Buku IV-96

396-00

Halaman: 1 2

Telah Terbit on 16 Oktober 2009 at 04:57  Komentar (1.476)  

The URI to TrackBack this entry is: http://adbmcadangan.wordpress.com/buku-iv-96/trackback/

Umpan RSS untuk komentar-komentar pada tulisan ini.

1.476 KomentarTinggalkan komentar

  1. bukaaaaaaaan

    • sugeng rawuh ki pandan “the last” alas

      • ki sabung ‘sas’ ayam sari pun sekecakne monggo

        • nuwun sewu ki arema, wedangipun taksih benter

          • ki ismoyo, monggo nomer gangsalipun dipun rahapi

            • Nomer Loro …..

              Saya bukansms …. tapi voicemail ..

              • Wah…
                deretan depan dikebeki Ki FB (bukansms)

                Di depan jangan kentut lho Ki.

                • nJenengan nggih pun ten ngajeng kok Ki Aremo

                • Eh.. iya.
                  Suwun Ki.

                • Di depan jangan kentut lho Ki.

              • Slamat sore Ki Wid.
                bagaimana kabarnya LA?

              • Nembe jawah, Ki …
                Nanging mboten banjir … kados kali brantas ..

            • Matur nuwun Ki Bukansms, sampun dipun paringi rahapan enjang puniko.

    • KI Bukansms ….. nJanengan yang buka gandog terakhir … harap jangan lupa MENUTUP sekaligus … setelah Kitab 396 diwedar …

      Jangan lupa semua meja bekas JAGONG dibenahi …

      Suwun ..

      • 396 sampun dipun wedar kok ki, dengen ini dan itu saya nyataken gandok 396 ditutup buwat kethek ogleng …..

        soerabaia, october 16th 2009
        atas nama ki widura

        ,>*&##!$%^^
        (bukansms@gmail.com)
        loh kok ketularan ki kompor huakakakak

        • ki/nyi/ni bukansms iki sajak nyolowadi…

          menjelang akhir2 kitab, beliau sangat aktif sekali menyapa poro cantrik

          hmm……….

          • sabagai soeda dima’loemken ja’ni bahoea ini boekanabsen

  2. dipenghujung.
    punten ah, ngiring antri.
    mundah-mudahan, ketika Nyi Seno mulai melompat, kami para cantrik & mentrik bisa mengikuti jejak kakinya.

  3. Mengisi daftar hadir di penghujung kitab adbm.
    Terima kasih yang setulus-tulusnya saya ucapkan kepada Ki Gede, Nyi Senopati, serta kepada segenap bebahu padepokan adbm ini yang telah menghadirkan ceritera Api di Bukit Menoreh hingga tuntas pada jilid yang terakhir.

  4. nderek ndlosor wonten regol padepokan mugi2 tesih redi ngantos wekdal saklaminipun.

  5. Semakin sepi…. Oh.. terdengar suara sesenggukan.. Siapa dia?

    • bukaaaaaaaaaaaaaaaan

      • SMS koq bisa bunyi sesengukan?!

    • mungkin itu saya ki..

      maklum tukang nangis…hehehehehe :cry:

      • Bukan tukang sms, Nyi..?

  6. ikutan hadir diakhir cerita…… siapa tahu dapat door price …..

  7. smoga berlanjut

  8. Akhiiiiiiiiiiiirnya……………………………………………

    • bukaaaaaaaaaaaaaan

  9. Selamat pagi sedulur ADBMers………….

    Jum’at 16 oktober 2009 jam 08.00 wib :
    Sedulur cantrik dan mentrik diharap duduk
    tenang, gak usah saling senggol cari-cari
    kesempatan dalam keramaian…..aji mumpung
    (mumpung ketemu-mumpung podo ngumpul bareng)

    Cantrik + Mentrik yang mau foto2an monggo,
    mau salam-salaman dipersilahkan.
    Mau tukar2 baju tukar2 arloji tukar2 dompet
    tukar2 topi……Ki Gede,Nyi Seno dan semua
    bebahu padepokan tidak melarang selama itu
    dilakukan dengan sadar-sesadarnya.
    Sebentar lagi Padepokan ADBM akan memberikan
    pemberitahuan secara resmi,bisa dipertanggung jawabkan keabsahan-nya dan kebenarannya.

    Tumpeng 100 yang ada di PENDOPO Padepokan cukup
    dilihat dan disaksikan dulu…….belum boleh didekati apalagi dipegang2.
    pak MODIN masih dalam perjalanan,3 atau 4 jam lagi
    akan sampai dan hadir ditengah2….sabar nunggu.
    Untuk sementara hanya ini yang perlu diketahui dan dimengerti oleh cantrik + mentrik serta semua penghuni Padepokan.
    Satu lagi hari ini tidak boleh ada teka-teki
    tebak-tebakan apalagi tembak2an tapi guyonan masih diperbolehkan……hikss (tak pinjam lagi ya ki..)

    hikss….ra parenk nesu NYI….sekedar guyonan
    maklum saya lagi kumat-kamit-kumut.

    • ..O.. Sudah bangun tho.? Sugeng enjing Ki Yud !

      • sebenere ki yud dah bangun dari tadi ki, malah yang ngasi tahu kalo sudah open gandok ya ki yud ini

        • smsbukan……..bukansms

          terus apa ya Ki…??

          • bukanyudha dong

    • Sugeng enjing Ki Kartojudo…….kira2 apa
      ya ki…yang baru dan terbaru di padepokan?

      • Ki Yudha,
        Pada saat ini para kadang semua kan sedang temawon Ki…dan itu wajar2 saja krn sesuatu yang indah agaknya akan berakhir….

        Oleh sebab Ki, untuk memcoba sesuatu yang baru dan terbaru memang dapat dipikirkan dengan gayeng !

        Saat ini usul saya sih, LANJUTKAN padepokan ini, tentunya atas restu Ki Gede maupun Nyi Seno seperti yang banyak dikehendaki oleh semua para kadang.
        Matur nuwun.

  10. Jilid kitab terakhir ADBM dari Ki SHM, tapi bukan yang terakhir untuk kita semua

  11. Absen terakhir untuk gandok ini, semoga ada lanjutan cerita dari Padepokan ini….semoga…!!!

    • Harus ada do’a tutup tahun nih..
      eh.. tutup cerita, kemudian dibuka dengan cerita baru… juga dengan do’a..

  12. Hadir untuk menunggu wisuda..
    Kira – kira siapa ya yang jadi lulusan terbaik ?
    Mudah – mudahan kita semua masih bisa berjumpa kembali ke tempat yang lebih tinggi..

  13. absen dulu ….
    Hadir Ki Gd
    Hadir Nyi Seno

  14. Sedang dipersiapkan hadiah2 utk beberapa kategori :

    THE MOST CANTRIK/MENTRIK :

    1. paling tua
    2. paling muda
    3. paling usil
    4. paling alim
    5. paling tinggi
    6. paling pendek
    7. paling ……

    tambahono dewe……

    • 1.Paling Mbeling
      2.Paling Ceriwis
      3.Paling Semlohai
      4.Paling Cunihin
      5.Paling ……….

      • Paling ayu? paling aku!

        • bukaaaaaaaaaaaaaaan

    • saya pilih :
      -paling muda
      -paling alim
      -paling seneng ndusel

      masuk kategori baik….hikss

      • lali : (khusus kategori MENTRIK)

        1. paling kenes
        2. paling judes
        3. paling cute
        4. paling feminin
        5. paling tomboy
        6. paling jutek
        7. paling betek
        8. paling becek
        …………

        • Sing paling seneng turu …. AKU.
          Ya wis tak pamit disik ,,, wis ngantuk aku ..

      • nomor 8 apa musim hujan…??
        becak kali……..senenganku

        pulang pergi 5000 rupiah….

        • paling ..paling..dudu aku..yo…??

          • Cantrik yang paling pendiam (alias gak pernah ngomong)..mesti susah menentukan…

    • xx9. Paling paling …

  15. absen dulu. kitab terakhir.

  16. ngantri juga… :)

  17. Iki kitab terakhir sing ditulis sang maestro,…..mbayangke detik-detik terakhir sang maestro,…isih mampu berkarya sing nyenengke wong akeh di saat akhir hayatnya,…semoga amalan baiknya diterima dan dibalasi dengan pantas oleh Sang Pencipta, amin

  18. Saya absen saja,
    menjelang padepokan dilikuidasi,
    moga-moga dapat Pesangon :(

  19. Terakhir ???
    Apa benar ini akan menjadi yang terakhir ???

    • Nggih jelas mboten to Ki Sarip.
      Bukankah Nyi Seno akan melompat lebih tinggi lagi ?
      Mungkinkah itu berarti Ki GD dan Nyi Seno sedang mempersiapkan hadirnya Pelangi Di LANGIT Singasari ?
      Sarujuk menapa mboten Ki ?

      • Sarujuuuuk sanget……!!!

        • ideeem

  20. Saya ikut hadir, Nyi…
    Menunggu titah…
    Menunggu Sabda brahmana raja…
    Sendiko dhawuh…..
    Tetap semangaaaaaaaat

    Mbah Man

    • nitip sukra ya mbah….tetap semangaaat

      • nitip agung sedayu junior mbah….

        • nitip pandanalas jr.
          nitip pandantunggaldewa…

    • nitip untuk terus ya mbah_man…
      plz…

  21. saat bersejarah. harus absen. selamat pagi rekan-rekan.

  22. Assalamu’alaikum wr.wb

    Ikut absen di halaman padepokan adbm seri terakhir dari sang maestro SH Mintardja.

    Ada rasa sedih, senang, haru, marah dan sakaw, bercampur aduk menjadi satu.

    Hanya satu kata yang bisa saya ucapkan buat para putut dan cantrik padepokan ini, Terima Kasih.

    Sekaligus berharap akan ada karya2 lain beliau yang akan dihidupkan di padepokan ini disamping juga mengharap lanjutan adbm versi mbah man.

    Mudah-mudahan banyak yang bisa kita petik dari semua yang terungkap baik dalam kitab-kitab maupun carangan yang diwedar oleh para putut dan cantrik padepokan ini.

    Sekali lagi terima kasih dan tetap semangat
    Wassalamu’alaikum wr.wb
    Jum’at. 16 Oct 2009
    pacarwutah.

  23. turut absen,
    Matur nuwun sanget Nyi Seno

  24. belon ngunduh kitab sebelumnya. Tp ngikut absen dulu di sini :mrgreen:

  25. di gerbang terakhir ini,…
    saya pandan alas….
    mhn maaf kepada segenap bebahu padepokan, segenap cantrik, segenap mentrik…dan segenap yg tdk mau disebut cantrik/mentrik..

    apabila guyonan/gegojegan/parikan/kembelingan ku ada yg menyinggung perasaan, baik sengaja/tdk disengaja…itu hanyalah utk memberi warna agar padepokan tetep cerah ceria….
    apabila ada mentrik yg merasa kembelinganku telah melukai didinding hatinya,…mhn kita selesaikan secara japri…

    thx 4@ll

    • dengen tjara saksama dan dalem tempoh jang sesingkat singkatnja

    • japri……opo maneh iki :
      -japri = janji pribadi
      -japri = jalan printas

      enak iki………ikuuut

      • -japri = jajan pria !
        -japri = janjane priyee ! (enake..!).

        • japri ?
          jan pringas pringis

          • Japri.: JArene PRi pri enak..!!

            • Jarane enak Ki?..jaran kepang nopo jarang tumenggung…!

  26. absen, selama masih dibuka dan semoga tetap terus terbuka, saya akan terus klik..klik… sambil membaca komen-komen

  27. Hadir untuk ngabsen siang, semoga bukan yang terakhir kalinya … :(

    • bukansms nyi ..eh ki …eh …

      • bukaaaaaaaaaan

        • Bukan apa bukaaaaaannnn…? :)

  28. @ADBM-ers,
    Kuamati dari beberapa hari belakangan, hampir seluruh Cantrik Padepokan ADBM menderita sakit PANASTIS, yaiku sakit Panas dan Atis, sehingga banyak yang “NGROMED” sendiri2.
    Coba Ki Sanak, ini ada buah MUNGGUR, coba bersama daun dan kayunya, diiris tipis2, lalu dijemur, kemudian ditumbuk. Campurkan dengan tepung beras, kemudian dibuat bulatan2 kecil sehingga mudah untuk menelannya. Minumlah 3 butir x 3 sehari, pagi siang dan sore sebelum tidur.
    Ki Tanu Metir.

    • hmm…

      ki Truno gek medar pawulang rahasia kesuksesan beliau

      terima kasih ki…(niki resep obat kuat njih?)

      • Panjenengan pados resep… obat abit Ki ?

        • wah… nek karbitan namung sekali pake je…

          • ..O..Sampun nate ndamel sing karbitan tho Ki ?

            • yo mung jare koq ki …

    • Sing paling akut kena Panstis kuwe Ki Pandanalas. Nek bisa, sing ngracik woh Munggur kudu kenya ayu kinyis2 kaya Rara Wulan.

  29. Kenapa sekarang Nyi Seno jarang menyapa
    Cantrik + Mentrik Padepokan…….?????

    - lagi purikan
    - lagi gak akur
    - lagi………(iloveyoufull)

    • jare ra meh tebak-tabakan………
      sabdo pandito tumenggung lho ki tmg. yudha

    • namanya juga cantrik ki…..kadang2 lupa
      kadang pura2 lupa kadang2……….hikss

      • opo maneh ono mentrik lewat….

        kadang2 pura2 ….

        • nanti kalau ada mentrik lewat, Ki Pls dikabari deh pake aji pameling….

          • Aji PAMBELINKS….

  30. Walapun rontal terakhir, namun bukan klik terakhir

  31. disapa tidak disapa tidak masalah je… yang pasti tidak di keluarkan dari gandog ini…

    • Sugeng dalu Ki Adi_Nunu,
      Mumpung Panjenengan rawuh di gandok, saya mau mengucapkan terima kasih yang sedalam dalamnya.
      Dari awal rontal diwedhar saya hanya membaca rontal yang sudah diretype, setiap membaca komen para kadang Cantrik saya merasa iri karena tidak tahu cara mengunduh rontal.
      Kebetulan saya membaca komen Panjenengan yang sedang membimbing Cantrik baru cara mengunduh. Bahkan waktu itu Nyi Seno memberi pujian bahwa Panjenengan bisa menjadi Bebahu Padhepokan yang hebat !
      Mulai gandhok 132 saya sudah bisa mengunduh rontal, terima kasih atas bimbingannya.
      Baru pada gandhok 340 saya berani kulonuwun masuk Padhepokan dan disambut dengan hangat oleh Ki Arema. Padhepokan ini memang hebat.
      Maturnuwun ugi dumateng Nyi Seno lan Ki GD.

      • salam kenal Ki Gembleh….., senang ada yang masih bisa memanfaatkan dan membaca tulisan yang dahulu awal awal Ki GD senang main petak-umpet… Dan ternyata permainan Ki GD ini sangat disenangi para cantrik sehingga timbul banyak bayangan semu yang dikeluarkan oleh para cantrik yang sudah mumpuni….

        Semoga padepokan ini terus berlanjut dengan cerita yang baru….. Amien

        • Maturnuwun Ki Adik_Nunu,
          monggo kita sesarengan nyuwun dumateng Ki GD kelawan Nyi Seno, mugi-2 mangestoni lan marengaken Pelangi di langit Singasari dipun wedhar wonten ing Padhepokan tercinta ini.
          Nuwun.

  32. Di 372 hal 55 alinea 1, Glagah Putih memanggil ayahnya Paman!

    • Glagah Putih melewati Banyu Asri tidak mampir, apa ya gak kenal lagi sama Ibundanya? Apa mentang2 udah ada Rara Wulan disampingnya.
      Padahal surga itu di bawah telapak kaki Ibu.
      Dan jawaban Nabi saw tentang pertanyaan siapa orang yang harus dihormati di muka bumi ini adalah :
      Ibumu, Ibumu, Ibumu baru Buapakmu.

      • Sebenarnya selalu mampir ….. Ki, cuma ndelik-ndelik … namanya saja petugas sandi …
        Yo kudu ndelak-delik …..

        GP kan nggak mau keluarganya mertuanya jadi sasaran para musuh Mataram yang membencinya …

        • ki Widura khan DUDA,,,>?

    • He he he, ……… awas jangan pada sewot. Ini sekedar catatan kecil aja, tidak akan mengurangi bobot karya SHM. Atau barangkali ini sudah bukan karya beliau lagi, karena kalo dirasa-rasa ada perbedaan nuansa. Terutama kalo di jilid awal, para pelaku setelah ke pakiwan, kemudian melakukan ritual khusus menghadap Yang Maha Agung. Tapi belakangan, ke pakiwannya masih, nyapu halaman masih, tapi ritualnya tidak ada lagi.

  33. kitab terakhirkah..?
    moga saja bukan…bukaaaaan…

    • tentu saja tidak berakhir begitu ki, mbah_man_daraka kan sedang mempersiapkan kelanjutan dari adbm yang rencananya akan diberi judul bukanadbm, rencananya sih akan dirilis oleh rektor universitas orang bercambuk prof. widura segera sesudah wedarnya arsip no. 396

      • Iya,,,,,ya…………

        • gimana kalo judulnya:
          Bukan ADBM Bukan Empat Mata?

  34. hadir lagi, menjelang saatnya… untuk…. ?????
    melompat lebih tinggi… (kata nyi seno)..hiks…

    andaikata, kata selamat berpisah benar-benar muncul, maka ingin kuucapkan untuk ki gede, nyi seno dan semuanya..
    terimakasih atas cinta yang telah diberikan selama ini..

    “Cinta tidak memberikan apa-apa melainkan dirinya
    dan tidak mengambil apa-apa melainkan daripada dirinya”
    (cinta oleh khalil gibran).

    dan sesungguhnya itulah yang aku rasakan selama bergabung dipadepokan penuh cinta ini.. hiks..
    (melankolis mode on)

    • Bingung, mau omong apa lagi, mau bicara apa lagi ….butek, dan pasrah.

  35. Gara-gara Ki Kompor menghayal dadi pasukan komando karo Ken Padmi, enyong koh dadi ngimpi romantis karo Kang Kompor.
    Critane, Kang Kompor dolan (ngapeli?) enyong. Tak deleng-deleng wajahe Kang Kompor sendu nemen. Ternyata Kang Kompor pancen lagi nandang wuyung, tresna kepati-pati maring Ken Padmi. Weruh pandangan matane Kang Kompor sing penuh cinta, enyong dadi luluh, ora tegel menolak begitu saja. Nanging kepriben maning? Senajan dikayong apa, ora mungkin yen Kang kompor bisa nyanding Ken Padmi. Merga Ken Padmi menghargai cintane Kang Kompor, karo nggo tamba gela, senajan nolak, enyong janji pan ngenalaken Kang Kompor karo kenalanku sing ya ayu nemen bocahe, senajan mesti bae pancen durung kaya Ken Padmi.
    Akhire kami janjian ketemu. Bareng wis ketemu, Kang Kompor tak tinggal karo kancaku sing ayu mau, memberi kesempatan Kang Kompor nggo pedekate.
    Liya dina, Kang Kompor teka maning maring umahe enyong. Wajahe berseri-seri. Kanti penuh semangat, sembari mesam-mesem, Kang Kompor kanda, “Wah! pancen ayu nemen ya, kancamu kae?”
    Enyong mangsuli, “Pancen sengaja tak goletaken sing ayu, ben Kang Kompor bisa jatuh cinta maring deweke!”
    Kang Kompor tambah amba eseme. Tapi ora wetara suwe dewekw takon maning,”Nanging senajan ayu, kayonge wonge bodo nemen ya?”
    Enyong mangsuli,”Pancen sengaja tak goletaken sing bodo, ben deweke bisa jatuh cinta maring Kang Kompor!”

    • On 16 Oktober 2009 at 18:37 Ken Padmi Said:

      Gara-gara Ki Kompor berkhayal menjadi pasukan komando bersama Ken Padmi, saya kok jadi mimpi romantis bersama kang Kompor.

      Ceritanya, Kang Kompor berkunjung (ngapeli) saya. Saya melihat wajah Kang Kompor teramat sendu. Ternyata Kang Kompor memang sedang dilamun asmara, cinta sampai mati terhadap Ken Padmi. Melihat pandangan mata Kang Kompor yang penuh dengan rasa cinta, luluh hati saya, tidak tega jika menolak begitu saja.Tetapi harus bagaimana lagi? Walau bagaimanapun tidak mungkin kalau kang Kompor bisa bersanding dengan Ken Padmi. Disebabkan Ken Padmi sangat menghargai cintanya Kang Kompor, untuk tidak mengecewakannya, walaupun menolak, saya berjanji akan mengenalkan Kang Kompor kepada teman saya yang pasti cantik orangnya, walau belum secantik Ken padmi.

      Akhirnya kami janjian untuk bertemu. Pada saat bertemu, Kang Kompor saya tinggal berdua dengan temanku yang cantik tadi, memberikan kesempatan Kang Kompor untuk pedekate.

      Lain hari, Kang Kompor berkunjung lagi ke rumahku. Wajahnya Nampak berseri-seri. Dengan penuh semangat, sembari senyum tersengih, Kang Kompor berkata, :”Wah! Memang benar-benar cantik ya, temanmu itu?”

      Saya menjawab, “Memang sengaja saya kenalkan dengan yang cantik, supaya Kang Kompor bisa jatuh cinta kepadanya!”

      Kang Kompor memperlebar senyumannya. Tetapi tidak lama kemudian ia bertanya lagi, “Tetapi walaupun cantik, kok sepertinya orangnya bego ya?”

      Jawabku, “Memang sengaja saya kenalkan dengan yang bego, supaya dia bisa jatuh cinta kepada Kang Kompor!”

      • Ki Ismoyo, ayo kita menggalang aksi nggo mempertahankan blog kiye. Kaya sing wis tau tak aturaken, kayane para cantrik seneng angger sawise adbm entek mereka bisa maca seri Pelangi di Langit singasari. Angger ora salah panjenengan kan kagungan rontale. Anger panjenengan setuju, priben angger gandok adbm kiye diiseni cerita PLS. Carane, ya di retype terus di posting ning ruang komentar kene kiye. Angger sambutane para kadang cantrik apik, sapa ngerti Nyi Seno apa Ki GD melas terus digawekena gandok.
        Enyong gelem ngrewangi retype (angger rontale esih apik / bisa diwaca Kyai OCR). Mestine mengkone ya bakal akeh tenaga relawan (sing bener-bener pengin ngrewangi apa sing mung golet kesempatan nyedeki Ken Padmi).
        Angger Ki Is setuju, ayo segera diwiwiti. Mumpung gandoke durung dikunci. Kirim beberapa rontal maring kenpadmi@yahoo.com pdf kena, djvu ya ora apa-apa.
        Muga-muga Nyi Seno terketuk hatinya lan nggawekena gandok nggo PLS.
        Pancen sih, kanggone Ki Ismoyo mestine luwih gampang posting ning gagakseta. Tapi kayonge ning gagakseta cantrike lugu-lugu. Sing ning kene wani mbeling bae ning kana mung klesam-klesem (wedi kualat ?).
        Priben Ki? Priben sedulur-sedulur cantrik-mentrik? Priben ketua paguyuban cantrik kangen Ken Padmi?

        • Terimakasih Ni.

          Mungkin yang jadi masalah bagi Ki Is adalah scanningnya.

          Saya sudah pontang-panting mencari rontal tsb.
          Ada satu perpustakaan di Madiun yang dulu waktu saya SMA biasa meminjam KPH, katanya masih menyimpan rontal tersebut.
          Tetapi tidak boleh diganti, kecuali dibeli semua…, repot.

          Tidak adakah ki sanak lainnya yang mempunyai kenalan yang menyimpan rontal tersebut?

          • Ki Arema,

            Buat saya nggak masalah kalau memang ia, saya bersedia mengirim paket untuk dibagikan membantu scaning, misalnya sebagian ke Ki Arema, Ni Ken Padmi atau yang lainnya yang bersedia membantu. Untuk tahap pertama PLS dulu sebanyak 79 jilid bisa dibagi ke beberapa kadang cantrik. Dengan catatan jika sudah dikirim balik ke saya. Karena buku-buku ini saya bawa waktu saya pulang sekolah dari Yogya dulu… he he he.

            • Siipp….

              Saya mau bantu, kalau memang Nyi Seno akan menggunakan rontal tersebut sebagai pengganti ADBM.

              Siap Ki.

          • Ki Arema,

            Yen pancen kudu dituku … ya … dituku wae .. kabeh (sak Toko Bukune?, mateng aku!) …. aku seribu-rious lho, Ki!

            • We lah….

              Terus tak gawe apa Ki. Ngebek-ngebeki gudang, sing seneng tikus, omahe tambah asik.

              Lha komik ana beberapa kardus, ya kira-kira sak pickup lah.

              Perpustakaane dewe wis tutup.

            • Ora usah bingung,

              Di export ke luar Jawa ‘kan bisa, untuk mereka yang belum punya access ke Internet …..
              Jadi sambil jaga Kelapa Sawit, iso moco karangan SHM.

              • Ha ha ..
                ngaco…

        • Ni Ken Padmi,

          Saya tidak berani sebelum ada perkenan dari Ki GD, Nyi Seno dan Bebahu padepokan adbm. Bagaimanapun bagi saya sudah seharusnyalah di blog ini untuk menampilkan karya-karya Alm Ki SH Mintardja lainnya dan tetap menggunakan adbm, karena adbm sudah terlanjur merasuk di hati para cantrik dan sudah mempunyai ciri khusus dengan adanya logo padepokan orang bercambuk. Dan seandainya ia pun harus melalui tangan punggawa adbm sebagaimana yang sudah berjalan selama ini.
          Terus terang Ni, di gagakseta saya tidak akan pernah menampilkan karya Ki SH Mintardja, kecuali mendapat restu dari punggawa padepokan adbm dan tentunya dukungan sedulur cantrik semuanya. nuwun.

    • Ki Kompor,
      Ni Ken Padmi, kayaknya ngeledek tuh.

      Tapi pada dasarnya dan sebenar-benarnya Ken Padmi, benar-benar jatuh cinta pada Ki Kompor, hanya di sini malu dan lingsem untuk menyampaikan isi hati yang sebenarnya, karena dibaca banyak cantrik. Oleh karenanya ia menggunakan sasmita orang lain yang disebut kenalannya. Padahal kenalan itu sebenarnya adalah dirinya sendiri ya Ken Padmi…he he he.

      • lha…..terus sing bodo banget kuwi sapa ya?

        • Dijabarna dewek Ki…ha ha ha.

      • Lha kalau Ki Kompor jadian sama Ni Ken Padmi, bisa-bisa dia seperti Kang Karyo yang di senetron Suami-2 Takut Istri itu.

        Enakan yang bodo saja Ki, bisa “dibujuki”.

      • Ki Is saya ada request di Pacebuknya jenengan.

        Suwun

        • Nggak ada tuh Ki…….

    • Kepada para kadang cantrik, saya himbau agar segera mematikan KOMPOR.
      Setelah membaca testimoni Nyi Ken Padmi tentu akan ada ledakan KOMPOR.
      WASPADALAH……He…he…he….

      • Prikitiuuwww…..

      • ki kompor ra wani komen…

        ihiks…ihiks….. PADMI dilawan….

        • Ki Padmi,
          Kok yo tego pisan to karo Ken Kompor …
          Sayapun tetap setuju …. kalau kedua insan ini berdampingan ….

          • hikss

          • M0sok Jeruk makan Jeruk? :D

  36. Hadir lagi dan selalu mengikuti perkembangan ADBM, walau sudah lama tidak nongol mudah-mudahan tidak ketinggalan. (Bagaimana selanjutnya ?????)

  37. Lanjutkan!… :-) Terima kasih untuk semua kitab2nya… belum lama nyantrik sudah di suruh pulang nih..

  38. Semangate Kang Kuncung bikin terharu…..

    • Betul Ni.
      Pada saat yang lain pada kebingungan, tentang kelanjutan padepokan ini, Ki Kuncung asik memberikan petunjuk kepada cantrik yang baru datang belakangan.

  39. Selamat malam ….
    ikutan antri …. terachir ??? ( mudah 2x an tidak

    Untuk Mas Rizal, Ki GD, Nyi Seno serta semua sesepuh
    padepokan yg telah membantu kelangsungan ADBM sampai
    selesai, saya hanya bisa mengucapkan banyak 2x terima
    kasih.

  40. Menjelang upacara tutup padepokan ABBM (dengan diganti dengan nama lain?) kok sepi.
    Yang pasang terop pada kemana ya.
    Dingin lagi…., hi……, gak ada temennya.

    Tukang sapunya juga sudah jarang hadir di padepokan, sampah mblasah di mana-mana.

    • Pasang terop neng nggonku ki.
      Mau sate, gule ??? :)

      • Kadose kulo purun nek…nyate ki ! enak tenan!

  41. ndherek absen wonten gandok pamungkas meniko…

  42. Pulaaaaaaaaaaaang………sudah siap!

    bagi yang berminat monggo kondur…hiks.

    • pertama bingung apa ini maksudnya… ternyata sisik melik padepokan sebelah.. Selamat ki gagakseta, muridmu 2 sudah siap jadi manten. ditunggu undangannya.

      • Ki Tqmrk,
        kudu pinter membaca sasmita maupun bentuk-bentuk semu, agar tidak kesasar…he he he, dan “sebuah pesan rahasia” juga harus bisa menguraikannya…monggo.

  43. Selamat pagi Ki Sanak,

    Walaupun rontal tinggal selembar
    Tak membuat hatiku hambar
    Ada secercah harapan di ujung fajar
    Rontal baru akan segera diwedhar.
    (semoga judulnya Pelangi di langit Singasari)

    Tapi kok para kadang kayaknya pada Buyar ?
    1. Ki Leak belum antli.
    2. Ki Tony Suhartono belum muncul.
    3. Ki Kombor juga masih ngumpet.
    4. Ki Kompor belum meledak.
    Lha, ditinggal sendirian di tengah Punggawa-2 senior saya kan jadi minder.
    Temenin saya di gandhok to …. dulur2.

    • sebenernya dari kemaren bertanya tanya gerangan di manakah ki sakauw suhartono sama ki reak, tapi gak tega nanyain ngeliat cantrik mentrik yang lagi sesenggukan

  44. Ki is, ki arema, kalo beneran ki gd en nyi seno bsedia mbuka gandok untuk PdLS, saya mau mbantuin nyecan. Biar ga punya kyai scanner nanti tak pinjem. Trus nanti saya dikasih tau caranya jadi-in file djvu ya.
    Ayo ki gd, nyi seno, ditunggu keputusannya.

    • saya juga mau bantu Ni….!!!
      bantu Ni Nunik nyecan

      • mesthi tujuane meh mbantu nyecan Ni Nunik…

        ihiks

      • saya sekedar mengamalkan petunjuk
        ki Pandan………hikss

        • senengane ngeles wong tuwo

        • Tut Wuri Handayani……

          • Ing ngarsa sung…….
            Ing madya mangun…….

            Sing nang ngarep asung apa ?
            Sing nang tengah mbangun apa ?

            • Ing madya mbangun tresno…

          • @Ki Ismoyo ini versi saya :
            -nang ngarep nutupi
            -nang tengah nduseli
            -nang mburi ngandoli

            pripun Ki……..

            • ing ngalas golek sing tilas

              • Nang mburi – nyurungi.

    • Tambah satu lagi Ki Is.
      Tapi ya menunggu palilah Nyi Seno atau Ki GD dulu.

      • Leres saestu Ki Arema,

        Ampun ngrumiyini kersaa…jangan mendahului.

  45. absen

    • bukanabsen………

  46. sambil menunggu, jika berminat untuk mengoleksi versi pdf, silahkan diunduh melalui:
    http://adbmcadangan.wordpress.com/forum-diskusi/#comment-53036

  47. sambil menunggu, jika berminat untuk mengoleksi versi pdf, silakan diunduh melalui:
    http://adbmcadangan.wordpress.com/forum-diskusi/#comment-53036

  48. menunggu……rontal teakhir…dan kisah lainnya….

  49. Prilaku/tingkah laku Cantrik + Mentrik
    Padepokan ADBM :

    1.masuk Gandok…….
    2.keluar Gandok……
    3.masuk Bilik……..
    4.keluar Bilik…….
    5.masuk lagi………
    6.keluar lagi……..

    mbah_man bilang tetap semangaaat…!!!

    • Bangun lagi !…tidur lagi !…bangun lagi !
      tiiiduurrr lagiiii…!

    • Selamat siang Ki Kartojudo,
      yang susah kalau jam segini….lagi bangun ki
      kasihan Nyai-ne……hikss

      • Siang juga Ki Yud, Ki Pandan dah bangun belum ya tadi tidur lagi..

        • seh nunggu ni ken padmi..
          nek lewat mesthi bangun aku….

          • lha niku, sik tas liwat.
            Njenengan mboten pirso ta?

          • Mungkin agak karipan Ki….semalan tidurnya agak malam…..!

      • itunya Ki Pandan,dari pagi tadi
        bangun2 Ki……(gak mau tidur2)

        nuwun sewu sekedar guyonan

        • berarti podho njenengan tho ki tmg.

          • sama2 JL……bukan
            JW lho ki……….

            • JL iku opo yo ???
              Joko Lawas apa Jogo lawang

            • JL Jalan Langsung
              lewat depan……
              JW Jalan Wingking
              lewat belakang…

  50. Tak ada kata yang bisa ….
    Ungkapan rasa dalam dada …
    Kala saat akan segera tiba ..
    Akankah ada penggantinya …

    Agar kebersamaan berlanjut jua …
    Agar perpisahan menjauhi kita …
    Begitu lama jalan bersama ..
    Ingin terus hingga akhir masa …

    • aaaaaaaaaaaaaaaaa…………………

      • ….O….Kenapa Ki ? koq spt kejepit….!

  51. hanya satu kata yang pantas kami sampaikan :
    Terima kasih ,
    terima kasih atas segala upaya dan mengelola milis ini
    terima kasih atas kerja keras dan kesabaran
    terima kasih atas semua manfaat, baik itu wawasan, silahturahmi atau manfaat yang lain

    semoga kita bisa ketemu dilain waktu ..amien

    salam dari tepian Elbe – Hamburg

  52. absen saja, turut meramaikan gandok. masih sabar antre

  53. Ikut Absen Hadir Nyi………terima kasih
    matur nuwun.

    lama gak mampir padepokan…..PangLing

    • permisi dulu………sholat

  54. usul : bagaimana kalau dilanjutkan saja dalam bentuk retypenya lagi,,,yang ada sekarangkan format djvu,,,sehingga kalau mau baca harus di desktop atau laptop,,,tapi kalau bentuk retype (txt) kan bisa dimasukin ke hp, jadi bisa dibaca dimanapun kita berada,,,,

    • setuju wae lah….pokoke semua senang…senang semua….

    • Setuju……

      Kalau padepokan ini diteruskan, saya kira masih ada agenda menata ulang wajah padepokan ADBM:
      1)kumpulan rontal versi djvu,
      2)kumpulan rontal versi teks

      Untuk yang versi teks, saya kira keroyokan untuk editing dan proofing versi teks yang masih belum baku.
      Saya kira bahan retype sudah ada, baik yang ada di bangsal retype maupun di kotak komen.

      tinggal menunggu Maklumat Ki GD dan Nyi Seno.

      • kalo ada yang mau berbagi koleksi karya2 SHM lainnya pasti juga bakalan menarik

      • Nah, kalau yang ini mungkin saya juga bisa ikut ikutan mBantu.
        Monggo Ki Arema dipun “tindak-lanjuti”.
        Langkung marem malih menawi Pelangi di langit Singasari nipun siyos dipun inggahaken.
        Suwun Ki.

  55. Terima kasih….

  56. bukanabsen (nek absen diprotes ki yudha pramana)

    • Ki Bukan……………..sms,
      Kalau ada dua pilihan seperti dibawah ini, dan Ki Bukan harus memilih salah satu, apa yang dipilih ?

      Setelah rontal 396 diwedhar, Ki GD dan Nyi Seno akan melanjutkan dengan serial Pelangi di langit Singasari.

      Ki GD dan Nyi Seno akan melanjutkan Padhepokan ini dengan serial Pelangi di langit Singasari, setelah rontal 396 diwedhar.

      Nyuwun tulung dipun contreng salah setunggal nggih Ki, asal jangan dijawab : bukan…………!

      • bukaaaaaaaaaaaaaaan
        eh gak boleh yaaaaa
        yaudah tak nyontreng prof. widu ajah

  57. aduh sedih aku …belom tamat kok sudah habis tapi aku pasrah …takdir emang kejam

    • Lho kok kaya nDessy Ratnasari jaman nDulu ?
      Ki Agus ngefans ? He….he….he……

  58. Sekedar usul…
    Bagaimana kalo mbah_man menyetorkan karyanya ke Nyi Seno dkk seminggu sekali… Trus direviu oleh Nyi Seno dkk, dan selanjutnya diwedar untuk dibaca para cantrik… Enak tho… Mantep tho…

  59. Terima kasih untuk rontal tresno saking Nyi Ken Padmi
    Terima kasih Ki Ismoyo atas terjemahannya……
    Sambil menunggu kitab di wedar, saya persil cantrik sedoyo membaca “slid” pertempuran “Pangeran KOmpor “ngadu elmu” sama Pangeran Ranapati.

    Kini pertarungan mereka sudah berlangsung mendekati dua ratusan jurus. Ciri dari ilmu pedang aliran mana pun juga di dunia ini adalah pada suatu ketika jurus ilmu pedang masing-masing pasti akan berakhir dan kalau belum dapat mengalahkan musuh, terpaksa harus mengulangi permainannya dari awal. Dan di sinilah titik kelemahan Pangeran Ranapati itu dapat dilihat oleh Kompor, yaitu pada tiap-tiap kali dia menebas, selalu bagian ketiak kanan memperlihatkan titik kelemahan yang tak terjaga. Melihat ada kesempatan buat menang, diam-diam KOmpor bergirang.
    Melihat ujung mulut Kompor sekilas mengulum senyum, Pangeran Ranapati menjadi terkejut malah. Pikirnya, “Mengapa kompor bleduk ini tersenyum? Apakah dia sudah mendapatkan jalan untuk mengalahkan diriku?”
    Diam-diam ia lantas mengerahkan seluruh tenaganya, tiba-tiba ia mendesak maju dan mendadak melompat mundur lagi, lalu mengelilingi Kompor dengan cepat, serangannya tambah gencar secara membadai.
    Begitu cepat Pangeran Ranapati berputar sehingga Ken Padmi yang menonton diluar pertandingan itu tidak dapat melihat jelas ke mana serangan Pangeran Ranapati itu ditujukan, akhirnya dia merasa kepala pusing dan muak laksana orang mabuk cinta.
    Setelah belasan jurus lagi, tertampak jari tangan kiri Pangeran Ranapati menuding ke depan, pedang di tangan kanan ditarik. KOmpor tahu serangan lawan segera akan diulangi lagi. Sementara Kompor sudah merasa lelah setelah bertempur sekian lamanya,ia sadar bahwa keadaan sangat gawat, di bawah serangan Pangeran Ranapati yang gencar dan cepat itu, sedikit lengah saja jiwa sendiri pasti akan melayang, bahkan Ken Padmi bisa ikut menjadi korban. Sebab itulah ketika melihat serangan lawan akan diulangi, segera ia mendahului menusuk ke bawah ketiak kanan lawan, tempat yang diarah tepat merupakan titik kelemahan jurus serangan Pangeran itu.
    Rupanya gerakan demikian inilah yang diketemukan “Pangeran” Kompor, yaitu menyerang titik kelemahan musuh sebelum serangan musuh dilancarkan. Karena didahului, sebelum Pangeran Ranapati sempat mengganti jurus lain, tahu-tahu ujung pedang lawan sudah menyambar tiba. Keruan Pangeran Ranapati menjerit kaget, suaranya penuh rasa kejut, gusar pula dan putus asa pula.
    Saat itu ujung pedang Kompor sudah berada di bawah ketiak lawan, bila pedang didorong ke depan, tentu tubuh Pangeran Ranapati akan tertembus. Tapi mendadak ia mendengar jeritan tajam Pangeran Ranapati itu, seketika ia terkejut sadar, “Ah, kenapa aku sampai lupa, Pangeran juga manusia?”
    Segera ia tahan pedangnya dan berkata, “Kalah-menang sudah jelas, bagaimana kalau kita sudahi pertandingan ini, setidaknya kita bisa berunding!”
    “Baiklah!” dengan muka pucat persis mayat Pangeran Ranapati menjawab.”katakan apa maumu?”.Lanjutnya.
    “bubarkan pasukanmu !!”.Berkata KOmpor dengan matanya tajam menakutkan.
    “kalo pasukan dibubarken, aku ini kerjo opo lagi Kisanak?? bertanya Pangeran Ranapati dengan wajah masih pucat, jiwa dan semangatnya seperti sudah terbang entah kemana.
    “jadi tukang cendol !!!”berkata Kompor kesal.
    Mata Pangeran Ranapati melotot kaget, jantungnya seperti diremas-remas, dan tiba-tiba saja tenaganya seperti habis terkuras, tubuhnya jatuh kebumi.MATI.
    Pangeran Ranapati yang sakti mandraguna, ilmunya sudah mengendap-endap sukar diketahui ketinggiannya akhirnya mati cuma gara-gara diminta jadi “tukang cendol”
    (BERSAMBUNG)

    • seh kalah ro ken padmi…

      skor isih 1 – 0

    • Lha mBok rontal tresno dari Ken Padmi dijawab dulu to, Den Baguse Kompor !!??
      Sebelum menjadi Pangeran Kompor, Panjenengan harus lewat tahap Den Baguse, lalu naik menjadi Den Beine.
      Ingkang saking tlatah Mentaram sampun gumujeng lho !

      • Ceritane durung rampung.

        Masih bersambung, jadi dienteni ae sambungan ceritanya, disitu pasti akan berlanjut akhir cerita asmara dengan Ni Ken Padmi.

        Ki Kompor, sudah tentu akan melanjutkan episode ini….percayalah.

        • Mugi-2 Pangeran Kompor mboten ngantos pinanggih kaliyan Panembahan Ismoyo, amargi piyambakipun nembe madosi Kiai Nagasasra lan Kiai Sabukinten sakperlu kangge peningset Ni Ken Padmi.
          Dihantam pakai aji Gagakseta bisa kojur dia, langsung bablas.
          Nyuwun duka Ki Ismoyo, sugeng dalu.

      • ampunnnnn….!!!
        Menghadapi pedang Pangeran Ranapati, tidak sepusing menerjemahken komen Ki Gembleh
        Mohon pencerahaanya Ki Ismoyo…..
        Apa itu den Baguse, terus DEn Beine, sama arti ingkang sama gumujeng…
        Tolong cantrik sedoyo sing ngertos basa jawi,”tak-barter” karo jurus ilmu sing ngedap-ngedap “rahasia ilmu pedang KI Sadewa”.

        • Ayo Ki Kompor, segera disambung ceritanya, sudah kebelet mBaca happy-endingnya. siapa bersanding dengan siapa.

  60. AIkut hadir di gandok penantian kitab yang terakhir..untung wis dibooking’ke kalehan ki bukanSMS..smoga masih terus berlanjut keberaadaan padepokan ini dngn lakon dan crita yang laen..
    Lakone sopo yo….

    • lakone …OSKADON OYE

      • Masih kuran “PANCEN” Ki Pandan,

        Jadi “OSKADON PANCEN OYE” ujare Ki Manteb.

    • Bukansms VS Kompor, seruuuuuuuuuu !
      Wasite Ki Pandanalas.
      Hadiahe Ken…….nopo kemawon purun.

      • ternyata ki pandan dan ki gembleh sudah menguasai ilmu dari jalur perguruan ki kompor dengan cukup baik

  61. Glagah Putih berloncatan menghindari setiap serangan. Namun pada satu saat ia memang tidak dapat menghindar lagi. Serangan itu menyusul demikian cepatnya, sekejap setelah ia menghindari serangan sebelumnya. Karena itu, maka Glagah Putih harus menangkis serangan lawannya yang tubuhnya menjadi panas bagaikan bara. Terutama di telapak tangannya.
    Demikianlah, sejenak kemudian telah terjadi benturan yang keras. Pageran Ranapati itu bersorak di dalam hati, bahwa pada satu saat ternyata laki-laki muda itu tanpa mengetahui bahayanya, telah menangkis serangan telapak tangannya.
    Serangan itu sendiri memang cukup kuat. Tetapi itu tidak penting bagi Pageran Ranapati. Ia hanya memerlukan sentuhan. Apakah serangannya mengenai lawannya, atau lawannya itu menangkis serangannya atau bahkan justru lawannya itu yang menyerang dan mengenainya. Yang penting Pageran Ranapati itu, terjadi sen¬tuhan wadag yang akan berarti membakar kulit daging lawan pada sentuhan itu.
    Tetapi ketika benturan dengan Glagah Putih itu ter¬jadi, maka Pageran Ranapati ternyata telah terkejut bukan kepalang. Ia sama sekali tidak melihat Glagah Putih itu terlempar sambil berteriak kepanasan. Tubuhnyapun sama sekali tidak terluka sebagaimana tersentuh bara. Bahkan ketika tangan Pageran Ranapati itu mengenai tubuh Glagah Putih, terasa udara dingin mengalir menusuk kedalam urat darahnya lewat sentuhan itu.
    Orang yang mengaku anak Panembahan Senopati itu. Dengan dahi yang berkerut ia memperhatikan Glagah Putih yang masih tegak dan justru telah bersiap menghadapi segala kemungkinan.
    “Anak iblis.“ geram orang itu, “kau tidak terbakar panas apiku?“
    Glagah Putih berdiri tegak. Sambil tersenyum ia berkata, “Sebagaimana kau lihat Pangeran. Aku tidak merasa apa-apa.“
    Pageran Ranapati mengumpat kasar. Yang terasa justru arus dingin merambat didalam dirinya, seakan-akan justru menghisap kekuatan panasnya. Orang yang mengaku Pangeran itu menggeram sambil menghentakkan ilmunya. Baru kemudian perlahan-lahan ia mampu melawan udara dingin yang menyusup kedalam tubuhnya itu, sehingga sejenak kemudian, urat-uratnya telah menggetarkan ilmunya kembali keseluruh tubuhnya. Namun dengan demikian Pageran Ranapati sempat mengurai peristiwa yang baru saja terjadi.
    Ketajaman pengamatannya telah memperingatkannya, bahwa itu mampu mengungkapkan kekuatan inti air yang dapat membuat udara bagaikan membeku kedinginan.
    Orang itu memang menjadi heran. Lawannya itu masih sangat muda. Tetapi ternyata ia telah memiliki ilmu yang sangat dahsyat, yang jarang dimiliki oleh orang lain, bahkan mereka yang telah berpuluh-puluh tahun berguru. Tetapi Pageran Ranapati tidak boleh mengingkari kenyataan yang dihadapinya. Glagah Putih benar-benar telah memiliki ilmu yang sangat tinggi.
    Demikianlah, maka ketika ia merasa telah berhasil mengatasi udara dingin di dalam tubuhnya yang hampir membekukan darahnya yang semula bagaikan mendidih itu, iapun bersiap pula. Ia sadar, bahwa panas didalam diri¬nya telah bertemu dengan lawan yang mempunyai tingkat setidak-tidaknya sama tinggi, bahkan mungkin selapis diatasnya. Karena itu, maka ia harus berhati-hati.

  62. Bajingan kamu Glagah Putih, Kau kira ilmumu bisa mengalahkanku. Jangan kau kira aku tidak bisa megatasi hawa dingin yang kau pancarkan dari ilmumu.
    Kemudian setelah membersiapkan diri Pangeran Ranapati kembali menyerang Glagah Putih. Tetapi bersama serangannya seakan-akan timbul kabut disekelilingnya.Makin lama-makin tebal sehingga Glagah Putih tidak bisa melihat jelas lawannya. Bahkan setelah bertempur beberapa saat maka Tubuh Pangeran Ranapati sudah tidak kelihatan sama sekali.
    Glagah Putih menjadi kebingungan dia menyesal meninggalkan kacamata lasernya di rumah. Jika kacamata lasernya dia bawa maka kabut itu tentu tdak menjadi halangan. Tetapi nasi telah mejadi bubur sekarang dia berusah berfikir keras agar tidak mati konyol di dalam tugasnya itu. Tetapi sebelum mempunyai jalan keluar tiba-tibanya punggungnya terkena pukulan telak. Dadanya menjadi sesak dan seakan-akan isi perutnya mendesak keluar. Tanpa bisa ditahan tersemburlah darah dari mulutnya.
    Maka tidak ada jalan lain diambilnya senjata pamungkasnya dari saku bajunya. Sebuah Granat tangan berbentuk nanas kenang-kenangan dari Nurdin Top. Tanpa menunda lagi dibukanya pin penguncinya dan kemudian dilemparkan ke arah Pangeran Ronopati.
    Pangeran Ronopati terkejut benda apa gerangan yang di lemparkan Glagah Putih. Tetapi setelah melihat bahwa benda itu sebuah Nanas maka segera ditangkapnya, karena seorang selirnya sedang ngidam Rujak yang harus dibuat Pangeran Ranapati sendiri. Pikirnya sudah ada Nanas tinggal beli bengkoang dan Ngambil mangga di halaman Istana Pangeran Jayaraga di Ponorogo. Tetapi ketika Nanas itu ditangkapnya maka meledaklah dan menghancurkan Tubuh Pangeran Ranapati itu.

  63. Setelah itu kabut perlahan-lahan mulai menipis dan hilang, sehingga Rara Wulan dapat melihat melihat keadaan Glagah Putih yang Amburadul dan terduduk di tanah. Dia berlari dan memeluk Glagah Putih. Kakang bagaimana keadaanmu ? tanya Rara Wulan.
    Aku luka dalam Rara Wulan terasa panas sekali terutama bagian bawah pusarku. Semoga ini tidak menyebabkan kemandulan.
    Kenapa ilmumu yang memancarkan hawa dingin tidak seperti biasanya kakang. Biasanya jika ilmu itu kau pancarkan maka lawanmu akan membeku seperti es ?.
    Maaf Rara Wulan ketika berangkat aku lupa mengisi freon di tubuhku sehingga hawa dingin yang terpancar dari ilmuku tidak maksimal. Mungin besok-besok lagi alt pendinginku akan kuganti dengan teknologi yang lebih baru yang ramah lingkungan sehingga tidak perlu setiap kali mencari gas freon yang sudah langka karena sudah dilarang oleh pemerintah sebab merusak lapisan ozon jika digunakan.
    Makanya Kakang jangan pelit untuk pengembang ilmu kakang itu. kata rara wulan lagi
    Sambil memapah Glagah Putih Rara Wulan cepat-cepat membawa menelepon lewat HPnya pada dr Boyke Adam. Mengabarkan bahwa suaminya akan dibawa ke Tempat Prakteknya agar segera diopati rasa panas di bawah pusarnya. Jika sekiranya tidak dapat diobati maka Rara Wulan akan cepat cepat mencari gantinya.

    • Waladalaah…. aku sudah mulai serius, eh… ngocol terakhirnya.. hiks..hiks…

      • Pancen kok si Glagak Abrit iki… Tego-2 ne…! Dua kosong utk Glagah Abrit.

  64. Akhirnya….

    PERPISAHAN ini memang harus terjadi…
    Selamat Tinggal Agung Sedayu…
    Selamat Jalan Glagah Putih & Rara Wulan…

    dan,
    Mohon maaf kepada Ki GD dan Nyi Seno, karena dulu pernah spoiler dan berbuat salah…

    serta,
    Mohon maaf kepada ADBMers sekalian, terutama Ki Pandanalas, karena pernah berbantah dgn anda…

    tidak ketinggalan,
    Salam Tunggu buat Mbah_Man….

    Nagasasra

  65. Sambil menunggu kitab di wedar
    Atas permintaan Ki ismoyo….
    Atas permintaan Ki gembleh…
    Atas permintaan Nyi Seno (bukanlewatsms) tentunya….
    Cerbung ini saya lanjutken…

    Ketika pertempuran antara Kompor dengan Pangeran Ranapati berahkir, perasaan mual dan pusing Ken Padmi pun menghilang. Lamat-lamat bayangan didepan matanya semakin jelas. Dilihatnya pria idolanya Kompor berdiri tegak, didekatnya terbaring kaku tubuh Pangerang Ranapati.”gagahnya Kang KOmpor”desahnya dalam hati.Sementara itu Ki Rangga Agung Sedayu yang ikut menyeksikan pertempuran yang paling-paling dahsyat yang benar-benar baru pertama kali dalam hidupnya menyaksikan duel sebegitu seru dan mendebarkan, dengan langkah tenang mendekati jagoan kita Kompor.”terima kasih Kompor, angger sudah berjasa”Berkata Agung Sedayu sambil mengusap-usap bahu Kompor.”Tidak ada yang berjasa KI” berkata Kompor dengan suara yang pelan.”apa yang aku lakukan ini demi Ken Padmi, bukan demi apapun…apalagi demi kian..”Lanjut Kompor sambil berjalan mendekati Ken Padmi yang masih berdiri termangu-mangu masih tidak percaya dengan penglihatannya sendiri bahwa Kompor mampu mengalahkan Pangerang Ranapati.”Mari kita keluar dari daerah pertempuran ini selekasnya”Bisik Kompor kepada Ken Padmi sambil menggamit lengannya diajak berjalan menjauhi daerah yang tanahnya akan menjadi saksi bisu dari dua pasukan besar yang akan berperang. Ki Rangga Agung Sedayu kembali ke pasukan induknya, sementara Kompor dan Ken Padmi sudah menjauhi daerah yang sebentar lagi berubah menjadi medan pertempuran. Mereka berhenti di sebuah gumuk kecil yang agak tinggi menyaksikan dari jauh perang yang akan terjadi,Perang yang mereka tidak dimengerti kenapa dan mengapa harus terjadi.
    (Bersambung tergantung permintaan)
    cerita selanjutnya adalah momen paling indah yaitu disaat Ken Padmi “nembak_cinta” jagoan kita Kompor (buku iv 397)
    Buku-iv-398, pertempuran seru melawan guru Pangeran Ranapati yang bernama Ki Gembleh adik seperguruan Ki Gombloh

    • pertempuran seru melawan guru Pangeran Ranapati yang bernama Ki Gembleh adik seperguruan Ki Gombloh.

      Hua ha ha ha , kalimat ini yang seru.
      Bagaimana tanggapan Ki Gembleh…atas cerita diatas ?

      • Pamit dulu ach…….ngantuk.
        Lanjutkan besok pagi…kisah Ki Kompor dan Ni Ken Padmi, disertai tanggapan dari Ki Gembleh.

        Tapi sebaiknya yang baik-baik dan positif ya, jangan sampai padudon…ra pareng, pada kancane! Nuwun.

        • Tanggapan (serangan balik) atas kisah tersebut ada di bagian bawah Ki Ismoyo.
          Tidak semua kisah harus diakhiri dengan perang tanding tapi bisa dengan cara halus seperti prinsip Kiai Gringsing.
          Monggo Ki, dipun wasiti, Nuwun.

  66. antli

    • Asyiiiik, sudah murai muncur !

  67. absen di berakang ki reak

  68. hadeer………………..

  69. @ki gembleh:
    Mohon maaf Ki. Sejak 15 Oktober saya tidak sempat meninggalkan jejak di padepokan. Walaupun gerbang sudah saya buka tetapi saya selalu saja ada urusan lain.

    Hari ini baru sempat. Itu pun belum sempat ambil jatah kitab 395.

    • Monggo Ki Kombor, sugeng rawuh.
      Mari kita jaga agar Padhepokan tetap regeng dan guyub sesuai dengan cita2 Ki GD, Nyi Seno dan para bebahu yang lain.

      • Nyumanggakaken, Ki Gembleh.

  70. Alahamdullillah, dengan menjelang kitab terahir poro Cantrik semakin akrab. Semoga keakraban ini bukan karena akan terjadi perpisahan.

    • ati2…..sebantar lagi ada KOMPOR MBLEDUG…mergo ken padmi salah sulut

      • Kok mbledug c? Bleduk kan anake gajah? Jadi maksoednya sebentar lg ada kompor gedene sak Gajah, ngono toh..?

        • Bledug itu debu, Ki Jenang Sedayu. Jadi, sebentar lagi akan ada kompor jadi debu. Kena remas ilmu Ken Padmi.

        • nbledug iku “mbledos” alias meletus.

          Kompor mbledug artine Kompor meletus.

          Sehari ini saja di TV ada dua berita, tidak perhatian di mana, akibat kompor meledak maka puluhan rumah terbakar habis.

          Jadi kalau Ki Kompor mbledug, akan menyebabkan banyak orang kebakaran jenggot. Eh…, gak nyambung ya

  71. Mohon ijin mau baca kitab 395 dulu sambil nungguin tukang yang sedang bikin sumur pantek di belakang.

  72. Enyong diprotes kancaku sing ayu, gara-gara ngenalaken deweke karo Kang Kompor. Deweke kecewa berat, ternyata senajan wis olih wong sing ayu kaya deweke, kang kompor esih durung bisa klalen karo Ken Padmi. (Maklum, sapa sih sing bisa nglalekaken Ken Padmi?) Kang Kompor saben dina gaweyane nglamun. Nyanyi lagu-lagu putus cinta. Mulai lagu geer:

    You’ll remember me somehow
    though you don’t need me now
    I will stay in your heart
    and when things fall apart
    You’ll remember one day…. (mesam-mesem)

    lagu sok tabah:

    Cintaku tak harus…
    miliki dirimu… (nerawang….)

    nganti lagu putus asa:

    baru kusadari, cintaku bertepuk sebelah tangan
    kau buat remuk sluruh hatiku…
    sluruh hatikuuuu!!! (nangis sesenggrukan)

    Saya suwe Kang Kompor semakin stress, nganti ngalami halusinasi. Kang Kompor nganggep deweke dadi wong sakti, sing bisa ngalahaken Pangeran Ranapati (gara gara deweke kecanduan adbm), lan sing luwih penting, deweke bisa mendapatkan atine Ken Padmi. Kiye dudu fitnah. Para kadang adbm mesti ya wis pada ngerti, wong halusinasine kuwe ya dicritakaken maring wong akeh.
    Rumangsa kuwatir maring kondisine Kang kompor, kancaku sing wis terlanjur dadi sisihane Kang kompor nggawa kang Kompor maring Psikiater. Bareng wis dipriksa, Kang kompor dikon metu, merga doktere pengin ngomong karo bojone.
    “Suami ibu stress berat. Tapi masih bisa disembuhkan asal ibu bisa menjaga baik-baik perasaan Bapak, dan memenuhi segala kebutuhan fisik dan psikisnya. Setiap hari ibu harus menyediakan makanan yang sehat. Dan supaya dia mau memakannya, yang ibu sediakan haruslah makanan yang sesuai dengan seleranya. Kalau dia protes, jangan sekali-kali dibantah. Setelah makan pagi, ibu harus mengajaknya berjalan-jalan untuk menjaga kebugarannya. Selama jalan-jalan itu ibu juga harus berusaha sejauh mungkin mengikuti semua kemauannya. Jangan marah kalau dia melirik atau menggoda cewek-cewek cantik. kalau dia menginginkan jajanan yang tidak sehat, ibu harus bisa menolak tanpa menyakiti harinya. Jangan paksa dia untuk bekerja terlalu keras. Biarlah dia mengerjakan hal-hal kecil yang mau dikerjakannya, sekedar menjaga agar dia tidak merasa tidak berguna. Ibu tidak boleh menuntut apa-apa dari dia. Uang belanja, apa lagi perhiasan atau apapun juga. Hubungan sex juga harus dijaga frekuensinya. Ibu tidak boleh marah kalau dia membayangkan orang lain pada saat berhubungan dengan ibu. Pokoknya, ibu harus betul-betul menjaga agar perasaan suami ibu selalu positif. Senang. Gembira. Kekecewaan sedikit saja bisa membuat kondisi suami ibu semakin buruk, dan dalam kasus yang ekstrim bisa membawanya pada kematian. Kalau ibu bisa melakukan saran saya, mungkin dalam delapan bulan atau paling lama satu tahun suami anda akan mulai membaik.”

    Ning perjalanan balik, Kang kompor takon maring bojone, “priben jare dokter?”
    Bojone mangsuli, “Ora penting… Sing penting Kang Kompor ndang-ndang tobat. Njenengan wis pan mati!”

    • Yang paling penting sekarang KiKompor sudah boleh membayangkan…….! bila sedang berhubungan… ! uenaak tenaan !

    • Yang paling penting Ki Kompor sekarang sudah boleh membayangkan…..jika sedang berhubungan….uenaak tenaann !

      • Nyi Ken Padmi panggraita nya benar-benar sudah mumpuni
        Tapi lagunya masih meleset, wong aku suka dangdut seperti lagu : tak semua laki-laki…bersalah kepadamu…..(megized)
        Jangan-jangan samakan (A. Rafiq)
        Sekian lama…aku menunggu…(Ridho Irama)

    • Ya ampun, kaniaya tenan.

    • xixixixii…..

      ki kompor mesthi langsung : klepek-klepek….

      rawani methu

      • Lha wong Ken Padmi dilawan,
        bisa-bisa nyungsep nyembah dlamaan…haiya.

        Tapi bagaimanapun, ucapan salut kepada Ki Kompor…masih bisa berdiri tegak dengan dada membusung…hebat.

        Anggere inyong ora mung klepek-klepek malah dadi tambah klopok-klopok.

        Wis di cukupna semene bae…lakon gandrunge Ki Kompor kalawan Ni Ken Padmi …..tammmmmmmmmmat.

  73. SISIPAN CERITERA KOMPOR VS KEN PADMI.

    Setelah mengalahkan Pangeran Ranapati, Kompor mengajak Ken Padmi meninggalkan bekas perang tanding yang sudah berubah menjadi arena perang brubuh antara pasukan Ki Rangga Agung Sedayu melawan sisa-2 pasukan Pangeran Ranapati yang dipimpin oleh Senapati Bukansms yang sakti mandraguna dan setia.

    Setelah sampai di gumuk kecil, nafas Ken Padmi mulai tersengal-sengal kecapaian kemudian minta untuk beristirahat sebentar.
    Pada waktu Kompor hendak duduk di atas batu hitam yang ada, penglihatan batinnya melihat sinar kebiru-biruan di balik gerumbul semak yang tumbuh di gumuk kecil itu.
    Kompor berbisik kepada Ken Padmi,- Tunggu disini sebentar, Kakang mau buang hajat di balik semak.-
    Ken Padmi menjawab,- Jangan lama-2 lho Kang, juga jangan lupa kalau sudah selesai dibersihkan sampai tuntas.-
    Tanpa menjawab Kompor langsung melesat menyibak semak dan gerumbul perdu hingga sampai di padang kecil yang ada pohon randu alasnya.
    Kompor tertegun melihat seseorang yang duduk dibawah pohon randu alas. Wajah dan kepalanya diselimuti kabut tipis kebiru-biruan dan dari pakaiannya segera Kompor tahu siapa yang ada di hadapannya.
    Kompor termangu-mangu dan tanpa disadari lututnya menjadi gemetar, hampir tidak kuasa menahan untuk tidak berlutut. Sambil menguatkan diri Kompor tetap bisa berdiri. Sambil gemetar Kompor berdesis,
    - Sinuwun Gembleh Hanyolowadi, mengapa Paduka ada disini ?.
    Sambil tersenyum, orang yang ternyata Sinuwun Gembleh Hanyolowadi, raja gung binathara yang bertahta di kerajaan MATRAMAN berkata sareh,
    - Angger Kompor yang digdaya, bagaimana Ingsun bisa berdiam diri melihat murid Ingsun Angger kalahkan ? Bahkan secara kejam Angger memaksa Ranapati membunuh diri karena Angger suruh menjadi tukang cendol ?-
    Sambil tetap gemetar Kompor menjawab,
    - Ampun seribu ampun Sinuwun. Paduka tahu bahwa bahwa pertempuran itu adalah pertempuran yang adil ? Akan tetapi kalau Sinuwun akan bela pati atas kematian Pangeran Ranapati, hamba mohon ampun bahwa hamba akan membela diri.-
    Sinuwun Gembleh tertawa terpingkal-pingkal dan berkata,
    - Angger Kompor yang JENAKA, sipat kandel apa yang akan Angger pakai melawan Ingsun ? Jurus kompor mbledhos, apa jurus galah kali Praga, atau bahkan jurus pedang peninggalan Prof. Widura yang ngedab-edabi itu ? pikirkan lagi Ngger sebelum semuanya terjadi.-
    Sebelum Kompor sempat menjawab, Sinuwun Gembleh menunjukkan gulungan rontal yang berisi beberapa macam gambar, melanjutkan,
    - Atau mungkin lebih baik Ken Padmi melihat gambar-2 yang dibuat oleh teliksandi Mtraman ini ?-
    Kompor menerima kemudian membuka gulungan rontal tersebut. Wajahnya pucat pasi melihat gambar-2 tersebut. Ada gambar Kompor sedang tidur bersama Nyi Suminten di kamar penginapan, ada juga yang sedang bersama Nyi Dwani, bahakan ada juga yang bersama Nyi Peksihara. Tetapi yang paling memalukan adalah gambar Kompor, sewaktu masih menjadi tukang satang, sedang mengintip wanita yang mandi di tepian kali Praga. Kompor membatin,- Memang teliksandi Matraman adalah anak iblis –
    Sambil terbata-bata Kompor menyembah Sinuwun Gembleh dan memohon,
    - Ampun Sinuwun, hamba mohon Paduka tidak menunjukkan gambar ini pada Ken Padmi. Hamba sangat mencintai Ken Padmi, dan hamba takut sekali padanya. Hamba menyerah, pasrah bongkokan kepada Paduka.-

    - Baiklah Ngger, sebenarnya Ingsun tidak ada niat menuntut balas. Ingsun malah berterima kasih karena Angger sudah menghabisi murid Ingsun yang durhaka itu. Sebagai hadiah Ingsun akan mewisuda Angger menjadi Tumenggung di Matraman. Adapun gelar baru Angger nantinya adalah Tumenggung KOMPOR BANDHASEPALA. Demikianlah titahku, nanti segala sesuatunya akan diurus oleh Ki Patih mbah_man. Sekarang kembalilah kepada Angger Ken Padmi yang sudah terlalu lama menunggu.-

    Sambil menyembah Kompor berkata,
    - Terus Paduka Sinuwun Gembleh mau kemana ?-

    Sambil tersenyum Sinuwun Gembleh menjawab,
    - Ingsun mau ke kedai di padukuhan sebelah yang letaknya dekat tikungan. Menurut Pangeran TrunaPodang masakan Gabus pucungnya mak nyuuush.-
    Sambil tetap menyembah Kompor berkata,
    - Biklah hamba mohon diri, sembah bekti hamba Sinuwun.-
    - Baiklah, restuku untuk Ken Padmi juga.-

    Kompor melesat meninggalkan Sinuwun Gembleh, ketika sampai di tempat dia meninggalkan Ken Padmi, didapatinya Ken Padmi sedang cemberut, mulutnya monyong, matanya mendelik (pokoknya juelek banget) langsung meracau,
    - Kakang kok lama sekali sih ? Padmi kan takut ! -
    Dengan tersenyum lebar Kompor mendekati Ken Padmi, setelah mencium kening dia berbisik mesra,
    - Sssstt, jangan panggil Kang. Panggil aku Kakang Tumenggung. Yang komplit gitu loh

    Tiba tiba terdengar paduan suara : Hiiiiksss.
    Ternyata Pangeran Arema, Pangeran Widura, Pangeran Pandanalas, Pangeran Kartoyudha, Pangeran Yudha Permana (Senapati Bukansms ngga ikut, masih bertempur) dan para Pangeran mbelink yang lain dari tadi pada ngintip Ken Padmi.
    (Yakin 100 % Pangeran Ismoyo dan Pangeran Trunapodhang tidak ikut-ikutan)

    Sayup-sayup terdengar lembut suara He…he…he…

    TIDAK MEMBUKA KESEMPATAN UNTUK KELANJUTAN CERITERA INI, ceritera yang digali dari Gandhok sendiri yang berawal dari rasa iseng, usil dan kurang……

    S
    -

    • ancur abisss…..
      ternyata kisanak raja MATRAMAN tetangga dekat kerajaan MENTENG
      AMPUUUUUNNNNN….SINUWUN GEMBLEH…..

    • ancur abissssssssss……

      • Ayo Ki Kompor, tetap semangat……!
        Ini kata Ki mbah_man lho.

        • Betul-betul pada kena sisipan ruhnya Ki SHM, pintar-pintar membuat cerita mirip dan hampir mendekati kata dan kalimat Ki SHM…..huebaat tenan.

    • Ki Gembleh Ngedebleh jan Kurang ajar tenan,
      Mengapa aku dikut-ikutkan cerita ini?
      Tahu nGgak gambar itu cuma rekayasa,
      seperti gambar Mei Chan pake Lingerinee, dan berpose ala Miyabi?

      • Weleh…weleh…Nyi Dwani masih kersa rawuh ke Padhepokan to ?
        Saya kira Nyi Dwani sudah ayem tentrem jadi petani di Tanah Perdikan Menoreh sambil merawat ayahanda, mPu Wisanata.
        Gambar yang saya maksud adalah gambar waktu Nyi Dwani naik satang menyeberang kali Praga, pada waktu itu kebetulan tukang satangnya adalah Ki Kompor. Jadi gambar itu benar-2 asli, bukan rekayasa, lha wong teliksandi yang nggambar itu sudah disumpah untuk tidak menerima suap.
        Ngapunten nggih Nyi, atas terjadinya salah tanggap. Nuwun.

        • Ki Pandanlas,

          Gimana ini, yang terjadi kemudian saut sinautan…Ni ken Padmi, Ki Kompor, Ki Gembleh, kemudian rawuh juga Nyi Dwani.

          Tapi mudah-mudahn ini penggawe becik, kabeh do ngumpul…he he he.

          • sayuk rukun podho rembugan…
            tak eneteni,…mengko aku tak jagong manten sareng ki Arema

            • Nek pun jagong bayi kulo di jak njih Ki !

              • enak njagong manten ki…

        • :(

    • angkat JEMPOL buat ki Gembleh…..asiiik

      ringan,menghibur,mantep Ki….makyuss

  74. Lanjutan seri ketiga ADBM – PETUALANGAN KI KOMPOR

    Seperti nonton dari layar kaca, Kompor dan Ken Padmi menyaksikan peperangan antara pasukan Mataram dan pasukan Panaraga yang sudah tidak begitu punya semangat karena kematian Pangeran Ranapati.
    “Kenapa Kakang tidak ikut berperang?”Berkata Ken Padmi
    “Kehadiranku disana bisa merusak pakem yang sudah dibuat oleh embah guru SHM”jawab Kompor kalem.
    “lalu untuk apa kehadiranmu disini?”bertanya Ken Padmi dengan lirik mata penuh selidik seperti ingin mengorek seluruh isi hati jagoan kita Kompor.
    “Seperti juga kamu, Membaca ADBM sampai tuntas”jawab KOmpor lembut
    “Setelah itu kamu tinggalkan aku ??”bertanya Ken Padmi dengan nada datar
    “Cintaku padamu seperti menunggu lanjutan ADBM yang belum diwedar, bikin sakaw”
    “Oh Yaaa???gembira banget Ken Padmi mendengar pernyataan cinta Kompor yang sudah didengarnya mungkin yang keseratus kalinya.
    “ada yang kelewat..!berkata Ken Padmi. “terima kasih atas diwedarnya kitab…!!”Berkata ken Padmi melanjutkan.
    Sementara itu perang masih terus berlangsung. Dengan berdebar-debar Kompor dan Ken Padmi menunggu kitab 396 diwedar…………….
    (TIDAK BERSAMBUNG, karena bentar lagi emang tamat)
    Seri pertama ADBM – DIPERSIMPANGAN JALAN (klik disini)
    sERI KEDUA adbm – SEPASANG ELANG DIPENGEMBARAAN (klik disini)
    Seri Ketiga ADBM – PETUALANGAN KI KOMPOR (doble klik disini)

    • Hueeeeeeeeeeebbaaaaaaaat.

      • Njur kepriben Ni…….???

    • seri ke-EMPAT ( KEMBALINYA SEPASANG ELANG )
      unduh disini,

  75. Hadir…….

  76. adbm terakhir….
    hiks…

  77. Bangun tidur, tidur lagi, bangun lagi, tidur lagi.
    Banguuuuuuuun, …….. tidur lagi.
    Ha ha ha ha ha ha!!!!!

    • wah Ki Truno mulai stress kehabisan kitab :)

  78. wes tekan gerbang terakhir…

    cerita berlanjut kisah cinta sepasang merpati di padang terakhir…

    Bagaimana kisah cinta ken padmi dan ken kompor selanjutnya?

    nantikan kisah yg mengharu biru dan penuh intrik ……..

    • Generasi selanjutnya Ken Senthir dan Ken Panci…

      ………………..mlayu……………………

      • …………..nututi……………..

  79. Para sedherek..gawat niki..manukku keno penyakit stres,goro2 tak otong2 soko surabaya semarang..khasile malah saiki ora gelem ngoceh babar blas..ngenthek2 pangan ae saiki..nyuwun sewu mgkin para cantrik gdah pngalaman ngilangke manuk stres berat..obate nopo ya..

    • di setelno lagu bang oma irama ….STRESSS

    • manuke opo Ki ?

    • Manuk stress biasane gak doyan mangan.
      Lha iki kok malah mangane akeh.
      Manuk apa iku Ki SAS?

      • Manuk kacer tretes ki,sampun kulo setelke lagu2 malah mendhel mawon..mung manthuk2 thok malah..wulune malah melu mbrodoli..

        • iki manuk tenanan opo manuk siluman…

    • urun pengalaman ki, …
      - digantung nggon sing rada sepi, cedak wit-witan
      - diwenehi kanca manuk liya sing jinise padha
      - dijamoni (didol neng warung pakan manuk)
      - yen ana, disetel-ke kaset nggo kaset
      - perlu wektu udakara 1 sasi.

      kutut-ku wis bali kendel & lulut maneh, bali kaya wingi uni.

      yen manuke (kabeh manuk, ora sing setres thok) nyekukruk wulune ngaden (jabrik), coba diloloh obat cacing sing biasa kanggo uwong, kanggo kutut/puter/cucak, sak prawolon wae (pil siji dipara wolu). ora suwe cacing kremi bakal metu campur telek-e. bar kuwi giras tur ngoceh terus.

      muga-muga migunani.

    • nuwun sewu ki, ketikane akeh sing salah. upamane: setelke kaset nggo kaset. kudune setelke kaset nggo mancing.

      • suwun ki….
        sampun enten kabar sae,kulo tinggal budal surabaya,sakniki sampun saged ngoceh kemriwik..!memang kedah adaptasi rumiyen ketingale niki…

  80. lebokno neng luweng…ben notholi jangkrik

  81. Trus… setelah 396 diwedar kayanya ceritanya belum selesai…sementara sang maestro udah tidak ada, gimana dong?

    • Disitulah asyiknya Ki Ujang, sang Maestro memnag memberi kita kesempatan untuk berhalusinasi meneruskan cerita ADBM.
      Setelah dilatih sampai menghabiskan 396 kitab maka diharapkan kita bisa mereka-reka kelanjutan kisah Glagah Putih, Rara Wulan dan juga Sukra.
      (kalau ngga percaya, coba tanya sama Sedulur lanang saya yang bernama Ki Kompor. Wah dia paling ahli mengkhayal lho).

      Cuma sekedar gurauan lho Ki Ujang, jangan dianggap serius. He…he…he….

  82. Hadir lagi.

    Ronda malam, menemani Ki Ismoyo.
    Monggo Ki cangkrukan wonten gardu mriki.
    Sampun cemawis wedang sere kalian tetel bakar, taksih anget..

    Menjelang “penutupan” padepokan, banyak “alumni” cantrik yang hadir di padepokan ini, untuk sekedar reuni.

    Canda-ria, sebagaimana reuni sekolahan.
    Olok-mengolok sudah lumrah, justru menambah keakraban.

    Akankah keakraban ini tinggal kenangan?
    Sebagaimana reuni sekolahan.
    Canda-ria, lalu…., selesai….

    • Hadir lagi.

      Ronda malam, menemani Ki Arema.
      Monggo Ki cangkrukan wonten gardu mriki.
      Sampun cemawis wedang sere kalian tetel bakar, taksih anget..

      Menjelang “penutupan” padepokan, banyak “alumni” cantrik yang hadir di padepokan ini, untuk sekedar reuni.

      Canda-ria, sebagaimana reuni sekolahan.
      Olok-mengolok sudah lumrah, justru menambah keakraban.

      Akankah keakraban ini tinggal kenangan?
      Sebagaimana reuni sekolahan.
      Canda-ria, lalu…., selesai….

      • Ha ha ha ..

        Monggo Ki FB
        “Wedang”-nya sudah agak dingin, dan “tetel” (jadah)-nya sudah agak keras.

        Waduh.., tadi ada tamu, tidak sempat lihat pertandingan Persebaya. Menang mana ya Ki.

        • Monggo Ki Arema,

          ndalem rencangi cangkrukan wonten gardhu, dalem sambi ngetik soal midsmester biyung bocah, kangge latihan anak muridipun, monggo.

      • Hadir lagi.

        (kalimat-2 selanjutnya persis s.d.a).

        • lagi hadeer…………..

      • Ki Email,
        Nunut nimbrung ……
        ronda malam, menemani Ki Arema.
        Monggo Ki cangkrukan wonten gardu mriki.
        Sampun cemawis wedang sere kalian tetel bakar, taksih anget..

        Menjelang “penutupan” padepokan, banyak “alumni” cantrik yang hadir di padepokan ini, untuk sekedar reuni.

        Canda-ria, sebagaimana reuni sekolahan.
        Olok-mengolok sudah lumrah, justru menambah keakraban.

        Akankah keakraban ini tinggal kenangan?
        Sebagaimana reuni sekolahan.
        Canda-ria, lalu…., selesai….

        Sing cerewet …. ceriwis … bawel …. kenes …. kemethak …. kementus ….. ya hadir disini …. :P

  83. bukanabsen lagi (nek absen diprotes ki yudha pramana -juga lagi-)

    • Bukansms lagi absen…..hihihi hikss

  84. sami-sami nyi, matur nuwun

  85. Sami-sami

  86. Matur Nuwun juga Nyi Seno, Ki Gede and para “dedengkot” padepokan ADBM …..

    • idem Ki Widura (duren)……..hikss
      ojo suwe2 lho ki,bisa macet pistol-e

      • Ki YP,
        Ngombene EXTENSE …. dadi ora iso macet …..
        yen nJenengan ping coba ….. seminggu free …
        hiks ….

      • seminggu free…..iso mumet ki…!!!
        khawatire pas ada mentrik liwat,kumat
        maneh penyakit lawasku…..hahahahaha

        guyon ki,saya kan cantrik ALIM

  87. ..O…Ki Gede, Nyi Seno koq bilang Terima kasih sih…! bukankan kata2 itu milik kita…para punokawan !

    • apa Nyi Seno lagi pengin jadi Cantrik ya Ki..??

      pengin rasane ndusel antrian,pengin didhusel mentrik yang lagi antri………(maaf guyon nyi)

  88. senin,18 oktober 2009 (08.00 wib):

    Hadir pada 3,740,778 klik cantrik

    • wuih………tanggale kok iso mundur yo

      • terima kasih Nyi…..baru sekarang saya
        bisa mulai baca adbm lagi….rapel moco.
        kebetulan mulai buku IV-90 saya berhenti
        baca nunggu buku IV-96 diWEDAR.

        matur nuwun,tetap menunggu yang baru
        dari padepokan ADBM.

  89. senin,19 oktober 2009 (08.00 wib):

    Hadir pada 3,740,778 klik cantrik
    sabar menunggu…………….

  90. Nalika Kang Kompor anggone stres semakin menjadi-jadi, Ken Padmi dadi melas nemen maring deweke. Nggo nyoba menyadarkan, Ken Padmi nyeritakena wong-wong sing pada stress gara-gara nduwe gegayuhan sing ora wajar. Ibarat cebol nggayuh lintang, ya kaya kahanane Kang Kompor kiye. Sapa ngerti bar ngrungokena crita kiye Kang Kompor cepet-cepet ngrumangsani yen nggayuh atine Ken Padmi kanggone deweke pancen mustahil.

    Sawjining dina, Ken Padmi ngajak Kang Kompor njagong berdua, terus cerita:

    Critane, ana sekelompok cantrik adbm sing pada terganggu jiwane, gara-gara konflik kejiwaan: apen-apen mendukung Kang Kompor nggayuh Ken Padmi, padahal sebenere mereka ya pada-pada ngesir Ken Padmi. Ning njaba nyemangati Kang Kompor, padahal atine dewek kemropok. Ora mung cantrik sing wis ngerti dewek sosok lan rupane Ken Padmi sing pada kelimpungan. Sing nembe bisa membayangkan ya pada bae. Apa maning bareng mereka krungu kabar ning infotainment: Dian Sastro nggelar acara syukuran. Syukuran apa? Dian Sastro tau krungu ana sing ngomong yen deweke mirip Ken Padmi.
    Kahanan mengkono sing berlarut-larut nggawe mereka dadi depresi berat. Bahasa sederhanane: kentir. Gejalane aneh nemen. Sebagian, angger ditakoni apa bae, mesti jawabe: UWIS.
    Lagi apa?
    uwis!
    Pan maring endi?
    uwis!
    Sebagian liyane gejalane pada, mung beda jawabane: DURUNG.
    Telu ping loro pira?
    durung!
    si kompor wis mari?
    durung!

    Weruh kahanan kaya kuwe, Ki GD lan Nyi Seno dadi prihatin. Mereka ngirim tim dokter jiwa nggo meneliti penyakite para cantrik kuwe. Akhire, tim berhasil nemokena cara nggo nambani penyakite para cantrik kuwe. Sing selalu njawab “uwis” bisa mari angger mangan buntut kadal. Sing selalu njawab “durung” kudu mangan ndog kuwuk (ndog sing diangremi tapi gagal netes).
    Bar kuwe, para cantrik sing waras dikerahkan nggo nambani sedulur-sedulure sing pada kenthir. Sapa bae sing menunjukkan gejala sinting, kudu cepet cepet diobati. Angger para cantrik sing waras ketemu cantrik sing rada aneh perilakune, cantrik sing waras kudu nakokena sesuatu. Angger jawabe “uwis”, wong kuwe kudu cepet-cepet dipakani buntut kadal. Angger jawabe “durung”, dipakani ndog kuwuk.

    Nembe tekan semene ceritane Ken Padmi, Kang Kompor katon gelisah. Ken Padmi melas, terus takon,”Kok kayane Kang Kompor bosen sih? Wis tau krungu cerita kiye ya?”
    Kang kompor cepet-cepet mangsuli, “DURUNG!!”
    Ken Padmi cepet-cepet njukut ndog kuwuk, terus dijejelna maring cangkeme Kang Kompor.

    • iki jujur tenan, aku sak jane kagum..nganti termangu-mangu…..

      gaya tulisan yg lugas, enak dibaca, padet-singset,…
      tenan iki…aku seneng moco tulisane ken padmi…

      ayo Mi…lanjutkan,

      • Ki PLS kok pirso yen piyantune kados seratanipun? Lugas, enak dilihat, padet-singset?…

        • yg tersurat kadang tidak seperti yg tersirat…

          tetapi, tidak juga menutup kemungkinan yg tersurat merupakan visualisasi yg tersirat….

          (koq aku binun yo..DURUNG opo UWIS ?)

          • Yang padet belum tentu singset, yang singset juga belum tentu padet…

            (ben podo tambah bingung….)

            • yo UWIS,..saiki bareng2 takon maring sing padet-singset….

              • Nah..! Ki Pandan sajake perlu buntut.!

                • DURUNG je..

                • Nah.. sekarang juga perlu endog ! pun gadah to Ki

                • Durung kuwuk !….Ki mari kita pura2 yuk …seakan2 padepokan ini bkm selesai….

              • UWIS ki…
                tapi DURUNG …

    • ..Ops..!Ki Kompor sudah dijejeli endog !!
      monggo sedoyo kemawon mumpung durung… ! sinten sing perlu buntut..sinten sing perlu endog saged pesen teng Ki Waskito atau ….mbah Kanthil !…endog.!..endog !..buntut..!..buntut.!

    • Baca ini, aku kudu ngakak, habisnya mesemnya nggak diampet, ternyata jebol juga ngakak….ha ha ha….

    • On 19 Oktober 2009 at 08:23 Ken Padmi Said:

      Ketika Kang Kompor kondisi stress nya semakin menjadi-jadi. Ken Padmi jadi merasa kasihan terhadapnya. Untuk mencoba menyadarkannya, Ken Padmi menceritakan orang-orang yang terkena stress akibat mempunyai cita-cita yang tidak wajar. Ibarat cebol meraih bintang, ya seperti keadaan Kang Kompor ini. Siapa tahu sehabis mendengarkan cerita ini Kang Kompor segera menyadari bahwa untuk menggapai hatinya Ken Padmi adalah sesuatu yang mustahil.

      Pada suatu hari, Ken Padmi mengajak Kang Kompor duduk berdua, lantas bercerita :

      Ceritanya, ada sekelompok cantrik adbm yang terganggu jiwanya, akibat konflik kejiwaan : berpura-pura mendukung Kang Kompor untuk mendapatkan Ken Padmi, padahal sebenarnya mereka sendiri naksir berat terhadap Ken Padmi. Di luar seperti menyemangati Kang Kompor, padahal di dalam hatinya sendiri merasa gelisah. Tidak hanya cantrik yang sudah mengenal sosok dan rupa Ken Padmi yang menjadi blingsatan. Yang hanya baru bisa membayangkan pun sama saja. Apalagi setelah mereka mendengar berita di infotainment : Dian Sastro menggelar acara syukuran. Syukuran apa? Dian Sastro pernah mendengar ada yang mengatakan bahwa ia mirip Ken Padmi.

      Keadaan seperti itu yang berlarut-larut menyebabkan mereka jadi depresi berat. Bahasa sederhananya : sinting. Gejalanya sangat aneh. Sebagian, apabila ditanya apa saja, jawabannya selalu : SUDAH.

      Lagi ngapain?
      Sudah!
      Mau pergi kemana?
      Sudah!

      Sebagian lainnya gejalanya sama, hanya beda pada jawabannya : BELUM

      Tiga kali dua berapa?
      Belum!
      Si Kompor sudah sembuh?
      Belum!

      Melihat keadaan yang seperti ini, Ki GD dan Nyi Seno menjadi prihatin. Beliau mengirimkan tim dokter jiwa untuk meneliti penyakit para cantrik tersebut. Akhirnya, tim dokter berhasil menemukan cara untuk mengobati penyakit yang dialami para cantrik itu. Yang selalu menjawab “sudah” bisa sembuh apabila makan buntut kadal. Yang selalu menjawab “belum” harus makan telur kuwuk/wurung/busuk (telur yang telah dierami tapi gagal menetas).

      Setelah itu, para cantrik yang masih normal dikerahkan untuk membantu mengobati saudara-saudaranya yang menjadi sinting. Siapa saja yang menunjukkan gejala kentir, harus segera diobati. Jika para cantrik yang normal ketemu cantrik yang agak aneh perilakunya, cantrik yang sehat harus menanyakan sesuatu. Jika jawabannya “sudah” maka orang tersebut harus segera diberi makan kadal. Apabila jawabannya “belum” diberi makan telur busuk.

      Baru sampai di sini cerita Ken Padmi, Kang Kompor kelihatan gelisah. Ken Padmi merasa kasihan, kemudian bertanya, “Kok sepertinya Kang Kompor bosen sih? Sudah pernah mendengar cerita ini ya?” Kang Kompor cepat-cepat menjawab “BELUM”
      Ken Padmi segera mengambil telur busuk, dan terus dijejalkan ke mulut kang Kompor.

      • Aku lagi ngakak setelah diterjemahkan Ki Ismo. Ha . . Ha . . Ha . . Ha . . Ha . . Ha . . Ha . . Ha . . Ha . . Ha . . Ha . . Ha . . Ha . . Ha . . Ha . . Ha . . Ha . . Ha . .

  91. Maturnuwun

  92. Rontal terakhir wis diwedar…..
    saatnya melompat ke Petualangan Kompor Stres?

    • saestu lho ni ken padmi,…kulo menikmati tulisan panjenengan…

      menawi gadah gandok, mbok kulo tak mampir

      • Kang kulo dereng saged donlot mencari BM episode 1. Sampun wedal dereng toh?

        • sampun lho… (MBM ?) dipun gembol ki Arema….

          • Injih nembe kemawon kulo pundut. Matur nuwun Kang

  93. terima kasih juga. rontal terakhir sudah diwedhar, seluruh kitab sudah disuguhkan. akankah pedhepokan ini akan terus menerima cantrik-mentrik?

  94. Cuplikan “PETUALANGAN KOMPOR STRES”:

    Strese Mbah Kompor sangsaya ndadi, nganti dadi penyakit psikosomatik, penyakit fisik sing disebabkan faktor psikis. Mbah Kompor mulai merasakan keanehan ning matane. Saben ngombe kopi, matane Mbah Kompor krasa lara.
    Ora tahan nanggung lara dewek, Mbah Kompor wadul maring bojone, “Bu, aku kiye kenangapa ya? Saben ngombe kopi kok mataku rasane lara nemen.”
    Bojone jengkel, “Oalah mbah, mbah! Lha wong sendoke esih ning gelas!! Mbesuk maning angger pan ngombe, sendoke dijukut disit!”

    • Ken Padmi…..

      Mengapa diriku engkau cuekin (cunihin)….
      Adakah salah dan dosaku…
      Atau engkau anggap diriku terlalu tua…
      Kuhanya kagumi style tulisan2mu…
      Bolehkah kutahu nomor HP-mu….?

      • Mboten nyuwekin kok Ki! Buktinya panjenengan masih utuh to? Apa ana sing suwek?

        • Wonten,
          Saking wingking cetho-cetho ketingal .. yen Suwale Ki Pandan SUWEK….. ombo ..

          • Suwandalku pancen tak suwek2…

            suwek banget ngenteni ken padmi

      • Sudah dua korban kecantikan Ken Padmi…apa penjelmaan Ken Dedes.

        Kemarin Ki Kompor, sekarang Ki Pandanalas… hayoo siapa lagi yang menyusul.
        Miris temenan ya, kena eseeme langsung pada nyungsep, whe ladhalah, bojleng-bojleng, iblis laknat periprayangan…ha ha ha.

    • Hua ..ha ..ha ..
      Ini mungkin pengalaman pribadi.

      • siap2 ki Ajar….

        sebentar lagi ada kisah menarik : Padmi dan ki Ajar Gurawa ,…………..

  95. terima kasih juga. absen sekaligus ngunduh rontal terakhir. akankah padhepokan terus menerima kehadiran cantrik dan mentrik?

  96. terima kasih

    Sebuah akhir yg aneh…seaneh kitab ini sendiri…..

    • b u k a a a a a a a a a n

      • Sebenarnya plotting akhir cerita ADBM ,AS& SM dikarunia anak nggak sih…!

        • punya, ki… namanya gagak seta, kelak gagak seta akan menjadi guru dari seorang yang disegani di seluruh tanah jawa… :mrgreen:

          • tak kiro jenenge Banuaji…ki
            xi..xi

  97. Terima kasih juga

  98. Matur nuwun sanget Nyi Seno

  99. Akhirnya ………. Tamat dengan penasaran

  100. akhir yg penasaran ….

    matur nuwun nyi… ki….
    matur nuwun kisanak sedoyo

    sayonara

  101. Terim kasih

    Sebuah kalimat pendek yang bisa diterjemhakan sangat panjang.

    Terima kasih = Selamat jalan
    Terima kasih = Selamat inggal
    Terima kasih = Mari lanjutkan (oleh siapa saja).

    dll

    Terima kasih sebuah kata terahir di jilid terakhir.

    Ny. Seno dan Ki Gede dll

    “Terima Kasih” , juga

  102. terima kasih, ….., sedih, penasaran dll

  103. Terima kasih…hiks….hiks…
    harapannya masih berlanjut ya..dengan karya SHM lainnya…

  104. Ki GD, Nyi Seno dan Bebahu padepokan,

    Terima kasih….
    Kamilah yang seharusnya berterima kasih.
    Dan oleh itu, saya, kami dari lubuk hati yang paling dalam menghaturkan terima kasih.

    Tentunya berharap berita baik selanjutnya, dengan padepokan yang sudah menjadi pengikat bagi kami semua.

    Terima kasih.

  105. terima kasih Nyi Seno…Ki Gede
    meskipun kitab sampun diwedar…lamun hatiku nelongso…
    meskikah ku jumpai lagi rontal Nyi Ken Padmi sing panjang…..
    Meskipun aku ora ngertos artine lamun singkat singset dan padat diterjemahken menjadi satu baris kalimat :AKU TRESNO BANGET-BENGET SAMI KANG KOMPOR (semoga enggak keleru – Ki Ismoyo ??)
    Hatiku berdebar-debar….
    Kemanapun digowo aku panut…aku turut….

    @YTH :wargi padepokan sekeluarga sedayana
    Asmaraman khopingho punya padepokan semasa hidupnya
    SH Mintardja juga punya padepokan.DISINI !!!!
    Dari padepokan ini saya berharap akan lahir SHM baru, yang lebih mumpuni, yang lebih gress, yang dapat menggali cerita dari bumi sendiri….

    MUGI-MUGI IKI MBOTEN PERJOEMPAAN SING TERAKHIR….

    ARIEF SUJANA
    arief.sujana@pln.co.id

    • ayo ken padmi, …ndang bloko…

      niki ki Kompor sampun memberikan name card….

      • ada yang semangat nungguin ID nya Ken Padmi..

        • Kan sudah kemarin Ki,
          lihat saja…ajakan beliau kepada saya untuk melanjutkan dengan PdLS. distu ada ID nya Ni Ken Padmi.

    • Ki Kompor,
      Terimakasih. Sekarang (setelah membaca betapa “wagu”nya bahasa jawa anda) saya percaya anda benar-benar kurang paham bahasa jawa. Sayang Ki Ismoyo sudah bosan jadi penterjemah. Tapi bersyukurlah, karena dengan demikian anda jadi masih punya harapan.
      MUGI-MUGI NIKI MBOTEN PERJOEMPAAN SING TERAKHIR, tetapi episode Ken Padmi-Kompor kayaknya memang harus diakhiri.
      Ini jilid terakhirnya:
      Setelah sadar bahwa Ken Padmi memang tak mungkin terjangkau, Ki Kompor pun mulai berusaha untuk melupakannya. Berat memang, tetapi jalan lain memang tidak mungkin ditemukan.
      Untuk melupakan Ken padmi, Ki Kompor pergi jauh… mengikuti serombongan peneliti ekologi masuk ke jantung hutan tropis di pedalaman Brazil. Tetapi malang bagi Ki Kompor, karena bayangan Ken Padmi selalu mengganggu, maka Ki Kompor tidak bisa berkonsentrasi menjalankan tugas-tugasnya. Semakin lama Ki Kompor semakin sering membuat kesalahan. Akhirnya, habislah kesabaran si ketua rombongan. Ketika Ki Kompor sekali lagi membuat kesalahan, kemarahan bosnya pun meledak, “STUPRID!!” Begitu marahnya si bos, sampai ngomongnya belepotan.
      Ki Kompor ketakutan. Dan bingung. “Maaf sir, apa itu stuprid?”
      Si Bos tambah marah, “STUPRID? You wanna know what STUPRID is? C’mon let me show you!!”
      Si bos meletakkan tangannya di batang sebuah pohon yang sangat besar. Lalu dengan muka merah menahan marah dia berkata kepada Ki Kompor, “Hit my hand as hard as you can!!”. Ki Kompor yang bingung dan ketakutan menurut saja. Dengan sekuat tenaga dia berusaha memukul tangan si bos yang menempel di batang pohon itu. Tapi pada saat yang tepat ternyata si bos menarik tangannya, sehingga tak ayal lagi tinju Ki Kompor menghantam pohon dengan suksesnya. Sebelum pingsan kesakitan Ki Kompor masih sempat mendengar Si Bos berkata,”You see? THAT is STUPRID!!!”. Itulah hari terakhir Ki Kompor dalam ekspedisi itu.
      Setelah kembali ke padepokan, Ki Kompor kembali ke kebiasaan lamanya. Mencari ikan di kali, atau mencari kodok di sawah. Kadang sendiri, kadang beramai-ramai dengan cantrik-cantrik lain.
      Pada suatu hari, Ki Kompor pergi ke sawah dengan beberapa cantrik. Ki Kompor yang ingin memamerkan pengalamannya berada di luar negeri, sesekali menggunakan kata asing yang paling diingatnya: STUPRID. Cantrik-cantrik yang pergi bersamanya tentu saja bertanya-tanya. Apa maksud Ki Kompor ngomong stuprid berkali-kali. Akhirnya salah seorang cantrik yang tidak bisa menahan diri lagi bertanya, “Ki Kompor, stuprid itu apa to?”
      Ki kompor senang sekali mendapat kesempatan untuk memamerkan pengetahuannya. “Ki sanak ingin tahu apa itu stuprid? Baik!! akan aku tunjukkan!!”.
      Ki Kompor celingukan mencari pohon, yang tentu saja tidak bisa ditemukan karena mereka berada di tengah sawah. Tapi ternyata Ki Kompor menemukan cara lain. Dengan mantap diletakkannya tangannya di keningnya sendiri. lalu kepada cantrik yang bertanya dia berkata, “Pukul tangan saya ini sekeras mungkin!”. Cantrik itu kebingungan, tapi tetap melakukan perintah Ki Kompor. Dipukulnya tangan Ki Kompor yang melekat di keningnya sendiri itu sekuat tenaganya. Tepat sebelum tangan si cantrik itu mengenai tangannya, Ki Kompor dengan cepat menarik tangannya, sehingga tangan si cantrik menghantam kening Kang Kompor dengan kerasnya. Kang Kompor terlempar beberapa langkah. Dia tidak berhasil mempertahankan keseimbangannya sehingga tubuhnya jatuh terbanting di sawah yang basah. Ketika teman-teman cantrik berlarian mengerumuninya, Ki Kompor masih sempat berkata, “Nah… itu…lah SSSStuuuprid!. Kemudian kepalanya terkulai lemas. Ternyata Ki Kompor telah menjadi pingsan -(TAMAT)

      Demikianlah para kadang cantrik, maafkan aku kalau akhir kisah ini ternyata membuat para kadang semua kecewa. Tetapi setidak-tidaknya aku mencoba untuk jujur. Maaf… sekali lagi maaf….untuk semuanya, atas segalanya.

      • Terima kasih untuk kejujurannya…..
        Benar apa yang dikatakan Ki Ismoyo, ternyata Nyi Ken Padmi memang tidak akan terjangkau…..didalam tulisan terakhir ini baru saya dapat melihat jiwa didalamnya, saya melihat sebuah sosok yang agung, kenes, jujur dan punya komitmen yang kuat untuk sesuatu yang dicita-citaken.
        @@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@
        Pada suatu saat kejujuran memang menjadi tak terjangkau…..
        Ketika kejujuran menjadi barang langka dan mahal,pada saat itu kita telah kehilangan diri kita sendiri.
        Pertahankan KEJUJURAN
        karena kejujuran milik kita yang paling MAHAL.
        @@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@
        Seorang penulis harus punya KEJUJURAN
        Dengan KEJUJURAN dia bisa melihat, mendengar dan bercerita.
        Ketika kejujurannya hilang, penapun seperti MATI
        @@@@@@@@@@@@@@@
        Terima kasih untuk semuanya dan segalanya…

  106. terima kasih, ..
    tetap menunggu kitab 397 dst. di gandhok ini atau link-nya bila di ditempatkan di gandok lain.

  107. matur nuwun Nyi Seno. see you…

  108. Terimakasih Nyi Seno…
    Terimakasih Ki Gede…
    Terimakasih para bebahu ADBM…
    Terimakasih para kadang ADBM….

  109. sayang bgt ceritera tkd bersambung ya

  110. sayang bgt ceriteranya tdk lg bersambung putus dtngah

  111. hatur nuhun, Nyi Seno.
    terima kasih juga kepada semua pihak yang telah membuat padepokan ini penuh warna.
    tidak seperti akhir dari kitab ini yang menggantung,
    semoga kebersamaan kita akan terus berlanjut.
    semoga.
    wassalam.

  112. Akhirnya, …. terimakasih….

    Apakah akhir padepokan ini sama dengan akhir dari ADBM.
    Menggantung tanpa ada maklumat dari Ki GD atau Nyi Seno.

    Ki GD dan Nyi Seno…, Please …….

  113. terima kasih, …
    terima kasih, ..
    terima kasih.

    salam, buat semua.

  114. TERIMA KASIH………..

    (bingung, kehabisan kata2)

  115. Ki Trunopodang, Ki Djojosm tuwin para punggawa padepokan tlatah Bekasi.

    Punopo sampun estu jagongan wonten RM Lukman.
    Nyuwun pangapunten kalau ketinggalan isunya.

    Apakah ada penghuni pedepokan ini yang pernah jadi kopi darat?
    Dulu ki Hartono sempet mandeghani namun setahu saya belum terlaksana.
    Siapa tahu bisa mulai dari Bekasi.

    Salam,
    JW. Tebet.

    • Benar, Ki. Dulu, undangan saya untuk bertemu tidak ada tanggapan, mungkin karena padepokan belum sepadat sekarang. Mungkinkah mengadakan pertemuan sederhana sekarang, ketika kitab sudah habis? Saya hanya bisa menunggu.
      Kalau padepokan ini ditutup, rasanya padepokan Facebook bisa dimanfaatkan.

    • Benar. Saya dulu pernah ngundang teman-teman sesama cantrik tapi tidak ada respons. Waktu itu saya pilih Kalibata Mal karena dekat dengan rumah mertua. Mungkinkah bertemu di saat semua kitab sudah diwedar? Saya tunggu kabarnya.
      Kalau padepokan ini ditutup, ada baiknya memanfaatkan padepokan Facebook yang dipandegani Ki Zacky, Ki Lazuardi, dkk sebagai penyambung silaturahim.

      • @Nyi Demang, Ki Truno
        Kulo menawi kita copy darat, lokasinipun bade teng RM Lukman monggo bade teng Wulan Sari enggih monggo.

        • Maksad kulo:

          Kulo setuju menawi copy darat……

      • Ki Hartono,
        Di Kalibata? Siapa takut.
        Kalau tidak salah ini dekat dengan markasnya Lurah pasukan scann yaitu Ki Herry Warsono.

        Mana ya Ki Trunpod kok mendel kemawon?
        Punopo nembe pados gabus kalian Sukra?

        JW.

        • Hmm. Rasanya ide pertemuan itu bisa dialnjutkan. Kita gunakan padepokan FB saja. Gimana Ki Zacky dkk?

          • Ide bagus Ki Hartono..kebetulan bgt klu di mal kalibata merapatnya agak mudah (hiks.. golek enake dewe) nanti bisa direspon ke fbnya Ki zacky, tapi beliau domisilinya di Bandung..piye?
            Salam Kompak

  116. - Luar biasa – desis seorang diantara mereka yang mennyaksikan pertempuran itu. TAMAT
    Terima kaish Ki Gede, Nyi Seno, dan seluruh bebahu ADBM yang telah membius kami selama ini, mudah2an kemesraan ini tidak cepat berlalu …..

  117. TERIMA KASIH.

    Terima kasih buat semua, Nyi Seno, Para sesepuh, Para sedulur dan semua-muanya.

    Tapi….. Selanjutnya ……

    • ki Adji…..punopo wonten angen2 badhe kopdar cantrik sangking tlatah negeri bertuah? …

      1. Nyi Untari
      2. Ki Sutajia
      3. Ki Adji
      4. Pandan Alas

      ……….

      monggo engkang madepok teng tlatah riau mang ngacung…

      • Ismoyo kan nggak terlalu jauh dari negeri pantun gurindam ke negeri bertuah, malah kalau ke jambi, cukup dari Sekupang ke Kuala Tungkal, sampai ke negerinya Ki Pandanalas ….he he he.

        • Tapi kalau acara kopdar hanya beberapa orang ya repot juga, kecuali kalau saya ada tugas cangkulan ke Pekanbaru…nanti tak mampir daleme Ki Adji…boleh kan Ki ?

          • Alhamdulillah sangat boleh,
            Apa kata orang seberang :
            Kurang telapak tangan Niru kutadahkan.

            Jadi kalo Ki Is ke Pku lihat-lihatlah pondok kami.

  118. Ki Sanak semua…sekian lama telah kita lalui, bagi saya tiada hari tanpa menjenguk padepokan ini. Kini sedih rasanya apabila kebersamaan ini harus berakhir….sekiranya kita masih bisa merajut cerita indah dengan cerita yang lain.

    Kepada segenap bebahu padepokan dan para cantrik senior….hanya ucapan Terima Kasih yang tak terhingga yang dapat saya sampaikan.

    Wassalam

    DAN TETAP SETIA MELANJUTKAN

  119. Bukan adbm_397
    Namun mereka segera menyadari apa yang sebenarnya sedang terjadi ketika orang yang rambutnya sudah ubanan itu meloncat mundur sambil mencabut senjatanya, sebuah golok yang berukuran cukup besar.
    “He, kalian orang orang bodoh, apakah kalian menikmati permainan ini,” teriaknya sambil meloncat maju menebaskan goloknya mengarah leher Rara Wulan, “ cepat bantu kami menangkap perempuan iblis ini, ternyata selama ini dia telah mengelabui kita. Dia tentu telik sandi yang dikirim oleh orang orang Mataram.”
    Bagaikan terbangun dari sebuah mimpi buruk, para pengikut Pangeran Ranapatipun segera berloncatan menebar mengepung Rara Wulan sambil mencabut senjata masing masing. Ada yang bersenjatakan sepasang pedang pendek , tombak bermata dua, bahkan ada yang bersenjatakan seutas rantai baja yang pada ujungnya dikaitkan sebuah bandul berupa bola baja berduri yang mengerikan.
    Sejenak Rara Wulan berdiri termangu mangu di tengah tengah kepungan para pengikut Pangeran Ranapati. Diedarkan pandangan matanya menyapu seluruh lawan lawan yang mengelilinginya.
    “Lima belas orang,” desisnya dalam hati.
    Dengan penuh percaya diri, segera saja Rara Wulan mengurai selendangnya.
    “Gila”, geram orang yang rambutnya sudah ubanan, “kau kira kami akan menari janggrung bersamamu, nduk? Tidakkah kau sadari bahwa senjata senjata kami akan dapat melumat tubuhmu, sementara kau hanya mengandalkan selendangmu? Kau tidak akan bertahan lebih dari sepenginang, nduk.”
    “Menyerahlah, anak manis,” seorang yang masih terhitung muda dan berkumis tipis maju selangkah sambil mengacukan tombak pendek yang ujungnya bercabang dua kearah dada Rara Wulan, “Kami akan mengampuni selembar nyawamu, asalkan kau tidak banyak tingkah dan bersedia melayani kami dengan baik.”
    Rara Wulan tidak menjawab. Dia sudah benar benar muak menghadapi tingkah polah para pengikut Pangeran Ranapati. Segera saja diputar selendangnya diatas kepala dengan disertai pengerahan tenaga cadangan. Akibatnya benar benar luar biasa, gaung yang keras disertai dengan udara yang berputar terasa menggetarkan setiap dada orang orang yang mengepungnya, bahkan Glagah Putih yang bersembunyi tidak jauh dari arena perkelahian itupun merasakan getarannya.
    “Luar biasa,” kata Glagah Putih dalam hati, “agaknya Rara Wulan sudah tidak dapat menahan hatinya lagi untuk menghabisi lawan lawannya.”
    Rara Wulan tidak menunggu lawan lawannya menyadari keadaannya karena pengaruh putaran selendangnya. Dengan sebuah loncatan panjang, Rara Wulan justru menyerang lawan yang berdiri tidak jauh di sebelah kanannya. Sebuah hentakan kuat dari ujung selendangnya berhasil menghentak dada orang tersebut. Sebuah umpatan kotor demikian saja terlontar dari mulutnya. Sambil mendekap dadanya yang serasa tertimpa sebongkah batu padas, dia terhuyung huyung beberapa langkah kebelakang. Namun ketahanan tubuh orang itu ternyata tidak begitu kuat. Dengan keluhan tertahan, akhirnya orang itupun jatuh terlentang, pingsan.
    Para pengikut Pangeran Ranapati yang lainpun terkejut ketika melihat salah seorang kawannya dengan begitu mudah dilumpuhkan oleh Rara Wulan. Dengan teriakan kemarahan yang menggelegar, merekapun segera menyerang Rara Wulan dari segala arah.
    Rara Wulan menyadari bahwa dia harus berpacu dengan waktu. Semakin cepat dia mengurangi jumlah lawan lawannya, akan semakin berkurang pula tekanan yang dialaminya.
    Sejenak kemudian, Rara Wulanpun semakin mempercepat serangannya. Ujung Selendangnya serasa semakin dekat dengan kulit para pengikut Pangeran Ranapati yang mengeroyoknya. Demikianlah akhirnya sekali lagi terdengar keluhan tertahan disertai dengan sebuah umpatan yang sangat kotor ketika ujung selendang Rara Wulan kembali menggores lambung salah satu lawannya. Sebuah sabetan mendatar mengarah dada tidak mampu dielakkan walaupun lawannya sudah berusaha menghindar dengan melompat kesamping, namun ujung selendang Rara Wulan masih sempat melukai lambungnya. Walaupun goresan itu tidak terlampau dalam, namun karena tempat yang terkena goresan adalah bagian tubuh yang lemah, darahpun segera terpancar dari luka yang menganga. Dengan mendekap erat lambungnya, orang itupun berusaha bergeser dari arena perkelahian. Setapak demi setapak dia terhuyung dan akhirnya jatuh tertelungkup tidak bisa bangkit lagi.
    Orang yang rambutnya sudah ubanan itupun menggeram sambil menggeretakan giginya. Dengan sebuah lompatan panjang dia berusaha memotong gerak Rara Wulan yang melontar kesamping kiri menghindari tebasan pedang salah seorang lawannya. Sementara seorang pengikut Pangeran Ranapati yang bersenjatakan seutas rantai yang pada salah satu ujungnya terdapat bandul bola baja yang bergerigi berusaha menggapai sejauh mungkin tubuh Rara Wulan dengan menjulurkan senjatanya lurus kedepan dari arah meluncurnya Rara Wulan.
    Rara Wulan tersenyum menyambut serangan beruntun ini. Dengan sedikit merendahkan tubuhnya, bandul bola baja bergerigi yang akan merobek punggungnya lewat sejengkal diatas kepalanya. Ketika tebasan golok orang yang rambutnya sudah ubanan itu tinggal sejengkal dari dadanya, dengan cepat dimiringkan tubuhnya dan dengan gerakan yang hampir tidak kasat mata, ujung selendang Rara Wulan menggeliat membelit pergelangan tangannya. Dengan sebuah sentakan yang kuat, orang yang rambutnya sudah ubanan itupun bagaikan terhisap oleh kekuatan yang tiada taranya. Tubuhnya terlontar dengan deras membentur dinding rumah yang selama ini digunakan oleh Pangeran Ranapati dan para pengikutnya bersembunyi.
    Terdengar pekik kemarahan dan makian dari mulut orang yang rambutnya sudah ubanan itu. Dengan tangkas dia mencoba meloncat berdiri, namun benturan yang terjadi tepat di kepalanya dengan dinding rumah itu agaknya telah membuat pandang matanya nanar. Sambil menyeringai menahan sakit di kepalanya, dia mencari lawannya yang telah berhasil melemparkannya membentur dinding. Dengan kemarahan dan dendam sampai ke ubun ubun, orang yang rambutnya sudah ubanan itupun segera bersiap untuk terjun kembali ke arena perkelahian yang semakin sengit.
    Sementara itu, Pangeran Ranapati yang telah meninggalkan halaman rumah itu ternyata tidak pergi terlalu jauh. Dengan langkah perlahan lahan dia kembali mendekati regol halaman rumah yang selama ini ditempatinya. Beberapa langkah dari regol halaman, lamat lamat dia telah mendengar keributan perkelahian yang terjadi di halaman rumah itu.
    Tidak ada seorangpun yang memperhatikan, ketika pintu regol terkuak dan sesosok bayangan tinggi besar muncul bediri di tengah tengah regol. Sejenak orang itu termangu mangu. Ditebarkan pandangan matanya kearah perkelahian. Seseorang telah terbaring tertelungkup, kemudian seorang lagi terlentang yang entah pingsan atau mati. Beberapa orang nampak tertatih tatih bergeser setapak demi setapak menghindar dari arena perkelahian yang mengerikan itu. Tinggal enam orang sisanya yang benar benar bertempur melawan Rara Wulan, sedangkan lainnya sudah tidak dapat memberikan perlawanan yang berarti.
    Agaknya Rara Wulan telah bermaksud untuk segera menyelesaikan perkelahian itu, kalau saja sudut matanya tidak menangkap bayangan seseorang yang mendekati perkelahian dengan langkah satu satu.
    Sebersit keragu raguan muncul dibenak Rara Wulan. Rasa rasanya dia mengenal orang itu, orang yang selama ini dikenal dengan nama Pangeran Ranapati.

    • sugeng rawuh mbah_man…..tetap semangaaat

      • bukaaaaaaaaaaaaaaaaaaaan

  120. TOMBO NGANTUK………..TOMBOne NGANtuk
    sekedar guyonan bukan teka-teki/tebakan

    Siapakah DIA apakah DIA :
    - Tinggi besar,Gagah,berwibawa dan mumpuni
    dalam ilmu kanuragan.
    - Berpegang teguh pada kebenaran,tulus dalam
    pengabdian.
    - Tiada pamrih pribadi dalam setiap langkah
    langkahnya.
    - Pendiam,sedikit bicara,selalu cermat dalam
    bertindak.
    - Selalu hadir disetiap medan,tak pernah silau
    akan kemenangan.
    Monggo dibantu nyari si DIA Ki………….

    Selamat buat Ki Gede, Nyi Seno dan semua
    bebahu Padepokan yang telah menuntaskan ADBM
    - Misi besar pertama……….SUKSES
    - Misi besar kedua…………tetap ditunggu

    • pasti ki sabung ayam sari (bukankompor)

      • Bukan….!

        • Gatutkaca koyone iki…!

      • apa mungkin Ki bukansms,
        tinggi besar………..

  121. Bukan adbm_397

    “Gila”, geram Rara Wulan dalam hati, ”Ternyata Pangeran Ranapati tidak jadi meninggalkan rumah ini, apakah dia sudah menyadari apa yang sebenarnya terjadi selama ini? Bahwa selama ini aku telah menyamar dan berpura pura menjadi perempuan kebanyakan?”

    Ketika Pangeran Ranapati tinggal beberapa langkah dari arena perkelahian, Rara Wulanpun tidak dapat menahan diri lagi. Dengan sebuah lompatan panjang, dia surut kebelakang. Lawan lawannya tidak memburunya, karena mereka tahu itu tidak akan ada gunanya. Bahkan mereka sangat bersyukur dapat sejenak mengatur nafas mereka yang berkejaran keluar masuk lewat lobang hidung.

    “Selamat malam, Pangeran”, sapa Rara Wulan ramah, “Apakah Pangeran merasa ada sesuatu yang berharga yang tertinggal di rumah ini sehingga Pangeran memutuskan untuk kembali lagi?”

    Pangeran Ranapati itupun tersenyum masam, jawabnya pelan dan datar, “Tentu saja ada. Ada yang ingin aku bawa dari halaman rumah ini, nduk. Sehingga aku memutuskan untuk kembali.”

    “Apakah itu, Pangeran?”

    “Kepalamu, perempuan iblis,” Geram Pangeran Ranapati, “Ternyata dugaanku selama ini benar sejak aku melihat bentuk punggungmu, punggung seseorang yang pernah mempelajari olah kanuragan tidak akan sama dengan punggung orang kebanyakan, betapapun engkau mencoba mengelabuhi aku. Nah, apakah sekarang engkau akan menyerah? Aku berjanji tidak akan membuatmu terlalu lama menderita menjelang kematianmu, asalkan engkau menyerah secara baik baik, dan jangan lupa sebut dimana kawan kawanmu bersembunyi sehingga prajurit prajuritku bisa menangkap mereka dan menggantung mereka di alun alun sebagai peringatan kepada orang orang yang mencoba mencampuri urusan seorang Pangeran dari Mataram, Pangeran Ranapati sekaligus Senopati kepercayaan Adipati Panaraga, Pangeran Jayaraga.”

    Rara Wulan tertegun sejenak, dipandanginya Pangeran Ranapati dari ujung rambut sampai kaki, seolah olah dia ingin meyakinkan seberapa kekuatan yang tersimpan di tubuh yang kokoh itu. “Aku yakin,” Desisnya dalam hati, “Aku dan kakang Glagah Putih pasti dapat mengatasinya.”

    Namun ternyata Rara Wulan tidak menjawab sepatah katapun dari pertanyaan Pangeran Ranapati. Yang dilakukannya justru melangkah surut beberapa langkah lagi, kemudian sambil berpaling pada sebuah gerumbul dibelakangnya dia berkata,”Kakang, apakah kakang masih senang bersembunyi di semak semak dan dikerubuti nyamuk setelah Pangeran Ranapati sendiri telah hadir disini?”

    Tidak segera terdengar jawaban. Gerumbul itu masih diam, tidak ada tanda tanda seseorang bersembunyi didalamnya.

    Tiba tiba mereka yang hadir di halaman itu telah dikejutkan oleh suara seseorang yang berat dan dalam, termasuk pangeran Ranapati

    “Jangan kuwatir, Rara. Aku sudah siap membantumu menghadapi segala kemungkinan, meskipun untuk itu kita harus mempertaruhkan nyawa.” Jawab Glagah Putih yang berdiri beberapa langkah saja disamping Rara Wulan.

    Pangeran Ranapati mengerutkan keningnya. Kehadiran Glagah Putih yang sedemikian saja tanpa sepengetahuannya telah mengisyaratkan kepadanya bahwa orang itu tentu memiliki ilmu yang tinggi. Apalagi ketika secercah cahaya lampu minyak yang tergantung dipendapa menimpa wajah Glagah Putih, betapa Pangeran Ranapati melihat seraut wajah yang tenang dan tegar, wajah yang hanya dimiliki oleh orang yang mempunyai landasan ilmu dan kepercayaan diri yang tinggi.

    “Baiklah,” kata Pangeran Ranapati kemudian,”Aku tidak tahu, apakah laki laki disampingmu itu adalah salah seorang kawanmu yang selama ini dicari oleh pengikutku. Tetapi yang pasti, aku akan membunuh kalian berdua yang telah dengan lancang berani mengikuti jejakku sejak dari lereng Merapi sampai ke Panaraga.”

    • pelan-pelan mbah_man……tetap semangaaat

      • TERUSKANLAH……….

        • LANJUTKAN….!

        • Glegekan lho ki….

          • Sing penting mboten glegekan endong Ki….mung keselek !

    • lanjutkan…mbah_man…
      teuteup semangat !!!!! :)

  122. Tks mbah Man lanjutkan bukan ADBMnya.

  123. Hmm… akhirnya sampai juga pada akhirnya. Akhir dari kitab ADBM yang ditulis oleh Ki SHM. Bukan akhir dari pergaulan kita sebagai manusia.

    Untuk meneruskan silaturahim, kita bisa memanfaatkan padepokan fb. Menunggu Mbah Man meneruskan cerita hebat ini. Atau, mari kita gegojegan di tempat Gagak Seta. Ada cerita yang tidak kalah menarik di sana.

    Sebagai tanda penghormatan yang tinggi kepada seluruh bebahu padepokan ADBM, saya mengucapkan terimakasih atas semua usaha dalam rangka menyajikan seluruh kitab ADBM kepada kami.

    Khusus untuk Mbah Man, saya usul agar Mbah Man membuat sebuah padepokan baru beralamat di bukanadbm.wordpress.com. Dengan demikian, Mbah Man akan memiliki keleluasaan dalam mengontrol setiap kisah yang telah berhasil Mbah Man tulis, apakah akan disajikan dalam bentuk halaman (page) atau kiriman (posting).

    Matursembah nuwun.

    • setuju…

      dan mohon ijin utk mbelink di padepokan yg baru…..hiksss

      • kalau bisa ceritanya juga diselipin yang agak roman…dikitttt aja….mbah man!
        Gak garing kayak ki SHM gituw loh…!

      • gak garing………sedikit basah

      • ki SAS…nek pengin sing roman, order miyabi….hiksss

  124. Mengisi daftar hadir, termasuk orang2 yang suka sakaw dengan adbm,..

    Terima Kasih banyak diucapkan kepada semua bebahu atas berdirinya padepokan ini semoga tetap berlanjut dalam bentuk apapun….

  125. Last Rontal

  126. Assalamu’alaikum wrb.
    Terima kasih Nyi Senopati, Ki Gede, dan para bebahu lainnya. Berkat jerih payah anda semua, maka ambisi besar untuk meneruskan usaha Ki Rizal membumikan Api di Bukit Menoreh lewat dunia maya dapat terwujud. 396 jilid telah meluncur hampir setiap hari. Berarti paling tidak diperlukan 396 hari untuk peluncurannya, yang berarti melewati jumlah hari dalam 1 tahun. Tidak mudah untuk menjaga konsistensi penerbitan, yang kadang diwarnai dengan kritikan dan pengharapan yang berlebih tatkala suatu terbitan tertunda.
    Mudah2an Allah SWT jualah yang dapat membalas jerih payah anda2 semua dengan balasan yang berlipat ganda.
    Wassalam.

  127. On 19 Oktober 2009 at 14:09 djojosm Said:

    @Nyi Demang, Ki Truno
    Kulo menawi kita copy darat, lokasinipun bade teng RM Lukman monggo bade teng Wulan Sari enggih monggo.
    Balas
    =========================================
    Ki Djojos, nuwun sewu tembe saged ngisi absen. Wulan Sari punika wonten pundi lokasinipun?
    =========================================

  128. 396 sudah habis terbaca. meski demikian…masih ada keinginan untuk tengok padepokan ini….

  129. sugeng sonten..
    mampir kemawon..
    monggo2 wangsul…hehehehehe

  130. Akhirnya sampai juga ke jalan yang tak berujung.
    Terima kasih.

  131. Terima kasih ki GD…
    Terima kasih Nyi Seno…
    Terima kasih ki Arema…
    Terima kasih para pemilik kitab…
    Terima kasih para scanner…
    Terima kasih para typer…
    Terima kasih para proofer…
    Terima kasih para bebahu…
    Terima kasih pada kadang cantrik…
    Terima kasih para kadang mentrik…
    Terima kasih pada kadang bukan cantrik dan bukan mentrik…
    Terima kasih semuanya…

    • Dan SELAMAT …………
      TERIMA KASIH juga ………..

  132. ADBM IV-96

    PENGUMUMAN dari Pangeran Jayaraga tentang perebutan kedudukan Senapati itu menyebutkan bahwa pelaksanaannya akan berlangsung tiga pekan lagi. Karena itu, maka siapa yang berminat supaya segera menghubungi para pejabat yang bertugas.
    “Begitu cepatnya,” desis Glagah Putih, “hanya ada waktu tiga pekan. Apakah pengumuman itu sudah merata?”
    “Sudah. Semua orang, semua prajurit dan semua bebahu kademangan telah diperintahkan untuk menyebarkan pengumuman itu.”
    “Kita akan melihat, apa yang akan terjadi di arena pertarungan itu,” berkata Glagah Putih hampir kepada dirinya sendiri.
    Waktu yang tiga pekan itu ternyata sangat cepat dilewati. Sehari sebelum pertarungan itu dilaksanakan, maka di alun-alun telah dibuat gawar lawe yang digayutkan pada tunggul yang dipasang mengelilingi sebuah arena.
    Pertarungan itu akan berlangsung tiga hari penuh.
    “Ternyata banyak pula peminatnya,” berkata Glagah Putih.
    “Ya,” sahut Madyasta, “tiga hari itu hanya ancar-ancar. Mungkin masih belum selesai. Mungkin pertarungan antara dua orang yang berilmu tinggi dapat berlangsung setengah hari atau bahkan lebih.”
    “Jadi?”
    “Pertarungan itu dapat saja berlangsung sampai sepekan. Menurut Pangeran Jayaraga, pertarungan itu akan dilaksanakan sampai selesai, tuntas, sehingga hanya ada seorang pemenang saja.”
    “Bagaimana cara yang dipergunakan untuk memilih yang seorang itu?”
    “Setiap pasang akan bertarung sampai salah seorang dianggap kalah oleh pengawas pertandingan. Yang menang akan bertarung dengan pemenang dari pasangan lain. Demikian seterusnya, sehingga yang terakhir nanti tinggal ada dua orang peserta.”
    Glagah Putih menarik nafas panjang.
    Dalam pada itu, Madyastapun telah mengajak Glagah Putih untuk menemui seorang yang sudah berumur separo baya. Seorang yang memiliki ilmu seakan-akan tidak terbatas.
    “Kita akan menghadap Ki Darma Tanda.”
    Sebenarnyalah bahwa berita tentang adon-adon itu bukan sekadar berita burung. Di hari berikutnya, telah tersiar pengumuman dari istana Kadipaten Panaraga, bahwa Pangeran Jayaraga, penguasa baru di Panaraga akan memanggil seorang senapati yang mumpuni untuk melengkapi kedudukan senapati di Panaraga. Orang-orang yang berilmu tinggi dipanggil untuk mengikuti perebutan kedudukan itu dengan melewati pertarungan. Siapa yang memenangkan pada pertarungan akhir akan ditetapkan menjadi senapati di Panaraga, melengkapi kedudukan senapati yang telah ada. Bahkan mungkin akan mendapat kedudukan terbaik dalam jajaran keprajuritan di Panaraga.
    Berita itu telah mendebarkan jantung Glagah Putih. Kepada Madyasta Glagah Putih minta agar ia mengikuti perkembangan dari pengumuman itu untuk selanjutnya.
    “Apakah kawanmu yang bekerja di Kadipaten Panaraga itu dapat dipercaya?”
    “Ya. Kawanku itu dapat dipercaya.”
    Di rumah Pangeran Ranapati, Rara Wulan pun melihat beberapa perubahan sikap dari Pangeran Ranapati itu. Ketika Mas Panji Wangsadrana datang kepadanya, maka Pangeran Ranapati itu sempat memujinya.
    “Ternyata Mas Panji benar-benar seorang yang cekatan. Cekatan berpikir dan cekatan bertindak. Aku berharap bahwa segala sesuatunya dapat berlangsung dengan rancak.”
    “Mudah-mudahan, Pangeran,” berkata Mas Panji.
    Namun dari hari ke hari, sikapnya kepada Kantilpun mulai berubah. Pangeran Ranapati lebih memperhatikan keadaan di luar rumahnya yang dikatakannya kepada Kantil, bahwa ia sedang mengemban tugas yang sangat berat, sehingga mungkin ia akan lebih banyak berada di luar rumah.
    “Jika itu akan menempatkan Pangeran dalam jenjang kedudukan yang terbaik, silakan Pangeran,” berkata Kantil.
    “Ya. Jika aku berhasil, maka kaupun akan ikut merasakan mukti wibawa sebagai isteri seorang pangeran dalam kedudukannya sebagai seorang pangeran yang sesungguhnya.”
    “Baik, Pangeran.”
    Sementara itu, ada keuntungan lain yang diperoleh Rara Wulan. Dalam kesibukannya, Pangeran Ranapati tidak sempat memperhatikan keberadaan Rara Wulan di rumah itu. Apalagi Kantil selalu berusaha untuk memberikan kesan buruk kepada Rara Wulan. Bahkan Pangeran Ranapati itu seakan-akan telah lupa, bahwa di rumah itu ada perempuan lain yang bernama Ranti. Sikap Pangeran Ranapati itu memang sangat menyenangkan bagi Kantil. Tetapi juga sangat menguntungkan bagi Rara Wulan sehingga ia akan mempunyai kesempatan lebih banyak untuk mengamati.
    Glagah Putih termangu-mangu sejenak. Dengan nada datar iapun bertanya, “Siapakah Ki Darma Tanda itu?”
    “Seorang yang memiliki ilmu yang sangat tinggi. Aku ingin tahu, apakah ia mengikuti adon-adon untuk mendapatkan kedudukan yang diinginkan oleh banyak orang berilmu tinggi itu.”
    “Orang itu tahu, siapa kau?”
    “Tidak. Aku mengenalnya karena orang itu menolongku. Aku ikut berjudi di sebuah pertemuan sekedar untuk mengenal lebih banyak orang. Ketika aku menang, maka ada orang yang menuduhku curang. Aku sengaja tidak memberikan perlawanan untuk tetap menyembunyikan jati diriku. Ki Darma Tanda telah menolongku. Ia bertarung melawan sekelompok orang berilmu tinggi, tetapi nampaknya mereka bukan orang baik-baik.”
    “Kenapa Ki Darma Tanda itu menolongmu?”
    “Aku juga bertanya kepadanya, kenapa ia bersusah payah menolongku, bahkan dengan mempertaruhkan keselamatan dirinya.”
    “Apa katanya?”
    “Ki Darma Tanda menganggapku orang baik. Aku berjudi dengan jujur, sehingga aku menang dengan wajar. Karena itu tidak patut jika orang-orang itu menganggapku curang.”
    Glagah Putih termangu-mangu sejenak. Namun akhirnya iapun bersedia pergi bersama Madyasta.
    Ketika ia sampai di rumah Ki Darma Tanda, matahari sudah jauh melewati puncaknya
    Ki Darma Tanda yang kebetulan ada di rumahnya itupun menerima Madyasta dengan ramah. Sejak ia menolong Madyasta, Madyasta memang sering datang kepadanya untuk sekedar berbincang-bincang.
    Madyasta memperkenalkan Glagah Putih sebagai adik sepupunya.
    “Siang-siang Ki Madyasta datang ke pondokku, apakah ada semacam keperluan atau sekedar menengok keselamatan keluargaku disini?” bertanya Ki Darma Tanda.
    “Sudah lama aku tidak datang kemari, Ki Darma Tanda. Entahlah, tiba-tiba saja ingin sekali bertemu dengan Ki Darma Tanda.”
    “Sukurlah jika Ki Madyasta tidak mempunyai keperluan apa-apa. Bukankah Ki Madyasta tidak lagi berada di bawah ancaman orang-orang yang pernah memusuhi Ki Madyasta di tempat perjudian itu?”
    “Tidak, Ki Darma Tanda. Akupun sudah menjadi jera. Malam itu aku hanya sekedar ingin tahu. Tetapi ternyata aku terlibat dalam perjudian yang sungguh-sungguh.”
    Ki Darma Tanda itupun tertawa.
    “Ki Darma Tanda,” berkata Madyasta kemudian, “sebenarnyalah aku telah didorong oleh sifat ingin tahuku. Bukankah mulai esok akan ada adon-adon di alun-alun. Semacam pendadaran untuk mendapatkan seorang yang mempunyai kemampuan terbaik, yang akan diangkat menjadi seorang senapati di Panaraga, melengkapi senapati yang telah ada. Pangeran Jayaraga masih ingin melengkapi jajaran keprajuritannya dengan orang-orang yang dapat diandalkan.”
    “Ya. Aku juga mendengarnya.”
    “Menurut penglihatanku, pada saat Ki Darma Tanda menolongku, Ki Darma Tanda adalah seorang yang mempunyai ilmu yang sangat tinggi. Yang ingin aku ketahui, apakah Ki Darma Tanda juga mengikuti pendadaran untuk menjadi senapati itu?”
    Ki Darma Tanda tertawa pendek. Katanya, “Pangeran Jayaraga itu aneh menurut pendapatku, Ki Madyasta. Seorang senapati tidak dapat hanya mengandalkan kemampuannya dalam olah kanuragan. Untuk menjadi seorang senapati yang baik, seseorang harus dinilai pula kecerdasannya serta kemampuan berpikir. Kejujuran serta kesetiaan kepada tugasnya. Jika seorang senapati hanya didasarkan pada kemampuan olah kanuragan, maka mungkin sekali seorang gegedug dan pemimpin segerombolan perampok yang berilmu tinggi, akan memenangkan adon-adon di alun-alun itu. Nah, jika demikian apakah orang itu harus diangkat menjadi senapati?”
    Ki Madyasta mengangguk-angguk. Namun iapun menjawab, “Itulah yang aku cemaskan, Ki Darma Tanda. Jika orang-orang yang berpihak kepada kejujuran keadilan dan kebenaran tidak mau turun dalam pendadaran itu, maka yang dicemaskan oleh Ki Darma Tanda itu akan benar-benar dapat terjadi.”
    “Tetapi aku tidak ingin melibatkan diri dalam pertarungan seperti itu, Ki Madyasta. Biarlah aku tinggal di gubugku ini bersama keluargaku. Biarlah setiap hari aku berjemur di sawah dan berendam di lumpur. Tetapi aku merasa bahwa hidupku tenang. Tidak ada persoalan-persoalan yang membuat aku menjadi gelisah dan cemas. Di malam hari aku dapat tidur nyenyak. Sedangkan di siang hari aku dapat makan dengan enak meskipun hanya berlauk garam.”
    Ki Madyasta menarik nafas panjang. Dengan nada datar iapun berkata, “Jika Ki Darma Tanda ikut memasuki pendadaran ini, maka Ki Darma Tanda telah ikut menyelamatkan Panaraga dari kemungkinan buruk seperti yang Ki Darma Tanda katakan itu.”
    “Aku juga tidak dapat menjamin, bahwa seandainya aku berhasil menjadi seorang senapati aku kemudian tidak berubah sifat dan perangaiku. Jika Ki Madyasta menganggap sekarang aku orang yang baik, maka mungkin sekali setelah aku menjadi senapati, aku akan berubah menjadi orang yang adigang, adigung, adiguna. Sapa sira, sapa ingsun. Karena sebenarnyalah bahwa keadaan kehidupan seseorang akan dapat merubah tingkah laku dan sifat seseorang.”
    Ki Madyasta mengangguk-angguk. Demikian pula Glagah Putih. Yang dikatakan oleh Ki Darma Tanda itu memang benar. Kedudukan seseorang memang dapat merubah sifat dan tabiatnya.
    Namun yang jelas bahwa Ki Darma Tanda itu tidak berniat untuk ikut serta dalam pertarungan untuk memperebutkan kedudukan senapati.
    “Tetapi esok aku akan melihat apa yang terjadi di arena itu,” berkata Ki Darma Tanda. “Apakah Ki Madyasta juga akan melihat?”
    “Ya,” sahut Madyasta, “aku akan melihat.”
    Demikianlah, setelah Madyasta dan Glagah Putih meneguk minuman yang dihidangkan bagi mereka, maka merekapun kemudian minta diri. Sekali lagi Madyasta menyatakan penyesalannya, bahwa Ki Darma Tanda tidak bersedia untuk ikut dalam pertarungan itu.
    Ketika Madyasta masih saja mendesaknya, maka Ki Darma Tanda itupun berkata, “Segala sesuatunya sudah terlambat.”
    Demikian mereka berdua pulang, maka Madyastapun berkata kepada Glagah Putih, “Kemungkinan sebagaimana dikatakan oleh Ki Darma Tanda itu dapat terjadi.”
    “Kita sudah memperhitungkan. Tetapi jika benar keterangan yang kau peroleh bahwa gagasan ini datangnya dari Mas Panji Wangsadrana, maka segala sesuatunya sebenarnya sudah jelas bagi kita. Gagasan itu tentu datang dari Pangeran Ranapati. Pangeran Ranapati yakin bahwa tidak ada orang yang dapat mengalahkannya, sehingga akhirnya ia akan memasuki istana kadipaten Panaraga. Ia akan mengejutkan Pangeran Jayaraga dengan pengakuannya bahwa ia adalah Pangeran Ranapati.”
    Madyasta mengangguk-angguk. Katanya, “Ya. Menurut kawanku seorang pejabat di istana Kadipaten Panaraga itu, di dalam daftar para peserta memang tidak tercantum nama Pangeran Ranapati.”
    “Ya. Segala sesuatunya sudah jelas bagi kita. Besok kita akan melihat apakah orang yang gambarannya kita kenal sebagai Pangeran Ranapati itu turun ke arena.”
    “Besok, selagi perhatian orang tertuju ke alun-alun, aku akan minta Kakang Sungkana dan Sumbaga pergi ke Mataram untuk melaporkan perkembangan terakhir di Panaraga.”
    Madyasta mengangguk-angguk. Katanya, “Baiklah. Biarlah esok keduanya pergi ke Mataram. Disini mereka sudah dikenali oleh para pengikut Pangeran Ranapati.”
    Malam itu, Sungkana dan Sumbagapun segera berkemas. Mereka memang merasa lebih aman bertugas ke Mataram daripada tugas-tugas lain yang harus dilakukannya di Panaraga, karena para pengikut Pangeran Ranapati masih saja memburunya.
    Demikianlah, di hari berikutnya, sebelum matahari terbit, Sungkana dan Sumbaga telah meninggalkan Panaraga menuju ke Mataram untuk memberikan laporan tentang perkembangan Panaraga di saat-saat terakhir.
    Sedangkan Madyasta dan Glagah Putih telah bersiap-siap pergi ke alun-alun untuk melihat pertarungan di antara mereka yang ingin menjadi salah seorang senapati terbaik di Panaraga.
    Dalam pada itu, Glagah Putihpun selalu berhubungan dengan Rara Wulan yang masih berada di rumah Pangeran Ranapati. Menurut Rara Wulan, Pangeran Ranapati memang lebih banyak berada di luar rumah.
    “Pangeran Ranapati sedang mengendalikan Mas Panji Wangsadrana,” berkata Glagah Putih. “Agaknya Mas Panjilah yang ditugaskan oleh Pangeran Jayaraga untuk menyelenggarakan adon-adon itu. Sebagai seorang yang mempunyai gagasan itu, maka Mas Panji tentu merupakan orang yang paling siap untuk melakukan tugas itu.”
    Di rumah Kantil yang semakin sering ditinggalkan oleh Pangeran Ranapati menjadi semakin sering marah. Apapun dapat menjadi sebab kemarahannya. Namun ia tidak berani menunjukkan perasaannya itu kepada Pangeran Ranapati, sehingga Rantilah yang lebih sering menjadi sasaran kemarahannya. Bahkan pernah terjadi, air sebelanga telah disiramkan ke tubuh Ranti. Untung air itu adalah air dingin. Bukan air panas.
    Hampir saja Ranti kehabisan kesabaran. Tetapi dengan susah payah ia menahan diri untuk tidak menjadi garang.
    Pada malam hari menjelang pertarungan dimulai di alun-alun, Pangeran Ranapati berada di rumah. Kepada Kantil iapun berkata, “Esok aku memasuki satu tugas yang berat. Karena itu, aku minta bantuanmu.”
    “Apa yang dapat hamba lakukan, Pangeran?”
    “Doakan aku,” jawab Pangeran Ranapati, “hanya itu yang dapat kau lakukan.”
    “Tetapi tugas apakah yang akan Pangeran lakukan?”
    “Aku tidak dapat mengatakan kepadamu sekarang.”
    Kantil tidak dapat memaksa Pangeran Ranapati untuk mengatakan, sementara itu Ranti justru sudah tahu, bahwa sejak esok pagi di alun-alun akan diselenggarakan pertarungan di antara orang-orang yang berilmu tinggi untuk merebut kedudukan terhormat di Panaraga.
    Dalam pada itu, menjelang fajar di hari berikutnya, Pangeran Ranapati itu telah meninggalkan rumahnya. Hari itu Mas Panji Wangsadrana justru tidak datang ke rumah Pangeran Ranapati itu.
    Ketika matahari terbit, telah banyak orang yang pergi ke alun-alun untuk melihat adon-adon. Ternyata di alun-alun terdapat sebuah panggungan yang akan dipergunakan oleh Pangeran Jayaraga untuk menyaksikan pertarungan itu. Meskipun resminya Pangeran Jayaraga hanya akan menyaksikan pertarungan yang terakhir, tetapi mungkin sekali-sekali Pangeran Jayaraga juga ingin menyaksikan pertarungan sebelumnya.
    Beberapa lama para prajurit telah melakukan upacara. Pangeran Jayaraga ternyata hadir pula untuk membuka upacara adon-adon itu. Beberapa orang senapati mendampinginya di panggungan.
    Sekelompok prajurit bertombak pada upacara pembukaan itu berdiri memagari arena. Beberapa saat kemudian, sekelompok prajurit yang lain telah mendorong sebuah kerangkeng memasuki arena itu, yang ternyata di dalamnya terdapat seekor harimau yang garang, buas dan sengaja dibuat lapar.
    Sejenak kemudian, sebagai pertanda bahwa adon-adon itu telah dibuka dengan resmi, maka Pangeran Jayaraga telah membunyikan sebuah bende beberapa kali. Sedangkan pada saat yang bersamaan, para prajurit telah membuka pintu kerangkeng yang didorong ke tengah-tengah arena itu.
    Sejenak kemudian seekor harimau yang besar, buas dan lapar meloncat keluar sambil mengaum keras sekali. Sementara itu, tombak para prajuritpun segera merunduk.
    Rampogan itu akan mengawali acara adon-adon yang akan dilangsungkan di arena itu pula.
    Demikianlah, harimau lapar itupun kemudian harus bertarung menghadapi beberapa orang prajurit yang bersenjata tombak.
    Namun malang bagi harimau itu. Setelah beberapa lama harimau itu mencoba menembus ujung tombak yang memagarinya, maka akhirnya justru harimau itulah yang terbunuh. Bangkainya terkapar di arena yang segera diangkat dan dimasukkan kembali ke dalam kerangkeng. Sejenak kemudian, maka kerangkeng itupun segera dibawa keluar dari arena.
    Demikianlah, di atas darah harimau yang sudah mengalir membasahi arena itulah, pertarungan untuk memperebutkan kedudukan senapati akan berlangsung.
    Pangeran Jayaraga ternyata tidak segera meninggalkan panggung demikian rampogan itu selesai. Tetapi Pangeran Jayaraga masih ingin menyaksikan pertarungan yang pertama dari mereka yang ingin memperebutkan kedudukan senapati itu.
    Tetapi ternyata pertarungan yang pertama itu tidak menarik. Meskipun keduanya berilmu tinggi, tetapi nampaknya pertarungan itu menjadi berat sebelah. Pertarungan itu sendiri tidak berlangsung lama, karena seorang di antara mereka telah melakukan kesalahan yang berakibat sangat buruk baginya.
    Karena itu, ketika orang itu bangkit dengan susah payah setelah terbanting jatuh, maka iapun segera dinyatakan telah kalah.
    “Aku belum kalah,” katanya.
    “Jika kau berkelahi lebih lama lagi, maka kau akan dapat mati di arena ini,” berkata senapati yang menjadi pelerai dalam pertarungan itu.
    Orang itu termangu-mangu sejenak. Namun kemudian orang itupun keluar dari arena.
    Terdengar para penontonpun bersorak. Orang yang keluar dari arena itu menjadi sangat malu. Tetapi ia masih sayang akan nyawanya sehingga ia tidak melanjutkan pertarungan.
    Pangeran Jayaraga tidak merasa tertarik lagi akan pertarungan-pertarungan yang bakal dilakukan. Nampaknya pada pertarungan di tahap awal itu masih belum menunjukkan pertarungan yang mendebarkan. Meskipun sebelum adon-adon itu dimulai telah dilakukan rampogan untuk memanasi darah para peserta, namun masih banyak pertarungan yang tidak seimbang tampil di hari pertama itu.
    Dengan demikian, maka pertarungan itupun dihentikan sejenak pada saat Pangeran Jayaraga meninggalkan panggungan. Baru kemudian pertarungan itupun dimulai lagi.
    Adalah kebetulan bahwa Madyasta dan Glagah Putih dapat bertemu dengan Ki Darma Tanda di pinggir arena, sehingga merekapun dapat menonton pertarungan itu bersama-sama.
    Meskipun pertarungan pada putaran pertama itu masih belum menarik tetapi ada juga di antara dua orang yang berilmu tinggi kebetulan bertemu sesuai dengan hasil undian di antara mereka. Pertarungan yang demikian, kadang-kadang dapat berlangsung lama.
    Di hari pertama itu, Glagah Putih dan Madyasta terkejut ketika mereka melihat seseorang yang menurut ciri-cirinya adalah orang yang mengaku Pangeran Ranapati. Tetapi di arena itu ia telah mempergunakan nama lain. Meskipun demikian Madyasta dan Glagah Putih yakin, bahwa orang itu adalah Pangeran Ranapati.
    Pertarungan di antara orang yang menyebut dirinya Pangeran Ranapati dan lawannya itu berlangsung dalam waktu yang pendek saja. Lawannyapun tiba-tiba telah terbanting jatuh, sehingga mengalami kesulitan untuk bangkit.
    Senapati yang melerai pertarungan itupun segera memberi isyarat bahwa pertarungan itu sudah selesai. Yang terjatuh dan tidak segera dapat bangkit kembali itupun dinyatakan telah kalah, sehingga akan segera tampil pasangan berikutnya.
    Demikianlah, pasangan demi pasanganpun telah bertarung. Namun orang-orang yang menyaksikan pertarungan itu telah menundukkan kepalanya, ketika ada di antara mereka yang terkapar dengan darah yang segar meleleh dari antara bibirnya. Bukan karena bibirnya pecah atau giginya patah. Tetapi darah itu mengalir dari rongga dadanya.
    Tetapi orang yang merasa menang itu sama sekali tidak menyesali apa yang telah terjadi. Seorang yang bertubuh agak gemuk justru telah menepuk dadanya sambil menggeram seperti seekor orang hutan yang baru saja berhasil membunuh lawannya.
    Dua orang senapati telah mendatanginya untuk memberikan peringatan kepadanya, bahwa untuk selanjutnya ia harus menjaga agar ia tidak membunuh lawannya.
    “Salahnya sendiri,” berkata orang yang diperingatkan itu, “ia terlalu lemah untuk ikut dalam pendadaran yang keras seperti ini.”
    “Tetapi kau dapat mencegah kematian. Jika orang yang sudah tidak berdaya ini tidak kau angkat dan kemudian kau jatuhkan punggungnya di atas lututmu, maka ia tidak akan mati.”
    “Jadi apa yang harus aku lakukan di arena itu. Kalau lawanku mati, tentu bukan salahku.”
    “Tetapi setidak-tidaknya kami tidak melihat bahwa kau memang berniat untuk membunuhnya.”
    “Persetan dengan ketentuan-ketentuan yang cengeng ini,” geramnya.
    “Dengar. Kau tinggal memilih. Melakukan sebagaimana aku katakan, atau kau tidak akan ikut untuk selanjutnya.”
    “Itu tidak adil.”
    “Itu adalah ketentuan yang paling adil.”
    “Tidak. Aku akan ikut pendadaran ini untuk seterusnya. Bahkan sekarang aku minta lawan yang lain. Aku tidak mau pergi dari arena ini. Aku akan melawan siapa saja yang memaksaku turun dari arena sekarang ini, meskipun para senapati sekalipun.”
    “Kau tidak dapat berbuat lain. Kau harus turun. Bahkan untuk seterusnya.”
    “Tidak.”
    “Kau lihat harimau yang garang itu tadi?”
    Orang yang agak gemuk itu termangu-mangu. Ketika ia memandang berkeliling, maka dilihatnya beberapa orang prajurit yang bersenjata tombak telah berdiri di pinggir arena sebagaimana saat harimau yang garang itu dilepas dari kerangkeng.
    Namun tiba-tiba seseorang telah muncul pula di arena. Seorang yang sebelumnya telah memenangkan pertarungan di arena itu, tetapi ia tidak membunuh lawannya.
    Hampir bersamaan, Glagah Putih, Madyasta dan Ki Darma Tanda berdesis, “Pangeran Ranapati.”
    “Kau mau apa?” bertanya senapati yang sedang berusaha memaksa orang yang telah membunuh lawannya itu turun.
    “Ki Sanak,” berkata orang yang baru masuk ke arena itu, “jika Ki Sanak mengijinkan, biarlah aku mengusirnya dari arena. Atau Ki Sanak dapat menganggap bahwa aku yang memenangkan pertarungan di putaran pertama akan memasuki putaran kedua, karena orang yang telah membunuh itupun telah memenangkan pertarungan dalam putaran pertama.”
    Dua orang senapati yang berada di arena itu termangu-mangu sejenak. Mereka tidak menduga bahwa dalam adon-adon itu akan ada persoalan yang sebelumnya belum pernah dibicarakan.
    Namun yang kemudian memasuki arena adalah Mas Panji Wangsadrana sambil berkata, “Kita akan membiarkan orang ini memasuki pertarungan pada putaran kedua meskipun belum waktunya, karena mereka yang bertarung di putaran pertama saja belum selesai. Tetapi kita menghadapi persoalan yang tiba-tiba saja muncul.”
    “Bagaimana menurut pendapat Mas Panji?” bertanya salah seorang senapati itu.
    “Bukankah kita tidak berekebaratan? Pemenangnya nanti akan langsung memasuki putaran ketiga.”
    “Tentu tidak nanti.”
    “Ya, kapan saja. Esok atau lusa.”
    Akhirnya para senapati termasuk senapati yang bertugas melerai pertarungan itu tidak berkeberatan. Dua orang yang telah mengalahkan lawan-lawannya akan memasuki pertarungan pada putaran kedua.
    Beberapa orang peserta ada yang mengajukan keberatan, tetapi keputusan para senapati itupun akhirnya dilaksanakan juga.
    “Bagus,” berkata orang yang tubuhnya agak gemuk yang menepuk dadanya sambil menggeram setelah ia membunuh lawannya, “aku akan membunuh dua orang hari ini. Mungkin esok aku akan membunuh lebih banyak lagi.”
    Glagah Putih, Madyasta dan Ki Darma Tanda termangu-mangu menyaksikan mereka yang bakal bertarung di arena. Ketegangan telah menyentuh jantung mereka. Mereka sudah mengira bahwa seorang di antara keduanya akan mati di arena itu pula.
    “Permainan di hari pertama ini sudah diwarnai dengan darah,” desis Ki Darma Tanda, “bukankah sama sekali tidak menyenangkan untuk ikut dalam pendadaran itu?”
    Madyasta mengangguk sambil menjawab, “Ya, Ki Darma Tanda. Untunglah bahwa Ki Darma Tanda tidak ikut dalam adon-adon itu.”
    “Bayangkan, apa jadinya jika orang yang bertubuh agak gemuk dan yang dengan bangga membunuh lawannya itu kelak memenangkan pertandingan. Apakah pantas orang itu menjadi senapati di Panaraga?”
    Madyasta mengangguk sambil menjawab, “Ya. Jajaran keprajuritan di Panaraga akan dirusaknya.”
    “Kesalahan ini terletak pada Pangeran Jayaraga yang kurang bijaksana.”
    “Tetapi kebijaksanaan ini sudah tidak mungkin dicegah lagi.”
    “Kecuali bahwa pada saat terakhir, jika orang itu memenangkan perebutan kedudukan ini ada yang mengajukan tantangan untuk berperang tanding. Tidak dalam rangka perebutan kedudukan itu sendiri.”
    Glagah Putih dengan ragu-ragu bertanya, “Apakah Ki Darma Tanda akan melakukannya? Maksudku, jika orang itu kelak memenangkan pertarungan ini, Ki Darma Tanda akan menantangnya berperang tanding?”
    Ki Darma Tanda tidak menjawabnya. Tetapi perhatiannya sudah tertuju lagi ke arena. Dua orang yang sudah memenangkan pertarungan di putaran pertama.
    Sejenak kemudian, keduanya sudah bersiap. Senapati yang akan menjadi pelerai dalam pertarungan itu terdiri dari dua orang serta Mas Panji Wangsadrana sendiri. Nampaknya Mas Panji sangat menaruh perhatian terhadap pertarungan ini.
    Demikianlah, maka sejenak kemudian pertarunganpun segera dimulai. Orang yang bertubuh agak gemuk itu memang seorang yang kasar. Sayangnya ia berilmu sangat tinggi, sehingga ia benar-benar menjadi orang yang sangat berbahaya.
    Namun dalam putaran kedua itu ia langsung berhadapan dengan orang yang menyebut dirinya Pangeran Ranapati, tetapi yang sedang menyamarkan dirinya dengan mama lain. Pada saatnya ia memang berniat mengejutkan Pangeran Jayaraga. Jika ia berhasil memenangkan adon-adon itu, maka baru ia akan mengatakan siapa dirinya kepada Pangeran Jayaraga.
    Sejenak kemudian, maka pertarungan di antara keduanyapun menjadi semakin cepat. Orang yang bertubuh agak gemuk itu menjadi semakin garang pula. Serangannya datang seperti angin prahara menerjang batu karang.
    Tetapi Pangeran Ranapati adalah seorang yang mumpuni pula. Bahkan ia sudah meyakini bahwa dirinya akan memenangkan adon-adon itu dan segera diangkat menjadi senapati di Panaraga. Dengan demikian maka ia akan dapat menjadi bagian dari penguasa di Panaraga. Bahkan jika ia berhasil mengembangkan pengaruhnya, maka ia akan dapat menentukan langkah-langkah yang akan diambil oleh Pangeran Jayaraga.
    Dengan demikian, maka pertarungan antara keduanyapun semakin lama menjadi semakin sengit. Para peserta yang lain yang masih belum mendapat kesempatan sekalipun memasuki arena, memandang pertarungan itu dengan jantung yang berdebaran. Ketika orang yang bertubuh gemuk itu membunuh lawannya, jantung para peserta itupun sudah bergejolak. Mereka yang merasa berilmu tinggi telah mendendam orang itu. Mereka mengharap bahwa mereka akan memenangkan pertarungan di putaran pertama dan di putaran kedua dapat langsung berhadapan dengan orang yang sombong, kasar dan tidak berperasaan itu.
    Namun ternyata seorang yang lain, yang tiba-tiba saja menerobos ke putaran kedua, telah berhadapan dengan orang itu.
    Tanpa disadari, maka para peserta yang lain, yang bukan kawan-kawan orang bertubuh agak gemuk itu menjadi bingung. Mereka tidak tahu, siapakah di antara keduanya itu yang diharapkan menang. Mereka memang berharap agar merekalah yang mendapat kesempatan untuk mengalahkan orang itu. Dengan demikian, maka seharusnya orang yang bertubuh gemuk itu dapat memenangkan pertarungan di putaran kedua itu, sehingga ia masih akan kembali ke arena.
    Tetapi jika demikian maka lawannya itupun tentu akan dibunuhnya pula. Apalagi ia merasa ditantang secara khusus oleh lawannya itu.
    Dalam kebimbangan, akhirnya para peserta adon-adon itu tidak lagi berharap siapa yang sebaiknya menang. Siapapun akhirnya harus mereka hadapi pula.
    Demikianlah, maka pertarungan itu semakin lama menjadi semakin seru. Orang yang memasuki arena untuk menantang orang yang bertubuh agak gemuk itu nampaknya bukan yang lemah, sehingga sulit bagi orang yang bertubuh gemuk itu untuk mengalahkannya.
    Jika dalam putaran pertama ia tidak terlalu lama bertarung sehingga akhirnya ia berhasil mengangkat tubuh lawannya dan kemudian membanting orang itu pada punggungnya di lututnya, sehingga tulang punggung itu patah dan lawannya itu langsung mati, lawannya yang kedua ini ternyata tubuhnya sangat liat. Ia masih dapat menghindari serangan dalam keadaan yang paling sulit. Bahkan dengan cepat iapun dapat membalas menyerangnya. Sementara itu serangan-serangan orang yang bertubuh agak gemuk itu justru semakin lama menjadi semakin sulit untuk menembus pertahanan lawannya, sedangkan pertahanannya sendiri seakan-akan menjadi semakin terbuka. Serangan-serangan lawannya itu menjadi semakin sering mengenai tubuhnya. Bahkan dalam benturan-benturan yang terjadi, maka orang yang bertubuh agak gemuk itulah yang tergetar surut.
    “Gila orang ini,” geram orang yang agak gemuk itu, “jika saja aku dapat menangkap tubuhnya. Aku akan mengangkatnya dan kemudian mematahkan punggungnya dengan membenturkan punggungnya itu pada lututku.”
    Tetapi jangankan menangkap dan mengangkat tubuhnya, jika orang itu berusaha mendekat maka iapun akan segera terlempar menjauh. Kaki atau tangan lawannya akan menghentaknya sehingga ia tergetar surut.
    Orang bertubuh agak gemuk itu mulai menjadi gelisah. Ia tidak mengira bahwa di antara mereka yang ikut adon-adon itu adalah orang yang ilmunya dapat mengimbanginya, sehingga sangat sulit baginya untuk dapat mengalahkannya.
    Orang itupun kemudian telah menghentakkan tenaga dan kemampuannya. Ia tidak ingin dicemoohkan oleh banyak orang jika ia dapat dikalahkan. Bahkan karena ia telah membunuh lawannya, jika ia kemudian kalah, maka iapun akan dibunuh pula oleh lawannya itu.
    Dalam waktu yang pendek, hentakan ilmunya berhasil mendesak lawannya. Tetapi hanya sebentar. Sekejap kemudian, maka lawannya itupun telah menghentakkan ilmunya pula.
    Glagah Putih, Madyasta dan Ki Darma Tandapun telah dapat menebak, bahwa akhirnya orang yang bertubuh agak gemuk itu tentu akan dikalahkan. Namun apa yang kemudian akan terjadi mereka masih harus menunggu.
    Sebenarnyalah, bahwa serangan-serangan Pangeran Ranapati itupun sudah tidak terbendung lagi. Perlawanan orang bertubuh pendek itu semakin lama menjadi semakin menyusut. Apapun yang dilakukan, namun ia tidak lagi mampu mengatasi lawannya, Pangeran Ranapati.
    Betapapun orang bertubuh pendek itu berusaha, namun serangan Pangeran Ranapati telah melandanya seperti banjir bandang.
    Beberapa kali orang itu terbanting jatuh. Dengan sisa-sisa tenaganya ia selalu berusaha untuk bangkit berdiri. Tetapi semakin lama, tenaganyapun menjadi semakin menurun.
    Akhirnya ketika kaki Pangeran Ranapati yang terjulur menyamping mengenai dadanya, maka orang bertubuh agak gemuk itupun telah terbanting jatuh. Demikian kerasnya sehingga sulit baginya untuk bangkit berdiri.
    Pangeran Ranapati memandanginya dengan tajamnya. Namun kemudian iapun berpaling kepada orang-orang yang berada di seputar arena itu sambil mengangkat tangannya. Ternyata Pangeran Ranapati tidak berniat membunuhnya. Ia hanya mengalahkannya dan setelah orang itu terkapar jatuh, maka Pangeran Ranapatipun hanya membiarkannya.
    Namun dengan demikian, Pangeran Ranapati itu menjadi lengah. Ia mengira bahwa orang bertubuh pendek itu benar-benar sudah tidak mampu bangkit berdiri, sehingga karena itu perhatian Pangeran Ranapati tidak tertuju kepadanya.
    Tetapi orang bertubuh agak gemuk itu sangat licik. Ia tidak benar-benar terkapar tanpa dapat bangkit kembali. Ketika perhatian Pangeran Ranapati tidak tertuju kepadanya, tetapi tertuju kepada orang-orang yang menonton pertarungan itu sambil bersorak-sorak, maka orang itupun tiba-tiba telah bangkit. Dengan serta-merta ia telah menyergap Pangeran Ranapati dari belakang, kemudian, apa yang diinginkannya itu dapat dilakukannya. Ia mengangkat tubuh Pangeran Ranapati yang terlentang. Kemudian orang itu telah siap membantingnya dengan membenturkan tulang punggungnya ke atas lututnya yang telah diangkat.
    Tetapi yang tidak terduga itu telah terjadi. Tubuh yang sudah terangkat tinggi-tinggi itupun menggeliat.
    Pada saat orang-orang yang berada di sekeliling arena itu menjadi sangat tegang, maka tubuh yang menggeliat itu justru telah melenting seperti seekor ulat kilan. Sekejap kemudian tubuh itupun meluncur dengan cepatnya.
    Yang tertangkap lebih dahulu oleh tangan orang yang melenting dan meluncur dengan cepat itu adalah kepala orang yang agak gemuk itu. Terdengar tulang lehernya yang patah.
    Demikian lawannya itu berdiri di atas kedua kakinya dan melepaskannya, maka orang yang agak gemuk itupun segera berguling seperti sebatang pohon pisang.
    Orang itu tidak sempat mengaduh. Demikian lehernya patah, maka iapun langsung kehilangan nyawanya.
    Lawannya itupun melangkah surut. Iapun kemudian mengangguk hormat kepada para senapati yang menjadi pelerai pada pertarungan itu. Pangeran Ranapati itupun kemudian berkata, “Maafkan aku. Aku tidak berniat membunuhnya. Yang terjadi adalah dengan tiba-tiba saja di luar kendali.”
    “Kau tidak bersalah,” Mas Panji Wangsadranalah yang menjawab, “orang itu berniat berbuat curang.”
    Pangeran Ranapati tidak menjawab. Sementara Mas Panjipun berkata, “Kembalilah ke tempatmu.”
    Pangeran Ranapatipun kemudian meninggalkan arena dengan kepala tunduk.
    Namun sorak yang gemuruh masih saja terdengar. Orang-orang menjadi sangat kagum kepada Pangeran Ranapati. Ia sama sekali tidak berniat membunuh lawannya. Tetapi justru lawannya itulah yang telah memaksanya untuk melakukannya.
    Dalam pada itu, karena matahari sudah menjadi semakin rendah, maka pertarungan untuk hari itupun telah diakhiri. Esok pertarungan akan dilanjutkan. Para peserta akan kembali memasuki putaran pertama.
    “Untunglah bahwa Pangeran Jayaraga tidak menyaksikan dua orang yang sudah terbunuh di arena,” berkata seorang Senapati.
    “Bukankah laporan dari peristiwa itu akan sampai juga kepada Pangeran Jayaraga?”
    “Tetapi kesannya tentu lain. Pangeran Jayaraga sekedar membaca laporan atau menyaksikan langsung peristiwa itu.”
    Yang lain mengangguk-angguk kecil.
    Demikianlah, sejenak kemudian, maka arena itupun sudah menjadi sepi. Para peserta telah kembali ke barak yang menjadi tempat menampung mereka. Demikian pula para penontonpun telah pulang ke rumah masing-masing.
    Para peserta adon-adon itu tidak banyak lagi yang saling berbincang. Mereka masing-masing merenungi apa yang sudah mereka lihat.
    Tetapi mereka rata-rata adalah orang yang berilmu tinggi pula, sehingga mereka tidak menjadi gentar melihat dua orang di antara mereka yang telah menunjukkan tataran ilmu kanuragan mereka.
    Sementara itu, Ki Darma Tanda yang berjalan perlahan-lahan bersama Glagah Putih dan Madyasta, masih sempat berbicara tentang kedua orang yang bertarung terakhir, yang dihitung sebagai pertarungan di putaran kedua.
    “Keduanya memang berilmu tinggi,” berkata Ki Darma Tanda.
    “Ya, Ki Darma Tanda,” sahut Madyasta, “nampaknya orang yang memenangkan pertarungan di pasangan terakhir itu dapat menggertak calon lawan-lawannya esok.”
    “Ya. Tetapi para peserta yang lain agaknya tidak menjadi ketakutan. Mereka masih saja nampak tenang-tenang saja. Agaknya mereka juga merasa sebagai orang-orang yang berilmu tinggi.”
    “Sukurlah bahwa pembunuh itu telah dapat dihentikan,” sahut Glagah Putih kemudian, “sehingga ia tidak lagi menjadi hantu yang mungkin akan dapat merebut gelar senapati itu.
    “Ya,” Ki Darma Tandapun mengangguk-angguk.
    Namun akhirnya merekapun berpisah. Madyasta dan Glagah Putih langsung pulang. Demikian pula Ki Darma Tanda.
    Di perjalanan pulang, Glagah Putihpun berkata, “Ternyata banyak juga orang yang berilmu tinggi yang tertarik untuk mengikuti pendadaran itu. Setiap pasang telah mensisakan seorang di putaran pertama, sehingga mereka akan memasuki putaran kedua.”
    “Besok kita akan melihat lagi.”
    Sebenarnyalah di keesokan harinya, keduanya kembali telah berada di alun-alun pada saat matahari naik.
    Tetapi mereka tidak segera menemukan Ki Darma Tanda meskipun mereka berada di tempat mereka menyaksikan pertarungan itu kemarin.
    “Mungkin hari ini Ki Darma Tanda tidak pergi ke alun-alun,” desis Madyasta, “agaknya Ki Darma Tanda ingin melihat akhir dari pendadaran ini.”
    Glagah Putih mengangguk-angguk.
    Beberapa saat kemudian, ketika matahari menjadi semakin tinggi, maka pendadaran dengan cara adon-adon itupun segera dimulai lagi. Pertarungan demi pertarungan Glagah Putih dan Madyasta melihat, bahwa beberapa orang benar-benar menunjukkan ilmunya yang tinggi. Mereka pada umumnya bertarung dengan baik. Sehingga di hari kedua itu tidak ada korban yang terbunuh di arena, meskipun ada di antara mereka yang terluka parah di bagian dalam tubuhnya. Tetapi itu terjadi dengan wajar. Bukan karena keganasan para peserta yang bengis.
    Tetapi pada hari ketiga, ketika pertarungan benar-benar sudah memasuki putaran kedua, maka pertarungan di arena itupun menjadi semakin panas. Apalagi pada hari keempat. Jika semula pertarungan itu hanya direncanakan berlangsung tiga hari, tetapi sampai pada hari keempat pertarungan itu masih belum sampai kepada pertarungan puncak antara dua orang pemenang.
    Baru pada hari kelima, pertarungan itu memasuki putaran yang menentukan. Pertarungan di hari kelima itu akan berlangsung hanya dua pasangan saja. Dari keduanya akan terpilih dua orang terbaik yang akan memasuki putaran terakhir. Namun untuk putaran terakhir, pertarungan akan ditunda untuk memberikan waktu beristirahat serta mempersiapkan diri bagi kedua orang yang akan menentukan, siapakah yang akan merebut kedudukan senapati itu.
    Namun agaknya pada hari kelima, pada saat pertarungan itu berlangsung bagi dua pasangan dari empat orang terbaik, Pangeran Jayaraga sendiri berkenan untuk menyaksikannya.
    Demikian matahari naik pada hari kelima, maka pertarunganpun telah dipersiapkan dengan sebaik-baiknya. Dua orang senapati akan menjadi pelerai didampingi oleh Mas Panji Wangsadrana sendiri.
    Seperti hari-hari sebelumnya, Glagah Putih dan Madyastapun telah berada di alun-alun pula. Ternyata pada hari itu mereka bertemu lagi dengan Ki Darma Tanda.
    “Baru kali ini aku melihat lagi pertarungan ini,” berkata Ki Darma Tanda.
    “Kami datang setiap hari, Ki Darma Tanda,” sahut Madyasta.
    “Ternyata kau tertarik juga kepada olah kanuragan, sehingga kau perlukan datang setiap hari.”
    “Aku memang tertarik untuk menyaksikannya, asal aku sendiri tidak harus ikut terjun ke dalamnya.”
    Ki Darma Tandapun tersenyum. Tetapi ia tidak menyahut lagi.
    “Hari ini Pangeran Jayaraga akan turun ke panggungan itu pula,” berkata Madyasta.
    “Ya. Aku juga mendengar pengumumannya,” sahut Ki Darma Tanda.
    Beberapa saat kemudian, maka terdengar isyarat, bahwa Pangeran Jayaraga telah datang ke arena pertarungan di hari kelima itu.
    Yang lebih dahulu memasuki lingkungan di sekitar panggungan adalah para prajurit pengawal dengan tombak yang siap menghentak di tangan mereka. Kemudian para pengawal yang bersenjata pedang dan perisai. Baru kemudian dua orang Narpa Cundaka memasuki lingkungan panggungan. Di belakangnya adalah Pangeran Jayaraga diikuti oleh para senapati dan para pemimpin Panaraga yang lain.
    Pada saat yang sudah ditentukan, maka pertarungan antara dua pasang peserta adon-adon itu akan segera dimulai. Beberapa orang peserta yang telah dikalahkan di arena, mendapat kesempatan untuk menyaksikan pertarungan itu. Tetapi sebagian ternyata harus berbaring di bawah perawatan para tabib karena luka-luka. Bukan saja luka-luka yang terbuka, tetapi juga luka-luka di bagian dalam dadanya pada saat mereka turun ke arena.
    Yang harus turun pertama di arena pendadaran itu adalah dua orang yang berilmu sangat tinggi. Seorang yang sudah separo baya, serta ujung-ujung rambutnya yang mencuat dari ikat kepalanya sudah nampak bercampur dengan uban.
    Namun ia adalah seorang yang berpakaian rapi. Bajunya nampak bagaikan melekat pada kulitnya. Kainnya disingsingkan sampai ke atas lututnya. Celananya yang hitam nampak bergaris kuning melingkar di bawah lututnya.
    Orang yang sudah separo baya itu berperawakan sedang. Matanya agak cekung. Pandangannya tajam seolah-olah langsung menusuk ke dada lawannya.
    Sedangkan lawannya adalah seorang yang berperawakan agak tinggi kekurus-kurusan. Namun tubuhnya nampak lentur sekali. Seakan-akan tulang-tulangnya mampu menggeliat sebagaimana dikehendakinya. Wajahnya nampak cerah, sedangkan kakinya yang panjang nampak ringan sekali.
    Keduanyapun kemudian berhadapan ke atas arena. Dua orang senapati yang menjadi pelerai dari pertarungan itu sudah berada di arena pula. Bahkan bersama dengan Mas Panji Wangsadrana.
    Mas Panji itupun kemudian berdiri menghadap Pangeran Jayaraga yang duduk di panggungan. Iapun mengangguk hormat. Kemudian katanya, “Pangeran. Segala sesuatunya sudah siap untuk memulai dengan pertarungan menjelang putaran yang terakhir. Pemenang dari putaran ini serta putaran berikutnya akan bertarung esok lusa untuk mencari pemenang sejati dari pendadaran yang diselenggarakan selama ini, yang waktunya sudah lewat dari waktu yang ditentukan.”
    Pangeran Jayaragapun kemudian mengangguk sambil berkata, “Mulailah.”

    [Bersambung]

  133. Akhirnya………..terima kasih……….

  134. ADBM IV-96 (Lanjutan)

    Mas Panjipun segera memberi isyarat kepada kedua senapati yang menjadi pelerai dari pertarungan itu. Keduanyapun kemudian memberikan pertanda pula kepada kedua orang yang sudah siap untuk bertarung.
    Pertarungan itu sejak awal sudah terasa menjadi panas. Agak berbeda dengan putaran-putaran sebelumnya maka kedua orang itu nampak bersungguh-sungguh dan sangat berhati-hati. Namun beberapa saat kemudian pertarungan itupun menjadi semakin seru, sehingga di arena itu bagaikan sedang bertiup angin pusaran.
    Kedua orang yang berada di arena pendadaran itu benar-benar dua orang yang berilmu sangat tinggi. Tubuh mereka nampak sangat ringan sehingga kaki mereka bagaikan tidak menyentuh tanah. Tetapi sambaran kaki dan tangan mereka nampak sangat berat bagaikan ayunan segumpal timah.
    Keduanyapun saling berloncatan menghindari serangan-serangan lawan. Namun sekali-sekali telah terjadi benturan yang sangat keras.
    Ki Darma Tanda menyaksikan pertarungan itu dengan dahi yang berkerut. Ia tidak melihat pertarungan-pertarungan sebelumnya. Sehingga karena itu, maka Ki Darma Tanda itupun langsung menyaksikan pertarungan antara dua orang yang berilmu lebih tinggi dari beberapa peserta yang lain, yang telah tersisih di putaran-putaran sebelumnya.
    Mereka yang telah tersisih yang berkesempatan menyaksikan pertarungan itu menarik nafas panjang. Mereka harus mengakui bahwa kedua orang itu memang pantas untuk memasuki putaran menjelang putaran yang terakhir. Pemenang dari pertarungan itu esok lusa akan bertanding di pertarungan pada babak akhir melawan pemenang dari pertarungan pasangan yang satu lagi.
    “Mereka memang berilmu sangat tinggi,” berkata Ki Darma Tanda.
    “Ya,” sahut Madyasta, “tetapi apakah mereka dapat menyamai tataran kemampuan Ki Darma Tanda?”
    “Tentu,” jawab Ki Darma Tanda, “aku tidak yakin bahwa aku mampu mengalahkan salah seorang di antara mereka berdua. Apalagi pada pertarungan di putaran akhir.”
    “Tentu dapat. Aku sudah menyaksikan bagaimana Ki Darma Tanda bertempur, bahkan tidak di arena seperti ini, melawan tidak hanya satu orang yang berilmu tinggi.”
    “Aku masih belum yakin.”
    Madyasta tidak menjawab lagi. Sementara itu, Glagah Putih memperhatikan pertarungan itu dengan seksama. Iapun mengakui bahwa kedua orang itu berilmu sangat tinggi. Tetapi sebagai seorang yang berbekal ilmu cukup, maka Glagah Putih masih belum menjadi silau melihat pertarungan itu.
    Pangeran Jayaragapun memperhatikan pertarungan itu dengan dahi yang berkerut. Pangeran Jayaraga adalah seorang yang juga memiliki ilmu yang sangat tinggi. Namun kemampuan kedua orang yang bertarung itu memberikan harapan kepada Pangeran Jayaraga, bahwa ia akan mempunyai seorang lagi senapati yang berilmu sangat tinggi.
    “Bahkan aku akan dapat mengangkat kedua-duanya,” berkata Pangeran Jayaraga di dalam hatinya sambil membayangkan pertarungan di putaran terakhir esok lusa.
    Menurut gambaran angan-angan Pangeran Jayaraga, maka kedua orang yang akan memasuki arena pertandingan di putaran terakhir, tentu dua orang yang berilmu sangat tinggi. Jika kedua-duanya diangkatnya menjadi senapati, maka jajaran keprajuritan Panaraga tentu akan menjadi kokoh.
    Demikianlah, kedua orang yang bertarung di arena itu telah meningkatkan ilmu mereka pula, sehingga dengan demikian maka pertarungan itupun menjadi semakin sengit.
    Keduanya berloncatan berputaran dengan kecepatan yang tinggi. Benturan-benturanpun menjadi semakin keras, sehingga bergantian mereka tergetar surut.
    Serangan yang seorang datang seperti prahara, sedangkan yang lain bagaikan angin taufan yang menggempur bukit-bukit karang.
    Namun pertarungan itupun harus berakhir. Ketika pada saat-saat terakhir benturan-benturan menjadi semakin sering terjadi, maka pertahanan orang yang bertubuh tinggi agak kekurus-kurusan itu mulai menjadi goyah.
    Lawannya yang sudah separo baya itu tidak mau kehilangan kesempatan. Pada saat orang bertubuh tinggi itu tergetar oleh serangannya yang berhasil menyusup pertahanannya, maka lawannyapun telah memanfaatkan keadaan itu. Iapun dengan kecepatan yang tinggi telah memburu lawannya dengan serangan-serangan yang bagaikan amuk gelombang setinggi bukit yang datang susul-menyusul menghantam tebing.
    Satu serangan yang sangat keras lewat sebuah tendangan kaki yang terjulur lurus menyamping, berhasil menyusup pertahanan orang yang tinggi kekurus-kurusan itu langsung mengenai dadanya. Sehingga dengan demikian, maka orang itupun telah tergetar beberapa langkah surut. Dengan sigapnya orang yang sudah separo baya itu meloncat untuk mengulangi serangannya. Tetapi dua orang senapati yang menjadi pelerai dalam pertarungan itu telah menahannya.
    Pada saat itulah, orang bertubuh tinggi agak kekurus-kurusan yang tubuhnya liat itupun jatuh terbaring di tanah.
    Orang itu masih berusaha bangkit. Tetapi mulutnya menyeringai menahan sakit. Bahkan ia memerlukan waktu beberapa lama untuk dapat berdiri. Namun keseimbangannya sudah menjadi goyah.
    Karena itu, maka kedua orang senapati yang menjadi pelerai dalam pertarungan itu serta Mas Panji Wangsadrana sendiri telah mengambil keputusan, bahwa orang yang bertubuh kekurus-kurusan itu dinyatakan kalah.
    Ternyata orang itu dengan lapang dada mengakui kekalahannya. Iapun kemudian mengangguk hormat kepada Mas Panji Wangsadrana, kepada kedua senapati yang menjadi pelerai dalam pertarungan itu, dan kemudian iapun mengangguk dalam-dalam menghadap kepada Pangeran Jayaraga yang berada di panggungan.
    Penontonpun kemudian telah bersorak gemuruh. Meskipun orang bertubuh tinggi itu kalah, tetapi ia kalah dengan terhormat. Ia sudah memberikan perlawanan yang hampir seimbang. Namun agaknya orang bertubuh tinggi itu tidak memperhitungkan tenaga serta ketahanan tubuhnya, sehingga tenaga dan kekuatannya menjadi lebih dahulu menyusut.
    Tetapi setiap orang yang menyaksikan pertarungan itu mengakui, bahwa keduanya hampir seimbang.
    Demikianlah, maka kedua orang itupun kemudian telah keluar dari arena. Orang yang bertubuh tinggi, yang berjalan tertatih-tatih itupun telah dipapah oleh seorang prajurit yang kemudian membawanya duduk di tempat yang memang disediakan bagi para peserta yang telah kehilangan kesempatan untuk ikut dalam putaran berikutnya. Namun demikian ia duduk, maka beberapa orang yang ada di sebelah menyebelahnya telah berbisik, “Ilmu Ki Sanak ternyata tinggi sekali.”
    “Tetapi aku sudah dikalahkannya.”
    “Nampaknya keberuntungan saja yang masih belum hinggap pada Ki Sanak.”
    Orang itu tersenyum. Namun dadanya masih terasa sakit sekali. Bahkan nafasnyapun masih terasa sesak.
    Setelah beristirahat sejenak, maka pasangan terakhirpun memasuki arena pertarungan. Seorang di antara mereka adalah orang yang mengaku Pangeran Ranapati itu. Namun ketika ia menyatakan diri mengikuti adon-adon untuk memperebutkan kedudukan senapati di Panaraga itu, ia mempergunakan nama lain.
    Demikianlah dua orang sudah siap di arena. Lawan Pangeran Ranapati itu adalah seorang yang wajahnya nampak cerah. Sekali-sekali nampak tersenyum. Giginya yang putih itupun nampak berkilat. Namun di sorot matanya, orang-orang yang sedikit mempunyai kedalaman tentang sifat dan watak seseorang, melihat bahwa orang itu adalah orang yang licik. Orang itu dapat berbuat sesuatu di luar dugaan.
    Bahkan Pangeran Jayaraga yang berada di panggungan dalam jarak yang tidak terlalu dekat mengerutkan dahinya melihat orang yang licik itu. Namun Pangeran Jayaraga melihat lawannya adalah seorang yang sikapnya nampak mantap. Seorang yang sudah matang mengambil sikap sehingga orang itu tentu juga mengetahui, bahwa lawannya adalah orang yang licik.
    Beberapa saat keduanya berdiri berhadapan. Dua orang senapati yang menjadi pelerai bersama Mas Panji Wangsadrana itu segera dapat mengenali kedua orang yang berada di arena. Seorang yang terpaksa membunuh lawannya yang curang. Dan yang seorang memerlukan perhatian lebih banyak, karena sikapnya yang kadang-kadang menyimpang dari aturan pertarungan.
    Sebelum pertarungan pada putaran terakhir itu dimulai, Mas Panji Wangsadrana telah memberikan beberapa peringatan, terutama ditujukan kepada lawan Pangeran Ranapati. Jika terjadi kecurangan, maka pertarungan akan dihentikan. Yang berbuat curang langsung dinyatakan kalah.
    Orang itu hanya tersenyum saja. Tidak ada kesan apapun di wajahnya, seakan-akan ia tidak pernah melakukan kecurangan itu.
    “Saat ini Pangeran Jayaraga hadir menyaksikan pertarungan ini. Karena itu, maka pertarungan ini harus bersih. Tidak boleh ada kecurangan sedikitpun juga, karena Pangeran Jayaraga tentu akan melihatnya, karena Pangeran Jayaraga adalah seorang yang berilmu sangat tinggi.”
    Demikianlah, maka para senapati yang akan menjadi pelerai dalam pertarungan itupun segera memberikan isyarat agar kedua-duanya mempersiapkan diri. Pertarungan akan segera dimulai.
    Sebenarnyalah, sejenak kemudian, maka kedua orang yang berdiri berhadapan di arena itupun mulai dengan pertarungan dalam putaran terakhir. Siapa yang menang, akan sampai pada pertarungan yang menentukan esok lusa. Yang menang dalam pertarungan esok lusa akan segera diangkat menjadi senapati melengkapi jumlah senapati yang ada di Panaraga.
    Sekali lagi Pangeran Jayaraga itu berpikir, “Kenapa hanya seorang? Kedua pemenang dalam pertarungan ini akan dapat aku ambil bersama-sama. Tetapi untuk menentukan yang terbaik dari keduanya, yang tentu akan mendapat pangkat yang lebih tinggi, maka pertarungan esok lusa akan terus dilangsungkan.”
    Pangeran Jayaraga masih belum berniat menyampaikan gagasannya itu kepada orang lain.
    Sejenak kemudian, maka kedua orang itupun sudah saling berloncatan. Keduanyapun mulai saling menyerang dengan sengitnya. Tangan dan kaki mereka terayun-ayun berputaran, menebas, terjulur lurus dengan jari-jari yang berkembang atau dengan jari-jari yang justru merapat.
    Ki Darma Tanda yang tidak menyaksikan pertarungan sebelumnya mengamati pertarungan itu dengan tegang. Orang yang sorot matanya membayangkan kecerdikannya sekaligus kelicikannya itupun berloncatan dengan kecepatan yang sangat tinggi.
    Namun pertahanan kedua orang itu ternyata sangat rapat. Sehingga yang sering terjadi adalah benturan-benturan yang keras. Serangan yang bagaikan taufan yang dahsyat telah membentur pertahanan yang kokoh seperti batu karang.
    Para senapati yang menjadi pelerai dalam pertandingan itu menjadi sangat berhati-hati. Mereka seakan-akan tidak berani berkedip karena sekejap demi sekejap pertarungan itupun berkembang dengan cepatnya.
    Pertarungan antara kedua orang itupun menjadi semakin sengit. Keduanya memang berilmu sangat tinggi.
    Tanpa berbuat curangpun orang yang berwajah cerah itu mampu bertempur mengimbangi Pangeran Ranapati. Keduanya saling mendesak. Saling menyerang, menghindar dan bahkan saling berbenturan.
    Dengan demikian, maka di arena itupun telah terjadi pertarungan yang dahsyat, bagaikan angin pusaran yang saling melilit dan sulit untuk diurai.
    Namun sekali-sekali orang yang berwajah cerah, dengan sorot mata yang memancarkan kelicikannya itu terlempar dan terpelanting jatuh. Tetapi kemudian Pangeran Ranapati itulah yang terbanting dan terguling di tanah.
    Orang yang dianggap licik itu memang tidak mempunyai kesempatan untuk berbuat curang. Ia tidak mau diusir dari arena karena kecurangannya, sementara selangkah lagi jika ia memenangkan pertarungan itu akan maju ke putaran terakhir.
    Dengan demikian, maka ia berusaha untuk bertempur sebaik-baiknya.
    Pangeran Jayaraga yang berada di panggungan pun menjadi tegang. Kedua orang yang bertempur di arena itu ternyata memiliki ilmu yang seakan-akan seimbang, sehingga sulit untuk menebak, yang manakah yang akan menang.
    Namun Raden Ranapati telah menempa diri di pertapaannya untuk waktu yang lama. Iapun mempunyai pengalaman yang sangat luas sehingga dengan demikian maka ia merupakan seorang yang sangat tangguh dan tanggon.
    Di luar arena, Ki Darma Tanda menyaksikan pertarungan itu dengan tegang pula. Rasa-rasanya empat orang yang bertanding hari itu memiliki tataran ilmu yang hampir seimbang. Agaknya hanyalah kesempatan dan keberuntungan sajalah yang membuat seorang dari setiap pasangan itu memenangkan pertarungan.
    Namun bagi Glagah Putih, pertarungan itu merupakan satu kesempatan baginya untuk mengetahui tataran kemampuan Pangeran Ranapati. Agaknya untuk mengatasi lawannya, Pangeran Ranapati telah mengerahkan segenap kemampuannya.
    “Masih ada satu kesempatan lagi,” berkata Glagah Putih di dalam hatinya, “jika Pangeran Ranapati memenangkan pertarungan ini, maka aku akan melihat kemampuan tertinggi dari Pangeran Ranapati.”
    Glagah Putih harus mengakui, bahwa Pangeran Ranapati memang berilmu sangat tinggi. Sedangkan Glagah Putih mengemban tugas untuk membawa Pangeran Ranapati itu ke Mataram. Untuk itu maka ia harus dapat mengatasi kemampuan Pangeran Ranapati itu.
    Tetapi agaknya tugas yang dibebankan kepadanya itu adalah tugas yang akan menjadi sangat rumit.
    Kalau Pangeran Ranapati itu sudah terlanjur menjadi senapati di Panaraga, maka segalanya tentu harus melalui Pangeran Jayaraga. Apalagi jika Pangeran Ranapati kemudian dianggap sebagai seorang senapati yang mempunyai kedudukan yang dekat dengan Pangeran Jayaraga.
    Tetapi jika ia melakukannya sebelumnya, maka yang turun ke arena itu bukan Pangeran Ranapati. Ia seorang yang lain, yang tidak akan dapat dituduh seorang yang mengaku-aku sebagai seorang pangeran karena nama yang dipergunakan adalah nama yang lain sama sekali. Nama yang tidak dapat disangkutpautkan dengan pemalsuannya tentang kedudukannya sebagai pangeran. Ia akan dapat mengingkarinya jika dituduhkan kepadanya, bahwa ia bersalah karena mengaku sebagai putera Panembahan Senapati.
    “Tetapi kelak aku tentu akan menemukan jalan,” berkata Glagah Putih. Iapun merasa bahwa ia tidak sendiri. Untuk menghadapi Pangeran Ranapati yang berilmu sangat tinggi, apabila ia mengalami kesulitan, bahwa Rara Wulan yang juga berilmu sangat tinggi akan dapat membantunya.
    Sementara itu pertarungan di arena itupun menjadi semakin sengit. Keduanya ternyata telah membangun pertahanannya yang sangat rapat sehingga sulit bagi lawan-lawannya untuk menembusnya sehingga mampu menyentuh sasarannya.

    Namun seperti pertarungan yang pertama. Apapun yang terjadi, pertarungan itupun harus berakhir.
    Ternyata lawan Pangeran Ranapati itupun tidak mampu mengimbangi daya tahan tubuh Pangeran Ranapati. Meskipun ia memiliki ilmu yang seimbang, tetapi tenaganyalah yang lebih dahulu mulai menyusut.
    Dengan demikian, maka akhirnya para senapati yang menjadi pelerai dari pertarungan itu, bahwa Mas Panji Wangsadranapun memutuskan untuk menghentikan pertarungan.
    Ternyata lawan Pangeran Ranapati yang sebelumnya dianggap licik, sehingga pada pertarungan dalam putaran menjelang putaran terakhir itu perlu diperingatkan, telah menjunjung tinggi keputusan para senapati yang menjadi pelerai dalam pertarungan itu. Ia sama sekali tidak menunjukkan kelicikannya. Bahkan wajahnya nampak ikhlas ketika ia mengangguk hormat kepada para senapati, kepada Mas Panji Wangsadrana, dan kepada Pangeran Jayaraga yang berada di panggungan.
    Dengan demikian, maka dua pertarungan di hari itu sudah selesai. Pangeran Jayaragapun segera kembali ke istana. Sementara para penonton di alun-alun sudah menjadi semakin sepi.
    Ki Darma Tanda yang pulang bersama Glagah Putih dan Madyastapun bertanya, “Kalian tahu, bahwa ada unsur-unsur gerak yang bersamaan dari salah seorang yang bertarung pertama dan salah seorang yang bertarung kemudian.”
    Sebenarnyalah bahwa Glagah Putih juga melihat persamaan itu. Tetapi ia tidak menjawab. Sementara Madyastalah yang menyahut, “Yang mana, Ki Darma Tanda?”
    “Yang memenangkan pertarungan pertama, dan yang dikalahkan pada pertarungan kedua.”
    Madyasta dan Glagah Putih mengangguk-angguk.

    Bahkan Glagah Putih sudah mengambil kesimpulan, bahwa keduanya adalah saudara seperguruan. Namun menurut penglihatan Glagah Putih, orang yang sudah separo baya yang bertarung pertama memang memiliki kelebihan dari saudara seperguruan yang bertarung terakhir.
    Demikianlah, maka Ki Darma Tanda yang langsung akan pulang itupun berpisah pula dengan Glagah Putih dan Madyasta yang juga akan pulang.
    Di sepanjang jalan, Glagah Putih dan Madyasta telah membicarakan kesulitan yang bakal mereka jumpai untuk membawa Pangeran Ranapati ke Mataram.
    Kecuali Pangeran Ranapati berilmu sangat tinggi, maka kemungkinan terbesar ia akan mendapatkan kedudukan yang tinggi di Panaraga.
    “Bagaimana kalau kita melakukannya sebelum pertarungan di putaran terakhir?” bertanya Madyasta.
    “Orang itu tidak mengaku bernama Pangeran Ranapati. Tidak ada saksi yang dapat menyudutkannya, bahwa ia adalah orang yang telah mengaku bernama Pangeran Ranapati. Bukankah orang itu tidak dapat dipersalahkan mengaku seorang pangeran putera Panembahan Senapati.”
    “Tetapi saat ia mengaku putera Panembahan Senapati, ia sudah menjadi seorang senapati di Panaraga serta mendapat perlindungan dari Pangeran Jayaraga.”
    “Itulah yang membingungkan.”
    “Lalu, apakah yang akan kau lakukan?”
    “Untuk sementara aku masih harus memikirkan jalan manakah yang dapat aku tempuh kemudian.”
    Madyasta mengangguk-angguk.
    Demikian mereka sampai di rumah, maka Madyastapun langsung pergi ke dapur. Ia masih mempunyai nasi dan sayur meskipun sudah dingin. Tetapi bagi mereka, nasi dingin dan sayur yang dingin tidak ada

    salahnya jika perut lapar.
    Sementara itu, Rara Wulan masih saja selalu menghubungi Glagah Putih. Kantil semakin lama menjadi semakin garang, karena Pangeran Ranapati tidak pernah pulang.
    “Pangeran itu baru menempuh pendadaran,” sahut Glagah Putih.
    “Tetapi Nyi Kantil tidak tahu. Ia mengira, bahwa Pangeran Ranapati mempunyai simpanan baru, sehingga telah melupakannya. Namun akulah yang menjadi sasaran kejengkelannya itu, sehingga aku hampir menjadi gila.”
    Glagah Putih justru tertawa. Tetapi Rara Wulan segera memotongnya, “Kau mentertawakan aku?”
    “Tidak. Bukan maksudku. Aku mentertawakan perempuan yang kau ceriterakan. Kasihan orang itu. Tetapi kau harus menahan diri agar rencana kita dapat berhasil.”
    “Aku akan berusaha. Tetapi jika kelak setelah aku keluar dari rumah ini aku menjadi gila, aku jangan kau tinggal pergi.”
    Ketika Glagah Putih tertawa, Rara Wulanpun memotongnya pula, “Kau mentertawakan aku lagi?”
    “Tidak. Aku tidak akan mentertawakan kau.”
    Pembicaraan dengan Aji Pameling itu memang tidak selancar pembicaraan jika mereka saling berhadapan. Tetapi kedua-duanya telah menguasainya sehingga keduanya dapat berhubungan dengan lancar.
    Di hari berikutnya, tidak ada pertarungan di alun-alun, karena itu, ketika Glagah Putih dan Madyasta pergi ke alun-alun, maka alun-alun itu nampak lengang.
    Hari itu mereka yang akan bertarung di putaran terakhir mendapat kesempatan untuk beristirahat. Mereka harus mempersiapkan diri untuk menghadapi pertarungan yang tentu akan sangat berat. Dua orang yang beril

    mu sangat tinggi akan turun di arena untuk memperebutkan gelar senapati, melengkapi kedudukan senapati yang sudah ada di Panaraga.
    Dalam pada itu, mereka yang akan turun ke arena di keesokan harinya masih juga berada di barak mereka. Bahkan dengan bebas para peserta yang terdahulu dapat menemui mereka untuk menyatakan dukungan mereka.
    Kedua orang yang akan bertanding di keesokan harinya itu agaknya akan mendapat dukungan yang seimbang. Sementara itu, orang yang disebut memiliki ciri-ciri yang sama, tetapi yang dikalahkan pada pertandingan pertama kemarin, telah menemui orang yang turun ke arena pertarungan esok.
    “Orang itu memang luar biasa, Kakang,” berkata orang yang dikalahkan oleh Pangeran Ranapati itu.
    “Kau sudah berusaha sebaik-baiknya. Tetapi orang itu memang berilmu tinggi. Tetapi aku akan mencoba mengalahkannya esok.”
    “Kalau Kakang tidak berhasil?”
    “Aku akan mempergunakan ilmu pamungkasku. Apaboleh buat. Aku sudah merintis jalan dari bawah sekali. Jika aku harus gagal, biarlah tidak ada orang yang akan dapat berhasil. Orang itupun harus gagal pula. Mungkin kami akan mati bersama-sama. Tetapi itu lebih baik daripada kedudukan itu jatuh ke tangan orang lain.”
    “Orang itu tentu juga menyimpan ilmu pamungkas.”
    “Ilmu pamungkasku adalah ilmu linuwih. Jarang ada yang dapat mengimbanginya.”
    “Mudah-mudahan Kakang berhasil tanpa harus mempergunakan ilmu pamungkas. Kami semuanya yang bertarung juga tidak mempergunakan ilmu-ilmu puncak kami, karena telah disebutkan, bahwa tidak dibenarkan mempergunakan ilmu puncak yang dapat menyebabkan

    kematian dengan serangan berjarak.”
    “Hanya kalau sudah tidak ada kemungkinan lain. Sudah aku katakan, lebih baik kami nanti mati bersama-sama daripada harus menyerahkan kedudukan itu kepada lawan. Jika ilmu kami seimbang, kekalahan dalam pertarungan seperti ini adalah sangat menyakitkan, sehingga tidak ada pilihan daripada kami binasa bersama-sama di arena.”
    Adik seperguruannya menarik nafas panjang. Namun segala sesuatunya terserah kepada kakak seperguruannya.
    Tetapi orang itu justru mempunyai harapan. Jika kakak seperguruannya dan lawannya itu mati bersama-sama di arena, atau karena penggunaan ilmu puncak mereka dianggap menyalahi peraturan, maka akan ada kesempatan baginya untuk tampil dalam pertarungan akhir melawan orang yang telah dikalahkan oleh kakak seperguruannya itu.
    Demikianlah, maka hari yang mendebarkan itu akhirnya tiba pula. Pagi-pagi sekali Glagah Putih mencoba membuat hubungan dengan Rara Wulan. Namun agaknya Rara Wulan baru sibuk sehingga ia tidak mempunyai kesempatan untuk berhubungan dengan Glagah Putih.
    Namun beberapa saat kemudian, pada saat Rara Wulan mempunyai kesempatan, barulah ia menghubungi Glagah Putih.
    “Hari ini adalah hari terakhir,” berkata Glagah Putih, “kita tidak tahu apa yang akan terjadi. Kitapun tidak tahu, jika Pangeran Ranapati menang, apakah ia akan segera pulang untuk mendapat perawatan perempuan yang bernama Kantil itu atau tidak. Tetapi sebaiknya kau berhati-hati.”
    “Ya, Kakang. Jika Pangeran Ranapati pulang, aku akan segera memberikan isyarat kepada Kakang.”
    “Kalau aku mengetahuinya lebih dahulu, aku akan memberitahukan kepadamu.”
    “Sudahlah, Kakang. Kantil itu datang kemari.”
    Hubungan itupun telah terputus. Sementara Kantil dengan kasar membentak, “Apa yang kau lakukan? Apa kau kira pantas bagimu untuk melamun pagi-pagi begini? Apakah kau juga mengharap Pangeran Ranapati segera pulang?”
    “Tidak, Mbokayu. Tidak.”
    “Kau tidak berhak mengharap Pangeran itu segera pulang. Kau tidak punya hak itu.”
    “Tidak, Mbokayu. Aku lebih senang mengabdi kepada Mbokayu daripada kepada Pangeran Ranapati.”
    Kantil memandang Ranti dengan sorot mata yang tajam, seakan-akan langsung menusuk sampai ke jantung.
    “Jadi kau lebih senang bahwa Pangeran Ranapati tidak pulang ke rumah ini?”
    “Ya, Mbokayu.”
    “Jadi kau senang kalau aku mati kekeringan seperti sebatang pohon yang tidak pernah disiram? Begitu, he?”
    “Bukan. Bukan begitu maksudku. Pangeran Ranapati memang sebaiknya pulang bagi Mbokayu Kantil. Tidak bagiku.”
    Nafas Kantil itupun menjadi terengah-engah. Tetapi iapun kemudian duduk di amben panjang di dapur.
    Ranti segera mengambil minuman dan memberikannya kepada Kantil sambil berkata, “Minumlah, Mbokayu. Mbokayu tidak usah menjadi begitu cemas. Bukankah Pangeran Ranapati sedang menjalankan tugas yang sangat berat?”
    “Darimana kau tahu?”
    “Bukankah ketika akan berangkat, Pangeran mengatakannya kepada Mbokayu.”
    Kantil itupun minum seteguk. Namun yang seteguk itu memang membuat dadanya menjadi tenang.
    “Kalau dalam dua tiga hari ini Pangeran tidak pulang, aku akan mencarinya.”
    “Kemana Mbokayu akan mencarinya? Sebaiknya Mbokayu menunggu saja di rumah. Jika saatnya pulang, maka Pangeran tentu akan pulang.”
    “Tentu Mas Panji itu yang telah membawa Pangeran Ranapati kepada perempuan yang lain. Perempuan yang lebih muda dan lebih cantik daripadaku, sehingga Pangeran menjadi tergila-gila kepadanya. Karena itu, maka Pangeran tidak lagi pernah pulang.”
    “Belum tentu mbokayu. Belum tentu.”
    Kantilpun terdiam. Namun Kantil itupun kemudian bangkit berdiri dan masuk ke dalam biliknya.
    Sementara itu, di alun-alun Panaraga, pertarungan pada putaran terakhirpun sudah siap dilakukan, Pangeran Jayaraga telah berada di alun-alun dan duduk di panggungan.
    Dengan jantung yang berdebar-debar Pangeran Jayaraga menunggu pertarungan itu berakhir. Jika kedua-duanya adalah orang-orang yang berilmu sangat tinggi, maka Pangeran Jayaraga akan dapat mengambil kedua-duanya untuk mengisi kedudukan senapati di Panaraga. Menurut Pangeran Jayaraga, jajaran keprajuritan Panaraga memang masih harus diperkuat dengan orang-orang berilmu tinggi.
    Pada saatnya, maka dua orang yang mengikuti pertarungan pada putaran terakhir itupun sudah siap di arena. Seorang adalah orang yang sudah separo baya, yang bergerak dengan mantap di arena. Matanya yang agak cekung tajam memandang lawannya hampir tanpa berkedip.
    Sedangkan yang seorang adalah Pangeran Ranapati. Namun Pangeran Jayaraga tidak mengetahui bahwa orang itulah yang pernah disebut-sebut oleh Mas Panji Wangsadrana mengaku bernama Pangeran Ranapati.
    Sejenak kemudian para senapati yang akan menjadi pelerai sudah berada di arena pula. Dua orang senapati dengan Mas Panji Wangsadrana itu sendiri, sehingga menjadi tiga orang.
    Setelah mereka memberikan hormat kepada Pangeran Jayaraga yang berada di panggungan, maka para senapati yang menjadi pelerai itupun telah memberikan isyarat kepada kedua orang yang akan bertarung di arena, bahwa pertarungan sudah dapat dimulai.
    Sudah dapat diduga, keduanya adalah orang-orang yang sudah matang, sehingga mereka tidak nampak tergesa-gesa. Mereka dengan tenang menghadapi lawan yang mereka ketahui berilmu sangat tinggi.
    Berapa saat mereka bergeser berputaran di arena. Namun tiba-tiba saja merekapun mulai berloncatan menyerang.
    Meskipun serangan-serangan mereka masih merupakan sekedar penjajagan, tetapi setiap ayunan telah menimbulkan desir angin yang tajam menerpa kulit lawannya.
    Di pinggir arena, di antara para penonton yang menjadi semakin banyak, Madyasta, Glagah Putih dan Ki Darma Tanda berdiri dengan tegang pula. Mereka mengikuti setiap gerak dengan jantung yang berdebaran.
    Dengan sangat teliti, Glagah Putih mencoba mengurai setiap langkah, loncatan, ayunan tangan dan kaki Pangeran Ranapati. Ia mencoba untuk mengetahui sifat dan watak setiap unsur geraknya. Ia harus mempelajarinya baik-baik sebelum ia sendiri akan membenturkan ilmunya melawan orang yang mengaku seorang pangeran dari Mataram itu.
    Pertempuran itu semakin lama menjadi semakin meningkat. Kedua-duanya memang tidak nampak tergesa-gesa, sehingga mereka tidak terlalu cepat meningkatkan ilmu mereka. Pada setiap tataran keduanya mencoba untuk benar-benar membenturkan kemampuan mereka.
    Pangeran Jayaraga yang duduk di panggungan itu memang menjadi tegang. Tetapi baginya kedua-duanya pantas untuk menjadi senapati pilihan di Panaraga. Tetapi salah seorang harus mendapat hak yang lebih dari yang lain.
    Karena itu, maka pertarungan itu harus diselesaikan dengan tuntas.
    Kedua orang di arena itupun semakin mengerahkan tenaga dalam mereka. Loncatan-loncatan mereka menjadi semakin cepat dan mantap. Jika terjadi benturan, maka bukan saja arena itu yang bergetar, tetapi rasa-rasanya seluruh alun-alun itupun telah bergetar pula.
    Orang-orang yang menonton pertarungan itupun menjadi semakin tegang pula. Rasa-rasanya mereka ikut terancam oleh orang-orang yang berada di arena itu. Serangan-serangan mereka menjadi semakin deras dan berbahaya mengarah ke sasaran yang paling lemah di tubuh lawan.
    Sekali-sekali Pangeran Ranapati terlempar dan terpelanting jatuh. Namun sesaat kemudian lawannyalah yang terbanting di tanah sehingga mulutnya menyeringai menahan sakit betapapun daya tahannya sangat tinggi.
    Ternyata bahwa kedua orang itu memiliki ilmu yang hampir seimbang. Pangeran Ranapati merasa sangat sulit untuk mengalahkan lawannya. Tetapi lawannyapun merasa bahwa ia tidak akan dapat menundukkan lawannya itu.
    Sementara itu, serangan demi serangan yang berhasil menyusup pertahanan lawan telah membuat tubuh lawannya sakit dan nyeri di mana-mana.
    Lengan orang yang sudah separo baya dan bermata cekung itu terasa bagaikan retak. Dadanya kesakitan dan nafasnya menjadi sesak. Sedangkan Pangeran Ranapati pun merasa tulang-tulang iganya yang seakan-akan telah retak. Sendi-sendinya bagaikan terlepas yang satu dengan yang lain.
    Namun nafas Pangeran Ranapati rasa-rasanya masih lebih panjang dari nafas lawannya yang terasa semakin terengah-engah.
    Ketika pertarungan itu berlangsung semakin lama, maka mulai nampak betapa keseimbangan antara keduanya mulai terguncang. Orang yang sudah separo baya, yang bermata cekung itu, tidak dapat mempertahankan tenaga dan kekuatannya. Betapa kemampuannya masih tetap mapan, tetapi unsur kewadagannya mulai menjadi penghambat.
    Orang-orang yang berilmu tinggi, termasuk Pangeran Jayaraga, Ki Darma Tanda, Glagah Putih dan Madyasta serta beberapa orang senapati, mulai dapat menebak, siapakah di antara keduanya yang akan mampu bertahan.
    Meskipun demikian, yang tidak terduga, masih akan dapat terjadi. Jika orang yang mulai mengatasi lawannya itu melakukan kesalahan, maka keadaan justru akan dapat berbalik.
    Namun orang yang sudah separo baya itu sendiri akhirnya meyakini, bahwa ia benar-benar tidak akan dapat memenangkan pertarungan itu. Ia sadar bahwa tenaganya mulai menyusut. Agak lebih cepat dari lawannya.
    Karena itu maka orang itu tidak mempunyai pilihan lain. Ia sudah bertekad, jika ia tidak dapat menguasai kedudukan itu, maka lawannya tidak pula. Baginya lebih baik mati bersama di arena itu daripada ia harus melepaskan kesempatan itu kepada lawannya, yang ilmunya tidak jauh berbeda dengan tataran ilmunya sendiri.
    Sementara itu, Pangeran Jayaraga sendiri menjadi lebih tertarik pada pertarungan itu. Ia sudah berniat untuk mengangkat kedua orang itu menjadi senapati di Panaraga meskipun salah seorang dari mereka harus menang, agar Pangeran Jayaraga itu menjadi lebih mudah untuk menempatkan mereka pada tataran dalam keprajuritan Panaraga.
    Pangeran Jayaraga sudah hampir pasti bahwa Pangeran Ranapati yang masih belum dikenalnya itu akan memenangkan pertarungan di putaran terakhir itu.
    Tetapi Pangeran Jayaraga itupun sangat terkejut. Bukan hanya Pangeran Jayaraga, tetapi para senapati yang menjadi pelerai di arena termasuk Mas Panji Wangsadrana, Ki Darma Tanda yang berada di luar arena, Madyasta dan Glagah Putih serta beberapa orang senapati yang lain, ketika mereka melihat bahwa orang yang sudah separo baya itu tiba-tiba saja meloncat beberapa langkah surut untuk mengambil jarak.
    “Kita akan mati bersama-sama, Ki Sanak. Itu lebih baik daripada aku harus melepaskan kedudukan ini kepadamu.”
    Pangeran Ranapati yang juga terkejut telah bergeser pula. Secepat lawannya maka Pangeran Ranapatipun telah memusatkan nalar budinya.
    “Betapa tinggi ilmumu, tetapi ilmu puncakmu itu tidak akan dapat menandingi ilmu puncakku,” geram orang yang sudah separo baya itu.
    Para prajurit yang berada di sekeliling arena menjadi gelisah, terutama mereka yang kebetulan berada di belakang Pangeran Ranapati.
    Merekapun segera berloncatan sambil memberi isyarat kepada para penonton untuk bergeser.
    Tetapi ketika para prajurit yang berada di belakang orang yang sudah separo baya itu melihat bahwa Pangeran Ranapati juga mempersiapkan serangan dengan ilmu pamungkasnya, maka para prajurit itupun segera bergeser pula sambil memberi isyarat pula kepada para penonton.
    Demikian pula penonton itu menyibak, maka orang yang sudah separo baya itupun segera melepaskan ilmu puncaknya.
    “Tunggu, jangan,” teriak Mas Panji Wangsadrana.
    Tetapi terlambat. Ilmu pamungkas itu telah meluncur dari telapak tangan orang yang sudah separo baya itu. Namun dalam pada itu, dari tangan Pangeran Ranapatipun telah meluncur pula selerat sinar yang menyongsong serangan orang yang sudah separo baya itu.
    Benturanpun telah terjadi dengan dahsyatnya. Dua ilmu pamungkaspun telah berbenturan. Alun-alun Panaraga itupun bagaikan telah terguncang. Pepohonanpun bergetar sehingga dedaunan serta ranting-ranting berpatahan, runtuh jatuh ke tanah.
    Panggungan tempat Pangeran Jayaraga duduk menyaksikan pertarungan itupun telah goyah bagaikan diterpa gempa, sehingga Pangeran Jayaragapun telah bangkit berdiri.
    Yang terjadi di arena telah menggetarkan jantung orang-orang yang menyaksikannya, Pangeran Ranapati telah terlempar beberapa langkah surut. Tubuhnya terguling beberapa kali. Namun Pangeran Ranapati itu masih mampu untuk berdiri meskipun tubuhnya menjadi gemetar. Darah segera meleleh dari sela-sela bibirnya karena luka di dalam dadanya.
    Di sisi lain, orang yang sudah separo baya yang terlalu yakin akan kemampuan ilmunya itu justru terbanting jatuh. Sekali ia menggeliat sambil mengerang kesakitan.
    Saudara seperguruannya yang telah dikalahkan oleh Pangeran Ranapati di putaran sebelumnya, yang berkesempatan menyaksikan pertarungan itu, segera meloncat berlari mendekatinya. Beberapa orang yang di dalam hatinya berpihak kepadanyapun telah merubunginya pula.
    Dua orang prajurit yang bertugas bersama seorang tabib telah berlari pula mendekat dan berjongkok di sebelahnya.
    Orang itu masih mengerang kesakitan. Kepada saudara seperguruannya iapun berdesis perlahan, “Ternyata ilmu orang itu sangat tinggi.”
    “Kakang,” desis saudara seperguruannya itu.
    Tetapi orang itu sudah tidak dapat menjawab. Dadanya bagaikan terbakar sehingga orang itu tidak mempunyai kesempatan lagi untuk bertahan.
    Tabib yang datang kepadanya itupun kemudian menggeleng sambil berdesis, “Sayang, nafasnya telah terputus.”
    Satu kematian lagi telah terjadi di arena itu. Pangeran Ranapati yang terluka di dadanya, namun karena daya tahannya yang sangat tinggi, masih mampu berdiri tegak, mengangguk dalam-dalam ke arah Pangeran Jayaraga yang berdiri di panggungan.
    Mas Panji Wangsadranapun kemudian berdiri di sebelahnya, ketika seorang senapati datang kepadanya kemudian membisikkan kematian orang yang sudah separo baya itu, maka Mas Panji itupun mengangguk dalam-dalam menghadap kepada Pangeran Jayaraga.
    “Ampun Pangeran. Seorang di antara peserta pendadaran pada putaran terakhir ini telah terbunuh.”
    Sedangkan Pangeran Ranapatipun menyambungnya, “Ampun Pangeran. Sungguh hamba tidak berniat membunuh. Tetapi hamba terkejut, bahwa tiba-tiba saja orang itu menyerang dengan ilmu puncaknya”
    Pangeran Jayaragapun memandang Pangeran Ranapati dengan tajamnya. Namun kemudian iapun berkata, “Ya. Aku melihatnya. Kau memang tidak bersalah.”
    “Terima kasih, Pangeran. Hamba junjung tinggi kemurahan hati Pangeran.”
    “Benahi segala sesuatunya. Aku akan kembali ke istana. Kau yang memenangkan pertarungan pada putaran terakhir ini nanti aku minta menghadap.”
    “Hamba Pangeran. Perkenankan hamba membenahi diri lebih dahulu. Mungkin hamba juga memerlukan minum seteguk reramuan untuk mengatasi perasaan nyeri di dada hamba.”
    “Baik. Kau dapat melakukannya. Biarlah nanti Mas Panji Wangsadrana yang mengaturnya.”
    Demikianlah, maka orang-orang yang berada di alun-alun untuk menyaksikan pertarungan di putaran terakhir itupun mengalir meninggalkan alun-alun melalui tiga pintu gerbang. Sedangkan beberapa orang prajurit sibuk dengan korban yang terbunuh di arena pertarungan itu. Untunglah bahwa Pangeran Jayaraga sendiri menyaksikannya, sehingga Pangeran Jayaraga itu langsung dapat menentukan bahwa orang yang memenangkan pertarungan dan bahkan telah menyebabkan kematian lawannya itu tidak bersalah.
    Sementara itu, Ki Darma Tanda meninggalkan alun-alun bersama Madyasta dan Glagah Putih. Sambil berjalan di antara banyak orang, Ki Darma Tandapun berkata, “Untunglah, bahwa yang memenangkan pertarungan ini adalah orang yang nampaknya baik dan cerdas. Yang pantas untuk menjadi salah seorang senapati di Panaraga.”
    Madyasta dan Glagah Putih mengangguk-angguk. Namun Glagah Putih itupun bertanya, “Kenapa Ki Darma Tanda tidak tertarik untuk menjadi Senapati di Panaraga?”
    Ki Darma Tanda tersenyum. Katanya, “Belum tentu aku dapat melampaui orang-orang berilmu tinggi itu, Ngger. Tetapi sejak semula aku memang tidak tertarik. Sudah aku katakan, bahwa bagiku, hidup sebagaimana aku jalani sekarang ini merupakan jalan kehidupan yang paling tepat bagiku dan keluargaku.”
    Glagah Putih masih saja mengangguk-angguk.

    [Bersambung]

  135. ADBM IV-96 (Tamat)

    Akhirnya mereka bertigapun telah berpisah. Ki Darma Tanda yang langsung pulang ke rumahnya itupun berpesan, “Sering-sering datang ke rumahku, Ngger. Kita dapat berbincang-bincang tentang banyak hal. Juga tentang senapati yang baru itu.”
    “Terima kasih, Ki Darma Tanda,” Madyastalah yang menjawab, “dalam satu kesempatan, kami akan mengunjungi Ki Darma Tanda. Bukankah rumah kami tidak terlalu jauh.”
    Ki Darma Tanda tersenyum. Katanya, “Terima kasih, Ngger. Kadang-kadang aku memang menginginkan orang yang dapat aku ajak berbicara tentang berbagai macam hal seperti Angger berdua ini.”
    Setelah mereka berpisah, maka Glagah Putih dan Madyastapun langsung pulang ke rumah yang mereka huni selama ini.
    Demikian mereka tiba di rumah, maka Glagah Putihpun segera menghubungi Rara Wulan yang kebetulan duduk sendiri di dapur untuk memberitahukan bahwa Pangeran Ranapati telah memenangkan pendadaran untuk memperoleh kedudukan senapati yang akan melengkapi jajaran senapati di Panaraga.
    “Namun, bagi Pangeran Ranapati, langkah ini hanyalah sekedar langkah pertama dari rencana perjalanannya yang panjang di Panaraga,” berkata Glagah Putih.
    “Lalu langkah apa yang akan Kakang ambil?”
    “Aku belum memutuskan.”
    Demikianlah, maka kemenangan Pangeran Ranapati itu merupakan isyarat bagi Rara Wulan untuk menjadi lebih berhati-hati. Ia tidak tahu langkah apa yang kemudian akan dilakukan oleh Pangeran Ranapati itu. Apakah ia akan kembali kepada Kantil dan benar-benar menempatkannya sebagai seorang isteri Pangeran, atau Pangeran Ranapati akan berbuat lain. Keberadaannya di rumah itu juga harus diperhitungkan dengan cermat. Namun agaknya Pangeran Ranapati sampai saat-saat terakhir di rumah itu hampir tidak pernah menghiraukannya.
    Dalam pada itu, di istana Kadipaten Panaraga setelah berbenah diri, Pangeran Ranapatipun telah menghadap Pangeran Jayaraga yang telah diangkat menjadi adipati di Panaraga. Pangeran Ranapati menghadap Pangeran Jayaraga diantar oleh Mas Panji Wangsadrana, yang merupakan salah seorang yang terhitung dekat dengan Pangeran Jayaraga.
    “Aku terkesan oleh kemampuanmu,” berkata Pangeran Jayaraga.
    “Hamba Pangeran. Sebenarnyalah hamba tidak ingin menunjukkan kelebihan-kelebihan hamba. Tetapi hamba terpancing oleh kemampuan lawan hamba yang sangat tinggi, sehingga hamba terpaksa meningkatkan kemampuan hamba. Bahkan akhirnya hamba sangat terkejut ketika hamba melihat lawan hamba itu berniat mempergunakan puncak ilmu dengan serangan berjarak yang menurut ketentuan tidak boleh dipergunakan.”
    “Ya, aku melihatnya.”
    “Hamba mohon ampun, bahwa hamba telah menyebabkan kematiannya, karena hal itu terjadi di luar niat hamba.”
    “Sudah aku katakan, aku melihatnya. Itu bukan salahmu. Sebenarnya aku ingin mengangkat kalian berdua menjadi senapati di Panaraga karena ilmu kalian berdua nampaknya memenuhi syarat. Tetapi karena salahnya sendiri maka seorang di antara kalian yang bertarung pada putaran terakhir itu telah terbunuh.”
    “Hamba Pangeran.”
    “Sekarang, hanya kau sendiri sajalah yang akan aku tetapkan menjadi senapati melengkapi jajaran keprajuritan di Panaraga. Tetapi sebelumnya aku tentu ingin tahu, siapa kau dan berasal dari mana. Asal kelahiranmu dan perguruanmu.”
    “Ampun Pangeran, sebenarnya hamba segan untuk menyebut asal-usul hamba, karena mungkin Pangeran tidak mempercayainya. Tetapi bukankah hal itu tidak penting, sehingga hamba tidak perlu menguraikannya.”
    “Tentu penting bagiku. Karena itu, kau harus menyebutnya dengan jujur.”
    “Baiklah Pangeran. Tetapi biarlah Mas Panji Wangsadrana sajalah yang mengatakannya, karena hamba sudah berterus-terang kepadanya.”
    “Benar begitu Mas Panji?”
    “Hamba Pangeran.”
    “Baiklah. Jika demikian, katakan serba sedikit tentang orang yang telah memenangkan pendadaran untuk merebut kedudukan senapati ini.”
    “Ampun Pangeran. Hamba mohon seribu ampun. Sebenarnyalah orang yang telah mengikuti pendadaran ini adalah putera dari Mataram yang tersia-sia. Putera Panembahan Senapati yang sejak kecilnya telah tersisih dari istana, sehingga kemudian tinggal di sebuah padukuhan terpencil di kaki Gunung Merapi. Namun justru karena itu, maka penderitaannya itu merupakan laku prihatin, sehingga akhirnya putera Panembahan Senapati itu memiliki ilmu yang sangat tinggi, sebagaimana sudah Pangeran saksikan sendiri di arena pendadaran.”
    “Putera Panembahan Senapati? Seorang Pangeran maksudmu?”
    “Ya, Pangeran Ranapati. Tetapi keberadaannya tidak diakui oleh ayahanda Pangeran Ranapati, Kangjeng Panembahan Senapati.”
    “Jadi orang ini putera Panembahan Senapati?”
    “Ya. Ia termasuk putera yang terhitung tua. Memang lebih muda dari Pangeran Rangga. Tetapi Pangeran Ranapati sendiri tidak tahu, ia berada di urutan yang ke berapa karena sejak bayi ibundanya sudah tidak berada lagi di istana.”
    “Tetapi bagaimana mungkin hal seperti itu terjadi?”
    “Bukankah Pangeran juga tahu, bahwa sifat dan sikap Kangjeng Panembahan Senapati itu tidak dapat terduga. Apakah Pangeran belum pernah mendengar bahwa salah seorang isteri Panembahan Senapati telah dihukum mati tanpa melakukan kesalahan apa-apa?”
    “Bohong.”
    “Pangeran pernah mendengar ceritera tentang Pangeran Umbaran yang harus menyarungkan kerisnya pada sepotong kayu cendana pelet putih?”
    “Ya, ceritera itu memang hanya ceritera. Tentu tidak terjadi sebenarnya.”
    “Mungkin Pangeran. Tetapi Pangeran Ranapati itu benar-benar sudah terusir dari istana Mataram sejak masih terlalu kecil.”
    Pangeran Jayaraga termangu-mangu sejenak. Seakan-akan kepada diri sendiri iapun berkata, “Apakah aku harus mempercayainya?”
    “Pangeran. Selain ceritera tentang kayu cendana pelet putih itu, tentu Pangeran juga pernah mendengar ceritera tentang kakanda Pangeran sendiri. Kangjeng Pangeran Rangga yang meninggal dililit ular raksasa di lehernya?”
    “Ya, kenapa?”
    “Pangeran percaya bahwa Kangjeng Pangeran Rangga benar-benar dililit ular di lehernya?”
    “Ya, ya. Aku percaya Kenapa?”
    “Kalangan istana mempunyai ceritera lain tentang kematian Pangeran Rangga.”
    “Kalangan istana itu siapa? Aku juga orang istana. Aku adalah Pangeran ke sembilan. Sedangkan Adimas Prabu di Mataram adalah Pangeran ke sepuluh. Seisi istana Mataram mengetahuinya.”
    “Baiklah, Pangeran. Setiap orang di kalangan istana memang mengatakan bahwa Pangeran Rangga yang nakal itu telah mengganggu seekor ular raksasa yang sedang bertapa. Namun akhirnya Pangeran Rangga harus menebus dengan nyawanya, meskipun ular itu berhasil dibunuhnya, namun Pangeran Rangga sendiri meninggal karena dililit lehernya. Tetapi menurut nalar, ular manakah yang akan dapat membunuh Pangeran Rangga yang mempunyai kesaktian jauh di atas kesaktian para Pangeran di Mataram. Bahkan Pangeran Rangga telah mempermalukan tamu dari Tuban yang dipimpin oleh Kangjeng Adipati Tuban sendiri.”
    “Cukup,” bentak Pangeran Jayaraga, “apa maksudmu sebenarnya dengan mengatakan dongeng-dongeng itu semuanya.”
    “Ampun Pangeran. Hamba hanya ingin mengatakan, bahwa kemungkinan buruk itu dapat juga terjadi pada ibunda Pangeran Ranapati yang harus meninggalkan istana pada saat Pangeran Ranapati masih kanak-kanak. Tetapi seandainya Pangeran Jayaraga tidak menghendaki hal itu sebagai satu kenyataan, aku kira juga bukan apa-apa. Pangeran Ranapati dengan tulus ingin mengabdi kepada Pangeran Jayaraga. Karena Pangeran Ranapati merasa ragu bahwa kenyataan dirinya akan dapat diterima, maka ia telah menempuh cara yang berlaku bagi setiap orang tanpa terpengaruh oleh darah keturunannya.”
    Tiba-tiba saja hati Pangeran Jayaraga itu tersentuh. Bahkan kemudian suaranyapun merendah, “Baiklah. Aku akan mencoba mempercayainya, bahwa yang berhasil memenangkan pendadaran di Panaraga adalah saudaraku sendiri. Kakangmas Pangeran Ranapati, putera Kangjeng Panembahan Senapati.”
    “Ampun Pangeran,” Pangeran Ranapati itu menyesal, “seandainya hamba diterima sebagaimana orang kebanyakan hamba sudah merasa bahagia sekali. Bagi hamba, apakah hamba dikenal sebagai seorang pangeran atau tidak, itu tidak ada bedanya. Yang penting hamba dapat mengabdikan diri hamba di Panaraga. Di Mataram, hamba adalah anak yang terbuang. Seperti singgat betatung, hamba dicungkil dan dilemparkan ke dalam api yang menyala. Bahkan abunyapun dilemparkan ke sungai yang mengalir deras. Disini, jika hamba boleh mengabdi, maka hamba akan melakukannya dengan sepenuh hati.”
    “Sudahlah Kakangmas,” sahut Pangeran Jayaraga, “aku mohon maaf atas penerimaan yang kurang akrab. Tetapi siapapun Kakangmas, biarlah aku menganggapnya sebagai saudara sendiri. Kakangmas adalah seorang yang berilmu tinggi, yang akan dapat ikut membina Panaraga untuk menjadi besar.”
    “Hamba Pangeran.”
    “Panggil aku sesuai dengan hubungan di antara kita.”
    “Apakah hamba pantas melakukannya?”
    “Kenapa tidak?”
    “Baiklah Adimas Pangeran Jayaraga. Aku akan berusaha menempatkan diri sebagaimana Adimas kehendaki.”
    “Jadi selama ini dimana Kakangmas tinggal?”
    Pangeran Ranapatipun segera menceriterakan, bahwa ia tinggal di sebuah pondok di sebuah padukuhan. Ia tinggal di sebuah rumah sederhana di antara rumah-rumah sederhana yang lain.
    “Baiklah, Kakangmas. Sejak saat ini, Kakangmas dapat tinggal di istana. Di sebelah kanan ada gandok yang terhitung luas. Kakangmas dapat tinggal di gandok, sementara rumah yang pantas akan dibangun kemudian.”
    “Terima kasih, Adimas. Terima kasih.”
    “Dengan siapa Kakangmas tinggal di padukuhan itu?”
    “Sendiri, Adimas.”
    “Sendiri? Selama ini Kakangmas sendiri saja?”
    “Ya. Aku adalah pengembara yang tidak menetap. Karena itu, selama ini aku hanya sendiri.”
    “Kalau Kakangmas tinggal di istana ini, Kakangmas juga sendiri?”
    “Ya, Adimas. Aku akan sendiri saja.”
    “Baiklah. Malam nanti Kakangmas dapat tinggal di gandok. Kakangmas tidak usah kembali ke tempat tinggal Kakangmas itu.”
    “Ampun Dimas. Jika aku nanti pulang, aku sekedar akan membenahi segala sesuatunya. Aku akan minta diri kepada beberapa orang tetangga dan selanjutnya aku akan langsung datang kemari meskipun mungkin agak malam.”
    “Baiklah. Terserah kepada Kakangmas. Para petugas di istana ini akan mendapat perintah untuk membuka pintu gerbang, kapanpun Kakangmas datang.”
    “Terima kasih Adimas. Aku merasa mendapat kehormatan yang sangat tinggi dalam hidupku.”
    Pangeran Jayaraga tertawa. Katanya, “Bukan penghargaan yang sangat tinggi. Kakangmas mendapat penghargaan yang seharusnya. Kakangmas akan menjadi senapati linuwih yang akan mengendalikan prajurit Panaraga sehingga kita akan dapat mencapai satu tataran yang menempatkan Panaraga sebagai satu kadipaten yang terbaik.”
    Demikianlah, maka Pangeran Ranapatipun segera minta diri. Ia ingin kembali ke rumahnya lebih dahulu sebelum untuk selanjutnya ia akan tinggal di kadipaten.
    Ketika Pangeran Ranapati keluar dari pintu gerbang kadipaten, dua pasang mata memperhatikannya saksama. Namun demikian Pangeran Ranapati pergi menjauh, maka seorang di antaranya, berkata, “Kakang Madyasta. Sebaiknya Kakang Madyasta pulang.”
    “Kau?”
    “Aku akan mengawasi Pangeran Ranapati.”
    “Aku ikut bersamamu.”
    “Jangan, Kakang. Pangeran Ranapati adalah seorang yang ilmunya sangat tinggi. Jika kita tidak pandai membawa diri, maka keberadaan kita akan dapat dirasakannya. Bukan maksudku meremehkan kemampuanmu. Tetapi orang ini adalah orang yang sangat berbahaya.”
    Madyasta harus menyadari seberapa tinggi kemampuannya Jika ia memaksa untuk ikut bersama Glagah Putih, maka ia justru akan dapat mengganggunya
    Karena itu, maka iapun berkata, “Baiklah. Aku akan pulang. Tetapi jika kau perlukan aku, jangan segan untuk mengatakannya.”
    “Aku mengerti, Kakang. Bukankah kita sedang mengemban tugas bersama.”
    Madyastapun kemudian dengan hati-hati meninggalkan tempat persembunyiannya dan pulang ke rumahnya, sementara Glagah Putihpun segera menghubungi Rara Wulan.
    “Mudah-mudahan Rara Wulan tidak sedang sibuk,” berkata Glagah Putih di dalam hatinya.
    Sebenarnyalah Rara Wulan dapat menerima pesan Glagah Putih. Menurut Glagah Putih, agaknya malam ini Pangeran Ranapati akan pulang.
    “Kau pasti, Kakang?” bertanya Rara Wulan.
    “Mungkin. Tetapi kemungkinan itu sangat besar. Karena itu berhati-hatilah.”
    “Ya, Kakang.”
    “Sekarang kau sedang apa?”
    “Aku berada di bilik tidur. Kantil baru saja marah-marah. Aku telah ditamparnya. Hampir saja aku kehilangan kesabaran. Jika itu terjadi, maka perempuan itu tentu sudah terkapar mati.”
    “Sabarlah. Mungkin tugas kita akan segera memasuki putaran yang lebih rumit. Karena itu, simpan tenagamu. Anggap saja perempuan itu perempuan gila.”
    “Tetapi bukankah Kakang tidak tahu, apa yang akan dilakukan oleh Pangeran Ranapati nanti di rumah ini?”
    “Ya. Aku tidak tahu. Tetapi aku akan berada dekat dengan rumah itu. Jika terjadi sesuatu, aku akan melibatkan diri. Tetapi jika kau mampu mengatasi sendiri, maka biarlah kau yang mengatasinya.”
    “Baik, Kakang.”
    Rara Wulanpun telah memutuskan hubungannya dengan Glagah Putih lewat Aji Pameling. Ia masih membaringkan dirinya di pembaringan. Menjelang gelap Kantil telah menamparnya karena Rara Wulan telah menumpahkan minuman hangat hampir mengenai kakinya.
    “Apakah kau sudah gila,” geram Kantil setelah menampar pipi Rara Wulan, sehingga pipi itu menjadi merah.
    “Ampun Mbokayu.”
    “Jika sekali lagi kau tumpahkan minuman panas di kakiku, aku bunuh kau.”
    “Aku sama sekali tidak sengaja. Nampannya itu miring, sehingga mangkuk yang ada di dalamnya bergeser sehingga isinya tumpah.”
    “Letakkan mangkuk-mangkuk itu di dalam.”
    Rara Wulanpun telah meletakkan mangkuk-mangkuk minuman itu di ruang dalam. Satu mangkuk buat Kantil, satu disediakan jika Pangeran Ranapati pulang. Meskipun untuk beberapa lama Pangeran Ranapati tidak pulang, tetapi mangkuk itu tetap saja disediakan baginya.
    Ketika malam kemudian menjadi semakin gelap, serta lampu-lampu minyak sudah menyala dimana-mana, maka Pangeran Ranapati telah mendekati regol rumahnya. Beberapa saat kemudian, Pangeran itu telah melangkah memasuki halaman.
    Pangeran Ranapati menarik nafas dalam-dalam. Ia akan meninggalkan rumah itu dan tinggal di istana kadipaten Panaraga bersama Pangeran Jayaraga. Meskipun Pangeran Ranapati tahu, bahwa Pangeran Jayaraga belum mempercayainya sepenuhnya, tetapi kesempatan telah terbuka baginya. Jika ia dapat menunjukkan jasanya bagi Panaraga, maka Pangeran Jayaraga tidak akan menghiraukan lagi siapakah ia sebenarnya.
    Pangeran Ranapatipun menyadari, bahwa Pangeran Jayaraga sendiri adalah orang yang berilmu sangat tinggi. Tetapi Pangeran Jayaraga tentu tidak akan terlalu sering turun langsung untuk memecahkan persoalan-persoalan yang dihadapi oleh Panaraga.
    Sejenak Pangeran Ranapati itu berdiri tegak di halaman. Namun kemudian iapun segera melangkah mendekati pintu rumahnya.
    Perlahan-lahan Pangeran Ranapati itu mengetuk pintu rumahnya, sementara itu ternyata Kantil masih belum tertidur.
    “Siapa?” bertanya Kantil.
    “Aku, Kantil. Bukankah kau kenal suaraku?”
    “Pangeran. Bukankah paduka Pangeran Ranapati.”
    “Ya. Aku Pangeran Ranapati.”
    Kantilpun segera berlari sehingga bahunya menyentuh pintu biliknya. Suaranya berderak mengejutkan.
    Tetapi Ranti yang sudah mendengar jawaban Pangeran Ranapati tidak keluar dari biliknya. Jika ia ikut menyongsong Pangeran Ranapati, maka Kantil tentu akan menjadi marah, dan menuduhnya ikut-ikutan mengambil hati Pangeran Ranapati yang sudah beberapa lama pergi.
    Demikian pintu dibuka, maka Pangeran Ranapatipun segera melangkah masuk, sedangkan Kantilpun berlutut di hadapannya sambil menyembah, “Sembah bakti hamba bagi Pangeran.”
    “Terima kasih Kantil. Tetapi bangkitlah. Duduklah.”
    Kantil itupun segera bangkit dan duduk di ruang depan. Demikian pula Pangeran Ranapati.
    Namun Kantil itupun kemudian berkata, “Ampun Pangeran. Biarlah dipersiapkan minuman hangat bagi Pangeran. Pangeran tentu haus.”
    “Terima kasih Kantil. Siapakah yang akan menyiapkan minuman itu bagiku?”
    Kantil menjadi ragu-ragu. Tetapi iapun kemudian menjawab, “Ranti Pangeran.”
    “O. Jadi perempuan itu masih ada disini?”
    “Ya, Pangeran. Ia masih ada disini.”
    “Baiklah. Biarlah perempuan itu menyiapkan minuman hangat. Aku memang haus.”
    Kantilpun segera pergi ke belakang. Ketika ia melihat pintu bilik Ranti masih tertutup, iapun segera mendorong pintu itu sambil membentak, “He, bangun pemalas. Pangeran sudah datang. Kau harus merebus air dan menyiapkan minuman. Nanti biar aku sendiri yang menghidangkannya.”
    “Ya, Mbokayu,” jawab Ranti sambil tergagap bangun.
    Sejenak kemudian Ranti sudah berada di dapur. Setelah ia menyalakan api dan meletakkan belanga di atas perapian, maka iapun mulai menghubungi Glagah Putih.
    “Benar, Kakang. Pangeran telah pulang.”
    “Aku melihatnya. Aku berada di sudut halaman depan.”
    “Kenapa Kakang tidak menghubungi aku?”
    “Aku tidak tahu, kau baru apa.”
    “Aku sekarang sedang merebus air untuk membuat minuman bagi Pangeran Ranapati.”
    “Bagiku juga.”
    “Bagaimana aku akan menyerahkan kepadamu?”
    “Tinggalkan saja di dapur. Jika ada kesempatan biarlah aku ambil sendiri.”
    “Kau ini ada-ada saja Kakang. Kau tentu melihat bahwa para pengikut Pangeran Ranapati sangat setia menjalankan tugas mereka. Mereka berkeliaran dimana-mana.”
    “Tentu aku akan berhati-hati. Tetapi seperti yang aku katakan, jika mungkin atasi sendiri persoalan di rumah ini. Hanya jika perlu aku akan melibatkan diri. Aku masih merasa berkepentingan untuk menyembunyikan wajahku dari penglihatan Pangeran Ranapati.”
    “Aku mengerti, Kakang.”
    Dalam pada itu, maka Pangeran Ranapati telah banyak berceritera kepada Kantil tentang apa yang diperbuatnya selama berhari-hari. Bagaimana ia harus bertarung di arena sampai beberapa rambahan, sehingga akhirnya ia dapat memenangkan pertarungan di putaran terakhir.
    “Jadi Pangeran memenangkan pendadaran itu.”
    “Ya. Akupun telah berterus terang kepada Adimas Pangeran Jayaraga, bahwa aku adalah Pangeran Ranapati, putera Kangjeng Panembahan Senapati sebagaimana Pangeran Jayaraga sendiri.”
    “Berbahagialah kita, Pangeran. Lalu anugerah apa yang Pangeran terima dengan kemenangan Pangeran itu selain kedudukan Senapati?”
    “Aku haus, Nyi.”
    “Baik, baik. Pangeran. Aku akan mengambil minuman.”
    Kantil itupun kemudian dengan tergesa-gesa telah pergi ke dapur. Pada saat yang tepat, Ranti telah selesai menuang dua mangkuk minuman hangat, sementara minuman yang disediakan di ruang dalam sudah menjadi dingin.
    Sambil meneguk minuman hangat itu, Pangeran Ranapatipun berkata, “Nyi. Panggil semua orang yang ada di rumah ini. Para petugas dan para pekerja.”
    “Untuk apa Pangeran?”
    “Biarlah mereka mendengar kemenangan yang telah aku dapatkan dalam pendadaran beberapa hari ini.”
    “Tetapi kenapa semua petugas dan bahkan para pekerja?”
    “Sudahlah. Panggil mereka. Biarlah mereka juga mendengar berita baik ini.”
    “Hamba Pangeran,” sahut Kantil kemudian sambil bangkit berdiri.
    Dari pintu dapur, Kantilpun telah memerintahkan para petugas untuk berkumpul di ruang depan. Para petugas dan para pekerja.
    “Pangeran membawa berita baik bagi kalian.”
    Orang yang bertubuh agak pendek itupun bertanya, “Siapa saja yang harus menghadap, Nyi?”
    “Kalian semuanya.”
    “Semuanya? Lalu siapakah yang bertugas?”
    “Hanya sebentar. Sekedar mendengarkan berita baik.”
    Perintah itupun segera disampaikan kepada setiap orang yang ada di rumah itu. Yang bertugas ataupun yang sedang tidur mendekur di belakang.
    Sejenak kemudian orang-orang itupun telah duduk di ruang depan. Mereka duduk di lantai menghadap Pangeran Ranapati yang duduk di amben yang agak besar bersama Kantil.
    Sementara itu, Rara Wulan terkejut ketika tiba-tiba seseorang menjenguk pintu dapur yang tidak diselarak
    “Kau mengejutkan aku, Kakang,” desis Rara Wulan.
    Glagah Putih tertawa tertahan. Katanya perlahan, “Aku sudah mengatakan, bahwa aku akan mengambil minumanku sendiri. Dinginnya di luar. Minuman hangat akan menyegarkan tubuhku.”
    “Itu, minum dari mangkukku. Cepat. Mereka tidak akan lama.”
    Namun dalam pada itu, Pangeran Ranapati yang duduk dihadap oleh para pengikutnya itu tiba-tiba saja bertanya kepada Kantil, “Masih ada yang kurang, Nyi?”
    “Sudah semuanya Pangeran.”
    “Biarlah Ranti ikut mendengar juga.”
    “Ranti? Apakah anak itu perlu dipanggil.
    “Ya, panggilah.”
    Sebenarnya Kantil tidak ingin memanggil Ranti untuk ikut mendengarkan berita baik yang akan disampaikan oleh Pangeran Ranapati. Tetapi karena Pangeran Ranapati menghendaki, maka Kantil tidak dapat menolak.
    Dengan sikap yang agak kasar Kantilpun melangkah pergi ke dapur. Sementara itu Glagah Putih sedang menikmati minuman bersama Rara Wulan.
    Namun telinga mereka cukup tajam. Demikian mereka mendengar langkah ke dapur, Glagah Putihpun dengan cepat menghilang di balik pintu.
    “Hampir saja,” berkata Rara Wulan di dalam hatinya.
    “He, pemalas. Kau juga diperkenankan mendengarkan berita baik yang akan disampaikan oleh Pangeran Ranapati di ruang depan. Cepat. Pergilah ke ruang depan.”
    Kantil tidak menunggu Ranti menyahut. Iapun segera mendahului pergi ke ruang depan dan duduk di amben bersama Pangeran Ranapati. Sedangkan Ranti baru sejenak kemudian memasuki ruang depan itu pula.
    Demikian ia masuk, maka Kantil itupun membentaknya, “Cepat. Duduk di sini.”
    Ranti itupun kemudian duduk di lantai di dekat kaki Kantil yang duduk di amben bersama Pangeran Ranapati.
    Baru sejenak kemudian, setelah suasana menjadi tenang, Pangeran Ranapati itupun berkata, “Ketahuilah, bahwa aku sudah ditetapkan meskipun belum diwisuda, menjadi salah seorang senapati di Panaraga. Bahkan jika nasibku baik, aku akan dapat menjadi panglima prajurit Paranaga.”
    “Jadi Pangeran memenangkan adon-adon itu?”
    “Ya. Akupun sudah berterus-terang, bahwa aku adalah seorang Pangeran.”
    “Jadi?”
    “Aku berhak mendapat sebuah rumah yang pantas bagi seorang Pangeran. Namun sebelum rumah itu siap, aku akan tinggal di istana.”
    “Jadi kami juga akan tinggal di istana?”
    “Tentu clurut-clurut buruk seperti kalian tidak pantas ikut tinggal di istana.”
    “Maksud Pangeran?”
    “Kalian akan tetap tinggal disini. Kalian akan tetap menjadi pengikutku yang setia, yang akan melakukan tugas-tugas khusus yang aku perintahkan di luar jajaran keprajuritan. Karena itu, aku masih memerlukan kalian. Jika untuk satu keperluan aku tidak dapat mempergunakan kekuatan prajurit Panaraga, maka kalianlah yang akan bergerak. Mungkin pada suatu ketika akan terjadi benturan antara kalian dan para prajurit Paranaga. Tetapi karena kedua-duanya berada di bawah kendali satu orang, maka jangan cemas bahwa akan timbul malapetaka.”
    Para pengikut Pangeran Ranapati itupun mengangguk-angguk.
    “Aku tidak akan melupakan jasa-jasa kalian. Jika pada suatu ketika kelompok kalian itu sudah tidak diperlukan lagi, maka satu demi satu, kalian akan aku tarik menjadi prajurit di Panaraga.”
    “Terima kasih. Pangeran. Terima kasih.”
    “Lalu bagaimana dengan hamba Pangeran?” bertanya Kantil, “Bukankah hamba dapat ikut Pangeran tinggal di istana?”
    “Tidak, Nyi. Sesuai dengan pengakuanku, aku hanya seorang diri. Jadi, kau dan Ranti akan aku tinggalkan di rumah ini bersama para pengikutku.”
    “Tetapi apakah Pangeran akan selalu datang kemari?”
    “Tidak. Aku tidak akan datang lagi kemari.”
    “Lalu bagaimana dengan hamba? Lalu hamba akan ikut siapa jika Pangeran tidak akan pernah datang kemari?”
    “Jangan takut Nyi. Bukankah disini banyak laki-laki? Mereka akan menemani sebagaimana aku sendiri.”
    “Pangeran,” Kantil itu hampir menjerit.
    Tetapi Pangeran Ranapati itupun tertawa berkepanjangan. Sambil bangkit berdiri iapun berkata, “Sudah waktunya aku pergi.”
    Tetapi Kantil masih berteriak, “Pangeran. Jangan tinggalkan aku pergi.”
    “Jadi maksudmu agar aku menunggui kau sampai tua? Kapan aku dapat menggapai satu kesempatan yang lebih baik jika aku hanya menungguimu saja.”
    “Pangeran. Waktu itu Pangeran singgah di rumah orang tuaku. Pangeran kehujanan sehingga basah kuyup. Malam itu Pangeran bermalam di rumahku. Di hari berikutnya Pangeran minta kepada orangtuaku untuk membawa aku ke Panaraga.”
    “Bukankah aku sudah membawamu ke Panaraga.”
    “Pangeran berjanji untuk menjadikan aku sebagai isteri Pangeran yang tidak akan Pangeran tinggal dalam keadaan apapun juga.”
    “Aku berjanji?”
    “Ya. Pangeran berjanji. Karena itu, janji itu harus ditepati. Pangeran tidak dapat begitu saja mengingkarinya.”
    “Siapa yang mengatakan bahwa janji itu harus ditepati. Apapula akibatnya jika aku ingkar janji?”
    “Pangeran adalah seorang ksatria. Apa yang terucapkan tidak akan dijilat kembali.”
    “Aku adalah seorang yang tidak terikat oleh tatanan apapun juga. Aku juga tidak perlu menyebut diri kesatria. Pokoknya, aku memang berniat ingkar janji, pergi dan meninggalkan kau dan Ranti disini. Bukankah aku sudah berbaik hati untuk memberikan banyak laki-laki kepada kalian berdua.”
    “Tidak Pangeran, tidak. Aku telah Pangeran ambil dari orangtuaku. Sekarang Pangeran harus mengembalikan aku kepada orangtuaku pula.”
    “Kenapa kau selalu berkata dengan harus, harus. Apa yang harus? Siapa yang berani memaksa aku dengan keharusan itu.”
    “Pangeran. Pangeran. Tolong aku.”
    Tetapi yang terdengar adalah suara tertawa itu pula.
    Demikianlah, maka sejenak kemudian Pangeran Ranapati itupun melangkah ke pintu. Ketika Pangeran Ranapati itu akan keluar, maka Kantilpun telah menerkam kakinya sambil menangis. Katanya, “Jangan pergi Pangeran. Jangan pergi.”
    Tetapi Pangeran Ranapati itu berjalan terus, sehingga Kantil itupun terseret beberapa langkah. Di halaman, Pangeran Ranapati mengibaskan kakinya, sehingga Kantil itupun jatuh terlentang.
    “Jangan sentuh aku lagi. Jika kau berani mengotori kulitku, kulit Pangeran Ranapati, maka aku akan mencekikmu sampai mati.”
    “Tetapi antar aku pulang, Pangeran.”
    “Biarlah salah seorang laki-laki itu mengantarmu pulang jika mereka menjadi jemu.”
    “Pangeran yang mengambil aku. Pangeranlah yang harus mengantar aku pula.”
    “Harus, harus. Sekali lagi mengatakannya, aku koyak mulutmu dan aku potong lidahmu dengan kerisku ini,” geram Pangeran Ranapati. “Kau kira siapa orang tuamu itu. Ia tidak lebih dari seorang perabot di padukuhan kecil. Sedangkan aku adalah seorang pangeran. Bagiku perabot kecil itu tidak akan ada artinya apa-apa. Juga anaknya. Kalau kau mau pulang, pulanglah sendiri kalau laki-laki yang merubungimu itu tidak berkeberatan.”
    “Pangeran, Pangeran.”
    Tetapi Pangeran Ranapati itu tidak mendengarkannya lagi. Iapun segera keluar dari regol halaman rumahnya dan menutup pintu regol itu.
    Kantilpun berniat untuk berlari ke regol halaman itu. Tetapi seorang yang rambutnya sudah mulai ubanan telah berdiri di pintu yang sudah tertutup itu.
    Orang itupun tertawa. Suara tertawanya telah membuat seluruh rambut Kantil berdiri.
    “Jangan menyesali nasib, Nyi. Selama ini kami harus sangat menghormatimu. Tetapi sekarang tidak lagi. Kau justru harus tunduk di hadapanku, menghormatiku seperti menghormati Pangeran Ranapati.”
    “Kakang,” berkata seorang yang masih lebih muda, “sebaiknya biarlah kedua orang perempuan itu memilih. Siapakah yang akan dipilihnya lebih dahulu.”
    Orang yang sudah ubanan itu tertawa. Katanya, “Kau mulai dengan cara yang licik. Mereka tentu memilih orang-orang muda lebih dahulu. Tetapi sebaiknya kitalah yang membuat urutan itu. Dari yang paling tua, hingga yang paling muda.”
    Namun mereka terkejut ketika tiba-tiba saja Ranti berlari kecil mendekati Kantil. Ditariknya pergelangan tangan Kantil sambil berkata, “Marilah Mbokayu. Menepilah.”
    Kantil tidak tahu apa yang akan dilakukan oleh Ranti. Iapun mengikuti saja ketika Ranti itu menariknya ke sudut halaman. Ranti yakin, bahwa Glagah Putih ada di sekitar tempat itu.
    Tetapi sebagaimana dikatakan oleh Glagah Putih, jika Rara Wulan dapat mengatasi persoalan itu sendiri, maka biarlah Rara Wulan mengatasinya, karena untuk kepentingan yang lebih besar, Glagah Putih masih akan menyembunyikan wajahnya dari Pangeran Ranapati atau pengikut-pengikutnya.
    Beberapa orang laki-laki di halaman itu terkejut melihat sikap Ranti. Seorang di antara mereka bertanya, “Kau mau apa anak manis. Nampaknya kau memang lebih menarik dari Nyi Kantil yang lebih tua itu.”
    Namun beberapa orang laki-laki yang ada di halaman itu semakin terkejut ketika mereka melihat Ranti justru menyingsingkan kain panjangnya. Namun merekapun segera melihat Ranti dalam pakaian khususnya.
    Orang yang rambutnya sudah ubanan itupun dengan nada tinggi bertanya, “Siapakah kau sebenarnya dan apa maksudmu?”
    “Ki Sanak,” geram Rara Wulan, “manusia adalah mahluk ciptaan Yang Maha Agung yang derajadnya tertinggi di muka bumi. Manusia diberi-Nya akal budi untuk dengan perlahan-lahan mengangkat peradaban manusia itu sendiri. Itulah bedanya manusia dengan binatang yang dikuasai oleh nalurinya. Jika kalian tidak dikendalikan oleh akal budi dan hanya menuruti hasrat naluriah, maka apa bedanya kalian dengan binatang?”
    “Anak iblis. Kau berani menyebut kami binatang?”
    “Lalu apa sebutan kalian yang dengan mata merah menyaksikan kami, dua orang perempuan hanya dari sisi kewadagan? Kalian telah dibakar oleh nafsu untuk mendapatkan kenikmatan sesaat tanpa memikirkan akibatnya yang akan berkepanjangan?”
    “Akibat apa yang kau maksudkan?”
    “Kau telah melanggar nilai-nilai yang diturunkan oleh Yang Maha Agung, yang telah menciptakan langit dan bumi. Kau akan mempertanggungjawabkan di hadapan-Nya.”
    Tetapi orang yang rambutnya ubanan itupun tertawa. Katanya, “Kau tidak dapat menakut-nakuti aku dengan apa yang tidak aku percaya. Aku telah membunuh, telah merampas kemerdekaan orang lain, melanggar kebebasan dan bahkan memperkosa. Apa artinya jika aku melakukannya sekali lagi. Dua kali atau berulang-ulang lagi.”
    “Ketidakkepercayaanmu tidak akan dapat menghapuskan hukuman abadi yang harus kaujalani. Percaya atau tidak percaya, maka kau akan memasuki satu masa penyiksaan abadi karena kau akan terpisah dengan Penciptamu untuk selama-lamanya.”
    Orang itu mengerutkan dahinya. Namun kemudian iapun menggeretakkan giginya, “Persetan dengan sesorahmu. Menyerahlah. Apapun yang akan terjadi atasku bukan tanggung jawabmu. Aku bukan pemimpin yang sempat membayangkan satu kehidupan yang tidak pernah ada.”
    “Lihat dirimu. Siapakah yang telah menghembuskan nafasmu di lubang hidungmu?”
    Orang itu termangu-mangu sejenak. Namun tiba-tiba beberapa orang yang berdiri di belakangnya berkata, “Kakang, aku tidak akan ikut melibatkan diri. Aku akan pergi ke belakang. Aku akan tidur saja.”
    “Pengecut,” orang yang ubanan itu menggeram, “yang tidak berani menantang ketiadaan, pergilah. Sedangkan yang tetap berjiwa tegar sebagaimana seorang laki-laki jantan, lakukan sebagaimana aku akan melakukannya.”
    Beberapa orangpun telah meninggalkan halaman depan. Sedangkan masih ada empat orang yang tetap berdiri di halaman itu.
    Tetapi seorang di antara empat orang itu masih berteriak, “Apakah yang kau harapkan dengan sikapmu itu? Kau ingin masuk ke dalam sorga? Selama ini kau usung dosamu itu tanpa merasa terbebani. Tiba-tiba ketika kau ingin menambah dosamu sekuku ireng, kau merasa berkeberatan. Itu adalah pertanda bahwa jiwamu mulai rapuh. Dan kau akan dikutuk oleh kerapuhan jiwamu sendiri. Kau akan menyesal untuk waktu yang lama.”
    Orang-orang yang meninggalkan halaman depan itu memang berhenti. Berpaling. Tetapi merekapun melanjutkan langkah mereka pergi ke belakang. Mereka sendiri tidak tahu, kenapa tiba-tiba mereka menjadi muak atas tingkah laku kawan-kawannya itu. Padahal sebelumnya merekapun telah menjalaninya.
    Namun kata-kata perempuan yang menyingsingkan kain panjangnya dan mengenakan pakaian khusus itu rasa-rasanya memang sangat menyentuh hati. Apalagi ketika perempuan itu kemudian bertanya, “Jika kelak kau mati karena sebab apapun juga, seseorang bertanya tentang dirimu, apakah kira-kira jawabnya? Mungkin kau sendiri tidak mendengar pertanyaan itu karena kau sudah mati. Tetapi kau tidak akan dapat menutup telinga hati jika pertanyaan itu datang dari tempat yang selama ini tidak kau kenal. Dari tempat yang jauh dan tinggi tanpa ukuran. Di dalam dunia abadi, pertanyaan itupun akan kau dengar dengan abadi pula. Memburu dengan seribu macam pertanyaan yang lain.”
    “Tutup mulutmu perempuan gila,” geram orang yang rambutnya ubanan.
    Sementara itu, orang-orang yang pergi ke belakang itupun berjalan terus. Bahkan mereka mulai merenungi kata-kata perempuan yang mengenakan pakaian khusus itu.
    “Sekarang tidak ada waktu bagimu untuk berbicara panjang lebar,” berkata orang yang berambut ubanan, “kalian akan menjadi tawanan kami. Jangan bicara tentang akal budi. Jangan berbicara peradaban manusia karena manusia bukan binatang. Itu semuanya terserah kepada kami. Apakah kami mau menjadi binatang atau mau menjadi manusia.”
    “Baik,” jawab Rara Wulan, “aku akan menyesuaikan diri. Jika kalian berlaku seperti binatang, maka aku akan memperlakukan kalian seperti binatang. Tetapi jika kalian bertingkah laku seperti manusia, maka aku akan memperlakukan kalian seperti manusia.”
    “Persetan kau iblis betina,” teriak seorang di antara mereka. “Kau kira kau ini siapa he? Kau telah menyurukkan dirimu sendiri ke dalam malapetaka yang tidak akan dapat kau tangguhkan.”
    “Bersiaplah. Jangan menyesali nasibmu yang buruk,” geram Rara Wulan. Katanya kepada Kantil, “Minggirlah Mbokayu.”
    Keempat orang itu bergerak hampir berbareng. Tetapi seorang di antara mereka berkata, “Jangan berbuat apa-apa. Biarlah aku menangkapnya. Kita rentangkan tangan dan kakinya dan kita ikat kepada kedua batang pohon itu. Biar ia tahu, siapakah kita. Kita lebih biadab dari binatang dan bahkan dari iblis sekalipun.”
    Ketiga orang kawannya memang berhenti. Seorang yang bertubuh tinggi besar melangkah maju mendekati Ranti sambil menggeram. Tetapi Ranti sama sekali tidak beranjak dari tempatnya berdiri.
    “Ranti,” yang terdengar justru suara Kantil, “jangan kau korbankan dirimu. Jika aku harus ikut menanggungnya, biarlah aku akan mengalaminya.”
    Tetapi Ranti tidak berpaling. Ia bahkan bergeser menyongsong orang yang bertubuh tinggi besar itu.
    Sesaat kemudian, orang yang bertubuh tinggi besar itupun telah menjulurkan tangannya mengarah ke leher Ranti. Ia ingin mencekik Ranti dan kemudian seperti yang dikatakan, kawan-kawannya akan dimintanya mengikat tangan dan kaki Ranti direntang pada dua batang pohon di halaman itu.
    Ranti memang tidak segera berbuat sesuatu. Ia sengaja menunggu orang yang bertubuh tinggi besar itu menjadi semakin dekat.
    Tiba-tiba saja orang bertubuh tinggi besar itupun terkejut. Tiba-tiba saja Ranti telah melenting seperti uler kilan. Demikian cepat dan kerasnya kakinya meluncur langsung menyambar dada orang itu.
    Orang itu sama sekali tidak menduga bahwa perempuan yang sehari-hari kelihatan seperti seorang penakut di bawah tekanan Kantil itu dapat menjadi garang seperti seekor harimau jantan.
    Dengan demikian, maka orang itu sama sekali tidak bersiap menghindar atau menangkis serangan itu. Yang dapat dilakukan adalah melindungi dadanya dengan tangannya yang bersilang. Tetapi tekanan serangan Ranti itu sangat keras, sehingga orang itu tidak saja terdorong surut. Tetapi ia benar-benar terlempar beberapa langkah dan terbanting jatuh.
    “Perempuan binal,” orang itu berteriak, tetapi kemudian mulutnya menyeringai menahan sakit pada saat ia berusaha untuk bangkit.
    Sejak orang-orang itu melihat pakaian khusus yang dikenakan oleh perempuan itu, maka mereka memang sudah mengira, bahwa serba sedikit perempuan itu memiliki kemampuan olah kanuragan.
    Tetapi mereka tidak mengira bahwa perempuan itu dapat melakukan serangan demikian kerasnya.
    Ketika laki-laki yang bertubuh tinggi besar itu tertatih-tatih berdiri, maka ketiga kawannya tidak membiarkannya. Merekapun tidak mau melakukan kesalahan lagi sehingga serangan perempuan itu meretakkan tulang dada.
    Sejenak kemudian, maka pertempuranpun segera membakar halaman rumah Pangeran Ranapati itu.
    Orang bertubuh tinggi besar itu masih mencoba untuk bergabung dengan ketiga orang kawannya untuk melawan Rara Wulan.
    Demikianlah, maka pertempuran itupun berlangsung dengan sengitnya. Keempat orang itu benar-benar tidak mengira bahwa mereka akan berhadapan dengan seorang perempuan yang berilmu tinggi. Seorang perempuan yang selama berada di rumah itu diperlakukan sebagai seorang budak yang tidak berharga. Namun ketika ia bangkit, maka ternyata ia memiliki bekal yang nggegirisi.
    Empat orang itu adalah empat orang terbaik dari para pengikut Pangeran Ranapati. Karena itu, maka mereka harus menjaga harga diri mereka, agar mereka tidak dipermalukan oleh perempuan. Apalagi hanya seorang saja.
    Pertempuran itupun terdengar dari halaman belakang. Orang-orang yang menyingkir ke belakang itu tidak mendengar teriakan-teriakan sebagaimana yang mereka bayangkan akan mereka dengar. Tetapi yang mereka dengar justru pertempuran yang semakin lama menjadi semakin sengit. Teriakan-teriakan dan hentakan-hentakan dari kedua belah pihak. Empat orang laki-laki dan seorang perempuan.
    “Aku akan melihat, apa yang telah terjadi,” berkata salah seorang dari mereka.
    “Aku ikut,” sahut yang lain.
    Ternyata beberapa orang telah mengikutinya. Mereka ingin melihat apa yang telah terjadi di halaman depan.
    Orang-orang itupun terkejut. Mereka melihat keempat orang terbaik dari para pengikut Pangeran Ranapati itu tengah bertempur dengan garangnya. Mereka berloncatan menyerang berturut-turut seperti arus banjir bandang yang datang dari segala arah.
    Tetapi pertahanan Rara Wulan benar-benar sangat kokoh. Serangan keempat lawannya itu tidak segera mampu menembus pertahanannya. Namun sebaliknya, justru serangan-serangan Rara Wulanlah yang mulai menyentuh sasarannya. Kakinya sekali-sekali terayun mendatar menampar kening. Namun kemudian kedua kakinya itu terjulur menghentak dada.
    Satu persatu keempat orang itu mengalami kesakitan, sehingga mulut merekapun setiap kali menyeringai menahan sakit.
    Sejenak orang-orang yang menyaksikan pertempuran itu menjadi termangu-mangu. Namun setiap kali mereka menyaksikan kawan-kawan mereka terlempar dan terbanting jatuh. Sekali-sekali terdengar keluhan panjang. Tetapi sekali-sekali yang terdengar adalah umpatan kasar.
    “Luar biasa,” desis seorang di antara mereka yang menyaksikan pertempuran itu.

    [Akhir ADBM IV-96]

  136. waduh….kok wis tekan kee ya…wis ketinggalan uakeh bgt….
    begitu kembali k padepokan udah sepi2 aja ni kyknya….
    pada kemanakah gerangan????

  137. Kulo nuwuuuunnn……..!..o…koq sepi tho yo ?…

  138. Lho kok kewalik ?

    Kamilah yang harus mengucapkan gunging panuwun katur Nyi Seno kalawan Ki GD ingkang sampun maringi rontal ingkang adiluhung.

    Tak terkira besarnya rasa terima kasih kami Nyi Seno.

    Tak terpikirkan juga untuk meninggalkan Padhepokan tercinta ini, yang regeng dan guyub.

    Tak terperikan rasa haus kami akan ceritera yang digali dari bumi sendiri.

    Tak tergambarkan rasa gembira dan bahagia kami bisa berkumpul dengan para kadhang di Padhepokan.

    Tak terhitung banyaknya pengetahuan baru yang saya dapatkan di Padhepokan ini.

    Tak mBaca rontal 396 dulu ah…..He…he…he…

  139. Luar biasa ……
    Sebuah maha karya ..
    sudah teruar semua …

    Luar biasa …
    Sebuah kerja besar …
    Usailah sudah ….

    Akhir sebuah masa …
    Adalah awal untuk segalanya …
    Terserah kita ….

  140. Nyi Seno, Ki GD serta semua Pengelola Padepokan. saya mengucapkan terima kasih atas kebaikan yang telah diberikan kepada kami para cantrik.
    Selama ini kami hanya nyadong kitab, nyedot baca, dan setelah selesai kadang-kadang tidak sabar menunggu ilid selanjutnya.
    Sekali lagi terima kasih. Semoga amalan para pengasuh senantiasa mendapat balasan yang setimpal dari Allah SWT.
    Semoga silaturachmi ini tetap tersambung.

  141. Maturnuwun.. maturnuwun.. maturnuwun…..

  142. never ending story….sedih dan terharu…

    harus ada yg bikin riset sejarah pemberontakan Ponorogo nih, kemudian ki kombor & nyimas padmi bersatupadu dengan ahli cerita di blog ini membuat kelanjutan dari petualangan GP&RW yg belum tuntas tersebut…sampai AS+SM manak, + dilanjut seri baru yaitu perebutan kedudukan demang sangkal putung antara anak SG vs anak AS…

  143. kapan komunitas ini mau kumpul bocah ?

    • belum tidur Ki….
      Saya sempat keliling padukuhan, beberapa cantrik nongkrong sambil makan jagung bakar di gandhok gagakseta

      • @Ki Kompor,
        saya mau minta saran,
        Gimana nih mendayagunakan “komporku” betulan, karena sekarang cari minyak tanah sulit sekali. :D

        • Ki Saba Lintang,

          Namanya memang Ki Kompor,
          tapi tidak berhubungan dengan kompor
          justru dekan masalah listrik.

          eeeh iya gimana Ki Kompor, betul-betul bustet dah di tempat saya, bayangkan : Senin pagi PLN putus dari jam 07.30 – 12.00, malam jam 17.30 – 21.00, kurang ajarnya tadi malam tepat jam 00.00 putus lagi sampai jam 04.00 pagi. Apa sangsinya kalau satu hari saja mati sampai 3X, betul nggak berkah PLN, karena apa? karena diumpat dan dimaki orang banyak. Dan biasanya doa orang teraniaya dikabulkan Maha Pencipta. Betul-betul sableng PLN di tempat saya.

          • Waduh…

            lha nek kiaine sudah marah gini, berarti sudah keterlaluan.

            Sabar Ki….

          • ki Ismoyo,…

            nek teng nggene kulo, tiap 3 jam mati dan 3 jam hidup…

            tetapi meniko sanes kalepatane pegawai2nipun…niki sistem ki…

            monggo sami2 dedonga, mugo2 wonten liberalisasi listrik, shg ada kompetisi antara PLN dgn yg lain…sehingga sevice quality nya tetep terjaga…

            nyuwun sewu

            • Nek teng nggen kulo PLN niku kok hidup-nyala-hidup-nyala-hidup-nyala-…. nggih Ki

              • Ki Arema,

                Dalem aturi mirsani yahoo panjenengan.

                Nuwun.

  144. Kulanuwun……, nderek absen ronda…..

    • wheeeee.. lhadhalah… ternyata ki kimin sudah kembali dari pliridan tho…. :D

  145. Sepi sekali,
    cuma kita ber 5,
    sesudah Ngunduh Kitab hari ini,
    apa yang akan terjadi dengan padepokan ini
    esok pagi?
    :(

  146. Pagi2 gini mau ngunduh apalagi ya? Wah.. ngunduh jambune Ki PLS wae nggih Ki….

    • jambune kulite ijo ki,…punopo panjenengan kerso jambu ijo?

  147. dini hari
    jam 3.11
    rontal terakhir telah saya unduh
    semoga yang maha agung memberikan
    segala kemudahan dan hidayah buat ki gede
    dan nyi seno………
    terima kasih nyi….
    salam…

  148. Akhirnya datang juga episode terakhir yang mengharukan (dalam dunia nyata SHM meninggal dunia, dalam dunia maya padepokan ADBM pun mungkin bubar). Semoga ada kelanjutan padepokan ini..bagaimanapun juga ada pertemuan pasti ada perpisahan..terima kasih kepada semua sesepuh dan cantrik padepokan yang turut menghidupkan kembali cerita ini.

  149. Terima kasih banyak…terima kasih..terima kasih.. terima kasih,… tak berbatas rasa dan ucapan terima kasih..

  150. Terima kasih – Matur nuwun.

  151. Terima kasih, Nyi.

    Seinget sy, Nyi Seno ataupun Ki Gede belum pernah sampaikan salam kata perpisahan kepada para cantrik di padepokan tercinta ini. Artinya, ada harapan esok kita masih akan terus bertegur sapa lagi. Semoga. Amin.

    salam.

    • Mudah-mudahan
      dan selalu menjadi harapan
      kiranya demikian
      akan menjadi kenyataan

  152. Tuai padi antara masak
    Esok jangan layu-layuan
    Intai kami antara nampak
    Esok jangan rindu-rinduan

    Kalau ada sumur di ladang
    Boleh saya menumpang mandi
    Kalau ada umur yang panjang
    Boleh kita berjumpa lagi

    Hari ini menanam jagung
    Hari esok menanam serai
    Hari ini kita berkampung
    Hari esok kita bersurai

    Malam ini memetik jagung
    Esok lusa memetik cabai
    Malam ini kita berkumpul
    Esok lusa kita bercerai

    Batang selasih permainan budak
    Berdaun sehelai dimakan kuda
    Bercerai kasih bertalak tidak
    Seribu tahun kembali juga

    Orang Aceh sedang sembahyang
    Hari Jumaat tengah hari
    Pergilah kasih pergilah sayang
    Pandai-pandailah menjaga diri

    Mana Manggung, mana Periaman
    Mana batu kiliran taji
    Tinggal kampung tinggal halaman
    Tinggal tepian tempat mandi

    Bintang Barat terbit petang
    Bintang Timur terbit pagi
    Jika tidak melarat panjang
    Ada umur ketemu lagi

    Dari mana hendak ke mana
    Tinggi ruput dari padi
    Tahun mana bulan mana
    Dapat kita berjumpa lagi?

    Dian tiga lilin pun tiga
    Tanglung tergantung rumah laksamana
    Diam juga sabar pun juga
    Ada umur tidak ke mana

    Tuan puteri pergi ke Rasah
    Pulang semula sebelah pagi
    Kita bertemu akhirnya berpisah
    Diizin Tuhan bersua lagi

    Pucuk pauh delima batu
    Anak sembilang ditapak tangan
    Biar jauh dinegeri satu
    Hilang dimata dihati jangan

    Bagaimana tidak dikenang
    Pucuknya pauh selasih Jambi
    Bagaimana tidak terkenang
    Dagang yang jauh kekasih hati

    Duhai selasih janganlah tinggi
    Kalaupun tinggi berdaun jangan
    Duhai kekasih janganlah pergi
    Kalaupun pergi bertahun jangan

    Batang selasih mainan budak
    Berdaun sehelai dimakan kuda
    Bercerai kasih bertalak tidak
    Seribu tahun kembali juga

    Bunga Cina bunga karangan
    Tanamlah rapat tepi perigi
    Adik dimana abang gerangan
    Bilalah dapat bertemu lagi

    Kalau ada sumur di ladang
    Bolehlah kita menumpang mandi
    Kalau ada umurku panjang
    Bolehlah kita bertemu lagi

    • pantun terpanjang yang pernah saya baca …..
      Belum ada maklumat dari Nyi Seno dan Ki Gede
      Belum juga ada himbauan dari guru besar Ki Ismoyo DKK
      Belum juga ada …………

    • niki koq Gurindam 17 njih…

      tak tambahi njih….

      Burung dara burung kenari
      Terbang rendah di dekat kali
      Ada dara datang kemari
      Tapi sayang kecebur kali

      Disana gunung disini gunung
      Ditengahnya jual blekberi…
      ………………Bingung…
      sapa yang mo beli……….?

      • qeqeqeqeq

    • Waaah… pantun yang panjang. Baru kali ini saya baca pantun segini panjang. :)
      Bener-bener gak kerasa ya, setahap demi setahap, akhirnya slesai juga. Salut buat semuanya yg sudah begitu bersemangat.

  153. matur nuwun sanget

  154. Terima kasih Nyi Seno, atas semua kebaikan Nyai dan Ki Gede menyediakan perpustakaan virtual ini semoga masih terus berlanjut dengan cerita yang lain.

  155. Hadir Nyi Seno,
    tetap menunggu……..bukan ADBM nya Mbah_man

    usul asal2an Nyi :
    1.Bila di padepokan masih ada gandok kosong,apa
    nggak sebaiknya ada yang dibuka Nyi…??
    Kebetulan gandok ADBM IV-96 terasa penuh sesak
    istilah di kampoengku umpel2an.
    2.Gandok yang nantinya bisa dimanfaatkan cantrik dan mentrik melampiaskan karya2 buesarnya…….
    - Bukan ADBM nya……….mbah_man
    - Kisah petualangan sepasang Elang nya..ki Kompor
    sama Ni ken Padmi.
    - Kisah sisipan nya…….ki Gembleh
    - Menjaring Bidadari nya…….ki Widura
    - Menyulam suwal suwek nya…..ki Pandanalas
    - Dan karya2 buesar lainnya……………..

    orang JAWA bilang 4×4=12,4×4=18…salam ADBMers

    • pripun nek ki Tumenggung Yudha Permana (saudara Rangga Permana?) handamel gandok teng sisih kiwo padepokan….?

      • @Ki Pandanalas
        kalau njenengan sempat mbok ya saya
        dikirimi rontal padepokan sebelah,
        yg sudah mateng ya ki……jangan
        mentahane (hikss)…….MATUR NUWUN

        • rontal sing pundi tho….
          nek rontal miyabi,..kulo mboten gadah ki

        • mbakyu miyabi…konco kulo dolan dhisik iki ki…waktu sama2 masih tinggal di HUTAN.

          njenengan lupa ya Ki………

    • lebih enak mlebu gandok metu gandok ki..nyantrik
      punya gandok binggung ngrawate ki……….hikss

      • Lebih enak ndingkik Ki Yudha sing …mlebu metu ing gandok….hiksss

      • ora iso di-intip2 Ki………aman

  156. sudah hampir 2 bulan tidak mampir, banyak kitab yang bisa disedot, tapi nanti-nanti saja
    blog ini memang blog para cantrik, bukan untuk yang merasa dan bangga menyatakan dirinya santri.
    karena para santri tentu tidak rela peran Islam pada suatu zaman dihilangkan begitu saja.
    Para cantrik tentu bangga dengan sebutan cantrik sebaliknya para santri tentu tidak rela disebut cantrik, hal yang biasa dan lumrah
    Para cantrik tentunya sangat setuju dengan gelar Maestro untuk SHM,karena kesamaan visi, misi sehingga tidak melihat begitu banyak kejanggalan yang ada.
    Sebaliknya ada beberapa yang menganggap bahwa SHM dengan segala kelebihan dan kekurangannya belum pantas untuk disebut Maestro, hal yang biasa dan wajar

    Namun terimakasih kepada Ki GD Cs atas kitabnya dari Kitab 11 s/d kitab 170-an, terutama kitab 11 s/d 110 an yang menurut saya bagus sekali, dan hormat dan terimakasih kepada yang mempunyai ide dan memulai penyajian adbm di dunia Maya sang pemula Ki Rizal yang telah menyajikan kitab adbm 1 s/d kitab adbm 10.

    Terimakasih dan mohon maaf kepada para bebahu, para cantrik dan para santri, sejak awal, dikitab 20-an komentar saya memang agak beda dengan para cantrik, tapi jangan dilihat negatifnya, lihatlah positipnya, mungkin suasana padepokan menjadi lebih hidup dan hangat.
    Untuk para santri walau sudah terlambat saya menghaturkan selamat hari raya idul fitri 1430 H, mohon maaf lahir dan bathin

  157. Sebagai ungkapan terimakasih, cinderamata apa yang paling pas buat padepokan?

    • saya pengin memberikan lukisan sketsa wajah nyi Seno dan ki DD…tapi gmna corone?

      • Juga sketsa wajah Ki Pandanalas tentunya !

        • panjenengan oge….

          • ..O..injih Ki…wah lha kulo isin je..?!

            • nek njenengan isin…
              nopo maleh kulo ki..

      • Pesen sama telik sandinya Ki Gebleh aja.
        Pasti bisa

        • Hikss…namanya koq ganti Ki Gebleh……Ki Arema bener nih ?

  158. Terima kasih semua…..
    Sungguh takut dengan selesainya 396 ini, internet jadi tidak begitu menarik lagi…..

  159. Sedulur..ndak terasa akhirnya kita semua sampai pada ujung cerita. Dari mulai membaca AS sebagai remaja yg penakut hingga menjadi The Best of The Best, dan akhirnya dilanjutkan oleh generasi berikutnya, GP dan RW. Akankah silaturahim kita ini akan berhenti sampai disini? Bagaimana dg pemesanan kaos ADBMers, bisakah direalisasikan? Atau ada cerita lain yg dapat kita persembahkan dari kita utk kita?
    Semoga persaudaraan ini akan bisa kita langgengkan.

    Kagem Nyi Seno, Ki GD, seluruh dulur di padepokan ini, terima kasih atas semua persembahannya.

    Salam,

  160. bukanabsen

  161. Saptawara

    Satu siklus atau satu putaran waktu yang jumlah harinya ada 7 (tujuh) yaitu:
    hari pertama Minggu atau Radite (nama Sansekerta)
    hari kedua Senin atau Soma (nama Sansekerta)
    hari ketiga Selasa atau Anggara (nama Sansekerta)
    hari keempat Rabu atau Buda (nama Sansekerta)
    hari kelima Kamis atau Respati (nama Sansekerta)
    hari keenam Jumat atau Sukra (nama Sansekerta)
    hari ketujuh Sabtu atau Sanscara/Tumpak (nama Sansekerta)

  162. salut untuk para bebahu padepokan dan para cantrik, muchas gracias
    many thank’s
    maturnuwun
    gunging pangaksami
    siap-siap antri di gandok baru (maunya he he he..)

  163. Lanjutan bukanadbm_397

    Namun sebelum ketiga orang itu bersiap untuk memulai sebuah perkelahian yang dahsyat, terdengar sebuah isak tangis yang tertahan tahan disertai suara gemerisik dedaunan yang tersibak. Nampak sesosok tubuh yang ramping berjalan terseok seok mendekati ketiga orang yang sudah berhadap hadapan untuk mengadu tebalnya kulit dan kerasnya tulang.

    “Pangeran,” isak perempuan itu sesampainya di depan Pangeran Ranapati.

    Sambil berjongkok merangkul kaki Pangeran Ranapati perempuan itu kembali menangis menghiba iba, “Jangan tinggalkan hamba, Pangeran. Hamba takut.”

    “Kaukah itu, Kanthil?”

    “Hamba, Pangeran.” Suara Nyi Mas Kanthil hampir tidak terdengar diantara sedu sedannya.

    “Mengapa engkau masih disini, Kanthil?” Suara Pangeran Ranapati terdengar berat dan dalam.

    Masih dengan berjongkok dan merangkul kaki Pangeran Ranapati, Nyi Kanthil menjawab dengan suara bergetar menahan gelora di dadanya, “Hamba hanya ingin mengabdi kepada Pangeran, hamba tidak akan pernah bermimpi lagi untuk menjadi istri Pangeran. Selebihnya biarlah hamba menjadi pelayan di istana kepangeranan paduka, hamba rela dan hamba tidak akan menuntut apapun yang terjadi pada diri hamba yang hina ini.”

    Pangeran Ranapati menarik nafas dalam dalam. Ditatapnya Nyi Kanthil yang masih berjongkok merangkul kakinya sambil menangis tertahan tahan. Sebersit keraguan muncul dihati Pangeran yang keras hati ini. Bukankah dia nantinya akan memerlukan beberapa pelayan juga di istananya untuk menyiapkan keperluannya sehari hari?

    Atas pertimbangan itulah akhirnya Pangeran Ranapatipun berkata lunak, “Sudahlah Kanthil, pasuwitanmu aku terima. Engkau kuangkat menjadi kepala pelayan di istanaku. Namun karena istanaku sedang dipersiapkan, untuk sementara kamu tinggal disini, pada saatnya nanti akan ada utusan yang aku perintahkan untuk menjemputmu.”

    Bagaikan tersiram banyu sewindu hati Nyi Kanthil, sehingga tanpa bisa mengendalikan gejolak perasaannya, kaki Pangeran Ranapatipun diciuminya sambil menangis sejadi jadinya.

    Rara Wulan yang berdiri tidak jauh dari Nyi Kanthil dan menyaksikan semua kejadian itu seutuhnya hanya bisa mengusap dada. Satu lagi gambaran sifat manusia, apabila cita cita sesuai yang diimpikannya tidak tercapai, dia tetap akan berusaha meraih apa saja yang ada didepannya, dengan mengorbankan keyakinan akan cita citanya semula, bahkan harga dirinya sekalipun.

    “Berdirilah, Kanthil,” kata Pangeran Ranapati sambil menarik bahu Nyi Kanthil, kemudian sambil berpaling kepada orang yang rambutnya ubanan dia berkata, “Antar Nyi Kanthil masuk kedalam. Untuk selanjutnya perlakukan dia baik baik kecuali jika kalian sudah bosan mempunyai kepala.”

    Orang yang rambutnya ubanan itu hanya bisa membungkuk hormat, kemudian katanya kepadaNyi Kanthil, “Marilah, Nyi. Aku antar ke dalam.”

    Sambil membenahi pakaiannya yang kusut dan sesekali menyeka sisa sisa air matanya, Nyi Kanthil beringsut mundur sambil membungkuk hormat kearah Pangeran Ranapati, “Pangeran, hamba mohon diri.”

    Pangeran Ranapati tidak menjawab, hanya mengangguk sekilas kemudian katanya kepada orang yang rambutnya ubanan, “Setelah mengantar Nyi Kanthil, kumpulkan kawan kawanmu yang terluka dan yang mungkin terbunuh. Obati yang terluka dan kubur yang terbunuh. Jangan lupa menyiapkan dua lubang kubur untuk orang orang ini. Aku hanya memerlukan waktu sekejab, sebelum matahari terbit mereka aku jamin sudah terbujur menjadi mayat.”

    Kata kata itu memang sempat menggetarkan hati Glagah Putih dan Rara Wulan. Namun sebagai dua orang yang berilmu tinggi, mereka tidak pernah meremehkan lawan bagaimanapun ujudnya, apalagi menghadapi Pangeran Ranapati yang sudah mereka saksikan berilmu sangat tinggi ketika terjadi benturan ilmu di arena adon adon di alun alun Panaraga.

    • dahsyattttt….
      lanjutken Mbah_man !!!! dan tetap semangat !!!
      Maaf Nyi Seno dan Ki Gede, gandhok sampun sesek
      Sepeda ontelku wis ……..

    • Mbah_man,
      Langsung saja buat pertempuran dasyat ….. dan bikin Pangeran Ranapati binasa …
      Terus pangeran Jayaraga tidak puas dengan tindakan utusan Patih Mandaraka … lalu diam-2 menyusun kekuatan untuk berontak.
      Lantas Mataram mengirim pasukan yang kuat ….
      Jangan bawa Ki Kompor dan Ken Padmi …. supaya sepanjang jalan tidak ribut … saja.
      Kalau perlu kawinkan mereka dan kirim mereka untuk menikmati bulan madu sampai perang dengan Ponorogo selesai.

      Agung Sedayu diangkat jadi Tumenggung,
      Glagah Putih diangkat jadi Kepala Badan Intellegence Menoreh …

      Dan jangan biarkan Ki Widura menduda …. hiks

      • berarti mpun tamat niki…

        (ki WDR, kulo gek ngeh nek Nogososro meniko panjenengan…mpun kulo add lho teng fb)

        • Hiks,
          Nogogini … sanes nogosasra

          • Sanes gonogini Ki Wid….?….hikss

            • GIGINONI … (Nuniek) hiks …..

      • karepmu kii..hehe

    • keyeeeeennnn mbah…
      lanjut…

      • keyeeeeennnn, apa kereeeeennnn

        dilanjut…..mbah.

    • titip satu lagi mbah…

      salah satu ciri ki SHM adalah setiap ada pemberontakan dari pangeran atau adipati, selalu terdapat seseorang dibelakang para pangeran dan adipati ini yang jadi pemicu/ kompor/ obor/ pemanas untuk memberontak.
      Adipati Pajang (Wirabumi) punya tumenggung wiladipa, pangeran puger punya ki saba lintang, panembahan timur (madiun) punya para pemimpin padepokan, sapa lagi yach..
      pokoknya selalu ada. so, kayaknya pangeran ranapati ni dah diset apa ki SHM untuk jadi kompornya pangeran jayaraga. so, jangan dimati-in dulu waktu ketemu gp pertama kali. ntar aja dimati-in pas waktu terjadi pemberontakan.

      gimana mbah???

  164. ..Duh biyung..seseke….! 438 komen !..dahsyat !

    • 4.380.000 klik……

  165. Luar biasa.
    Ini adalah kata terakhir yang diucapkan oleh salah satu tokoh di edisi terakhir adbm ini.
    Kata ini juga pantas ditujukan untuk Nyi seno yang sudah mandegani padepokan ini dengan sukses, melanjutkan kiprah Ki Sukro yang tidak kalah suksesnya.
    Titik demi titik yang harus kita cari, gambar demi gambar yang harus dicermati, nama demi nama yang musti disisir, juga halaman demi halaman yang harus dijelajahi untuk dapat ngunduh kitab tercinta ini tidak akan kita temui lagi, paling tidak apabila ada titik baru, gambar baru, nama baru atau halaman baru, pasti juga untuk kitab dengan judul yang baru, karena adbm karya Ki SHM telah berakhir di jilid ini.

    Hiks…..Semedot aku….
    Matur nuwun Nyi Seno, Ki sukro, Ki Anatram, Ki Zacky, Ki Arema dan seluruh punggawa padepokan adbm yang telah berkenan meluangkan waktu, tenaga, pikiran dan (mungkin) biaya demi tersebarnya virus adbm.
    Mari kita sama-sama berdo’a agar kisah adbm yang pernah direncanakan untuk dapat ditayangkan di layar kaca segera mendapat tempat untuk dapat kita nikmati bersama, entah kapan itu.
    Semoga penggarapannya ciamik, jalan ceritanya tidak terlalu jauh menyimpang dari kitabnya, dan pemerannya pun sesuai dengan bayangan sosok yang telah tertanam di benak kita (Saya pernah melihat tokoh yang memerankan Pandan Wangi…..jadi menyesal, kenapa saya bukan Swandaru….hehehehe)
    Wassalam.

    • iya aku lupa…
      terimakasih untuk ki sukra…
      maaf ya ki nin…hehehehehe

      • ya deh, sama-sama

        • Lha kulo namung ngramek-ngramekke mawon..

    • Lho, seharusnya Ki Bagus (ada yang manggil mas Nin) malah bersyukur tidak ditawari peran jadi Swandaru.
      Saya, yang kebetulan didhapuk jadi Swandaru sekarang malah jadi was-was ngga karuan.
      Menurut kabar terakhir pemeran Pandan Wangi sudah diangkat jadi bebahu Kademangan, jadi harus diganti. Sialnnya yang didhapuk sebagai penggantinya adalah Diajeng Miyabi (atas saran Nyi Dwani lho) !
      Wah jan bingung tenan aku, mugi2 wonten Bebahu ingkang kersa maringi pitedah, kawula kedah kados pundi ?

      • yang saya maksud ki nin itu bukan ki bagus ki, tapi nama lain dari ki sukra.
        cuman nunut kamar aja kok ki, karena ki bagus yang nyebutin nama ki sukra…hehehehe..

        • Yen mekaten sepurane kemawon nggih Jeng Nunik. Nuwun.

  166. matur nuwun kagem sedoyo, nyuwun ngapunten sagunging kalepatan

  167. Durung sedino wis kangeeeeeeen
    opo tombone yooo ????

    • Maos seratanipun Mbah_Man kemawon Ki Sarip.
      Yang penting tetap semangat…………..!!

      • bentul Ki Gembleh….
        seharian mondar-mandir…
        mampir sebentar di padukuhan sebelah,gagakseta…tancap gas ke Pasar Minggu…puter-puter sekitar Blok M..terus pulang…ehh masih ada yang ngeronda di ADBM

  168. Terima kasih Ki Gede, Nyi Senopati, Ki Zacky, Ki Sukra dan Ki serta Nyi lain2nya…
    Karya masterpiece SHM yang lain apa tidak rencana tuk di tampilkan juga… (haha mekso…)

    Nuwun

  169. walah suwine ra dibagi-bagi 397…

    • :mrgreen:

  170. habis donlot buku terakhir..hmmmm
    sekarang ngapain ya…???

  171. matur nuwun dumateng sedanten bebahu padepokan.

  172. On 15 November 2008 at 20:26 Truno Podang Said:

    Assalamu’alaikum wr wb.
    Telah nyata, bahwa Padepokan ADBM yang dibangun oleh Ki Dede Menoreh telah berkembang cukup pesat. Para pengikutnya setiap saat terus bertambah, dari jumlah ribuan ketika masih menggunakan nama padepokan yang lama di bawah asuhan Ki Rizal, maka kini anggotanya sudah mencapai ratusan ribu orang (maaf hitungan ngawur semua).

    Hanya sayang sekali bahwa baik Ki Dede maupun Ki Rizal tidak memiliki data apapun tentang anggota padepokannya, karena disamping memang tidak ada ketentuan tentang pedaftaran, apalagi uang pendaftaran. Sedangkan nama saja tidak diharuskan untuk memakai nama yang sebenarnya. Maka jangan heran jika diantara anggota padepokan ada yang menggunakan nama sedikit “saru” seperti Kontos Wedul, ataupun nama2 samaran lainnya seperti Mirah, Glagah Putih, Ki Amat, Pandan Alas, ……… wah pokoke werno2.

    Sebetulnya menarik juga untuk membuat statistik, sebetulnya siapa saja sih yang sangat mencintai celotehan ADBM ini, sehingga penggemarnya begitu fanatik. Hal ini ditunjukkan setiap hari tatkala menunggu hadirnya jilid berikutnya. Ada yang matanya berkunang-kunang, ada yang terkencing-kencing, ada yang sakit kepala, ada yang kepengin gantung diri dls.

    Kalau dapat diketahui rata2 usia para penggemar ADBM ini sungguh dapat ditarik kesimpulan yang menarik. Misalnya kalau ternyata rata2 usianya di atas 50 tahun, berarti mereka sudah pernah membacanya dahulu ketika mereka masih remaja. Jadi daya tarik ADBM ini karena faktor kenangan masa lalu semata. Tetapi kalo ternyata penggemarnya ada di tataran usia muda, misalnya antara 20 hingga 50 tahu ke atas, maka dapat diharap bahwa mereka sungguh2 menikmati sajian SH Mintareja yang mengungkapkan kehidupan manusia Indonesia di masa lalu.

    Kehadiran mereka di padepokan ini dalam rangka melarikan diri dari kehidupan dunia nyata saat ini dipenuhi oleh intrik politik dan kekuasaan. Namun di padepokan ini selain intrik politik, juga didapatkan pendidikan moral untuk senantiasa berbuat baik. Contoh kongkret ditunjukkan dengan matinya Ki Tambak Wedi dan Sidanti sebagai simbol kebathilan, dan dimenangkannya Ki Gede Menoreh yang dibantu Kiai Gringsing dkk, sebagai simbol kebaikan.

    Kemudian yang ingin saya ketahui juga (bukan berarti saya senang pada kesukuan) adalah dari suku apa saja para penggemar ini berasal. Apakah dari suku Jawa saja dimana pengarang dan jalan ceritera ADBM ini berada, ataukah dari suku2 lain di luar Jawa juga menyenanginya?. Hal ini saya anggap penting untuk mengetahui sejauh mana pola kehidupan di jawa itu apakah juga diimpikan oleh orang2 yang berasal dari suku di luar jawa. Kemudian orang2 di luar jawa yang mana yang menyukai pola kehidupan di Jawa itu.

    Padepokan ADBM ini juga sepertinya dapat dijadikan sarana latihan perang para penggemarnya. Dari hari ke hari semakin banyak saja para komentator yang sambil menyunggu terbitnya jilid berikutnya, mereka menuangkan latihan bakat keterampilan menulisnya. Kalau disimak secara seksama tulisan2 meraka, ternyata mutu tulisan mereka tidak terlalu jauh dari mutu tulisan SH Mintardja.

    Selain berlatih menulis, para penggemar juga dilatih oleh Ki Dede langsung untuk melakukan jurus2 Konvert, Editing dan Penulisan Ulang. Ini juga perlu bagi mereka, sehingga apabila nantinya mereka terjun kedunia tulis menulis, sudah punya bekal latihan keterampilan yang cukup di padepokan ini.

    Disamping latihan perang2an kecil semacam yang disampaikan mereka dalam komentar2 singkat disetiap terbitan jilid baru, tentunya mereka juga harus berlatih dalam perang besar. Dalam perang besar ini mereka harus berlatih jurus memelihara jalur atau alur ceritera, jurus latar belakang sejarah yang melatari ceritera, jurus2 kejutan untuk memancing daya tarik ceritera, jurus2 menyembunyikan bom waktu sehingga sebelum bom meledak semua perhatian pembaca tercurah pada keberadaan bom tersebut beserta waktu ledakannya, dls.

    Contoh bom waktu yang di jilid 50 ini dinyalakan oleh Ki SH Mintaredja adalah masalah tumbuhnya keinginan Ki Gede Pemanahan dan Sutawijaya untuk membangun Alas Mentaok menjadi sebuah padukuhan. Detik demi detik, waktu demi waktu semakin tersingkap jalan kearah pembentukan negara Mataram. Hal ini semakin menarik perhatian pembaca tentang kapan Bom meledak, yaitu tatkala Ke GP dan Stwj berperang dengan Pajang? Atau tidak terjadi perang? Dls.

    Melihat kondisi ini, saya sebagai salah satu penggemar dari padepokan ini menyampaikan saluuuuut kepada Ki Dede yang telah menghadirkan padepokan di dunia maya ini, dan kita bersama-sama merasakan banyak sekali pelajaran yang dapat dipetik dari kancah2 pertempuran di sekitar bukit menoreh. Mudah2an, setamat buku ADBM ini sampai jilid yang ke 375(?), dapat diteruskan dengan Buku2 bermutu lainnya hasil karya Cantrik2 Padepokan ADBM ini sendiri.

    Wabillahitaufiq wal hidayah,
    Wassalamu’alaikum wr wb.

  173. matur nuwun sedanten bebahu padepokan.

  174. piye iki….koyo wong bingung

  175. Mari pulang …
    Marilah pulang
    Marilah pulang
    Beramai-ramai ……

    Entar balik lagi, ya?

    • Balik kemana Ki ? blm dikasih kapling…bahkan poro kadang keliatanya hanya…napak tilas !

  176. Sugeng enjang, Ki GD, Nyi Seno, Bebahu Padepokan,
    Sugeng enjang, Ki Sanak,
    Selamat pagi, saudara,
    Selamat pagi, sugeng enjang semuanya……..

  177. Beberapa kawan kecewa, bahwa pada episode-episode terakhir ini, kiprah Agung Sedayu jauh berkurang dan diganti oleh Glagah Putih yang ilmunya sangat tingi sekali sehingga ibaratnya ‘tanpa mikir’ bisa menaklukkan musuh-musuhnya, apalagi dengan kemampuannya berkomunikasi jarak jauh dengan Rara Wulan sehingga mereka bisa ‘telpon-telponan’ dengan Aji Pameling, semakin sempurna dan semakin gampang lah tugas yang diemban oleh mereka berdua ketika memata-matai rumah Pangeran Ranapati, kurang tantangan.
    Salah satu kawan bilang bahwa di episode-episode terakhir ini, Ki SHM mungkin seperti ‘kejar tayang’, sehingga kita tidak menemukan lagi dialog-dialog penuh perenungan seperti yang biasa dilakukan Agung Sedayu, atau strategi perang yang membikin decak kagum seperti ketika perang Mataram – Pajang di Prambanan atau bahkan ketika Mataram menyerbu Lembah Merbabu di ‘awal karier’ Agung Sedayu sebagai tokoh yang ilmu kanuragannya mulai diperhitungkan oleh banyak kalangan.
    Agung Sedayu yang sering ragu-ragu, memiliki empati yang tinggi meskipun ilmunya nggegirisi, sabar hampir tanpa batas, sungguh merupakan perpaduan sifat yang membuat karakter Agung Sedayu menjadi begitu dekat dengan pembacanya.
    Saya kira hampir sebagian besar pembaca ADBM akan mengatakan bahwa ADBM=Agung Sedayu…bener apa bener….?

    • Bener banget Ki Arya……
      saya baca ADBM ketika masih SMP dengan nyewa di Psr Jatinegara, itupun kadang dapatnya cuma copy an…trus pernah ke putus bacanya begitu saya pindah keluar Jakarta. Jadi, tokoh Agung Sedayu sudah begitu lekat banget dihati, makanya begitu GP ‘mengambil alilh’ AS…. terus terang saya kurang semangat lagi…walaupun saya tetap saja donlot tapi khusus buat Istri yang sangat suka juga dengan ADBM…

      • artinye dulu kita sering ketemu di kolong jembatan jatinegara melalap si buta dari goa hantu,si mata siwa, si totol, serial mandala, khopingho dari pulau seribu sampai pendekar super sakti, gundala anak petir, dll-dll , terus….kita kepincut di padepokan ADBM ini…
        seperti kata Mbah_man…tetap semangat KI….

    • karena itulah Ki…akhirnya terbentuk developer Agung Sedayu Group.
      Pasti pengembangnya sangat terkesan, kemudian terinspirasi oleh namanya. bener apa bener

      • Setubuh…eh setuju banget (maklum ketua MPR wae salah sampai tujuh kali…)
        Saya juga cuma baca ADBM kalau tokohnya AS sedang nongol…paling seru memang di ADBM bag.II..Disitu perannya AS sangat menonjol disetiap bagian.

        Sedang untuk seri Sepasang Elang Di padang perburuan….tak lewatin aja jalan critanya, cuman nyegat kemunculan AS lagi.

        AS ==> OK
        RW => OY
        GP = NO WAY…

        • Ketua MPR memang sudah biasa GROGi .., kok … soalnya suka sekali pergi ke Grogollll

          • he..he..pantes…!
            ngomonge wis ketularan gaya preman….!kulino towo2 barang..jenengan uwong wae di towo2…hiks

            • Memang, ADBM ini terksesan kejar tayang. Ini bisa dicermati dari beberaoa kekhilafan penulisan tokoh (bisa jadi juga salah ketik) yang kadang mengganggu. Terus, di bagian akhir, tampak karakter SHM mulai luntur. Saya curiga, jangan-jangan SHM sudah nggak kuat nulis lagi waktu itu namun cerita harus tetap terbit di KR. Bisa saja, SHM nyuruh orang lain untuk nulis tapi plot cerita tetap dari beliau. Entahlah… Sejak awal padepokan, ketidaksempurnaan ADBM sudah jadi bahasan kok dan ndak masalah, Nikmati saja

              • Bener sekali poro kadang, saya merasakan kehilangan sekali ketika “Agung Sedayu” tersingkirkan.

                Dan lagi ada satu kalimat yang menurut saya aneh sekali,
                yaitu kalimat, “gila orang ini…,”. Rasa-rasanya kok kalimat ini jarang sekali terucapkan pada episiode sebelumnya, tetapi didalam episode ini “sepasang elang…” ini, setiap ada pertempuran selalu saja kalimat ini keluar.

                Bener apa bener ya, atau saya yang salah lihat…

  178. kadang aku sering baca ulang jilid2 sebelumnya, yang menceritakan tentang sepak terjang AS.

  179. Jadi penasaran tamatnya, kalau dikira2 sendiri tamatnya begini, selalu nggak sejalan dg fikiran sang pengarang.

    Aku setiap baca suatu kejadian di cerita ADBM ini, selalu menebak..pasti akhirnya begini. Tapi selalu nggak pas.
    Seperti Tumenggung Prabandaru yg saktinya luar biasa, siapa sangka kalau matinya dia sama Raden Ronggo, perkelahiannyapun tidak diceritakan detail.
    dll.

    Kyai Sasak aku kira lawannya Agung Sedayu, nggak tahunya malah lain ceritanya.

    Cerita sosok Prastawa…tiba2 jarang diungkit2, juga Ki Waskita, jelas2 di Menoreh sendiri sering terjadi pertumpahan darah, tapi Ki Waskita tidak tampak batang hidungnya, padahal dia punya ilmu nerawang kejadian2 yg akan datang.

    dll

    • Sik..sik… Ki
      Tumenggung Probodaru matine lawan Agung Sedayu waktu perang Mataram – Pajang di Prambanan….

    • Sing pejah dening RR niku Tumenggung Wiloyudho, sengkunine Pajang, sanes Probondaru.

      • ngapunten, Tumenggung Wilodipo..he..he..he pikoen…..

  180. Kelihatannya sih karena begitu lamanya Ki SHM berkarya, sehingga hampir tidak terasa, bahwa yang tersirat di dalam karyanya di Adbm terpengaruh juga keaadaan selama 3 dekade baik zaman (awal orba,orba,awal reformasi) maupun kejiwaan dari Ki SHM sendiri…sehingga barangkali para penggemarnyapun dalam mengidolakan jagoanya mungkin juga menyesuaikan dengan zamannya masing masing….ini barangkali lho…! (barang di kali siapa yang tahu !)…hikss.

    • bener ki, tokoh2 sepuh dalam karangan SHM banyak yang kecewa lalu menghilangkan jejak dari percaturan politik pemerintah seperti Panembahan Ismoyo, Kiai Gringsing…, apakah mungkin…SHM juga kecewa pada pemerintahan waktu itu (dalam dunia nyata)….

      • Kalau Ki Ismoyo…semangatnya malah super besar Ki…!

  181. Sing gawe jengkel, Glagah Putih sing ilmune duwur nemen ternyata goblog luar biasa. Pan nyekel Pangeran Ranapati kok bingung: angger sawise adon-adon, berarti wis dadi senapati ponorogo, angger sedurunge adon-adon, deweke bisa bae mukir, langka sing bisa membuktikan yen deweke ngaku-ngaku anake Panembahan Senapati. Aneh! Wong sepanjang jalan Mataram-Ponorogo diceritakena deweke sengaja ninggal jejak kaya-kaya pengin nyaingi pangeran Jayaraga. Para bekel padukuhan sepanjang Mataram Ponorogo kan bisa dadi saksi.
    Keanehan liya: Ranapati ngaku anake Panembahan Senapati. Panembahan Senapati sebaya karo AS. Glagah Putih, adik sepupune AS sing wis menjelang dewasa sejak Senapati esih disebut Raden Sutawijaya. Secara nalar, mestine Glagah Putih kuwe jauh lebih tua timbang Ranapati. Rara Wulan, sing sebaya karo GP, mestine ya luwih tua timbang Ranapati. Apa Ranapati kuwe mengidap oedipus complex, seneng karo wong-wong sing luwih tua? Apa maning Kanthil, sing diundang mbokayu dening Rara Wulan, mestine ya luwih tua maning.
    Tapi ya maklum lah, wong Ki SHM nulis adbm ning KR kuwe pancen “streaming”. Papat apa limang paragraf saben dina, langsung tayang. Sering KR ngumumaken “adbm libur” karena Ki SHM sakit….
    Jelas, bagian akhir sing kita baca kiye ditulis nalika panjenengane wis menjelang “murud ing kasidan jati”. Mungkin mung kebeneran, tapi ora kaya biasane, ning beberapa scene beliau menyisipkan pandangane tentang kematian lan kehidupan ning alam kelanggengan.
    Nanging kepribena bae, ning masa-masa awalnya, adbm kudu diakoni merupakan salah satu cerita silat terbaik sing ana ning Indonesia. Santun, langka tembung-tembung kaya “bajingan”, “bangsat”, lan bisa dipertanggungjawabkan karo fakta-fakta sejarah. Patut disayangkan, ning masa-masa selanjutnya, kahanan tokoh-tokoh utamane ora singkron maning karo realitas sejarah, terutama dari segi usia. Masa, Putune Panembahan Senapati wis pada dadi Senapati Perang, AS dkk. Esih enom bae. Bahkan kadang-kadang ana wong liwat sing esih tertarik karo Sekar Mirah apa Pandan Wangi. Bener-bener mustahil. Apa maing Sekar mirah, wong Ken Padmi bae ndeyan mengko angger umure semono ya wis mulai berkurang cantrik-cantrik sing pada ngefans!

    • opo podo ilmu sama Titiek Puspa ya ni……
      SMerah-PWangi awet huuuayu.

    • pokoke angger ken padmi komen, mesthi tak woco…meskipun pesenku lewat aji pameling ora dijawab…

      • aji pameling dari Nyi Ken Padmi sudah saya tangkap KI PDLS, jadi Ki Iswoyo enggak perlu menerjemahkan komentar Nyi Ken…..bisiknya(ini mungkin tidak didengar siapapun selain saya)gandhok bisa nambah sesak..!!

    • On 21 Oktober 2009 at 10:10 Ken Padmi Said:

      Yang membuat jengkel, Glagah Putih yang ilmunya sangat tinggi ternyata goblog luar biasa. Mau menangkap Pangeran Ranapati kok bingung : jika sudah mengadu ilmu, artinya sudah menjadi senapati Ponorogo, jika sebelum mengadu ilmu kesaktian, dia bisa saja mungkir, tidak ada yang bisa membuktikan yang dia mengaku-ngaku sebagai putra dari Panembahan Senopati. Aneh: Padahal sepanjang jalan Mataram-Ponorogo diceritakan bahwa dia sengaja meninggalkan jejak seperti ingin menyaingi pangeran Jayaraga. Para bekel padukuhan sepanjang Mataram-Ponorogo kan bisa menjadi saksi.

      Keanehan lain : Ranapati mengaku sebagai anak Panembahan Senopati. Panembahan Senopati sebaya dengan AS, Glagah Putih, adik sepupu AS yang sudah menjelang dewasa saat Panembahan Senopati masih disebut Raden Surawijaya. Secara nalar, mestinya Glagah Putih itu jauh lebih tua dibanding Ranapati. Rara Wulan yang sebaya dengan GP, mestinya ya lebih tua dibanding Ranapati. Apa Ranapati itu mengidap oedipus complex, menyukai wanita yang lebih tua? Apalagi Kanthil, yang dipanggil kakak oleh Rara Wulan, tentunya ya lebih tua lagi. Tapi ya harus dimaklumilah, ketika Ki SHM memuat cerita adbm di KR itu memang “streaming”. Empat atau lima paragraph setiap hari, langsung tayang. Sering KR mengumumkan “adbm libur” disebabkan Ki SHM sakit…..

      Jelas, bagian akhir cerita yang kita baca ini ditulis ketika beliau sudah menjelang “dipanggil menghadap Yang Maha Agung”. Mungkin hanya kebetulan, tetapi memang tidak seperti biasanya, terdapat beberapa scene beliau menyisipkan pandangannya tentang kematian dan kehidupan di alam baqa. Tetapi bagaimanapun, pada masa-masa awalnya, adbm harus diakui merupakan salah satu cerita silat terbaik yang ada di Indonesia. Santun, jarang terdapat kata-kata seperti “bajingan”, “bangsat”, dan bisa dipertanggungjawabkan dengan fakta-fakta sejarah. Patut disayangkan, pada masa-masa selanjutnya, keadaan tokoh-tokoh utamanya tidak sinkron lagi dengan realitas sejarah, terutama dari segi usia. Masa, Cucu Panembahan Senopati sudah menjadi Panglima Perang, sementara AS dkk. masih tetap muda. Bahkan terkadang masih saja terdapat orang lewat yang tertarik kepada Sekar Mirah atau Pandan Wangi. Benar-benar mustahil. Jangankan Sekar Mirah, sedangkan Ken Padmi saja, mungkin nanti apabila umur segitu yaa sudah mulai berkurang cantrik-cantrik yang pada ngefans!

      • Kadospundi Ki Pandan,
        Taksih tetep ngefans, punopo pados malih ingkang taksih timur/enom ? ha ha ha….

      • pokoke ngefans deh…..

        • Nefans campur lemes….
          Opo maneh yen Ken Padmi jebul taksih sedulur kalih Nyi Untari.. hi hi….

        • Ki Anatram,
          Untuk saat sekarang apapun yang terjadi, Ki Pandan pokoke ngefans berat bareng fanatik…..cihui.

          • Wah, inggih..kalau begitu..Ki PLS harus menunggu petunjuk Panembahan Ismoyo untuk hal ini…

  182. salut deh sama ibu ken padmi.

  183. Hadir Nyi Seno,
    tetap menunggu bukan ADBM-nya…..mbah_man
    cantrik Lapor :

    gandok IV-96 penuh sesak Nyi….cantrik
    podo kemringet kuabeh…!!!

  184. Selokan Mataram, Sabda di Ambang Lupa

    Bermula dari sabda. Legenda berkisah tentang sabda Sunan Kalijaga, bahwa bumi Mataram akan subur dan rakyatnya makmur apabila Sungai Progo dan Sungai Opak dikawinkan. Pada masa itu, mungkin sabda itu terdengar sebagai kutukan sebab menyatukan dua sungai yang saling berjauhan, satu di tepi barat dan satunya di tepi timur wilayah Mataram, adalah mustahil. Tetapi konon karomah para wali memang bertuah, dan jauh hari kemudian sabda Sunan Kalijaga itu mewujud jadi kenyataan.

    Berabad-abad kemudian, awal abad 20, tepatnya 1909, penjajah Belanda membangun bendungan Karang Talun dan selokan Van Der Wijck yang membendung dan mengalirkan air Sungai Progo untuk mengairi perkebunan tebu milik Belanda. Baru pada masa pendudukan Jepang, 1944, selokan Mataram—saat itu disebut Kanal Yoshiro—dibuat atas prakarsa Sri Sultan Hamengkubuwono IX untuk mengindarkan rakyat Yogyakarta dari kewajiban kerja paksa (romusha) di luar pulau Jawa. Dengan membuat alasan Yogyakarta sebagai daerah miskin dan tandus, Sultan meyakinkan pemerintah Jepang untuk tidak mengambil rakyat Yogyakarta sebagai tenaga romusha untuk membangun infrastruktur di luar pulau Jawa karena tenaga mereka dibutuhkan untuk membangun proyek-proyek di wilayah Yogyakarta sendiri. Sultan mengusulkan pembanguan saluran irigasi sepanjang lebih dari 30 kilometer yang menghubungkan Sungai Progo dengan Sungai Opak.

    Kini Kanal Yoshiro dikenal sebagai Selokan Mataram, salah satu bagian dari Jaringan Induk Saluran Mataram yang terdiri dari Saluran Induk Karang Talun, Saluran Van Der Wijck dan Selokan Mataram. Jaringan ini merupakan jaringan interkoneksi antara dua Daerah Aliran Sungai (DAS) yaitu DAS Progo dan DAS Opak. Jaringan induk ini melayani irigasi lebih dari 30.000 hektar lahan pertanian. Apabila ditelusuri sepanjang Selokan Mataram dari ujung ke ujung dapat ditemukan keunikan dari sisi konstruksi di mana di beberapa bagian saluran ini ada yang “melayang” di atas sungai, bahkan ada juga yang “diselundupkan” di bawah sungai, belum lagi keunikan lansekap persawahan hingga permukiman yang dilalui selokan ini.

    Jika kita bertanya pada penduduk Yogyakarta sekarang tentang Selokan Mataram, mungkin jawabannya tak lebih dari selokan yang melintasi kampus UGM atau sekedar saluran irigasi. Tak banyak yang mengetahui nilai historis yang dikandung selokan ini sehingga ia layak menjadi sebuah pusaka budaya yang wajib dijaga keasliannya, dipelihara dari kerusakan akibat usia. Pembangunan akses jalan di atas Selokan Mataram di lingkungan kampus UGM dapat menjadi contoh negosiasi antara nilai ekonomis-praktis dengan nilai historis-filosofisnya, dan mana yang menjadi pemenang.

    Terlepas dari aroma melankolis nostalgia sejarah, Selokan Mataram tetap mengalir dengan aroma masa kini. Air yang kecoklatan, aroma limbah kakilima dan rumah tangga, tanggul yang bercodet di sana-sini, tetap mengalirkan kehidupan di sawah-sawah petani, mengawinkan sisi barat dan timur, Progo dan Opak. Selokan Mataram masih setia membawa pesan sejarah yang kian temaram dalam senja ingatan kita. Bermula dari sabda, kini ia sedang di ambang lupa.

    Ngelindur-Teguh Setiawan

    • Wawasan sejarah Ki Ismoyo memang Ruall… biasa (kata Ki Leak)boleh pesan lebih mundur lagi Ki Is…sekitar tanah Caribon masa pemerintahan Ki Gede Danusela, saat itu Rarasungsang masih belum jadi apa-apa…

      • Ki Kompor iki wong Cerbon tah? Weru karo Rarasungsang segala. Salam kenal dari saya

        • Salam kenal juga KI..
          Banyak hal yang masih “tertutup” di atas tanah Caruban ini.Dalam banyak cerita : San Ali/syech Abdul Djalil/Syech Siti Jenar/Syech Lemah Abang mengawali kehidupannya disini.

  185. matur nuwun sanged dumateng sedanten bebahu padepokan
    KiGD, NyiSeno …………..

  186. kitab IV-97 belom diwedhar toh?.. sdh sakaw nih

    • Kitab IV-97…..diminta untuk mengarang sendiri.

    • Woo, pancen cubluk!!

  187. Akhirnya sampai juga dipenghujung cerita… walaupun jarang komen, tapi saya termasuk yang rajin sedot (lho?). sedih rasanya disuasana seperti ini. Terima kasih untuk para bebahu padepokan yang telah bekerja keras hingga proyek besar ini berjalan dengan baik dan mempunyai cantrik yang banyak sekali. Semoga rahmat Tuhan YME selalu menaungi para bebahu semua..
    Terima kasih..

  188. rontal terakhir sdh kupelajari beberapa hari yang lalu. Tapi kok ya-o masih pengin tilik gandok ya..?? Rasanya kok belum begitu plong, karena tidak ada kata2 perpisahan dan rencana2 yg proper dari ingkang kagungan gandok..!!

    salam,

    • Ki Mas Oko,
      Ada atau tidak pemberitahuan, adbm ini seperti sudah menjadi keharusan bagi kita, sudah otomatis, saya pribadi begitu hidupkan pc lebih dulu yang saya klik dan lihat adalah adbm, baru yang lainnya, terlepas ada kitab atau tidak. Ternyata survey membuktikan, walau kitab sudah akhir, tetapi adbm tetap merupakan padepokan yang selalu dikunjungi oleh para cantrik. Itulah bukti bahwa ada keterkaitan ikatan bathin yang sulit dilepaskan dari para cantrik terhadap padepokan ini.

  189. Antri dengan tertib…

  190. ki sanak,

    jaman samengko nulis aksara jawa ora perlu kangelan. cukup di tik nganggo aksara latin, terus di-convert.

    mak bullll, …. tulisan aksara latin malih dadi tulisan aksara jawa.

    yeng ki sanak ngersakake program sing kanggo ngonversi, arane “carakan.exe”. bisa diundhuh kanti mirunggan ing papan:
    —http://carakan.blogspot.com/2008/05/download-carakan.html—.

    sakwise diundhuh, program mau perlu dipasang/di-install sakdurungne digunakake.

    muga-muga migunani.

    • Saya kok tidak bisa ngunduh ya Ki.
      Gagal terus, kenapa ya?

      • coba masuk ke http://sukolaras.wordpress.com/2009/04/23/font-jawa-hanacaraka/ ada tutorial pemakaiannya juga, ki. kalau masih belum bisa juga, saya e-mailkan, bagaimana?

      • rada kegedhen yang dikirim nganggo e-mail.

        wis tak unggahke menyang rapidshare.
        mangga diundhuh. mung bisa ping 10, wektune mung 90 dina. lha wong gratisan, …

        mangga, pinarak mrene:
        —http://rapidshare.com/files/296403967/Carakan_SETUP.exe.html—

      • tulisane kepotong, iki bagiyan sing ora cetha:
        …/carakan_setup.exe

      • panggonan liyane:
        –http://www.4shared.com/file/142708288/cd7c6583/Carakan_SETUP.html–

        utawa [url="http://www.4shared.com/account/dir/17322785/62daafc6/sharing.html?rnd=91#"]kene[/url]

  191. Ikut2an Ki Anatram, antri dengan tertib..

    Setelah rontal terakhir di wedhar, lalu diunduh, kemudian dibaca, rasanya seperti waktu masih kanak2 pulang dari nonton bioskop.
    Setelah film habis (walaupun ceriteranya belum tuntas), waktu keluar dari gedung bioskop pengaruh film yang saya tonton tidak segera hilang.
    Kalau film yang habis ditonton film koboi maka sambil berjalan pulang tangan saya selalu tergantung kaku disamping badan, seolah olah siap meraih pistol dipinggang.
    Kalau yang saya tonton film kungfu, cara jalan saya pun meniru jagoan dalam film. Bahkan tangan seolah siap menangkis pukulan.

    Setelah membaca ADBM sampai rontal terakhir, dejavu masa kecil terulang lagi. Serasa berat sekali meninggalkan Padhepokan tercinta ini, walaupun sudah pasti tidak akan ada rontal 397 persembahan sang Maestro.

    Tolonglah saya Ki GD dan Nyi Seno, agar tidak harus mengulang trauma masa kecil.
    Berilah kami rontal2 karya sang Maestro yang lain, semisal Pelangi di langit Singasari.

    Semoga Ki Kompor tidak menertawakan saya sambil nyletuk ” Weleh, ngrayu aja panjang amat kalimatnye !
    Semoga juga Ki Bukansms tidak teriak “bukaaaaaaan !”

    • rayu terus Ki….
      Masih belon panjang Ki….
      Ki PDLS lagi nyiapin nangis terpanjang….hiks…

      • Coretan Ki Kompor di gandhok testimoni Buuuaguuuus Buuuuangeeeeet.
        Saluuuuuut Ki.

  192. RAYUAN PESANAN Ki KOMPOR.

    Curah hujan bagaikan dituangkan dari langit. Gelegar guntur yang bersahut-sahutan bagaikan mrngguncang tlatah Tanah Perdikan Menoreh ditimpa dengan kilatan petir yang sekejap menerangi jalan yang membelah bulak dan persawahan.
    Tampak Glagah Putih sedang memacu kudanya yang besar dan tegar. Sebagai anggauta pengawal Tanah Perdikan Menoreh dia merasa berkewajiban meronda walaupun hujan turun dengan derasnya.

    Ketika melewati jalan yang membelah bulak diujung padukuhan induk, samar-2 mulai terlihat pohon randu alas besar yang tegak di tepi jalan.
    Aji sapta panggraita yang selalu ditrapkan membuat Glagah Putih merasa ada yang tidak wajar. Dengan aji sapta pandalu Glagah Putih bisa melihat ada seorang anak yang menggigil kedinginan di bawah pohon randu alas itu. Segera ditariknya kekang kuda dan pelan-2 kudanya diarahkan mendekati pohon randu alas. Setelah meloncat turun dari kuda, dengan waspada Glagah Putih sambil menuntun kuda mendekati anak yang sedang menggigil itu.

    “Sedang apa disini ? Siapa namamu le ?” tanya Glagah Putih.
    “Saya Kompor Kang, dari padukuhan Menteng. Karena hujan sangat lebat maka saya berteduh disini” jawab anak itu yang ternyata bernama Kompor.
    “Nampaknya hujan masih akan lama” kata Glagah Putih “marilah aku antarkan engkau pulang, kita bersama bisa naik kudaku ini”
    Glagah Putih meloncat ke punggung kudanya kemudian menyuruh Kompor naik dibelakangnya. Dengan tangan ditarik oleh Glagah Putih, Kompor bisa naik kepunggung kuda yang besar dan tegar. Pelan Glagah Putih menyentak kekang kuda kemudian kuda perlaha-lahan menapak maju.

    Hujan masih turun engan derasnya, ditengah gelegar guntur Kompor bertanya “Kudamu bagus sekali Kang, berapa harganya waktu Kakang beli kuda ini ?”
    “Aku tidak tahu” jawab Glagah Putih.
    “Lho, Kakang dapat dari mana kuda ini” Tanya Kompor lagi.
    “Aku punya kawan yang baik dan dia kaya sekali, maka aku diberi seekor kuda ini” terang Glagah Putih.
    Kompor berdesis ” Seandainya……” kemudian dia diam termangu-mangu sambil menarik nafas panjang.
    Glagah Putih membatin, tentu Kompor sedang membayangkan seandainya dialah yang punya kawan yang baik dan kaya.
    Tiba2 Kompor melanjutkan kalimatnya “Seandainya aku bisa kaya seperti kawan Kakang, maka aku juga akan membelikan seekor kuda yang bagus untuk kawanku yang sakit”
    Glagah Putih merasa malu akan dugaannya sendiri yang ternyata terbalik dengan apa yang dipikirkan Kompor. Tanpa sadar dia melecut kudanya sehingga berlari semakin cepat. Hujan sudah mulai reda.

    Ketika mereka sampai diujung lorong masuk padukuhan Menteng, Kompor meminta agar mereka berhenti di depan gubuk yang reot.
    “Sebentar Kang, aku mau menemui kawanku dulu, tolong ya Kang” pinta Kompor.
    Kembali Glagah Putih membatin, tentu Kompor akan pamer pada kawan2nya bahwa dia datang sambil naik kuda yang besar dan tegar.
    Setelah sejenak berlalu, Kompor keluar dari dalam gubuk sambil menggendong kawannya yang ternyata lumpuh.
    “Inilah kawanku yang sakit, namanya Luweng” jelas Kompor pada Glagah Putih.
    Sebelum Glagah Putih sempat berkata , Kompor membawa Luweng mendekati kuda dan berkata pada Luweng :
    “Inilah kuda terbagus yang pernah aku lihat, aku berjanji padamu bahwa aku akan bekerja keras sehingga bisa membelikan kuda sebagus ini buatmu. Biar nanti kakangmu Anglo yang membantumu naik kuda”
    Mendengar kata2 Kompor pada Luweng, Glagah Putih menarik nafas panjang kemudian mengangguk angguk sambil berdesis “Betapa LUHUR jiwa dan semangatmu,Kompor, Kau tidak pernah berpikir untuk MEMINTA namun kau selalu berpikir untuk MEMBERI”

    Jauh dari gubuk itu, disebuah rumah di padukuhan induk Ki GD, Nyi Seno, Ki Ismoyo, Ki Arema, Ki Widura, Ki S ayam S, Ki Sukra, Ki KartoJ, Ki YudhaP dan para Bebahu senior sedang berkumpul. Karena kedigdayaan , dengan aji sapta pangrungu mereka bisa mendengar desisan Glagah Putih.

    Akhirnya Nyi Seno wedhar sabda :
    “Benar sekali kata Glagah Putih, kita memang harus punya semangat untuk memberi. Marilah kita memberi hdiah pada Ki Gembleh yang sengsara dengan cara menyajikan rontal Pelangi di langit Singasari secepat mungkin agar dia tidak semakin menderita”

    Para Bebahu menjawab serentak “SETUJU…hiks…..”

    • Hiks……

      • yang seperti ini, bikin cantrik
        kerasan tinggal di Padepokan…!!

        ki Gembleh……hikss

        • Inilah rayuan gaya ki Gembleh yang maknyussssssss. Semoga Nyi Seno dan para bebahu padepokan terkena rayuan ini

    • Yo wis …..
      Hayo bikin persiapan dari sekarang ….
      Kita harus mendata …
      1. Siapa yang punya rontal lengkap untuk bisa disayat-sayat.
      2. Siapa yang jadi pasukan meluku (Scan)
      3. Siapa yang bertugas untuk kwartal pertama, kedua, ketiga dan keempat.
      4. Siapa yang akan bikin gandog
      5. Apa nama domainnya ……
      6. Hayo tentukan kapan mulai bekerja?
      7. Setidaknya setelah Cerita Bende Mataram, di Padepokan Ki Ismoyo, selesai. Kisah ini harus segera dimulai.

      Pasukan Siap?

      • Kulo anggota Pasukan Pengunduh siap….!!!

      • Siap!
        1. Adakah yang mempunyai rontal di Batam bisa saya bantu untuk di scan?

        2. Saya kok lebih mapan dengan gandok ini. Sekedar usul, jangan meninggalkan gandok ini. Nama domain tidak perlu diubah, yang penting isinya. Layout halaman saja yang dimodifikasi, sehingga bisa menampilkan rontal S.H. Mintardja yang lain.

        • Batam?

          Lho…, Ki Ismoyo ada di Batam Ki.
          Bisa berhubungan dengan beliau.

          Beliu yang punya rontal yang rencananya akan di garap di padepokan ini jika Nyi Seno sudah memberi palilah.

          Bagaimana Ki Is?

          Sambil menunggu maklumat Ki GD & Nyi Seno, bisakah memulai scanning dulu (Pelangi di Langit Singosari?).

          • euleuh-euleuh….jadi isin.
            hapunten ah..Ki Ismoyo. Tetangga dekat, malah tidak kenal.
            Satu contoh, tukang ngunduh rontal yang tidak kenal padepokan dan isinya…he3x.
            Mangga jika Ki Ismoyo berkenan, saya bisa membantu sekalian silaturahmi.

          • Ki Arema,
            untuk sementara sudah ada 10 rontal yang sdh discan.

            • Sip….
              Kalau berkenan, bagaimana kalau usul saya di email direalisasi?

        • Saya juga setuju agar padepLokan ini dipertahankan….sebab cantrik mentriknya dah banyak dan tentu saja sangat setia.

      • Kita menunggu maklumat dari Nyi Seno Ki.
        Pasukan sudah siap, termasuk rontal.
        Begitu ada maklumat kita akan bergerak.

        Tetapi, sampai kapan ya.

        • Tanyakan pada rumput2 yang
          bergoyang…!!!

          malah seperti lagu ya ki…

      • Kademangan surabaya & sidoarjo siaaaap …..

      • Distrik surabaya – Sidoarjo siaaap …..

      • Ki Sunda, saya di tanjungpinang, tetangga dekat, nyebrang cuma 1 jam menggunakan Baruna ataupun Mutiara, kalau boat yach sekitaran 45menit. Kemarin dulu waktu KARIKPA belum dilebur ke Kantor Pelayanan Pajak (KPP) saya sering ke Batam, sekarang sekali-kali.

        • Ki Gagakseta apakah pernah diKARIKPA yang sekarang jadi KPP PMA4 ?

          • Nggak Ki, saya di swasta /partikulir,cuma sering berhubungan dengan Karikpa jika ada pemeriksaan.
            hampir bisa dikatakan setiap tahun, walau jika sudah 3 tahun berturut-turut persh boleh menolaknya, kecuali ada indikasi penggelapan….. he he he gitu Ki.

            • ..OOO..kalo gitu senasip Ki..!

              • artinya idem dito ya Ki…

        • Ki Gagakseta, mudah-mudahan bisa silaturahmi. Insya Allah, saya siap ikut membantu untuk scan rontal.
          Ini email saya: adestian@yahoo.com,
          kita bisa janjian kapan bisa bertemu.

          • Baik Ki Sunda,
            Kalau memang sudah ada dawuh dari bebahu padepokan adbm, saya siap, apakah saya meluncur ke Batam menemui Ki Sunda, atau Ki Sunda yang mau ketemu saya di Pinang, ditanggung Seafoodnya segar-segar dan tidak terkena kontaminasi polusi, mau yang bakar atau di restoran Sei Enam Teluk Keriting (sudah pernah belum Ki Sunda)…..he he he.

            • Insya Allah,mudah2an bisa ke Pinang, apalagi sudah ada undangan yang menggiurkan…he3x.
              Terima kasih sebelumnya.

    • terima kasih…sudah sesuai pesanan…..

    • Ki Arema,
      Ki Gembleh,
      Ki Kompor,
      Ki Yudha Pramana,
      Ki Djojosm,
      Ki Widura,
      Ki Sunda,
      Ki Kartojudo, dan
      Ki/Nyi Sanak, pecinta adbm semuanya tanpa terkecuali.

      1.Saya memang mempunyai beberapa rontal PdLS tetapi terbitan tahun baheuela sekitar tahun 1968 dan masih menggunakan ejaan lama (Suwandi kalau nggak salah) seperti dj=j, c=tj, ny=nj, dan sejenisnya. Apakah kadang cantrik masih mau membacanya ?
      2.Kemudian ada beberapa rontal yang sedikit kabur tulisannya, tapi masih dapat dibaca.
      3.Ki Sunda bersedia membantu, saya bisa ketemu Ki Sunda utk memberikan beberapa rontal dijadikan djVu.
      4.Ada 12 rontal yang dipinjam tidak kembali, yaitu : 9,28,33,34,35,53,57,60,69,70,76,79. Kemudian saya minta tolong teman dan sudah dapat kiriman 6 rontal hasil foto copy (hanya jilid berapa belum saya lihat masih dalam bungkusan)dengan demikian masih kurang 6 rontal.
      5.Sementara ini, sudah ada dalam format dejavu sekitar 10 rontal.

      Demikianlah Ki Sanak semuanya, hanya tinggal menunggu gong saja dari yang kawogan….begitu.

      • Sambungan :
        6. Sepasang Ular Naga di Satu Sarang 37 rontal, lengkap.
        7. Panasnya Bunga Mekar 31 rontal, lengkap.
        8. Hijaunya lembah hijaunya lereng pegunungan 118 rontal, belum review, mudah-mudah masih lengkap. (ismoyo)

        • Wah, kalaoe saja tidak berkeberatan dengan itoe edjaan, maoe edjaan lama, ejaan baru, semoea itoe boekoe dan kitab disikat toentas…

          tertanda,
          Pemboeroe Kitab.

          • Saja djoega Ki..setoedjoe ! djadi sekalian noestalgia..bahkan lebih asli lhoo !

          • Wach…kalau ini malah keliwat kuno Ki, jadi sudah tidak pake U-lama….he he he.

            • Koenonja kebablasan, ja.. Ki..

              Mosok noelis ‘nostalgia’ kok ‘NOEstalgia’.. kan itoe kata boekan dari NUstalgia…

              • He..he..hee..! betoel Ki ! saja loepa makloem soedah toea ..ngapoenten njihh…

          • kembali ke jaman doeloe
            sapa takoet…….hikss

        • ikut mendukung. mau ejaan lama, mau ejaan baru tidak takut.

          • Langsoeng sadja di oepload.. Kita orang pasti oendoeh..

            Mohon maaf, he.. he.. keboeroe nafsoe…

      • Tidak masalah Ki
        ADBM dulu awalnja juga edjaan lama.

      • Ki Ggagakseta atawa Ki Ismoyo memang selaloe satoe langkah lebih madjoe ketimbang kita orang.
        Zonder banyak tjakap, soedah dipersijapken itoe boekoe oentoek dibagiken, jang apabila moengkin akan dilaksanaken dalam tempoh jang sesingkat-singkatnja.
        Arkian Itoe boekoe betoel sematjam tjandu boewat orang jang menjukainja. Sematjam resep dokter jang praktijk di moeka roemah saya, itoe boekoe djoega bisa boewat menjembuhken matjem2 penjakit teroetamnja penjakit djiwa.
        Oleh karenanja apabila boekoe itoe selaloe ditoenda bisa memboewat banjak orang akan merasaken sakit itoe djiwa.

        Wis mbuh kono, ngelu aku.

        • Hua ha ha…

          Seperti komen Ki Ismojo atau gagakseta ja, saya lupa.
          Edjannya, tidak setua itu Ki gembleh.
          Itu edjaan pada djaman Belanda dulu.

          Hanya j mendjadi dj, y mendja j, dll. Huruf u ja tetap u, tidak oe.

          embuhlah…, wong saya dulu pernah membaca sepotong-sepotong, itupunsudah lupa.

  193. hadiiiiiiiiiiiiiiiiirrrrrr………

    • Sugeng dalu Ki Banuaji, jejak2 kaki Panjenengan sudah ada sejak rontal2 awal.
      Kawula nderek nepungaken Ki, kula cantrik enggal ingkang sok akrab.
      Nuwun.

      • he..he..he…. ki gembleh bisa saja, di sini semua menerima dengan lapang dada, tak ada perbedaan antara yang baru dengan yang lama, yang ada hanya sederek lan sedulur…

        lagipula, ki gembleh bukannya sudah lama juga ya?! :)

        sumonggo….

        • Betul Ki Banu, saya hampir satu tahun nyuri2 ngunduh rontal.
          Setelah belajar banyak dari Panjenengan2 para Bebahu senior, baru berani uluk salam 2 bulan yg lalu.

          He…he…he…memang agak rada2 keterlaluan.

      • Sugeng enjang Ki GD,
        Sugeng enjang Nyi Seno,
        Sugeng enjang Benahu Padepokan,
        Sugeng enjang Ki Banuaji, Ki Gembleh,
        Sugeng enjang Ki Sanak sedoyo.

        Betul Ki Gembleh, Ki Banuaji adalah orang pertama yang meramaikan padepokan ini, saya pernah membuat daftar urutan masuknya para cantrik (terserah yang nggak mau disebut cantrik) atas dasar tanggal komen. Dan yang membuat kita banyak belajar dari Ki Banu, tetap saja sareh, tidak pernah terpancing dengan komen cantrik yang sedikit agak melenceng, dan tetap setia mengunjungi adbm ini, apapun yang terjadi. Sedangkan saya menemukan blog ini kira-kira adbm sudah mendekati jilid 60an. Jadi dibanding Ki Banuaji, saya masih jauh berada di belakang, kesenioritasannya wuih mana bisa dibanding Ki Banuaji. Terkadang orang mendapuk saya cantrik senior, ah jadi isin sendiri. Kalau usia mungkin ia, karena sudah diatas 50 tahunan.

        • wehehehehe… baru baca komen ini… bisa-bisa njeblug saya punya mustaka… :mrgreen:

          tapi, pernyataan ki is, juga membuat saya merasa lebih tua dari 50 tahun… :)

          hanya anakan….

  194. Antri no siji untuk Pelangi di Singosari

    • Antri nomer loro untuk Pelangi di Singosari

      • Antri nomer tiga…

        • nomor 4

          • nomer 5 lho nggih….!

            • antri no 74 …

  195. Kira-kira yen diteruske pelangi di singosari da ganti jeneng pora ya???

    Anusapati, kebo ijo, ken arok, ken dedes, ken padmi lan sakteruse terus biasane yen bar kebredel jenenge di tambahi bukan –> bukan sms, bukan pls, bukan kompor he he,
    Ki gede / Nyi Seno mbokk di buka aja gandok comment biar puas komentar.

    • Wah …

      Gak isa ki, apa aku kudu ganti bukanarema.
      Ndik Malang nek bukanarema ya persema.
      Gak isa, persema gak pati seneng aku, apa maneh persikoba.

      Tapi, gak apa-apa deh.
      Kudu semedi disik golek jeneng sing apik.

      Waduh…, adzan Isya…

  196. Hadir Nyi……….saya HADIR

    tetap menunggu bukan ADBM-nya mbah_man

    • Hadir.. menoenggoe tombo ngantoek..\

      (sambil berlatih dengan itoe edjaan lama, agar kita orang terbiasa…)

      • bietoel joega ya ki……perloe
        dibiasaken doeloe.

        • Betoel djoega Ki..sekarang saja soedah ngatoek..hikss.

  197. Rasanya koq tetap enak yaa leyeh-leyeh disini. Walaupun tiada rontal yang ditunggu tapi kangen rasanya untuk tetap membaca komentar-komentar para cantrik,…

  198. sehari kemaren sengaja ditahan tahan nggak nengokin padepokan..
    ternyata…NGGAK KUAT, jadi nggak bisa mbayangin kalo harus di tutup, andai di pindah pun apakah penghuninya masih akan sebanyak ini?..
    Tolong dong..

  199. kira-kira berpa lama rentang waktu 396 dan wafatnya sang maestro ?….
    mungkin ahli warisnya punya draft dan setting cerita lanjutannya…. plot endingnya seperti apa?…
    asli penasaran…

  200. Pelangi di Singosari ada di : http://dimhad.via.my

    -Bende Mataram sudah tamat
    - Mencari Bende Mataram hampir tamat

    SH Mintarja memang pengarang produktif tapi bukan MAESTRO seperti kata Ki GD. Terimakasih Ki GD, terimakasih Ki Rizal.
    Ahir kata Mohon maaf semuanya

    bukan cantrik

    • :lol: :lol: :lol: :lol:

      • Terima kasih atas info yang menyesatkan dari seorang bukan cantrik!

        • Oentoek kitab asli bisa dioendoeh di padepokan gagakseta.wordpress… Jang dipandegani Ki Ismojo…

          Akoe soedah tjek itoe kitab hasil menggeroemoeti dari Ki Ismojo..

          he..he..

          • Sudahlah Ki.

            Biar saja, sama-sama orang, tetapi kepalanya beda-beda.

            Daripada emosi yang menghabiskan enersi, lebih baik senyum

            Kaya Ki Yudha di padepokan sebelah:
            Satu kali senyum, hati penuh damai…………….
            Dua kali senyum, beban jadi ringan…………….

            he he …

            • Bukan emosi kok, Ki..
              Cuma pemberitahuan tempat aslinya saja..

              • Eh…
                Kliru tempat, saya mengomentari Ki Ajar Gurawa.

            • nopo maleh nek wonten mentrik lewat…

              iso senyum2 piyambakan…

              ihiks..ihiksss

              • Ki Kompor sudah sembuh dari stressnya, kok malah nular….
                Walaaaaaaaaah.

              • sinten ki sing ketularan ngihiksss mentrik…

            • Kok podo KEPENCUT karo dulur_wadon, tha?
              Kepriye iki ……
              Sing wadon ya … melok-melok kepencut …

    • Iki dulur lanang, dulur lanange sapa,
      ngakune…jenenge dulur lanang, ning ngendikane, wicarane, ngedumele, ngomele nggak nate jumbuh, ora pernah gathuk…gugu karepe dewe.
      dulur lanag kesasar……ya…e.

  201. iboe2 boeyoet2 siape yang poenya anek
    bilang akoe….akoe yang siedang2 saja.
    mesti ono tambane iki Nyi……..hikss

    absien sore Nyi………….noewoen

    • Nji Seno.. ada jang lagi sakaw tidak djelas itoe obatnja…!

      • ndereg sakaw

        • sesoenggoehnja akoe boekanikoet tapi ternjata sama

        • soetoe hoeroe toedoek koetoemoe Ki Poendoenoeloes, koengoen………

          • Ki Kompor lagi sakaoe nggih, ada jang dirindoekan..???

          • rindu ken padmi/…

            rinduuuuuu…rindu serindu rindunyaaaaaaa……

  202. Obat nguaaaantuknja soedah disediakan oleh Panembahan Ismojo.

  203. Obat ngoeantoek soedah ada di medjanja Panembahan Ismojo, dipersilahken…djadoele wagoe kiks kiks kiks.

  204. ikut antrii jugaa aah…
    TAPI antrii apa yah???
    bingung aq,.. qiqiqi

    • antri … menunggu ki GD & bude seno membuka jati diri ..hehehehe
      Setuju ???

      • Boleh juga usulnya Ki…
        setuju deh, qiqiqi

    • On 23 Oktober 2009 at 02:27 Anatram Said:

      Mbak, njekliknja itoe mooese kena dooeble, nggih…??

      • Salah Ki,.. emg sengaja dua kali
        satu dgn eyd, satoe lagi edjaan lama
        gitu Ki…

  205. ikoet antrii djoegaa aah…
    TAPI antrii apa dyah???
    bingoeng aq,.. qiqiqi

    • Mbak, njekliknja itoe mooese kena dooeble, nggih…??

      • Salah Ki,.. emg sengaja dua kali
        satu dgn eyd, satoe lagi edjaan lama
        gitu Ki

  206. Ahung! Ahung! Ahung!
    ka sampun
    ka luhur ka sang rumuhun
    ka batara ka batari
    ka Batara Susuk Tunggal
    ka babak-babak di kahiangan
    agungna ka Sunan Ambu
    jembar ka Bujangga Seda
    ka Bujangga Sakti
    ka Pohaci Naga Ganaka Pohaci Naga Gini
    Jisim abdi
    pangrajahkeun
    pangmunahkeun
    pangnyilarkeun
    Jisim abdi seja mantun
    mantunkeun
    Sang Mundinglaya Dikusumah …

    • Ini mantram boeat Nji Banu..???

      • he..he..he.. kemarin tambahkan Ram, sekarang manTram, terus kapan anatramnya ki???

        pripun, ki, kabaripun panjenengan? sampun dangu mboten ngirimake layang…

        • Inggih, kabare sae tjampoer stress..wonten pesboek mboten kintoen lajang, wonten mriki ndherek komen…

          Mugi2 Ki+Nji Banoe tansjah sehat sedanten…

  207. Hadir……….

  208. waarom de 397 kamers geopend yet?

  209. antri lagiii….

  210. Sekian lama aku menunggu
    Untuk kedatanganmu……

    Bukankah engkau telah berjanji
    Kita …………….bang Haji

  211. Pancen penak ngo leyeh leyeh

  212. On 28 September 2008 at 12:25 km Said:

    Selamat Hari Raya Idul Fitri 1429 H untuk seluruh pemrakarsa upload & penikmat Cerita ADBM. Semoga semua sehat selalu… Amin.. Btw, kalau cerita Sawer Wulung, karangan S. Djati Laksana, bagaimana, saya ada bukunya?

    D2: Kita sedang merencanakan sesuatu yang lebih besar yaitu cersil Indonesia. Jadi, sepanjang cersil dan Indonesia akan ditampung.

    • Ki D2 saya doekoeng “rentjana sesoeatoe yang lebih besar yaitu cersil Indonesia” 1000000% dengan do’a mudah-mudahan segera terwoejoed. Amin

    • Wah….
      meh kecele saya, saya kira D2 sudah turun gunung untuk melanjutkan padepokan ini.

    • Lho..itu kan postingan saya, Ki Banu..
      Buku yang aku maksud sekarang di adik di Yogya.. Sudah kuminta untuk scan di Ki Goenas, sampai sekarang bukunya belum ‘dipinjamkan’ ke Ki Goenas, sudah bolak-balik kuingatkan, jawabnya sibuk terus…

      Kalau ada berdomisili di Yogya, dan berkenan ambil di adik saya.. bisa kontak…

      • wah.. kapan grand opening nya ki D2? ditunggu

      • kuwi sakjane wis disilihke, ki… nanging ki goenas pancen mbelink, kitabe diumpetke….

        • Ki Goenas malah ngilang, opo kitabe lagi dikebut..???

          • jare lagi mutihke wajah, ki…

            • Wah..nanti kalau malah keputihan???

    • wuaduh, nuwun sewu, lan nyuwun pangapuranipun… jadi pada salah menduga sepertinya…

      maksudnya, hanya untuk mengingatkan saja, cita-cita itu tetap harus didukung, tinggal yang menjalankannya saja yang harus diberikan mandat/ tongkat estafet….

      sekali lagi, mohon maaf jika menimbulkan salah paham….

      • :lol:

      • nggak usah begitu ki banuaji. nggak usah merasa bersalah begitu. benar juga nggak apa-apa kok.. ya.. kan… :D

  213. Absen oentoek Pelangi di Singosari nomor sidji

  214. hadir…untuk menunggu sesuatu yang lebih besar

  215. tetap absen sambil menunggu kepastian dan keputusan dari yang mbaurekso padhepokan: LANJUTKEN! dengan cersil indonesia

    • Sudah sepeken aku menunggu cerita yang aken diketengahken oleh bebahu padepoken admb.
      Monggo, disekecaaken …

  216. Hadir Juga’
    Meski belum kelihatan tanda-tanda dunia baru :D

  217. Sekedar mengingat kembali komen-komen yang telah lalu, tetapi mungkin masih relevan dengan sikon saat ini.

    Sebenarnya adakah ilmu ikhlas itu? Kita pernah melihat sebuah film yang menceritakan tentang seseorang yang dengan gigihnya mengejar seorang gadis anak seorang kyai. Dengan kenekatannya dia berusaha mendekati gadis itu, biarpun ada halangan dari orangtua si gadis. Dia tetap nekat biarpun kyai bapak gadis tadi mengajukan syarat-syarat yang mungkin dirasa berat bagi orang yang tidak biasa melakukan. Tetapi demi mendapatkan seseorang yang dicintai, maka seberat apapun syarat tersebut ia sanggupi juga. Maka rangkaian kejadian yang lucu, mengharukan, bahkan konyol terjadi dalam film tadi. Bagaimana si pemuda tadi belajar untuk menjalankan syarat yang diajukan ayah si gadis. Sampai akhirnya tibalah penentuan tersebut. Ternyata si gadis telah dijodohkan oleh pemuda lain yang menurut pandangan dari pak kyai lebih memenuhi syarat sebagai manantunya. Dan pak kyai mengajukan satu syarat lagi yaitu si pemuda harus menguasai apa yang dinamakan ilmu ikhlas, yang ternyata maksud dari pak kyai adalah bahwa si pemuda harus mengikhlaskan jikalau si gadis telah dijodohkan dengan orang lain. Dengan ketabahan dan gentle maka si pemuda pun tidak keberatan jika si gadis telah mempunyai jodoh yang lain selain dirinya. Dia telah mengikhlaskan kalau si gadis memang bukan untuknya. Tetapi ternyata pak kyai malah terkesan dengan apa yang dilakukan oleh pemuda tadi. Menurut pak kyai dialah yang telah dapat menguasai apa yang di namakan ilmu ikhlas. Akhirnya bisa ditebak ending dari film tadi.

    Kalau kita lihat berdasarkan paparan diatas memang apa yang dinamakan ilmu ikhlas itu adalah sesuatu yang harus kita relakan kalau memang itu belum menjadi hak kita. Tetapi kadang kita sebagai manusia yang penuh dengan ego yang tinggi tidak bisa terima dan mungkin akan menyalahkan orang lain apabila tujuan atau sesuatu yang kita harapkan tidak kita dapatkan. Dan hal itu sering terjadi pada kita sebagai manusia yang penuh dengan ketidak sempurnaan. Seringkali malah terjadi penipuan pada hati kecil kita. Kita sering berkata pada orang lain bahwa kita rela melepas sesuatu entah itu apa, tetapi dalam hati kecil kita masih tidak rela kenapa hal itu bisa terjadi, apa yang menjadi kesalahan kita sehingga sesuatu yang kita harapkan ternyata tidak bisa kita raih, atau kita ambil.

    Itulah kelemahan kita sebagai manusia biasa, yang kadang dengan kecongkakan dan kepongahan kadang lupa bahwa masih ada yang mengatur kita sesuai jalur yang ada. Kita sebagai manusia masih sering lupa bahwa dibalik semua yang terjadi akan ada hikmah yang mungkin akan kita ketahui kelak di kemudian hari. Perkataan orang yang mengatakan bahwa kalau kita tidak bisa mendapatkan sesuatu yang kita inginkan, maka Tuhan akan menggantinya dengan yang lebih baik. Dan saya percaya itu. Dan bagaimana ikhlas itu keterkaitannya pada saat adbm selesai di 396 ?

    Sampun nggih .. lah niki tangane sampun kesel.. hahahhaa .. ndobosaaaaaaaaaaaaannnnnnnnnn

    • Wah mboten, Ki.. niki termasuk nasihat…

      • Pandhito Ismoyo medar piwulang kajiwan….

    • sabdo pandhito Ismoyo…

    • Njoewoen doeko Ki…moedah moedahan kita semoea saged sabar menoenggoe…dengan ikhlas tentoenja.!

    • Kulo nggih ihlas ki, ngrantos crita candakipun…..

    • Dengan IKHLAS saya menerima kiriman Ki Ismoyo setiap hari ….. namun kalau diminta bantuan yang bisa saya lakukan dari Kampoeng saya, pasti bersedia ………

  218. …..

  219. wah kitab terakhir dari ADBM, senang dan sedih rasanya hati ini untuk menunggu kitab terakhir…

    walaupun jarang komentar, tp tetep setia nglanglah di padepokan ini, tp khusus untuk kitab terakhir mohon ijin untuk isi komentar walaupun komentar saya tidak berbobot seperti halnya para senior² padepokan… :D

    • Monggo Ki.
      Daam hal ini. Lebih baik telat daripada tidak sama sekali.

  220. walaupun terlambat, tetapi saya mau ikut absen, sambil terus berdoa agar ADBM ini terus ada walau dengan cerita lain (tapi tetep karangan SHM).

    Terima kasih untuk semua punggawa padepokan, minta maaf jika selama saya tidak bisa bantu apa-apa, hanya sekedar ikut “download” aja.

    • Terima kasih Ki
      Kalau ada blog tidak ada yang berkunjung, apalagi membaca ya tidak ada artinya.
      Terima kasih juga ikut berdoa untuk kelangsungan blog ini.
      Sementara hanya itu, sambil menunggu pengumuman dari Ki GD / Nyi Seno

  221. Terima kasih atas semuanya Ki Gede, Nyai Seno lan Poro Konco Semua, Mohon Maaf bila ada salah selama Ngagsu Kawruh di Padepokan ini. Aku masih tetap menunggu

  222. 3,772,673 klik cantrik…………..hadir Nyi

    tetap menunggu…..bukan adbm nya mbah_man

  223. Matur nuwun sanget kagem poro pepunden lan sesepuh sekaliyan.
    Ditunggu karya besar berikutnya.
    (tapi adbm tetap yang paling spectakuler)

  224. tetep mengunjungi padepokan ADBM……..

  225. Benar2 mengharukan… saya yang kerjanya donlod tanpa bicara merasakan keterikatan antar cantrik…
    Apakah boleh minta ijin keluarga SH Mintarja agar bisa meneruskan kisah AS
    Terima kasih untuk semua pengurus adbm

    • maksudnya, ki tanumetir mau meneruskan? wah, mantab ki, bisa duet dengan eyang mandaraka (mbah_man) dengan “bukan adbm”nya…

      dan pastinya, saya setuju ki…

  226. Lima hari sudah rontal adbm terakhir diwedhar, bukannya Padhepokan ini ditinggalkan para Cantrik namun suasana malah tambah guyub dan regeng.
    Para Cantrik senior yang biasanya jarang hadir di gandhok bermunculan kembali, para Cantrik yang selama ini tidak berkenan muncul juga mulai mengisi bilik di gandhok sampai penuh sesak.
    Hal ini membuktikan bahwa misi utama Ki GD, Nyi Seno dan para Bebahu Padhepokan, untuk menyebarkan virus SHM berhasil dengan gemilang, dan juga sebagai akibat sampingannya terbentuk suatu komunitas penggemar karya2 Maestro SHM (nuwun sewu bagi yang tidak/belum mengakui almarhum sebagai maestro).
    Dengan IKHLAS para Cantrik tetap setia berkunjung ke Padhepokan dengan pengHARAPan akan menemukan kelanjutan dari Padhepokan ini. Sebagian besar sudah merasa terhibur dengan membaca komen di gandhok, sebagian lagi merasa damai hanya sekedar leyeh2, bahkan kami sudah merasa senang dengan mengetik kata : Hadiiiiiiir, atau Abseeeeent. Dengan kata lain Padhepokan ini sudah mempunyai Die Hard yang banyak.

    Herasakan keakraban para penghuni Padhepokan, saya yakin bahwa akan sangat berat bagi kami untuk mengurai pertalian batin yang sudah terjalin.
    Semoga saya tidak keliru.
    Nuwun.

    • Haaadiirr…! Soegeng daloe Ki Gembleh..!

      • Abseeeent…….!
        Soegeng daloe oegi Ki KartoJ…!

    • hadir..

      (salah satu die hard)

      • Absent..

        (salah dua die hard)

        • bukanabsen lhoooo
          (bukan salah tiga die hard)

        • hadir bukansms lhoo
          (bukan salah empat die hard)

    • Setujuuuuuuuuuuuuuuuuu

      • Saya juga…..

        • ikut ah.. :D

  227. Absen malam….

  228. Saya purak-puraknya daftar di Padepokan Gagak Seto, tapi lha kok gak bisa ngunduh. Apa memang ilmunya belum nyampe. Padahal hampir semua cantrik Padepokan ADBM ada di sana lho.

    • nJenengan kedah nderek penekan … Ki Truno …
      Webhosting penyimpanan rontal yang dipakai memang sering kebanyakan pop-up nya, jadi ngunduhnya ya sok kangelan ….

    • cantrike mpun biasa cangkrukan ki…
      suguhane wedang sere, poong godok,..jagung bakar…ayam kudus….

      • pundi jagung bakare, pundi wedang serene.
        Tapi, Malang beberapa hari ini panas pol. Enak es cendol wae.

        • ndalu2 rak mboten rung keco nek ndahar es cendol…

          parenk rumiyin njih, mbenjing enjang2 uthuk2 kedah nggarap sawah

          • Wonten padepokan gagak seta malah di pun suguhi ayam pop up, nggih, Ki WDR?

            • Ki Truno remen sanget kalih Ayam Pop-up.
              Opo maneh ayame wis udo …. siap digoreng …

              • Ayam ekshibionist..???

    • Kelirunya Ki Truno,
      daftarnya pura-pura sich, kalu bener-bener pasti gampang donlotnya…xiu xiu xiu

    • matur nuwun Ki Arema atas petunjuknya sehingga saya sudah bisa ngunduh buah karya Herman Pratiknyo yang di ungah Ki Ismoyo.
      Danke!

  229. nderek absen…..

  230. Waduh….
    Alamat emailnya masih sama kan ki.
    Sudah saya kirim tata cara mengunduh file-file tersebut.
    Monggo.

    • Wah.., lha kok salah tempat.
      Ngapunten Ki Truno

      • maklum kemawon ki,…ki Arema niki asring salah mlebet gandok…sampun sawetawis ndalu…

        hiksss

        • KALO MAEN BOLA, KI AREMA UDEH KENA KARTU MERAH TUH, dua kali salah gandok

          hard dir…..Ki Gembleh

  231. Tetep absen

  232. ikut absen…

  233. Terima kasih kepada para cantrik mentrik dan seluruh padepokan ini, kayaknya masih belum puas donlot semua ceritanya dan berulang-ulang pingin baca terus.

    Terima kasih tak terhingga kepada maestro kita Ki S.H Mintardja atas karyanya ini.

  234. ADBM, merupakan sebuah wadah bertemunya insan-insan yang menyukai kebersamaan. Adbm ini menyimpan sebuah karya yang sangat fenomenal, yakni salah sebuah karya anak bangsa sendiri yang panjang ceritanya sangat fantastis. Oleh sebab karya tersebutlah padepokan ini menjadi tempat bertemunya segala lapisan masyarakat, dari barat, timur, utara dan selatan, laki-laki-perempuan, tua-muda tanpa membedakan ras. Dengan satu tujuan, melestarikan hasil karya asli bangsa Indonesia.

    Kegiatan berkunjung, berharap hiburan, pendidikan, tukar pengetahuan, senda gurauan, beropini, berkomentar, kontra komentar berkembang pesat di padepokan ini, serasa wisata yang menyegarkan. Berwisata ke rumah ini ibarat melakukan perjalanan ke masa lalu dengan segala macam kultur dan peradaban. Kita seakan dibawa ke zaman Majapahit, Demak, Pajang dan Mataram, yang situs-situsnya mungkin masih bisa kita ziarahi hingga sekarang.

    Salah satu tempat wisata jiwa yang menyegarkan, yang banyak diminati turis domestik. Karena keunikannya terdapat sebuah karya terpanjang, Api Di Bukit Menoreh sebanyak 396 jilid. Adbm bukanlah sebuah bangunan megah, tetapi merupakan padepokan sederhana yang menjadi penghubung bertautnya hati, ikatan bathin sesama warga padepokan, tiada membedakan kedudukan, dan status. Terbukti, sebenarnya di adbm ini banyak pakar, intelektual, guru besar, doktor, pejabat, pengusaha, pegawai, karyawan, mahasiwa sampai ke pelajar sekalipun. Dengan sadar dan rela melepaskan segala status dan atribut yang dimilkinya, semata-mata untuk bergabung dengan sesama penghuni padepokan.

    Tidak lengkap rasanya berkunjung ke padepokan adbm tanpa menikmati wisata kuliner. Cantrik dapat menikmati makanan khas padepokan yang sudah sering kita dengar yaitu makanan tradisionil zaman Mataram yang rasa dan variasinya sangat khas dan beragam.

    Wedang jahe, wedang sere, dawet cendol, legen, nasi kebuli, pupu gending dengan berutunya, nasi sambal dengan lalapan, dan lain-lain…..wah payah mengingatnya…..dan kemeng juga ngetiknya….balung tua….he he he.

    • setunggal malih…

      ada suasana ceria, dibumbui dgn intrik2 dan mentrik2 yg bisa menyulut percik2 api asmara untuk menambah kehangatan padepokan ini…….

      • Emang Ki Kompor sama Ken Padmi serius to Ki? Mau melanjutkan kisah cinta mereka?

        • Slamat pagi Ki Sabalintang.

          Hampir tap hari saya lewat padepokan biru nJenengan, tengok kiri/kanan barangkali ketemu Ki Sabalintang.

          He he …, yok opo weruhe wong ndik kono gak ono sing kenal Ki Sabalintang.

          • :D,
            silahkan mampir Ki,
            Ruangan saya di Gedung AD ki, dekat Masjid. Jurusan Akuntansi.

    • Sehingga di gandok terakhir ini…… akan dibuat puuaaaanjang sepanjang kisah Adbm yang bahkan ternyata juga tidak ada akhirannya…Sugeng enjing !

      • Hanyalah titik yang bisa mengakkhiri komen dan padepokan ini….

  235. Hadir…….

    Jenang alote ketinggalan Ki Is, niku senengane Ki Pandan, nanging musuhe Ki Waja Telas.

    Meskipun belum jelas statusnya, cantrik yang berkunjung di padepokan ini ternyata masih cukup banyak, dalam lima hari terakhir rata-rata kunjungan masih lebih dari 7000 klik, jika rata-rata cantrik klik 5 kali, maka masih lebih dari 1000 cantrik yang berkunjung ke mpadepokan.

    Do’a-nya saja ki sanak, semoga padepokan ini segera menemukan bentuknya lagi.
    Diharapkan, meskipun nama padepokan bisa berubah, bangunan padepokan tetap dipertahankan.

    Pada jaman dulu, jika kerajaan sudah dianggap kehilangan “wahyu”nya, maka kerajaan dipindah ke tempat lain.
    Padepokan ini belum kehilangan “wahyu”. Pamornya masih belum hilang, sehingga masih layak untuk diteruskan.

    Mohon kerelaan Ki Gede dan Nyi Seno menyapa para cantrik dan mandegani padepokan ini kembali. Agar tempat berkumpul, bercanda dan “ngangsu kawruh” para cantrik ini dapat lebih ramai lagi.

    • sekedar menyapa Nyi,

      (nomor siji menanti……..sapaan)

    • Hadiiiiiiir,

      Ki Arema juga masih ada yang kelupaan.
      Bagi saya kuliner yang paling eksotis adalah Pondoh jagung, apalagi lauknya Bothok mlanding yang dicampur wader teri. Yang ini pasti pas untuk dhahar Ki Waja Telas (dan saya juga).

      Menurut dugaan saya, Ki GD dan Nyi Seno saat ini sedang berkontemplasi ( huuush, bukantapangidang lho ), mencoba menangkap wangsit, agar bisa segera menentukan hari baik untuk ngwedhar rontal yang sangat ditunggu oleh para Cantrik.

      Ketika terjadi dialog imajiner antara Ki GD/Nyi Seno dengan para Cantrik yang diwakili oleh Ki Bukansms, semua kadhang Cantrik sangat tegang.
      ” Kisanak, sebenarnya apa judul rontal yang sangat ditunggu oleh para Cantrik ? ” Tanya Ki GD.
      Spontan Ki Bukansms menjawab ” Bukaaaaaaaaaaan ” sebelum melanjutkan kalimatnya terlihat oleh Ki Bukansms bahwa Ki Gembleh sedang memelototi sambil mengepalkan tinju. Ki Bukansms melanjutkan ucapan sambil gemetar ” Mohon maaf Ki GD, mohon maaf Nyi Seno, maksud saya bukaaaaan…….. yang lain, tapi para Cantrik sangat mengimpikan diwedharnya rontal Pelangi di langit Singasari !”
      Semua sedulur Ki Bukansms menarik nafas lega.

      Wosing carita, Ki GD lan Nyi Seno uga menarik nafas lega.

  236. Sugeng enjing Kang Pls, Ki Is, Ki Arema, Ki Saba Lintan. Kayanya kalo ga mbuka gandok ADBM ga enak gitu loh.

    • geng enjing ki djojosm…

      • geng siang kang PLS. nggembol BM ep. 10 moten kang?

        • nek BM niku mpun dipatenke ki Ismoyo ….

          nyuwun sewu

        • BM niku nopo yo Ki……..
          Bila berkenan mbok ya saya
          ikut dikirimi ki PLS.

          • BM = Bu Mentriks…???

  237. Terima kasih saya sampaikan kepada Ki DD, Mas sukra, ni mas Senopati dan semua pengasuh padepokan dan para bebahu yang telah membantu padepokan ini dapat terus berjalan sampai jilid ke IV-96. Terus terang saya sangat jarang mempostingkan komentar di Padepokan ini biarpun saya mengikutinya mulai dari awal sekali.

    Semoga lewat padepokan ini ada ide-ide untuk melanjutkan cerita yang sudah dirintis oleh sang Maestro kita ini.

    Salam

    Irawa

  238. 10 tanda2 cantrik + mentrik teladan ADBM

    1.Bangun pagi bukan pagi2 suka bangun.
    2.Mandi pagi di kali tidak lupa gosok gigi.
    3.
    4.
    5.
    6.
    7.
    8.
    9.
    10.Sabar menanti-nanti dhawuh Nyi Senopati.

    mbah_man bilang………tetap semangaaat

  239. Sembah sungkem lan pangabekti kagem poro sesepuh padepokan sedoyo kemawon..
    Mbok bilih wonten kalepatan kulo nyuwun gunging samudro pangaksami…
    Sanes wedal mugi saget pepanggihan malih..
    Mugi Gusti Kang Moho Agung tansah Paring berkah dumateng poro cantrik sedoyo kemawon..
    Nuwun …pamit…

  240. sugeng enjing para sedherek.
    kula ndherek absen kaliyan usul.
    mbok menawi para sedherek sepuh mengertos dalemipun Ki GD utawi Nyai Seno, mbok di dhodhog nyuwun palilah up load karya SHM sanesipun.
    nuwun

  241. Sabar menanti…
    Menanti Sabar…

    • Sabar menoenggoe……..menoenggoe manoek…..eh masoek !…..soegeng sonten Ki Anatram ! ( angger2 koelo sok kliroe Ki Matraman….hiks.).

      • Sugeng Sonten Ki Kartojoedo..Sehat nggih…?

        • …Pangestunipun Ki..semanten ugi Ki Anatram dan keluarga tentunya …

  242. Ikut menanti …
    Bersabar menunggu …

  243. seperti kemarin, saya juga tetap absen. menunggu keputusan KI Gede, Nyi Seno, dan sesepuh yang lain atas kelangsungan padepokan ini.

  244. 717 komen…………blaik…..

    • Bukti bukan hanya ngunduh ya ki

  245. Selalu absen…

  246. gantian nunggu di pos ronda…kalo kompor yang jaga, dijami aji sirep apapun enggak bakal tembus.!!

    • Niat ingsun ngwateg ajiku, pula guna pula sirep
      muga muga dibukakake peti wesiku
      gumebyar marang ragane Ki Kompor
      tiba arip, tiba ngantuk, kesirep
      ngantuk…..tuk…..tuk…..tuk
      semeleh…..leh…..leh…..leh
      turua…….por…..por…..por

      (bujubuneng, masih belon molor juge ? anteeeep !)

      • Ora turu malah komore bleduk

  247. 7
    2
    5

  248. tetap hadir nyi, tetap setia…
    kemana akan melompat lebih tinggi nyi???
    apa kita diajak ikut melompat??? semoga…
    ditunggu ya… :)

  249. bujubuneng….aji sirep Ki Gembleh betul-betul sakti mandraguna…wis luhur se_langit mentok abis……
    Saiki…kabeh cantrik wis turu bablas ora ono sing melek melotot–tot.
    sik-sik-sik..aku cari kamus bahasa jawa dulu…..

  250. duh gusti

  251. Hadir……

    kata mbah_man: “TETAP SEMANGAT!!”

    • pokoke melu katut…..neng endi wae melu….

      • Tak gendong kemana mana…..tak gendong kemana mana……enak tho !…..asyik tho !

    • Semangat?……………tetap !

    • Ikut hadiiiiiiiiiiiiir

      dan “TETAP SEMANGAAAAAAAAAAAAAAAT”

      • Supangat ……. tetap RIDAH ……
        Nginceng sana, nginceng sini ….

        Rontale ora ono …….
        Hayo nongkrong terus ……
        Nyi Seno wis ora isi sare …..
        Ki Gede lagi bingung …..

        Monggo diganggu terus ……
        Ben ora iso sare pisan ….
        Sampai Padepokan Pelang di Singosari dibuka … he he heeee :P

        • Lho, Ki Widura kok beragitasi mengKOMPORi to ?
          Padahal tugas untuk mengompori Ki KOMPOR kan sudah diemban Ni Ken Padmi lho.
          (saya suwe lha kok aku njur kangen terus karo Kang Kompor lan Diajeng Ken Padmi, apa kena gendam ?)

          He….he….he….!

      • derek mawon.. :D

  252. Mengisi daftar hadir.
    Sugeng enjang setengah siang Kisanak sedaya.

  253. Sugeng siang Ki Truno podang …saat ini saya di RM Lukman … saya suka mujaernya Ki….

    • Huaduuuh Ki KartoJ ngiming-imingi !
      Wader pari wonten mboten Ki ?

      • Mboten wonten Ki … wontene kutuk, mujaer, sop, trancam, pete godog, dll tp kulo cocok mujaer goreng disukani sambel iijo kalian disukani kuah bumbu ..mbuh nopo jenenge …nek njenengan pados wader pari teng Blitar Ki…namine uceng wah…niku enak tenaan !

        • nek teng nggene kulo, uceng meniko sumbu mercon je…

          • leres Ki…meniko sumbu mercon
            enten ugi bebasan:
            ‘golek uceng kelangan udhet”.

    • Wah nggih Mas Karto ndaleme pundi. Kapan2 dipun ulang malih kopi gabusipun. Lha meniko nuwun sewu kulo nggih saweg mados wekdal ingkang pas pingin kopi gabus kalihan Ki Djojos, Nyi Demang, lan sameniko tambah Mas Karto.
      Nuwun,
      Trono

      • anggere nggone Nyi Ken Padmi, uceng kuwe mlinjo sing isih enom, sing cilik-cilik kae.

        Anggere ditakoni, njangan apa rika yu ?
        Inyong lagi garep met uceng, ya angger sida mengko ya njangan uceng.

        maksudnya : mau nyayur apa mbakyu.
        saya mau memetik melinjo muda, kalau jadi nanti ya nyayur melinjo muda.

      • @Ki Ismoyo!
        Jhian Banyumasane Ki Ismoyo mbleketaket banget, …………….. apa Ki Ismoyo tau lenggah nang mBanyumas?
        Ki Is, ……. kula empun nyedot Bende Mataramipun ngantos Jilid 3, ning dereng wonten wekdal maosipun.
        Matur Nuwun Ki!

        • Ki Truno Podang,

          Lha kula asli Kebumen Ki, dados nggih mbleketaket…..ha ha ha.

      • Sugeng ndalu Ki Truno ! ngapunten Ki, sejatosipun teng Bekasi kulo namung mampir…..kulo kelingan panjenengan ngendiko Rm gabus lukman…kulo trs mampir sopo ngerti saged kepanggih Ki Truno kalian sanak kadang Bekasi !

  254. @Ki Arema,
    Mohon maaf baru sowan padepokan.
    Juklak panjenengan sampun kulo tampi, wah matur nuwun, kulo tembe saged down load ngantos jilid 3 Episode 13. Huwakehe ……………
    Matur nuwun ugi Ki Ismoyo ingkang kagungan dalem Gagak Seto, namung Gusti Allah ingkang saged mbales amal panjenengan.
    Kagem sedoyo ADBM-ers, …….. TETAP SEMANGAT!!!.

    • Nggih leres Ki Trupod…..Tetap Semangat
      Kapan2 angsal mampir wonten Tambun nggih Ki

  255. masih antri aH …
    antri ki GD dan bude seno membuka jati diri .. hehehe

  256. masih sowan

    • bukansms………..masih sowan

  257. Adakah kiranya yang bisa melanjutkan ADBM ini ?

  258. Ki GD, Nyi Seno, dan Bebahu padepokan,
    Sugeng enjang,
    Kulonuwun,
    Selamat pagi,
    Spada
    Hadir,
    absen,
    sowan dateng padepokan.
    Nuwun.

    • Sugeng Enjang Ki Is,
      Jebul sampun mlampah-mlampah dugi mriki….

      • sugeng enjang Ki Ismoyo,Ki Anatram…..
        selamat pagi ADBMers,

        • Monggo Ki Yudha, tombo ngantuke diwedar..!

  259. :D
    Belom ada kabr to?

  260. Selamat pagi.

  261. diam……itu……emas
    diam-diam itu emas-emas

    sabar menanti

    • Ada emas diam-diam ya ki,
      Guyon ki, ngenteni maklumat poro sesepuh

    • emas itu kuning
      kuning itu golkar
      diam = golkar

      • Golkar = JK
        JK = Jogja Karta
        Jogja Karta = Mataram
        Mataram = Lombok
        Lombok = Pedas
        Pedas = …

      • pedas = lidah
        lidah = buaya
        buaya = darat
        darat = ……

  262. Selamat Pagi

  263. sedang menikmati purna baca….

  264. tetap setia absen dan menanti…

  265. yup, abis apel terus absen,…

  266. Saya juga habis apel terus ngisi daftar hadir
    Siapa tahu para bebahu udah sepakat untuk………..

  267. Aku baru baca jilid 226…jauh tertinggal he..he..

    Aku pernah denger, ada pengarang yg mau meneruskan kisah ADBM sampai tamat. Bener nggak sih berita ini?
    Kalau bener mestinya sudah lama beredar yach.

    Waktu cerita ini belum tamat, kenapa pihak KR nggak ada inisiatif meneruskan cerita ini?
    Arswendo atmowiloto bisa kali yach?

  268. Seperti orang linglung saja saya ini … hehehe … karena masih tetap mencoba masuk gandok http://adbmcadangan.wordpress.com/buku-iv-97/ dan berharap ada kelanjutan ceriteranya meskipun tahu hal itu tidak mungkin.

    Sakaw yang tiada pernah berakhir.

    Solusinya?
    Silakan teruskan ceritera ADBM di angan-angan masing-masing … sesuai dengan selera masing-masing … dijamin puas 100%

    Salam,
    Anggara (Agung Raharjo)

    • sama2 linglung kok Ki,
      tanda2 linglung :
      - Mampir Padepokan lagi
      - Mbuka gandok lagi
      - Mampir lagi,Mbuka lagi
      - ………………….

      • tidak mungkin, mungkin tidak ?
        tidak pernah berakhir, pernah berakhir tidak ?
        sama2 linglung ?
        mBoten kok Ki YudhaP, namung tetep setya tuhu dumateng Padhepokan ingkang kinasih.

  269. TOMBO NGANTUK……….TOMBOne NGANtuk
    sekedar guyonan

    1.Hadir sendiri dia adalah simbol keindahan dan
    kesempurnaan…..
    Hadir berdua dia adalah malapetaka dan bencana….
    2.Sendiri dia tampil mempesona dan bersahaja……
    Tampil berdua dia bikin porak-poranda…….huuush

    Monggo ki……Mbah_man bilang tetap semangaaat

    • walah…………..kok kosong blong
      (tak isi dhewe biar dobel bayarane)

      1.Hadir sendiri mempesona…….PUTING
      2.Hadir berdua porak-poranda….bencana
      PUTING BELIUNG

      • 1. ngawur, cobi, menawi putinge mung siji, apa malah ora medheni???

        2. ora mesthi, puting beliunge sing kuwi, malah nggawa rejeki, ki…

        kemethus mode: on

        • :D :D :D :D :D

  270. Wuih …. kehidupan tak pernah berhenti …

    • Leres sanget Ki, menawi “kehidupan berhenti” rak tegesipun sami kaliyan asma Panjenengan.

      He….he….he…, di Padhepokan ini tidak boleh marah.

  271. Lanjutan bukanadbm_397
    (bingkisan untuk Ki Yudha Pramana)

    Demikianlah, sepeninggal Nyi Kanthil, perhatian Pangeran Ranapatipun segera kembali tertuju kepada lawan lawannya. Dengan perlahan namun penuh dengan kekuatan direnggangkan kedua kakinya selebar bahu dan bersamaan dengan itu, disilangkan kedua tangannya didepan dada. Sejenak kemudian tangan yang kananpun ditarik mengepal sejajar dengan lambung bersamaan dengan kaki kanan yang ditarik kebelakang. Sementara tangan kirinya terjulur kedepan dengan telapak tangan terbuka dan jari jari mengembang bagaikan cakar seekor rajawali yang siap menerkam mangsanya. Dengan bertumpu pada kaki kirinya yang sedikit ditekuk, Pangeran Ranapatipun siap melontarkan serangan dahsyat.

    Sejenak Glagah Putih dan Rara Wulan saling berpandangan, merekapun segera menyadari bahwa lawannya tidak akan melakukan serangan penjajagan terlebih dahulu, namun langsung pada tataran tinggi dari ilmunya yang nggegirisi.

    Suasana di halaman rumah yang digunakan oleh Pangeran Ranapati dan pengikutnya bersembunyi itupun menjadi sangat mencekam. Para pengikut Pangeran Ranapati yang masih tersisa diam diam bergeser menjauh dari arena perkelahian agar tidak menjadi korban sia sia dari lontaran ilmu dari ketiga orang yang berilmu tinggi itu.

    “Kasihan sekali kamu, nduk,” Orang yang rambutnya ubanan itu berkata dalam hati,” Seandainya mungkin, aku ingin memintakan ampun untukmu pada Pangeran Ranapati, tetapi itu semua tidak mungkin.”

    Orang yang rambutnya ubanan itu menghela nafas dalam dalam, tatapan matanya lekat pada seraut wajah cantik Rara Wulan. Dia tidak bisa membayangkan bahwa wajah secantik itu akan hancur lumat diterjang ilmu Pangeran Ranapati.

    Namun lamunan orang yang rambutnya ubanan itu bagaikan selembar awan yang tertiup badai dimusim kemarau, hancur berantakan ketika tiba tiba saja dia merasakan bumi yang dipijaknya bergetar keras. Mula mula dia mengira bahwa itu adalah akibat dari benturan ilmu dari Pangeran Ranapati dan lawan lawannya, namun anggapan itu segera dibantahnya sendiri ketika dia melihat orang orang yang sudah bersiap untuk mengadu ilmu itu sama sekali belum beranjak dari tempat mereka. Bahkan merekapun kelihatannya juga terpengaruh oleh getaran yang belum diketahui sebabnya.

    Bumi yang mereka pijakpun semakin bergetar keras disertai suara gemuruh yang semakin lama semakin mendekati rumah yang dipakai oleh Pangeran Ranapati dan pengikutnya bersembunyi. Sejenak kemudian merekapun baru menyadari bahwa suara gemuruh itu berasal dari derap kaki kuda yang jumlahnya puluhan berderap bersama dijalan padukuhan menuju ketempat mereka berada.

    “Pasukan berkuda Kadipaten Panaraga,” Desis pangeran Ranapati sambil mengerutkan keningnya ketika dilihatnya beberapa ekor kuda beserta penunggangnya menghambur memasuki pintu regol. Segera saja pasukan berkuda itupun bergerak melingkar mengepung orang orang yang ada di halaman rumah itu. Jumlah mereka tidak kurang dari lima puluh.

    “Selamat malam, Pangeran. Apakah kami sudah terlambat?” Seseorang yang berkuda paling depan menyapa Pangeran Ranapati sambil melompat turun dari kudanya. Diserahkannya kendali kudanya kepada seorang Lurah prajurit disebelahnya yang sudah melompat turun dari kudanya lebih dahulu. Orang itu ternyata Mas Panji Wangsadrana.

    Pangeran Ranapati menggeram, jawabnya,”Mengapa engkau malam malam begini membawa pasukan segelar sepapan kesini, Mas Panji? Apakah engkau tidak punya kerjaan lain sehingga telah membangunkan seluruh isi padukuhan ini dengan pasukan berkudamu?”

    Mas Panji Wangsadranapun tersenyum, dia sudah tahu benar watak dari Pangeran Ranapati yang mudah tersinggung dan naik darah. Dengan membungkuk hormat, Mas Panji Wangsadranapun menjawab, “Maafkan kami Pangeran, sesungguhnya kami telah menerima laporan dari prajurit yang sedang meronda bahwa telah terjadi perkelahian di halaman rumah ini, sehingga kami memutuskan untuk datang membantu Pangeran.”

    “He,” Segera saja wajah Pangeran Ranapati menjadi merah padam.

    “Apakah engkau mengira aku tidak akan mampu menyelesaikan clurut clurut ini sendirian? Justru kedatangan kalian telah memberi kesempatan kepada mereka untuk menghirup udara malam ini lebih lama lagi. Seharusnya mereka berdua sudah terbujur menjadi mayat.” Teriak Pangeran Ranapati sambil berpaling kearah Glagah Putih dan Rara Wulan.

    Namun alangkah terkejutnya Pangeran Ranapati, ternyata kedua orang lawannya sudah tidak ada lagi ditempatnya. Yang terbentang di hadapannya hanyalah kegelapan yang masih tersisa di penghujung malam menjelang dinihari.

    • matur nuwun2 Mbah…..Tetap semangaaat

    • maturnuwn Mbah_Man, ditunngu kelanjutannya…

  272. TETAP SEMANGAAAAAAAT

  273. mbah man bikin sakau…
    ayo mbahh….

  274. Mbah_Man bikin tetap semangaattttt………!!!!

  275. Monggo Mbah_Man, sambil TETAP SEMANGAAAAAAAAAAAT !!!!!

    Ananging sampun kesupen nggih Mbah, TETAP dilanjut SEMANGAAAAAAAAATnya ADBMers.
    Sinaosa Nyi Seno kendel kemawon, yektinipun Panjenenganipun mangestoni kinaryo Mbah_Man ingkang jooooooosh markojoooooosh punika.

    Nuwun, sekalian Hadiiiiiiiiiiiirrrr !!!!!

  276. Memang Mbah_Man menambah SEMANGAAAAAAAT !!!!!!!!

    Ananging sampun kesupen nggih Mbah, TETAP dilanjut SEMANGAAAAAAAAATnya ADBMers.
    Sinaosa Nyi Seno kendel kemawon, yektinipun Panjenenganipun mangestoni kinaryo Mbah_Man ingkang jooooooosh markojoooooosh punika.

    Nuwun, sekalian Hadiiiiiiiiiiiirrrr !!!!!

  277. Tetap SEMANGAT, suwun Mbah_Man.

    Ki GD, Nyi Seno, kawula taksih tuhu ngrantos sumuruping Kluwung wonten ing tawang Singasari.
    Mugi-mugi Panjenengan kekalih tansah rena ing penggalih.

    Nuwun, sambil tetap Haaaaadiiiiiiiiiiir !!!!!

    • akuwu tumapel,tunggul ametung, ken arok, panawijen, kediri, mahisa agni, kuda sempana, ken arok, ken dedes, mpu purwa, mpu sada, bahu rekso kali, mahendra, witantra, wirapana, ki buyut panawijen, hantu padang karautan, mpu gandring, kebo ijo, kebo sindet, wong sarimpat, panji bojong santi……..

      • Akar wregu putih.
        Pengalasan dari batil, Sumekar.
        Ken Umang, ibunda Tohjaya.
        Anusapati, putra Ken Dedes.
        Pendeta Lohgawe.
        Aji Gundala Sasra.

        Wah, sakjane asyik saestu nggih Ki Djoko ?

        • Hore nama-nama tokoh sudah diwedar….!!
          Maturnuwun

  278. Alahamdulillah.
    Walaupun kitab sudah diwedar semua tetapi Padepokan tetap ramai.
    Selamat malem Saudaraku semua.
    mari kita semangati Mbah Mandaraka agar bisa melanjutkan cerita kita. walaupun mungkin hanya sebagai penutup agar happy ending dan tidak ngambang.
    Monggo Mbah Man. Kalajengaken.

  279. 790 klik

    • he he …, kata ki Anatram bukan klik tetapi omong-omongan yang ditulis.

      • Selamat pagi, Ki Is, Ki Arema… !

  280. Gatel nek ota mampir

    • sama,
      kadung kulina Klik di sini,
      nggak enek kalo nggak mampir,
      meski cuma baca komen aja :D

    • kadung kerasan singgah disini,
      suwe ora ketemu2……ketemu ora suwe2

  281. maturnuwun Mbah_Man, ditunggu lanjutan bukanadbm_397nya…

  282. maturnuhun Mbah_Man, ditunggu kelanjutan bukanadbm_397nya

  283. menunggu tampa akhir
    menanti tanpa batas
    berharap tanpa cemas

    kemana biduk cinta berlayar,
    angin adalah teman keabadian,
    kembangkan layar semangat,
    ombak, badai dan karang,adalah kehidupan.
    kemudi cinta dalam penghambaan,
    pasti ada BINTANG pemberi arah……

    Jauh disana….
    Anak-anak nelayan bermain pasir,
    Ibu-ibu muda berkemben, menjemur menjejer ikan,
    Matahari kemarin mengguyur penat….
    Pelukis tua menggores senja dalam warna biru kelam,
    kampung nelayanpun tersenyap,
    remang suluh templok memberi sunyi

    pasti ada BINTANG pemberi arah……

    (untuk Ki Gede dan Nyi Seno yang masih berlayar)
    (untuk cantrik yang sabar menunggu)

  284. Selamat Pagi Uthuk-uthuk….sedherek-sedherek…

    • sedherek-sedherek…..selamat pagi uthuk-uthuk

      • uthuk-uthuk sederek, selamat pagi juga,..

        • iki bosone ki Arema : uthuk-uthuk

          • Uthek..uthek..ubleng ! sugeng enjing.. selamat pagi..pulang dari pengembaraan absen lagi !

            • kalo itu ada lagunya:
              cublak-cublak suweng,
              suwenge ting gerendel,
              ………..,

              ……….. :D

            • Untuk kang PLS : ithik-ithik

            • ha..ha..ha..
              ki Djojosm pirso wae…

              setunggal maleh :ulik-ulik

              • uthuk-uthuk nongol meneh

                • Thread uthuk-uthuk closed!

  285. Absen pagi…. selamat pagi semua ….

  286. Pagi juga, absen juga.

  287. Wis wengi othok-othok …..
    Tak turu wae ….
    Sesuk uthuk-uthuk arep teko maneh ….

  288. @ Nyi Demang

    Tadi pagi saya dan Ki Truno P kontak by hp dan pengen kopi darat di Bekasi. Kalo tidak keberatan tolong kami diberi nomor hp Nyi Demang. E-mail saya djojo_s@yahoo.com
    Demikian juga bagi cantrik yang bertempat tinggal sekitar Bekasi dapat bergabung kopi darat bersama kami.
    Terima kasih.

    • nderek gabung….sopo ngerti sing jajan bareng ki truno biyen….jajan manaeh

      • Nek isih ono. Pesen siji Ki.

        • Kulo pesen 1/3 mawon…

      • mboten parenk mbelink….

    • AssyyiiiK..! walaupun saya tidak tinggal di sekitar Bekasi justru di tlatah timur, tapi kalau ada kopi darat rasanya ingin ikutan juga…tinggal nunggu tanggal dan tempatnya Ki…!

      • @ Nuwun semu Ki Kartoyudo, kalo berkenan monggo nomor HP nya di emailkan ke alamat saya diatas biar dapat dikontak.

        @ Kang Pls monggo kalau berkenan nyebrang lautan nanti tak sediain ikan yang muluuus luuuus, bangsa sing alus-alus.

        • Ki Djo ngerti nek Ki Pls senenge sing lembut-lembut

        • matur suwun..
          iki mesthi ikan jadi-jadian bongso lelembut

          • Putri duyung Ki

        • Sampun kulo email Ki,….Ki Pandanalas jebule adoh banget nggih Ki…tapi dekat dihati…!

          • caket koq ki….mung nyebrang sekedik

  289. Bu Nyi Seno!!!!!!!!
    Kenapa nJenengan koq tega membiarkan para cantrik dan mentrik kelaparan (eh salah …. sakaw ding)??????
    mBok diberi obatnya

    • Sabar sedang disiapkan yg lebih muaaantap,
      Harapan nyong sih

    • Sabar yg lebih muaaantap sedang dsiapkan,
      Nyi Senopati.

      Sabar menanti bukan ADBM nya mbah_man,
      tetap semangaaat…..sabar-sabar-sabaaaar

  290. teriak niy

    emaaaaaaaak senoooooooooooooooooooooooooo

  291. Tanda-tanda kecanduan berat ADBM …
    Udah tau kitabnya udah habis, masih aja ke padepokan sambil harap-harap cemas …

    • bukan itu ki…

      kebersamaan yg tak mudah dilupakan……..

      • betul itu ki.

        kebersamaan ala P4 jaman pakdeku mbiyen adalah
        sama-sama sesumur
        sama-sama sedapur
        sama-sama sekasur
        Kalo saya pilih yang terahir
        asaljangan sama-sama tidur aja. Ni Mala tidur di Jakarta kang Pls tidur di Pakanbaru. Saat mau tidurnya sama jam sewelasan bar mbuka FB terus baren-bareng turu.

        • Saya juga pilih ya ng terakhir Ki. Djojosm, abis dalam kondisi byar pet
          kalau kesumur ya kecemplong sumur, kalau ke dapur ketabrak kuali ya kalau ke kasur ketabrak …. ha..haa
          salam kenal Ki djojosm. saya dg Ki Pls satu byar petnya.

        • Saya juga sadarnya sekarang ki. Selama ini hanya mampir ngambil kitab tanpa nengok kiri kanan. Kebersamaan yang dibangun padepokan ini luar biasa ki.
          Saya orang bugis ki, sama sekali nggak tau bahasa Jawa, hebatnya saya bisa mengerti apa maksud komen Ken Padmi misalnya … (Mungkin karena Panembahan Ismoyo dengan sangat baik menerjemahkannya!)

          • Inilah hebatnya padepokan ini. Kalo istilah Ki Pls mah, wadah silaturahmi.
            @ Ki Adji, Ki Arip salam kenal dari tlatah Bekasi

        • apapun bahasane, kalo yg ngomong ken padmi, pasti lsg paham…lah wong blm ngomong aja bisa mbikin paham koq…

          hiksss…

          tapi menurutku, ken padmi itu prigel ngolah kata, pengakuan2 kelemahannya selalu dibalut secara hiperbolik-simbolik menggunakan orang ketiga….

          (yg sebenarnya sdg menceritakan dirinya sendiri…kata ki Ismoyo)

          • Sok tahu!!! Tahu bae ora sok.

            • Soteeeen, kaya kuwe…

            • Hayo! kepriben Ki Pandan?
              ha ha ha…….haa.

          • kulo malah kedah matur suwun,..akhire ken padmi kerso noleh …

      • pepatah loeama mengatakan :

        berakit-rakit dahulu bersama-sama
        di tepian…….hiks

        • bersakit-sakit awal dahulu, bersama-sama senang kemudian…xi xi xi.

        • Pokoke, gandhok anggere ana mentrik, mesti dadi ramene ngedab-edabi.

  292. Nyi Seno………..sesuk tgl 28 oktober

    • dengan semangat SOEMPAH-PEMOEDA mari kita
      jalin persahabatan dan perseduluran ini
      lebih erat lagi….!!!

  293. Sssssttttttt……
    Pada sing anteng….
    Ki Gede rawuh neng Padepokan…

  294. Ki sanak tunggu saja sampai komen nya 1000 soalnya Ki GD dan Nyi Seno baru membuat program 100 hari. supaya program 100 harinya berhasil perlu dukungan segala pihak. Doakan saja program 100 harinya adalah menampilkan karya SHM lainnya seperti PdLS, SUNdSS dan lainnya.

  295. Ayo yang mau nerusin nulin ADBM siapa nih…

  296. Sugeng dahar…!

  297. Mangga, sekecakne,
    Niki wonten Urap-urap kalih sambel teri.
    Remenanipun Nyi Seno

    • Ki Saba lintang….Urap urap sambel teri niku rak sangat cocok lawuhe gorengan uceng nggih ?..uenaak tenan !

      • Mangga kula aturi tindak Blitar,
        Dateng Wlingi utawi Ngajeng Pom Bensin Celak SMA Garum, Wonten Peyek Uceng Ingkang Miraos. :D

        • Betul Ki.

          Yang di Wlingi saya sering ke situ, tetapi yang di Blitar saya belum pernah nyoba.

          Mak Nyus…., kata P. Bondan.

          • Ki Arema, yang di Wlingi itu memang ada tapi agak besar2 ikannya, kalo yang di Blitar tepatnya sebelum masuk kota Blitar sebelah kanan jalan kalo dari Malang ucengnya mak nyuss garing kriuk2…!

            • nJenengan ini orang mana to.
              Kok tahu saja warung yang ada di Blitar. Kemarin di RM Lukman.

  298. Met sore semua.
    suwe ora jamu,
    jamu godong tela,
    suwe ra ketemu,
    ketemu pisan ra pareng gela.

    suwe ora jamu,
    jamu godong kelor,
    suwe ra ketemu,
    bareng ketemu karo ki kompor.

    absen………….hadir.
    tetap semangat.

    • Nunut absen ki, ayo PdLSe (dudu Pdls sing tukang mutung) diwujudkan. Sing ngenteni wis pada singunen. Sing njaluk wis pada meniren.

      • Buat Ki Pdls…:

        Suwe ora jamu
        Jamu godong gadung
        Suwe ora ketemu
        Ketemu pisan ojo mutung.. (kata Ken Padmi lho..)

        • ha..ha..

          akhire iso juga aku mancing2 ken padmi…

          ket pertama rawuh,… disenggal-senggol kendel wae…..

          (iki kudu siap2 digawekno skenario sebait cerita, secara ken padmi prigel ngolah carito……hiperbolik-simbolik jare ki Anatram)

          • Huueebaat..! mbok kulo diajari Ki.!

          • sing ngajari guru kulo..

            ki Putut Karang Tunggal

            • Malah ilang meneh.. lagi menyusun sebait coretan hiperbolik-simboli untuk ki pdls…

              • He..he..hee saya sebenarnya dari tlatah tengah Ki tepatnya Purworejo, kemudian mengembara ke tlatah timur +/- 30 th an Ki, tepatnya Surabaya…

                • ..O..Maaf salah kamar…testimoni ini untuk Ki Arema !

      • Ni,
        Isih kurang 12 jilid, lagi njaluk tulung kanca ning jakarta pan goletna kekurangae,
        ning sebagian ana covere, sebagian ilang, bukune yang wis kuna mbanget terbitan tahun sewidakwolu, tapi ya isih bisa diwaca.

      • Alhamdulillah ana harapan. Matur nuwun Ki Ismoyo, ………. salam persahabatan dari bumi Bekasi.

  299. Hi..hi..hiii ! mau ke pakiwan dulu ah..!

    • Hi…hi…hiiii!!! ati2 mlorot Ki…!

      • Weeh..Ki Yudha..Sugeng Ki.? mbeto obat ngatuk mboten ?..nopo mpun dho mlorot..eh..melek sedanten nggih..?

      • On 27 Oktober 2009 at 12:45 Arema Said:

        Sssssttttttt…..
        Pada sing anteng…….
        Ki Gede rawuh neng Padepokan…..

        pinjam sebentar Ki,

        • On 27 Oktober 2009 at 16:07 yudha pramana Said:

          Sssssttttttt…..
          Pada sing anteng…….
          Ki Gede rawuh neng Padepokan…..

          pinjam sebentar Ki,

          • On 27 Oktober 2009 at 16:09 pandanalas Said:

            On 27 Oktober 2009 at 16:07 yudha pramana Said:

            Sssssttttttt…..
            Pada sing anteng…….
            Ki Gede rawuh neng Padepokan…..

            pinjam sebentar Ki,

  300. wahai pautan hatiku ..
    bagaimana aku takkan berkeluh kesah
    bagaimana aku takkan gelisah
    kalo kau tak kunjung tiba…
    kalo kau tak hadir disini
    pada siapakah kelak aku kan mengadu …
    pada siapakah kelak aku akan bersandar
    wahai kekasihku ..
    marilah kemari
    peluklah diri ini
    dekap erat diri ini
    hem betapa aku merindukan dirimu sayang
    betapa kuingin kau tak pernah lagi meninggalkanku
    tinggalah disini
    temani hari hariku
    aku kangen dikau kekasih …

    • Tulus dan jujur……bikin klepek-klepek

      iloveyoufull

    • nopo nembe puber ke-5 njih…?
      hikss…ra parenk duko lho

      • Sampun ditenggo cantrik sakaw sana-sakaw sini, wonten gandok sebelah Ki Ismoyo…

      • Ki Pandanalas,

        Ingkang dipun pikajengaken kekasih puniko nggih carito babagan enggal. Kekasih adalah pdls yang senantiasa ditunggu. Bukan PDLS sing sok mutung (jare Ni ken Padmi lho, mboten pareng duko nggih)

        • ndereaken ki ….
          kulo namung nembe moncang-mancing kersane ken padmi bersosialisasi kpd lingkungannya….tidak hanya fokus mengexplorasi ttg dirinya sendiri..

          ora parenk mutung lho ken…

          • Pintere nek ngeles……
            Jurus ngegos nya maut….

          • namung nderek piwulang panjenengan koq ki Anatram…

            • Tambah pinter ngelese Ki Pdls

  301. Ganyong yo antrii..!

    • nitip kanggo ki Pdls,

      rawe-rawe rantas malang-malang-mutung

      • sstt..engkang priyayi malang mangke duko lho

      • sstt…disini ga ada priyayi dari
        malang ki…………yg ada AREMA

  302. On 27 Oktober 2009 at 12:45 Arema Said:

    Sssssttttttt…..
    Pada sing anteng…….
    Ki Gede/Nyi Seno rawuh neng Padepokan…..

    pinjam sebentar Ki,

  303. melu usel-usel nang kene

  304. walaah..jek rame…
    ini namanya adbm benar2 melekat di hati

  305. ZAMAN DOELOE :
    ada cover, ada harapan
    ada titik, ada tautan

    ZAMAN SYEKARANG :
    ada gandhok, ada komenan
    ada padhepokan, ada persaudaraan

    ZAMAN YANG UAKAN DUATANG :
    ada pelangi, ada kegembiraan
    ada sapaan Ki GD/Nyi Seno, ada kebahagiaan……

    Hadiiiiiiiiiir diwayah sepi bocah.

    • wayah sepi bocah…
      ……sepi uwong…
      ……sepi nyenyet…
      ……sepi ing pamrih…

      • mBoten kok Ki Ubaid,

        Ki Ismoyo rame ing gawe
        (nembe nyepakaken rontal Pelangi)

        Ki Mbah_Man rame ing gawe
        (nembe nyerat bukan ADBM)

        Kuka inggih rame ing gawe
        nenggo paringan Ki Is lan Mbah_Man.
        He….he….he….

        • Pelangi-pelangiiii…
          Alangkah indahmuuu…

  306. semenjak adbm berakhir di 396m komen sudah mencapai 897 klik, fantastis.

    • Ki Is, nyog bolabali ngenteni komen

    • Memang betul-betul panastis Ki Ismoyo,
      Saya dalam keadaan sadar dan sehat jasmani maupun rohani serta tanpa paksaan dari pihak manapun selalu meng-klik untuk membaca komen.
      Sedangkan saya dalam keadaan setengah sadar dan kurang sehat jasmani maupun rohani serta adanya paksaan dari pihak lain meng=klik untuk memohon pada Ki GD dan Nyi Seno agar sudi segera menyapa lagi sambil maringi rontal Pelangi di langit Singasari.
      Adapun mengenai pihak2 yang memaksa saya akan saya ungkapkan di depan kedai gabus pucung langganan Ki Trunapodhang dan kawan2 di Kademangan mBekasi.

      Demikianlah pernyataan yang saya buat dalam keadaan………. weleh kok dadi nglantur banget !

      • Ki Gembleh kalo mau mengungkapkan..sebaiknya diDALAM aja kI…jangan diDEPAN kedai gabus pucung….hikss.

  307. Meski belum ada khabar khelanjutan phadepokan ini, kekhadiran ibu Ken Padmi sedikit mengKhibur…..

    @Ki Pandanalas
    Terima kasih end kamsia banget….
    Kalo ente bisa mancing KenPadmi sekali lagi.., ane undang ente semua cantrik keroyokan makan ikan gabus di Bekasi.BENERAN…ane enggak pake BOHONG…..

    ANE YANG NGUNDANG, ENTE YANG BAYAR….!!!???

    • KHU THUNGGU KHAU DI THAPAL GHABUS BEKHASI…

    • ha..ha…

      mosok kadal dibuayain……
      (kita khan sama-sama buaya…hiks)

    • ..Wah..rak tenan thoo…! hikssss !

      • bukak jatidiri.

      • kita khan artinya jama’…
        termasuk orang ketiga juga buaya….

        hiksss……….

    • Ya ampiuuuuun, ternyata Ki Kompor lebih ngefans kepada ibu Ken Padmi dibanding kepada Ken Padmi sendiri.
      Malahan Ken Padmi disayembarakan untuk dipancing.
      Kira2 Ken Padmi bakal tersinggung kagak ?

      Tersinggung dong Ni ! He…he…he…!?

  308. Akhernya selesai juga ADBM…Thanks for all…

  309. tetap seperti biasa 1 hari klik 10x

    • :smile:

      • :) :)

        • :) :) :)

  310. Ssssttt,jangan bilang-bilang ya Ki…Rahasia

    Nyi Seno mau mbuka gandok baru….asiiiik

    • Ki Yudha,

      Saya cuma mau nanya, ni juga rahasia

      nama gandoknya apa dan dimana…..sssstttt.

      • Sssttt…….jangan keras2 ki,
        nanti yang lain pada tahu…..!!!

  311. Mbakyu Seno,.. Ki GD,…
    apa kabar??? smg selalu baik dan sehat yah, amin
    ngobrool dong Mbakyu, kangeeeen niih!!!

    • kangeeeen nih…yeeee..!

  312. ternyata gandok ini tetap rame…
    jadi tempat kumpul n ngobrol buat tombo kangen

    • kadang2 malah dados tombo ngantuk

      • ngantuuuuk nih..yeee..!

        • tombo mutung….!!!

          • terinfeksi virus ken padmi…

            • kena virus Pdls…

            • ayo ngeroyok ken padmi ki…

  313. nongol dulu sebelum kesawah

    • sabar menanti……bukan ADBM nya mbah_man

      • menantiiii nih…yeee…!

  314. kangen….

  315. Nongol dulu sebelum nyangkul…..

    • we lah….jebul ki djojos remen nyangkul awan2….hikss

      ra parenk mutung…jare Bune

      • Hikss…nek kulo remen ndalu2..sssttss !

  316. wheleh..wheleh…,nyuwun pirso ndoro, menopo ADBM sampun dipun tamataken, kok sampun ndangu mboten wonten wartanipun.wheleh…wheleh…

    • Kakang Bodronoyo…………,

      Ingsun paringi warta, pancen rontal ADBM pedhot ana ing tengah dalan, ananging Mbah_Man nembe nyiapake rontal Bukan ADBM kanggo nutugake carita kang adiluhung iku.

      Yektine Ki Ismoyo uga lagi cancut taliwanda nyiapake rontal kang tetenger Kluwung ing angkasa Singasari.

      Mula saka iku, aku njaluk Kakang Bodronoyo klawan Kanthong Bolong, Bagong lan Nala Gareng pada sayuk rukun bebarengan andonga marang Gusti kang murbehing dumadi muga2 sing kawogan ana ing Padhepokan iki kersa maringi palilah marang para kadang kang wis sumadya tandang gawe.

      Cukup semene pawarta ingsun Kakang.

      • nyuwun palilahe ken padmi (nyi seno)

        • Lho Ki Pls , spoiler ?

          (Ampun dibales Hiikksss nggih Ki)

          • ssskkiiH…………

  317. ….

  318. Tidak bermaksud memrovokasi siapa-siapa. cuma absen dan tetap sabar menanti…

  319. Ki Gede, Nyi Seno kados pundi kabaripun, punopo sami rahayu wilujeng, syukur menawi mekaten

    • Ki Gede,Nyi Seno kabaripun kados pundi,
      punopo sami rahayu wilujeng…??

      Mbah_man,rontalipun kados pundi…??

  320. Jadi tayang nich Pelangi Di Langit Singasari?

    Kalau ditelusuri sejarah Ken Arok trus ke Majapahit, Demak, Pajang, Mataram
    Berarti mereka turunan preman yach.
    Bener to yo?

    • Turunan preman ga masalah Ki asal pemerintahannya berpihak kepada rakyat Sing akeh iku ngakune berdarah biru tapi pemerintahannya bergaya premanisme.
      Ditempat saya ada yang aneh Ki. Jalan ke mesjid ada yang memperbaiki/ jaling (jalan lingkungan) tapi masyarakat setempat ga pernah mengusulkan/ tahu usulannya. Selidik punya selidik yang mengusulkan adalah si A yang merupakan anggota legislatip dari partai tertentu periode 2004-2009. Hebatnya yang melaksanakan adalah rekanan yang ngesub ke si A tsb.
      Seingat saya di negara kita ada lembaga legislatip, eksekutip dan yudikatip yang mempunyai tupoksi sendiri-sendiri.
      Mungkin ada pinisepuh yang dapat menguraikan peristiwa ini dengan ilmunya Ki Waskita.
      Maklum waktu sekolah dulu dalam bab trias politika dapat C kurus.

    • @Ki Djojos, ……… ngenjang wonten wekdal ki (29 Oktober 2009)? Dahar Siang Gabus Pucung wonten RM Lukman. Nyai Demang kados pundi, punopo sampun kepanggih?

      • @ Ki Truno,……..insyaallah Ki. Untuk fixnya kulo kontak by hp ngenjang.

        @ Ki Kartoyudo, Nyi Demang
        Saged nggabung mboten?

    • Ki Djojos lagi,
      Di tempatku juga begitu. Sebelum pemilu legislatif ada anggota DPRD dari ‘Partai Tertentu’, yang menjelaskan bahwa proyek lingkungan baru akan berhasil jika dia dan partainya yang mengawal. Nah agar dia bisa mengawal, maka dalam pemilu legislatif harus memenangkan partai dia.
      Memang otak bangsa kita masih otak serampangan ki, pinter bikin aturan yang menguntungkan pihaknya sendiri, dan mengorbankan kepentingan orang banyak.
      Udah gitu dengan gaya dan bangganya menyampaikan sesuatu yang memalukan. Betul kata syairnya Ebiet :”Mungkin Tuhan mulai bosan. Melihat tingkah kita. Yang selalu saja salah dan bangga, ….. dengan dosa dosa.”

      • Nggih, mindset sampun kebacut mekaten..angel didandosi…repot banget, tiap pemilu namung ganti menungso, pemikiran sama…

    • Bahan siap
      Nunggu palilah Ki Gede/Nyi Seno Ki.

    • dikentunke via mail kemawon ki….

      pandanalas76@yahoo.com

      • hiks…
        Nyuwun Ki Ismoyo.

  321. …….

    Pelangi-pelangi alangkah indahmu
    merah kuning hijau di Langit Singasari…..

    sido ora yo..???

  322. Monggo Ki Gede.
    Kulo aturi “menyapa” para cantrik ingkang sami klekaran wonten gandok 396 mriki.

    • On 28 Oktober 2009 at 13:58 pandanalas Said:

      Sssttt……..jangan keras2 ki,
      nanti yang lain pada tahu…!!!

      nuwun sewu Ki Arema,ra parenk nesu ngih..!!
      Ki pandanalas….pinjam sebentar

    • Hallo semuanya, ………………….
      apa kabar?
      Coba anak2, ………… saba’no tokmu~!

      • Holla………………….

      • Inggih Den Guru, kawula kesupen mboten mbekta grip.

  323. opo bae kitabno
    opo bae gandogno
    ennyong gelem cuma siji
    tetep iso waca komen jeng Padmi

    Asyik toh
    penak toh

    (Ki Ismoyo, tolong edit ane punya komen, belajar gratis bahasa Nyi Ken Padmi)

    • penak tenan…………..

      • Dereng sare Ki….?..hikss.

        • dereng ki,…panjenengan mpun sare koq saged ngisi komen…?
          hiksss

          • He..he..hee !..hi..hi..hii!
            Suaged Ki..njenengan mpun dahar Ki..hiks..hiks..

          • sampun ….
            (kagungan fb ki?, mbok kulo disuggest)

          • Mboten Ki, sejatine kulo niki lak isinan..eh ngisin2i ding !…hikss..

        • Ki KartoJ……..

          Kaleresan kawula manggen wonten ing Kademangan Sidoarjo, pestinipun wonten padukuhan mBuduran.

          Sumangga Ki, yen badhe ngawontenaken kekempalan tlatah bang wetan, kula sarujuk kemawon.
          Mbok menawi Ki Sarip ingkang lenggah wonten Kademangan Surabaya-Sidoarjo ugi kersa.
          Yen sampun ngempal, saklajengipun kita sesarengan “nggruduk” Ki Arema wonten Kademangan Malang (coret ?)
          sinambi napak tilas lampahipun Mahisa Agni.

          Nuwun Ki.

          • Monggo Ki..monggo kulo nderek kemawon..!

          • @ Ki Kartoyudo.., meniko wonten usulan saking Ki Truno benjang wonten RM Lukman. Monggo nggabung kalo kebetulan ada di tlatah Bekasi.

          • kula nderek angsal ki ?

            • Monggo Ki. Nuwun tulung no. HP nipun saged dikintun ke alamat djojo_s@yahoo.com kagem quick kontak.
              Matur sembah nuwun.

              • kulo nderek sing tlatah bang wetan kok ki, kulo piyambak ndepok wonten dukuh nDriyorejo, klebet kademangan ngGresik ki….

  324. wah para punggawa2 arep pada makan2, inyong kur tek maca koment baen.
    mangga kula mung mangayubagya.
    harep melu genah ora bisa
    salam nggo kabeh para sedulur padepokan ABDM

    • Matur nuwun Ki Guplak bade nggabung saged mboten. Posisi nipun pundi toh?

    • Lho, Kang Guplak enggane si manggone ana ngendi ?
      Mbokan nang pedheke Rika ana batir sing bisa deajak ngumpul kambi ngobrol soal ADBM.
      (maaf lagi belajar mBanyumasan)

  325. WARA WARA,

    Untuk para kadang ADBMers yang berdomisili di Kademangan SURABAYA, GRESIK, SIDOARJO dan sekitarnya,
    apabila berkenan, marilah kita mengadakan temu-dulur
    tlatah bang wetan.
    Sudah ada 3 Cantrik yang bersedia :
    - Ki Kartojuda
    - Ki Bukansms
    - saya Gembleh
    Semoga Ki Sarip dan para kadang yang lain berkenan untuk bergabung.
    Untuk mengawali, sebaiknya Ki Bukansms bisa menjadi koordinator karena kebetulan gandoknya sudah terbuka ( maaf ya Ki Bukansms, tak fait acompli )

    Dipun tengga, para sederek sedaya.

    • Dulu, di tlatah “lendut panas” situ ada Ki Karebet. Cuma sudah lama tidak kelihatan.

      Jangan lupa Ni Nunik dijawil.

      Mau ikut, kadohan aku.

      • Saya juga mengucapkan:
        Ndherek Mangayubagyo saja,
        agak awang-awangen kalo lewat lapindo :D

        • Kalau di Ngalam ada siapa saja ya:
          1 Ki Arema
          2 Ki Jogotirto
          3 Ki Sabalintang
          4 Ki Ndays
          5 Adik Nunu
          6 …???

          • Meskipun gak di ngalam saya ikutan Ki…matur nuwun !

    • Lamongan masuk nggak yach, siapa tahu aku kalau pulang ke Lamongan, bisa mampir :D

      • Pasti masuk Ki..kan GerbangkertosusiLA ! bahkan kalo perlu ditambah GerbangkertosusiLAMA…he..he..hee!

  326. Tetep hadir

  327. Hadir juga…

  328. :D

  329. sugeng enjang Nyi Seno,

    mbah_man bilang tetap semangaaat :
    Menunggu itu……..Indah
    Menanti itu………Nikmat

    • sing Indah-Nikmat niku sing Padet-Singset……..

      • sing padet-singset niku gabus bekasi
        ki…..ra parenk mutung ngih !!!

        • fb-ne njenengan nopo ki?

        • saya hanya punya nb ki……
          Njenengan mau…….hikss???

          ra parenk nesu

          • hikss…

            berarti artinya berarti

          • fb berarti nb…………
            iwak kutuk iwak lele mata
            ngantuk weteng nge-ngelih

          • Dereng dahar tho Ki…koq mpun bade sare..trs dos pundi gigine ?

          • gigine……..saya simpen
            dipadepokan sebelah ki…

            • ..OOO..! jebul gigi palsu tho..??!

    • Menunggu itu…..Jemu
      Menanti itu…..m***n h**i

  330. Selamat Pagi Ki GD,
    Selamat Pagi Nyi Seno,
    Selamat Pagi Bebahu Padepokan,
    Selamat pagi Ki Sanak semua,

    Absen, hadir untuk berkunjung ke padepokan, dan sekaligus pamit beberapa hari nggak hadir di padepokan, melaksanakan tugas cangkulan (maklum kuli), mungkin Senin depan, atau selasa hadir kembali diantara para cantrik. nuwun.

    dan yang minat, mbm 14 sudah tersedia di meja makan tetangga sebelah, bisa dihidu aroma masakannya.

    • obat sakawnipun sampun wonten tho ki…?

      • sampun Ki Pandan.

      • matur suwun ki…
        (kulo koq nembe kepanggih engkang SAKAW…obatipun dereng je…)

        • Kalo yang dimaksud obatnya MBM 13 sudah cumepak di gandok kang. Tapi kalo obatnya seperti yang dimaksud oleh Hajar Karangpandan dan Otong S yaitu yang mepunyai pa**** besar, banyak di Bandung, Semarang/Surabaya iya toh Kang Pls? Di Bekasi juga ada

          • nopo niku ki..mbok kulo tak nyempil…

            • Niku lho Ki..pedet sing putih singset !

              • klangenane koq mung pedhet tho ki…

              • Kalau tidak keduluan.
                Ini komen ke 1000. LUAR BIASA !!

                • Sempet sempetnya ngitung Ki

  331. Kalau tidak keduluan.
    Ini komen ke 1000. LUAR BIASA !!

    • Horeee…………
      yang ini benar2 komen ke 1000

  332. Horee…..
    Yang ini komen ke 1001

    • Wah..! kedisikan…!

  333. 1001..Malam !

  334. mengobati
    1001 macam penyakit

  335. Horeee..

    Komen ke 1001
    1001 Komen…

    • kedua……..

  336. Kalau tidak keduluan.
    Ini komen ke 1000. LUAR BIASA !!

    • Piye tho yoo…koq ndusel ndusel !…hiks..hiks..

      • kulo namung copas komene ki Arema…

    • 1101110 1101111 1101101
      1100101 1110010 0110001
      0110000 0110000 0110001

      • artine…………1 karo 0….cocok

        • Wuih..canggih, Ki Banu kalau komunikasi dengan Nyai Banu, pakai kode biner sudah langsung sama tahu…

          • he..he..he.. nyaine malah faseh kalau pakai morse ki… maklum, markonis….

  337. Hari ini sudah kesampaian Kopi Darat sama Ki Djojorogo. Whaduh waktu 2 jam rasanya hanya sekejap. Sayang Ki Djojoroga nggak bersedia pinarak di gubugku, karena ada keperluan lain.
    Sebetulnya yang penting bukan Gabus Pucungnya, tetapi kopi daratnya itu. Ternyata Ki Djojorogo ilmunya sudah sangat tinggi, ………… Ki Truno kalah 5 lapis dalam olah kesekten. Walo demikian Ki Djojo masih mencari kitab pamungkas yang belum dimilikinya.
    Terimakasih Ki Djojo, …….. semoga kita ketemu lagi di lain waktu. Dan Ki Truno sudah janji ikut mencarikan kitab pamungkas buat Ki Djojorogo.
    Salam buat semua!

    • selamat ki…
      namung nderek tangkled,…wonten engkang nyarengi mboten…?

    • Wonten Ki Pandan. Ki Truno sareng kalih Nyi Truno. Sayang Ki Djojorogo rawuh sendirian hik hik hik.

    • Selamat…selamat Ki ! (sambil angkat topi) saya juga sudah pesan dengan Ki Djojo, supaya bulan depan bisa ngansu kweruh lagi ditempat yang sama, sudah barang tentu dengan Ki Truno juga..!

    • Betul sekali Ki Truno ilmune wis sundul langit bab mangan enak gratis lagi. Matur sembah nuwun Ki, semoga dapat ketemu lagi dilain waktu bersam Ki Kartoyudo

      • maksad kulo limu saya makan enak dan gratis

        • Ndherek nempel kasektenipun Ki Djojo, Ki Truno…

          Angsal, nggih?

          • Ki Truno, Ki Djojosm, lsp.,
            Nyuwun pangapunten mboten saged tumut jagong sareng wonten RM. Lukman. Senin kolo wingi malah kedah mbleber ngetan, saklering tlatah Mataram. Eyang kulo tinimbalan dening Gusti. Nembe wau dalu dateng wonten tlatah Bekasi Malih.

            Wah mesti gayeng nggih pepanggihan cantrik-cantrik kolo wingi. Mugi-mugi sanes wekdal saged ngempal sareng malih…..

            Wassalam,
            JW.

            • Turut Berduka cita Nyi Demang…

            • saya Turut Berduka
              Ki Demang………

              • Ndherek belosungkowo..

            • Turut berduka cita Nyi Demang

            • Ngaturaken belasungkawa katur Nyi Demang.

            • Meskipun telat.
              Saya ikut berduka cita Nyai Demang.
              Semoga beliau diampuni dosanya selama hidup di dunia.

      • Wlaopun terlambat turut juga mengucapkan Innalillahi wainailillahi raji’un, semoga arwah Eyang Nyi Demang diterima di sisinya, dan diberikan ketabahan kepada yang ditinggalkannya.

        • @ Nyi Demang
          Turut berbelasungkawa atas berpulangnya beliau. Mudah-mudahan Allah Yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang menrima segala amal ibadah beliau dan ditempatkan ditempat yang sebaik-baiknya. Amin

  338. Ngintip….

  339. Ngisi daftar hadir malam.

    Sugeng dalu Ki GEDE
    Sugeng dalu Nyi Seno
    Sugeng dalu para kadang ADBMers

    Setya tuhu ngrantos paringan rontal, nuwun.

    • Melu absen mbengi Kang

      • Mangga Ki Mahesa,
        Siapa tahu malam ini ada ndaru yang bisa membahagiakan para Cantrik.

        • Amiinnnn…

  340. Wah ternyata para kadang sedaya taksih sami sowan ing padepokan……!

  341. bukaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaannnn

    • KI, jam segini masih ronda ya,

      sepi amat padepokannya

  342. hadir……

    • hadir dan terus menyapa Ki…..
      Ternyata masih banyak cantrik yang hadir
      ada yang sekedar lewat,ada yang asik bercanda, diluar pagar saya juga melihat Ki Trono dan Ki djodjo bicara serius….saya pikir pasti membicarakan jurus-jurus ampuh gimana menghadapi kelanjutan padepokan ini…saya coba terapkan aji pangrungu untuk mencuri dengar…ternyata yang mereka bicarakan adalah tentang gabus pucung yang maknyus….
      Sementara itu diberanda saya sempat melihat Ken Padmi berjalan berpapasan dengan Ki Pandanalas(pendekar super jail).Kalo bukan saya yang juga ahli ginggang, melihat gerakan Ki PDLS yang super cepat menowel pipi KenPadmi, ternyata KenPadmi tidak marah…
      Kaki saya melangkah ke sanggar terbuka disamping Padepokan tempat biasa cantrik berlatih, girang bercampur sedih ketika melihat banyak cantrik berkumpul disitu.
      Apa yang sedang mereka lakukan???, ternyata mereka tengah berlatih paduan suara….
      “TRIMAAAAA..KASIHKUUUUUU…NYI SENO……”
      Telinga saya yang sudah terlatih, dapat membedakan mana suara yang paling fals,suara itu berasal dari saudara saya sendiri Ki Gembleh, wajar…bbisik saya dalam hati, sesuai dengan gelarnya…PENDEKAR SUPER FALS…..
      Perlu para cantriko dan cantriki ketahui, setelah ADBM selesai, para cantrik di wisuda dengan gelarnya masing-masing sesuai bidang keahliannya,dengan bangga kalo membaca undangan rapat RT, undangan pernikahan, pasti nama saya tertilis lengkap : Yth Ki KOMPOR Pss.
      Mau tahu singkatan Pss ???, PENDEKAR SUPER SAKTI.
      Semoga para cantrik tidak iri dengan gelar yang saya dapat ini, makanya…belajar yang rajin end giat dong kayak gue….hehehehe….heeeeeeeeee

      • He… he…he……
        Jangan mengaku pendekar,
        kalo belum mampu menaklukkan Ken Padmi :D

        • yups…

          • Kebalik sedikit..
            PSS : Pendekar Super Sakit…

            Piss..

          • hiksss………

  343. Hadir lagi… di belakang Ki Arema…

    • dibelakang ki Arema……hadir lagi…..

    • dibelakang ki Anatram…..hadir lagi….

      • hadir kok dibelakang?
        nanti tidak kelihatan lho.
        Apakah Ki anatram lebih tinggi dari saya, dan Ki yudha lebih tinggi dari Ki anatram?

      • tingginya sih biasa ki,gak lebih dari
        2 meter………..tapi :
        - Ki Arema dapat 1 kotak…..hadir 1x
        - Ki Anatram dpt 1 kotak…..hadir 1x
        - saya dapat 2 kotak………hadir 2x

  344. in memoriam, dolanan bocah jadul (jawa jaman dahulu)

    Surutnya nilai – nilai budaya luhur juga dapat kita kenali dari meredupnya nilai-nilai kebersamaan, kedekatan dengan alam, dan tumpulnya semangat berkreatifitas. Yang semua itu telah ada dalam dolanan tradisonal anak – anak jaman dulu.

    Meredupnya popularitas permainan tradisional, mahfum jika dibarengi dengan merosotnya pamor dan keberadaan permainan itu. Evolusi teknologi membuat wahana aktivitas bermain semakin praktis. Dengan perangkat serba elektrik, media permainan seperti playstation, wahana bermain di pasar modern dan mall, komputer dengan aplikasi game dan game online, membuat aktivitas bermain semakin seru. Konsentrasi, adrenalin hingga imajinasi ditawarkan dalam paket permainan modern. Kita diajak untuk berpengalaman dalam dunia fantasi para perancang permainan dua dimensi hingga virtual tiga dimensi. Amazing, mengasyikan, memang.

    Sementara, untuk menikmati permainan yang menekankan unsur kebersamaan, kita harus membayar mahal lembaga penyedia wahana bermain, atau juga pengelola outbond training. Ya, mereka yang akan mengajak kita bermain seharian di kebun atau tanah lapang dalam suasana pedesaan yang alami dan asri.

    Padahal, nilai-nilai kebersamaan dan kedekatan dengan alam yang menonjol dalam permainan tradisional ini mencerminkan kehidupan yang guyub di lingkungan. Pada saat purnama anak-anak menyerbu pelataran rumah untuk bermain gobag sodor, petak umpet, jamuran, engklek, lompat tali, nekeran(kelereng), dan dolanan kolektif lainnya.

    Kreativitas juga lahir dalam keterbatasan anak-anak jaman dulu. Dengan bahan-bahan yang mudah ditemukan di sekitar lingkungan rumah, lahirlah permainan / dolanan sederhana namun tetap menarik dimainkan.

    Ketika meluncur dari ketinggian dengan bergantung di tali yang melintas ke tempat yang lebih rendah, memacu adrenalin. Dan ketika kita menceburkan badan ke sungai dengan perahu karet, kegirangan menyelimuti, bernostalgia ke masa kanak-kanak yang hilang.

    • Tambahan :
      Dolanan bocah yang sudah jarang ditemui, sudamanda,lowok,egrang,benthik,bur2an gambar,gangsingan,dakonan,wayang dari tangkai daun puhung,trompet dari janur…medi2an pake sarung…….apa lagi yaa..?

      Sugeng enjing sedoyo !

      • Ki Karto dan Ki Banuaji,
        Sekedar nambah lagi soal dolanan yang makin redup. Dulu waktu masih sekolah di kampung memang asyik banget kalau main sepakbola, gobaksodor, kasti, jeg jegan (bentengan), jlumpet (petak umpet), sepak sodor, udan barat…. Bener-bener gayeng dan kemringet. Kotos-kotos, dleweran kringete, dan sikil banyak lebunya. Artinya ada exercise fisik, mental, sportivitas dll.

        Beberapa waktu lalu ada perusahaan yang ngeluarin program main bareng di lapangan Pancoran, tapi ya itu cuman jurus marketing ajah….

        Salam dolanan,
        JW.

        • Tambahan lagi Ki,..kalo ada orang yang angon kebo agak banyak kita disuruh naik supaya kebonya gak kemana mana..dan karena kita msh kecil naiknya dari belakang..!

      • Tambahan lagi Ki, biasanya kalo wayah bulan ndadari maka utk manggil teman2 kita akan nembang jonjang gini :
        Yuk do jonjang yuuuk !
        Jonjang dom cino
        dol gowok dol kumono
        lengka lengki gedang rojo
        mbuh enak mbuh ora
        orane kenang dendo
        dendane sunduk lawit gonjrat ganjrit
        cung balung kidang kumbang
        menjangan weduse meteng koleng
        lengko lengki isuk isuk
        nanggap ronggeng
        ronggenge si saripah
        dibayar rong rupiah
        ora gelem latah latah…

        Monggo ada yang tahu nggak ?

        Salam dolanan !

        • e.e.e.e..

          malah podho dolanan…

          meluu……!!!!!!!!!!

          • Monggo Ki…yuk dolanan dakon….!

            • jaranan njih ki…

              jarane jaran goyang
              sing numpak ndoro yudho
              deg deg nong
              deg deg gung

              • Nek taksih benter ngeten penak jaran tumenggung Ki….
                tek..tok..tek tek gung tek..tektok ..tektok..tek guuung !

              • he..he..he.. kalau dari banyubiru, naik ke tempat pertapaan panembahan ismoyo, masih banyak anak-anak kecil yang main ilmu pethak, lithungan, benthik, pring penthung(?) soale sing krungu lagune kuwi…

    • Glagah tebu juga bisa dipakai sebagai bahan untuk membuat mainan. Yang biasa kami buat adalah dua buah roda kecil, kira2 berjari-jari 20 cm, dengan jeruji glagah tebu yang dipotong pendek. Kedua roda dihubungkan dengan poros, juga dari glagah tebu, yang panjangnya kurang lebih 30 cm. Ditengah poros kami pasangkan tangkai panjang untuk mendorong.
      Wah betul2 asyik mendorong sepanjang pematang sawah, sambil mengkhayal bahwa Neil Amstrong mendarat di bulan sambil mendorong mainan seperti kami punya.
      Yang juga mengasyikan dan betul2 memacu adrenalin adalah waktu mencari glagah tebu di kebun milik pemerintah, soalnya ya sudah pasti sambil nyolongin tebu juga. Wah keren lho waktu ketahuan Mandor tebu, kami dikejar dna kalau ketangkap bisa dijewer habis2an. Maka perlu ilmu meringankan tubuh untuk meloloskan diri.

      • Tambahan lagi Ki,
        Kalo mau main othok2 bisa juga pake tangkai daun pisang dikerat sedikit pangkalnya membentuk kaki kuda trs kalo didorong bergetar spt naik kuda ! atau bisa juga diseset dikedua sisinya tapi dibiarkan terbuka masing2 3 buah jadi kalo kita tarik dari pangkal keujung akan berbunyi seperti tembakan plok..plok..plok..! trs daunya dikasihkan biyung kita buat bikin pelas…kecuali kalo pulang sekolah kehujanan ya dibuat payung !

        • Tambahan lagi juga Ki,
          Di pojok kebon kosong biasanya ada papringan, nah disitulah kami memilih batang bambu yang masih kecil, kira2 berdiameter dalam 1 cm. Dipotong antar ruasnya, lalu memotong satu ruas lagi kemudian dibelah dua dan diraut bulat setengahmya agar pas masuk ke dalam lubang bambu yang pertama dipotong tadi.
          Langkah selanjutnya mencari kertas merang, kemudian direndan. setelah agak lumat masukkan sedikit kedalam
          lubang bambu dan didorong sampai ujung. Pangkalnya diisi kertas basah lagi, pendorong kita siapkan. tinggal cari lawan lalu dorong….Duuooooor.
          Rasanya seperti memegang Kalashnikiov !

          • Betul Ki, saya pertama juga main spt itu..tapi diBetawi ternyata pada waktu yang sama ternyata mereka lebih modern (mungkin karena orang kota) waktu itu bambuya dibentuk spt brend yang ada kakinya dan lobang pelurunya bukan dari pangkal tapi dikasih diatasnya trs pelornya dari buah pohon groak buahnya hijau mirip LEUNCAK {lalapan tlatah barat) nah..memainkannya kalo dikita hrs ambil rendaman kertas trs ditutuk-i dengan gagang sodokan..mereka bisa kasih beberapa buah jadi bunyinya bukan sekali tapi bisa beberapa kali otomatis..tor..tor..tor..toor!

      • tambahan lagi Ki,
        kalo Lebaran tiba banyak anak2 yang gak punya idep bahkan terkadang sebagian alis ilang terbakar ! sebab semalamam main long bumbung dari bambu pethung yang dipotong menjadi 3 ruas dua ruas dilobangi kecuali ruas terakhir setelah dikasih lobang trs diisi lengo potro ditutup ujungnya trs disumed..blung ! nah terkadang apinya mbalik kena idep bahkan alis…tapi kalo rumahnya Den Bei biasanya ya nyumed mercon….sampahnya gak disapu sampe habis lebaran !

        • Ayo Ki KartoJ, Memorinya diexplore terus.
          Saya tak ambil spesialis yang bulat2 dan bolong tengah saja. Masih ada tulup, oncor juga bumbung jangkrik.
          Pernah tidak membeli jangkrik yang masih dalam bumbung ? Karena tak boleh melihat isinya terlebih dulu, ya seringnya dapat jangkrik gothang !

          • Hi..hi..hiii ! saya pernah tak isi gangsir Ki..jadi malu !

        • Kalau ki gembleh suka yang bolong-bolong dan bulat-bulat ada mainan yang cukup mengasikkan.
          Biasanya dimainkan anaka-anakpada waktu tanaman padi sudah cukup tua, sambil menunggu burung di sawah.

          Di tempat saya namanya dramenan.
          Batang padi (jerami), dipilih yang ukurannya sedang, tidak terlalu besar atau terlalu kecil.
          Daun dan pelepahnya dihilangkan, lalu dipotong sehingga tinggal 10 cm, tetapi salah satu ruasnya masih tetap dipertahankan.

          Kemudian, bagian dekat ruas dipencet sehingga pecah menjadi 4, 5 atau enam pecahan.
          Ditekan sedikit sehingga pecahannya agak keluar (bengkok melebar keluar).
          Lubang bagian tengah dibersihkan.

          Sudah jadi, masukan bagian ruasnya ke mulut lalu tiup, akan keluar suara yang mengasikkan. Seperti seruling, tetapi nadanya disesuaikan dengan besarnya tekanan tiupan kita.

          Supaya suaranya lebih nyaring, di bagian depan dapat diberi corong yang dibuat dari kumparan janur (daun kelapa).

          Asiikk…

          Tapi tidak tahu apa yang salah, waktu saya mencoba beberapa waktu yang lalu kok tidak senyaring buatan saya waktu kecil dulu.

          • he..he..he.. bibirnya sudah kebesaren ki…

            • Wis kakean nyusu, wong bien ngombe tajin yo ki,
              mlayuuuu

          • Apa itu yang disebut Rinding, yang merupakan salah satu ilmu Glagah Puith ?
            Kalau betul, saya mau belajar meniup pada Ki Arema. Soal tenaga dalamnya, tak usah kuatir, saya sudah diajari oleh Ki Kompor Pss.

            • sepertinya bukan, ki… kalau rinding, terbuat dari sebilah bambu berukuran 5×20 cm. di bagian tengah ada sebuah lubang memanjang dari kanan ke kiri yang membentuk pola seperti garpu tala atau huruf y. posisinya kaki huruf y atau pegangan garpu tala ada di sebelah kiri. seutas tali diikatkan di ujung sebelah kanan. cara memainkannya, pegang rinding dengan kedua tangan dan letakkan dengan posisi rinding bagian kiri ada di depan mulut yang terbuka. selanjutnya tarik tali dengan tangan kanan. tarikan ini menyebabkan bagian bambu yang membentuk garpu tala atau huruf y, terutama pada bagian kakinya bergetar. ketika udara dihembuskan dari rongga mulut dan mengenai bagian bambu yang bergetar akan menimbulkan suara.

              sumber: http://beritaseni.com/2009/08/rinding-alat-musik-khas-dari-desa-beji-gunungkidul/

              • Maturnuwun Ki Banuaji.

  345. Selamat pagi Ki Gede, Nyi Seno

    Tadi pagi waktu bangun tidur, saya dengar musik
    bagus Nyi……..
    Syair-nya enak dan bisa mewakili perasaan saya
    saat ini,mungkin juga perasaan cantrik+mentrik Padepokan ADBM.
    Apabila Nyi Seno berkenan dan bilang YA…..??

    saya akan copy paste syairnya di gandok ini,

    • Mudah2an bukan lagunya mbah surip…bangun tidur..tidur lagi…atau tembang bocah ..bangun tidur….kuterus mandi !

      • bukaaaaaaaaaaaann

  346. selalu absen dan…. menanti yang tak pasti…

    • Yang sudah pasti, kita bisa berkumpul di Padhepokan.
      mBaca komen juga pasti asyik kok Ki Hartono.
      Nuwun Ki.

  347. Yen kiye kisah nyata, dudu karangane Ken Padmi. TKP: warung soto kudus ngarep IAIN Suka (saiki UIN). Sekelompok mahasiswa nembe rampung mangan soto, lagi etung-etungan. Suasana ribet. “Aku tambah tempe enem.” Liyane,”aku krupuke loro”. Ana maning,”telur puyuh”. Si Mbak sing ngetung dadi bingung, terus klarifikasi, “Mas, telurnya berapa?”
    Si Mas njawab karo cengengesan,”ya loro no, nek siji tengeh cacat!”

    • Ini juga kisah Nyi,..ada suami istri ribut waktu bawa barang sepulang dari pasar karena suaminya gak kuat bawa, katanya – Perempuan lho lebih kuat dari laki2 ! bawa2 gunung aja sendiri ! kalo laki? (sambil mencep) bawa telur dua aja diewangi manuk !!

    • ada yang senyum2 dibelakang…..hikss

      • ada yang hiksss… !!!

        • mesthi sing gek dodolan mesam-mesem

          (ora meh hiksss…)

    • Kalau ini adalah kisah nyata, bukan hanya sekedar karangan Ken Padmi.
      Tempat Kejadian Perbualan (TKP) : warung soto kudus depan kampus IAIN Sunan Kalijaga (sekarang UNI). Sekelompok mahasiswa baru selesai menyantap hidangan soto, sedang menghitung berapa yang harus dibayar. Suasana ribut.

      “Aku tambah tempe enam.”

      Yang lain, “aku krupuknya dua”.

      Ada lagi, ”telur puyuh”.

      Si Mbak yang menghitung menjadi bingung, terus klarifikasi. “Mas, telurnya berapa?”

      Si Mas menjawab sambil cengengesan, “ya dua mbak, kalau satu kan cacat!”

      • Ada-ada saja,
        tapi anekdot yang menyegarkan…..

        • maksudnya UIN, salah tekan…he he he.

  348. Mampir lagi
    Ingin melihat komentar tanggal 28 Oktober, hari Sumpah Pemuda.
    Ternyata seluruh komentar dalam bahasa Indonesia yang baik dan benar, ternyata seluruh cantrik benar-benar mendalami makna dari Hari Sumpah Pemuda.

    Bukan Cantrik

  349. @Ki Pandanalas
    family anyar….arep melu dolanan ki…??
    dolanan jaranan njih…….hikss

    • kulo mpun tetepangan teng fb ki….
      monggo tak suggest

      • suggest teng nb njih ki….hikss

        • nb-ne nopo ki…

        • yang bentuk kotak….apa
          yang bulat ki,

          • bulat-padet-singset…

  350. Ki sanak.

    Menunggu adalah pekerjaan yang paling tidak menyenangkan, apalagi menunggu sesuatu yang kurang pasti.

    Banyak cara untuk menghindari kebosanan.
    Canda-ria dengan sesama cantrik, membicarakan makanan (bahkan ada yang tidak hanya membicarakan tetapi, kumpul makan-makan betulan), membicarakan dolanan (khususnya dolanan masa lalu).
    Meriah, seperti acara reuni sekolahan.

    Sungguh indah.
    Pada beberapa waktu yang lalu, terlambat sehari saja sudah ada yang sakaw dengan sikap yang kurang terpuji (menurut norma susila dan budaya Indonesia).
    Tetapi, pada saat ini, dengan sekian hari tidak ada kejelasan status padepokan (saya lupa pastinya sejak tanggal berapa rontal 396 diwedar), ternyata silaturahmi para cantrik masih tetap hangat. Kunjungan masih di atas 5000 klik.

    Huebat…..

    Mohon doanya.
    Jika tidak ada aral melintang, sebentar lagi (saya tidak tahu ukurannya, jam/hari/minggu) akan segera ada keputusan yang jelas tentang status padepokan ini.
    Rapim Padepokan ADBM, berdasarkan sasmita yang saya terima akan segera digelar.
    Mudah-mudahan, keputusannya sesuai dengan kehendak para cantrik.

    • horee 3x…….belum yang ki….???

      • hore juga….

        wis pokoke melu hore lah nek ki Arema rawuh dibarengi ki Tumenggung

    • Surak…..surak…..horeeeeeeeee…… !

      Sepertinya kita perlu jasa Ki Kompor untuk ikut mengamankan jalannya RAPIM Padhepokan ADBM.
      Ki Kompor PSS sangat ahli dalem membersihkan daripada anasir2 jahat dan lihai membendung daripada bahaya laten agar tidak mengganggu jalannya sidang yang sanget penting itu.

      (wueleh…, omongan tahun pira to iki ?)

      • juga untuk mengganyang tindakan-tindakan subversif ki…

        • Nah, yang satu itu saya betul2 lupa !

  351. hore

  352.  

    • Waktu kecil punya mainan ?
      Itu di pringgitan ada ingat-mengingat masa kecil.

      Asal bukaaaaaaaaaan main video game
      Asal bukaaaaaaaaaan main valas
      Asal bukaaaaaaaaaan main saham
      Asal bukaaaaaaaaaan main suap
      Asal bukaaaaaaaaaan main paksa
      Asal bukaaaaaaaaaan main sadap
      Asal bukaaaaaaaaaan main tangkap (eh tahan)

  353. Yth : Ki Gembleh Psf (Pendekar Super Fals)

    Lapor :
    Pasukan cecak dan pasukan BUaya masih kondusip.
    suasana RAPIM ADBM, aman terkendali.
    Radius 10 KM telah disapu bebas ranjau.
    Catering gabus pucung dari tlatah bekasi, sebelum masuk ruang rapat juga sudah DIAMANKAN.
    demikian, LAPORAN SELESAI !!!!!

    • Amboi…Nyi Seno keluar dari ruang sidang, wajahnya berseri-seri,dibelakangnya menyusul Ki Gede, betul-betul penuh senyum.
      Tena-tena sorry kareba, iam pasang dulu aji pangrungu buat sadap mereka punya cakap :

      Ki Gede : “Gimana menurut mama ???”
      Nyi Seno : “gabus pucungnya benar-benar Maknyus!””

      BERSAMBUNG

      • ikam baharap dari RAPIM ini akan hada pangabar gembira dari para sidin babahu

        kitu nu abdi harapken atuh…

        lemak nian, kito iso bakisoh lagi

        Kite’ semue’ tak aken silap mate’ mengucapken mater nuwen (komentar terakhir ini dari peranakan jawa, lahir di pontianak)

        • owe…owe
          ula kam bege pilu
          biar nga hodong hepeng,
          awak tarus tulis komen bah

  354. good morgen…..
    ih die bege’ADBM…..
    (komen drakula…..hiiiiii)

    • sugeng enjang, mangga, pinarak, ki…

  355. pagi

    • paki ki yud, mau ke mana ?

      • lagi nunggu Nyi Seno lewat ki…!!!

        bukaaaaaaaan

  356. Sugeng Enjang Ki GD, Nyi Seno,
    Sugeng Enjang bebahu padepokan,
    Sugeng Enjang Ki Sanak semua,

    hadir dan nginguk padepokan yang semakin ramai.

    • absen po bukan yooo

  357. Sugeng siang sedoyo !
    Kagem Ki Gembleh, Ki Bukansms, kados pundi Ki rencananipun kopi darat ?….. nopo ngeten mawon Ki, untuk mengawali saya yang mengundang panjenengan, jika ingin yang agak mirip perihal rasa dengan RM gabus pucung Lukman…kados pundi nek dahar siang teng Bandeng bakar Pak Elan, Ki Bukansms pasti tahu disitu minumannya legen siwalan Ki…monggo kantun pados wedal kemawon.

    • Saya sambut dengan sangat gembira Ki KartoJ, sering dengar RM di tlatah Gresik itu tapi belum dapat karomah untuk mencicipi masakannya.
      Sepanjang waktunya ditentukan hari minggu, saya bisa bergabung, maklum kuli pabrik.
      Kita tunggu respo Ki Bukansms, Ki Sarip dan para kadang tlatah Kademangan Gerbang Kertasusila.
      Sebelumnya saya haturkan terima kasih Ki.
      Nuwun.

      • Ki Gembleh sagedte mung hari minggu ?…..walah biasane nek minggu kulo sok angon bebek je….! nggih pun mboten nopo2 tinggal nyocoke kalian kadang lainnya…atau bagaimana kalo setelah pulang dari sawah, trs nyangkruk sore sore…!

        • monggo mawon ki karto, ki gembleh, ki sarip lsp, kulo siap hadir kapan mawon, monggo ki karto milih hari baik …
          nopo nyuwun dinten ki waskita ?

        • Hueeeeebat, setidaknya sudah ada 3 Cantrik ynag bisa membentuk Triumvirat tlatah bang wetan.
          Sumangga Ki, menawi kersa dhahar dalu bakda isyak kula inggih sagah.
          Mangga dipun pados dinten ingkang sae.
          ( menawi sami kersa dhahar ulam laut, kepiting, lsp, kula aturi wonten RM Alam laut wonten ing tlatah HR Muhamad kademangan Surabaya )

          Ki Sarip, Ki Leak, Ni Nuniek, where are you ? Mangga nggabung sesarengan.

  358. RAPIM: Menunggu Rapim dengan was-was, harap-harap cemas…

  359.      

    • hebat..
      iso ngisi komen ‘kosong’

      • Iya ya…, gak iso..
        Yok opo carane

        • Aneh..Koment tapi kosong, kosong tapi komen..
          Ajian baru, nggih? Kadose dari ilmu Jala Karawelang…

          • Karena bukansms tetapi telepon, jadi pesannya tidak tertulis di sini. he he …

            Bikin penasaran saja Ki bukansms ini.

            •  
               
               
               

              • Ngece!

                • sugeng enjing ki arema

  360. LAPORAN PANDANGAN MATA RAPIM ADBM DI HOTEL MARIHOT KUNINGAN.
    Pagi-pagi bangun tidur langsung dahar gabus pucung suplay konsumsi gratis dari Ki Trono Podang, menjelang siang, rapat masih ngeyel dan belum menghasilkan kata sepakat, rapat ditunda, sambil lobi sana lobi sini, mereka makan siang dengan menu spesial bandeng bakar lagi-lagi gratis tis kiriman Ki Kertojudo.
    Ribuan wartawan, media dan elektronik dalam negri dan luar kelurahan termasuk wartawan senior Ki Hartono menunggu cemas-cemas 3x harap-harap-harap.

    tunggu dan sabar….laporan dari saya pasti tajam tapi enggak perlu dipercaya…ya ora Ki Gembleh ?????!!!!

    • iki gek membo dadi GLAGAH PUTIH koyone : nelek sandi neng hotel

      • Lho koq nelek Ki….?

        • blaik…, nelek wae kok neng hotel.

  361. HORE………………

  362. Inspeksi malam.
    Wah…, gardu kosong, siapa yang dapat pikit jaga malam ini?

  363. Luar biasa….

    Biasanya hari sabtu, jumlah klik turun 25-50 %.
    Sabtu ini kok malah meningkat.
    Kalau biasanya jumlah klik berkisar dari 5000-6000 klik sehari, hari ini sudah lebih 10.000 klik.

    Monggo Nyi.
    Apapun keputusannya, kami menunggu informasinya.

  364. Sugeng ndalu

    Apapun keputusannya kulo tengga PDAS nya.

    Suwun

  365. Yth : Nyi $$ dan Ki DD
    Saya masih tetap menunggu dan setia, meski kisanak sudah lama tidak menyapa, kadang ada rasa malu, berkomen ria di blog ini tanpa kulo nuwun si empunya pemilik blog ini, lewat komen ini, saya mohon maaf, lewat komen ini, saya menyapa kisanak, terima kasih untuk semuanya, terima kasih untuk segalanya.
    Saya masih tetap menunggu dan setia.

    • Baiklah Kisanak saya sapa, bujubuneng.

      S (palsu).

  366. wilujeng enjing.
    sampu