Buku II-63

163-00

Halaman: 1 2 3

Telah Terbit on 1 Maret 2009 at 15:20  Komentar (308)  

The URI to TrackBack this entry is: http://adbmcadangan.wordpress.com/buku-ii-63/trackback/

Umpan RSS untuk komentar-komentar pada tulisan ini.

308 KomentarTinggalkan komentar

  1. Ngabsen aja …. sambil nunggu wangsit nomor 160

  2. Ikutan ngabsen…..

  3. Sudah ada cover …..

  4. no: 4 yuhui..

  5. suasana di kali praga kah?

  6. no 6 wah rame2ne iki…

  7. No 7 mbok dhe

  8. wolu

  9. nomer piro yo aku…???

  10. 10 besar lumayan

  11. punten…. knok..knok

  12. Walah pada ngebut semua nih, sip2 sudah ada yg saling booking, kiranya kalau satu juta pembaca, anggaplah kira2 1-3% masih punya artikelnya, saya rasa kerja gotong royong akan cepat selesai, yang lama mungkin bagian uploadnya aja. Kalau perlu bikin http://adbmcadangan2.wordpress.com, apabila mengalami kekurangan space hardisk, sehingga dapat diatasi persoalan tsb.

    terus maju yah mbah, senopati, Ki gede, para cantrik, aku selalu mendukung mu hehehehehe…….

    Salam

  13. Numpang slonjoran di sini, aahh.. Mumpung sepi.
    Di bilik 162 sumpek dan panas, orang-orang pada sol-solan sama ki lateung (..kasareung?). Mudah-mudahan di sini bisa numpang merem sebentar. Habis ronda, sih ..

  14. bener…
    bener, ki p_sawukir,

    slonjorang ndlujur, senderan tiang pendopo sambil dihembus angin memang bikin merem-sliyutan.

    dan rasa-rasanya mata ini masih kelet kudu mere,
    kepala juga sedikit nyut-nyut,

    lek-lek’an semalaman menghabiskan 3 kitab benar2 menguras tenaga cadangan yang sudah dihimpun sejak kamis malam.

    namun rasa2-nya,
    pikiran ini kok masih juga selalu melonjak-lonjak, nagih rontal-rontal lainnya.

    nyi seno,
    masih sesuai jadwal bukan ? 163 bisa sore ini.

    atau 162 kemaren adalah jatah hari ini ???


    bharata

  15. ikut antriiiiiiii

  16. Tumut ngantri, Nyi Seno.
    Monggo, dipun kedhepi….

  17. 162 belem ada ya???

  18. maaf,

    sekali lagi maaf atas


    atau 162 kemaren adalah jatah hari ini ???

    ternyata saya silap mata, salah lihat.
    bukan 162, namun 161 yang kemaren…

    jadi bukan mengada-adakan bayangan semu, namun memang telah silap dan salah terhadap celoteh saya.

    pangapuntenipun


    bharata

  19. rontal 162 dhurung wedar…iseng ah..dhelok ning lapak 163, kok wis rame…mampir ngombe wedange dhisik.

  20. Waduh.. gambare wae ketok yen bakal rame perange. Soyo ora sronto anggonku ngenteni tumurune sang kitab. Maturnuwun Nini Senopati senadyan durung babar gede panuwunku marang poro kadang kang podo ikhlas cancut taliwondo nguri-nguri admb.

  21. sugeng enjang derek ngantri kitab 163
    salam kageng nyi sinepoti kalian sedoyo cantik-cantrik

  22. hi….hi…hi… ketinggalan kereta…. absennnnnn…..

  23. Lawang padepokan urung dibukak, poro cantrik wes bludusan

  24. iiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiikutan, ngantri di sini deh…

    selamat pagi dunia…

  25. jilid 1-100 saya kira tokoh utama dalam cerita ini, Kyai Gringsing
    nggak tahu siapa tokoh utama di jilid 101 dst (bacanya belum sampai kesana he..he…)

  26. sampun angsal rangsum saking garwane ki kebo jenar, ki truno mana kirimannya? Nimasa seno nunggu2, bisa kapiran semua cantrik nanti

  27. Assalamualaikum,

    membaca geger di pendhopo 162, saya jadi ingin urun rembug pula. Mudah-mudahan ada gunanya.

    ADBM adalah karya literer yang berlatar sejarah Mataram, kerajaan terbesar terakhir di Jawa. Terlebih lagi ADBM dikarang oleh orang Jawa asli, baik dari keturunan maupun pandangan hidupnya. Fakta tersebut menyebabkan ADBM ini sangat jawa, seperti juga trilogi Roro Mendutnya Romo Mangun, Senopati Pamungkasnya Arswendo, dan trilogi Ronggeng Dukuh Paruk-nya Ahmad Tohari. Tentu faktor wawasan pengarang menentukan perbedaan besar.

    Maka menjadi kewajaran jika di ranah maya yang tanpa batasan apa pun ini (kecuali pemilik situsnya)ADBM menyedot cantrik yang mayoritasnya adalah dari suku Jawa. Yang terjadi kemudian adalah akibat-akibat langsung dari fakta tersebut, terutama kecenderungan para cantrik dalam berbahasa Jawa sehingga muncullah istilah ‘jawaisasi’. Penyebutan istilah itu menunjukkan adanya penolakan terhadap kecenderungan wajar dalam berbahasa yang terjadi dalam pergaulan para cantrik di sini.

    Dalam pada itu,
    pemahaman terhadap sebuah karya pastinya membutuhkan perangkat-perangkat yang sesuai dengan aspek sosiobudaya dari karya itu sendiri. Maka padepokan ini sendiri sebenarnya adalah sempurna bagi pemakai bahasa non-Jawa untuk lebih memahami bahasa Jawa yang ternyata kaya ragam itu. Tentu saja itu akan sangat berguna bagi penikmatan ADBM yang kita cintai ini.

    Mohon maaf jika tidak berkenan di hati rekan cantrik sekalian.

    Wassalam..

  28. iki ketok-e $enopati lagi nglanglang neng monco negoro, wedare tengah2 wengi (neng kono mesti gek sore-sore)

    ayo sing ngrondo mau bengi podo ngaku ….

  29. aku absen Ki.. ronda semaleman .. sambil buka pliridan :D

  30. Ora melu nganglang dhek bengi…!
    Ngantri rumiyen…!

  31. @ ki SAS

    aku nyoba convert pake FineReader 9.0 dari djvu ke msword, hasile percis yg sampeyan kerjakan… apa ada jurus laen, (mohon cantrik yg berhasil semisal ki Terangguk-angguk bisa share …

    goro2 ora iso kuwi, aku ngretype 155 ngantri drijiku kapalen (wis nganggo jurus 11 jari je…)

  32. @ki WDR
    Lha sampeyan malah bisa convert langsung,dari DJVU ke MS Word..
    Aku malah ora iso! tak convert Djvu ne kabeh ke image,
    dari image file tak buka&edit karo ABBYY…
    Ngedit sekalian moco ulang maneh…nek bener kabeh yo langusung di copas ke Word.
    Siji-siji perhalaman.

    Pakai cara yg dianjurkan senopati ga bisa, mungkin perlu Djvu Addon di ABBYY fine readernya.

    $$ semalam Senopati coba lagi dan masih bisa kok. kemungkinan ABBYY panjengenan belum di setting output nya.

  33. sori, sing bener ora WDR tapi PLS…hi..hi
    Aku ora iso ngewangi sampeyan, lha kitabe sing sampeyan pilih blureng je….

    $$ tetep lebih baik dari pada retype ulang kok Ki.. meskipun blereng tapi masih bisa dibaca oleh ABBYY Fine Reader.

  34. wah sudah rame….
    sugeng enjing Nyi Seno…
    Kulonuwun poro cantrik sedaya…

  35. suwun ki SAS, … amergo esmosi kitab-e ora ndang diwedar, dadi ketrucut anggonku njaluk ngretype..rong kitab sisan,…untung ono bantuan soko ki Bona sak kitab. dadi wis ora nduwe utang maneh…

    mungkin mergo $enopatine tak desel2 medar kitab, aku diwenehi kitab sing blureng…. wah … pancen ngerjani wong tuwo tenan kie…

    $$ bukan Senopati yang nye-scan Ki.. malah mengko cantrik sing nye-scan mutung trus malah tambah blereng utawa malah gak gelem menehi kitab. sopo jal mengko sing paling disalahke :)

  36. Selamad pagi…

    Setelah membaca kitab 162, sepertinya peperangan menjadi semakin dekat, adu ilmu tokoh2 sakti segera hadir

    penasaran,
    Ki KontosWedul

  37. Lumayan, masih masuk 40 besar pengantri…..

  38. perang sudah akan dimulai. tapi digandok 163 perang cantrik sudah selesai, keadaan sudah mulai tenang, sehingga saya siap utk tumut antri

  39. Hmm..begitu ya…jd di 163 akan segera terjadi peperangan besar dan ilmu-ilmu yang nggegirisi akn pada muncul…..
    Kalau begitu aku antri dan sekalian absen aja….
    Dinda Senopati…hadir…

  40. ….malah mengko cantrik sing nye-scan mutung trus malah tambah blereng utawa malah gak gelem menehi kitab. sopo jal mengko sing paling disalahke..

    Nyuwun sewu Nimas, bukan maksud hati mekaten koq, namung gegojegan kemawon mboten sah dipun penggalih, namung anggodo panjenengan …

    bai nde wae .. nyuwun pirso koq medar kitabe kadang2 tengah wengi punopo nembe ngepasi ngrondo punopo pripun?

    $$ hush.. itu masalah rumah tangga Senopati.. nanti Ki Seno baca malah dikira tumbak tjutjuan. :D
    btw, jadi kalo ada kitab yang tambah blereng sudah ketauan sapa yang jadi goro-goro nya :D

  41. Perkiraanku Pertempuran antar tokoh yang dipuncaki perang tanding antara Agung Sedayu melawan Prabadaru masih belum terjadi di 163, nah…..nanti di 164 dan seterusnya pertarungan yang nggegirisi betul-betul akan terjadi, dan Kiai Gringsing mau nggak mau harus mengeluarkan salah satu aji simpanannya.
    Seru…..seru….

  42. wah leres sampeyan ki PLS..
    Aku yo melu-melu keno….
    aku sih mesu-rago golek pusaka Kanjeng Kyai Djvu Addon…pengen weruh kelebihane sipat kandhel’e pusoko kuwi…!Sopo reti iso luweh ngedab-ngedabi pamor’e.

    Tengah wengi piye..sampeyan!genah wayah pithik jagoku klurukkk….

  43. Rasanya episode “Jalan Simpang” ini sebagai cikal bakalnya cerita AS dalam menempa berbagai Ilmu,.. Apakah saat terjadinya peperangan kakang panji sang pangeran keturunan majapahit akan muncul??

    Waduuuhh,.. seru euy,..

  44. Tengah wengi piye..sampeyan!genah wayah pithik jagoku klurukkk….

    Lah kuwi ki SAS, pancen wektu2 sing cocok nggo…ehmm…medar kitab … xixixiixi ….

  45. Maturnuwun, kulo sampun nampi rontal 162.
    Tansah telat 1 dinten, awit sampun mboten kiat anggene lek-lekan.
    Sakmenika nenggo rontal 163.
    Kanthi sabaaaarrrrrrr!

  46. Bapak2 & Ibu2 cantarik katro’ belum dapet kitab 162, betul2 nggak tahu tempatnya, sudah 4 jam dicari tetapi tetap nggak ketemu, mohon pertolongan dan kawelasan, maturnuwun.

  47. Ki Jokowono,

    Komentar ki Kebo Jenar, Kunci kata “garwaku”

  48. @ ki Jogowono

    kitab 162 dipun slempitaken teng kemben garwane ki Kebo Jenar

  49. Ki Pandanalas,

    nJenengan jangan ngubah nama cantrik yang sedang cari makan (kitab162) lho.

    * Jokowono artinya pemuda (jejaka) dari hutan
    * Jogowono artinya menjaga (penjaga) hutan
    * Pandanalas artinya pandan yang tertanam di hutan
    * Kalau lutung artinnya cucunya orang …

    Leres tho? He he heee …. Dinten niki bade ngukir gambar punopo, Ki?

  50. Dumateng ngarsanipun Ki Widuro soho Ki Pandanalas, kawulo aturaken agenging panuwun ingkang tanpo upami, maklum angkatan 50, dados sampun radi blereng ….

  51. We lah … jebul kulo nggih sampun bluereng (sangking blerenge dadi bluereng : i’m feeling so blue), maklum angkatan 70-an …

    Nyuwun gunging samodra pangaksami ki Jokowono …
    Matur Suwun ki Widura … sakniki nembe ndangir dereng sempet ngukir watu …

  52. On 2 Maret 2009 at 19:22 truno prenjak Said:
    Nyi Seno

    Kitab 163 saya kirim komplit, karena tidak sempat untuk meng”cropping” halaman yang salah tersebut.

    Kehadiran ki Truno Prenjak memberikan secercah harapan siang ini.. Suwun ki ..

    (piye Nimas $enopati…apakah akan ditindaklanjuti kitab kiriman ki Prenjak?)

  53. hmmm…. sampai jam 11.43 (di laptop, keadaan di gandok 163 tenteram…

    mudah2an hal ini bisa berkelanjutan. amiinnn….

    nderek antri Nyai Seno.

  54. ngelanguttttt…..

  55. hadiiiiirrrrrr nyi Seno…….. absen nggih….

  56. semoga kitab segera mecungul…….

  57. @ Nyai Seno, saya telah kirim 1 file kitab150.doc hasil konvert dari djvu ke pdf baru ke word. Hasil ini saya kirim apa adanya sebgai unjuk kemampuan irfanview dan Able2Extract.
    Mohon saran Nyai dan kitab 163 sampun kesupen.

  58. Whela… le’ ngumpul wis pada gayeng, tak’ melu lungguh sila …
    Nyimas Senopati aku sing teko Nyimas…

  59. Sugeng siang poro sederek.
    Welah, gak bkunjung 1 hari saja jadi byk ktinggalan cerita ya.
    Wis jan, ngedab2pi tenan cantrik2 ADBM iki.
    Pun, absen mawon nyi, besok aja say hello sama nyi kebo jenar.
    Monggo.. Keep in peace..;-)

  60. Nyai kulo tenggo kitab 163

  61. Tangi turu, nge-teh, ngudud, karo ngantri.

  62. tak njogo lawang butulan wae….

  63. Baca cerita kitab 162, ingat kejadian-kejadian lain di dunia ini, yang seringkali terjadi.

    Perang, dimanapun terjadi yang pertama kali jadi korban pasti wong cilik, dan seringkali tidak tahu apa permasalahannya. Dalam kasus Mataram-Pajang, kalau memang benar cerita dalam kitab ini adalah fakta sejarah, perang terjadi karena kelemahan pribadi Sultan Hadiwijaya, ego Senopati Ing Ngalaga, ketamakan pembesar2 Pajang. Sedangkan yang bakal jadi tumbal justru adalah prajurit2 kecil yang tidak tahu apa sebenarnya terjadi dalam intrik politik “nduwuran”. Baik itu prajurit dari pembesar2 tamak, maupun lainnya. Mereka hanyalah menjalankan perintah, tanpa tahu sebab yang pasti. Sesuai dengan paugeran keprajuritan, mereka harus turut perintah atasan yang diturunkan.

    Dan tentu mereka, prajurit2 rendahan itulah korban pertama, sedangkan mereka tidak tahu apa yang sebenarnya terjadi. Lain dari perwira atasan yang masih mungkin melarikan diri.

    Begitu juga perang2 yang terjadi dimana-mana. Perang AS-Iraq, RI-GAM, dan lain sebagainya. Yang justru sebagian dari pasukan itu tidak tahu apa yang sebenarnya di perjuangkan. Terkedang harus terjebak dalam keadaan yang tidak sesuai dengan nurani mereka, karena alasan paugeran keprajuritan, nasionalisme, patriotisme kesukuan, patriotisme karena agama yang sama, dan lain sebagainya.

    Sungguh mengerikan akibat dari perang.

    Dalam cerita kitab 162, kalau memang fakta. Saya tidak habis pikir, kenapa kebijaksanaan Sultan Hadiwijaya hanya sampai segitu. Bukankah masih mungkin dicari jalan keluar yang lain. Sebenarnya masih mungkin dicari cara lain, walaupun harus mengorbankan harga diri sendiri, sebagai seorang raja. Apalah arti harga diri seseorang, kalau harus mengorbankan banyak nyawa tercerabut.

    Semisal alasannya adalah ingin memberantas duri dalam daging, tapi pasti tetap harus jatuh korban cukup banyak. Walaupun para pembesar adalah orang2 yang tamak, tapi belum tentu bahwa bawahannya adalah orang yang tamak pula, terkadang mereka hanyalah terjebak oleh tata keprajuritan saja.

    Tapi yo mbuh yaa, belum baca cerita lanjutannya je. Entah jadi perang gak…

    Karena itu mbokdhe Seno, diwedar sakniki nopo kitabipun, biar gak penasaran, heheheh.

    Nuwun sederek.
    Nderek langkung.

  64. Menyambut peperangan Mataram melawan Pajang:

    Tembang Durma:

    Para prajurit padha madeg ing yuda
    Sedya ing pinggir kali
    Nyanding tameng pedhang
    Siap maju palagan
    Tan wedi tekaning pati
    Nunggu tengara
    Kapan anyabrang kali

    Tembang Pangkur:

    Anakmas Sutawijaya
    Saha kadang ingsun Juru Mertani
    Aja sumbar adol umuk
    Marang Hadiwijaya
    Aja dumeh ingsun lagi nandang wuru
    Sira kabeh mesti kalah
    Sida lena dina iki

    Ramaku Hadiwijaya
    Mboten badhe keng putra kumawani
    Dateng penjenenganipun
    Sultan Hadiwijaya
    Sanadyan kawula mboten gadhah ngelmu
    Sira dira jayaningrat
    Lebur dening pangastuti

  65. Yang benul”Nye-scan” atau “nge-scan”, atau “nye-can”, coba yang pakar bahasa.
    Ah au ah elap.

    @ADBM-ers YSC,
    Selamat siang selamat menikmati kopi pahit sambil rengeng2 dandanggula, asmarandana ataupun tembang kanthil. Tidak lupa nglinting tembako pake kawung kulit jagung, angkat kaki di lincak pojok pendopo di bawah pohon nangka.
    Biarpun siang ini sangat terik, akan tetapi kebun sekitar pendopo ADBM ini cukup sejuk karena banyaknya pohon2 besar yang menaungi halaman.
    Suara gemericik air mengalir ke kolam di kebun sebelah timur menambah kesejukan suasana. Bunyi kecoprak terkadang terdengar sampai pendopo tatkala seekor ikan gurami besar meliukkan tubuhnya melampaui permukaan air.
    Di bawah pohon pisang batu terlihat satu keluarga angsa sedang bercengkerama. Sang Induk Angsa mendekap anak2nya yang masih kecil sambil berciap-ciap, sementara angsa jantan berkoak-koak sambil kepalanya digelengkan kesana kemari mengamati keadaan. Terkadang kepalanya direndahkan melipat diantara lehernya sambil memejamkan matanya. Namun akan segera terbangun manakala ada gerakan sekecil apapun seperti lompatan katak, desisan ular, ataupun runtuhnya dedaunan kering.
    Sepi sekali suasana siang ini kecuali bunyi2an yang telah disebutkan di atas. Para cantrik yang telah mengantri kitab 162 dan kemudian melahapnya sekali habis, siang ini kelelahan dan mengantuk. Sebahagian besar berjaga tanpa tidur dari kemarin hingga pagi hari tadi. Walau demikian tidak semua cantrik tidur siang ini. Satu dua cantrik yang ilmu begadangnya cukup tinggi tetap bertahan dari kantuk berharap kitab 163 diturunkan sebelum siang. Namun nampaknya mereka kecewa besar, karena lewat pukul 13.00 siang kitab yang diharapkan tak kunjung turun.
    Pintu yang menghubungkan antara pringgitan dan pendopo masih tertutup sejak pagi. Mas Sukro yang biasanya nyapu halaman di pagi hari juga tidak kelihatan. Mungkin dia kecapaian karena semalaman menunggu pliridan hingga subuh. Yang kemudian datang adalah Mbah Kanthil yang menjajakan daun sirih dan buah pinang di pintu butulan.
    Suruh……… suruh………. jambe ……. jambe………. buat menanti 163!!!!
    Nuhun,
    Ki Truno Podang

  66. Kok durung njedhul ya…

    $$ masih sibuk nge-cat kamar 95 sampai 100 Ki..

  67. Sebetulnya ini perang bukan Pajang VS Mataram tetapi Penumpasan orang-orang yang mrongrong Pajang dengan melalui penyatuan orang2 Pajang yang bersih dan orang2 Mataram, dengan tumbal Si Karebet yang merasa telah menghianati cita2 sendiri.

    Jadi dalam khasanah jawa ini dimaknai dengan menang tanpo ngasorake. Ini adalah skenario besar yang disusun oleh Hadiwijoyo. Dia merangkul semua pihak, tanpa merasa telah diskenario oleh Hadiwijoyo. Dimata Pajang, Mataram memberontak, dimata Mataram Pajang telah dikuasai dengan para intruder dan dimata intruder skenario mereka untuk mengadu Mataram dan Pajang tercapai.

    Disinilah hebatnya Hadiwijoyo, sebagai negarawan dia telah menempatkan apa yang seharusnya dilakukan oleh seorang Negarawan.

  68. daftar antri Nyi Seno…

    numpang tanya para pinisepuh.

    tembang-tembang yang dimunculkan di komen seperti durma, pangkur oleh ki Agung Raharjo di atas, (dan juga yang dimunculkan oleh cantrik lain) apakah itu karangan cantrik pengirim komen, atau digubah oleh seorang pujangga zaman dulu?

  69. Tetapi bukankah, tetap ada jalan yang lebih baik. Diantaranya dengan mengganti bawahan2 yang diduga berkhianat. Dan dengan memanggil secara resmi Pangeran Benowo, untuk pernyataan bahwa dia tidak bersedia memegang pemerintahan, kemudian mengangkat Senopati Ing Ngalaga sebagai putra mahkota. Ataupun sekaligus Sultan Hadiwijaya lengser keprabon, dan kemudian digantikan oleh sang putra angkat, yang kemudian diharapkan untuk memberantas para penghianat dengan digantikan orang2 yang di percaya.

    Masalahnya kalau sampe terjadi perang, yang jadi korban bukan cuma pembesar2 pajang yang berambisi menguasai “pulung keraton”, tapi juga bawahannya yang hanya menurut perintah, dan kemudian di korbankan sebagai umpan untuk menghadapi prajurit Mataram.

    Gitu, kira2 Ki…

    Tapi yo mbuh ding, karena kita tidak hidup dimasanya. Jadi kita hanya bisa menebak2.

    Nuwun, KI Pallawa.

    Aryarto

  70. @ ki tqmrk

    Nek aku ndandanggulo, berarti wedare kitab rodho kesuwen, tapi tenan kuwi mung mbrojol seketika ora nganggo aransemen

  71. @ Ki Pandanalas

    Jann, njenengan ampuh tenan, taksih saged boso jaman radi kino.

    Lebur dening pangastuti, artosipun punopo Ki…?

  72. bro mungkin utk menghancurkan pewaris mojopahit gak ada buktinya bro, jadi utk mengahancurkan tsb melalui peperangan, bukti utk mengahncurkan pewaris tsb dengan menunjukan taktik perangnya dan kelemahannya ke sutawijaya, tetapi ini pendapatku bro, ayam sori kalau salah

  73. Ki Truno Podang
    Kalau panjenengan mengikuti alran air yang menjadi sumber kolam tersebut persis di samping pagar padepokan di samping jalan setapak, panjenengan akan menemukan sungai kecil yang berbatasan dengan sekelompok pohon Mahoni yang membentuk hutan kecil.

    Sungai itu berbatu-batu, tapi tidak begitu dalam
    airnya. Airnya yang jernih mengalir cukup deras sehingga menimbulkan bunyi gemercik yang cukup keras, apalagi bila dimalam hari yang sunyi.

    Dari jalan setapak itu ada jalan kecil memotong sungai dan masuk kedalah hutan kecil itu. Jalan ini sering digunakan para cantrik untuk menuju pategalan sawah yang berada diseberang hutan mahoni.

    Disungai kecil ini pula, anak-anak gembala biasanya mengguyang kerbau mereka sebelum masuk kekandang.
    Ngelangut rasanya apabila menjelang sore sambil duduk-duduk di pendapa menghadapi wedang panas dan ketela rebus, mendengar bunyi genta yang terikat dileher kerbau-kerbau ketika mereka berjalan menuju kandang.

    Ketika menjelang petang, suara jangkrik dan garengpung meningkahi suara kesibukan para cantrik yang mulai menyalakan cempor, lampu theplek agar suasana padepokan
    menjadi terang benderang.

    Suara alam di sore hari hari berganti dengan suara-suara para cantrik yang mulai berdatangan.
    Maka kesibukan malampun dimulailah….

  74. itulah kehebatan SHM, membuat sesuatu yg sebenarnya khayalan menjadi seolah-olah nyata…
    seperti halnya kisah Mahesa Jenar di NSSI yg sebenarnya fiktif, tapi karena SHM piawai dalam memasukkan unsur fiktif dalam sejarah Demak yg nyata, maka sampai saat ini masih banyak orang jawa percaya bahwa Mahesa Jenar itu benar-benar ada…

    begitu juga di AdBM ini, diceritakan mengenai kondisi di ujung jaman Pajang dibawah Hadiwijaya dg beberapa sisipan jalan cerita fiktif dg tanpa mengubah plot sejarah yg memang nyata, bercampur jadi satu secara harmonis mengakibatkan kita percaya bahwa memang demikianlah yg terjadi waktu itu secara keseluruhan…
    padahal apakah seperti itu sebenarnya…?? siapa yang tahu…
    jangan-jangan nanti ada orang kelahiran Jatinom – Klaten yg mengaku-aku sebagai keturunan langsung Agung Sedayu…hehehehe

    btw, memang ada cucu SHM yg mempunyai account fesbuk, beliau sudah bergabung di group AdBM fesbuk, dan saya sudah mempersilahkan beliau mampir juga di padepokan ini…
    mungkin beliau sudah mulai memantau suasana padepokan tapi masih malu-malu untuk memperkenalkan diri…

  75. @ Ki Aryarto,
    Mungkin..ini mungkin karena sudah pada kondisi “no point of return”, maka inilah the last decision dan solution yg terbaik. Harus ada banten (tumbal) itu pasti dengan skenario hadiwijoyo yang lantip ini seharusnya banten tidak lebih besar daripada situasi chaos. Kalau kita reka2 skenario yang lain,

    1. Pajang menyerbu Mataram Dengan Alasan memberontak, dengan Prabandaru sebagai Kepala Staf Gabungan.

    2. Mataram Menyerbu Pajang dengan asumsi waktu diundur karena Mataram belum siap.

    3. Para perusuh bergerak dengan skenario kudeta, baru menyerang mataram

    4. Para perusuh bergerak dengan skenario menyerang Mataram, baru kudeta

    Maka skenario Hadiwijoyolah yang paling Smooth, elegant dan tuntas.

  76. @ ki tqmrk

    Kalau tembang Asmarandana di bilik sebelumnya itu diambil dari pupuh-pupuh para pujangga jaman dulu.
    Kalau tembang Durma di bilik ini sekedar memberi komentar cover adbm 163. Sedangkan tembang Pangkur itu imajinasi saya seandainya Raden Sutawijaya dan Sultan Hadiwijaya bertemu di medan perang, meskipun perkataan mereka itu hanya sekedar kamuflase belaka karena berada diantara para prajurit Pajang (yang mendukung kebangkitan kembali Majapahit).

  77. Lebur dening pangastuti, artosipun punopo Ki…?

    Wah .. nek sing iki aku ora patik-o dhong, sebab pas rapat nggawe unen2 kuwi aku ijin neng pakiwan … :)

  78. @ki pandanalas

    wah, salut kalau itu langsung mbrojol saja. saya sama-sama angkatan 70 sama seperti panjenengan, tapi nggak bisa buat tembang…

    tadinya waktu saya perhatikan tembang dari ke agung raharjo, cerita soal persiapan perang. jadi ingat Lord of The Ring karya Tolkien. dalam novel nya banyak hal yang diceritakan dengan menggunakan puisi atau lagu. berarti sebenarnya budaya kita juga tidak kalah dengan apa yang ditulis Tolkien.

  79. SIAPA BILANG MAHESA JENAR TIDAK ADA………….
    DIA ADA TAPI DENGAN NAMA BERBEDA………….
    WATAK NYA SALING TAK TUMPAH…………
    HEHEHEHE………..

  80. Wah, nyuwun nganpunten Ki Pandanalas, tibake tembang pangkure Kyai Agung Raharjo.

    Ki Pandanalas, dandanggulo nggih. Ayem sorry yen ngoten.

    Kyai Agung Raharjo, kados pundi artosipun; lebur dening pangastuti.
    Perasaan kulo pernah mireng istilah meniko, tapi mboten ngertos artosipun.

    Kulo pernah maos primbon, tumbas wonten alun-alun ler, Solo, wekdal sekatenan. Wonten mantra; lebur dening pangastuti, ananging mboten ngertos artosipun, hehehhe.

    Sorry nggih Kyai, kulo kinten Dandanggulo nipun Ki Pandanalas. Bukan maksude bayangan semu lho. :D

  81. Mungkin..
    karena kondisi fisik yang semaikin sakit2an, sulit bagi Hadiwijaya untuk mempertahankan situasi quo lebih lama lagi, sambil menunggu Sutawijaya merasa ‘layak’ menghadap ke paseban. Apabila meleset dipanggil duluan oleh Yang Maha Kuasa, maka situasi akan sangat tidak menentu dan berbahaya, kasultanan akan terpecah belah, dan kemungkinan skenario Kakang Panji cs akan berhasil membenturkan Mataram dengan Pajang yang setia.
    Hadiwijaya sepertinya punya jalur sandi tersendiri, ditambah cerita dari Benawa, sehingga mengetahui kekuatan yang sudah dipersiapkan Sutawijaya, sehingga dirasa sudah cukup kuat untuk melawan kekuatan Prabadaru cs.
    Apabila Hadiwijaya sempat membawa para Adipati pesisir dan bang wetan, maka perang itu akan menjadi bukti bagi mereka tentang kekuatan Mataram dan kepemimpinan Sutawijaya, sehingga kewibawaan Sutawijaya meningkat, yang akan berguna bagi masa depan Mataram.

    Itu mungkin lho ….

  82. Ki Pambarep,
    Di sungai jernih yang berbatu itu, ………. dulu,….. sewaktu aku masih kanak2 usia remaja, ……… daku sering memancing ikan lunjar di sepanjang sungai. Kala sedang beruntung bisa mendapatkan sidat yang agak besar, dan juga ikan lele. Aku pernah ditusuk tombaknya ikan lele, wah seminggu sakit demam. Ikan lunjar sebesar jari, kalo digoreng bumbu kunyit sampai kering, luar biasa enaknya. Selain memancing, disepanjang pematang sawah juga banyak bermukim keluarga belut. Kita juga dapat memancingnya dengan alat pancing khusus untuk belut. Pernah suatu kali kudapat belut yang cukup besar, ketika kutarik ke atas mau kubanting, lepaslah ia. Kemudian akan kutangkap dengan kedua tanganku alangkah sulitnya. Belut besar itu akhirnya menyerah setelah kugigit lehernya.
    Disaat musim buah Mahoni, maka diterbangkannya biji mahoni agar terbawa angin. Bentuk biji mahoni itu seperti kupu2 bersayap tunggal. Entah dapat ilmu dari mana, kita senang sekali menyantap biji mahoni itu walaupun rasanya pahit sekali. Eeeh, tidak tahunya biji mahoni itu banyak manfaatnya sebagai bahan obat berbagai macam penyakit.
    Dimusim kemarau yang panjang sawah2 kekurangan air. Untuk mengatasi kendala tidak panen dan tidak ada uang, maka pemerintah jaman dulu menyerahkan kepada pabrik gula untuk menyelingi dengan tanaman tebu dengan sistem sewa kepada pemilik tanah, dan memanfaatkan tenaga petani penggarap untuk menjadi tenaga buruh lepas pabrik gula menanam tebu. Dikala tebu sudah masak, maka dia berbunga cukup indah. Tangkai bunganya panjang bisa dibuat untuk kandang jengkerik, ataupun kandang burung. Anak2 bengal kala itu cukup bahagia dengan mencuri tebu dari truk2 pabrik gula. Alangkah nikmatnya menghisap sari tebu hasil curian. Saking ahlinya, untuk mengupas tebu bisa dilakukan tanpa alat, tetapi dikupas dengan mulut. Kalau kubayangkan saat ini rasanya mustahil.
    Nuhun,
    Ki Truno Podang

  83. Sira dira jayaningrat
    Lebur dening pangastuti

    kalau nggak salah
    sira : ….?
    dira : …?
    jayaningrat : …?
    lebur : hancur
    dening : oleh
    pangastuti : kebenaran

  84. @ ki Aryarto

    Sebenere lengkapnya:

    Suradira jayaningrat
    Lebur dening pangastuti

    Sehingga maknanya adalah:

    Setiap kekuatan kejahatan
    hancur (dikalahkan) oleh kekuatan Yang Maha Kuasa..

    Begitu mungkin maksute ki Pandanalas…

  85. Sira dira jayaningrat
    Lebur dening pangastuti
    artinya :
    Segala kebathilan dan kepongahan,
    akan dikalahkan oleh kebaikan.

  86. Ki tqmrk

    pangastutu, kebenaran tho.
    Berarti kira2 maksud Kyai Agung: walaupun jadug (ampuh) nya gak ketulungan, tetap akan hancur oleh kebenaran gitu yoo.

    Matur nuwun ki..

    Tinggal dulu bentar, mau nggoreng othe2, belum sarapan. :D

  87. ikud urung rembug:

    mungkin mas karebet sebagai seorang ksatria ingin gugur dalam sebuah peperangan, makna politiknya adalah: jika kekuatan sutawijaya (mataram) mampu mengalahkan kekuatan mas karebet(pajang) maka sutawijaya lah yang pantas memerintah kerajaan. ini mungkin yg dimaksudkan oleh mas karebet

    nuwun,
    Ki KontosWedul

  88. Weleh, ternyata banyak banget yang mengartikan, Ki Truno Podang, Ki DalamPadaItu, Ki tqrk. Matur nuwun sedanten sederek. Tapi kok macem2 artinya yo…?:D

    Yo wis, tinggal bentar, goreng othe2.

  89. Sira dira jayaningrat Lebur dening pangastuti
    …………………………..
    Keangkaramurkaan pada saatnya akan hilang atau hancur dengan adanya kebaikan yang hakiki

  90. @ Ki Aryarto

    Leres pangandikanipun Ki Truno Podang.
    Matur nuwun Ki Truno Podang, Ki tqmrk, lan Ki Dalam Padaitu sampun mbiyantu maringi keterangan.

  91. Semoga…semoga ndak tengah malam lagi…….

    Suwun

  92. @Aryanto : pada dasarnya maksudnya sama, bahwa kejahatan yg bagaimanapun juga akan kalah oleh kebenaran…..

  93. Matur nuwun ugi dumateng Ki Pallawa

  94. Matur nuwun ugi dumateng Ki Maswal

  95. BuleeeeeeeK Seno, kapan nih diwedar kitabe…..keburu gilaaaa….Ayo Bulekkkkkkkkk…ndang ditokne …

  96. @ki agung raharjo,

    tanya ki, pupuh pujangga jaman dulu itu ada di memory ki agung atau ada di buku/website/blog? kalau ada boleh tahu judul buku/url nya?

  97. Sura Dira Jayaningrat, Lebur Dening Pangastuti:
    Segala sifat keras hati, picik, angkara murka, hanya bisa dikalahkan dengan sikap bijak, lembut hati dan sabar.

  98. Segala kekisruhan dipadepokan akan segera surut oleh wedarnya kitab 163….
    Monggo….

  99. Buuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuleeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeek…ssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssseeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeennnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooo ….

  100. @ Ki tqmrk
    Sebagian memang melekat di memory semasa SD, SMP, SMA, bahkan pada waktu kuliah. Dulu semasa kuliah pernah ikut organisasi karawitan di kampus dan saya justru banyak menimba ilmu di sana (banyak buku-buku geguritan untuk nembang mengiringi klenengan).
    Saat ini banyak website yang menuliskan tentang tembang macapat itu. Salah satunya silakan kisanak buka http://incubator.wikimedia.org/wiki/Wb/jv/Tembang/Macapat. Disana dijelaskan cukup lengkap tentang tembang macapat tersebut.

  101. wis nembang disik wae…
    yogyaniro kang para prajurit
    lamun bisa sami anulado
    duk inguni caritane
    andeliro sang prabu
    sasrabahu ing Mahespati
    aran Patih Suwondo lelabuhanipun
    kang ginelung tri prakawis
    guna kaya purun ingkang den antepi
    nglabuhi trah utomo

  102. Ikut ngi-nfo, ada juga tembang mocopat yang di http://www.ki-demang.com bahkan beserta contoh pakai mp3 nya.

    Matur nuwun, sedanten sederek ingkan sampun mbiyantu paring katerangan dumateng kula, artosipun:
    Sura Dira Jayaningrat, Lebur Dening Pangastuti

    Ngapuntene, mboten tek paham boso jawi radi kino, maklum angkatan 80

  103. Ki Truno podang
    Bener itu Ki, saya ingat pernah mendapatkan seekor ikan lele di sungai itu, tapi ketika akan memasakmya saya tidak tega untuk menghamtam kepalanya dengan kayu…
    jadi si lele ta’ lepas lagi…

    Ki Truno tahu, pengalaman seperti itu tidak lagi bisa dinikmati anak-anak sekarang, apalagi yang berada di kota….
    Sekarang ini untuk bisa memandikan kerbau saja mereka harus bayar…
    Kebanyakan yang dilakukan anak-anak sekarang adalah bermain di dunia maya, dengan bentuk-bentuk semu…

    $$ betul banget kisanak.. hmm.. jadi ingat dengan anakmas Sukra. :D

  104. @ Ki Agus Mojo
    Priyayi Mojo nggih, berarti tonggo ngoten.

    Niku dandanggulo nggih.

    Kulo pangkuran kemawon:

    Sekar pangkur kang winarno
    Lelabuhan kang kanggo wong ngaurip
    Olo lan becik puniku
    Prayoga kawruhono
    Adat waton puniku dipun kadulu
    Miwah ingkang toto kromo
    Den kaesti siang ratri

    Kula apal tembang pangkur puniko, tapi artos ingkang: Den kaesti siang ratri, mboten ngertos. heheheh :d

    • artine tembang punika niku np nggeh????

  105. @Ki Aryarto,
    Disinilah terletak keuniknnya.
    Yang angkatan 50-an tak merasakan tuanya;
    Yang angkatan 80-an tak merasakan kemudaannya;
    Saya percaya bahwa di Padepokan ini terdapat semua angkatan, bahkan barangkali ada yang angkatan 30-an atau 40-an. Tapi yang jelas angkatan 2000-an barangkali belum bisa memahami filosofinya SHM, sementara yang angkatan 30-an banyak yang belum kenal komputer. (yang merasa tidak silahkan membantah.

    Mengenai Sultan Hadiwidjaya yang bersikap ambivalen.
    Betul pendapat para Akhi, bahwa yang beliau kehendaki adalah bahwa nantinya pemerintahan Sutawidjaya akan bersih dari anasir2 yang terus menerus menggoncang pemerintahannya selama ini. Dengan jalan perang, maka akan nampaklah siapa2 yang berniat mengotori pemerintahan damai selama ini, apapun alasannya seperti menginginkan tegaknya trah Mojopahit. Mojopahit yang mana? Karena ternyata diantara trah Mojopahit itupun ada yang berpihak kepada pemerintahan yang ada saat itu.

  106. Iki nunggu jago kluruk maneh wedarane kitab… tak mulih sik, ngguyang kebo, ngandangke ayam2 (dudu ayam sari loh), golek ramban nggo Wedul (dudu ki konto*wedu*)…

    nimas..nimas.. teganya dirimu ngajak ngrondo terus …..

  107. Liyer2 dengar tetembangannya para cantrik, jadi ketiduran deh…
    Tapi…. bangun2, tetep belum njedul….

  108. :D

  109. baru ngeh kalau semua yang di sini dari trahnya ki said. :mrgreen:

  110. hehehe…. bener semua marganya Said….

  111. di tempatku kok… kitab 163 belom bisa didownload….
    Apakah demikian halnya di tempat kisanak sekalian?????

  112. den kaesti siyang ratri = dicari/diusahakan siang malam

  113. @KI gonas… sama ditempatku… juga
    aku sudah make Mozila , IE dan opera…
    masih belummm bisa di download…..
    NYI….. Seno Kitab 163… sudah di wedar ya…

    Kok Ditempatku… belum bisa ya….
    Hehehehe…

    @NYI…Seno
    tulung Nyi….
    ndas ku… muedenk… iki…
    Kitab di wedar… ya NYi…..

    sabar…. sabar…… sabar…..
    1000X

  114. duh Biyung….!
    jebule kok yo urung methu kitabe…
    ndalu maleh yo Nyi………….:(

  115. @ Ki Dwijokangko

    Matur nuwun nggih,
    Akhire ketemu, kaesti = dicari/usahakan.
    Kulo sampun apal niki, gangsal welas taun kepengker Ki. Nembe ngertos artosipun sak niki.

    Mbokdhe Senoo…, pundi nggih kitabipun…..

  116. cantrik 2 …di Padepokan ini….
    kalo sudah masuk menjadi cantrik… akan di berikan marga SAID…
    oleh KI Gede..

    nama depan + said

    heheheheh

  117. maturnuwun infonya ki agung, ki aryarto

  118. he he he….
    pada kemrungsung kabeh yaaaa…..
    kok ga sebagus nasibku yaa….

    nyaii… trema kaseeeee….. hehe

  119. Salam kenal buat para cantrik adbm.
    Ki Gede dan Nyi Seno saya mohon ijin ikut nyantrik di sini, walaupun sebenarnya sejak dibuka tlatah adbm cadangan ini dibuka selalu mengikuti perkembangan blog yang kita cintai ini, bahkan sejak blog-nya Mas Rizal.
    Tapi baru kali ini ikutan ngisi coment.
    Bravo Ki Gede dan Nyi Seno …
    Bravo ADBM dan para cantrik ….

    @ Truno Podang
    Saya angkatan 30 lho Ki… http://s.wordpress.com/wp-includes/images/smilies/icon_biggrin.gif

  120. Nyai Snpt, meskipun saya belajarnya baru kitab 153 (kebetulan di sawah banyak yang harus dicangkuli dan di rumah banyak godaan … godaan anak2 dan terutama … ibunya anak2 …), tapi mbok ya kitab 163 segera diwedar biar poro cantrik nanti gak esmosi … sekarang poro cantrik kayaknya masih adem ayem …

  121. @ Kyai Mantuk-mantuk
    Ampun di beto piyambak, kulo nggih nyuwun.

  122. Wah Ki terangguk-angguk dodolan kompor….

  123. Kalau nunggu wedarnya kitab 163 sampai seperti semalam, bisa2 besuk pagi aku diamuk mbok wedok lagi kalau bangun kesiangan….

  124. Malam telah menjelang. Semilir angin menebarkan aroma melati yang terawat rapi di pekarangan pendopo. Lamat-lamat mengalun suara seruling meliuk tinggi kemudian merendah menjemput bulan yang segera menampakkan diri. Sebentar lagi anak-anak akan berhambur ke lapangan bermandi sinar purnama. Ada yang mulai menghitung kecik sawo sambil mengempit dakon. Jumlah kecik sengaja dilebihkannya berjaga jika ada yang terjatuh. Sementara yang lain siap bermain cublak-cublak suweng.

    Ah … malam yang indah. Ki Waskita menyandarkan punggungnya di salah satu soko guru pendopo. Kemarin hampir saja Ki Waskita melaksanakan niatnya untuk mengumpulkan seluruh pemuda kademangan setelah menerima keluhan dari Nimas Kinanthi. Nimas yang pernah sekali waktu dititipi membagikan ransum kepada para pemuda merasa gerah dengan kekisruhan seputar pemuda gagah yang aneh itu.

    Pada saat itu Ki Waskita hanya tersenyum. Dia merasa bahwa apa yang dilakukan para pemuda hanya sebatas canda dan main-main saja, tidak bersungguh-sungguh. Tetapi jika Nimas Kinanthi yang pernah dipercaya oleh si pemilik ransum sudah mulai gerah dan mulai mengadukan diri, maka ini menjadi pertanda yang kurang baik.

    Diam-diam Ki Waskita mulai meneliti kembali suasana yang berkembang. Sebenarnyalah semua canda itu mulai berubah kurang pada tempatnya ketika para pemuda mengeluarkan kata-kata yang tidak sepantasnya. Tapi syukurlah … para bebahu kademangan tanggap ing sasmita. Mereka mendekati pemuda itu dengan caranya yang unik. Ada yang langsung menegur, ada yang dengan sanepa dan ada yang melalui tembang.

    “cublak-sublak suweng ….
    suwenge ting gelenter …”

    suara anak-anak mulai terdengar. Ki Waskita bergegas sesuci diri dan menuju gandok untuk bersyukur, berterimakasih kepada Yang Maha Kuasa atas karunia-Nya hingga malam ini terasa sedemikian damainya.

    Semoga kedamaian ini terus berlanjut di hari-hari berikutnya.

  125. waaaa….
    sampeyan semua jangan salah mengartikan…
    udah aku bilang… aku ga termasuk itungan yg ikut kemrungsung…. gituuuuu….

  126. Waduh..mbokayu Senopati ketiwasan iki…esuk-esuk tangi turu mau aku langsung dipleroki garwaku…

    Piyambake protes sebab kembene dadi suwek-suwek ora kalap padha dienggo rebutan kitab 162. Lha iki aku kudu nukokake kemben anyar…

    Nek ora…wa..mengko pirang-pirang bengi aku kon melu ronda terus..ora oleh turu neng omah..

    Ning iki mau wis tak tukoke rok anyar kok, dadi mengko bengi aman.

  127. Para kadhang.
    Rasanya lewat cerita ADBM ini , maestro kita KiSHM , mencoba untuk membesut ( atau mungkin memberikan pencerahan..??) kesan yg tersurat dalam sejarah dan cerita babad berdirinya Kerajaan Mataram,bahwa Karebet “memberontak” tehadap Sultan Pajang yang sekaligus adalah ayah angkatnya, meroda paripekso tahta Kesultanan Pajang untuk kemudian diboyong ke Mataram.
    Pemahaman dan realita yang ada adalah Panembahan Senopati berperang dan berebut tahta dengan ayahanda angkatnya.
    “Pelurusan” pemahaman ini, dirasa penting oleh Ki SHM,setidak-tidaknya untuk mneluruskan hipotesa , bahwa Sejarah pusaran Perebutan Kekuasaan di tanah Nusantara ini selalu berpusat pada perseteruan keluarga.
    Apa betul demikian Ki n Nyi saha para kadhang??

  128. Ngecat kamarnya masih belum selesai ya Kang mbokayu Ati…. Duh biyuuunnnggg…. terus kapan selesainya kalau ngecat 6 kamar….

  129. ki danu…

    bahwa Karebet “memberontak” tehadap Sultan Pajang yang sekaligus adalah ayah angkatnya…

    maap ki, bukannya yang disebut karebet itu sultan pajang sendiri…. aku jadi binun…

  130. wah wah…

    ternyata banyak yang setia menunggu di pendopo, ikutan nunggu disini jugak ah

    xixixi,
    Ki KontosWedul

  131. Perang sudah dekat…

    Orang Jawa…memang sering dilihat orang yang lembut, hati-hati bahkan terkesan lambat, berkata dengan secara tidak langsung, banyak menyembunyikan maksud…

    Tapi orang Jawa juga terkenal tabah..telaten…tidak mudah menyerah…

    Tetapi kelembutan, kehalusan dan pengendalian diri sering disalah artikan…

    Jika orang Jawa sudah tidak bisa lagi membendung emosinya…hal-hal yang akan dilakukan sungguh bisa mencengangkan. Salah satu buktinya adalah perang.

    Dari jaman Ratu Boko, kerajaan Mataram Kuno (Hindu) di Dieng, Kediri dan Daha, Singosari, Majapahit, Demak, Pajang hingga Mataram yang sekarang, ternyata selalu tidak lepas dari perang.

    Perang-perang besar begitu sering terjadi di Jawa dibanding daerah-daerah lain di Indonesia.

    Semoga kita mau lebih menyadari keadaan ini sehingga segala sesuatu tidaklah perlu secara tergesa-gesa sehingga menjadi perang-perang yang kecil.

    Semoga kita menjadi sadar dan lebih merendah selalu.

    e…mbokayu Senopati endi ya kitab 163…wis kemecer tenan.

  132. wakakaka.. ki kebo jenar.. aku gak iso membayangkan kembene garwa sampeyan dikoyak-koyak para cantrik. tapi aku termasuk yang tinggal ngambil kitab lha wong kembene udah koyak gedhe. :D

  133. @Ki Panji danu…
    Kerebet…Jaka Tingkir, Sultan Pajang iku bedho toh…??

    Lha nek Hadiwijoyo karo Karebet kembar siam brarti.
    Ki danu marahi ngakak……!!
    Xi.xi…

  134. KI Panji Danu,
    saya senang sampean mengapresiasi cerita, walaupun saya bkn orang jawa, tapi sungguh sangat tertarik dengan cerita Mataram yg besar. Saya mengira ngira aja.., mungkin Ki SHM mau “meluruskan” apa yg tersurat dalam sejarah, atau memberi bumbu. Nampaknya Mas Karebet alias Jaka Tingkir alias Sultang Pajang alias Hadiwidjaya sendiri ikut serta dalam gelar perang Pajang dan Mataram “hanya ” untuk memberikan atau memperkuat legitimasi kemenangan Mataram atas Pajang. Sehingga Mataram ga perlu repot2 berhadapan dengan para adipati lain dibawah kekuasaan Pajang, barangkali itu juga. Bukankah Sultan sendiri jauh2 hari sudah memberikan legitimasi tsb?. bahwa Sutawidjaya lah penerus kejayaan Pajang. Pangeran Benowo sebagai pewaris yg sah, malah menjauhkan diri dari kekuasaan, tapi selalu dekat dengan rakyat , malah menyerahkan kekuasaan kepada Sutawidjaya- nah ini juga suka jadi cerita ketoprak sendiri -
    Silakan dilanjut…..

  135. “…berusaha dibatasi dengan tulisan Senopati ADBMers ‘09 berwarna merah. Hal ini untuk tidak mengurangi kenikmatan membaca kitab 163.”
    :D

  136. @ Ki Kebo Jenar.

    Saya sering teringat buku Pramudya yang menceritakan saat Minke, tokoh utama pada cerita itu dibilangi oleh seorang bule yang tinggal di jawa. Minke dikatakan sebagai seorang yang tidak memahami bangsanya sendiri. Minke berontak, dan belajar untuk memahami bangsanya, dan akhirnya iapun sadar bahwa dia memang tidak memahami karakter bangsanya.

    Dari itu terkadang saya berusaha untuk belajar memahami orang-orang yang dekat dengan saya, yaitu orang jawa.

    Seperti yang Ki Kebo Jenar katakan, bahwa priyayi-priyayi jawa bisa dibilang sebagai orang yang kuat untuk berhalus budi, tenang, mengendalikan diri. Tapi disisi lain yang menyedihkan adalah kebiasaan mengendalikan diri yang tanpa dilandasi rasa keikhlasan sering kali menjadi bom waktu, yang pada saat titik klimaksnya bisa meledak amat sangat dasyat.

    Dan hal itu, berlanjut menjadi karakter kejawen yang cenderung pendendam. Dan saya sebagai seorang jawa benar-benar sadar akan hal itu. Setelah saya pikir tidak heran, kalau dari jaman dahulu, sejarah jawa selalu dipenuhi dengan perang saudara. Disamping kekuasaan, juga dendam lah yang mengakibatkannya.

    Mulai dari Majapahit yang hancur, kemudian digantikan Demak, di demak ada persengketaan kakak beradik, yagn mengakibatkan dendam berkeselanjutan menjadi dendam dari Arya Penangsang. Dan bahkan kemudian ada yang mengatakan bahwa kasultanan Pajang adalah kepanjangan dari Majapahit. Karena Jaka Tingkir adalah anak dari Kyai Ageng Pengging yang dihukum mati oleh demak, disebabkan beberapa versi, ada yang mengatakan konflik kepercayaan, ada pula yang mengatakan bahwa, Kyai Ageng Pengging adalah kroni Majapahit yang tersisa.

    Dilanjutkan Mataram yang pecah gara-gara perang saudara, hingga menjadi Surakarta dan Jogjakarta. itu singkatnya.

    Dan karakter dendam itu sekarang seperti sudah menjadi watak dari bangsa kita, yaitu Indonesia. Sehingga mulai dari jaman kemerdekaan, istilah politik berasaskan dendam terus menerus menggerogoti negeri kita.

    Contoh mudahnya pasca reformasi, tidak pernah ada sekalipun presiden yang bisa tenang membangun negara, karena selalui dihantui oleh lawan-lawan politik, yang merasa pernah dirugikan olehnya. Karena itulah sampai sekarang Indonesia tidak pernah tentram dalam kancah perpolitikannya, yang diharapkan bisa menstabilkan negara. Karena tidak pernah ada kesatu-paduan diantara petinggi-petinggi politik.

    Dendam memang sangat mengerikan, dapat menghancurkan banyak hal.

    Karena itu watak Agung Sedayu, yang nerimonan (bukan sekedar menahan, kalau menahan suatu saat bisa meledak ) mungkin memang perlu kita kembangkan. Tapi bukan watak ragu-ragunya lho.

    OOO, ya saya ingat wawancara Permadi di QTV (bisa dilihat di Youtube) disitu juga membincangkan tentang efek politik-dendam terhadap negara.

    Matur nuwun poro sederek, nderek langkung.

    Mbokde Seno, pundi kitabipun….

  137. bagi yg sering protes masalah ada yg memakai bahasa jawa, silahkan baca artikel ini:
    2.500 Bahasa Terancam Punah
    Sabtu, 21 Februari 2009 | 09:16 WIB

    Dunia sudah kehilangan Bahasa Manx di Isle of Man, juga Bahasa Ubykh di Turki. Tahun lalu, penutur terakhir Bahasa Eyak di Alaska, Marie Smith Jones, meninggal. Dia membawa serta bahasa etnis itu ke alam baka. Ya, makin banyak saja bahasa di dunia yang punah.

    Menurut catatan Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan, dan Kebudayaan PBB (UNESCO), sebanyak 2.500 dari 6.900 bahasa di dunia terancam punah. Banyaknya jumlah bahasa yang terancam punah ini meningkat drastis dibanding saat survei terakhir dilakukan tahun 2001 lalu. Saat ini terdapat 900 bahasa yang terancam punah, kini menjadi 2.500 bahasa.

    Meski demikian, sejumlah ilmuwan yakin pertambahan jumlah bahasa yang terancam punah ini tidak mencerminkan pertambahan yang sebenarnya, melainkan cermin kemajuan metode penelitian yang dipakai.

    Namun, tetap saja ini bukan statistik yang menggembirakan. Asal tahu saja, terdapat 199 bahasa di dunia yang masing-masing hanya diucapkan oleh belasan orang saja. Bahasa dalam kelompok ini termasuk Karaim yang tinggal hanya diucapkan oleh 6 orang di Ukraine dan Bahasa Wichita yang hanya memiliki 10 penutur di Negara Bagian Oklahoma, Amerika Serikat. Di Indonesia juga ada bahasa yang terancam punah. Yakni, Bahasa Lengilu yang kini hanya memiliki 4 penutur saja. Mereka terdapat di Kabupaten Nunukan, Kalimantan Timur.

    Di atas kelompok paling terancam ini, ada 178 bahasa yang masing-masing diucapkan oleh 10-150 penutur. Berdasar rating UNESCO, terdapat 607 bahasa yang “tidak aman”, 632 bahasa “terancam punah”, 502 bahasa “sangat terancam punah” dan 538 bahasa “benar-benar menjelang punah”.

    Sebelumnya, sudah terdapat lebih dari 200 bahasa yang benar-benar punah dalam 3 generasi terakhir. Bahasa Ubykh punah di tahun 1992 saat penutur terakhirnya, Tefvic Esenc meninggal. Sebelumnya, Bahasa Aasax di punah tahun 1976 dan Bahasa Manx di Isle of Man musnah tahun 1974.

    India menjadi negara yang paling banyak terancam kehilangan bahasa. Tak kurang 196 bahasa di India terancam punah. Urutan kedua ditempati AS dengan 192 bahasa terancam musnah dan Indonesia dengan 147 bahasa nyaris hilang sama sekali.

    Ahli bahasa asal Australia, Christopher Moseley yang mengepalai tim pembuat peta bahasa terancam punah di dunia, bangsa yang memiliki sangat banyak bahasa seperti India, AS, dan Indonesia, adalah yang paling terancam.

    Wilayah Sub Sahara yang menjadi melting pot 2.000 bahasa, diperkirakan akan kehilangan 10% bahasanya tak sampai seabad lagi.

    PNG Paling Sukses

    Meski demikian, ada juga data yang menggembirakan. Papua New Guinea, negara yang memiliki paling banyak bahasa di dunia (800 bahasa), “hanya” memiliki 88 dialek yang terancam punah.

    Sejumlah bahasa bahkan menunjukkan tanda-tanda kembali berkembang, seperti Bahasa Cornish (berakar pada rumpun Celtic yang diturukan di daerah Cornwall, Inggris Selatan), juga bahasa Sishee di Caledonia Baru (Pasifik).

    Pemerintah Peru, Selandia Baru, Kanada, AS, dan Meksiko dinilai UNESCO sukses dalam upaya mereka menjaga bahasa-bahasa lokal dari kepunahan.

    “Kami sangat menghargai upaya pemerintah-pemerintah dalam menjaga kelestarian bahasa-bahasa itu. Namun, warga pemilik bahasa yang bersangkutan harus bangga dan menggunakannya secara teratur untuk memastikan bahasa mereka bisa bertahan,” kata Deputi Direktur UNESCO, Francoise Riviere. spd

  138. Nuwun nuwun Ki sanak. Wah pendopo dikebaki wong 30 wae kok rasane sumuk. Setor muka Nini. Poro kadang dakgawakake telo pohung godok di campur madu. Monggo dirahapi. Eeeee ngati-ngati… baskome ngglimpang kan. Piye to iki. Nunggu wedaran mbok sing sabar.

  139. Orang barat, Amerika, finlandia, cekoslovakia, australia pada belajar budaya jawa, belajar menari di padepokan Ki Bagong Kusdiardjo, nyinden ikut Ki Anom Suroto, ikut Ki Manteb Sudarsono, kuliah di ASTI, SESRI,bahkan mumpuni dalam berbahasa menggunakan kromo inggil,jarusnya kita-kita yang wajib melestarikannya, lha kok bangsa dewek melarang menggunakan bahasa daerah. Iki nalare kepriye ? Mudah-mudahan menjadi instrospeksi diri !

    nderek ngantri

  140. Mesti mulih dhisik…..ditunggu dari siang tadi sampai sekarang tetep dhurung wedar…..

    Suwun

  141. Kadhangku KiDewo1234.
    kamsia..maturnuwun.
    memang sebenarnyalah cerita2 roman sejarah baik yg berlatar sejarah kerajaan2 Jawa maupun babad2 kerajaan di Bali, Sumatera, Kalimantan, Sulawesi etc sangat menarik dan mampu “meniupkan roh” kedalam wadag transkrip sejarah . Saya juga sangat senang membacanya.
    Dan benar panjenengan,Karebet adalah si Joko Tingkir ya Sultan Hadiwijaya, sedang yang saya maksud sebelumnya adalah bukan Karebet tetapi si Danang Sutowijoyo Ngabehi Loring Pasar.
    Nuwun.

  142. kalo aku mah cuek-ceuk aja…
    bade ngendikan basa jawi.. monggoooo..
    nu nyarios sundah… mangga..
    mo ngomong indonesia yang eyd dan menjadi kaku… dipersilakan.. (tata bahasanya benar ga ya?)
    mo ngomong indonesia dialek jakarta tapi ngaku eyd.. sok atuh..
    mo ngomong pake basa sms… pissss…
    nihon go hanashimashyoka… doozoo
    speak speak english… little2 i can lah..
    nak cakap melayu… sila..

    yang penting jeng seno tetep konsisten bagi2 kitab sang maestro..

    btw… koq selalu late nite ya?.. lewat jam 12 lagi.. berarti ga satu hari satu kitab dung…

  143. Blm terbit yah Nyi Seno??
    klo gitu ngantriii deehhhh!!!

  144. Ki terangguk-angguk ytt.
    Matur nuwun senthilannya, dan ga usah binun,apa lagi sampai geleng2 kelapa,ehh kepala, anggap saja orang lagi belajar nulis.
    Panjenengan benar, aku salah, yang tak maksud adalah Si Danang Sutawijaya.
    Mungkin aku bisa ngangsu kawruh panjenengan.
    Nuwun Ki

  145. @Ki Aryarto
    Memang benar yang Ki Aryarto uraikan. Saya sendiri orang Jawa, bahkan lahir, besar, sekolah, kerja dan sekarang tinggal di Jawa dekat sekali dengan nDalem Sutawijaya, tetapi saya juga belum bisa menyadari dan mengerti budaya Jawa. Dengan nyantrik di padepokan ini serasa saya juga mulai bisa lebih memperdalam lagi budaya Jawa.

    SHM telah mengajarkan budaya (walaupun sangat sedikit) tetapi sangat mudah saya tangkap. Sangat berbeda jika saya membaca Bentaljemur atau pelajaran Bahasa Jawa sendiri yang saya anggap jauh lebih rumit. Atau sekedar tahu tentang perhitungan wektu dan pertuntungan Jawa yang juga sangat rumit.

    Memperdalam budaya Jawa sehingga sampai tahap “mapan” memang sangat berat, tetapi saya kira seperti pesan Hadiwijaya sendiri, bahwa lebih diartikan pada jiwani dan bukan sekedar yang wadag (yang hanya tampak mata) akan sangat berarti menghadapi perkembangan jaman yang serba tanpa landasan yang jelas.

  146. silahken sodara2 meninjau halaman seitar jilid 90 – 100, terjadi perubahan2 loh disana, sekarang dah ada versi teksnya

    budhe senopati keknya emang sibuk buat renov padepokan

    sabaaaar,
    Ki KontosWedul

  147. kembali ke desa Jati Anom. Waktu itu saya masih piyik, setiap liburan diajak ortu ke Jatinom untuk niliki simbah. Waktu itu yang ada dokar, atau harus jalan kaki beberapa jam dari jalan raya ke Jatinom, di antara pesawahan yang hijau. Kiri kanan jalan masih banyak pepohonan, kalau kepanasan ngeyup sebentar di bawah pohon. Waktu mulai kenal ADMB puluhan tahun lalu nostalgic juga mbaca tentang Jatinom sebagai ndesonya AS dan Untara.
    Kalau dikaitkaitkan sebenarnya masih saudara dari cucu mbahnya tetangga dekat Untara. He he.
    Duh Nini Senopati, kapan diwedar Ngger.

  148. mungkin pemahaman kita mengenai sumpah pemuda sudah kebablasan.

    “satu bahasa persatuan : bahasa Indonesia”

    yang selalu kita ingat : kita berjanji untuk menggunakan bahasa Indonesia sebagai bahasa persatuan

    yang selalu kita lupa : kita TIDAK pernah berjanji untuk TIDAK menggunakan bahasa daerah masing-masing.

  149. kemana ya, nama2 yg pernah muncul di awal2 padepokan ini dibuka, apa sudah pada nlungsungi…..
    tringat waktu itu…rebutan ngedapatin jatah utk retype….
    ayooo…. podo ngacung sing ngrumongso nlungsungi…

  150. Terima kasih Ki GD. :)

  151. Apa yang diterimakasihi Ki Paimo? Sudah keluarkah? Saya belum menemukan.

  152. Ki Paino dapat bayangan semu Ki Semprul…

  153. Dari kitab 142 (11-2-2009) sd 162 (3-3-2009) sudah cocok dengan keteraturan penyampaian 1 kitab 1 hari, berarti sudah 3 minggu tidak ada bonus untuk lek-lekan malam minggu.

    Jika kitab belum diedarkan, mohon sabar menunggu jatah kitab 163 esok hari (4-3-2009). Kunjungi versi teks seri I kitab 95-96 baru up-date.

  154. @Ki Agus Mojo: ingkang leres mboten kang ginelung tri prakawis nanging kang ginelung tri prakara.
    @Ki Agung Raharjo, kula ndherek nembang Durma nggih?

    Datan mundur pangeran Dipanegara,
    umangsah ing ajurit,
    sagung wadya bala,
    sigeg gegamaning prang,
    tumbak keris panah bandhil,
    tan na sulaya,
    saguh labuh negari

  155. Sugeng ndalu sederek sekalian……, menawi maos tuturan sederek-sederek bab bahasa, sejatosipun dalem menika nggih kalebet putra ingkang resah, sampun mboten kenal malih kalian bahasa nenek moyang, lha pripun nggih, bapakipun dalem asli sulawesi utara (gorontalo)merantau wonten jawi – magelang, rikala swargi bapak taksih sugeng, menawi kepanggih sederek2ipun (mboten asring sih) gegojegan ngagem basa gorontalo, tapi dalem naming lolak-lolok mboten ngertos artinipun, nyuwun belajar dumateng swargi bapak, tapi bapak mboten sabar…. he..he..mungkin dalem ingkang telmi. Swargi bapak rikala semanten naming pesen, wis sinauo basa daerah nggonmu urip, yen ana dalan urip ning gorontalo suk mesti iso dewe….
    Lha sakmeniko dalem malah kesasar urip wonten kalimantan, alhamdulillah sekedhik2 saged basa banjar.
    Anak2 dalem sakmeniko sampun Indonesiana, campur2 turunanipun, sumatra wonten, sulawesi wonten, jawi nggih wonten…. dados pesen dalem nggih sami kalian swargi bapak, belajarlah bahasa dimana kamu berada karena kamulah yang harus menyesuaikan, tidak boleh kita memaksakan kehendak kita, kalau tetap pengin ya lewat kompromi tanpa harus ribut2.
    Makna moralipun…… binun neee….
    Sugeng ndalu nyi senopati… ki manahan… lak saksedayanipun ingkang saweg lenggah wonten pahargyan menika…

  156. Kulonuwun,

    Ki Kimin, Ki Manahan, kulo keturon ing gandok 162.. Lha kok sami ditilar to? Jebul sampun wonten mriki.. terpaksa beres-beres sisa-sisa kopi pahit dulu…

  157. we… alhamdulillah ki anatram rawuh…sugeng ndalu ki… menawi ing gandok sebelah teksih wonten kopinipun nggih dipun asta kemawon ki anatram, gandhok mriki toyane dereng mateng…

  158. lek-lekan maneh, nganti jam 4 isuk… :(

    lho wis ngerti jam 4 isuk gek wedar kok isih lek-lekan :)

  159. lek-lekane nggo ngancani ki banuaji lembur…..

  160. terjemahan:

    tetap terjaga kembali hingga pukul 4 pagi… :(

    meskipun sudah mengerti bahwa akan diedarkan pada pukul 4 pagi, mengapa masih mencoba untuk tetap terjaga? :)

  161. maaf.. cantrik setia cuma bisa ngantri ni seno…

  162. Mungkin Ki Banuaji ada benarnya juga..

    Menurut penerawangan kami, rontal akan ditempelkan pada kata-kata ‘kitab 163′ di halaman 3…

  163. ki kimin, punapa panjenengan mboten saged sare (insomnia ngaten lho)?

    menawi ngaten, inggih tindak wonten gardu mriki kemawon. kula gadah susu jahe kalian tiwul…

    (gek ajar basa alus :D)

  164. urun rembug masalah bahasa

    saya asli gresik tepatnya didekat daerah giri kedaton

    namun bagiku bahasa jawa yang krama alus yang biasa

    ada di comment aku kadang nggak ngerti blass!!

    tapi itu membuat aku jadi belajar basa jawa krama

    dgn membaca comment di adbm walaupun kadang ada yg

    kurang enak artinya tetapi itu warna manusia didunia

    ..oke lanjutkan aja pake boso jowo atau lainya

    ini indonesia man!!1

  165. Weladalah, tebakane ki banuaji bener…. menurut penelitian (?) soyo tuwo soyo kurang jam turune, mergo kakehan pikiran, kakehan gawean, opo kakehan duit dadi pengine dugem terus (he…he..he.. iki sing diarep2)

  166. idem ki putut…

    kadang-kadang kalau pas kumpul keluarga besar baik dari ayah ataupun ibu, saya jadi malu…

    apalagi kalau eyang-eyang dari solo dan jogja datang, bahasanya wis jan, sip tenaaan, saya tinggal mlongo, njawab nggih sama mboten doang.

  167. Bejane…ki pandan alas!
    Garapan’e di rampungi kalehan ki Banuaji…!
    Mesak’e tenan…hi…hi
    Drijine wis gringgingen….!
    Nyai…mripatku tegangane wis limang watt le ngenteni kitab niki…

  168. he…he…he…

    saya pikir ki kimin lagi “nglakoni” gitu lho… prihatin biar dapet ilmu… tolak miskin :)

    kalau sudah dapat ilmunya, saya juga mau ki…

  169. lho yang mana tho ki sasa… eh.. sas?

    nyuwun pangapunten nggih ki pandan menawi leres mekaten… (???)

  170. swaraku wis entek………
    ora iso bengak bengok maneh…..
    ampuuun nyaiiiiiiiii…..
    kok yo mentolomen nek nyikso aku…..
    duh gustiiiiii…..
    paringono waras pikiranku…

  171. kiambake malah seneng kok ketingale…ki banu!
    lha ngendikane ngetik kalehan 11 jari, mripate ngantos mbrebes mili….goro2 nyambi ngiris brambang ndamel sego soreng….!

  172. he…he…he…

    ya lukir saja ya ki, tak re-type-ke wis, nanging segane nggih kula dahar… :D (sakjane piye tho ki basa jawane)

    lha wong ten mriki namung wonten tiwul e…. :(

  173. he…he…he…

    ya lukir saja ya ki, tak re-type-ke wis, nanging segane nggih kula dahar… :D (sakjane piye tho ki basa jawane)

    lha wong ten mriki namung onten tiwul e…. :(

  174. heeee saking ngantuke malah kepejet…

  175. edian, 3786ms ke sambungan international…

    gtg dulu ah… daripada sakit hati…

  176. wis tak nglekar dhisek…
    ora kuat mentelengi maneh…
    ki banu, nek ki pandan setuju, kulo nyuwun bagehane…!
    Tulung di sms nek kitabe, sampun medhal…!
    Koyone kok wayah ayam jago ku klurukkkk, iki le medar..!

  177. Kitab di wedhar antara ne wayah jago kluruk sik pungkasan, meleko nganti matane abang.

  178. we lah … koq bejo tenan awakku iki, nanging yo ra popo..mengko ki Banuaji tak kirimi sego jagung sambel korek kluban godong gowo

  179. wah udah lama gak absen, registrasi ulang dulu ah…
    lho kitabnya belon keluar?

    salam untuk semua,

    semar mendem alias mantan laskar pajang
    (ini ganti nama udah pake bubur merah putih lho)

  180. Nyi Senopati, mbokyao regol kitab II yang 61 keatas di bukak, mesake cantrik sik gak duwe kunci utowo gak duwe ilmu mlumpat pager … hehehe

    Matur nuwun

  181. nimas … isih ngrondo punopo sawek gadah keperluan engkang mboten saged dipun tundo???

  182. ketoke komputerku rusak po yo….
    kok durung iso nggo ndownload kitab
    wis tak uthek-uthek seko awan
    kok yo tetep ora iso-iso……

  183. huahhhhh ….. nguantukkk………………

    wis tak tinggal metu ndisik golek angin malem, bejo2 iso ketemu kunang2 malem nggo ngrencangi ngrondo (ngeronda loh sanes pados rondo)

  184. tgl. 03 bulan 03 tahun 09 jam 23:23 …. kiro2 termasuk wektu2 khusus ga ????

  185. wah mantab ki pandan, malah mboten saged tilem niki, mbayangake hidangan ki pandan…

    ki sas, gelem mboten…

    menawi kitab, mustine pancen pas wayah kandang pepitik (temawon=tawon, pepitik=pitik)==> mekso…

    matur mbah nuwun ki pandan

  186. sopo ngerti ono rondo sing nyamar dadi kunang2

  187. ngendikane ki SAS, wedaran kitab ngepasi jago kluruk … yo kiro2 jam papatan, mesti ono SERANGAN FAJAR kuwi … ayo sopo?

  188. pitik’e nganggo sepatu ra…???

  189. nek masalah per-PITIK-an kudu nyuwun pirso dumatheng ki SAS … panjenengane kan ahlinya

  190. Lah isih dow urip iki wong wong

  191. kata nyi seno, itu urusan dalam negeri :)

    jan, pancen ngepaske

  192. liyane sek do nguber pitik sepatuan

  193. lha pitik walik saba…… (mengko disensor kalian nyi seno :D)

  194. selamat datang ki joko…

    lha niki tesih kathah damelan… ngoyak-oyak pithik…

  195. lha kunang-kunang kok yo do nggowo sentolop eh batere h senter

  196. wis… tak turu wae….
    trimo ngalah aku….
    pitik cuma siji sing nguber uuuakeh eram….

  197. Wehhhh…..sugeng dalu Nyimas, Ki GD lan para sederek cantrik sedoyo, taksih sami mesu raga nenggo wedaripun kitab 163.
    Ternyata di Blog ADBM, dari rekan-rekan cantrik banyak mendapatkan beberapa filsafat jawa yang berbentuk seperti pedoman atau semboyan, dan jika diresapi dengan seksama, sungguh luar biasa maksud yang terkandung di dalamnya yang mengandung prinsip untuk menjalani kehidupan agar sukses dan memperoleh ketentraman. Salah satunya SURA DIRA JAYANINGRAT LEBUR DENING PANGASTUTI, setiap benih kejahatan pasti akan dikalahkan oleh kebenaran dan suatu cita-cita yang berlandaskan niat baik pasti akan mencapai tujuan yang diinginkan.

    Kita sebagai masyarakat Indonesia seharusnyalah menghargai kebudayaan sendiri yang beraneka ragam.

    (the Ikasmanca Community)Empatbelas Prinsip Jawa :

    1. Ngluruk tanpa bala, menang tanpa ngasorake, sekti tanpa aji, sugih tanpa bandha.
    2. Datan serik lamun ketaman, datan susah lamun kelangan.
    3. Sepi ing pamrih rame ing gawe, banter tan mbacangi, dhuwur tan ngungkuli.
    4. Aja gumunan, aja getunan, aja kagetan, aja aleman.
    5. Aja ketungkul marang kalungguhan, kadonyan lan kemareman.
    6. Aja kuminter mundak keblinger, aja cidra mundak cilaka, sing was-was tiwas.
    7. Aja milik barang kang melok, aja mangro mundak kendo.
    8. Aja adigang, adigung, adiguna.
    9. Sing sabar lang ngalah dadi kekasih Alloh.
    10. Sing prihatin bakal mimpin.
    11. Sing resik uripe bakal mulya.
    12. Urip iku urub.
    13. Sura dira jayaningrat, lebur dening pangastuti.
    14. Memayu hayuning bawana, ambrasta dur hangkara.

    Nuwun

  198. Ki Banuaji, ngoyak-oyak pithik? wah enak iki, bengi-bengi lek-lek an iso manggang pithik. Lha tapi kok ono pithik sik nganggo sepatu?

    Medingan yo golek brondong wae tha?

    hehehehe

  199. Setunngal malih Ki Ismoyo,
    “Ojo kepilut karo wedhokan”

    Halah…

  200. Melu rondha eneh iki….
    Sajake Kang mbokayu Ati kagol sajake… Lha wong ngecet 6 kamar dha ora gelem ngewangi.
    Mulane ya ora ngendika babar blas ngerti2 wis ganti dina kitabe 163 durung diwedar.
    Muga2 enggal lilih penggalihe, dadi kitab 163 lan 164 diwedar bareng…

  201. Artinya Panembahan ….. ????

  202. Setunngal malih Ki Ismoyo,
    “Ojo kepilut karo wedhokan”

    TERSINGGUNG AKU.
    EMANGNYA GUE CEWE APAAN?

  203. wah rangsum tanggal 3 rung metu, turu wae ah g kuat melu ronda

  204. Nyi Dwani, ojo kesinggung, itu hanya berlaku untuk wedhokan penggoda, kalo sampeyan gak merasa seperti itu SAMPEYAN GAK USAH KESINGGUNG

  205. nuwun…..

  206. Kulanuwun para kadang cantrik. Kula sowan malih. Kalawau nulis saking kantor, sakpunika sampun dumugi griya. Wedang jahenipun taksih wonten?

  207. jahe campur kopi pakde manahan….

  208. La inggih maturnuwun. Kula sampun dangu wonten mancanegara, sok kangen kepengen cangkruk wonten wedangan kaliyan ngobrol basa krama nggih purun, ngoko nggih mangga.

    Ki Kimin ngasta klethikan mboten?

    Ki Widura saking kutha para moloekat sampun jumedhul napa dereng?

  209. belum juga?????????????

  210. ki widura sajakke kok dereng ketingal nggih, klethikane mboten wonten naming camilan unthuk isi klapa lan pisang remenane ki widura ingkang cemepak niki….
    Mancanegaranipun wonten pundi pakde, jam pinten sakniki ting mriku ? panggenane dalem mlebet jam 02.00

  211. Sabar Ki Lurah, biasanya kitab siap di donlut menjelang pagi, sekitar jam 4 WIB.

  212. Ki Kimin wonten mriki jam 19:00. Kula wonten negari ingkang tukang2pun prigel ndamel kreta kencana.

  213. para cantrik yang sedang ronda,,saya pamit dulu, badan pegel juga ini….

  214. Wheee… pas jamipun dhahar ndalu menawi mekaten… panjenengan pinarak wonten weisbaden nggih ? lha wonten sekul megana mboten ?

  215. Oahem …. ganjel moto

  216. lha nngih ki Kimin, nembe nyambel trasi punika, kaliyan bakar terong lan nggodhog tigan, plus sekul anget, wah sampun, eco sanget.

  217. dalem kirim gereh layur kajenge sampurna, la ki joko brondong dipun ajak dhahar sekalian kemawon, mesakne naming ngganjel soca, padaranipun dipun ganjel sekalian….
    Sugeng ndalu ki joko brondong….

  218. Sugeng ndalu Kyai Kimin, maturnuwun ditawari sego gereh, lha niki saweg masak mie rebus.

  219. Nembe bar makan malam kok nggih dereng di wedar kitabipun.., ulamipun sami kalian wau enjing othe2, kalian gorengan lombok. Jan sedep tenan.

  220. Ki Manahan, Ki Joko Brondong, ki Aryarto, ugi sedherek sanesipun, dalem badhe masak rumiyin, kroncongan niki….
    suwun….

  221. wuaahhhh pedhese, nganti gebras-gebres aku. Wis nglaras dhisik…..

  222. Monggo ki Kimin, sugeng dhahar, dipun sekecakaken.

  223. Monggo Ki Kimin, ampun ngantos keselak nggih.

  224. Ki Manahan, Ki Joko Brondong, ki Aryarto, Ki Manaham … kulo nderek ronda ,,,, sinten sing gadah indomie. Nek sampun telas … yo ndog bebek .. nggih purun.

  225. Oohh,,,, Ki Kimin …. neng endi tho? ooo lagi neng kali kahayan … ?
    Biasa … aku ya pernah tinggal di Kalimantan selama 5 tahun…

  226. Monggo Kyai Kimin, dipun sekecakaken, Ki Widura wah stok mie sanes indomie, niki wonten cap pithik ndog loro.

  227. Wah ki Widura wis nyahut, menika sambel trasinipun taksih wonten, nanging pedhesipun mboten kinten2 lho Ki, kula kemawon ngantor gebres-gebres..

  228. Kula tilar ngelone lare2 rumiyin nggih, mangke sowan malih

  229. aku wis mbalik ko dapur ki widura, bules matane, kayu bakare kurang garing anggone mepe, tapi yo lumayan… sambel tomat, sega anget, lawuhe iwak seluang karo haruan, kanggo ki widura tak sisihke yen kersa……..

  230. Menawi kirang pedhes, meniko wonten sendal jepit lho Ki Manahan …

  231. Ki Joko Brondong, nJenengan tinggal neng tlatah pundi? Kok taksih wungu …
    Ki Kimin manawi taksih ndangir neng Banjarmasin …. kok dereng sare …..? malah nyambel … pripun tho ..
    tiang sekampung kena sirep trasi bakar …

  232. Ki Widura, kulo manggen wonten tlatah Perdikane Rt. Atut, Banten, Kademangan Pandeglang. Erenganipun Gunung Karang.

  233. hi…hi…hi… saweg kathah lemburan ki widura, criyose nenek moyang, menawi begadhang kedhah diisi padaranipun, menawi mboten malah keisi angin….
    Lha ki widura skamekaten lenggahipun wonten pundhi to ?
    Jam pinten sakniki womten mriku ? Tahun pinten nate jajah padepokan pangkalanbun ?

  234. Walaaah …
    tahun kemarin .. lewat pandeglang …. nJengenan kulo padosi …… mboten kepanggih.

    Ki Kimin kulo ngluruk P.Bun tahun 1980 … kesasar .. mboten saged wangsul mediun (asal asul) .. sekolah sma neng mriko.

    Sak meniko … kesasar … malih ke kutaning poro moloekat (kata Ki Manahan) lan mboten saget wangsul (namung setahun sepisan).

    Sambil nyambut damel … mampir padepokan ….., sak meniko sampun jam kaleh welas siang (selasa), ketinggalan gangsal welas.

  235. belum juga????????????? masih tetep sabar

  236. para cantrik kulo pamit ndak kuat matanya dah 1watt
    matyr nuwun.

  237. Ki Lurah ….
    Sabar dulu ….. satu jam lagi Nyi Seno wungu …. dan kiriman akan segera tiba …..

    Hanya 11 cantrik yang ronda …… hayooo bangun … semua ke Pakawin … cuci muka..

  238. thik uadoh temen to… los angeles nggih… lha bedo uadoh… alas borneo kalih gemerlape kutha malaikat… sakmenika kemawon pangkalanbun taksih sepen, menopo malih tahun 80….. hiiiiii…..

  239. Hmmm…Tugas ronda Kisanak…?

  240. Wadow tasek rame nggih?
    Wach nderek ndeprok teng padepokan inggih puniko tasik wonten panggonan?

  241. Sugeng rawuh ki abu ghani, pinarak wonten tlatah pundi panjenengan ? jam pinten wonten mriku ? hi.. hi.. hi… tukang ronda dados kenal sedherek2 ingkang keparingan bikak padepokan tebih2….

  242. mongo…monggo ki alGhors… desel2an mboten nopo2 to…

  243. Ki abu ghani, Ki AlGhors,
    Monggo … wedang … jahe lan gulo tebu sampun radi adem …..
    Lumayan …. cekap kangge nenggo setengah jam maleh …
    Ki Kimin, …… telone menopo taksih gadah gedang bakar?

  244. Turu sik yo, iki bedilku tak selehke sik, wis ngantuk, sesuk esuk jam 5 patroli meneh.

  245. enggak pernah bosan untuk menunggu…..

  246. Matur nuwun Ki Kimin lan Ki Widura
    Lumayan wedan jahe saget ngurani dingin…
    Nopo leres kitab bade diwedhar jam 4 Ki?

  247. Sampun tigang dinten niki diwedar jam 04.00 wib. Nyi Seno sangat disiplin …. samben subuh lungo neng barak … mbeto kiriman …

  248. Absen Ni Senopati. Mampir sebentar kebetulan harus pasang wuwu supaya besok panen wader. Weh sepi nyenyet. Ning kok yo ono 10-an kadang sing ketoke isih lungguh ning yen ditamatake wis do ngorok.

  249. Sugeng ronda kisanak sedoyo kemawon. Walah-walah, tasih rejo tho wonten mriki. Nderek ndesel … hawanipun asrep sanget wonten mriki. Blaen temenan, sedalu kesirep sakwentawis ngantos dumugi sakmeniko, dados telat anggenipun ronda.
    Wedang jaenipun tasih wonten mboten Ki Widura, kula nyuwun saksruputan kemawon kagem ngangeti padharan.

  250. sekedap malih….. ki widura telone kok diasta ki manahan, kantun unthuk2 isi pisang…

  251. sugeng rawuh ni pudak wangi, ki agung rahardjo, ugi ki joe…

  252. Ki Agung raharjo sampun wungu … tho …. tak kinten mboten saged sare ….. Mbenjang bade mangkat ke prambanan ……. maju perang…..

    Pisang bakare taksih sekedik Ki, monggo sarapan ….
    Wengin niki … cakruke radi rame.

  253. Sugeng enjang Ki Kimin, kulo nggih purun unthuk2 isi pisang kok Ki.
    Ki Widura, pisang bakaripun eco sanget. Matur nuwun tasih dipun ngengehi. Dereng wonten tengara perang tho Ki? Keris, tombak, pedang, lan panah sampun dipun siapaken sedoyo. Nanging tameng-ipun kok sami mboten wonten nggih.

  254. Waduh, geger sampun kiyu, lenggah ngajeng koco benggolo, kok nggih dereng di wedar yo. Ngentosi kawit tangi sangking tilem, ngantos sak puniko mripat mpun mulai kecap2. Wonten pundi nggih, mbokde Seno, nopo dereng wungu.

    @ Ki alGhors

    Pundi kitab carito Jaka Tingkir-ipun. Kulo tageh, sakniki, hheheeh.

  255. Ki Agung R., Unthu2ipun ingkang isi pisang telas, kanton isi klapa, monggo meanwi kersa….
    Ting mriki pun mlebet subuh, dalem pamitan rumiyin nggih ki widura, ki agung, lan sederek sedhaya….

  256. Ki Kimin, ingkang isi klapa kulo nggih purun kok Ki.
    Sumonggo Ki, nderekaken.

  257. Mbok menawi, Nyi Seno nunggang manuk (pesawat) garuda… Wekto mabure …. mboten saget diterko … mudune nggih sami mawon …… Terroristpun radi bingung ….. nyerang.

    Tumenggung Probondaru ….. punopo mengirim telik sandinipun ke sekitar padepokan ….
    Monggo dijemput kemawon ……. mbok menowo Nyi Seno mbetahaken bantuan poro cantrik sing taksih ronda…

  258. nuwun sewu ki ..nyai ..

  259. Gugur Gunung

    Ayo konco ngayahi karyaning projo
    kene, kene, gugur gunung tandang gawe
    sayuk-sayuk rukun bebarengan ro kancane
    lilo lan legowo kanggo mulyaning negoro
    Siji, loro, telu, papat, mlaku papat-papat
    diulang ulungake mesti enggal rampunge
    holopis kuntul baris, holopis kuntul baris, holopis kuntul baris, holopis kuntul baris ….

    catatan:
    holopis kuntul baris = saiyek saeka praya, bebarengan mrantasi gawe

  260. Huuuuaaahh,
    kulo sampun ngantuk. Bade tilem. Pamit rumiyin Ki Agung Raharjo, Ki Widura, Ki Kimin, Ki alGhors, lan sedanten sederek.
    Monggo dipun sekecakaken anggenipun sami ndahar isi klapa.

  261. Sugeng enjing

  262. Makan siang dulu, sudah jam 1.35pm …
    Ada yang mau titip burger, burrito, taco, pecel lele, pete goreng, sambel bajak,..
    Nyi Seno nJenengan bade sarapan …. sekol pecel kalih empal punopo sing liyane?

    Nanti balik lagi … pamit rumiyen….

  263. taco ki widura….

  264. Nderekaken Ki Aryanto, sugeng sare.
    Sugeng rawuh Ki Manahan.

  265. @ Ki Aryanto
    Dah saya kirim tapi emang bener2 baru sak cuil, dan setelah saya chek ke situs dulu saya ngunduh dah nggak aktif hehehe…
    Monggo sugeng ndalu nopo enjang Ki?

  266. Ki Agung R, maturnuwun Gugur Gunungipun, kula dados kemutan, rumiyin rikala taksih sd wonten Surakarta Hadiningrat, dipun ajari tembang punika…

  267. Niki mpun jam 05.00 WIb kok dereng diwedhar nggeh?

  268. Sabar ki alGhors, mbok bilih sekedap malih…. menawi mboten, nggih mestine Nyi Senopati taksih sayah bibar nglabur 6 kamar….
    Sugeng enjang sedherek sedaya….
    Sugeng enjang Nyi Senopati…..

  269. Wach nek ngoten kulo pamet rumiyen nggeh Ki Kimin lan sederek2, kulo bade istirahat ngenjeng kulo mampir maleh insya Allah…
    Salam

  270. Namun dalam pada itu, Ki Kimin, Ki Widura, Ki Joko Brondong, Ki alGhors, Ki Agung Raharjo, Ki Aryanto, dan Ki Manahan, bersama-sama keluar dari pendopo bergegas menuju ke pakiwan dan seperti digerakkan secara bersama-sama pula mendongakkan kepala ke atas : “Wueahhh, sudah fajar tapi kok ya kitab belum di wedar, ada apa yaaa ?” batin mereka.

    ismoyo

  271. Matur nuwun Nyi, kitab sampun kulo tampi

  272. Para cantrik, age-age bendhe wis ditabuh, padha siap-siap perang.

  273. Alhamdulillah, bejane wong keturon.. bangun langsung dapat kitab..

    Maturnueun…

  274. Kula nggih sampun ngundhuh, maturnuwun sanget. Para kadang cantrik, mangga dipun dhahar..

  275. Horee… Nyi Senopati suwuuuuuuuuun, kitab sampun kependhet, Ki Widura, Ki Joko Brondong, Ki alGhors, Ki Aryanto, dan Ki Manahan, ugi sdherek sanesipun…. monggo ditipun tuaaaaaaarikkkkkk….. hicks….hicks….hicks……

  276. Wedaran kitab rodho diowahi adate amargo kawatir menimbulkan multipresepsi poro cantrik yen medare ngepasi cantrik sing ngrondo ….. xxixixixi …

    (Walah nimas..nimas, ngono wae koq yo rikah-rikuh….wis podho tuwone lho)

  277. Namun kemudian, Ki Kimin, Ki Widura, Ki Joko Brondong, Ki alGhors, Ki Agung Raharjo, Ki Aryanto, dan Ki Manahan, kembali dari pakiwan menuju ke pendopo dan seperti digerakkan pula secara bersama-sama pula melihat dan mereka menjadi berdebar-debar, mengapa ?
    dan ternyata kitab yang ditunggu-tunggu sudah ada di meja kecil di hadapan mereka.

    Matur sembah nuwun Nyi, kitab sampun dalem unduh.
    Nuwun.

  278. Hmm…..Setelah menunggu hampir 24 jam dari pengunduhan kitab 162, akhirnya kitab 163 muncul juga.
    Semoga kitab berikutnya tidak perlu nunggu lama2 seperti ini.
    Matur nuwun Nyi…

  279. Matur Tx, Nyimas sareng Ki GD…
    Para cantrik ayo podo apel pagi…

  280. Matur nuwun Nyi Seno, walo kesiangan tapi kitab sampun mateng….

  281. nyai…. tengkiuuuuuuuuuu………

  282. Wilujeng enjing para kadang cantrik…. sarapan kitab mangga dipun kedhapi sesarengan.

    matur sembah nuwun Nyai…

    kitab sampun katampi.

  283. waduh, gek rampung…

    sugeng enjing sederek, sedulur lan sanes-sanesipun… :)

    ngunduh kitab, banjur sare…

    trims nyi

  284. Terima kasih, sudah diunduh …. pareng sederek sedoyo!

  285. Nyai Seno Matur nuwun
    Para cantrik wilujeng enjing, wilujeng maos kitab153.

  286. Sugeng enjang….
    wayah menopo di wedare…
    Matur Nuwun……..

  287. Ki SAS raportipun diwedar wau enjang, kathah sederek ingkang sampun tapi raport lho…. monggo enggal dipendhet….

  288. Sugeng enjing para cantrik….
    Matur nuwun Kang mbokayu Ati….

  289. Sugeng enjing
    Maturnuwun, rontal sampun kaundhuh.

  290. Teng yu Dinda S…,Teng yu Ki G…
    Kitab 163 sampun diunggah dan siap dipelajari…

  291. Maaf.. kesiangan….
    Matur nuwun kitabipun Nyi Seno…

  292. Wah, jebule kitab wedar jam 5 esuk…iki ngimpi Dorodasih atau Nyi Senopati uploadnya pakai timer kali ya…..

    Nuwun

  293. Matur nuwun Nyi Seno, sampun di bedolll.

  294. Maaf… Telat Nyi

    Kitab bagian saya baru saya ambil. Trimakasih ……

  295. Sudah lama gak absen.

    Matur suwun Nyi Seno.

  296. Minta tolong donk yang punya buku 163,
    gak apa2 taruh di halaman comment ini aja

    terimakasih

  297. @ Mas Irwan
    Silakan kunjungi halaman 3.
    Semoga tidak mengurangi kenikmatan membaca kitab 163.

  298. Ki anggara….

    Salam kenal…

    Selamat pagi… komputer saya kuno punya jd nggak bisa mbaca versi .ppt, kalau berkenan tlng seri II-61 keatas di retype di “comment”.
    Terima kasih…

  299. ki suluhteplok

    Saya kira bukan karena komputernya yang kuno Ki. Memang file tersebut tidak bisa dibuka dengan powerpoint. Ekstensinya memang ppt, tetapi bukan file power point.

    File tersebut harus dirubah ekstensinya menjadi djvu.
    adbm-jilid-163.ppt menjadi adbm-jilid-163.djvu. Kemudian dibaca dengan STDUViewer atau WinDjView yang dapat softwarenya dijumpai di halaman unduh (dibalik halaman lain)atau langsung saja ke
    http://adbmcadangan.wordpress.com/download/

    Kalau menunggu yang retype memang harus sabar Ki, karena relawan retype jumlahnya terbatas dan tidak setiap saat punya waktu untuk itu.

    Monggo bergabung dengan para cantrik yang lain.

  300. Kitab 163

    “KAMI menyadari arti perjuangan Raden Sutawijaya,“ berkata Ki Gede kemudian.
    “Kami mengharap kehadiran Ki Gede dan Ki Waskita, malam sebelum hari yang ditentukan itu datang,“ berkata Senapati itu, “Senapati Ing Ngalaga akan membicarakan segala sesuatunya tentang perjuangan yang nampaknya harus meningkatkan menjadi benturan kekuatan itu.”
    “Baiklah,“ jawab Ki Gede, “kami akan hadir, aku akan berbicara pula dengan angger Agung Sedayu dan Sekar Mirah.”
    “Mereka ada didalam Kesatuan Khusus itu sesuai dengan tugas-tugas mereka,“ jawab Senapati itu.
    Wajah Ki Gede menegang sejenak. Kemudian katanya, “Bukankah didalam pasukan itu terdapat banyak Senapati, sehingga dapat melepaskan Agung Sedayu dan Sekar Mirah untuk memimpin anak-anak muda Tanah Perdikan ini?”
    “Segalanya terserah kepada Ki Lurah Branjangan,“ jawab Senapati itu, “namun sepengetahuanku, Agung Sedayu dan Sekar Mirah dianggap bagian dari pasukan itu dalam keseluruhan.”
    Ki Gede menarik nafas dalam-dalam. Katanya kemudian, “Baiklah aku menunggu. Untunglah disini ada Ki Waskita yang kebetulan tidak sedang pulang kerumahnya. Aku dapat minta agar Ki Waskita menemani aku memimpin anak-anak Tanah Perdikan ini jika Agung Sedayu dan Sekar Mirah harus berada didalam pasukan khusus itu.”
    “Mungkin Glagah Putih dapat berada diantara kita,“ berkata Ki Waskita.
    Ki Gede mengangguk-angguk. Katanya, “Ia akan menemani Prastawa dan para pemimpin pasukan pengawal. Sebaliknya orang-orang yang sudah berpengalaman, meskipun mereka sudah mendekati separo bahaya, akan kami ikut sertakan. Mereka akan mengendalikan ledakan perasaan anak-anak muda dan para pengawal.”
    “Segalanya terserah kepada Ki Gede,“ berkata Senapati itu, “kami percaya bahwa Ki Gede memiliki pengalaman dan pandangan jauh tentang kemungkinan yang bakal terjadi. Selebihnya segala sesuatu akan dapat dibicarakan pada pertemuan di malam menjelang saat yang menentukan itu.”
    Dengan demikian, maka Senapati dari Mataram itu-pun kemudian minta diri. Masih banyak yang harus dikerjakan di mataram menghadapi benturan kekuatan yang akan dapat menentukan masa depan, baik bagi Pajang maupun Mataram.
    Kedua Senapati itu masih singgah sejenak di barak Kesatuan Khusus. Namun merekapun segera meninggalkan Tanah Perdikan Menoreh.
    Dalam pada itu, dua orang Senapati yang lain telah berada di sangkal Putung untuk menemui para pemimpin di Klademangan itu. Ki Demang, Swandaru dan Pandan Wangi serta Kiai Gringsing yang sedang berada di Sangkal Putung, telah menerima mereka dengan hati yang berdebar-debar.
    “Saatnya akhirnya datang juga,“ berkata Senapati yang datang menemui Ki Demang.
    “Kami memang sudah memperhitungkannya,“ jawab Ki demang. Namun kemudian ia melanjutkan, “Tetapi katakanlah selengkapnya, apa yang akan terjadi.”
    Senapati itupun kemudian menyampaikan seluruh pesan Raden Sutawijaya dengan segala rencananya untuk menghadapi pasukan Pajang.
    Namun dalam pada itu, wajah Swandaru menjadi tegang. Dengan nada tinggi ia berkata, “jadi Raden Sutawijaya akan menarik garis pertahanan di Prambanan?”
    “Ya. Raden Sutawijaya akan mempergunakan jalur Kali Opak sebagai batas. Kelemahan pasukan Pajang pada saat menyeberangi sungai itu akan dipergunakan sebagai alas perlawanan Raden Sutawijaya, karena bagaimanapun juga Mataram menyadari, bahwa pasukan Pajang tentu akan lebih besar dan lebih kuat,“ jawab Senapati dari mataram itu.
    “Tetapi,“ sahut Swandaru, “apakah aku harus melepaskan Kademangan ini? Kau dapat membayangkan, apa yang akan terjadi di Kademangan ini. Dendam orang-orang Pajang akan membuat seisi Kademangan ini menderita. Jika pertahanan itu di tarik di sebelah Barat Kali Opak, berarti bahwa kami harus mengosongkan Kademangan ini dari setiap pengawal dan membiarkan Kademangan ini menjadi landasan kekuatan pasukan Pajang.“
    “Semuanya sudah diperhitungkan,“ berkata Senapati itu, “mungkin memang harus ada yang dikorbankan untuk satu kepentingan yang lebih besar. Tetapi seandainya Sangkal Putung akan dipertahankan, tetapi dengan demikian kerusakan pasukan Mataram akan menjadi lebih parah, maka garis perang itupun tentu akan bergeser. Jika sangkal Putung kemudian harus dikosongkan setelah pertempuran yang menentukan, maka sikap para prajurit Pajang tentu akan lebih keras terhadap rakyat Sangkal Putung. Tetapi jika tidak ada perlawanan ketika mereka melewati Kademangan ini, maka sikap mereka akan berbeda. Sementara itu, Sangkal Putung memang dapat dikosongkan dengan mengungsikan para penghuninya ke tempat-tempat yang lebih aman.”
    Namun Swandaru masih menjawab, “Kami mempertahankan Kademangan ini dengan segenap kemampuan yang ada pada saat Tohpati berusaha Untuk merebut lumbung padi yang melimpah ini. Tentu tidak mungkin bagi kami untuk melepaskan begitu saja tanpa mempertahankannya terhadap orang-orang Pajang.”
    Kedua Senapati yang datang ke Kademangan Sangkal Putung itu termangu-mangu sejenak. Dipandanginya Kiai Gringsing untuk mendapatkan pertimbangannya Kiai Gringsing menarik nafas dalam-dalam. Dengan nada berat ia berkata, “Aku dapat mengerti perasaanmu Swandaru. Tetapi marilah kita mencoba berpikir dengan nalar dan sedikit melihat satu kepentingan yang besar dalam keseluruhan. Seandainya kita mempertahankan Sangkal Putung, maka pada akhirnya kitapun harus bergeser meninggalkan Kademangan ini. Jika demikian, akibatnya memang akan jauh lebih parah daripada membiarkan orang-orang Pajang itu lewat.”
    “Tetapi mereka akan mempergunakan Kademangan ini sebagai landasan. Setidak-tidaknya mereka akan mempergunakan segala isinya untuk kepentingan mereka,“ jawab swandaru.
    “Swandaru,” berkata Kiai Gringsing dengan nada sareh, “pasukan Pajang tidak akan mempergunakan Kademangan ini sebagai landasan. Kademangan ini masih terlalu jauh dari Kali Opak bagi sebuah pasanggrahan. Pasukan Pajang tentu akan mengambil tempat yang lebih dekat. Mungkin justru Kademangan Prambanan sendiri.”
    Swandaru mengerutkan keningnya. Sementara itu kedua Senapati itupun berharap, bahwa keterangan gurunya akan dapat mempengaruhi sikap Swandaru.
    Dalam pada itu, Ki Demang sangkal Putunglah yang bertanya, “Tetapi apakah tidak akan terjadi sesuatu yang parah bagi Kademangan ini, apabila kita meninggalkannya dan ikut serta membangun sebuah pertahanan di Prambanan?”
    “Menurut pendapatku, keadaannya akan lebih baik daripada kita mempertahankannya tetapi kemudian harus meninggalkannya,“ jawab salah seorang dari kedua Senapati itu, “karena menurut perhitungan para pemimpin di Mataram, Mataram tentu akan karoban lawan. Karena itu Mataram akan bertahan di seberang Kali Opak Pada saat pasukan Pajang menyeberangi sungai itu, maka Mataram akan dapat mempergunakannya untuk memperlemah pasukan Pajang itu.”
    Ki Demang mengangguk-angguk. Sementara itu Senapati yang lain berkata, “Kita tidak dapat membayangkan, apa yang akan dilakukan oleh para prajurit yang marah atas Sangkal Putung. Apalagi jika diantara mereka sudah banyak yang terbunuh. Sementara itu, pasukan M atar ampun tentu akan susut terlalu banyak untuk mempertahankan Kademangan ini terutama para pengawal Sangkal Putung sendiri. Sedangkan perlawanan yang demikian dapat dihindari, sehingga kematian yang tidak berarti itupun dapat dihindari pula.”
    Swandaru terdiam sejenak. Namun agaknya masih terasa sesuatu bergejolak didalam hatinya.
    Sehingga dalam pada itu. Kiai Gringsingpun berkata, “Kita harus mampu memperhitungkan keadaan berlandaskan kepada kenyataan. Bukan atas dasar perasaan semata-mata. Dengan demikian kita akan mendapatkan hasil yang sebaik-baiknya. Perang memang bukan satu keadaan yang menyenangkan. Setiap peperangan akan membawa pengorbanan. Siapapun yang akan menang dan kalah. Karena perang bukanlah satu penyelesaian yang paling baik.”
    Swandaru tidak menjawab meskipun sebenarnya ia masih belum sepenuhnya menerima keadaan yang akan berlaku atas Sangkal Putung.
    Tetapi agaknya ia tidak mempunyai pilihan lain. Jika Mataram memang ingin bertahan di seberang Kali Opak, maka jika ia memaksa untuk mempertahankan Sangkal Putung tidak akan dapat berbuat apa-apa menghadapi pasukan Pajang itu sendiri.
    Karena itu, maka ia memang tidak mempunyai pilihan lain.
    Dengan demikian, maka para pemimpin di Kademangan Sangkal Putung itupun harus menerima satu kenyataan, bahwa mereka tidak akan dapat mempertahankan Kademangan mereka seperti yang pernah mereka lakukan atas pasukan Tohpati yang bergelar Macan Kepatihan, karena suasana dan keadaan yang berbeda.
    Sepeninggal kedua Senapati itu, maka Sangkal Putungpun mulai membenahi diri. Ki Demang menyadari, bahwa dengan demikian akan terjadi pengungsian besar-besaran. Sangkal Putung memang harus dikosongkan untuk menghindari korban yang tidak berarti.
    “Beberapa pengawal akan tinggal,“ berkata Swandaru, “aku akan memimpin mereka.”
    “Untuk apa?“ bertanya Ki Demang.
    “Kita tidak akan membiarkan para perampok mempergunakan segala macam kesempatan untuk keuntungan mereka. Sementara itu, jika pasukan Pajang datang, kami akan segena meninggalkan tempat ini.langsung memasuki pertahanan di seberang Kali Opak,“ jawab Swandaru.
    “Berbahaya sekali,” jawab Ki Demang, “bagaimana keadaan kalian jika kalian dapat disergap oleh para prajurit Pajang?”
    “Kami akan berhati-hati. tetapi kami tidak dapat membiarkan Kademangan ini kosong dan menjadi sasaran para perampok yang tidak menghiraukan keadaan apapun yang terjadi.”
    Kiai Gringsing menarik nafas dalam-dalam. Katanya, “Satu tanggung jawab yang besar. Tetapi kalian harus sangat berhati-hati. Kalian harus tahu pasti, dimanakah daerah pertahanan para pengawal Kademangan Sangkal Putung.”
    Ki Demang tidak dapat melarang anaknya untuk melakukannya. Karena itu, maka iapun hanya dapat berpesan dengan sungguh-sungguh agar para pengawal yang akan tinggal itu tidak lengah. Setiap kelengahan akan dapat berarti kesulitan yang gawat bagi mereka.
    Dalam pada itu, maka Kademangan Sangkal Putung harus mulai berbuat sesuatu. Swandarulah yang kemudian memanggil para pemimpin kelompok, sementara Ki Demang memanggil semua bebahu di Kademangan Sangkal Putung.
    Sementara Sangkal Putung sibuk mempersiapkan diri, maka dua orang Senapati yang lain telah meninggalkan Jati Anom. Mereka telah menyampaikan segala pesan Raden Sutawijaya kepada Untara, karena menurut perhitungan Raden sutawijaya, Untara yang menerima pesan langsung dari Kangjeng Sultan itu berdiri di pihaknya.
    Sebenarnyalah dengan sikap seorang prajurit, Untarapun segera mempersiapkan diri pula.
    Seperti yang sudah di katakan oleh Raden Sutawijaya kepada setiap pemimpin pasukan lewat para penghubung, maka malam sebelum hari yang mendebarkan itu, mereka telah mengadakan sebuah pertemuan khusus bagi para pemimpin.
    Raden Sutawijaya sendirilah yang memimpin pertemuan itu yang dilaksanakan disebuah banjar padukuhan yang cukup besar di sebelah Barat Kali Opak.

    Hadir dalam pertemuan itu para pemimpin dari berbagai daerah. Termasuk Swandaru yang mewakili Sangkal Putung. Namun malam itu juga Swandaru akan kembali ke Sangkal Putung untuk menghubungi beberapa orang pengawal yang tinggal untuk tetap mengamati Kademangan itu agar tidak menjadi korban para perampok yang tidak mau mengerti, gejolak perjuangan yang lebih besar daripada kepentingan diri sendiri
    Namun rasa-rasanya Raden Sutawijaya masih menganggap pertemuan itu belum lengkap. Dengan nada rendah ia bertanya, “Apakah wakil dari pasukan khusus sudah hadir?”
    “Aku sudah ada Raden,“ jawab Ki Lurah Branjangan.
    “Apakah Ki Lurah sendiri?“ bertanya Raden Sutawijaya pula.
    “Tidak. Aku disertai seorang perwira yang bersamaku mengendalikan Kesatuan Khusus itu,“ jawab Ki Lurah Branjangan.
    Raden Sutawijaya mengerutkan keningnya. Kemudian di pandanginya Ki Gede sambil bertanya, “Apakah Ki Gede hanya berdua dengan Ki Waskita?”
    “Ya Raden,“ jawab Ki Gede.
    “Dimana Agung Sedayu?“ bertanya Raden Suta wijaya pula
    “Agung Sedayu dan Sekar Mirah berangkat bersama Pasukan Khusus,“ jawab Ki Gede.
    Raden Sutawijaya mengangguk-angguk Kemudian katanya kepada Ki Lurah Branjangan, “Panggil anak itu Meskipun barangkali ia bukan pemimpin dari pasukan khusus itu, tetapi aku memerlukannya.”
    Wajah Ki Lurah menegang. Namun iapun kemudian menggamit perwira yang menyertai sambil berkata, “Panggil anak itu.”
    Ternyata bahwa Raden Sutawijaya masih menunggu. Baru sejenak kemudian Agung Sedayu hadir di pertemuan itu tidak bersama Sekar Mirah.
    “Dimana isterimu Agung Sedayu?“ bertanya Raden Sutawijaya.
    “Ia berada di ujung padukuhan bersama Pandan Wangi,“ jawab Agung Sedayu
    Raden Sutawijaya mengangguk-angguk. Namun ia merasa bahwa kehadiran Agung Sedayu sudah cukup melengkapi pertemuan itu.
    Dengan demikian, maka Raden Sutawijayapun kemudian mulai membuka pertemuan dengan menguraikan kemungkinan-kemungkinan yang dapat terjadi di keesokan harinya
    “Yang penting harus kita hadapi adalah justru sayap pasukan Pajang,“ berkata Raden Sutawijaya, “karena kekuatan yang dengan sepenuh hati oleh dendam dan kebencian akan menghancurkan Mataram adalah kekuatan yang berada di kedua ujung sayap pasukan Pajang.”
    Para pemimpin pasukan yang tergabung dalam pasukan Mataram itu mengangguk-angguk. Sementara itu Raden Sutawijaya melanjutkan, “Karena itu, aku ingin meletakkan kekuatan yang terpenting dari pasukan kita juga di ujung-ujung sayap pasukan. Aku hanya memerlukan pasukan yang kecil saja di badan dan pusat gelar. Aku akan tetap memohon kepada pamanda Ki Juru untuk menjadi Panglima seluruh pasukan Mataram. Aku akan berada di sayap gelar, karena sesuai dengan pesan ayahanda, bahwa kekuatan yang harus di hadapi oleh Mataram adalah justru pasukan yang paling jauh dari ayahanda Kangjeng Sultan. Sementara aku akan mengangkat Pang-hma di sayap yang lain untuk mengimbangi sayap yang akan aku pimpin sendiri.”
    Ki Juru Martani menarik nafas dalam-dalam. Tetapi sebagaimana penglihatannya, tidak ada orang lain yang akan dapat dipercaya untuk melakukannya.
    Karena itu, maka dengan berat Ki Juru menjawab, “Apaboleh buat ngger. Jika tidak ada orang lain, maka aku dengan terpaksa sekali akan menerima pengangkatan ini dengan keterangan, bahwa aku akan menghadap Kangjeng Sultan di Pajang dengan kepala tunduk.”
    “Paman memang tidak akan berbuat banyak di ujung dan pusat gelar, karena aku tahu, ayahanda Kangjeng Sultan juga tidak akan berbuat banyak,“ jawab Raden Sutawijaya.
    Ki Juru mengangguk-angguk. Ia tidak dapat mengelak lagi. Namun iapun mengerti, bahwa tidak akan terlalu berat tugasnya sesuai dengan pesan Kangjeng Sultan.
    “Tetapi jika pesan itu ternyata tidak terujud dalam kenyataan maka justru tugaskulah yang akan menjadi paling berat,“ gumam Ki Juru.
    “Memang mungkin terjadi paman,“ jawab Raden Sutawijaya, “jika ada pihak yang memotong perintah Kangjeng Sultan, maka mungkin sekali kekuatan lawan akan berpindah. Tetapi dengan demikian, maka kitapun harus cukup cekatan untuk menggeser kekuatan kita diantara gelar yang akan kita pasang.”
    Ki Juru mengangguk-angguk. Meskipun masih juga ada kebimbangan di hatinya.
    Sementara itu, maka Raden Sutawijayapun berkata, “dalam pada itu, maka aku akan berada diujung kanan dari pertahanan ini bersama pasukan dari Mataram. Namun aku akan meletakkan pokok kekuatan pada pasukan yang dipimpin oleh Untara. Aku mempunyai perhitungan, bahwa pasukan Untara akan dapat mengimbangi kekuatan pasukan Pajang yang manapun juga. Sementara itu, aku akan meletakkan pasukan khusus dari Tanah Perdikan Menoreh bersama pasukan Tanah Perdikan Menoreh itu sendiri di ujung lain. Dalam pada itu pasukan Sangkal Putung akan berada di sayap sebelah kiri pula, sedang yang lain di sayap kanan.”
    Para pemimpin yang berkumpul itu mendengarkan penjelasan Raden Sutawijaya dengan sungguh-sungguh, karena persoalan yang mereka hadapi itu adalah persoalan yang cukup besar. Setiap pemimpin mulai dapat membayangkan ujud pertahanan yang akan dibangun oleh pasukan Mataram.
    Namun dalam pada itu. Raden Sutawijaya masih belum menjelaskan pasukan yang akan berada di induk pasukan. Justru yang akan berhadapan langsung dengan pasukan induk pasukan Pajang.
    Baru kemudian Raden Sutawijaya berkata, “Dengan demikian maka kita akan meletakkan kekuatan kita pada sayap pasukan kita. Sementara yang akan berada di induk pasukan adalah pamanda Ki Juru dengan pasukan Mataram yang berasal dari prajurit Pajang yang bersama aku membuka Mataram atas perkenan ayahanda Kangjeng Sultan. Pasukan yang semula adalah pasukan di Pajang.
    Ki Juru mengangguk-angguk. Ia mengerti, pasukan itu adalah pasukan yang berpengalaman dan memiliki kemampuan yang cukup tinggi, meskipun pada umumnya bukan lagi dapat disebut muda. Pasukan itu adalah pasukan yang dipimpin oleh Raden Sutawijaya yang bergelar Mas Ngabei Loring Pasar. Yang kemudian di ijinkan untuk membantu Raden SIutawijaya membuka Mataram disamping beberapa kelompok prajurit yang atas permohonan mereka sendiri telah berada di Mataram pula.
    “Tetapi pasukan itu terlalu kecil,“ berkata Ki Juru.

    “Aku yakin, bahwa dengan pasukan yang kecil itu, Ki Juru akan dapat menahan pasukan Pajang yang dipimpin langsung oleh ayahanda Kangjeng Sultan,“ jawab Raden Sutawijaya.
    Ki Juru termangu-mangu sejenak. Tetapi akhirnya iapun mengangguk-angguk. Katanya, “Baiklah. Tetapi jika aku mengalami kesulitan, aku akan minta bantuan beberapa kelompok pasukan yang berada di sayap.”
    “Tentu paman,“ jawab Raden Sutawijaya,“ sayap pasukan ini tidak akan berada terlalu jauh. Paman akan dapat mempergunakan isyarat panah sendaren.”
    “Aku akan mencoba berbuat sebaik-baiknya,“ berkata Ki Juru.
    Dalam pada itu, Raden Sutawijaya berkata, “Karena aku dan Untara akan berada di satu sisi, maka di sisi yang landandasan kekuatan ada pada pasukan khusus yang dipimpin oleh Ki Lurah Branjangan Meskipun pimpinan berada di tangan Ki Lurah, namun aku akan minta Agung Sedayu untuk berada di sayap itu untuk menghadapi orang-orang terpenting dalam pasukan lawan. Aku percayakan pimpinan gelar pada Ki Lurah. Tetapi dalam benturan perang Senapati, maka aku menempatkan Agung Sedayu dan Sekar Mirah disamping Ki Gede dan Ki Waskita. Sementara itu Swandaru dan Pandan Wangi dibawah pengawasan Kiai Gringsing akan berada di bagian dalam sayap itu pula. Adapun yang akan berada bersamaku, Untara dan Ki Widura adalah pimpinan pasukan dari Pasantenan dan Mangir serta seorang prajurit muda yang diserahi kelompok khusus dari pasukan Untara, Sabungsari.”
    Demikianlah untuk beberapa saat, para pimpinan itu masih berbincang ketika Raden Sutawijaya yang bergelar Senapati Ing Ngalaga membari kesempatan kepada mereka untuk berpendapat Namun yang kemudian mereka tentukan adalah tebaran pasukan masing-masing dipinggir kali Opak.
    “Kita akan menentukan kemudian,“ berkata Raden Sutawijaya, “tetapi kita mempergunakan pegangan jarak masing-masing dari paruh pasukan yang dipimpin oleh paman Juru Martani. Paruh pasukan itu akan berada di hadapan induk pasukan Pajang yang dipimpin oleh ayahanda Kangjeng Sultan, Sementara tanda-tanda kebesaran akan berada di pasukan paman Juru. Umbul-umbul, ron-tek dan tunggul. Namun di sayap pasukanpun akan terdapat pula beberapa rontek dan tunggul.”

  301. Demikianlah, setelah semuanya jelas, meskipun para pemimpin itu masih berbincang lebih dalam lagi, Swandaru telah meninggalkan pertemuan itu. Ia sudah tahu, dimanakah pasukan| Sangkal Putung kira-kira akan membangun pertahanan. Sementara itu, ia berpacu dengan beberapa orang pengawal menuju ke Sangkal Putung. Jarak yang cukup panjang. Tetapi ia masih akan memberikan beberapa pesan kepada para pengawal. Namun dengan perhitungan, bahwa ia harus berada di Prambanan lagi sebelum pasukan Pajang berada di Prambanan pula.
    Dalam pada itu, malam itu juga, pasukan Mataram telah menempatkan diri. Mereka memperhitungkan, bahwa induk pasukan Pajang akan berada disekitar jalan menuju ke Mataram. Karena itu, maka mereka untuk sementara menempatkan induk pasukan mereka di sebelah jalur jalan itu pula. Namun jika induk pasukan lawan bergeser, induk pasukan Mataram akan bergeser pula.

    Tetapi Raden Sutawijaya tidak sekedar mempercayakan pertahanannya pada kekuatan pasukannya. Karena itu, ia telah memerintahkan beberapa orang untuk pergi kebendungan yang terletak beberapa puluh tonggak di sebelah atas dari Prambanan. Dengan isyarat, maka mereka mempunyai tugas untuk memecahkan sebuah bendungan, sehingga air dari kedung yang terbendung itu akan meluap disepanjang sungai.
    “Bagaimana dengan rakyat yang memerlukan air itu Raden?“ bertanya Kiai Gringsing ketika ia mendengar rencana itu.
    “Setelah perang ini selesai, maka kita akan memperbaiki bendungan itu seperti semula,“ jawab Raden Suta wijaya.
    Kiai Gringsing menarik nafas dalam-dalam Tetapi la tidak mencegahnya.
    Dalam pada itu, setelah masing-masing menempatkan diri serta menentukan hubungan dan isyarat maka pasukan dari Mataram itu masih sempat benstira hat beberapa saat, karena malam masih panjang. Namun dalam pada itu, beberapa orang yang bertugas tetap berjaga-jaga dan mengawasi keadaan dengan saksama. Mereka berusaha agar tidak seorangpun yang akan mengamati garis pertahanan mereka. Sehingga dengan demikian, para prajurit Pajang tidak akan mengetahuinya, bahwa Raden Sutawijaya telah menempatkan sebagian terbesar kekuatannya justru di sayap pasukan. Justru karena pesan Kangjeng Sultan akan memisahkan para prajurit yang benar-benar setia kepada Sultan, serta mereka yang berpura-pura setia namun telah membuat rencana mereka sendiri.
    Dalam pada itu, swandaru dan para pengawalnya telah mendekati Sangkal Putung. Terasa betapa sepinya malam. Agaknya orang-orang Sangkal Putung yang mengungsi telah menuimibuhkan kegelisahan pula bagi Kademangan-kademangan di sekitarnya, sehingga para penghuninyapun sebagian telah mengungsi pula.
    “Tetapi Pajang tidak menganggap mereka terlibat langsung,“ berkata Swandaru kepada para pengawal “ karena itu, maka para prajurit Pajang tidak akan mendendam mereka sebagaimana mereka mendendam orang-orang Sangkal Putung.”

    Kekelaman yang semakin lengang terasa ketika Swandaru mulai memasuki padukuhan-padukuhan yang termasuk ke dalam Kademangan Sangkal Putung. Seolah-olah tidak ada lampu dirumah-rumah dan tidak ada obor di gardu-gardu yang menyala.

    Meskipun demikian, sekelompok pengawal telah menghentikan Swandaru yang melintasi jalan yang gelap.
    “Swandaru,“ desis seorang pengawal.
    “Ya, aku,“ jawab Swandaru.
    “Bagaimana dengan para pengawal dari Mataram?“ bertanya pengawal itu.
    “Kita sudah menentukan sebuah garis pertahanan,“ jawab Swandaru, “menjelang fajar menyingsing, kita akan meninggalkan Kademangan ini dengan diam-diam, agar Kademangan ini tidak menjadi sasaran para perampok. Sementara sebagian kecil dari kita akan menunggu pasukan Pajang mendekati Kademangan ini. Yang sebagian kecil itu akan segera bergeser menyingkir jika pasukan Pajang tel^h nampak di ujung bulak di batas Kademangan ini. Kalian dapat menempuh jalan menuju ke hutan dan melintasi hutan yang tidak begitu lebat menyamping lereng di sebelah Selatan Gunung dan langsung mencapai Prambanan. Kalian akan menyeberangi Kali Opak sebelum Kali Opak memasuki Kademangan Prambanan.”
    Anak-anak muda itu mengangguk-angguk. Namun seorang diantara mereka bertanya, “Siapa diantara kita yang akan tinggal dan baru nyingkir kemudian?”
    “Nama-nama itu akan ditentukan kemudian,“ jawab Swandaru. Lalu, “Aku akan keinduk Kademangan. Disana aku akan menentukan.”
    Para pengawal itu mengangguk-angguk. Sementara itu swandarupun telah meninggalkan mereka dan langsung menuju ke induk Kademangan. Disetiap padukuhan. ia memang harus berhenti sejenak untuk memberikan penjelasan.
    Beberapa orang yang kebetulan mendapat giliran untuk beristirahat menguap di bibir gardu sambil bertanya, “Ada apa?”
    “Swandaru,“ jawab kawannya.
    “Ada apa dengan Swandaru,“ bertanya anak itu lagi.
    Kawan-kawannya yang ikut berbincang dengan Swandaru itupun kemudian memberikan penjelasan kepada kawan-kawannya, sementara Swandaru sendiri telah sampai ke padukuhan induk Kademangan Sangkal Putung.
    Sambil memberi kesempatan kudanya untuk beristirahat Swandaru memberikan beberapa penjelasan kepada seorang pengawal yang telah mendapat kepercayaannya untuk memimpin kawan-kawannya yang tinggal di Sangkal Putung sebelum pasukan Pajang datang.
    “Aku akan melakukannya sebaik-baiknya,“ berkata anak muda itu.
    Sementara itu, menunggu fajar, Swandarupun masih sempat membaringkan dirinya di pendapa rumahnya. Rasa-rasanya ia tidak ingin meninggalkan tempat itu lagi, meskipun pasukan Pajang akan datang dan membuat Kademangan itu menjadi karang abang.
    Tetapi baru saja ia sempat memejamkan matanya, ayam jantan telah berkokok untuk ketiga kalinya. Tanpa dibangunkan, Swandaru telah membuka matanya. Perlahan-lahan ia bangkit dan menggeliat. Kemudian ketika ia turun dari tangga Kademangan, maka beberapa orang pengawal itu bersiap-siap pula.
    Swandaru tidak sempat mandi. Ia hanya mencuci mukanya. Kemudian iapun siap untuk kembali ke Prambanan.
    Meskipun demikian, untuk memberi kesempatan kudanya beristirahat lebih lama, maka iapun telah mempergunakan seekor kuda yang lain, sementara kudanya akan dipergunakan oleh kawannya yang baru akan meninggalkan Sangkal Putung kemudian, apabila pasukan Pajang telah nampak diujung bulak.
    Sejenak kemudian, Swandaru dan sebagian besar dari para pengawal yang tinggal telah berpacu diatas punggung kudanya. Tetapi masih ada beberapa orang yang tinggal di setiap Padukuhan. Pengawal yang berada di paling ujung harus mengawasi bulak panjang dihadapan padukuhan. Jika pasukan Pajang muncul, maka mereka akan meninggalkan padukuhan itu melewati jalur jalan yang telah ditentukan sambil mengajak kawan-kawan mereka di padukuhan-padukuhan yang akan dilewatinya menuju ke Prambanan lewat jalan yang telah ditunjuk oleh swandaru.
    Sementara itu Swandaru sendiri berpacu melalui jalan memintas. Menurut pendapatnya, jalur jalan yang terbiasa dilalui untuk menuju ke Mataram tentu sudah diawasi oleh orang-orang Pajang. Meskipun memreka mungkin tidak akan berbuat apa-apa, tetapi keterangan mereka mungkin akan dapat merugikan Mataram.
    Sementara itu, sebenarnyalah bahwa pasukan Pajang telah bersiap Tetapi ternyata bahwa Kangjeng Sultan tidak tergesa-gesa Kangjeng sultan tidak meninggalkan istana menjelang dini hari. Tetapi Kangjeng Sultan baru bersiap ketika matahari sudah terbit di ujung Timur
    Ketika seseorang mengusulkan untuk membagi pasukannya dan melingkari daerah pertahanan yang mungkin akan di pergunakan oleh Mataram, untuk langsung menusuk jantung Mataram dari arah lain, Kangjeng sultan tidak setuju.
    “Aku akan melihat, apakah sutawijaya benar-benar seorang laki-laki dimedan perang. Aku akan memecahkan pertahanan Mataram langsung beradu dada,“ berkata Kangjeng Sultan
    Tidak seorang Senapatipun yang membantah. Sementara itu Kangjeng Sultan telah siap dengan kadang sen-tana, para Senapati dan gegedug Pajang yang memiliki nama menggetarkan di medan perang.
    Diantara mereka adalah Adipati Tuban. Adipati yang dengan ikhlas telah bertempur dipihak Kangjeng Sultan tanpa mengetahui persoalan yang sedang berkembang di Pajang
    Karena itu, maka Kangjeng Sultan telah menunjuk Adipati Tuban dan pasukan yang dibawanya untuk berada di induk pasukan bersama putera kinasih yang telah dipisahkan oleh satu jarak dengan Kangjeng Sultan, Pangeran Benawa.
    “Kalian adalah Senapati Pengapit kiri dan kanan. Tetapi kalian jangan renggang dari aku lebih dari panjang tombak kalian perintah Kangjeng Sultan. Lalu, “Biarlah para Panglima dan Senapati berada di sayap pasukan kiri dan kanan.”
    Perintah itu telah disambut dengan senang hati oleh Ki Tumenggung Prabadaru dengan kawan-kawannya. Tanpa mengetahui latar belakang perintah Kangjeng Sultan itu, mereka merasa bahwa dengan jarak yang cukup, mereka akan dapat berbuat apa saja diluar pengamatan langsung Kangjeng Sultan Hadiwijaya. Apalagi Pangeran Benawa sudah mendapat perintah untuk tidak terpisah dari ayahandanya itu.
    “Adipati Tuban memang akan dapat mengganggu,“ berkata Ki Tumenggung Prabadaru, “untunglah, bahwa ia berada dekat dengan Kangjeng Sultan dan Pangeran Benawa Sementara Adipati Demak tidak akan banyak menentukan sikap. Ia akan hanyut saja dalam arus peperangan yang akan terjadi disekitarnya. Karena itu, maka kita akan menghancurkan lewat sayap pasukan ini. Kita tidak mempercayakan kemenangan pasukan Pajang pada induk pasukan. Bahkan kita akan membiarkan kedua pasukan itu hancur. Pasukan Mataram dan induk pasukan Pajang. Kita akan berdiri diatas bangkai mereka. Akan bangkit kemudian satu pemerintahan yang besar sebagaimana pemerintahan Majapahit lama. Kita akan menjalankan tugas kakang Panji sebaik-baiknya.”
    Demikianlah, maka Tumenggung Prabadaru dengan Kesatuan khususnya yang sangat kuat berada di sayap kanan, sementara para perwira yang lain, yang mendapat kepercayaan sebagaimana Ki Tumenggung Prabadaru berada di sayap kiri. Namun dalam pada itu, disamping para perwira dari pasukan Pajang yang telah terpengaruh oleh mimpi buruk Kakang Panji, maka sebenarnyalah didalam pasukan itu, telah tersisip pula orang-orang yang telah menyatakan diri bergabung dengan mereka. Karena itulah, maka pasukan-pasukan yang berada di sayap itupun merupakan pasukan yang cukup kuat dan memiliki kemampuan yang tinggi. Diluar tugas keprajuritannya yang sudah ditanggalkan, sejak ia dinyatakan mati, maka Pringgajaya ternyata sempat juga berada di pasukan Pajang dengan nama yang berbeda. Sementara itu orang-orang yang datang dari beberapa padepokan yang ikut pula bermimpi sebagaimana Ki Tumenggung Prabadaru, telah hadir pula di pertempuran itu diluar pengetahuan Kangjeng Sultan. Namun sebenarnyalah Kangjeng Sultan yang bernama Mas Karebet di masa mudanya itu, bukan orang yang terlampau dungu, sehingga apa yang terjadi di pasukannya itu akhirnya diketahuinya juga.
    Tetapi Kangjeng Sultan tidak berbuat sesuatu. Ketajaman nalarnya telah membuatnya dengan sengaia membiarkan apa yang terjadi, karena menurut perhitungannya yang cermat, maka Sutawijaya tentu telah menerima pesannya dan meletakkan kekuatannya di sayap pasukannya pula.
    “Mudah-mudahan Sutawijaya tidak salah hitung,“ berkata Kangjeng Sultan didalam hatinya.
    Demikianlah, maka pasukan Pajang yang besar telah bergerak langsung menuju ke Prambanan. Kangjeng Sultan telah memerintahkan kepada seluruh pasukannya, bahwa menurut laporan yang diterima oleh para petugas sandi, bahwa pasukan Mataram justru telah bergerak lebih dahulu menuju ke Prambanan Karena itu, maka Kangjeng Sultan akan menghadapi pasukan Mataram itu di tempat mereka bertahan.
    “Satu cara yang kurang bijaksana,“ berkata seorang Senapati kepada Ki Tumenggung Prabadaru, “sebenarnya Kangjeng Sultan dapat membagi pasukan ini. Sebagian dari kita akan menyerang dari arah lain menuju langsung ke Mataram. Kita sudah mengetahui daerah pertahanan yang paling kuat disekitar Mataram. Namun dengan cara ini kita akan berhadapan langsung dengan benturan yang dahsyat.”
    “Bukankah kita akan mendapatkan keuntungan dari benturan ini?“ bertanya Ki Tumenggung Prabadaru, “kemarahan Sultan yang tidak tertahankan telah membuatnya bernafsu untuk menghukum langsung Raden Sutawijaya. Namun dengan demikian, bukankah berarti bahwa kedua orang ayah dan anak angkat itu akan bersama-sama hancur? Jika kita menembus Mataram dengan cara lain, maka korban tidak akan jatuh dari kedua belah pihak. Mungkin Kangjeng Sultan akan mampu menghimpun pengikutnya untuk menegakkan kekuatannya kembali. Pengalaman pahit karena pemberontakan putera angkatnya yang sangat dikasihinya ini akan dapat meru-bah keadaannya, sehingga ia akan bangkit kiagi dari kelemahannya lahir dan batin sekarang ini.”
    Senapati itu mengangguk-angguk. Nampaknya Ki Tumenggung Prabadaru telah memperhitungkannya dengan cermat. Bahkan mungkin telah dibicarakan pula dengan orang yang menyebut dirinya Kakang Panji.
    Iring-iringan pasukan Pajang itu telah membuat rakyat padukuhan yang dilaluinya menjadi sangat cemas. Mereka membayangkan, bahwa akan terjadi perang yang sangat dahsyat menilik kekuatan Pajang yang besar telah dikerahkan menuju ke Mataram.
    “Mataram akan menjadi karang abang,“ desis orang-orang padukuhan yang dilalui oleh pasukan itu
    “Kangjeng Sultan telah mempergunakan titihan kinasihnya,“ berkata yang lain, “pertanda bahwa Kangjeng Sultan benar-benar telah berada dalam puncak kemampuannya sebagai seorang Raja, Panglima dan Pangayoman. Dengan kendaraan Gajah, Kangjeng Sultan adalah Panglima perang yang mampu berbuat apa saja dimedan.”
    Sebenarnyalah, iring-iringan itu merupakan campur baur antara kebanggaan dan kecemasan rakyat Pajang sendiri. Jika Mataram juga mengerahkan kekuatan yang sama, maka tentu akan terjadi perang yang maha dahsyat. Sebagian dari ereka yang berangkat ke medan itu. untuk selamanya tidak akan pernah kembali lagi kepada anak isterinya, kepada orang tuanya dan tidak akan pernah melihat lagi kampung halamannya.
    Sebenarnya Pajang telah menunjukkan kekuatan yang besar. Dengan melihat pasukan yang dengan kesiagaan perang menuju ke Mataram itu sebenarnya Pajang adalah satu kekuatan yang luar biasa. Apalagi jika kekuatan Pajang itu bergabung dengan kekuatan Mataram Maka Pajang tentu akan menjadi satu negara yang disegani. Bukan saja oleh sanak kadang di satu lingkungan, tetapi juga oleh kekuasaan asing yang berkeliaran di sekitar bumi Nusantara.
    Tetapi dalam barisan yang panjang dengan kesiagaan tempur yang tinggi itu terdapat beberapa pihak yang hanya nampak satu dalam ujud lahiriahnya. Namun yang terbelah di jantungnya. Sehingga dengan demikian, maka yang nampak satu itu adalah gejolak pertentangan yang dahsyat dan mengakar. Dalam ujud yang satu itu telah tersimpan kutukan dan harapan yang kelam dalam doa kematian.
    Namun demikian umbul-umbul, rontek dan kelebet di ujung pasukan mengiringi seekor gajah yang berwarna kelabu dengan kelengkapan yang cemerlang dan berbinar di sinar matahari pagi, telah menggetarkan setiap jantung. Di sebelah menyebelah dua orang Senapati pengapit diatas pungggung kuda yang tegar. Adipati Tuban dan Pangeran Benawa sendiri. Sementara itu, beberapa lapis di belakangnya adalah Adipati Demak. Baru kemudian, para prajurit dan pengawal dari Pajang, Tuban dan Demak mengiringi di belakang. Sementara itu, diujung belakang adalah para prajurit dan pasukan yang kemudian akan menebar di sayap kanan dan kiri.
    Dalam pada itu, ternyata iring-iringan pasukan Pajang itu sama sekali tidak tergesa-gesa. Meskipun dengan langkah yang mantap dalam irama yang berderap dijiwai oleh nafas peperangan, namun pasukan itu maju secepat langkah-langkah kaki mereka.
    Kangjeng Sultan Hadiwijaya tidak banyak memperhatikan padukuhan-padukuhan yang dilaluinya. Dengan sadar, Kangjeng Sultan sudah memperhitungkan, bahwa padukuhan-padukuhan akan menjadi sepi. Para penghuni tentu akan menghindarkan diri dari sentuhan pasukan yang sudah siap untuk membunuh atau dibunuh itu.
    Seperti yang diperhitungkan oleh Mataram, maka tentu ada petugas sandi yang akan mendahului perjalanan pasukan Pajang. Dalam ujud orang kebanyakan, mereka benar-benar telah mengamati jalan yang akan dilalui oleh pasukan itu, untuk meyakinkan, dimana Mataram membangunkan pertahanan.
    Meskipun telah ada laporan sebelumnya, bahwa sebagian pasukan Mataram telah membangunkan pasranggahan di sebelah Barat Kali Opak, namun petugas sandi yang mendahului perjalanan pasukan itu masih harus meyakinkan apa yang telah mereka dengar dari laporan sebelumnya.
    Dengan menghindari jalan yang mungkin mendapat pengawasan, maka para petugas itu akhirnya dapat melihat, bahwa di seberang Kali Opak, Mataram benar-benar telah membangun sebuah pasanggrahan. Mereka melihat rontek, umbul-umbul dan panji-panji yang terpasang. Rasa-rasanya dengan sengaja Mataram telah menantang untuk membenturkan kekuatannya.
    “Orang-orang Matara’hi memang gila desis petugas sandi itu, “apakah mereka sudah kehilangan kiblat. Bagaimanapun juga, mereka tidak akan dapat mengimbangi kekuatan dari Pajang. Meskipun mereka mengerahkan semua laki-laki dari mereka yang baru dapat berjalan sampai mereka yang sudah siap dibawa keliang kubur dari Mataram sendiri, Mangir, Tanah Perdikan Menoreh, Pasantenan di Gunung Kidul dan Sangkal Putung, bahkan dari daerah asal Senapati Ing Ngalaga di Sela atauseling-kar Gunung Merapi dan Merbabu, namun Mataram tidak akan dapat mengimbangi, bahkan sekuku ireng, dari kekuatan Pajang yang dikerahkan sekarang ini.”
    Tetapi kawannya tiba-tiba berdesis, “Kita tidak boleh tekebur. Kau lihat bahwa Mataram memiliki kekuatan di luar perhitungan nalar. Tentu kau pernah mendengar, bahwa kakek Raden Sutawijaya adalah seorang yang dianggap mampu menangkap petir.”
    Kawannya tertawa. Katanya, “Seandainya benar, kau kira ia akan bangkit lagi dari kuburnya? Lihat, langit cerah sekarang ini. Tidak ada petir yang berkeliaran yang barangkali akan ditangkap oleh kakek Senapati Ing Ngalaga dan diberikan kepadanya untuk senjata melawan Pajang.”
    “Dengar,“ geram kawannya, “marilah kita melihat arti methoknya dan arti miringnya. Jika benar Ki Ageng Sela itu mampu menangkap petir dilangit, itu pertanda bahwa ia memiliki kemampuan yang tidak ada duanya didunia ini. Tetapi seandainya kita ambil arti miringnya, maka petir itu tentu satu sanepa tentang kekuatan yang maha besar.”
    Kawannya menarik nafas dalam-dalam. Kemudian katanya, “Kau masih belum yakin akan kemampuan Kanjeng Sultan Hadiwijaya yang dimasa mudanya bernama Karebet dan disebut Jaka Tingkir itu? Kemudian ilmunya yang sudah tumurun kepada Pangeran Benawa. Meskipun Pangeran Benawa itu kurang dapat dijajagi jalan pikirannya, tetapi sekarang ia berada disisi ayahandanya disebelah Adipati Tuban. Kau pernah mendengar kemampuan Adipati Tuban? Nah, kemudian kau harus memperhitungkan kemampuan Adipati Demak. Terle-bih-lebih lagi. kekuatan yang ada di sayap. Meskipun diantara mereka tidak ada orang yang memiliki kemampuan setinggi Pangeran Benawa, namun kemampuan mereka adalah kemampuan yang terpadu, seperti janget tinatelon. Mungkin seutas janget akan putus oleh kekuatan seekor lembu jantan, tetapi tiga ganda maka kekuatan itu tidak akan terputuskan.”
    “Hatiku berkata lain,“ desis kawannya, “tetapi baiklah. Kita akan melaporkan apa yang kita lihat. Kita sudah pasti, bahwa pertahanan Mataram tidak berada di Hutan Tambak Baya atau di tebing Kali Kuning atau di Sangkal Putung. Tetapi di seberang Kali Opak. Dengan demikian, maka pasukan Pajang akan dapat mengatur diri sebelum benturan yang sebenarnya terjadi.”
    Demikianlah maka petugas-petugas sandi itupun kemudian kembali menyongsong pasukan Pajang. Merekapun tahu, bahwa di Sangkal Putung masih ada beberapa orang pengawal, tetapi jumlahnya sama sekali tidak berarti, sehingga merekapun mengambil kesimpulan bahwa pengawal yang ada di Sangkal Putung tentu tidak dimaksudkan untuk menghambat kemajuan pasukan Pajang, selain sekedar untuk melindungi harta benda yang ada di Kademangan itu dari tangan-tangan hitam para perampok.
    Dengan hasil pengamatan mereka itulah, maka para petugas sandi itupun kemudian kembali keinduk pasukan mereka. Mereka melaporkan secara terperinci, dimana pasukan Mataram membangunkan pertahanan. Bahkan seolah-olah Mataram telah menantang dengan dada tengadah.

  302. “Mereka telah memasang pertanda kebesaran pasukan mereka di seberang Kali Opak. Nampaknya mereka telah membangunkan pasanggrahan dan siap menunggu kedatangan pasukan Pajang yang agaknya telah mereka ketahui, bergerak menuju ke Mataram,“ lapor para petugas sandi itu.
    Kangjeng Sultan yang mendengar laporan itu mengangguk-angguk. Katanya, “Mataram memang mempunyai telinga dan mata di segala tempat di Pajang ini.”
    Adipati Tubanpun menyahut, “Tentu ada orang yang telah berkhianat. Tetapi bukankah pasukan Pajang cukup kuat untuk menghancurkan pasukan Mataram meskipun mereka telah bersiap di sebelah Barat Kali Opak? Betapapun banyak pengikutnya, tetapi pasukan mereka tidak akan sekuat pasukan Pajang yang terdiri dari para prajurit terlatih. Sementara itu agaknya Mataram telah mengerahkan setiap orang laki-laki yang masih pantas untuk menggenggam pedang. Mengerti atau tidak mengerti cara mempergunakannya.”
    Kangjeng Sultan mengangguk-angguk. Katanya kemudian, “Kita akan melihat, apa yang sudah dipersiapkan oleh Mataram. Sepasukan prajurit yang tangguh di medan perang, atau sekelompok laki-laki yang siap untuk mengusir burung di sawah.”
    Pangeran Benawa sama sekali tidak menyahut. Wajahnya nampak berkerut. Tetapi tidak seorangpun yang tahu, apa yang bergejolak didalam hatinya.
    Dalam pada itu, pasukan Pajang itupun perlahan-lahan bergerak maju menuju ke Prambanan. Sementara itu, di bagian belakang dari iring-iringan yang panjang itu, Ki Tumenggung Prabadaru berkata, “Kita akan melihat, bahwa pasukan Pajang yang dibanggakan dan ditempatkan di Jati Anom itu sudah berkhianat.”
    “Sudah dapat diduga,“ jawab seorang kawannya, “tetapi pasukan itu tidak akan berarti apa-apa.”
    “Jika pasukan itu berdiri sendiri memang tidak akan berarti apa-apa. Tetapi bersama orang-orang Mataram, maka pasukan itu akan dapat menghambat kehancuran Mataram. Tetapi jika itu berarti bahwa pasukan Pajang harus mengorbankan jauh lebih banyak orang-orangnya dan kemudian sampyuh di peperangan, akan membawa arti yang lebih baik bagi kita,“ jawab Ki Tumenggung Prabadaru.
    “Tetapi jika pasukan Untara itu diletakkan disayap, rasa-rasanya akan membumbui pertempuran ini dengan rasa asam yang agak tajam,“ jawab kawannya.
    “Jangan cemas. Kesatuan khusus kita akan menggilasnya sampai orang terakhir,“ jawab Ki Tumenggung Prabadaru.
    Kawannya tidak menjawab lagi. Iring-iringan itupun semakin lama menjadi semakin maju. Meskipun lambat, tetapi pasukan itu akhirnya mendekati sasaran. Namun sementara itu terik mataharipun telah membakar tubuh.
    Ketika pasukan itu melewati Sangkal Putung, maka seperti yang sudah diperhitungkan, tidak ada hambatan apapun yang berarti. Para pengawal yang sudah memperhitungkan kehadiran pasukan Pajang telah menyingkir. Sebagian dari mereka langsung menuju ke Prambanan lewat jalan memintas di lambung Gunung Merapi, namun ada beberapa orang yang tinggal dan akan tetap mengawasi Kademangan Sangkal Putung. Mereka hanya sekedar bergeser keluar Kademangan dan bersembunyi di hutan yang tidak terlalu lebat. Untuk kemudian memasuki Kademangan terdekat atas ijin para penghuninya. Dari tempat itu mereka mengamati kampung halaman mereka yang sepi, agar tidak menjadi sasaran kejahatan.
    Dalam terik panasnya matahari, maka sekali-sekaU iring-iringan pasukan Pajang yang panjang itupun harus berhenti. Pasukan itu nampaknya memang tidak tergesa-gesa. Dengan perlahan-lahan tetapi penuh keyakinan, pasukan itu mendekati garis pertahanan Mataram.
    Para pengamat dari Mataram akhirnya menjadi berdebar-debar ketika mereka melihat ujung dari rontek, umbul-umbul dan kelebet yang mulai nampak muncul dari ujung bulak panjang disebelah padukuhan. Para pengamat yang menyeberangi Kali Opak itu meUhat, betapa pasukan yang sangat besar itu bergerak maju, seperti seekor ular raksasa yang menelusuri jalurnya dengan sorot mata yang memancarkan api kemarahan.
    “Kita akan melaporkan kepada Senapati Ing Ngalaga,“ berkata seorang diantara para pengamat itu.
    “Baiklah. Kita harus bersiap,“ jawab yang lain.
    Ketiak para pengamat itu melaporkan apa yang mereka lihat, maka sama sekali tidak nampak kegelisahan di wajah Raden Sutawijaya. Bahkan ia berkata, “Aku hampir tidak sabar menunggu kedatangan mereka. Alangkah lambatnya.”
    “Kami melihat seekor gajah di ujung pasukan,“ berkata pengamat itu.
    Raden Sutawijaya mengerutkan keningnya. Sementara itu Ki Juru berkata, “Kangjeng Sultan ada dalam puncak kebesaran seorang Panglima.”
    “Ya paman. Kita akan melihat, apa yang akan mereka lakukan setelah mereka berada di seberang sungai,“ jawab Raden Sutawijaya.
    Ki Juru mengangguk-angguk. Tetapi kemudian ia berdesis perlahan, “menempatkan dirinya dalam sebuah pasanggrahan lebih dahulu.”
    Raden Sutawijaya mengangguk-angguk. Iapun sependapat dengan Ki Juru. Tetapi ia tidak mengatakannya kepada siapapun juga. Sehingga karena itu, maka para pemimpin pasukan di lingkungan pasukan Mataram itu segera mempersiapkan diri Mereka telah berada di lingkungannya masing-masing. Beberapa orang penghubung berkuda hiUr mudik dibelakang garis pertahanan.
    Apalagi sejenak kemudian mulai terdengar bunyi bende dan genderang perang yang mengumandang. Pasukan Pajang mulai mempercepat irama langkah pasukan mereka mendekati pertahanan Mataram.
    Raden Sutawijaya yang masih berada di induk pasukan menjadi ragu-ragu. Rasa-rasanya irama yang semakin cepat dan meninggi itu telah mewarnai pasukan Pajang dengan langkah-langkah pasti
    Tetapi sekali lagi Ki Juru menggeleng. Katanya, “Aku tetap berpendirian, pasukan Pajang tidak akan turun ke medan.”
    “Tetapi kita harus bersiaga sepenuhnya paman,“ berkata Raden Sutawijaya.
    “Bukankah kekuatan Mataram yang berada di sayap pasukan sudah siap untuk bertempur?“ bertanya Ki Juru.
    Raden Sutawijaya mengangguk-angguk. Katanya, “Aku menyerahkan pimpinan sayap kanan kepada Untara. Meskipun sebenarnya aku bimbang, tetapi aku condong untuk berpendapat, bahwa pasukan Pajang memang tidak akan menyerang hari ini.”
    Ki Juru mengangguk-angguk. Sementara itu, tiba-tiba saja suara bende dan genderang pasukan Pajang menurun cepat. Kemudian justru telah berhenti.
    Raden Sutawijaya dan Ki Jurupun kemudian tampil diatas tanggul Kali Opak, dibayangan sebuah gerumbul. Bagaimanapun juga, rasa-rasanya Raden Sutawijaya tidak ingin langsung menampakkan diri dihadapan ayahanda.
    Pasukan Pajang ternyata berhenti di padukuhan di Delakang bulak disebelah Timur Kali Opak.
    “Paman benar,“ desis Raden Sutawijaya.
    “Matahari telah mulai turun,“ berkata Ki Juru,“ besok pagi mereka akan mulai dengan serangan mereka.”
    Raden Sutawijaya tidak menyahut. Namun dari kejauhan ia melihat kesibukan pasukan Pajang untuk menyiapkan sebuah pasanggrahan. Mereka memasang rontek, umbul-umbul dan panji-panji sebagaimana Mataram memasang di pasanggrahannya.
    Dalam pada itu, maka atas perintah Kangjeng Sultan, maka pasukan Pajang itupun mulai menebar. Mereka menempati sebuah padukuhan yang luas. Bahkan kemudian sayap dari pasukan itu telah memencar ke sebelah menyebelah, menempati pasukan-pasukan di seberang bulak-bulak yang tidak begitu panjang.
    Sambil menarik nafas dalam-dalam Ki Juru berkata, “satu pasukan raksasa.”
    Raden Sutawijaya mengangguk kecil. Namun ketegangan di jantungnya nampak di kerut wajahnya. Bagaimanapun juga. Raden Sutawijaya melihat pasukan Pajang itu benar-benar satu pasukan yang sangat kuat. Sementara itu, di ujung pasukan Kangjeng Sultan sendiri memimpin seluruh pasukannya diatas seekor gajah.
    Ketika raden Sutawijaya kemudian kembali ke pasanggrahannya, beberapa orang pengawas bertugas untuk selalu mengamati gerak pasukan-pasukan Pajang. Dalam waktu-waktu tertentu mereka harus membuat laporan kepada setiap pemimpin kesatuan yang ada di sebelah Barat Kali Opak.
    Dalam pada itu, para pemimpin pasukan di lingkungan pasukan Mataram itupun sempat memperhatikan pasukan Pajang yang besar itu. Bagaimanapun juga mereka harus membuat perhitungan yang sangat cermat. Pasukan lawan memang terlalu kuat.
    Tetapi yang mendebarkan adalah justru induk pasukan Mataram yang hanya terdiri dari sebagian pasukan Mataram yang dilimpahkan oleh Pajang pada saat Raden Sutawijaya membuka Alas Mentaok, kemudian mendapat gelar Senapati Ing Ngalaga. Padahal pasukan Pajang di induk pasukan itu terdiri dari beberapa pasukan yang kuat. Pasukan pengawal khusus, pasukan dari Tuban dan Demak, serta beberapa kesatuan yang terpercaya.
    “Apa yang dapat dilakukan oleh Ki Juru menghadapi pasukan itu,“ berkata beberapa orang pemimpin pasukan disayap.
    “Ada yang tidak kita mengerti dari sikap Raden Sutawijaya,“ sahut yang lain. Lalu, “Tetapi kekuatan disayap pasukan, tidak akan terlalu jauh berimbang. Jika kita dapat memanfaatkan kali Opak dengan tebingnya, maka mungkin kita dapat mengurangi kekuatan mereka dalam jumlah yang berarti.”
    Kawan-kawannya mengangguk-angguk. Namun mereka benar-benar harus memperhitungkan kemungkinan yang dapat mereka lakukan di tebing Kali Opak pada saat pasukan lawan menyeberang.
    Pada umumnya para pemimpin pasukan di sayap pasukan Mataram itu cenderung untuk mempergunakan busur dan anak panah disaat pasukan Pajang menyerang. Mulai saat mereka menuruni tebing, kemudian menyeberang sungai dan berusaha memanjat tebing sebelah Barat.
    “Kita tidak dapat mulai pada saat mereka menuruni tebmg berkata seorang diantara mereka “ jika hal itu kita kerjakan, maka justru akan mendorong orang-orang Pajang untuk melindungi pasukannya dengan senjata serupa yang dilontarkan ke tebing sebelah Barat.”
    “Lalu,“ bertanya yang lain.
    Kita biarkan mereka mendekati tebing Barat. Baru kemudian kita akan menyerang mereka Dengan anak panah atau lembing. Jika sebagian dari mereka sudah mencapai tebing disebelah Barat, maka kawan-kawannya tidak akan dapat melepaskan anak panah dari jarak yang cukup di belakang kawan-kawan mereka untuk menyerang pasukan kita diatas tebing, karena dengan demikian kemungkinan anak panah mereka akan dapat mengenai kawan mereka sendiri pada punggung,“ jawab kawannya.
    Ternyata cara itu perlu mendapat pemecahan segera. Tetapi menilik sikap pasukan Pajang, maka akhirnya para pemimpin pasukan Matarampun mengerti, bahwa Pajang baru akan membangunkan sebuah pasanggrahan.
    “Malam nanti kita sempat membicarakannya dengan Raden Sutawijaya,“ berkata seorang pemimpin dari Pasantenan.
    Dalam pada itu, mataharipun kemudian turun semakin rendah di sebelah Barat. Sementara itu, kedua belah pihak masih sempat saling mengawasi sebelum mereka akan turun ke medan yang akan sangat menggetarkan jantung.
    Dalam pada itu. ternyata Kangjeng Sultanpun telah mengamati pertanda kebesaran yang dipasang oleh orang-orang Mataram dari mulut lorong padukuhan disebelah bulak di seberang Timur Kali Opak. Dengan nada rendah ia berkata, “Kita akan menghadapkan induk pasukan kita di seberang induk pasukan Mataram.”
    Para Senapati di Pajang menganggap bahwa Kangjeng Sultan lebih banyak menyesuaikan diri kepada gelar yang telah di siapkan oleh Mataram. Karena itu, Adipati Demakpun kemudian berkata, “Ayahanda Sultan. Kenapa kita harus menghadapkan induk pasukan kita kehadapan induk pasukan Kakangmas Sutawijaya. Apakah tidak lebih baik kita menentukan sesuai dengan keadaan medan, sehingga paling menguntungkan bagi kita. Jika Mataram ingin menyesuaikan, biarlah mereka merubah gelar yang akan dipasangnya esok pagi.”
    Kangjeng Sultap memandang Adipati Demak dengan wajah yang buram. Katanya, “Aku menganggap bahwa aku sendiri harus menghadapi induk pasukan Mataram. Tidak ada orang yang dapat melawan Sutawijaya atau Ki Juru Martani, selain aku sendiri. Seandainya kita menentukan letak induk pasukan kita, sementara Mataram tidak mau merubah gelar yang sudah dipersiapkan, maka sayap atau lambung yang akan berhadapan dengan induk pasukan Mataram akan dihancurkan sampai lumat. Justru sebelum kita berhasil mencapai tepi Barat Kali Opak.
    Adipati Demak mengerutkan keningnya. Dengan nada ragu ia berkata, “Aku percaya betapa tingginya ilmu Kakangmas Sutawijaya. Karena ilmunya adalah Ulmu ayahanda Sultan sendiri. Tetapi disini ada Kakangmas Pangeran Benawa.”
    Kangjeng Sultan memandang Pangeran Benawa yang tunduk. Adalah diluar dugaan, bahwa tiba-tiba saja Kangjeng Sultan bertanya kepada Pangeran Benawa, “benawa. Apakah kau merasa mampu untuk menghadapi Kakangmasmu Senapati Ing Ngalaga?”
    Pangeran Benawa menarik nafas daiam-dalam. Seperti juga pertanyaan itu diucapkan diluar dugaan, maka jawab Pangeran Benawapun diluar dugaan, “Aku merasa terlalu kecil dihadapan Kakangmas Sutawijaya.”
    Adipati Tuban tiba-tiba saja berkata, “Hamba tidak tahu, apakah ilmuku akan mampu mengimbangi ilmu Raden Sutawijaya yang bergelar Senapati Ing Ngalaga. Tetapi jika Kangjeng Sultan memerintahkan, hamba akan bersedia menghadapinya.”
    Kangjeng Sultan tersenyum. Katanya, “Bukan maksudku memperkecil arti kehadiranmu. Tetapi aku tidak mau melihat korban yang sia-sia. Yang sebenarnya dapat dihindari. Karena itu, biarlah aku menghadapi Sutawijaya. Ia adalah pemimpin tertinggi Mataram. Tentu ia berada di induk pasukan. Bagaimanapun juga, aku adalah gurunya.”
    Tidak seorangpun yang membantah. Mereka mengerti, bahwa betapa tinggi ilmu Raden Sutawijaya, tetapi jika ia berhadapan dengan Kangjeng Sultan Pajang, maka ia tidak akan banyak dapat berbuat. Meskipun Kangjeng Sultan itu sebenarnya baru sakit.
    Dalam pada itu, Tumenggung Prabadaru berkata, “Kita menyalakan api dengan baik. Tetapi kita menyiram dengan minyak yang terlalu banyak, sehingga nyala kemarahan Kangjeng Sultan melampaui yang kita harapkan. Meskipun dengan demikian, akibatnya akan menguntungkan bagi kita. He, apakah kita dapat berharap bahwa Kangjeng Sultan mengalami sesuatu di peperangan?”
    “Maksudmu, gugur atau terluka parah dan tidak dapat di tolong lagi?“ bertanya yang lain.
    Tumenggung Prabadaru mengangguk.
    Kawannya menarik nafas dalam-dalam. Katanya, “Kangjeng Sultan adalah orang yang memiliki ilmu tidak ada duanya. Tetapi setidak-tidaknya kelelahan akan menaMbah penyakitnya menjadi semakin gawat. Nampaknya jiwanya memang sudah semakin dekat dengan batas maut.”
    Tumenggung Prabadaru menarik keningnya. Namun kemudian ia berkata, “Mataram telah bersiap. Besok kita akan menghancurkan mereka bersama dengan hancurnya orang-orang Pajang diinduk pasukan. Kekuatan kita semuanya berada di sayap sebagaimana di kehendaki oleh Sultan sendiri.”
    “Satu pertanda kemenangan yang gemilang. Agaknya usaha kita mendapat jalan cerah, seolah-olah alam ikut bersama kita mengatur segala rencana sehingga dapat berlangsung sebaik-baiknya,“ sahut seorang kawannya.
    Ketika langit menjadi gelap, maka kedua belah pihak telah mempergunakan kesempatan sebaik-baiknya untuk beristirahat. Hanya beberapa kelompok kecil sajalah yang bertugas untuk mengamati keadaan. Berganti-ganti. Dengan demikian esok pagi mereka akan mendapat kesegaran yang setinggi-tingginya saat mereka tampil di medan perang.
    Dalam pada itu, di malam yang semakin larut, terasa kesepian menjadi semakin mencengkam. Yang terdengar adalah arus Kali Opak yang tidak terlalu deras, di iringi derik cengkerik dan desir angin lembut didaunan.
    Di seberang menyeberang nampak perapian yang menyala. Selain untuk menghangatkan tubuh, beberapa orang prajurit yang bertugas telah memanasi air di belanga bagi minum mereka jika dingin malam terasa terlalu menghunjam sampai ketulang.
    Dalam pada itu, seorang dianiara para Senapati di Pajang telah bangkit dari pembaringannya, seonggok jerami di serambi sebuah rumah yang tidak terlalu besar di sebuah padukuhan diseberang Timur Kali Opak. Sejenak ia termangu-mangu. Namun kemudian disentuhnya kawannya yang tidur nyenyak disebelahnya.
    “O,“ desis orang yang dibangunkan.
    “Aku akan pergi sebentar,“ berkata orang yang pertama.
    “Kenapa ?“ bertanya kawannya.
    “Aku akan melihat, apakah kita besok benar-benar akan dapat menghancurkan orang-orang Mataram,“ jawab orang yang pertama.
    “Tetapi itu sangat berbahaya Kakang Panji. Bukan saja karena orang-orang Mataram yang berjaga-jaga dengan tertib, tetapi mungkin para pengawal pasanggrahan dari Pajang sendiri akan dapat melihat Kakang Panji yang selama ini tidak banyak dikenal orang,“ jawab kawannya.
    Tetapi yang disebut Kakang Panji itu tersenyum. Katanya, ”Kau tidak yakin akan kemampuanku? Aku tidak tahu, apakah Sultan Hadiwijaya itu akan mampu mengimbangi kemampuanku.”
    Kawannya menarik nafas dalam-dalam. Katanya, “Aku percaya. Tetapi di seberang-menyeberang Kali Opak sekarang ini terdapat banyak orang yang memiliki ilmu yang tinggi. Sebut saja Kangjeng Sultan Hadiwijaya, Pangeran Benawa, Adipati Tuban dan Adipati Demak, kemudian meskipun di tingkat yang lebih rendah Tumenggung Prabadaru dan orang kepercayaannya yang baru dari Bergota yang berkumis jarang tetapi panjang itu. Kehadiran Kakang Panji akan mungkin sekali diketahui satu dua orang pengawal yang akan sempat memanggil orang-orang itu untuk menangkap Kakang Panji. Jika di seberang Kali Opak terdapat Raden Sutawijaya, Ki Juru Martani dan mungkin Gegedug dari Mangir dan Pasantenan itu. Satu isyarat dapat memanggil mereka untuk mengikuti jejak Kakang Panji.”
    “Kau sudah mengigau,“ jawab orang yang disebut Kakang Panji itu, “tidak akan ada seorang pengawalpun yang akan sempat melihat aku. Aku akan berada di ruang yang luput dari tatapan mata mereka.”
    Tetapi kawannya nampaknya masih juga cemas, sehingga Kakang Panji itu meyakinkan, “Bahkan seandainya tidak seorangpun prajurit Pajang dan para Pengawal Mataram yang tertidur, aku akan dapat menembus penjagaan mereka tanpa perasaan cemas. Bahkan jika demikian aku akan dapat melihat dengan jelas, kekuatan yang sebenarnya dari Mataram. Karena sebenarnyalah aku curiga, apakah kekuatan Mataram benar-benar seimbang. Jika tidak, maka aku harus mengatur, bahwa Mataram tidak dengan serta merta ditumpas. Pasukan di sayap akan mencegah diri dan sekedar bertahan. Biarlah prajurit Pajang di induk pasukan hancur lebih dahulu.”
    Kawannya mengangguk-angguk. Tetapi ia tidak dapat mencegah orang yang disebut Kakang Panji itu.
    Sejenak kemudian, orang yang disebut Kakang Panji itu telah siap. Ia mengenakan baju lurik ketan ireng, kain panjang kelengan yang berwarna biru kelam dan ikat kepala berwarna gelap.
    Perlahan-lahan Kakang Panji itu melangkah turun ke halaman samping. Namun demikian ia memasuki kegelapan, kawannya mengerutkan keningnya. Kakang Panji itu seolah-olah benar-benar telah hilang.
    Dalam pada itu, orang yang disebut Kakang Panji itupun menelusuri pagar halaman. Kemudian meloncat ke halaman sebelah dan memasuki kebun yang rimbun.
    Sebenarnyalah orang yang disebut Kakang Panji itu memiliki ilmu yang luar biasa. Ia bukan seorang yang besar dilingkungan prajurit Pajang. Tetapi jika ia dalam ujudnya sebagai Kakang Panji yang tidak banyak dikenal orang, maka ia mempunyai wibawa yang luar biasa. Bahkan satu dua orang yang mendapat kepercayaan untuk berbicara dengan Kakang Panji telah menyebut ujud dan wajahnya dengan keterangan yang berbeda-beda. Bahkan ciri-ciri tubuhnyapun terdapat beberapa ceritera yang berlainan.

  303. Siiiipppppp………………

  304. Dalam kelamnya malam Kakang Panji telah bergerak bagaikan terbang, keluar dari padukuhannya. Memang tidak seorangpun yang dapat melihatnya. Para prajurit dalam kelompok-kelompok kecil yang berjaga-jaga tidak melihat, seseorang telah meninggalkan padukuhan itu.
    Bahkan kemudian, orang yang disebut Kakang Panji itu telah meninggalkan pasanggrahan.
    Meskipun demikian, Kakang Panji itu masih sempat melihat kesiagaan para prajurit Pajang yang berjaga-jaga di pasanggrahan yang dipergunakan oleh pasukan induk dibawah pimpinan Kangjeng Sultan Hadiwijaya sendiri.
    “Penjagaan yang kuat,“ desis orang yang disebut Kakang Panji itu. Lalu, “besok kau harus berkelahi melawan anak angkatmu sendiri, Karebet. Adalah salahmu, bahwa kemuktenmu kau habisi sampai batas umurmu. Kau tidak mensisakan untuk anak cucumu.”
    Orang yang disebut Kakang Panji itu tersenyum. Namun iapun kemudian melintas dengan cepat meninggalkan pasanggrahan pasukan induk itu menuju ke Kali Opak.
    Sejenak orang itu berhenti diatas tanggul, melekat pada sebatang pohon, sehingga seolah-olah tubuhnya merupakan bagian dari batang pohon itu sendiri.
    Sambil memandang beberapa perapian di pasanggrahan Raden Sutawijaya orang itu bergumam kepada diri sendiri, “satu garis pertahanan yang panjang. Tetapi apakah umbul-umbul, rontek-panji-panji dan kelebet itu benar-benar menggambarkan kekuatan Mataram yang sebenarnya atau sekedar sebuah permainan yang bodoh. Seolah-olah orang-orang Pajang tidak akan dapat membedakan, satu bentangan pertahanan yang kuat atau sekedar garis tipis yang tidak berarti.”
    Tetapi orang yang disebut Kakang Panji itu masih tetap berdiri ditempatnya. Dipandanginya daerah pertahanan Mataram yang membentang. Umbul-umbul, rontek dan kelebet yang bergerak disentuh angin malam yang dingin.
    Betapa tajamnya penglihatan orang yang disebut Kakang Panji itu. Ia melihat tebaran pertanda kebesaran itu dari ujung sampai keujung. Namun agaknya orang yang disebut Kakang Panji itu tidak percaya bahwa pertahanan Mataram sekuat pertanda kebesarannya yang menggetarkan itu.
    Gemercik air Kali Opak yang mengisi kesenyapan terdengar dalam irama yang ajeg, terus-menerus tanpa berkeputusan. Sekali-sekali nampak air berkilat memantulkan cahaya bintang-bintang yang bergayutan di langit.
    Orang yang disebut Kakang Panji itu menarik nafas panjang. Kemudian diamatinya dengan tatapan matanya yang tajam, bebatuan yang bertebaran di Kali Opak.
    Tiba-tiba saja orang itu melenting turun dari tebing. Bagaikan tidak berjejak di tanah ia melintasi Kali Opak. Dalam waktu yang pendek, maka orang itu telah berdiri di barak tebing seberang.
    Sejenak ia berhenti. Dipergunakan pula telinganya yang tajam Ternyata bahwa ia tidak mendengar sesuatu. Tidak ada pengawal Mataram yang nganglang dan lewat diatas tebing.
    Karena itu, maka iapun kemudian bergeser tiga langkah mundur untuk mengambil ancang-ancang. Dengan satu loncatan yang ringan, maka orang itu telah berada di atas tebing sebelah Barat Kali Opak.
    Sejenak orang yang disebut Kakang Panji itu berdiri diam di belakang sebuah gerumbul untuk meyakinkan, apakah tidak ada seorangpun yang akan melihatnya, apabila ia mendekati daerah pertahanan Mataram.
    Orang itu kemudian justru berjongkok ketika ia lamat-lamat mendengar dari arah Utara beberapa orang yang berjalan menuju ke arahnya.
    Tetapi beberapa orang itu ternyata tidak melihatnya. Justru Kakang Panji itulah yang melihat tiga orang pengawal Mataram yang sedang bertugas berjaga-jaga.
    “Ternyata penjagaan di daerah pertahanan Mataram cukup tertib,“ berkata orang itu didalam hatinya. Namun ia masih tetap berada ditempatnya dan sama sekali tidak bergerak.
    Baru ketika ketiga orang pengawal itu menjauh, maka orang itupun bangkit berdiri dan sekali lagi mengamati keadaan.
    Malam terasa sangat sepi. Angin malam menjadi semakin lembut, dan dedaunanpun seolah-olah telah tertidur nyenyak pada tangkainya yang diam.
    Namun dalam pada itu, terasa sesuatu yang aneh pada orang yang disebut Kakang Panji Telinganya yang tajam mendengar satu desir lembut. Tetapi ia merasa ragu, apakah getar yang lembut itu sentuhan kaki seseorang di rerumputan, atau sentuhan tubuh seekor binatang melata.
    Sejenak orang yang disebut Kakang Panji itu seakan-akan membeku. Dicobanya untuk semakin mempertajam pendengarannya, sehingga suara lembut itu terdengar semakin keras. Namun ia masih tetap tidak segera mengetahui, suara apakah yang didengarnya itu.
    Baru kemudian orang yang disebut Kakang Panji itu sadar, bahwa yang didengar itu benar-benar desir langkah seeorang. Dekat disebelahnya.
    Tetapi sudah terlambat baginya untuk menghindar. Agaknya telah terjadi sesuatu diluar dugaannya. Menurut perhitungannya, tidak akan ada seorangpun yang akan dapat mengetahui, apa yang telah dilakukannya. Namun begitu cepat, ia dikejutkan oleh satu kenyataan sebelum la sampai ke pertahanan yang sebenarnya dari orang-orang Mataram.
    Ketika orang yang disebut Kakang Panji itu bergeser, terdengar sapa lembut, “Selamat malam Ki Sanak.”
    “Anak Setan,“ geram orang yang disebut Kakang Panji.
    “Apa yang kau lakukan disini?“ bertanya suara itu.
    “Apa pedulimu,“ sahut orang yang disebut Kakang Panji itu.
    “Aku merasa aneh, bahwa seseorang telah dengan diam-diam melintasi Kali Opak di malam begini. Apakah Ki Sanak tidak sabar menunggu sampai esok.“ suara orang itu berat dan terputus-putus.
    Orang yang disebut Kakang panji itu bergeser semakin dekat kepada suara itu. Namun dalam pada itu ia masih sempat menutup wajahnya dengan ikat kepalanya.
    Sekali lagi orang itu terkejut. Tiba-tiba saja dihadap-annya telah berdiri seseorang yang mengenakan baju lurik ketan ireng, berkain panjang kelengan dan wajahnya disembunyikan di belakang ikat kepalanya.
    “Gila,“ geram orang yang disebut Kakang Panji itu. “kau tentu seorang yang luar biasa, bahwa kau dapat mengetahui aku berada disini.”
    “Kaupun orang luar biasa. Kau dapat melalui beberapa orang pengawal prajurit Pajang tanpa di ketahui, sementara para pengawal Mataram yang nganglang tidak melihat bagaimana kau menyeberang.“ jawab orang yang menyapanya.
    “Siapa kau sebenarnya ?“ bertanya orang yang disebut Kakang panji.
    “Kau aneh. Aku tidak tahu siapa kau. Kita sama-sama mempergunakan ikat kepala untuk menyembunyikan wajah. Dengan demikian, kita masing-masing tentu tidak akan mengaku, siapa kita masing-masing sebenarnya. Tetapi agaknya kita sama-sama orang Pajang. Aku tidak melihat seseorang melintas dari Barat Kali Opak. Yang aku lihat seseorang justru melintas ke Barat. Karena itu, kesimpulanku, kau adalah orang Pajang seperti aku,“ jawab orang yang datang dengan tiba-tiba itu.
    Orang yang disebut Kakang Panji itu merasa heran. Ada juga orang Pajang yang dapat melihatnya. Orang yang tentu berkemampuan tinggi.
    “Apakah orang ini Kangjeng Sultan Hadiwijaya itu sendiri?“ bertanya orang yang disebut Kakang Panji itu didalam hatinya. Namun dalam pada itu, iapun bertanya, “Ki Sanak. Jika kita memang sama-sama orang Pajang, maka biarkan saja aku melakukan tugas yang dibebankan kepadaku. Aku akan melihat kelemahan orang-orang Mataram.”
    “Ah, apakah benar kau mendapat tugas yang demikian? Aku justru mendapat tugas sebaliknya. Aku harus mengawasi setiap orang Pajang agar tidak terjadi sesuatu yang tidak dikehendaki. Jika seorang telah melakukan sesuatu diluar rencana yang telah disepakati, maka mungkin sekali akan dapat menimbulkan persoalan baru yang tidak dikehendaki,“ jawab orang yang datang kemudian.
    “Ah, kau keliru Ki Sanak,“ jawab orang yang disebut Kakang Panji, “mungkin prajurit kebanyakan akan dapat dengan mudah diketahui dan karena itu menimbulkan persoalan yang dapat berkembang menjadi peristiwa yang tidak kita kehendaki, tetapi aku adalah seorang petugas sandi yang sedang menjalankan tugas.”
    ”Sudahlah,“ jawab orang yang menyusulnya, “marilah kita kembali. Kita akan mentaati setiap perintah untuk tidak berbuat sendiri-sendiri. Kita adalah prajurit-prajurit yang terikat kepada satu pangeran yang tidak dapat kita lawan.“
    Orang yang disebut Kakang Panji itu termangu-mangu. Namun kemudian katanya, “Silahkan Ki Sanak mendahului, aku akan segera menyusul.”
    “Ah, kenapa kita tidak bersama-sama saja? Kita hanya berdua. Aku kira, aku memerlukan seorang kawan untuk menyeberangi Kali Opak,“ jawab orang yang datang kemudian itu.
    Orang yang disebut Kakang Panji itu termangu-mangu. Tetapi ia sadar sepenuhnya, bahwa orang yang berdiri dihadapannya itu tentu seorang yang memiliki ilmu yang sangat tinggi. Bahkan mungkin tidak terlalu jauh dari ilmunya sendiri seandainya orang itu tidak dapat dianggap memiliki ilmu yang mengimbanginya.
    Karena itu, ia harus berpikir ulang untuk menolak permintaannya. Apalagi jika kemudian timbul perselisihan antara mereka. Dalam keadaan yang demikian, mereka akan dapat kehilangan pengekangan diri sehingga perselisihan yang sebenarnya, hanya akan merusak keadaan.
    Selagi orang yang disebut Kakang Panji itu merenung, maka orang yang datang kemudian itu berkata, “Marilah, sebelum ada orang lain yang mengetahuinya.”
    Orang yang disebut Kakang Panji itu menggeram. Dengan ketajaman penglihatannya dan ketajaman penggraitanya, ia mencoba mengenali orang yang berdiri di hadapannya. Menilik tubuhnya, orang itu tentu bukan Kangjeng Sultan Hadiwijaya.
    Orang lain yang memiliki ilmu pinunjul adalah Pangeran Benawa. Tetapi apakah kemampuan Pangeran Benawa cukup tinggi untuk dapat melihatnya menyeberangi Kali Opak. Sementara tingkah laku orang itu nampaknya terlalu asing dan sama sekali tidak mirip dengan sikap dan tingkah laku Pangeran Benawa
    Selagi orang yang disebut Kakang Panji itu merenungi lawan berbicaranya, sekaU lagi ia terkejut. Bukan saja orang yang disebut Kakang Panji. Tetapi juga orang yang datang kemudian itu terkejut ketika terdengar suara orang lain lagi, “Terlambat Ki Sanak. Orang lain itu sudah mengetahuinya.”
    “Siapa kau,“ geram orang yang disebut Kakang Panji.
    Orang yang datang kemudian itupun bertanya pula kepada diri sendiri, “Siapa pula yang datang ini.”
    Orang yang ketiga itupun berdesis dengan suaranya yang tidak begitu jelas, “Kita memang sedang merahasiakan diri sendiri. Tetapi jika kalian menganggap bahwa kedatangan kalian belum diketahui orang lain itu keliru.”
    “Aku mengerti. Kau mengetahui kehadiran kami disini,“ jawab orang kedua.
    “Bukan hanya aku,“ jawab orang ketiga itu, “lihatlah.”
    Orang ketiga itu menunjuk ke satuarah, sehingga dua orang yang terdahulu memandang ke arah itu pula.
    Ternyata seseorang berdiri bersandar sebatang pohon yang besar. Hanya orang-orang yang mempunyai ketajaman penglihatan melampaui orang kebanyakan sajalah yang dapat melihat orang yang bersandar itu, karena seperti orang-orang lain ditempat itu, iapun mengenakan pakaian dalam warna gelap, meskipun bukan lurik ketan ireng dan kain kelengan. Tetapi orang yang bersandar itu mengenakan pakaian hijau lumut yang gelap.
    Tetapi orang ketiga itu masih juga berkata sambil menunjuk kearah yang lain pula, “Yang seorang berada di bayangan batu padas di tebing itu.”
    Ketika semua berpaling, mereka memang melihat dalam bayangan yang kelam, seseorang dalam pakaian yang gelap seperti orang-orang lain, berdiri dengan tangan bersilang didada.
    Sejenak ketegangan telah mencengkam jantung orang-orang yang berdiri ditempat itu. Bukan hanya seorang, dua orang. Tetapi kemudian ternyata ada lima orang.
    Dalam pada itu, orang yang ketiga hadir ditempat itu berkata, “Menurut pengamatanku, kalian berdua adalah orang-orang Pajang, sementara dua orang yang berdiri di bayangan batu padas dan bersandar pohon itu adalah orang Mataram. Agaknya kalian masing-masing telah salah hitung, seolah-olah tidak ada orang yang dapat menyamai kemampuan kalian masing-masing, termasuk aku sendiri. Aku mengira bahwa aku akan dapat dengan leluasa berkeliaran disebelah Timur dan sebelah Barat tebing. Tetapi ada juga dua orang Pajang dan dua orang Mataram yang memiliki ilmu kinacek. Ilmu yang melampaui ilmu Senapati yang paling baik. Aku merasa bahwa kehadiranku dapat dilihat oleh salah satu atau kedua orang yang tidak aku kenal itu, sementara kalian berdua baru sibuk berbicara tentang diri kalian.”
    Orang-orang yang berdiri didalam kegelapan dengan pakaian berwarna gelap itu menjadi tegang. Mereka masing-masing tidak dapat saling mengenal, meskipun mereka yakin, apabila mereka masing-masing membuka tutup wajah mereka, maka tentu akan terjadi sebaliknya. Apakah mereka itu orang Pajang atau orang Mataram, karena baik Pajang maupun Mataram tidak banyak memiliki orang yang memiliki kemampuan yang mumpuni dan hampir sempurna.
    Karena itu, maka orang-orang yang berpakaian serba gelap itu saling mengekang diri. Mereka tidak dapat dengan tergesa-gesa mengambil sikap, karena mereka harus menjaga kemungkinan bahwa persoalan yang timbul akan dapat berkembang semakin luas dan dapat membuat segala rencana yang telah disusun oleh kedua belah pihak akan menjadi berhamburan. Kedua belah pihak tidak mau menanggung akibat buruk yang dapat terjadi diluar perhitungan itu.
    Dengan demikian, maka orang yang disebut Kakang Panji itupun berkata, “Bahwa kita berkumpul disini, adalah satu hal yang sama sekali tidak aku perhitungkan semula. Ternyata kita sama-sama salah hitung.”
    “Jika demikian, apakah itu berarti bahwa kau akan kembali ke tempatmu? “ terdengar orang yang bersandar pohon itu bertanya.
    “Ya,“ jawab orang yang disebut Kakang Panji, “aku akan kembali. Aku sadar, bahwa usahaku tidak akan berhasil kali ini. Meskipun demikian, aku ingin memperingatkan kalian. Apakah kalian orang Pajang atau orang Mataram. Jangan halangi aku, karena dengan demikian, akan dapat timbul atau satu persoalan baru. Mungkin persoalan pribadi diantara kita.”
    “Silahkan Ki Sanak,“ desis orang yang bersandar pohon itu, “aku tidak akan menghalangi. Bahkan dengan demikian, kau telah memberi kesempatan aku untuk dapat tidur nyenyak, karena esok kita akan turun ke medan.”
    Orang yang disebut Kakang Panji itu menggerang. Bagaimanapun juga ia menjadi kecewa bahwa ia tidak dapat melakukan rencananya. Bukan saja kepada orang Mataram, tetapi orang Pajang sendiri telah menghalanginya. Bahkan orang yang ketiga hadir ditempat itu seolah-olah orang yang datang dari pihak lain. Bukan orang Pajang dan bukan pula orang Mataram.
    Sejenak orang yang disebut Kakang Panji itu termenung. Tiba-tiba saja timbul keinginannya untuk mengetahui, apakah orang-orang yang hadir itu benar-benar orang yang memiliki ilmu yang tinggi, atau justru hanya sekedar karena satu kebetulan. Jika ia tidak melihat dan mendengar kehadiran mereka, justru karena ia sedang terlibat dalam satu persoalan dengan orang pertama, yang mengaku juga orang Pajang. Tidak aneh, bahwa pembicaraannya dengan orang Pajang yang menyusulnya itu telah memanggil mereka untuk datang dengan diam.”
    Dalam keragu-raguan itu orang yang disebut Kakang Panji itu bergeser surut. Dipandanginya orang yang berdiri dengan kedua tangannya bersilang di bayangan batu padas.
    “Aku akan membunuhnya,“ geram orang yang disebut Kakang Panji itu kepada diri sendiri, “orang Pajang itu dalam keadaan yang paling gawat tentu akan membantu aku, jika orang-orang Mataram itu benar-benar ingin menangkap aku. Tetapi jika ia tidak berbuat apa-apa, maka aku tentu akan dapat menghindarkan diri di medan yang rumit ini, asal aku memegang kesempatan pertama.”
    Karena orang yang disebut Kakang Panji itu masih belum menentukan satu sikap, maka orang yang bersandar pohon itu bertanya, “Apalagi yang kau pikirakn Ki Sanak. Silahkan meninggalkan tempat ini. Jika yang seorang itu juga orang Pajang, akupun ingin mempersilah-kannya untuk menyeberang. Kita besok mempunyai kesempatan yang cukup untuk menunjukkan kemampuan kita di medan Jika malam ini kita harus bertempur disini, maka pertempuran esok tentu tidak akan menarik, karena para prajurit dan pengawal akan lebih senang terilibat langsung malam ini juga.”
    Orang yang disebut Kakang Panji itupun bergeser pula melangkah surut. Dipandanginya orang yang datang menyusulnya dan mengaku juga sebagai orang Pajang. Namun orang itu sempat berkata kepada orang yang bersandar pohon, “Baiklah Ki Sanak. Aku akan menyeberang. Besok kita ketemu di medan, meskipun yang akan aku hadapi mungkin bukan kau.”
    “Bagus,“ sahut orang yang ketiga datang ditempat itu, “silahkan kalian kembali ketempat kalian masing-masing. Masih ada waktu untuk tidur nyenyak.”
    Orang itulah yang tiba-tiba telah meloncat meninggalkan tempat itu. Ternyata bahwa iapun telah menuruni tebing dan hilang di balik gerumbul-gerumbul liar di tepian.
    Sesaat orang yang disebut Kakang Panji itu termangu-mangu. Dipandanginya sekali lagi orang yang berdiri di bayangan batu padas. Kemudian diamatinya tempat disekitarnya. Sebatang pohon raksasa, beberapa buah batu besar yang tersebar dan batu-batu padas yang beronggok di tepian.
    “Satu keadaan yang menguntungkan,“ berkata orang itu didalam hatinya, “aku akan dapat lolos meskipun orang-orang itu akan mengejar aku. Mereka tentu tidak akan berani menyeberang. Seandainya orang yang mengaku orang Pajang itu kemudian terlambat bertindak dan menjadi sasaran kemarahan orang Mataram itu, adalah karena nasibnya yang sangat buruk. Bahkan karena satu kebodohan yang tidak termaafkan.”
    Menurut perhitungan orang yang disebut Kakang Panji itu, yang tinggal adalah dua orang Pajang dan dua orang Mataram, sehingga kekuatan mereka tentu seimbang. Setidak-tidaknya hampir seimbang sehingga banyak kemungkinan yang dapat ditempuh.
    Oleh pikiran itu, maka iapun segera mempersiapkan diri. Sasaran yang lebih baik baginya adalah orang yang berdiri di bayangan batu padas itu. Ia tidak perlu bersikap jantan dan menantangnya bertempur beradu dada. Tetapi ia ingin langsung menyerang dan membunuhnya, tanpa peringatan apapun juga.
    “Apa yang kau pikirkan?“ bertanya orang yang bersandar pohon itu, “bukankah lebih baik kalian segera meninggalkan tempat ini.”
    “Baiklah,“ jawab orang yang disebut Kakang Panji, “aku akan kembali ke seberang Timur. Sampai bertemu esok di medan. Mungkin esok aku akan mendapat kesempatan membunuhmu dimedan, meskipun aku tidak tahu siapa kau sebenarnya sekarang ini. Tetapi aku dapat menduga, bahwa kau tentu salah seorang Senapati besar dari Mataram.”
    Orang yang bersandar pohon itu tidak menjawab. Diamatinya saja orang Pajang itu mulai bergeser, sementara yang lainpun telah melangkah pula ketebing.
    Namun terjadilah hal yang tidak terduga-duga itu. Dengan satu gerak yang tidak kasat mata, maka orang itu telah menyerang orang yang berada di bayangan batu padas. Demikian cepatnya sehingga tidak seorangpun dapat mencegahnya. Apalagi serangan itu dilontarkan oleh seorang yang memiliki ilmu pinunjul.
    Meskipun orang itu tidak menyentuhnya, tetapi dari kedau telapak tangan orang yang disebut Kakang Panji yang menghentak dengan lambaran ilmunya yang nggegirisi itu telah terlontar serangan yang sangat berbahaya. Dari kedua telapak tangan itu seakan-akan telah meluncur asap yang bercahaya dengan kecepatan tatit yang menyambar dilangit, menghantam orang yang masih berdiri sambil menyilangkan tangannya didada.
    Sejenak kemudian terdengar suara gemuruh. Batu-batu padasnya telah berguguran, sementara tebing bagaikan bergetar.
    Orang-orang yang menyaksikaln serangan itu terkejut. Orang yang bersandar pohon dan orang yang mengaku orang Pajang itupun bergeser setapak. Namun untuk sekejap mereka bagaikan memaku ditempatnya menyaksikan serangan yang tiba-tiba itu
    Namun sejenak kemudian, semuanya sudah terlambat bertindak. Orang yang disebut Kakang Panji iiu telah hilang. Dengan cepat ia meluncur disela-sela batu padas dan hilang diantara bebatuan yang berserakkan.
    Orang yang disebut orang Pajang itupun termangu-mangu Namun iapun kemudian mempersiapkan diri. Karena ia juga disebut orang Pajang, maka mungkin sekali orang-orang Mataram akan melimpahkan kesalahan yang dilakukan oleh orang yang menghilang itu kepadanya.
    Dalam pada itu, orang yang semula bersandar pohon itupun memandang orang Pajang itu dengan saksama. Seolah-olah ia memang menuntut tanggung jawab atas peristiwa itu kepadanya.
    Namun sejenak kemudian, terdengar suara, “Luar biasa Orang Pajang itu memang memiliki ilmu yang tinggi. Serangannya telah menggugurkan tebing dan melumatkan selapis batu padas.”
    Orang Pajang dan orang Mataram yang tinggal itupun menarik nafas dalam-dalam. Ternyata orang yang berada di bayangan batu padas itu tidak menjadi debu oleh serangan orang Pajang yang menghilang itu. Ia ma-ub berdiri tegak di kegelapan.
    “Siapakah orang yang telah melakukan itu?“ bertanya orang yang semula bersandar pohon kepada orang Pajang yang tinggal.
    Tetapi orang Pajang itu menggeleng. Katanya, “Aku tidak tahu. Aku melihat ia menyeberang. Dan aku menyusulnya karena aku tidak mau terjadi sesuatu sebelum pertempuran yang sebenarnya esok pagi.”
    Kedua orang Mataram itupun mengangguk-anggguk. Keduanya percaya, bahwa orang itu memang berbeda sikap dengan orang yang telah melarikan diri. Karena itu, orang yang semula bersandar pohon itu bertanya, “Nampaknya prajurit prajurit Pajang mempunyai sikapnya sendiri-sendiri.”

  305. “Aku tidak akan membantah. Kalian sudah melihatnya,” jawab orang Pajang itu.
    Namun dalam pada itu, orang yang mendapat serangan di bayangan batu padas itu bertanya, “Baiklah. Jika orang yang melarikan diri itu memang tidak dikenal, apakah aku boleh mengenalmu?”
    “Tidak ada gunanya,“ jawab orang Pajang itu, “besok kita bertemu di medan.”
    “Sudahlah ngger,“ berkata orang yang semula berdiri bersendar pohon, “kami dapat mengenali angger. Semula memang tidak. Tetapi peristiwa yang tiba-tiba itu agaknya telah membuat angger lupa dengan peranan yang angger lakukan. Suara angger segera dapat kami kenali.”
    Orang itu menarik nafas dalam-dalam. Kemudian dilepaskan kain yang menutup wajahnya sambil berdesis, “Pamanpun dapat aku kenal. Sedangkan orang itupun tidak lagi dapat menyembunyikan dirinya. Tidak ada dua atau tiga orang yang memiliki ketangkasan seperti itu.”
    “Kau salah adimas,“ jawab orang yang berada di bayangan batu padas itu, “di Matram ada dua atau tiga orang. Sebagaimana juga diantara para prajurit Pajang.”
    Orang yang melepas tutup wajahnya itu mengangguk-angguk. Katanya, “Mungkin kakangmas benar. Ada dua atau tiga orang. Tetapi cara yang mereka lakukan tentu berbeda dengan cara yang kakangmas lakukan. Kakangmas dapat melemparkan diri tanpa berbuat sesuatu. Sedangkan orang lain akan meloncat menghindar meskipun ia juga akan berhasil mengelakkan diri dari serangan serupa.”
    Orang yang mendapat serangan itupun kemudian membuka ikat kepalanya yang menutupi sebagian dari wajahnya sementara orang yang semula bersandar pohon itupun telah berbuat serupa.
    “Satu peristiwa yang tidak pernah aku mimpikan akan terjadi besok,“ berkata orang yang semula berdiri dibayangan batu padas itu.
    “Ya kakangmas,“ jawab orang Pajang, “tetapi jika kakangmas Sutawijaya tidak segera bertindak, maka keadaan akan menjadi semakin berlarut-larut.”
    “Tetapi kadang-kadang aku masih juga dibayangi oleh satu kecemasan tentang diriku sendiri,“ jawab orang Mataram, “rasa-rasanya aku telah melakukan satu dosa yang besar.”
    “Yang diperhitungkan adalah hasil keseluruhan yang diharapkan,“ jawab orang Pajang itu, “jika kakangmas Sutawijaya kemudian berhasil menyusun satu pemerintahan sebagaimana di cita-citakan oleh ayahanda, maka kakangmas justru telah melaksanakan satu kewajiban yang sangat berat yang ternyata oleh ayahanda tidak dibebankan kepada orang lain kecuali kakangmas Sutawijaya.”
    “Adimas Benawa benar,“ jawab Raden Sutawijaya, “tetapi akupun masih juga selalu bertanya sampai saat ini. Kenapa tidak adimas Pangeran Benawa.”
    “Pertanyaan yang sebenarnya tidak memerlukan jawaban,“ sahut Pangeran Benawa. Lalu, “Bukankah begitu paman juru.”
    “Kita memang mempunyai sikap yang kadang kadang sulit untuk di mengerti orang lain,” jawab orang yang semula bersandar pohon, “tetapi yang penting, bahwa masa depan Mataram adalah kelanjutan cita-cita Pajang yang belum sempat di ujudkan. siapapun juga akan memegang pimpinan pemerintahan.”
    “Dalam hal ini adalah kakangmas Senapati Ing Ngalaga,“ desis Pangeran Benawa. Kemudian katanya, “Sudahlah kakangmas. Aku akan kembali ke pesanggrahan. Mungkin ayahanda memanggilku.”
    “Silahkan adimas. Besok pasukan Pajang dan Mataram akan benar-benar bertempur,“ jawab Sutawijaya.
    “Hati-hatilah dengan ujung-ujung pasukan. Orang-orang yang tamak itu berada di sayap,“ berkata Pangeran Benawa.
    “Siapa yang berada di induk pasukan?“ bertanya Ki Juru.
    “Ayahanda, aku dan Adipati Tuban. Dibelakang kami adalah adimas Adipati Demak. Tetapi semuanya akan terkendali. ayahanda masih mempunyai wibawa cukup untuk mengendalikan mereka,“ jawab Pangeran Benawa.
    “Yang berada di sayap?“ bertanya Sutawijaya.
    “Seperti yang sudah aku katakan. Mereka adalah orang-orang tamak itu. Termasuk pasukan khusus Tumenggung Prabadaru? Tetapi bukankah Kakangmas mempunyai cukup pasukan untuk menghadapi mereka?”
    Raden sutawijaya mengangguk-angguk. Katanya, “Aku akan berusaha untuk mengimbangi kekuatan di sayap-sayap pasukan. Pasukanku yang hanya sedikit memang berada di sayap.”
    “Selamat malam,“ berkata Pangeran Benawa kemudian, “aku akan kembali.”
    Raden Sutawijaya mengangguk kecil Katanya, “Hati-hatilah. Mungkin akan dapat terjadi salah paham antara kau dengan orang yang telah menyerangku. Tetapi akupun tidak perlu cemas, karena adimas adalah seorang yang memiliki ilmu hampir sempurna.”
    “Apa yang aku ketahui, pasti kakangmas sudah mengetahuinya. Tetapi sebaliknya apa yang kakangmas ketahui belum tentu aku ketahui,“ jawab Pangeran Benawa.
    Raden Sutawijaya tersenyum. Katanya kemudian, “Selamat malam. Akupun ingin beristirahat.”
    Pangeran Benawapun kemudian menutup lagi wajahnya dengan ikat kepalanya. Kemudian iapun meloncat kedalam gelap dan hilang di bayangan dedaunan.
    Sementara itu. Raden Sutawijaya berdiri tegak mengamati langkah Pangeran Benawa sampai ia tidak dapat melihatnya lagi.

    “Anak yang aneh,“ desis Raden Sutawijaya.
    “Tidak seorangpun yang tahu, bagaimanakah sikap Pangeran itu sebenarnya,“ berkata Ki Juru, “tetapi bagaimanapun juga, ia adalah seseorang yang memiliki ilmu yang sangat tinggi.”
    “Aku menyadari paman,“ jawab Raden Sutawijaya. Kemudian, “Kekecewaan yang mencengkam jantungnya, ternyata tidak dapat di sembuhkannya meskipun ia sudah berusaha.”
    Ki Juru mengangguk-angguk. Namun kemudian katanya, Tetapi yang seorang, yang telah menyerang Raden itupun tentu orang yang memiliki ilmu yang tinggi. Ia dapat menyerang Raden dari jarak yang tidak terlalu dekat. Seolah-olah dari telapak tangannya telah memancar cahaya yang dapat menggugurkan batu-batu padas.”
    Raden Sutawijaya mengangguk-angguk Katanya, “Tentu bukan orang kebanyakan. Menilik sikap adimas Benawa, orang itu tentu bukan kadang yang dekat atau orang yang mudah dikenal. Ternyata bahwa adimas Benawa tidak dapat mengenalinya.”
    Ki Juru menarik nafas dalam-dalam. Katanya, “Mungkin Pangeran Benawa memang tidak kenal. Tetapi mungkin ia memang tidak mau mengatakan, siapakah orang itu sebenarnya.”
    “Tetapi mereka saling tidak mengenal paman,“ jawab Raden Sutawijaya.
    Ki Juru mengangguk-angguk. Bahkan katanya kemudian, “Yang seorang itupun tidak dapat dikenal pula. Nampaknya ia justru orang yang memiliki kelebihan yang paling tinggi. Orang itu langsung dapat mengetahui bahwa kami juga menunggui apa yang tengah terjadi antara kedua orang Pajang itu.”
    Raden Sutawijaya mengangguk-angguk. Katanya, “Adimas pun tidak menyebutnya sama sekali.”
    Ki Juru menarik nafas dalam-dalam. Kemudian katanya, “Baiklah kita beristirahat ngger. Kerja kita masih banyak.”
    Raden Sutawijaya mengangguk. Sambil melangkah ia berkata, “Marilah. Kita masih mempunyai waktu.”
    Keduanyapun kemudian meninggalkan tempat itu. Namun tiba-tiba langkah mereka terhenti. Dalam kegelapan mereka melihat sesosok bayangan yang berdiri termangu-mangu.
    Sejenak Raden Sutawijaya dan Ki Juru berhenti mematung. Namun kemudian terdengar Raden Sutawijaya berdesis, “Agung Sedayu.”
    Agung Sedayu mengangguk kecil sambil menjawab, “Maaf Raden, bahwa aku telah melihat apa yang terjadi. Bukan maksudku melakukan hal-hal yang bukan menjadi tugasku. Tetapi terdorong oleh satu keinginan untuk ikut mengamati keadaan, maka aku telah mendekati pertemuan antara beberapa orang yang semula aku lihat dari kejauhan. Justru karena aku tidak dapat melihat dengan pasti apa yang terjadi, maka aku telah berusaha untuk mendekat dan melihat lebih jelas lagi.”
    Raden Sutawijaya menarik nafas dalam-dalam. Kemudian katanya, “Luar biasa. Kau telah berhasil Agung Sedayu. Kehadiranmu tidak dapat kami ketahui.”
    “Jaraknya masih cukup jauh Raden. Dan aku memang berusaha untuk bersembunyi selagi perhatian Raden tertuju kepada orang-orang Pajang.”

    Raden Sutawijaya mengangguk angguk. Katanya, “Kenapa kau tidak mendekat saja Agung Sedayu, meskipun kau harus menutup wajahmu agar kau tidak dapat dikenal oleh orang-orang Pajang.”
    “Pangeran Benawa tidak akan dapat aku kelabui,“ jawab Agung Sedayu.
    Raden Sutawijaya mengerutkan keningnya. Katanya,“ jadi kau tahu juga bahwa salah seorang diantara kedua orang Pajang itu adalah adimas Benawa?”
    “Aku melihatnya Raden,“ jawab Agung Sedayu.
    “Jika demikian, kau melihat juga yang seorang dari orang Pajang itu menyerangku?“ bertanya Raden Sutawijaya.
    Agung Sedayu termangu-mangu. Namun iapun kemudian mengangguk sambil menjawab, “Ya Raden. Aku melihat. Tetapi aku belum tahu, siapakah orang yang diserang itu. Baru kemudian aku tahu, bahwa ternyata orang itu adalah Raden. Sedangkan kedua orang yang lain adalah Ki Juru dan Pangeran Benawa. Sementara itu, mengingat kedudukanku, aku tidak berani bertindak apapun juga, karena dengan demikian jika terjadi salah langkah, maka aku telah melakukan satu langkah yang dapat menyeretku kedalam satu keadaan yang gawat.”
    Raden Sutawijaya menarik nafas dalam-dalam. Namun dengan demikian mereka dapat mengetahui, bahwa ternyata Agung Sedayu memiliki ilmu yang pantas diperhitungkan.
    “Ternyata aku tidak salah hitung untuk menempatkannya di sayap yang berbeda dari kedudukanku sendiri, sehingga dengan demikian ia akan dapat mengimbangi sayap di sebelah lain,“ berkata Raden Sutawijaya didalam hatinya.
    Dalam pada itu, maka Ki Jurupun kemudian berkata, “Baiklah, Marilah kita kembali ke tempat kita masing-masing. Kita masih mempunyai sedikit waktu untuk istirahat.”
    “Beristirahatlah Agung Sedayu,“ sambung Raden Sutawijaya,“ besok kita akan benar-benar mengerahkan begenap kemampuan dan tenaga. Kita akan benar-benar berada dalam satu pertempuran yang sengit.”
    “Kita tidak sekedar bermain-main Agung Sedayu,“ tambah Ki Juru.
    Agung Sedayu menarik nafas. Ia sadar, bahwa esok pagi pasukan Pajang dan pasukan Mataram akan bertempur. Titik berat pertempuran akan berada di kedua sayap pasukan, karena jusru di induk pasukan Pajang Kangjeng Sultan Hadiwijaya akan tetap memegang kendali.
    Karena itu, maka Agung Sedayupun kemudian berkata, “Baiklah. Aku mohon diri.”
    Sejenak kemudian maka Agung Sedayupun telah meninggalkan tempat itu. Seperti saat ia datang, maka ketika ia melangkah pergi, maka Raden Sutawijaya dan Ki Jurupun mengangguk-angguk kecil.
    “Ia sudah dapat menguasai getaran dari dalam dirinya. Ia mampu meredam bunyi,“ bisik Raden Sutawijaya.
    Ki Juru mengangguk-angguk. Sebenarnyalah Agung Sedayu masih mengetrapkan ilmunya meredam suara yang timbul dari sentuhan tubuhnya dan pernafasannya. Bukan maksudnya untuk menyombongkan diri. Namun dalam ketegangan itu, ia tidak sempat mengamati dirinya sendiri, sehingga ilmunya itu masih ditrapkannya.
    Baru kemudian, ketika ia menyadarinya, ia merasa menyesal sekali. Seolah-olah ia dengan sengaja telah memamerkan ilmunya itu kepada Raden Sutawijaya dan Ki Juru, yang sebenarnya, memiliki ilmu yang lebih tinggi lagi.
    “Aku lupa menanggalkan ilmu itu,“ katanya didalam hati.
    Tetapi hal itu sudah terlanjur dilakukannya. Betapapun juga ia menyesal, maka yang sudah terjadi itu tidak akan dapat dihapusnya lagi.
    “Mudah-mudahan Raden Sutawijaya dan Ki Juru tidak memperhatikannya, atau mereka mengerti, bahwa dalam ketegangan perasaan, aku lupa melepaskannya,“ berkata Agung Sedayu kepada diri sendiri, untuk menenangkan hatinya yang gelisah.
    Dalam pada itu. Raden Sutawijaya dan Ki Jurupun kemudian meninggalkan tempat itu. Sebelum berpisah, Raden Sutawijaya berkata, “Ternyata ada orang pinunjul di pasukan Pajang selain adimas Benawa. Orang itu tentu orang yang kasar dan licik. Ia telah menyerangku dengan tiba-tiba. Untunglah Agung Sedayu melihatnya, sehingga ia akan berhati-hati menghadapinya apabila orang itu esok berada di sayap yang akan berhadapan dengan sayap Agung Sedayu.”
    Ki Juru mengangguk-angguk. Jawabnya, “Orang itu perlu diperhatikan. Tetapi sulit untuk menemukannya diantara para Senapati Pajang yang banyak jumlahnya.”
    Raden Sutawijaya tidak menjawab. Namun kemudian iapun memisahkan diri dari Ki Juru yang kembali ke induk pasukan Mataram.
    Sementara itu. Pangeran Benawa yang dengan diam-diam telah berada di pesanggrahan kembali terkejut ketika seseorang mencarinya. Dengan kepala tunduk, orang itu berkata, “Pangeran. Kangjeng Sultan Hadiwijaya telah memanggil Pangeran.”
    “Sekarang?“ bertanya Pangeran Benawa.
    “Ya, sekarang Pangeran. Ayahanda Sultan agaknya tidak dapat beristirahat. Mungkin oleh kegelisahan. Tetapi mungkin oleh suasana yang tidak menguntungkan bagi kesehatan ayahanda Pangeran,“ jawab orang itu.
    Pangeran Benawa menarik nafas dalam-dalam, kemudian katanya, ”Aku akan segera menghadap. Pergilah dahulu.”
    Orang itu mengangguk hormat. Kemudian iapun melangkah surut meninggalkan Pangeran Benawa yang termangu-mangu.
    Tetapi ia tidak mau membuat ayahandanya bertambah gelisah. Jika kesehatannya menjadi semakin buruk, maka ayahanda Pangeran Benawa itu memerlukan perhatian khusus, justru pada saat pasukan Pajang dan Mataram sudah siap untuk bertempur. Jika ayahandanya tidak dapat mengekang kekuatan di induk pasukan, maka pasukan Mataram akan cepat menjadi hancur, terutama diinduk pasukannya.
    Karena itu, maka Pangeran Benawapun segera membenahi pakaiannya. Dengan tergesa-gesa ia telah menyusul orang yang telah diutus oleh ayahandanya untuk memanggilnya.
    Ketika ia sampai di bilik pesanggrahan ayahandanya, maka dilihatnya ayahandanya duduk di bibir pembaringannya. Wajahnya nampak tidak terlalu suram, sehingga kesannya ayahandanya justru menjadi bertambah baik keadaan kesehatannya.
    “Duduklah disini Benawa,“ panggil Kangjeng Sultan.
    Pangeran Benawa ragu-ragu. Tetapi ayahandanya memintanya untuk duduk disebelahnya.
    “Aku akan berbicara sedikit,“ desis Kangjeng Sultan.
    Pangeran Benawa tidak dapat menolak. Iapun kemudian duduk disisi ayahandanya.
    “Apakah kau gagal mengetahui siapa yang telah menyerang Senapati Ing Ngalaga?“ bertanya Kangjeng Sultan.
    Pertanyaan itu mengejutkan Pangeran Benawa. Dengan kerut di dahinya ia bertanya, “Darimana ayahanda mengetahuinya?”
    Kangjeng Sultan sama sekali tidak menjawab. Bahkan ia berkata, “Orang itu memang memiliki ilmu yang tinggi. Ia berhasil lolos dari tiga orang yang mumpuni. Kau, Senapati Ing Ngalaga dan Ki Juru Martani. Tetapi soalnya, karena kalian terkejut melihat serangan yang tidak jantan sama sekali itu, sehingga orang itu sempat melarikan diri.”
    Pangeran Benawa menarik nafas dalam-dalam. Ia tidak perlu bertanya lagi. Dengan demikian jelas baginya, bahwa orang yang datang sesudahnya dan menunjukkan kedua orang Mataram yang ada disekitarnya tentu ayahandanya Kanjeng Sultan Hadiwijaya.
    Karena itu katanya, “Ayahanda, aku memang gagal mengetahui siapa orang itu. Tetapi apakah ayahanda dapat mengetahuinya?”
    ”Aku juga tidak berhasil, justru karena aku semula tidak begitu menaruh perhatian atasnya ketika ia menyatakan kesediaannya untuk kembali. Aku sadar, bahwa orang itupun tentu memiliki ilmu yang tinggi. Jika terjadi benturan kekerasan, meskipun seandainya kita berhasil menguasainya, namun keadaan itu tentu memancing keributan yang dapat mengacaukan semua rencana. Karena itu, aku memutuskan untuk menunda niatku untuk mengetahuinya,“ jawab Kangjeng Sultan.
    Pangeran Benawa mengangguk-angguk. Iapun mempunyai pertimbangan yang serupa. Namun orang itu benar-benar terlepas dari pengamatannya.
    Dalam pada itu, maka Kangjeng Sultanpun kemudian berkata, “Benawa. Peristiwa ini nampaknya dapat sedikit menyegarkan tubuhku. Tetapi agaknya aku telah memaksa diri sehingga tidak menguntungkan bagi kesehatanku. Namun aku berharap bahwa aku tidak akan mengalami kesulitan selama aku mengendalikan orang-orang Pajang, terutama yang berada di induk pasukan, termasuk Adipati Tuban dan Demak.”
    “Aku akan berusaha membantu ayahanda sejauh dapat aku lakukan,“ jawab Pangeran Benawa.
    Kangjeng Sultan menarik nafas dalam-dalam. Tiba-tiba saja pandangan matanya menjadi sayu. Dengan suara sendat ia berkata, “Benawa. Ada sesuatu yang melonjak didalam hatiku mendengar kesediaanmu. Aku gembira sekali, tetapi juga menyesal. Kenapa kau tidak mengatakan hal itu jauh sebelum peristiwa seperti ini terjadi. Jika demikian, mungkin perjalanan sejarah Demak yang kemudian beringsut ke Pajang akan menjadi berbeda.”
    Pangeran Benawa menarik nafas dalam-dalam. Namun ia hanya dapat menundukkan kepalanya.
    “Sudahlah,“ berkata Kangjeng Sultan, ”kembalilah kepada pasukanmu. Kau adalah Senapati pengapit esok pagi Beristirahatlah. Aku kira orang yang menyeberang ke tebing Barat itu tidak akan mengulangi usahanya setelah ia mengetahui, bahwa di seberang ada juga orang-orang yang berkemampuan tinggi.”
    Diseberang, Agung Sedayu berjalan menyusuri tebing kembali ke tempatnya dengan hati-hati. Ia tidak ingin mengganggu orang-orang yang sedang beristirahat. Namun langkahnya tertegun ketika ia melihat dua orang sedang menegurnya.
    “Guru,“ desis Agung Sedayu yang melihat Kiai Gringsing dan Ki Waskita berdiri di dekat sebuah gerumbul.
    “Aku melihat kau mendekati orang-orang yang sedang menyamar diri itu,“ berkata Kiai Gringsing.
    “Aku hanya ingin tahu saja guru,“ jawab Agung Sedayu.
    “Ketika aku melihat kau mendekat, aku justru menahan diri untuk tidak menyaksikan apa yang terjadi, agar tidak membuat suasana bertambah ribut,“ berkata Ki Waskita.
    “Guru mengikuti aku?“ bertanya Agung Sedayu.
    “Tidak. Hanya secara kebetulan aku melihat kau mendekati mereka yang sedang berada di tebing. Aku tidak mendengar langkahmu dan juga tarikan nafasmu. Jika tidak secara kebetulan, aku kira aku tidak akan melihatmu,“ berkata Kiai Gringsing.
    “Ah,“ desah Agung Sedayu, “tentu bukan begitu.”
    “Aku gurumu,“ jawab Kiai Gringsing, “jika aku mengatakannya, tentu bukan sekedar basa-basi. Kau tahu itu. Semuanya kami lihat secara kebetulan. Kami berdua memang berada di tebing waktu itu. Secara kebetulan kami melihat sesosok bayangan. Selanjutnya, kami berdua berusaha untuk mengikutinya. Tetapi kemudian kami telah mendengar suara orang bercakap-cakap. Tentu tidak hanya seorang, sehingga kami tidak berusaha untuk lebih dekat lagi sebelum kami tahu pasti apa yang terjadi. Sementara itu, kami bersembunyi didalam gerumbul di dalam semak-semak. Pada saat itulah, kami melihat kau lewat. Agaknya perhatianmu sepenuhnya kau tujukan kepada orang orang di tebing itu, sehingga kau tidak melihat kami berdua.”
    Agung Sedayu menarik nafas dalam-dalam. Katanya, “Tentu saja aku tidak dapat melihat guru berdua dengan Ki Waskita. Tentu guru dan Ki Waskitapun mempunyai kemampuan untuk menghindarkan diri dari pengamatan orang yang tidak dikehendaki.”
    “Tetapi seperti gurumu, aku melihat ilmumu memang sudah semakin meningkat Agung Sedayu. Jika kami yang tua tua ini memuji, jangan kau sangka kami sekedar ingin memuji,” berkata Ki Waskita.

  306. “Sudah lama aku mengikuti, bahwa kau memiliki ilmu peredam bunyi. Tetapi ternyata bahwa ilmumu sudah terlalu jauh dari yang aku duga,“ tambah Kiai Gringsing.
    Agung Sedayu menarik nafas dalam-dalam. Katanya, “Terima kasih guru. Sekarang, perkenankanlah aku beristirahat.”
    “Kamipun ingin beristirahat pula sebelum ayam jantan berkokok yang terakhir kalinya. Karena pada saat itu, kami harus sudah bersiap di dalam barisan,“ sahut Kiai Gringsing.
    Ketiganya kemudian pergi ke tempat masing-masing. Mereka masih ingin beristirahat barang sebentar, agar tubuh mereka menjadi semakin segar.
    Dalam pada itu, malampun menjadi semakin sepi. Yang terdengar adalah langkah-langkah beberapa orang prajurit yang meronda, mengamati lingkungan masing-masing. Namun sebenarnyalah mereka tidak mampu mengamati beberapa orang baik dari Pajang maupun dari Mataram yang dengan sengaja ingin menyusup diantara pengamatan mereka.
    Tetapi orang yang disebut Kakang Panji itu mengumpat-umpat sambil berbaring disebelah seorang kepercayaannya, sehingga orang yang masih belum sempat tidur itu berkata, “Kakang Panji jangan mengumpati aku.”
    “Dungu. Aku tidak mengumpati kau. Aku mengumpati orang-orang yang berhasil melihat kedatanganku di sebelah Barat Kali Opak,“ geram orang yang disebut Kakang Panji.
    “Sudahlah. Bukankah mereka tidak berhasil mengenali kakang?“ bertanya kawannya.
    “Tidak. Bahkan aku dapat menyerang seorang diantara orang-orang Mataram itu,“ jawab Kakang Panji.
    “Orang itu berhasil kau bunuh?“ bertanya kawannya.
    “Menurut perhitunganku, orang itu akan mati. Aku menyerang tanpa peringatan dan tanpa ancang-ancang,“ jawab Kakang Panji, “jadi esok pagi akan kita lihat, apakah Sutawijaya atau Ki Juru Martani yang tidak hadir di peperangan. Karena menurut perhitunganku, dua orang Mataram itu tentu Sutawijaya dan Ki Juru. Tidak ada orang lain di Mataram yang memiliki kemampuan setinggi kedua orang itu, atau setidak-tidaknya mendekati.”
    Kepercayaannya yang berbaring disisinya mengangguk-angguk. Tetapi ia tidak menjawab. Ia ingin dapat tidur barang sekejap, sebelum esok pagi harus maju ke-medan.
    Karena orang yang ada disebelahnya tidak menyahut lagi, maka orang yang disebut kakang Panji itupun kemudian terdiam, ia harus menelan satu kenyataan, bahwa ia bukan orang yang tidak ada duanya diseluruh jagad Pajang dan Mataram.
    Sejenak kemudian, maka seberang menyeberang Kali Opak itupun menjadi kian sepi. Yang masih bertugas membuat perapian menjadi semakin besar karena dinginnya malam semakin menggigil tulang. Sementara dua diantara mereka harus nganglang mengamati tebing di daerah tugas masing-masing.
    Ketika dedaunan menjadi basah oleh embun, maka beberapa orang petugas di kedua belah pihak telah bangun. Mereka adalah juru makanan yang harus mempersiapkan makan pada pemimpin di kedua belah pihak dan para prajurit dan pengawal yang jumlahnya cukup banyak. Karena itu, baik bagi Pajang maupun bagi Mataram, setiap kelompok telah ditunjuk petugasnya masing-masing, agar persiapannya dapat dilakukan lebih cepat.
    Dengan tergesa-gesa para petugas itu lebih mempersiapkan minum dan makan pagi sebelum pertempuran akan pecah disaat matahari terbit. Para prajurit dan para pengawal harus mempersiapkan diri mereka sebaik-baiknya sebelum turun kemedan.
    Dengan demikian, maka di kedua pesanggrahan itu, suasana sudah mulai terasa sibuk.
    Pada saat yang demikian, maka para petugas yang merondapun sempat untuk tidur sejenak, kecuali beberapa orang yang telah sempat tidur di belahan pertama malam yang terasa terlalu gelisah itu.
    Namun dalam pada itu, ketika bintang-bintang sudah mulai menjadi redup, maka pesanggrahan pasukan Pajangpun mulai digetarkan oleh suara sangkakala. Disusul oleh suara bende dan genderang yang menggegelar membelah sepinya sisa malam.
    Para prajurit Pajang yang masih tidur nyenyak itupun segera terbangun. Dengan cepat mereka membenahi diri. Sebagaimana sepasukan prajurit terlatih, maka dalam waktu yang singkat, mereka telah siap untuk bertempur.
    Tetapi merekapun menyadari, bahwa langit masih belum terang benar. Karena itu, maka merekapun masih mempunyai kesempatan menunggu sejenak, sementara para petugas mulai mengantar minuman dan makanan.
    Para prajurit itupun kemudian makan sekenyang-kenyangnya. Mereka tidak tahu, apakah perang itu akan cepat dapat diselesaikan, atau sampai saatnya matahari terbenam mereka masih belum berhasil memecahkan pertahanan Mataram, sehingga di malam mendatang, mereka harus menarik diri kembah ke pasanggrahan dan turun lagi kemedan dihari berikutnya.
    Dalam pada itu, suara sangkakala, genderang dan bende dari pasukan Pajang itupun telah membangunkan para pengawal, anak-anak muda dan orang-orang yang berada di pasukan Mataram. Bahkan beberapa orang diantara merekapun telah melepaskan panah-panah sendaren melambung keatas sehingga terdengar siulan nyaring diudara susul menyusul.
    Tetapi panah-panah sendaren itu tidak saja terbang diatas pasukan Mataram dari ujung sayap kanan sampai ke ujung sayap kiri. Tetapi beberapa anak panah telah melesat jauh keluar dari pasukan dan sambung bersambung ke arah Utara.
    Demikianlah, maka pasukan dikedua belah pihak itupun telah terbangun. Mereka telah mengisi perut mereka sebelum mereka akan turun kemedan. Sementara itu, para pemimpin kelompok telah mulai meneliti para prajurit dan pengawal yang menjadi tanggung jawabnya.
    Di induk pasukan Kangjeng Sultan telah bersiap pula. Para pengawal pribadinya yang khususpun telah siap di muka rumah yang dipergunakan oleh Kangjeng Sultan sebagai pasanggrahan, sedang seorang srati telah mempersiapkan gajah yang akan dipergunakan Kangjeng Sultan maju kemedan.
    Dengan jantung yang berdebar-debar kedua belah pihak telah menunggu matahari terbit di ujung Timur. Sementara mereka mendapat kesempatan untuk beristirahat setelah mereka mengisi perut mereka dengan sekenyang-kenyangnya.
    Namun dalam kegelisahan, orang-orang yang berada di pasukan kedua belah pihak itupun tidak lagi dapat berdiri diam. Tetapi rasa-rasanya kaki dan tangan mereka sudah siap untuk mulai dengan sebuah pertempuran yang besar dan menggetarkan.
    Dalam pada itu, maka sekali lagi terdengar pekik sangkakala dan getar suara genderang. Satu pertanda bahwa saatnya telah tiba bagi padukan Pajang untuk mulai dengan sebuah pertempuran yang mendebarkan.
    Dalam pada itu, maka Matarampun telah mengimbanginya pula. Suara genderangpun telah membelah suasana yang dicengkam oleh ketegangan.
    Pasukan di kedua belah pihakpun telah bersiap Para Senapati yang akan memimpin pasukannya masing-masing menjadi sibuk mengatur barisannya menyesuaikan dengan tugas yang telah dibebankan kepada mereka masing-masing.
    Sejenak kemudian, maka pasukan dikedua belah pihakpun telah bersiap. Di induk pasukan Pajang, Kangjeng Sultan Hadiwijaya yang telah bersiap dengan menyelipkan pusakanya yang tidak terpisah dari padanya. Sebilah keris yang disebutnya dengan Kangjeng Kiai Crubuk. Sementara Pangeran Benawapun telah bersiap pula sebelah menyebelah dengan Adipati Tuban, sementara di belakang pasukan pengawal khusus Adipati Demakpun telah bersiap pula dengan pasukannya.
    Namun dalam pada itu, Kangjeng Sultan tidak segera naik kepunggung gajahnya. Dengan wajah yang berkerut dipandanginya tebing Kali Opak, sementara pasukan Mataram telah mulai bergerak mendekati tebing.
    Kangjeng Sultan itu menarik nafas dalam-dalam. Meskipun pasukan induk Mataram di lengkapi dengan tanda-tanda kebesaran, namun ketajaman penglihatan batinnya dapat mengetahui, bahwa sebenarnyalah induk pasukan Mataram itu terlalu lemah untuk menghadapi induk pasukan Pajang, apabila kedua pasukan itu benar-benar akan berbenturan.
    Namun Ki Jurupun tidak membiarkan kesan yang demikian itu dapat ditangkap oleh orang-orang Pajang. Karena itu, maka iapun telah berusaha untuk membuat kesan yang lain.
    Karena itulah, maka orang-orang Pajang yang melihat pasukan Mataram yang segelar-sepapan, menjadi berdebar-debar juga. Ternyata Mataram juga mampu mengerahkan pasukan yang besar untuk mengimbangi para prajurit Pajang.
    Tetapi para pengawal khusus Kangjeng Sultan Hadiwijaya dan para Senapati yang ada di induk pasukan menjadi heran. Mereka melihat bahwa Kangjeng Sultan tidak segera memerintahkan pasukan Pajang untuk menggempur pasukan Mataram. Sedangkan pasukan Mataram telah berada beberapa langkah saja dari tebing sebelah Barat Kali Opak.
    Namun dalam pada itu, para Panglima dan Senapati yang berada di sayap mempunyai sikap yang lain. Mereka memang tidak terlalu menghiraukan Kangjeng Sultan Hadiwijaya. Meskipun dalam perhitungan mereka, Kangjeng Sultan itu harus membenturkan diri dan pasukan induknya melawan pasukan Mataram, sehingga keduanya akan menjadi hancur, tetapi ada dorongan yang lebih kuat dari perhitungan itu, untuk meninggalkan saja Kangjeng Sultan Hadiwijaya.
    “Pada saatnya hal itu akan terjadi,“ berkata Kakang Panji di dalam hatinya.
    Karena itu, maka pasukan yang ada di sayap, agaknya tidak terlalu bersabar seperti pasukan Pajang yang berada di induk pasukan.
    Oleh dorongan itulah, maka para Panglima dan Senapati yang berada di sayap pasukan Pajang, tanpa menunggu langkah pasukan induknya, telah mendahului menuruni tebing di sebelah Timur Kali Opak untuk langsung menyerang pertahanan pasukan Mataram.
    Dalam pada itu, seorang Senapati di induk pasukan yang tidak sabar telah saling bertanya dengan kawan-kawannya, ”Kenapa kita masih menunggu, sementara suara sangkakala dan genderang telah membelah langit.”
    Meskipun tidak seorangpun yang menyampaikan pertanyaan itu kepada Kangjeng Sultan, namun agaknya Kangjeng Sultan menyadari, bahwa para prajuritnya ingin mengetahui sikapnya itu.
    Karena itu, maka katanya kepada seorang Senapati pengawal khususnya, “Beritahukan kepada para Senapati Pangapit, bahwa kita harus menunggu barang sejenak. Menurut pengamatanku, pasukan induk dari Mataram itu terlalu kuat. Mereka meletakkan kekuatannya pada pasukan induknya. Sehingga dengan demikian, maka sayap-sayap mereka menjadi lemah. Karena itu, aku membiarkan para Panglima dan Senapati di sayap pasukan ini mendahului bertindak. Tanpa perintahku, agaknya mereka menyadari dan telah melakukan satu langkah yang benar. Jika pasukan sayap Mataram mulai merasa terdesak dan menarik sebagian pasukan induk, maka barulah kita menyerang, agar kita tidak dihancurkan oleh pasukan Mataram pada saat kita memanjat tebing Kali Opak.”
    Para Senapati yang mendengar keterangan itu mengerutkan keningnya. Seorang diantara mereka berkata, “Kangjeng Sultan memang sudah terlalu tua untuk menjadi seorang Senapati. Ia terlalu hati-hati menghadapi medan.”
    Tetapi kawannya menjawab, “Tidak. Bukan terlalu tua. Justru Penglihatan Kanjeng Sultan yang melampaui ketajaman penglihatan kita. Kangjeng Sultan tidak mau memberikan korban tidak berarti bagi pasukan Pajang. Jika benar perhitungan Kanjeng Sultan, maka Mataram akan dihancurkan mulai dari sayap pasukan. Bukanlah sayap pasukan Pajang terlampau kuat. Pasukan khusus yang nggegirisi itu berada di sayap pula.”
    “Kau kagum atas pasukan khusus itu? Bagaimana dengan kemampuan pasukan khusus itu dengan pengawal khusus kita ini?“ bertanya kawannya.
    “Aku bangga akan pasukan kita ini. Tetapi aku tidak menutup kenyataan tentang pasukan khusus yang dipimpin oleh Tumenggung Prabadaru itu,“ jawab yang lain.
    Keduanyapun kemudian terdiam. Mereka mulai melihat pasukan Pajang mendekati tebing di sebelah Barat, terutama sayap-sayap pasukan. Sebagaimana telah diperhitungkan oleh Kangjeng Sultan, bahwa mereka tidak akan menunggu sampai perintah dalam keseluruhan diberikan. Dan ternyata perhitungan itu tepat sekali.
    Kangjeng Sultan memang menjadi berdebar-debar ketika melihat pasukan Pajang yang besar dan kuat itu meloncati bebatuan di Kali Opak. Arus airnya yang tidak terlalu besar, nampaknya tidak menjadi hambatan sama sekah bagi prajurit Pajang itu.
    Dalam pada itu, pasukan Mataram telah menjadi semakin menepi. Mereka telah mempersiapkan segala macam senjata yang ada. Namun seperti yang telah mereka sepakati kemudian, maka mereka akan mempergunakan anak panah dan lembing untuk menghambat kemajuan pasukan Pajang yang akan memanjat tebing disebelah Barat Kali Opak.
    Tetapi hal itu telah diperhitungkan pula oleh pasukan Pajang. Mereka telah menempatkan pasukan berperisai di bagian terdepan dari pasukan Pajang untuk melindungi pasukan itu dari patukan anak panah yang akan menghujani pasukan Pajang.
    Namun dalam pada itu, panah sendaren yang melesat keluar dari daerah pertahanan Mataram telah menyebabkan isyarat bersambung. Panah sendaren yang jatuh di satu padukuhan telah disambung oleh beberapa orang petugas di padukuhan itu dengan melontarkan panah sendaren. Sambung bersambung.
    Ternyata isyarat itu telah menggerakkan beberapa orang pengawal yang berada di dua buah bendungan yang terletak di jalur Kali Opak itu pada jarak yang tidak terlalu jauh. Dengan serta merta maka orang-orang itu telah memecahkan masing-masing sebuah bendungan yang telah membuat kedung dan waduk untuk menyimpan air bagi musim kering.
    Dengan demikian, maka waduk dan kedung itupun telah melemparkan airnya ke Kali Opak, sehingga menumbuhkan banjir. Limpahan air kedung yang berada di bagian atas telah mendorong air di waduk yang berada di bagian bawah, sehingga ketika bendungan di bagian bawah itupun pecah, maka telah terjadi banjir.
    Banjir itulah yang tidak diperhitungkan oleh pasukan Pajang.
    Sementara itu, para prajurit Pajang telah merayap mendekati tebing sebelah Barat. Sedangkan pasukan Mataram telah mulai melontarkan anak panah dari busur-busur mereka, dan lembing-lembing yang mereka lontarkan dengan sepenuh tenaga.
    Tetapi para prajurit Pajang telah mempersiapkan perisai untuk melawan anak panah dan lembing itu sehingga mereka masih tetap merangkak maju. Yang sudah sampai ketebing, telah berusaha untuk memanjat sambil melindungi diri mereka dengan perisainya.
    Tetapi tidak mudah untuk menembus pertahanan orang-orang Mataram. Disebelah sayap terdapat Pasukan Khusus yang telah ditempa di Tanah Perdikan Menoreh, sedangkan disayap yang lain adalah para prajurit Pajang termasuk orang-orang terpilih yang dipimpin oleh Sabungsari.
    Karena itu, ketika orang-orang Pajang berusaha merangkak naik, maka pertempuran sebenarnya telah mulai.
    Namun dalam pada itu, para Sepapati dari kedua belah pihak masih belum melibatkan diri langsung dalam pertempuran itu. Mereka masih harus mengawasi keseluruhan dari pasukannya dalam hubungannya dengan pasukan yang sama-sama berdiri di satu pihak, maupun pasukan lawan.
    Dalam pada itu, ketika pertempuran di bibir tebing sebelah Barat itu menjadi semakin sengit, maka terjadilah banjir yang tidak diduga sebelumnya. Ujung banjir yang bagaikan kepala seekor naga dengan ekornya yang berwarna coklat kehitam-hitaman menjalar dengan kecepatan yang mendebarkan.
    Satu dua orang prajurit Pajang telah mulai mencapai tanggul. Beberapa orang kawan merekapun sempat menyusul, meloncat naik. Tetapi ada pula diantara mereka yang gagal karena ujung lembing lawan telah melemparkannya kembali ketepian, sementara kaki-kaki kawan sendiri tidak lagi sempat menghindari tubuhnya yang tergelincir jatuh.
    Namun dalam pada itu, terdengarlah suara titir yang menggetarkan. Siiara titir itu juga tidak diperhitungkan oleh orang-orang Pajang.
    Beberapa orang di bagian atas Kali Opak, yang tidak langsung melihat benturan kekuatan antara Pajang dan Mataram, telah dikejutkan pula oleh banjir yang tiba-tiba. Satu hal yang sangat aneh menurut pengertian mereka. Tidak ada mendung yang tergantung dilangit. Diatas Prambanan, maupun diatas Gunung Merapi. Tidak ada hujan dan angin yang kencang. Namun tiba-tiba saja banjir yang besar telah datang melanda bebatuan.
    Karena itulah, tanpa berpikir panjang mereka telah memukul kentongan dalam nada titir. Sambung bersambung. Meskipun suara titir itu tidak sampai ke padukuhan-padukuhan di Prambanan yang telah kosong, karena para penghuninya telah mengungsi, tetapi suaranya dikejauhan itu dapat didengar oleh beberapa orang prajurit Pajang yang sedang bertempur.
    Agaknya suara titir itu telah menarik perhatian. Apalagi ketika seorang Senapati berusaha untuk meyakinkan pendengarannya dengan meloncat keatas sebongkah batu padas.
    HABIS

  307. Kamsia…kamsia…
    Lanjutkan…. :)


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 134 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: