Buku II-53

.153-00

Laman: 1 2

Telah Terbit on 20 Februari 2009 at 23:20  Comments (165)  

The URI to TrackBack this entry is: https://adbmcadangan.wordpress.com/buku-ii-53/trackback/

RSS feed for comments on this post.

165 KomentarTinggalkan komentar

  1. Untuk Ki Truno Podan dan Poro Cantrik Kinasih semua,
    Bagaimana kalau kita usulkan agar Padepokan ini juga membuka kapustakaan ilmu-ilmu lain (rontal-rontal) lain selain ADBM. Jadi sembari menerima dan memperdalam rontal-rontal ADBM, siapa tahu kita bisa sekaligus mendapatkan ilmu-ilmu baru yang lain, sebagaimana Lakunya Pangeran Sutawijaya dan Pangeran Benowo…

    Nuwun,..

  2. @ Ki Truno
    Paski pamekas , iku jagoane nang Cerita “Jejak dibalik kabut” bolone pangeran Benowo juga..

    @Ki Rudita,
    Boleh itu di ceritakan ke adik Nunik…
    Kebetulan dia sedang kesengsem karo P.Benowo.

    @adik nunik..
    Klo masalah mau dimasukkan ke dalam proyek setelah ADBM, monggo di usulkan aja ke Pengelola ADBM, mengenai cerita Jejak di Balik Kabutnya..

    Ceritane Ngenes..je
    Mesakno…lakon’ne

  3. anjrah ingkang..puspito arum
    katiyuping samirono mrih
    sekar gadung
    kongas gandanyo
    maweh..raras
    renaning driyo.

    saba….rrrrr

  4. wayah ndisik, pas jaman2 nyantrik padepokan tilpun ing tlatah malang, saben teko kacuk mesti kernet’e dokar ngomong :

    serkongkilpet-serkongkilpet,
    ayo.. ayo.. ayo..
    geser bokong sikil rapet,

    ayo.. ayo.. ayo,
    cekno ndang kebak ndang budhal dokare

    njur,
    bokong wes pegel, sikil wo wes ngelipet,
    dokar’e yo urung mlaku

    duhh… telat iki mlebu padepokan tilpun, bakalan dijemur ngadep tiang gendero gulo-kelopo iki…

    saiki yo semono ugo,
    bokongku yo wes pegel, tangan yo wes keju,
    tur maneh mripat wes keduten.

    kok yo durung ono tanda-tandane kitab arep diwedhar…

    duh nyi seno,
    mbok yao arisane dipun tilar rumiyin sekedap, njenengan beto besekan meniko ingkang isinipun ransum damel poro kadang wonten mriki.


    bharata

    kelingan jaman2 esteem tilpun wayah semono

  5. @Ki Sabung Ayam,

    Jejak di Balik Kabut itu tentang apa ya Ki,?,,baru dengar…

  6. can keneh wae ieu teh…
    na ku kabina bina pisan nya.., geus ditinggal hees oge…,sugan teh geus aya..
    mana tiris pisan deuih.., euweuh baca2eun pisan..
    mending narik heula ah, neangan duit heula.. susuganan aya rezeki jang ngopi engke peuting.

  7. @Adik nunik dan mala
    Ma’af judul yang sebenarnya “Jejak di balik bukit”
    Berhubung Sudah lama cerita karya SHM ini saya baca, jadi lupa2 inget..he..he

    Cerita di mulai setelah kekalahan Jipang melawan Pajang, Sultan Hadiwijaya. (hampir mirip ADBM).
    Tokohnya: Paksi pamekas, yang dikisahkan sedang mencari jati dirinya, gara2 selalu di sia-sia ma Bapaknya (ternyata bapak tirinya, diketahui nantinya)akhirnya di usir dan mengembara mencari Akik Bermata Tiga.

    Dalam pengembaraan, dia bersahabat dengan pangeran Benowo, Raden Sutawijaya bersma2 memperdalam ilmu.

    Endingnya: Calon istrinya di rebut ma adik sendiri (beda ayah , tunggal ibu; klo beda semua bukan saudara namaya..he..he)

    Ringkasnya seperti itu.
    Takut spoiler, sapa tahu akan jadi proyek selanjutnya di Padepokan ini.

  8. matur nuwun nyi seno

    diunggah titik wancinipun.


    bharata

  9. ohh…

    ternyata glagat :


    Maaf, tidak ada tulisan yang memenuhi kriteria Anda.

    iki toh 😀


    bharata

  10. Luar Biasa. Para cantrik sangat berterima kasih atas kebijaksanaan Anakma Sena. Thanks atas 153 dan kula tunggu kitab 154.

  11. Malam minggu mudah2 an tidak kelabu
    Menanti siji limo telu……..

  12. Matur suwun Diajeng……………

  13. Maturnuwun bar tinggal metu muleh langsung wes ono titik

  14. Cover wis metu, halaman 2 parantos kaluar kitabnya alamat sebentar lagi. Kayanya sih sekitar jam 7 – 8 malam ini. Karena Nyai Senopati mau makan diluar sama Ki Seno. Inggih mboten nyai.

  15. Ngedap-ngedapi ilmu setitik nya Nyi Senopati.. Betul2 memerlukan pengamatan yang sempurna..

    Poro cantrik harus betul-betul waspada dengan diturunkannya cover…. Termasuk Ni Hoyi….

    Matur Nuwun…

  16. Weit…ternyata udah di unggah..
    Ngumpet tenan panggona’ne…hi..hi
    Hatur nuwun, jeng senopati

  17. betul2 TITIK euy…
    make kaca suryakanta mah jelas…
    nuhun nyai seno nu geulis….

  18. O lae-lae. nini senopati boyo ono ngenti titike. Mripatku nganti kemeng angupadi. Para cantrik ingkang sampun berhasil mbok paring petunjuk. Suwun

  19. matur nuwun panembahan senopati atas rontalnya, alangkah sangan yahuuudnya bila malam minggu begini ada bonus, kanggo sangu rondo sinambi ngunjuk ronde.
    nuwun

  20. woalah ternyata memang setitik to.

    terima kasih bu seno

  21. Akhirnya ….

  22. Bonusipun ampun kesupen

  23. tolong kasih tahu dong…
    dimana titik nya..sembunyi…
    gak ketemu2 nih

  24. Maturnuwun Ni Senopati. Kisanak Wisnu wis pokoke pentelengono kapere nganggo aji-aji njaban kotak gambar. Good luck.

  25. Matur nuwun,

    Nyimas Seno, kitab saudah saya unduh.

    Bagi para sedulur cantrik, Nyimas seno sudah memberikan kata sandi, sudah diunggah.
    Terjemahannya ya munggah titik ono nduwur, hayo dicari!

  26. @kangmas rudita,
    Boleh gak paksi pamekas-nya dikirim ke-emailku. Plz dong..kangen banget tuh.
    Aku dah cari2, gak ketemu2. Kirim ya, plz. PLZ.

  27. Bener-bener nyai Senopati ini menguji pandangan mata tuoku. Namun OK lah semua berjalan lancar. Titiknya pake font 10 meneh. Jan jan ……

    Hatur nuhun Nyai.

  28. ealahhh….
    ming arep njukuk kitab wae
    ndadak kradakan golek “suryokontho”

    lha titik kok nylempit cuilikkk pollll

  29. Nuwun Nyai…
    Pengkaburannya ada 2 tingkat……
    Pakai titik kecil yang ringan melayang….
    Jilid kitab bukan 153, tetapi 531……
    Hati-hati…. makin halus….

  30. titike nang duwur gambar

  31. huaduhhh…. tobaatt… tobaatt…

    ganep 10 jilid didelekke neng titik, dijamin langsung nambah minus mata…

    matur tengkyu rontalipun Nyai….

    “Sing jenenge diunggahne ki ya neng nduwur…..”

  32. waduh..angel tenan…
    tapi makasih…..buat Ki Sanak Parkawi..atas pencerahannya…

  33. tararengkyu, nyai seno.
    edun…panon peurih yeuh,
    molototan titik nu diunggah.

  34. makasi ya Bu Seno. Mau tak sambi nonton bola 🙂

  35. Wah sudah berlaku delete mendelete komen ya

  36. matur nuwun Nyi Senopati juga Ki GD, setitik tapi sak hohah.

  37. Teng yu kakang SEno….kitab sampun kawula unggah…walau dengan mata yang keju dan kemeng…hehehe…tp puassssss….

  38. Terima kasih nyi … sampun ketemu kaleh si titik 🙂
    Wah ki Tigis sudah nyampe kemari duluan ternyata …

  39. Mung nemlik sak srundeng,
    tapi udah ketemu.
    terima kasih

  40. Sepertinya Den Ayu Senopati sudah mulai mengeluarkan simpanan ilmunya, makin lama makin terlihat kemampuannya memang nggegirisi. Maturnuwun untuk pelajaran Jurus Titik-nya Den Ayu

  41. Hmmm….titik wolak walik
    Nuwun….
    Sokur…sokur…

  42. Memang benar-benar harus teliti dan harus bisa bahasa jawa, maka sandi-sandi yang diberikan akan bisa dipecahkan…akhirnya bercermin pada pengalaman ketika mencari kitab 150, maka kitab 153 pun dapat diunduh…terimakasih…terimakasih…

  43. akibat nila se TITIK
    terambil kitab 153….

  44. Wwooaaalllaahhhh… jebule titike nemplik ning kono toh. matur nuwun nyi senopati.

  45. Matur nuwun senapati,
    buku sudah diundhuh…

  46. nyuwun 53

  47. Ki Gedhe,

    mohon maaf saya ini orang bodho, semenjak jilid 143 saya merasakan kesulitan untuk mendapatkan unduhan cerita tersebut, sampe pusing mikirin gimana bisa ngunduh

  48. Ki Gede….
    nyuwun kawelasanipun, dimanakah kitab 151 dan 152 disembunyikan.

    matur nuwun sakderengipun.

    • 151:
      On 19 Februari 2009 at … hartono Said:
      maaf ya. saya sudah ngunduh sampai kitab 150 tapi baca baru sampai 114. hehe…

      152:
      jan..jan .. kepengen nyenengke para cantrik .. nggawekke jenang alot..

      Semoga berhasil ngunduh kitabnya Jeng Sekarmirah 😀

  49. Nderek titip RETYPE Ki GD & Nyi Seno
    Kitab 153-1
    SWANDARU menarik nafas dalam-dalam. Ia memang dapat membayangkan, jika Pajang bertempur melawan Mataram, maka keduanya akan mengerahkan kekuatan yang sangat besar.
    “Swandaru,“ berkata Kiai Gringsing, “yang kita harapkan, adalah keterangan-keterangan yang meyakinkan bahwa perang tidak akan pecah pada bulan di akhir tahun ini.”
    Swandaru mengangguk-angguk. Jawabnya, “Ya guru.”
    “Nah, untuk itulah Ki Widura akan berhubungan terus menerus dengan Untara. Bukan saja sebagai kakak Agung Sedayu yang memang mempunyai tanggung jawab atas pelaksanaan hari perkawinan itu, tetapi ia adalah seorang Senapati Pajang. Ia akan banyak mendapat keterangan tentang perkembangan keadaan di Pajang meskipun terus terang, bahwa jalur kekuasaan keprajuritan Pajang telah bercabang-cabang, sehingga jalur yang satu tidak berhubungan dengan jalur yang lain, atau justru dengan sengaja bersembunyi dari pengamatan jalur kekuasaan yang lain.”
    Swandaru masih mengangguk-angguk. Katanya, “Salah satu cara guru. Mudah-mudahan pada waktu dekat tidak terjadi sesuatu yang akan dapat mengurungkan hari-hari perkawinan yang sudah ditunggu-tunggu bukan saja oleh orang tuaku, tetapi juga oleh orang-orang Sangkal Putung, karena mereka akan merasa ikut mengadakan peralatan itu.”
    Sebenarnyalah Untara sendiri kadang-kadang tidak dapat menyembunyikan kecemasan hatinya. Kepada Ki Widura ia mengakui, bahwa banyak hal yang tidak diketahuinya berkembang di Pajang pada hari-hari terakhir. Bahkan Untara melihat betapa para pemimpin keprajuritan di Pajang seolah-olah telah kehilangan ikatan, sehingga mereka bertindak sendiri-sendiri sesuai dengan kepentingan masing-masing.
    “Jadi bagaimana menurut pertimbanganmu ?“ bertanya Ki Widura.
    “Bagaimanapun juga aku masih seorang Senapati, paman,“ jawab Untara, “aku masih akan dapat berbuat sebagai seorang Senapati didaerah ini.”
    “Apa maksudmu?“ bertanya Ki Widura.
    “Untuk menghindari kemungkinan buruk itu, aku masih dapat bertindak bersama pasukanku,“ jawab Untara, “atau mungkin aku akan menerima perintah dalam hubungannya dengan sikap pemimpin keprajuritan Pajang, yang manapun juga yang pada saat terakhir menguasai keadaan.”
    “Bagaimana jika perintah itu bukan yang dapat memberi peluang bagi Agung Sedayu untuk melakukan perkawinan itu?“ bertanya Ki Widura.
    “Jika memang keadaan memaksa, bukankah lebih baik perkawinan itu ditunda?“ jawab Untara, “aku kira hal itu lebih baik dari pada perkawinan itu dipaksakan juga berlangsung pada hari yang telah ditentukan, tetapi akan mengalami gangguan-gangguan yang akan dapat menyulitkan!”
    Ki Widura mengangguk-angguk. “Tetapi rasa-rasanya Sangkal Putung akan sangat menjadi kecewa apabila perkawinan itu harus ditunda. Namun, jika keadaan memang menjadi sangat gawat, maka apa boleh buat.”
    “Paman,“ berkata Untara, “sebenarnya aku tidak dapat mengatakannya kepada siapapun juga. Tetapi karena paman adalah bekas prajurit, maka aku kira paman akan dapat menyimpan kecemasan ini didalam hati. Sejak terbentuknya pasukan khusus yang dipimpin oleh Ki Tumenggung Prabadaru, aku justru menjadi bimbang terhadap kebijaksanaan pimpinan prajurit di Pajang,“ Untara berhenti sejenak, lalu “Sebagai paman ketahui, aku adalah seorang prajurit. Aku sudah menyerahkan diri kedalam ikatan yang utuh bagi seorang prajurit. Tetapi sudah barang tentu aku bukan alat yang mati bagi Pajang. Aku masih tetap seorang yang mempunyai pertimbangan nalar budi, sehingga keadaan yang berkembang pada saat terakhir, dapat mengguncang nalar dan pertimbanganku, sehingga menimbulkan berbagai pertanyaan didalam diri.”
    “Bukankah dengan demikian kau berada didalam kesulitan untuk menentukan sikap?“ bertanya Ki Widura.
    “Aku sudah sepakat dengan para perwira di Jati Anom, bahwa kami akan mempertimbangkan semua keadaan yang berkembang kemudian. Sebenarnyalah kami sudah mengetahui, bahwa sejak beberapa lama. Sultan di Pajang sudah tidak memerintah lagi sebagaimana yang seharusnya. Dalam keadaan sakit-sakitan, maka pemerintahan sedang terombang-ambing diantara orang-orang yang tamak dan mementingkan diri sendiri.”
    Ki Widura menarik nafas dalam-dalam. Sebagai seorang bekas prajurit ia dapat mengerti, betapa sulitnya kedudukan Untara kemudian. Bagaimanapun juga Untara masih terikat pada susunan tataran keprajuritan. Namun ia mengetahui, bahwa jalur tingkatan keprajuritan itu sudah rapuh justru di tingkat puncaknya.
    “Tetapi sikap itu mengandung kemungkinan yang berbahaya bagi kesatuanmu Untara,“ desis Ki Widura kemudian.
    “Memang paman. Mungkin akan dapat berakibat sangat buruk bagi aku sendiri. Tetapi aku tidak dapat berbuat lain. Aku menganggap bahwa hal itu akan lebih baik daripada secara buta dan tuli aku berbuat berdasarkan perintah, namun jalur urutan perintah itu tidak lagi sampai kepada puncak pimpinan pemerintahan Pajang yang sebenarnya. Dalam hal ini Kangjeng Sultan sendiri,“ jawab Untara. Lalu, “Aku akan dapat menghindari segala tindakan dan perbuatan yang dapat menjerat aku kedalam satu sikap mati, sebagai sekedar alat untuk alas kepentingan seseorang.”
    Ki Widura menarik nafas dalam-dalam. Bagaimanapun juga sikap Untara adalah sikap seorang prajurit Pajang, yang tetap mengakui Kangjeng Sultan Hadiwijaya sebagai pimpinan pemerintahan yang sah.
    Namun karena itu, maka agaknya Untarapun tidak akan mudah berpaling ke Mataram, meskipun pada suatu saat ia akan menentang perintah yang datang dari Pajang, namun yang tidak lagi berpangkal kepada perintah Kangjeng Sultan di Demak.
    Segala macam peristiwa itulah yang ternyata harus dipertimbangkan oleh Widura, Kiai Gringsing dan Ki Demang Sangkal Putung. Meskipun Ki Widura tidak mengatakannya hal itu kepada Ki Demang, namun ia sudah membayangkan kemungkinan-kemungkinan apabila perkawinan harus ditunda.
    “Tetapi itu adalah kemungkinan yang paling pahit, yang akan kita pertimbangkan apabila kita sudah tidak mempunyai jalan lain,“ berkata Ki Widura.
    Sementara itu, haripun merayap semakin dekat dengan saat yang telah ditentukan. Hari, pekan dan bulan seolah-olah berlari seperti bayangan. Demikian cepatnya, sehingga tidak seorangpun yang dapat mengelakkan diri dari kejaran waktu.
    Pada saat terakhir, ternyata Untara memberikan isyarat kepada Ki Widura, bahwa keadaan masih cukup tenang. Meskipun kemelut yang terdapat di Pajang memang menjadi semakin kabur, berbaur dengan kepentingan seorang-seorang, tetapi Untara menganggap bahwa masih belum akan sampai kepada satu saat untuk meledak.
    “Kecuali jika Mataramlah yang justru mengambil kesempatan,“ berkata Untara, “karena Raden Sutawijaya yang bergelar Senapati Ing Ngalaga adalah seorang yang cermat mengamati keadaan, maka mungkin sekali ia melihat satu peluang yang paling baik untuk menghancurkan Pajang sama sekali.”
    Tetapi Ki Widura kemudian bertanya, “Apakah kau mempunyai satu dugaan, betapapun tipisnya, bahwa Raden Sutawijaya dapat berbuat demikian?”
    Untara menarik nafas dalam-dalam. Dipandanginya Widura sejenak. Namun kemudian katanya, “Terus-terang paman, aku memang mempunyai dugaan bahwa Raden Sutawijaya pada suatu saat akan mempergunakan kesempatan untuk berbuat sesuatu atas Pajang yang dianggapnya tidak akan dapat ditolongnya lagi.”
    “Apakah dengan demikian, kau dapat menyebut bahwa Mataram akan memberontak?“ bertanya Widura kemudian.
    Untara termangu-mangu sejenak. Namun kemudian jawabnya, “Kita semuanya masih ingat, bagaimana Ki Gede Pemanahan dan puteranya itu meninggalkan Pajang. Kitapun mengerti, bahwa Raden Sutawijaya sudah menyatakan diri tidak akan naik ke paseban di Pajang, sebelum Mataram berhasil membentuk dirinya. Bagaimana tanggapan paman atas sikap itu? Bukankah sikap itu tidak ubahnya satu sikap perlawanan terhadap kekuasaan Pajang?”
    “Selama Kangjeng Sultan masih memegang pimpinan pemerintahan dengan wajar. Tetapi Raden Sutawijaya bukan seorang anak yang bodoh, yang melihat, bahwa sebenarnya yang sekarang berkuasa di Pajang adalah satu lingkungan yang tidak pasti.”
    “Dan karena itu. Raden Sutawijaya ingin menyelamatkan Pajang, atau justru menghancurkan Pajang?“ bertanya Widura.
    “Paman,“ jawab Untara, “aku adalah seorang prajurit. Sikapku adalah sikap seorang prajurit Pimpinan tertinggi Pajang adalah Sultan Hadiwijaya. Siapapun yang kemudian akan tampil, tanpa restu Kangjeng Sultan Hadiwijaya, ia bukan orang yang berhak memerintah aku.”
    Widura menarik nafas dalam-dalam. Namun kemudian katanya, “Baiklah Untara. Aku tidak bermaksud berbicara tentang sikap Mataram. Tetapi kita akan berbicara tentang hari-hari perkawinan Agung Sedayu. Nah, bagaimana pendapatmu?”
    “Sudah aku katakan. Pada hari-hari yang ditentukan itu akan dapat dilaksanakan sesuai dengan rencana. Untuk menghindari persoalan dengan Pajang, aku akan dengan sengaja, memberitahukan kepada pimpinan prajurit di Pajang, dimanapun mereka berdiri, bahwa aku akan menempatkan pasukanku untuk menjaga ketenangan hari-hari perkawinan itu. Sudah tentu, bahwa Agung Sedayu tidak berhak untuk mendapatkan pengawalan yang demikian. Tetapi aku dapat mempergunakan dalih apapun, seolah-olah aku mendapat keterangan bahwa ada pihak-pihak tertentu yang akan mengacaukan hubungan antara Pajang dan Mataram, dengan mempergunakan kesempatan saat-saat perkawinan itu.”
    Ki Widura mengangguk-angguk. Untara memang cukup cepat berpikir. Ia tidak mengerahkan pasukannya bagi hari peralatan adiknya. Tetapi baginya, keterangan tentang akan timbulnya kekacauan itulah yang penting, yang dapat dipergunakannya sebagai alasan untuk mengerahkan pasukannya.
    Dengan demikian, karena yang bersiap-siap di sekitar Sangkal Putung adalah prajurit Pajang, maka Pajang atau orang-orang yang ditunjuk tentu akan berpikir ulang jika mereka akan memanfaatkan hari-hari perkawinan Agung Sedayu itu untuk membuat keonaran.
    Meskipun demikian, kemungkinan yang paling buruk-pun masih dapat terjadi. Mungkin orang-orang yang tidak dikenal, akan dapat mengaku dari pihak manapun juga untuk membuat kekacauan. Karena itu, maka disamping pasukan yang akan dipersiapkan oleh Untara, maka sebaiknya beberapa pemimpin dari Matarampun diundang pula dalam peralatan itu.
    “Memang kurang mapan. Bahkan deksura, jika perkawinan Agung Sedayu, seorang penghuni padepokan kecil dengan seorang gadis anak seorang Demang telah mengundang pemimpin-pemimpin di Mataram,“ berkata Widura. Lalu, “Tetapi mengingat hubungan antara Raden Sutawijaya dengan Agung Sedayu secara pribadi, maka hal itu mungkin dilakukan.”
    Untara mengangguk-angguk. Bahkan hampir diluar sadarnya ia bergumam, “Paman, selama ini aku menganggap Agung Sedayu adalah seorang anak muda perajuk yang tidak berarti. Seorang anak muda yang menyimpan kemampuan didalam diri, sebagaimana seorang yang menyembunyikan cintanya terhadap seorang gadis yang tidak dikenalnya. Ia seakan-akan menyingkir disebuah padepokan kecil yang tidak berarti apa-apa. Namun pada saat yang demikian, baru aku melihat, bahwa sebenarnya Agung Sedayu adalah seorang yang mempunyai pengaruh yang luas, jika aku tidak ingin mempergunakan istilah seorang yang besar. Ia mendapat sorotan tajam dari Pajang dan Mataram disaat ia akan kawin. Bahkan ternyata ia telah menggerakkan sepasukan prajurit Pajang dan mungkin pemimpin-pemimpin dari Mataram.”
    Ki Widura menarik nafas dalam-dalam. Ternyata akhirnya Untara mengakui juga kelebihan pada adiknya itu, meskipun selama ini ia selalu mendesaknya agar Agung Sedayu segera menggantungkan diri bagi suatu masa mendatang yang panjang.
    Meskipun demikian, Ki Widurapun tidak dapat ingkar, bahwa kebesaran Agung Sedayu sebagian itu telah lewat, apakah pengabdiannya itu masih akan tetap dikenang oleh pihak yang bersangkutan. Tidak jarang bahwa mereka yang telah menunjukkan pengabdian yang tinggi, justru terjerat oleh keadaan yang paling pahit, setelah masa pengabdian itu lewat.
    Karena itu, maka kebesaran Agung Sedayu pada satu saat tertentu bukan jaminan yang baik bagi masa depannya. Bagi masa depan keluarganya. Sementara Ki Widura serba sedikit dapat mengenali sifat dan watak Sekar Mirah yang mirip dengan watak dan sifat kakaknya, Swandaru.
    Namun dalam pada itu, hari-haripun telah lewat. Sangkal Putung benar-benar telah mempersiapkan satu peralatan yang cukup meriah. Sementara itu, Ki Widura dan Untara masih selalu mencari keterangan-keterangan yang berhubungan dengan perkembangan keadaan di Pajang.
    Dalam pada itu, Kiai Gringsingpun berpendapat, bahwa pihak Matarampun harus dihubungi. Karena itu, maka ia telah menyatakan dirinya untuk pergi ke Tanah Perdikan Menoreh, menemui dan berbicara dengan Agung Sedayu sendiri sebagai seseorang yang berkepentingan. Apalagi di Tanah Perdikan Menoreh terdapat Ki Waskita dan Ki Gede.
    “Waktunya sudah terlalu dekat,“ berkata Kiai Gringsing, “sebaiknya Agung Sedayu sudah berada di Jati Anom beberapa hari lagi. Jika mungkin aku akan kembali bersamanya agar kita tidak selalu gelisah karenanya.”
    Ternyata baik Widura maupun Ki Demang Sangkal Putung sependapat dengan Kiai Gringsing. Agung Sedayu harus secepatnya berada di Jati Anom, agar jika waktunya tiba, semua pihak tidak menjadi gelisah karenanya.
    “Tetapi dengan siapa guru akan pergi?“ bertanya Swandaru.
    “Aka dapat pergi seorang diri,“ berkata Kiai Gringsing, “nampaknya justru aku akan aman diperjalanan.”
    “Keadaan menjadi semakin tidak menentu,“ berkata Swandaru, “sebaiknya guru tidak pergi sendiri dalam keadaan seperti ini.”
    “Tetapi sebaiknya kaupun tidak meninggalkan Sangkal Putung,“ berkata Kiai Gringsing, “banyak hal dapat terjadi. Meskipun Pandan Wangi dan Sekar Mirah memiliki kemampuan olah kanuragan, tetapi mereka tidak akan dapat mengambil sikap sebagaimana kau lakukan.”
    Swandaru mengangguk-angguk. Sebenarnyalah bahwa ia tidak akan sampai hati meninggalkan Sangkal Putung menjelang hari-hari yang penting. Swandaru menyadari, bahwa dikehendaki atau tidak dikehendaki, ternyata banyak pihak yang memusuhi Agung Sedayu dan dirinya sendiri.
    Kiai Gringsing melihat kebimbangan di wajah Swandaru itupun kemudian berkata, “Baiklah. Jika Ki Widura bersedia, aku akan pergi bersamanya.”
    “Ki Widura bukan orang yang dapat disejajarkan dengan orang-orang berilmu tinggi,“ hampir diluar sadarnya Swandaru menjawab.
    Kiai Gringsing menarik nafas dalam-dalam. Katanya, “Mungkin memang demikian. Tetapi ia adalah bekas seorang perwira prajurit Pajang yang berpengaruh pada masanya.”
    “Memang pada waktu itu,“ jawab Swandaru, “tetapi apakah guru tidak justru harus melindunginya dalam keadaan yang sulit diperjalanan.”
    Kiai Gringsing menarik nafas dalam-dalam. Ia memang mengerti bahwa Swandaru tidak bermaksud buruk. Sebenarnyalah bahwa ilmu Ki Widura sudah tertinggal dibanding dengan Agung Sedayu dan Swandaru sendiri. Tetapi bagaimanapun juga Ki Widura adalah seorang Senapati pada masa lewat. Bahkan justru di hari tuanya ia sempat memperdalam ilmunya bersama anak laki-laki-nya didalam goa yang telah diketemukan oleh Agung Sedayu.
    Dalam pada itu, tiba-tiba saja Kiai Gringsing teringat kepada seorang prajurit yang bersahabat baik dengan Agung Sedayu. Sabungsari. Karena itu, dengan serta merta ia berkata, “Mungkin aku akan mendapat ijin angger Untara untuk membawa Sabungsari bersamaku.”
    Swandaru mengerutkan keningnya. Ia mengenal Sabungsari. Dan iapun mengakui bahwa Sabungsari adalah seorang prajurit yang memiliki kelebihan dari prajurit kebanyakan. Sehingga karena itu, maka Swandaru itupun kemudian berkata, “Jika Untara tidak berkeberatan, ada juga baiknya guru pergi bersama Sabungsari bersama Ki Widura. Atau kedua-duanya.”

    Api di Bukit Menoreh IV – 13
    Kiai Gringsing mengangguk-angguk. Katanya, “Baiklah, aku akan berbicara dengan mereka.”
    “Silahkan guru,“ jawab Swandaru, “selain bagi kelancaran perjalanan guru, sebaiknya di perjalanan kembali, dapat dijamin bahwa Agung Sedayu akan selamat sampai ke Jati Anom. Meskipun aku percaya bahwa kakang Agung Sedayu sendiri cukup mempunyai ilmu, tetapi jika yang dihadapi sejumlah orang diluar kemampuan perlawanannya, maka ia tidak akan dapat berbuat banyak.”
    Kiai Gringsing mengangguk-angguk. Katanya, “Baiklah. Aku akan segera menghubungi angger Untara dan Ki Widura.”
    “Saatnya sudah menjadi semakin dekat. Paling lambat, sepasar sebelum hari perkawinan. Agung Sedayu harus sudah siap.“ berkata Swandaru.
    Kiai Gringsingpun kemudian minta diri kepada Ki Demang untuk pergi ke Tanah Perdikan Menoreh. Namun sebelumnya ia akan singgah lebih dahulu di Jati Anom.
    Ternyata Untara sama sekali tidak berkeberatan ketika Kiai Gringsing menyatakan untuk mohon pertolongan Sabungsari pergi bersamanya ke Tanah Perdikan Menoreh bersama Ki Widura. Meskipun perjalanan itu tidak terlalu lama, tetapi kemungkinan-kemungkinan yang tidak diinginkan akan dapat terjadi di sepanjang perjalanan.
    Tetapi ternyata bahwa Glagah Putih tidak mau ditinggalkan sendiri. Sebenarnya Ki Widura sudah menduga, bahwa Glagah Putih tentu akan ikut pergi ke Tanah Perdikan Menoreh jika Ki Widura memperkenankan.
    Ternyata setelah berbicara dengan Kiai Gringsing dan Sabungsari, Ki Widura tidak berkeberatan untuk membawa Glagah Putih bersama mereka ke Tanah Perdikan Menoreh.
    Pada saat yang ditentukan, ketika matahari terbit dipagi yang cerah, empat orang berkuda meninggalkan padepokan Jati Anom. Mereka adalah Kiai Gringsing, Ki Widura, Sabungsari dan Glagah Putih. Rasa-rasanya Glagah Putih mendapat kesempatan untuk ikut bertamasya, sehingga wajahnyapun menjadi cerah seperti cerahnya pagi itu pula.
    Perjalanan yang ditempuh oleh Glagah Putih bukannya perjalanan yang pertama kali. Meskipun demikian, ia masih saja sempat menikmati segarnya udara di bulak-bulak panjang yang hijau.
    Titik-titik embun yang masih bergayutan di daun padi, nampak berkilat-kilat memantulkan cahaya matahari pagi.
    Kudanya yang tegar berlari mendahului Kiai Gringsing dan Ki Widura. Dibelakangnya Sabungsari seakan-akan mengikuti saja anak muda yang gembira itu.
    Dalam perjalanan yang menuju ke Tanah Perdikan Menoreh itu, Kiai Gringsing dan Ki Widura sudah bersepakat; bahwa mereka tidak akan singgah di Mataram. Mereka akan langsung menuju ke Tanah Perdikan Menoreh dan setelah bermalam satu dua malam, mereka akan mengajak Agung Sedayu kembali ke Jati Anom sampai saatnya hari perkawinannya tiba.
    “Sebelum Agung Sedayu berada di Jati Anom, adalah sangat wajar jika Ki Demang dan keluarganya selalu dibayangi oleh kegelisahan. Apalagi mereka mengetahui, bahwa ada orang-orang yang kadang-kadang tanpa diketahui sangkan parannya berusaha untuk membinasakannya.”
    Tidak ada hambatan yang timbul diperjalanan. Ketika mereka menuruni jalan yang lebih besar menuju ke Mataram, nampaknya jalan tidak terlalu ramai. Meskipun demikian, ada juga beberapa pedati yang lewat membawa hasil panenan.
    Seperti semula kadang-kadang Glagah Putih mendahului ayahnya yang berkuda bersama Kiai Gringsing. Sabungsari berada tidak terlalu jauh dibelakangnya.
    Ketika mereka menuruni Kali Opak di Prambanan, maka matahari sudah terasa menyengat kulit. Untuk beberapa saat mereka memberi kesempatan kepada kuda mereka untuk beristirahat. Sementara penunggangnya duduk diatas bebatuan dibawah pohon yang rindang.
    Setelah kuda mereka minurri dan makan rerumputan yang hijau dipinggir Kali Opak, maka merekapun segera melanjutkan perjalanan.
    Tetapi rasa-rasanya ada kelainan yang mereka jumpai di jalan yang menuju ke Mataram itu. Ia melihat jalan itu menjadi semakin sepi. Ada satu dua orang yang lewat dengan tergesa-gesa.
    Bahkan ketika mereka semakin jauh meninggalkan Kali Opak, maka seseorang yang berkuda bertentangan arah telah menghentikan mereka.
    “Ki Sanak,“ bertanya orang itu dengan nafas terengah-engah, “kemana kalian akan pergi?”
    Kiai Gringsing mengerutkan keningnya. Kemudian jawabnya, “Kami akan pergi ke Menoreh.”
    “Aku persilahkan Ki Sanak mengambil jalan lain,“ berkata orang itu.
    “Kenapa?“ bertanya Glagah Putih ingin tahu.
    “Di pedukuhan sebelah telah terjadi satu keributan,“ jawab orang itu.
    “Keributan apa?“ Ki Widurapun tertarik.
    “Aku kurang mengerti. Tetapi sekelompok orang-orang yang marah telah membakar sebuah warung. Aku tidak tahu nasib pemilik warung itu,“ jawab orang berkuda. Lalu, ”Aku lebih baik menghindari persoalan yang tidak aku mengerti, dan sama sekali tidak menyangkut diriku sendiri. Karena itu, aku anjurkan Ki Sanak untuk mengambil jalan lain.”
    Kiai Gringsing mengangguk-angguk. Katanya, “Baiklah Ki Sanak. Terima kasih. Kami akan mengambil jalan lain yang meskipun barangkali jalan lebih buruk.”
    “Ya. Tetapi kalian tidak akan terlibat kedalam persoalan yang mungkin sangat berbahaya,“ berkata orang berkuda itu sambil minta diri, “aku akan mencari jalan pula.”
    Keempat orang dari Jati Anom itu termangu-mangu sejenak. Mereka memandangi orang berkuda yang kemudian berpacu dengan cepat menuju kearah yang berlawanan.
    “Bagaimana dengan kita,“ desis Kiai Gringsing, “apakah kita akan mencari jalan lain?”
    “Tidak,“ tiba-tiba saja Glagah Putih menyahut, “mungkin seseorang memerlukan pertolongan.”
    Ki Widura menarik nafas dalam-dalam. Ia mengerti, bahwa darah petualangan anak muda mengalir dalam diri anaknya. Tetapi iapun juga merasa berbangga bahwa anaknya merasa dirinya berkewajiban untuk menolong sesama yang memerlukannya.
    Karena itu, maka Ki Widurapun kemudian bertanya kepada Kiai Gringsing, “Bagaimana pertimbangan Kiai?”
    Kiai Gringsing menarik nafas dalam-dalam. Seakan-akan ia berdiri dijalan simpang. Jika ia mencampuri persoalan yang tidak diketahuinya, mungkin sekali persoalan itu akan dapat mengganggu perjalanannya yang sangat penting bagi keluarga Sangkal Putung itu.
    Tetapi apakah ia akan sampai hati membiarkan persoalan yang menekan seseorang dan bahkan mungkin membahayakannya tanpa memberikan pertolongan seperti yang dikatakan oleh Glagah Putih.
    Selagi Kiai Gringsing dibayangi oleh keragu-raguan, Glagah Putih itupun mendesaknya, “Kita mempunyai kewajiban menolong sesama. Kiai. Mudah-mudahan kita tidak terlambat.”
    Akhirnya Kiai Gringsing mengangguk. Katanya, “Baiklah. Kita akan berjalan terus melalui jalan ini. Bagaimana pertimbangan angger Sabungsari?”
    Sabungsari mengerutkan keningnya. Namun jawabnya kemudian, “Aku sependapat Kiai.”
    Kiai Gringsing mengangguk-angguk. Karena itu, maka mereka berempatpun kemudian meneruskan perjalanan. Ketika mereka sempat berpaling maka orang berkuda yang telah menghentikan mereka telah menjadi semakin jauh dan kemudian hilang ditikungan.
    Dalam pada itu, jalan yang mereka lalui benar-benar lengang. Mereka menjadi berdebar-debar ketika mereka melihat asap yang mengepul di pedukuhan dihadapan mereka.
    Ternyata Glagah Putih menjadi tidak sabar. Ia telah memacu kudanya semakin cepat.
    Sejenak kemudian, mereka telah memasuki padukuhan yang sedang ditimpa kemalangan. Mereka segera melihat sebuah rumah yang tidak terlalu besar sedang terbakar. Sebuah warung yang terletak dipinggir jalan. Sementara itu, mereka melihat beberapa orang sedang membentak-bentak dan bahkan diantara mereka tengah menyakiti seseorang yang tidak mampu berbuat sesuatu. Beberapa langkah dari orang-orang yang kasar itu, seorang perempuan memeluk anaknya sambil menangis.
    “Gila. Apa yang mereka lakukan,“ geram Glagah Putih.
    Tetapi ternyata Glagah Putih memang masih terlalu muda, sehingga Sabungsari harus menahannya, “Tunggu. Kita bersama-sama mendekat.”
    Tetapi Glagah Putih seolah-olah tidak mendengarnya. Justru karena itu, maka ia telah melecut kudanya semakin cepat.
    Karena itu, maka Sabungsari tidak rela membiarkannya mendahului seorang diri. Iapun kemudian memacu kudanya pula, sementara Kiai Gringsing dan Ki Widura dengan serta merta mengikuti kedua anak muda itu pula.
    Jarak mereka berempat sudah tidak begitu jauh. Karena itu, maka agaknya orang-orang yang sedang sibuk itu telah tertarik pula untuk memperhatikan keempat orang berkuda yang datang itu.
    Glagah Putih yang pertama mendekati orang-orang yang sedang sibuk dengan seorang yang sudah tidak berdaya itu segera meloncat turun. Setelah mengikat kudanya pada sebatang pohon yang tidak terlalu dekat dengan api yang sedang menelan warung dipinggir jalan itu, maka iapun segera mendekati orang-orang kasar yang memandanginya dengan heran.
    “Apa yang sedang kalian lakukan?“ justru Glagah Putih yang pertama-tama bertanya.
    “Siapa kau?“ geram salah seorang dari orang-orang yang sedang marah itu.
    “Aku bertanya lebih dahulu,“ bentak Glagah Putih, “apa yang sedang kalian lakukan terhadap orang yang tidak berdaya itu. Apa salahnya dan apakah sudah sepantasnya kalian memperlakukannya demikian. Orang itu sama sekali tidak melawan. Sama sekali tidak mempunyai kemampuan untuk melawan. Namun kalian masih saja bertindak sewenang-wenang.”
    “Apa pedulimu,“ tiba-tiba seorang yang berjambang dan berjanggut lebat berteriak, “kau tidak berurusan dengan kami. Kau bukan sanak bukan kadang orang ini. Aku minta kau pergi secepatnya jika kau tidak ingin mengalami nasib seperti orang ini.”
    “Persetan,“ geram Glagah Putih, “setiap orang berkepentingan dengan tindak sewenang-wenang. Setiap orang berhak mencegah dan menjaga agar tindakan sewenang-wenang tidak terulang lagi.”
    Wajah orang itu menjadi merah. Katanya, “Kau gila. Siapakah sebenarnya kau heh. Apa sangkut pautmu dengan orang ini. Sekali lagi aku peringatkan. Pergi dari tempat ini, atau kau akan aku lemparkan kedalam api itu.”
    Tetapi Glagah Putih sama sekali tidak menjawab. Katanya, “Aku peringatkan. Lepaskan orang itu.”
    Orang berjambang dan berjanggut lebat itu rasa-rasanya tidak dapat menahan hatinya lagi. Namun sementara itu, Sabungsari, Kiai Gringsing dan Ki Widura sudah berada dibelakang anak muda itu.
    “Ki Sanak,” Widuralah yang kemudian bertanya, “kami memang ingin mengetahui, persoalan apakah yang telah terjadi. Mungkin orang itu sudah bersalah. Jika ia bersalah, apa yang telah dilakukannya. Jika kalian bersedia memberikan keterangan, dan kami dapat mengerti, mungkin kami akan bersikap lain. Anakku itupun akan bersikap lain.”
    Orang berjambang dan berjanggut lebat itu sudah tidak ingin berbicara lagi. Kemarahannya telah sampai ke ubun-ubunnya. Namun seorang yang bertubuh tinggi, kekar dan bermata juling telah maju selangkah sambil berkata, “Baiklah. Kalian memang ingin tahu apa yang telah terjadi. Nampaknya kalian memang orang-orang yang ingin mencari persoalan dan barangkali juga petualang, menilik senjata-senjata yang kalian bawa. Orang ini telah mengkhianati dua orang kawan kami.”
    “Pengkhianatan apa yang telah dilakukan?“ bertanya Ki Widura.
    “Ceritanya panjang Ki Sanak,“ jawab orang juling itu, “tetapi baiklah aku ceriterakan secara singkat. Dua orang kawan kami yang tinggal di warung ini telah diumpankan kepada segerombolan orang yang ternyata telah merampoknya. Barang kawan kami yang sangat berharga telah dibawa oleh segerombolan orang itu dan kedua kawan kami sampai saat ini tidak pernah kembali. Orang ini tentu mengetahui, siapakah orang-orang yang telah membawa kawan kami itu.”
    Ki Widura mengangguk-angguk. Katanya, “Darimana kalian tahu, bahwa kedua kawan kalian telah dirampok di warung ini, karena kedua orang kawan kalian tidak pernah kembali.”
    “Kau memang bodoh. Terjadi perkelahian disini. Banyak orang yang mengetahuinya meskipun mereka tidak berani menyaksikannya. Berita itu telah tersebar dan sampai ketelinga kami. Kami yakin, dua orang yang berkelahi di tempat ini adalah kawan-kawan kami.“
    Ki widura masih mengangguk-angguk, dipandanginya orang yang dengan lemah terduduk di tanah. Sementara beberapa langkah di sebelah mereka, seorang perempuan menangis sambil memeluk anaknya. Di belakang sebuah halaman sempit sebuah rumah sedang terbakar. Tidak seorangpun yang berani keluar untuk membantu memadamkan api yang bagaikan menjilat mega-mega di langit.
    “Ki sanak,“ bertanya Ki Widura kepada orang yang sudah hampir pingsan itu, “apakah kau tahu serba sedikit, siapakah yang telah membawa dua orang kawan orang-orang ini?”
    “Mereka menyebut diri mereka pengawal dari Mataram,“ jawab orang itu sendat hampir tak terdengar.
    “Bohong,“ teriak orang juling itu, sementara seorang yang lain telah menarik rambutnya, “sekali lagi kau sebut pengawal dari Mataram, aku cincang kau disini. Pengawal dari Mataram tidak akan merampok kedua kawanku itu.”
    Yang terdengar adalah keluhan tertahan. Orang itu sudah tidak dapat berbuat apapun lagi. Karena itu, ketika rambutnya dilepaskan, ia telah jatuh terjerembab.
    Glagah Putih hampir saja meloncat. Tetapi sabungsari yang lebih masak oleh pengalamannya telah menggamitnya, sehingga niatnya telah diurungkannya.
    “Ki Sanak,“ berkata Kiai Gringsing kemudian, “apakah keuntungan orang itu berbohong. Mungkin ia mengatakan sebenarnya apa yang diketahuinya. Memang tidak masuk akal bahwa pengawal dari Mataram telah merampok. Tetapi yang berbohong mungkin bukan orang itu. Tetapi orang-orang yang mengaku diri mereka pengawal dari Mataram itu. Apalagi di tempat ini telah terjadi perkelahian. Agaknya yang terjadi mungkin perampokan, tetapi mungkin perselisihan.”
    “Kau jangan membuat kami bertambah marah,“ teriak orang yang berjambang dan berjanggut lebat, “kami sudah siap untuk membunuh. Siapapun yang mencoba menentang kami akan kami bunuh. Jika orang ini tidak mau mengatakan yang sebenarnya, iapun akan kami bunuh pula.”
    “Itu tidak adil,“ jawab Kiai Gringsing, “mungkin orang itu benar-benar tidak mengetahuinya. Keterangan yang kalian dapatpun tidak lengkap dan cukup kuat untuk menjatuhkan tuduhan yang demikian.”
    Orang-orang itu tidak dapat menahan diri lagi. Mereka yang masih mengerumuni orang yang sudah tidak berdaya itu telah meninggalkannya dan dengan wajah yang tegang mereka menghadapi keempat orang berkuda yang mereka anggap mulai mengganggu itu.
    “Jangan banyak bicara lagi,“ orang juling itu berkata, “pergi dari tempat ini sekarang, atau aku akan menganggap kalian bersalah seperti orang itu.”
    “Kalian yang harus pergi,“ teriak Glagah Putih tiba-tiba. “perbuatan kalian sudah melampaui batas kemanusiaan. Apa pula salah rumah yang kau bakar itu?”
    “Diam monyet kecil,“ bentak orang berjambang dan berjanggut lebat, “kau membuat perutku mual.”
    Sekali lagi Sabungsari harus menggamit Glagah Putih sambil berbisik, “Biarlah Kiai Gringsing mengambil sikap.”
    Glagah Putih menarik nafas dalam-dalam. Didampinginya Sabungsari yang nampaknya masih tetap tenang itu.
    Sekilas Kiai Gringsing sempat menghitung orang-orang yang dengan kasar berkeliaran didepan warung yang terbakar itu. Nampaknya mereka memang tidak takut terhadap orang-orang yang melihat peristiwa itu. Agaknya mereka memperhitungkan, bahwa jarang sekali terdapat satu kelompok peronda yang lewat padukuhan itu. Jika ada peronda yang lewat, maka mereka adalah para pengawal Pajang yang berkedudukan di Prambanan, dan yang masih berada dibawah kepemimpinan Senapati Pajang di bagian Selatan. Apalagi mereka mengetahui bahwa prajurit Pajang di Prambanan hampir tidak berarti sama sekali, selain sekedar mengawasi keadaan.
    “Sepuluh orang,“ desis Kiai Gringsing didalam hatinya.

  50. Kitab 153-1
    SWANDARU menarik nafas dalam-dalam. Ia memang dapat membayangkan, jika Pajang bertempur melawan Mataram, maka keduanya akan mengerahkan kekuatan yang sangat besar.
    “Swandaru,“ berkata Kiai Gringsing, “yang kita harapkan, adalah keterangan-keterangan yang meyakinkan bahwa perang tidak akan pecah pada bulan di akhir tahun ini.”
    Swandaru mengangguk-angguk. Jawabnya, “Ya guru.”
    “Nah, untuk itulah Ki Widura akan berhubungan terus menerus dengan Untara. Bukan saja sebagai kakak Agung Sedayu yang memang mempunyai tanggung jawab atas pelaksanaan hari perkawinan itu, tetapi ia adalah seorang Senapati Pajang. Ia akan banyak mendapat keterangan tentang perkembangan keadaan di Pajang meskipun terus terang, bahwa jalur kekuasaan keprajuritan Pajang telah bercabang-cabang, sehingga jalur yang satu tidak berhubungan dengan jalur yang lain, atau justru dengan sengaja bersembunyi dari pengamatan jalur kekuasaan yang lain.”
    Swandaru masih mengangguk-angguk. Katanya, “Salah satu cara guru. Mudah-mudahan pada waktu dekat tidak terjadi sesuatu yang akan dapat mengurungkan hari-hari perkawinan yang sudah ditunggu-tunggu bukan saja oleh orang tuaku, tetapi juga oleh orang-orang Sangkal Putung, karena mereka akan merasa ikut mengadakan peralatan itu.”
    Sebenarnyalah Untara sendiri kadang-kadang tidak dapat menyembunyikan kecemasan hatinya. Kepada Ki Widura ia mengakui, bahwa banyak hal yang tidak diketahuinya berkembang di Pajang pada hari-hari terakhir. Bahkan Untara melihat betapa para pemimpin keprajuritan di Pajang seolah-olah telah kehilangan ikatan, sehingga mereka bertindak sendiri-sendiri sesuai dengan kepentingan masing-masing.
    “Jadi bagaimana menurut pertimbanganmu ?“ bertanya Ki Widura.
    “Bagaimanapun juga aku masih seorang Senapati, paman,“ jawab Untara, “aku masih akan dapat berbuat sebagai seorang Senapati didaerah ini.”
    “Apa maksudmu?“ bertanya Ki Widura.
    “Untuk menghindari kemungkinan buruk itu, aku masih dapat bertindak bersama pasukanku,“ jawab Untara, “atau mungkin aku akan menerima perintah dalam hubungannya dengan sikap pemimpin keprajuritan Pajang, yang manapun juga yang pada saat terakhir menguasai keadaan.”
    “Bagaimana jika perintah itu bukan yang dapat memberi peluang bagi Agung Sedayu untuk melakukan perkawinan itu?“ bertanya Ki Widura.
    “Jika memang keadaan memaksa, bukankah lebih baik perkawinan itu ditunda?“ jawab Untara, “aku kira hal itu lebih baik dari pada perkawinan itu dipaksakan juga berlangsung pada hari yang telah ditentukan, tetapi akan mengalami gangguan-gangguan yang akan dapat menyulitkan!”
    Ki Widura mengangguk-angguk. “Tetapi rasa-rasanya Sangkal Putung akan sangat menjadi kecewa apabila perkawinan itu harus ditunda. Namun, jika keadaan memang menjadi sangat gawat, maka apa boleh buat.”
    “Paman,“ berkata Untara, “sebenarnya aku tidak dapat mengatakannya kepada siapapun juga. Tetapi karena paman adalah bekas prajurit, maka aku kira paman akan dapat menyimpan kecemasan ini didalam hati. Sejak terbentuknya pasukan khusus yang dipimpin oleh Ki Tumenggung Prabadaru, aku justru menjadi bimbang terhadap kebijaksanaan pimpinan prajurit di Pajang,“ Untara berhenti sejenak, lalu “Sebagai paman ketahui, aku adalah seorang prajurit. Aku sudah menyerahkan diri kedalam ikatan yang utuh bagi seorang prajurit. Tetapi sudah barang tentu aku bukan alat yang mati bagi Pajang. Aku masih tetap seorang yang mempunyai pertimbangan nalar budi, sehingga keadaan yang berkembang pada saat terakhir, dapat mengguncang nalar dan pertimbanganku, sehingga menimbulkan berbagai pertanyaan didalam diri.”
    “Bukankah dengan demikian kau berada didalam kesulitan untuk menentukan sikap?“ bertanya Ki Widura.
    “Aku sudah sepakat dengan para perwira di Jati Anom, bahwa kami akan mempertimbangkan semua keadaan yang berkembang kemudian. Sebenarnyalah kami sudah mengetahui, bahwa sejak beberapa lama. Sultan di Pajang sudah tidak memerintah lagi sebagaimana yang seharusnya. Dalam keadaan sakit-sakitan, maka pemerintahan sedang terombang-ambing diantara orang-orang yang tamak dan mementingkan diri sendiri.”
    Ki Widura menarik nafas dalam-dalam. Sebagai seorang bekas prajurit ia dapat mengerti, betapa sulitnya kedudukan Untara kemudian. Bagaimanapun juga Untara masih terikat pada susunan tataran keprajuritan. Namun ia mengetahui, bahwa jalur tingkatan keprajuritan itu sudah rapuh justru di tingkat puncaknya.
    “Tetapi sikap itu mengandung kemungkinan yang berbahaya bagi kesatuanmu Untara,“ desis Ki Widura kemudian.
    “Memang paman. Mungkin akan dapat berakibat sangat buruk bagi aku sendiri. Tetapi aku tidak dapat berbuat lain. Aku menganggap bahwa hal itu akan lebih baik daripada secara buta dan tuli aku berbuat berdasarkan perintah, namun jalur urutan perintah itu tidak lagi sampai kepada puncak pimpinan pemerintahan Pajang yang sebenarnya. Dalam hal ini Kangjeng Sultan sendiri,“ jawab Untara. Lalu, “Aku akan dapat menghindari segala tindakan dan perbuatan yang dapat menjerat aku kedalam satu sikap mati, sebagai sekedar alat untuk alas kepentingan seseorang.”
    Ki Widura menarik nafas dalam-dalam. Bagaimanapun juga sikap Untara adalah sikap seorang prajurit Pajang, yang tetap mengakui Kangjeng Sultan Hadiwijaya sebagai pimpinan pemerintahan yang sah.
    Namun karena itu, maka agaknya Untarapun tidak akan mudah berpaling ke Mataram, meskipun pada suatu saat ia akan menentang perintah yang datang dari Pajang, namun yang tidak lagi berpangkal kepada perintah Kangjeng Sultan di Demak.
    Segala macam peristiwa itulah yang ternyata harus dipertimbangkan oleh Widura, Kiai Gringsing dan Ki Demang Sangkal Putung. Meskipun Ki Widura tidak mengatakannya hal itu kepada Ki Demang, namun ia sudah membayangkan kemungkinan-kemungkinan apabila perkawinan harus ditunda.
    “Tetapi itu adalah kemungkinan yang paling pahit, yang akan kita pertimbangkan apabila kita sudah tidak mempunyai jalan lain,“ berkata Ki Widura.
    Sementara itu, haripun merayap semakin dekat dengan saat yang telah ditentukan. Hari, pekan dan bulan seolah-olah berlari seperti bayangan. Demikian cepatnya, sehingga tidak seorangpun yang dapat mengelakkan diri dari kejaran waktu.
    Pada saat terakhir, ternyata Untara memberikan isyarat kepada Ki Widura, bahwa keadaan masih cukup tenang. Meskipun kemelut yang terdapat di Pajang memang menjadi semakin kabur, berbaur dengan kepentingan seorang-seorang, tetapi Untara menganggap bahwa masih belum akan sampai kepada satu saat untuk meledak.
    “Kecuali jika Mataramlah yang justru mengambil kesempatan,“ berkata Untara, “karena Raden Sutawijaya yang bergelar Senapati Ing Ngalaga adalah seorang yang cermat mengamati keadaan, maka mungkin sekali ia melihat satu peluang yang paling baik untuk menghancurkan Pajang sama sekali.”
    Tetapi Ki Widura kemudian bertanya, “Apakah kau mempunyai satu dugaan, betapapun tipisnya, bahwa Raden Sutawijaya dapat berbuat demikian?”
    Untara menarik nafas dalam-dalam. Dipandanginya Widura sejenak. Namun kemudian katanya, “Terus-terang paman, aku memang mempunyai dugaan bahwa Raden Sutawijaya pada suatu saat akan mempergunakan kesempatan untuk berbuat sesuatu atas Pajang yang dianggapnya tidak akan dapat ditolongnya lagi.”
    “Apakah dengan demikian, kau dapat menyebut bahwa Mataram akan memberontak?“ bertanya Widura kemudian.
    Untara termangu-mangu sejenak. Namun kemudian jawabnya, “Kita semuanya masih ingat, bagaimana Ki Gede Pemanahan dan puteranya itu meninggalkan Pajang. Kitapun mengerti, bahwa Raden Sutawijaya sudah menyatakan diri tidak akan naik ke paseban di Pajang, sebelum Mataram berhasil membentuk dirinya. Bagaimana tanggapan paman atas sikap itu? Bukankah sikap itu tidak ubahnya satu sikap perlawanan terhadap kekuasaan Pajang?”
    “Selama Kangjeng Sultan masih memegang pimpinan pemerintahan dengan wajar. Tetapi Raden Sutawijaya bukan seorang anak yang bodoh, yang melihat, bahwa sebenarnya yang sekarang berkuasa di Pajang adalah satu lingkungan yang tidak pasti.”
    “Dan karena itu. Raden Sutawijaya ingin menyelamatkan Pajang, atau justru menghancurkan Pajang?“ bertanya Widura.
    “Paman,“ jawab Untara, “aku adalah seorang prajurit. Sikapku adalah sikap seorang prajurit Pimpinan tertinggi Pajang adalah Sultan Hadiwijaya. Siapapun yang kemudian akan tampil, tanpa restu Kangjeng Sultan Hadiwijaya, ia bukan orang yang berhak memerintah aku.”
    Widura menarik nafas dalam-dalam. Namun kemudian katanya, “Baiklah Untara. Aku tidak bermaksud berbicara tentang sikap Mataram. Tetapi kita akan berbicara tentang hari-hari perkawinan Agung Sedayu. Nah, bagaimana pendapatmu?”
    “Sudah aku katakan. Pada hari-hari yang ditentukan itu akan dapat dilaksanakan sesuai dengan rencana. Untuk menghindari persoalan dengan Pajang, aku akan dengan sengaja, memberitahukan kepada pimpinan prajurit di Pajang, dimanapun mereka berdiri, bahwa aku akan menempatkan pasukanku untuk menjaga ketenangan hari-hari perkawinan itu. Sudah tentu, bahwa Agung Sedayu tidak berhak untuk mendapatkan pengawalan yang demikian. Tetapi aku dapat mempergunakan dalih apapun, seolah-olah aku mendapat keterangan bahwa ada pihak-pihak tertentu yang akan mengacaukan hubungan antara Pajang dan Mataram, dengan mempergunakan kesempatan saat-saat perkawinan itu.”
    Ki Widura mengangguk-angguk. Untara memang cukup cepat berpikir. Ia tidak mengerahkan pasukannya bagi hari peralatan adiknya. Tetapi baginya, keterangan tentang akan timbulnya kekacauan itulah yang penting, yang dapat dipergunakannya sebagai alasan untuk mengerahkan pasukannya.
    Dengan demikian, karena yang bersiap-siap di sekitar Sangkal Putung adalah prajurit Pajang, maka Pajang atau orang-orang yang ditunjuk tentu akan berpikir ulang jika mereka akan memanfaatkan hari-hari perkawinan Agung Sedayu itu untuk membuat keonaran.
    Meskipun demikian, kemungkinan yang paling buruk-pun masih dapat terjadi. Mungkin orang-orang yang tidak dikenal, akan dapat mengaku dari pihak manapun juga untuk membuat kekacauan. Karena itu, maka disamping pasukan yang akan dipersiapkan oleh Untara, maka sebaiknya beberapa pemimpin dari Matarampun diundang pula dalam peralatan itu.
    “Memang kurang mapan. Bahkan deksura, jika perkawinan Agung Sedayu, seorang penghuni padepokan kecil dengan seorang gadis anak seorang Demang telah mengundang pemimpin-pemimpin di Mataram,“ berkata Widura. Lalu, “Tetapi mengingat hubungan antara Raden Sutawijaya dengan Agung Sedayu secara pribadi, maka hal itu mungkin dilakukan.”
    Untara mengangguk-angguk. Bahkan hampir diluar sadarnya ia bergumam, “Paman, selama ini aku menganggap Agung Sedayu adalah seorang anak muda perajuk yang tidak berarti. Seorang anak muda yang menyimpan kemampuan didalam diri, sebagaimana seorang yang menyembunyikan cintanya terhadap seorang gadis yang tidak dikenalnya. Ia seakan-akan menyingkir disebuah padepokan kecil yang tidak berarti apa-apa. Namun pada saat yang demikian, baru aku melihat, bahwa sebenarnya Agung Sedayu adalah seorang yang mempunyai pengaruh yang luas, jika aku tidak ingin mempergunakan istilah seorang yang besar. Ia mendapat sorotan tajam dari Pajang dan Mataram disaat ia akan kawin. Bahkan ternyata ia telah menggerakkan sepasukan prajurit Pajang dan mungkin pemimpin-pemimpin dari Mataram.”
    Ki Widura menarik nafas dalam-dalam. Ternyata akhirnya Untara mengakui juga kelebihan pada adiknya itu, meskipun selama ini ia selalu mendesaknya agar Agung Sedayu segera menggantungkan diri bagi suatu masa mendatang yang panjang.
    Meskipun demikian, Ki Widurapun tidak dapat ingkar, bahwa kebesaran Agung Sedayu sebagian itu telah lewat, apakah pengabdiannya itu masih akan tetap dikenang oleh pihak yang bersangkutan. Tidak jarang bahwa mereka yang telah menunjukkan pengabdian yang tinggi, justru terjerat oleh keadaan yang paling pahit, setelah masa pengabdian itu lewat.
    Karena itu, maka kebesaran Agung Sedayu pada satu saat tertentu bukan jaminan yang baik bagi masa depannya. Bagi masa depan keluarganya. Sementara Ki Widura serba sedikit dapat mengenali sifat dan watak Sekar Mirah yang mirip dengan watak dan sifat kakaknya, Swandaru.
    Namun dalam pada itu, hari-haripun telah lewat. Sangkal Putung benar-benar telah mempersiapkan satu peralatan yang cukup meriah. Sementara itu, Ki Widura dan Untara masih selalu mencari keterangan-keterangan yang berhubungan dengan perkembangan keadaan di Pajang.
    Dalam pada itu, Kiai Gringsingpun berpendapat, bahwa pihak Matarampun harus dihubungi. Karena itu, maka ia telah menyatakan dirinya untuk pergi ke Tanah Perdikan Menoreh, menemui dan berbicara dengan Agung Sedayu sendiri sebagai seseorang yang berkepentingan. Apalagi di Tanah Perdikan Menoreh terdapat Ki Waskita dan Ki Gede.
    “Waktunya sudah terlalu dekat,“ berkata Kiai Gringsing, “sebaiknya Agung Sedayu sudah berada di Jati Anom beberapa hari lagi. Jika mungkin aku akan kembali bersamanya agar kita tidak selalu gelisah karenanya.”
    Ternyata baik Widura maupun Ki Demang Sangkal Putung sependapat dengan Kiai Gringsing. Agung Sedayu harus secepatnya berada di Jati Anom, agar jika waktunya tiba, semua pihak tidak menjadi gelisah karenanya.
    “Tetapi dengan siapa guru akan pergi?“ bertanya Swandaru.
    “Aka dapat pergi seorang diri,“ berkata Kiai Gringsing, “nampaknya justru aku akan aman diperjalanan.”
    “Keadaan menjadi semakin tidak menentu,“ berkata Swandaru, “sebaiknya guru tidak pergi sendiri dalam keadaan seperti ini.”
    “Tetapi sebaiknya kaupun tidak meninggalkan Sangkal Putung,“ berkata Kiai Gringsing, “banyak hal dapat terjadi. Meskipun Pandan Wangi dan Sekar Mirah memiliki kemampuan olah kanuragan, tetapi mereka tidak akan dapat mengambil sikap sebagaimana kau lakukan.”
    Swandaru mengangguk-angguk. Sebenarnyalah bahwa ia tidak akan sampai hati meninggalkan Sangkal Putung menjelang hari-hari yang penting. Swandaru menyadari, bahwa dikehendaki atau tidak dikehendaki, ternyata banyak pihak yang memusuhi Agung Sedayu dan dirinya sendiri.
    Kiai Gringsing melihat kebimbangan di wajah Swandaru itupun kemudian berkata, “Baiklah. Jika Ki Widura bersedia, aku akan pergi bersamanya.”
    “Ki Widura bukan orang yang dapat disejajarkan dengan orang-orang berilmu tinggi,“ hampir diluar sadarnya Swandaru menjawab.
    Kiai Gringsing menarik nafas dalam-dalam. Katanya, “Mungkin memang demikian. Tetapi ia adalah bekas seorang perwira prajurit Pajang yang berpengaruh pada masanya.”
    “Memang pada waktu itu,“ jawab Swandaru, “tetapi apakah guru tidak justru harus melindunginya dalam keadaan yang sulit diperjalanan.”
    Kiai Gringsing menarik nafas dalam-dalam. Ia memang mengerti bahwa Swandaru tidak bermaksud buruk. Sebenarnyalah bahwa ilmu Ki Widura sudah tertinggal dibanding dengan Agung Sedayu dan Swandaru sendiri. Tetapi bagaimanapun juga Ki Widura adalah seorang Senapati pada masa lewat. Bahkan justru di hari tuanya ia sempat memperdalam ilmunya bersama anak laki-laki-nya didalam goa yang telah diketemukan oleh Agung Sedayu.
    Dalam pada itu, tiba-tiba saja Kiai Gringsing teringat kepada seorang prajurit yang bersahabat baik dengan Agung Sedayu. Sabungsari. Karena itu, dengan serta merta ia berkata, “Mungkin aku akan mendapat ijin angger Untara untuk membawa Sabungsari bersamaku.”
    Swandaru mengerutkan keningnya. Ia mengenal Sabungsari. Dan iapun mengakui bahwa Sabungsari adalah seorang prajurit yang memiliki kelebihan dari prajurit kebanyakan. Sehingga karena itu, maka Swandaru itupun kemudian berkata, “Jika Untara tidak berkeberatan, ada juga baiknya guru pergi bersama Sabungsari bersama Ki Widura. Atau kedua-duanya.”

    Api di Bukit Menoreh IV – 13
    Kiai Gringsing mengangguk-angguk. Katanya, “Baiklah, aku akan berbicara dengan mereka.”
    “Silahkan guru,“ jawab Swandaru, “selain bagi kelancaran perjalanan guru, sebaiknya di perjalanan kembali, dapat dijamin bahwa Agung Sedayu akan selamat sampai ke Jati Anom. Meskipun aku percaya bahwa kakang Agung Sedayu sendiri cukup mempunyai ilmu, tetapi jika yang dihadapi sejumlah orang diluar kemampuan perlawanannya, maka ia tidak akan dapat berbuat banyak.”
    Kiai Gringsing mengangguk-angguk. Katanya, “Baiklah. Aku akan segera menghubungi angger Untara dan Ki Widura.”
    “Saatnya sudah menjadi semakin dekat. Paling lambat, sepasar sebelum hari perkawinan. Agung Sedayu harus sudah siap.“ berkata Swandaru.
    Kiai Gringsingpun kemudian minta diri kepada Ki Demang untuk pergi ke Tanah Perdikan Menoreh. Namun sebelumnya ia akan singgah lebih dahulu di Jati Anom.
    Ternyata Untara sama sekali tidak berkeberatan ketika Kiai Gringsing menyatakan untuk mohon pertolongan Sabungsari pergi bersamanya ke Tanah Perdikan Menoreh bersama Ki Widura. Meskipun perjalanan itu tidak terlalu lama, tetapi kemungkinan-kemungkinan yang tidak diinginkan akan dapat terjadi di sepanjang perjalanan.
    Tetapi ternyata bahwa Glagah Putih tidak mau ditinggalkan sendiri. Sebenarnya Ki Widura sudah menduga, bahwa Glagah Putih tentu akan ikut pergi ke Tanah Perdikan Menoreh jika Ki Widura memperkenankan.
    Ternyata setelah berbicara dengan Kiai Gringsing dan Sabungsari, Ki Widura tidak berkeberatan untuk membawa Glagah Putih bersama mereka ke Tanah Perdikan Menoreh.
    Pada saat yang ditentukan, ketika matahari terbit dipagi yang cerah, empat orang berkuda meninggalkan padepokan Jati Anom. Mereka adalah Kiai Gringsing, Ki Widura, Sabungsari dan Glagah Putih. Rasa-rasanya Glagah Putih mendapat kesempatan untuk ikut bertamasya, sehingga wajahnyapun menjadi cerah seperti cerahnya pagi itu pula.
    Perjalanan yang ditempuh oleh Glagah Putih bukannya perjalanan yang pertama kali. Meskipun demikian, ia masih saja sempat menikmati segarnya udara di bulak-bulak panjang yang hijau.
    Titik-titik embun yang masih bergayutan di daun padi, nampak berkilat-kilat memantulkan cahaya matahari pagi.
    Kudanya yang tegar berlari mendahului Kiai Gringsing dan Ki Widura. Dibelakangnya Sabungsari seakan-akan mengikuti saja anak muda yang gembira itu.
    Dalam perjalanan yang menuju ke Tanah Perdikan Menoreh itu, Kiai Gringsing dan Ki Widura sudah bersepakat; bahwa mereka tidak akan singgah di Mataram. Mereka akan langsung menuju ke Tanah Perdikan Menoreh dan setelah bermalam satu dua malam, mereka akan mengajak Agung Sedayu kembali ke Jati Anom sampai saatnya hari perkawinannya tiba.
    “Sebelum Agung Sedayu berada di Jati Anom, adalah sangat wajar jika Ki Demang dan keluarganya selalu dibayangi oleh kegelisahan. Apalagi mereka mengetahui, bahwa ada orang-orang yang kadang-kadang tanpa diketahui sangkan parannya berusaha untuk membinasakannya.”
    Tidak ada hambatan yang timbul diperjalanan. Ketika mereka menuruni jalan yang lebih besar menuju ke Mataram, nampaknya jalan tidak terlalu ramai. Meskipun demikian, ada juga beberapa pedati yang lewat membawa hasil panenan.
    Seperti semula kadang-kadang Glagah Putih mendahului ayahnya yang berkuda bersama Kiai Gringsing. Sabungsari berada tidak terlalu jauh dibelakangnya.
    Ketika mereka menuruni Kali Opak di Prambanan, maka matahari sudah terasa menyengat kulit. Untuk beberapa saat mereka memberi kesempatan kepada kuda mereka untuk beristirahat. Sementara penunggangnya duduk diatas bebatuan dibawah pohon yang rindang.
    Setelah kuda mereka minurri dan makan rerumputan yang hijau dipinggir Kali Opak, maka merekapun segera melanjutkan perjalanan.
    Tetapi rasa-rasanya ada kelainan yang mereka jumpai di jalan yang menuju ke Mataram itu. Ia melihat jalan itu menjadi semakin sepi. Ada satu dua orang yang lewat dengan tergesa-gesa.
    Bahkan ketika mereka semakin jauh meninggalkan Kali Opak, maka seseorang yang berkuda bertentangan arah telah menghentikan mereka.
    “Ki Sanak,“ bertanya orang itu dengan nafas terengah-engah, “kemana kalian akan pergi?”
    Kiai Gringsing mengerutkan keningnya. Kemudian jawabnya, “Kami akan pergi ke Menoreh.”
    “Aku persilahkan Ki Sanak mengambil jalan lain,“ berkata orang itu.
    “Kenapa?“ bertanya Glagah Putih ingin tahu.
    “Di pedukuhan sebelah telah terjadi satu keributan,“ jawab orang itu.
    “Keributan apa?“ Ki Widurapun tertarik.
    “Aku kurang mengerti. Tetapi sekelompok orang-orang yang marah telah membakar sebuah warung. Aku tidak tahu nasib pemilik warung itu,“ jawab orang berkuda. Lalu, ”Aku lebih baik menghindari persoalan yang tidak aku mengerti, dan sama sekali tidak menyangkut diriku sendiri. Karena itu, aku anjurkan Ki Sanak untuk mengambil jalan lain.”
    Kiai Gringsing mengangguk-angguk. Katanya, “Baiklah Ki Sanak. Terima kasih. Kami akan mengambil jalan lain yang meskipun barangkali jalan lebih buruk.”
    “Ya. Tetapi kalian tidak akan terlibat kedalam persoalan yang mungkin sangat berbahaya,“ berkata orang berkuda itu sambil minta diri, “aku akan mencari jalan pula.”
    Keempat orang dari Jati Anom itu termangu-mangu sejenak. Mereka memandangi orang berkuda yang kemudian berpacu dengan cepat menuju kearah yang berlawanan.
    “Bagaimana dengan kita,“ desis Kiai Gringsing, “apakah kita akan mencari jalan lain?”
    “Tidak,“ tiba-tiba saja Glagah Putih menyahut, “mungkin seseorang memerlukan pertolongan.”
    Ki Widura menarik nafas dalam-dalam. Ia mengerti, bahwa darah petualangan anak muda mengalir dalam diri anaknya. Tetapi iapun juga merasa berbangga bahwa anaknya merasa dirinya berkewajiban untuk menolong sesama yang memerlukannya.
    Karena itu, maka Ki Widurapun kemudian bertanya kepada Kiai Gringsing, “Bagaimana pertimbangan Kiai?”
    Kiai Gringsing menarik nafas dalam-dalam. Seakan-akan ia berdiri dijalan simpang. Jika ia mencampuri persoalan yang tidak diketahuinya, mungkin sekali persoalan itu akan dapat mengganggu perjalanannya yang sangat penting bagi keluarga Sangkal Putung itu.
    Tetapi apakah ia akan sampai hati membiarkan persoalan yang menekan seseorang dan bahkan mungkin membahayakannya tanpa memberikan pertolongan seperti yang dikatakan oleh Glagah Putih.
    Selagi Kiai Gringsing dibayangi oleh keragu-raguan, Glagah Putih itupun mendesaknya, “Kita mempunyai kewajiban menolong sesama. Kiai. Mudah-mudahan kita tidak terlambat.”
    Akhirnya Kiai Gringsing mengangguk. Katanya, “Baiklah. Kita akan berjalan terus melalui jalan ini. Bagaimana pertimbangan angger Sabungsari?”
    Sabungsari mengerutkan keningnya. Namun jawabnya kemudian, “Aku sependapat Kiai.”
    Kiai Gringsing mengangguk-angguk. Karena itu, maka mereka berempatpun kemudian meneruskan perjalanan. Ketika mereka sempat berpaling maka orang berkuda yang telah menghentikan mereka telah menjadi semakin jauh dan kemudian hilang ditikungan.
    Dalam pada itu, jalan yang mereka lalui benar-benar lengang. Mereka menjadi berdebar-debar ketika mereka melihat asap yang mengepul di pedukuhan dihadapan mereka.
    Ternyata Glagah Putih menjadi tidak sabar. Ia telah memacu kudanya semakin cepat.
    Sejenak kemudian, mereka telah memasuki padukuhan yang sedang ditimpa kemalangan. Mereka segera melihat sebuah rumah yang tidak terlalu besar sedang terbakar. Sebuah warung yang terletak dipinggir jalan. Sementara itu, mereka melihat beberapa orang sedang membentak-bentak dan bahkan diantara mereka tengah menyakiti seseorang yang tidak mampu berbuat sesuatu. Beberapa langkah dari orang-orang yang kasar itu, seorang perempuan memeluk anaknya sambil menangis.
    “Gila. Apa yang mereka lakukan,“ geram Glagah Putih.
    Tetapi ternyata Glagah Putih memang masih terlalu muda, sehingga Sabungsari harus menahannya, “Tunggu. Kita bersama-sama mendekat.”
    Tetapi Glagah Putih seolah-olah tidak mendengarnya. Justru karena itu, maka ia telah melecut kudanya semakin cepat.
    Karena itu, maka Sabungsari tidak rela membiarkannya mendahului seorang diri. Iapun kemudian memacu kudanya pula, sementara Kiai Gringsing dan Ki Widura dengan serta merta mengikuti kedua anak muda itu pula.
    Jarak mereka berempat sudah tidak begitu jauh. Karena itu, maka agaknya orang-orang yang sedang sibuk itu telah tertarik pula untuk memperhatikan keempat orang berkuda yang datang itu.
    Glagah Putih yang pertama mendekati orang-orang yang sedang sibuk dengan seorang yang sudah tidak berdaya itu segera meloncat turun. Setelah mengikat kudanya pada sebatang pohon yang tidak terlalu dekat dengan api yang sedang menelan warung dipinggir jalan itu, maka iapun segera mendekati orang-orang kasar yang memandanginya dengan heran.
    “Apa yang sedang kalian lakukan?“ justru Glagah Putih yang pertama-tama bertanya.
    “Siapa kau?“ geram salah seorang dari orang-orang yang sedang marah itu.
    “Aku bertanya lebih dahulu,“ bentak Glagah Putih, “apa yang sedang kalian lakukan terhadap orang yang tidak berdaya itu. Apa salahnya dan apakah sudah sepantasnya kalian memperlakukannya demikian. Orang itu sama sekali tidak melawan. Sama sekali tidak mempunyai kemampuan untuk melawan. Namun kalian masih saja bertindak sewenang-wenang.”
    “Apa pedulimu,“ tiba-tiba seorang yang berjambang dan berjanggut lebat berteriak, “kau tidak berurusan dengan kami. Kau bukan sanak bukan kadang orang ini. Aku minta kau pergi secepatnya jika kau tidak ingin mengalami nasib seperti orang ini.”
    “Persetan,“ geram Glagah Putih, “setiap orang berkepentingan dengan tindak sewenang-wenang. Setiap orang berhak mencegah dan menjaga agar tindakan sewenang-wenang tidak terulang lagi.”
    Wajah orang itu menjadi merah. Katanya, “Kau gila. Siapakah sebenarnya kau heh. Apa sangkut pautmu dengan orang ini. Sekali lagi aku peringatkan. Pergi dari tempat ini, atau kau akan aku lemparkan kedalam api itu.”
    Tetapi Glagah Putih sama sekali tidak menjawab. Katanya, “Aku peringatkan. Lepaskan orang itu.”
    Orang berjambang dan berjanggut lebat itu rasa-rasanya tidak dapat menahan hatinya lagi. Namun sementara itu, Sabungsari, Kiai Gringsing dan Ki Widura sudah berada dibelakang anak muda itu.
    “Ki Sanak,” Widuralah yang kemudian bertanya, “kami memang ingin mengetahui, persoalan apakah yang telah terjadi. Mungkin orang itu sudah bersalah. Jika ia bersalah, apa yang telah dilakukannya. Jika kalian bersedia memberikan keterangan, dan kami dapat mengerti, mungkin kami akan bersikap lain. Anakku itupun akan bersikap lain.”
    Orang berjambang dan berjanggut lebat itu sudah tidak ingin berbicara lagi. Kemarahannya telah sampai ke ubun-ubunnya. Namun seorang yang bertubuh tinggi, kekar dan bermata juling telah maju selangkah sambil berkata, “Baiklah. Kalian memang ingin tahu apa yang telah terjadi. Nampaknya kalian memang orang-orang yang ingin mencari persoalan dan barangkali juga petualang, menilik senjata-senjata yang kalian bawa. Orang ini telah mengkhianati dua orang kawan kami.”
    “Pengkhianatan apa yang telah dilakukan?“ bertanya Ki Widura.
    “Ceritanya panjang Ki Sanak,“ jawab orang juling itu, “tetapi baiklah aku ceriterakan secara singkat. Dua orang kawan kami yang tinggal di warung ini telah diumpankan kepada segerombolan orang yang ternyata telah merampoknya. Barang kawan kami yang sangat berharga telah dibawa oleh segerombolan orang itu dan kedua kawan kami sampai saat ini tidak pernah kembali. Orang ini tentu mengetahui, siapakah orang-orang yang telah membawa kawan kami itu.”
    Ki Widura mengangguk-angguk. Katanya, “Darimana kalian tahu, bahwa kedua kawan kalian telah dirampok di warung ini, karena kedua orang kawan kalian tidak pernah kembali.”
    “Kau memang bodoh. Terjadi perkelahian disini. Banyak orang yang mengetahuinya meskipun mereka tidak berani menyaksikannya. Berita itu telah tersebar dan sampai ketelinga kami. Kami yakin, dua orang yang berkelahi di tempat ini adalah kawan-kawan kami.“
    Ki widura masih mengangguk-angguk, dipandanginya orang yang dengan lemah terduduk di tanah. Sementara beberapa langkah di sebelah mereka, seorang perempuan menangis sambil memeluk anaknya. Di belakang sebuah halaman sempit sebuah rumah sedang terbakar. Tidak seorangpun yang berani keluar untuk membantu memadamkan api yang bagaikan menjilat mega-mega di langit.
    “Ki sanak,“ bertanya Ki Widura kepada orang yang sudah hampir pingsan itu, “apakah kau tahu serba sedikit, siapakah yang telah membawa dua orang kawan orang-orang ini?”
    “Mereka menyebut diri mereka pengawal dari Mataram,“ jawab orang itu sendat hampir tak terdengar.
    “Bohong,“ teriak orang juling itu, sementara seorang yang lain telah menarik rambutnya, “sekali lagi kau sebut pengawal dari Mataram, aku cincang kau disini. Pengawal dari Mataram tidak akan merampok kedua kawanku itu.”
    Yang terdengar adalah keluhan tertahan. Orang itu sudah tidak dapat berbuat apapun lagi. Karena itu, ketika rambutnya dilepaskan, ia telah jatuh terjerembab.
    Glagah Putih hampir saja meloncat. Tetapi sabungsari yang lebih masak oleh pengalamannya telah menggamitnya, sehingga niatnya telah diurungkannya.
    “Ki Sanak,“ berkata Kiai Gringsing kemudian, “apakah keuntungan orang itu berbohong. Mungkin ia mengatakan sebenarnya apa yang diketahuinya. Memang tidak masuk akal bahwa pengawal dari Mataram telah merampok. Tetapi yang berbohong mungkin bukan orang itu. Tetapi orang-orang yang mengaku diri mereka pengawal dari Mataram itu. Apalagi di tempat ini telah terjadi perkelahian. Agaknya yang terjadi mungkin perampokan, tetapi mungkin perselisihan.”
    “Kau jangan membuat kami bertambah marah,“ teriak orang yang berjambang dan berjanggut lebat, “kami sudah siap untuk membunuh. Siapapun yang mencoba menentang kami akan kami bunuh. Jika orang ini tidak mau mengatakan yang sebenarnya, iapun akan kami bunuh pula.”
    “Itu tidak adil,“ jawab Kiai Gringsing, “mungkin orang itu benar-benar tidak mengetahuinya. Keterangan yang kalian dapatpun tidak lengkap dan cukup kuat untuk menjatuhkan tuduhan yang demikian.”
    Orang-orang itu tidak dapat menahan diri lagi. Mereka yang masih mengerumuni orang yang sudah tidak berdaya itu telah meninggalkannya dan dengan wajah yang tegang mereka menghadapi keempat orang berkuda yang mereka anggap mulai mengganggu itu.
    “Jangan banyak bicara lagi,“ orang juling itu berkata, “pergi dari tempat ini sekarang, atau aku akan menganggap kalian bersalah seperti orang itu.”
    “Kalian yang harus pergi,“ teriak Glagah Putih tiba-tiba. “perbuatan kalian sudah melampaui batas kemanusiaan. Apa pula salah rumah yang kau bakar itu?”
    “Diam monyet kecil,“ bentak orang berjambang dan berjanggut lebat, “kau membuat perutku mual.”
    Sekali lagi Sabungsari harus menggamit Glagah Putih sambil berbisik, “Biarlah Kiai Gringsing mengambil sikap.”
    Glagah Putih menarik nafas dalam-dalam. Didampinginya Sabungsari yang nampaknya masih tetap tenang itu.
    Sekilas Kiai Gringsing sempat menghitung orang-orang yang dengan kasar berkeliaran didepan warung yang terbakar itu. Nampaknya mereka memang tidak takut terhadap orang-orang yang melihat peristiwa itu. Agaknya mereka memperhitungkan, bahwa jarang sekali terdapat satu kelompok peronda yang lewat padukuhan itu. Jika ada peronda yang lewat, maka mereka adalah para pengawal Pajang yang berkedudukan di Prambanan, dan yang masih berada dibawah kepemimpinan Senapati Pajang di bagian Selatan. Apalagi mereka mengetahui bahwa prajurit Pajang di Prambanan hampir tidak berarti sama sekali, selain sekedar mengawasi keadaan.
    “Sepuluh orang,“ desis Kiai Gringsing didalam hatinya.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: