakit hidung….


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: