Buku III-50

250-00
Halaman: 1 2 3

Telah Terbit on 24 Mei 2009 at 19:20  Comments (365)  

The URI to TrackBack this entry is: https://adbmcadangan.wordpress.com/buku-iii-50/trackback/

Umpan RSS untuk komentar-komentar pada pos ini.

365 KomentarMeninggalkan komentar

  1. wah tidak sabar menunggu kitab 251 diperturunkan, sama ada pagi atau malam esok? aakan tetapi harus bersabar..habiskan membaca buku lain tulisan penulis adbm.. sayap sayap terkembang kali episode 31-tamat.

    • Cik Gagala
      Sayap-sayap yang terkembang buah cipta Ki SH Mintardja semua berjumlah 67 jilid/buku.

  2. wah wah….sudah pada kumpul disini semua…
    nunggu komando untuk segera berangkat ke Mediun ya ki…??
    3 kitab yg harusnya untuk 3 hari sudah dihabiskan dalam sehari saja, akibatnya banyak yg sakaw nih…
    mudah2an segera dikirim kitab pengobat sakaw…

    • ho’oh, padahal ki maswal dah di belakang kemudi lho…

      • lha iyo kok yo ngerti yen aku sedhelo maneh arep blajar nyetir…hehehehe

        • sampai jumpa di tanah pedikan, ki…

  3. ……………………….

    4 Jika ternyata dalam 3 hari sudah ada penggantinya maka kitab berikutnya segera diedar sehingga kitab yang sudah diedar dianggap bonus.
    5 Jika lebih dari 3 hari belum ada penggantinya maka para cantrik diharap bersabar.. kitab akan di rapel.
    ………………….

    Petikan woro-woro dari Nyi Seno untuk menjelaskan kekancingan dari Ki Gede.

    Sekarang puasa hari terakhir, belum ada tanda-tanda, berarti butir 4 sudah tidak berlaku. Kecuali kalau hari ini sudah ada senopati baru yang medar lontar.

    Yang menggelisahkan para cantrik adalah bunyi dari butir 5: “Jika lebih dari 3 hari belum ada penggantinya maka para cantrik diharap bersabar..”.
    Sampai kapan?? Hanya Ki Gede yang tahu.
    :shock: :sad: :cry:

    • Nuwun poro rawuh, kulo aturi “nyebar godong koro, sabar sak wentoro”
      Sak wentoro, dalam kasus ini bisa berarti:
      Sak wentoro dino
      Sak wentoro minggu…
      Sak wentoro …..

      • Sak wentoro dangu/suwe

    • Kalau Ki Gede juga belum tahu …. coba kita bertanya pada Rumput yang Bergoyang ….

  4. “Para Pangéran praja Hastinapura…dina kiyé kita praktek manah”
    “Sendhika dhawuh bapa Mahaguru Pendita Dhurna…”
    “Pengéran Dursasana…gandhulna kurungan isi manuk2an nang wit ringin !”
    “Sendhika dhawuh bapa Pendhita…”
    “Nèk wis…ubengna kurungané !”
    “Sampun…niki mpun mubeng…”

    “Radèn Jaka Pitana…penthangna gendhéwamu…arahna maring manuk !”
    “Sendhika dhawuh bapa Pendita…”
    “Manuke keton apa ora ?”
    “Lamat2 ketingal bapa…”
    “Weruh apa baé ?”
    “Wonten kurungan peksi…pang wit2an…godong2an…”
    “Sèlèhna Gendéwamu…Pangéran !”
    “Lho…pripun to ?…”
    “Sèlèhna !… Mengko tak kandhani”
    “Sendhika dhawu bapa Pendita…”

    “Radèn Yudistira…penthangna gendhéwamu arahna maring manuk !”
    “Sendhika dhawuuuh ….. ”
    “Manuké keton apa ora ?”
    “Lamat2 ketingal…bapa…”
    “Langité kebek méga mendung…kowé weruh ora ?”
    “Ketingal Bapa…”
    “Séléhna Gendéwamu…Radèn !”
    “Lho…kénging menapa…?”
    “Sèlèhna….Mengko tak kandhani”
    “Sendhika dhawuh bapa Pendita…”

    “Radèn Arjuna…penthangna gendéwamu…arahna maring manuk !”
    “Sendhika dhawuh…”
    “Manuké kéton apa ora ?”
    “Mboten…Bapa…”
    “Ora weruh ?…Sing kowé weruhi apa ?”
    “Nétra peksi…bapa…”
    “Mata manuk ?”
    “Inggih…Bapa…”

    “Manuk2an kuwé buntuté wernané apa ?…Weruh apa ora ?”
    “Mboten…Bapa…”
    “Wé lha dalah…apa matamu lagi bèlèken ?
    “Mboten…Bapa…”
    “Sing kowé weruh apa ?”
    “Nétra peksi…bapa…”
    “Apa ?…matao manuk ?”
    “Nètra peksi…bapa…”

    Sang Mahaguru nggentak : TÉMBAAAAA….KKKKK !!!!!…..

    Mak dhessss…mata manuk2an bolong ketembus panahé Rahadyan Dhananjaya…

    Werdhiné :
    Kiyé piwulang sing umuré wis lewih sekang 2000 taun…
    Apa baé gegayuhan kita…apa baé pepénginan kita…
    pengimpèn…peng-arep2…lly…
    penthelengen kaya Radén Harjuna : FOCUS….Sengara luput…

    Tembung liya : KONSENTRASI…
    Nèk konsentrasiné buyar kaya Jaka Pitana lan Yudhistira…sengara kasilé…

    (by : Sumardiono BS.)

    Pak De Ismoyo, ………….. Joko Pitono niku sinten nggih? Napa Duryudono?

    • leres ki truno…
      Joko Pitono niku asmo liyane nggih Duryudono….

    • duryudono, djoko pitono, kurupati, gendariputro lan taksih katah nama lain dari duryudono Ki.

      Tak salah cerita diatas arjuna dah pinter manah, yang lagi belajar prabu yudhistira.

    • nek arjuno kuwi biyen cilik-ane jenenge pandanalas yo ki…

      • jaman cilikane arjuno mbiyen mbelink lho

      • pandanalas iku cilikane jenenge Togog :P

      • Wah hebat donk,
        dadi LELANANGING JAGAD.
        Garwa sisihane njur piro yo ?
        Wah…………asyik Ki.

        • pendak pertapaan, kesatriyan, padhepokan mesti nduwe bojo.

          • Saben dina ana satria takon bapa………aku anake sapa.

          • bedone yo mung siji uwi ki…ora ono satriow sing takon2 bopone sopo? … nek ora percoyo ndang tangkled kaliyan ki STARIOW …

  5. lagi ikutan polling kaos adbm di facebook.

    • hayo yang belum ikutan, buruan buka fesbuk masing2 dan maen ke group AdBM…..

      • dipilih-dipilih….

  6. Sambil nunggu senopati baru …
    ikut Ngeronda di gandok ki Laz …
    Matur nuwon ki Lazuardi …

  7. 51-52-53

  8. Wah, senopati pengapit tetap belum ditunjuk ya…??
    yo wis tak neng pawon meneh neruske ngliwet….

  9. Ngisi daftar hadir buat hari ini…
    Ehm..kira2 sapa ya senopati pengganti nyi seno? Ini tebakan yg lbh sulit ketimbang mrediksi barca vs mu.
    Ki arema (beliaunya gak mau), ki sukra (lak njabat sementara lg), ki pls (mbulet ae, asline ya apa tdk ki), sapa??

    • @Ni Nunik Ybh,
      Siapapun Senopatinya, …… pilihanku tetap Ni Nunik! Gitu aja kok refot.

      • Salah nulis yo ki, kok Ybh dudu Yth, opo aku sing ora mudeng kepanjangane Ybh…

        • yang baik hati

          • oh…

            • Yang bahe……
              ra sido ding….
              mengko ono sing nesu…hi..hi

              • Maksud-e opo yang …nol?
                hehe
                (mlayu)

              • Ki Sas,
                dilanjut kemawon
                yang bahexxL.
                Itu ungkapan baik mungkin ya he he he…….

                gegojegan ra pareng nesu nggih.

                • yang paling tepat
                  Yang Baik Hati.
                  Pastinya.

        • Ki Probondayu,
          mboten salah nulis meniko, sampun leres mbok menawi lho.
          yen Yth = yang terhomat, mungkin ya
          kalau Ybh = Yang bahexxL, kali he he he………

      • Ki, di belakang tadi sepertinya ada Nyai Truno. Nanti kedengaran lho. Gawat nanti.

        • ki Truno wis menunjukkan gejala terinfeksi virus mB3L1nk …

    • Jeng Nunik…
      Nek Ki PLS dadi senopati..ora iso mbayangno.. lha wonge grusa-grusu,pengene kitab di unggah kabeh langsung tamat..396.

      Mari ngono padepokan langsung sedino sepi ora ono pengunjung, nglembur khataman..xi..xi

      • mangkane aku emoh dadi senopati ..(sing nunjuk yo sopo…???)

  10. @ki truno, milih kulo kangge nopo ki? Manager toko njenengan nopo manager keuangan? Asal itungane cocok, brangkat ki..hehehe..

    • Sinten kemawon Minijeripun, …….. ingkang penting 251 nggih nopo boten Ni’Nu, ……..

  11. Wah rame sanget nggih.

    Wonten cantrik ingkang nakal (menopo meniko istilahipun? mbeling njih), wonten ingkang lucu, wonten ingkang remen paring pitutur.

    Kawula bade tumut-tumut kok mboten saged njih, badhe damel lelucon mboten saged, bade paring pitutur menopo malih.

    Kawula namung maos kemawon, kadang nggih nggujeng piyambakan menawi wonten ingkang lucu, kadang manthuk-manthuk menawi wonten pitutur ingkang saged dipun tiru.
    Bade nakal, ketingalipun sampun kathah ingkang nakal. Kawula mendel kemawon njih Ki sanak.

    Kawula maos ADBM nembe jilid 120, dados dereng menopo meniko istilahipun? sakaw njih? mboten saged kados Ki Gagala ingkang saged maos tigang jilid namung 20 menit. Kawulo paling banter namung setunggal jilid sedinten. Kawula taksih sabar nenggo Senopati ingkang enggal medal lontar ADBM. Kagem kawulo piyambak, mbokmenawi ngantos tanggal 31 Juli taksih dereng saged ngrampungaken lontar 250. Ngapunten njih menawi mboten reno ing penggalih.

    Monggo ki sanak, kawulo namung nderek absen wonten padepokan ADBM.

    Nuwun

    • Ha ha…

      Banyak yang pada sakaw, ternyata masih ada yang tidak terkena imbas resesi ADBM.

      Selamat Ki, lanjutkan!!! (eh… kaya iklan saja). Tetapi, bagus juga Ki Ajar bisa sabar demikian. jangan buru-buru dihabiskan seperti Ki Probondayu dan Ki Gagala yang ngebut baca sampek disiwak nyonyae, akhirnya sekarang jadi sakaw.

      Ki Pandan, Ki ajar meniko sampun dipun ajari mbeling nggih.

      • aku ki sakjane rodho nggumun karo ki ajar guraw iki…ngendikane ora pathek iso ngendikan, nanging postinge dowi2 …… opo iki varian anyar soko virus mbElink yo…

    • Salam tepang Ki Sanak, saha sugeng rawuh.
      Monggo sami-sami kaliyan para cantrik sanesipun ngregengaken padepokan puniko sinambi gegojegan, ngangsu kawruh, lan sanes-sanesipun.

    • @Ki Ajar Gurawa,
      Sugeng rawuh Ki wonten Padepokan ADBM punika. Pancen wonten padepokan punika warni2 kawontenan cantrik lan mentrikipun. Kados panjenengan sinaosa sampun pikantuk palenggahan dados Ki Ajar, namun panjenengan dados cantrik menawi saweg sinau wonten Padepokan puniki. Mbokmenawi umpaminipun panjenengan meningi jaman Mataram rumiyin, panjenengan punika sampun pikantuk gelar S2, lajeng nglajengaken nyantrik mundut gelar S3 wonten padepokan puniki.
      Nggih monggo dipun sekecakaaken anggenipun gegojegan pumpung saweg libur akademik gandeng Nyi Senopati, ip Dekan Fakultas Ilmu Cambuk saweg tugas studi banding ing manca nagari.
      Nuwun,
      Ki Truno Podang

    • Matur nuwun Ki.

      Cantrik senior sampun nyambut pitepangan kawula. Mongkok manah kawula.

      Sendika Ki, bilih wonten wekdal kawula saged tumut gegojekan kaliyan cantrik lintunipun.

      Nuwun

  12. CBSA (Cara Belajar Siswa Aktif)…
    Tak praktek, mugo-mugo migunani. Nek pasukan arep maju perang kuwi biasane kudu ngerteni kebiasaan / adat mungsuhe. Supoyo ngerteni kebiasaan/adat, coro sing paling cepet yo kudu nguasai bahasane. Sediluk maneh prajurit Mataram siap-siap budal merangi Madiun. Lha opo wis dibekali ilmu boso jawa timuran to? Lha nek durung, iki lho ono conto ngomong suroboyoan, sing tak unduh seko web Humor Suroboyoan. Critane yo berlatar belakang perang, monggo dipelajari bosone…

    Mat Pithi pensiunan marinir
    Tepak Mat Pithi dadi marinir mbiyen, tau dines nang Kalimantan Utara.
    Operasi Dwikora, eling gak peno-peno kabeh?
    Pas mlebu-mlebu alas, wong mungsuhe yo gak main-main, pasukan Gurkha, jare, Mat Pithi kepeksa ngorban-no sikile sing ngidhek ranjau darat.
    Yo ambyar, rek, sikil sing sebelah tengen. Untung kanca-kancane cepet nggawa Mat Pithi nang barak, dadi jik isok ketulungan nyawane.
    Perkara sikile sing tengen, yok opo maneh, wong ancur mulai ngisore pupu thithik sampek ngisor.
    Cobak rodok munggah thithik, isok kantong menyan sing gondal gandul iku katut bablas.
    Begitu tekan barak, langsung diupokoro mbarek dokter-dokter bedah sing ahli.
    Sikile sing karek thithik jik isok ditulung, tapi disambung mbarek sikil liya, sing wonge wis mati.
    Kanibal, ngono, lah… Cumak, wong situasi darurat, yo oleh sikil sak kecandake.
    Dawane rodok kacek kira-kira 2 cm. Wis gak opo-opo.
    Rodok pincang thithik lak malah tambah gaya, lah, wong tentara mulih saka perang.
    Isok digawe crita. Jugak kelire kulite sing rodok gak patek podo.
    Mat Pithi ireng, sikil gajulane rodok putih. Wis, yo gak opo-opo.
    Wong yo nek dines kan nggawe clono. Nek ndik omah, ya sarungan.
    Sing penting sikilan, gak nggawe kruk.
    Mat Pithi onok meh sewulan ndik rumah sakit (wis diusung saka barak sing ndik garis depan).
    Durung isok mudhun, ngenteni sambungan sikile waras.
    Mat Pithi ya wis lumayan marem, gak perlu nggawe kruk engkuk-e.
    Bareng wis waras, Mat Pithi wis mulai dines maneh.
    Mlakune tambah gagah, masiyo rodok pincang thithik.
    Tapi jik tetep tegap.
    Marinir, rek…. Cumak, onok sing aneh mbarek Mat Pithi sak iki.
    Nek katene nguyuh mesti tiba, nggluntung. Mak glundung….
    Wis pirang-pirang dina iki Mat Pithi nek nguyuh mesti golek nggen sing rodok sepi.
    Lha lak isin, se. Wong angger nguyuh mesti ngglundhung, kok…
    Gak kuat nandhang wirang koyok ngono, Mat Pithi njaluk ketemu mbarek dokter sing ngoperasi sikile mbiyen.
    Wong wis suwi, ya rodok kanglena ketemune.
    Barang ketemu, Mat Pithi nyritakno nasibe sing dialami sak iki.
    Doktere terus mbukak arsipe. Ndeleki data-data sing tau dinggo ngoperasi Mat Pithi mbiyen.
    Ketemu, wis …. Tibak-e critane ngene.
    Sikil sing dinggo nggajuli sikile Mat Pithi sing ancur mbiyen iku sikile arek wedok.
    Lha nek pas katene nguyuh, sikil tengen sing sikile arek wedok iku njaluk ndodok….

    • Iki basa apa ta. Iki mesti tiru-tiru siaran basa surabayaan ndik JTV.

      • nek kleru tulung dibenerke ki, wong aku asline yo seko tlatah mentaram

      • mboten salah Ki.

        namung basa Mediunan lak mboten sami kaliyan basa Surabayaan. Meh pada karo mataraman, cuma rada kasar sitik.

        • hehehe…jenenge wae CBSA

          (nge-les ndisik sak durunge kedowo-dowo disalahke)

  13. Hebat lho,

    meskipun libur akademik (kata Ki Truno), ternyata kunjungan ke padepokan cukup banyak. catatan saya hari ini jumlah klik mencapai 20.000
    barangkali, pada ingin melihat senopati baru ya, atau diwedarnya kitab 251?

    Sapa giliran ronda hari ini? saya pamit…, ngantuk…

    • ojo turu sore2…. ono bethoro nganglang jagad nggowo kitab sak iket…nunggu siaran lsg final Champon League …

  14. @ki ajar gurawa, sugeng rawuh ki. Walah bhsne alus tenan koyo eyangku biyen, dadi wedi aku. Engko sirahku ditutuk nek salah boso.
    @ki probodayu, ki arema bener ki, itu bhs suroboyo-an. Nek madiun & sekitar msh sama kyk solo. Mgkn yg rada beda bojonegoro.

    • walah, senenge pol atiku ambok-o disalahke karo jeng Nunik. Suwun jeng…ono sing meri ora yo?

  15. Hmahtuhtuhhrr HnuhuuhhwuuhHHunnhhHH

  16. Gothak-gathuk pethangan, sinambi nengga wedaripun kitab, tapi jangan dijadikan acuan kehidupan. Kembalikan segala sesuatunya kepada Dzat Yang Maha Kuasa.

    Menurut kepercayaan Jawa, arti dari suatu peristiwa (dan karakter dari seseorang yang lahir dalam hari tertentu) dapat ditentukan dengan menelaah saat terjadinya peristiwa tersebut menurut berbagai macam perputaran kalender tradisional. Salah satu penggunaan yang umum dari metode ramalan ini dapat ditemukan dalam sistem hari kelahiran Jawa yang disebut wetonan.
    Weton anda merupakan gabungan dari tujuh hari dalam seminggu (Senin, Selasa, dll.) dengan lima hari pasaran Jawa (Legi, Pahing, Pon, Wage, Kliwon). Perputaran ini berulang setiap 35 (7 x 5) hari, sehingga menurut perhitungan Jawa hari kelahiran anda berulang setiap lima minggu dimulai dari hari kelahiran anda.

    1. Jumat Legi
    Konon, mereka yang lahir pada hari ini cenderung bersifat jujur. Bahkan, mereka terkadang mungkin terlalu jujur, sebab mereka adalah tipe orang yang suka mengungkapkan pikiran mereka tanpa tedeng aling-aling! Mereka cukup teguh dengan pendirian mereka, tetapi sikap seperti ini terkadang juga menghambat kemampuan mereka untuk menerima orang lain secara apa adanya. Sebaiknya kita tidak memancing amarah mereka, karena mereka dapat bertindak ekstrim bila sedang naik darah. Meskipun demikian, mereka setia dan murah hati terhadap orang-orang yang dicintainya. Simpati mereka mudah timbul sehingga tidak keberatan untuk bertindak diluar jalur mereka untuk membantu teman atau bahkan orang asing.

    2. Sabtu Pahing
    Jika anda lahir pada hari Sabtu Pahing, kemungkinan anda bersifat lekas naik darah! Untungnya, secepat anda memuntahkan kemarahan anda secepat itu pula anda melupakan penyebabnya. Semoga orang lain sebaliknya mudah memaafkan anda pula! Perlu diingat, bukanlah suatu hal yang menyakitkan untuk mengakui kesalahan yang kita lakukan. Akan tetapi meskipun anda memiliki semangat hidup yang tinggi yang terkadang berakibat pada kecerobohan, anda akan bersikap lebih waspada bila menyangkut materi. Anda adalah salah satu tipe yang selalu siap membantu teman yang sedang menderita.

    bersambung…..

    • nek kulo lahire dinten nopo njih ki…?

      • Taken kaliyan bapa biyung Ki….

      • dereng nate tumon pandanalas nyebut bopone ki sopo lho ki….

        • Buka kitab mangke rak saged sumerep.

      • SETU LEGI panggaraitaku…
        Ayo ngaku….!yo pora

        • Iku kelahiranku rek

      • KI Pandanalas ki lahire Jumat Kliwon untuk kalender jawa. Tapi menurut penanggalan internasional lahire Friday 13.

        Yen Aku jujur wae lahir Sabtu Pahing … total 18,

    • Ki Pandan, Ki Arema, Ki Truno,

      Ki Banuaji mboten kepireng swantenipun, menopo taksih semedi mesu diri ngudi tumurunipun wahyu adbm 251 sakpiturutipun nggih……..

      • pamit sik ki kabehe…. mripatku raiso dijak rundingan ..ngajak mesu nggo siap2 final mengko bengi…

        parenk…

  17. ayo padha pindah gandhok, antri no 51

  18. “JIKA kalian menolak, maka Panembahan Senapati tentu akan marah sekali. Pimpinanmu tentu juga akan menjadi malu, karena prajurit-prajuritnya bertindak seperti yang kau lakukan itu.“
    Orang-orang berkuda itu tidak dapat berbuat lain. Merekapun telah berbelok menuju ke penyeberangan Utara tempat mereka menyeberang ke Barat. Ketika mereka sampai ditepian, maka tukang-tukang satang semula memang berkeberatan menyeberangkan mereka, karena tukang-tukang satang itu tahu, bahwa ketika orang-orang itu menyeberang ke Barat, mereka tidak mau membayar. Apalagi membayar lipat.
    Tetapi Agung Sedayulah yang kemudian menengahi persoalan itu. Katanya, “Mereka cemas bahwa kau tidak akan membayar upah mereka lagi. Padahal dimalam hari mereka biasanya mendapat upah lipat. Karena itu, maka kau harus membayarnya lipat kepada mereka dan kau masih harus membayar tukang-tukang satang yang kau pergunakan untuk menyeberang ke Barat.“
    “Itu pemerasan.“ teriak yang tertua diantara mereka, “aku hanya mau membayar upah sewajarnya.“
    “Baiklah.“ berkata Agung Sedayu, “jika kau tidak mempunyai uang cukup untuk membayar lipat, bayarlah seberapa kau mempunyai uang. Aku akan menambahnya sehingga tukang satang itu tidak akan dirugikan.“
    Wajah orang itu menjadi merah. Ia benar-benar tersinggung oleh kata-kata Agung Sedayu itu. Karena itu maka iapun menggeram, “Kau ternyata terlalu sombong. Jika saja kau jantan dan bersedia perang tanding tanpa mengikut sertakan para pengawalmu yang jumlahnya terlalu banyak itu.“
    “Untuk apa aku berperang tanding? Apakah kau memiliki keberanian cukup untuk melakukannya?“ bertanya Agung Sedayu.
    Kemarahan orang itu tidak tertahankan lagi, sehingga ia telah kehilangan kekang diri. Karena itu, maka dengan serta merta ia telah memukul mulut Agung Sedayu. Tetapi Agung Sedayu yang memang memancing kemarahannya itu telah memperhitungkannya. Karena itu, maka ia telah mempersiapkan diri. Ia tidak ingin berkelahi melawan orang itu, tetapi ia ingin sekedar membuatnya jera.
    Karena itu, maka ketika orang itu memukulnya, maka rasa-rasanya tangan orang itu telah menyentuh batu. Agung Sedayu telah mengetrapkan ilmu kebalnya, sehingga pukulan itu tidak berarti apa-apa baginya.
    Orang itu terkejut mengalami hal yang tidak diduganya itu, sementara Agung Sedayu berdiri tegak tanpa berbuat apa-apa. Bahkan Agung Sedayu masih saja berkata, “Apa yang kau lakukan itu? Apakah kau tidak bersungguh-sungguh?”
    Penghinaan yang tidak dapat diterima oleh orang itu. Karena itu, maka iapun telah menyerang Agung Sedayu dengan kakinya. Dengan cepat orang itu memiringkan tubuhnya, menjulurkan kakinya ke dada Agung Sedayu.
    Agung Sedayu memang tidak beringsut. Serangan itu tepat mengenai dadanya. Tetapi orang itu menjadi heran. Seakan-akan Agung Sedayu tidak merasakan sentuhan itu. Bahkan kekuatan yang terlontar lewat serangan itu seakan-akan telah memukul kembali bagian dalam tubuhnya sendiri, sehingga karena itu, maka orang itu telah terdorong beberapa langkah surut.
    “Ilmu iblis yang manakah yang ada padamu sekarang?“ geram orang itu.
    “Ki Sanak.“ berkata Agung Sedayu, “lakukan apa yang pantas dilakukan oleh orang-orang terhormat. Sekali lagi aku minta Ki Sanak membayar sebagaimana diminta oleh tukang-tukang satang itu, serta upah yang belum kau bayar ketika kau menyeberang ke Barat. Sekali lagi aku beritahukan, jika kau memang tidak mempunyai uang, biarlah kau bayar sebanyak uang yang kau miliki, selebihnya aku yang akan membayarnya.“
    Orang itu sudah tidak tahan lagi. Tetapi ia harus menghadapi kenyataan, bahwa pukulan dan serangan kakinya seakan-akan tidak terasa sama sekali oleh orang itu.
    Karena itu, maka iapun tiba-tiba saja berteriak, “Cukup. Cukup.“
    Keadaan memang menjadi tegang. Kawan-kawan dari orang itupun telah bersiap. Tetapi para pengawal Tanah Perdikan telah bergeser pula mendekat.
    Bagaimanapun juga kemarahan membakar jantung, tetapi prajurit berkuda itu menyadari, bahwa mereka tidak akan dapat berbuat banyak. Apalagi dihadapan mereka berdiri seorang yang sama sekali tidak dapat diguncang oleh serangan-serangan salah seorang dari antara para prajurit itu.
    “Orang ini berilmu iblis.“ geram orang yang memukulnya itu didalam hatinya.
    Beberapa saat mereka bagaikan membeku. Namun tiba-tiba saja orang tertua diantara prajurit berkuda itu berkata, “Kita tinggalkan saja orang berilmu iblis ini.“
    “Tetapi kau belum menjawab. Apakah kau bersedia membayarnya?“ bertanya Agung Sedayu.
    “Setan kau.“ jawab orang itu.
    Namun tiba-tiba saja orang itu telah mengambil uang dari kantong ikat pinggangnya dan memberikannya kepada tukang satang itu sambil berkata lantang, “Hitung. Kau kira aku tidak mempunyai uang. Aku tidak hanya membayar lipat dua. Tetapi lebih dari itu.“
    Tukang satang itu memang menghitung uang yang diberikan kepadanya. Memang terdapat kelebihan jika diperhitungkan upahnya dua kali lipat. Karena itu, maka katanya, “Uang ini memang berlebih.“
    “Ambil.“ bentak orang tertua itu, “aku masih mempunyai cukup uang.“
    Tetapi Agung Sedayu masih berkata, “Tukang satang yang kau pergunakan untuk menyeberang ke Barat masih belum kau bayar.“
    “Aku akan membayarnya lebih banyak dari yang seharusnya.“ teriak orang itu.
    “Dimana rakit itu sekarang?“ bertanya Agung Sedayu kepada tukang satang, “bukankah kau tahu, rakit yang mana yang membawa orang-orang berkuda ini ke Barat.”
    “Rakit itu sudah ada di seberang lagi.“ jawab tukang satang itu.
    “Nah, bayar upah itu disana.“ berkata Agung Sedayu, “jika tidak, aku cari kau di Mataram dan aku akan mengatakan kepada para prajurit yang datang dari Pajang, dari Pegunungan Kidul, dari Grobogan, dari Pati, dan dari Demak dan dari mana saja, bahwa kalian telah menolak membayar upah ketika kau menyeberang Kali Praga.“
    “Diam. Diam kau iblis.“ teriak orang itu, “sudah aku katakan, aku mempunyai banyak uang.“
    Agung Sedayu menarik nafas dalam-dalam. Tetapi ia tidak menjawab.
    Demikianlah orang-orang berkuda yang tidak mau mengaku berasal dari mana itu telah menyeberang Kali Praga. Di tengah-tengah penyeberangan seorang diantara mereka sempat berkata, “Di Tanah Perdikan itu ada juga orang berilmu tinggi.“
    “Mereka berjumlah terlalu banyak.“ desis yang lain.
    “Tetapi ada diantara mereka yang tidak berguncang mendapat serangan salah seorang diantara kita.“ jawab orang itu.
    Orang tertua diantara merekapun berdesis, “Ya. Orang itu memiliki kelebihan. Tetapi bukan berarti berilmu tinggi. Ia hanya memiliki daya tahan yang sangat besar sehingga serangan yang mengenai tubuhnya tidak mampu menggesernya.“
    Orang-orang itu mengangguk-angguk. Tetapi mereka tidak lagi berteriak-teriak dan bergurau berlebihan sebagaimana ketika mereka menyeberang ke Barat. Mereka terpaksa merenungi perjalanan mereka ke Tanah Perdikan Menoreh. Ternyata mereka harus mengakui, bahwa mereka memang tidak dapat berbuat sesuka hati. Mereka bukan orang-orang yang sangat dihormati dan ditakuti tanpa ada yang berani mencegah perbuatan-perbuatan mereka, meskipun mereka datang untuk membantu Panembahan Senapati. Apalagi mereka adalah orang-orang yang dianggap pilihan diantara para prajurit dalam pasukannya. Tetapi di Tanah Perdikan Menoreh mereka telah bertemu dengan sikap yang tidak mereka duga sebelumnya.
    Ditepian di seberang, orang-orang itu memang memenuhi janjinya karena mereka tidak mau terjadi keributan yang akan dapat mencemarkan nama mereka diantara para prajurit yang datang bersamanya apalagi yang datang dari daerah lain. Merekapun kemudian telah membayar upah tukang satang yang telah menyeberangkan mereka ke Barat ketika mereka berangkat memasuki Tanah Perdikan Menoreh.
    Sementara itu, ketika orang-orang telah menghilang dalam kegelapan, maka Agung Sedayu, Glagah Putih, dua orang pengawal yang datang bersamanya serta para pengawal berkuda yang lain telah meninggalkan tepian. Mereka singgah di padukuhan disisi Timur untuk memberitahukan bahwa orang-orang berkuda itu telah menyeberang. Kemudian merekapun melanjutkan perjalanan kembali ke padukuhan induk dan langsung kerumah Ki Gede untuk memberikan laporan.
    Namun sejenak kemudian, maka Agung Sedayu dan Glagah Putihpun telah mohon diri untuk kembali kerumah mereka.
    “Sekar Mirah tentu sudah menunggu-nunggu.“ berkata Agung Sedayu kepada Glagah Putih ketika mereka meninggalkan rumah Ki Gede.
    ”Ya. Kita berjanji untuk pulang hari ini. Tetapi tentu tidak sampai larut seperti ini.“ jawab Glagah Putih, “agaknya mbokayu memang sudah gelisah.“
    Agung Sedayu menarik nafas. Tetapi ia tidak mengatakan sesuatu.
    Demikian Agung Sedayu dan Glagah Putih meninggalkan rumahnya, maka Ki Gedepun telah mempersilahkan Ki Waskita dan beberapa orang bebahu untuk beristirahat.
    “Aku juga ingin beristirahat.“ berkata Ki Gede, “kita percayakan saja penjagaan rumah ini kepada para pengawal.“
    Sejenak kemudian maka pendapa itu memang menjadi sepi. Ki Gede telah memberikan beberapa pesan kepada para pengawal, agar mereka tetap berhati-hati.
    “Jika ada sesuatu yang terasa sangat penting, bangunkan aku.“ pesan Ki Gede.
    Ki Waskita yang kemudian ternyata sulit untuk segera tidur, telah membayangkan beberapa segi kemungkinan yang timbul di Mataram. Ternyata beberapa orang diantara prajurit yang ada di Mataram sulit untuk dikendalikan. Mereka telah melakukan sesuatu yang dapat mengeruhkan hubungan antara para prajurit.
    “Tetapi tidak lama lagi, mereka akan segera berangkat ke Timur.“ berkata Ki Waskita didalam hatinya.
    Namun yang kemudian terbayang adalah peperangan yang dahsyat yang terjadi antara Mataram dan Madiun. Perang yang tentu akan menelan korban yang besar di kedua belah pihak. Apalagi di ke dua belah pihak terdapat senapati-senapati yang memiliki ilmu yang tinggi. Jika mereka yang berilmu tinggi itu tidak mau mengekang diri dan bertempur diantara para prajurit kebanyakan, maka akibatnya tentu akan buruk sekali.
    Ki Waskita menarik nafas dalam-dalam. Sekilas teringat anak laki-lakinya yang ternyata telah memilih jalan sendiri. Benar-benar sendiri, karena sikap dan keyakinannya.
    “Jika saja dunia ini banyak orang yang bersikap dan berkeyakinan seperti Rudita.“ berkata Ki Waskita didalam hatinya. Namun iapun berdesis, “Tetapi selama masih ada kejahatan didunia ini, termasuk kedengkian, ketamakan dan mementingkan diri sendiri, maka masih diperlukan perlindungan bagi mereka yang lemah.“
    Tetapi benturan kekuatan tidak saja timbul diantara mereka yang dinilai jahat, tamak, dengki dan mementingkan diri sendiri melawan mereka yang menentangnya. Bahkan benturan kekuatan dapat timbul diantara mereka yang berpegang pada satu keyakinan akan kebenaran di masing-masing pihak. Kedua belah pihak merasa berdiri diatas kebenaran itu.
    Selagi Ki Waskita masih saja gelisah dipembaringan, maka Sekar Mirahpun gelisah di ruang dalam rumahnya. Ia tidak dapat menunggu dengan tenang duduk atau berbaring dipembaringan.
    Sekar Mirah memperhitungkan bahwa sebelum gelap Agung Sedayu tentu sudah sampai dirumahnya. Sehingga karena itu, maka Sekar Mirah menduga, bahwa tentu ada hambatan diperjalanan, justru pada saat-saat yang gawat. Karena itu, maka ia menjadi gelisah. Rasa-rasanya waktu berjalan sangat lambat. Hari yang panjang, namun Agung Sedayu tidak kunjung datang.
    Sekar Mirah yang meyakini kemampuan suaminya dan Glagah Putih untuk dapat mengatasi berbagai macam hambatan itu masih juga memperhitungkan kemungkinan lain, seandainya Agung Sedayu bertemu dengan sekelompok orang berilmu tinggi.
    Sementara itu, Ki Jayaragapun merasa gelisah pula. Ia tidak segera masuk kedalam rumah meskipun ia telah berada di regol halaman. Ketika tiga orang peronda sedang berkeliling lewat jalan induk, maka ketiganyapun berhenti di depan regol karena mereka melihat Ki Jayaraga justru berjongkok di depan regol.
    “Ada yang ditunggu Ki Jayaraga?“ bertanya salah seorang dari peronda itu, namun yang kemudian justru ikut berjongkok bersama kedua orang kawannya yang lain.
    “Agung Sedayu belum datang.“ desis Ki Jayaraga.
    “Sudah.“ jawab salah seorang peronda itu dengan serta merta, “aku sudah melihatnya di rumah Ki Gede.“
    “Lalu?“ bertanya Ki Jayaraga.
    “Agung Sedayu dan Glagah Putih telah meninggalkan rumah Ki Gede dengan tergesa-gesa bersama dua orang pengawal.”
    “Ada hubungannya dengan isyarat suara panah sendaren itu?“ bertanya Ki Jayaraga.
    “Ya.“ jawab peronda itu.
    Ki Jayaraga mengangguk-angguk. Katanya, “Aku juga mendengar suara isyarat itu. Tetapi aku tidak dapat meninggalkan rumah ini. Pernah ada usaha untuk mengambil Sekar Mirah. Mungkin usaha itu akan diulangi dengan memancing perhatian orang kearah lain. Aku tadi sudah memperhitungkan, bahwa di rumah Ki Gede ada Ki Waskita dan Ki Gede sendiri.“
    “Ya. Ki Waskita dan Ki Gede tinggal bersama beberapa orang bebahu serta pengawal, sementara Agung Sedayu dan Glagah Putih pergi ke tempat sumber isyarat itu.“ berkata pengawal itu, “tetapi sudah beberapa saat yang lalu. Mungkin Agung Sedayu sekarang sudah kembali kerumah Ki Gede.“
    “Jika terjadi sesuatu?“ bertanya Ki Jayaraga.
    “Kita tidak mendengar isyarat kentongan. Jika terjadi sesuatu yang berbahaya dan memerlukan kekuatan yang lebih banyak lagi, maka tentu akan terdengar suara kentongan.“ berkata peronda itu.
    Ki Jayaraga mengangguk-angguk. Tetapi rasa-rasanya hatinya masih saja tidak tenang sebelum Agung Sedayu dan Glagah Putih kembali. Namun beberapa saat kemudian, mereka mendengar derap kaki kuda, sementara dari kejauhan mereka melihat dua orang penunggang kuda mendekat. Dibawah cahaya obor di regol-regol halaman, mereka melihat seekor diantara kedua ekor kuda itu adalah kuda yang besar dan tegar.
    “Itulah mereka.“ berkata Ki Jayaraga yang kemudian bangkit berdiri. Demikian pula ketiga orang peronda itu.
    Sebenarnyalah bahwa yang datang itu adalah Agung Sedayu dan Glagah Putih. Agung Sedayu dan Glagah Putih memang agak ber-debar-debar melihat beberapa orang berdiri di regol halamannya. Namun kemudian merekapun segera mengenalinya. bahwa yang ada diregol itu adalah Ki Jayaraga dan tiga orang pengawal.
    “Syukurlah kau segera dating.“ berkata Ki Jayaraga.
    “Bukankah tidak terjadi sesuatu disini?“ bertanya Agung Sedayu.
    “Tidak. Tetapi kami menjadi gelisah. Sekar Mirah juga gelisah. Kami memperhitungkan, kau datang sebelum senja.“ berkata Ki Jayaraga.
    “Ada sedikit hambatan diperjalanan Ki Jayaraga.“ jawab Agung Sedayu, “bahkan setelah aku sampai kerumah Ki Gedepun, aku harus pergi lagi sampai ke pinggir Kali Praga. Untunglah bahwa kami turun ke penyeberangan sisi Utara, sehingga tidak terlalu jauh ke Selatan.“
    “Masuklah.“ berkata Ki Jayaraga, “Sekar Mirah tentu masih menunggu.“
    Sebenarnyalah sebelum Agung Sedayu dan Glagah Putih sampai ke sisi pendapa, Sekar Mirah sudah membuka pintu. Dengan tergesa-gesa ia keluar turun ke pendapa.
    “Bukankah tidak terjadi sesuatu kakang?“ bertanya Sekar Mirah yang mendengar suara Agung Sedayu dan Ki Jayaraga.
    “Tidak Mirah.“ jawab Agung Sedayu, “hanya sedikit kelambatan.“
    “Syukurlah.“ Sekar Mirah menarik nafas dalam-dalam, sementara Glagah Putih membawa kudanya dan kuda Agung Sedayu kekandang.
    Sejenak kemudian, setelah mencuci tangan dan kakinya, maka Agung Sedayu dan Glagah Putihpun telah duduk diruang dalam bersama Ki Jayaraga dan Sekar Mirah.
    “Kakang tidak beristirahat dahulu?“ berkata Sekar Mirah, “hampir menjelang dini. Besok kita dapat berbincang panjang.“
    “Ya.“ sambung Ki Jayaraga, “kau tentu letih. Bukankah kau harus mengatasi hambatan diperjalanan?“
    Agung Sedayu dan Glagah Putih memang merasa letih. Keduanya bukan saja merasa letih karena perjalanan mereka serta hambatan yang mereka alami diperjalanan serta perjalanan mereka kembali sampai ke pinggir Kali Praga, tetapi hati mereka juga merasa letih. Bahkan kesal atas peristiwa yang terjadi dua kali dalam sehari.
    “Pasukan khusus Mataram tentu harus bekerja keras untuk mengatasi geseran-geseran seperti ini yang terjadi di kota.“ berkata Agung Sedayu didalam hatinya.
    Karena itulah, maka Agung Sedayu dan Glagah Putihpun kemudian telah pergi ke bilik masing-masing. Sekar Mirah memang tidak mengusik lagi Agung Sedayu yang berusaha untuk melepaskan segala persoalan yang membelit hatinya, karena ia memang ingin dapat tidur nyenyak disisa malam itu.
    Glagah Putihpun telah berbaring diam. Iapun berusaha untuk beristirahat sebaik-baiknya, karena kerja yang lain masih menunggu esok pagi.
    Meskipun keduanya baru dapat tidur menjelang dini hari, namun ternyata bahwa keduanya sudah terbiasa untuk bangun sebelum matahari terbit. Tetapi meskipun mereka belum cukup lama beristirahat, namun yang sebentar itu telah membuat tubuh mereka menjadi segar kembali.
    Seperti biasa keduanya melakukan kerja di pagi hari. Ketika Ki Jayaraga yang menjadi lebih senang pergi ke sawah, maka Agung Sedayu telah membersihkan halaman, sementara Glagah Putih memandikan kuda mereka yang kemarin menempuh perjalanan panjang. Pembantu rumah itu telah berada di sumur pula bersama Glagah Putih. Dengan bangga anak itu berkata, “Aku mendapat sidat yang besar malam tadi.“
    “Pelus maksudmu? Bukankah sidat yang besar disebut pelus?“ bertanya Glagah Putih.
    “Belum dapat disebut pelus. Tetapi sudah terlalu besar untuk disebut sidat.“ katanya.
    “Bagus. Lalu apa lagi?“ bertanya Glagah Putih.
    “Beberapa ekor ikan lele dan setumpuk udang dan wader pari.“ jawab anak itu.
    “O, nampaknya kau berhasil malam tadi.“
    “Beberapa ekor yuyu.“ jawabnya pula.
    “Kenapa kau bawa juga yuyu itu?“ bertanya Glagah Putih.
    “Aku teringat kau.“ jawab anak itu.
    Tiba-tiba saja Glagah Putih melepaskan kendali kuda yang baru dimandikannya didekat sumur. Selangkah demi selangkah ia mendekati anak itu.
    “Kau juga minta dimandikan agaknya.“ desis Glagah Putih.
    “Tidak. Tidak.“ anak itupun telah berlari menjauh.
    “Semalam kau nampaknya masih belum mencuci tangan dan kakimu yang berlumpur.“ geram Glagah Putih.
    “Jangan. Kau tidak boleh marah. Aku hanya salah ucap. Maksudku beberapa ekor yuyu itu untuk kucing kita.“ anak itu mulai berputar mengelilingi sumur.
    Glagah Putihpun akhirnya berhenti. Katanya, “Nanti aku akan menungguimu jika kau makan. Kau harus menghabiskan beberapa ekor yuyu itu. Jika tidak, maka aku akan menyuapimu dengan ketam-ketam itu.“
    “Tidak. Aku minta maaf.“ berkata anak itu, “aku tidak akan salah ucap lagi.“
    Glagah Putih berdiri bertolak pinggang. Namun kemudian ia telah melangkah kembali ke kudanya yang tidak beranjak dari tempatnya. Anak itupun selangkah demi selangkah kembali pula ke sumur. Menarik senggot dan mengisi jambangan.
    Tetapi akhirnya Glagah Putihlah yang tertawa. Katanya, “Sekali-sekali aku ingin membenamkan kepalamu di sungai itu.“
    Anak itu tidak menjawab meskipun ia tersenyum-senyum. Bahkan kemudian ia berkata, “Kau selalu ingkar. Kau tidak bersungguh mengajari aku berkelahi.“
    “Aku mulai ragu-ragu.“ jawab Glagah Putih, “jika kau kemudian mampu berkelahi, maka kau tentu akan melawan aku.“
    “Tidak.“ jawab anak itu, “kau lebih besar dari aku. Kau lebih dahulu belajar berkelahi dan kau sudah berkelahi setiap hari.“
    “Jika kau benar-benar ingin belajar berkelahi, maka kau harus mengikuti syarat yang harus kau jalani.“ berkata Glagah Putih.
    “Bukankah aku berjanji untuk melakukan segala syarat.“ sahut anak itu.
    “Tetapi satu yang kau tidak pernah melakukannya.“ desis Glagah Putih.
    “Apa?“ bertanya anak itu.
    “Makan ketam.“ jawab Glagah Putih.
    Anak itu mengerutkan keningnya. Namun iapun kemudian tertawa. Katanya, “Itulah sebabnya aku mencari yuyu malam tadi.“
    “Setan kau.“ geram Glagah Putih. Sekali lagi ia melepaskan kudanya dan sekali lagi ia melangkah mendekati anak itu. Tetapi anak itupun berlari melingkari sumur. Katanya, “Cukup. Cukup. Aku tidak akan mengganggumu lagi.“
    Sesaat Glagah Putih berdiri diam. Tetapi iapun segera kembali ke kudanya dan kuda Agung Sedayu.
    Demikianlah, beberapa saat kemudian, ketika matahari menjadi semakin tinggi, maka Agung Sedayu dan Glagah Putih telah duduk diruang tengah bersama Sekar Mirah yang telah menyiapkan makan pagi.
    Dalam kesempatan itu, Agung Sedayu dan Glagah Putih telah menceriterakan perjalanannya ke Jati Anom untuk minta diri kepada Kiai Gringsing, Ki Widura dan Untara, bahwa mereka akan ikut serta dalam perjalanan ke Timur bersama para prajurit Mataram dan dari beberapa Kadipaten yang lain.
    “Bukankah kakang Untara juga pergi?“ bertanya Sekar Mirah.
    “Ya. Kakang Untara dan adi Swandaru.“ jawab Agung Sedayu, “ternyata bahwa adi Swandaru telah lebih dahulu mohon diri kepada Guru.“
    Agung Sedayu dan Glagah Putih sempat menceriterakan hambatan yang terjadi dalam perjalanannya. Hambatan yang datang justru dari orang-orang yang akan bersama para pengawal Tanah Perdikan pergi ke Timur.
    “Tetapi mereka tidak tahu bahwa kakang dan Glagah Putih juga akan pergi.“ berkata Sekar Mirah.
    “Mula-mula memang.“ jawab Glagah Putih, “tetapi ketika kakang juga menceriterakan tentang kemungkinan untuk ikut serta ke Timur, orang itu justru mengatakan bahwa kami hanya akan menambah beban makan dan minum saja.“
    Sekar Mirah mengerutkan keningnya. Namun kemudian iapun tertawa. Katanya, “Darimana orang itu tahu kalau kau terlalu banyak makan?“
    Glagah Putih dan Agung Sedayu ternyata ikut tertawa pula.
    Namun demikian, akhirnya Agung Sedayupun berkata dengan nada rendah. “Satu gambaran yang buruk dari hiruk-pikuknya Mataram sekarang ini.“
    “Bukankah itu tidak akan berlangsung lama?“ bertanya Sekar Mirah.
    “Ya. Dalam waktu yang dekat, maka pasukan seluruhnya akan segera berangkat.“ berkata Agung Sedayu. “Termasuk kami.”
    Sekar Mirah menarik nafas dalam-dalam. Ia sudah terbiasa ditinggalkan oleh Agung Sedayu untuk menjalani tugas. Tetapi ketika Agung Sedayu disiapkan untuk ikut perjalanan pasukan ke Timur, perasaan Sekar Mirah menjadi agak lain. Meskipun ia tidak terlibat langsung, tetapi ia sudah mendengar bahwa Madiun berhasil menghimpun kekuatan yang sangat besar sehingga perlawanan Madiun tentu akan merupakan perang yang cukup gawat bagi Mataram. Betapapun banyaknya orang berilmu tinggi dari Mataram, namun melawan kekuatan yang besar, tentu harus diperhitungkan dengan sangat cermat.
    Agung Sedayu agaknya dapat membaca gejolak hati Sekar Mirah. Karena itu, maka iapun berkata, “Mataram akan berangkat ke Madiun bersama para Senapati tertingginya. Disamping Pangeran Singasari dan Pangeran Mangkubumi, maka sudah tentu Pangeran Gajah bening di Pajang juga akan berangkat. Sedangkan pasukan itu dalam keseluruhan akan dipimpin sendiri oleh Panembahan Senapati dan Ki Patih Mandaraka.“
    “Tetapi Panembahan Mas telah bekerja sama dengan beberapa Adipati dari Timur.“ berkata Sekar Mirah, “mereka adalah orang-orang yang berilmu tinggi. Sementara kita masih belum dapat mengetahui perbandingan ilmu Panembahan Mas di Madiun dengan Panembahan Senapati di Mataram.“
    Agung Sedayu menarik nafas dalam-dalam. Namun iapun kemudian berkata, “Segala sesuatunya kita serahkan saja kepada Yang Maha Agung. Kepada-Nyalah kita sandarkan hidup kita.“
    Kata-kata pasrah itu memang agak menenangkan hati Sekar Mirah. Karena apapun yang dilakukan dan dimanapun tempatnya, kehendak Yang Maha Agung akan dapat berlaku. Demikianlah setelah Agung Sedayu dan Glagah Putih selesai makan, maka merekapun segera bersiap-siap untuk pergi ke rumah Ki Gede.
    “Nanti Ki Jayaraga akan menyusul.“ berkata Agung Sedayu.
    “Ya. Ki Jayaraga sekarang lebih senang berada di sawah. Nanti, jika matahari menjadi semakin tinggi mencapai ujung pepohonan, ia baru akan kembali.“ berkata Sekar Mirah.
    “Sebetulnya ia tidak perlu menunggu air sehingga kotak-kotak sawah itu penuh.“ berkata Agung Sedayu.
    “Ia senang melakukannya. Kadang-kadang menurut beberapa orang yang sering melihatnya, Ki Jayaraga betah duduk berlama-lama di pematang. Kadang-kadang ia tidak melihat air yang telah melimpah. Baru kemudian ia terkejut dan dengan tergesa-gesa menutup pematang.“ berkata Sekar Mirah.
    “Apakah ia pernah mengatakan sesuatu tentang keadaannya?“ bertanya Agung Sedayu.
    “Aku justru akan bertanya kepada kakang.“ sahut Sekar Mirah.
    Agung Sedayu menggeleng. Katanya, “Ia tidak pernah mengatakan sesuatu tentang dirinya sendiri.”
    Tetapi Glagah Putihlah yang kemudian berkata, “Ki Jayaraga pernah mengatakan diluar sadarnya, bahwa ia ingin bertemu dengan anaknya.“
    “Anaknya?“ bertanya Agung Sedayu dan Sekar Mirah hampir berbareng.
    “Ya.“ jawab Glagah Putih, “tetapi ketika aku ingin mendapat penjelasan, maka Guru telah mengelak. “Katanya kemudian, bahwa Guru tidak pernah mempunyai anak.“
    “Agaknya orang tua itu menyimpan satu rahasia tentang dirinya. Tetapi yang jelas, ia pernah dikecewakan oleh murid-muridnya. Semua murid-muridnya tidak ada yang berjalan di jalan lurus. Satu-satunya harapannya ditumpahkan kepadamu Glagah Putih.“ berkata Agung Sedayu.
    Glagah Putih menarik nafas dalam-dalam. Namun tiba-tiba ia berdesis, “Apakah guru merasa kecewa terhadapku? Apakah aku tidak dapat memenuhi batasan-batasan ilmu yang dibuat oleh guru?“
    “Agaknya tidak Glagah Putih.“ berkata Agung Sedayu, “namun sebelum kita berangkat ke Mataram, kita akan dapat bertanya kepadanya meskipun kita harus berhati-hati.“
    Glagah Putih mengangguk. Katanya, “Agaknya Ki Jayaraga dalam hal ini agak tidak terbuka. Tetapi kita akan dapat mencobanya.“
    Agung Sedayu mengangguk-angguk. Namun kemudian katanya, “Baiklah. Kita akan pergi ke rumah Ki Gede untuk mempersiapkan keberangkatan pasukan pengawal Tanah Perdikan.“
    Demikianlah, maka Agung Sedayu dan Glagah Putih telah pergi ke rumah Ki Gede. Mereka bersama-sama dengan Ki Gede dan para pemimpin Tanah Perdikan lainnya telah mempersiapkan segala sesuatunya dalam hubungan keberangkatan mereka ke Mataram untuk selanjutnya menempuh perjalanan bersama dengan pasukan segelar-sepapan kearah Timur.
    Dari Ki Gede, Agung Sedayu dan Glagah Putih telah mendapat keterangan bahwa pasukan khusus Mataram yang ada di Tanah Perdikan sudah berangkat lebih dahulu. Seorang penghubung telah datang memberi tahukan hal itu kepada Ki Gede. Untuk kepentingan ini, maka pasukan khusus itu tidak berada dalam ikatan kesatuan perintah dengan pasukan Tanah Perdikan sebagaimana jika mereka berada di Tanah Perdikan.
    “Jadi pasukan itu sudah berangkat?“ desis Agung Sedayu.
    “Ya. Kemarin malam. Mereka telah mendapatkan seorang Senapati baru yang akan memimpin pasukan khusus itu untuk selanjutnya. Ada ampat kelompok prajurit dari pasukan khusus itu yang ditinggalkan didalam barak.“ berkata Ki Gede.
    “Kita sendiri, kapan berangkat?“ bertanya Glagah Putih tiba-tiba.
    “Malam nanti kita bersiaga sepenuhnya. Menjelang dini kita berangkat. Kita masih belum tahu pasti, di kesatuan yang mana nanti pasukan kita ditempatkan. Yang pernah dinyatakan sebelumnya ternyata akan mengalami beberapa perubahan, meskipun pimpinan tertinggi masih dipegang oleh. Panembahan Senapati bersama dengan Ki Patih Mandaraka dan didampingi oleh Adipati dari Pati, Pangeran Singasari dan Pangeran Mangkubumi.“ berkata Ki Gede.
    Agung Sedayu mengangguk-angguk. Dengan nada rendah ia berkata, “Mudah-mudahan kita berada ditempat yang mapan diantara para prajurit Mataram sendiri.“
    “Mudah-mudahan. Mudah-mudahan bersama dengan Untara dan Swandaru.“ berkata Ki Gede.
    Namun sebenarnyalah bahwa mereka tidak akan dapat memilin tempat dimanapun mereka ditempatkan.
    Dalam pada itu, maka sejenak kemudian, Agung Sedayu dan Glagah Putihpun bersama para pemimpin pengawal Tanah Perdikan telah bersiap untuk mengatur pasukan. Ki Gede sendiri, dalam umurnya yang semakin tua, akan memimpin pasukannya. Ia telah memerintahkan Agung Sedayu dan Glagah Putih untuk menjadi pimpinan pengapitnya. Sementara Ki Gede telah minta Ki Waskita dan Ki Jayaraga untuk mengawasi Tanah Perdikan Menoreh bersama Sekar Mirah.
    “Aku akan minta para bekel untuk selalu berhubungan dengan Ki Waskita dan Ki Jayaraga.“ berkata Ki Gede. Lalu katanya, “Mudah-mudahan di Tanah Perdikan ini tidak terjadi sesuatu. Akupun ingin minta kepadamu agar kau tempatkan Sekar Mirah untuk sementara di rumahku. Ia akan dapat ikut melindungi rumah itu bersama para pengawal yang kita tinggalkan. Selebihnya ia akan terhindar dari kemungkinan buruk, jika ada orang yang ingin mencelakainya sebagaimana pernah terjadi. Ki Waskita dan Ki Jayaraga akan melindunginya.“
    Agung Sedayu menganguk-angguk. Katanya, “Aku nanti akan berbicara dengan Sekar Mirah.”
    “Bukan berarti bahwa Sekar Mirah tidak akan sering pulang kerumah untuk membersihkan perabot rumahmu dan barangkali membersihkan halaman dan kebunmu.“ berkata Ki Gede.
    Agung Sedayu mengangguk-angguk. Katanya, “Agaknya Sekar Mirah tidak akan berkeberatan.“
    Sejenak kemudian maka Agung Sedayu, Glagah Putih dan beberapa pemimpin pengawal telah meninggalkan rumah Ki Gede. Mereka telah pergi ke banjar untuk berbicara dengan para pemimpin kelompok. Beberapa perintah telah disampaikan oleh Agung Sedayu kepada para pemimpin kelompok itu sebagaimana di perintahkan oleh Ki Gede. Beberapa saat kemudian, maka Agung Sedayu telah memerintahkan para pemimpin kelompok untuk kembali ke kelompok mereka masing-masing.
    “Kalian masih mempunyai waktu hampir sehari untuk mempersiapkan kelompok masing-masing. Para pengawal masih sempat tinggal bersama keluarganya beberapa saat. Kita akan berkumpul menjelang saat sepi uwong. Semua sudah dengan peralatan dan senjata masing-masing, karena kalian tidak akan mendapatkan kesempatan untuk pulang kembali. Menjelang dini kita berangkat. Kita berharap bahwa sebelum matahari sampai kepuncak langit, kita sudah berada di Mataram untuk melaporkan diri.“ berkata Agung Sedayu. Lalu katanya, “kekuatan kita memang tidak sebesar kekuatan beberapa Kadipaten yang akan ikut serta. Tetapi kami akan berada dalam satu kesatuan dengan para prajurit Mataram sendiri.“
    Demikianlah, setelah semuanya jelas serta setelah beberapa pertanyaan dijawab oleh Agung Sedayu, maka para pemimpin kelompok itupun diperkenankan untuk kembali ke kelompok masing-masing untuk seterusnya pulang kerumah. Mereka akan mempersiapkan segala sesuatu yang akan mereka bawa, terutama senjata. Menjelang dini mereka akan berangkat menuju ke Mataram.
    Di sebelah salah sebuah padukuhan telah disiapkan ara-ara yang cukup luas untuk menampung para pengawal yang akan berangkat. Ara-ara yang ditumbuhi rerumputan, tempat para gembala menggembalakan kambingnya. Padang rumput itu terletak di sebelah padang perdu yang berhubungan dengan sebuah hutan yang tidak terlalu lebat dan tidak pula terlalu luas. Hutan yang terbiasa menjadi tempat orang-orang yang mencari kayu bakar, karena di hutan itu sudah tidak dihuni oleh binatang buas. Kecuali tidak lagi terdapat pohon-pohon yang besar dan rimbun, maka hutan itu juga tidak cukup luas.
    Di sore hari, maka para pengawal telah menghabiskan waktu mereka dengan keluarga yang akan mereka tinggalkan. Demikian pula Agung Sedayu dan Sekar Mirah. Namun ternyata Sekar Mirah tidak berkeberatan untuk tinggal dirumah Ki Gede sementara Agung Sedayu tidak ada di Tanah Perdikan.
    “Aku akan menunggui rumah ini.“ berkata Ki Jayaraga.
    “Tetapi Ki Jayaraga tentu diperlukan oleh Ki Waskita, karena Ki Jayaraga juga termasuk diserahi mengawasi Tanah Perdikan ini.“ berkata Agung Sedayu.
    “Setiap hari aku akan pergi kerumah Ki Gede untuk menemui Ki Waskita. Jika ada sesuatu yang penting kami selesaikan, maka kami akan menyelesaikannya. Tetapi akupun tidak dapat meninggalkan kerja bagi sawah kita.“ berkata Ki Jayaraga.
    Agung Sedayu mengangguk-angguk. Katanya, “Terima kasih Ki Jayaraga.”
    “Mudah-mudahan kalian selamat dan keberangkatan pasukan Mataram akan membawa hasil.“ berkata Ki Jayaraga. Lalu katanya kepada Agung Sedayu, “Secara khusus aku minta kau mengawasi Glagah Putih. Peperangan bukan tempat yang baik untuk tumbuh. Baik secara jiwani maupun secara kewadagan. Banyak hal yang tidak diharapkan terjadi akibat peperangan. Bahkan watak seseorangpun dapat berubah pula setelah mengalami peristiwa-peristiwa yang tidak pernah dibayangkannya sebelumnya.“
    Agung Sedayu mengangguk-angguk kecil. Katanya, “Mudah-mudahan aku dapat melakukannya sebaik-baiknya.“
    “Kau, kakak sepupunya, tentu juga tidak ingin melihat anak itu mengalami goncangan-goncangan jiwani yang akan dapat mempengaruhi perkembangannya untuk selanjutnya. Aku tidak mau kehilangan muridku lagi karena menempuh jalan yang tidak pantas.“
    Agung Sedayu mengangguk-angguk kecil. Sambil berpaling kepada Glagah Putih ia berkata, “Kau dengar sendiri Glagah Putih. Sebenarnyalah bahwa peperangan adalah arena yang dapat merampas kepribadian seseorang. Di medan perang, seseorang kadang-kadang tidak lagi mengenali dirinya sendiri. Bahkan setelah seseorang keluar dari api peperangan, maka kadang-kadang sifat dan wataknya akan dapat berubah. Karena itu, Glagah Putih. Sebelum memasuki arena yang keras, maka kau harus memperkuat kepribadianmu sehingga dengan demikian maka kau akan memasuki arena dengan sadar akan dirimu sendiri.“

  19. Agung Sedayu berhenti sejenak, lalu, “Apalagi secara khusus gurumu telah memberikan pesan. Yang penting, gurumu tidak ingin kehilangan lagi muridnya. Kau pernah mendengar ceritera tentang murid-murid gurumu yang terdahulu.“
    Glagah Putih menarik nafas dalam-dalam. Namun Agung Sedayupun kemudian berkata, “Memang satu beban tanggungjawab. Tetapi beban itu jangan menjeratmu ke dalam ketegangan yang berlebihan, yang justru akan dapat mengikatmu sehingga kau tidak bergerak dengan bebas.“
    “Ya kakang.“ jawab Glagah Putih.
    “Baiklah. Mudah-mudahan segala sesuatunya dapat berjalan sesuai dengan keinginan kita. Kita akan bersama-sama berdoa. Kita yang berangkat ke medan perang dan yang tinggal di Tanah Perdikan. Semoga Yang Maha Agung selalu melindungi kita semuanya.“ berkata Agung Sedayu.
    Ki Jayaraga mengangguk-angguk. Katanya, “Aku akan berbicara secara khusus kepada Glagah Putih di sanggar.“
    Agung Sedayu mengerutkan keningnya. Namun katanya, “Silahkan Ki Jayaraga.“
    Sejenak kemudian, Glagah Putihpun telah berada di dalam sanggar. Beberapa pesan terpenting yang menyangkut tentang ilmunya telah diberikan. Namun Ki Jayaraga masih ingin melihat kembali ungkapan ilmu Glagah Putih.
    Sambil mengangguk-anggukkan kepalanya Ki Jayaraga melihat kemungkinan-kemungkinan baru bagi Glagah Putih dalam ungkapan ilmunya itu. Tetapi sudah barang tentu tidak dengan cara yang biasa dilakukannya. Latihan-latihan yang berat serta menjalani laku yang rumit. Namun Ki Jayaraga telah melihat, bahwa masih ada simpul-simpul syarat yang masih belum terbuka sepenuhnya untuk mengangkat tenaga di dalam diri muridnya itu.
    “Duduklah.“ berkata Ki Jayaraga kemudian.
    Glagah Putih tidak segera mengerti maksud gurunya. Namun iapun kemudian telah duduk dengan dada tengadah.
    “Pusatkan nalar budimu. Kau harus siap menerima getaran yang akan merambat ke dalam tubuhmu.“ berkata Ki Jayaraga.
    Glagah Putih mengangguk. Dengan sungguh-sungguh ia telah memusatkan nalar budinya untuk menerima kemungkinan-kemungkinan yang akan sangat berpengaruh atas dirinya, terutama tubuhnya.
    Sementara itu, Ki Jayaraga telah duduk pula dibelakang Glagah Putih. Dengan sangat berhati-hati Ki Jaya-raga telah meraba hampir seluruh punggung Glagah Putih.
    “Buka bajumu.“ berkata Ki Jayaraga kemudian. Glagah Putihpun telah membuka bajunya. Kemudian dengan suara berat Ki Jayaraga berkata, “Bersiaplah.“
    Glagah Putihpun telah bersiap sepenuhnya apapun yang akan dilakukan oleh gurunya. Demikianlah, dengan dua ujung jarinya Ki Jayaraga telah mengetuk beberapa simpul syaraf dipunggung Glagah Putih.
    Cukup keras sehingga Glagah Putih harus mengerahkan daya tahannya untuk menahan sakit. Namun kemudian, Glagah Putih merasakan getaran yang mengalir dari telapak tangan Ki Jayaraga yang kemu-dian dilekatkan di punggungnya. Lewat simpul-simpul syaraf yang telah dibuka lebih dahulu.
    Glagah Putih ternyata harus mengerahkan kemampuan daya tahannya. Getaran-getaran itu semakin lama terasa semakin panas. Namun kemudian, panas itu bagaikan merambat keseluruh tubuhnya sehingga keringat telah menitik di keningnya. Panas itu rasa-rasanya mengikuti arus darahnya sampai keujung jari-jari kakinya.
    Dalam puncak kekuatan daya tahannya, maka rasa-rasanya dinding jantungnya akan meledak. Karena itu, maka Glagah Putih telah mengerahkan segenap kemampuannya. Namun Glagah Putih sadar sepenuhnya, bahwa ia tidak boleh menolak getaran itu. Glagah Putih sadar, jika ia mencoba sedikit saja menahan arus getaran itu didalam tubuhnya, maka hal itu akan sangat berbahaya. Jika urat darahnya ada yang pecah, apalagi di bagian kepalanya, maka ia akan kehilangan semua kesempata. Bahkan kesempatan untuk tetap hidup. Karena itu, yang dilakukannya adalah sekedar bertahan atas rasa sakit dan panas didalam dirinya.
    Tetapi beberapa saat kemudian, getaran itu menjadi semakin lembut. Panaspun segera menurun dan akhirnya getaran-getaran lembut itulah yang merasa menjelajahi tubuhnya. Semakin lama semakin lunak semakin lunak sehingga akhirnya menjadi berhenti sama sekali.
    Perlahan-lahan Ki Jayaraga telah beringsut. Dengan suara yang berat iapun berkata, “Berdirilah.“
    Glagah Putihpun kemudian telah bangkit berdiri. Namun ketika ia menggeliat untuk melemaskan sendi-sendinya yang terasa sakit. Iapun melihat bahwa Ki Jayaragapun nampak sangat letih.
    Dengan cemas Glagah Putihpun kemudian berjongkok disebelah gurunya sambil berdesis, “Guru, kenapa?“
    Tetapi gurunya tersenyum sambil berkata, “Tidak apa-apa. Tetapi aku telah mengerahkan segala tenagaku untuk mengalirkan getaran kedalam tubuhmu, membuka segala nadi dan urat syaraf yang masih belum terbuka sepenuhnya. Sehingga dengan demikian maka kau akan mampu mengungkap tenaga cadangan jauh lebih besar. Meskipun dalam tataran ilmu yang sama, namun dengan tenaga cadangan yang jauh lebih besar, maka ilmumupun akan menjadi lebih berarti.“
    “Tetapi Guru nampak sangat lemah.“ berkata Glagah Putih.
    “Aku memang menjadi sangat lemah. Tetapi dalam waktu yang singkat kekuatanku akan pulih kembali. Dalam waktu satu hari satu malam, jika aku sempat beristirahat sepenuhnya, maka kekuatanku sudah akan utuh lagi.“ berkata Ki Jayaraga. Namun kemudian katanya, “Aku justru telah mencemaskanmu. Disaat-saat yang paling gawat, ternyata kau mampu mengatasinya. Jika kau gagal maka kau tentu tidak akan dapat ikut bersama Agung Sedayu, karena kau memerlukan waktu sepekan untuk mendapat tenagamu kembali. Namun jika keadaanmu menjadi parah, maka kau memerlukan waktu jauh lebih panjamg. Mungkin sebulan atau dua bulan. Aku memang harus sangat berhati-hati. Namun dengan demikian, aku memerlukan waktu dan kekuatan lebih besar.“
    “Aku mengucapkan terima kasih guru. Guru telah berbuat apa saja untuk kebaikanku. Sekarang Guru telah meningkatkan kemampuanku mengungkapkan tenaga cadangan dalam waktu singkat.“ berkata Glagah Putih.
    “Sekarang, kau dapat mengujinya. Waktumu memang tinggal sedikit.“ berkata gurunya. Kemudian. “Kau tidak usah mempergunakan sasaran apapun juga. Jika kau mulai bergerak dengan beberapa unsur gerak yang paling rumit dari ilmumu yang manapun, maka kau merasakan perbedaan sebelum dan sesudah simpul-simpul syarafmu serta nadi-nadimu terbuka sepenuhnya.“
    Glagah Putihpun kemudian telah bergeser ketengah sanggar. Ia memang merasakan perbedaan didalam tubuhnya, sebagaimana ia pernah mengalami sebelum Raden Rangga meninggal. Satu loncatan kemampuan justru karena terbukanya simpul-simpul syaraf dan nadinya. Ketika Raden Rangga melakukannya, nampaknya masih ada bagian yang ketinggalan, karena saat itu keadaan Raden Rangga memang sudah agak parah. Kini gurunya telah menyempurnakannya meskipun tidak akan pernah dicapai satu tingkat yang sempurna dalam bidang apapun juga. Tetapi memang telah terjadi peningkatan didalam dirinya.
    Sejenak kemudian maka Glagah Putihpun telah mulai bergerak. Dari gerak yang paling sederhana, dengan cepat meningkat ke unsur gerak yang lebih rumit, sehingga akhirnya, iapun telah sampai pada unsur-unsur gerak yang paling rumit.
    Namun dengan demikian Glagah Putih dapat menilai kemampuan didalam dirinya. Ia segera menyadari, bahwa kemampuannya melepaskan tenaga cadangannya menjadi lebih baik dari sebelumnya, sehingga dengan demikian, maka seakan-akan ilmunyapun menjadi semakin meningkat.
    Beberapa saat Glagah Putih meyakinkan dirinya, bahwa ia memang menjadi lebih baik. Namun sesaat kemudian, Ki Jayaragapun menghentikannya sambil berkata, “Sudah cukup Glagah Putih. Waktumu tinggal sedikit. Kau harus membenahi dirimu, karena sebentar lagi, kau akan berangkat bersama pasukan Tanah Perdikan ini. Ki Gede sendiri akan memimpin pasukan itu, sedangkan kau dan Agung Sedayu akan dijadikan pengapitnya, sekaligus menjadi pembantunya sebagai pemimpin pasukan, yang dalam istilah keprajuritan disebut Senapati.“
    Glagah Putih menarik nafas dalam-dalam. Ia sadar, bahwa waktunya memang sudah singkat. Tetapi ia sudah tidak mempunyai kewajiban apapun lagi. Ia sudah minta diri kepada ayahnya di Jati Anom. Kemudian kepada gurunya yang justru memberinya bekal untuk meningkatkan cadangan kemampuannya mengungkapkan tenaga cadangannya. Sementara itu, kakak sepupunya akan pergi bersamanya, sedangkan isteri kakak sepupunya itu akan berada di rumah Ki Gede.
    Namun sesaat kemudian, maka Glagah Putihpun telah menghentikan latihan-latihannya untuk menguji kemampuan ungkapan tenaga cadangan didalam dirinya, yang ternyata memang telah memberikan keyakinan bahwa kemampuannya itu telah meningkat.
    “Marilah.“ berkata Ki Jayaraga yang bangkit berdiri dengan tenaga yang lemah, “kita menemui Agung Se-dayu.“
    “Marilah Guru.“ jawab Glagah Putih yang menjadi berdebar-debar melihat gurunya yang sangat letih. Tetapi gurunya sudah mengatakan kepadanya, bahwa dalam sehari semalam tenaganya akan pulih kembali.
    Ketika keduanya masuk ke ruang dalam, Agung Sedayu yang sedang berada diruang dalam melihat keadaan Ki Jayaraga. Tetapi ia sama sekali tidak bertanya apa yang telah terjadi. Agung Sedayu yang berilmu tinggi itupun segera mengetahui apa yang telah dilakukan oleh Ki Jayaraga kepada muridnya.
    “Ki Jayaraga telah berbuat apa saja bagi Glagah Putih.“ berkata Agung Sedayu didalam hatinya, “karena itu, Glagah Putih tidak boleh mengecewakannya. Ia harus menjadi seorang yang baik dalam olah kanuragan, tetapi juga seorang yang baik sifat dan wataknya.“
    Demikianlah untuk beberapa saat mereka masih sempat berbincang. Namun kemudian Agung Sedayu dan Glagah Putihpun mulai berkemas. Demikian juga Sekar Mirah yang akan berada dirumah Ki Gede selama Ki Gede tidak ada dirumah. Sementara itu Ki Waskita juga akan berada di Tanah Perdikan disamping Ki Jayaraga. Namun agaknya Ki Jayaraga lebih senang berada di rumah Agung Sedayu. Pagi-pagi ia sudah pergi ke sawah, sementara pernbantu dirumah Agung Sedayu itu memanasi air. Dari sawah Ki Jayaraga akan dapat menikmati minuman panas dan beberapa potong ketela rebus.
    Namun baru setelah senja Agung Sedayu, Glagah Putih dan Sekar Mirah akan pergi ke rumah Ki Gede, sementara itu Ki Jayaraga justru mulai berbaring di pembaringannya.
    “Nanti tengah malam aku menyusul.“ berkata Ki Jayaraga yang ingin beristirahat.
    “Silahkan.“ sahut Agung Sedayu, “Ki Jayaraga memang harus beristirahat dengan baik.“
    “Tengah malam tenagaku tentu sudah mulai tumbuh meskipun belum pulih.“ berkata orang tua itu.
    Demikian Agung Sedayu, Glagah Putih dan Sekar Mirah berangkat, maka Ki Jayaraga telah benar-benar beristirahat sepenuhnya. Ia telah tertidur dengan nyenyaknya. Namun ia sudah berpesan kepada pembantu rumah itu, agar ia dibangunkan tengah malam.
    “Setelah aku pulang dari sungai.“ berkata anak itu.
    “Ya. Jika kau berniat turun dua kali, maka yang pertama aku turun, tentu sudah mendekati tengah malam.“ jawab Ki Jayaraga.
    Beberapa saat kemudian, maka Agung Sedayu, Glagah Putih dan Sekar Mirah telah berada dirumah Ki Gede. Para pembantu dirumah Ki Gede telah menyiapkan bilik untuk Sekar Mirah yang akan berada di rumah itu selama Agung Sedayu tidak ada. Hal itu akan baik bagi Sekar Mirah yang tentu selalu dibayangi oleh kecemasan selama suaminya berada di medan perang dan akan baik pula bagi rumah Ki Gede, karena kemampuan Sekar Mirah yang tinggi, maka Sekar Mirah akan dapat melindungi para penghuni rumah itu. Sementara Ki Waskita perhatiannya tentu akan lebih banyak keseluruh daerah Tanah Perdikan bersama Ki Jayaraga.
    Menjelang saat sepi uwong maka Ki Gede telah memanggil Agung Sedayu, Glagah Putih dan Prastawa yang juga akan berangkat bersama pamannya.
    “Sudah hampir sampai waktunya.“ berkata Ki Gede, “sebentar lagi kita akan berkumpul.“
    “Kami sudah siap Ki Gede.“ jawab Agung Sedayu.
    “Kita akan segera berangkat ke ara-ara.“ berkata Ki Gede, “segala sesuatunya telah disiapkan disana.“
    “Para pengawal yang akan berangkat bersama-sama dengan kita telah siap pula.“ berkata Prastawa.
    “Baiklah.“ berkata Ki Gede kemudian, “kita akan segera berangkat.”
    Prastawapun kemudian telah menyiapkan para pengawal yang akan berangkat bersama-sama Ki Gede dari rumah itu, lewat banjar menuju ke padang rumput yang telah dipersiapkan. Para pemimpin pasukan akan berkuda, sementara yang lain akan berjalan dalam barisan. Demikianlah sejenak kemudian, maka pasukanpun telah bersiap. Sekar Mirah yang berada di rumah itu berdiri termangu-mangu ketika Agung Sedayu minta diri.
    “Baik-baik kau dirumah Sekar Mirah.“ desis Agung Sedayu.
    Sekar Mirah menarik nafas dalam-dalam. Seakan-akan ia ingin mengendapkan hatinya yang bergejolak. Baru sejenak kemudian dari antara bibirnya terdengar suara, “Selamat jalan kakang. Aku akan berdoa untuk kakang, untuk kakang Swandaru yang tentu sudah berangkat pula ke Mataram, untuk Ki Gede dan untuk Glagah Putih serta semuanya yang terlibat dalam kesiagaan ini.“
    “Kita serahkan segala-galanya kepada Yang Maha Agung.“ berkata Agung Sedayu.
    “Yang akan kakang hadapi sekarang adalah pertempuran yang sangat besar. Tentu lebih besar dari yang pernah kakang alami sebelumnya. Misalnya perang antara Mataram dan Pajang, atau pertempuran-pertempuran yang lain. Meskipun setiap peperangan, baik yang besar maupun yang kecil mengandung kemungkinan buruk yang sama, namun rasa-rasanya keberangkatan kakang dan Glagah Putih kali ini terasa lebih menegangkan.“ berkata Sekar Mirah dengan suara yang mulai tersendat.
    “Bukankah kita yakin akan keadilan-Nya?“ bertanya Agung Sedayu.
    Sekar Mirah mengangguk.
    “Nah. Atas dasar kepercayaan itulah maka kita berpisah sekarang.“ berkata Agung Sedayu pula.
    Sekar Mirah mengangguk pula.
    Demikianlah, maka sejenak kemudian sebuah iring-iringan telah meninggalkan rumah Ki Gede. Ki Waskita ternyata ikut pula mengantar mereka ke padang rumput. Sekar Mirah hanya sempat melepas suaminua sampai dipintu gerbang rumah Ki Gede.
    Tetapi seperti yang dikatakan oleh Agung Sedayu, hati Sekar Mirahpun telah pasrah. Yang Maha Agung tentu akan selalu bertindak adil dan penuh kasih kepada siapapun yang mempercayakan diri kepada-Nya.
    Demikianlah iring-iringan yang diterangi oleh beberapa buah obor itu telah menyusuri jalan padukuhan induk. Mereka sempat singgah di banjar. Kemudian meneruskan perjalanan. Namun iring-iringan itu menjadi semakin panjang.
    Selain dari padukuhan induk, maka dari padukuhan-padukuhan lainpun iring-iringan telah mengalir menuju ke padang rumput itu. Sementara itu beberapa buah obor telah dipasang berjajar diseputar dan dibeberapa tempat di tengah-tengah padang rumput itu.
    Pada saat yang ditentukan semua orang yang akan ikut berangkat ke Mataram harus sudah bersiap. Ki Gede sendiri ternyata datang sebelum saat yang ditentukan. Ki Gede itu sempat melihat-lihat tempat yang disiapkan bagi para pengawal Tanah Perdikan itu berkumpul. Kemudian persiapan-persiapan lain yang berhubungan dengan saat keberangkatan para pengawal.
    Ki Gede telah memerintahkan, sebelum pasukan berangkat, mereka harus makan lebih dahulu meskipun di tengah malam. Mereka belum tahu apakah nanti di Mataram mereka akan segera dapat tertampung dalam barak yang mapan serta mendapat kiriman makanan yang pantas.
    Ketika saatnya telah mendekati batas yang ditentukan, sedangkan masih ada beberapa kelompok yang belum datang, maka telah dibunyikan isyarat sebagaimana telah direncanakan. Isyarat yang tidak mengejutkan dan menggelisahkan orang-orang Tanah Perdikan. Karena itu, maka yang terdengar adalah suara kentongan dengan nada dara muluk.
    Tetapi orang-orang Tanah Perdikan itu sudah mengetahuinya, bahwa isyarat itu adalah isyarat bagi para pengawal untuk berkumpul. Karena itu, maka hampir semua orang Tanah Perdikan telah keluar dari rumah mereka. Sebagian telah pergi ke padang rumput untuk menyaksikan keberangkatan pasukan Pengawal Tanah Perdikan, sementara yang lain telah berdiri dipinggir-pinggir jalan yang nanti akan dilalui oleh barisan para pengawal itu.
    Diantara mereka yang ingin menyaksikan keberangkatan pasukan pengawal itu adalah sanak kadang dan keluarga dari para pengawal. Ibu. ayah, adik atau kakak laki-laki dan perempuan. Isteri dan anak-anak mereka yang masih kecil atau gadis-gadis yang ditinggalkan oleh bakal suaminya.
    Wajah-wajah nampak murung meskipun ada kebanggaan di dalam hati. Bahkan betapapun disembunyikan, namun ada kecemasan dihati mereka, bahwa mereka tidak akan dapat lagi bertemu dengan orang-orang yang akan pergi ke daerah Timur itu.
    Dalam pada itu, beberapa saat kemudian, maka para pengawal dari seluruh Tanah Perdikan yang akan menuju ke Mataram itu sudah berkumpul di padang rumput yang telah ditentukan. Dibawah cahaya beberapa buah obor yang terpasang disekitar dan di tengah tengah padang rumput itu, maka upacara keberangkatan pasukan pengawal Tanah Perdikan itu dimulai.
    Ki Gede yang juga ikut berangkat bersama pasukannya telah mengumpulkan para pemimpin pasukannya serta para pemimpin kelompok. Ki Gede masih sempat memberikan pesan-pesan kepada mereka, apa yang harus mereka lakukan dan apa yang tidak sebaiknya mereka lakukan.
    Ki Gedepun kemudian telah memberikan pesan kepada para pemimpin Tanah Perdikan yang tidak ikut bersama mereka. Bahkan Ki Gede telah menyatakan kepada para bebahu yang tinggal, agar mereka selalu berhubungan dengan Ki Waskita dan Ki Jayaraga yang akan berada di Tanah Perdikan itu.
    Demikianlah, ketika semua pesan sudah disampaikan, maka para pengawal itu masih mempunyai waktu untuk beristirahat sejenak. Dalam kesiagaan sebelum berangkat, maka para pengawal itu telah mendapat kesempatan untuk makan.
    Orang-orang yang berkerumun dan yang berdiri dipinggir jalan itu tahu benar, bahwa rencana keberangkatan pasukan itu adalah lewat tengah malam, justru menjelang dini. Tetapi mereka sama sekali tidak beranjak dari tempat mereka. Apalagi mereka yang mempunyai keluarga langsung akan ikut berangkat dalam iring-iringan itu.
    Tepat lewat tengah malam, seperti apa yang dijanjikan, maka Ki Jayaraga telah datang pula ke padang rumput itu. Meskipun ia sudah nampak kuat, tetapi belum seluruh kekuatannya pulih kembali.
    Ki Jayaraga masih sempat berbincang dengan Ki Gede dan Ki Waskita. Kemudian dengan Agung Sedayu dan Glagah Putih yang akan menjadi pengawal pengapit Ki Gede. Sementara itu yang akan langsung memimpin pasukan adalah Prastawa dan beberapa orang anak muda Tanah Perdikan yang telah mendapat tuntunan langsung dari Agung Sedayu dan Glagah Putih, sehingga mereka memiliki kelebihan dari para pengawal yang lain.
    Namun dalam pada itu Glagah Putih terkejut ketika seseorang menggamitnya. Ketika ia berpaling, maka dilihatnya anak yang menjadi pembantu dirumah Agung Sedayu berdiri termangu-mangu.
    “Kau?“ desis Glagah Putih diluar sadarnya.
    Anak itu memandang Glagah Putih sejenak. Namun kemudian ia bertanya, “Apakah benar bahwa kau akan pergi berperang bersama Ki Gede?“
    Glagah Putih mengerutkan keningnya. Namun kemudian ditepuknya bahu anak itu sambil bertanya, “Siapakah yang mengatakannya?“
    “Setiap orang mengatakan demikian.“ jawab anak itu.
    “Berdoalah supaya kami semua selamat.“ berkata Glagah Putih.
    Anak itu mengangguk kecil. Tetapi ia bertanya, “Bukankah kau akan kembali bersama Ki Agung Sedayu kelak?”
    Glagah Putih menarik nafas dalam-dalam. Ternyata anak itu bukannya tidak berperasaan atau masih belum mampu menangkap suasana. Diam-diam anak itu memperhatikan kesibukan yang terjadi di Tanah Perdikan serta kecemasannya atas kepergian Glagah Putih.
    Sambil mencoba tersenyum Glagah Putih berkata, “Tentu. Tentu aku akan kembali bersama kakang Agung Sedayu. Karena itu berdoalah. Jika kau bersungguh-sungguh, maka doamu akan didengar oleh Yang Maha Agung Yang Maha Pengasih itu.“
    “Doaku juga didengar-Nya?“ bertanya anak itu.
    “Tentu. Doa setiap orang yang menyebut nama-Nya.“ jawab Glagah Putih, “karena itu, jangan terpisah daripada-Nya meskipun hanya sekejap. Karena dalam sekejap itu apapun dapat terjadi atas diri kita.“
    Anak itu mengangguk-angguk. Sementara Glagah Putih berpesan, “Hati-hatilah. Jangan terlalu memaksa diri turun ke sungai. Kau tidak perlu lagi turun dua kali. Sekali saja menjelang dini. Bukankah dirumah tinggal kau dan Ki Jayaraga.“
    “Ki Jayaraga nampaknya mulai tertarik kepada pliridan.“ berkata anak itu.
    Glagah Putih tersenyum pula sambil mengangguk-angguk, “Syukurlah. Kau mempunyai seorang kawan.“
    Anak itu tidak menjawab. Ia hanya mengangguk-angguk saja.
    “Nan. Untuk selanjutnya kau tidak boleh nakal. Kau tidak boleh berkelahi melawan siapapun juga. Dengar nasehat Ki Jayaraga baik-baik.“ pesan Glagah Putih.
    Anak itu mengangguk-angguk. Namun kemudian iapun berkata, “Aku akan menunggu pasukan ini berangkat di tepi padang ini.“
    Glagah Putih berdiri termangu-mangu ketika ia melihat anak itu melangkah meninggalkannya. Sejenak kemudian anak itupun telah menyusup diantara orang-orang yang berdiri memagari padang rumput itu meskipun mereka tahu, bahwa pasukan itu baru akan berangkat menjelang dini hari.
    Beberapa saat kemudian, ketika malam semakin larut meninggalkan pertengahannya, maka Ki Gede telah memerintahkan untuk menyiagakan pasukan.
    Yang terdengar kemudian adalah isyarat bagi para pengawal. Bukan kentongan, tetapi bende yang terdengar berdengung mengumandang menggetarkan udara malam, seakan-akan suaranya melingkar-lingkar menggapai dinding-dinding pebukitan.
    Ketika bende itu berbunyi untuk yang pertama kalinya, maka seluruh kelompok harus sudah berada ditempat masing-masing. Jumlahnya sudah genap dan semua perlengkapan telah tersedia.
    Untuk beberapa saat, setiap pemimpin kelompok masih melihat kembali orang-orangnya. Persenjataannya dan bekal-bekal yang diperlukan. Tidak seorangpun diantara mereka melupakan semua kebutuhan yang paling kecil sekalipun. Sementara itu setiap pemimpin kelompok telah menunjuk beberapa orang didalam kelompoknya untuk membawa obat-obatan yang sangat diperlukan. Obat-obatan yang akan dapat mem-bantu memampatkan darah bagi luka-luka baru. Termasuk luka-luka goresan senjata.
    Demikianlah, beberapa saat kemudian telah terdengar isyarat dengan suara bende yang kedua kalinya. Semua orang didalam kelompok itu harus bersiap. Semua orang harus sudah berada ditempatnya masing-masing. Seluruh pasukan benar-benar telah bersiap untuk berangkat.
    Namun saat itu adalah kesempatan terakhir untuk melihat segala-galanya, sehingga tidak seorangpun akan menjadi kebingungan di jalan karena sesuatunya ketinggalan. Dengan demikian maka barisan pengawal Tanah Perdikan itu sudah berdiri rampak ditempat yang telah ditentukan. Para pemimpin kelompok telah siap di kelompoknya masing-masing.
    Sementara itu Prastawa diatas punggung kudanya sempat memeriksa barisan yang telah bersiap itu sejenak. Kudanya melintas dari kelompok yang satu ke kelompok yang lain diiringi oleh dua orang pemimpin pengawal yang membantunya.
    Sejenak kemudian, maka Prastawa itu telah memberikan laporan kepada Ki Gede, bahwa pasukan pengawal Tanah Perdikan Menoreh telah siap untuk berangkat.
    Dengan isyarat Ki Gedepun kemudian telah memerintahkan untuk membunyikan bende yang ketiga kalinya. Isyarat bagi pasukan pengawal Tanah Perdikan untuk berangkat. Demikianlah sejenak kemudian, maka pasukan Tanah Perdikan Menoreh yang dipimpin langsung oleh Ki Gede itu mulai bergerak. Dipaling ujung dua orang pengawal berkuda membawa tunggul kebesaran Tanah Perdikan Menoreh. Dibelakangnya dua orang pengawal berkuda yang lain membawa kelebet pertanda pasukan. Dua orang dibelakangnya lagi telah membawa tunggul pula dengan untaian bunga melati. Bukan saja tunggul kebesaran, tetapi tunggul sipat kandel dari Tanah Perdikan.
    Beberapa langkah di belakangnya beberapa orang pengawal berkuda bersenjata tombak panjang. Mereka adalah para pengawal yang memiliki kemampuan bermain tombak diatas punggung kuda. Dalam permainan sodoran mereka menunjukkan kelebihan mereka mempermainkan tombak, sehingga dalam keadaan yang penting, mereka akan dapat memanfaatkan tombak itu. Sehingga dengan demikian tombak yang mereka pandi diatas pundak mereka tidak hanya sekedar kelengkapan untuk menunjukkan ke-agungan dari pasukan itu. Tetapi para pengawal yang membawa tombak panjang itu benar-benar mampu mempergunakannya didalam pertempuran yang sebenarnya.
    Dibelakang pengawal berkuda yang bersenjata tombak itu berkuda Ki Argapati yang bergelar Ki Gede Menoreh diapit oleh dua orang yang dianggap memiliki ilmu yang tinggi di Tanah Perdikan Menoreh. Agung Sedayu dan Glagah Putih.
    Baru di belakang Ki Gede berkuda pula tiga orang pemimpin pasukan pengawal yang terdiri dari Prastawa dan dua orang pembantunya, diikuti oleh iring-iringan pasukan Tanah Perdikan Menoreh.
    Sementara itu, telah mendahului iring-iringan itu sekelompok pengawal untuk mengatur penyeberangan pasukan itu di Kali Praga. Ki Gede telah memilih untuk menyeberangi Kali Praga lewat jalan penyeberangan yang di tengah.
    Meskipun demikian, ketika iring-iringan itu kemudian sampai di Kali Praga, maka penyeberangan itupun telah berlangsung untuk waktu yang cukup lama. Beberapa rakit yang ada telah dikerahkan. Namun rakit-rakit itu ternyata masih harus berjalan hilir mudik beberapa kali.
    Demikian pasukan itu berada di sisi Timur Kali Praga, maka Prastawapun segera sibuk mengatur pasukan itu ditepian. Beberapa saat kemudian, maka iring-iringan itupun telah mulai bergerak lagi menuju ke Mataram.
    Perjalanan ke Mataram memang bukan perjalanan yang terlalu jauh. Namun bagi sebuah iring-iringan termasuk perjalanan panjang meskipun belum dapat diperbandingkan dengan perjalanan menuju ke Madiun.
    Ternyata bahwa perjalanan ke Mataram itu telah menarik banyak perhatian. Ketika kemudian matahari terbit, maka orang-orang yang telah terbangun dari tidurnya, menjadi tertarik untuk melihat barisan yang cukup panjang itu.
    Meskipun pasukan Tanah Perdikan tidak sekuat pasukan dari sebuah Kadipaten, namun Tanah Perdikan Menoreh telah menunjukkan yang terbaik yang dapat dibawanya dalam pengerahan kekuatan untuk melakukan perjalanan ke Madiun.
    Demikianlah, ketika mereka melangkah meninggalkan tepian Kali Praga, maka matahari telah mulai naik dikaki langit. Sinarnya yang segar memang telah menyilaukan mata orang-orang Tanah Perdikan yang menempuh perjalanan ke Mataram itu.
    “Kita terlalu lama di penyeberangan.“ berkata seorang pengawal kepada kawannya yang berjalan di sebelahnya.
    “Tetapi agaknya kita masih lebih cepat dari rencana. Kita akan sampai ke Mataram jauh sebelum tengah hari.“ jawab kawannya.
    Pengawal yang pertama mengangguk. Namun katanya, “Bukankah kita memang merencanakan agar pasukan kita sampai di Mataram sebelum tengah hari.“
    “Ya. Dan kita akan sampai jauh sebelum tengah hari.“ jawab kawannya.
    Orang yang pertama tidak menyahut lagi. Ia hanya mengangguk-angguk saja sambil sekali-sekali memandang matahari yang merayap naik.
    Demikianlah, maka dibawah gatalnya sinar matahari pagi, iring-iringan itu berjalan terus menuju ke Mataram. Orang-orang padukuhan yang dilewati oleh iring-iringan itu ternyata menyempatkan diri untuk melihat pasukan dari Tanah Perdikan Menoreh. Bagaimanapun juga iring-iringan itu memberikan kebanggaan kepada orang-orang padukuhan itu.
    Dalam pada itu, kedatangan pasukan Tanah Perdikan Menoreh memang telah diberitahukan kepada Mataram. Karena itu, maka di Mataram, telah dipersiapkan penerimaan bagi pasukan pengawal Tanah Perdikan. Sebuah tempat penampungan telah diatur meskipun tidak berada di pusat kota.
    Demikian pasukan Tanah Perdikan itu mendekati pintu gerbang, maka sekelompok prajurit Mataram yang dipimpin oleh seorang perwira yang mendapat tugas menempatkan pasukan Tanah Perdikan itu telah menunggu di pintu gerbang pada waktu yang sudah ditentukan.
    Karena pasukan Tanah Perdikan merasa datang agak lebih pagi dari rencana, maka pasukan itu telah berhenti beberapa puluh patok dari pintu gerbang kota. Namun dua orang penghubung yang mendahului mendekati kota ternyata telah diterima oleh pasukan penerima dari Mataram dan diperihtahkan untuk langsung melanjutkan perjalanannya.
    Demikianlah, maka pasukan dari Tanah Perdikan itu telah memasuki pintu gerbang kota Mataram mengikuti sekelompok prajurit yang bertugas untuk menerima pasukan itu dan membawa mereka ke barak yang sudah disediakan.
    Ketika iring-iringan itu: berjalan di jalan-jalan kota, maka beberapa orang prajurit dari beberapa daerah sempat menyaksikannya. Ada beberapa tanggapan yang nampak pada wajah prajurit-prajurit itu. Bahkan beberapa orang telah membicarakan dengan cara yang berbeda-beda serta penilaian yang berbeda-beda pula.
    Seorang prajurit berdesis, “Aku tidak mengira bahwa sebuah Tanah Perdikan dapat membangun kekuatan sebesar itu.“
    Kawannya mecibirkan bibirnya sambil berkata, “Kau lihat pemimpinnya yang tua itu? Kemampuan dan ilmunya tidak lebih baik dari prajurit yang paling dungu dari antara kita.“
    “Agaknya pengapitnya yang masih nampak muda-muda itulah yang berilmu tinggi.“ desis kawannya yang lain.
    “Omong kosong.“ jawab prajurit yang kedua.
    Kawannya mengerutkan keningnya. Namun sorot mata kedua orang yang menjadi pengapit Ki Gede Menoreh itu memang nampak meyakinkan. Bahkan Ki Gede yang tua itu nampak cukup berwibawa dengan tombak pendek ditangannya.
    Beberapa saat iring-iringan pasukan itu menyusuri jalan-jalan di kota. Mereka menuju ke barak yang sudah disediakan yang memang tidak berada di tengah-tengah kota.
    Namun beberapa orang prajurit yang merasa datang dari lingkungan yang lebih besar berkata yang satu kepada yang lain. “Itulah petani-petani yang telah dikumpulkan untuk memperbanyak jumlah orang dalam pasukan Mataram. Tetapi sebenarnya Panembahan Senapati tidak usah memanggil orang-orang padukuhan kecil seperti mereka. Lihat, bagaimana mereka memegang senjata. Tangan mereka sudah terbiasa memegang cangkul, parang dan barangkali sabit. Di medan perang mereka hanya akan memper-banyak jumlah korban saja tanpa dapat memberikan perlawanan. Sedangkan di luar arena, mereka merupakan beban yang cukup memperberat penyediaan beras bagi Mataram. Sementara mereka dirumah masing-masing terbiasa makan tanpa ukuran.“
    Kawan-kawannya mengangguk-angguk. Namun seorang diantara mereka berkata, “Tetapi sikap dan pakaian mereka nampak rampak. Senjata merekapun terpelihara dan nampaknya semua adalah senjata perang. Bukan seadanya. Kelompok-kelompok diatur rapi. Ada kelompok yang mempergunakan senjata tombak pendek seperti pemimpinnya, ada yang bersenjata pedang dan sekelompok nampaknya membawa senjata busur dan anak panah, selain juga pedang dilambung.“
    Tetapi orang yang pertama tertawa. Katanya, “Pakaian dan senjata bagi mereka tentu diterimanya dari Mataram. Soalnya bukan bentuk senjata serta pengelompokan yang rapi. Tetapi bagaimana mereka memegang senjata.“
    Tidak ada yang menjawab. Sementara iring-iringan itupun berjalan terus.
    Ketika mereka berada disebuah tikungan, maka Agung Sedayu yang berkuda di sebelah Ki Gede terkejut. Dilihatnya Untara berjalan di tikungan bersama dua orang prajuritnya. Seorang diantaranya adalah Sabungsari.
    Untarapun tertegun. Ia melihat iring-iringan itu. Dilihatnya Ki Gede yang diapit oleh Agung Sedayu dan Glagah Putih. Namun Untara tahu bahwa kedua adiknya itu berada dalam pasukan yang sedang bergerak. Karena itu, ia tidak mengganggunya selain hanya mengangkat tangannya saja.
    Ternyata Ki Gedepun melihatnya. Iapun mengangkat tangannya. Demikian pula Agung Sedayu dan Glagah Putih.
    “Perwira dari Mataram itu mengenal mereka dengan baik.“ desis salah seorang diantara para prajurit yang baru saja membicarakannya.
    Kawannya terdiam. Ia melihat seakan-akan perwira Mataram itu begitu akrab dengan orang-orang berkuda yang memimpin pasukan dari Tanah Perdikan itu.
    Sementara itu Agung Sedayu yang melihat Untara sudah berada di Mataram berdesis, “Adi Swandaru tentu sudah berada disini pula.“
    “Ya.“ sahut Ki Gede, “kita akan segera dapat bertemu dengannya.”
    Demikianlah, maka sejenak kemudian mereka telah mendekati tujuan. Beberapa saat kemudian, mereka telah mendapat isyarat untuk berhenti.
    Sesaat kemudian maka ujung barisan itu yang terdiri dari sekelompok prajurit Mataram telah memasuki regol sebuah rumah yang besar berhalaman luas. Disebelah menyebelah bangunan induk yang besar dan memanjang kebelakang, terdapat gandok kiri dan gandok kanan. Dua buah seketheng dan dibelakang seketheng terdapat longkangan. Longkangan itu ternyata melingkar ke belakang rumah dan memisahkan bangunan induk itu dengan dapur, meskipun masih tetap dihubungkan dengan dinding batu sehingga longkangan itu tetap berada di bagian yang tertutup.
    Perwira yang memimpin sekelompok prajurit Mataram yang menjemput pasukan dari Tanah Perdikan itupun kemudian telah menyerahkan rumah itu kepada Ki Gede untuk menjadi barak sementara mereka berada di Mataram.
    “Mungkin kurang memadai. Tetapi dalam keadaan darurat kami tidak dapat menyediakan yang lebih baik. Sore nanti akan datang beberapa orang petugas yang akan membantu menyiapkan bahan makanan, karena seperti yang telah diberitahukan, agar setiap pasukan membawa petugas sendiri yang menyediakan makan dan minum. Namun orang-orang kamilah yang akan menyediakan bahan-bahannya.“ berkata perwira itu.
    “Terima kasih.“ jawab Ki Gede, “tempat ini sudah sangat baik bagi kami.“
    “Mungkin para pengawal harus berdesakan.“ berkata perwira itu, “tetapi mudah-mudahan cukup untuk beristirahat. Disebelah, kira-kira berjarak sepuluh patok, adalah barak yang kami serahkan kepada pasukan Kademangan Sangkal Putung. Disebelahnya, dirumah yang lebih besar, rumah seorang Demang yang kaya yang merelakan rumahnya kami pergunakan, adalah barak bagi para
    prajurit Mataram yang berada di Jati Anom, dibawah pimpinan Ki Untara.“
    “O“ Glagah Putih yang menyahut dertgan serta merta, “tidak jauh dari tempat ini.“
    Demikianlah, maka setelah dilakukan serah terima tempat itu, maka prajurit Mataram itupun minta diri untuk mertyampaikan laporan akan kehadiran pasukan Tanah Perdikar Menoreh dengan segala keterangannya.
    Dengan demikian maka Ki Gede dengan para pembantunya harus membagi sendiri ruang-ruang yang ada di rumah itu. Rumah itu memang tidak terlalu besar dibanding dengan jumlah para pengawal. Tetapi rumah yang lengkap memanjang dengan sayap-sayapnya itu cukup memadai bagi para pengawal dari Tanah Perdikan itu.
    Namun sebelum Ki Gede selesai dengan pembagian ruang itu. tiba-tiba saja Swandaru telah muncul di regol halaman bersama dua orang pengawal dari Sangkal Putung. Namun nampaknya Swandaru demikian tergesa-gesa sehingga ia tidak menghiraukan orang lain kecuali Ki Gede. Sehingga dengan tanpa berpaling ia langsung menemui Ki Gede.
    Sikap Swandaru memang menarik perhatian. Agung Sedayu dan Glagah Putih dengan serta merta telah melangkah mendekat. Mereka ingin tahu apakah yang telah terjadi dengan Swandaru yang dengan tergesa-gesa telah menghampiri Ki Gede Menoreh yang masih berdiri di halaman bersama Prastawa dan pembantu-pembantunya.
    Agaknya Ki Gede sedang memerintahkan kepada Prastawa dan pembantu-pembantunya untuk melihat semua ruangan yang ada termasuk dapur dan pakiwan serta sumber air di belakang. Mereka juga diperintahkan, untuk melihat suasana di kebun belakang. Pintu-pintu butulan yang terdapat pada dinding halaman serta bagian-bagian lain dari rumah itu. Namun merekapun belum beranjak dari tempat mereka justru ketika rnereka melihat cara Swandaru mendekati Ki Gede Menoreh.
    “Ki Gede.“ nafas Swandaru menjadi terengah-engah. Ia nampak gelisah. Tetapi bibirnya tiba-tiba saja tersenyum, “Pandan Wangi sudah melahirkan.“
    “He.“ wajah Ki Gede menjadi tegang, “jadi aku sudah mempunyai cucu?“
    “Ya Ki Gede.“ sahut Swandaru, “laki-laki.“
    Ki Gede menepuk kedua bahu Swandaru sambil berdesis, “Syukurlah. Bagaimana dengan ibu dan anaknya itu?”
    “Semuanya selamat Ki Gede. Bayinya sehat seperti ibunya.“ berkata Swandaru dengan penuh kebanggaan, “sehari setelah melahirkan, Pandan Wangi sudah melakukan kerja sehari-hari. Kepakiwan sendiri bahkan mencuci popok bayinya.“
    “Ah, ia harus beristirahat cukup agar kekuatannya segera pulih kembali.“ berkata Ki Gede.
    “Pandan Wangi tetap sehat seperti tidak baru saja melahirkan.“ berkata Swandaru.
    Ki Gede tertawa. Katanya, “Tetapi ia memerlukan istirahat.“
    Swandaru mengangguk-angguk. Tetapi ia berdesis, “Aku tidak akan singgah lagi kerumah.“
    “Orang-orang tua di Sangkal Putung akan menasehatinya.“ berkata Ki Gede kemudian.
    Dalam pada itu, yang mendengar berita kelahiran anak Swandaru itu menarik nafas dalam-dalam. Agung Sedayu, Glagah Putih, Prastawa bahkan para pembantunya telah mengucapkan selamat kepada Swandaru berganti-ganti.
    “Siapa nama anakmu itu adi Swandaru?“ bertanya Agung Sedayu.
    “Aku menjadi bingung. Akhirnya aku belum dapat memberikan nama. Besok jika aku kembali dengan selamat dari Madiun, aku baru akan memberinya nama itu. Sementara itu, biarlah ibunya memanggil dengan nama siapa saja.“ jawab Swandaru.
    Orang-orang yang mendengar jawaban Swandaru itu tertawa. Sementara Glagah Putih berkata, “Kenapa kakang Swandaru tidak menyebut saja sebuah nama yang barangkali dapat ditanyakan dan dibicarakan dengan Ki Demang?“
    “Aku memang sudah minta ayah untuk menyiapkan sebuah nama. Kelak jika aku selamat, maka nama itu mungkin aku setujui, tetapi mungkin tidak. Tetapi jika aku tidak kembali dari medan, maka biarlah nama yang diberikan oleh ayah itu tetap menjadi namanya.“ berkata Swandaru.
    “Jangan berkata begitu.“ desis Agung Sedayu, “kita berdoa, mohon kepada Yang Maha Agung agar kita selamat dan dapat menyelesaikan tugas kita dengan sebaik-baiknya.”
    Tetapi Swandaru menarik nafas panjang. Katanya, “Kemungkinan untuk mati sama besarnya dengan kemung-kinan untuk hidup. Karena itu, sebaiknya aku bersiap untuk mengalami salah satu dari kedua kemungkinan itu.“
    Ki Gede mengangguk-angguk. Tetapi katanya, “Kita dapat memohon.“
    “Setiap orang akan memohon.“ berkata Swandaru, “prajurit Madiun dan dari kadipaten-kadipaten di daerah Timur juga akan memohon.“
    “Memang benar. Tetapi lepas dari apakah kita akan menang atau kalah, namun hidup kita memang tergantung kepada-Nya.“ berkata Ki Gede.

  20. “Karena itu, maka kita tidak usah merisaukannya.“ berkata Swandaru, “apakah kita akan hidup atau akan mati.“ tetapi suaranya merendah, “tetapi aku sebenarnya ingin juga menimang anakku.“
    “Keinginan itulah yang harus kau ucapkan dalam doamu.“ berkata Ki Gede.
    Swandaru mengerutkan keningnya. Namun iapun kemudian mengangguk kecil.
    Namun dalam pada itu Agung Sedayulah yang bertanya, “Begitu cepat kau tahu bahwa kami sudah datang?“
    “Ya. Ada yang melihat kedatangan kalian. Dua orang pengawal Sangkal Putung yang sedang berjalan-jalan. Mereka dengan tergesa-gesa memberitahukan kepadaku.“ jawab Swandaru.
    “Tetapi kenapa kau tidak memberitahukan kepadaku ketika cucuku lahir?“ bertanya Ki Gede.
    “Aku tahu, bahwa tidak akan ada waktu untuk menengok anak itu. Karena itu, maka aku berniat untuk memberitahukannya di Mataram. Aku sudah mengira bahwa kita tentu akan bertemu.“ jawab Swandaru.
    Ki Gede mengangguk-angguk. Sementara Glagah Putih bertanya, “Apakah barak kakang Swandaru berada dekat dengan kakang Untara?“
    “Ya. Pasukan pengawal Sangkal Putung ada dibawah pimpinan kakang Untara. Pengawal Kademangan Sangkal Putung menjadi bagian dari pasukan Mataram di Sangkal Putung itu, meskipun para pengawal tetap dianggap mempunyai tataran dibawah para prajurit.“ jawab Swandaru.
    “Apakah kakang Untara juga beranggapan seperti itu?“ bertanya Agung Sedayu.
    “Kecuali kakang Untara yang tahu benar tataran kemampuan para pengawal khususnya dari Sangkal Putung.“ jawab Swandaru.
    Namun sebelum Swandaru menyahut, Ki Gede berkata, “Marilah. Kita naik ke pendapa. Biarlah para pengawal menempatkan dirinya sendiri.“
    Ki Gedepun kemudian telah naik dan duduk di pendapa. Ternyata di pendapa telah tersedia tikar pandan. Bahkan sudah dibentangkan.
    Sementara Swandaru berceritera tentang anaknya kepada Ki Gede di pendapa, maka Prastawa, Agung Sedayu dan Glagah Putih bersama beberapa orang pemimpin pengawal telah melihat-lihat keadaan rumah itu beserta halaman dan kebunnya.
    Ternyata dinding halaman dan kebun rumah itu cukup rapat. Ada tiga pintu butulan disekitar halaman dan kebun belakang. Tetapi ketiga-tiganya telah diselarak rapat sekali. Namun jika perlu pintu butulan itu dapat dibuka. Pintu ke kiri berhubungan dengan halaman tetangga di sebelah kiri. Demikian pula pintu kanan. Sedangkan pintu butulan yang menghadap kebelakang langsung turun ke sebuah lorong sempit.
    Setelah membagi-bagi ruang, maka Prastawa telah mengumpulkan semua pemimpin kelompok dari para pengawal. Dengan jelas diberitahukannya ruang-ruang yang manakah yang harus mereka pergunakan masing-masing.
    “Ternyata rumah ini cukup memadai. Jika pendapa ini tidak kita pakai maka kita memang akan sedikit berdesakan. Tetapi jika pendapa juga akan kita pakai, maka ruangan-ruangan dan bilik-bilik akan terasa longgar.“
    “Biar saja sedikit berdesakan.“ berkata salah seorang pemimpin kelompok pengawal, “sementara kita dapat mempergunakan pendapa untuk duduk-duduk dan barangkali menghirup udara sejuk.“
    Nampaknya Prastawa sependapat. Iapun mengangguk-angguk sambil berkata, “Baiklah. Di gandok sebelah kiri dan kanan itupun ada serambi yang bebas. Sedangkan di longkangan juga terdapat tempat yang baik untuk duduk-duduk di alas lincak bambu. Apalagi kita tidak akan terlalu lama disini. Dalam waktu satu dua hari, kita sudah akan berangkat lagi menuju ke Madiun.“
    Demikianlah, maka telah diputuskan bahwa para pengawal itu akan berada di dalam bilik-bilik, ruang tengah, gandok dan ruangan-ruangan lain yang ada di rumah itu. Sedangkan pendapa akan tetap dikosongkan karena dengan demikian maka pendapa itu akan dapat dipergunakan untuk berbagai macam keperluan.
    Disisa hari itu, tidak ada tugas apapun yang harus dilakukan oleh para pengawal. Karena itu maka mereka dapat beristirahat sepenuhnya. Apalagi hampir semalam suntuk mereka tidak tidur, sedangkan di pagi hari mereka sudah mulai menempuh perjalanan. Karena itu, sebagian dari para pengawal itupun telah tertidur nyenyak di dalam bilik mereka masing-masing. Namun sebagian yang lain telah berbaring di serambi karena mereka tidak tahan panasnya udara yang menyengat.
    Sementara itu, kelompok demi kelompok telah mendapat tugas bergiliran untuk berjaga-jaga. Bukan saja di regol di depan, tetapi juga dibelakang dan samping.
    “Kita belum mengenal tempat ini dengan baik. Terutama lingkungannya.“ berkata Prastawa yang mengatur penjagaan ketat di barak itu.
    Ketika segala sesuatunya sudah mapan, maka Agung Sedayu dan Glagah Putih telah ikut duduk pula di pendapa. Beberapa saat kemudian Prastawapun telah menyusul pula bersama para pemimpin pengawal Tanah Perdikan yang pada umumnya juga sudah mengenal Swandaru dengan baik.
    Setelah cukup lama Swandaru berada di barak itu, maka iapun kemudian telah minta diri. Dengan nada rendah ia berkata, “Aku akan kembali ke barak yang tidak terlalu jauh dari tempat itu. Mudah-mudahan di perjalanan dan bahkan setelah kita ditempatkan dalam gelarpun kita berada dalam lingkungan yang sama.“
    “Mudah-mudahan.“ jawab Ki Gede, “bukankah kita sama-sama berada di tataran kedua?“
    Swandaru tertawa. Katanya, “Jika kita berada di medan, maka kesan itu tentuakan hilang.“
    Ki Gede tertawa pula. Katanya, “Kita tidak usah menghiraukannya. Kita berada di tataran keberapa. Yang penting, kita berada dalam satu perjuangan bersama-sama dengan Mataram.“
    Swandarupun kemudian telah menyahut, “Ya Ki Gede. Kita bersama-sama berjuang bagi Mataram.“
    Namun ketika kemudian Ki Gede berjalan di sebelah Swandaru sementara Agung Sedayu dan Glagah Putih berada beberapa langkah di belakangnya saat mereka mengantar Swandaru sampai ke regol, maka Swandaru sempat berbisik, “Tetapi aku berani bertaruh, bahwa kemampuan Untara sebagai seorang Senapati yang sangat dihormati itu tidak lebih dari kemampuanku? Aku merasa bahwa kemampuan ilmuku lebih tinggi dari kemampuan Untara.”
    “Mungkin secara pribadi Swandaru.“ jawab Ki Gede, “tetapi Untara adalah orang yang memiliki wawasan yang sangat luas di medan perang. Ia memiliki ketajaman penglihatan atas kemungkinan-kemungkinan yang dapat terjadi, sehingga perhitungannya tentang medan dapat dianggap sangat tinggi.“
    Swandaru tersenyum. Tetapi ia tidak berkata apapun lagi karena mereka telah berada di regol. Sementara Agung Sedayu dan Glagah Putihpun menjadi semakin dekat di belakangnya.
    Ketika Agung Sedayu kemudian ikut melepas Swandaru bersama kawan-kawannya meninggalkan regol itu, maka ia sempat bersama kawan-kawannya meninggalkan regol itu, maka ia sempat berdesis, “Aku mengucapkan selamat Swandaru.“
    “Terima kasih.“ jawab Swandaru, “mudah-mudahan anak itu sempat mengenal wajah ayahnya.“
    “Ah, tentu.“ jawab Agung Sedayu.
    Tetapi Swandaru tersenyum sambil berkata, “Kita akan berada di satu lingkungan yang tidak menentu. Tetapi seperti nasehat Ki Gede, aku akan berdoa. Sudah tentu diantaranya adalah permohonan agar kita dapat bertemu dengan anak itu.“
    “Kita akan bersama-sama berdoa.“ sahut Agung Sedayu.
    Swandarupun kemudian telah meninggalkan regol halaman rumah yang dipergunakan untuk barak pasukan dari Tanah Perdikan itu. Rumah yang tidak terlalu bagus, tetapi lengkap. Demikian Swandaru melangkah menjauh, maka beberapa orang prajurit yang meronda telah lewat. Empat orang prajurit berkuda. Nampaknya prajurit Mataram telah meningkatkan pengawasan terhadap kotanya karena di dalam kota itu berkumpul beribu-ribu prajurit dari beberapa daerah.
    Menjelang malam, ketika lampu-lampu minyak sudah mulai menyala. Untaralah yang kemudian datang ke barak itu bersama Sabungsari. Ki Gede bergegas menyambutnya dan mempersilahkannya duduk di pendapa.
    “Agaknya Swandaru telah datang kemari pula?“ bertanya Untara.
    “Ya.“ jawab Ki Gede, “siang tadi.“
    “Swandaru tentu sudah mengatakan bahwa anaknya telah lahir.“ desis Untara.
    “Ya. Laki-laki.“ jawab Ki Gede.
    “Dengan demikian Ki Gede sudah mempunyai seorang cucu laki-laki.“ berkata Untara, “aku ikut bergembira.“
    Ki Gede tertawa. Katanya, “Mudah-mudahan ia kelak menjadi seorang prajurit sebagaimana angger Untara. Prajurit pilihan yang mumpuni dalam ilmu perang.”
    Untara tertawa. Katanya, “Ki Gede terlalu memuji. Sementara itu aku sendiri tidak merasa bahwa aku memilikinya.“
    “Sudah tentu angger Untara sendiri tidak akan dapat menilai kemampuan diri. Selain itu angger Untara seperti juga angger Agung Sedayu adalah orang-orang yang rendah hati.“ berkata Ki Gede.
    “Tidak Ki Gede. Aku tidak lebih dari orang lain. Adalah kebetulan bahwa aku telah diserahi tanggung jawab atas satu pasukan. Bahkan kali ini termasuk pasukan dari Kademangan Sangkal Putung yang dipimpin oleh Swandaru.“
    “Swandaru juga mengatakannya. Aku titipkan anak itu kepada angger Untara. Ia belum sempat menimang anaknya. Sementara itu perang yang garang tidak akan memilih korban. Meskipun seseorang yang baru saja dikaruniai seorang anak sekalipun.“ berkata Ki Gede.
    “Swandaru adalah seorang yang berilmu tinggi.“ berkata Untara, “biasanya bekal yang dibawa maju ke medan perang akan sangat berpengaruh, apakah kita akan dapat keluar lagi dari peperangan itu atau tidak. Namun bagaimanapun juga akhirnya tangan-tangan Yang Maha Agung jugalah yang akan menentukan.“
    Ki Gede mengangguk-angguk. Katanya, “Angger benar. Kita hanya dapat berusaha.“
    “Ya Ki Gede. Dan kita, seluruh pasukan Mataram akan berusaha untuk menyelesaikan perang dengan sebaik-baiknya.“ berkata Untara.
    Ki Gede mengangguk-angguk. Sementara itu Agung Sedayu dan Glagah Putihpun telah ikut menemui Untara itu pula.
    “Swandaru telah mempunyai seorang anak. Agung Sedayu.“ berkata Untara.
    Agung Sedayu menarik nafas dalam-dalam. Meskipun Untara tidak mengatakan sesuatu, tetapi terbersit satu pertanyaan, “Kapan kau mempunyai anak juga?“
    Tetapi Agung Sedayu sama sekali tidak menjawab. Bahkan Untaralah yang berkata pula, “Tetapi kita memang harus sabar. Jika saatnya datang, maka anak itupun akan datang dengan sendirinya.“
    “Ya“ Ki Gedepun mengangguk-angguk, “dalam usia yang masih muda, segala sesuatunya akan dapat ter-jadi dalam hal keturunan ini.“
    Agung Sedayu menarik nafas dalam-dalam. Tetapi ia tidak menjawab sesuatu.
    Namun ketika Ki Gede meninggalkan pendapa sejenak, ternyata Agung Sedayu menyadari bahwa ia telah salah menangkap maksud Untara. Untara yang mengatakan bahwa Swandaru telah mempunyai anak laki-laki, tidak berniat untuk mempertanyakan, kenapa Agung Sedayu belum mempunyai anak, bahkan tanda-tandanyapun belum.
    Tetapi ternyata sepeninggal Ki Gede, Untara berkata, “Agung Sedayu. Yang ingin aku katakan adalah bahwa anak Swandaru itu adalah orang yang kelak berhak memimpin Tanah Perdikan ini.“
    Agung Sedayu mengerutkan keningnya. Ia memang agak terkejut ketika ia menyadari arah pembicaraan Untara.
    Sementara itu Untara berkata selanjutnya, “Karena itu aku minta kau berpikir lagi tentang dirimu sendiri Agung Sedayu. Jika kelak saat itu datang, anak Swandaru menjadi dewasa sekitar duapuluh lima tahun lagi, kau lalu akan pergi ke mana? Anak itu tentu tidak akan memiliki pengertian mendalam seperti Ki Gede Menoreh. Ki Gede tahu, apa yang telah kau lakukan atas Tanah Perdikan itu. Tanpa kau, tanpa Kiai Gringsing, maka Tanah ini tentu sudah terkoyak-koyak sejenak Ki Argapati melawan kekuasaan kakaknya.“
    Agung Sedayu menarik nafas dalam-dalam. Semula ia sama sekali tidak menduga, bahwa sebenarnya kesana arah pembicaraan kakaknya. Agung Sedayu sendiri memang tidak pernah memikirkan hal itu sebelumnya. Dengan tulus ia mengucapkan selamat kepada Swandaru akan kelahiran anaknya. Tetapi ia tidak pernah berpikir bahwa anak itu adalah perwira kekuasaan di Tanah Perdikan Menoreh. Bahkan Untara telah berpikir lebih jauh lagi tentang dirinya. Karena itu, maka Agung Sedayu tidak segera dapat menjawab.
    Dengan demikian maka Untarapun berkata selanjutnya, “Agung Sedayu, kau harus mulai memikirkannya sejak sekarang. Sejak kau masih muda dan mampu berusaha untuk mendapat tempat yang lebih baik dari kemungkinan yang kau miliki sekarang. Coba bayangkan, apa yang akan kau lakukan kelak? Mengabdi kepada anak itu untuk sekedar mendapat sebidang tanah garapan? Kau tentu tidak akan dapat berbuat apa-apa lagi dimasa tuamu selain terbungkuk-bungkuk bekerja di sawah dan barangkali sekali-sekali mengawal Kepala Tanah Perdikan itu jika diperlukan.“
    “Kakang.“ tiba-tiba saja Agung Sedayu berdesis. Ia tidak tahan mendengar kata-kata kakaknya itu.
    “Baiklah.“ berkata Untara, “aku tidak akan mengganggumu lagi dengan kemungkinan-kemungkinan buruk. Tetapi kau sendiri harus berani merenungkan. Hidupmu tidak hanya untuk hari ini. Tetapi untuk besok, lusa bahkan sepuluh dan duapuluh tahun lagi menurut penilaian lahiriah, kecuali jika Yang Maha Agung menghendaki lain. Karena itu, maka tidak mungkin bagimu bahwa kau akan membiarkan dirimu tersangkut untuk selama-lamanya di tempat terpencil ini.“
    Agung Sedayu tidak menjawab. Wajahnya menunduk dalam-dalam. Kata-kata kakaknya memang dapat menyentuh perasaannya. Mungkin ia tahan mengalami keadaan yang bagaimanapun. Tetapi bagaimana dengan Sekar Mirah dan jika lahir anaknya kelak? Memang telah lahir pertanyaan, “Apakah anaknya kelak akan sekedar melayani anak Swandaru di Tanah Perdikan ini?“
    Tetapi Agung Sedayu tidak sempat memikirkannya. Apalagi ketika sejenak kemudian Ki Gede telah datang dan kembali duduk diantara mereka. Pembicaraan mereka seterusnya berkisar pada kemungkinan-kemungkinan yang dapat terjadi di Madiun setelah pasukan Mataram membuat perkemahan di tempat yang akan ditentukan kelak.
    Namun pembicaraan selanjutnya tidak berlangsung lama. Ketika malam menjadi semakin gelap, maka Untara itupun kemudian telah minta diri. Sabungsaripun kemudian telah minta diri pula untuk meninggalkan rumah itu bersama dengan Untara.
    “Datanglah ke barak kami.“ berkata Sabungsari kepada Agung Sedayu.
    “Besok aku akan datang. Aku juga ingin melihat barak adi Swandaru.“ jawab Agung Sedayu.
    Sejenak kemudian maka Untara dan Sabungsaripun telah turun dari regol halaman. Namun Untara masih sempat berbisik, “Pikirkanlah.“
    Agung Sedayu hanya mengangguk saja. Ia sama sekali tidak menjawab. Apalagi Ki Gede ada diantara mereka. Demikianlah, maka Untara dan Sabungsari segera menyusup kedalam keremangan malam yang hanya diterangi oleh obor-obor yang ada di regol-regol halaman rumah di sebelah menyebelah jalan.
    Sementara itu, ampat orang berkuda telah lewat pula. Nampaknya mereka juga prajurit dari Mataram yang sedang meronda. Ketika mereka melewati Untara dan Sabungsari, maka para peronda itu sempat bertanya. Kedua orang prajurit itu akan pergi ke mana atau dari mana.
    “Dari barak para pengawal Tanah Perdikan Mjenoreh.“ jawab Untara, “adikku ada disana.“
    Para peronda itu ternyata sudah mengenal Untara. Karena itu, seorang diantara mereka telah menyebut namanya, “Ki Untara.“
    “Ya.“ jawab Untara.
    Para prajurit itu tidak bertanya lebih jauh. Sambil mengangguk hormat, mereka kemudian telah melanjutkan tugas mereka, meronda diseputar kota Mataram yang telah menjadi seolah-olah penuh sesak.
    Sepeninggal Untara, maka Ki Gede telah member kesempatan kepada para pengawal untuk beristirahat
    sebaik-baiknya kecuali yang sedang bertugas. Demikian pula Agung Sedayu, Glagah Putih, Prastawa dan para pemimpin pengawal yang lain.
    Karena itu, maka Agung Sedayu dan Glagah Putihpun telah meninggalkan pendapa yang memang menjadi sepi. Tetapi keduanya tidak segera memasuki bilik mereka diruang dalam. Tetapi keduanya justru pergi ke longkangan dan duduk di sebuah lincak bambu yang panjang.
    Hampir di luar sadamya, Glagah Putih tiba-tiba saja telah bertanya, “Bagaimana pendapat kakang tentang sikap kakang Untara?“
    Agung Sedayu menarik nafas dalam-dalam. Dengan nada rendah ia berkata, “Aku dapat mengerti landasan berpikir kakang Untara.“
    “Jadi?“ bertanya Glagah Putih pula.
    Agung Sedayu termangu-mangu. Sementara itu Glagah Putihpun bertanya selanjutnya, “Apakah kakang Agung Sedayu sependapat?“
    “Aku belum mempertimbangkannya.“ jawab Agung Sedayu.
    Glagah Putih termenung sejenak. Agaknya ia sedang memikirkan pendapat Untara itu. Bahkan kemudian Glagah Putihpun berkata, “Aku sependapat dengan kakang Untara, kakang.“
    Agung Sedayu mengerutkan keningnya. Dengan nada tinggi ia bertanya, “Apa yang sependapat?“
    “Tentang kakang Agung Sedayu. Kakang Agung Sedayu adalah orang yang memiliki ilmu tidak ada duanya. Bukan saja ilmu kanuragan. Bukan saja kakang Agung Sedayu tidak terkalahkan dalam benturan kekerasan dengan setiap orang di Tanah Perdikan ini, tetapi bahwa setiap orang di Tanah Perdikan ini tidak ada yang mampu melampaui kemampuan kakang Agung Sedayu dalam ilmu yang lain. Ilmu kesusasteraan, ilmu yang berhubungan dengan pertanian bahkan pengetahuan tentang perbintangan serba sedikit juga ilmu tentang pengobatan yang kakang warisi dari Kiai Gringsing, serta pengetahuan-pengetahuan yang lain.“ berkata Glagah Putih kemudian, “tetapi seperti yang dikatakan oleh kakang Untara, apa yang kakang dapatkan di Tanah Perdikan Menoreh? Pada gilirannya ternyata akupun harus berpikir seperti itu pula. Jika aku tetap berada di Tanah Perdikan ini, apakah yang akan dapatkan bagi masa depanku?“
    “Kau terlalu cepat terpengaruh Glagah Putih.“ suara Agung Sedayu terdengar ragu-ragu.
    Glagah Putih mengangguk kecil. Katanya hampir bergumam, “Mungkin kakang. Tetapi jika kita sempat berpikir, maka kita memang akan menemukan jawaban yang tidak jauh berbeda dari jalan pikiran itu. Jika anak kakang Swandaru itu kemudian mendekati dewasa, lalu apa artinya kita disini? Apakah kita dapat menjamin bahwa sikap anak kakang Swandaru itu sama dengan sikap Ki Gede atau barangkali sikap mbokayu Pandan Wangi? Jika sikap cucu Ki Gede itu berbeda dan bahkan berlawanan dengan sikap Ki Gede, sementara itu Ki Gede sudah tidak ada, kita akan dapat membayangkan, apa yang akan terjadi atas diri kita.“
    “Tetapi bukankah adi Swandaru dapat menjelaskan kedudukan kita disini?“ jawab Agung Sedayu.
    “Maaf kakang. Apakah kakang tidak memahami sifat dan watak kakang Swandaru?“ justru Glagah Putih bertanya.
    Agung Sedayu menarik nafas dalam-dalam. Sementara Glagah Putih berkata selanjutnya, “Kakang Swandaru menganggap kakang lebih rendah dari kakang Swandaru.“
    “Dalam tataran ilmu.“ potong Agung Sedayu.
    “Sekarang. Tetapi pada saatnya kakang Swandaru akan menganggap kakang Agung Sedayu berada pada tataran yang-lebih rendah dalam segala segi kehidupan. Dalam takaran ilmu, tetapi juga tataran dalam hubungan antara manusia. Dan kakang dapat membayangkan, bagaimana sikap anaknya itu kelak. Pada saat kakang Agung Sedayu menjadi semakin tua, maka kakang akan mengalami perlakuan yang barangkali tidak kita kehendaki. Kakang dan barangkali anak kakang yang bakal lahir kelak.“ berkata Glagah Putih.
    Agung Sedayu menarik nafas dalam-dalam. Tetapi ia mulai bertanya kepada diri sendiri, “Apakah itu sikap yang wajar. Sedangkan sikapkulah yang aneh dan sulit untuk dimengerti oleh orang lain.“
    Tetapi Agung Sedayu tidak mengucapkannya. Namun dalam pada itu, Glagah Putih telah berkata pula, “Kakang. Agaknya sekarang terbuka kesempatan bagi kakang. Dengan senang hati kakang tentu akan dapat diterima menjadi seorang prajurit, dengan bekal ilmu sebagaimana yang kakang miliki itu.”
    “Ah.“ desah Agung Sedayu, “sejak dahulu sudah aku katakan, bahwa dunia keprajuritan bukan duniaku. Karena itu, aku tidak sebaiknya memasuki dunia yang bukan duniaku itu.“
    “Jika bukan untuk menjadi seorang prajurit. kakang tentu akan dapat memegang banyak jabatan yang lain, sesuai dengan kemampuan dan pengetahuan yang kakang miliki.“ berkata Glagah Putih.
    Agung Sedayu memandang Glagah Putih dengan tatapan mata yang bagaikan menembus ke dalam pusat jantungnya. Namun kemudian Agung Sedayu itu berkata kepada diri sendiri, “Glagah Putih memang bukan anak-anak lagi. Telah banyak hal yang dipelajarinya. Telah banyak pula hal yang dilihatnya, sehingga pengetahuan dan pengalaman Glagah Putih memang tidak lagi sesempit tempurung yang menelungkup.“
    Dengan demikian maka Agung Sedayu tidak dapat lagi menanggapi pendapat Glagah Putih sebagaimana ia menanggapi pendapat anak-anak.
    Sementara itu Glagah Putih masih berkata selanjutnya, “Di Mataram kesempatan kakang memang jauh lebih luas daripada kakang berada di Tanah Perdikan. Ternyata akupun harus berpikir tentang diriku sendiri. Aku kira bagikupun kesempatan untuk berkembang akan lebih banyak berada di Mataram daripada di Tanah Perdikan Menoreh.“
    “Kau benar Glagah Putih.“ berkata Agung Sedayu, “menurut perhitungan nalar, maka yang kau katakan itu wajar sekali.“
    “Jadi, pertimbangan apa lagi yang harus kita pergunakan jika bukan pertimbangan nalar?“ bertanya Glagah Putih, “aku sadar kakang, bahwa harus ada keseimbangan antara nalar dan rasa. Tetapi untuk menentukan hari depan dari satu kehidupan yang panjang seperti ini, kita jangan terlalu condong untuk memanjakan perasaan saja kakang.“
    Agung Sedayu menarik nafas dalam-dalam. Sementara Glagah Putih tiba-tiba menyadari apa yang dikatakannya. Karena itu, maka katanya, “Maaf kakang. Aku tidak ingin memaksakan satu pendapat kakang. Aku hanya mengatakan apa yang baik menurut pendapatku.“
    “Aku mengerti Glagah Putih. Persoalannya tentu menyangkut kau sendiri. Aku sadar, bahwa kau berada di Tanah Perdikan Menoreh karena aku juga berada di sana. Apalagi kemudian Ki Jayaraga. Tetapi akupun sadar, bahwa kau mempunyai cita-cita dan citra masa depan yang berbeda dengan aku. Aku yang sejak kecil dikungkung oleh pikiran-pikiran yang sempit, sederhana dan barangkali lebih banyak kekedalaman, kadang-kadang tenggelam dalam satu jenis kehidupan yang mapan, tenang dan barangkali diam. Tetapi kau ingin hidup dalam satu beriak bukan saja dipermukaan. Kita sama-sama pernah menjelajahi berbagai bentuk kehidupan. Pada saat Panembahan Senapati dan Pangeran Benawa masih muda maka aku sering sekali mengikuti salah seorang dari keduanya. Tetapi gaya hidup Pangeran Benawalah yang nampaknya banyak berpengaruh pada nuraniku. Aku kadang-kadang merasa ketinggalan untuk mengikuti cara berpikir dan gaya hidup Panembahan Senapati yang cepat bergejolak. Tetapi untuk waktu yang cukup lama kau selalu berada bersama dengan Raden Rangga seorang anak muda yang memiliki watak tersendiri. Bahkan seorang anak muda yang memiliki dunia rangkap dalam hidupnya.“
    Glagah Putih menarik nafas dalam-dalam, sementara Agung Sedayu berkata lebih lanjut, “Tetapi kau dan Raden Rangga mempunyai pembawaan yang berbeda. Tetapi pengaruh Raden Rangga yang kuat pada dirimu, telah membuatmu gelisah memandang kehidupan.“
    “Tetapi bukankah kegelisahan itu akan memacu usaha untuk menggapai satu bentuk kehidupan yang lebih baik, setidak-tidaknya bagiku sendiri kakang?“ bertanya Glagah Putih.
    Agung Sedayu mengangguk sambil menjawab, “Kau benar Glagah Putih. Aku tidak pernah menganggap bahwa kita harus berhenti dan puas terhadap keadaan kita disatu saat. Itulah sebabnya, aku masih harus mengasah kemampuan untuk mencapai tataran tertinggi dari ilmu cambuk dari perguruan Orang Bercambuk itu. Tetapi penggunaannyalah barangkali sangat tergantung pada landasan sifat dan watak kita masing-masing. Bagaimanapun juga aku mengerti, menyadari dan meyakini kebenaran sikap orang lain, katakanlah sikap kakang Untara, tetapi justru karena aku bukan kakang Untara, maka sudah barang tentu aku tidak akan dapat berbuat sebagaimana dilakukan oleh kakang Untara.“
    “Maaf kakang, kakang terlalu berpegang kepada dasar sifat dan watak kakang.“ berkata Glagah Putih, “tetapi bukankah kakang sendiri pernah mengatakan, bahwa kita wajib mengembangkan pribadi kita masing-masing? Sudah tentu ke arah yang semakin baik sehingga peningkatan pribadi kita berarti juga bahwa hidup kita semakin berarti bagi kehidupan.“
    Agung Sedayu terkejut mendengar jawaban itu. Tetapi iapun segera teringat, bahwa ia memang pernah mengatakannya kepada Glagah Putih untuk mendorong agar Glagah Putih berjuang untuk meningkatkan pribadinya. Tetapi pernyataan itu kini kembali dilontarkan kepadanya.
    Tetapi Agung sedayu mengangguk. Katanya, “Ya. Aku memang telah mengatakannya. Pribadi seseorang memang perlu dikembangkan Glagah Putih, tetapi sudah tentu atas dasar dan landasan ciri watak mereka masing-masing“
    Agung Sedayu berhenti sejenak, lalu, “karena sebenarnyalah kepribadian seseorang adalah keadaan seseorang seutuhnya dengan ciri dan wataknya yang tersendiri. Betapapun pribadi seseorang berkembang, tetapi ia tetap dirinya dengan segala macam kediriannya, yang berbeda dengan orang lain.“
    Glagah Putih mengangguk-angguk. Namun pembicaraan singkat itu memperjelas pendapatnya, bahwa sikapnya memang dapat berbeda dengan sikap kakak iparnya, Agung Sedayu. Namun yang harus dipegang teguh, bahwa segala sesuatunya harus tetap berada di dalam bingkai dari kehidupan yang baik dalam arti yang luas.
    Untuk beberapa saat keduanya saling berdiam diri. Namun Glagah Putihpun kemudian telah beralih kepada kemungkinan-kemungkinan yang mereka hadapi dalam perjalanan mereka ke Timur.
    “Aku tidak dapat membayangkan, apa yang akan terjadi.“ berkata Agung Sedayu, “mungkin perang yang besar, yang akan menghancurkan kekuatan kedua belah pihak. Tetapi mungkin juga tidak ada perang, karena kedua-duanya masih selalu mengekang diri.“
    “Tetapi bukankah keduanya telah bersiaga perang?“ bertanya Glagah Putih.
    “Ya. Keduanya telah siap untuk berperang. Namun masih banyak kemungkinan yang dapat terjadi.“ berkata Agung Sedayu, “para petugas sandi telah datang silih berganti memberikan laporan tentang perkembangan prajurit yang berpihak kepada Madiun. Saat ini Madiun telah menjadi pepat oleh prajurit dari daerah Timur sehingga kotanya seakan-akan tidak dapat menampung lagi.“
    Glagah Putih menarik nafas dalam-dalam. Tetapi ia tidak bertanya lagi. Bahkan kemudian ia berkata, “Kakang, apakah kakang tidak beristirahat?“
    “Ya, sebentar lagi aku akan beristirahat. Sekarang pergilah lebih dahulu. Aku akan tinggal disini sebentar.“ jawab Agung Sedayu.
    Glagah Putih termangu-mangu. Namun iapun kemudian telah bergeser sambil berkata, “Maaf kakang. Aku akan pergi ke bilik.“
    Agung Sedayu mengangguk kecil. Jawabnya, “Sebentar lagi aku akan menyusul.”
    Glagah Putihpun kemudian telah bangkit berdiri dan melangkah masuk ke ruang dalam lewat pintu butulan langsung kedalam bilik yang disediakan baginya. Perlahan-lahan ia membaringkan dirinya di amben yang disediakan baginya dan bagi Agung Sedayu.
    Namun matanya tidak dapat dipejamkannya. Ia mulai menilai kata-katanya sendiri. Bahkan ia mulai ragu-ragu, apakah yang dikatakan itu benar dan apakah justru telah menyinggung perasaan kakak sepupunya yang menurut pendapatnya memang termasuk seorang yang perasa dan apalagi tertutup.
    Tetapi Glagah Putih menarik nafas dalam-dalam. Katanya kepada diri sendiri, “Lebih baik aku mengatakannya. Kakang Agung Sedayu akan dapat melihat sikapku. Terserah penilaiannya atas sikapku itu. Aku masih yakin bahwa kakang Agung Sedayu tetap bersikap sebagai seorang guru. Jika ia melihat aku salah langkah, maka ia tentu akan menegurnya. Tetapi nampaknya kakang Agung Sedayu dapat mengerti sikapku.“
    Namun bagaimanapun juga terjadi kebimbangan dihati Glagah Putih, justru karena ia tahu, Agung Sedayu tidak bersikap terbuka kepada siapapun. Tentu juga kepadanya. Kepada adik seperguruannya, Agung Sedayu terlalu banyak menahan diri, sehingga kesalah pahaman akan semakin bertambah tambah. Terutama tentang penilaian Swandaru yang salah tentang kemampuan dan tingkat tataran ilmunya, sehingga Glagah Putih hampir saja tidak tahan lagi mendengarkan kata-katanya.
    Pada saat-saat terakhir, Glagah Putih mengetahui bahwa Swandaru telah menempa diri menjalani laku untuk mencapai tataran ilmu yang lebih tinggi. Namun Glagah Putih diluar sadarnya telah menilai dirinya sendiri.
    “Aku masih belum ketinggalan.“ berkata Glagah Putih, “Apalagi setelah Guru memberikan pacuan atas urat-urat nadiku dengan membuka simpul-simpul syarafku yang masih tertutup.”
    Tetapi Glagah Putih kemudian telah menarik nafas dalam-dalam. Dengan nada rendah ia bergumam sehingga hanya dapat didengar oleh dirinya sendiri. “Kenapa tiba-tiba aku merasa diriku lebih baik dari kakang Swandaru? Lebih baik atau tidak, apa salahnya?“
    Glagah Putih masih saja termangu-mangu beberapa saat. Namun iapun kemudian telah berusaha untuk benar-benar memejamkah matanya, “Aku akan tidur.“
    Sementara itu diluar, Agung Sedayu duduk bersandar tiang serambi samping. Matanya yang kosong menembus kegelapan memandang kekejauhan. Dipandanginya bintang-bintang yang berkeredipan di langit.
    Agung Sedayu sama sekali tidak menyatakan jalan pikiran Glagah Putih. Ia mengerti sepenuhnya, bahwa Glagah Putih tidak akan membiarkan dirinya hidup terbelenggu oleh Tanah Perdikan yang tidak memberikan harapan apa-apa kepadanya. Apalagi setelah Glagah Putih sempat berbicara dengan Untara, maka wajarlah jika Glagah Putih mempunyai keinginan untuk meniti kesempatan yang lebih baik bagi masa depannya.
    Agung Sedayu memang berusaha untuk melihat dirinya sendiri. Ia memang tidak melihat apa-apa yang dapat dicapainya di Tanah Perdikan itu. Apalagi ketika ternyata Swandaru mempunyai anak laki-laki yang kelak akan memimpin Tanah Perdikan itu atas namanya, karena Swandaru sendiri tentu agak keberatan meninggalkan Kademangan Sangkal Putung.
    Agung Sedayu memang tidak melihat apa-apa. Tetapi rasa-rasanya ia tidak akan dapat mencari wajah kehidupan yang lain. Bukan karena ia tidak mampu, karena ia memiliki ilmu. Tetapi rasa-rasanya ia memang tidak berniat untuk berbuat lain dari pada apa yang dilakukan sekarang. Rasa-rasanya ia tidak ingin melihat masa-masa suram dihari depannya. Tetapi Agung Sedayu itu akhirnya menarik nafas dalam-dalam. Tiba-tiba terbayang padepokan kecil di Jati Anom. Padepokan gurunya dari perguruan Orang Bercambuk.
    Agung Sedayu menggeleng lemah. Ia tidak ingin mengambil sikap dalam keadaan yang masih kabur seperti itu. Namun Agung Sedayupun sadar, bahwa pada suatu saat ia harus menentukan satu sikap tentang dirinya sendiri. Baru beberapa saat kemudian, Agung Sedayu telah bangkit pula dan melangkah kedalam biliknya. Sementara para pengawal yang lain telah tertidur nyenyak kecuali yang sedang bertugas.
    Ketika ia masih kedalam bilik di ruang dalam itu, ternyata Glagah Putih masih juga belum tidur, meskipun matanya terpejam.
    “Kau masih belum tidur?“ bertanya Agung Sedayu.
    “Belum kakang. Rasa-rasanya sulit untuk tidur.“ jawab Glagah Putih.
    “Kita harus tidur. Jika besok kita akan mendapat tugas yang berat, tenaga kita masih cukup kuat.“ desis Agung Sedayu sambil berbaring disebelah Glagah Putih. Lalu katanya, “Jangan pikirkan pembicaraan kita lagi. Aku mengerti bahwa kau benar.“
    Glagah Putih tidak menjawab. Ia benar-benar berusaha untuk tidur. Sementara Agung Sedayupun telah menyilangkan tangannya di dadanya. Meskipun agak lama, tetapi keduanyapun kemudian telah tertidur.
    Pagi-pagi menjelang fajar, keduanya memang telah bangun. Keduanyapun segera keluar dari ruang dalam untuk melihat-lihat keadaan para pengawal. Ternyata sebagian besar diantara mereka masih tertidur nyenyak. Memang ada yang sudahberada di serambi sambil berbincang-bincang. Namun yang lain masih berada didalam bilik dan ruang masing-masing.
    Namun ketika Agung Sedayu dan Glagah Putih pergi kedapur, ternyata beberapa orang telah sibuk dengan tugasnya. Mereka telah mendapatkan bahan mentah dari para prajurit Mataram. Namun mereka harus mengolah sendiri sehingga siap untuk dimakan dan dirninum oleh pasukannya.
    Beberapa saat kemudian Agung Sedayu dan Glagah Putih telah berada diantara para petugas yang berada di regol halaman. Mereka melihat beberapa kelompok prajurit yang berlari-lari di sepanjang jalan untuk mempertahankan ketahanan jasmani mereka.
    Ketika matahari terbit, maka semua pengawal telah dalam keadaan tertib. Ki Gede telah memanggil mereka untuk menyiapkan diri di halaman. Kelompok demi kelompok. Prastawa dengan sigap mengatur para pengawal serta memberikan laporan kepada Ki Gede tentang keadaan mereka.
    Tetapi halaman itu memang terlalu sempit, sehingga beberapa kelompok harus berada dihalaman samping dan bahkan di longkangan kiri dan kanan.
    Ki Gede kemudian telah memanggil semua pemimpin kelompok untuk berdiri berjajar dipaling depan sehingga mereka dapat mendengar semua pesan Ki Gede dengan jelas.
    “Kita berada di kota Mataram yang sedang dipenuhi oleh para prajurit dan pengawal dari berbagai daerah, Karena itu, maka kita, khususnya para pengawal dari Tanah Perdikan Menoreh, harus mampu membawa diri. Dalam kota yang sempit ini, dibandingkan dengan jumlah prajurit dan pengawal yang sekarang ada didalamnya, akan dapat dengan mudah menimbulkan geseran-geseran yang mungkin akan dapat menimbulkan akibat yang tidak dikehendaki. Karena itu, maka kalian sebaiknya tidak keluar dari regol halaman jika tidak penting sekali. Dengan demikian maka kalian sudah mengurangi kemungkinan buruh yang dapat terjadi. Beberapa bagian dari pasukan yang ada di kota ini sudah berada disini dua tiga hari sebelum kita. Mereka tentu sudah merasa jemu karena terlalu lama menunggu tanpa berbuat sesuatu.“
    Para pemimpin kelompok itu mengangguk-angguk kecil. Mereka mengerti apa yang dipesankan oleh Ki Gede itu, sehingga dengan demikian maka merekapun merasa bertanggung jawab atas setiap kelompok dari pasukan pengawal Tanah Perdikan itu.
    Demikianlah setelah selesai dengan pesan-pesannya, maka Ki Gedepun telah membubarkan mereka dan pasukan pengawal itu dapat beristirahat untuk waktu yang cukup sampai saatnya mereka harus berangkat ke Madiun.
    Namun dalam keadaan yang demikian, maka Ki Gede telah memerintahkan Prastawa agar mengisi saat-saat yang kosong itu dengan latihan-latihan yang dapat mereka lakukan didalam lingkungan halaman itu saja. Terutama ketrampilan mempergunakan senjata ditilik dari kemampuan setiap pribadi dari pengawal itu.
    Bukan saja Prastawa yang kemudian sibuk dengan para pengawal yang melakukan latihan latihan khusus itu, tetapi juga Ki Gede sendiri, Agung Sedayu dan Glagah Putih. Sambil memanfaatkan waktu, maka diharapkan bahwa peningkatan ketrampilan secara pribadi itu akan dapat memberikan kemungkinan lebih baik bagi para pengawal untuk menyelesaikan tugas mereka dengan selamat.
    Berganti-gati kelompok demi kelompok telah melakukan latihan-latihan khusus itu. Dengan jenis-jenis senjata yang khusus bagi setiap kelompok para pengawal telah mengasah kemampuan mereka masing-masing.
    Ketika Swandaru datang dihari berikutnya. ia melihat bagaimana para pengawal Tanah Perdikan mempergunakan waktunya sebaik-baiknya.
    “Bagus.“ berkata Swandaru, “aku juga akan memanfaatkan waktu sebaik-baiknya.“
    Ki Gede telah mempersilahkan Swandaru untuk duduk. Tetapi ternyata Swandaru lebih senang melihat latihan-latihan yang dilakukan oleh para pengawal Tanah Perdikan, yang bukan saja untuk mempertajam kemampuan mereka disaat-saat terakhir, tetapi juga untuk mempertahankan daya tahan mereka, diantar oleh Agung Sedayu.
    Swandaru jarang sekali menyaksikan para pengawal Tanah Perdikan berlatih. Meskipun ia tahu, bahwa naluri keprajuritan orang-orang Tanah Perdikan tinggi, namun ketika ia menyaksikan latihan-latihan yang dilakukan, maka mau tidak mau Swandaru harus mengakui, bahwa para pengawal Tanah Perdikan Menoreh berkemampuan cukup tinggi. Para pengawal Tanah Perdikan itu memang mampu disejajarkan dengan kemampuan para prajurit Mataram.
    “Ternyata tidak hanya para pengawal dari Sangkal Putung saja yang mempunyai kemampuan seorang prajurit.“ berkata Swandaru didalam hatinya.
    Semula ia tidak mengira bahwa tingkat kemampuan para pengawal Tanah Perdikan demikian tingginya, karena ia memperbandingkan kemampuannya dengan kemampuan Agung Sedayu. Karena ia menganggap bahwa sumber kemampuan para pengawal di Tanah Perdikan itu terutama adalah Agung Sedayu, justru bukan Ki Gede, maka apa yang dilakukan oleh Agung Sedayu tidak akan dapat sejajar dengan apa yang dapat dilakukannya di Sangkal Putung.
    Dengan demikian Swandaru justru tertarik untuk menyaksikan latihan-latihan itu, baik yang berada di halaman depan, maupun yang berada di kebun belakang. Ternyata bahwa kemampuan para pengawal itu cukup merata. Bukan hanya beberapa kelompok terpilih saja yang memiliki kemampuan seorang prajurit.
    “Ternyata kakang Agung Sedayu cukup berhasil.“ berkata Swandaru didalam hatinya, “tetapi karena itulah agaknya kakang Agung Sedayu menjadi lambat. Ia tidak sempat memikirkan diri sendiri.“
    Agung Sedayu sendiri telah menemani Swandaru mengelilingi tempat-tempat para pengawal berlatih. Ia sama sekali tidak menunjukkan kemampuannya dihadapan adik seperguruannya itu. Bahkan Glagah Putih yang ikut memimpin latihan juga hanya sekedar memberikan petunjuk-petunjuk dan membiarkan para pemimpin kelompok untuk memimpin langsung latihan-latihan itu.
    “Bukan main.“ desis Swandaru, “ternyata kemampuan para pengawal Tanah Perdikan Menoreh mampu mengimbangi kemampuan para pengawal dari Sangkal Putung. Kami yang berangkat lebih dahulu karena hadirnya sisa-sisa pasukan Jipang di sekitar Sangkal Putung, harus mengakui, bahwa Tanah Perdikan mampu menyusulnya. Atau setidak-tidaknya mendekati kemampuan para pengawal dari Sangkal Putung.“
    Agung Sedayu menarik nafas dalam-dalam. Untunglah bahwa Glagah Putih tidak mendengarnya. Nampaknya Glagah Putih yang meningkat semakin dewasa, penalarannyapun telah berkembang pula. Sedangkan Agung Sedayu sendiri telah terbiasa menahan hati sehingga ia tidak menampakkan gejolak perasaan sedikitpun mendengar kata-kata Swandaru.
    Dalam pada itu, setelah beberapa lama Swandaru menyaksikan latihan-latihan itu, maka iapun telah menemui Ki Gede untuk mohon diri.
    “Kau tidak duduk dahulu?“ bertanya Ki Gede.
    “Tidak, Ki Gede.“ jawab Swandaru, “aku masih harus menemui kakang Untara untuk membicarakan bebe-rapa persoalan menyangkut susunan pasukan. Kakang Untara berpendapat, bahwa kemampuan para prajuritnya lebih baik dari para pengawal Sangkal Putung, sehingga susunan pasukannyapun akan terpengaruh oleh pendapat itu. Padahal, jika para prajurit Mataram di Jati Anom dan para pengawal Kademangan Sangkal Putung dilepas di medan yang betapapun garangnya, maka tentu akan nampak bahwa prajurit Mataram tidak akan lebih baik dari para pengawal.“
    Agung Sedayu mengangguk-angguk. Sementara Ki Gede tersenyum. Dengan nada rendah Ki Gede berkata, “Mungkin ada maksud lain dari sikap Untara itu, Swandaru. Ia tidak saja menilai kemampuan para prajurit dan para pengawal. Tetapi ia justru memberatkan kewajiban di medan perang itu kepada para prajurit. Para prajurit memang lebih banyak memikul tanggung jawab di peperangan daripada para pengawal yang tugasnya lebih banyak tertuju kedalam. Maksudku untuk kepentingan ketertiban lingungan masing-masing. “
    “Tetapi bukankah setiap orang yang mengaku penghuni Mataram yang besar ini mempunyai beban kewajiban yang sama untuk mempertahankannya?“ bertanya Swandaru.
    “Kau benar. Tetapi menurut perhitungan Untara, karena seorang prajurit memang dipersiapkan untuk turun ke medan perang, sedangkan para pengawal disamping tugasnya sebagai pengawal masih harus memikirkan tugas-tugas keprajuritan agak berbeda dengan para prajurit. Itu bukan berarti bahwa para prajurit tidak ikut serta bertanggung jawab dalam pengembangan negeri ini di bidang-bidang yang lain. Tetapi mereka telah ditempa dengan cara yang khusus untuk menjadi benteng keselamatan dan keuntungan Mataram.“ berkata Ki Gede.
    Swandaru menarik nafas dalam-dalam. Tetapi ia tidak menyambut lagi. Bahkan iapun kemudian telah minta diri sekali lagi untuk kembali ke barak.
    Ki Gede tersenyum sambil berpesan, “Hati-hatilah menghadapi tugasnya yang berat ini.“
    Swandaru mengangguk sambil tersenyum pula. Dengan suara rendah ia menjawab, “Aku akan berhati-hati Ki Gede. Aku harus bertanggung jawab bukan saja atas diriku sendiri, tetapi aku harus mempertanggungjawabkan seluruh pasukan pengawalku. Disini Ki Gede sendiri ikut serta dalam pasukan Tanah Perdikan, sedangkan pasukan pengawal Sangkal Putung bulat-bulat diserahkan kepadaku. Selain ayah memang sudah terlalu tua untuk turun ke peperangan, agaknya perang yang besar itu juga akan sangat berbahaya bagi ayah, karena bekal ilmu ayah kurang memadai.“
    Ki Gede masih saja tersenyum. Katanya, “Tetapi Ki Demang telah mempercayakan kepadamu, anak laki-lakinya yang mempunyai bekal yang cukup karena kau adalah murid Orang Bercambuk.“
    Swandaru tertawa pendek. Katanya, “Tetapi aku belum selesai dengan laku yang harus aku jalani pada tataran berikutnya. Meskipun demikian, aku telah mendapatkan banyak kemajuan.“
    Ki Gede mengangguk-angguk. Sementara Swandarupun berkata kepada Agung Sedayu, “Setelah kita kembali dari Madiun, maka kewajiban yang berat telah menunggu kita dengan tugas-tugas dari perguruan.“
    “Ya“ jawab Agung Sedayu, “aku sudah mempersiapkan diri.“
    “Pada suatu saat, kitab itu akan aku serahkan kepada kakang. Aku kira, dalam waktu dekat, karena aku sudah merambah ke puncak ilmu cambuk pada tataran berikutnya. Bahkan jika ada kesempatan kelak, aku juga ingin mempelajari dan menjalani laku tataran terakhir dari ilmu cambuk, sehingga dengan demikian maka aku adalah murid dari perguruan Orang Bercambuk yang sempurna, yang memiliki kemampuan setingkat dengan guru.“ berkata Swandaru.
    Tetapi Ki Gede menggeleng. Katanya, “Tidak ada yang sempurna didunia ini. Tetapi untuk meningkatkan ilmu apapun adalah baik sekali. Yang penting, pemanfaatan dari ilmu itu.“
    “Aku tahu maksud Ki Gede.“ jawab Swandaru.
    “Dan kaupun tidak akan dengan serta merta memiliki kemampuan ilmu cambuk setingkat gurumu. Apalagi ilmu yang lain, karena Kiai Gringsing memiliki bermacam-macam ilmu yang saling mendukung, Ilmu cambuk yang dipelajarinya dari kitab itu sudah jauh dikembangkannya, sehingga Kiai Gringsing adalah seorang yang rasa-rasanya sulit dicari duanya. Beruntunglah kau mempunyai seorang guru yang mumpuni dalam berbagai ilmu, sementara seba-gai manusia ia adalah manusia yang baik dan berbuat kebaikan tanpa pamrih.“ desis Ki Gede.

  21. Sugeng enjang…. :))

    • Sugeng enjang Ki….resik2 njihh ?

      • Maju tak gentar membela yang benar

        • merdekaaaaaaaaaaaaaaa

          • bukaaaaaaann………!!!!!
            yang bener,
            MARDIKO…….!!!!!

            • Weh…Ki Gembleh…dereng mudik Ki ? :)

              • sugeng dalu Ki Menggung KY,
                namung badhe muter2 sak perangan Jatim kemawon Ki Karto.

  22. kagem kadang Adbmers,

    selamat hari Raya Idul Fitri 1433 H, mohon maaf lahir dan batin


Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 138 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: