Buku IV-20

320-00

Halaman: 1 2

Telah Terbit on 2 Agustus 2009 at 15:30  Komentar (222)  

The URI to TrackBack this entry is: http://adbmcadangan.wordpress.com/buku-iv-20/trackback/

Umpan RSS untuk komentar-komentar pada tulisan ini.

222 KomentarTinggalkan komentar

  1. Loh….
    wis dibukak gandoke
    monggo poro sedulur

    • melu antri….

      • langsung unduh…
        matur nuwun Nyi Seno.

        • neng mburine ki jogotirto ben aman,…(sing nduwe winiih jagung hiks….)

  2. Melu antri ah…….

  3. antri juga deh…

    • melu ki…

      • Nggrombol ah…

        • belum lengkap…

          • sing siji lagi nyreyen koyone..

            • ha..ha..ha… kendaraan sekarang memang begitu dibeli sudah bisa langsung tancap gas…..

    • trims nyi sena, ki gd, ki sukra, ki mbodo, ki tumenggung sepuh, tiuuuuup lilinnya…

  4. Aku yo melok absen ambek antri lho

  5. Terima kasih. . . .baru selesai kitab 319, sekarang tunggu 320 diwedar

  6. Lagi Capek baca banyak kitab….

  7. Antri .. menunggu pembagian jatah …

  8. Terimakasih kepada semua bebahu padepokan…walaupun saya lagi kecapean, masih tetap mengharapkan 320 diwedar hari ini…

  9. tumben..nomer awal di dapat

  10. Sugeng sonten Ki Sanak sedaya. Ndherek ngantre wedaran rontal.

  11. Wiik, kok sepi ya. Masih pada piknik ya?

  12. anbsen sekalian ngantri,,,tak pernah sempat ada kitab tersisa..berapapun yg keluar lgsg habis…

  13. Ambil nomer antri dulu ….. mumpung masih sore …

  14. 3 juta klik….slmt

    • slmt dtg ki…..lm tk jmp…h r u?

      • rewange njedhul….hiks

        • he..he..he.. ki lateung ternyata kenal dengan ki goenas lho ki… lha wong hadir photo bersama pas ki goenas nikah… :)

  15. sami

  16. Tumut antli eh antri melu-meluan Ki Leak aja.

    • :D :D :D :D :D

  17. Nginguk padhepokan.

    • tumut ki ismoyo

  18. antli

  19. Alhamdulillaah gandhokipun sampuk bikak. Kala wau enjing pinarak ing padhepokan namung dereng bikak gandhok tigangatus kalihdasanipun. Nderek ngrantos nggih.

  20. Monggo sami sareng nenggo kitab ingkang ajeng dipun wedar

  21. Kedatangan KI Demang Pucangtelu bersama Ki Jagabaya ke Tanah Perdikan menoreh ternyata membawa harapan yang sangat besar bagi para cantrik yang sedang menunggu wedarnya Kitab IV-320.
    Monggo Ki Demang, dipun wedar kemawon rontalipun……

    • Sampun di wedar kok Ki..

  22. walaupun telat….tetap hadir…………..

  23. udah 320?… trims…keteteran euy….
    kitab sabelonnya aja belon diunduh…

    • kemana aja Ki ? :)

      • sibuk banyak undangan kawinan nih..,lagi musim kawin nampaknya .
        lha iya, ga nengok bentar aja nyi seno udah ngebut.
        di bangsalku baru nyampe kitab 314 hehe,yg dibaca belon nyampe kesana…
        bakalan ga bener nih bacanya…, ngelmunya jadi kurang tuntas- banyak aji loncat.. :)

        selamat 3 jt klik.

      • ingkang sampun over sweet…dak
        Tulisan diatas menggunakan bahasa HTML hyper text marup language. Cara nulisnya seperti ini:
        ingkang sampun over sweet…dak

        ingkang sampun over sweet…dak
        Tulisan diatas menggunakan bahasa HTML hyper text markup language. Cara nulisnya seperti ini:
        ingkang sampun over sweet…dak

  24. ga nyampe hitungan seminggu lagi , para cantrik bakalan
    jadi saksi SWA dihajar abis abisan sama AS …
    kita tunggu…!

  25. Nuhun deui……

  26. matur nuwun kitabipun lan perayaannipun

  27. ya……..
    hatur nuhun we………….
    mani ngagolontor kieu nya….

  28. Matur nuwun Ki Gede, Nyi Seno lan Ki Alphonse
    Niat antri jebul wis disuguhi rontal.
    Apa perlu ora usah budhal rapat RT ki?

  29. Lho..nginguk2 gandhok, jebul lagi ada perayaan…

    Maturnuwun

  30. matur nuwun perayaannya,,,

  31. Perayaannya ternyata sangat..sangat meriah…
    terima kasih….

  32. perayaan…? perayaan apa ya? Kok ga mudeng blas.
    Tapi, makasih kitabnya. Ikut sorak2 aja pada perayaannya hehe

  33. ,,,mbukak gandok,,,langsung ngunduh,,,hebat,,,terimakasih Nyi Seno dan Ki Gede,,,

  34. Matur nuwun Ki..

  35. Wuih… sueger tenan rek….
    Matur nuwun nggih Dennn…..

  36. Mak Nyussss…..

    Matur Nuwun Nyi Seno

  37. wah ketinggalan maneh aku …..

    matur nuwun Ki GD Nyi Seno

  38. telima kasih

  39. He he he no 47…
    kayaknya para cantrik lagi klelep…, karena habis dapet rapelan kitab.., jadi sibuk baca semua…
    Lha mbok yakin belum banyak yang tau kalau kitab 320 sudah di wedar…
    Sampai jam segini kok yang masuk komentar baru 47..

  40. Kalau kita rasakan AS dan SM sampai begitu lamanya ngga di kasih momongan.., sebetulnya SHM punya maksud apa ya.., pada hal apa sih susahnya tinggal nulis mereka di karuniai anak.., terus terang saya ikut merasa sedih dan trenyuh setiap AS atau SM mengeluh dan berharap dalam hati untuk segera punya momongan..
    Kalau kita lihat di cerita awal sepertinya usia AS dan SG tidak terpaut banyak dengan Panembahan Senopati.., Trus putra putra PS sudah besar bahkan Putra Mahkota sudah bisa jadi Senopati perang melawan Adipati Pragolo..
    Artinya saat saat sekarang ini mestinya AS dan SM juga pasti sudah cukup tua, bahkan bisa diperkirakan kalau usia mereka sudah mendekati 50 an tahun.., tapi sepertinya mereka masih tetep muda terus…
    Mungki SHM terlalu bersemangat bikin ceritanya , jadi lupa menceritakan umur AS sudah berapa.., dalam cerita sepertinya AS SM SG dan juga PW ngga tua tua..
    Yo wis ora usah melu mikir ah.., nanti takut critanya jadi terpengaruh dan tidak menarik lagi, bayangi aja AS dan SM umurnya sekitar 35 tahun saja, jadi masih Gagah dan ganteng untuk SM ya lagi mateng-matengnya…, Ayu singset padet koyo bojoku…

    • .. yang mana?..

      • Kalau Ki Pras iku koyo Panembahan Senopati … wektu isih umur rolas wis iso manggung, kluruk rono rene .. mestine sing singset padet, iku mesti bojone sing paling enom … he he hee ….. ora pareng duko lho … tak tinggal mbalu wae …

    • Sugeng ndalu

      Ki Pras mungkin biar tuanya AS seperti KG , setelah SM meninggal, AS keluarga dari keprajuritan, terus mendalami ilmu pengobatan, terus mengembara, terus mencari murid, terus mendirikan padepokan , terus muksa. Soale kitab jilid 1000 wis ucel-ucel (nyuwun sewu … gojegan kemawon … tombo ngantuk … nyambi ningali arsenal )

      Suwun Nyi Seno kitabnya.

    • bojo yg dimana ki pras? he..heeee….

    • Anak SW bakalan jadi bayi terus !!!

      • Santai saja Ki.

        Tampaknya ki dulur lanang uring-uringan terus.
        Namanya cerita, kadang tidak logis.
        Tidak perlu pusing. he he…, buang-buang enersi. Lha wong yang dikritik ya sudah tidak ada.
        Yang biasa nongkrong di padepokan ini memang orang yang masih kurang kerjaan (maaf), termasuk saya.
        Nikmati saja kalau mau, atau singkirkan saja.

        • Supaya tidak ada yang punya waktu untuk memusingkan masalah usia …. semestinya Nyi Senopati wedar kitab 321 sampai kitab 396 dalam seminggu ….

          Yen wareg kabeh lak langsung turu, ngleker ,,,,
          Monggo Nyi Seno ….

          Sampun wancine wedar ….. etung-2 kangge sarapan … lan dinner …

    • Cerita ini jangan dipikirkan, pasti akan banyak kejanggalan yang tidak masuk akal, telan saja bulat-bulat

    • Ki Pras, Danang Sutawijaya sudah berhubungan dengan putri Kalinyamat sejak masih sangat muda. Sebelum Alas Mentaok dibuka. Kemudian, di masa pengembaraannya, Danang Sutawijaya juga sering memetik bunga.

      Tapi memang ada sedikit janggalnya mengingat putra sulungnya adalah Raden Rangga kok saat perang dengan Pati, Pangeran Adipati Anom sudah besar. Bahkan, dalam sejarah sebenarnya, apa benar Raden Rangga itu meninggal saat remaja? Dalam cerita-cerita kethoprak, Raden Rangga Sambernyawa itu kalau nggak salah umurnya sampai dewasa.

    • Assalamu’alaikum
      ndherek nimbrung, amargi kulo nembe kemawon mlebet dados cantrik.

  41. Alhamdulillah.
    Selesai baca 319, iseng-iseng mbukak gandok kok dapet bonus 320> Matur nuwun Nyi Seno. Kangge sarapan sesuk.

  42. Terima ksih Nyi Seno dan Ki Alphonse. Sungguh minggu ini kami tenggelam dalam alunan simfoni ADBM.

  43. matur suwun nyai atas rontalnya…

  44. Alhamdulillah…dapat kitab…terima kasih

  45. Tidak bisa diungkapkan dengan kata betapa besar rasa terimakasih para cantrik atas kebaikan hati bebahu padepokan kita ini…

    • Setuju. Habis rapat RW, ngintip padhepokan dan dapat kitab. Mak nyesss… Matursuwun Ki Gedhe lan Nyi Seno.

  46. Matur nuwum for all kitabnya Nyi Seno lan Ki Gd…

  47. terima kasih pada bebahu padepokan. sudah ngunduh kitab.

  48. Muantep …. sarapan pagi ini nikmat bener ….

  49. menuggu gandok 321-340 dibuka

  50. Ki Gede, Nyai Seno, matur nuwun, dinten meniko kulo nyedot 6 kitab, ngantos kemlekaren.

  51. Terima kasih banget atas kitab reguler dan Bonusnya….

  52. keyang euyyyy……tararengkyu nyi Seno….

  53. absen, langsung unduh
    makasih ki, nyai

  54. hatur nuhun nu ka -74

  55. hadir nu ka-74 he he

    • akhirnya kebagian juga jatah nomor 74 ya ki…

      • iya ki seneng bgt nih ……. he he he langsung dapet 10 kitab ……. hemm mantaps!

        • he..he..he.. selamat datang kembali ke peradaban ki…

  56. joss tenan…jebul jatahe wis dibagi…nuwun…

  57. hatur nuhun ka ki GD saparakanca,,, katampi kitabna…. sakali deui hatur nuhun pisan…..

  58. Kemungkinan AS menjadi mandul karena terlalu sering terkena radiasi atau logam berat dari racun warangan keris lawan-lawannya yang sakti…

  59. matur sembah nuwun…matur suwun ingkang katah…matur suwun sanget…

  60. pripun kabare ki Arema….?
    punopo wonten kabar?

  61. Gandok 321 – 340 ternyata belum dibuka. Ya sudahlah ndlosor disini saja dulu.

  62. Sembah suwun Nyi Seno & Ki Gede
    terima kasih banyak
    thank you very much
    kamsya
    matur suksema banget

    • Ikut Numpang Ki,
      Matur Nuwun semuanya…..Terima kasih

  63. trims bgt ki..nyi..
    tinggal antri 321 dech

    • 321 gandhoknya belum buka. Barusan sudah ngintip.

  64. ruarrr biassa

    banjir kitab

    matur suwun sanget

  65. Wah PW purik karena SG sudah tenggelam di dunia malam (dugem).
    Anak Demang dan calon Demang, sugih dan berkuasa, berilmu tinggi dan kuat.
    Perusahaannya ada dimana, mulai pabrik Lurik,Batik sampai pabrik cangkul.

    Siapa wanita yang tidak kepincut, aneh Istrinya mung siji, opo maneh istrinya dapat dipastikan tangannya kapalen keseringan olah pedang rangkap .Calon demang harusnya limo sampai sepuluh.

    Lha AS ini kok aneh , lha wong mertuanya saja KI Gede , agak memaklumi walau tidak menyalahkan PW namun gunemane nylekit “PW tidak bisa menyenangkan SG , kalau bisa pasti tidak lari lain tubuh ”

    Gimana kalau saat AS menasehati SG tanpa ada orang lian , baik SM atau PW.

    SW ” Kakang AS beda dgn aku, Kakang cuma Sersan (lurah) gajinya berapa, lha akukan Calon Demang. Sawah,pabrik dan bikin KTP semua harus melewati anda tangan saya dan pampasan perang hasil pembagian dari Mataram masih tersimpan di longkangan ”

    As ” Bukan begitu Adi SG, ingat kebanyakan Dugem nanti badan rusak ”

    SG ” Kakang menuduh, saya tidak akan menggunakan obat-obatan terlarang untuk bertahan jingkrakaan sampai pagi, apalagi ini Party Pribadi yang diundang terbatas, memang Prujurit seperti kakang tidak akan diundang … resek , namun Satpam boleh”

    AS “Adi saya memang tidak minta diundang, hanya tolong hubungan Adi dgn PW diperhatikan, nanti dividen hasil di Menoreh akan distop oleh Ki Gede ”

    SG ” Soal itu kecil Bagiku Kang AS, atau jangan-jangan usulan penyetopan Dividen bukan dari Ki Gede namun malah dari Kakang,Jangan mungkir Kakang dulu pernah mempunyai Love stories dengan PW saat masih muda, bahkan SM sampai berkelahi dengn PW karena cemburu. Hm jangan-jangan Kakang mempergunakan kesempatan ini untuk menggaet Istriku”

    As ” Adi apa maksudmu ”

    SG ” Jelas , disamping SM yang sampai sekarang belum bisa mbobot,pangkat Kakang juga tidak naik-naik terus masih Sersan, saya tahu kalau cuma sersan mana mungkin jadi Kepala Dinas apalagi Mentri,Jadi satu-satunya harapan Kakang adalah Kepala Tanah Perdikan dan dengan PW kakang pek , gegayuhan Kakang tercapai, namun ingat kakang AS, anakku laki-laki, dia nanti yang berhak jadi kepala Perdikan Menoreh , bukan anakmu baik dari PW apalgi dari SM, dan itupun kalau kakang bisa punya anak.Inilah kenapa PW purik bukan ke rumah ki Gede namaun ke rumah Kakang, akan aku sampaikan ke SM, bila kakang masih ngrusushi kesenanganku ”

    SG ” kakang aku sudah bosan berperang , aku kepingin santai”

    SG tanpa peduli kemudian berlalu dari hadapan AS, sambil berjalan kepalanya geleng-geleng koyok celeng … tak gedong kemana-mana ..tak gedong penari tayub … tak gedong kemana-mana …. ayo dong mau dong.

    Tanpa sadar AS juga ikut geleng-geleng , namun bukan keblabasan hanya kebingungan.

    Wah repot

    • jilid brp iki?

      • Walah Ki Pandan kok ngece lha wong gojegan nunggu pendopo 321-330 di dibuka.

        Ki Padan jenengan nanya jilid sing AS lan PW “love stories”, lha sejatine Fist love PW bukan SG namun AS dan AS juga mak sreng , sitik-sitik dibeberpa jilid SHM juga mengupas nanging tidak diteruskan ( hiks soale ADBM bukan novel nanging Cersil .. jadi dramane yang termehek-mehek tidak diteruskan ).

        Lha kalau jilid yang ada SG sedang geleng-geleng kepala , kalau tidak salah jilid … 1001 (nyuwun sewu gojegan kemawon Ki )

        Suwun

        • Kira-kira kenapa ya SHM “menjodohkan” AS dengan SM bukan dengan PW, hayoo kenapa ???

          • Soalnya, kalo AS dijodohkan dengan PW, SM bisa berjodoh dengan Ki Sarip.

            • Hati hati Ki sarip, kalau lagi cekcok jangan galak-galak, nanti di uber Tongkat Baja Putih

        • Wah berarti pertarungang SG ma AS sebentar lagi dong bener gak ja?

          • beberapa belas jilid lagi Ki….

            • aqiela@gmail.com

              • iki komputer ngawur blas….mohon diabaikan …

      • kayaknya ini jilid 420 1/2 Ki

        • Itu adanya di Catatan Kaki Kitab Jilid 420 Ki…

  66. Itulah hebatnya SHM, kalo AS kawin dgn PW, AS makin tenggelam dalam masa depannya, karena kehidupannya nyaris tanpa ambisi.
    untuk masalah umur, ini kira2 aja yaa … selisih umur Panembahan Senopati (PS) dgn AS, kira2 10 tahunan. PS pada saat ketemu AS dalam pengembaraan telah berumur 27 thn, sedangkan AS masih 17 thn, SG masih 16 thn. waktu itu SM masih 14 thn, itu saat terjadi peristiwa kemelut di Sangkal Putung eranya Tohpati.
    berapa umur AS sekarang di jilid 320, ya kira2 27 tahun deh dengan hitung2an : SM berguru ke Ki Sumangkar 3 thn dari umur 15 thn = 18 thn, umur 19 thn SM kawin ama AS, berarti AS umurnya 22 thn. pada saat SM & AS menikah, Untara punya 1 umur 1 thn. pada saat peristiwa madiun, anak untara umurnya 4 thn, jarak waktu peristiwa pati dan madiun kira 6bln-1 tahun.
    Jadi buat pencinta Agung Sedayu, SHM tidak terjebak sama umur, karena umur agung sedayu masih muda. untuk ukuran sekarang. kalo dulu weleh sudah dianggap tua, karena umur 14 tahun aja harus sudah kawin.
    kalo nggak salah looooo ….

    • namanya juga dongeng ki..
      dongeng berlatar belakang eh depan sejarah..
      …jadi ya diterima aja lah…
      …ehhehehehehe.

  67. nyumbang untuk klik 4 juta…
    weleh-weleh..1 hari unduh kitab dari 308 sampe 320,
    baca baru sampe 301..
    suruh orang bacain..kok kayanya kurang sreg..
    TERIMAKASIH buat semua…

    • saya malah baru baca sampe 203 ki, tapi nyedot mah teuteup pokoke landjoetke wae….

  68. Sinten niku Aqiela, Ki? Mbok dikenalke ke para cantrik..

  69. betul betul perayaan yang indah….
    matur nuwun Nyi

  70. terima kasih atas semua kitab2 yang sudah wedar, mari kita nikmati ceritannya

  71. Sepi………..Sepi
    Ikut hadir Nyi Seno

    • salut kangge ki senopati yudha pramana..

      sedino iki ngrapel komen, ngrapel ngunduh, ngrapel maos…..

      jan kuat tenan priyayine….

      • Yang ini buat simpanan Ki Pandan,
        Kitab 310…baru sampai tengah hal.
        Maklum mocoe ALON2 ora iso lancar.

      • Ciri2ne wong sakaw..hiks.

        • BCS Ni……Barisan cantrik Sakaw
          Monggo ngantri,

  72. ……Dhuar.batu hitam sebesar perut kerbau meledak menyerpih menjadi pasir akibat hataman kekuatan ilmu pamungkas agung sedayu,dalam puncak kekesalan hatinya agung sedayu telah meremas batu hitam tersebut dengan pandangan matanya sebelum menghentakan kekuatan puncak sorot matanya,sedangan swandaru hanya bisa melihat dari jarak beberapa patok nalarnya seakan tidak mampu mencerna apa yang terjadi dalam pandangannya agung sedayu hanya berdiri dengan mencakupkan tangan tetapi akibatnya sungguh luar biasa…….

    adi swansaru kenapa asi bingung, lihatlah aku di dini ! swandaru genipun berpaling dan tiba-tiba dadanya berdegup tambah kencang seakan-akan jantungnya mau mencelat keluar dilihatnya agung sedayu yang ketiga berdiri di belakangnya, siapun cuma bisa mendesis, kakang ,kakang telah mempermaikam aku dengan pengeram-eram yang tak berarti itu ,meskipun kakang mamapu memecah diri lipat seribu pun semuanya mampu aku hancurkan dengan ilmu cambukku, dari tadi kakan menunjukkan jenis-jenis ilmu,tapi taak satupun yang mencerminkan ilmu dari perguruan orang bercambuk,atau barangkali kakang tidak berani menunjukkannua di hadapanku karena kakang tau kemampuanku lebih tinggi……

  73. Mengapa AS tidak juga punya keturunan?
    Kitab 1120 menjelaskan fenomena ini. Saat itu, AS yang mengabdi sebagai lurah pada masa sultan Agung Hanyokrokusumo membuka rahasia, kenapa ia dan keluarganya tetap awet muda padahal usia AS tidak jauh dengan usia kakek buyut Sutan Agung sendiri.
    Rupanya, ketika menjalankan laku yang diajarkan oleh pangeran Benawa, AS berhasil menemukan sebuah ajian yang memiliki sifat anti-aging. Pertumbuhan sel-sel tubuhnya menjadi lebih lambat. Dalam perkembangannya, ilmunya mampu mempengaruhi orang-orang terdekatnya pula sehingga mereka ikut-ikutan tidak bertambah tua.
    Itulah sebabnya, ia masih ‘terhitung muda’ di mata orang-orang saat pemberontakan Pati terjadi. Padahal kita tahu usia AS dan panembahan Senopati hanya terpaut 2 tahun, sedangkan pemberontakan Pati terjadi hanya 1 tahun sebelum panembahan senopati mangkat di usia pertengahan abad.
    Namun demikian, sekalipun berhasil membuat dirinya dan bahkan orang-orang terdekatnya awet muda, ilmu ini memiliki efek samping yang tidak diinginkan. Usut punya usut, ilmu itu juga ternyata menghambat proses pembuahan pada rahim SM. Selain gerak sperma menjadi lebih lambat, proses pembuahan pun menjadi puluhan lipat waktunya dibandingkan manusia biasa. Akhirnya, sel-sel itu sudah keburu mati sebelum proses pembuahan terjadi.
    AS dan SM memang perlu bersyukur, karena kalau toh mereka punya anak pun pasti bermasalah. Bayangkan, SM bakalan hamil selama bertahun-tahun dan anaknya akan tetap berwujud bayi selamanya.

  74. Wuah agaknya komputerku juga ngaco lagi nih
    Kok dari jam 13.41 sampai sekarang nggak ada yang comment mbok ya jangan pada begitu.
    hiks agaknya pada mendem kitab ya???

  75. hiks ternyata bener komputer ngaco.

    Ahh yang penting hadiir disini sambil ngatri kitab 321

  76. Waktu Ki SHM masih sugeng pernah ditanya… APDBM rencananya mau tamat kapan ya Ki?… karena APDBM merupakan dapurnya Ki SHM maka rencananya APDM tamat setelah Indonesia merdeka….. sayang Ki SHM keburu sedo.

  77. hadirrrrr…..

  78. Kok gak ono glibat-blibeting jalmo yo…. sepi nyenyet

  79. Saiki kok akeh sing komentar soal umur AS. Padahal usia Ki Patih Mandaraka juga ngedabedabi. Bayanagkan beliau lebih tua dibandingkan dengan Ki Gede Pemanahan. Tetapi sampai dengan Sultan Agung Hanyokrokusumo beliau masih menjadi patihnya walaupun hanya sebentar.

    Jam berapa Ki GD dan Nyi Seno kitab 321 mau diwedar?. lha wong gandoknya saja belum dibuka koq. Pengasuh padepokan sedang sibuk kerja bakti bikin gapura mau 17 an ya.

  80. Mohon pencerahannya,
    Apakah komentar di ADBM ini nggak time priority ya? Ki Jaka Pekekik komentar tgl 3/8/09 jam 13:41 bisa paling akhir, smentara di atasnya ada Ki Honggopati yang komentar tgl 3/8/09 jam 20:20. Apa ini yang dimaksud Ki Joko Pekekik dengan :”iki komputer ngawur blas….mohon diabaikan …”?
    Nuwun.

  81. Ono opo tho kok podo ribut …? Sing penting wektu bengi iso turu … wektu esuk iso kerjo …. wektu wedar iso ngunduh ….. :P

    • setujuh KiWid………….

  82. nyoba komputerku ngawur opo nggak

  83. iki mestine komputere ki jaka pekik sing sakaw kebanjiran kitab

  84. gak iso melu nyobo komputer…wong pancen yo ra nduwe…
    isone mung absen,,antri,,unduh…
    suwun…

  85. melu ngetess drive…ah

  86. test

  87. Isi comment dulu ah…
    sudah lama nggak komentar…

    Selamat Tidur….

    • Ternyata tampilan hari dan jam sama dgn komputer gue. Berarti komputer ki jaka pekik sing error…

  88. On 3 Agustus 2009 at 10:58 Kombor Said:
    Ki Pras, Danang Sutawijaya sudah berhubungan dengan putri Kalinyamat sejak masih sangat muda. Sebelum Alas Mentaok dibuka. Kemudian, di masa pengembaraannya, Danang Sutawijaya juga sering memetik bunga.
    Tapi memang ada sedikit janggalnya mengingat putra sulungnya adalah Raden Rangga kok saat perang dengan Pati, Pangeran Adipati Anom sudah besar. Bahkan, dalam sejarah sebenarnya, apa benar Raden Rangga itu meninggal saat remaja? Dalam cerita-cerita kethoprak, Raden Rangga Sambernyawa itu kalau nggak salah umurnya sampai dewasa.

    Apakah sudah yakin dan pasti, bahwa Raden Rangga dan Raden Rangga Sambernyawa adalah merupakan wujud satu orang yang merupakan putra dari Panembahan Senopati.

    I. Dari beberapa literature atau buku yang saya baca Raden Rangga adalah putra Panembahan Senopati dan memang meninggal dalam usia yang masih sangat muda bahkan ada yang mengakatakan dalam usia belasan tahun. Sementara Raden Rangga Sambernyawa adalah dimasa mudanya bernama Raden Mas Said atau Raden Rangga Panambangan dan merupakan cikal bakal Mangkunegara I, cucu Amangkurat IV, yang hidup sekian tahun setelah Panembahan Senopati. Jadi kesimpulannya Raden Rangga dan Raden Rangga Sambernyawa adalah dua sosok tokoh yang berbeda dan hidup pada jaman yang berbeda pula.

    II. Riwayat tentang salah seorang Putra Panembahan Senapati yang cukup terkenal yaitu Raden Rangga (riwayatnya banyak versi), tapi yg jelas ada makamnya dan pernah hidup. Menurut riwayat memang beliau mati muda (umur belasan). Raden Rangga ini terkenal bengal,menurut cerita kesaktianya tinggi sekali,meskipun masih kecil,akibatnya dengan kesaktianya sering membuat banyak ulah, seperti tanpa sengaja membunuh orang,atau dg iseng melepas binatang buas dipusat kota mataram, menghanguskan pepohonan di perkebunan dengan ilmunya, bertarung dengan ular naga dan sebagainya. Tapi buat kalangan keluarga Mataram nama Raden Rangga ini cukupp terkenal. Ada yang mengatakan meskipun ibu lahiriahnya berasal dari Pajang,beliau sebenarnya adalah putra hasil perkawinan dengan Ratu Kidul, makanya bisa sakti begitu meskipun gak pernah berguru.

    III. Adipati Pragola dari Pati merujuk pada dua orang tokoh yang keduanya pernah memberontak terhadap Kesultanan Mataram. Pada umumnya, para sejarawan menyebut Pragola I untuk yang menentang Panembahan Senopati tahun 1600, dan Pragola II untuk yang menentang Sultan Agung tahun 1627.

    Adipati Pragola yang Pertama
    Nama aslinya adalah Wasis Jayakusuma putra Ki Ageng Panjawi, saudara seperjuangan Ki Ageng Pamanahan. Kakak perempuannya yang bernama Waskitajawi menikah dengan Sutawijaya putra Ki Ageng Pamanahan, dan melahirkan Mas Jolang.
    Sutawijaya kemudian mendirikan Kesultanan Mataram tahun 1587, sebagai raja pertama bergelar Panembahan Senopati. Sementara itu, Wasis Jayakusuma menggantikan ayahnya sebagai bupati Pati bergelar Pragola. Secara suka rela ia tunduk kepada Mataram karena kakaknya dijadikan permaisuri utama bergelar Ratu Mas, sedangkan Mas Jolang sebagai putra mahkota.
    Pada tahun 1890 Pragola ikut membantu Mataram menaklukkan Madiun. Pemimpin kota itu yang bernama Rangga Jemuna (putra bungsu Sultan Trenggana Demak) melarikan diri ke Surabaya. Putrinya yang bernama Retno Dumilah diambil Panembahan Senopati sebagai permaisuri kedua.
    Peristiwa ini membuat Pragola sakit hati karena khawatir kedudukan kakaknya (Ratu Mas) terancam. Ia menganggap perjuangan Panembahan Senopati sudah tidak murni lagi. Pemberontakan Pati pun meletus tahun 1600. Daerah-daerah di sebelah utara Pegunungan Kendeng dapat ditaklukan Pragola.
    Panembahan Senopati mengirim Mas Jolang (Adipati Anom) untuk menghadapi pemberontakan Pragola. Kedua pasukan bertemu dekat Prambanan. Pragola dengan mudah melukai keponakannya itu sampai pingsan. (Cerita ADBM pas dan tidak salah).

    Panembahan Senopati berangkat untuk menumpas Pragola. Menurut Babad Tanah Jawi, Ratu Mas sudah merelakan kematian adiknya. Pertempuran terjadi di Prambanan. Pasukan Pragola kalah dan mundur ke Pati. Panembahan Senopati mengejar dan menghancurkan kota itu. Akhirnya, Adipati Pragola pun hilang tidak diketahui nasibnya.

    • Wah…pancen top banget nich Ki Ismoyo.
      Ternyata wawasan anda sangat luas. Setiap pencerahan yg anda berikan, pasti memuaskan.
      Maju terus Ki…
      Kalau bisa tampilan lebih keluar, sehingga bisa menggantikan Mario Teguh ataupun Andre Wongso…

      Sugeng Ndalu Ki….
      Kulo badhe tilem rumiyin…

      • Mangga nderekaken, Sugeng ngaso Ki Nagasasra.

        Saya lagi menikmati mp3 kethoprak serial Mahesajenar yang terdiri dari :
        1.Geger Pangrantunan.
        2.Simarodra Tanding
        3.Wirasaba Liwung
        4.Geger Banyubiru
        5.Uling Kuning mBarang Amuk
        tapi belum lengkap baru punya satu Geger pangrantunan.

        • mahesa jenar ada mp3 nya to?
          dapatnya darimana ya?
          bisa kirim nggak ..linknya?

        • We la..ndherek nyedot.. kulo penggemar kethoprak..dari dulu terutama pas bagian dagelan..

          • Antri nyedot di belakang Ki Anatram…
            Ayo cepet Ki, gantian … :)

        • membaca buku ceritanya, dan dinikmati mp3 nya, gandem…itulah NSSI.

      • Payu juga dodolan ketoprak…he he he.

      • Wach susah Ki,

        yang satu sukses sebagai pengusaha, sementara satunya lagi sukses dalam membawa acara kuliner dan melanglang buana.

        • Wah belum bisa disedot.. malah masuk quick player-nya Empatbagian…

          • aku wis oleh siji :)

          • 1.Klik cerita yang mau di DL
            2.Klik Download Now (warna coklat)
            3.Klik here to download thus file.
            4.Save file
            selesai.

        • Saya sudah nyedot semuanya,
          Gampang kok Ki.

          • Pripun nggih, Ki Is?
            Setiap ada peringatan “click here to download file” yg ke buka malah quick player, bukan save as…

            • @ki ismoyo :matur suwun linknya

              i love u full ha ha ha

              saya suka yg seperti ini kitab di pending dulu biar yg coment muncul semua yg aneh

              ayo pending terus supaya gak cepet habis masa padepokan adbm

  89. Peristiwa Penting

    1558 – Ki Ageng Pemanahan dihadiahi wilayah Mataram oleh Sultan Pajang Adiwijaya atas jasanya mengalahkan Arya Penangsang.

    1577 – Ki Ageng Pemanahan membangun istananya di Pasargede atau Kotagede.

    1584 – Ki Ageng Pemanahan meninggal. Sultan Pajang mengangkat Sutawijaya, putra Ki Ageng Pemanahan sebagai penguasa baru di Mataram, bergelar “Ngabehi Loring Pasar” (karena rumahnya di utara pasar).

    1587 – Pasukan Kesultanan Pajang yang akan menyerbu Mataram porak-poranda diterjang badai letusan Gunung Merapi. Sutawijaya dan pasukannya selamat.

    1588 – Mataram menjadi kerajaan dengan Sutawijaya sebagai Sultan, bergelar “Senapati Ingalaga Sayidin Panatagama” artinya Panglima Perang dan Ulama Pengatur Kehidupan Beragama.

    1601 – Panembahan Senopati wafat dan digantikan putranya, Mas Jolang yang bergelar Panembahan Hanyakrawati dan kemudian dikenal sebagai “Panembahan Seda ing Krapyak” karena wafat saat berburu (jawa: krapyak).

    1613 – Mas Jolang wafat, kemudian digantikan oleh putranya Pangeran Aryo Martoputro. Karena sering sakit, kemudian digantikan oleh kakaknya Raden Mas Rangsang. Gelar pertama yang digunakan adalah Panembahan Hanyakrakusuma atau “Prabu Pandita Hanyakrakusuma”. Setelah Menaklukkan Madura beliau menggunakan gelar “Susuhunan Hanyakrakusuma”. Terakhir setelah 1640-an beliau menggunakan gelar bergelar “Sultan Agung Senapati Ingalaga Abdurrahman”

    1645 – Sultan Agung wafat dan digantikan putranya Susuhunan Amangkurat I.

    1645 – 1677 – Pertentangan dan perpecahan dalam keluarga kerajaan Mataram, yang dimanfaatkan oleh VOC.

    1677 – Trunajaya merangsek menuju Ibukota Pleret. Susuhunan Amangkurat I mangkat. Putra Mahkota dilantik menjadi Susuhunan Amangkurat II di pengasingan. Pangeran Puger yang diserahi tanggung jawab atas ibukota Pleret mulai memerintah dengan gelar Susuhunan Ing Ngalaga.

    1680 – Susuhunan Amangkurat II memindahkan ibukota ke Kartasura.

    1681 – Pangeran Puger diturunkan dari tahta Pleret.

    1703 – Susuhunan Amangkurat III wafat. Putra mahkota diangkat menjadi Susuhunan Amangkurat III.

    1704 – Dengan bantuan VOC Pangeran Puger ditahtakan sebagai Susuhunan Paku Buwono I. Awal Perang Tahta I (1704-1708). Susuhunan Amangkurat III membentuk pemerintahan pengasingan.

    1708 – Susuhunan Amangkurat III ditangkap dan dibuang ke Srilanka sampai wafatnya pada 1734.

    1719 – Susuhunan Paku Buwono I meninggal dan digantikan putra mahkota dengan gelar Susuhunan Amangkurat IV atau Prabu Mangkurat Jawa. Awal Perang Tahta II (1719-1723).

    1726 – Susuhunan Amangkurat IV meninggal dan digantikan Putra Mahkota yang bergelar Susuhunan Paku Buwono II.

    1742 – Ibukota Kartasura dikuasai pemberontak. Susuhunan Paku Buwana II berada dalam pengasingan.

    1743 – Dengan bantuan VOC Ibukota Kartasura berhasil direbut dari tangan pemberontak dengan keadaan luluh lantak. Sebuah perjanjian sangat berat (menggadaikan kedaulatan Mataram kepada VOC selama belum dapat melunasi hutang biaya perang) bagi Mataram dibuat oleh Susuhunan Paku Buwono II sebagai imbalan atas bantuan VOC.

    1745 – Susuhunan Paku Buwana II membangun ibukota baru di desa Sala di tepian Bengawan Beton.

    1746 – Susuhunan Paku Buwana II secara resmi menempati ibukota baru yang dinamai Surakarta. Konflik Istana menyebabkan saudara Susuhunan, P. Mangkubumi, meninggalkan istana. Meletus Perang Tahta III yang berlangsung lebih dari 10 tahun (1746-1757) dan mencabik Kerajaan Mataram menjadi dua Kerajaan besar dan satu kerajaan kecil.

    1749 – 11 Desember Susuhunan Paku Buwono II menandatangani penyerahan kedaulatan Mataram kepada VOC. Namun secara de facto Mataram baru dapat ditundukkan sepenuhnya pada 1830. 12 Desember Di Yogyakarta, P. Mangkubumi diproklamirkan sebagai Susuhunan Paku Buwono oleh para pengikutnya. 15 Desember van Hohendorff mengumumkan Putra Mahkota sebagai Susuhunan Paku Buwono III.

    1752 – Mangkubumi berhasil menggerakkan pemberontakan di provinsi-provinsi Pasisiran (daerah pantura Jawa) mulai dari Banten sampai Madura.

    Perpecahan Mangkubumi-RM Said.
    1754 – Nicolas Hartingh menyerukan gencatan senjata dan perdamaian. 23 September, Nota Kesepahaman Mangkubumi-Hartingh. 4 November, PB III meratifikasi nota kesepahaman. Batavia walau keberatan tidak punya pilihan lain selain meratifikasi nota yang sama.

    1755 – 13 Februari Puncak perpecahan terjadi, ditandai dengan Perjanjian Giyanti yang membagi Kerajaan Mataram menjadi dua, yaitu Kesunanan Surakarta dan Kesultanan Yogyakarta. Pangeran Mangkubumi menjadi Sultan atas Kesultanan Yogyakarta dengan gelar “Ingkang Sinuwun Kangjeng Sultan Hamengku Buwono Senopati Ing-Ngalaga Ngabdurakhman Sayidin Panatagama Khalifatullah” atau lebih populer dengan gelar Sri Sultan Hamengku Buwono I.

    1757 – Perpecahan kembali melanda Mataram. R.M. Said diangkat sebagai penguasa atas sebuah kepangeranan, Praja Mangkunegaran yang terlepas dari Kesunanan Surakarta dengan gelar “Kangjeng Gusti Pangeran Adipati Arya Mangku Nagara Senopati Ing Ayudha”.

    1788 – Susuhunan Paku Buwono III mangkat.

    1792 – Sultan Hamengku Buwono I wafat.

    1795 – KGPAA Mangku Nagara I meninggal.

    1813 – Perpecahan kembali melanda Mataram. P. Nata Kusuma diangkat sebagai penguasa atas sebuah kepangeranan, Kadipaten Paku Alaman yang terlepas dari Kesultanan Yogyakarta dengan gelar “Kangjeng Gusti Pangeran Adipati Paku Alam”.

    1830 – Akhir perang Diponegoro. Seluruh daerah Manca nagara Yogyakarta dan Surakarta dirampas Belanda. 27 September, Perjanjian Klaten menentukan tapal yang tetap antara Surakarta dan Yogyakarta dan membagi secara permanen Kerajaan Mataram ditandatangani oleh Sasradiningrat, Pepatih Dalem Surakarta, dan Danurejo, Pepatih Dalem Yogyakarta. Mataram secara de facto dan de yure dikuasai oleh Hindia Belanda.

    • Huebat…., ada ada saja bahan bagi Ki Is.

      • begitu mudah kan…bangsa ini saling berperang…..padahal yg pengen perang hanya para kaum bangsawan aja….RAKUS KEKUASAAN…….sebenarnya yang menyatukan Indonesia adalah VOC/Belanda…karena bangsa ini mudah di pecah2….

    • 1743 – Dengan bantuan VOC Ibukota Kartasura berhasil direbut dari tangan pemberontak dengan keadaan luluh lantak. Sebuah perjanjian sangat berat (menggadaikan kedaulatan Mataram kepada VOC selama belum dapat melunasi hutang biaya perang) bagi Mataram dibuat oleh Susuhunan Paku Buwono II sebagai imbalan atas bantuan VOC…

      hmmmm…. dan di padepokan tetangga, ada catatan yang mencantumkan bahwa pada awal abad 17 ASET HARTA Raja-Raja & Kesultanan Nusantara (Cirebon, G.Pakuan, Banten, Deli, Riau, Kutai, Makasar, Bone, Goa, Luwut,Ternate, dLL,) Dalam Nilai Ratusan Trilyun USD (dalam bentuk emas,logam mulia,berlian,dsb) diSimpan di Bank Zuchrigh – Jerman (karena pada saat itu Jerman adalah negara makmur & menguasai DUNIA. Serta bank tersebut adalah salah satu bank yg tertua di dunia)

      berawal dari tahun 1620 Nusantara dijajah BELANDA selama 3,5 abad. Bagi Kesultanan/ Raja-Raja Nusantara yg melawan Belanda, DATA administrasi HARTA dibumihanguskan, hanya bagi Kerajaan Amangkurat I tetap memiliki DATA UTUH

      nah, dengan kekayaan dari Kesultanan / Raja-Raja yang lain itu, tahun 1944 berdirilah BANK DUNIA atas DASAR COLATERAL ASET Raja Nusantara!! Bank Dunia mulai memberikan pinjaman kepada 40 Negara. Maka semenjak itu AS semakin KUAT untuk CETAK UANG & SUSUN STRATEGI PERSENJATAAN untuk menguasai dunia.

      apakah para presiden/ pemimpin negara ini tidak mengetahuinya? tidak, beliau-beliau tahu, dan karena colateral tersebut ternyata tidak bisa dicairkan & digunakan untuk pembangunan NKRI sesuai dgn rencana yang telah diprogram, maka ini menjadi salah satu pemicu bagi Bung Karno untuk keluar dari PBB.

      kemudian, Presiden setelah itu, Bpk. Soeharto yang mengetahuinya pada tahun 1980-an, sudah mulai membangun pondasi yang kuat dan mencanangkan Indonesia tinggal landas dengan berusaha mencairkan dana colateral tersebut. Dan hasilnya sama, dimana pada 1995, saat Bpk. Soeharto memaksa untuk mencairkan colateral tersebut, AS & sekutunya mulai melakukan KONSPIRASI utk merusak stabilitas Ekonomi di Indonesia yang berujung pada kerusuhan dan lengsernya Bpk. Soeharto.

      Boleh dikata,semenjak itu PEMERINTAHAN hanya menjadi boneka AS & tdk mampu utk lepas dr cengkraman AS (coba perhatikan komentar dari beberapa pejabat negara/ orang-orang yang memiliki pengaruh yang besar dalam politik dan pemerintahan mengenai hubungan antara RI dan AS).

      intinya adalah:
      a]. Kebenaran ini dituliskan bukan utk menyudutkan PIHAK2 TERTENTU

      b]. Bangsa Indonesia sangat beruntung telah memiliki 2 org PUTRA TERBAIKNYA yaitu SOEKARNO & SOEHARTO, yang dengan berani berjuang untuk memperoleh hak rakyat di NKRI, meskipun akhirnya mengorbankan diri mereka sendiri (terlepas dari apa yang diperbuat oleh orang-orang disekelilingnya).

      c]. Rapatkan barisan,jangan mudah teradu domba oleh KONSPIRASI asing. Tumbuhkan jiwa PATRIOTIK kita,karena bisa jadi..melalui KONSPIRASI, perang AFGHANISTAN & IRAK dapat terjadi di tanah air yg kita cintai ini..

      dan damailah indonesiaku majulah bersama tanpa mempedulikan ras dan golongan

  90. Kapan bonus untuk retype keluar Nyi ?

    • nampaknya gandok 321 masih terpending karena nyi sena sedang mempersiapkan bonus retype ki…

  91. cantrik online siji tok :D

    • Tambah telu dadi Papat ……

  92. Absen esuk. Gandhok sebelah belum dibuka. Ya wis…nunggu di sini sambil sarapan sawut.

  93. Sugeng enjang Ki…
    Tak nyapu latar gandok sebelah sik ah….

  94. Ass. Terima kasih Ki Ismoyo atas ceritanya. Sehingga walaupun gandok belum dibuka, tetapi ada selingan.

  95. Selamat pagi para kadang, kulo nderek antri kitab sekti 321.

  96. Dialog Budaya

    SINOPSIS
    Lighting : follow spot to audience (’ben ngelu)
    Camera : zoom in to full frame (focus:kutil di jempol Si’atot)
    [intro: dibuka dengan gendhing Si'atot gandrung]
    ~
    e’..e’..e’ lhadallah..jagad dewo betorooo..kuwi menungso opo kinjeng..yo..gusti?
    iso mabur koyo aku…nanging nduwe suwiwi koyo manuk emprit…
    koq yo ora sungkan karo simboke’h….”WweeEEeeeiiiiiy….supermi.!”
    saru kuwi..mek’ cancut’tan thok ..opo ora isis..lan ngisen-ngiseni wong wedhok
    (*nanging..yo guwedhe’ je , sunate’ pindo bek’e*)
    ~
    S’pmen : huh..! what the hell , whos that guy talking like a cow
    SiGatot : wee..lhadallah.., ngomonge’pating pricas pricis ,
    tak sumpel gombal pisan kowe’..
    S’pmen : Hello..jungle man , is it me you looking for ?
    SiGatot : welleehh iso nyanyi lagu’ne’ Lionel Ritchie ..
    S’pmen : yo iso..to..kuwi lak dulurku dewe’..,
    bongso sampeyan isone’niru thok..!
    SiGatot : udel mu bodong..! bongsoku yo duwe lagu ,
    judule’ kompor meledug., iramane’ gambang ngeblues..
    S’pmen : hey..! blues is mine..
    (back sound: blues is my country by:project pop)
    SiGatot: koq enak..! mbok ‘pek dewe? lha’jur duwekku opo jan?
    S’pmen : kowe gambusan wae’ , karo gendang gendut goyang kibul.., cocok karo utekmu.
    SiGatot: weeleehh kurang ajar kowe ……..,
    kowe nantang perang yo..(!@#@!@###@!@)
    ~
    SEKETIKA AWAN GELAP JADI GULITA , PETIR MENGGELEGAR , ANGIN PUYUH DATANG
    (suara gamelan menderu: neng..nang..gong..duerr..ning..nang..ning..gong..duerrr..duerr)
    ~
    S’pmen terbang secepat kilat menghampiri SiGatot yang lagi mau nye-tater mesin terbangnya (businya basah kena air) , ngga jadi mukul koq malah ‘mbisik’i :
    eh’CO.!..kita ngiyup dulu yuk…ujan nih..,
    SiGatot : he’eh…bener juga man , bisa masuk angin..
    (padahal emang udah masuk angin,dari tadi si’atot kedua kakinya berdiri nyari posisi silang gonta-ganti biar ngga kedengeran kalo anginnya metu,’ngatur output‘)
    MAKA PERANG DIURUNGKAN , DAN MEREKA BERDUA MASUK KEDALAM GUA
    ~
    (terdengar suara dari dalam gua : kriciik…kricikk….kricciiikk….pyessss
    ‘Oo..ternyata Si’atot sedang pipis diarahkan , “di-titiskan” kearah luar pintu goa)
    you punya guwede’ juga ya .., pake viagra ya CO’(s’pmen bertanya)
    enak aja sampeyan , ini disambung kawat sama besi ..(jawab siGatot)
    wow..your country is high technology ya?
    oh..yes..yes..you baru know ya..
    (di scene ini: SiGatot lalu minta tolong dikerokin , entah gimana koq S’pmen bisa ngerokin dengan sempurna , ’sutradaranya yang gebleg’ )
    (lalu seharian mereka berdua bercengkrama , kitik-kitikan..)
    ~
    no long after (maksute’ tak lama kemudian)
    HUJAN REDA , LANGIT CERAH KEMBALI
    ~
    S’pmen : (bangun berdiri sambil ngulet) “pegel ya ‘CO..kita peace aja yuk”
    SiGatot: Huss..pipis nang ‘njobo kono.., pesing tau!
    S’pmen : no..no..I mean damai aja , gitu lho..,
    soal’e my mission is make love not war, is it possible co? possible dong Co..
    ahh..masa’ impossible…(sambil ngelitikin perut Siatot)
    SiGatot: (ngeles’ kegelian karena dikitikin) yo..terserah sampeyan ..men,
    perang ayo.., damai yo ayo.., gitu koq repot! (dengan gaya agak2 “maaf”benci)
    (back sound : Imagine by John Lennon)
    ~
    Si’imen dan Si’atot terharu denger lagu Oom otong lennon lalu peluk-pelukan , tangis-tangisan , mewek-mewek’an .
    S’pmen : Yuk..ikut aku kerumahku ..’CO , my wife masak sop buntut .
    SiGatot : where is ur home , men
    S’pmen : disono..behind planetarium cikini .
    SiGatot: welllehh..gang pasir kaliki toh..? okey man..lets go
    (SiGatot berbisik pada S’pmen) eh..men, ada duit ngga,buat beli bensin nih..ngutang dulu deh..seminggu aje’.., pasti deh men’ gue balikin tepat seminggu..,suwer..!
    S’pmen : (geleng-geleng ndase’) bad habit , ngutang melulu.
    okey I give u softloan , tapi kawah condrodimuko buat aku yo.!
    SiGatot: welleh..itu duwek’e ‘ebesku ..
    S’pmen: Tenang..easy Co..! gue only sedot dalemnya koq..luarnya still ur ‘ebes property..oke?

    [coda: ditutup dengan gendhing Sigatot larung'kalen ..'ning..Nong..'neng..gonG..dst sak'matek'e]
    Lighting : Black out.
    Camera : ditinggal prung (opretere’ melok gendheng)
    Dari Khayangan Semar menatap jendela melongok kebawah melihat prilaku manusia lalu: ” Duh..biyung..menungso wes’ podo edan kabeh..”
    Sutradara menyesal : “inggih kulo ‘nggih kelepatan melok edan pisan” ,
    “duuarr..!” sutradara bunuh diri…, film gagal produksi , produser rugi .
    Masyarakat yang sudah pesen karcis ngamuk karena merasa dikibuli .
    Bakar sana… , bakar sini…, ngamuk tak terkendali …( pokoknya serem deh)
    The end alias kiamat. (yang di’ijinin Gusti Allah hidup cuman hewan dipimpin luwak)
    Sautu eh suatu hari luwak berjumpa dengan kadal: “kuwi opo seh. ‘memper aku…nanging melet-melet terus.., ngece’ aku opo yo..?

    [haiyaah....sama aja....sampeyan terusin aja sendiri]
    Sumber : jsop

  97. Sugeng enjing para bebahu saha para kadang cantrik sedaya….

  98. Kulonuwun bade nderek nenggo kitab 321…matur nuwun

  99. matur suwun lg nyedot

  100. Selamat pagi Indonesia, tentu juga semua warganya…hehehe…

  101. Asyiiikkk, bakalan dapat rapelan kitab retype.

    * semoga Ki Banuaji benar… ;))

  102. Matur nuwun..

  103. Lho jam 11.30koq isih sepi-sepi wae.
    Sugeng siang ki sanak sedoyo.

  104. Tombo Ngantuk…..Tombo Ngantuk

    Balada mr.Bean :
    Mr.Bean membeli TV
    Mr.Bean : Apakah ada TV warna?
    Penjual : Ya…!
    Mr.Bean : Beri saya yang hijau.

    Mr.Bean datang ke dokter dengan kedua telinganya luka bakar.
    Dokter : Apa yang terjadi?
    Mr.Bean : Saya sedang menyeterika dan telepon berdering, saya salah mengambil gagang telepon, tidak sengaja saya mengangkat seterika dan menempelkannya di telinga saya.
    Dokter : Wow..! Tetapi apa yang terjadi dengan telinga Anda yang satu lagi?
    Mr.Bean : Teman saya yang goblok itu menelepon lagi.

    Mr.Bean di sekolah
    Guru : Berapakah 5 plus 4?
    Mr.Bean : 9
    Guru : Berapakah 4 plus 5?
    Mr.Bean : He, he, Anda mau menjebak saya, Anda hanya membalik hitungannya, jawabnya 6…!!

    Sekedar Guyonan,

  105. Bentar lagi bulan ramadhan.
    kebayang dah baca qur’an, terus ngabuburitnya baca ADBM.

  106. Hah hah hah hahahaa, ………..
    Selamat jalan Mbah Surip.
    Hayoo siapa minta gendong?

    • Takut…….
      Slamat jalan mbah.

  107. SEKEDAR RENUNGAN

    Pada suatu tempat, hiduplah seorang anak. Dia hidup dalam keluarga yang
    bahagia, dengan orang tua dan sanak keluarganya. Tetapi, dia selalu
    mengangap itu sesuatu yang wajar saja. Dia terus bermain, menggangu
    adik dan
    kakaknya, membuat masalah bagi orang lain adalah kesukaannya. Ketika
    ia
    menyadari kesalahannya dan mau minta maaf,dia selalu berkata, “Tidak
    apa-apa, besok kan bisa.”
    Ketika agak besar, sekolah sangat menyenangkan baginya. Dia belajar,
    mendapat teman, dan sangat bahagia. Tetapi, dia anggap itu wajar-wajar
    aja.
    Semua begitu saja dijalaninya sehingga dia anggap semua sudah
    sewajarnya.
    Suatu hari, dia berkelahi dengan teman baiknya. Walaupun dia tahu itu
    salah,
    tapi tidak pernah mengambil inisiatif untuk minta maaf dan berbaikan
    dengan
    teman baiknya. Alasannya, “Tidak apa-apa, besok kan bisa.”
    Ketika dia agak besar, teman baiknya tadi bukanlah temannya lagi.
    Walaupun
    dia masih sering melihat temannya itu, tapi mereka tidak pernah saling
    tegur. Tapi itu bukanlah masalah, karena dia masih punya banyak teman
    baik
    yang lain. Dia dan teman-temannya melakukan segala sesuatu
    bersama-sama,
    main, kerjakan PR, dan jalan-jalan. Ya, mereka semua teman-temannya
    yang
    paling baik.

    Setelah lulus, kerja membuatnya sibuk. Dia ketemu seorang cewek yang
    sangat
    cantik dan baik. Cewek ini kemudian menjadi pacarnya. Dia begitu sibuk
    dengan kerjanya, karena dia ingin dipromosikan ke posisi paling tinggi
    dalam
    waktu yang sesingkat
    mungkin.

    Tentu, dia rindu untuk bertemu teman-temannya. Tapi dia tidak pernah
    lagi
    menghubungi mereka, bahkan lewat telepon. Dia selalu berkata, “Ah, aku
    capek, besok saja aku hubungin mereka.” Ini tidak terlalu mengganggu
    dia
    karena dia punya teman-teman sekerja selalu mau diajak keluar.Jadi,
    waktu
    pun berlalu, dia lupa sama sekali untuk menelepon teman-temannya.

    Setelah dia menikah dan punya anak, dia bekerja lebih keras agar dalam
    membahagiakan keluarganya. Dia tidak pernah lagi membeli bunga untuk
    istrinya, atau pun mengingat hari ulang tahun istrinya dan juga hari
    pernikahan mereka. Itu tidak masalah baginya, karena istrinya selalu
    mengerti dia, dan tidak pernah menyalahkannya.

    Tentu, kadang-kadang dia merasa bersalah dan sangat ingin punya

    kesempatan
    untuk mengatakan pada istrinya “Aku cinta kamu”, tapi dia tidak pernah
    melakukannya. Alasannya, “Tidak apa-apa, saya pasti besok akan
    mengatakannya.” Dia tidak pernah sempat datang ke pesta ulang tahun
    anak-anaknya, tapi dia tidak tahu ini akan perpengaruh pada
    anak-anaknya.
    Anak-anak mulai menjauhinya, dan tidak pernah benar-benar menghabiskan
    waktu
    mereka dengan ayahnya.

    Suatu hari, kemalangan datang ketika istrinya tewas dalam kecelakaan,
    istrinya ditabrak lari. Ketika kejadian itu terjadi, dia sedang ada
    rapat.
    Dia tidak sadar bahwa itu kecelakaan yang fatal, dia baru datang saat
    istrinya akan dijemput maut. Sebelum sempat berkata “Aku cintakamu”,
    istrinya telah meninggal dunia. Laki-laki itu remuk hatinya dan mencoba
    menghibur diri melalui
    anak-anaknya setelah kematian istrinya. Tapi,
    dia
    baru sadar bahwa anak anaknya tidak pernah mau berkomunikasi
    dengannya.Segera, anak-anaknya dewasa dan membangun keluarganya
    masing-masing. Tidak ada yang peduli dengan orang tua ini, yang di masa
    lalunya tidak pernah meluangkan waktunya untuk mereka.

    Saat mulai renta, Dia pindah ke rumah jompo yang terbaik, yang
    menyediakan
    pelayanan sangat baik. Dia menggunakan uang yang semula disimpannya
    untuk
    perayaan ulang tahun pernikahan ke 50, 60, dan 70. Semula uang itu
    akan
    dipakainya untuk pergi ke Hawaii, New Zealand,dan negara-negara lain
    bersama
    istrinya, tapi kini dipakainya untuk membayar biaya tinggal di rumah
    jompo
    tersebut. Sejak itu sampai dia meninggal, hanya ada orang-orang tua dan
    suster yang merawatnya.Dia kini merasa sangat kesepian, perasaan yang
    tidak
    pernah dia rasakan sebelumnya.

    Saat dia mau meninggal, dia memanggil seorang suster dan berkata
    kepadanya,
    “Ah, andai saja aku
    menyadari ini dari dulu….” Kemudian perlahan ia
    menghembuskan napas terakhir, Dia meninggal dunia dengan airmata
    dipipinya.
    =========================================================
    Apa yang saya ingin coba katakan pada anda, waktu itu nggak pernah
    berhenti. Anda terus maju dan maju, sebelum benar-benar menyadari,
    anda
    ternyata telah maju terlalu jauh.

    Jika kamu pernah bertengkar, segera berbaikanlah!

    Jika kamu merasa ingin mendengar suara teman kamu, jangan ragu-ragu
    untuk
    meneleponnya segera.

    Terakhir, tapi ini yang paling penting, jika kamu merasa kamu ingin
    bilang
    sama seseorang bahwa kamu sayang dan cinta dia, jangan tunggu sampai
    terlambat. Jika kamu terus pikir bahwa kamu lain hari baru akan

    memberitahu
    dia, hari ini tidak pernah akan datang.

    Jika kamu selalu pikir bahwa besok akan datang, maka “besok” akan pergi
    begitu cepatnya hingga kamu baru sadar bahwa waktu telah
    meninggalkanmu.

  108. Tombo Ngantuk…

    Kopi panas secangkir..
    ditemani tahu plus petis dan cabe pedas…

  109. kematian adalah salah satu dari sekian banyak rahasia TUHAN. Mbah Surip telah pergi, uang 4,6 M tidak bisa dia nikmati lagi. Seandainya TUHAN memberitahukan batas umur manusia, apa yg kira2 akan kita lakukan ketika saat itu menjelang datang?

  110. Jilid 317, 318, 319, 320 didapat dalam beberapa menit katanya hadiah 3 kitab, kubaca langsung dalam waktu kurang lebih 125 menit, hari minggu baca2 lainnya sambil nunggu hik’s

    Jilid 321 rasanya mendekati hari ketiga juga belum diwedar.
    Kapan ya wedar ya??? rapel lagi tidak ya??

    Apa mbangunnya pendopo 321 – 340 kekurangan blandar ya??
    hik’s

    Terlanjur cinta versi djvu yang lainnya nggak mau ahh

  111. Eh iya

    Selamat jalan Mbah Surip, semoga arwahmu diterima disisi Tuhan Yang Maha Kuasa.

  112. absent….

  113. hadir

  114. Selamat jalan Mbah Surip. Semoga keluguan dan kepolosan Mbah tidak lagi menjadi barang langka…

  115. aku ada…

  116. PUDARNYA PESONA CLEOPATRA

    Dengan panjang lebar ibu menjelaskan, sebenarnya sejak ada dalam kandungan aku telah
    dijodohkan dengan Raihana yang tak pernah kukenal. “Ibunya Raihana adalah teman
    karib ibu waktu nyantri di pesantren Mangkuyudan Solo dulu,” kata ibu.
    “Kami pernah berjanji, jika dikarunia anak berlainan jenis akan besanan untuk
    memperteguh tali persaudaraan. Karena itu ibu mohon keikhlasanmu,” ucap beliau
    dengan nada mengiba.
    Dalam pergulatan jiwa yang sulit berhari-hari, akhirnya aku pasrah. Aku menuruti
    keinginan ibu. Aku tak mau mengecewakan ibu. Aku ingin menjadi mentari pagi di
    hatinya, meskipun untuk itu aku harus mengorbankan diriku.
    Dengan hati pahit kuserahkan semuanya bulat-bulat pada ibu. Meskipun sesungguhnya
    dalam hatiku timbul kecemasan-kecemasan yang datang begitu saja dan tidak tahu
    alasannya. Yang jelas aku sudah punya kriteria dan impian tersendiri untuk calon istriku.
    Aku tidak bisa berbuat apa-apa berhadapan dengan air mata ibu yang amat kucintai. Saat
    khitbah (lamaran) sekilas kutatap wajah Raihana, benar kata Aida adikku, ia memang
    baby face dan anggun. Namun garis-garis kecantikan yang kuinginkan tak kutemukan
    sama sekali.
    Adikku, tante Lia mengakui Raihana cantik, “Cantiknya alami, bisa jadi bintang iklan
    Lux lho, asli !” kata tante Lia. Tapi penilaianku lain, mungkin karena aku begitu hanyut
    dengan gadis-gadis Mesir titisan Cleopatra, yang tinggi semampai, wajahnya putih jelita,
    dengan hidung melengkung indah, mata bulat bening khas Arab, dan bibir yang merah.
    Di hari-hari menjelang pernikahanku, aku berusaha menumbuhkan bibit-bibit cintaku
    untuk calon istriku, tetapi usahaku selalu sia-sia.
    Aku ingin memberontak pada ibuku, tetapi wajah teduhnya meluluhkanku. Hari
    pernikahan datang. Duduk di pelaminan bagai mayat hidup, hati hampa tanpa cinta,
    Pestapun meriah dengan empat group rebana. Lantunan shalawat Nabipun terasa
    menusuk-nusuk hati. Kulihat Raihana tersenyum manis, tetapi hatiku terasa teriris-iris
    dan jiwaku meronta. Satu-satunya harapanku adalah mendapat berkah dari Allah SWT
    atas baktiku pada ibuku yang kucintai. Rabbighfir li wa liwalidayya!
    Layaknya pengantin baru, kupaksakan untuk mesra tapi bukan cinta, hanya sekedar
    karena aku seorang manusia yang terbiasa membaca ayat-ayatNya. Raihana tersenyum
    mengembang, hatiku menangisi kebohonganku dan kepura-puraanku.
    ***
    Tepat dua bulan Raihana kubawa ke kontrakan dipinggir kota Malang. Mulailah
    kehidupan hampa. Aku tak menemukan adanya gairah. Betapa susah hidup berkeluarga
    tanpa cinta. Makan, minum, tidur, dan shalat bersama dengan makhluk yang bernama
    Raihana, istriku, tapi Masya Allah bibit cintaku belum juga tumbuh. Suaranya yang
    lembut terasa hambar, wajahnya yang teduh tetap terasa asing.
    Memasuki bulan keempat, rasa muak hidup bersama Raihana mulai kurasakan, rasa ini
    muncul begitu saja. Aku mencoba membuang jauh-jauh rasa tidak baik ini, apalagi pada
    istri sendiri yang seharusnya kusayang dan kucintai. Sikapku pada Raihana mulai lain.
    Aku lebih banyak diam, acuh tak acuh, agak sinis, dan tidur pun lebih banyak di ruang
    tamu atau ruang kerja. Aku merasa hidupku ada lah sia-sia, belajar di luar negeri sia-sia,
    pernikahanku sia-sia, keberadaanku sia-sia.
    Tidak hanya aku yang tersiksa, Raihanapun merasakan hal yang sama, karena ia orang
    yang berpendidikan, maka diapun tanya, tetapi kujawab, “tidak apa-apa koq mbak,
    mungkin aku belum dewasa, mungkin masih harus belajar berumah tangga.”
    Ada kekagetan yang kutangkap di wajah Raihana ketika kupanggil ‘mbak’, “Kenapa Mas
    memanggilku mbak, aku kan istrimu, apa Mas sudah tidak mencintaiku,” tanyanya
    dengan guratan wajah yang sedih.
    “Wallahu a’lam,” jawabku sekenanya. Dengan mata berkaca-kaca Raihana diam
    menunduk, tak lama kemudian dia terisak-isak sambil memeluk kakiku, “Kalau Mas
    tidak mencintaiku, tidak menerimaku sebagai istri, kenapa Mas ucapkan akad nikah?”
    “Kalau dalam tingkahku melayani Mas masih ada yang kurang berkenan, kenapa Mas
    tidak bilang dan menegurnya, kenapa Mas diam saja, aku harus bersikap bagaimana
    untuk membahagiakan Mas, kumohon bukalah sedikit hatimu untuk menjadi ruang bagi
    pengabdianku, bagi menyempurnakan ibadahku di dunia ini,” Raihana mengiba penuh
    pasrah.
    Aku menangis menitikkan air mata, bukan karena Raihana tetapi karena kepatunganku.
    Hari terus berjalan, tetapi komunikasi kami tidak berjalan. Kami hidup seperti orang
    asing tetapi Raihana tetap melayaniku, menyiapkan segalanya untukku.
    ***
    Suatu sore aku pulang mengajar dan kehujanan, sampai di rumah habis maghrib, bibirku
    pucat, perutku belum kemasukkan apa-apa kecuali segelas kopi buatan Raihana tadi pagi.
    Memang aku berangkat pagi karena ada janji dengan teman. Raihana memandangiku
    dengan khawatir.
    “Mas tidak apa-apa,” tanyanya dengan perasaan kuatir. “Mas mandi dengan air panas
    saja, aku sedang menggodoknya, lima menit lagi mendidih,” lanjutnya. Aku melepas
    semua pakaian yang basah. ”Mas airnya sudah siap,” kata Raihana. Aku tak bicara
    sepatah katapun, aku langsung ke kamar mandi, aku lupa membawa handuk, tetapi
    Raihana telah berdiri di depan pintu membawa handuk. ”Mas aku buatkan wedang jahe.”
    Aku diam saja. Aku merasa mulas dan mual dalam perutku tak bisa kutahan.
    Dengan cepat aku berlari ke kamar mandi dan Raihana mengejarku dan memijit-mijit
    pundak dan tengkukku seperti yang dilakukan ibu. “Mas masuk angin. Biasanya kalau
    masuk angin diobati pakai apa, pakai balsam, minyak putih, atau jamu?” tanya Raihana
    sambil menuntunku ke kamar. ”Mas jangan diam saja dong, aku kan tidak tahu apa yang
    harus kulakukan untuk membantu Mas”.
    “Biasanya dikerokin,” jawabku lirih. “Kalau begitu kaos mas dilepas ya, biar Hana
    kerokin,” sahut Raihana sambil tangannya melepas kaosku. Aku seperti anak kecil yang
    dimanja ibunya. Raihana dengan sabar mengeroki punggungku dengan sentuhan
    tangannya yang halus.
    Setelah selesai dikerokin, Raihana membawakanku semangkok bubur kacang hijau.
    Setelah itu aku merebahkan diri di tempat tidur. Kulihat Raihana duduk di kursi tak jauh
    dari tempat tidur sambil menghafal Al Quran dengan khusyu. Aku kembali sedih dan
    ingin menangis, Raihana manis tapi tak semanis gadis-gadis Mesir titisan Cleopatra.
    Dalam tidur aku bermimpi bertemu dengan Cleopatra, ia mengundangku untuk makan
    malam di istananya. “Aku punya keponakan namanya Mona Zaki, nanti akan aku
    perkenalkan denganmu,” kata Ratu Cleopatra. “Dia memintaku untuk mencarikannya
    seorang pangeran, aku melihatmu cocok dan berniat memperkenalkannya denganmu.”
    Aku mempersiapkan segalanya. Tepat pukul 07.00 aku datang ke istana, kulihat Mona
    Zaki dengan pakaian pengantinnya, cantik sekali. Sang ratu mempersilakan aku duduk di
    kursi yang berhias berlian.
    Aku melangkah maju, belum sempat duduk, tiba-tiba “Mas, bangun, sudah jam setengah
    empat, mas belum sholat Isya,” kata Raihana membangunkanku. Aku terbangun dengan
    perasaan kecewa. “Maafkan aku Mas, membuat Mas kurang suka, tetapi Mas belum
    sholat Isya,” lirih Hana sambil melepas mukenanya, mungkin dia baru selesai sholat
    malam.
    Meskipun cuman mimpi tapi itu indah sekali, tapi sayang terputus. Aku jadi semakin
    tidak suka sama dia, dialah pemutus harapanku dan mimpi-mimpiku. Tapi apakah dia
    bersalah, bukankah dia berbuat baik membangunkanku untuk sholat Isya.
    Selanjutnya aku merasa sulit hidup bersama Raihana, aku tidak tahu dari mana sulitnya.
    Rasa tidak suka semakin menjadi-jadi. Aku benar-benar terpenjara dalam suasana konyol.
    Aku belum bisa menyukai Raihana. Aku sendiri belum pernah jatuh cinta, entah kenapa
    bisa dijajah pesona gadis-gadis titisan Cleopatra.
    ***
    “Mas, nanti sore ada acara aqiqah di rumah Yu Imah. Semua keluarga akan datang
    termasuk ibundamu. Kita diundang juga. Yuk, kita datang bareng, tidak enak kalau kita
    yang dieluk-elukan keluarga tidak datang,” suara lembut Raihana menyadarkan
    pengembaraanku pada Jaman Ibnu Hazm. Pelan-pelan ia letakkan nampan yang berisi
    onde-onde kesukaanku dan segelas wedang jahe.
    Tangannya yang halus agak gemetar. Aku dingin-dingin saja. “Maaf..maaf jika
    mengganggu Mas, maafkan Hana,” lirihnya, lalu perlahan-lahan beranjak meninggalkan
    aku di ruang kerja. “Mbak! Eh maaf, maksudku D..Din..Dinda Hana!,” panggilku dengan
    suara parau tercekak dalam tenggorokan.
    “Ya Mas!” sahut Hana langsung menghentikan langkahnya dan pelan-pelan
    menghadapkan dirinya padaku. Ia berusaha untuk tersenyum, agaknya ia bahagia
    dipanggil ‘dinda’. Matanya sedikit berbinar. “Te..terima kasih Di..dinda, kita berangkat
    bareng kesana, habis sholat dhuhur, insya Allah,” ucapku sambil menatap wajah Hana
    dengan senyum yang kupaksakan.
    Raihana menatapku dengan wajah sangat cerah, ada secercah senyum bersinar di
    bibirnya. “Terima kasih Mas, Ibu kita pasti senang, mau pakai baju yang mana Mas, biar
    dinda siapkan? Atau biar dinda saja yang memilihkan ya?” Hana begitu bahagia.
    Perempuan berjilbab ini memang luar biasa, Ia tetap sabar mencurahkan bakti meskipun
    aku dingin dan acuh tak acuh padanya selama ini. Aku belum pernah melihatnya
    memasang wajah masam atau tidak suka padaku. Kalau wajah sedihnya ya. Tapi wajah
    tidak sukanya belum pernah.
    Bah, lelaki macam apa aku ini, kutukku pada diriku sendiri. Aku memaki-maki diriku
    sendiri atas sikap dinginku selama ini. Tapi, setetes embun cinta yang kuharapkan
    membasahi hatiku tak juga turun. Kecantikan aura titisan Cleopatra itu? Bagaimana aku
    mengusirnya. Aku merasa menjadi orang yang paling membenci diriku sendiri di dunia
    ini.
    Acara pengajian dan aqiqah putra ketiga Fatimah kakak sulung Raihana membawa
    sejarah baru lembaran pernikahan kami. Benar dugaan Raihana, kami dielu-elukan
    keluarga, disambut hangat, penuh cinta, dan penuh bangga. “Selamat datang pengantin
    baru! Selamat datang pasangan yang paling ideal dalam keluarga!” sambut Yu Imah
    disambut tepuk tangan bahagia mertua dan bundaku serta kerabat yang lain. Wajah
    Raihana cerah. Matanya berbinar-binar bahagia. Lain dengan aku, dalam hatiku menangis
    disebut pasangan ideal.
    Apanya yang ideal. Apa karena aku lulusan Mesir dan Raihana lulusan terbaik di
    kampusnya dan hafal al-Quran lantas disebut ideal? Ideal bagiku adalah seperti Ibnu
    Hazm dan istrinya, saling memiliki rasa cinta yang sampai pada pengorbanan satu sama
    lain. Rasa cinta yang tidak lagi memungkinkan adanya pengkhianatan. Rasa cinta yang
    dari detik ke detik meneteskan rasa bahagia.
    Tapi diriku? Aku belum bisa memiliki cinta seperti yang dimiliki Raihana.
    Sambutan sanak saudara pada kami benar-benar hangat. Aku dibuat kaget oleh sikap
    Raihana yang begitu kuat menjaga kewibawaanku di mata keluarga. Pada ibuku dan
    semuanya tidak pernah diceritakan, kecuali menyanjung kebaikanku sebagai seorang
    suami yang dicintainya. Bahkan ia mengaku bangga dan bahagia menjadi istriku. Aku
    sendiri dibuat pusing dengan sikapku.
    Lebih pusing lagi sikap ibuku dan mertuaku yang menyindir tentang keturunan. “Sudah
    satu tahun putra sulungku menikah, koq belum ada tanda-tandanya ya, padahal aku ingin
    sekali menimang cucu,” kata ibuku. “Insya Allah tak lama lagi, ibu akan menimang cucu,
    doakanlah kami. Bukankah begitu, Mas?” sahut Raihana sambil menyikut lenganku, aku
    tergagap dan mengangguk sekenanya.
    Setelah peristiwa itu, aku mencoba bersikap bersahabat dengan Raihana. Aku berpurapura
    kembali mesra dengannya, sebagai suami betulan. Jujur, aku hanya pura-pura. Sebab
    bukan atas dasar cinta, dan bukan kehendakku sendiri aku melakukannya, ini semua demi
    ibuku. Allah Maha Kuasa. Kepura-puraanku memuliakan Raihana sebagai seorang istri.
    Raihana hamil. Ia semakin manis.
    Keluarga bersuka cita semua. Namun hatiku menangis karena cinta tak kunjung tiba.
    Tuhan kasihanilah hamba, datangkanlah cinta itu segera. Sejak itu aku semakin sedih
    sehingga Raihana yang sedang hamil tidak kuperhatikan lagi. Setiap saat nuraniku
    bertanya, “Mana tanggung jawabmu!” Aku hanya diam dan mendesah sedih. “Entahlah,
    betapa sulit aku menemukan cinta,” gumamku.
    Dan akhirnya datanglah hari itu, usia kehamilan Raihana memasuki bulan ke enam.
    Raihana minta ijin untuk tinggal bersama orang tuanya dengan alasan kesehatan.
    Kukabulkan permintaanya dan kuantarkan dia ke rumahnya.
    Karena rumah mertua jauh dari kampus tempat aku mengajar, mertuaku tak menaruh
    curiga ketika aku harus tetap tinggal di kontrakan. Ketika aku pamitan, Raihana berpesan,
    “Mas, untuk menambah biaya kelahiran anak kita, tolong nanti cairkan tabunganku yang
    ada di ATM. Aku taruh di bawah bantal, nomor pin-nya sama dengan tanggal pernikahan
    kita.”
    Setelah Raihana tinggal bersama ibunya, aku sedikit lega. Setiap hari aku tidak bertemu
    dengan orang yang membuatku tidak nyaman. Entah apa sebabnya bisa demikian. Hanya
    saja aku sedikit repot, harus menyiapkan segalanya. Tapi toh bukan masalah bagiku,
    karena aku sudah terbiasa saat kuliah di Mesir.
    Waktu terus berjalan, dan aku merasa enjoy tanpa Raihana. Suatu saat aku pulang
    kehujanan. Sampai rumah hari sudah petang, aku merasa tubuhku benar-benar lemas.
    Aku muntah-muntah, menggigil, kepala pusing dan perut mual. Saat itu terlintas di hati
    andaikan ada Raihana, dia pasti telah menyiapkan air panas, bubur kacang hijau,
    membantu mengobati masuk angin dengan mengeroki punggungku, lalu menyuruhku
    istirahat dan menutupi tubuhku dengan selimut.
    Malam itu aku benar-benar tersiksa dan menderita. Aku terbangun jam enam pagi. Badan
    sudah segar. Tapi ada penyesalan dalam hati, aku belum sholat Isya dan terlambat sholat
    subuh. Baru sedikit terasa, andaikan ada Raihana tentu aku ngak meninggalkan sholat
    Isya, dan tidak terlambat sholat subuh.
    Lintasan Raihana hilang seiring keberangkatan mengajar di kampus. Apalagi aku
    mendapat tugas dari universitas untuk mengikuti pelatihan mutu dosen mata kuliah
    bahasa Arab. Diantaranya tutornya adalah professor bahasa Arab dari Mesir. Aku jadi
    banyak berbincang dengan beliau tentang Mesir.
    Dalam pelatihan aku juga berkenalan dengan Pak Qalyubi, seorang dosen bahasa Arab
    dari Medan. Dia menempuh S1-nya di Mesir. Dia menceritakan satu pengalaman hidup
    yang menurutnya pahit dan terlanjur dijalani. ”Apakah kamu sudah menikah?” kata Pak
    Qalyubi.
    “Alhamdulillah, sudah,” jawabku.
    “Dengan orang mana?”.
    “Orang Jawa.”
    “Pasti orang yang baik ya. Iya kan? Biasanya pulang dari Mesir banyak saudara yang
    menawarkan untuk menikah dengan perempuan shalehah. Paling tidak santriwati, lulusan
    pesantren. Istrimu dari pesantren?”.
    “Pernah, alhamdulillah dia sarjana dan hafal Al Quran”.
    “Kau sangat beruntung, tidak sepertiku.”
    “Kenapa dengan Bapak?” “Aku melakukan langkah yang salah, seandainya aku tidak
    menikah dengan orang Mesir itu, tentu batinku tidak merana seperti sekarang”.
    “Bagaimana itu bisa terjadi?.”
    “Kamu tentu tahu kan gadis Mesir itu cantik-cantik, dan karena terpesona dengan
    kecantikanya saya menderita seperti ini. Ceritanya begini, saya seorang anak tunggal dari
    seorang yang kaya, saya berangkat ke Mesir dengan biaya orang tua. Di sana saya
    bersama kakak kelas namanya Fadhil, orang Medan juga. Seiring dengan berjalannya
    waktu, tahun pertama saya lulus dengan predikat jayyid, predikat yang cukup sulit bagi
    pelajar dari Indonesia.
    Demikian juga dengan tahun kedua. Karena prestasi saya, tuan rumah tempat saya tinggal
    menyukai saya. Saya dikenalkan dengan anak gadisnya yang bernama Yasmin. Dia tidak
    pakai jilbab. Pada pandangan pertama saya jatuh cinta, saya belum pernah melihat gadis
    secantik itu. Saya bersumpah tidak akan menikah dengan siapapun kecuali dia. Ternyata
    perasaan saya tidak bertepuk sebelah tangan. Kisah cinta saya didengar oleh Fadhil.
    Fadhil membuat garis tegas, akhiri hubungan dengan anak tuan rumah itu atau sekalian
    lanjutkan dengan menikahinya. Saya memilih yang kedua.
    Ketika saya menikahi Yasmin, banyak teman-teman yang memberi masukan begini,
    sama-sama menikah dengan gadis Mesir, kenapa tidak mencari mahasiswi Al-Azhar yang
    hafal al-Quran, salehah, dan berjilbab. Itu lebih selamat dari pada dengan Yasmin yang
    awam pengetahuan agamanya. Tetapi saya tetap teguh untuk menikahinya. Dengan biaya
    yang tinggi saya berhasil menikahi Yasmin.
    Yasmin menuntut diberi sesuatu yang lebih dari gadis Mesir. Perabot rumah yang
    mewah, menginap di hotel berbintang. Begitu selesai S-1 saya kembali ke Medan, saya
    minta agar asset yang di Mesir dijual untuk modal di Indonesia. Kami langsung membeli
    rumah yang cukup mewah di kota Medan.
    Tahun-tahun pertama hidup kami berjalan baik, setiap tahunnya Yasmin mengajak ke
    Mesir menengok orang tuanya. Aku masih bisa memenuhi semua yang diinginkan
    Yasmin. Hidup terus berjalan, biaya hidup semakin nambah, anak kami yang ketiga lahir,
    tetapi pemasukan tidak bertambah. Saya minta Yasmin untuk berhemat. Tidak setiap
    tahun tetapi tiga tahun sekali, Yasmin tidak bisa.
    Aku mati-matian berbisnis, demi keinginan Yasmin dan anak-anak terpenuhi. Sawah
    terakhir milik Ayah saya jual untuk modal. Dalam diri saya mulai muncul penyesalan.
    Setiap kali saya melihat teman-teman alumni Mesir yang hidup dengan tenang dan damai
    dengan istrinya. Bisa mengamalkan ilmu dan bisa berdakwah dengan baik. Dicintai
    masyarakat. Saya tidak mendapatkan apa yang mereka dapatkan. Jika saya pengin
    rending, saya harus ke warung. Yasmin tidak mau tahu dengan masakan Indonesia.
    Kau tahu sendiri, gadis Mesir biasanya memanggil suaminya dengan namanya. Jika ada
    sedikit letupan, maka rumah seperti neraka. Puncak penderitaan saya dimulai setahun
    yang lalu. Usaha saya bangkrut, saya minta Yasmin untuk menjual perhiasannya, tetapi
    dia tidak mau. Dia malah membandingkan dirinya yang hidup serba kurang dengan
    sepupunya. Sepupunya mendapat suami orang Mesir.
    Saya menyesal meletakkan kecantikan diatas segalanya. Saya telah diperbudak dengan
    kecantikannya. Mengetahui keadaan saya yang terjepit, ayah dan ibu mengalah. Mereka
    menjual rumah dan tanah, yang akhirnya mereka tinggal di ruko yang kecil dan sempit.
    Batin saya menangis. Mereka berharap modal itu cukup untuk merintis bisnis saya yang
    bangkrut. Bisnis saya mulai bangkit, Yasmin mulai berulah, dia mengajak ke Mesir.
    Waktu di Mesir itulah puncak tragedi yang menyakitkan. “Aku menyesal menikah
    dengan orang Indonesia, aku minta kau ceraikan aku, aku tidak bisa bahagia kecuali
    dengan lelaki Mesir.”
    Kata Yasmin yang bagaikan geledek menyambar. Lalu tanpa dosa dia bercerita bahwa
    tadi di KBRI dia bertemu dengan temannya. Teman lamanya itu sudah jadi bisnisman,
    dan istrinya sudah meninggal.
    Yasmin diajak makan siang, dan dilanjutkan dengan perselingkuhan. Aku pukul dia
    karena tak bisa menahan diri. Atas tindakan itu saya dilaporkan ke polisi. Yang
    menyakitkan adalah tak satupun keluarganya yang membelaku. Rupanya selama ini
    Yasmin sering mengirim surat yang berisi berita bohong.
    Sejak saat itu saya mengalami depresi. Dua bulan yang lalu saya mendapat surat cerai
    dari Mesir sekaligus mendapat salinan surat nikah Yasmin dengan temannya. Hati saya
    sangat sakit, ketika si sulung menggigau meminta ibunya pulang.”
    Mendengar cerita Pak Qalyubi membuatku terisak-isak. Perjalanan hidupnya
    menyadarkanku. Aku teringat Raihana. Perlahan wajahnya terbayang dimataku, tak terasa
    sudah dua bulan aku berpisah dengannya. Tiba-tiba ada kerinduan yang menyelinap
    dihati. Dia istri yang sangat shalehah. Tidak pernah meminta apapun. Bahkan yang keluar
    adalah pengabdian dan pengorbanan. Hanya karena kemurahan Allah aku mendapatkan
    istri seperti dia. Meskipun hatiku belum terbuka lebar, tetapi wajah Raihana telah
    menyala di dindingnya. Apa yang sedang dilakukan Raihana sekarang? Bagaimana
    kandungannya? Sudah delapan bulan. Sebentar lagi melahirkan. Aku jadi teringat
    pesannya. Dia ingin agar aku mencairkan tabungannya.
    Pulang dari pelatihan, aku menyempatkan ke toko baju muslim, aku ingin
    membelikannya untuk Raihana, juga daster, dan pakaian bayi. Aku ingin memberikan
    kejutan, agar dia tersenyum menyambut kedatanganku. Aku tidak langsung ke rumah
    mertua, tetapi ke kontrakan untuk mengambil uang tabungan, yang disimpan di bawah
    bantal. Di bawah kasur itu kutemukan kertas merah jambu. Hatiku berdesir, darahku
    terkesiap. Surat cinta siapa ini, rasanya aku belum pernah membuat surat cinta untuk
    istriku. Jangan-jangan ini surat cinta istriku dengan lelaki lain. Gila! Jangan-jangan
    istriku serong.
    Dengan rasa takut kubaca surat itu satu persatu. Dan Rabbi, ternyata surat-surat itu adalah
    ungkapan hati Raihana yang selama ini aku zhalimi. Ia menulis, betapa ia mati-matian
    mencintaiku, meredam rindunya akan belaianku. Ia menguatkan diri untuk menahan
    nestapa dan derita yang luar biasa. Hanya Allah lah tempat ia meratap melabuhkan
    dukanya. Dan ya Allah, ia tetap setia memanjatkan doa untuk kebaikan suaminya.
    Dan betapa dia ingin hadirnya cinta sejati dariku.
    “Rabbi dengan penuh kesyukuran, hamba bersimpuh di hadapan-Mu. Lakal hamdu ya
    Rabb. Telah Kau muliakan hamba dengan al-Quran. Kalaulah bukan karena karunia-Mu
    yang agung ini, niscaya hamba sudah terperosok ke dalam jurang kenistaan. Ya Rabbi,
    curahkan tambahan kesabaran dalam diri hamba,” tulis Raihana.
    Dalam akhir tulisannya Raihana berdoa, “Ya Allah inilah hamba-Mu yang kerdil penuh
    noda dan dosa kembali datang mengetuk pintu-Mu, melabuhkan derita jiwa ini ke
    hadirat-Mu. Ya Allah sudah tujuh bulan ini hamba-Mu ini hamil penuh derita dan
    kepayahan. Namun kenapa begitu tega suami hamba tak mempedulikanku dan
    menelantarkanku. Masih kurang apa rasa cinta hamba padanya. Masih kurang apa
    kesetiaanku padanya. Masih kurang apa baktiku padanya? Ya Allah, jika memang masih
    ada yang kurang, ilhamkanlah pada hamba-Mu ini cara berakhlak yang lebih mulia lagi
    pada suamiku.
    Ya Allah, dengan rahmatMu hamba mohon jangan murkai dia karena kelalaiannya.
    Cukup hamba saja yang menderita. Maafkanlah dia, dengan penuh cinta hamba masih
    tetap menyayanginya. Ya Allah berilah hamba kekuatan untuk tetap berbakti dan
    memuliakannya. Ya Allah, Engkau maha Tahu bahwa hamba sangat mencintainya
    karena-Mu. Sampaikanlah rasa cinta ini kepadanya dengan cara-Mu. Tegurlah dia dengan
    teguran-Mu. Ya Allah dengarkanlah doa hamba-Mu ini. Tiada Tuhan yang layak
    disembah kecuali Engkau, Maha Suci Engkau.”
    Tak terasa air mataku mengalir, dadaku terasa sesak oleh rasa haru yang luar biasa.
    Tangisku meledak. Dalam tangisku semua kebaikan Raihana terbayang. Wajahnya yang
    baby face dan teduh, pengorbanan dan pengabdiannya yang tiada putusnya, suaranya
    yang lembut, tangannya yang halus bersimpuh memeluk kakiku, semuanya terbayang
    mengalirkan perasaan haru dan cinta. Dalam keharuan terasa ada angin sejuk yang turun
    dari langit dan merasuk dalam jiwaku. Seketika itu pesona Cleopatra telah memudar
    berganti cinta Raihana yang datang di hati. Rasa sayang dan cinta pada Raihan tiba-tiba
    begitu kuat mengakar dalam hatiku. Cahaya Raihana terus berkilat-kilat di mata. Aku
    tiba-tiba begitu merindukannya. Segera kukejar waktu untuk membagi cintaku dengan
    Raihana.
    Kukebut kendaraanku. Kupacu kencang seiring dengan air mataku yang menetes
    sepanjang jalan. Begitu sampai di halaman rumah mertua, nyaris tangisku meledak.
    Kutahan dengan nafas panjang dan kuusap air mataku. Melihat kedatanganku, ibu
    mertuaku memelukku dan menangis tersedu- sedu. Aku jadi heran dan ikut menangis.
    “Mana Raihana Bu?”. Ibu mertua hanya menangis dan menangis. Aku terus bertanya apa
    sebenarnya yang telah terjadi.
    “Raihana…, istrimu….istrimu dan anakmu yang di kandungnya”.
    “Ada apa dengan dia?”
    “Dia telah tiada.”
    “Ibu berkata apa!”
    “Istrimu telah meninggal seminggu yang lalu. Dia terjatuh di kamar mandi. Kami
    membawanya ke rumah sakit. Dia dan bayinya tidak selamat. Sebelum meninggal, dia
    berpesan untuk memintakan maaf atas segala kekurangan dan kekhilafannya selama
    menyertaimu. Dia meminta maaf karena tidak bisa membuatmu bahagia. Dia meminta
    maaf telah dengan tidak sengaja membuatmu menderita. Dia minta kau meridhionya”.
    Hatiku bergetar hebat. “Kenapa ibu tidak memberi kabar padaku?”.
    “Ketika Raihana di bawa ke rumah sakit, aku telah mengutus seseorang untuk
    menjemputmu di rumah kontrakan, tapi kamu tidak ada. Dihubungi ke kampus katanya
    kamu sedang mengikuti pelatihan. Kami tidak ingin mengganggumu. Apalagi Raihana
    berpesan agar kami tidak mengganggu ketenanganmu selama pelatihan. Dan ketika
    Raihana meninggal kami sangat sedih, jadi maafkanlah kami.”
    Aku menangis tersedu-sedu. Hatiku pilu. Jiwaku remuk. Ketika aku merasakan cinta
    Raihana, dia telah tiada. Ketika aku ingin menebus dosaku, dia telah meninggalkanku.
    Ketika aku ingin memuliakannya dia telah tiada. Dia telah meninggalkan aku tanpa
    memberi kesempatan padaku untuk sekedar minta maaf dan tersenyum padanya. Tuhan
    telah menghukumku dengan penyesalan dan perasaan bersalah tiada terkira.
    Ibu mertua mengajakku ke sebuah gundukan tanah yang masih baru di kuburan pinggir
    desa. Di atas gundukan itu ada dua buah batu nisan. Nama dan hari wafat Raihana tertulis
    disana. Aku tak kuat menahan rasa cinta, haru, rindu dan penyesalan yang luar biasa. Aku
    ingin Raihana hidup kembali. Dunia tiba-tiba gelap semua.[]

  117. BLOM BACA SAMPAI 320 TAPI TETAP SETIA MENGEJAR KETINGGALAN

    HADIRR GURU TETAP MENUNGGU KITAB BERIKUTNYA SAPU-SAPU GANDOK SEBELAH AHH

  118. Siapa sangka di tlatah Mojopahit berturut-turut harus merelakan kepergian putra-putra terbaiknya, Andika mhs UGM meninggal di Gn. Semeru dan Urip (mBah Surip) meninggal di Jakarta. Turut berbela sungkawa, semoga amalan baiknya dapat menjadi panutan bagi kita dan diterima di sisiNya, semoga pula keluarganya diberikan ketabahan dan keikhlasan. Amin

  119. @ Para Bebahu Padepokan,
    @ Para Cantrik/Santri Padepokan
    @ Para siapapun yang ikut rame2 menyemarakkan padepokan ini.
    Assalamu’alaikum wr wb,
    Diantara para Bebahu, ataupun Cantrik/Santri Padepokan, insya Allah 3 minggu lagi akan melaksanakan Laku, yaitu berpantang makan dan minum sejak fajar hingga senja menjelang.
    Di malam harinya kita juga akan lebih banyak bertafakur di sanggar2 pemujaan, lebih banyak berzikir dan bertadarus dan bertadabur mencari keridhlaan Allah, Tuhan Semesta Alam.
    Untuk itu, sekiranya dalam pergaulan sehari-hari saya banyak melakukan kesalahan ataupun kekhilafan kata2, …….. mohon kiranya dapat dimaafkan dari lubuk hati yang paling dalam.
    Dengan maaf dan do’a restu anda sekalian mudah2an kami dapat melaksanakan laku ini dengan baik, sehingga ketika kami mengakhiri laku ini sebulan kemudian, …. sudah dapat meningkat ilmu kami, ……. sehingga kami menjadi manusia baru yang lebih baik dan lebih baik lagi bagi sesama dalam kehidupan ini.
    Wabilahitaufiq wal hidayah,
    Wassalamu’alaikum wr wb
    TRUNO PODANG

    • Sama-sama, Ki Trupod..
      Saling mengingatkan, saling mendoakan..
      Amin amin ya robbal alamin…

    • Ki Truno saiki rada nelangsa
      Amarga wingi ketiban klasa
      Wulan iki wis arep pasa
      Kula Nyuwun ngapura sakabehing dosa

      mlayu banterrr ……. :)

      • Nggih sami-sami Ki Anatram lan Mbah Sarip, ……… mugi kabegjan lan karahayon ingkang tansah pinanggih, pikantuk berkah lan sih-IPUN Gusti Allah Ingkang Makaryo Jagad.

  120. Ki Truno Podang teria kasih untuk mengingatkan kewajiban kita sebentar lagi.

    Aku baca KPU kirim berkas untuk melawan gugatan ke MK pakai truk…apa Nyi Seno sibuk di mengurusi gugatan itu ya..sampai gandok sebelah belum dibuka…? kalau iya ..alhamdulillah..semoga pilpres diulang..

  121. wah…begjo tenan atiku…
    aku sih nduwe 3 kitab….

    • Wah, kujur tenan aku…
      kitab wis tak entekke kawit dina minggu…
      Rong dina menthelengi lawang gandok 321 tekan saiki isih durung dibukak….

    • Kitab ‘teknik marketing jilid 1-3′ nggih, Ki?

  122. Ketoke Nyi Seno pirsa banget atine para cantriks lan bukan cantrik. Supaya ora padha sakaw, kitabe arep diklumpukake dhisik. Yen wis cukup akeh lagi diwedhar bareng nganti episode AS vs SG rampung.
    Iki mung mungkin lho … sekedar ngiro ngiro

  123. Ki Adhie, mohon ijin untuk copy tulisannya ya, kawulo kemutan sederek kulo Raihanah ingkang sampun almarhumah. Coretan njenengan resep sanget, kawulo ngantos kasengsem.
    Salam Taklim.
    Sidi.

  124. @ Para Bebahu Padepokan,
    @ Para Cantrik/Santri Padepokan
    @ Para siapapun yang ikut rame2 menyemarakkan padepokan ini.
    Bersama-sama Ki Truno Podang saya juga akan menjalani laku sesuai perintah Allah seperti yang dicontohkan junjungan kita Rasulullah SAW. Semoga kita bisa menjalani laku tersebut sehingga bisa lulus dan menjadi insan kamil. Amin Ya Rabbulallamin.

    Mohon maaf kepada semua sahabat agar saya bisa menjalani laku tersebut dengan hati yang suci.

    Wassalam.
    Honggopati.

    • Nggih sami-sami Paman Tumenggung Honggopati, maaf memaafkan, donga dinonga, mugi rahayu ingkang tansah pinanggih.

  125. kembali hadir

  126. Nyuwun sewu, nderek langkung kawula alit bade tumut ngantosi wedaring kitab wonten wingking kemawon

  127. pamit dulu ah mau menuju timur
    ada ririungan agung di tlatah surabaya
    sampai hari minggu
    mau ngelmu, nambah ilmu denger2 dari para senopati hehehe
    siapa tau ketemu para cantrik adbm
    siapa tau pula begitu pulang kitab sudah numpuk..
    permisi…..

  128. Selamat jalan Ki Dewo1234. SEmoga ilmu makin bertambah.

    • Jongko Widura …

      Senin …. selesai panen …
      Seloso … Poso ….
      Rebo ….. ngaplo …
      Kemis …. Nangis ….
      Jumat …. Kumat …..
      Sabtu …. Nesu ….
      Minggu … Tebaken dewe …..

      • aq ra melu2 Ki Wid……..

      • nJenengan nonton kemawon …. Ki Ponijo..
        Jam sekian kok dereng sare …
        punopo nyambut damel?

        • inggih Ki …….. mlebet ndalu

  129. Absen…..
    Hadir……
    Menunggu ………
    Sabar …….

  130. Wah ramalane Ki Widuro kok nggawe miris. Opo mergo ngadepi “ramadhan” poro santri kudu belajar ngurangi jatah moco ADBM, jalaran kudu akeh tahajud lan tadarus.

  131. Matur sembah nuwun dumatheng sedherek sedoyo engkang sampun kerso ngawedar kitab pusaka api di bukit menoreh.
    Mugi Gusti Allah paring berkah dumatheng sederek sedoyo ingkang sampun kerso paring pepadang babagan babad tanah leluhur puniko…

    Mbok menawi wonten sedherek engkang kersa ngawedar kitab-kitab Ki SH Mintareja sanesipun kadhoso Singgasana Singasari…, Kabut di Singasari…lan sak panunggalanipun sumonggo…

    sepindah malih matur sembah nuwun sederek….
    Mugi Gusti paring berkah,

    ki demang santosa.

  132. retype sudah berhenti…?

  133. hallo ki Sunda….

  134. Api di Bukit Menoreh
    Jilid IV – 20
    Bagian 1 dari 3

    KEDATANGAN Ki Demang yang begitu cepat, memang tidak diduga oleh Ki Gede. Glagah Putih dan Sabungsari memang sudah melaporkan, bahwa mereka memberi waktu tiga hari bagi Ki Demang untuk memberikan jawaban. Tetapi Ki Demang itu datang begitu cepat.

    Ki Demang dan pengiringnya diterima dengan baik oleh Ki Gede yang kebetulan tidak bepergian. Ki Gede sendiri menyongsong para tamunya dan dipersilakan, naik ke pendapa.

    Dengan ramah Ki Gede pun menanyakan keselamatan perjalanan Ki Demang dan pengiringnya. Kemudian Ki Gede juga menanyakan tentang kesejahteraan Kademangan Pucangtelu.

    Sementara Ki Demang pun telah menanyakan pula tentang keadaan terakhir Tanah Perdikan Menoreh.

    Baru kemudian Ki Demang Pucangtelu itu pun berkata, “Ki Gede, Kemarin Ki Gede telah mengutus dua orang datang ke Pucangtelu menemui aku.”

    Ki Gede mengangguk-angguk, katanya, “Ya, Ki Demang. Aku telah memerintahkan dua orang datang ke Pucangtelu untuk menghadap Ki Demang.”

    “Salah seorang di antara mereka adalah seorang prajurit Mataram.”

    Ki Gede tersenyum. Sabungsari memang sudah melaporkan, bahwa ia telah menunjukkan ciri keprajuritannya kepada Ki Demang untuk mencegah berlarut-larut pembicaraan sehingga kesalahpahaman di antara mereka akan dapat menjadi semakin tajam.

    “Ya, Ki Demang,” jawab Ki Gede.

    Ki Demang itu memandang berkeliling. Ada beberapa orang yang ikut menemui Ki Demang. Antara lain Prastawa dan Ki Argajaya. Tetapi Ki Demang itu tidak melihat dua orang yang datang kepadanya di Kademangan Pucangtelu.

    Dengan agak ragu Ki Demang itu bertanya, “Apakah prajurit itu sudah tidak ada di sini?”

    “Kedua orang yang datang menemui Ki Demang itu sedang dipanggil,” jawab Ki Demang.

    “Apakah kami harus menunggu mereka, atau kita dapat mulai membicarakan persoalan yang disampaikan oleh kedua orang utusan Ki Gede itu?”

    Namun mereka tidak harus menunggu, Glagah Putih dan Sabungsari yang disusul oleh seorang pengawal, telah datang pula dan langsung naik ke pendapa.

    “Nah, bukankah keduanya itu yang telah menemui Ki Demang?”

    “Ya,” Ki Demang mengangguk-angguk.

    “Seorang di antaranya prajurit, meskipun tidak mengenakan pakaian keprajuritan.”

    “Ya.”

    “Baiklah,” berkata Ki Demang,” karena keduanya telah hadir, maka biarlah kita langsung berbicara tentang pokok pembicaraan yang disampaikan oleh kedua orang itu kepadaku.”

    Ki Gede mengangguk. Namun sebelum menjawab, seorang pembantu di rumah itu telah menghidangkan minuman hangat dan beberapa potong makanan. Jadah, wajik dan jenang nangka.

    Sabungsarilah yang menggamit Glagah Putih sambil tersenyum. Sementara Glagah Putih berdesis lirih, “Kita tidak usah memperingatkan para pembantu Ki Gede untuk menghidangkan suguhan.”

    Sabungsari menahan tertawanya di dadanya. Namun demikian bibirnya masih saja tersenyum.

    Ki Gedelah yang kemudian mempersilakan tamu-tamunya untuk meneguk minumannya serta makan makanan yang dihidangkan.

    Baru kemudian, Ki Gede pun berkata, “Nah, marilah sekarang kita bicarakan orang-orang yang berada di Kademangan Pucangtelu itu.”

    Ki Demang mengangguk sambil menjawab, “Baiklah Ki Gede. Tetapi sebelumnya aku ingin menegaskan bahwa kehadiran orang-orang itu di luar tanggung jawabku.”

    “Baiklah. Kehadiran orang-orang itu di Kademangan Pucangtelu memang bukan tanggung jawab Ki Demang. Kami pun tidak ingin mencari siapa yang harus bertanggung jawab. Yang penting bagi kami, mereka tidak lagi memasuki tanah perdikan ini dari sarang mereka yang berada di Kademangan Pucangtelu.”

    “Maksud Ki Gede?” bertanya Ki Demang.

    “Mereka tidak boleh tinggal di Kademangan Pucangtelu.”

    “Jadi maksud Ki Gede, kami harus mengusir mereka dari Kademangan Pucangtelu.”

    “Ya. Dengan demikian, maka di antara kita tidak akan terjadi salah paham.”

    Ki Gede,” berkata Ki Demang Pucangtelu,” kami dapat mengerti maksud Ki Gede. Tapi kami mohon Ki Gede dapat mengerti kedudukan kami. Kademangan kami tidak memiliki kekuatan sebesar tanah perdikan. Karena itu, kami tidak dapat berbuat sebagaimana dapat dilakukan oleh Tanah Perdikan Menoreh.”

    “Maksud Ki Demang?”

    “Kami tidak mempunyai kekuatan untuk mengusir mereka,” jawab Ki Demang, “sementara itu, kami pun tidak akan dapat menanggulangi dendam yang kemudian akan membakar gerombolan induk mereka. Jangankan kademangan kami yang kecil, sedangkan Tanah Perdikan Menoreh pun menjadi gelisah oleh dendam mereka.”

    Ki Gede mengerutkan dahinya. Dengan nada rendah ia pun menyahut, “Jadi, apakah Ki Demang akan membiarkan saja orang-orang itu berada di Kademangan Pucangtelu?”

    “Apa yang dapat kami lakukan atas mereka?” berkata Ki Demang kemudian.

    “Baiklah Ki Demang. Jika demikian, kami akan bertindak sendiri terhadap gerombolan perampok dan pembunuh itu.”

    “Apa yang akan Ki Gede lakukan?”

    “Kami akan menangkap mereka atau menghancurkan mereka.”

    “Ki Gede akan mengerahkan kekuatan memasuki wilayah kami?”

    “Kami tidak mempunyai pilihan, Ki Demang. Kemarin, ketika kedua orang utusanku menghadap Ki Demang, gerombolan itu telah membuat kekacauan pula di tanah perdikan ini. Beberapa orang di antara mereka telah merampas barang-barang berharga di pasar. Jumlah mereka hanya lima orang.”

    “Mereka juga melarikan diri ke Pucangtelu?”

    “Ya. Tetapi kami tidak melepaskan mereka. Tiga orang di antara mereka terbunuh. Seorang tertangkap dan seorang sempat melarikan diri. Ketika ia memasuki padukuhan Sambisari, orang-orang kami tidak memburunya karena akan dapat menimbulkan salah paham dengan Ki Bekel di Sambisari.”

    Ki Demang menarik nafas dalam-dalam. Dengan agak ragu Ki Demang pun berkata, “Aku dapat mengerti kesulitan tanah perdikan dengan orang-orang yang mendendam itu. Tetapi jika saja tanah perdikan mampu meningkatkan kewaspadaan, maka tidak akan dapat terjadi peristiwa sebagaimana telah terjadi itu, sehingga menimbulkan beberapa orang korban di tanah perdikan ini.”

    Ki Gede memandang Ki Demang dengan tajamnya. Kemudian dengan nada berat Ki Gede itu pun berkata, “Ki Demang. Jika mereka berada di tempat yang hanya selangkah dari perbatasan, maka mereka akan dapat dengan mudah memasuki wilayah kami. Dalam keadaan yang gawat, mereka lari menyeberangi perbatasan sehingga kami tidak dapat memburu mereka, karena kami masih menghormati hubungan antar tetangga. Jika ke-adaan yang demikian berlangsung lama, maka kesabaran kami pun akan menjadi semakin larut, sehingga kami akan dapat mengambil langkah-langkah yang dapat menyinggung wewenang tetangga kami. Karena itu, sebelum hal itu terjadi, kami telah menempuh jalan terbaik.”

    “Jika kewaspadaan di tanah perdikan ini baik, maka meskipun mereka dapat menyeberangi perbatasan dengan mudah karena mereka berada dekat dengan perbatasan, namun setelah mereka berada di tanah perdikan, mereka tentu tidak akan dapat berbuat apa-apa.”

    Prastawalah yang hampir kehilangan kesabaran. Katanya, “Ki Demang. Kami tidak dapat memagari tanah perdikan kami dengan pengawal. Kami pun tidak dapat mengawasi setiap jengkal tanah kami, sehingga kejahatan masih bisa terjadi. Orang-orang yang berniat jahat itu dapat saja memasuki tanah perdikan ini dengan penyamaran yang baik. Tetapi setelah mereka berada di Tarah Perdikan, mereka melakukan kejahatan.”

    “Itu bukan persoalan kami,” sahut Ki Jagabaya, “itu persoalan tanah perdikan.”

    “Jadi, sebagai seorang tetangga yang baik, apakah kita masing-masing tidak mempunyai niat yang baik untuk saling membantu. Apakah kita dapat berkata bahwa persoalanmu adalah persoalanmu dan persoalanku adalah persoalanku?” bertanya Ki Gede.

    Ki Demang termangu-mangu sejenak. Sementara Glagah Putih pun berkata, “Ki Demang. Kami tahu pasti, di mana gerombolan itu bersarang. Adalah mustahil bahwa Ki Bekel Sambisari tidak tahu menahu tentang sarang gerombolan itu.”

    “Kau kira aku sengaja menyembunyikan mereka di sana?” bertanya Ki Bekel.

    “Ya.”

    “Kau telah memberikan tuduhan yang sangat berat, anak muda,” geram Ki Bekel.

    “Ya. Tetapi aku tidak sekedar meracau dalam tidurku.”

    “Kau telah memfitnah,” geram Ki Bekel.

    “Jika itu fitnah, bukan akulah yang memfitnahmu.”

    “Siapa?”

    Glagah putih pun termangu-mangu sejenak. Namun kemudian ia pun berkata kepada Ki Gede, “Apakah Ki Gede berkenan jika orang itu diminta untuk hadir di sini?”

    Ki Gede mengangguk kecil. Kemudian ia pun berpaling kepada pengawal yang berdiri di pintu, “Bawa orang itu kemari!”

    Ki Bekel menjadi tegang. Ia tahu, bahwa yang akan dibawa ke pertemuan itu adalah salah seorang yang berhasil ditangkap oleh pengawal tanah perdikan.

    Sebenarnyalah, ketika orang itu dibawa ke dalam pertemuan itu oleh dua orang pengawal, ia adalah seorang yang tinggal di sarangnya yang berada di padukuhan Sambisari. Bahkan orang itu adalah salah seorang di antara orang-orang yang selalu menghubunginya.

    Tetapi Ki Bekel pun kemudian telah menengadahkan wajahnya. Ia harus berbohong. Ia harus ingkar. Kebohongan yang dinyatakan dengan tegas, tentu akan dapat meyakinkan orang lain sebagai satu kebenaran.

    Ketika orang itu sudah duduk di antara mereka, maka Ki Gede pun segera bertanya,” Kau kenal orang itu?”

    Tawanan itu termangu-mangu. Ketika ia berpaling dan memandang orang yang ditunjuk Ki Gede segera mengangguk sambil menjawab, “Ya, Ki Gede. Aku kenal.”

    “Siapa orang itu?”

    “Ki Bekel Sambisari.”

    Semua orang berpaling kepada Ki Bekel. Bahkan Ki Demang dan Ki Jagabaya dari Pucangtelu.

    “Apakah kau pernah berhubungan dengan Ki Bekel?” bertanya Ki Gede pula.

    “Ya, Ki Gede. Aku adalah salah seorang di antara kami yang sering datang menemui Ki Bekel untuk membayar sewa tanah yang kami tempati.”

    “Jadi, kau menyewa tanah pategalan tandus itu?”

    “Ya, Ki Gede.”

    Ki Gede menarik nafas dalam-dalam. Sambil memandang Ki Bekel Sambisari, Ki Gede pun bertanya, “Apa katamu, Ki Bekel?”

    “Satu fitnah yang terencana dengan baik, Ki Gede. Aku tidak mengira bahwa Ki Gede dapat berbuat selicik itu. Orang itu tentu orang Tanah Perdikan Menoreh sendiri yang telah Ki Gede ajar untuk berbohong seperti itu. Kemudian kebohongan itu kau pamerkan kepada Ki Demang dan Jagabaya Pucangtelu, karena padukuhanku berada di Kademangan Pucangtelu.”

    “Ki Bekel, “wajah Prastawa menjadi merah membara -Kaulah yang telah memfitnah Ki Gede. Dengar Ki Bekel. Jika kita tidak menemukan jalan yang terbaik yang dapat kita tempuh, kami akan datang ke pategalan itu.”

    Wajah Ki Bekel menjadi merah. Dengan lantang ia pun berkata, “Jadi kau ingin menunjukkan keperkasaanmu? Lakukan jika kau akan melakukannya. Semua orang akan mengetahui, bahwa Tanah Perdikan Menoreh yang besar dan kuat, telah menelan tetangganya yang kecil. Mataram pun tentu akan mengutuk kesewenang-wenangan tanah perdikan ini.”

    “Jadi itulah yang kau inginkan Ki Bekel,” berkata Ki Gede kemudian, “kau akan mempergunakan kekecilanmu dan kelemahanmu untuk memeras yang kau anggap lebih kuat dan lebih besar. Ketika terjadi sengketa wilayah antara tanah perdikan ini dan Kademangan Pucangtelu, Pucangtelu juga mempergunakan alasan yang sama. Seolah-olah Tanah Perdikan Menoreh telah berbuat sewenang-wenang karena kekuatannya. Seolah-olah Pucangtelu yang lemah harus tunduk kepada kehendak tanah perdikan yang kuat. Sekarang Ki Bekel Sambisari juga berkata seperti itu.”

    Ki Gede berhenti sejenak. Lalu katanya pula, “Tanah perdikan akan mengalah sekali saja. Kita sebenarnya masing-masing mengetahui, bahwa tanah itu adalah bagian dari Tanah Perdikan Menoreh. Seandainya tanah itu berpenghuni atau merupakan tanah garapan, maka tanah perdikan tidak akan melepaskan. Sekarang, Tanah Perdikan Menoreh tidak akan mengalah. Apapun yang akan kau katakan. Seandainya tanah perdikan ini disebut sewenang-wenang. Seandainya tanah perdikan ini disebut menelan tetangganya yang lemah, aku tidak berkeberatan. Jika sekali lagi orang-orang itu membuat kerusuhan dan kemudian melarikan diri ke Kademangan Pucangtelu, maka kami akan mengejarnya dan menghancurkannya di Pucangtelu. Jika kalian akan melaporkannya ke Mataram, laporkanlah! Mataram tentu mengetahui apa yang sebenarnya terjadi. Jika kalian akan menghasut para demang di sekitar tanah perdikan, lakukanlah! Mereka tentu akan membuat penilaian yang wajar atas peristiwa ini.”

    Wajah Ki Demang, Ki Jagabaya dan Ki Bekel menjadi tegang. Sementara Ki Gede pun berkata, “Ki Bekel. Aku menuduh dengan resmi bahwa Ki Bekel telah dengan sengaja memberikan tempat kepada gerombolan itu dengan menerima uang sewa atau uang apapun namanya.”

    “Aku menolak!” berkata Ki Bekel.

    “Terserah. Aku mempunyai saksi. Aku pun mempunyai bukti. Setiap orang yang melihat sarang gerombolan itu akan tidak percaya bahwa Ki Bekel tidak mengetahuinya. Sementara itu, Ki Demang merasa tidak bertanggung jawab atas kehadiran gerombolan itu di Sambisari. Karena itu, maka Ki Bekellah yang harus bertanggung jawab.”

    Ki Bekel menjadi semakin tegang.

    Namun Ki Demang pun kemudian telah mengambil jalan tengah. Cara yang masih mungkin ditempuh untuk menyelamatkan harga diri kademangannya. Katanya, “Ki Gede. Jika gerombolan itu memang bersarang di kademangan kami, maka kami tidak berkeberatan jika satu satuan kekuatan akan memasuki kademangan kami. Tetapi aku minta kekuatan itu datang atas nama Mataram. Apakah yang datang itu prajurit Mataram yang sebenarnya atau para pengawal tanah perdikan, tetapi apa yang dilakukan di kademangan kami adalah perpanjangan dari kuasa Mataram.”

    Prastawa beringsut setapak. Tetapi Ki Gedelah yang lebih dahulu menyahut, “Baik. Apa yang kami lakukan memang atas nama Mataram. Gerombolan itu adalah pemberontak yang telah melawan kuasa Mataram. Karena itu, maka kami akan datang atas nama Mataram. Tetapi aku masih ingin bertanya kepada Ki Demang, apakah Ki Demang masih setia kepada Mataram?”

    “Maksud Ki Gede?”

    “Kami memerlukan bantuan Ki Demang. Bukan bantuan kekuatan, karena kami akan mengirimkan kekuatan secukupnya, tetapi bantuan sikap, agar gerombolan itu tidak lebih dahulu melarikan diri dari Sambisari. Terus terang aku curiga kepada Ki Bekel.”

    Ternyata sikap Ki Demang meyakinkan Ki Gede, “Baik. Dari tanah perdikan ini, aku akan membawa Ki Bekel langsung ke padukuhan induk. Ki Jagabaya akan menjaganya sampai rencana Ki Gede selesai.”

    Ki Gede mengangguk-angguk. Katanya, “Terima kasih Ki Demang. Bantuan Ki Demang sangat kami hargai.”

    Namun dalam pada itu Ki Bekel pun bertanya kepada Ki Demang,” Jadi Ki Demang juga mencurigai aku?”

    “Aku hanya ingin persoalan ini cepat selesai.”

    Ki Bekel tidak dapat berbuat lain. Nampaknya Ki Jagabaya pun mempunyai sikap sama seperti Ki Demang. Karena itu, maka Ki Bekel pun hanya menundukkan kepalanya saja.

    Sementara itu, Ki Gede pun berkata, “Hari ini aku akan mengirimkan pasukan ke padukuhan Sambisari. Aku akan mengirimkan sekelompok pengawal dan sekelompok prajurit dari pasukan khusus. Ki Lurah Agung Sedayu tentu tidak akan berkeberatan.”

    “Apakah Ki Gede sudah mengetahui kekuatan gerombolan itu?”

    “Sudah. Kami sudah mengamatinya dengan cermat. Kami sudah mengetahui banyak hal tentang gerombolan itu selain keterangan dari seorang yang berhasil kami tangkap.”

    Ki Demang mengangguk-angguk. Bahkan kemudian katanya, “Jika hari ini Ki Gede akan mengirimkan pasukan atas nama Mataram, maka biarlah kami menunggu. Kami akan pulang bersama-sama dengan pasukan itu.”

    “Baiklah, Ki Demang. Sekarang juga aku akan mengirimkan utusan untuk menemui Ki Lurah Agung Sedayu.”

    Glagah Putihlah yang kemudian menyahut, “Ki Gede. Aku akan pergi menemui Kakang Agung Sedayu.”

    Ki Gede mengangguk sambil menjawab,, “Ya. Pergilah. Barangkali Angger Sabungsari juga bersedia menemanimu.”

    “Baiklah, Ki Gede,” sahut Sabungsari.

    Sejenak kemudian, maka keduanya yang telah berpacu ke barak pasukan khusus yang dipimpin oleh Agung Sedayu. Glagah Putih dan Sabungsari mengerti, bahwa yang penting bukannya kekuatan pasukan khusus itu. Tetapi sekedar menjaga agar Ki Demang tidak kecewa. Harga dirinya masih dapat dipertahankan karena yang datang ke kademangannya adalah kekuasaan Mataram. Sebenarnyalah bahwa tanpa prajurit dari pasukan khusus itu pun pasukan pengawal tanah perdikan akan dapat menyelesaikan sendiri.

    Dalam pada itu, sementara Glagah Putih dan Sabungsari pergi ke barak pasukan khusus, maka Ki Gede telah memerintahkan beberapa kelompok pasukan pengawal untuk bersiaga. Hari itu juga mereka akan pergi ke Sambisari untuk menangkap atau menghancurkan gerombolan yang bersarang di padukuhan itu.

    Prastawa pun segera menjadi sibuk. Berdasarkan atas keterangan dari para petugas sandi serta orang yang tertangkap, maka Prastawa telah menyiapkan tiga kelompok pengawal terpilih.

    “Kita tidak boleh gagal. Jika mereka tidak mau menyerah, maka apa boleh buat Kita harus menghancurkan mereka.”

    Ki Demang, Ki Jagabaya dan Ki Bekel menjadi heran. Ternyata dalam waktu yang singkat, di halaman rumah Ki Gede itu telah bersiaga tiga kelompok pengawal terpilih dan siap untuk berangkat ke Sambisari.

    Belum lagi debar jantung mereka mereda, maka mereka pun telah dikejutkan oleh kehadiran sekelompok prajurit dari pasukan khusus yang datang berkuda dipimpin langsung oleh Agung Sedayu sendiri.

    Ketika Agung Sedayu naik ke pendapa, maka ia pun tersenyum sambil menyapa, “Ki Demang Pucangtelu.”

    Ki Demang yang memang sudah mengenal Agung Sedayu mengangguk hormat. Katanya, “Ya, Ki Lurah.”

    “Aku sudah tahu duduk persoalannya. Karena itu, maka aku membawa sekelompok kecil prajurit dari pasukan khusus. Meskipun jumlahnya hanya beberapa orang, tetapi mereka membawa pertanda keprajuritan, sehingga Ki Demang tidak perlu merasa tersinggung karena yang kami lakukan ini adalah atas nama pemerintah Mataram. Panji-panji dan tunggul itu adalah atas nama pemerintah Mataram. Bukankah itu yang kau kehendaki, Ki Demang?”

    “Sebenarnya, kami tidak berkeberatan apapun yang akan dilakukan oleh Ki Gede, Ki Lurah. Aku hanya sekedar mengusulkan saja. Tetapi agaknya Ki Gede tidak berkeberatan, sehingga Ki Gede telah mengirimkan utusan ke barak prajurit Mataram di tanah perdikan.”

    “Baiklah. Agar kami tidak kehilangan banyak waktu, kita dapat berangkat sekarang.”

    “Aku juga sudah siap,” berkata Prastawa.

    Agung Sedayu pun kemudian berpaling kepada Glagah Putih dan Sabungsari, “Kalian ikut bersama kami!”

    “Baik Kakang. Tetapi apakah kita tidak memberi tahu Mbakayu lebih dahulu? Sebaiknya pasukan ini segera berangkat. Aku akan menyusul kemudian bersama Sabungsari.”

    “Tidak usah, Glagah Putih. Aku sudah singgah sebentar di rumah dalam perjalanan dari barak tadi. Mbakayumu sudah tahu, bahwa kita akan terlambat pulang.”

    Glagah Putih mengangguk-angguk.

    “Nah sekarang kita dapat berangkat. Kami akan tetap membawa kuda-kuda kami agar kami dapat dengan cepat mengepung sarang mereka. Jika pengawas mereka melihat iring-iringan pasukan yang berjalan kaki, maka mereka akan sempat melarikan diri. Tetapi jika kami berkuda kami akan dapat mendahului dan mengepung tempat itu untuk menahan agar mereka tidak sempat melarikan diri dari sarang yang mereka bangun di padukuhan Sambisari.”

    Sebenarnyalah Ki Bekel Sambisari menjadi sangat tegang. Tetapi ia tidak dapat berbuat apa-apa. Bahkan Ki Jagabaya Pucangtelu agaknya selalu mengawasinya.

    Sejenak kemudian, pasukan itu pun segera bergerak. Mereka langsung menuju ke perbatasan. Mereka berharap bahwa mereka masih mempunyai waktu untuk menyelesaikan tugas mereka sebelum senja.

    Karena itu, maka pasukan itu pun berjalan dengan cepat menyusuri jalan tanah perdikan menuju ke perbatasan.

    Demikian mereka melintasi perbatasan, maka Agung Sedayu telah membawa pasukan berkudanya mendahului para pengawal yang berjalan kaki. Tetapi Glagah Putih dan Sabungsari yang juga berkuda serta tiga orang pemimpin pengawal, telah ikut mendahului. Tetapi Prastawa justru menyerahkan kudanya kepada orang lain dan bersama-sama dengan para pengawal berjalan kaki menempuh jalan memintas. Kadang-kadang iring-iringan pasukan itu harus meniti pematang, melalui jalan setapak disela-sela gumuk-gumuk kecil. Melewati padang perdu sehingga akhirnya mereka menuju ke pategalan yang sudah diketahui letaknya oleh para petugas sandi sebelumnya, sehingga mereka dapat langsung menuju ke sasaran.

    Sementara itu, para prajurit dan mereka yang berkuda pun telah lebih dahulu mendekati sarang gerombolan itu.

    Dalam pada itu, dua orang di antara gerombolan yang berada di padukuhan Sambisari yang sedang mengamati keadaan di sekitar padukuhan, telah melihat iring-iringan orang berkuda mendekati pategalan. Karena itu, maka keduanya pun segera berlari ke sarang mereka untuk memberitahukan kehadiran beberapa orang berkuda itu.

    “Apakah mereka akan datang kemari?” bertanya seorang yang berkepala botak.

    “Mungkin sekali. Di mana Ki Sura sekarang?”

    “Ki Sura baru tidur.”

    “Bangunkan, cepat!”

    “Nanti Ki Sura marah. Agaknya ia baru letih.”

    “Tetapi ini penting sekail Jika kita terlambat, maka perkemahan kita akan dilumatkan.”

    “Apakah jumlah orang berkuda itu terlalu banyak?”

    “Tidak terlalu banyak. Tetapi mereka membawa tunggul ciri ke-prajuritan Mataram.”

    “Kita akan menghancurkan mereka.”

    “Tetapi bangunkan Ki Sura.”

    Orang berkepala botak itu memang agak segan. Tetapi nampaknya keadaan memang menjadi gawat. Karena itu, maka orang itu pun telah pergi ke bilik di ujung perkemahan.

    Dengan hati-hati orang berkepala botak itu mengetuk pintu bilik itu. Namun yang terdengar adalah bentakan kasar, “Demit! Siapa yang mengganggu itu?”

    “Aku, Ki Sura. Ada berita penting yang harus aku sampaikan kepada Ki Sura.”

    “Berita penting apa?”

    “Sekelompok prajurit Mataram berkuda mendekati sarang kita.”

    “Apa kau tidak dapat mengatasinya?”

    “Seorang pengawas melihat mereka mendekati perkemahan kita ini.”

    “Setan alas!” geram Ki Sura. Tetapi ia bangkit dari pembaringannya dan keluar dari biliknya.

    “Siapa yang mengatakan itu kepadamu?”

    “Dua orang yang bertugas mengamati keadaan di sekitar padukuhan Sambisari.”

    “Aku ingin mendengarnya langsung.”

    Orang berkepala botak itu pun kemudian telah memanggil kedua orang yang melihat kedatangan sekelompok orang berkuda dengan ciri-ciri keprajuritan Mataram.

    Demikian Ki Sura mendengar laporan itu, maka ia pun segera berteriak, “Bersiaplah! Jika kita mempunyai kesempatan, kita akan pergi. Meskipun hanya sekelompok kecil, tetapi yang datang itu adalah prajurit-prajurit Mataram. Mungkin prajurit-prajurit Mataram yang berada di Tanah Perdikan Menoreh. Namun kita jangan berhadapan langsung dengan para prajurit. Tetapi jika kita tidak sempat pergi, apa boleh buat. Kita tidak akan menyerahkan leher kita untuk dipenggal tanpa perlawanan.”

    Demikianlah, maka gerombolan yang berkemah di pategalan itu pun segera bersiap. Mereka mengirimkan dua orang untuk mengamati keadaan di luar pategalan. Namun demikian mereka bergerak, maka mereka telah melihat beberapa ekor kuda yang berkeliaran di pategalan itu.

    Seorang di antara mereka pun segera kembali ke barak perkemahan mereka dan melaporkan kepada Ki Sura, “Kita sudah dikepung. Ki Sura. Tetapi jumlah mereka hanya sedikit Meskipun mereka membawa tunggul dan kelebat ciri-ciri keprajuritan, tetapi kita akan dapat menembus kepungan itu.”

    Ki Sura Landak termangu-mangu sejenak. Namun kemudian ia pun berkata, “Siapkan semua orang yang ada. Kita menerobos kepungan. Kita akan memilih jalan yang paling sulit dilalui seekor kuda.”

    Orang-orang di perkemahan itu pun telah bersiap sepenuhnya. Mereka akan menyingkir dari barak perkemahan mereka dan menghindari dari pertempuran melawan para prajurit Mataram.

    “Ki Bekel ingkar janji,” desis Ki Sura, “ia akan menerima hukumannya. Seharusnya ia memberitahukan rencana kedatangan prajurit Mataram itu. Para prajurit itu tentu sudah memberitahukan kepada Ki Bekel, setidak-tidaknya kemarin.”

    Demikianlah, maka Ki Sura Landak telah membawa orang-orangnya menuju ke sebuah gumuk kecil. Mereka akan menyingkir lewat di sela-sela gumuk itu. Pasukan berkuda dari Mataram akan mengalami ke-sulitan untuk mengejar mereka, karena lingkungan alam yang rumit. Para prajurit dari pasukan berkuda itu justru harus menuntun kuda mereka jika mereka akan memburu gerombolan itu lewat jalan yang sama.

    “Kita jangan muncul di sebelah padukuhan di ujung gumuk ini,” berkata Ki Sura Landak, “prajurit berkuda itu akan dengan mudah menyusul kita. Tetapi kita berbelok ke kiri menempuh jalan di tebing yang curam itu. Kita kemudian akan menyusuri sungai dan menghilangkan jejak ke seberang.”

    Dengan demikian maka iring-iringan sekelompok gerombolan itu kemudian menyusuri jalan-jalan sempit yang rumpil menuruni tebing berbatu-batu padas yang terjal dan licin. Mereka memperhitungkan bahwa pasukan berkuda tidak akan dapat memburu mereka melalui jalan itu pula.

    Tetapi Ki Sura Landak tidak memperhitungkan kemungkinan lain dari kedatangan pasukan berkuda itu. Ki Sura Landak tidak mengira bahwa pasukan pengawal dari Tanah Perdikan Menoreh yang berjalan kaki telah menempuh jalan memintas. Karena para petugas sebelumnya sudah mengamati dengan cermat kedudukan gerombolan itu, maka mereka telah memecah pasukan pengawal itu menjadi kelompok yang masing-masing mendekati sarang gerombolan itu dari arah yang berbeda.

    Satu kelompok di antara mereka ternyata telah menempuh jalan pintas menyusuri tepian sungai menuju ke celah-celah tebing yang berbatu-batu padas.

    Dua orang yang mendahului para pengawal tanah perdikan itu sempat melihat iring-iringan di depan mereka melewati celah-celah tebing. Karena itu, maka keduanya segera menarik diri dan memberikan laporan kepada Prastawa yang memimpin langsung kelompok itu, bahwa mereka akan berpapasan dengan sebuah iring-iringan yang menurut dugaan mereka adalah gerombolan yang akan menyingkir.

    “Agaknya mereka telah melihat kehadiran pasukan berkuda itu, sehingga mereka mencoba untuk mengelak.”

    “Bersiaplah. Yang membawa anak panah dan busur, bersiaplah! Demikian mereka muncul dari celah-celah tebing, kita akan menyerang dengan anak panah. Sementara itu, sebagian dari kita akan memanjat dan melingkar. Jika mereka berniat kembali, maka mereka akan menutup jalan kembali.”

    Dengan cepat para pengawal itu melaksanakan perintah itu. Prastawa sendiri, yang baru saja sembuh dari luka-lukanya, telah siap untuk ikut bertempur.

    Seorang pengawal telah memperingatkannya, bahwa sebaiknya Prastawa tidak langsung terjun ke dalam pertempuran.

    “Aku sudah sembuh. Segala-galanya telah pulih.”

    Pengawal itu tidak mencoba memaksanya, karena justru akan dapat timbul salah paham.

    Sementara itu, Prastawa pun telah memerintahkan tiga orang pengawal yang membawa anak panah sendaren untuk bersiap. Demikian pertempuran terjadi, maka mereka harus melontarkan anak panah sendaren itu ke kedua arah untuk memberikan isyarat kepada para pengawal yang lain, serta pasukan berkuda.

    “Pasukan berkuda itu akan dapat mencapai tempat ini lewat jalan di seberang sungai itu. Mereka harus menyeberang dan turun dari kuda mereka, karena kita akan bertempur di celah-celah tebing itu.”

    Demikianlah, para pengawal itu pun telah mencari perlindungan agar orang-orang dalam gerombolan itu tidak segera melihat mereka. Para pengawal yang sebagian kecil itu, harus memperhitungkan kekuatan mereka dengan cermat. Jika kekuatan gerombolan itu jauh lebih besar dari kekuatan mereka, maka sebelum para pengawal yang lain sempat datang membantu, mereka sudah tidak berdaya untuk bertahan.

    Karena itu, maka demikian gerombolan itu muncul dari celah-celah tebing yang berbatu padas itu, mereka harus mendahului menyerang sambil melontarkan isyarat.

    Sementara itu, sebagian dari sekelompok pengawal itu telah memanjat tebing untuk memotong jalan jika gerombolan itu akan mundur kembali ke arah tebing.

    Prastawa memang menjadi berdebar-debar. Jika isyarat yang dilontarkannya tidak segera diketahui oleh kelompok-kelompok yang lain, maka kelompoknya akan mengalami kesulitan.

    Dalam pada itu, pasukan berkuda yang telah sampai di sarang para perampok di pategalan itu pun ternyata hanya menemukan beberapa barak sederhana yang kosong. Semua orang di dalam barak itu telah pergi.

    Agung Sedayu duduk termangu-mangu di atas kudanya. Ternyata gerombolan itu cukup tangkas sehingga pasukan berkuda yang ingin mendahului untuk mengepung agar gerombolan itu tidak luput dari tangan mereka, justru tidak menemukan apa-apa.

    “Kita telusuri jejak mereka,” berkata Glagah Putih.

    “Marilah,” berkata Ki Jagabaya yang juga datang bersama dengan pasukan berkuda itu, “aku akan ikut bersama kalian.”

    Ki Jagabaya yang telah mengenal lingkungan itu dengan baik, berada di paling depan untuk mengikuti jejak gerombolan yang telah menyingkir itu.

    Namun tiba-tiba saja Ki Jagabaya itu terhenti. Katanya, “mereka tidak menempuh jalan sewajarnya. Mereka berbelok melalui jalan sempit ini.”

    Glagah Putih termangu-mangu sejenak. Sementara Ki Jagabaya pun kemudian memanggil Ki Bekel untuk mendekat.

    “Apakah jalan ini dapat dilalui iring-iringan berkuda ini?”

    “Tidak, Ki Jagabaya. Jalan ini akan melalui tebing yang sulit. Tebing yang berbatu-batu padas. Jika kita lewat melalui jalan ini, maka kita akan terjebak ke dalam kesulitan.”

    “Tetapi kalau lihat jejak kaki kuda itu memasuki jalan ini,” berkata Ki Jagabaya.

    Ki Bekel menjadi ragu-ragu. Hampir saja ia menjerumuskan iring-iringan pasukan berkuda itu. Tetapi jika demikian, ia sendiri akan mengalami kesulitan, karena Ki Jagabaya tentu akan memerintahkannya untuk ikut pula.

    Karena itu, maka Ki Bekel itu pun berkata, “Jika kita mengikuti jalan itu, maka kita harus menuntun kuda kita. Terutama jika kita sampai ke celah-celah tebing berbatu padas.”

    “Jika demikian, gerombolan itu juga harus menuntun kuda-kuda mereka.”

    “Ya.”

    “Kenapa mereka memilih jalan ini? Kenapa mereka tidak saja berpacu di atas punggung kuda mereka lewat jalan yang dapat dilalui kuda?”

    “Jumlah kuda mereka tidak sebanyak jumlah orangnya,” jawab Ki Bekel.

    Adalah di luar dugaan Ki Bekel ketika tiba-tiba saja Ki Demang berdesis,” Kau memahami benar mereka Ki Bekel?”

    Wajah Ki Bekel yang tegang itu menjadi semakin tegang. Tetapi ia tidak dapat menjawab pertanyaan Ki Demang itu.

    Dalam pada itu, Ki Jagabaya pun bertanya,” Jika mereka menempuh jalan ini, di mara mereka akan muncul nanti?”

    “Di ujung lorong di sebelah padukuhan sebelah atau di celah-celah batu padas di pinggir sungai. Mereka akan dapat turun ke sungai, dan menyeberang untuk menghilangkan jejak atau mengikuti tepian sungai lebih dahulu beberapa ratus patok, baru menyeberang.”

    “Jika demikian, kita tidak akan mengikuti mereka dan harus menuntun kuda-kuda kita di jalan yang rumit. Kita akan melingkari gumuk-gumuk kecil ini saja dan langsung menyongsong mereka di mulut lorong atau di celah-celah tebing itu.”

    Ki Jagabayalah yang kemudian menjadi penunjuk jalan. Sementara Ki Demang berkata kepada Ki Bekel, “Marilah Ki Bekel. Kita akan memburu mereka.”

    Ki Bekel tidak menjawab. Tetapi kecemasan semakin mencengkam jantungnya.

    Yang dapat dilakukan Ki Bekel kemudian adalah justru berbuat sebaik-baiknya untuk mengurangi kesalahan yang pernah dilakukannya. Agaknya Ki Demang dan Ki Jagabaya telah memutuskan bahwa ia memang bersalah.

    Ketika pasukan berkuda itu berpacu mengitari gumuk-gumuk kecil, maka dua kelompok pasukan Tanah Perdikan Menoreh merayap maju mendekati sarang gerombolan di pategalan. Di setiap kelompok terdapat satu dua orang yang telah memahami jalan menuju ke sasaran.

    Sementara itu, sekelompok pengawal yang dipimpin oleh Prastawa menunggu dengan jantung yang berdebaran. Rasa-rasanya mereka sudah setahun bersembunyi di balik gerumbul-gerumbul perdu dan bebatuan.

    Namun akhirnya yang mereka tunggu itu pun muncul dari celah-celah tebing.

    Sebuah iring-iringan orang bersenjata berjalan dengan tergesa-gesa di antara celah-celah tebing menuju ke tepian.

    Di antara mereka terdapat beberapa orang yang menuntun kuda mereka. Kuda-kuda tunggangan dan ada pula kuda-kuda beban.

    Namun pada saat yang bersamaan, para pengawal tanah perdikan pun telah mempersiapkan diri. Demikian sebagian dari mereka sudah berada di luar celah-celah, maka Prastawa pun segera memberikan isyarat.

    Para pengawal yang bersenjata anak panah dan busur pun segera menyerang mereka. Mereka melepaskan anak panah mereka secepat dapat mereka lakukan. Mereka tidak perlu membidik terlalu lama. Sasaran mereka adalah sebuah iring-iringan.

    Orang-orang yang baru keluar dari celah-celah itu terkejut Namun karena mereka tidak mengira sama sekali, maka beberapa orang di antara mereka pun segera jatuh terbaring di tanah dengan anak panah menancap di tubuh mereka.

    Sementara itu, maka anak panah sendaren pun telah meluncur pula ke udara sebagai isyarat kepada kelompok-kelompok yang lain serta pasukan berkuda yang berpacu melingkari gumuk.

    Ternyata suara sendaren pada anak panah yang dilontarkan itu dapat terdengar oleh pasukan berkuda yang memang sedang melarikan kuda mereka menuju ke arah mereka.

    Dalam pada itu, Ki Sura Landak menjadi sangat marah. Tetapi ia masih menyadari, bahwa isyarat yang terlontar ke udara itu agaknya isyarat untuk memanggil kawan-kawan dari pasukan yang telah menghadangnya.

    Karena itu, maka Ki Sura Landak telah mengisyaratkan kepada orang-orangnya untuk bertempur sambil bergerak menyingkir.

    Sejenak kemudian, maka pertempuran pun telah menyala dengan sengitnya. Jumlah pengikut Ki Sura Landak memang lebih banyak dari pasukan tanah perdikan yang menghadangnya. Meskipun beberapa orang yang dikenai anak panah itu terkapar mati, namun kekuatan gerombolan Ki Sura Landak itu masih jauh lebih besar dari kekuatan pasukan pengawal tanah perdikan yang dipimpin oleh Prastawa sendiri itu.

    Sementara itu, sebagian pengawal yang memanjat tebing dan mencoba menghalangi jika pasukan Ki Sura Landak itu akan berbalik telah menyerang pula dari belakang. Tetapi pengaruhnya tidak begitu besar.

    Prastawa dan pasukan pengawalnya tidak mampu menahan arus gerombolan yang bergerak ke arah sungai itu. Pertempuran yang terjadi pun menjadi berat sebelah. Pasukan Prastawa yang mencoba menghalangi gerak maju itu, sama sekali tidak berdaya. Jika mereka memaksa, maka korbankan akan menjadi sangat banyak Bahkan mungkin seluruh pasukan itu akan punah.

    Karena itu, maka yang dapat dilakukan oleh Prastawa hanya sekedar mengganggu, agar perjalanan mereka terhambat. Para pengawal itu sengaja menyerang dari arah lambung. Namun kemudian dengan cepat mengundurkan diri. Sementara gerombolan itu pun tidak mengejar, karena mereka menyadari, bahwa sekelompok pengawal itu hanya bagian kecil dari seluruh pasukan yang datang untuk menghancurkan mereka. Justru karena itu, maka Ki Sura Landak pun telah memerintahkan para pengikutnya untuk semakin cepat bergerak. Hanya beberapa yang berkuda sajalah yang setiap kali melayani serangan-serangan pasukan yang dipimpin oleh Prastawa itu.

    Sementara itu seorang penghubung telah mengusulkan kepada Prastawa untuk sekali lagi melepaskan anak panah sendaren. Mungkin isyarat mereka yang pertama masih belum didengar oleh kelompok-kelompok yang lain.

    “Baiklah. Lontarkan anak panah sendaren itu lagi.”

    Sejenak kemudian, maka tiga batang anak sendaren telah meluncur ke langit. Suaranya meraung tinggi menggetarkan udara.

    Pasukan berkuda yang telah melarikan kuda mereka melingkari gumuk kecil itu telah mendengar anak panah sendaren yang kedua. Mereka pun telah menduga, bahwa kelompok yang melontarkan anak panah itu memerlukan kehadiran kelompok yang lain segera.

    Agung Sedayu yang berada di sebelah Ki Jagabaya pun berdesis, “Apakah kita dapat lebih cepat lagi, Ki Jagabaya.”

    Ki Jagabaya menghentakkan kendali kudanya, sehingga kudanya itu pun berlari semakin cepat.

    Beberapa saat kemudian, maka mereka pun telah menyeberangi sebuah sungai kecil. Mereka menyusuri sungai itu beberapa lama. Namun kemudian, mereka pun kembali harus menyeberangi sungai itu setelah melalui jalan yang berkelok-kelok.

    Namun mereka pun segera melihat, pertempuran yang terjadi di seberang sungai itu.

    “Itulah mereka,” berkata Glagah Putih.

    Gerombolan itu berusaha untuk melepaskan diri. Tetapi kelompok itu memang terlalu kecil untuk dapat mencegahnya.

    Karena itu, maka pasukan berkuda itu pun segera memacu kuda mereka menyusul iring-iringan gerombolan di seberang sungai yang berniat untuk melarikan diri itu.

    Para prajurit dari pasukan berkuda itu memang tidak banyak. Selain para prajurit dari pasukan khusus juga terdapat Glagah Putih, Sabungsari, dua orang pemimpin pengawal. Di samping Ki Demang, Ki Jagabaya, dan Ki Bekel yang kebingungan.

    Ki Sura Landak pun segera melihat pasukan berkuda yang datang itu. Karena itu, maka ia pun segera memerintahkan para pengikutnya yang berkuda untuk menyongsong kedatangan lawan mereka, sedangkan beberapa orang yang lain, akan menunggu di tepian.

    Perintah serta isyarat yang diberikan oleh Ki Sura Landak itu pun sudah jelas bagi para pengikutnya. Karena itu, maka mereka pun segera melaksanakan perintah itu.

    Beberapa orang berkuda itu pun telah menyeberangi sungai menyongsong lawan-lawan mereka yang juga sudah siap menyeberang. Namun ketika mereka melihat orang gerombolan berkuda itu juga menyeberang, maka mereka pun telah menunggu.

    Demikian beberapa orang gerombolan berkuda itu mencapai tepian, maka pertempuran telah terjadi. Tetapi gerombolan itu pun segera menarik diri menyeberangi sungai itu pula.

    Para prajurit pun berusaha untuk mengejar mereka. Agung Sedayu, Glagah Putih dan Sabungsari berada di depan. Namun Agung Sedayu pun segera memberikan isyarat untuk berhenti. Kemudian terdengar aba-abanya, “Berpencar! Di hadapan kita menunggu ujung tombak.”

    Para prajurit pun telah berpencar. Sebenarnyalah, beberapa orang pengikut Ki Sura Landak telah menunggu di tepian. Demikian kuda-kuda anggota gerombolan yang lain lewat, maka tombak dan lembing itu akan dilontarkan kepada para prajurit yang mengejar mereka.

    “Tetapi para prajurit itu tidak langsung memburu para pengikut Ki Sura Landak. Justru karena mereka berpencar, maka beberapa orang yang sudah siap dengan tombak di tangan, telah kehilangan sasaran.

    Namun dengan demikian, maka pertempuran yang sebenarnya dari orang-orang berkuda itu telah terjadi di pinggir sungai. Kedua belah pihak telah naik ke atas tebing yang rendah. Dengan berbekal kemampuan berkuda serta ilmu mempergunakan senjata, maka kedua belah pihak telah terlibat dalam pertempuran.

    Sementara itu, beberapa puluh langkah dari medan pertempuran antara kedua kelompok orang berkuda itu, Prastawa dan para pengawal tanah perdikan telah bertempur pula melawan sebagian dari gerombolan itu.

    Karena jumlah lawannya menyusut, maka Prastawa telah memberanikan diri untuk bertempur langsung beradu dada.

    Dengan demikian, telah terjadi dua lingkaran pertempuran yang sengit. Para penunggang kuda mereka. Sambar-menyambar seperti sekelompok garuda yang bertempur melawan sekelompok rajawali.

    Namun dalam pada itu, Prastawa dan para pengawal masih saja mengalami kesulitan menghadapi lawan-lawannya. Ki Sura Landak mengamuk seperti seekor harimau yang lapar.

    Namun sementara itu, para pengikut Ki Sura Landak yang bertempur di atas punggung kudanya, segera mengalami kesulitan. Satu persatu mereka terlempar jatuh. Sedangkan kawan-kawannya yang tidak berada di punggung kudanya, berusaha untuk membantu. Mereka berusaha untuk menyerang para prajurit berkuda yang bertempur berputar-putar di atas punggung kuda. Sementara itu senjata mereka terayun-ayun mengerikan.

    Agung Sedayu yang berada di arena pertempuran itu pula, telah berteriak nyaring, “Menyerahlah! Jika kalian menyerah, maka akan dipertimbangkan pengurangan hukuman atas kalian. Tetapi jika kalian tetap melawan, maka kalian akan dihancurkan.”

    Tidak ada tanggapan. Tetapi para pengikut Ki Sura Landak itu bertempur semakin garang. Apalagi mereka yang bertempur dalam kelompok melawan para pengawal yang dipimpin langsung oleh Prastawa. Mereka masih mampu mendesak pasukan pengawal yang jumlahnya memang tidak begitu banyak.

    Glagah Putih dan Sabungsari yang melihat kesulitan yang dialami pasukan pengawal di bawah pimpinan Prastawa itu, segera meninggalkan arena pertempuran berkuda itu. Keduanya bergerak dengan cepat, mendekati arena pertempuran antara para pengikut Ki Sura Landak melawan pasukan pengawal yang dipimpin oleh Prastawa itu.

    Tetapi Glagah Putih yang sangat menyayangi kudanya tidak menerjang lawan-lawannya di atas punggung kudanya. Ia pun segera meloncat turun demikian ia mendekati arena pertempuran itu.

    Ternyata Sabungsari pun telah meloncat turun pula. Setelah keduanya mengikat kuda mereka pada sebatang pohon perdu, maka ke-duanya pun segera memasuki arena pertempuran.

    Namun bersamaan dengan itu, sekelompok pengawal yang lain, telah melintasi gumuk kecil menuju ke arena pertempuran. Panah sendaren yang dilontarkan sampai dua kali telah menuntun mereka ke arah yang benar.

    Dengan serta-merta sekelompok pengawal itu telah berlari-lari menuju ke arena pertempuran sambil berteriak-teriak nyaring.

    Kedatangan sekelompok pasukan pengawal itu telah mengguncang medan. Para pengikut Sura Landak menjadi cemas. Kawan-kawan mereka yang bertempur di atas punggung kuda agaknya mengalami kesulitan melawan para prajurit berkuda yang dipimpin langsung oleh Agung Sedayu itu, sementara sekelompok pengawal itu tentu akan bergabung dengan kawan-kawannya yang sedang terdesak itu.

    Ki Sura Landak yang justru berada bersama pengikutnya yang tidak bertempur di atas punggung kudanya, sama sekali tidak berpenghargaan lagi. Karena itu, maka ia pun segera memberikan isyarat kepada para pengikutnya. Satu teriakan nyaring yang tidak dimengerti artinya oleh lawan-lawannya telah menggetarkan arena pertempuran itu.

    Namun Agung Sedayu sudah menduga, bahwa isyarat itu adalah isyarat untuk melarikan diri Karena itu Agung Sedayu sekali lagi memperingatkan,” Menyerahlah! Jangan berusaha melawan atau melarikan diri. Jika kesempatan ini tidak kalian pergunakan, maka kami benar-benar akan menghancurkan kalian.”

    Tetapi Ki Sura Landak tidak menghiraukannya. Sekali lagi ia meneriakkan isyarat itu.

    Sebenarnyalah, maka para pengikut Sura Landak pun segera bersiap-siap. Demikian pasukan pengawal yang datang itu mendekat, maka para pengikut Sura Landak itu pun segera melarikan diri. Seorang di antara pengikutnya yang berkuda telah melarikan kudanya menghampiri Sura Landak dan memberikan kuda itu kepadanya, agar Sura Landak dapat melarikan diri dengan cepat.

    Tetapi yang terjadi justru sebaliknya. Demikian Sura Landak melarikan kudanya dalam kekacau-balauan pertempuran itu, Glagah Putih yang dapat membaca apa yang akan dilakukannya, segera berlari dan meloncat ke punggung kudanya pula.

    Glagah Putih tidak menghiraukan lagi para pengikut Sura Landak yang lain. Glagah Putih yang sejak melibatkan diri dalam pertempuran antara para pengikut Sura Landak dan para pengawal yang tidak berkuda itu, telah menduga bahwa orang itu adalah pemimpin gerombolan yang telah mengacaukan Tanah Perdikan Menoreh dan bersarang di padukuhan Sambi Sari. Apalagi ketika seseorang telah menyerahkan kudanya kepada orang itu, sementara ia sendiri harus melarikan diri dengan kakinya, maka Glagah Putih pun menjadi pasti, bahwa orang itu adalah pemimpin gerombolan itu. Salah seorang di antara gerombolan itu yang tertangkap telah menyebut nama pemimpinnya bernama Sura Landak.

    “Nama yang pernah terdengar pula di medan pertempuran di sisi barat Tanah Perdikan Menoreh,” desis Glagah Putih di dalam hatinya Namun nama itu tenggelam di antara nama-nama orang berilmu tinggi yang lain.

    Sejenak kemudian, maka kuda Glagah Putih pun telah dipacu untuk menyusul Ki Sura Landak, sementara para prajurit telah mengejar pada penunggang kuda yang lain. Sedangkan mereka yang tidak berkuda, harus melarikan diri sambil berusaha melindungi diri mereka dari ujung senjata para pengawal yang memburu mereka.

    Beberapa orang yang berputus asa pun telah menyerah dengan melemparkan senjata mereka. Tetapi ada yang sempat mencapai padang ilalang dan berusaha bersembunyi di dalamnya.

    Ki Sura Landak yang dikejar oleh Glagah Putih memacu kudanya seperti angin. Kemampuannya menunggang kuda pun mengagumkan. Kudanya dibawanya berlari memanjat tebing sungai, kemudian melintasi tanggul. Menyeberang jalan kecil dan meloncat parit dan berlari di padang rumput yang luas tempat anak-anak menggembalakan kambing dan kerbau mereka.

    Sementara itu, Glagah Putih pun berpacu pula mengikutinya. Ia tidak mau kehilangan orang yang harus bertanggung jawab atas segala perbuatan gerombolannya di Tanah Perdikan Menoreh. Sehingga dengan demikian, maka Glagah Putih pun telah memburu lawannya ke manapun ia pergi.

    Ki Sura Landak yang terlalu percaya kepada kudanya, merasa dirinya sudah terbebas dari tangan para prajurit Mataram. Namun agaknya seorang di antara para prajurit itu tidak mau melepaskannya dan memburunya ke mana ia pergi.

  135. Api di Bukit Menoreh
    Jilid IV – 20
    Bagian 2 dari 3

    “Kuda orang itu cukup baik,” desis Ki Sura Landak.

    Tetapi ternyata bahwa Glagah Putih justru menjadi semakin dekat. Kuda yang memburunya itu mampu berlatih lebih cepat.

    Ketika Ki Sura Landak itu menoleh, ia pun terkejut. Orang yang mengejarnya itu sudah berada dekat di belakangnya.

    “Setan kuda itu!” geramnya.

    Ki Sura Landak memang menjadi gelisah setelah ia melihat kuda yang mengejarnya itu. Seekor kuda yang besar dan tegar. Jarang ada orang yang memiliki kuda seperti itu.

    Semakin lama Glagah Putih memang menjadi semakin dekat. Sura Landak menyadari bahwa ia tidak dapat hanya sekedar terkejut dan heran. Tetapi ia harus melawan orang yang mengejarnya itu.

    Karena itu, maka Ki Sura Landak yang menyadari, bahwa kecepatan berlari kudanya tidak akan mampu melebihi kecepatan lari kuda yang mengejarnya, maka Sura Landak harus mempergunakan kepandaiannya menunggang kuda untuk melawan orang yang menyusulnya itu.

    Karena itu, maka Sura Landak tidak berlari terus. Tetapi ia mulai membelokkan kudanya mengitari padang rumput yang terhitung luas itu.

    Glagah Putih segera tanggap. Ia harus bertempur melawan Sura Landak di atas punggung kuda.

    Sejenak kemudian kedua ekor kuda itu saling menyambar dengan serunya. Sura Landak telah menggenggam tongkat besinya yang berujung runcing bergerigi. Sementara Glagah Putih pun telah menggenggam pedangnya pula.

    Demikianlah, sejenak kemudian, maka kedua orang penunggang kuda itu pun telah bertempur dengan sengitnya di atas punggung kuda. Berputaran dan kadang-kadang memotong putaran dan langsung saling menyambar. Senjata mereka terayun-ayun mengerikan. Sekali-sekali terjadi benturan antara kedua senjata itu dengan kerasnya.

    Sura Landak memang memiliki tenaga yang sangat besar. Dalam benturan senjata yang terjadi, maka genggaman tangan Glagah Putih menjadi goyah. Namun demikian kemudian Glagah Putih mengerahkan tenaga dalamnya, maka setiap benturan yang terjadi justru getaran yang kuat seakan-akan merambat sampai mengguncang isi dada Ki Sura Landak.

    Beberapa lama keduanya saling menyambar di atas punggung kuda. Ternyata keduanya memiliki kemampuan menunggang kuda yang tinggi, sementara ilmu mereka pun memadai pula.

    Namun ternyata keterampilan tangan Glagah Putih mampu membuat lawannya kesulitan. Glagah Putih tidak saja mengayunkan senjata dilambari dengan kekuatan yang besar, tetapi dengan cerdik Glagah Putih memutar senjatanya sehingga ayunan tongkat lawannya tidak disentuhnya. Namun dengan cepat Glagah Putih menjulurkan pedangnya menggapai tubuh Sura Landak.

    Glagah Putih memang agak terlambat. Kudanya berlari kencang. Sehingga ujung pedangnya tidak menggores dada lawannya. Tetapi hanya sekedar mengenai pundaknya.

    Meskipun demikian, luka di pundak Sura Landak itu membuatnya menjadi seperti orang yang mabuk. Kemarahannya memuncak membakar ubun-ubunnya. Dengan keras sekali ia berteriak, “Anak demit! Aku bunuh kau dan aku cincang tubuhmu sampai lumat.”

    Glagah Putih tidak menjawab. Tetapi ia menyadari, bahwa Sura Landak yang marah itu tentu akan meningkatkan serangan-serangannya.

    Sebenarnyalah, bahwa Sura Landak menjadi sangat garang. Namun segala sesuatunya terpengaruh pula oleh solah kudanya. Karena itu, maka tiba-tiba saja Sura Landak itu telah meloncat turun.

    Glagah Putih menjadi berdebar-debar. Jika ia tidak turun pula dari kudanya, maka mungkin sekali Sura Landak akan menyerang kudanya untuk memaksanya turun. Karena itu, sebelum kudanya terluka, Glagah Putih pun telah meloncat turun pula dan membiarkan kudanya dilepas di padang rumput.

    Agaknya kudanya tidak menghiraukan apa yang terjadi. Kuda-kuda itu lebih senang menikmati rumput yang hijau daripada memperhatikan kedua orang yang kemudian bertempur tidak jauh dari mereka.

    Pertempuran antara Sura Landak dan Glagah Putih itu pun semakin lama menjadi semakin sengit. Keduanya telah meningkatkan ilmu mereka yang lebih tinggi.

    Tongkat besi Sura Landak yang berujung runcing dan bergerigi itu berputaran dengan cepat. Ayunannya yang deras telah mengaduk udara di sekitar arena Semakin lama semakin cepat.

    Namun Glagah Putih pun mampu bergerak cepat pula sehingga tongkat besi itu tidak menyentuh kulitnya.

    Meskipun demikian, Glagah Putih pun kemudian merasakan ilmu. lawannya yang tinggi. Putaran tongkat besi yang seakan-akan telah memutar udara di sekitar arena pertempuran itu pun semakin lama menjadi semakin terasa. Bahkan kemudian udara yang berputaran sebagaimana tongkat besi lawannya itu terasa semakin lama menjadi semakin hangat.

    Dengan demikian, Glagah Putih pun harus berusaha keras, agar lawannya tidak sempat meningkatkan ilmunya untuk membuat udara di sekitarnya menjadi panas.

    Tetapi usaha Glagah Putih itu pun sia-sia. Udara di arena itu semakin lama terasa semakin panas.

    Keringat pun mengalir semakin deras dari tubuh Glagah Putih. Selain karena ia harus berloncatan bertahan dan menyerang, udara panas itu serasa telah memanggangnya.

    Semakin lama Glagah Putih pun menjadi semakin sulit untuk bertahan. Apalagi ketika tubuh lawannya itu pun seakan-akan telah menjadi bara. Semakin dekat jarak antara Glagah Putih dan Sura Landak, maka panas itu terasa semakin menyengat.

    Sementara itu, serangan-serangan Sura Landak pun menjadi semakin garang. Apalagi ketika Sura Landak itu melihat, bahwa Glagah Putih yang kepanasan itu telah kehilangan banyak tenaga, sehingga perlawanannya pun menjadi semakin kendur.

    Dalam keadaan yang semakin terjepit, Glagah Putih tidak mempunyai pilihan lain. Ia tidak mau menjadi hangus oleh panas yang memancar dari ilmu yang telah diuapkan oleh Sura Landak.

    Karena itu, ketika Glagah Putih merasa tidak lagi mampu melawannya, sementara tangannya sudah menjadi pedih karena benturan-benturan senjata sehingga hampir saja senjatanya terlepas, maka Glagah Putih itu pun telah meloncat mengambil jarak.

    Ki Sura Landak tidak segera memburunya ia sempat berdiri bertolak pinggang sambil berdesis, “Kau telah melukai tubuhku, anak muda. Karena itu, tidak ada lagi jalan untuk keluar dari arena ini. Kau akan terkapar mati. Tubuhmu akan hangus seperti di panggang di atas api.”

    Glagah Putih memandang orang itu dengan tatapan mata yang tajam. Dengan nada berat Glagah Putih itu pun berkata, “Aku masih belum ingin mati, Sura Landak.”

    “Aku tidak bertanya, apakah kau ingin mati atau tidak. Aku hanya ingin memberitahukan kepadamu, bahwa aku akan membunuhmu sekarang di sini. Aku tidak ingin mendengar pendapatmu apakah kau ingin atau tidak ingin mati.”

    Dahi Glagah Putih berkerut. Namun kemudian ia pun berkata, “Baik. Kita akan berpegang kepada rencana kita masing-masing. Sekarang bersiaplah. Aku akan membunuhmu.”

    Sura Landak mengerutkan dahinya. Wajahnya menegang. Anak muda yang dihadapinya itu sama sekali tidak nampak menjadi gentar meskipun ia sudah terpanggang panas ilmunya sehingga keringatnya terperas dari tubuhnya.

    “Kau terlalu sombong anak muda,” geram Sura Landak.

    Tetapi Glagah Putih tidak menjawab.

    Selangkah demi selangkah Sura Landak itu mendekati Glagah Putih. Panas yang memancar dari ilmunya itu sudah terasa di kulit Glagah Putih. Sementara itu Sura Landak pun telah memutar tongkat besinya pula.

    Glagah Putih sama sekali tidak beranjak dan tempatnya. Ia berusaha meningkatkan daya tahannya untuk melawan panas yang memancar dari ilmu Sura Landak.

    Namun ternyata Glagah Putih tidak mampu mengatasinya Apalagi ketika Sura Landak itu meloncat menyerangnya.

    Karena itu, maka Glagah Putih pun segera berloncatan mengambil jarak. Dipusatkannya nalar budinya untuk menerapkan ilmu pamungkasnya. Glagah Putih tidak mau terkapar mati menjadi korban keganasan Sura Landak.

    Karena itu, ketika ia melihat Sura Landak itu meloncat menyerang dengan pancaran udara panas dari ilmunya, maka Glagah Putih telah berdiri tegak dengan sedikit merendah pada lututnya serta menancapkan pedangnya di tanah. Kemudian diangkatnya tangannya dan menghadapkan telapak tangannya ke arah Sura Landak yang sedang meloncat menyerangnya.

    Sura Landak terkejut melihat sikap Glagah Putih. Apalagi ketika ia melihat seleret sinar yang memancar dari telapak tangan anak muda itu. Tetapi sudah terlambat untuk menghindarinya.

    Seleret sinar itu telah menghantam tubuh Sura Landak yang sedang meloncat menyerangnya itu. Yang dapat dilakukan oleh Sura Landak adalah meningkatkan daya tahan tubuhnya sampai ke puncak.

    Tetapi segalanya sia-sia. Tubuh Sura Landak itu terlempar beberapa langkah. Kemudian jatuh terbanting di tanah.

    Daya tahan Sura Landak memang luar biasa. Orang itu masih menggeliat sambil mengerang. Tongkatnya terlempar beberapa langkah dari tubuhnya.

    Glagah Putih pun kemudian menarik pedangnya yang ditancapkannya di tanah di depan tubuhnya dan melangkah mendekati Sura Landak yang terkapar itu.

    Sambil mengacukan pedangnya dengan hati-hati Glagah Putih mendekati Sura Landak yang terbaring, ia tidak boleh terjebak, seandainya Sura Landak hanya berpura-pura saja.

    Tetapi Sura Landak benar-benar tidak mampu lagi berbuat apa-apa. Bagian dadanya seolah-olah telah menjadi hangus. Bahkan bagian dalam tubuhnya pun bagaikan telah hancur.

    Namun Sura Landak yang memiliki daya tahan yang luar biasa itu masih sempat menggeram, “Anak iblis!”

    Glagah Putih berdiri saja termangu-mangu.

    “Aku akan membunuhmu. Kau akan menyesali kesombonganmu.”

    Glagah Putih masih tetap berdiri tegak, selangkah dari tubuh Sura Landak. Ia melihat Sura Landak yang marah dan mendendam itu menggeliat sambil menyeringai menahan sakit.

    Bertelekan pada pedangnya, Glagah Putih pun kemudian berjongkok di sebelah tubuh Sura Landak. Glagah Pulih masih melihat Sura Landak itu menggeretakkan giginya. Namun kemudian orang itu pun terdiam. Sura Landak telah meninggal.

    Glagah Putih menundukkan kepalanya. Namun beberapa saat kemudian, Glagah Putih itu pun bangkit berdiri. Ia mendengar derap beberapa ekor kuda mendekatinya.

    Agung Sedayu, Sabungsari dan dua orang prajurit berkuda telah menyusulnya.

    Mereka pun kemudian meloncat turun dari kuda mereka. Dengan nada rendah Agung Sedayu bertanya, “Siapakah orang ini?”

    “Orang inilah yang memimpin gerombolan yang masih berusaha untuk membuat Tanah Perdikan Menoreh tidak tenang. Dengan caranya ia berusaha menimbulkan keresahan. Perampokan, pembunuhan dan kekerasan-kekerasan yang lain.”

    Agung Sedayu mengangguk-angguk. Sementara itu, Ki Demang, Ki Jagabaya dan Ki Bekel Sambisari bersama dua orang prajurit yang lain telah sampai pula ke tempat itu.

    Dengan lantang Ki Jagabaya bertanya, “Siapakah orang ini?”

    “Orang inilah yang memimpin gerombolan yang tinggal di kademangan ini,” jawab Glagah Putih.

    “Benar Ki Bekel?” desak Ki Jagabaya.

    Dengan kepala tunduk Ki Bekel itu pun menjawab, “Ya, Ki Jagabaya.”

    “Siapa namanya?”

    “Sura Landak.”

    Ki Jagabaya yang sudah turun dari kudanya itu pun telah mendekati tubuh Ki Sura Landak. Sambil mengangguk-angguk ia pun bergumam, “Jadi orang inilah yang memimpin gerombolan yang telah mencemari kademangan ini?”

    “Benar begitu Ki Bekel?” bertanya Ki Demang yang berdiri di sebelah Ki Bekel.

    Ki Bekel menjadi semakin gelisah. Tetapi ia pun mengangguk sambil berdesis, “Ya, Ki Demang.”

    “Bagus. Persoalannya tidak akan berhenti sampai kematiannya saja,” berkata Ki Demang selanjutnya.

    Ki Bekel menjadi semakin menunduk, ia tahu benar arti kata-kata Ki Demang.

    Tetapi penyesalan yang bergejolak di hati Ki Bekel tidak lagi banyak gunanya. Nampaknya Ki Demang dan Ki Jagabaya benar-benar ingin menuntutnya karena Ki Bekel telah mencemari nama baik kademangan itu. Untunglah bahwa para pemimpin dari Tanah Perdikan Menoreh masih dapat menahan diri dan berpikir dengan akal yang jernih, sehingga Tanah Perdikan Menoreh tidak mengambil langkah-langkah yang kasar. Dalam hal ini ia tidak akan dapat mengadu kepada Mataram, karena Mataram justru akan menyalahkannya. Apalagi gerombolan Sura Landak adalah gerombolan yang dianggap telah melawan kekuasaan Mataram.

    “Bawa tubuh ini ke padukuhan,” berkata Ki Demang kepada Ki Bekel, “Kita tidak dapat membiarkan tubuh ini menjadi makanan burung gagak di sini.”

    Ki Bekel yang sudah merasa bersalah itu tidak membantah. Dinaikkannya tubuh Sura Landak itu ke atas kuda Sura Landak sendiri yang masih berkeliaran di padang rumput itu. Kemudian, Ki Bekel akan menuntun kuda itu sampai ke padukuhan.

    Sejenak kemudian, maka Agung Sedayu dan mereka yang berada di padang rumput itu pun telah kembali ke bekas arena pertempuran yang sudah padam. Beberapa orang telah tertangkap, beberapa orang yang lain terbunuh dan ada juga yang berhasil melarikan diri dan hilang dibalik padang ilalang dan gerumbul-gerumbul perdu.

    Namun gerombolan Ki Sura Landak itu benar-benar telah dihancurkan.

    Namun dalam pertempuran itu ada juga pengawal yang terluka, bahkan ada pula yang gugur.

    Dalam pada itu, para pengawal tanah perdikan yang terpisah-pisah itu pun telah berkumpul semuanya. Mereka pun segera memerintahkan kepada para tawanan untuk membawa kawan-kawan mereka yang terbunuh dan terluka.

    “Kawan-kawanmu itu perlu perawatan,” berkata Agung Sedayu, “sedangkan yang terbunuh akan dikuburkan.”

    Orang-orang yang tertawan itu tidak dapat menolak mengusung kawan-kawan mereka. Sementara itu, para pengawal yang terluka dan bahkan yang gugur, telah dibawa di atas punggung kuda.

    Ketika mereka memasuki padukuhan Sambisari, senja telah turun. Untunglah bahwa tanah perdikan tidak terlambat sehingga gelap malam tidak dapat menyelamatkan para pengikut Sura Landak (?).

    Tetapi para pengawal Tanah Perdikan Menoreh serta para prajurit tidak ingin bermalam di padukuhan Sambi Sari. Meskipun gelap telah turun, tetapi mereka akan meneruskan perjalanan kembali ke Tanah Perdikan Menoreh.

    Tetapi Ki Demang tidak membiarkan para pengawal dari prajurit mengalami kesulitan perjalanan karena mereka yang gugur dan terluka. Karena itu, maka Ki Demang telah memerintahkan mengumpulkan pedati yang ada di Sambisari untuk membawa mereka.

    Di gelapnya malam, iring-iringan itu pun telah merambat dari padukuhan Sambisari menuju ke Tanah Perdikan Menoreh. Perjalanan mereka menjadi semakin lambat karena pedati-pedati yang merangkak seperti siput. Tetapi mereka tidak lagi mengalami kesulitan membawa kawan-kawan mereka yang gugur dan terluka. Apalagi yang parah, karena mereka dapat dibaringkan di atas pedati yang diberi alas jerami kering dan tikar pandan yang putih.

    Sekali lagi Tanah Perdikan Menoreh harus berkabung karena kehilangan beberapa orang pengawal yang terbaik. Tetapi itu lebih baik daripada para pengawal itu terbunuh di tanah perdikan sendiri oleh gerombolan yang memasuki tanah perdikan itu dengan diam-diam seperti pencuri. Mereka merampok, merampas dan membunuh. Kemudian melarikan diri.

    Namun gerombolan itu telah dihancurkan, sehingga bahaya perampokan, perampasan dan pembunuhan itu sudah tidak ada lagi. Seandainya hal itu terjadi, namun peristiwa tertentu sudah menyusut jauh sekali.

    Di keesokan harinya, maka para pengawal dan prajurit yang gugur pun telah dimakamkan dengan upacara penuh. Sementara itu, para pengikut gerombolan itu yang terbunuh telah dikuburkan pula.

    Dalam pada itu, Agung Sedayu pun telah memerintahkan dua orang prajurit untuk pergi ke Mataram, memberikan laporan tentang tindakan yang telah diambil oleh Tanah Perdikan Menoreh, didukung oleh para prajurit dari pasukan khusus terhadap sisa-sisa gerombolan yang masih mendendam terhadap tanah perdikan.

    Namun setelah gerombolan yang bersembunyi di Sambisari itu dihancurkan, maka di tanah perdikan benar-benar menjadi tenang. Tetapi bukan berarti bahwa anak-anak muda serta para pengawalnya menjadi lengah. Dapat saja sekelompok penjahat yang memanfaatkan keadaan itu untuk keuntungan mereka sendiri. Justru pada saat tanah perdikan merasa bahwa gerombolan yang sering mengganggu ketenangan di tanah perdikan sudah dihancurkan, maka justru pengamanannya menjadi kendur.

    Namun ternyata bahwa keadaan Tanah Perdikan Menoreh benar-benar menjadi tenang.

    Di malam hari selain yang bertugas meronda di setiap padukuhan, rakyat Tanah Perdikan Menoreh dapat tidur dengan tenang. Di siang hari, mereka dapat bekerja di bidang mereka masing-masing tanpa merasa diganggu. Pasar-pasar di tanah perdikan pun menjadi semakin berkumandang di pagi hari. Suara para pandai besi yang menempa membuat alat-alat pertanian di perapiannya, serta suara perempuan yang menumbuk padi, memenuhi seluruh tanah perdikan. Di sawah, kerbau dan lembu menarik bajak dan garu menyusuri tanah berlumpur.

    Sementara itu suara seruling para gembala di padang rumput seakan-akan terayun di ujung daun nyiur yang meliuk di tiup angin.

    Ketenangan dan ketenteraman serta peningkatan kesejahteraan itu telah menjadi Tanah Perdikan Menoreh menjadi semakin gemah ripah.

    Ketika hal itu dilaporkan ke Mataram, maka Ki Patih Mandaraka pun telah mengucapkan selamat kepada Ki Gede Menoreh.

    Sementara itu, setelah keadaan benar-benar menjadi tenang, maka Ki Wijil, Nyi Wijil dan Sayoga pun telah minta diri untuk kembali pulang.

    “Apakah Glagah Putih dan Sabungsari perlu mengantar agar ada kawan berbincang di perjalanan?” bertanya Agung Sedayu.

    “Bukankah aku tidak sendiri?” sahut Ki Wijil, “aku sudah mempunyai kawan berbincang di sepanjang jalan.”

    “Jika Ki Wijil memerlukannya.”

    “Terima kasih. Kami sudah mengenal jalan yang harus kami, tempuh dengan baik. Kami pun berniat untuk singgah di Mataram, menghadap Ki Patih Mandaraka.”

    “Ki Patih tentu akan senang sekali,” desis Agung Sedayu.

    Demikianlah, maka Ki Wijil, Nyi Wijil dan Sayoga itu pun telah minta diri kepada Ki Gede serta para pemimpin Tanah Perdikan Menoreh sebelum mereka berangkat.

    Ki Gede dan para pemimpin tanah perdikan hanya dapat mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya.

    “Jika Ki Wijil dan Nyi Wijil memerlukan kami untuk keperluan apa saja, jangan segan-segan menyampaikan kepada kami. Jika ada ke-mampuan kami untuk melakukannya akan kami lakukan dengan senang hati,” berkata Ki Gede Menoreh.

    Ki Wijil tersenyum. Katanya, “Terima kasih Ki Gede. Kami tidak akan pernah melupakannya.”

    Demikianlah, pagi-pagi sekali, ketiganya bersiap meninggalkan rumah Agung Sedayu. Sekar Mirah dan Rawa Wulan memang merasa kehilangan. Lebih-lebih Rara Wulan, karena kadang-kadang Nyi Wijil menemaninya di sanggar.

    Empu Wisanata dan Nyi Dwani pun melepas mereka dengan berat. Ki Wijil masih sempat bertanya kepada Empu Wisanata,” Apakah Empu tidak akan pulang dan menetap di Tanah Perdikan ini?”

    Empu Wisanata tersenyum. Katanya, “Kami adalah kleyang kabur kanginan, Ki Wijil. Kami tidak mempunyai rumah tempat tinggal. Karena itu, maka mungkin sekali kami tidak akan pergi dari tanah perdikan ini lagi.”

    “Ki Gede tentu tidak akan berkeberatan,” berkata Ki Wijil. Namun katanya pula, “Tetapi jika Empu Wisanata ingin tinggal di rumah kami, kami tentu akan menerimanya dengan senang hati.”

    Empu Wisanata tertawa meskipun terasa betapa jantungnya tergetar. Katanya, “Terima kasih Ki Wijil. Tetapi pada suatu saat kami ingin berkunjung ke rumah Ki Wijil dan Nyi Wijil.”

    “Kami menunggu, Empu,” sahut Nyi Wijil.

    Sambil menepuk bahu Nyi Dwani, Nyi Wijil itu pun berkata, “Ingatkan ayahmu jika ayahmu lupa.”

    Namun Sayoga menyahut, “Kecuali Nyi Dwani lupa mengingatkan Empu Wisanata.”

    Nyi Dwani dan yang mendengar gurau Sayoga itu pun tertawa.

    Demikianlah, sejenak kemudian, maka Ki Wijil, Nyi Wijil dan Sayoga itu pun telah meninggalkan rumah Agung Sedayu menempuh perjalanan panjang. Namun mereka akan singgah di Mataram untuk menghadap Ki Patih Mandaraka.

    Ketika Ki Wijil, Nyi Wijil dan Sayoga sudah tidak kelihatan lagi. Agung Sedayu pun berdesis, “Kami sama sekali tidak berkeberatan. Bahkan jika Empu benar-benar akari menetap di tanah perdikan ini, aku akan berbicara dengan Ki Gede.”

    Empu Wisanata menarik nafas dalam-dalam. Namun katanya kemudian, “Aku akan memikirkannya, Ki Lurah. Jika aku sampai pada kesimpulan itu, maka aku akan menyampaikannya kepada Ki Lurah. Tetapi untuk sementara, kami mohon diizinkan untuk tinggal di sini.”

    “Silakan Empu. Kami tidak mempunyai keberatan apa-apa,” Dengan demikian, maka Empu Wisanata dan Nyi Dwani masih tetap tinggal di rumah Agung Sedayu untuk sementara. Tetapi gagasan untuk tinggal di tanah perdikan itu telah disampaikan kepada Ki Gede mendahului keputusan Empu Wisanata sendiri.

    Seperti yang diduga oleh Agung Sedayu, Ki Gede tidak berkeberatan. Meskipun demikian, Ki Lurah Agung Sedayu itu pun berkata, “Tetapi segala sesuatunya aku akan menunggu pernyataan Empu Wisanata, Ki Gede. Jika aku yang menawarkannya, Empu Wisanata dapat menjadi salah paham, seakan-akan akulah yang ingin memindahkannya dari rumahku.”

    Ki Gede tersenyum. Katanya, “Ki Lurah mempunyai pertimbangan yang luas terhadap satu persoalan. Baiklah. Aku menunggu. Tetapi pada dasarnya aku tidak berkeberatan. Aku akan memberinya sebidang tanah untuk mendukung hidupnya sehari-hari.”

    Ki Lurah pun tertawa pula.

    Namun untuk beberapa lama Empu Wisanata masih belum menyatakan sikapnya. Agaknya ia masih tetap ragu-ragu.

    Yang mengejutkan kemudian adalah kedatangan Pandan Wangi yang tiba-tiba saja bersama dua orang bebahu Kademangan Sangkal Putung yang sudah separuh baya. Tetapi Pandan Wangi tidak langsung pergi ke rumah Ki Gede. Tetapi Pandan Wangi justru langsung pergi ke rumah Agung Sedayu.

    Sekar Mirah yang ada di rumah terkejut atas kedatangannya. Dengan tergesa-gesa ia menyongsongnya dan mempersilakannya naik ke pendapa.

    “Kapan Mbakayu datang?” bertanya Sekar Mirah.

    “Baru saja, Sekar Mirah.”

    “Mbakayu Pandan Wangi langsung datang ke rumah ini?”

    Pandan Wangi mengangguk.

    “Di mana kemenakanku?”

    “Aku tidak mengajaknya. Anak itu aku titipkan kepada kakeknya di Sangkal Putung.”

    Sekar Mirah termangu-mangu sejenak. Namun kemudian Sekar Mirah itu pun mengajaknya duduk di ruang dalam, sementara itu ia minta Glagah Putih dan Sabungsari menemui dua orang bebahu dari Sangkal Putung.

    Diperkenalkannya Pandan Wangi dengan Nyi Dwani. Namun Nyi Dwani itu pun kemudian pergi ke dapur bersama dengan Rara Wulan.

    Pada pandangan mata Pandan Wangi, Sekar Mirah melihat sesuatu yang bagaikan menyelimuti kecerahan pandangannya Tetapi Sekar Mirah tidak menanyakannya. Ia tidak ingin menyinggung perasaan Pandan Wangi.

    Namun Sekar Mirah itu pun telah menanyakan keselamatan keluarga di Sangkal Putung. Sebaliknya Pandan Wangi pun kemudian telah menanyakan keselamatan keluarga di Tanah Perdikan Menoreh.

    “Aku belum menghadap Ayah,” berkata Pandan Wangi kemudian.

    “Kenapa?”

    Pertanyaan Sekar Mirah itu agaknya telah mengungkit perasaan Pandan Wangi. Namun Pandan Wangi itu berusaha untuk mengendalikan diri.

    Namun agaknya Sekar Mirah dapat membaca gejolak perasaan Pandan Wangi. Karena itu, maka ia pun tidak mendesaknya. Bahkan Sekar Mirah itu pun berkata, “Kakang Agung Sedayu masih berada di barak. Di sore hari ia baru pulang.”

    “Di ruang dalam rumahmu itu, udaranya terasa sejuk, Sekar Mirah,” desis Pandan Wangi.

    “Hari ini udara memang terasa agak sejuk. Apalagi Mbakayu tadi kepanasan di sepanjang jalan. Namun pada waktu yang lain, ruangan ini panasnya bagaikan perapian.”

    Pandan Wangi mengangguk-angguk. Katanya, “Namun keluargamu nampaknya juga selalu sejuk.”

    Sekar Mirah menarik nafas dalam-dalam, ia merasa sesuatu yang asing bergetar di jantung kakak iparnya itu. Tetapi Sekar Mirah tidak dapat langsung bertanya. Mungkin hal itu lebih baik bagi Pandan Wangi, karena ia segera dapat menumpahkan persoalan yang mengganjal di dadanya Tetapi dapat juga berakhir sebaliknya.

    Karena itu, Sekar Mirah memilih lebih baik menunggu daripada terjadi salah paham.

    Dalam pada itu, Rara Wulan pun telah menghidangkan minuman dan makanan. Sambil tersenyum Pandan Wangi itu pun berdesis, “Kau menjadi semakin cantik, Rara.”

    “Ah, Mbakayu.”

    “Aku berkata sebenarnya. Bertanyalah kepada Mbakayu Sekar Mirah.”

    Rara Wulan menunduk. Namun kemudian ia pun bergeser mundur.

    “Duduk sajalah Rara,” pinta Pandan Wangi.

    “Nanti Mbakayu. Masih ada kerja di dapur.”

    “Kau akan menjadi seorang gadis yang lengkap. Seorang gadis yang terampil di dapur, tetapi juga tangkas di medan.”

    “Ah, Mbakayu masih saja memuji.”

    Rara Wulan itu pun kemudian telah bangkit dan pergi ke dapur.

    “Minumlah, Mbakayu,” Sekar Mirah mempersilakan.

    Pandan Wangi itu pun kemudian telah mengangkat mangkuknya dan meneguk minuman hangat yang dihidangkan, sementara Rara Wulan menghidangkan minuman bagi kedua bebahu yang duduk di pringgitan bersama Glagah Putih dan Sabungsari.

    Ketika Pandan Wangi meletakkan mangkuknya, ia pun kemudian bertanya dengan nada dalam, “Tersiar berita di Sangkal Putung, bahwa di tanah perdikan ini baru saja terjadi pertempuran yang terhitung besar.”

    “Ya, Mbakayu,” jawab Sekar Mirah.

    “Kenapa Kakang Agung Sedayu tidak mengirimkan utusan untuk memberitahukan kepadaku?”

    Sekar Mirah mengerutkan dahinya. Bukankah tidak seharusnya Agung Sedayu, seorang lurah prajurit dari pasukan khusus Mataram yang berada di tanah perdikan ini memberikan laporan kepada Pandan Wangi.

    Namun Sekar Mirah tidak mengatakannya. Agaknya Pandan Wangi pun tidak sadar alas ucapannya sendiri.

    Dengan hati-hati Sekar Mirah justru bertanya, “Apakah Ki Gede tidak mengirimkan utusan ke Sangkal Putung?”

    Pandan Wangi mengerutkan dahinya. Namun tiba-tiba ia menyadari kekeliruannya. Karena itu ia pun dengan serta-merta menyahut, “Ya. Yang aku maksud adalah pemimpin tanah perdikan ini. Bukan Ki Lurah Agung Sedayu. Dalam hal ini sebaiknya Ayah memberitahukan kepadaku, apa yang terjadi, sehingga kami di Sangkal Putung tidak selalu gelisah.”

    Sekar Mirah mengangguk-angguk. Dengan nada dalam Sekar Mirah masih juga bertanya-tanya, “Agaknya karena kegelisahan ini, Mbakayu bersusah-payah datang ke tanah perdikan ini. Jika saja hal ini kami sadari sebelumnya, kami dapat minta Glagah Putih pergi ke Sangkal Putung sekaligus mengunjungi ayahnya yang sudah agak lama tidak pernah dilakukannya.”

    “Antara lain memang karena kegelisahan itu, Sekar Mirah. Tetapi aku pun mempunyai kepentingan yang lain.”

    “Kepentingan apa Mbakayu. Jika saja aku dapat membantu.

    Wajah Pandan Wangi pun menunduk. Kemudian dengan suara. yang bergetar ia pun berdesis, “Kakang Swandaru.”

    “Kakang Swandaru? Kenapa dengan Kakang Swandaru?”

    Pandan Wangi tidak segera menjawab. Tetapi nampak di wajahnya betapa ia menahan perasaannya.

    Sekar Mirah pun bergeser mendekatinya. Sikap Pandan Wangi itu telah mendebarkan jantungnya pula. Sebagai seorang perempuan yang memiliki ketahanan tubuh dan ketahanan jiwani, perasaan Pandan Wangi tidak lagi dapat disembunyikan, tentu ada sesuatu yang rumit dan bahkan mungkin gawat.

    “Mbakayu,” desis Sekar Mirah, “kenapa dengan Kakang Swandaru?”

    “Sekar Mirah. Aku tidak dapat mengatakannya kepada Ayah. Karena itu, aku datang kemari. Aku sengaja ingin menemuimu dan menyampaikan persoalan ini kepadamu. Aku ingin kau dapat membantuku memecahkan persoalan ini.”

    “Katakan Mbakayu. Aku akan membantumu sejauh dapat aku lakukan.”

    Adalah di luar dugaan ketika Pandan Wangi kemudian mengusap matanya yang basah. Namun Pandan Wangi berusaha untuk tidak menangis.

    Sekar Mirah pun menjadi semakin yakin, bahwa tentu ada persoalan yang penting yang terjadi pada keluarga Pandan Wangi sehingga serasa menjadi beban yang tidak terangkat oleh Pandan Wangi sendiri.

    “Sekar Mirah,” berkata Pandan Wangi, “kedua bebahu yang datang bersamaku itu tidak tahu, apa yang sebenarnya menjadi beban perasaanku. Aku mengatakan kepada mereka, bahwa aku ingin melihat keluarga tanah perdikan ini setelah perang yang menurut pendengaran kami di Sangkal Putung terhitung perang yang besar.”

    “Perang itu memang terhitung besar, Mbakayu. Prastawa terluka parah. Untunglah bahwa nyawanya masih dapat diselamatkan.”

    “Syukurlah,” desis Pandan Wangi.

    Adalah di luar sadarnya jika Sekar Mirah pun kemudian bertanya, “Kenapa Kakang Swandaru tidak mengantar Mbakayu sehingga Mbakayu harus mengajak kedua orang bebahu itu?”

    Pandan Wangi memandang Sekar Mirah dengan sorot mata yang ganjil. Bahkan mata Pandan Wangi itu pun kemudian menjadi berkaca-kaca.

    “Mbakayu. Apa yang terjadi?” Sekar Mirah menjadi semakin gelisah, “Apa yang terjadi dengan Kakang Swandaru?”

    Pandan Wangi bertahan untuk tidak menangis. Namun kata-katanya menjadi semakin sendat dan patah-patah, “Kakang Swandaru telah berubah, Sekar Mirah.”

    “Berubah? Apanya yang berubah?”

    “Kakang Swandaru tidak mau mengantarku. Jika hanya itu yang dilakukan, aku dapat menunda kepergianku ke tanah perdikan. Untuk menenangkan hatiku, aku dapat mengirimkan dua tiga orang untuk mencari berita keselamatan keluarga tanah perdikan ini. Tetapi Kakang Swandaru benar-benar telah terbenam ke dalam satu putaran kehidupan yang tidak pernah dijamahnya sebelumnya.”

    “Apa yang terjadi?”

    Pandan Wangi terdiam sejenak. Namun kemudian dengan sendat ia pun berkata, “Kakang Swandaru telah menempuh jalan kehidupan yang seharusnya dijauhi.”

    “Maksud Mbakayu?”

    “Kehidupan malam seakan-akan telah menelannya.”

    “Judi?” bertanya Sekar Mirah.

    Pandan Wangi menggeleng.

    Sekar Mirah menjadi semakin berdebar-debar. Ia pun bergeser lebih dekat sambil bertanya, “Jadi apa?”

    “Sejak Kakang Swandaru mendapat undangan dari seorang saudagar ternak yang sedang menyelenggarakan upacara pernikahan anaknya. Dalam perayaan yang berlangsung tiga hari tiga malam, saudagar itu menyelenggarakan tari tayub.”

    “Tari Tayub?” bertanya Sekar Mirah.

    “Tari tayub dengan beberapa orang penari cantik. Seorang di antaranya sangat cantik. Ternyata Kakang Swandaru telah diracuni oleh kecantikan tledek itu. Tiga malam Kakang Swandaru terus-menerus datang ke rumah saudagar ternak «u untuk menari tayub. Bahkan setelah itu, Kakang Swandaru sering menyelenggarakannya sendiri, memanggil penari cantik itu.”

    “Mbakayu tidak menghentikannya?”

    “Aku sudah mencoba. Bahkan telah terjadi salah paham.”

    “Bagaimana dengan Ayah.”

    “Ki Demang menjadi marah kepada Kakang Swandaru. Tetapi Kakang Swandaru tidak menghiraukannya. Bahkan Ki Demang yang semula telah menyerahkan segala macam tugasnya kepada Kakang Swandaru, sebagian telah diambilnya kembali.”

    Pandan Wangi berhenti sejenak. Namun kemudian katanya,” Tetapi Ayah sudah tua. Aku kira lebih tua dari Ayah Ki Gede Menoreh.”

    Wajah Sekar Mirah menjadi tegang. Katanya, “Itu harus dihentikan!”

    “Tetapi jika aku dan Ki Demang sudah tidak mampu menghentikannya, apa yang dapat kami lakukan di Kademangan Sangkal Putung?”

    Sekar Mirah menarik nafas dalam-dalam, sementara Pandan Wangi berkata selanjurnya, “Karena aku tidak tahu lagi apa yang harus aku lakukan, maka aku sengaja menemuimu, Sekar Mirah.”

    Jantung Sekar Mirah terasa berdebar semakin cepat, sementara Pandan Wangi semakin sibuk mengusap matanya yang basah meskipun ia tidak menangis.

    “Sekar Mirah,” berkata Pandan Wangi kemudian dengan suara yang terputus-putus, “Aku berharap bahwa kau mau membantuku mencari jalan keluar.”

    “Aku akan berbicara dengan Kakang Agung Sedayu.”

    “Sebenarnya aku merasa sangat malu dengan Kakang Agung Sedayu, seperti juga aku malu menyampaikannya kepada Ayah. Tetapi aku sudah tidak mempunyai tempat lagi untuk mengadu, selain kepadamu, Sekar Mirah.”

    “Mbakayu,” berkata Sekar Mirah, “aku tidak akan berdiam diri. Sekarang aku belum dapat mengatakan, apa yang akan aku lakukan. Tetapi setelah aku berbicara dengan Kakang Agung Sedayu, maka aku akan menentukan langkah yang akan aku tempuh. Tetapi aku kira, sebaiknya aku menemui Kakang Swandaru.”

    “Terima kasih, Sekar Mirah. Aku sangat mengharapkan bantuanmu.”

    “Nanti kita bicarakan dengan Kakang Agung Sedayu.”

    “Kau sajalah yang menyampaikannya, Sekar Mirah.”

    Sekar Mirah mengerutkan dahinya. Namun kemudian katanya, “Sebaiknya kita berdua bersama-sama menyampaikan kepada Kakang Agung Sedayu.”

    “Tolong, kau sajalah yang menyampaikannya. Aku nanti akan pergi menghadap Ayah. Tetapi aku tidak akan mengatakan, bahwa Kakang Swandaru telah berubah.”

    “Kenapa?”

    “Ayah tentu akan menyalahkan aku. Jika seorang istri pandai melayani suaminya, maka suaminya tidak akan berpaling kepada perempuan lain.”

    “Kau dapat menceritakan kenapa hal itu terjadi.”

    “Tetapi Ayah tidak akan menerima alasan-alasan itu. Tetapi jika terjadi sebaliknya, Ayah tidak akan menyalahkan laki-laki.”

    “Maksudmu?”

    “Jika seorang perempuan menyeleweng.”

    “Biarlah nanti Kakang Agung Sedayu yang menjelaskan kepada Ki Gede.”

    “Tetapi sebaiknya tidak usah. Aku pun akan mengatakan kepada Ayah, bahwa aku belum singgah kemari.”

    “Mbakayu,” desis Sekar Mirah, “kenapa Mbakayu tidak berterus terang kepada Ki Gede? Jika Mbakayu tidak mengatakan yang sebenarnya, maka untuk selanjutnya Mbakayu harus mempertahankan ketidakbenaran itu.”

    Pandan Wangi termangu-mangu sejenak. Sementara Sekar Mirah pun bertanya, “Lalu apa kata Mbakayu tentang kedua pengawal itu dan kenapa Kakang Swandaru tidak ikut datang kemari?”

    Pandan Wangi menundukkan kepalanya Katanya, “Aku menjadi bingung, Sekar Mirah.”

    “Tunggulah di sini. Nanti jika Kakang Agung Sedayu datang, kita berbicara. Mbakayu tidak usah merasa malu. Bukankah yang Mbakayu hadapi itu satu kenyataan? Demikian pula terhadap Ki Gede. Yang penting, bagaimana Mbakayu mencari jalan keluar.”

    Pandan Wangi masih terdiam. Sementara Sekar Mirah bertanya, “Apakah kedua orang bebahu itu tahu, apa yang sering dilakukan Kakang Swandaru di rumah?”

    Pandan Wangi mengangguk.

    “Jika demikian, meskipun Mbakayu tidak mengatakan kepada mereka, agaknya kedua orang bebahu itu sudah dapat menduga. Mereka tentu sudah dapat meraba, kenapa Kakang Swandaru tidak mengantar Mbakayu kemari.”

    “Mungkin, Sekar Mirah. Tetapi aku tidak berterus terang kepada mereka.”

    “Mbakayu,” desis Sekar Mirah kemudian, “sebaiknya Mbakayu tidak menyembunyikan kenyataan ini kepada Ki Gede dan kepada Kakang Agung Sedayu. Mungkin Mbakayu memang tidak perlu mengatakan kepada kedua orang bebahu itu. Jika mereka mengerti dengan sendirinya, terserah saja kepada tanggapan mereka.”

    “Agaknya seluruh Kademangan menjadi kecewa terhadap sikap Kakang Swandaru. Tetapi ada juga segolongan orang yang ingin mencari ke-untungan dengan perubahan sikap yang terjadi pada Kakang Swandaru itu. Mereka adalah orang-orang yang selalu datang ke rumah, ikut dalam penyelenggaraan tayub, minum tuak, mabuk dan akhirnya mereka tenggelam dalam kehangatan sikap para penari itu.”

    “Mbakayu. Di sini juga sering ada pertunjukan tayub dengan penari-penari cantik. Tetapi akibatnya tidak seburuk yang Mbakayu katakan.”

    “Memang tidak semua penari tayub berkelakuan buruk seperti yang sering dipanggil Kakang Swandaru itu, Sekar Mirah. Aku tahu. Tetapi demikianlah yang terjadi dengan Kakang Swandaru.”

    “Sudahlah, Mbakayu. Sebaiknya Mbakayu menunggu Kakang Agung Sedayu.”

    Pandan Wangi termangu-mangu sejenak. Namun kemudian ia pun berkata,” Baiklah. Aku akan menunggu Kakang Agung Sedayu.”

    “Sekarang, silakan Mbakayu beristirahat di dalam bilik itu. Bilik itu baru saja ditinggalkan penghuninya.”

    “Siapa?”

    “Ki Wijil dan Nyi Wijil. Dua orang berilmu tinggi yang telah membantu tanah perdikan ini melawan orang-orang yang berniat merebut tanah perdikan ini. Mereka berniat menyusun landasan yang kuat untuk meloncat ke Mataram.”

    Pandan Wangi mengangguk-angguk. Katanya, “Jika saja aku berada di sini waktu itu.”

    “Nyi Wijil ternyata memiliki ciri-ciri Srigunting Kuning. Tetapi ia bukan Sri Gunting Kuning yang terkenal di pesisir utara. Nyi Wijil justru berusaha memperbaiki citra Sri Gunting Kuning. Tetapi orang banyak sudah terlanjur membedakan antara Sri Gunting Kuning yang hitam dan Sri Gunting Kuning yang putih.”

    Pandan Wangi mengangguk-angguk. Katanya, “Terima kasih, Sekar Mirah. Aku akan berganti pakaian saja. Pakaian khusus ini hanya pantas dipakai dalam perjalanan berkuda.”

    “Silakan Mbakayu.”

    Dalam pada itu, Empu Wisanata dan Ki Jayaraga telah berada di pringgitan pula menemui kedua orang bebahu Kademangan Sangkal Putung. Justru Glagah Putihlah yang telah meninggalkan pringgitan. Ia masih mempunyai kewajiban mengisi jambangan pakiwan. Sementara Sukra mengisi gentong di dapur.

    Kedua bebahu yang menemani Pandan Wangi itu pun telah mendengarkan cerita tentang perang yang baru saja terjadi di Tanah Perdikan Menoreh dari Sabungsari. Sekali-sekali Ki Jayaraga dan Empu Wisanata pun telah melengkapinya.

    “Yang terjadi adalah perang yang besar,” desis bebahu itu.

    “Kami memang harus mengerahkan segenap kekuatan untuk menghadapinya. Bahkan Mataram telah memerintahkan prajurit Mataram yang berada di Ganjur untuk membantu kami di sini di samping prajurit Mataram yang memang sudah berada di tanah perdikan ini.”

    Kedua bebahu itu mengangguk-angguk. Seorang di antara mereka berkata, “Peristiwa seperti ini pernah terjadi juga di Sangkal Putung, ketika Tohpati yang digelari Macan Kepatihan berusaha merebut Sangkal Putung yang subur untuk dijadikan landasan perjuangan mereka selanjutnya.”

    Yang lain pun kemudian meneruskan, “Waktu itu pasukan Pajang yang dipimpin oleh Ki Widura dan Ki Untara telah berada di Kademangan Sangkal Putung pula.”

    Yang mendengarkan cerita itu mengangguk-angguk. Namun seorang dari bebahu itu bertanya, “Apakah tanah perdikan tidak memperhitungkan kemungkinan mereka akan datang kembali?”

    “Memang mungkin,” jawab Ki Jayaraga, “tetapi tentu tidak untuk waktu yang singkat. Mereka telah dihancurkan. Di antara mereka banyak yang tertangkap dan menyerah. Namun untuk jangka waktu yang panjang kemungkinan itu memang ada.”

    Namun pembicaraan mereka terputus ketika Pandan Wangi dan Sekar Mirah keluar lewat pintu pringgitan dan duduk pula di antara mereka. Pandan Wangi telah berganti pakaian. Meskipun agak ragu Pandan Wangi itu pun berkata, “Kakang berdua. Aku masih menunggu Kakang Agung Sedayu. Aku mohon Kakang berdua untuk tinggal di sini sampai besok.”

    “Jadi kami harus bermalam di sini Nyi?”

    “Sebaiknya begitu. Jika kalian pulang hari ini, selain kuda kalian masih lelah, kalian pun akan kemalaman di jalan. Bukankah lebih baik bermalam di sini daripada bermalam di jalan meskipun kalian berdua dapat saja bermalam di banjar padukuhan yang kalian lewati atau berjalan terus meskipun sampai lewat tengah malam.”

    Yang tertua di antara kedua bebahu itu pun menjawab, “Baik, Nyi. Kami akan bermalam di sini. Besok pagi-pagi benar, kami akan mohon diri.”

    “Baik. Sekar Mirah tentu tidak akan keberatan kalian bermalam.”

    “Selanjutnya kapan kami harus menjemput?”

    Yang menyahut adalah Sekar Mirah, “Kalian berdua tidak usah menjemput Mbakayu Pandan Wangi. Aku dan Kakang Agung Sedayu akan menemaninya pulang. Jika karena sesuatu hal aku tidak dapat pergi ke Sangkal Putung, maka biarlah Glagah Putih yang pergi.”

    Kedua bebahu itu mengangguk.

    “Sudah lama aku tidak menengok keluarga di Sangkal Putung. Mungkin Kakang Agung Sedayu juga ingin bertemu dengan Paman Widura dan melihat padepokan kecil peninggalan Kiai Gringsing itu.”

    “Terima kasih. Kami akan menyampaikan kepada Swandaru.”

    “Terima kasih,” desis Sekar Mirah.

    Adalah di luar sadarnya jika salah seorang dari kedua orang bebahu Kademangan Sangkal Putung itu bergumam seolah-olah kepada diri sendiri, “Memang ada baiknya Nyi Lurah pergi ke Sangkal Putung.”

    Orang itu justru tergagap. Namun kemudian jawabnya, “Bukankah Nyi Lurah sudah agak lama tidak menengok keluarga di Sangkal Putung?”

    Sekar Mirah menarik nafas panjang. Tetapi ia dapat menangkap apa yang tersirat dari gumam bebahu itu. Agaknya ia pun mencemaskan perkembangan terakhir di kademangan itu. Tentu dalam hubungannya dengan tingkah laku kakaknya Swandaru Geni.

    Sementara itu, Pandan Wangi pun berkata, “Tolong, katakan kepada Kakang Swandaru, bahwa aku berada di sini sekitar dua pekan. Aku akan pulang bersama Sekar Mirah.”

    “Dua pekan atau lebih,” sambung Sekar Mirah.

    Tetapi Pandan Wangi tersenyum, meskipun terasa senyumnya masam. Katanya, “Aku tidak dapat terlalu lama meninggalkan anakku. Ia tentu akan selalu menanyakan ibunya.”

    “Seharusnya kau ajak anakmu,” desis Sekar Mirah.

    Pandan Wangi tidak menjawab. Salah seorang bebahu itulah yang kemudian berkata, “Kami akan menyampaikannya kepada Swandaru.”

    “Terima kasih,” desis Pandan Wangi.

    Namun Pandan Wangi pun kemudian berkata, “Silakan Kakang berdua merawat kuda Kakang yang agaknya letih dan lapar. Aku akan minta Glagah Putih menyediakan rumput.”

    “Baik, Nyi,” jawab kedua bebahu itu hampir berbareng.

    Sementara Sabungsari pun berkata, “Aku akan memanggil Glagah Putih. Sukra akan dapat menghubungi orang yang setiap hari mencari rumput untuk kuda-kuda kami di sini.”

    “Aku akan menunggu Kakang Agung Sedayu di sini,” berkata Pandan Wangi kemudian.

    Kedua orang bebahu itu pun segera turun ke halaman bersama Sabungsari yang kemudian menuntun kuda Pandan Wangi ke belakang. Sementara kedua orang bebahu itu telah menuntun kuda mereka masing-masing.

    Glagah Putih dan Sukra yang kemudian dipanggil telah membantu kedua bebahu itu merawat kuda mereka. Sementara Glagah Putih pun berkata kepada Sukra, “Kau nanti pergi ke rumah Ija. Katakan bahwa kita membutuhkan rumput lebih banyak. Biarlah Ija mengajak Ganggeng mencari rumput.”

    Dalam pada itu, kedua bebahu itu merasa lebih bebas berada di belakang bersama Glagah Putih dan Sabungsari daripada duduk di pendapa. Sementara itu Rara Wulan telah diminta untuk membersihkan bilik di gandok kiri bagi kedua bebahu yang mengantar Pandan Wangi dan akan bermalam semalam di rumah itu. Sedangkan Sekar Mirah dan Nyi Dwani sibuk menyiapkan makan bagi tamu-tamu mereka.

    Sambil menunggu kedatangan Agung Sedayu, maka Sekar Mirah telah mempersilakan Pandan Wangi dan kedua orang bebahu yang mengantarkannya itu makan di ruang dalam.

    Ketika matahari kemudian menjadi semakin rendah, maka Agung Sedayu pun pulang dari barak. Seperti Sekar Mirah ketika melihat ke-datangan Pandan Wangi, maka Agung Sedayu pun terkejut pula ketika ia melihat Pandan Wangi duduk di ruang dalam rumahnya bersama dua orang bebahu. Sejak mereka selesai makan, mereka masih duduk di ruang dalam bersama dengan Sekar Mirah. Dari mereka Sekar Mirah mendengar perkembangan terakhir kademangannya tanpa menyinggung tingkah laku Swandaru di saat-saat terakhir.

    “Pandan Wangi,” desis Agung Sedayu.

    Hampir saja Pandan Wangi tidak dapat mempertahankan air di matanya yang akan tumpah. Meskipun tenggorokannya serasa tersumbat, tetapi Pandan Wangi tidak menangis. Ia hanya bangkit berdiri termangu-mangu. Sementara kedua orang bebahu yang mengantarkannya itu bangkit berdiri pula.

    “Silakan duduk,” Agung Sedayu mempersilakan. Sejenak kemudian mereka telah duduk kembali di ruang dalam.

    Dengan ragu Agung Sedayu pun bertanya, “Di mana adi Swandaru?”

    “Kakang Swandaru tidak dapat ikut datang kemari, Kakang. Kakang Swandaru baru sibuk sekali. Ada beberapa tugas yang tidak dapat ditinggalkannya.”

    “Oh,” Agung Sedayu mengangguk-angguk. Namun terasa sesuatu berdesir di dadanya.

    Sebelum Agung Sedayu bertanya lebih lanjut, maka Pandan Wangi itu pun berkata, “Kakang. Aku telah mendengar bahwa telah terjadi perang di tanah perdikan ini.”

    Agung Sedayu mengangguk sambil menjawab, “Ya. Beberapa waktu yang lalu.”

    “Aku sudah mendengar banyak dari Sekar Mirah,” Pandan Wangi berhenti sejenak. Lalu katanya pula, “Kabar tentang perang itu telah menggelisahkan aku. Karena itu, aku datang untuk melihat apa yang sebenarnya telah terjadi di sini.”

    “Kami memang harus mengerahkan tenaga dan kemampuan untuk memenangkan perang itu.”

    “Aku tidak berani langsung menghadap Ayah. Aku tidak ingin terkejut jika ada kabar yang kurang menyenangkan. Karena itu, aku langsung datang kemari. Baru nanti aku menghadap Ayah. Setelah aku mendengar kabar tentang perang yang terjadi, maka aku tidak lagi merasa cemas untuk datang mengunjungi Ayah.”

    “Nanti kami antar kau pergi menghadap Ki Gede,” berkata Sekar Mirah.

    “Ya, sebentar lagi, setelah aku mandi.”

    “Aku tidak tergesa-gesa, Kakang. Mungkin Kakang perlu beristirahat. Nanti lewat senja sajalah kita pergi,” sahut Pandan Wangi.

    Agung Sedayu mengangguk-angguk. Tetapi ia mulai merasakan, bahwa ada sesuatu yang kurang wajar terjadi pada Pandan Wangi.

    Dalam pada itu, kedua orang bebahu yang mengantar Pandan Wangi setelah berbicara beberapa patah kata dengan Agung Sedayu, maka yang seorang di antara mereka pun berkata,” Maaf, Ki Lurah. Perkenankan kami duduk di luar saja. Udaranya terasa agak panas di sini.”

    Agung Sedayu pun segera tanggap. Katanya, “Baiklah. Silakan. Biarlah Glagah Putih menemani kalian.”

    “Terima kasih Ki Lurah. Kamilah yang justru akan pergi ke kandang.”

    “Oh, Silakan.”

    Kedua orang bebahu itu pun segera keluar dari ruang dalam. Mereka bahkan langsung turun ke halaman dan pergi ke belakang. Sementara Glagah Putih, Sukra dan Sabungsari masih berada di kandang.

    Di ruang dalam, Sekar Mirahlah yang mulai membuka pembicaraan dengan Agung Sedayu, “Kakang, sebenarnyalah ada hal yang penting yang akan disampaikan oleh Mbakayu Pandan Wangi.”

    “Barangkali Kakang Agung Sedayu akan beristirahat lebih dahulu,” desis Pandan Wangi.

  136. Api di Bukit Menoreh
    Jilid IV – 20
    Bagian 3 dari 3

    “Aku tidak letih Pandan Wangi. Katakan. Agaknya memang ada satu hal yang penting yang kau bawa kemari.”

    “Ya, Kakang,” jawab Pandan Wangi sambil menundukkan wajahnya.

    Agung Sedayu tidak memotong kata-kata Pandan Wangi. Tetapi ia menunggu dengan sabar, sementara dada Pandan Wangi terasa bagaikan bergejolak.

    “Kakang,” berkata Pandan Wangi kemudian.

    Agung Sedayu mengerutkan dahinya.

    “Kakang Swandaru sekarang telah berubah.”

    “Apa yang berubah?”

    Pandan Wangi pun kemudian menceritakan kembali apa yang sudah diceritakannya kepada Sekar Mirah. Dengan suara yang tersendat ia pun berkata, “Aku dan Ki Demang Sangkal Putung sudah tidak mampu lagi berbuat apa-apa. Karena itu, aku datang kemari. Mungkin Kakang Agung Sedayu dan Sekar Mirah masih mempunyai pengaruh terhadap Kakang Swandaru.”

    Agung Sedayu mengangguk-angguk. Katanya, “Jika demikian aku harus menemui adi Swandaru.”

    “Ya. Agaknya memang demikian,” sahut Pandan Wangi.

    “Baiklah. Aku dan Sekar Mirah akan pergi ke Sangkal Putung. Tetapi segala sesuatunya masih menunggu isyarat dari Ki Gede.”

    “Aku masih saja ragu-ragu. Apakah aku harus menyampaikannya kepada Ayah atau tidak.”

    “Sebaiknya kau beri tahu Ki Gede, agar Ki Gede dapat mengetahui keadaan keluargamu yang sebenarnya. Jika Ki Gede tidak mengetahuinya tetapi tiba-tiba ia dihadapkan pada satu kenyataan yang tidak diinginkannya Ki Gede akan menjadi sangat terkejut. Karena itu, biarlah Ki Gede mengetahui sejak awal. Ki Gede tentu akan sangat bergembira jika persoalan ini kemudian dapat dipecahkan dan dapat di atasi.”

    Pandan Wangi nampak ragu-ragu. Dengan nada rendah Sekar Mirah pun berkata, “Jangan kau sembunyikan persoalanmu itu di hadapan Ki Gede, Mbakayu.”

    “Sudah aku katakan, Ayah tentu akan menyalahkan aku.”

    “Tetapi kau dapat mengatakan apa adanya. Tanpa dikurangi tanpa ditambahi. Apapun tanggapan Ki Gede, tetapi kau sudah tidak menyembunyikan apa-apa lagi.”

    Pandan Wangi memandang Sekar Mirah dengan sorot mata yang dimuati oleh kebimbangan hatinya. Namun Sekar Mirah itu pun berkata, “Aku juga sudah mengatakan, bahwa sebaiknya kau tidak menyembunyikan kenyataan ini.”

    “Baiklah,” berkata Pandan Wangi, “nanti aku akan menyampaikannya kepada Ayah.”

    “Baiklah. Sekarang, aku akan ke pakiwan. Nanti kita pergi ke rumah Ki Gede.”

    Demikianlah lepas senja, Agung Sedayu dan Sekar Mirah mengantar Pandan Wangi pergi menghadap Ki Gede Menoreh. Pandan Wangi minta kedua bebahu yang menemaninya ke tanah perdikan untuk tinggal di rumah Agung Sedayu.

    “Jika nanti aku tidak kembali kemari, maka besok pagi-pagi sebelum berangkat kembali ke Sangkal Putung, kalian hendaknya singgah dahulu di rumah Ki Gede,” pesan Pandan Wangi.

    Kedua bebahu itu tidak bertanya lebih jauh. Mereka mengerti, bahwa Pandan Wangi sedang dicekam oleh kegelisahan karena tingkah laku suaminya.

    Kedatangan Pandan Wangi bersama Agung Sedayu dan Sekar Mirah telah mengejutkan Ki Gede. Demikian mereka duduk di ruang dalam, Ki Gede pun langsung bertanya, “Jadi kau langsung pergi ke rumah Ki Lurah Agung Sedayu?”

    “Ya, ayah. Aku ingin segera bertemu dan berbicara dengan Sekar Mirah.”

    “Kau sendiri?”

    “Dua orang bebahu Sangkal Putung menemani aku sepanjang perjalanan.”

    “Maksudku, suamimu?”

    “Kakang Swandaru tidak dapat mengantarkan aku.”

    Sebagai orang tua, Ki Gede langsung dapat menebak, bahwa keluarga anaknya sedang diliputi oleh mendung yang kelabu.

    Tetapi Ki Gede tidak ingin mendahului mempertanyakan persoalan yang sebenarnya. Yang ditanyakan kemudian adalah justru keadaan dan kesehatan keluarga di Sangkal Putung.

    “Baik, Ayah. Semuanya sehat-sehat saja.”

    “Bagaimana dengan cucuku? Sebenarnya aku ingin mendukungnya Seharusnya kau bawa anakmu itu kemari.”

    “Aku sudah merencanakannya, Ayah. Tetapi aku belum sempat. Lain kali aku akan mengajaknya kemari.”

    Ki Gede tersenyum. Katanya, “Menunggu kalau anak itu sudah pandai naik kuda sendiri?”

    “Ah, Ayah,” desis Pandan Wangi. Pandan Wangi pun mencoba untuk tersenyum. Tetapi senyumnya terasa hambar sekali.

    Namun akhirnya Ki Gede itu pun bertanya, “Apakah suamimu sibuk sekali, sehingga tidak dapat mengantarmu kemari?”

    “Ya, Ayah. Akulah yang tidak sabar. Ketika aku mendengar kabar bahwa telah terjadi perang di tanah perdikan ini, maka aku segera ingin melihatnya Aku sudah menunda keberangkatan karena Kakang Swandaru sedang sibuk. Tetapi akhirnya aku tidak dapat menundanya lagi.”

    “Apa saja kesibukan suamimu sehingga ia membiarkan kau pergi sendiri meskipun bersama dua orang bebahu?”

    Ketika Pandan Wangi mendengar pertanyaan yang sama dari Sekar Mirah dan dari Agung Sedayu, Pandan Wangi masih dapat menahan gejolak perasaannya. Tetapi ketika hal itu di tanyakan oleh ayahnya, maka jantungnya terasa berdenyut semakin cepat. Matanya menjadi panas dan kerongkongannya bagaikan tersumbat.

    Bagaimanapun juga Pandan Wangi bertahan, namun dari kedua matanya telah meleleh air matanya.

    “Pandan Wangi,” berkata ayahnya, “Aku tahu. Tentu telah timbul persoalan di dalam keluargamu. Nah, katakan.”

    Pandan Wangi terdiam sesaat. Dengan susah payah ia bertahan agar tangisnya tidak terhambur keluar. Air matanya agar tidak meluncur dengan derasnya seperti bendungan pecah.

    Dengan sendat, Pandan Wangi itu pun kemudian menceritakan apa yang telah terjadi pada keluarganya.

    “Jadi Swandaru tidak lagi memedulikanmu lagi?” bertanya Ki Gede kemudian.

    “Ya, Ayah.”

    Ki Gede termangu-mangu sejenak. Namun kemudian katanya,” Agaknya kau tidak pandai melayani suamimu, Pandan Wangi. Semakin lama kalian berumah tangga, seharusnya kau menjadi semakin mengerti, apa yang harus kau lakukan.”

    Jantung Pandan Wangi bagaikan tersengat duri. Tetapi ia sudah menduga, bahwa ayahnya akan menyalahkannya. Demikian pepat hatinya maka Pandan Wangi itu pun berkata, “Ayah. Aku memang sudah ragu-ragu untuk menyampaikan hal ini kepada Ayah. Aku tahu, yang tentu hanya akan menyalahkan aku.”

    “Aku tidak menyalahkan kau. Pandan Wangi,” sahut ayahnya, “tetapi bukankah menurut nalarnya demikian? Jika kau dapat membuat hati suamimu cerah, maka keluargamu pun akan menjadi cerah. Suamimu tidak akan berpaling kepada perempuan yang manapun, secantik apapun. Mungkin seorang laki-laki dapat saja mengagumi kecantikan perempuan. Tetapi tidak lebih daripada mengagumi keindahan yang lain. Bunga, pemandangan, warna-warna yang digelar di atas cakrawala.”

    “Ki Gede,” Sekar Mirah memberanikan diri menyela, “aku mohon maaf, jika aku mencampuri pembicaraan ini, karena aku juga seorang perempuan.”

    “Bagaimana menurut Nyi Lurah?”

    “Bunga yang indah, pemandangan, gunung dan matahari terbit serta warna-warna yang digelar di cakrawala adalah keindahan alam yang menunggu untuk dikagumi. Tetapi perempuan akan berbuat lebih dari itu. Bahkan ada perempuan yang dengan sengaja telah menggoda. Mereka dengan sengaja memanasi hati seorang laki-laki yang dikehendaki. Mungkin karena orang itu berpangkat, kaya dan berkedudukan dan disegani banyak orang. Perempuan yang demikian tidak lagi menghiraukan tatanan kehidupan yang berlaku. Ia tidak menghiraukan lagi apakah laki-laki yang diingininya itu sudah beristri atau belum. Yang penting keinginannya dapat dicapainya dengan segala macam cara.”

    “Aku mengerti. Nyi Lurah. Tetapi jika seorang istri dapat mendudukkan dirinya tepat pada yang sebenarnya, maka godaan yang demikian itu tidak akan dapat menyeretnya ke dalam jalan yang sesat.”

    “Ayah,” Pandan Wangi menjadi semakin sulit menahan tangisnya, “apakah demikian juga jika terjadi sebaliknya? Apakah salah laki-laki jika seorang istri berpaling dari suaminya.”

    Wajah Ki Gede menegang. Namun Agung Sedayu pun kemudian berkata, “Ki Gede. Pandan Wangi datang menghadap Ki Gede untuk mohon petunjuk. Apakah yang sebaiknya dilakukan.”

    Ki Gede termangu-mangu sejenak Katanya, “Tidak baik bagi seorang istri yang lari dari rumahnya pulang ke rumah orang tuanya. Riak-riak kecil seperti itu adalah wajar sekali terjadi dalam masa perkawinan. Sebentar lagi segala sesuatunya akan kembali seperti semula. Karena itu, aku justru ingin minta kepada Pandan Wangi, jangan terlalu lama berada di tanah perdikan. Sebaiknya kau segera kembali. Jika suaminya itu tenggelam dalam satu kehidupan yang liar, tanpa kau di rumah, maka ia akan menjadi semakin tidak terkendali. Karena itu, Pandan Wangi, kau harus segera pulang. Perlakukan suamimu dengan baik. Hatinya tentu akan menjadi lunak dan melihat jalan kebenaran.”

    Pandan Wangi ingin menjerit. Tetapi ia masih tetap berjuang untuk tetap menguasai perasaannya.

    Sekar Mirah pun yang kemudian berkata, “Ki Gede. Aku dan Kakang Agung Sedayu akan mengantarkan Pandan Wangi pulang.”

    “Nyi Lurah,” berkata Ki Gede dengan nada rendah, “aku adalah orang tua. Karena itu, maka aku wajib memperingatkan Nyi Lurah dan Ki Lurah. Sebaiknya kalian berdua tidak mencampuri persoalan yang terjadi dalam keluarga Pandan Wangi.”

    Tetapi Sekar Mirah dengan cepat menyahut, “Maaf, Ki Gede Kakang Swandaru adalah kakak kandungku. Aku mempunyai kewajiban untuk membantunya menemukan kembali ketenangan hidup dalam keluarganya. Aku dapat berbicara dengan Kakang Swandaru dan Ayah karena aku adalah bagian dari darah daging mereka.”

    “Sementara itu Swandaru adalah adik seperguruanku, Ki Gede. Aku pun mempunyai kewajiban untuk memperingatkannya. Meskipun hubunganku dengan adi Swandaru tidak serapat hubungannya dengan Sekar Mirah, namun aku berhak pula untuk berbicara dengan adik seperguruanku itu.”

    Ki Gede menarik nafas dalam-dalam. Namun kemudian ia pun mengangguk-angguk sambil berkata, “Baiklah. Kalian memang berhak berbicara dengan Angger Swandaru. Tetapi aku mohon, kalian tidak terlalu dalam mencampuri persoalan rumah tangga Pandan Wangi. Sebaiknya Pandan Wangi sendiri menyelesaikan persoalannya dengan suaminya.”

    Tetapi Pandan Wangi menggeleng. Sambil menahan tangisnya dengan susah-payah ia berkata patah-patah, “Aku sudah tidak sanggup lagi Ayah. Aku pasrah jika Ayah menganggap bahwa aku yang bersalah.”

    “Sejak tadi aku katakan, bahwa aku tidak menyalahkanmu, Pandan Wangi. Tetapi sebaiknya kau berani melihat ke dalam dirimu sendiri. Apakah masih ada yang kurang. Jika yang kurang itu kemudian dapat kau isi, maka aku yakin bahwa keluargamu akan segera pulih kembali. Dan bahkan seperti tanaman yang baru saja dirabuk. Cinta dan kesetiaan kalian akan semakin berkembang.”

    “Baik Ayah. Aku akan melihat ke dalam diriku sendiri. Aku akan mencari, yang manakah yang masih kurang sesuai dengan keinginan Kakang Swandaru. Mungkin aku harus belajar menjadi tledek tayub.”

    “Kau salah paham, Pandan Wangi,” desis ayahnya.

    “Ki Gede,” berkata Sekar Mirah yang juga seorang perempuan, “Mungkin kita memang harus membedakan, apakah yang sekarang menyala di hati Kakang Swandaru itu karena cintanya kepada Mbakayu Pandan Wangi sudah kering, atau sekedar hatinya dibakar oleh nafsu.”

    Ki Gede menarik nafas dalam-dalam. Katanya, “Nyi Lurah. Agaknya memang ada baiknya Nyi Lurah dan Ki Lurah pergi menemani Pandan Wangi pulang ke Sangkal Putung.”

    Lalu Ki Gede pun bertanya kepada Pandan Wangi, “Kapan kau akan pulang Pandan Wangi?”

    “Aku ingin menenangkan hatiku lebih dahulu di sini, Ayah. Mungkin dua atau tiga pekan.”

    Ki Gede terkejut. Katanya, “Begitu lama? Aku kira kau hanya akan tinggal satu atau dua malam saja di sini, Pandan Wangi. Bagaimana dengan anakmu dan seperti aku katakan, semakin lama kau tinggalkan suamimu, maka ia akan merasa semakin bebas. Ikatan di antara kalian akan menjadi semakin kendur.”

    Pandan Wangi termangu-mangu. Kata-kata ayahnya itu memang ada benarnya. Semakin lama ia pergi, maka Swandaru akan menjadi semakin gila.”

    Karena itu, maka ia pun menjawab, “Aku akan mempertimbangkannya kembali ayah. Mungkin dua hari, mungkin tiga hari lagi aku akan pulang.”

    Ki Gede mengangguk-angguk. Katanya, “Baiklah. Kau dapat mempergunakan waktumu yang dua atau tiga hari itu untuk benar-benar beristirahat lahir dan batin di sini. Biarlah bilik bagimu disediakan. Bilikmu dahulu.”

    “Tidak usah, ayah. Aku akan tidur di rumah Sekar Mirah.”

    Ki Gede terkejut Hampir di luar sadarnya ia pun bertanya, “Apa maksudmu, Pandan Wangi?”

    “Aku ingin mempunyai kawan berbincang seorang perempuan. Seorang perempuan yang mengerti tentang diriku dan memberikan pengharapan untuk dapat mengekang tingkah laku Kakang Swandaru.”

    “Di sini juga ada beberapa orang perempuan yang dapat menemanimu, Pandan Wangi.”

    “Mereka tidak akan dapat memberikan pertimbangan dengan jujur. Mereka tentu lebih banyak mengiakan kata-kataku, atau mengulang-ulang pendapat Ayah bahwa aku harus mawas diri dan memberikan pelayanan lebih baik kepada Kakang Swandaru tanpa mempertimbangkan tingkah laku serta pengaruh yang sedang mencengkamnya.”

    Ki Gede menarik nafas dalam-dalam. Ia sadar bahwa sikapnya telah sangat mengecewakan Pandan Wangi.

    Karena itu ia tidak ingin semakin mengecewakannya. Katanya, “Baiklah, Pandan Wangi. Jika itu yang kau anggap terbaik di hari-hari istirahatmu ini. Tetapi kau tentu tidak akan lupa menengokku besok, lusa dan selama kau berada di tanah perdikan ini.”

    “Baik, Ayah. Besok aku akan kemari.”

    Demikianlah, beberapa saat kemudian, maka Pandan Wangi bersama Agung Sedayu dan Sekar Mirah pun telah minta diri. Meskipun. sekali lagi ayahnya minta, Pandan Wangi tetap berniat untuk tidur di rumah Sekar Mirah.

    Ketika Pandan Wangi, Agung Sedayu dan Sekar Mirah sampai di rumah Agung Sedayu, maka Rara Wulan, Nyi Dwani, Ki Jayaraga dan Empu Wisanata sedang duduk di ruang tengah. Ketika Sekar Mirah dan Nyi Dwani akan bangkit, Sekar Mirah pun berkata, “Duduk sajalah Nyi.”

    Nyi Dwani dan Sekar Mirah memang tidak lagi meninggalkan ruang itu. Mereka bahkan terlibat dalam satu pembicaraan yang panjang tentang berbagai macam persoalan yang menyangkut Tanah Perdikan Menoreh dan Kademangan Sangkal Putung.

    Sementara itu, Glagah Putih dan Sabungsari menemani kedua orang bebahu Kademangan Sangkal Putung duduk di serambi gandok. Seperti mereka yang berbincang di ruang dalam, mereka pun membicarakan pula perkembangan Tanah Perdikan Menoreh dan Kademangan Sangkal Putung.

    Dalam pada itu, malam pun menjadi semakin dalam. Glagah Putihlah yang kemudian mempersilakan kedua orang bebahu itu beristirahat.

    “Besok, kalian berdua akan menempuh perjalanan panjang,” berkata Glagah Putih.

    Salah seorang bebahu itu pun tersenyum sambil berkata, “Ya. Tetapi kami tidak dikejar waktu. Kami dapat berangkat agak siang, karena Nyi Pandan Wangi tidak jadi bermalam di rumah Ki Gede, sehingga kami dari rumah ini dapat langsung kembali ke Sangkal Putung.”

    “Tetapi Sangkal Putung bukan jarak yang dekat,” desis Glagah Putih.

    “Kami dapat beristirahat beberapa kali di perjalanan,” jawab bebahu itu, “kami tidak takut terlambat sampai ke tujuan.”

    Glagah Putih tersenyum. Sabungsari dan kedua orang bebahu itu pun tersenyum pula.

    Meskipun demikian kedua bebahu itu pun masuk pula ke dalam bilik yang telah disediakan bagi mereka. Mereka memang harus beristirahat. Jika tidak sempat tidur, maka besok mereka akan tertidur di perjalanan.

    Sementara itu, Ki Jayaraga, Empu Wisanata, Nyi Dwani, dan Rara. Wulan telah masuk ke dalam bilik mereka Tetapi Pandan Wangi, Agung Sedayu dan Sekar Mirah masih duduk di ruang tengah untuk beberapa lama.

    “Tledek itu memang cantik,” desis Pandan Wangi.

    “Mbakayu pernah melihatnya?”

    “Ya. Sudah beberapa kali ia menari di rumah. Kakang Swandaru memanggilnya bersama rombongannya. Dipanggilnya pula kawan-kawannya yang tidak aku sukai. Mereka menari dengan mulut berbau tuak. Sementara itu, tugas-tugas Kakang Swandaru yang telah dilimpahkan oleh Ki Demang tidak lagi sempat dikerjakannya, sehingga Ki Demang harus mengambil alih kembali meskipun ia sudah menjadi semakin tua.”

    Wajah Sekar Mirah menjadi tegang. Ia tidak mengira bahwa pada satu saat kakaknya telah terjerumus ke dalam kehidupan yang kasar itu.

    Karena itu, maka Sekar Mirah itu sudah bertekad untuk pergi menemui kakaknya. Meskipun ia lebih muda dari Swandaru, tetapi Sekar Mirah merasa berkewajiban untuk meluruskan jalan kakaknya yang sesat itu.

    Menjelang dini, Agung Sedayu telah mempersilakan Pandan Wangi untuk masuk ke dalam biliknya. Cobaan yang harus dihadapi memang cukup berat.

    Di pagi hari berikutnya, ketika Agung Sedayu siap pergi ke barak, kedua orang bebahu dari Sangkal Putung telah siap untuk berangkat pula. Setelah minta diri kepada semua penghuni di rumah Agung Sedayu, maka kedua orang bebahu itu pun menuntun kudanya ke regol halaman rumah Agung Sedayu bersama-sama dengan Agung Sedayu.

    Di regol halaman Pandan Wangi masih berpesan lagi kepada kedua orang bebahu itu, “Katakan kepada Ki Demang dan kepada Kakang Swandaru, bahwa aku akan kembali bersama Sekar Mirah dan Kakang Agung Sedayu.”

    “Kapan Nyi?” bertanya salah seorang bebahu.

    “Katakan, aku akan beristirahat di Tanah Perdikan Menoreh.”

    Kedua bebahu itu mengangguk. Sekali lagi mereka minta diri dan sejenak kemudian bersama-sama Agung Sedayu mereka melarikan kuda mereka tidak terlalu cepat, menyusuri jalan padukuhan induk Tanah. Perdikan Menoreh.

    Ketika keduanya bersama dengan Agung Sedayu keluar dari gerbang padukuhan, seorang di antara mereka berkata, “Swandaru memang telah tergelincir ke dunia yang keruh.”

    Agung Sedayu mengangguk-angguk. Dengan nada dalam ia pun bertanya, “Apakah adi Swandaru telah melupakan kewajiban-kewajibannya? Baik sebagai anak seorang demang yang sudah dipersiapkan untuk mengganti kedudukan ayahnya, maupun sebagai seorang suami dan seorang ayah?”

    “Ya. Nampaknya memang demikian. Hampir setiap hari Ki Demang marah-marah. Hampir setiap hari pula Swandaru dan istrinya bertengkar. Akibatnya memang buruk bukan saja bagi keluarga Ki Demang, tetapi juga bagi wibawa Ki Demang dan Swandaru sendiri.”

    “Siapa saja kawan-kawan adi Swandaru yang sering ikut bermabuk-mabukan serta menari tayub?”

    “Sebagian juga orang-orang Sangkal Putung. Sebagian lagi orang-orang yang tidak kami kenal.”

    “Sayang sekali Sangkal Putung yang telah tumbuh dengan baik harus mengalami kemunduran.”

    “Kemunduran yang jauh, Ki Lurah. Kademangan-kademangan yang lebih kecil kini mulai meremehkan Sangkal Putung. Para pengawal kademangan tidak lagi menunjukkan keperkasaannya, karena sebagian besar dari mereka menjadi sangat gelisah, kecewa dan akhirnya tidak peduli lagi. Yang memprihatinkan, ada di antara para pemimpin pengawal kademangan yang semula dikenal tangguh dan berjiwa kokoh, telah ikut terseret dalam arus kehidupan yang mencemaskan itu. Sementara itu, agaknya tidak ada lagi orang yang sanggup menghentikannya.”

    Agung Sedayu menarik nafas dalam-dalam, ia menjadi benar-benar khawatir. Jika tingkah laku Swandaru itu berkepanjangan, maka Sangkal Putung benar-benar akan kehilangan masa depannya. Kademangan itu tidak akan dihargai lagi oleh kademangan-kademangan tetangganya.

    “Baiklah,” berkata Agung Sedayu, “aku akan menemui adi Swandaru. Aku akan mencoba untuk memperingatkannya. Jika bukan aku, biarlah Sekar Mirah mencobanya.”

    “Ya, Ki Lurah. Rakyat Sangkal Putung sangat mengharapkan. Ki Demang rasa-rasanya sudah tidak sanggup lagi mengendalikannya. Setiap kali Swandaru beralasan, bahwa ia sudah bukan anak-anak lagi. Ia sudah menjadi orang yang mempunyai wewenang atas dirinya sendiri. Bahkan ketika Ki Demang mencabut beberapa wewenang yang telah diberikan kepada Swandaru, Swandaru tidak menghiraukannya.”

    Namun mereka tidak dapat berbincang lebih panjang. Mereka telah sampai di sebuah jalan simpang sehingga mereka harus berpisah. Arah perjalanan kedua orang bebahu Sangkal Putung itu berbeda dengan arah perjalanan Agung Sedayu.

    “Sampai jumpa Ki Sanak,” berkata Agung Sedayu.

    “Sampai jumpa Ki Lurah. Kami menunggu kedatangan Ki Lurah dan Nyi Lurah di Sangkal Putung. Mudah-mudahan kedatangan Ki Lurah akan dapat membawa perubahan bagi tatanan kehidupan kademangan kami yang sudah diracuni oleh kehidupan malam yang kotor itu.”

    “Kami akan berusaha secepatnya, Ki Sanak. Tetapi kami tidak dapat memaksa Pandan Wangi untuk segera pulang jika ia masih ingin tinggal di sini beberapa hari.”

    Bebahu itu tersenyum. Katanya, “Ya. Nyi Pandan Wangi memang sangat tertekan. Kepada kami Nyi Pandan Wangi tidak mengatakan, bahwa ia mempunyai persoalan dengan Swandaru. Tetapi Nyi Pandan Wangi mengatakan bahwa ia ingin melihat akibat dari perang yang baru saja terjadi di tanah perdikan ini.”

    “Ya. Pandan Wangi juga mengatakan begitu. Tetapi Pandan Wangi pun sudah tahu, bahwa sebenarnya kalian mengetahui keperluan Pandan Wangi yang sebenarnya.”

    “Baiklah, Ki Lurah,” berkata salah seorang dari kedua bebahu itu, “mudah-mudahan kedatangan Ki Lurah dan Nyi Lurah dapat mengubah suasana itu.”

    “Kami hanya dapat berusaha, Ki Sanak.”

    Demikianlah, maka kedua orang bebahu itu pun segera mengambil jalan simpang menuju ke penyeberangan untuk melintasi Kali Praga menuju ke Sangkal Puntung, sementara Agung Sedayu melanjutkan perjalanannya ke baraknya. Barak prajurit dari pasukan khusus Mataram yang berada di Tanah Perdikan Menoreh.

    Namun sehari-harian, Agung Sedayu tidak dapat melepaskan ingatannya kepada Swandaru. Di baraknya, Agung Sedayu agak terlalu banyak merenung di bilik khususnya. Beberapa orang pembantunya hanya dapat menduga-duga, bahwa agaknya ada sesuatu yang sedang dipikirkan oleh Agung Sedayu.

    Tetapi tidak seorang pun yang menanyakannya.

    Di rumah, Sekar Mirah juga tidak pergi ke dapur. Nyi Dwani dan Rara Wulanlah yang sibuk. Pagi-pagi Rara Wulan pergi ke pasar untuk berbelanja, sementara Nyi Dwani menanak nasi. Kemudian setelah Rara Wulan pulang dari pasar, mereka berdua pun segera memasak sayur serta lauk-pauknya.

    Di belakang, Glagah Putih dan Sabungsari sibuk membelah kayu bakar dengan kapak, sementara Sukra mengisi gentong di dapur.

    Namun Rara Wulan pun kemudian minta Sukra untuk memetik dua butir kelapa.

    “Bukankah di sudut itu kelapanya yang sejanjang sudah tua?” bertanya Rara Wulan..

    “Aku akan memetiknya semua saja. Tidak hanya dua.”

    “Tetapi aku hanya membutuhkan satu. Jika kau memetik dua, yang satu butir akan dapat dipergunakan besok.”

    “Bukankah besok lusa juga membutuhkan kelapa?” sahut Sukra, “tanggung jika aku hanya memetik dua butir, sementara sejanjang semuanya sudah tua, hampir kering.”

    “Ah, terserah kamu,” jawab Rara Wulan.

    Sukra pun pergi ke sudut kebun belakang untuk memetik kelapa. Tetapi seperti yang dikatakannya, ia tidak hanya memetik dua butir. Tetapi sejanjang penuh telah dirontokkannya.

    “Hanya delapan butir,” desisnya.

    Ketika Sukra membawa kelapa itu ke dapur, ia justru berkata, “Di sebelah, ada sejanjang lagi. Biar aku petik sekalian.”

    “Buat apa?” bertanya Rara Wulan.

    “Bukankah Nyi Lurah sering membuat minyak goreng?”

    “Tetapi Mbakayu Sekar Mirah tentu tidak sempat membuatnya. Bukankah Mbakayu baru menerima tamu.”

    “Apakah Nyi Lurah harus menemuinya terus-menerus siang dan malam.”

    “Sst,” desis Nyi Dwani, “tamu itu datang dari Jauh.”

    “Aku sudah mengerti. Bukankah Nyi Pandan Wangi itu anak perempuan Ki Gede? Tetapi kenapa ia bermalam di sini?” desis Sukra.

    “Karena di sini ada kamu,” sahut Rara Wulan.

    Sukra mengerutkan dahinya. Namun kemudian sambil bersungut ia meninggalkan dapur.

    Rara Wulan tersenyum melihat langkah Sukra. Nyi Dwani pun tersenyum pula. Sementara Glagah Putih pun bertanya, “Ada apa Sukra?”

    “Tidak ada apa-apa,” jawab Sukra tanpa berpaling.

    Tetapi Glagah Putih sudah mengenal Sukra dengan baik. Karena itu, ia tidak tersinggung sama sekali. Bahkan kemudian Glagah Putih pun tersenyum sambil berkata, “He, kapan kau pergi ke sawah membawa makan dan minum Ki Jayaraga dan Empu Wisanata?”

    “Apa yang dibawa? Api baru dinyalakan. Kelapa baru dipetik. Apakah aku harus membawa kelapa sejanjang ke sawah.”

    Glagah Putih tertawa. Sabungsari pun tertawa pula. Dalam pada itu, di ruang dalam, Pandan Wangi masih duduk berdua dengan Sekar Mirah. Mereka masih berbicara tentang rencana mereka pergi ke Sangkal Putung.

    Namun Sekar Mirah pun kemudian memperingatkan Pandan Wangi, “Bukankah kau akan pergi ke rumah Ki Gede.”

    “Ya. Kau jadi pergi?”

    “Baiklah. Aku temani kau pergi ke rumah Ki Gede.”

    Keduanya pun kemudian segera bersiap untuk berangkat. Keduanya minta diri kepada Rara Wulan dan Nyi Dwani yang sibuk di dapur.

    “Maaf, aku telah mengganggu Nyi Lurah,” berkata Pandan Wangi, “sehingga Rara Wulan dan Nyi Dwani harus bekerja keras di dapur.”

    “Aku sudah terbiasa bekerja di dapur, Mbakayu,” jawab Rara Wulan.

    “Kau memang seorang gadis yang lengkap, Rara. Sebentar lagi, setelah nasi masak dan dihidangkan bersama sayur dan lauk pauknya, Rara pergi ke sanggar.”

    “Ah, Mbakayu,” desis Rara Wulan.

    Demikianlah, maka Sekar Mirah pun mengantar Pandan Wangi pergi ke rumah Ki Gede. Setiap kali Pandan Wangi masih juga menyebut tikungan, simpang tiga atau simpang empat di padukuhan itu sebagai bekas tempatnya bermain sesama kanak-kanak.

    Namun tiba-tiba saja Pandan Wangi itu bertanya, “Dari manakah asal Nyi Dwani itu, Sekar Mirah?”

    Sekar Mirah mengerutkan dahinya Namun kemudian ia pun menjawab, “Aku tidak tahu pasti, Mbakayu.”

    “Apakah perempuan itu dapat dipercaya?”

    “Aku kira ia dapat dipercaya. Ayahnya juga dapat dipercaya. Seorang kakaknya laki-laki tertawan di dalam perang yang baru saja terjadi.”

    “Jadi kakaknya berpihak kepada lawan?”

    “Semuanya pernah berpihak kepada lawan. Mereka adalah pengikut Ki Saba Lintang, seorang yang merasa dirinya mewarisi hak untuk memimpin perguruan Kedung Jati.”

    “Perguruan Kedung Jati?”

    “Ya, Perguruan yang pernah dipimpin oleh Pepatih Jipang, saudara seperguruannya dan kerabatnya yang lain.”

    Pandan Wangi mengangguk-angguk. Sementara Sekar Mirah berkata selanjurnya, “Tetapi Empu Wisanata, ayah Nyi Dwani serta Nyi Dwani sendiri telah meninggalkan Ki Saba Lintang.”

    “Apakah demikian tiba-tiba mereka dapat dipercaya?”

    “Tidak tiba-tiba, Mbakayu. Ceritanya memang panjang. Aku pernah menghadapi Nyi Dwani dalam perang tanding.”

    “Perang tanding?”

    “Ya. Seandainya kami sama-sama berpegang pada kesepakatan perang tanding, maka salah seorang dari kami akan dapat terbunuh di arena.”

    “Tetapi kalian berdua masih tetap hidup. Bahkan dapat menjadi rukun.”

    Sekar Mirah pun tersenyum. Katanya, “Ceritanya cukup panjang.

    Sekar Mirah kemudian dengan singkat menceritakan hubungannya dengan Nyi Dwani sejak Sekar Mirah bertemu dengan perempuan itu untuk pertama kalinya, sehingga Nyi Dwani dengan bersungguh-sungguh menyerahkan dirinya setelah beberapa kali ia gagal berbuat licik dan berusaha memiliki tongkat baja putih milik Sekar Mirah.

    “Tetapi apakah anda suatu kali sifat-sifat buruknya itu tidak akan kambuh lagi?”

    “Menilik urut-urutan peristiwa yang pernah dialaminya, agaknya tidak Mbakayu. Meskipun demikian, aku juga menjadi sangat berhati-hati. Aku telah menyimpan tongkatku di tempat yang tidak mungkin dapat ditemukannya.”

    Pandan Wangi mengangguk-angguk. Namun ia pun kemudian berkata, “Tetapi kau harus tetap berhati-hati, Sekar Mirah. Dalamnya lautan dapat dijajaki.”

    Sekar Mirah tersenyum. Lalu disambungnya, “Dalamnya hati siapa tahu.”

    Keduanya pun tertawa.

    Namun keduanya tidak dapat melanjutkan perbincangan mereka. Sejenak kemudian mereka telah berdiri di depan regol halaman rumah Ki Gede.

    Meskipun Pandan Wangi menapak ke halaman rumahnya sendiri, tetapi hatinya menjadi berdebar-debar. Ia merasa tidak dapat meyakinkan ayahnya, bahwa Swandaru telah melakukan kesalahan yang besar.

    Pandan Wangi pun disambut oleh ayahnya yang sedang duduk di pringgitan. Dipersilakannya Pandan Wangi dan Sekar Mirah naik. Prastawa yang kebetulan ada di rumah Ki Gede itu pun telah ikut menemuinya pula.

    “Kenapa Mbakayu tidak bermalam di sini?” bertanya Prastawa kemudian.

    Pandan Wangi tersenyum. Katanya, “Tidak apa-apa, Prastawa. Aku ingin bermalam di tempat di mana aku dapat berbincang dengan perempuan.”

    “Apakah di sini tidak ada perempuan?”

    “Tetapi di sini tidak ada Sekar Mirah. Tidak ada Rara Wulan dan tidak ada Nyi Dwani.”

    “Akan aku ajak istriku kemari. Ia akan dapat menemui Mbakayu di sini.”

    Pandan Wangi tertawa pendek. Katanya, “Bukankah tidak ada bedanya? Bukankah begitu, Ayah?”

    Ki Gede mengangguk sambil menjawab hampir di luar sadarnya, “Ya, Pandan Wangi.”

    “Nah, kau dengar?”

    “Tetapi sebaiknya, Mbakayu bermalam di sini, nanti akan aku ajak istriku kemari.”

    Pandan Wangi mengangguk sambil menjawab, “Baiklah. Tetapi jangan nanti malam. Masih ada yang akan aku bicarakan dengan Sekar Mirah. Mungkin besok malam aku akan tidur di sini.”

    Prastawa menarik nafas panjang. Tetapi Ki Gedelah yang kemudian berbicara, “Biarlah Pandan Wangi memilih. Di mana-mana agaknya sama saja. Di sini di rumah ayahnya. Sedangkan di rumah Ki Lurah, Pandan Wangi berada di rumah iparnya.”

    “Ipar?”

    “Ya. Bukankah Nyi Lurah Sekar Mirah itu saudara perempuan suaminya?”

    Prastawa mengangguk-angguk. Katanya, “Ya. Nyi Lurah adalah adik perempuan Kakang Swandaru.”

    Namun dalam pada itu, Pandan Wangi pun berkata, “Prastawa, Apakah kau bersedia mengajakku berkeliling tanah perdikan? Aku merasa rindu untuk melihat lingkungan permainan masa kecilku.”

    “Mbakayu tidak pernah ke mana-mana di masa kecil.”

    “Ah, hampir setiap pagi aku dibawa Ayah berlari-lari mengelilingi beberapa padukuhan di tanah perdikan ini berganti-ganti, sehingga dalam beberapa pekan, aku sudah menginjak semua jalur jalan yang ada di tanah perdikan ini. Kemudian di pekan berikutnya aku akan mengulangi lagi jalan-jalan yang pernah aku lalui.”

    Prastawa mengangguk-angguk. Sementara Ki Gede pun berkata, “Pandan Wangi sangat akrab dengan lingkungan di tanah perdikan ini.”

    Prastawa mengangguk-angguk, sementara Pandan Wangi berkata, “Setelah matahari naik, maka aku harus masuk ke dalam sanggar. Baru setelah matahari sepenggalah, Ayah memperkenankan aku ke luar dari sanggar.”

    “Kau termasuk anak yang tekun Pandan Wangi.”

    “Baru kemudian setelah mandi dan berbenah diri, aku boleh keluar menemui kawan-kawan sepermainanku, sedang Ayah mulai dengan tugas-tugasnya sebagai kepala tanah perdikan.”

    “Ya, aku ingat itu,” desis Prastawa.

    “Tetapi aku tidak pernah merasa puas bermain dengan kawan-kawanku, karena menurut pendapatku, ada jarak antara aku dengan kawan-kawanku itu. Meskipun umur mereka sebaya dengan umurku, namun rasa-rasanya mereka masih berada jauh di belakangku. Karena itu, maka aku lebih banyak bermain dengan kawan-kawan yang agak lebih besar dan lebih tua dari aku.”

    Prastawa mengangguk-angguk. Namun Pandan Wangi itu berkata selanjutnya, “Tetapi dengan demikian, rasa-rasanya ada bagian hidupku yang terselip dan tidak lagi dapat aku telusuri. Aku memang merasa kehilangan.”

    Ki Gedelah yang menyahut, “Yang hilang bukan masa lampaumu itu, Pandan Wangi. Tetapi justru sekarang kau merasa kehilangan. Tetapi kau akan dapat menemukan kembali yang hilang itu.”

    Pandan Wangi mengerutkan dahinya Dengan nada rendah ia pun berkata, “Mungkin Ayah benar.”

    “Sudahlah. Jangan terbenam pada penyesalan dan kekecewaan. Waktu akan berjalan terus. Jika kita tertegun untuk merenungi masa lampau, maka kita akan ditinggalkan oleh waktu itu.”

    Pandan Wangi menarik nafas dalam-dalam. Katanya, “Ya, Ayah.”

    “Nah, jika kau ingin melihat-lihat, biarlah Prastawa mengantarkanmu. Tetapi bagaimana dengan Nyi Lurah.”

    “Biarlah Sekar Mirah ikut bersamaku,” desis Pandan Wangi.

    “Apakah kita akan berjalan kaki?” bertanya Prastawa.

    “Apakah di sini tidak ada tiga ekor kuda.”

    “Ada Mbakayu. Tentu ada.”

    Sejenak kemudian, tiga ekor sudah dipersiapkan. Pandan Wangi dan Sekar Mirah harus membenahi pakaian mereka. Mereka telah melepas pakaian luar mereka dan mengenakan pakaian khususnya saja.

    “Marilah,” ajak Pandan Wangi setelah ia dan Sekar Mirah selesai berbenah diri.

    Beberapa saat kemudian. Pandan Wangi, Sekar Mirah dan Prastawa melarikan kuda mereka menyusuri jalan-jalan di Tanah Perdikan Menoreh. Beberapa orang sempat menyapa ketika mereka melihat salah seorang dari ketiga orang itu adalah Pandan Wangi.

    Pandan Wangi pun menjawab sapaan orang Tanah Perdikan Menoreh itu dengan ramah. Seorang yang rambutnya sudah ubanan telah menghentikan Pandan Wangi dengan lambaian tangannya.

    Pandan Wangi pun menghentikan kudanya pula. Ia pun segera meloncat turun dan mengangguk hormat sambil berdesis, “Paman.”

    “Aku hampir lupa Pandan Wangi. Aku hanya kenal Prastawa dan Nyi Lurah Agung Sedayu. Namun kemudian aku pun segera teringat bahwa yang seorang lagi tentu perempuan yang pernah dikenal sebagai Bunga di lereng Bukit Menoreh.

    “Ah paman. Tidak ada orang yang pernah menyebutku seperti itu.”

    “Kau sendiri tentu tidak menyadari. Tetapi hampir setiap mulut menyebutnya. Apalagi anak-anak muda sebayamu. Namun akhirnya kembang yang kemudian mekar itu telah dipetik pengembara dari Sangkal Putung.”

    “Ah, paman. Nyi Lurah Sekar Mirah ini adalah adik suamiku.”

    “Ya. Seolah-olah kau sudah ditukar dengan Nyi Lurah Agung Sedayu. Kembang dari Sangkal Putung itulah yang kemudian menghiasi lereng Bukit Menoreh.

    “Paman memang senang memuji,” desis Nyi Lurah Agung Sedayu.

    Orang yang sudah ubanan itu tertawa Dengan nada tinggi ia bertanya, “Kalian akan pergi ke mana?”

    “Sekedar melihat-lihat tanah perdikan yang sudah sangat lama aku tinggalkan. Meskipun kadang-kadang aku juga kembali, tetapi kali ini rasa-rasanya aku ingin melihat-lihat tanah perdikan yang sudah berkembang dengan pesatnya ini.”

    “Mampirlah. Aku baru saja mencabut beberapa batang ketela pohon.”

    “Terima kasih paman,” desis Pandan Wangi, “lain kali aku akan singgah.”

    “Lain kali belum tentu aku mencabut beberapa batang ketela pohon.”

    Pandan Wangi tertawa. Katanya,” Aku sendiri yang akan mencabutnya.”

    Orang tua itu tertawa Pandan Wangi, Sekar Mirah, dan Prastawa pun tertawa pula.

    Namun Pandan Wangi tidak dapat singgah di rumah orang tua itu. Dengan nada tinggi Pandan Wangi pun berkata, “Maaf paman. Kami akan singgah pada kesempatan lain.”

    Orang tua itu mengangguk sambil menjawab, “Apa boleh buat. Biarlah aku habiskan sendiri beberapa batang ketela pohonku.”

    Demikianlah, sejenak kemudian ketiga ekor kuda itu telah berderap lagi di jalan-jalan padukuhan serta bulak-bulak pendek dan panjang, melintasi sungai dan gumuk-gumuk kecil. Pandan Wangi benar-benar ingin melihat tanah perdikan yang membentang dari selatan ke utara.

    Tetapi ketika matahari kemudian mulai bergeser ke barat, maka Pandan Wangi pun berkata, “Kita sudahi perjalanan kita hari ini. Prastawa Marilah kita pulang. Besok kita akan menempuh jalan yang lain dari yang kita lewati sekarang.”

    Demikianlah mereka bertiga pun melarikan kuda mereka kembali ke padukuhan induk tanah Perdikan Menoreh.

    Namun di jalan kembali, Pandan Wangi yang berkuda di sebelah Sekar Mirah itu sempat berkata, “Sekar Mirah. Di antara para penari yang pernah datang di Sangkal Putung, seorang di antaranya mirip sekali dengan perempuan yang tinggal di rumahmu, yang disebut Nyi Dwani itu.”

    Sekar Mirah mengerutkan dahinya. Dengan ragu-ragu ia pun bertanya, “Perempuan itukah yang telah menjerat Kakang Swandaru sehingga Kakang Swandaru menjadi seorang yang kehilangan kiblat itu?”

    Pandan Wangi menggeleng. Katanya, “Bukan perempuan itu. Perempuan yang lain. Tetapi agaknya perempuan yang mirip dengan Nyi Dwani itu mempunyai pengarah dan wibawa yang tinggi di antara tledek-tledek yang lain, bahkan seluruh rombongan tari tayub itu. Para pengiring gamelan pun tampaknya begitu menghormatinya.”

    “Apakah perempuan itu pemilik atau tetua dari rombongan itu sehingga semua orang seakan-akan bergantung kepadanya?”

    “Entahlah. Besok jika kau berada di Sangkal Putung, kau akan melihatnya. Mirip sekali, meskipun masih juga dapat dibedakan.”

    Sekar Mirah mengangguk-angguk. Keinginannya segera sampai ke Sangkal Putung untuk melihat rombongan tayub itu semakin mendesaknya. Tetapi ia tidak dapat mengatakannya kepada Pandan Wangi, karena ia tidak ingin mengganggu Pandan Wangi yang sedang beristirahat serta meletakkan segala macam kesibukan lahir dan batinnya.

    “Nampaknya perempuan itu juga bukan perempuan kebanyakan. Sekali aku pernah melihat perempuan itu mengenakan pakaian khusus sebagaimana kita kenakan sekarang.”

    “Untuk apa ia mengenakan pakaian seperti itu?”

    “Entahlah. Mungkin sekedar pamer atau sengaja menakut-nakuti banyak orang.”

    “Untuk menakut-nakuti Mbakayu?”

    Pandan Wangi tersenyum. Katanya, “Mudah-mudahan. Aku justru berharap demikian.”

    “Ya. Aku juga berharap demikian.”

    Pandan Wangi mengerutkan dahinya Dengan nada tinggi Pandan Wangi bertanya, “Kenapa kau berharap agar perempuan itu menakut-nakuti aku?”

    “Sebagaimana Mbakayu juga berharap,” jawab Sekar Mirah.

    Pandan Wangi tertegun sejenak. Namun Pandan Wangi itu pun kemudian tertawa. Sekar Mirah pun tertawa pula. Agaknya kedua-duanya sudah saling mengetahui maksud mereka masing-masing.

    Tetapi Sekar Mirah itu berkata, “Rasa-rasanya ingin juga menjelaskan jika perempuan itu menakut-nakuti Mbakayu dan Mbakayu tidak menjadi takut, maka orang itu akan menjadi sangat kecewa.”

    “Bahkan aku berharap bahwa ia tidak sekedar menjadi kecewa saja,” sahut Pandan Wangi.

    “Aku mengerti,” desis Sekar Mirah.

    Ketika keduanya tertawa lagi, Prastawa memperlambat kudanya Sambil berpaling ia bertanya, “Kita akan pergi ke mana? Ke rumah Ki Gede atau ke rumah Ki Lurah Agung Sedayu?”

    “Bukankah kita membawa kuda dari rumah Ayah?” Pandan Wangi justru bertanya.

    Prastawa mengangguk-angguk. Tetapi ia masih bertanya, “Apa yang Mbakayu dan Nyi Lurah tertawakan?”

    Pandan Wangi mengerutkan dahinya. Namun ia pun kemudian menjawab, “Kenangan masa kanak-kanak, Prastawa.”

    Prastawa tidak bertanya lagi. Kudanya berlari tidak terlalu kencang langsung menuju ke padukuhan induk tanah perdikan.

    Dalam pada itu, Sekar Mirah pun masih sempat bercerita bahwa sekelompok pasukan orang-orang yang menyerang tanah perdikan itu telah menyusup dan langsung menyerang padukuhan induk.

    “Seperti yang pernah terjadi sebelumnya, sekelompok di antara mereka berusaha langsung menguasai padukuhan induk. Mungkin mereka memperhitungkan, jika Ki Gede dapat ditangkapnya, maka perlawanan tanah perdikan akan berhenti.”

    “Tetapi bukankah mereka dapat digagalkannya?”

    “Pasukan cadangan yang tangguh berhasil menghancurkan mereka. Pasukan cadangan itu telah menghancurkan pasukan lawan yang menyerang tanah perdikan ini di sisi selatan. Mereka mendapat kesempatan beristirahat, sementara pasukan cadangan menggantikan kedudukan mereka di medan, sehingga pasukan yang beristirahat itulah yang menjadi pasukan cadangan. Tetapi justru mereka harus menghadapi pasukan khusus yang disusupkan oleh lawan untuk menyerang langsung padukuhan induk tanah perdikan. Tetapi ternyata mereka tidak mengecewakan meskipun sebenarnya mereka sedang mendapat kesempatan untuk beristirahat. Setelah sebelumnya mereka menghancurkan pasukan lawan di sisi selatan, mereka telah menghancurkan pasukan yang telah menyusup untuk menyerang langsung pasukan induk itu.”

    “Syukurlah,” Pandan Wangi mengangguk-angguk. Dengan kerut di dahi ia pun bertanya, “Di mana Prastawa itu terluka?”

    “Prastawa mendapat tugas untuk memimpin pasukan yang menyerang tanah perdikan ini dari sisi utara.”

    “Untunglah nyawanya masih dapat diselamatkan,” desis Pandan Wangi perlahan-lahan agar Prastawa tidak mendengarnya.”

    “Ya. Yang Maha Agung masih melindunginya.”

    “Nampaknya sekarang ia sudah sembuh sama sekali.”

    “Agaknya memang demikian.”

    Pandan Wangi menarik nafas dalam-dalam. Tiba-tiba saja Pandan Wangi memperlambat kudanya untuk mengambil jarak yang lebih panjang. Dengan nada rendah ia pun kemudian bertanya kepada Sekar Mirah, “Apakah tidak ada usaha Prastawa untuk meningkatkan ilmunya, agar pada saatnya ia sudah memiliki bekal yang cukup?”

    “Sebaiknya Mbakayulah yang menganjurkan. Selama ini agaknya Prastawa terlalu sibuk dengan tugas-tugasnya, sehingga ia tidak sempat untuk memperdalam ilmunya.”

    Pandan Wangi mengangguk-angguk. Katanya, “Agaknya peningkatan ilmu itu sangat penting bagi Prastawa. Ia masih terhitung muda, sehingga perkembangan ilmu serta kepribadiannya masih sangat diperlukan. Sementara orang lain berusaha untuk berkembang terus, maka sebaiknya Prastawa pun berbuat demikian.”

    Sekar Mirah mengangguk-angguk. Ketika Prastawa berpaling, maka ia pun bertanya lantang,” He, apakah kalian sudah sangat letih?”

    “Panasnya,” desis Pandan Wangi.

    “Marilah, agar kita lekas sampai di padukuhan, agar kita tidak terpanggang oleh panasnya sinar matahari.”

    Pandan Wangi dan Sekar Mirah mempercepat derap kaki kudanya, sehingga mereka berada hanya beberapa langkah saja di belakang Prastawa.

    Ketika mereka kemudian memasuki halaman rumah Ki Gede, maka keringat pun seakan-akan telah menggelitik perasaan Pandan Wangi. Selalu terbayang di angan-angannya permainan tayub yang kadang-kadang menjadi kasar. Pandan Wangi membayangkan, kelakuan Swandaru yang semakin tidak terkendali selama ia tidak ada di Sangkal Putung. Sementara itu, bayangan perempuan bukan saja yang telah menggoda Swandaru, tetapi juga perempuan yang mirip dengan Nyi Dwani, yang sering mengenakan pakaian khususnya, telah memancing Pandan Wangi untuk segera pulang. Ternyata selama di Tanah Perdikan Menoreh, ia sama sekali tidak dapat menenangkan perasaannya.

    Yang agak meringankan beban di hati Pandan Wangi adalah perhatian Sekar Mirah dan Agung Sedayu yang bersungguh-sungguh terhadap keadaan keluarganya. Keduanya telah berjanji untuk mengantarkannya pulang ke Sangkal Putung. Bukan saja mengantarkan pulang, tetapi juga berjanji untuk berbicara dengan Swandaru mengenai kebiasaannya yang telah mengganggu keserasian keluarganya itu. Kebiasaan baru yang tidak seharusnya dilakukannya.

    Meskipun Pandan Wangi merasa kecewa akan sikap ayahnya, tetapi ia menganggap pendapat ayahnya benar, bahwa sebaiknya ia tidak terlalu lama berada di tanah perdikan. Justru memberi kesempatan kepada Swandaru untuk berbuat semakin tidak terkekang.

    Karena itu, maka Pandan Wangi pun memutuskan, ia akan berada di tanah perdikan tidak lebih dari sepekan.

    Pada malam ketiga Pandan Wangi memenuhi keinginan Prastawa untuk bermalam di rumah ayahnya. Prastawa membawa istrinya untuk menemani Pandan Wangi sebagaimana pernah dikatakannya.

    Menurut Pandan Wangi istri Prastawa adalah seorang perempuan yang baik. Tetapi ia masih terlalu muda untuk membantu membawa beban perasaan Pandan Wangi. Pandan Wangi pun sama sekali tidak mengatakan, apa yang sebenarnya telah dialaminya di Sangkal Putung, meskipun Pandan Wangi pun tahu, bahwa istri Prastawa itu tentu sudah mendengar persoalan yang dihadapinya dalam keluarganya.

    Sebenarnyalah bahwa istri Prastawa itu juga sudah mengetahuinya Tetapi karena Pandan Wangi tidak menyinggungnya, istri Prastawa itu pun merasa sangat canggung untuk memulainya.

    Pandan Wangi bermalam dua malam di rumah ayahnya. Pada hari terakhir ia berada di tanah perdikan, Pandan Wangi sudah mengatakan kepada ayahnya dan kepada Prastawa, bahwa ia akan bermalam di rumah Agung Sedayu.

    “Kenapa?” bertanya Prastawa.

    “Besok aku akan berangkat pulang. Besok Ki Lurah dan Nyi Lurah Agung Sedayu akan mengantarkan aku. Karena itu, maka aku akan berangkat bersama-sama mereka.”

    “Mbakayu tidak lagi singgah di rumah ini?”

    “Tentu. Besok kami akan singgah untuk minta diri kepada Ayah.”

    “Seharusnya malam ini Mbakayu tidur di rumah Ki Gede. Besok biarlah Ki Lurah dan Nyi Lurah Agung Sedayu singgah menjemput Mbakayu di sini.”

    Tetapi Pandan Wangi menggeleng. Katanya, “Masih ada yang ingin aku bicarakan dengan Sekar Mirah, Prastawa.”

    Prastawa termangu-mangu sejenak. Sementara Ki Gede pun berkata, “Jika malam nanti kau bermalam di rumah Ki Lurah, besok pagi-pagi jangan lupa singgah kemari.”

    “Tentu Ayah. Besok aku tentu singgah.”

    Sebenarnyalah, malam sebelum Pandan Wangi pulang ke Sangkal Putung, ia bermalam di rumah Sekar Mirah. Memang ada beberapa hal yang mereka bicarakan sebelum mereka akan menemui Swandaru di Sangkal Putung.

    Hari itu, Agung Sedayu sudah memberitahukan prajurit di baraknya bahwa ia akan pergi ke Sangkal Putung untuk beberapa hari. Agung Sedayu sudah menunjuk seorang kepercayaannya untuk memegang pimpinan di barak itu selama ia pergi. Sementara itu, dua orang prajuritnya telah diperintahkannya untuk memberi laporan ke Mataram akan ke-pergiannya serta tentang orang yang telah ditunjuknya untuk memimpin barak itu untuk sementara.

    Malam sebelum Agung Sedayu dan Sekar Mirah berangkat mengantar Pandan Wangi, Ki Lurah itu pun telah memberikan beberapa pesan kepada Ki Jayaraga Glagah Putih dan Empu Wisanata Juga kepada Rara Wulan dan Nyi Dwani.

    *****

  137. hatur nuhun Ki Sunda….

  138. Maturnuwun retype-nya Ki….

    * Ronda doloo… :D


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 134 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: