Buku II-1

101-00

Laman: 1 2 3 4 5 6

Telah Terbit on 29 Desember 2008 at 02:23  Comments (234)  

The URI to TrackBack this entry is: https://adbmcadangan.wordpress.com/buku-ii-1/trackback/

RSS feed for comments on this post.

234 Komentar

  1. kemungkinana ada sedikit kesalahan, atau saya sendiri yang keliru….
    pada bundel yang besar buku 1-100 kalau kita klik akan muncul bundel2 yang kecil..
    lha di situ tulisan bundel buku 16-30 ada 2
    apa gak semestinya yang satunya bundel 1-15
    yaaa kalau saya yang salah ya minta maap ..gituu..

  2. Ayo kita sambut pembukaan perguruan orang bercambuk dg memecahkan rekor komen yo…

    Ditambah komen untuk say tq nantinya, kayaknya rekor buku 92 akan terlampaui

    Bravo ADBM

  3. masih setia menunggu peluncuran kitab jilid dua, semoga saja tidak sore sore amat, soalnya takut ntar keburu pulang.

  4. knapa mesti takut Ohm Tingkir..???
    apa di rumah banyak hantu???
    padahal hantu2 rumahan kan pinin ikut baca juga..gituu

  5. melu desek2-an dalam menghayu bagya grand launching padepokan adbm II, selamat dan sukses serta disertai do’a semoga Ki GD dan semua cantrik yang terlibat di padepokan ini selalu dikaruniai keselamatan dan kesehatan … amin

  6. Loading Time: 12.00 AM
    Loading Serial: ADBM 101
    Loading tipe: Dejavu
    Loading Comment:……Suwene rek!!!!!!!!

  7. soale kalo dirumah gak ada internet dan ngunduhnya mesti pake hape (maklum tinggal di desa……) 😀

  8. Please wait !!!!!
    Processing…..
    Sabar Mas….
    Be Patient…..

    Lha!!! Ciluk Ba!!!!

  9. hari ini premiere !
    adbm 101

    loading …………

    Dengan matak aji Sasmito Pandulu, Ki Waskito mencermati dengan teliti huruf demi huruf, angka demi angka, semua tanda baca. Sampai matahari tergelincir dari titik kulminasinya,belum juga ada tanda2 yang merona. Sedemikian dahsyat ilmu Ki Waskito, namun hanya mampu membuat angka 101 mengeluarkan asap tanpa merona. Hmmmmm, ………. ternyata ilmu Ki Waskito masih satu tingkat di bawah ilmu Ki GD, hingga sampai puncak kesaktiannyapun belum mampu melacak keberadaan Jimat No.101.
    Ki Truno Poeang

  10. Mohon Sabar para cantrik,.. Untuk meloading 5 kitab sekaligus memang memerlukan waktu yang lama,.. hehehe,..

  11. siap KI GD…. nampaknya KI GD sudah menamatkan ilmu warisan dari KISADEWA…….loading ndaaaaaaaaaa

  12. Loading in progres………
    Loading go on ………
    your file is bigger than 5 MB,… loading cancelled by system

  13. Memang agak alot jurus ADBM 101 ini, daya tahannya luar biasa, kelihatannya sudah ada unsur gerak dari sumbernya ilmu ki Waskita, …..padahal sudah digempur habis2an oleh para cantrik dengan gelar “supit urangnya”, ditambah dengan kamuflase gelar “gedong minep”…tapi tetap saja jurus ADBM 101 sulit dipaksa untuk menunjukan ciri2 perguruannya……mungkin menunggu sutowijoyo rampung ngangsu kawruhnya………>>>>>>>********>>>>>>>>>>>>

  14. iya sdh 5 hari belum dapat rangsum, kira2 bakal dapet rapelan gak ya????….,,,

  15. terimakasih ananda arya selaka atas informasinya sehingga saya ronggolawe sekaligus mahesa jenar sudah bisa ngunduh buku 89,90,91 bahkan buku 100
    jadi yang belum buku 92 s/d 99
    terimakasih ki GD, kami tunggu kalau ki GD mencalonkan jadi anggota DPR/DPD dari partai ADBM

  16. mungkin nunggu agung sedayu ikut comment kali yah,sejujurnya agung sedayu tiap satu jam sekali ngintip ke sanggar p[adepokan,tp kok blm ada tanda2 kitab 101 diwedar,meh nglokro…..

    ngapunten Ki Gede

  17. Loading ….. reject by system …you are in unsecure conection…please wait until ADBM system is configured…

  18. Terimakasih ki Gede, Setelah ditunggu sekian lama akhirnya kitab 101 sudah bisa masuk koleksi saya 🙂

  19. matur nuwun ki, langsung sedot dan terasa penantian panjang akhirnya terjawab sudah. sekali lagi matur sembah nuwun buat Ki GD and the Gank

  20. agaknya ki gd telah membuka petunjuk
    untuk menyelesaikan teka-teki satu kosong satu
    sayapun mengangguk-angguk
    setelah terbatuk-batuk…

    saya haturkan terima kasih pada ki gd

  21. akhirnya ……

    trimakasih ki gede

  22. Alhamdulillah..!! Matur nuwun KiGede, akhirnya melalui penantian yang sedikit melelahkan,nyampe juga.
    Matur nuwun Ki Gede, dalah para Senopati Padepokan… sepindah malih ngaturaken agunging panuwun.
    Cuma masih penasaran nih.. kok mesti nunggu sepasar dulu..gitu lhohhh..!!

  23. Yeah….Akhirnya.
    Seperti dugaanku kemarin, tak lama lagi bakal bisa disedot, dan Alhamdulillah sekarang saya sudah mendapatkannya.
    Penantian (cukup) panjang yang tidak sia-sia….

    Buat Kisanak semua, teka-teki Ki GD kali ini cukup membuat saya senyam-senyum…., mudah-mudahan Kisanak semua dapat menebak maksud Ki GD secara jitu.

    Buat Ki GD jangan khawatir, saya sebagai cantrik yang suka menguraikan sandi dengan bahasa wantah belum akan melakukannya sekarang, dan mudah2 an tidak perlu melakukannya, sebab setelah mesu raga selama hampir seminggu, tentunya ilmu para cantrik sudah lebih mumpuni.
    Tidak lupa saya ucapkan selamat datang 101 dan matur sembah Nuwun Ki GD…..

  24. Ternyata Ki GD memang berniat mendirikan partai baru dgn syarat punya massa 650 ribu …

    btw terima kasih…Kang Rizal..dimana dikau

  25. Mau cuek, tapi kok ternyata nggak bisa….. Setelah nemanti, sambil ngintip terus-terusan, akhirnya dapet juga….
    Terima kasih ki GD….

  26. sesuai petunjuk Ki GD, Blog mas Rizal sudah tak jelajahi, namun karena banyak sekali kemungkinan dimana disimpan buku 101, embah nyerah. mungkin dari Ki GD ada tambahan petunjuk?
    mohon pencerahan.
    matur suwun

  27. terimakasih Ki GD ….. padepokan ini tetap terus menjaga kesinambungannya dengan Mas Rizal ….. saya sendiri secara berkala menengok padepokannya ….. seolah2 ada pertanyaan yg belum terjawab yg tertinggal disana …..

  28. Butir2 keringat membasahi dahi Ki Waskito. Demikian juga pakaian yang dikenakan menjadi kuyup oleh keringat, setelah sepekan lamanya ia berkonsentrasi matak aji sasmito pandulu. Namun pada hari ke 5 ini ternyata ada sinar kebiruan yang memancar dari tempat Ki GD, meluncur ke langit biru. Kalau dilihat arah perginya sinar ndaru tersebut, ke arah Mataram. Namun Ki Waskito tidak terlalu yakin, nampaknya masih jauh lagi melampaui Mataram dan diperkirakan jatuh di Sangkal Putung. “Ya ya, di sangkal Putung ada Padepokan Ki Rizal, aku harus memburunya ke sana, desah Ki Waskito.

  29. Ki GeDe yang terhormat….
    Untuk Blog Mas Rizal sudah ketemu, tetapi mohon petunjukmya dengan bahasa isarat. Sudah tak cari2 sampai pusing 7 keliling kok belum ketemu kitab 101. Mohon petunjuknya…..

    Matur suwun

  30. Terima kasih, Ki Gedhe.
    Pesan nJenengan di catatan memang sangat bijak.
    Mas Rizal memang tidak boleh kita lupakan jasanya.

  31. II-1 sip
    nuwun ki Gede ndherek maos

  32. murid_baru daftar di tahun baru …mohon dapat diterima di padepokan baru.
    Pesan Ki Gd benar-benar sangat tidak boleh dilupakan..
    agar kita selalu ingat dari mana kita berasal
    dan tidak melupaka jasa pendahulu…..

  33. Nyuwun sewu Ki GD, sudah beberapa hari tidak hadir. Kemarin saya napak tilas dari Mataram, Prambanan terus lewat Janti Anom (Jatinom). Ternyata setelah Alas Mentaok dibabat, sepanjang perjalanan tersebut banyak hewan yang berkeliaran di jalan raya, seperti, KUDA, KIJANG dan bahkan ZEBRA. Hari ini saya sowan lewat depan rumah Mas Rizal, langsung mapir disuguhi minum jus adbm II-1 dengan sedotan. Matur Nuwun Ki Gede.

  34. Setelah hilang beberapa lama rupanya Mas Rizal ngontrak di pendapa rumah Ki Gede

  35. wah… saya sepertinya menunggu petunjuk dari yang mau ngasih petunjuk saja deh… halaman rumah mas rizal terlalu luas.. penghuninya juga seperti ga ada.. wingit euy…

  36. Terimaksih ki Gede … terimaksih mas Rizal …
    atas lontar ke 101 nya …
    sukses selalu di tahun 2009 ini …
    semoga semua kitab dan ilmu Ki SH Mintardja dapat di lestarikan di padepokan ini .. seperti ilmu ki sadewa yang di lestarikan di padepokan ki gringsing ….

  37. Sebenarnya Ki GD sudah memberikan fasilitas pada halaman ini….

    Fasilitas search / pencarian …. di halaman ini ada dengan kata “cari”

    mungkin ki GD berharap kita bisa menggunakan untuk mencari keberadaan kitab itu…

  38. Ki Sam Ja Ne Hi mengangguk anggukkan kepala membaca sasmita Ki Gede.

    Ucapnya, “Acha..Acha.. Sukriya Ki Gede.”

    Memang petunjuk ki Gede “agak” misleading sehingga seluruh balairung Mas Rizal sempat dijelajahi Ki Sam Ja Ne Hi (arti Sam Ja Ne Hi = Aku Tidak Tahu), sehingga Ki Sam Ja Ne Hi sempat menapak tilas ke balairung Mas Rizal dan membaca komentar2 teman teman ADBM serta usul2an awal sehingga ADBM ini berdiri.

    Memang isyarat-isyarat mengenai keberadaan Mas Rizal di ADBM ini sudah sedikit dibuka dari seulubungnya oleh para cantrik yang sudah berhasil menemukannya.

    “Acha..Acha.. Sukriyaaaaa..”

  39. wah teka tekinya kali ini menyesatkan..
    udah tak lihat ke blognya mas Risal , tak jelajahi koment nya… ndak ketemu..

    ternyata ada diblog ini sendiri…

    makasih ki GD..

  40. Akhernya setelah 5 hari menanti…
    Thangkyu Ki Gede…

  41. Ki GD, maaf aku sok tau nih….. soalnya mau diem saja tapi kok nggak tega….. mau ngasih tahu, tapi kok dilarang…
    BTW,
    Tadi siang, saya sekilas melihat maz Rizal sedang termangu-mangu sambil membawa kitab 101 di regol padepokan ADBM ini…..

  42. Terimakasih atas diturunkannya kitab 101

    untuk ngantri kitab 102 di sebelah mana ya?

    nuwun,
    Ki KontosWedul

  43. Return of the First Heroes, selamat datang Ki Rizal & terima kasih telah membagikan ransum 101 ke poro cantrik yg sedang kemrungsung di pendopo padepokan menunggu ransum.

    Apakah Ki Rizal akan menginap disini selama 5 hari?
    Atau besuk langsung semuanya akan dibagikan 4 sisanya?

  44. Terima kasih Dik Nunu,atas petunjuknya saya dapat menemukan Mas Rizal di beranda rumah Ki GD.

    Salam.

  45. Nderek ngantri ki GD

  46. bARPOSO …TERUS BUKO………….SEGER MBOKNE………..THANKS KI GD

  47. Mas Rizal adalah pepunden, cikal bakal dari padepokan adbm ini. Sekarang saat padepokan ini memasuki babak baru Ki GD yang tidak melupakan asal usul padepokan adbm menitipkan rontal 101 sebagai pembuka kepada Mas Rizal, matur nuwun Mas Rizal, Ki GD dan seluruh petinggi padepokan untuk menghadirkan kembali kenangan lama yang tidak pernah diduga akan muncul kembali kepermukaan.

  48. Ki Pandanalas…nyuwun pirso kitab 1001 wonten pundi ki? Dasar mbeling ki…dados mbotem ngertos.

    Cantrik mBeling

  49. Mas Mbeling, coba tengok halaman depan padepokan ini dimana ki GD menyatakan hormatnya dengan mempercayakan kitab 101 pada mas Rizal…

  50. Terima kasih Ki Gede Rontal 101 sudah saya bawa pulang.


Komentar ditutup.

%d blogger menyukai ini: