Bundel ADBM jilid 1 sd 15

Buku 1
Buku 1
Buku 2
Buku 2
Buku 3
Buku 3
Buku 4
Buku 4
Buku 5
Buku 5
Buku 6
Buku 6
Buku 7
Buku 7
Buku 8
Buku 8
Buku 9
Buku 9
Buku 10
Buku 10
Buku 11
Buku 11
Buku 12
Buku 12
Buku 13
Buku 13
Buku 14
Buku 14
Buku 15
Buku 15
Telah Terbit on 7 November 2008 at 00:47  Komentar (55)  

The URI to TrackBack this entry is: http://adbmcadangan.wordpress.com/bundel-adbm-jilid-1-sd-15/trackback/

Umpan RSS untuk komentar-komentar pada tulisan ini.

55 KomentarTinggalkan komentar

  1. Mas Rizal,to the point aja ya,ada gak yang jual buku ADBM? saya mau beli semua jilid lengkap kalo harga cocok.Thx

    GD: 1. kami memang meneruskan upaya mas rizal, tapi beliau (setahu kami) tdk aktif di sini.
    2. kami yakin ada yg jual, tapi sebaiknya googling aja sendiri karena kami tidak ingin mempromosikan pihak ke3.

    • saya punya ADBM jika berminiat hubungi Sigit 085729440420

  2. dimana saya bisa pesan buku karya sh mintardja dengan judul api di bukit menoreh lengkap? trimakasih

    • maaf numpang bos admin, saya punya ADBM jika berminiat hubungi Sigit 085729440420

  3. SALAM KENAL, per hari ini insyaAllah saya akan rajin mengunjungi situs adbmcadangan, karena saya baru tahu klo ada situs yang khusus untuk ADBM, mohon maaf karena saya agak gatek. saya mulai ikut baca adbm waktu SD kelas V tahun 1975 nyuri2 mbaca punya almarhum bapak. matur nuwun

  4. ini buku ak baca sejak ak umur 14 tahun, dulu Bapak Alm. suka beli n dulu dirumah ada seri ADBM dari serial 1-100 (I), 1 – 100 (II) dan 1 – berapa ak lupa dengan jagoannya beralih dari Agung Sedayu ke Glagah Putih….
    Ada juga karangan SH Mintardja yang lain Nagososro Sabukinten, Istana yang suram, Bunga di Batu Karang, TAnah Warisan, Sayap Terkembang.

  5. saya membaca adbm sampai almarhum ayah saya meninggal dunia,mdh2AN AKAN LAHIR penulis sekaliber beliau
    salam

  6. Yth Kakang Sumangkar yang punya gawe di ADBM maya ini, trimakasih dan salud untuk kakang yang bersedia angleluri karya bangsa berupa ilmu-2 sakti yang lahir dari padepokan-padepokan di tlatah mataram, smg Gusti Ingkang Akarya Jagad paring tuntunan marang kakang.
    Saya cantrik yang baru ngangsu kawruh mengalami kesulitan pada ADBM 11 kok setelah saya baca rasanya gak nyambung blas dengan ADBM 10, apa ada yang kliru ? akhirnya niat saya nyantrik saya stop dulu, saya takut salah sehingga mendapat ilmu-ilmu sesat. Tolong infokan ke saya ADBM 11 yang benar. Matur suwun

  7. Ki Ambar…
    Setahu saya adbm jilid 1 s/d 10 yg di sini diambil dari blognya Mas Rizal.
    lihat di “http://cersiljawa.blogspot.com”
    Memang sepertinya jilid yg 10 belum terselesaikan oleh Mas Rizal.
    Yang jilid 11 diambil dari “http://adbm2.wordpress.com”
    Dan kalau kita perhatikan, adbm jilid 11 yg di sini urutan halamannya tidak sesuai dengan yang ada di adbm2… (yg di adbm2 disesuaikan tanggal penayangannya… kemungkinan urutan jalan ceritanya begitu)…
    Nyai Seno / Ki Gede… mohon dicek kembali…tq

  8. Hemmmm….saya angkat topi dan mengucapkan teri kasih kepada yg melanggengkan karya2 SH Mintardjo ke maya pada ini. Bravo cak.

  9. Kenapa kita tidak minta ke KR untuk menerbitkan lagi karya2 SH Mintardja? Mungkinkah?

    • ide cemerlang.. kapan yahhh ???

      • Kalau KR menerbitkan lagi karya sastra ini, gambar cover dan gambar ilustrasi di dalamnya jangan diganti gambar baru supaya pembaca bisa bernostalgia. Buku Nagasasara & Sabuk Inten yang dicetak kembali, gambarnya juga baru, sayang sekali…padahal pembaca ingin menikmati gambar-gambar yang lama.

  10. wah kenapa komik sebagus kaya gini ko ga dibuat lagi ya dan dicetak ulang. soalnya buat menumbuhkan kecintaan lagi sama produk lokal terutama komik yang sekarang kebanyakan dari jepang. saya sih yakin bakal laku lagi komik indonesia kaya gini apalagi yg latarnya jaman kerajaan jawa jadi seakan akan kalo di jepang tuh samurainya pke kimono, tapi kalo di jawa lakonnya pake blangkon dan lurik.

  11. saya kebetulan nemu nagasasra sabuk inten dalam bentuk buku (total 3 jilid) sewaktu saya ke pameran buku di istora jakarta. Yang jual langsung dari KR (Kedaulatan rakyat). waktu itu saya diberi tahu oleh penjaga standnya bahwa untuk seri itu cetakan mereka terbatas, mungkin belum cukup pede untuk mencetak banyak. trus saya sempet tanya, yang api di bukit menorehya kapan mau dicetak, dia bilang segera. tapi sampai sekarang saya monitor lewat toko2 buku belum saya temukan lagi. terakhir saya lihat nagasasra sabuk inten ada di salah satu toko buku besar di surabaya, tapi tinggal buku ketiga-nya saja. saya dengar ada kelanjutan dari nagasasra sabuk inten yaitu sisa2 laskar pajang, betulkah ?

  12. walah baca ceritanya sebel;ah mna?. aku dah muter2 lama buanget kok blom ketemu?

  13. ingin sekali baca buku ADBMnya. dimana bisa mendapatkan? pembaca ADBM pemula nih!

  14. saya mau baca ADBM versi digital, tapi agak bingung untuk mengaksesnya. yang terdapat di atas itu sampai buku 15, memang hingga sekarang ADBM sudah sampai buku berapa?
    saya mau tau dari awal banget karena setelah saya baca cuplikan di buku ke-1 ko penokohan belum dijelaskan tiba2 sudah ada alur.
    tolong diberitahu ya, thx

  15. dear provider..
    Thanks to Yang Maha Kuasa akhirnya bisa bertemu dengan saudara semua yang mempunyai akar yang sama..salam jumpa dan salam persaudaraan sesama cantrik..
    Mari kita minta agar ADBM bisa dicetak ulang kembali..this is a very xtraordinary story..
    salam
    dodo

    S salam kenal Ki Dodo

  16. Kagem sedhoyo Panembahan,Ki Gede, Ki Ageng, Putut,Jejanggan,Cantrik, endang…

    Saat saya menemukan situs ini serasa bertemu kembali dengan belahan jiwa yang telah lama hilang..Saat saya menulis ini, hati saya dipenuhi rasa haru..
    Karya Alm Bpk.SH Mintardja adalah salah satu yang membentuk diri dan karakter saya..terutama Nogososro (sampai tamat) dan AdBM (tidak tamat) yang saya ikuti sejak saya SD (th 80an)

    Secara tidak sengaja saya menemukan 2 serial tersebut di lemari nenek saya (almh) pada saat itu..Beliau juga merupakan penggemar setia SHM

    Satu hal yang menurut saya merupakan kekuatan SHM adalah dalam mengungkapkan segala sesuatu (konflik,perang,asmara,pergolakan batin) para tokoh-tokohnya, Beliau senantiasa menggunakan perumpamaan yang sangat halus dan dalam serta mengandung ajaran cinta kasih yang universal tanpa pernah menumbuhkan / menonjolkan rasa kebencian, bahkan bagi pihak yang bertikai sekalipun.
    Salam buat semua dan saya akan sangat senang bila saya dapat di ajak suatu saat nanti bila ada acara Ngangsu Kawruh (kopi darat) sesama Keluarga Besar Perdikan Menoreh,Kademangan JatiNom, maupun Sangkal Putung…bahkan mungkin bila digabung dengan Banyu biru,Pamingit biar lebih Ghuyub..(bisa di send via e-mail)
    Maturnuwun
    Dodo

    S Salam kenal Ki Dodo.. selamat datang di padepokan.

  17. Salam kenal, tidak sengaja langsung senang dg cerita adbm

  18. Lama aku terputus dari ADBM aku sedih dan sekarang dak dinyana aku ketemu di dunia maya dengan ADBM, insun jadi senang. Tapi aku ingin dapetin buku ini secara utuh seri 1 samapi seri ahkir gimana ya caranya ?
    Balasnya tak tunggu

  19. Sungguh seperti menemukan harta terpendam…. Cerita silat klasik yang sangat impresif…..

  20. Saya ingin membeli Api di Bukit Menoreh, bendel 1 s.d. 15 harganya berapa?

  21. sayang kalau KR ngak berani nerbitin lagi..

  22. Jadi inget bapak…ini dulu bacaan wajib beliau…dan aku selalu kebagian yang ke perpus untuk pinjam dekat rumah di dinoyo..jadi kangen bapak…

  23. AKU PUNYA API DI BUKIT MENOREH JILID 1-396 LENGKAP MAU TAK JUAL SEMUANYA KALO HARGA SESUAI

    • Tolong saya kasih no HP Anda…sertakan alamat tinggal Anda…

      Arif Wicaksono
      HP 085842093222

  24. saya mencari buku api di bukit menoreh jilid 1-10 di mana mencarinya. trima kasih

    • Aku mau di mana kita bisa copy darat

  25. huk… huk…. huk…
    sedih aku… rasanya sepiiii banget
    padepokan ini sepi dari pengunjung…. meskipun ada satu dua cantrik yang singgah, tatapi suasananya jauh berbeda dari tahun2 kemaren…
    mana candamu para cantrik…?
    mana celotehanmu..???
    mana sesorahmu wahai para cantrik sebleng…??
    aku sangat merindukan suasana seperti itu…

    untuk mengobati rasa rindu suasana seperti dulu, biasanya aku buka surat2 cinta yang dikirim mas DD…
    ni ada satu… malah surat cinta yang pertama kali aku terima dari mas DD yang intinya membangun padepokan ini bersama dengan cantrik2 yang lain.. ni suratnya…

    Sent: Monday, September 8, 2008 13:56:04
    Subject: Retype ADBM 13

    Mememenuhi niat baik Mas Eddy, dengan ini dikirim sebagian file ADBM untuk di retype. Silakan bergabung dan post koment di adbmcadangandotwordpressdotcom.
    Agar saya tidak menunggu lama untuk melakukan final proof, sebaiknya hasilnya dikirim tiap 2 halaman saja (maklum dikejar tayang).
    Thanks,

    DD

    tengkiuu mas DD yang waktu itu memberi kepercaan untuk bersama sama membangun padepokan ini..

    • ki…
      waduh… sudah lama sekali ga munculll….
      kuangen lho ki..kemana saja??
      ki termangu-mangu juga ga pernah muncul lagi..

      selamat kembali ki..
      memang kadang2 cantrik mentrik jarang yang komen lagi disini ki..
      tapi tetep masih berkunjung kok (info dari ki arema lho..)

      • he he he….
        sliramu kangen aku tho diajeng???…. podoo…
        sak jane aku ora mlayu neng ndi ndi… yo sek sering tilek padepokan… nunut ngiyub yen kudanan sinambi nyuput wedang sere…

        kangen tenan karo suasana biyen… rame… aku sering ngguyu dewe yen ono komen sing nyleneh trus keno setip karo nyai senopati…hehe…

        sliramu kelingan pora…?? saking nesune… komen ditutup karo senopati… waaahhh juueeengkel tenen aku wektu itu…
        seteresss….

        • Ki Terangguk angguk…gojegan disana sini aja !…di Adbm, Pdls atau di Gs…biar ruame lagi….

        • wkwkwkwk..
          leres ki..
          apa maneh pas saat bakar2an kalih ki siapa itu ?? (lutung??? heeheheh maaf ki, saya lupa namanya..)
          waduh nyi seno sampai ngunci pintu gandok..wkwkwkwk…

          saran ki karto bisa dilakukan untuk obat kangen ki..
          nginguk ke padepokan pelangisingosari yang disatpami ki arema, atau ke padepokan cersilindonesia yang dipandhegani ki ismoyo..

          bisa bgojeg lagi, walau cantrik senior tetep jarang yang muncul..

          • Ha..ha..haaaa..! Lutung kan beruk !…bukan Ni..mungking maksudnya Ki Lateung kale yaa…

            • iya iya..
              namanya lupa lho ki..

              mohon maaf ya ki lateung..hehehehhe

              • nuwun sewu, menika menapa mbak nunik asal Sewulan Madiun ?

                Nuwun.

                • sanes ki..
                  nikinunik saking ngawi..
                  celak madiun…

  26. Mungkin karena disini sudah nggak ada rontal yg ditunggu lagi Ki. Semua cantrik ada di gandok yg siap medar rontal….

    Wis cup…cup… ndak usah nagis lagi, tak temeni yoo…

    • Cup…cup…nunggu di pateh-an..

  27. Kulo nuwun ….
    Tiang enggal … numpang lewat mawon nggih. mbok bilih wonten lepat nyuwun samodro pangaksami ingkang lebet….

  28. kalo mau beli bukunya masi ada nggak ya? yang awal-awal ngga punya nih…

  29. aku punya api di bukit menoreh yang mau ku jual terdiri dari jilid 1 ada 100 buku, jilid 2 100 buku, jilid 3 100 buku, jilid 4 96 buku. semua kondisi baik.kalo tertarik hub 081334868594. harga nego

  30. Ki Kebo Negara, Ki Grinsing, dan Ki Agung Sedayu
    Ide Cerita Diambil dari Babad Mangir
    Sejarah Ki Ageng Mangir sendiri dimulai dari zaman Majapahit, yaitu dari Brawijaya V (Ilmu Pengging), raja terakhir Majapahit yang mempunyai seorang putra bernama Radyan Alembumisani. Radyan Alembumisani melarikan diri ke arah barat (diduga sewaktu Majapahit mengalami huru-hara sebelum hancur oleh Demak), dan mempunyai putra bernama Radyan Wanabaya. Radyan Wanabaya yang kemudian dikenal dengan sebutan Ki Ageng Mangir I(Ki Kebo negara), yang tinggal di daerah perdikan Mangir, sebuah wilayah yang dekat dengan pertemuan dua sungai, sungai kali progo dan sungai kali bedog. Selanjutnya, ia mempunyai putra yang dikenal dengan Ki Ageng Mangir II. Ki Ageng Mangir II inilah ayah dari Ki Ageng Mangir III (Ki Gringsing) yang hidup semasa Mataram era awal. Menurut cerita lisan, Ki Ageng Mangir II mempunyai seorang selir, yang dari selir tersebut lahir seorang, ataupun seekor naga. Naga inilah yang dikenal dengan nama “Baru Klinthing” (cerita serupa juga dijumpai di daerah Rawa Pening, Jawa Tengah). Kemudian ular tersebut tidak diakui oleh ayahnya, jika tidak bisa melilit Gunung Merapi dengan tubuhnya. Dikisahkan panjang tubuhnya kurang, sehingga ia menggunakan lidahnya untuk memenuhi kekurangannya. Namun oleh ayahnya lidahnya dipotong dan dijadikan sebuah senjata bernama Tombak baru Klinthing. Karena senjata ini pula, Panembahan Senopati tak berani melawan Ki Ageng Mangir III secara langsung, sehingga disusunlah siasat untuk mengalahkannya dengan halus. Kesalahpahaman yang sering dijumpai adalah, Ki Ageng Mangir ini tinggal di daerah MANGIR, sebelah barat kota Yogyakarta, sebuah desa di dekat pertemuan dua sungai Sungai Bedog dan Sungai Progo (padepokan-nya Agung Sedayu?), bukan di daerah MANGIRAN seperti yang sering dijumpai dalam artikel-artikel tentang tokoh ini.

  31. salam kenal..
    lama mencari2 ini saya sampai akhirnya terlupakan…
    sewaktu kecil saya baca buu ini ( punya ayah saya) dr sd malah…, ntah skrg dimana bukunya.

    ingin membaca ulang .. namun maap saya tak bisa punya wkt lama dlm berinternet…
    oleh karena itu mas.. untuk api bukit menorehnya bisa g di buat agar bisa di download..?

  32. [...] Bundel ADBM jilid 1 sd 15 November 2008 41 comments 5 [...]

  33. Bos, makasih cersilnya. Tapi, aduuuh, kini aku jadi kecanduan lo !

  34. brp harga per buku?

    thx

    • Cukup dibayar komen yang manuk..eh..masuk !

      • separo

      • Saya baca di web cersiljawa, dan penasaran cerita lanjutannya. Saya penggemar Kho Ping Hoo, baru sekarang sadar ada cerita silat jawa yang tidak kalah serunya.

        Bagaimana cara akses buku ADBM di situs ini?

  35. Sy mulai membaca Api di Bukit Menoreh sejak sy SMP pada th 67/68. Sebelumnya saya membaca Nogososro dan Sabuk Inten. Beberapa tahun lalu saya mencari buku AdBM di persewaan komik, tapi buku2 nya sudah kumal, jadi saya malas membacanya. Allhamdullillah bebe rapa hari yg lalu saya menemukan serial AdBM,

  36. meskipun bisa di download tapi mengapa tidak bisa di buka lewat format ‘office word’ or ‘pdf’?

    # silakan jalan-jalan ke gandok download Nyi Nina :)

    • hmm……
      masih ada anggota baru, baguslah…
      setelah diunduh atau pada saat ngunduh ubah ekstensinya (dari pdf, xls, doc, dll) menjadi djvu (misalnya adbm jilid 001.pdf menjadi adbm jilid 001.djvu)

      Membacacanya menggunakan WinDjView atau STDUViewer atau yang lain untuk membaca file berformat dejavu, bisa diunduh gratis dari internet.
      atau, kalau agak kesulitan bisa kunjungi halaman ini http://adbmcadangan.wordpress.com/download/2/

      selamat mencoba dan bergabung dengan sanak-kadang yang sudah lama berada di “padepokan” ini


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 134 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: