Buku II-12

112-00

Iklan

Laman: 1 2 3 4 5 6

Telah Terbit on 10 Januari 2009 at 19:02  Comments (99)  

The URI to TrackBack this entry is: https://adbmcadangan.wordpress.com/buku-ii-12/trackback/

RSS feed for comments on this post.

99 KomentarTinggalkan komentar

  1. enyong melu ngantri KI Gede. Mudah2an kitabnya cepet di bagikan. matur nuwun

  2. sing sabar mukanya lebar..

    :D:D:D:D:D:D:D:D:D:D:D:D:D

  3. Awan2 senderan leyeh2 neng gubug tengah sawah sinambi ngeklik2 ngrefresh2…..bar macul sak baon

    Ngantri kemringet nggonku ngeklik (drijine sing kringeten) … durung ono buah sing dibagi Ki GD…

    Ki GD,… aku nduwe buah cumplung ki (podo karo nyamplung???) nggo nggandulke kitab ii-12….piye???

  4. Awan2 senderan leyeh2 neng gubug tengah sawah sinambi ngeklik2 ngrefresh2…..bar macul sak baon

    Ngantri kemringet nggonku ngeklik (drijine sing kringeten) … durung ono woh sing dibagi Ki GD…

    Ki GD,… aku nduwe woh cumplung ki (podo karo nyamplung???) nggo nggandulke kitab ii-12….piye???

  5. Sambil menantikan rontal, duduk di pendapa menikmati wedang jahe ..(pas hujan …anget..) ini ada oleh – oleh silahkan di nikmati :

    Singkatan Kota Kota di Jawa :

    Bermula dari Jabotabek…lalu Jabodetabek, nah sekarang ada “Gerbangkertosusila” (Gresik, Bangkalan, Mojokerto, Surabaya, Sidoarjo, Lamongan). Lalu ada “Barlingmascakeb” (Banjarnegara, Purbalingga, Banyumas, Cilacap, Kebumen), “Pawonsari Bakulrejo” (Pacitan, Wonogiri Wonosari, Bantul, Kulon Progo, Purworejo), juga ada “Joglosemar” (Jogja Solo Semarang), untung tidak ada yang membalik urutannya menjadi Semarang Solo Yogya, disingkat menjadi “Semar Loyo”

    Mungkin di masa mendatang akan muncul juga “Dibalang Sendal” (Purwodadi, Batang, Pemalang, Semarang , Kendal), atau “Kasur Bosok” (Karanganyar, Sukoharjo, Boyolali, Solo, Klaten).

    Asal jangan “Susu Mbokde” (Surakarta , Sukoharjo, Mboyolali, Kartasura, Delanggu) atau “Tanteku Montok” (Panjatan, Tegalan, Kulwaru, Temon, Toyan, Kokap)

    Panjenengan seorang yang enthengan, ringan tangan, suka membantu, ndak pernah menolak untuk dimintai tolong? Berarti njenengan layak menyandang nama “Willem Ortano”, alias Dijawil Gelem Ora Tau Nolak.

    Kalau ketemu orang yang hobi khotbah, jualan obat, meyakinkan orang dengan omongan yang ndak karuan bener salahnya, bolehlah dipanggil sebagai “Toni Boster”, alias Waton Muni Ndobose Buanter

  6. namabahin ki jaka pekik :
    PEMBERGAS ;PEMALANG,BREBES ,TEGAL DAN SLAWI

  7. saya mengundurkan diri dari adbm
    mohon maaf ki, setelah saya mesu diri, sadar bahwa waktu terbuang sia-sia, produktivitas kerja menurun, maka saya harus mundur diri, mohon maaf atas semua kesalahan, nggak perlu dikomentari karena mudah-mudahan saya bertekat tidak akan mengunjungi situs adbm lagi.
    wassalam

  8. Thanks Ki Gede,

    Kemarin disuruh blangsatan ke Alas San Sekerta dan kecelek….

    Eeeh ternyata hari ini ada yang sudah bisa diunduh disana…… Kamsia Ki Gede!

    Sekarang lagi menemani Agung Sedayu tilik ceweknya yang centil, gila pangkat, gila hormat dan gila sama cowok yang baru datang dari jalan-jalan di Bukit Menoreh.

    Wareg …. 112 ternyata tidak kalah serunya dengan 109 – 111.

  9. weleh2x, bayangan semu apa lagi nih,, dah tak jajah alas san sekerta belum ada penampakkan. apa dah ikutan kecele yah. Hik hik hik. bikin dada deg degan.

  10. Tenane ?…
    halah ngapusi kethoke…

  11. meskipun ki widura sudah pensiun dari keprajuritan, namun ia memiliki tanggapan yang tajam atas pengalamannya selama menjadi prajurit, sehingga ki widura memang orang yang ngecap-ecapi eh, ngedhap-edhapi dhing…

    jangan marah ya ki…

  12. ku yo tas teko alas san sekerta tapi ora nemu opo-opo. tenan opo nek kitab 112 nang kono?

  13. heemmmmm……
    pelajaran belum tuntas…
    sudah ada yang pupus ditengah jalan…
    heemmmm… aku mau berteriak sambil bernyanyi..
    adaa apaaaa….denganmuuuuuuu…..(by peterpan)

  14. sabar-sabar-sabar …………………………..
    ojo nesu ………….., kita hanya bisa menanti,
    tidak bisa membantu
    klo kagak sabar, ikutan tuh ki gd unduh, mengundurkan diri dari padepokan ADBM

  15. trimasih kie,,,
    mohon doa restu ne…..

  16. Wayah sore lagikah…?….
    mudah2an…jadi sebelum pulang kantor..ngunduh gratis pake fasilitas kantor..

  17. tapi ki gd ungguh rasanya betul juga, pusing menjelajahi hutan sansekerta, buang buang waktu dan energi, seperti orang gak punya kerja, jadi setuju dengan ki unduh yang mengundurkan diri
    SELAMAT BERJAYA KI GD
    DAN SELAMAT BAGI YANG MASIH SABAR

  18. wis ping pitulikur bolak balik kok KI GEDE belum datang bawa kitab 112………….

  19. memang kalau kita tidak bisa membagi waktu, jadi cantrik padepokan ADBM ini rasa2nya waktu banyak terbuang. semua itu jelas bukan kesalahan para pengasuh padepokan, namun para cantrik sendirilah yang terlalu menggebu ingin segera meningkatkan ilmu. jangan hanya duduk terkantuk kantuk dipendapa padepokan menunggu penurunan ilmu dari Ki GD, tapi cobalah tetap bekerja seperti biasa. sesekali tengok padepokan sehari dua kali saja, pagi2 dan menjelang sore, dengan demikian kita tetap bekerja dengan tenang serta mempunyai harapan mendapat tambahan ilmu dari Ki GD.
    Demikian urun rembug dari embah.
    Matur suwun

  20. Setuju juga dengan pendapat Ki Waskita.

    Main tebak-tebakan sebelum ngunduh kitab memang mengasyikkan dan membuat kita kecanduan.

    Tetapi lama-lama itu akan semakin menyiita alokasi waktu aktifitas yang lain.

    Memang sebenarnya kembali kepada kita sih…. bagaimana kita menyikapi.

    Tetapi apakah yakin kita bisa menyeimbangkan antara akal dan perasaan kita kalau candu itu sudah merasuk?

    Mungkin kita semua akan seperti Agung Sedayu yang sedang berdiri dipersimpangan jalan, sewaktu mendapat wejangan dari Ki Gede Menoreh setelah berhasil membunuh Ki Gede Telengan, Tumenggung Wanakerti, melukai Kiai Samparsada dan Kiai Kalasa Sawit. (kitab 109).

    Solusinya……….
    Mungkin Ki Gede dan para pinisepuh punya nasehat dan wejangan yang bisa menyejukkan hati.

    *ma’af kalau kurang berkenan*

  21. kl mau ga penasaran dan ga ada pikiran, bikin jadwal unduh disiplin setiap hari jumat, dan langsung unduh beberapa kitab untuk di baca santai sewaktu weekend, sabtu minggu,
    so, kembali ke individu masing2..,wong ga ada paksaan menjadi daily cantrik di pedepokan ini koq..:D

    pokoke tetap semangat ADBMers..!!!

  22. Wakakakaka…take it easy….

    ADBM itu kan kareman…hobby…

    sementara pengasuh pondokan ini pun mempunyai aktivitas pribadi mulai dari urusan keluarga, sanak saudara sampai dengan urusan sehari hari yang berhubungan dengan “mencangkul” ladang…

    Kalau pun meng klik bolak balik itu pun salah satu selingan..jika kepala puyeng memikirkan angka angka, laporan dan statistik serta grafik ya.. iseng mengklik ADBM..syukur syukur ada ransum

    salam satus rolas…..

  23. Siap2…kelihatannya sebelum pulang dari angon wedus Ki Gede bakal nyantolke Rontal 112 di suatu tempat….

  24. intine kabeh mau kudu S A B A R …..

  25. Alternatif lain : Pasang RSS Reader untuk Komentar, lalu set supaya komentar para cantrik diunduh tiap 1 atau 2 jam. Nah dengan membaca kasak-kusuk dari para cantrik, dapat disimpulkan apakah kitab sudah turun atau belum.

    Jadi nggak perlu bolak-balik ke pendhapa padepokan. Bravo ADBM.

  26. He he he mungkin Ki Gede Unduh sudah beli bukunya sampai tamat, jadi gak perlu lagi kembali ke padepokan ADBM.

  27. terima kasih ki gd…. kitab sdh di unduh

  28. Matur nuwun Ki GD…. ternyata Ki GD sangat waskita..

  29. Matur nuwun Ki GD…kita sampun kulo unduh….Pancen OYE ki GD

  30. Suwun ki GD, gelar dirada meta smapun dipun siagaaken… wonten 7 pasukan engkang ngantri teng wingkinge padepokan

  31. saya koq ga sakti2 ya.. dirada metanya dimana?

  32. Terima kasih ki GD ..
    Lumayan sambil gorengan kopi teh

  33. Wah…. wah…. dengan siasat perang segala…. Tapi lumayan bisa sambil berwisata … dapat makan jenang alot “112”
    Tur Nuwun Ki GD

  34. menghadapi siasat perang dengan penuh kesabaran … pasti akan diperoleh kemenangan yg gilang gemilang … paling tidak bisa merebut Kiai Satus Rolas untuk segera diamankan dan jadi bekal ‘ngancani’ monitor MU nati malam … apakah target nggeser Chelsea bisa tercapai

  35. Ki Gede,… ma ‘acih yaaaa,…
    Bangun tidur, badan seger dan dihidangkan bacaan yang begitu ditunggu-tunggu.

    Ki Gede memang top dan ganteng!
    hihihihihi

  36. matur suwon ki GD … atas jurus siasat perangnya ..

  37. buat para cantrik yg gak bermental baja, kunjungi adbm ini setiap malem jum’at kliwon saja, sampeyan bakal panen kitab puluhan jilid, dijamin puasssss

  38. Trim’s Ki, sudah saya ambil kitabnya.
    Seneng rasanya bisa baca ADBM lagi dari jilid2 awal.
    Kalo cuma tiap hari nge cek sih rasanya nggak berat, biasanya saya di kantor nge cek, kalo belum keluar di lanjut di rumah nge cek lagi he he he.

  39. Waduuhhh di mana lagi nih ki Gede ngumpetin kitabnya?…adu biyung terpaksa putar otak lagi..

  40. Euleuh euleuh..,
    Sama gelar Diroso Metu saja kalah ki Gd, apalagi lawan gelar sapit urang.

    Kalu saya kalah ko sama gelar yu-yu ..kangkang

  41. kEMAREN MUSIM BUAH…SEKARANG HARUS BERPERANG MELAWAN HAMA….MBESUK HARUS APA LAGI YA….BTW..THANKS A LOT KI GD…………….

  42. Buat ki Ariawan,
    Daripada pusing mending ki sanak cari hawa segar di Halaman Lain, sekalian Wisata ADBM… Kalau belum beruntung ki sanak nampaknya bisa berputar-putar dulu, dan pada putaran ke 7, ki sanak dapat menemui ilmu dirodo meta sekaligus rontal 112 sebagai bonus

  43. Pada jam seperti biasanya – kubuka ABDM dan

    Sudah ngungduh betulan Ki Gede!

    Thanks

  44. Matur nuwun Ki Gede. Dengan melihat bentuk gelarnya saya jadi mengerti dimana posisi senapati pengapit berada. Rontal 112 rupanya menjadi landasan gelar perang….

  45. Matur nuwun Ki GD, wis di sruput.

  46. biarpun aku bukan orang yogyakarta, kenapa aku senang sekali/ingin tahu tentang yogya, terutama pada jaman2 dahulu.

    Sekiranya ada rekan2 yg berdomisili di yogyakarta, sudi kiranya mengabadikan tempat2 di sekitar kota yogyakarta saja (sebab kalau semua wilayah kekuasaan mataram pasti enggan yach!! he..he) yg ada hubungannya dg ADBM, atau berhubungan dg keraton ngayogjokarto hadiningrat. Dan dimuat di situs ini.

    Pasti asyik kalau hal ini sampai terealisasi.

  47. Di Kotagede ada bekas pemandian Tirta Empul ….apakah pemandian tersebut bekas pemandiannya Semangkin ?….ada yg bisa mengkonfirmasi ?…
    Terus kenapa ya pusat kerajaan berpindah dari Kotagede ke Keraton Sekarang …? ada yang tahu nggaksebabnya ? (mungkin ada di wisata ADBM ya ?)

  48. Semoga bisa membantu :

    Pada bulan April 1755 Hamengkubuwana I memutuskan untuk membuka Hutan Pabringan sebagai ibu kota baru Mataram. Sebelumnya, di hutan tersebut pernah terdapat pesanggrahan bernama Ngayogya sebagai tempat peristirahatan saat mengantar jenazah dari Surakarta menuju Imogiri. Oleh karena itu, ibu kota baru Mataram tersebut pun diberi nama Ngayogyakarta Hadiningrat, atau disingkat Yogyakarta.

    Sejak tanggal 7 Oktober 1756 Hamengkubuwana I memindahkan ibu kota Mataram dari Kebanaran menuju Yogyakarta. Seiring berjalannya waktu nama Yogyakarta justru lebih populer. Kerajaan yang dipimpin oleh Hamengkubuwana I kemudian lebih terkenal dengan nama Kesultanan Yogyakarta, daripada Kesultanan Mataram.

    islamkejawen.multiply.com

  49. Mlaku2 malah entuk oleh2 kitab 116

    Matur nuwun Ki Gd


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: