Bukan ADBM

Dengan perohonan maaf yang sebesar-besarnya kepada Ki Gede dan Nyi Seno, saya coba buat gandok untuk menampung karya Ki Agus yang mencoba “melanjutkan” cerita ADBM yang berakhir secara menggantung.

Karya ini khusus untuk kalangan sendiri, para sanak kadang ADBM yang kehausan lanjutan ADBM.

Selain itu, juga untuk mengurangi beban gandok ADBM-96 yang sudah terlalu panang sehingga agak kesulitan untuk loading dan scrolling ke atas dan ke bawah.

Laman: 1 2 3 4 5 6

Telah Terbit on 7 Januari 2010 at 10:40  Comments (613)  

The URI to TrackBack this entry is: https://adbmcadangan.wordpress.com/bukan-adbm/trackback/

RSS feed for comments on this post.

613 KomentarTinggalkan komentar

  1. Weleeeeeeeeeehhhh….
    Jadi emg blon ade ye yg 403…??

    << sekarat

  2. AARRRRRRRRRRRRRRRRRRRGH………!!

    <<makan pece

  3. Nama AS jadi keren sangaaat….
    Kangjeng Raden Tumenggung Jaya Santika

    Mbueeeeeekekekekekek….

    *ngekek mpe nyemplung empang*

  4. Aaaaah…
    sudahlah…
    paling juga udah gak ada lege….

    *buang pece ke kloset*

    ~BRUAAAAAAAAAK

  5. Mana nich lanjutannya …….
    sudah ganti tahun….

  6. Agussss…..!!!!

    Wooo…. model e…!!!! Wis dienteni wong okeh ki lho…
    mbok ndang ngomong, piye karepmu…

  7. Sabar….

    • Betul, Sabar…
      Sedherek sedoyo kudu sabar…
      Apakah Begawan mau menulis lanjutan cerita ini, itu adalah hak sang begawan…
      Kita cuma menikmati hasil tulisan dan imajinasi beliau yang memang kita tunggu-tunggu dengan gratisnya.
      Sabar…kita memang harus sabar, kita tidak harus ngogrok2 dengan keras, tetapi harus dengan kesopanan dan kesabaran, seperti karakter AS…

      • iya kita musti sabar dan mendoakan semoga ijin keluarga shm cepet keluar dan rontal segera kawedar.

  8. Kayaknya Ki Agus kesulitan cari lawan AS dan GP, karena mereka sdh terlalu sakti…….he..he….

    salam hangat adbmers

  9. Sugeng enjang poro kadang sedoyo.
    Dangu mboten sambang gandok kok soyo sepi yo?.

  10. Kados pundi kabaripun Ki Agus Sedayu?

  11. Sabar itu indah, ikhlas itu mujarab, istiqomah itu karomah

  12. Segera terbit
    Mataram Binangkit Jilid 1 (MB-1), Karya Agus S. Soerono, Tebal: 100 halaman, Cover: HVS 70 gram, Isi: Kertas Buram, Harga: Rp 30.000 Belum termasuk ongkos kirim. Ongkos kirim dapat dilihat di http://www.jne.co.id. Pengiriman dilakukan dari Tangerang. 100 Buku pesanan pertama akan ditandatangani langsung oleh pengarang. Rencana terbit Cetakan I pada 5 Maret 2011. Pembayaran melalui transfer Bank BCA No. Rek. 288.1221.715 Atau Bank Mandiri No. Rek. 121.000.458.3138 a/n Ir. R. Agus Suprihanto.
    Setelah transfer kirim SMS ke HP: 0817.857.929 atau email ke agussoerono@yahoo.com
    Format Pemesanan
    Nama/Nama FB/E-mail/Alamat lengkap: (RT/RW/Kel./Kec)/Kota/Kode Pos/No. Tlp/HP/Tgl transfer/Pesanan: MB-1.

    • Serbu !!!!!!!

  13. Para sedherek sedaya matur nuwun kesabaranipun nengga tulisan kula. Kula sasi November kepengker pas G. Merapi mbeledos sampun kepanggih putra mbarep Ki SH Mintardja ing Ngayogyakarta. Kula sampun ngaturaken dummy ADBM jilid 397. Putranipun Ki SHM matur menawi kulawargi SHM ‘dereng’ saged ngambil keputusan bab rencana kula nerusaken ADBM.
    Sinambi nengga kabar saking putra lan kulawargi Ki SHM kula sampun ndamel Mataram Binangkit(MB). Kula nyuwun dukungan moril lan materiil sedherek sedaya, supados kitab Mataram Binangkit saged kula terusaken. Ceritanipun taksih mirip-mirip ADBM. Sedherek Budi Prasojo sampun tanglet dateng kula, MB bade dipun damel pinten jilid. Kula wangsuli meniko wallahu Alam. Kados Ki SHM mbok menawi mboten sumerap ADBM ngantos 397 jilid nembe mantun.
    Kula sampun ugi ngelebetaken naskah ‘Jayaning Majapahit’ dateng penerbit Gramedia (2 jilid sangking rencana 4 jilid).Sangking isinipun sampun dipun setujui terbit olih bagian editor, nanging taksih dipun pelajari kaliyan bagian pemasaran. Janjinipun Desember saged kawedar, nanging sakpriki dereng medal.
    Kula saged mangertos menawi kakang Nimbus2007 utawi adi Lukito saged ngendiko kasar dateng milis kita menika. Matur nuwun sanget dateng Ki Honggopati,Ki Trupod, Ki Rangga, Ki Panembahan Donoloyo lan sedherek sedaya ingkang mboten saged kula sebut setunggal setunggal, ingkang tetep nyemangati kula.
    Matur nuwun sanget ugi kula haturaken dateng Ki Arema, Ki Seno lan para sesepuh/punggawa padepokan.

    Salam,

    Agus S. Soerono

    • tirosipun mbah man “tetep semangat” ki as

      • Tetap semangat !..Kang Agus..!

        • mugi-mugi keluarga besar SHM saged paring ijin lan palilah terusaken carios adbm.

    • Mudah-mudahan cepat terbit, kulo pesan ki…pripun carane…

  14. Tetap semangat menanti karyanya Ki Agus

    • semangat TETAP menanti karyanya Ki Agus

  15. @Panembahan Donoloyo: sampun kula jawab ing http://www.facebook.com/notes/agus-s-soerono/segera-terbit-mataram-binangkit-jilid-1-mb-1/10150114606238545#!/profile.php?id=1352920641
    @Kang Kartoyudo: matur nuwun
    @Ki Sarip & Ki Gundul: matur nuwun
    @Ki Abdus syakuur: matur nuwun

    • Sugeng tanggap warsa katur Ki Agus.. mugi Gusti tansah paringan berkah.

      • nderek nyucapaken “sugeng tanggap warsa” ki agus..wisis ol de bes fo yu.. 😀

  16. wadhuh…. setelah lama tidak pulang ke padepokan… wahh…. ternyata padepokan ruarrrrr biasa…..

    Tetap Semangat Punggawa Padepokan….
    tetap semangat Ki Agus…

    Klo kita merujuk karya2 SHM, saya sangat yakin bahwa SHM melakukan riset, menelaah, sehingga ceritanya tidak melenceng dari babad yg ada…

    Btw…. Semangaaaaaddddd Ki Agus

    • ki reak ke mana ya ?

      • Kata Ki Telik Sandi, Ki Leak sengan mesu diri di Alas Susuhing Angin, katanya mau nantang perang tanding sama Ki Lateung yang tinggal di Gunung Watesing Langit….

        hehehehe….

  17. Buat sanak kadang yang menunggu wedaran BUKAN ADBM dari Ki Agus, mungkin informasi dari Ki Truno Podang di Padepokan Pelangi Singosari ini bisa menjadi pencerahan.

    On 9 Februari 2011 at 17:51 Truno Podang said:

    Alhamdulillah, teman2 yang nungguin terbitnya bukan ADBM, ternyata sudah jadi buku judulnya Mataram Binangkit. Nah lho ini bukan iklan cuma pemberitahuan saja! Saya ketemu beliau di FB. He he he he, ……

    Segera terbit
    Mataram Binangkit Jilid 1 (MB-1), Karya Agus S. Soerono, Tebal: 100 halaman, Cover: HVS 70 gram, Isi : Kertas Buram, Harga: Rp 30.000 Belum termasuk ongkos kirim. Ongkos kirim dapat dilihat di http://www.jne.co.id/. Pengiriman …dilakukan dari Tangerang. 100 Buku pesanan pertama akan ditandatangani langsung oleh pengarang. Rencana terbit Cetakan I pada 5 Maret 2011. Pembayaran melalui transfer Bank BCA No. Rek. 288.1221.715 Atau Bank Mandiri No. Rek. 121.000.458.3138 a/n Ir. R. Agus Suprihanto.
    Setelah transfer kirim SMS ke HP: 0817.857.929 atau email ke agussoerono@yahoo.com
    Format Pemesanan
    Nama/Nama FB/E-mail/Alamat lengkap: (RT/RW/Kel./Kec)/Kota/Kode Pos/No. Tlp/HP/Tgl transfer/Pesanan: MB-1.See More

  18. selamat MALEM kadang Adbmers,

    kalo khabar BAGUS ini diBAWA ning Padepokan
    Pdls sama Gagak Seta gimana ki Agus Sedayu.
    kebetulan di 2 padepokan tersebut SAAt ini
    dijadiken tempat berGOJEG kadang2 Adbmers.

    tetep SEMANGAaat ki, semoga SUKSES pagelaran
    perdana KarYa ki AGUS….!! ikut ANTRIiiiii

  19. Seingat saya yang mengalahkan kakang Panji adalah Kyai Gringsing bukan Agung Sedayu, sekedar koreksi jilid V-02 ini, Untara seingat saya sudah punya anak dua yang satu ceritanya gimana ya?

  20. cerita ADBM sebenarnya bisa di akhiri dengan padamnya pemberontakan yang di lakukan oleh pangeran jayakarta di ponorogo setidak nya setelah itu tidak ada lagi pemberontakan yang terhitung besar kepada pemerintahan mataram semasa Panembahan hAnyakrawati.selain pangeran puger sepuh dari demak yg sudah di ungkap penulis.
    itu bila ingin di buat tamat…,
    namun jika tidak maka pengangkatan mas rangsang ato sultan agung yang sedikit kisruh juga bisa diangkat menjadi sebuah cerita lanjutan yang menarik pula ….( walaupun bagi saya klo ceritanya udah kebentur ama VOC jd males hehehehhehe)
    salam kesemuanya

  21. salam kesemuanya…
    sekedar usulan buat mas agus
    gimana klo dalam buku MB di selipin juga lanjutan cerita Bukan adbm hehehehhee

  22. Para kadang, cantrik mentrik padepokan,
    sugeng enjang,
    sampun radi dangu kula boten nderek ngramekaken diskusi wonten papan mriki.Amargi sampun sawetawis anggenipun nengga kitab nanging dereng kawedhar-wedahar.
    Kajaawi saking punika , kaleresan kula saweg radi sibuk bade nderek sayembara (pilkada) wonten tlatah mataram (Yogya) minangka AB 2 A Saking perguruan “Koalisi Mataram”.
    Nyuwun donga pangestu saking para sepuh, para guru saha kadang cantrik padepokan,nuwun

    Mamuji marang Gusti,
    Sembada ing Agama lan Budaya,
    Makarya kanggo kutha Ngayogyakarta

    • ki..
      nitip PENETAPAN nggih, sanes PEMILIHAN..
      😀

    • waduh…, senang kalau ada cantrik padepokan ini yang menjadi senopati.
      Mugi-mugi kasembadan Ki.

      • turut berDOA, semoga ki Agus sukses
        dalem sayembara PILKADA.

  23. Sambil menunggu buku diwedhar silakan kunjungi matarambinangkit.com

  24. Ki Agus Sedayu… Sudah masuk bulan ke 3 tahun 2011 nih. Apa sudah ada lanjutannya? Kepada para Cantrik… semoga sehat selalu dan tetap setia dalam penantian… ‘n tetap sabar ya!?

    • he he he ….
      lanjutannya …? Ki Zaini bisa baca komen di atasnya, terus klik adbmlanjutan.

      • Weh…Ki Seno nganglang jagat..sugeng rawuh Ki…

  25. tetap sabar menanti..!!

  26. tetap sabar menanti…!!!

    • On 24 Februari 2011 at 10:23 adbmlanjutan said:
      Sambil menunggu buku diwedhar silakan kunjungi matarambinangkit.com

      http://adbmlanjutan.wordpress.com/ coba ngintip
      keSANA ki,

  27. waduh ki…sudah lama nih belum dikeluarkan kitab 403…

  28. iya ki…..udah sakawwwwwwwwwwwww……

  29. Iya Ki Agus,
    cepetan diwedar ya…kitabnya.

    Salam hangat
    Padepokan Surabaya

  30. Ki Rangga, Ki Afi Sultoni, Ki Yudha Pramana dan sederek sedaya,

    Saya sudah mohon izin bulan November 2010 kepada putra tertua Ki SH Mintardja, untuk melanjutkan cerita ADBM. Saya sudah membuat dummy ADBM jilid 397 dan saya serahkan kepada beliau. Namun beliau tidak berkenan dan dummy adbm 397 tersebut baru pekan lalu (26 Maret 2011) dikembalikan kepada saya.
    Jadi untuk sementara cerita lanjutan ADBM saya pending dulu.
    Kalau para warga gandok ingin saya tetap berkarya (menulis), silakan para sederek membeli buku saya berjudul Mataram Binangkit atau memberi donasi dengan masuk ke matarambinangkit.com.
    Semoga dengan adanya Mataram Binangkit Jilid 1, yang Insya Allah akan saya lanjutkan dengan jilid-jilid berikutnya, rasa sakaw (sakit karena engkaw?)bisa sedikit terobati.

    Salam,

    Agus S. Soerono

  31. Ki Agus yang baik hati,
    Untuk urusan cerita ini, khan secara cerita khan sdh tamat semenjak wafatnya Ki SHM. Dan judul yang dipakai ki Agus khan nama nya bukan ADBM dan dibuat berseri. Menurut saya sih lanjut aja, tidak ada pihak yang dirugikan, malah banyak yang senang dan menurut saya ki Agus pasti mendapat pahala krn membuat banyak cantrik gembira…..bgmn sanak kadang semua ?? setuju kah dengan saya…..tks.
    Pesanku cuma satu ki Agus, lanjutkan….

    best regards

  32. Sebetulnya juga tidak ada masalah….karena tidak menggunakan nama ADBM…..
    Atau mungkin pinisepuh padepokan bukan ADBM – atau padepokan ADBM bisa mengadakan pendekatan ke keluarga
    MAHA RESI SHM…bagaimana melestarikan peninggalan sang maha Resi.

    salam ta’lim kagem sederek2 sedanten….

    OTNA – Beijing

  33. Kok cuma aku aja nih yang berceloteh, mana cantrik yang lainnya….sdh pada pindahkah ?? dimana ya ?

    Salam hangat
    Rangga yg saat ini di padepokan surabaya

  34. sepakat….

  35. Ki Agus …..

    Sembari terbitkan Mataram Binangkit yang dimulai dengan percobaan pembunuhan Sultan Pajang Mas Karebet, mungkin bagus juga Ki Agus membuat buku baru Paska ADBM dan Paska PDLS (sesudah akhir Ranggawuni & Mahisa Cempaka)…

    Cerita seputar Mas Karebet terlalu dekat ke Nagasasra atau ADBM – sebab disitu disinggung peran Sutawijaya dll – hingga penggemar membandingkan dengan NS atau ADBM…

    Kalau Ki Agus memulai cerita paska ADBM & PDLS ki SH Mintarja, tentu akan mengobati sakaw-nya para cantrik ADBM & PDLS. Mungkin, tokoh2 utama bisa berganti dan hanya bersinggungan sedikit dengan tokoh utama ADBM & PDLS. Semacam To Liong To dimana tokoh Sin Tiauw Hiap Lu atau keturunannya hanya nongol sekilas saja dan tokoh2 baru mendominasi seluruh cerita dengan masih sangat menarik pembaca…

    Saya yakin Ki Agus akan mampu… Soal keluarga Ki SH Mintarja biarlah, kita nggak usah ganggu2 lagi. Yang diupayakan ki Agus dengan komunikasi sudah bagus…

    Salam,
    Hilal

  36. Kula ingkang mudha punika inggih ngajeng2 kelanjutan ADBM. Ning nggih mbok menawi kok dereng wonten sinyal2 positip 🙂 Dados malah tansaya menggantung. eh mbok2 langkung sae ndamel 2 punapa 3 seri malih ning ditamatke mawon.langkung cespleng

  37. Terima kasih buat lanjutan ceritanya ki Agus…Bisa mengobati keriunduan penggemar ADBM.

    Walaupun ada banyak perbedaan cara pengungkapan dan gaya bercerita dari Ki SHM tapi ceritanya sungguh dapat dinikmati. Mungkin jika sudah banyak jilid yang tercipta bisa menjadi lebih mirip dengan generasi sebelumnya.

    Sayang sekali jika Karya Ki Agus nantinya putus hanya di penggemar disini saja, kalau bisa dicarikan solusi ke keluarga Ki SHM agar bisa secara resmi diteruskan kisahnya.

    Maju terus…lanjutkan

  38. Terima kasih Ki Mataun. Atas sarannya yang sangat bagus itu. Coba akan saya endapkan dulu, karena saya juga masih ada masalah dana moneter internasional (hahaha).
    transfernya saya cek kok belum masuk ya?

    Salam,

    agus s. soerono

  39. telah lama ku cari forum kayak gini. ok, salam kenal semua

  40. telah lama kucari yang kaya gini. salam kenal andika2 seluruhnya

  41. Bukam main senangnya setelah berhenti di jilid 396 karena SHM sudah wafat ada yang meneruskan pedepokan ini saya Adiwa ingin jadi cantrik di padepokan Kyai Gringsing yang sekarang di teruskan Oleh Ki Rangga Widura purnawirawan

  42. Mas Bagus, Kapan lanjutannya….udah kebelet mo baca nih. Maklum, aq penggemar berat Agung Sedayu.

  43. Mas Agus, bisa enggak jurus-jurusnya Agung Sedayu, ditambahin? semisal bisa mengendalikan tanah, air, api dan udara. Biar angkatan lautnya jadi hebat, dan jadi pasukan terkuat Mataram, ya mirip avatar gitu. terus, semua pasukan khususnya mahir ilmu peringan tubuh, biar semuanya bisa jalan di atas akhir….he..he..

  44. Wah,tadi iseng2 ke gandok sebelah, ternyata untuk membaca kelanjutan cerita Bukan ADBM harus membayar….
    kok para cantrik yang lain tidak ada yang komentar ????

    Salam hangat
    Rangga
    di jojok1968@gmail.com

    • sepertinya para cantrik bingung mau koment apa kang.

      • bingungnya kenapa ???
        kok aku juga bingung ya …….he..he..he..he

        Salam
        Rangga
        “yang gak sakti”

        • gpp bingung…asal gak mbingung-i….

          • oye

            • Pemilik gandok Ki Arema mana ya ??
              kok gak ada komen ?

              Sepiiiiiiiiii

              Rangga “yang gak sakti”

              • Jan2e adbmcadangan di bikin kan agar paseduluran tansaya rumaket, terutama bagi yang kantongnya pas2an seperti saya (baca:tidak mampu beli buku ADBM SHM).Kalo mau di komersilkan saya rasa lebih baik ke bikin gandok lain diluar adbmcadangan.karena ini adbmcadangan 100% gandok gratis.SHM bukan saudara saya, tp saya dan be;iau sedikit banyak saling kenal.
                Monggo dipun penggalih.

  45. yach memang bagi kita yg kantongnya pas-pasan g bisa ikutan mbaca memang susah jd orang kismin para kaum duafa dulu niatnya baik akhirnya UUd (ujung-ujungnya duiiiiit) dah gak murni lgi

  46. Lanjutan 9-10

    Setelah semua selesai menikmati hidangan itu, Sukra dibantu oleh Putut Kalibata dan Putut Jimbaran segera membereskan tempat makanan dan minuman serta membawanya ke belakang. Baca selengkapnya di matarambinangkit.com

  47. Lanjutan 9-10

    Ki Tumenggung Jaya Santika yang sedang menerapkan aji Malih Rupa, sosoknya itu terus melangkah menuju tebing. Baca selengkapnya di matarambinangkit.com

    • Wah ki agus.. Msh berlanjut ya..
      Baik ki, ku susul di matarambinangkit.com

  48. temawon bubar

  49. Bagaimana mbak nunik ???

  50. Kasihan ya….ternyata yang dulu diucapkan seperti….
    pd 8 januari 2010, oleh Ki AS sbb :
    Matur nuwun Ki Arema. Sungguh saya merasa sangat terharu atas perhatian yang sedemikian besar dari Ki Arema dan para sesepuh Padepokan serta para cantrik/mentrik atas hasil karya saya. Semoga dengan dibukanya gandok baru ini saya dapat secara rutin menulis dan melanjutkan karya adiluhung dari pendahulu kita Ki S.H.Mintardja. Selain itu, saya yang baru belajar (melanjutkan) menulis Bukan ADBM yang baru tiga bulan tentu tidak bisa langsung seratus persen seperti yang saya tiru. Namanya juga barang tiruan, tidak bisa plek sama persis dengan barang yang ditiru. Apalagi Ki SHM sudah menggeluti dunia ini berpuluh-puluh tahun, ketika dulu saya masih baru belajar membaca.
    …..dst

    On 10 Januari 2010 at 11:25 donoloyo said:
    Ki Agus S. Soerono,
    Manah kulo monkok, trenyuh, bilih wonten bibit penerus SHM engkang mulai, sumonggo ki dhilanjutaken,
    mugi2 lancar anggonipun nyangkok kawasisaning SHM.
    kita dukung, monggo dipun cethak wonten buku,kanthi Ilustrasi kadosto Kitab Babonipun.
    Selamat…Panembahan Donoloyo

    Sekarang mesti berubah ??? bahasa tegasnya
    kalo mau baca ya bayar, klo gak bayar ya jangan baca…..
    jadinya bubar jalan…

    Mohon maaf ini hanya ungkapan hati saya saja lho, bukan sanak kadang cantrik semua krn gak ada komen……

    Matur nuwun
    Guru Ular Laut

    • sakjane ngoten awal wontenipun gandok bukan adbm sanget-sanget dados tombo kangen dumateng kelanjutan abdm kados dene nemu oncor ing petenging ratri, sahinggo wonten harapan kalanjutanipun abdm, nanging kangge kulo lan kadang engkang pas2an kok nggih kapekso kedah kapendem ingkang lebet harapan kalanjutanipun abdm saksampunipun muncul tuna enggal mataram binagkit. mugi-mugi mangkih saget dipun woro2aken kados pendahulunipun (adbm) kanthi gratis mbuh mbenjing taun pinten. kadosipun kedah “nyebar godonge koro / sabar sak wetoro).


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: