Buku II-62

162-00

Halaman: 1 2 3

Telah Terbit on 1 Maret 2009 at 15:16  Comments (411)  

The URI to TrackBack this entry is: http://adbmcadangan.wordpress.com/buku-ii-62/trackback/

Umpan RSS untuk komentar-komentar pada pos ini.

411 KomentarTinggalkan komentar

  1. Absen doeloe ..huhuyyyyyyy pertamax

  2. Ki GD kluarin versi adbm buat baca di hpx jg donk please…..

    $$ jika tidak ada yang retype ya versi Hape tidak bisa cepat Kisanak :)

  3. Please…..

  4. Please…..Donk…..

  5. Puyeng mata q klo bc d komputer

  6. ke enamxxxxxxxx

  7. Ikut ngantri juga …..

  8. wuih 10 besar dab… luar biasa

  9. ngantri maning

  10. Nunggu kitab sambi klekaran

  11. tak kancani ki

  12. punten….

  13. mangga…kalebet

  14. nuwun….

  15. @ginggi
    Kalau mo baca di hp, convert dulu file djvunya ke pdf pakai software converter (saya pakai irfanview) kemudian upload ke hp yang layarnya lebar dan ada program pdf readernya. Biasanya hp yang berbasis symbian s60 atau s80 atau windowsmobile ada program pembaca pdfnya.

  16. Absen dhisik ..diajeng

  17. seruuu…kira2 prastawa masih ber-ulah gak ya setelah ini?

  18. 162 masih besok nih…ngantri semalam suntuk..

  19. matur nuwun nyi..
    sekarang bisa pulang nich… monggo… :)

  20. Gabung Ki Maswal, Nyi Mala (Penyuka Kesendirian) dan rekan2 cantrik yang sudah duluan ah..

    Di Gandok 161 ternyata banyak yang mendapat tanda jasa bintang dari Nyi Senopati (alias di setip) termasuk aku.. Semoga di bilik ini tidak terulang…

  21. Ndherek ronda….

  22. mulih ngeterake nyai, entuk hadiah 161, suwun, antri wonten 162

    • Kang cara ngunduh buku II 151, 160 dan 161 bagaimana caranya ya…, aku gak ketemu caranya…! Tolong…. ya….

      • setuju saya juga dah nyari nga nemu-nemu neeh….pleaseeee ….

  23. wahhhh. sudah banyak yg antreeee di gandok….
    absen achhhhhh
    barusannnnnn menamatkan kitab 161…….

  24. Alangkah baiknya jika kitab terus d tahan saja…..

  25. Tujune antriku isih termasuk 25 besar dadi isih entuk nggon sing eyup, isa slonjor karo teturon…

  26. antreeeee achhh

  27. aja santai-santai, para cantrik gek ndang mesu raga.
    perang brubuh wis arep dimulai

  28. waaaahhh… kok sepi tenan….
    enak’e me-ronda saja…
    sambil minum ronde…
    ditemani bakule sing wis rondo…
    waaah…iso gayeng ngobrol ngalor ngidul..

  29. weee lha sudah banyak orang….
    wah ga’ keduman kelasa ki’ …
    aku tak ndesel neng pojok’an pendapa !!

    Lha ta’ tenan tho neng pojok’an ana nyimas Semangkin, wah mesti gayeng…

    JIAABANG BAYI’….. jebule mbah KANTHIL…

    ngaliiiiihh….

  30. Habis unggah kitab 161 antri lagi ahh….
    Dinada Senopati…..hadir dan siap antri….

  31. lho kok wis rame….

  32. Moga-moga Ni Seno mau ngasih sangu kitab, 2 hari lagi udah balik ke laut….

  33. Mumpung podo turu …. aku tak absen disik! Biasanya Ki Antraman, Ki Manahan, Ni Mala masih cari camilan … kenapa sekarang belum absen?

    Aku juga kangen tembange Ki Pandanalas …. kok dua hari ini tidak banyak kedengaran …. opo lagi loro weteng … kena kepelet sama Mbah Kintil?

  34. lho, ana sing nyebut2 jenengku. O ki Widura, sugeng dalu Ki. Camilan akeh ki, ampyang klopo, lentho, kacang godhog, kopine kopi luwak..Mangga disambi.

  35. Wah Ki Manahan iki sajak’e bakul klethik’an sangu ne sajak akeh bianget… Gatot wonten Ki ? mbok kula di bage’i tombo ngantuk…

  36. ki widura, ki manahan, ki pembarep, kula nderek ronda nggih……

  37. Ki Manahan lan Ki Pembareb,

    Wayah ngene iki sing paling enak … yo mbakar telo,

    Nek musim tebu …. bikin telo godog … sing dicelupne ning jedi ……..
    Sekali-kali boleh …. kalo kakehan …. penyakit kecing manis isi kambuh … !! Oming-2 dimana adi Wuragil?

  38. Ki Wuragil lagi kena sakit encok …. tapi nggak apa-2 Ki Kimin datang menemani …

    Kok …. mbeto bakul ….. inine nopo Ki Kimin?

  39. ki widura, dalem mbeto gatot, cetot, sekalian pundhut nasi (camilan khas kalimantan) kados sekul liwet tapi didang ngagem godhong pisang, monggo dipun cobi….

  40. Wah …. pesta malam …
    Sekedap malih … bakul oentoek-oentoek (camilanipun tiang Pangkalan Bun) bade dodolan …. Punopo saged di Emailkan? Wi kangen aku ..

  41. Wee… lha sampun lengkap ting nglebet bakul niku wau je… termasuk unthuke sepindah malah…. mbok bilih nylempit ting kantong plastik sing dibeto sinten nggih wau… pokoke sing saweg keliling padepokan… kagem sangu criyose…..

  42. wis gayeng iki, tak tembangke lah ben padha nglaras:

    wis tiba mangsa labuh,
    wis wayahe padha ulur jagung,
    kanggo jagan, sakdurunge panen pari,
    prayogane iya nandur,
    mbayung, bayem, lombok, terong.
    (gambuh)

  43. weit…. tembange ki manahan nggetar ning dodo, ilmune ora ming wadag, tapi sampun dugi tulang sungsum, dadosipun merduuuu dumugi tlatah borneo…..

  44. Wayah wengi paling enak ngrungokno kenengan ….

    Aku arep nabuh bonang … wae … hayo sopo yang ngendang? Ki Antraman kok malah turu …… piye tho?

  45. yen ngendhan mbiyen yo tau ajar sithik2 ki, rikala isih enom. Wis tak mulai yo. Ki Antraman, gong-e ojo lali sampeyan.

  46. lha neng bonang niku termasuk peralatan kenengan ndalu niki mboten ki….

  47. ooo-O-Eeeee..

  48. Walah-wala aku ora kemutan maneh …..

    Sementara kenengan …. nggak usah omong-2 tentang hubungan Mataram-Pajang, sebab Ki Telik Sandi juga sudah mencium gelagat … kita ….

    Kita butuh sinden ….. sing kakung yo mboten punopo..

  49. Wah, aku ora biso nyinden. Aku senggakan wae,

    oek…oek…ya…..

  50. Nuwun sewu Ki adine_bastu,

    Suata nJenengan pulen kados beras …. sing larang,
    punopo sember kados sogo karak …. he he heee!

    Mboyo ong sing gawe kopi .. pahit …. aku wis rodo ngantuk …

  51. Sepi padepokan malam ini?
    Aku malem iki telat baru bisa dateng setelah hampir fajar…

  52. baru nglayang saking bumi sriwijaya

  53. sing ronda kari telu :D

  54. Walah keturon je, sing liane podo nembang, aku malah turu…..
    Padahal camilan ne’ wis rong’ mbakul pol… karo mbakar telo barang…
    Ki Manahan, Ki Kimin, Ki Widura mesti pada nglaras…

    sing mara’i ki’ kopi’ne suwe….

  55. dereng medal…

  56. Ki Manahan Said:
    sing ronda kari telu

    Wah, dari sampeyan bisa ngitung Ki….??? Hanya 3 orang yang ronda….

    untuk Ki Widura,
    Suara senggakan saya, relatif bagus tapi dengan suara siapa dibandingkan…??? Yen sember, aku tak dadi penonton wae.

  57. hmmm … kapan ki perang?

  58. bude, Ki GD, Ki Truno & Ki alponse.. sim kuring ngahaturkeun nuhun aH …..

  59. antri aH …

  60. Alangkah baiknya jika kitab terus d tahan saja……
    banyak cantrik yg dukung lho…

  61. Antri…..iii
    wah lateung yo wis no kene….

  62. Alzier…. rajin ronda ya…

  63. nyuwun ngapunten,
    dos pundi nggih caranipun menawi badhe booking retype? lan hasilipun dipun kirim datheng pundi?
    matur sembah nuwun.

    $$ silakan ditulis di kolom komentar di halaman kitab dimaksud

  64. On 2 Maret 2009 at 08:33 Sabung Ayam Sari Said:

    Antri…..iii
    wah lateung yo wis no kene….

    saya tidak mengerti dan tidak akan mau mengerti akan bahasa yang tidak saya kuasai, seperti bahasa dari pelanet lain…

    pertahankan persatuan dan kesatuan EYD (Ejaan Yg Dimengerti)

  65. percuma saja Ki lateung…

    Keputusan Nyi Senopati sudah bulat, buktinya kitab mengalir terusssss, kadang2 malah ada bonus.

    kacian dech loe…

  66. Saya kira komentar Lateung tidak perlu dikomentari, cuma akan membuat kisruh suasana…

  67. pagi para cantrik..sudah sarapan semua?…kalo begitu antri dulu..

  68. selamat pagi dan selamat hari senen…

    yang pake pasilitas kantur buat baca2 adbm pasti sedang mbaca 161 nih,xixixi :D

    sekalian antri,
    Ki KontosWedul

    • apakah kisanak sudah mempunyai kitab 161 dan kitab 162? kalu ada, ajarin di mana link tuk mendonlodnya.satu malam bleh habis baca adbm 5 kitab.kitab yang sebelumnya sudah habis di baca.

  69. Oooohhh ahhhh hemmmm….
    Walah… wis rame tho iki… Tujune rak wis entuk kupon antrian. Ransum isih rung njedul, ya wis tak ndangir sik we…

  70. Pagi yang cerah….

  71. From Lateung:
    “Alangkah baiknya jika kitab terus d tahan saja…..”

    Response:
    “Alangkah baiknya jika Ki Lateung terus d tahan saja…..”

    Status Mode:’Babysitting’

  72. Biasanya kalau Ki Lateung muncul, segera timbul kegemparan di kalangan para cantrik, yang hanya bisa disirep dengan turunnya kitab …

  73. kadang saya membayangkan… betapa.. mungkin.. tulisan2 disini tidak menunjukkan sikap dari yang nulis…

    yang marah2.. jangan2 nulis sambil ketawa ketiwi.. bahkan nulisnya di deket yang dimaki2.. sambil cengengesan dan ngomong “lik.. koen ta pisuhi ngene ya”.. dan dijawab “iya wis.. pisuhono.. cik ne hawane anget”

    yang nolak-nolak download harian… jangan-jangan malah lagi ngebet dan ngiler pingin baca adbm yang mo diupload..

    yang ngebet pingin download harian.. jangan2 sambil baca buku adbm jilid terakhir.. tapi perlu hiburan baca-baca komentar..

    so… kenapa harus diambil hati?..
    so… kenapa ga komentar biar rame?…
    so… kenapa ga usul ide2 unik biar komunitas ini bisa berujud menjadi komunitas yang sustainable…
    so… siapa tau muncul kegiatan2 yang berguna dari komunitas ini.. baik secara mental.. or malah materi…

    get speed forward mate…

    cheers
    from skudai with love

  74. tes tes

  75. apel pagi nyai…
    meskipun sudah kesiangan …sing penting hadir…
    mangan ra mangan ngumpul….

  76. Pagi yang cerah, suasana padepokan aman tenteram. Ada yang belajar nembang (bernyanyi), ada yang makan camilan, ada yang guyon (bercanda), ada yang makaryo (kerja), dll.

    Demikian pula dengan Mbakyu Seno sepertinya sedang menyiapkan hidangan yang lezat buat para cantrik. Kalau masakannya sudah mateng woro-woro (ngasih kabar) ya Mbakyu. Kami para cantrik akan tetap sabar menanti.

    Ngomong-ngomong soal hidangan, enaknya itu untuk sarapan, untuk makan siang, untuk camilan sore, untuk makan malam, atau untuk camilan nemenin yang lagi pada ronda malam di padepokan ya …?

  77. On 28 Februari 2009 at 05:53 pandanalas Said:
    @ki Lurah,… jenang alotku soko jagung, dudu beras ketan

    @ki Truno Prenjak
    Matur suwun, panjenengan selalu siap sedia membantu padepokan (nek iki aku yakin dudu ki Prenjak sing ketemu ning gandok 159 ???)

    @Nimas $enopati, hari ini & besok saya tunaikan janji utk retyping 156-157. Tapi nyuwun nyebar godhong koro, kemampuan wadagku sdh tdk dpt dipaksakan utk segera selesai (tdk hanya 10 jari, sdh make 11 jari utk ngetik)

    @RM SUGALI
    Dadi sampeyan isih yakin yen aku nduwe ilmu Kakang Pembarep Adi Wuragil??? ketok-e sampeyan kudu meguru maneh 3 tahun

    Parenk (suwun kitab 159-nya)

    ……………………………

    Ki Pandanalas…mbok ojo nesu2…. aku mung macak stress kok, lah comment 159 di atas2nya cuma tak copy paste….lah sampeyan malah nanggapi serius…

    tapi malah ono sing stress tenanan neng 159….karo nantang2 barang… :P

    Jeng Sen….suwun yo.. Jeng, but…. please…. we need some more

  78. Cantrik dari planet ini . . . baik yang bisa berkomukasi dengan bahasa yang dimengerti maupun tidak, mempunyai 1 komitmen bersama mendukung “1 hari 1 kitab” kecuali ada 1 manusia yang bukan cantrik yang maunya nganeh-anehi “kelaut aja blehhhh”

  79. bahas tu jgn untuk yg kalangan tertentu saja, padahan ini semua untuk semua kalangan…

    terlihat ekslusiv, byk yg tidak mengerti buat jadi malas commet tau…..

  80. san soyo ndalu ….
    swaraning lelagu kepireng nrenyuhke kalbu
    datan kocap taliwondo sangking ilat kelu
    ananging mboten samio tandang laku
    seserat engkang dipun tunggu-tunggu
    kedah enggal dipun damu
    kersanipun dipun wedari ilmu
    (ojo membo2 nganggo tetembungan sing kerep tak enggo : EYD, mara’i curiga maneh)
    UUuuuuuuuuuu ………

    Lapor Nimas $enopati, kitab 155 sampun kulo sampurnaaken… utang taksih setunggal kitab. Badhe dipun kirim ngangge nopo? (TIKI punopo POS, langkung sae ngangge POS kemawon : produk dalam negeri)

  81. aku gak ngerti bahasa jawa…tapi seru aja liat comment para cantrik dan jadi semangat ikut comment..xi..xi..xi :)

  82. boong bgt klo ga ngerti bhasa jawa tp bisa buat seru….
    waloupun seandainya saya mengerti bhs jawa, tp ga akan saya gunakan.. karna lebih menghargai orang lain yg akan membaca comment saya…

  83. On 2 Maret 2009 at 10:28 pandanalas Said:
    ……………
    (ojo membo2 nganggo tetembungan sing kerep tak enggo : EYD, mara’i curiga maneh)
    ……………
    _____________________________________________________

    @ Ki Pandanalas:

    Walah-walah, ternyata Ki Pandanalas takut dicurigai lagi tho …..

    Tapi ngomong-ngomong kalau yang menghujat itu Ki Pandanalas kok orang tersebut gak berani komentar apa-apa ya? Jangan-jangan ….. orang itu mengidolakan Ki Pandanalas. Nyuwun sakgunging pangaksami Ki (yang ini mengikuti kaidah EYD nggak ya?)

  84. Hmm….

  85. ki Agung Raharjo, lah wong aku nganggo boso menungso, dewek-e mesthi ora ngerti kuwi

  86. O…. ora ngerti tho :)

  87. nJenengan yo curiga ro aku ketok-e …

  88. Perkembangan baru…. ki Lateung sudah mau meninggalkan Mode SMS menjadi Mode Comment…Mudah-mudahan kedepan tambah lebih sempurna lagi…

  89. Hargai sesamamu manusia …. begitu kata Ki … sopo tho iku …. “Hargai yang baca comment ku …..”

    Nek tulisane dipedot-pedot koyo bakmi … disingkat-singkat koyo bakwan ….. aku yo ora ngerti … rek …

    Mendingan aku main catur ….. di Yahoo game! Ki Pandanalas, nJenengan saget dolanan skak punopo dolanan Dakon kemawon ……

    Nuwun poro saderek … dalem titip momongan kulo sing paling mbeling .. lan sang ngidam tempiling …ini. Ku pasrahaken kewicaksanaipun Ki Baratha ….

  90. Ki Lateung Yth.

    Maaf yaa Ki, saya pribadi juga bukan asli jawa. Di keluarga kami lebih menggunakan bahasa sunda Ki. Saya ( maaf ) ikut milis mengenai perubahan iklim yang tentunya yang tentunya menggunakan bahasa Inggris. Walaupun nanak nunuk alias belegug dalam bahasa tsb yaaah cuek bebek ga ada yang ngelarang ini. Yang penting informasinya Ki. Kita enjoy dengan kitab adbm dan menjadi anggota komunitas yang positip. Bisa guyonan sama Ki Pandanalas , Ki Sunda, Ki Telik Sandi bahkan Nyai Rarawulan yang berada jauh di Chile, juga Ki Lateung pagi ini. So mari bersama sama ngangsuh kaweruh di Padepokan ini bagi seluruh rekan di pelosok nusantara. Bravo adbm.
    Dan tentu ikut antri Nyai Seno

  91. ki Widura, kulo dolanane namung ngukir watu … tak gambari 2 ulo sing gek gelut

  92. @ Ki Pandanalas:
    Mboten kok Ki, sedoyo sampun kawedhar kanthi gamblang. Menopo malih panjenengan sampun ngendiko menowo panjenengan mboten kagungan piadeg Kakang Kawah Adhi Ari-ari utawi Kakang Pembarep Adhi Wuragil. Mosok pangendikanipun priyantun sepuh kados panjenengan meniko mboten dipun percanten, mangke dalem saget kualat. Kawulo namung gemujeng mbayangaken priyantunipun mboten mangertos menawi dipun dukani kaliyan panjenengan. Kadosipun lucu sanget mekaten.
    Nyuwun sewu nggih Ki. Sampun duko kaliyan keng rayi.

  93. asli saya gak ngerti pol Ki Raharjo:)…tapi itulah keunikan komunitas ADBM, ngangenin….

  94. Aku sing wong jowo wae, gak pati ngerti boso aluse Ki Raharjo…alus tenan!
    Boso priyayi agung…Raharjo…!

  95. maaff… cantrik sadulur…. saya juga bukan asli jawa..
    saya dari sumatera….Lampung…
    walaupun gak ngerti… apa yag di percakapkan……ada yg menggunakan boso jowo…. atau sunda
    tapi… enjoy aja…. heheheheh
    yg penting meramaikan ADBM….
    dan bisa mendapatkan jatah BLT 1 hari 1 kitab…. kalo ada plus bonus….
    hehehehehehe…

  96. Aku meri karo keprigelan tangane (ilmune) ki pandanalas. Yen aku isi gawe ukiran neng watu … aku arep ngukir budheng keplinteng udele … hukk hukk huukk…

  97. Wah… parah bgt neh, padahal kita pnya EYD yd d gunakan untuk persatuan…. malah buat comment yg ekslusiv, ga ada yg salah seh tp kok seperti d komutitas tertentu yaa….

    padahal ini kan buat semua org, biarpun alur cerita atopun pengarang-a dari JAWA, tp ini kan bukan milik org2 JAWA kan?

    apalagi ADBM d tulis dlm bhs Indon………

  98. Wayahe pasar temawon, wis liwat ..
    Wayahe kantin temawon, nembe molai ..
    Wayahe mesjid temawon, ya saiki ..

    Wayahe kitab-162 temawon, kapan nggih?
    Nderek absen, Ki GD lan bulik Seno …kawulo nembe dugi saking Bhumi Mentaram-ampenan.

  99. Diajeng Mala, maaf jika bahasa yang barusan saya gunakan tidak bisa dimengerti (bahasa Jawa halus/kromo inggil meskipun masih banyak yang salah ngomongnya … hehe), soalnya itu khusus ditujukan untuk Ki Pandanalas sebagai bahasa penghormatan bagi orang yang dituakan. Bukan bermaksud eksklusif lho, nanti ada yang marah lagi.

  100. Ki Lateung,

    Memang sebaiknya menggunakan bahasa nasional kita, agar semua yang membaca komentar dapat mengerti. Tapi kan tidak ada ada paugeran/keharusan menggunakan bahasa nasional kita, juga tidak ada larangan menggunakan bahasa tertentu, Indonesia memang banyak khasanah bahasa, dan kita harus menghargai serta melestarikan bahasa tersebut sambil belajar. Seperti saya yang hidup mencarai rejeki di tanah Melayu, jika masuk milis ini serasa ada di kampung sendiri, agar tidak lupa pada bahasa ibu. Kira-kira begitu.

    Nyi Seno / Ki Gede
    nderek ngantri
    matur sembah nuwun.

  101. sebenarnya para cantrik memakai bahasa jawa karena
    1. cerita ini background di pulau jawa
    2. mayoritas penghuni cantrik orang jawa
    para cantrik mungkin bermaksud agar cantrik lain yg belum mengetahui bhs jawa bisa belajar di forum ini.
    Cuma Gimana ya .. cara belajar bahasa Binatang…?
    ada yg tahu gak dimana bisa belajar bhs Binatang????

  102. walah….mung masalah boso wae kok dadi regejegan…
    mbok yo ayo podho guyup rukun kabeh…
    sing ora ngerti boso jowo mbok yo sinau…
    sing ngerti, mbokyo ngajari…

  103. husss,,,sudah gak usah gelut,,sekedar intermezo,pernah ada feature bagus di koran kompas tentang bahasa Jawa dan bali yang lambat namun pasti mulai mengalami kepunahan. Bila tidak dijaga bahasa2 daerah kita maka akan hilang keunikan Indonesia. Jadi ADBM ini bisa dianggap sebagai salah satu kampanye penyelamatan bahasa daerah….saluut.

  104. Ti-gu ba-ca nyo-ny mi-yi-su-g-nya-dh
    Ki be-dho-ha-gi ba-ca ta-ny de-nga-ya-l nyo-ny

    Kalau pake bahasa sandi seperti itu boleh nggak ya?

    ha-na-ca-ra-ka
    da-ta-sa-wa-la
    pa-dha-ja-ya-nya
    ma-ga-ba-tha-nga

  105. Saya kira, cantrik2 yg ‘ngenger’ disini punya visi & misi sendiri2 (ada yg tau bedanya visi vs misi?)

    Saya sendiri sebenarnya hampir sebagian besar cerita ADBM sdh baca, tetapi nyantrik disini memberikan nuansa laen…serasa dikampung… maklum sdh kelamaan buka ladang jagung di pulau orang (swarnadwipa).

    Saya tinggal di hutan perbatasan Jambi-Riau, deket sama suku KUBU ……. bhs sehari-hari melayu

  106. Mestinya gak perlu lah… dimasalahkan mau pake bahasa Jawa, Sunda, Batak, atau yang lain…. saya pikir sumonggo aja, selama tidak melanggar rule yang ditetapkan oleh Ki GD dan para bebahunya.

    Yaaa…. itung2 sambil belajar bahasa daerah lain lah. barangkali suatu ketika kita terpaksanya ‘terdampar’ di daerah tersebut, dan untuk percakapan mau ngga mau mesti menggunakan bahasa daerah setempat (bukan EYD…. ngapunten Ki Pandanalas, ngampil istilah panjenengan), udah ngga kagok lagi.

    Bukan begitu Ki Lateung???? atau barangkali anda belum pernah merasakan ‘terdampar’ di suatu wilayah yang asing, yang bahasa kesehariannya sangat jauh berbeda? bukan menggunakan EYD lhoo…..

    Nderek antri kitab Nyai Seno….

  107. suku KUBU ?….weleh2..jangan sembarang meludah sama mereka mas…

  108. Ki Pandanalas,

    Benar Ki,
    Sebagian besar ADBM sudah saya baca, apalagi saya dulu kost di jalan Solo-Balapan dekat lagi dengan tempat persewaan bacaan, kalau sewa hanya pake kain sarung.
    Tapi ya itu tadi, masuk si milis ini serasa ngumpul bareng teman sakpermainan, rasa-rasanya seperti 25 tahun yang lalu.
    Ki saya ngais rejeki di Tanjungpinang – Kepulauan Riau.

    Nderek tepang/salam kenal

  109. Maksudnya Agung Raharjo:

    Gitu saja kok diributkan
    Nyi Senopati saja gak melarang

    Bravo prokem Jogja

  110. panas2 gini pada ribut kabeh….

    lateung… loe sebut2 EYD…
    bisa jelasin apa tu EYD..???
    loe sendiri nulispun gak genep…
    ato barang kali hurup2 yang loe punya jga gak lengkap..???
    nih aku kasih… aku masih punya banyak hurup2 yg tersecer…. sampe2 dithuthuli pitik…

  111. Orang Jogja yang tahu artinya:
    ba-nga-d su-pa-g ja-dh-g-yi-ny ma-yi Co-t-ca

    Orang Semarang yang tahu artinya:
    ja-pa-k cu-nga-y ba-th-y-gi-m nya-gi Je-ka-ga-h

    Salam kenal buat Cah Gunung Kelir.

  112. Kalau saya: asli jawa, kecil di Jawa tapi kerja di Jakarta. Sehari-hari bicara pakai EYD.

    Baca ADBM saat kuliah. Tapi ikut jadi cantrik karena kangen baca lagi dan nostalgia. Sehingga kalau ada yang tulis bahasa jawa, saya juga pengin tulis bahasa jawa.

    Karepe ora ilang bosone….ngono para sadherek…

    menurut saya, anda mau tulis pakai bahasa apa saja, silakan. Kalau tidak mengerti tidak perlu pusing. Tekan tombol PdDn cukup, bukan???

    Nadhong kitab nyai Seno….

  113. Wah Ki lateung ini betul-betul keras hati kaya Pringgajaya. Terserah njenengan Ki. Ngomelo ban dino sakarepmu. Dikandani karo wong tuwo ngeyel terus. Yen ora ngerti boso menungso, njur ngonggo boso opo Ki.

  114. Nderek tepang….
    Kula asli Jogja, pados pangupa boga ing Jakarta saking thn 1989.
    Monggo dipun sekecakaken….

  115. Mas djojosm, nganggo boso sing dingerteni dheweke wae, percumah yen diomongi nganggo boso Jowo. Dheweke ora bakal ngerti.

  116. weleh… tapi bagus juga kayaknya.

    Dengan kontroversi baru yang dilontarkan Ki Lateung, jadinya beberapa cantrik memperkenalkan diri, termasuk asal.

    Ikutan juga ah..

    Lair di Solo, gede di solo, numpang kuliah di tlatah Sunda, nyambut damel wonten jakarta.

    btw…. sampun jam setunggal langkung, kok kitab dereng dipun wedhar Nyai????

  117. Sebenarnya disinilah hebatnya SH Mintardja bahwa ceritanya bisa diterima masyarakat Indonesia tanpa memandang suku dan bahasa.

    Yang kedua salut untuk Ki GD dan sekarang Nyi senopati yang juga membuat padepokan ini untuk segala masyarakat Indonesia bahkan yang ada di LN pun ikut menikmati.

    Maka rasanya bahasa apapun bisa dipakai asal tidak keluar dari paugeran yang sudah berllaku di padepokan ini. Dengan demikian akan semakin memperkaya bahwa anggota padepokan ini dari berbagai suku dan bahasa. Tidak ada ruginya kita belajar bahasa yang bukan bahasa ibu daerah kita.

    Saya asli yogya yang merantau di sumatera merasa bahwa bahasa jawa saya sudah mulai rusak. maklum campur dari berbagai wilayah dan dialek masing-masing. jadi ada baiknya bahwa di padepokan ini kita saling belajar

    matur nuwun

  118. nderek antri ki gede

  119. Halaman 3 sudah muncul, tanda-tanda nih :D….
    Ngomong-ngomong tentang halaman, saya usul kepada Ki GD dan Nyi Senopati, bagaimana kalau link untuk halaman juga di cantumkan di bawah setelah komentar terakhir.
    Ini untuk praktisnya saja sih,
    Sebab kalau komentarnya sudah sangat banyak, setelah kita baca sampai terakhir, kita musti naik ke atas kalau pengin nge klik untuk pindah ke halaman yang lain.
    Atau link halaman yang ada di atas box komentar itu yang dipindahkan, sebab letaknya terlalu berdekatan dengan link halaman yang ada di bawah cover, sehingga manfaatnya agak berkurang.
    Demikian sekedar usul.

    $$ pertama, gak begitu paham ki yang dimaksud.
    kedua, kalo pemahaman Senopati tidak salah, penempatan link itu urusan theme yang kita pakai. dan musti nurut lha wong gratisan ini.

  120. Nyi seno…. Kapan Kitabe 162…..di di Whedar….
    sudah siang Nyi…. ayo…mainkan…..
    ……

  121. aku yo melu antri ah….
    ben…. tambah rame

  122. Selama masih pakai bahasa manusia ….monggo dipun wedar…tapi kalau udah pakai “machine language” kayak Ki Lateung itu menurut hemat saya malah menyalahi tata pergaulan manusia…

  123. ikutan ah memperkenalkan diriku….
    lahir pemalang jawa tengah, nyari pangan ning njakarta.
    betapa indahnya indonesia pada umunya betapa indahnya padepokan ini pada khusunya, karena beragam budaya dan bahasanya……………………………………..
    peace……

  124. Nang dhuwur wus katon angka 1, 2 lan… 3!
    Wedaring rontal wus saya cedhak!
    Mangga Nyi Seno….

    nuwun

  125. machine language Ki Lateung @#$%$@#!&^%$@

  126. @ lateung,..

    Semoga dengan dicabutnya ilmu nyi kanthil sampean juga jadi sadar,.. hehehe

    Sudah jelas bahwa Ki Gede dan Senopatinya membuat aturan bahwa kitab akan dikeluarkan satu hari satu kitab dalam kondisi normal, anda sudah tidak paham. Padahal justru Itu yang paling mendasar..

    Gimana anda akan memahami bahas manusia yang lainnya seperti bahasa Sunda dan Jawa, dan lainnya .. Waduh sadar entee..

    Kalau Anda memang hanya berminat mengunduh 10 halaman perhari, mestinya Anda masih berada di blognya Mas Rizal, jadi nggak ikutan komentar setiap ada nomor baru. Dan ngga mungkin mengikuti cantrik lainnya yang sudah bisa membaca dengan lancar satu kitab setiap hari..

    Paham ngga sih? Jadi baiknya diem aja dehhhh lo…

  127. saya asli Indonesia, tinggal dan menggunakan bhs Indo, ga maslah seh pra cnatrik d sini mo pake bhs Jawa, Sunda dll……
    Tp ne kan seperti tempat umum, la yg laen d hargai mgkn kan lebih bagus…

    sperti ada pertemuan 3 org, klo 2 org menggunakan bhs jawa, bayangin aja perasaan 1 org lagi yg ga bisa bhs jawa padahal mereka bisa berbahasa Indo…

  128. Sak jatine boso iku ora dadi masalah. Bahasa itu kan cuma sarana untuk menyampaikan maksud pd org lain. Arep ngganggo boso A, B sak panunggalane yen iso dimangerteni maksude kan beres. Bahasa kan mung media..yen kita mung bisa satu-dua bahasa, seperti radio kita hanya bisa dengar siaran satu-dua itu, nanging yen kita bisa banyak bahasa maka akan seperti radio yang bisa terima banyak siaran….nek radioku mono FM stereo….iki omong opo??????

    Miturut garwaku, yen wis omah-omah kudu ngerti lebih banyak bahasa lagi : misalnya bahasa isyarat, bahasa tubuh, atau kode-kode lain seperti tatapan mata, kedipan mata, senyuman bibir…

    Tak kiro Agung Sedayu karo Sekar Mirah becik yen njaluk piwulang marang bojoku tumrap bahasa tingkat tinggi ini.

    e..mbangane ora komen…nyadong kitab 162 mbokayu.

    $$ garwa sampeyan wong bijak ki Kebo Jenar.. salam Senopati buat dirinya.

  129. @Agung Raharjo

    Salam kenal juga, Saya asli Sleman tapi sekarang tinggal di tlatah Menoreh. Pas baca cerita AS lagi mesu diri dlm goa di bukit menoreh untuk mencari kekebalan tepatnya di bukit yang warnanya putih, aslinya daerah seperti itu namanya Gunung Kelir tempat di mana saya biasanya maen. Ke selatan dikit lagi nyampe deh ke Goa Seplawan.
    Mungkin idenya Ki SHM, waktu main ke Goa Seplawan kali ya…

    @ Rekan Cantrik semua..

    Dengan koment dari rekan-rekan semua suasana Padepokan semakin meriah, terutama Ki Widura dengan ADBM modernnya, Ki Pandanalas, Ki Truno Podang, dll yang selalu aktif dlm menunggu diwedarnya kitab baru oleh Ki GD maupun Nyi Seno

  130. Sebaiknya Lateung belajar ilmu Nyai Kinthil & Ki Tali Kolor….

  131. Kalau saja sejalan, mungkin yang lain akan mengajak ngobrol,.. Karena tidak sejalan, yang lain pun khawatir jadi ikut ketularan,.. mantakna atuh ulah sok beda,.. ari hoyong tampil beda mah , sanes didieu tempatna,..

    (ini raden rangga dari mataram apa pasundan seh, heheh) Wislah sing penting wis puas ngomeli bocah sing ora nggenah,.. Ok deh,.. lanjut Ki Gede,…

  132. Saya ingat ajaran guru saya dulu:
    1. Kalau mau jadi orang sabar jangan menuntut orang lain seperti yang kita inginkan tapi cobalah mengerti orang lain.
    2. Kalau mau jadi pinter mengertilah banyak bahasa jangan menuntut orang lain berbahasa yang kita mengerti.
    3. Kalau mau dapat kitab 162 yang sabar menanti jangan menuntut orang lain lebih untuk kepentingan kita.
    4. Kalau mau kasih komen, pikir dulu, sudah masuk di jendela “leave a comment” belum baru ketik.
    5. Kalau mau memajukan, berilah usul, tapi kalau usul nggak boleh asal.
    6. Kalau mau makan cuci tangan dan bayar dulu
    7. Kalau mau manda isi jambangan di pakiwan dulu..emang mau mandi nggak pake air.
    8. Kalau mau dihargai jangan pasang harga terlalu tinggi sering-sering kasih diskon dong.

    $$ guru Ki Kebo Jenar itu garwa nya ya ?

    • minta pentunjuk mendapatkan kitab 161 dan 162. da 2 hari mencari tapi masih tak menjumpai linknya.

      • Jawabannya sama dengan yang ada di gandok 161. Baca petunjuk pada halaman 2, disitu dituliskan akan dititipkan ke “garwa”ne Ki Kebo Jenar.
        Nah cari saja “garwa”ne Ki Kebo Jenar pada komennya Ki Kebo Jenar. Diantara sekian banyak komen Ki Kebo jenar, salah satunya mengandung kitab tersebut.

  133. pancene critane ADBM iki mung kanggo wong jowo thok kok……
    sing ora jowo yo mesthi ora ngerti….

    translate….
    (emang cerita ADBM ini cuma buat oran yang ngeeti / waras…
    yang nggak ngerti / waras ya pasthi gak paham…)

  134. @ Ki Kebo Jenar…

    sepertinya saya perlu belajar banyak sama garwa panjenengan, mengenai berbagai macam bahasa tingkat tinggi tadi.

    Kalau saja bisa dishare disini, barangkali untuk pihak-pihak yang kurang memahami bahasa pada umumnya bisa menerjemahkan apa yang menjadi pembahasan kita lewat isyarat-isyarat tertentu.

  135. Ki Paijo gek guyon…. hahaha….

  136. Wah Ki Kebo Jenar….
    sudah Menggunakan falsapah tingkat tinggi…..
    kayak… asmaraman khopingho….aja…
    tapi…. bagus sih….untuk masukan
    supaya kita juga saling.. introspeksi…..
    padepokan ADBM ini juga bukan padepokan resmi… jadi..
    ya enjoy ajalah… ngerti gak ngerti….No Problemmm.
    meski menggunakan bahasa apa ….yg penting khan dapat dimengerti ….
    dan yang penting… saling memberi…apalagi kalo dikasih terjemahannya jadi tambah sipp… supaya… yg gak ngerti jadi… ngerti….
    dan malah… jadi bisa ikutan mempekajari… bukan hanya kitabnya SH Mintarja…. tapi juga boso daerah yg lain….
    seperti Boso jowo dan Sunda… walupun berbeda asal…tapi kita satu… dan mengerti…
    dan itu juga salah satu untuk melestarikan budaya daerah…
    ya…. gak…. cantrik sadulur….

  137. Iku gak guyon kyai merto…
    wekasane mbahku biyen…
    dadiyo wong kang iso njowo…
    dadiyo wong kang iso rumongso….
    ojo dadi wong kang edan…
    ojo dadi wong kang mung rumongso biso..

    dadi maksude jowo iku dudu suku, dudu pulo, lan ugo dudu boso…, neng bener2 jowo…

  138. Sepertinya Ki Lateung ini merasa dirinya sebagai “orang ketiga”.
    “Orang pertama” adalah Ki GD, Nyi Senopati beserta seluruh bebahu padepokan adbm.
    “Orang kedua” adalah para cantrik padepokan adbm.

    Selama ini komunikasi yang dijalin oleh “orang pertama” dan “orang kedua” berjalan dengan lancar dan dilandasi dengan sikap saling memberi dan saling menerima dengan ikhlas.
    Akan tetapi komunikasi dengan “orang ketiga” kok gak pernah klop ya? Kalau kita ingin masuk kedalam suatu komunitas, selayaknyalah kita yang menyesuaikan diri dengan komunitas tersebut, bukannya menuntut komunitas itu untuk menyesuaikan dengan diri kita (maksud saya adalah komunitas adbm). Yang punya padepokan saja nggak keberatan, kok justru “orang ketiga” yang terus mencak-mencak gak karuan. Mudah-mudahan Ki Lateung tidak menempatkan diri sebagai “orang ketiga” dan berusaha menempatkan diri sebagai “orang kedua”, bahkan siapa tahu Ki Lateung justru dapat memposisikan diri sebagai “orang pertama”.

    Dengan demikian kalau sudah tidak ada lagi “orang ketiga” kan komunikasi dapat berjalan dengan lancar.

    NB: Bahasa Jawa yang saya gunakan dalam komunikasi dengan Ki Pandanalas adalah murni sebagai bentuk penghormatan saya terhadap beliyau, bukan bermaksud berbisik-bisik berdua dan tidak bermaksud menyinggung perasaan “orang ketiga”. Apa perlu saya terjemahkan Ki, biar tidak salah paham?

  139. maklum jg seh… mgkn krna ADBM ini seperti miliknya org2 JAWA ya, dan yg beri comment jd merasa dominan ya…..
    Lanjoooot mas……

  140. Entah sudah ada yang retype ADBM 156, tapi kukirim aja ke Senapati hasil retype 156 ku. Semoga berkenan. Udah nggak sabar juga nunggu 162 nya. Hehehe. Thx!

    $$ nuhun kisanak

  141. Waduh, tiwas le dheg2an weruh tulisan abang ‘kemari’…

  142. On 2 Maret 2009 at 14:48 Bona Said:
    Entah sudah ada yang retype ADBM 156, tapi kukirim aja ke Senapati hasil retype 156 ku. Semoga berkenan. Udah nggak sabar juga nunggu 162 nya. Hehehe. Thx

    Nimas $enopati, berarti PR kulo sampun rampung….

    @ki Bona,… suwun, sakjane 156 puniko utang kulo .. wah begjo tenan awakku ono sing nulungi, padahal ngretype sak kitab wae drijiku wis gringgingen..motoku metu loh-e, seminggu gek rampung

    $$ anggap aja masih utang Ki.. silakan ambil satu kitab yang lain. sabdo pandhito ratu. :)

  143. Sepertinya ada unsur provokasi nih, sudah mulai menjurus SARA. Hati-hati jangan sampai terprovokasi. Semua suku, ras, agama dan budaya ada di padepokan ini. Bersatu kita teguh, bercerai kawin lagi … ups salah … kita runtuh.

  144. Rodo nyolowadi iki kok…..maen takling aja…

  145. adbm untuk orang indonesia kok mas lontong, di indonesia ada banyak bahasa, ada bhsa jawa, sunda, melayu dll, jadi ya monggo aja kalo mau pakai bahasa apa (bahasa hutan juga boleh) dan saya pikir jangan melakukan segmentasi begitu, perasaan saya nih (perasaan saja lho..mungkin salah) kok tulisan mas lontong ada politik devide et impera (semoga saya salah)…maaf jika ada yang ngak berkenan.

  146. lutung kalo lu gak suka dengan bahasa yg ada di sini lu gak usah kemari. silahkan ke ragunan atau taman safari barang kali lu lebih cocok di situ.

  147. Nyi Senopati, sepertinya Nyi $eno memang menangkap maksud saya.
    Tapi kalau memang sudah ‘template’ atau ‘theme’ dari sono nya ya sudah…
    Eniwe Thanks…

  148. Bulek Seno kok main delete aja sih…kagak boleh atuh…kasih hak jawab dulu dong!!!!

    $$ yang mana Ki ?

  149. bagi saya bahasa bukan masalah. saya juga nggak ngerti bahasa sunda, tapi tidak merasa terganggu ada yang menggunakan bahasa sunda disini. justru memperhatikan dan mencoba tebak artinya karena satu dua kata ada yang mirip dengan bahasa jawa. sukur-sukur kalau malah ada yang bersedia ajari saya.

    thx ki Agung Raharjo, serasa di yogya kembali. selama ini prokem gaya Malang sudah muncul. hari ini prokem gaya Yogya ikut muncul. itu yang gaya Semarang, bgmn cara bacanya?

  150. On 2 Maret 2009 at 14:32 paijo Said:
    Iku gak guyon kyai merto…
    wekasane mbahku biyen…
    dadiyo wong kang iso njowo…

    Nderek urun rembug para kadang sedoyo,

    Menurut sepengetahuan saya yang sempit, maksudnya Ki Paijo dengan NJOWO adalah NJiwani Okehe Wong = Sebagai manusia, jika kita ingin mengerti segala sesuatu yang berhubungan dengan orang lain, harus mempelajari adat dan kebiasaan dan yang Utama adalah bahasa mereka. Bagaimana kita akan tahu kemauan dan keinginan serta tabiat orang jika kita tidak tahu bahasa mereka. Untuk hal ini ada contoh menarik, yaitu Allah menurunkan Al Qur’an dengan Bahasa Arab ( padahal jaman dulu negeri Arab sangat terisolasi dan mohon ma’af bagi yang non Muslim jika kuran berkenan), jika kita ingin tahu isi Al Qur’an yo..ayo mari kita pelajari bahasanya.

    Terus terang sampai saat ini, saya bisanya hanya mengambil jatah kitab, tanpa ikut gotong royong membesarkan Padepokan ini.

    Salam kenal kagem para kadang sedaya.
    Terimakasih buat Ki Gede dan Nyi Senopati

    Alangkah bahagia dan bermanfa’at jika komentar-komentar yang muncul ada juga nasehat, agar dalam mengarungi kehidupan di dunia ini, dapat selamat sampai ke akherat.

    Nuwun

  151. Kok begini caranya…kasih hak jawab dulu donk!

  152. Sssttt… ki Pallawa gek nyrengeni Ni $enopati, blaik kie… iso mrajuk senopatine

  153. tandane kitab arep wedhar, wis mulai rame………
    monggo Nyi …Eno…(maaf)

  154. Maaf Bulek Seno ….ini gara-gara sakaw ngunggu 162 diwedar…
    1. Kaya ada penampakan Ki Lateung
    2. Mula-mulanya kaya ada yang nyuruh komen
    3. Tanpa babibu langsung asal nulis
    4. Merasa komennya di block
    5. Komen yang mana kagak tahu.
    6. Orang lain ikut bingung

    Pokoke nyuwun dukane lan pangapurane Bulek Seno….

    $$ intinya gak ada yang di delete .. begitu kan Ki ?!

  155. ha ha ha tambah seru.

  156. Wah rame tenan, Padepokan ADBM,

    cantrik pada membahas masalah bahasa sampai ke sara, tapi yah gak apa-apa alam demokrasi, setiap perbedaan bukan dicari persengketaannya tapi yok sama-sama kita cari titik temunya dalam kebersamaan.
    Ananging ndalem yakin, menawi Nyimas Seno sampun medar kitabipun, padepokan bade ketingal ayem, tentrem, lan para sedaya cantrik bungah ing manah.
    (Tapi saya yakin, apabila Nyimas Seno sudah menurunkan kitabnya, padepokan akan terlihat tenang, tentram, dan semua para cantrik hati merasa senang).

    Nuwun

  157. Namanya orang Sakaw Bulik Seno..Kalau belum diwedar kitabnya …jadi ngaco komennya…Moga2 aja bulek Seno jembar atine…sekali lagi “maaf bulek Seno”…….Untuk para cantrik yang lain kalau ada tanda2 seperti saya di atas mohon jangan sekali-kali menulis komen…takut NGACO

  158. Mau ngomporin kok nggak sopan,diem aja kok gemes…
    Yo wis ….. ikutan antree ajah….bareng-bareng karo:
    -kera ngalam
    -jape methe
    -dhoh jekagah
    -…….
    -……
    wis pokok-e sakabehan-ne…..

  159. @ Ki Ismoyo,
    Sepengetahuanku “ndalem” itu artinya rumah…kalau yang diterjemahkan sebagai “saya” apa bukan “dalem” ya???
    mohon pencerahan….

  160. pokoke aku yo melok antri nek kene, menunggu dengan sangu kesabaran yang sudah full tank

  161. wahh… siapa yg provokasi neh.

    alangkah lebih baiknya menggunakan bhs Indo yg d mengerti drpada menggunakan bhs yg cuma sebagian besar cantrik yg bisa karena dominan disini..

    Bhs Indo lah yg mempersatukan Man,,,, bukan bhs lain

  162. Terjemahan bebas (biar nggak nyinggung perasaan orang ketiga):

    On 2 Maret 2009 at 11:24 Agung Raharjo Said:

    @ Ki Pandanalas:
    Tidak Ki, semua sudah tampak dengan jelas.
    Apalagi “panjenengan” (bahasa halusnya anda/saudara) sudah menyatakan tidak punya ilmu Kakang Kawah Adhi Ari-ari atau Kakang Pembarep Adhi Wuragil.
    Masak sih, apa yang diucapkan orang “sepuh” (tua) seperti panjenengan tidak dipercaya, nanti saya bisa kualat (terkena kutuk … hii .. ngeri).
    Saya tidak bisa menahan ketawa membayangkan orang tersebut tidak sadar kalau sedang dimarahi oleh panjenengan. Sepertinya terlihat lucu begitu (masak memarahi orang dengan bahasa yang tidak dimengerti oleh tersebut … hehehe).
    Mohon maaf ya Ki. Jangan memarahi adikmu.

    On 2 Maret 2009 at 12:44 Agung Raharjo Said:
    Orang Jogja yang tahu artinya:
    ba-nga-d su-pa-g ja-dh-g-yi-ny ma-yi Co-t-ca
    (artinya: salam buat cantrik dari Jogja)
    catatan: bahasa setengah huruf jawa (hanacaraka), ha=pa, na=dha, dst.

    Orang Semarang yang tahu artinya:
    ja-pa-k cu-nga-y ba-th-y-gi-m nya-gi Je-ka-ga-h
    (artinya: salam buat cantrik dari Semarang)
    catatan: bahasa walikan huruf jawa (hanacaraka), ha=nga, na=tha, dst.

    Mau registrasi dulu: Perkenalkan, saya kelahiran Solo, semasa kanak-kanak di Semarang, remaja di Jogja, sekarang “golek sandang pangan” (mencari nafkah) di Bandung (sudah 23 di Bandung). Sudah berkeluarga, punya 2 orang anak. Istri saya yang tercantik di rumah (soalnya anak saya keduanya laki-laki … hehe).

  163. Hati2 dengan penampakan ……sabar sabar…..sabar…sabar….sabar …mas….sabar…sabar (SMS)

  164. Dab Patul Yapayco.
    Panyu leygi saleg sobo walikan.
    Sobo Tangi, nyodcode Slamet Gaplek (alm.).
    Hehehehe…mohon maaf buat yang bukan ‘Jape Methe’ dari Yogya, mungkin tulisan diatas ‘gak bunyi’ sama sekali.
    Yah…sekedar bernostalgia sekian puluh tahun yang lalu saat masih tinggal di Mataram.
    Sampai sekarang pun kalau ngomong dengan temen2 kantor yang dari Yogya, yang kebetulan satu angkatan (kira-kira generasi 80 an), kami masih mempergunakan beberapa istilah yang sepertinya enak untuk diucapkan dengan ‘boso walikan’ itu, misalnya ‘dosing’ (mobil), dab (mas), mothig (uang) dll…
    Salam Jape Methe

  165. On 2 Maret 2009 at 14:47 Lateung Said:
    maklum jg seh… mgkn krna ADBM ini seperti miliknya org2 JAWA ya, dan yg beri comment jd merasa dominan ya…..
    …….

    On 2 Maret 2009 at 15:34 Lateung Said:
    wahh… siapa yg provokasi neh.
    …….
    ________
    Nggak merasa provokasi ya Ki?

  166. Ga’…….., ga ada prvopokasi, tu kan semua kenyataan klo anda jeli…

  167. selamad sore…

    tolong diajarin cara komunikasi Jape Methe donk

    keren juga keknya :D

  168. @ aryo ojo lali Jethen paru…

  169. Nderek maos .. mbaleni jaman cilik.
    Ning yen ngelingi yen buku iki ra tamat (kula gadhah komplit seri II, III ngantos terakhir) .. sedih .. gek kepiye tandange Glagah Putih kalih Rara Wulan mangke?

  170. weleh2 wong gendheng kok digagas, dibiarin saja, nanti kan diem sendiri. Sudah terbukti :)

  171. @KontosWedul:
    gampang Ki, tinggal bikin tabel saja. Hanacaraka:
    1 dituker dgn 3, 2 dgn 4
    rak ngono to Dab

  172. Aku dulu juga agak lama di mataram tapi taunya cuma “piye dab” ha… ha…
    @ki Arya
    kasih kamusnya yang lain donk

    salam

  173. @ki manahan

    contohnya gimana?

    misalnya saya mau nulis: aku tresno sliramu

    dalam bahasa gituan gimana cara translate-nya

    makasih,
    Ki KontosWedul

  174. poya mothig poya hoho,
    poya jethen poya dhalib

    poya padha nyigas 162 ya dhalib tenan

  175. @Ki Agung Raharjo…

    kalo boleh nyuwun informasi…. panjenengan di Bandungnya di mana ya? barangkali suatu waktu bisa sowan ke ndalem panjenengan.

    Kebetulan saat ini saya juga lagi di dawuhi kantor untuk nyantrik lagi di Bandung.

    matur sembah nuwun…..

  176. 1. Ho No Co Ro Ko
    2. Do To So Wo Lo
    3. Po Dho Jo Yo Nyo
    4. Mo Go Bo Tho Ngo

    Yang di atas itu adalah rangkaian urutan huruf Jawa.
    Boso Walikan menggunakan ‘rumus’ yang diturunkan dari rangkaian huruf tersebut dengan rumus yang cukup sederhana.
    Baris 1 & 3 saling ditukarkan dan sebaliknya
    Demikian juga, baris 2 & 4 saling ditukar dan sebaliknya, dengan urutan yang bersesuaian. Biasanya diambil dari huruf depannya sahaja, sedangkan vokalnya mengikuti vokal asal.

    Misalnya : Ja pe Me the – artinya apa ?

    Mari kita lihat rumusannya

    1. H N C R K
    2. D T S W L
    3. P Dh J Y Ny
    4. M G B Th Ng

    J -> C , jadi : Ja – Ca
    P -> H , jadi : Pe – He
    M -> D , jadi : Me – De
    Th-> W , jadi : the – We

    JaPe MeThe = Cahe Dewe

    Nah dengan rumusan yang sama Ki KontosWedul dapat menguraikan arti “Jethen Paru” yang dipesankan oleh Ki Pallawa itu.
    Gimana….gampang kan ?

  177. mennding upload resep masakan adbm aja…
    jadi bisa menikmati jenang alot sambil baca kitab…

    hee…

  178. “maklum jg seh… mgkn krna ADBM ini seperti miliknya org2 JAWA ya, dan yg beri comment jd merasa dominan ya…..”

    mas lutung anda beberapa kali bawa2 EYD, kata persatuan dan kesatuan, melukai perasaan orang yg ga bisa basa jawa dll lha trus maksud anda yg ini apa??

    apa ini ga melukai perasaan orang lain

    janganlah terlalu picik jadi orang hanya berpikir dirinya teraniaya terus (biasa nonton sinetron yg isinya banci2 ya??) dan jangan dikira situs ini hanya dibaca sama orang indonesia aja ada temen2 saya dari rumpun melayu jg kadang baca…

    mikir dikit donk kalo lu bawa nama2 suku harusnya skalian lu pikirin kalo orang baca omongan lu gmana bangsa lain lihat bangsa kita!!!

  179. wah wah…

    ternyata susah juga ya bahasanya, setelah berusaha, saya coba mengartikan kata2 diatas:

    Jethen Paru : Cewe Ayu

    poya mothig poya hoho : ora dowo ora popo *ngakak*

    saya cobak ya:

    Aku Tresno Sliramu : Panyu gwebdo bengiyadu
    bener ga ya?

    xixixi,
    Ki KontosWedul

  180. rasakno…. sokoooorrr….
    diseneni wong akeh….
    yen arep purik, nesu mreneo… tak wenehi permen kojek

  181. Nambahin keterangan Ki Arya salaka…
    Dalam praktek sehari-hari, biasanya terjemahannya tidak letter-leh (iki nulis bahasa belandanya gimana ya???)
    Misalnya
    1. Ra-ngerti terjemahan nya menjadi: “Ya leygi”, tetapi untuk “pemantes”, mengucapkannya menjadi “Ya – lesgi”.
    2. Motor –> dogoy –> dogos
    Begitu tambahannya….

  182. Ki Terangguk2, sampeyan bikin saya ngakak nih….Hiburan lagi kerja, baca komen2 di adbm.

    Ki Kontos Wedul, sampeyan sudah seperti jape methe dab

  183. Jape Methe:

    ha-na-ca-ra-ka = pa-dha-ja-ya-nya
    h -n -c -r -k = p -dh-j -y -ny

    da-ta-sa-wa-la = ma-ga-ba-tha-nga
    d -t -s -w -l = m -g -b -th-ng

    huruf vokal di akhir suku kata tidak berubah.
    huruf vokal di awal suku kata sama dengan huruf ha, jadi a, i, u, e, o = ha, hi, hu, he, ho
    berubah menjadi pa, pi, pu, pe, po

    Jape Methe = J(a)-p(e) + M(e)-th(e)
    = C(a)-h(e) + D(e)-w(e)
    = Cahe Dewe (Orang Sendiri)

    contoh: On 2 Maret 2009 at 15:45 Arya Salaka Said:
    “Dab Patul Yapayco.” = Mas Agung Raharjo.
    “Panyu leygi saleg sobo” walikan. = “Aku ngerti boso” walikan.
    “Sobo Tangi, nyodhcodhe” Slamet Gaplek (alm.). = “Boso Gali, Koncone” Slamet Gaplek (alm.).

    Salam kenal Dab Arya Salaka. Panyu Cotcadhe dhil Helony.
    Buat Mas sI_TolE, kulo wonten daerah perbatasan Bandung Barat-Cimahi, wonten daerah Sariwangi manggen wonten perumahan Polban. Monggo pinarak menawi wonten wekdal.

  184. yo ki manahan…..
    jan aku gemes tenan karo si bedhes elek…
    yen ono neng cedakku kene wis tak juuwiwiti….
    tak kremus…. tak klethak
    neng aku ra tego… mergakno kudu dilestarekno…masalahe yo pancen arep punah makluk sitok kuwi…

  185. On 2 Maret 2009 at 16:23 rontek mangkunegaran Said:
    apa ini ga melukai perasaan orang lain

    Yup, benar sekali klo para cantrik d sini menggunakan bhs JAWA, para cantrik yg tdk bisa menggunkannya merasa terlukai karna sangat asing dan bukan bagian dari blok ini… padahan kita mash punya bhs yg lebih universal bukan?

    bukankan semua d ajari Bhs Indo sejak dr SD….

  186. semua bhs itu buah dr budaya yg hrus sama2 kita lestarikan, tp mgnkn lebih baik lagi ada saat, tempat dan waktunya yg lebih tepat u menggunakannya…..

  187. kosek…kosek….

    Ki Agung… panjenengan dalem wonten perumahan PolBan. punapa leras, makartos wonten PolBan Ledeng???

    Nate ngontrak wonten daerah plesiran (sak derengipun nikah)?

    nyuwun ngapunten menawi lepat :)

  188. bude ..dimana kitab …dimana .. pusing ah pada ribut teu puguh ….

  189. jan sek ngeyel tenan….
    lha mbah google wae wis ngakoni….
    yen arep truthukan lewat internet, mbah google yo nyediani boso jowo…
    sak iki arep ngomong opo kowe…??? heee…???

  190. KI Lateung
    Panjenengan ampun nggresulo kadosa bocah alit ingkang katelasan susu.
    Menawi mboten saged nggih cengengas-cengenges kemawon,
    ampun ndadosaken padepokan menika kraos panas.
    Menawi wonten krenteg badhe nyinaoni basa Jawi, inggih sagedo kanthi sae nyuwun dipun artekaken wontening basa indonesia.
    Menika sanes babagan persatuan dan kesatuan, anangung babagan budaya lan kekadangan.

    Langkung sae bilih panjenengan kerso mendel napa cengenas-cengenges kemawon nenggo wedharing rontal saking Nyai Seno lan Ki Gede.

    Mugi padhepokan menika tansah lerem, ayem lan tentrem.

    turnuwun

  191. @Ki KontosWedul

    poya mothig poya hoho : ora dowo ora popo *ngakak*

    Salah Ki !!!

    Yg betul:
    poya mothig poya hoho : ora dowit ora popo (ora nduwe dhuit ora popo)

  192. kitab 162 sdh di wedar blom yah ?

  193. Nyi. Seno….
    Soedah Soere…. Nyiiiiii
    …..
    apakah kitab…. akan diwedar shore ini…. atau
    menanti malam ya…..
    ya….
    sabar-sabar………ya

  194. Latakseung…..jangaksan anakseh-anakseh sampeyaksan…!
    Akasu lagaksi pusaksing inaksi…!

  195. Wah, panasnya pendhapa ternyata melampaui panasnya Pajang – Mataram, yang sebentar lagi akan meledak (kalau melihat covernya sih) …

  196. jan lutung ora due udel, ngeyelan, ndablek…mumpung Leteung raiso boso jowo hi hi hi

  197. kari ayam…

    opo maksude kuwi..???

  198. On 2 Maret 2009 at 16:55 Sabung Ayam Sari Said:
    Latakseung…..jangaksan anakseh-anakseh sampeyaksan…!
    Akasu lagaksi pusaksing inaksi…!

    kalau baca comment Ki Sabubg inget waktu kecil, punya bhs isyarat sendiri (diatas tinggal tambah aks utk suku kata akhir)

  199. Yang ini bukan kamus JAPE METHE lho…
    Tapi kamus dikasih “TETANGGA” sebelah…

    All out of love (Air Supply):Katresnan kebablasan
    Goodbye (Air Supply):Minggat
    Lost in love (Air Supply):Wes ora tresno
    Making love out of nothing at all (Air Supply):Gelo (jebule ora dibayar)
    Grease (Bee Gees) :Kinclong
    I started a joke (Bee Gees):Wiwit ndagel
    In the morning (Bee Gees):Isuk utuk2
    Saturday night fever (Bee Gees):Meriang ning nekat ngapel
    Summertime (jazz) :Loro Panas
    Stayin’ alive (Bee Gees) :Ora iso mati
    Words (Bee Gees) :Nggedebus
    More than words (Extreme) :Nggedebus pol
    Highway star (Deep Purple) :Jago trek-trek’an
    Smoke on the water (Deep Purple) :Umob (album ‘Nggodog Wedang’)

  200. Gandriiiikkk!!!!!!!!!!! sdh banyak sekali…….

  201. On 2 Maret 2009 at 16:55 Sabung Ayam Sari Said:

    Latakseung…..jangaksan anakseh-anakseh sampeyaksan…!
    Akasu lagaksi pusaksing inaksi…!

    artinya: Lateung.. jangan aneh-aneh sampeyan..!! Aku lagi pusing ini…

    Ki Sabung Ayam Sari lagi buat bahasa prokem sendiri nih… xixixixi

  202. Iya… Ki…. dan NYI…
    sepadepokan…
    Lebih Baik… Kita kembali… ke Padepokan ADBM
    membahas… Kisah Cerita Selanjutnya….
    sesuai….dengan cover…. sepertinya peraNG…
    sudah akan dimulai….
    pajang… sudah bersiap akan menyerang Mataram…
    bakalan seru… nih cerita….
    yang pusing ….Ki Untara mengambil sikap…

  203. > On 2 Maret 2009 at 16:48 sI_TolE Said:

    > Nate ngontrak wonten daerah plesiran (sak derengipun nikah)?

    Ralat Ki Agung, sanes daerah Pelesiran. kedahipun Ciumbuleuit :).

  204. adbm tambah eduuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuunnnn.
    artinya coy:…………………………

  205. bude .. sok atuh kitab na di GeBeR ……..

  206. Ralat Ki Agung, sanes daerah Pelesiran. kedahipun Ciumbuleuit (cieumbeuleuit) kitu meureun.

  207. podo nganggo boso sundo, dadi kelingan jaman ngangsu kawruh neng tlatah Pajajaran… sampe bosone cepot tak pelajari.

    Sok nyarios sunda atuh …. eta saha anu baju beureum ?

  208. Mas sI_TolE, Leres wonten Ciumbuleuit, leres wonten PolBan (tanggane Ledeng, wonten Gegerkalong). Kadosipun panjenengan sampun tepang kaliyan kulo nggih?

  209. Ki Pandan Alas:
    mangga ki, abdi tiyasa nyarios sunda oge ;)

  210. Walah…. thib yade saleg ledhe, nyigase 162 muyul degu tho pinyi…. Guyu biny Dab….

  211. $enopati said hal 2 : …. mantep bener … menakjudkan …

    nek manteb tur menakjubkan, mestine ono bonus … (meh nganggo boso sundo nanging kawatir $enopati ora mudheng)

  212. Nuhun Ki Lurah… atas koreksinya.. susah soalnya, nulis istilah2 yang terlalu banyak ‘eui, ieu’ dkk itu :)

    Ki Agung…. sepertinya saya bisa meraba2, kira2 Ki Agung benar seperti yang saya duga.

    kapan2 akan saya kirim email konfirmasi ke panjenengan. kalau betul…. berarti lewat padepokan ini, hubungan yang dulu pernah terjalin bisa tersambung kembali.

    Salut buat Ki GD…..

  213. Dab Benowo:
    pibip boye dab, oco guyu

  214. Mas sI_TolE, ditunggu emailnya ya, jadi penasaran nih siapa jati diri panjenengan sebenarnya. Siapa tahu njenengan memang benar-benar sedulur lawas yang lama nggak ketemu.

  215. sakjane yen arep perang iku enake ditembangke Durma. Tapi tak piki2 maneh, mengko bengi wae nembange pas podho lek2-an.

  216. Dab Agung R…
    buthe poya lodol cotho thanginyad, bapinyi nyegedu jape methe…. Hehehehe… bedel saleg panyu…

  217. Kang mbokayu Ati…. taksih nengga menapa tho, kok kitab 162 dereng pun wedar…
    Monggo lho menawi badhe medar, mboten sisah wigah wigih…..

  218. permintaan nimas senopati di hal 3 apa ada yang sudah memenuhi? saya kuatir belum bisa dibagikan karena nungu itu lho…

  219. Waduh… Ki Truno Prenjak kok ya durung ketok ya… trus sapa iki sing isa mbiyantu Kang mbokayu Ati. Lha nek nganti tekan sesuk isih durung ana rak ya isa dadi geger iki….

  220. Sedulur sepadepokan ADBM,

    Barangkali ini sebuah pertanyaan, seperti apakah gambaran nya sosok dan wajah Sultan Hadiwijaya atau Jaka Tingkir.
    Mungkin sedulur2 ada yang bisa menggambarkan atau memiliki fotonya,, mohon untuk bisa berbagi..

    Matur nuwun.

    • Apakah mungkin mukanya sama dengan pelakon dalam filem Jaka Tingkir?

  221. Ki Agung….

    email sampun terkirim dateng address panjengengan.

  222. waaa…. aku punya aku punya….
    dia mirip aku… kalo liat potoku ya seperti liat dia… gituuuu…
    aku kan orangnya gagah… gede duwur… brewoken… brengosen… rambut dowo…. wis pokoke aku mirip dia ato dia mirip aku… gituuuu….

  223. Mas sI_TolE, seratipun nylempit wonten pundi tho, kok mboten ketingal wonten addres kulo.

  224. \jape methe……

  225. sampeyan pedhe banget to ki terangguk…!
    Wingi dadi Kiai Tali Jiwo,Dino iki dadi Sultan Hadiwijoyo …..sesuk dadi opo maneh…?

    @Ki Robocop & Gunung ketir..
    sampeyan kok yo ngerti bosa preman iku…!
    aku dhisek ngomong karo baso iku, nek lagi nembak cah wadon…mergo isin arep nembak terus terang..!

  226. Nyi Seno

    Kitab 163 saya kirim komplit, karena tidak sempat untuk meng”cropping” halaman yang salah tersebut.

    Sebetulnya untuk rontal yang kirim ini, kalau mau diubah ke word tidak perlu di “retype” (bila ada cantrik yang sempat). Saya coba konversi dengan ABBYY fine reader langsung jadi, tinggal menata ulang lay out halaman, karena tingkat kesalahan huruf kecil. Memang masih perlu menyesuaikan ejaan dan tanda baca

    Salam
    Truno Prenjak

    $$ kebetulan kiriman belum Senopati terima Ki Truno Prenjak .. :)

  227. Kok sepi yo….
    Para cantrik pada kemana?…apa sudah menikmati 162 ya?

    We…lha cilaka, aku kepancal ki. Terus padha ndhelik neng endi?

    Mbokayu Seno…piye iki…?

  228. Betul Ki Truno Prenjak
    Kitab dari sampeyan emang enak di mata kala membacanya, kalau di konvert pakai ABBYY Finereader, cuman sedikt kesalahannya..!
    Saya sudah mencobanya di Kitab 159&160…
    Di tunggu terus suportnya sama para cantrik..

  229. Tingak – tinguk, endi yoo kitab-e

  230. nah sudah dikirim permintaanya, suwun ki truno, mana janjinya 1 hari 1 kitab?

  231. Ki Truno Prenjak memang patut diteladani.
    Matur sembah nuwun Ki….

  232. Wah…..dhurung tho..?

  233. Timpoh kene ah, sinambi nunggu turune wangsit.We lha poro kadang kok isih sepi. Do lungo ngendi to iki? Yen ngono tak mulih ngopi disik ah. Tiwas dijujug. .. Nderek langkung Ki.

  234. mesti subuh iki di wedharnya…..

  235. @ Mas sI_TolE
    email dereng kulo tampi, mboten mangertos nylempit wonten pundi.

    @ Ki/Nyi yang tertarik dengan Tembang Macapat, sambil nunggu kitab 162 wedar silakan kunjungi:
    http://incubator.wikimedia.org/wiki/Wb/jv/Tembang/Macapat
    http://suryanto.blog.unair.ac.id/2007/12/30/tembang-macapat-dan-tahapan-perkembangan-anak/

  236. nyaiii….
    untuku wis garing…
    kat mau ngowoh terus menthelengi komputer…
    kok yo durung diwenehno jatahe dino iki…

  237. Lha.. sandalku mau endi, ditinggal sedelo kok amblas. We lha diodol-odol kirike sopo to iki. Ora mung jalmo manungsa sing umyek nunggu kitab.. lha kok binangtang ya ora gelem kalah. Wah sido nyeker mulih.

  238. Absen, selamat malam rekan cantrik (cantik dan menarik)…

    Suasananya kok mulai panas..
    Ada yang mulai naik tensinya,
    Ada yang kehilangan sendal,

    wheee ladalah…

  239. weleh….. jam 9 kurang sethithik, kitab kok durung diwedhar??? sampai kapankah ku harus menunggu??

    @ Ki Agung…..
    waduh, kok serat dereng katampi. mangke kula cek malih. mugi2 kemawon boten wonten masalah wonten serveripun. manawi dipun perlokaken, benjing kula kirim malih.

  240. @ Ki Truno Prenjak
    @ Ki Sabung Ayam Sari
    Betul Ki. Dengan bantuan kyai Abbyy Finereader dapat di scan langsung ke MS Word. Hanya saja ukuran file tiap jilid adbm mungkinjauh lebih besar dari adbm versi djvu yang hanya 1.1 sampai 2.0 Mb.
    Saya pernah nyoba konvert dari djvu ke pdf (pake irfanview) dan dari pdf ke Ms Word Ki Able2Extract Pro.
    Bisa sih, tapi hasilnya kurang menggembirakan,karena terlalu banyak kesalahan sehingga percobaannya saya hentikan. Mungkin ilmu saya kurang mumpuni Ki

  241. Ki truno,
    Nyuwun ngapunten meniko wonten pesen.

    $$ kebetulan kiriman belum Senopati terima Ki Truno Prenjak ..

  242. ADBM-ers YSC,
    Sambil menunggu wedarnya kitab 162, iseng2 saya membaca komentar para cantrik. Ternyata bagus sekali, kita bisa silaturahmi dengan banyak teman dari kultur yang bermacam-macam dan kata Mas Lateung, mayoritas dari Jawa.
    Inilah kekuatan padepokan ini, bisa saling tukar informasi mengenai kepemilikan kitab yang sedang kita tekuni, ada yang bernostalgia tanah kelahiran, sebab ia sedang di negeri orang, ada yang bernostalgia masa kecil hingga remaja. Wah lengkap sekali rasanya. Hanya sayang suasana bahagia ini kadang terganggu dengan komentar Mas Lateung, mohon maaf Mas, kalo bisa Mas Lateung jangan menjadi tokoh antagonis gitu lah. Mari mas berbahasa yang sopan dan ramah tamah membina persatuan dan kesatuan sesama pemerhati buku ADBM ini. Mudah2an setelah sukses buku ini, bisa dilanjutkan dengan buku2 yang lainnya. Mas Lateung tentunya tidaklah perlu membaca komentar2 dalam bahasa yang tidak Mas Lateung pahami, karena disini tidak ada larangan untuk menggunkan bahasa apapun juga. Misalkan Mas Lateung pandai berbahasa Jepang, ya silahkan, kalau disini ada teman lain yang bisa bahasa Japan tentunya bisa komunikasi. Kalau tidak ya tentunya tidak ada yang membalas tulisan Mas Lateung. Marilah kita mengingat peribahasa, dimana bumi diinjak langit dijunjung, dikandang kambing mengembik, dikandang kuda meringkik, yang penting sopan dan tidak menyinggung orang lain. Hidup ni cuma sekali, dan diibaratkan hanya sekedar mampir minum. Hidup yang kekal di akhirat kelak. Marilah kita mencari teman sebanyak-banyaknya, hilangkan “keakuan” dan jangan sebaliknya. Manusia yang baik dimata Tuhan adalah manusia yang bermanfaat bagi sesamanya. Coba introspeksi ke kedalaman hati sanubari kita, sudahkah diri kita ini bermanfaat bagi sesama?.
    Regards,
    Ki Truno Podang

    • Minta bantuan mendapatkan kitab 161, tidak tau linknya.

  243. Baru ngeh aku, ternyata ada dua truno, ki truno prenjak dan podang…. he..he, saudara ya?

  244. Setelah berjam jam mementhelengi layar…aku mesti undur dulu untuk sementara (nanti kembali lagi sih…..)

    @Ki Truno Podang,

    Aku terharu mebaca comment nya Ki…bagus sekali)

  245. Ki djojosm,
    Maksud ki Truno Prenjak,hasil scan kitab yang udah berupa file Djvu, gak perlu pakai retype semua lagi, cukup dengan memakai pusaka ABBYY Finereader,akurasi tulisan teksnya udah hampir sempurna, hanya sedikit kesalahan yang harus di edit.(Note: Hanya Kitab hasil scan Ki Truno Prenjak).

    – Saya menggunakan DJVU Export Page, disave ke BMP extension (per page).
    – File BMP tersebut di buka memakai ABBYY.
    – Check dan edit yang terdapat kesalahan.
    – Hasilnya editan di copas ke MS Word.

    Ini memang menggunakan cara konversi manual, namun lebih menghemat tenaga dari pada retype ulang.

    Mungkin ada cantrik lain yang punya jurus yang lebih mumpuni.

    $$ gunakan saja ABBYY Fine Reader 9.0, klik “Convert PDF or Images to Microsoft Word”
    Cari saja file DJVU dan … jadi deh. trus gunakan “Ctrl + H” untuk replace yang kita mau edit.

  246. Nganu Ki Sabung AS, dengan menggunakan pusaka Sultan Mahmud Badarudin II ? sepuluh ewonan maksudku…

    (lho..lho kok malah ‘mbalang… mlayuuuu…)

  247. Sesuatu itu kalau dipermasalahkan ya akan jadi masalah… jadi ya tidak usah lah dipermasalahkan… yg sesuai ya didukung, yang tidak sesuai ya mari kita tinggalkan (gk usah digubris).

    “yg penting Enjoy ajaah”…….

    Piss

  248. buat Truno Podang ga masalah krna memang anda org JAWA, klo yg laen mgkn sudah malas bgt melihat tulisan yg tidak jelas maknanya itu lho….

    Seperti JAWAISASI….,

  249. Lha tujune ki, Ki Trono Prenjak langsung mak bedunduk, dadi kitab 163 langsung oye….
    Matur nuwun Ki Truno Prenjak…
    Kang mbokayu Ati…. lajeng menapa malih ingkan kedah dipun tengga? Menapa Cantrik ingkang nggadahi kuwajiban nyumet dian dereng dumugi griya amargi kedangon anggenipun damel rumpon?

  250. Sigra milir, sang gethek siiinangga bajuuuuul,
    Kaaaawandasa kang njageni,
    Ing ngarsa miwah ing pungkur.

    Tembang tersebut mencoba menceriterakan kesaktian seorang ksatria muda yang akhirnya menjadi Sultan Pajang. Jaka Tingkir yang juga bernama Mas Karebet ternyata di jilid 161 sedang sakit. Kalau kita sudah membaca buku Naga Sasra & Sabuk Inten, pastilah kita kenal dengan tokoh ini dimasa mudanya. Ia pernah menjadi lawan latih tandingnya Arya Salaka di Padepokan Karang Tumaritis milik Panembahan Ismaya, yang ternyata adalah Pasingsingan Sepuh, yang sebenarnya adalah masih memiliki darah biru Kerajaan Majapahit.
    Di buku NS&SI Mas Karebet digambarkan sebagai seorang anak muda yang sakti, tetapi angin2an. Mungkin kalo dibandingkan dengan tokoh dalam ADBM ya seperti Sutawidjaya. Hanya bedanya mungkin Sutawidjaya sedikit lebih serius. Dengan perempuan? Disana Mas Karebet juga berpacaran dengan Putri Kedaton Istana Demak, kalo Sutawidjaya dengan Putri Sengkeran Sultan Pajang.
    Yah itu sekedar flash back ke buku NS&SI mudah2an gak terasa buku 162 sudah diwedar.
    Regards,
    Ki Truno Podang

  251. Kalau malas ya jangan kemari….simple khan..?

    Lateung…..Ki Truno Podang sudah menggunakan bahasa yang baik dan jelas untuk menyejukkan suasana padepokan ini, kalau memang ndak suka dengan blog ini, ya jangan kemari, kalau cuma mau ngunduh cerita ya silahkan, kalau ndak suka baca comment dengan macam macam bahasa disini ya jangan baca… khan simple toh….?

    Masa kami semua mesti mengikuti keinginan anda 1 orang..?, lha opo jaman wis kewalik tah….?

    BTW Jawanisasi, Sundanisasi, Indonesianisasi dst..dst… bukan JAWAISASI ..masa begitu saja salah?

  252. oooo…. lutung iki njaluk diwedangi…
    ben brodol kabel wulune….

  253. Setuju dengan Ki Truno Podang, joss gandos saran-sarannya.

    @ Ki Lateung

    Saya sama sekali tidak bisa bahasa sunda, karena saya memang belum pernah tinggal di sekitar JawaBarat. Tapi nggak masalah kalau ada yang komen pake bahasa sunda, karena saya ingin juga menghormati bahasa mereka, dan siapa tahu dengan itu saya bisa belajar bahasa sunda. Saya kira maksud teman2 bukan untuk jawaisasi, tapi hanyalah karena merasa asik saja kalau kadang2 komen pake bahasa jawa, ataupun bahasa sunda. Kalo Ki Lateung ingin pake bahasa daerahnya ya silahkan.

    Siapa tahu dengan pencampur-adukan berbagai bahasa, justru malah bisa mempererat sesama kita. Memahami budaya masing-masing.
    :D Sorry teman-teman, malah ngocheehh.
    Takut di bilang sok-sokan, kabuuuurrr…

  254. @ Ki Truno Podang

    Sebenarnya silsilah dari Sultan Hadiwijaya alias Jaka Tingkir, itu gimana sih. Kalo nggak salah, dulu saya pernah dengar dari teman versi nya kayaknya macem2 yo. Bener gak Ki ?

  255. Ki Lateung…
    Sampeyan itu orang melayu ya…!
    Karena setahu saya, hanya orang melayu saja yang mengggunakan kata-kata INDON..
    Indonesia udah jelas artinya…
    Indon……konotasinya negatif (umpatan terhadap orang indonesia)

  256. ikutan absen setelah bbrp hari meninggalkan laptop….
    sambil mengikuti diskusi kawan2 cantrik yg “gayeng” (gayeng = seru)
    suwun… (suwun=terima kasih)…he2….

  257. Betul…ki Aryarto,
    Saya juga penasaran sama Tokoh Sultan Hadiwijaya.
    Sudah mencari kemana-mana belum menemukan buku atau cerita yang lengkap.
    Di NSSI juga cuma di ceritakan sedikt saja.
    Kenapa ga di bikin kisahnya dari, mulai belajar ilmu, mengembara sampai akhirnya menjadi Sultan Pajang..

  258. Pamit sebentar, mau masak dulu, sayur terong sama othe2 (bakwan). Wah repot kalo nggak punya bojo, masak dewe. Sinten ingkang nyuwun….

  259. Ki Sabung Ayam, coba cari di Gramedia deh, belum lama ini saya menemukan buku berjudul Jaka Tingkir. mudah mudahan masih ada.

  260. Sebenarnya, aku ini wong lawas, panggilanku yang lawas sebelumnya pernah beberapa kali muncul di blog ini. Tapi biar segar pakai panggilan baru saja ah…

    Pada galibnya manusia, tetaplah manusia yang mempunyai unsur primodialisme. Orang Indonesia kalo ketemu sesama orang Indonesia di Alaska akan merasa hangat di tengah kebekuan salju. Orang Inggris yang ada di Indonesia akan lebih suka menyempatkan diri kumpul sesama warga dari Inggris. Di Jakarta ada komunitas BHI (bunderan HI), yaitu anak anak muda yang bekerja di jakarta yang rindu dengan suasana yogya dengan lesehan dan wedangannya dengan berkumpul di bunderan HI dan lesehanlah mereka di depan plaza indonesia.

    Halak Kita Medan kalau ketemu sesama Halak Kita akan menjadi segera akrab, begitu juga priyayi jawa, urang sunda, ambon, mandailing serta teman2 lain dari Sabang sampai Merauke. Namun demikian primodialisme itu tidaklah menjadi sekat untuk pergaulan antar suku. Aku yang wong Jowo, yo iso bahasa urang awak, tiasa basa sunda, sedikit bahasa halak kita, serta bahasa Aceh. Semua karena teman2 yang berbaik hati saling berbagi istilah istilah daerah yang unik. Perbedaan itu justru membuat dunia ini indah seperti pelangi.

    Jika anda naik kereta api (metlink)di melbourne-Australia, maka anda akan pusing karena di dalam gerbong akan ada yang ngomong bhs India, ngomong bhs China, bhs Vietnam, Italia, Yunani, Somalia, Sudan, Arab, dll. Dan Orang Australia yang berbahasa ibu Inggris tidak akan membentak mereka..eh.. tolong pake bahasa Inggris. Justru di situ kelebihannya, Melbourne adalah melting pot seluruh penduduk negeri.

    Peace dong ah.. Saudara saudara sekalian.. demikianlah pidato dari calon legilatif dari Partai Daun Pisang…….jangan lupa ya untuk mencontreng aku….

  261. Terima kasih, bangun tidur ngunduh 162

  262. Sorry meck ..

    Ada link …..
    ternyata bukan ……. malah buka emaillll
    Maklum mata masih basah dengan kepet ….

  263. Nek Nyi Kantil sih iso nyantet, tak kon nyantet lateung ben mingkem,..

  264. makasih Ki Gede dan Nyi Seno untuk kitab 162 nya,.. hayo lateung, jangan ikutan donwload,.. hehehehe …

  265. On 2 Maret 2009 at 13:53 Lateung Said:
    saya asli Indonesia, tinggal dan menggunakan bhs Indo, ga maslah seh pra cnatrik d sini mo pake bhs Jawa, Sunda dll……
    ___
    Ki Sabung Ayam Sari, berdasarkan pengakuannya sendiri dia itu asli Indonesia dan menggunakan bhs Indo

  266. Thanks infonya Ni Mala.,
    Lama ga survey di gramed,coba berburu Jaka Tingkirnya, sekalian cari-cari lanjutan KCB 2, sapa tahu udah keluar juga..

    $$ gunakan saja ABBYY Fine Reader 9.0, klik “Convert PDF or Images to Microsoft Word”
    Cari saja file DJVU dan … jadi deh. trus gunakan “Ctrl + H” untuk replace yang kita mau edit.

    Tetep harus di konvert ke BMP dulu file DJVU nya.
    Baru bisa di baca dan di konvert ke MS Word pakai ABBYY.

    Kalau gak akan muncul error message “No Pages to recognize”

    $$ enggak tuh Ki .. mungkin panjenengan salah setting output nya.

  267. Untuk cerita Hadiwijaya (Adiwijoyo) yo Jaka Tingkir bisa buka wisata ADBM ki sanak.

    Ssst kunci 162 di gawa Ki Widura apa ya?

  268. Hanya malingsia yang mengucapkan kata indon untuk orang-orang indonesia yang sedang mencari nafkah disana,..

    @Ki Widura,.. aku koq yo melu belekan kii,.. sorryyyy…

  269. Ciri 2 Orang BoDOH :
    1. tukang kritik tapi tak kreatif
    2. Selalu sirik dengan orang lain yg berhasil
    3. Tak bertanggung Jawab
    4. Bermuka BeTon(tak punya malu)
    5. Anggap saja orang gila
    6. Selalu membuat Onar
    7. Kalau sekarang dinggap Tukang Onar (Teroris)

  270. Ki widura..sadar…..!
    No pakiwan dhisik…cuci muka….!
    Aku thiwas wes deg2an arep nggoleki link’e

  271. @Ki Truno Podang, tembangnya saya lengkapi ya.

    sigra milir,
    sang gethek sinangga bajul.
    kawan dasa kang njageni,
    ing ngarsa miwah ing pungkur,
    tanapi ing kanan kering,
    sang gethek lampahnya alon.

    yg artinya:
    mengalir lambat,
    rakitnya didukung oleh buaya,
    40 ekor yg menjaga,
    di depan dan di belakang,
    di sebelah kanan dan di kiri,
    rakitnya berjalan lambat

    Tembang ini dikarang oleh Ki Yasadipura di Babad Tanah Jawi. Menceritakan betapa saktinya mas Karebet alias Jaka Tingkir. Dalam perjalanan menuju Demak utk mengabdi, Jaka Tingkir bertarung dgn buaya. Buaya bisa dikalahkan dan akhirnya menjadi penjaga mas Karebet.

  272. lateung kehed sia di dagoan sia ku aing hoyong ngadu naon sia ngewakeun wae

  273. Untung … semua cantrik AdBM sudah terbentuk oleh wataknya Agung Sedayu, Kiai Gringsing dan Ki Waskita.

    Seandainya Swandaru juga ikut nyantrik di padepokan ini …. Ia pasti ambil cambuk dan dipecutnya punggung Ki Lateung …. hingga lari nguiikkk nguiikkk memegangi buntute menuju tempat mesunya di ragunan …

    Heee ….. esuk-esuk wis kapusan …. yo ketimbang isi yo melu ngamuk … koyo Ki Aulianda….

    Aku wis ke Pakawin … Ki sabung Ayam

  274. On 2 Maret 2009 at 21:51 Lateung Said:

    buat Truno Podang ga masalah krna memang anda org JAWA, klo yg laen mgkn sudah malas bgt melihat tulisan yg tidak jelas maknanya itu lho….

    Seperti JAWAISASI….,
    AING OGE LAIN URANG JAWA BEL.ulah kitu teuing lah tong sok mawa2 suku,ras .

  275. Ki (Tukang :d ) Sabung Ayam, sampean saja yang cari di Gamedia yo. Aku nerima matengnya aja, heheheh. Nanti hasil bacanya, sampean share ke poro cantrik yoo. Maklum termasuk golongan wong cilik (gak duwe duwet).

    Ugi, suwun Ni Mala

  276. Ee..hmm…kok belum muncul…
    ngeronda dulu ahh….nanti mampir ke pendopo lagi…

  277. Tak delok profile NI Mala, tibake wis gadah putro, photo ne lagi nuntun putrane. Dadine Nyi Mala.

    Sorry Nyi, kala wau salah ucap.

  278. Nuwun

  279. @ Ki Aryanto
    Kula gadah cerita ttg Mas Kerebet dalam bentuk Pdf tapi ntah sapa pengarangnya dan saya jg lupa dapet dari mana
    Kalo Njenengan berkenan nanti saya kirim ke email njenengan…?

  280. Hidup Jawa

  281. @ Ki Aryanto
    Oh ya Ki tapi ga lengkap

  282. Kulo Nuwun juga……

  283. kok yo urung methu yo…??
    ga iso turu goro2 kakehan ngopi iki…

    @ki alGhors
    Apa judulnya “GEGER PAJANG” ?
    Pengarangnya lupa…nih

  284. ikut ronda.. Ki Joko Brondong, Ki Alghors, Ki Sabung Ayam Sari, Ki Kimin…

    Kok cantrike liyane podo ngglethak?
    Oh ono sing kakehan kopi, kakehan jagung bakar, kakehan mie rebus……

  285. ki lateung ini sebenarnya penggemar ADBM ga sih..??? bagaimana mungkin ki lateung bisa menikmati cerita Adbm, tanpa sedikit banyaknya tersentuh bahasa jawa..??

    benar bahwa bahasa kesatuan kita adalah bahasa indonesia..tapi… pengenalan akan beragam bahasa daerah semestinya menjadikan wawasan kita semakin luas tentang khazanah budaya bangsa ..simplenya begini..ga ngerti suatu bahasa cari temen yang banyak dan belajar bahasa..ataw bisa juga buka kamus…wawasan tentang bahasa jadi bertambah..

    bukankah Sang Maha Kasih menjadikan perbedaan itu sebagai rahmat?

  286. aku melu ronda pisan lho…

  287. Theng theng theng theng threntheng threntheng threntheng . . . . . .
    Monggo poro kadang kulo aturi nganglang Kademangan

  288. ?
    hmmm

  289. Ki Sabung Ayam Sari,

    Jangan sampai keliru yang biasa menyebutkan indon tuh memang malaysia (melayu malaysia), jadi harus dibedakan dengan Melayu Indonesia, karena melayu Indonesia sadar bahwa mereka bagian dari bangsa Indonesia (Bangka, Belitung, Riau, Kepulauan Riau, Jambi) saya asli jawa dan domisili di tanah melayu indonesia, dan karakter melayu Indonesia jauh bertolak belakang dengan karakter melayu malaysia.

    wis lingsir wengi kok yo durung wedar kitab 162 Nyi ?
    Nuwun

  290. Monggo Ki Bensroben… Sinambi menunggu detik-detik diwedarnya kitab..

  291. kalonge wis padha metu, aku melu ah…Lek2an yok…

  292. Ki anatram lan ki bensroben, monggo mlebet gardu rondan mawon, sampun ting njawi, kathah camilan niki….
    Ting daftar absen gardu rondan kok dereng ketingal nggih ki manahan kalian ki widura, mugi sehat2 kemawon, ki widura unthuk2ipun bade dalem kirim via EMAIL niki…. mumpung EMAILipun sampun siap……

  293. seperti di kota megapolitan, padepokan yang tidak pernah tidur…

    ikutan ronda ah…

  294. Ki Kimin, kula sampun wonten mriki, krudhukan sarung, nyamuke uakeh banget iki. Obat nyamuke ning endi yo…

  295. ki kari ayam… sampeyan bilang macam ini..

    Tetep harus di konvert ke BMP dulu file DJVU nya.
    Baru bisa di baca dan di konvert ke MS Word pakai ABBYY.

    apa gak bisa langsung dari djvu ke doc file?
    selama saya bantu ki gede gak ada masalah, selama hasil scannya bagus dan resolusinya masih memenuhi syarat, dalam artian untuk converternya (abbyy fine reader) tidak kebingungan, hasil convertannyapun masih jelas, gak banyak ngedit.

  296. Ki alGhors,

    Iya saya purun ki. Gak lengkap gak pp, tulung di kirim ke mail ku yo, garudangangkang@yahoo.com
    Sak derengi matur nuwun lho ki.

  297. Ki Kimin,
    Nggih, puniko angine teng njawi rodo gedhe..

    Ki Manahan,
    Pripun, kulo kok taksih penasaran kalih Sawer Wulung yang jilid 2, sinposisnya perjuangan Senggono dan Breh Kumara bagaimana ya, Ki?

  298. hicks…hicks…hicks jebulane ki manahan sampun wonten to, lha dalem kinten sing dikrudung sarung niku wau bakul pengananan persediaan ransum ronda, sepurane nggih, niki bojo kula nyangoni obat nyamuk oles asli borneo, nyamuk boten kerso nggigit, aromane wuangiiii… dipun cobi nggih…..

  299. Saya agak2 lupa Ki Anatram, soalnya sudah lama sekali. Yg saya inget, Breh Kumara itu sebetulnya putra Adipati Surabaya yg gugur dalam pertempuran dgn Belanda. Senggana nanti hilang gak ada khabarnya waktu bertempur dgn Belanda. Waktu Breh Kumara sudah besar dia ketemu dgn orang setengah gila yg saktinya bukan kepalang, dan punya ilmu seperti Senggana, dugaan saya orang gila ini memang Senggana yg terguncang otaknya krn ledhakan meriam (?). Saya sendiri bacanya tidak tuntas, krn buku yg dipunyai bapak sudah nggak komplit lagi. YG jelas ada tokoh2 yg menarik seperti Mahesa Kurda yg pakai gelang peninggalan Dampo Awang, dkk. Cukup menarik ceritanya, kalau ada yg punya lengkap saya mau juga nih.

  300. Waah…alamat ga dapat sangu kitab nih.
    subuh nanti udah berangkat…hik.

  301. @Ki Truno Podang
    COOL…
    Keep in your style…

  302. Maturnuwun ki Kimin, wonten padhepokan kathah nyamuke nggih, kula sampun mboten biasa dicokoti nyamuk. Wonten ngriki nyamuke mboten wonten ki. Klethikan kaliyan wedang jahenipun taksih wonten?

  303. Sampun ngantuk, kok dereng diwedar kitabipun nggih…

  304. Breh Kumara diceritakan sebagai putra Adipati Djayengrana. Justru Jilid I-nya dimulai dengan pengembaraan Breh Kumara karena Singapati (alias Sawer Wulung) tua dan buta meninggal karena sampyuh dengan 3 tokoh jahat…

    Ceritanya kemudian sempat flash back ke masa Sawer Wulung muda. Juga di Jilid I munculnya Mahesa Kurda, jagoan dari tanah Kalimantan yang menantang jago-jago di tanah Jawa di Dieng…

    Jilid I nya saya ada, Ki. Mau di scan, nggak ada alat yang mumpuni… Andai ada cantrik yang kerso nyecan, untuk bisa disharing..

    Jilid II tidak ada..

  305. Wah, jadi ikut ronda neh…
    Mumpung Swandaru lagi nganglang….
    Biarin, jambu di dekat pohon suruh samping pintu butulan rumahnya tak rontogi hehehe….

  306. O iya saya inget lagi sedikit2, nama asli sawer wulung memang Singapati. Saya baca sudah lama skl k.l.30-an tahun yg lalu. Yg saya inget ada tokoh perempuan Sasi Kirana, dan satu lagi siapa ya?

  307. kletikane kantun rengginan, wedang jahe wontene sachetan campur susu telor madu, tapi toya panase saweg dimasak ki anatram….

  308. wah enake, STMJ + Kopi, iso kancilen iki…

  309. weee…. kopi rencanane sing mbeta ki widura…

  310. Nama asli sawer wulung, sebenarnya tidak diketahui, dikenal sbg sawer wulung karena di kemana-mana pakai iket wulung (hitam) dan berkalung ular.. Akibat pengkhianatan keluarga kekasihnya (yang pro Kumpeni) beliau ditangkap dan dibutakan matanya, kemudian menjadi Singapati.

    Kalau tokoh perempuan di jilid I, ada Warih Andjari/istri Senggono, Nirwulan, Tjinde Wulung?

    Sasi Kirana, di Jilid 2, Ki?

  311. Ki Kimin,

    Lha iki ono kopi, ono wedang serbat (kenal serbat mboten nggih?) asli magelang…

  312. Iya jilid 2, Breh Kumara nanti bertualang dgn Mahesa Kurda. Yg saya inget terakhir saya baca yg jilid 2 no 26, belum tamat.

  313. Serbat? Buntelane kertas payung nggih Ki? Biasane kula klethaki, males ngecor nggange wedang panas.

  314. Leres Ki Manahan,
    Serbat ngangge kertas payung.. Pados teng Jakarta angel, nopo maleh teng Jerman/Norway? Di cor wedang panas, jan seger ing awak..

    Mahesa Kurda, 3 bersaudara dari Kalimantan, dia sempat berkelahi dengan Senggono. Jadi bersahabatkah mereka?

  315. tidur… nggak… tidur… nggak… tidur… nggak… tnt… dhuer…. halah… :(

  316. Wah Ki Martana masih begadang.

  317. Menawi mboten wonten serbat, sekoteng nggih mathuk, menawi mboten gih trimah wedang jahe kemawon. Jahe sakpunika rak gampil, saben supermarket wonten. Senggana mangke nggih kekancan kaliyan Mahesa Kurda, wong Mahesa Kurda punika kasar, grusa-grusu, nanging jujur. Muride Senggana sing jahat sinten nggih Ki? Sekar Tedja ingkang palsu?

  318. hihihi….jebul podo lek-lekan neng pendopo tho….
    jatah rangsum durung metu ya…
    ah leren kene disik ahh….sinambi nunggu jatah rangsum 162, geser sitik kisanak…tak ndlosor kene wae….

  319. ki anatram, menawi serbat nggih marahi kuangen tenan…. lha wong dalem meniko kelahiran magelang, tapi sampun langkung 30 tahun kesasar glidig wonten banjarmasin…. wis ndang srupute….. menawi diklethaki kados ki manahan, mboten kiyat…. sampun bolong2 je…. ngilu….

  320. LHA RAK TENAN TO?
    pancen rejekine wong sing sabar lan gelem tirakat. :)

  321. :):):):):)….:(:(:(:(:(

  322. o^o
    /-\

  323. -^-
    /~\

  324. horeee….

    ????

  325. sepi……??????

  326. :mrgreen:

  327. Katetangi tangisira
    Sira sang paramengkawi
    Kawileting tyas duhkita
    Katamen ing ren wirangi
    Dening upaya sandi
    Sumaruna angrawung
    Mangimur manuhara
    Met pamrih melik pakolih
    Temah suka ing karsa tanpa wiweka

  328. Ijik dow melek tha?

  329. niki nggih sami tilem ki :D

  330. Lha tenan tho, wengi-wengi, adem-adem, akhire metu.

  331. :mrgreen: apane ki?

  332. rembulane…. yen adem pertanda rembulane metu….

  333. Ikune Ki Banuaji.

  334. Ki sanak sedaya,
    Maksude rejekine wong sing gelem melek bengi dudu kitab 162,
    nanging sira kabeh bakal kalis nir sambikala, nalika ana sing arep nyanthet kaya sing dialami Agung Sedayu :D

  335. semakin pagi, semakin terasa nyenyet. kula kancani rengeng-rengeng Ki Banuaji, ning tembange langgam campursari bossas nggih..

    lingsir wengi
    sepi durung bisa nendra
    kagodha mring wewayang kang ngreridhu ati
    kawitane mung sembrana
    njur kulina
    ra ngira
    yen bakal nuwuhke rasa
    nanging dhuh tibake
    aku dhewe sing nemahi
    nandhang branta
    sambat-sambat sapa..

    kagodha mring wewayange rontal 162 he he..

  336. upaksening….. unyaksuning…. udakponong uraktunung po…?

  337. ngaaantuuuk,..dodolan kari sate usus siji, kok ya rametu-metu kitabe. kukutan sik, sesuk dagang maneh

  338. @Ki Kimin

    Oentoeke diwedar disik wae …. kopinya sudah siap.
    Sambil nunggu kitab162

    Aku wis kapusan pagi tadi

  339. @Ki Kimin

    Cantrik AdBM kada kawak babicara basa Banjar.

  340. wah leyeh2 ning gerdu kok dadi bablas. Nggolek kopi dhisik lah.

  341. Ki Manahan,

    nJenengan hidup di jam 9.40 Senin Malam dan saya di Jam 12.40 siang ….
    nJenengan butuh kopi, saya butuh sego goreng ato nasi gudeg. Gadah turahan nasi gudeg, Ki?

  342. wekekek ki Widura, yen sego turahan dipepe garing, digoreng dadi cengkaruk. Sampeyan saking kutha para moloekat nggih?

  343. nJihhh, lagi nyambut gawe (rondha), maklum cuma 4 orang sing melek – sisane podo wis ngleker …. eer… err

  344. kula nggih gadhah sederek makarya wonten ngriku ki, putranipun pakdhe..

  345. sugeng ndalu para cantrik..
    emang paling enak kalo gak iso turu yo dolan ning cakruk. geser kang.. bagi wedang rondene..

  346. Kagem poro sanak kadang ingkang nembe rondha ing padhepokan, meniko wonten ular-ular saking pak Dhalang (buat saudara-saudara sekalian yang sedang bertugas ronda di padepokan, ini ada petuah dari pak Dalang):

    TEMBANG ASMARANDANA

    Ojo turu sore kaki
    Ono dewo nganglang jagad
    Nyangking bokor kencanane
    Isine dungo tetulak, sandang kalawan pangan
    Yoiku bagianipun
    Wong melek, sabar, narimo

    Ono tulising Hyang Widi
    Yen wong sabar lan narimo
    Kinodrat dowo umure
    Sugih kadang pawong mitro, kinacek ing sasomo
    Yen kojuro wong iku
    Gampang nggone antuk tombo

    Terjemahan bebas :

    Jangan tidur sore teman
    Ada dewa mengitari bumi
    Membawa tempayan emasnya
    Berisi doa penolak bala, doa agar mudah memperoleh pakaian dan makanan
    Ya itu adalah bagian/rejeki dari
    Orang yang terbuka matanya, bersabar, dan yang mau menerima dengan tulus ikhlas

    Ada tulisan/ketetapan dari sang pencipta
    Kalau orang sabar dan yang mau menerima dengan tulus ikhlas
    Dikodratkan berumur panjang
    Banyak teman, mempunyai kelebihan dibandingkan dengan yang lain
    Jika orang tersebut mendapatkan musibah
    akan gampang mendapatkan jalan keluar dari permasalahan tersebut.

  347. Wah ki Agung, remen mocopotan, wis mathuk tenan ki. Nanti kalau sudah perang kita tembangkan Durma ya ki, supaya prajurit mataram tambah semangat.

  348. Matur nuwun Nyi Seno, rangsum sangu rondanipun sampun kulo tampi. Pancen wong melek wengi iku gedhe ganjarane.

  349. Ki Manahan, monggo dikedhapi rangsum saking Nyi Seno, kitab 162 sampun wedhar.

  350. Siap Ki, tembang Durma siap dilantunkan untuk menggugah semangat para prajurit.

  351. Ki Sukro, Ki Widura, sugeng enjing Kisanak.

  352. matur nuwun nyai Seno. Sampun di donlut.
    Ki Agung tujune sampeyan teliti, maturnuwun.
    Pra kanca, mangga…

  353. Makan sego tiwul nganggo lawuk kitab162.
    Suwun Nyi Seno

  354. Ki Agung Raharjo, Ki Manahan monggo dahar ….
    Suwun

  355. Makasih Nyi Senopati. Yang bukan orang jawa apa tahu artinya “garwa”nipun Ki Kebo Jenar?

  356. sampun ki Widura. Para sedherek, nyi Seno, Ki GD nyuwun pamit rumiyin, sampun tuwuk, mbenjing sowan malih. Matur nuwun.

  357. @Alphonse: Kan banyak cantrik lainnya yg tahu ki. Tinggal nanya, pasti banyak yang menolong.

  358. weit… tibae tesih rame…, dalem tilar keliling ronda lha kok jebulane ting gardu wonten ki widura…. sehat to pakde…, terus ki manahan dalem kinten sampun kondhur, kadatahunya baimbaian ki widura wan ki agung rahardja bamakanan… hi…hi..hi… ikut..ikut…

  359. maturnuwun Den Ayu Senopati

    maturnuwun para kadang yang masih berjaga

  360. maturnuwun Den Ayu Senopati, rontal sampun kula tampi.

  361. memang istri adalah belahan jiwa kita, dalam susah & senang.

    hatur nuhun ka garwa Ki Kebo Jenar atas nasehatnya.

  362. Akhirnya metu juga ki Banuaji

  363. Alhamdulillah…dapat juga sangu kitab.
    Matur nuwuuun.. Ni Seno.
    Kulo engge sangu berangkat…hehe

  364. terima kasih Nyi…

  365. Matur nuwun sampun kulo sedoot.

    nggo sangu turu

  366. trema kaseeeee….

  367. Sugeng enjing…lan
    Matur Suwun..

  368. hooh, trims nyi

  369. hatur nuhun,,,,,

  370. Matur nuwun Nyimas , Ki, sareng ahli bahasa isyarat garwo nipun Ki Kebo Jenar….

  371. Matur nuwun senapati…

  372. sampun dipun unduh Nyi Seno…
    Matur sembah nuwun..

  373. Thanks Nyi Senopati…

  374. hatur nuhun atos di ceceeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeep

  375. Saya betul2 mumet, jan ora ketemu, katanya dititipkan istri Ki Kebo Jenar, tapi sing endi ?

  376. for mas jokowono,
    hintnya itu istri, kalo basa jawa ya garwa istilahe…

    monggo di unduh

  377. Ki Jokowono,

    Komentar ki Kebo Jenar, Kunci kata “garwaku”

  378. matur suwun Nyai Seno….

    wejangan saking garwanipun Ki Kebo Jenar sampun katampi.

    @ Ki Agung….
    Kados pundi Ki… serat sampun mlebet punapa derang???

  379. Matur nuwun Nyi Snpt … sorry mboten sowan pinten2 dinten … nembe nggladhi lare2 …

    Ki Raharjo, da-dha heb-ha-du dab ???

  380. nuwu Ki Gd, Nyimas Seno

  381. Nuwun…
    Sokur…sokur….

  382. sudah kubaca semua commentnya tapi dimana letak kitab 162?

    tolong saya para cantrik yang baik?

  383. @ki karang tunggal alias karebet..
    Cari kata “garwaku”..
    Pada komennya Ki Kebo Jenar…
    Kalo belum ketemu, sms pakai aji Pemeling aja ke Ki Kebo Jenar..

  384. @sabung ayam sari

    tengkyu banget ternyata mata ini udah lelah sampai

    nggak kelihatan tulisan garwa

    trims

  385. Minta tolong donk yang punya buku 162,
    gak apa2 taruh di halaman comment ini aja

  386. @ Mas Irwan
    Coba tanyakan ke garwa-nya Ki Kebo Jenar.
    On 2 Maret 2009 at 13:58 Ki Kebo Jenar Said:

  387. ADBM2 jilid 162 1/4

    “KARENA itu, agaknya Raden Sutawijaya sendiri harus menjatuhkan perintah,” berkata Kiai Gringsing di dalam hatinya, “karena dalam perlawanan atas orang-orang Pajang, Swandaru tentu menganggap bahwa Senapati tertinggi Mataram adalah Raden Sutawijaya yang bergelar Senapati Ing Ngalaga. Hanya perintahnyalah yang wajib ditaati.”

    bersambung ke bagian 2

    Retype dan Proofing (secukupnya) oleh Arema

    S sudah dipindah ke bangsal pusaka

  388. adbm2 jilid 162 2/4

    Agung Sedayu pun tersenyum pula. Tetapi sebelum ia menjawab, terdengar desir kaki Sekar Mirah mendekat, di ruang belakang.

    “Aku memang menunggu isterimu” berkata Pangeran Benawa kemudian. Lalu, “Biarlah ia turut mendengarkan. Ada sesuatu yang ingin aku ceriterakan kepadamu.”
    ….
    bersambung ke bagian 3

    Retype dan Proofing (secukupnya) oleh Arema

    S sudah dipindah ke bangsal pusaka

  389. adbm2 jilid 162 3/4

    Dalam pada itu, maka Raden Sutawijaya pun berkata, “ Karena itu, maka pasukan khusus ini harus benar-benar bersiap. Setiap saat pasukan ini akan bergerak. Meskipun pasukan ini untuk waktu dekat tidak akan ditarik dari bask itu, namun apabila perkembangan keadaan tidak dapat dikekang lagi, maka pasukan ini memang akan bergerak. Sementara ini masih ada kesempatan dalam hitungan hari untuk mematangkan semua yang pernah diberikan kepada setiap orang didalam pasukan khusus ini.”
    ….
    bersambung ke bagian 4

    Retype dan Proofing (secukupnya) oleh Arema

    S sudah dipindah ke bangsal pusaka

  390. adbm2 jilid 162 4/4

    Tetapi kawannya tertawa. Jawabnya, “Kau terlalu cemas menghadapi orang-orang yang kebingungan menghadapi keadaan ini. Mereka tidak banyak jumlahnya, dan mereka tidak akan sempat menyusun satu kerangka pemikiran yang mantap untuk menentukan satu sikap setelah perang berakhir. Karena itu, jangan cemas seperti itu. Mataram sekarang justru sudah menjadi terlalu kuat. Karena itu, kita harus segera bertindak. Harus ada penjelasan yang meyakinkan bagi Kangjeng Sultan, bahwa Mataram benar-benar telah memberontak. Karena itu, maka Kangjeng Sultan harus, mau tidak mau, menjatuhkan perintah untuk menyerang Mataram segera. Rencana kita untuk menghancurkan sebagian orang-orang yang akan dapat membuat Mataram terlalu kuat selalu saja mengalami kegagalan. Tetapi Mataram belum terlalu berbahaya jika kita bertindak sekarang.”
    ….
    bersambung ke 163

    Retype dan Proofing (secukupnya) oleh Arema

    S sudah dipindah ke bangsal pusaka

  391. nyuwun kitabipun 162

  392. numpang nanya…..,

    bangsal pusakanya itu manaa….ya ki GD
    (maaf atas ketidak tahuan saya)

    makasih

  393. Bagi para cantrik yang belum bisa mengunduh format djvu memang harus sabar.

    Kitab sementara disimpan di Bangsal Pusaka ADBM. Belum bisa diwedar karena ada proses yang harus dilakukan (proofing).

    Yang ada di bangsal pusaka tidak/belum bisa di unduh (download). Pada saatnya tentu akan diunggah (upload)

    Mungkin lebih baik para cantrik belajar mengunduh dan membaca format djvu, supaya tidak ketinggalan. Seru kok kalau sudah bisa bergabung dengan teman-teman yang sudah bisa bergabung.

    Caranya ada di halaman unduh. Hanya, sekarang rupanya halaman tersebut sedang direnovasi oleh Nyi Senapati, sehingga sementara tidak bisa dibuka.

    Tunggu sampai padepokan kita ini normal kembali.

  394. iki ning endi to file e…..
    nyuwun tulung Ki Gede dipun wangsul aken dumateng format engkang lawas (kadhos 1-100)kemawon supadhos gampil anggen ipun ngangsu kawruh….

    Matur nuwun,

    Ndaru

  395. Pelit temen sih

  396. Sabar Mas, pasti diwedhar kok…..
    Aku yo ngenteni kok Mas….:)

  397. jilid 162

    “KARENA itu, agaknya Raden Sutawijaya sendiri harus menjatuhkan perintah,” berkata Kiai Gringsing di dalam hatinya, “karena dalam perlawanan atas orang-orang Pajang, Swandaru tentu menganggap bahwa Senapati tertinggi Mataram adalah Raden Sutawijaya yang bergelar Senapati Ing Ngalaga. Hanya perintahnyalah yang wajib ditaati.”
    “Namun agaknya Untara pun akan menempatkan diri ke dalam satu jalur perintah Raden Sutawijaya itu” berkata Kiai Gringsing lebih lanjut kepada diri sendiri.
    Sementara itu, Kiai Gringsing merasa bahwa ia tidak perlu terlalu lama berada di Jati Anom. Ia harus segera berada di Sangkal Putung untuk sedikit demi sedikit memberikan keterangan kepada Swandaru mengenai sikap Untara se telah is bertemu langsung dengan Kangjeng Sultan Pajang.
    Tetapi agar para cantrik tidak terlalu kecewa, Kiai Gringsing telah bermalam satu malam lagi. Ia sempat bermain-main dengan para cantrik dalam olah kanuragan hampir semalam suntuk. ‘
    Di hari berikutnya, sebelum Kiai Gringsing meninggalkan padepokan kecil itu, ternyata Ki Widura telah datang pula. Adalah kebetulan bagi Kiai Gringsing, bahwa dengan demikian ia masih sempat berbincang serba sedikit tentang sikap Untara.
    “Aku sudah merencanakan untuk kembali ke Sangkal Putung” berkata Kiai Gringsing.
    “Kiai tidak memerintahkan satu dua orang cantrik untuk pergi ke Banyu Asri” sahut Ki Widura,
    “Tidak ada persoalan yang sangat penting. Jika ada, maka aku kira pada suatu saat angger Untara tentu akan berbicara dengan Ki Widura” berkata Kiai Gring¬sing kemudian.
    “Ya,” jawab Ki Widura, “aku sudah singgah di rumah Untara. Semalam Untara menemui aku di Banyu Asri. Pagi ini aku singgah barang sejenak, karena pagi ini Untara telah berangkat ke Mataram.”
    Kiai Gringsing mengangguk-angguk. Ia memang sudah menduga, bahwa Untara sudah pergi ke Mataram untuk menemui Raden Sutawijaya. Ternyata bahwa sebelum berangkat, Untara juga telah berbicara dengan Ki Widura, bukan saja sebagai pamannya, tetapi tentu juga sebagai seorang yang pernah menjadi seorang Senapati Pajang pula.
    Untuk beberapa saat, Kiai Gringsing dan Ki Widura sempat berbincang. Meskipun mereka berbicara dengan Untara pada kesempatan yang berbeda, namun ternyata bahwa sikap mereka sejalan sebagaimana sikap Untara sendiri.
    “Syukurlah,” berkata Kiai Gringsing, “kita tidak berbeda pendirian dalam hal ini,” berkata Kiai Gringsing, “sehingga dengan demikian, maka langkah-langkah berikutnya pun dapat kita tempuh bersama. Mudah-mudahan di Mataram angger Untara juga menemukan sikap yang serupa.”
    “Bagi Raden Sutawijaya sikap Untara akan sangat menguntungkan.” berkata Ki Widura.
    “Bukan sekedar sikap Untara, karena Untara melandasi sikapnya atas pertemuannya dengan Kangjeng Sultan Pajang” jawab Kiai Gringsing.
    Ki Widura mengangguk-angguk. Katanya “Ya. Kiai benar.”
    Namun dalam pada itu, berkata Kiai Gringsing selanjutnya, “apakah Tanah Perdikan Menoreh perlu diberi tahu langsung atau dengan sendirinya akan mendengarnya dari Raden Sutawijaya”
    “Aku kira pasukan khusus di Tanah Perdikan Menoreh akan segera mengetahui persoalannya,” jawab Ki Widura, “sementara itu, Agung Sedayu yang ada di dalam pasukan khusus itu pun akan menyampaikan persoalan itu kepada Tanah Perdikan Menoreh.”
    Kiai Gringsing mengangguk-angguk. la sependapat bahwa Tanah Perdikan Menoreh akan mendapat berita yang penting itu dari Mataram. Sehingga karena itu, maka mereka pun sependapat, bahwa mereka tidak perlu pergi ke Tanah Perdikan Menoreh.
    Dalam pada itu, Kiai Gringsing yang memang sudah siap untuk meninggalkan padepokan kecil itu pun telah minta diri. Kepada para cantrik ia berkata, bahwa Ki Widura akan berada di padepokan itu untuk beberapa lama, sehingga mereka pun akan mendapat kawan untuk meningkatkan ilmu mereka.
    Sepeninggal Kiai Gringsing, maka Ki Widura lah yang menunggui padepokan itu. Seperti biasa, maka pada saat-saat tertentu ia memberikan tuntutan kepada para cantrik untuk meningkatkan ilmu mereka, karena Ki Widura pun menyadari, dalam keadaan yang gawat, para cantrik itu harus mampu melindungi diri mereka sendiri. Mereka yang pernah menjadi pengikut Sabungsari memang mempunyai tataran yang lebih tinggi dari para cantrik yang lain. Namun setelah mereka merasa hidup dalam satu lingkungan, maka mereka pun tidak berkeberatan untuk memberi kesempatan kepada cantrik-cantrik yang lain meningkatkan ilmu kanuragan mereka. Namun dalam pada itu, dengan tuntunan mereka yang berada di padepokan itu, bekas pengikut Sabungsari itu pun harus menyesuaikan dasar-dasar ilmu kanuragan mereka, dengan ilmu yang dipelajari oleh para cantrik di padepokan itu.
    Dalam pada itu, sebenarnyalah Untara telah pergi ke Mataram bersama dua orang perwira kepercayaannya. Mereka sama sekali tidak mengenakan pakaian keprajuritan dan ciri-ciri yang lain yang akan dapat menarik perhatian. Mereka pergi ke Mataram dalam pakaian orang kebanyakan, sehingga orang-orang yang berpapasan dengan mereka tidak langsung mengenalinya sebagai Untara, Senapati Pajang di daerah Mataram.
    Dengan tanpa hambatan, maka ketiga orang itu telah memasuki pintu gerbang Mataram. Seperti kebanyakan orang, mereka tidak dihalangi untuk pergi ke manapun di dalam kota. Bahkan mereka pun mendapat kesempatan untuk mendekati regol rumah Raden Sutawijaya.
    “Apakah kita akan berterus terang?” bertanya seorang perwira.
    “Ya” jawab Untara, “itu lebih baik. Kita mohon kesempatan untuk menghadap Raden Sutawijaya.”
    “Bagaimana jika para penjaga itu bertanya, siapakah kita?” bertanya perwira yang lain.
    “Aku tidak mempunyai cara lain kecuali dengan terus terang mengatakan, bahwa aku adalah Untara.” jawab Untara,
    Agaknya memang seperti yang dikatakan oleh Untara. Jika mereka pura-pura atau menyebut alasan-alasan lain yang barangkali justru akan menimbulkan kecurigaan, mereka akan mendapatkan kesulitan. Tetapi dengan berterus terang, maka permohonan mereka akan disampaikan langsung kepada Raden Sutawijaya jika kebetulan Raden Sutawijaya ada di rumahnya.
    Dengan kebulatan tekad, maka Untara pun turun dari kudanya dan menuntunnya ke gardu para pengawal yang sedang bertugas. Seperti yang dikatakannya, maka ia pun berterus terang kepada pemimpin pengawal, bahwa ia adalah Untara yang ingin menghadap Raden Sutawijaya, karena satu kepentingan yang khusus dan tidak dapat ditunda.
    Para pengawal itu mengerutkan keningnya. Mereka memandang orang yang menyebut dirinya Untara itu dengan hati yang berdebar debar. Karena mereka tahu, bahwa Untara adalah Senapati Pajang di daerah yang langsung berhadapan dengan Mataram.
    Tetapi yang berdiri dihadapan mereka bukanlah seseorang yang mengenakan pakaian kebesaran seorang Senapati. Apalagi dengan ciri-ciri jabatannya sebagai seorang pemimpin prajurit Pajang.
    Yang ada di hadapan mereka adalah seseorang dalam pakaian orang kebanyakan bersama dua orang kawannya, juga tanpa ciri-ciri seorang prajurit.
    Selagi pengawal itu termangu-mangu, maka Untara¬ pun berkata, “Aku akan menghadap Raden Sutawijaya yang bergelar Senapati Ing Ngalaga. Ia akan dapat mengenali aku sebagai Senapati Pajang di Jati Anom.”
    Pemimpin pengawal yang kebetulan belum mengenal Untara itu tidak segera berbuat sesuatu. Ia tidak mau melakukan satu kesalahan yang akan dapat berakibat buruk bagi Raden Sutawijaya. Karena itu maka ia pun masih juga bertanya, “Ki Sanak. Kami tidak mengenal Ki Sanak. Sementara itu Ki Sanak sama sekali tidak mengenakan ciri-ciri yang dapat meyakinkan kami.”
    “Kami tidak ingin menarik perhatian orang di sepanjang perjalanan, sementara kami ingin segera sampai ke Mataram. berkata Untara. Lalu, “Tetapi orang yang paling berhak menentukan, apakah kami dapat diterima atau tidak, memang Raden Sutawijaya sendiri yang sudah mengenal aku dengan baik.”
    “Ki Sanak,” berkata pengawal itu, “kami hanya da¬pat menyampaikan permintaanmu. Tetapi segala sesuatu tergantung kepada Senapati Ing Ngalaga sendiri. Apakah ia mempunyai kesempatan untuk menerimamu atau tidak, karena kehadiranmu kurang meyakinkan kami.”
    “Baiklah. Tetapi tolong, sebut namaku dan jabatanku. Mudah-mudahan Senapati Ing Ngalaga akan dapat menerima aku dan kawan-kawanku” jawab Untara.
    Dalam pada itu, selagi pemimpin pengawal itu melangkah untuk melaporkan kehadiran Untara, maka sambil tersenyum seseorang berdiri di tangga pendapa sambil berkata, “Silahkan mereka naik. Aku memang sudah menunggu mereka.”¬
    Semua orang berpaling kearah suara itu. Ternyata Raden Sutawijaya telah berdiri di tangga pendapa diiringi oleh Ki Juru Martani.
    Untara menjadi berdebar-debar. Sementara itu, pemimpin pengawal itu pun berkata, “Silahkan. Senapati sendiri telah menyatakan untuk menerima kehadiran Ki Sanak.”
    Dengan agak ragu-ragu Untara dan pengiringnya pun segera melangkah ke tangga pendapa. Sekali lagi Raden Sutawijaya itu mempersilahkannya naik dengan ramah, “Marilah. Aku sudah memperhitungkan bahwa kau akan datang.”
    Untara termangu-mangu. Apakah dengan demikian berarti bahwa Raden Sutawijaya telah mengerti bahwa ia akan datang?
    Namun Untara tidak segera bertanya. Bersama pengiringnya ia pun kemudian duduk di pendapa bersama Raden Sutawijaya dan Ki Juru Martani.
    Sebagai biasanya, Raden Sutawijaya dan Ki Juru telah menanyakan keselamatan Untara dan mereka yang ditinggalkan di Jati Anom. Baru kemudian, Raden Sutawijaya bertanya, “Jika tidak ada sesuatu yang sangat penting, Untara tentu tidak akan datang ke tempat ini. Bukankah begitu?”
    Untara mengangguk hormat. Katanya, “Benar Ra¬den. Jika tidak ada sesuatu yang sangat penting, aku memang tidak akan menghadap Raden.”
    “Nah, sekarang katakan, apakah yang penting itu?” Raden Sutawijaya mempersilahkan.
    Untara menarik nafas dalam-dalam. Baru kemudian katanya, “Aku ingin menyampaikan salam Ayahanda Raden Sutawijaya bagi Raden.”
    “Ayahanda Sultan, maksudmu?” bertanya Raden Sutawijaya pula.
    “Ya Raden.” jawab Untara singkat.
    Raden Sutawijaya mengangguk-angguk. Namun kemudian katanya, “Terima kasih Untara. Aku terima salam Ayahanda dengan kedua belah tangan. Tetapi, bukankah ada hal lain yang penting yang ingin kau katakan?”
    “Benar Raden.” jawab Untara ragu-ragu. Kemudian, “Tetapi nampaknya ada sesuatu yang kurang aku mengerti. Raden sudah mengatakan bahwa Raden sudah menunggu kedatanganku.”
    Wajah Raden Sutawijaya nampak berkerut. Namun kemudian katanya, “Aku hanya menduga.”
    “Tetapi Raden sudah yakin” jawab Untara.
    Raden Sutawijaya termangu-mangu. Dipandanginya Ki Juru sekilas. Namun agaknya Ki Juru mengerti perasaan Raden Sutawijaya sehingga katanya, “Raden me¬mang sudah terlanjur mengatakannya.”
    “Ya paman. Aku sudah terlanjur mengatakannya. Tetapi sebenarnya aku tidak ingin mengecewakan Untara” jawab Raden Sutawijaya.
    “Ia tidak akan kecewa Ngger.” desis Ki Juru kemudian.
    Raden Sutawijaya menarik nafas dalam-dalam. Sambil memandangi Untara ia berkata, “Baiklah Untara. Tetapi bukan maksudku mendahului keteranganmu. Aku memang tidak sengaja mengatakannya bahwa aku sudah memperhitungkan kehadiranmu.”
    Untara menjadi tegang sejenak. Sementara itu Raden Sutawijaya berkata selanjutnya, “Sebenarnyalah aku sudah mengerti apa yang telah terjadi di Pajang. Sekali lagi, bukan maksudku membuat kau kecewa. Sebenarnyalah bahwa aku justru bergembira sekali atas sikap Ayahanda dan sikapmu yang tidak goyah. Sikap seorang prajurit Pajang yang sejati.”
    “Apakah yang Raden maksud?” bertanya Untara.
    “Aku sudah mengetahuinya bahwa kau telah menghadap Ayahanda dan menerima pesan langsung dari Ayahanda. Atas dasar itulah, aku memperhitungkan bahwa kau tentu akan datang kemari. Justru karena aku per¬caya bahwa kau tetap seorang prajurit.” berkata Raden Sutawijaya.
    Wajah Untara menjadi semakin tegang. Dengan ragu-ragu pula ia bertanya, “Dari mana Raden mengetahuinya?”
    Raden Sutawijaya menarik nafas dalam-dalam. Ia melihat ketegangan di hati Untara. Karena itu, ia harus bersikap sebaik-baiknya untuk benar-benar tidak mengecewakan tamunya.
    Sejenak Raden Sutawijaya masih termangu-ma¬ngu. Namun kemudian ia pun menjawab, “Untara. Tentu bukan maksud Ayahanda Sultan Pajang untuk tidak mempercayaimu. Tetapi aku kira Ayahanda pun telah didesak oleh perasaannya. Kedatanganmu seolah-olah mengingatkan kepada Ayahanda, untuk segera berbuat sesuatu. Karena itu, maka Ayahanda Sultan telah menempuh dua jalur. Partama, Ayahanda memang sudah berpesan kepadamu, meskipun tidak jelas dan tegas. Kedua, Ayahanda telah langsung memerintahkan seorang kepercayaannya datang kepadaku, memberitahukan kehadiranmu dengan diam-diam di ruang pembaringan Ayahanda dan pesan yang telah disampaikan oleh Ayahan¬da kepadamu.”
    Untara menarik nafas dalam-dalam. Namun ia pun kemudian mengangguk-angguk sambil berkata, “Baiklah Raden. Aku mengerti. Tetapi barangkali yang disampaikan kepada Raden jauh lebih jelas dari pesan yang diberikan oleh Kangjeng Sultan kepadaku.”
    Tetapi Raden Sutawijaya menggeleng. Katanya, “Yang disampaikan kepadaku pun tidak jelas. Ayahanda hanya menyatakan bahwa kau telah menghadap. Ayahanda telah berpesan kepadamu untuk menyampaikan salamnya kepadaku. Selanjutnya Ayahanda menyatakan, bahwa Ayahanda mempercayakan hari depan dan cita-cita Ayahanda kepadaku sebagai anak angkatnya dan sekaligus muridnya, sehingga ajaran-ajaran Ayahanda akan berkembang di dalam diriku.”
    Untara mengangguk-angguk kecil. Tetapi pesan itu baginya lebih jelas dari yang diterimanya. Sementara itu, Untara pun yakin, bahwa Raden Sutawijaya telah dapat mengurainya dan mengambil satu kesimpulan. Karena itu, maka ia pun bertanya, “Raden. Tentu Raden mengenal Ayahanda Raden jauh lebih baik dari aku mengenali¬nya secara pribadi. Karena itu, tentu Raden sudah dapat menangkap maksud pesan itu.”
    “Untara,” jawab Raden Sutawijaya, “aku memang berusaha untuk dapat mengurai pesan itu dan menentukan satu sikap. Tetapi katakan, apa yang terbersit di dalam hatimu. Aku ingin menguji, apakah tanggapanmu dan tanggapanku mempunyai titik-titik persamaan.”
    Untara memandang Raden Sutawijaya dengan tajamnya. Namun ia pun kemudian menganggap bahwa lebih baik segalanya menjadi jelas. Karena itu, maka katanya, “Raden. Menurut tanggapanku, maka Kangjeng Sultan telah memilih hari depan yang paling baik bagi Pajang. Menurut pendapatku, Kangjeng Sultan tidak lagi percaya kepada seorang pun di Pajang untuk melanjutkan cita-citanya. Bahkan kepada Pangeran Benawa pun Kangjeng Sultan tidak lagi menaruh harapan, meskipun karena alasan yang lain, sementara Pangeran Benawa sendiri sama sekali tidak lagi berminat untuk berbuat sesuatu bagi Pajang. Nampaknya Kangjeng Sultan lebih mempercayai Raden dari setiap orang yang ada di Pajang sekarang ini.”
    Raden Sutawijaya menarik nafas dalam-dalam. Kata¬nya, “Agaknya jalan pikiranmu sesuai dengan jalan pikiranku. Satu tugas yang sangat berat telah dibebankan di pundakku.”
    “Pangeran Benawa tentu tidak akan berkeberatan” berkata Untara kemudian.
    “Ya. Akupun yakin. Tetapi aku pun sadar, bahwa di samping tugas yang berat untuk menyelesaikan kemelut yang tumbuh di Pajang sekarang ini, aku harus masih menyandang satu sebutan yang sangat berat pula.” berkata Raden Sutawijaya.
    “Sebutan apa Raden?” bertanya Untara.

    “Jika Ayahanda benar-benar turun ke medan dengan maksud apa pun, maka setiap orang tentu akan mengatakan, bahwa aku telah benar-benar memberontak terhadap Ayahanda, terhadap guru, dan terhadap rajaku.” desis Raden Sutawijaya.
    Untara mengerutkan keningnya. Namun ia pun mengangguk-angguk.
    Sementara itu, Ki Juru yang ikut mendengarkan pembicaraan itu pun kemudian berkata, “Angger Sutawijaya. Maaf bahwa aku ingin mengatakan sesuatu. Aku kira, kehadiran Untara dan orang-orang kepercayaannya tidak akan menimbulkan akibat yang tidak kita kehendaki meskipun mereka mendengarkan sikapku” Ki Juru berhenti sejenak, lalu “sebenarnya aku pun pernah mengatakan sebutan yang demikian itu kepada Angger, Sutawijaya. Sebenarnyalah aku menganggap bahwa Raden Sutawijaya dapat bersikap lebih baik dari sikapnya itu tidak akan dapat dihapuskannya kembali. Jika kemudian Kangjeng Sultan Hadiwijaya mempercayakannya hari depan Pajang kepada Raden Sutawijaya, maka karena Kangjeng Sultan memang sangat mencintai Raden Sutawijaya, selebihnya memang tidak ada orang lain yang memandang hari depan setajam pandangan Raden Sutawijaya, karena pada umumnya mereka telah dibaurkan oleh buramnya kabut pamrih dan kepentingan diri sendiri.”
    Raden Sutawijaya menarik nafas dalam-dalam. Tetapi ia tidak membantah. Ia mengerti maksud Ki Juru, karena sebenarnyalah bahwa Ki Juru pernah mengatakan kepadanya, bahwa ia telah menentang Ayahandanya, gurunya dan rajanya. Tetapi pada saat itu, bahkan sampai saat terakhir, Raden Sutawijaya tidak juga mau da¬tang ke paseban di Pajang.
    Namun dalam pada itu, Untara pun kemudian bertanya, “Tetapi Ki Juru. Apakah artinya bahwa Kangjeng Sultan sendiri akan turun ke medan. Aku sudah membicarakannya dengan Kiai Gringsing. Tetapi Kiai Gringsing tidak dapat memberikan pemecahan yang pasti.”
    “Akupun tidak,” berkata Ki Juru, “tetapi menurut pendapatku, Kangjeng Sultan akan tetap bertindak sebagai seorang Senapati dan seorang raja di saat-saat kesehatannya sudah jauh menurun. Kangjeng Sultan tetap menganggap Senapati Ing Ngalaga telah melawannya. Tetapi ia memberikan restu atas perlawanan puteranya yang sangat dicintainya, muridnya yang menyandang harapan di masa datang dan salah seorang rakyatnya yang bercita-cita sebagaimana dicita-citakan.”
    Untara menarik nafas dalam-dalam. Sementara Ra¬den Sutawijaya pun menundukkan kepalanya.
    Beberapa saat mereka yang berada di pendapa itu dicengkam oleh kediaman yang beku. Masing-masing hanyut dalam arus perasaannya. Raden Sutawijaya tidak dapat mengingkari kata-kata yang diucapkan oleh Ki Juru, pemomongnya yang sangat mengasihinya itu.
    Sementara itu, hati Untara pun telah bergejolak. Ia akan sangat sulit menghadapi perkembangan keadaan. Ia adalah prajurit Pajang. Jika ia tidak berpihak kepada Pajang, justru Kangjeng Sultan sendiri telah turun ke medan, maka ia tidak lebih dari seorang pengkhianat. Seorang Senapati yang tidak berpegang kepada paugeran seorang prajurit. Tetapi dari Kangjeng Sultan sendiri ia mendengar, bahwa orang yang paling tepat untuk memegang kepemimpinan di masa datang bagi Pajang adalah Raden Sutawijaya.
    Ternyata bahwa Untara tidak meredam kebimbangannya itu di dalam hatinya. Dengan terus terang ia mengatakannya kepada Ki Juru Martani dan Raden Sutawijaya.
    “Aku tidak tahu, sikap yang manakah yang harus aku pegang” berkata Untara kemudian.
    “Untara,” berkata Ki Juru, “sulit bagiku untuk mengatakannya, karena aku berdiri di satu sisi di dalam persoalan ini. Tetapi seandainya kau mau mendengarkannya, maka aku kira kau akan dapat memilih. Kesetiaanmu kepada Pajang menurut pandangan orang kebanyakan, atau kesetiaanmu kepada jiwa yang sudah diletakkan oleh Kangjeng Sultan yang masih harus diperjuangkan. Yang menurut katamu yang kau dengar dari Kangjeng Sultan sendiri, hal itu telah dipercayakan kepada Raden Sutawijaya. Dengan demikian maka kau telah dihadapkan pada satu pilihan, Pajang dalam ujud kewadagannya atau Pajang dalam ujud jiwani, meskipun akan berganti wadag. Mataram, misalnya.”
    Untara menarik nafas dalam-dalam. Meskipun dengan kata-kata yang berbeda, tetapi yang dikatakan itu tidak berbeda jiwanya dengan yang telah dikatakan oleh Kiai Gringsing.
    Karena itu, seolah-olah Untara telah mendapatkan pengukuhan atas sikapnya.
    Dalam pada itu, Untara itu pun kemudian berkata. -Baiklah Ki Juru. Aku mengerti. Aku akan mematangkan sikapku bersama para Perwira. Aku yakin, bahwa aku akan bersikap yang paling baik yang dapat aku lakukan sebagai seorang prajurit.”
    Raden Sutawijaya dan Ki Juru Martani mengangguk-angguk. Meskipun Untara tidak mengatakannya, tetapi keduanya sudah dapat menangkap sikap Untara, karena sikap itu sebenarnya memang telah ada di dalam diri Senapati itu.
    Sejenak kemudian, maka Untara pun minta diri. Ia harus segera mengadakan pembicaraan lagi dengan para perwiranya untuk memastikan sikap yang akan mereka tempuh.
    Namun dalam pada itu, Untara masih juga berkata, “Raden. Pada suatu saat, Raden harus mengamati sikap orang-orang yang tinggal di kademangan-kademangan di sepanjang jalur antara Pajang dan Mataram. Apakah mereka akan dapat mengikat diri dalam satu sikap atau mereka akan bertindak sendiri-sendiri meskipun sejalan.
    Raden Sutawijaya mengangguk-angguk. Ia mengerti, maksud Untara, justru karena Untara seorang Senapati, yang terbiasa bergerak dengan derap di bawah satu perintah.
    “Baiklah Untara,” berkata Raden Sutawijaya, “aku akan mengamatinya dan kemudian menentukan satu sikap yang paling baik bagi semua pihak.”
    Demikianlah, Untara dan pengiringnya pun kemudian meninggalkan Mataram kembali ke Jati Anom, dengan sikap yang semakin mantap. Untara telah menemukan arti dari pembicaraannya dengan Kiai Gringsing setelah ia mendengar keterangan Ki Juru Martani yang sejiwa.
    Karena itu, maka di sepanjang jalan ia telah sepakat dengan para perwiranya, bahwa tidak ada lagi keragu-raguan untuk mengambil satu keputusan dan men¬jatuhkan perintah, meskipun semuanya itu masih harus tersamar dan khusus bagi para prajuritnya yang setia, terutama para perwira yang memegang jalur perintah.
    Dalam pada itu, sepeninggal Untara, maka Raden Sutawijaya pun memandang perlu untuk segera memberitahukan persoalan yang gawat itu kepada Tanah Perdikan Menoreh. Meskipun setiap orang di dalam pasukan khusus masih belum perlu mendengar keterangan itu, namun para pemimpin termasuk Agung Sedayu dan Ki Gede Menoreh, perlu untuk mendengarnya, sehingga mereka dapat mengambil langkah-langkah yang perlu untuk menghadapi setiap kemungkinan.
    “Dengan demikian, maka perang pasti akan pecah paman” berkata Raden Sutawijaya kepada Ki Juru.
    Ki Juru menarik nafas dalam-dalam. Katanya, “Agaknya memang demikian. Tetapi tanpa perang agaknya keserakahan, ketamakan dan mementingkan diri sendiri di Pajang tidak akan dapat dihapuskan.”
    Raden Sutawijaya mengangguk-angguk. Lalu katanya, “Aku akan pergi ke Tanah Perdikan Menoreh, paman.”
    Seperti biasa, Ki Juru tidak menahannya jika persoalannya tidak benar-benar gawat. Perjalanan yang demikian adalah kebiasaan Raden Sutawijaya kapanpun ia menghendaki.
    Karena itu, maka katanya, “Terserahlah kepada Raden. Mudah-mudahan tidak ada kesulitan di perjalanan. Demikian pula sikap orang-orang Tanah Perdikan.”
    “Aku yakin,” berkata Raden Sutawijaya, “tidak akan ada kesulitan apapun di Tanah Perdikan Menoreh.”
    Demikianlah, maka dengan diam-diam sebagaimana sering dilakukannya, Raden Sutawijaya seorang diri pergi ke Tanah Perdikan Menoreh. Ia ingin sampai di Tanah Perdikan justru setelah malam hari, sehingga tidak ada orang yang menaruh perhatian kepadanya, karena orang-orang Tanah Perdikan banyak yang telah mengenalnya.
    Sementara itu, kegiatan di Tanah Perdikan Menoreh berlangsung sebagaimana biasa. Tidak ada masalah yang memerlukan sikap yang khusus. Agung Sedayu dan Sekar Mirah telah berhasil melupakan apa yang pernah terjadi atas mereka akibat perbuatan Kiai Tali Jiwa dan mBah Kanthil. Bahkan mereka pun sama sekali tidak berniat untuk membalas dendam kepada orang yang telah menjadi sumber perbuatan itu, meskipun mereka dapat menduganya. Hubungan mereka dengan Prastawa berlangsung seperti biasa, meskipun Prastawa sendirilah yang menjadi semakin segan kepada kedua orang suami isteri itu. Namun ia menganggap bahwa Agung Sedayu dan Sekar Mirah tentu tidak mengetahui bahwa ialah sumber dari perbuatan orang-orang yang telah melarikan diri dari Ta¬nah Perdikan itu.
    Karena itu, maka Prastawa pun semakin lama menjadi semakin tenang pula, bahkan ia pun kemudian berhasil bersikap seolah-olah tidak pernah terjadi apapun juga padanya dalam hubungannya dengan Agung Sedayu dan Sekar Mirah.
    “Mudah-mudahan dua orang tua itu telah mati” geram Prastawa Disaat-saat kecemasannya itu menyentuh jantungnya. Tetapi tidak terlalu lama, karena sebentar kemudian, ia sudah melupakannya lagi.
    Dalam pada itu, dalam suasana yang nampaknya tenang, Tanah Perdikan Menoreh selalu sibuk mempersiapkan sebuah pasukan khusus di barak yang langsung ditangani oleh Mataram, tetapi juga latihan-latihan yang keras bagi anak-anak muda Tanah Perdikan Menoreh yang lain di luar barak yang diatur oleh Agung Sedayu dan Glagah Putih.
    Demikianlah, maka pada suatu ketika, seat gelapnya malam mulai turun, Raden Sutawijaya menyeberangi Kali Opak menuju ke barak pasukan khusus yang berada di Tanah Perdikan Menoreh. Seperti yang dikehendakinya, maka Raden Sutawijaya itu tidak berjumpa dengan seorang pun juga. Seandainya ada juga orang yang berada di sawah untuk membuka pematang, mengalirkan air kotak sawahnya, orang itu tidak akan terlalu menghiraukan orang yang lewat.
    Karena itu, maka tidak seorang pun di antara orang-orang Tanah Perdikan Menoreh yang mengetahui bahwa Raden Sutawijaya tengah berada di Tanah Perdikannya, untuk menyampaikan pesan yang penting bagi para pemimpin dan setiap anggauta pengawal dari pasukan khusus yang tengah dipersiapkan dengan masak.
    Ternyata bahwa Sutawijaya dapat menempuh jarak yang cukup panjang itu dengan cepat meskipun ia hanya berjalan kaki. Tetapi Raden Sutawijaya memang mempunyai kemampuan untuk berjalan lebih cepat dari kebanyakan orang.
    Ketika Raden Sutawijaya sampai di regol halaman barak pasukan khusus itu, pare penjaga telah menghentikannya. Dengan pendek seorang penjaga di muka regol bertanya, “Siapa?”
    Ternyata Raden Sutawijaya tidak merahasiakan dirinya. Dengan pendek pula ia menjawab, “Sutawijaya yang bergelar Senopati Ing Ngalaga.”
    Penjaga itu mengerutkan keningnya. Diamatinya orang yang berada di muka regol itu dengan seksama. Nyala obor minyak yang menggapai-gapai akhirnya meyakinkan penjaga itu, bahwa sebenarnyalah orang itu adalah Raden Sutawijaya.
    Karena itu, maka dengan tergopoh-gopoh penjaga itu pun telah mengangguk hormat. Kemudian dengan lantang ia berkata kepada para penjaga yang ada di dalam gardu, “Raden Sutawijaya yang bergelar Senapati Ing Ngalaga telah datang mengunjungi barak ini.”
    Para petugas di gardu terkejut. Ada di antara mereka yang menyangka bahwa penjaga itu sedang bergurau. Tetapi adalah tidak wajar, bahwa gurau itu telah menyebut Raden Sutawijaya, apalagi dalam keadaan bertugas pula.
    Namun akhirnya para penjaga itu pun yakin. Sebenarnyalah, Raden Sutawijaya telah memasuki barak mereka.
    Dengan tergesa-gesa pare petugas itu pun berloncatan berdiri tegak, sementara Raden Sutawijaya tersenyum melihat kesigapan para pengawal dari pasukan khusus itu.
    “Terima kasih,” berkata Raden Sutawijaya, “aku akan menemui Ki Lurah.”
    Dua orang di antara para petugas itu pun kemudian mengantarkannya ke sebuah bilik khusus, sementara yang lain telah memberitahukan kehadiran Raden Sutawijaya itu kepada Ki Lurah Branjangan yang sudah berada di dalam biliknya.
    Ki Lurah Branjangan pun terkejut. Ia pun kemudian dengan tergesa-gesa pula membenahi pakaiannya, dan sejenak kemudian, ia pun telah pergi ke bilik khusus itu pula.
    Sementara itu, di rumahnya, Agung Sedayu pun dengan tergesa-gesa pergi ke pintu rumahnya yang sudah tertutup ketika ia mendengar ketukan lembut. Sementara itu Sekar Mirah yang juga belum tidur berdiri beberapa langkah sambil memandangi pintu yang kemudian dengan perlahan-lahan dibuka oleh Agung Sedayu.
    Betapa terkejut kedua orang suami isteri itu. Yang muncul dari batik pintu adalah orang yang sudah mereka kenal dengan baik. Pangeran Benawa.
    “Pangeran” desis Agung Sedayu.
    Pangeran Benawa tersenyum. Katanya, “Apakah aku boleh masuk?”
    “Silahkan, Silahkan Pangeran.” jawab Agung Sedayu.
    Pangeran Benawa pun kemudian duduk di ruang tengah, di sebuah amben yang besar bersama Agung Sedayu. Sementara Sekar Mirah pergi ke dapur untuk merebus air.
    “Malam ini aku tidak berkeberatan jika aku mendapat air jahe panas” berkata Pangeran Benawa sambil tertawa.
    “Baik Pangeran,” jawab Sekar Mirah, “aku akan menghidangkannya.”
    “Terima kasih. Dinginnya udara malam ini” desis Pangeran Benawa kemudian.
    Sementara Sekar Mirah merebus air, Pangeran Benawa bertanya pula, “Apakah kalian memang hanya berdua saja tinggal disini?”
    “Tidak Pangeran. Kami berempat di rumah ini. Kami berdua, Glagah Putih dan seorang anak tetangga yang membantu membersihkan halaman. Masih sangat muda.” jawab Agung Sedayu.
    “Dimana mereka?” bertanya Pangeran Benawa.
    “Glagah Putih berada di antara anak-anak muda Tanah Perdikan. Tetapi kadang-kadang bersama dengan anak-anak muda pula, ia menangkap ikan di sungai. Sementara anak tetangga itu pun biasanya berada di sungai sejak matahari terbenam.” jawab Agung Sedayu.
    “Juga mencari ikan?” bertanya Pangeran Benawa pula.
    “Ya. Dengan membuka pliridan. Tetapi jarang sekali ia mendapat ikan yang cukup. Biasanya ia hanya membawa sebungkus kecil ikan untuk memberi makan seekor kucing.” jawab Agung Sedayu pula.
    Pangeran Benawa tertawa pula. Kemudian katanya, “Rasa-rasanya Tanah Perdikan ini masih selalu tenang.”
    Agung Sedayu tersenyum sambil mengangguk-angguk. Namun sebenarnyalah terasa bahwa kata-kata Pangeran Benawa itu mengandung arti tersendiri. Rasa-rasanya di luar Tanah Perdikan ini ketenangan telah terganggu,
    Agung Sedayu yang mempunyai ketajaman pengamatan itu pun menangkap pengertian, bahwa Pangeran Benawa tentu melihat satu suasana yang semakin kalut di Pajang.
    Dalam pada itu, Agung Sedayu itu pun kemudian bertanya, “Pangeran. Meskipun aku sudah terlalu sering bertemu, melihat atau mendengar Pangeran selalu menempuh satu perjalanan, ada atau tidak ada kepentingan yang mendesak, namun perkenankanlah aku bertanya, apakah kali ini Pangeran mempunyai satu kepentingan atau sekedar singgah dari sebuah perjalanan, atau Pangeran ingin menunjukkan lagi kepadaku, sesuatu yang akan sangat berarti bagiku seperti khasiat air dida¬lam goa di bawah pohon raksasa yang telah mati itu?”
    Pangeran Benawa tersenyum. Katanya, “Aku sedang menunggu air jahe hangat dengan segumpal gula kelapa atau gula aren.”
    Agung Sedayu pun tersenyum pula. Tetapi sebelum ia menjawab, terdengar desir kaki Sekar Mirah mendekat, di ruang belakang.
    “Aku memang menunggu isterimu” berkata Pangeran Benawa kemudian. Lalu, “Biarlah ia turut mendengarkan. Ada sesuatu yang ingin aku ceriterakan kepadamu.”
    Agung Sedayu mengangguk-angguk. Sementara itu Sekar Mirah telah mempersiapkan mangkuk dan gula kelapa di ruang belakang. Namun denting mangkuknya telah terdengar dari ruang tengah.
    “Isterimu memang orang luar biasa,” desis Pange¬ran Benawa perlahan-lahan “ia seorang yang mumpuni di antara mereka yang berada di dalam dunia olah kanuragan. Tetapi ia juga seorang isteri yang baik dan mengerti tugasnya sebagai seorang perempuan.”
    Agung Sedayu hanya tersenyum saja.
    Sejenak kemudian, maka Sekar Mirah pun telah datang sambil menjinjing nampan, untuk menghidangkan minuman panas. Air jahe dengan beberapa potong gula kelapa.
    “Gula kelapa Pangeran,” berkata Agung Sedayu, “bukan gula aren.”
    “Sama saja” jawab Pangeran Benawa sambil tersenyum pula. Lalu katanya, “Nah, setelah air masak, kau duduk pula disini Sekar Mirah.”
    Sekar Mirah mengerutkan keningnya. Namun ia pun kemudian duduk pula di samping suaminya.
    Agung Sedayu mempersilahkan Pangeran Benawa untuk minum. Namun Pangeran itu menjawab, “Masih sangat panas. Nanti sajalah. Biarlah aku berceritera sambil menunggu air itu agak dingin.”
    Agung Sedayu memang ingin segera mendengarnya. Karena itu, maka jawabnya, “Silahkan Pangeran. Agaknya ceritera Pangeran memang sangat menarik.”
    Pangeran Benawa menarik nafas dalam-dalam. Kemudian katanya, “Sesuatu yang penting memang sedang terjadi. Ayahanda Sultan telah mengambil satu keputusan.”
    Wajah Agung Sedayu dan Sekar Mirah telah menegang. Dengan nada datar Agung Sedayu bertanya, “Keputusan tentang apa?”
    Pangeran Benawa memandang Agung Sedayu dan Sekar Mirah berganti-ganti. Kemudian katanya, “Untara telah menghadap Ayahanda langsung.”
    “Kakang Untara?” bertanya Agung Sedayu.
    “Ya. Dengan cara yang sangat khusus. Untara tidak mendapat kesempatan menghadap Ayahanda dengan cara yang wajar. Dengan berbagai macam alasan, maka permohonan Untara untuk menghadap selalu ditolak. Tentu saja di luar pengetahuan Ayahanda sendiri. Orang-orang yang berada di seputar Ayahanda memang telah melakukannya.” berkata Pangeran Benawa kemudian, lalu “Namun agaknya Untara tidak berputus asa. Ia mempunyai cara tersendiri untuk menghadap. Ia berhasil menembus para penjaga dan para peronda. Akhirnya ia mendapat kesempatan untuk langsung berbicara kepada Ayahanda.”
    “Apakah kakang Untara telah mengatakannya kepa¬da Pangeran?” bertanya Agung Sedayu.
    “Aku belum bertemu dengan Untara. Tetapi aku melihat Untara memasuki halaman istana dengan diam-diam. Dengan memanjat dinding ia menyusup di an¬tara para penjaga.” berkata Pangeran Benawa, “namun aku sudah menduga apa yang akan dilakukannya. Karena itu, aku biarkan saja ia memasuki bilik Ayahanda.”
    “Satu pekerjaan yang sangat berbahaya” gumam Agung Sedayu.
    “Ya. Tetapi rasa-rasanya aku mempunyai kewajiban untuk melindunginya. Untunglah bahwa Untara berhasil melakukan rencananya itu dengan selamat.” sambung Pangeran Benawa. Lalu, “Di keesokan harinya aku menghadap Ayahanda. Aku berkata terus terang bahwa aku melihat Untara memasuki bilik Ayahanda. Aku memang tidak berbuat apa-apa, karena aku yakin bahwa Untara tidak akan berkhianat dan melakukan satu tindakan yang dapat membahayakan Ayahanda.”
    Agung Sedayu mengangguk-angguk, sementara Sekar Mirah mendengarkannya dengan tegang.
    “Dari Ayahanda aku mendengar, bahwa Ayahanda telah mengatakan kepada Untara, bahwa saatnya hampir tiba. Dan Ayahanda sendiri akan turun ke medan untuk melawan Mataram.” berkata Pangeran Benawa selanjutnya.
    “Jadi Ayahanda akan langsung menghadapi Raden Sutawijaya jika terjadi perang?” bertanya Agung Sedayu dengan cemas.
    “Ya. Tetapi Ayahanda juga berpesan kepada Untara, untuk menyampaikan salam Ayahanda kepada Kakangmas Senapati Ing Ngalaga. Bahkan Ayahanda telah mengatakan, tidak ada orang lain yang akan dapat melanjutkan cita-citanya selain Kakangmas Senapati Ing Ngalaga.” Pangeran Benawa melanjutkan.
    Agung Sedayu dan Sekar Mirah menjadi termangu-mangu. Dengan ragu-ragu Agung Sedayu bertanya, “Apakah maksud Ayahanda Pangeran?”
    “Sudah jelas,” berkata Pangeran Benawa, “Kakangmas Senapati Ing Ngalaga adalah murid Ayahanda yang paling dipercaya. Putera yang sangat dikasihinya seperti puteranya sendiri dan seorang di antara rakyatnya yang mengerti jangkauan masa depan seperti yang dikehendaki oleh Ayahanda.”
    Agung Sedayu dan Sekar Mirah termangu-mangu. Ia seolah-olah melihat dua arti yang saling bertentangan dari sikap Kangjeng Sultan.
    Pangeran Benawa yang melihat keragu-raguan itu di sorot mata Agung Sedayu berkata, “Kau harus dapat melihat ke kedalaman sikap Ayahanda. Kau jangan membaca sikap Ayahanda dari gelar kewadagannya. Bukan sekedar melihat Ayahanda yang akan turun ke medan.”
    Agung Sedayu dan Sekar Mirah mengangguk-angguk kecil. Mereka mengerti maksud Pangeran Benawa, sehingga mereka dapat serba sedikit menangkap arti sikap Kangjeng Sultan.
    Dalam pada itu, Pangeran Benawa itu pun berkata, “Nah barangkali minumanmu itu sudah agak dingin Sekar Mirah.”

    “O” Sekar Mirah tergegap karena tiba-tiba saja Pangeran Benawa berkisar dari pokok pembicaraannya. Lalu, “Silahkan Pangeran.”
    Pangeran Benawa pun kemudian menggapai mangkok yang masih hangat.
    Dalam pada itu, di saat yang sama, di barak pasukan khusus yang dibentuk oleh Mataram di Tanah Perdikan Menoreh. Raden Sutawijaya sedang berbincang dengan Ki Lurah Branjangan. Dengan sungguh-sungguh keduanya berbicara tentang kemungkinan-kemungkinan yang dapat terjadi.
    “Pasukan ini harus siap dalam waktu beberapa hari saja” berkata Raden Sutawijaya.
    “Ya Raden,” jawab Ki Lurah, “selebihnya, apakah pasukan ini akan segera dipindahkan.”
    “Mereka harus bersiap berangkat ke medan,” berkata Raden Sutawijaya, “yang penting adalah kesiapan jiwani. Secara wadag nampaknya pasukan ini sudah cukup. Mereka sudah memiliki kemampuan yang pantas bagi sebuah pasukan khusus. Di hari-hari terakhir Ki Lurah sudah bekerja keras, sehingga mereka telah menempatkan diri pada tataran pasukan khusus Pajang. Sesuai dengan laporan Ki Lurah itu, maka yang penting kemudian adalah menempa mereka, sehingga dengan sikap seorang pengawal dari pasukan khusus secara jiwani, mereka akan berada di peperangan yang benar-benar akan pecah.”
    Ki Lurah Branjangan mengangguk-angguk. Jawabnya, “Baiklah Raden. Sejak malam ini mereka akan kami arahkan. Kami para pembimbing disini akan bekerja keras agar mereka dalam satu dua hari siap untuk berada di medan.”
    “Setiap saat mereka akan bergerak,” berkata Raden Sutawijaya, “sementara ini aku masih harus menterjemahkan sikap Pajang dengan sebaik-baiknya. Beberapa orang yang berada di Pajang, kadang-kadang sulit untuk mendapat keterangan tentang perkembangan yang tidak terduga-duga seperti yang dilakukan Untara itu. Seandainya Ayahanda tidak dengan kebesaran jiwa memerintahkan seseorang menghubungi aku, maka aku sudah tertinggal selangkah. Jika tiba-tiba saja aku bertemu dengan Ayahanda di peperangan, maka aku tidak mempunyai kesempatan untuk bersiap secara jiwani.”
    Ki Lurah Branjangan mengangguk-angguk. Katanya, “Segalanya akan kami siapkan sebaik-baiknya Raden.”
    “Besok aku akan melihat, apa yang dapat dilakukan oleh pasukan khusus ini.”¬
    “Silahkan Raden, besok Raden, akan dapat bertemu pula dengan Agung Sedayu dan Sekar Mirah” berkata Ki Lurah Branjangan.
    Raden Sutawijaya mengangguk-angguk. Ia masih mengadakan beberapa pembicaraan berikutnya dengan Ki Lurah Branjangan sampai larut malam. Sementara Pangeran Benawa masih juga berbincang dengan Agung Sedayu dan Sekar Mirah sambil meneguk air sere dengan gula kelapa.
    Ternyata bukan hanya mereka sajalah yang sedang berbicara malam itu tentang perkembangan hubungan antara Pajang dan Mataram.
    Di Sangkal Putung, Kiai Gringsing pun mulai mengarahkan sikap Swandaru atau perkembangan keadaan. Meskipun Kiai Gringsing agak ragu-ragu atas tanggapan Swandaru, tetapi ia harus mengatakannya. Jika benar-benar perang terjadi, maka Sangkal Putung tentu akan mengalaminya pula.
    Swandaru yang duduk bersama Pandan Wangi dan Ki Demang Sangkal Putung mendengarkan keterangan Kiai Gringsing mengenai perkembangan keadaan terakhir dengan saksama. Meskipun Kiai Gringsing tidak dengan sepenuhnya mengatakan apa yang diketahuinya, tetapi sedikit demi sedikit dengan berhati-hati, karena ia mengerti sifat muridnya, namun Swandaru, Pandan Wangi dan Ki Demang pun telah dapat membayangkan apa yang akan terjadi.
    “Kita harus memperhatikan Kademangan ini” geram Swandaru.
    “Kita akan menyesuaikan diri dengan rencana Raden Sutawijaya dalam keseluruhan” berkata Kiai Gringsing.
    “Ya. Tetapi yang paling berkewajiban memperhatikan Kademangan kita, adalah kita sendiri. Pada saat Tohpati berada di hadapan hidung kita, maka kita jugalah yang harus berjuang untuk mempertahankan Kademangan yang subur ini dari terkaman Macan Kepatihan itu.” berkata Swandaru dengan lantang.
    “Tetapi pada saat itu Ki Widura dan kemudian Untara berada di Kademangan ini dengan pasukannya” berkata Kiai Gringsing.
    “Kekuatan mereka tidak seberapa pada waktu itu,” jawab Swandaru, “jika kita sendiri tidak mempertaruhkan apa saja yang kita punyai pada waktu itu, maka pasukan Pajang tidak akan dapat berbuat apa-apa.”
    “Itulah yang disebut bekerja bersama,” berkata Kiai Gringsing, “pasukan Pajang saja mungkin memang tidak akan dapat bertahan menghadapi kekuatan Tohpati yang kehilangan sasaran perjuangannya sehingga mereka seolah-olah telah bertempur asal saja tanpa tujuan. Tetapi sebaliknya, para pengawal Kademangan ini saja juga tidak akan mampu melakukannya sendiri pada waktu itu.”
    Swandaru mengerutkan keningnya, sementara Ki Demang lah yang menjawab, “Benar, Kiai. Kita pada waktu itu memang bertempur bersama-sama. Saling membantu, saling membantu.”
    Swandaru menarik nafas dalam-dalam. Namun kemudian katanya, “Kita akan menyesuaikan dengan rencana besar Raden Sutawijaya berlandaskan kepentingan kita sendiri.”
    Kiai Gringsing mengangguk-angguk. Dipandanginya mata Swandaru yang memancarkan ketegangan hatinya. Namun dalam pada itu, Kiai Gringsing itu pun berkata, “Baik Swandaru. Tetapi aku condong mengatakan, kita akan memperhatikan kepentingan kita disini, disesuaikan dengan rencana besar Raden Sutawijaya. Adalah wajar jika yang besar itulah yang akan mencakup bagian-bagiannya dengan keseimbangan yang wajar pula.
    bersambung bagian 2

  398. jilid 161 bagian 2

    Swandaru tidak menjawab. Tetapi Ki Demang Sangkal Putung mengangguk-angguk sambil berdesis, “Ya. Kami disini harus mengerti.”
    Kiai Gringsing pun tidak segera menyahut. Dengan demikian maka mereka pun untuk sejenak saling berdiam diri. Tetapi ternyata bahwa di dalam dada mereka, masing-masing telah menekan gejolak debar jantung mereka.
    Namun dalam pada itu, saat itu merupakan permulaan dari persiapan sungguh-sungguh dari Mataram untuk menghadapi Pajang. Raden Sutawijaya di barak pasukan khusus beberapa kali menjelaskan kepada Ki Lurah, meskipun Ayahandanya akan turun ke medan, tetapi jika ia mengerahkan kekuatan, bukan berarti bahwa ia akan melawan Ayahandanya. Karena sebenarnyalah Raden Sutawijaya tahu, sesuai dengan pesan yang diterimanya, Ayahandanya telah memberikan restu atas perkembangan Mataram selanjutnya.
    Di Tanah Perdikan Menoreh, Pangeran Benawa masih menghirup minuman hangat yang dihidangkan oleh Sekar Mirah. Namun, “beberapa saat kemudian ia pun minta diri meninggalkan Tanah Perdikan.
    “Apakah Pangeran tidak akan bermalam?” bertanya Agung Sedayu.
    Pangeran Benawa tersenyum. Katanya, “Aku lebih senang berjalan di malam hari. Udara terasa segar, sementara jalan-jalan sudah menjadi lengang. Rasa-rasanya perjalanan menjadi tenang. Jika langit bersih, aku sempat pula melihat gemerlapnya bintang yang bergayutan di langit.”
    Agung Sedayu menarik nafas dalam-dalam. Tetapi ia sadar, bahwa ia tidak akan dapat menahan Pangeran Benawa. Apa yang ingin dilakukan, akan dilakukannya.
    Demikian juga saat itu. Pangeran Benawa pun benar-benar meninggalkan rumah Agung Sedayu. Tetapi di regol ia masih berpesan, “ Kakangmas Sutawijaya sudah mengetahui hal ini. Ia tentu akan segera menghubungi pasukan khususnya. Dan kau pun akan mendengar untuk kedua kalinya.”
    “Apakah Pangeran Benawa tahu sikap Raden Sutawijaya?” bertanya Agung Sedayu.
    “Aku tidak tahu pasti. Tetapi menurut perhitunganku, Kakangmas akan mengemban tugas yang dibebankan kepadanya. Menyongsong hari depan sebagaimana dicita-citakan oleh Ayahanda.” jawab Pangeran Benawa.
    “Dan perang itu akan terjadi seperti perang-perang yang pernah terjadi. Perang di antara kita. Perang di antara saudara sendiri.” desis Agung Sedayu.
    Pangeran Benawa mengangguk-angguk. Namun kemudian katanya, “Memang menyedihkan. Sekat-sekat kehidupan pemerintahan di tanah ini harus ditandai dengan darah. Tetapi aku yakin, bahwa pada suatu saat kita akan lebih banyak mempergunakan dasar-dasar pertimbangan nalar daripada membiarkan perasaan kita bergejolak. Kita akan lebih banyak mengurai dan memperhitungkan langkah-langkah kita dalam satu musyawarah. Jika kita masih tetap berpegang kepada alas tempat kita berpijak menurut kepentingan masing-masing tanpa mengingat kehidupan kita dalam satu lingkungan keluarga besar, maka kita tentu masih akan selalu tergelincir kedalam satu pertentangan ke pertentangan yang lain.”
    Agung Sedayu menarik nafas dalam-dalam. Dengan nada dalam ia berkata “ Adakah kemungkinan Pajang sekarang ini untuk lebih banyak berbincang daripada mempersiapkan kekuatan dan senjata?”
    Terdengar desah nafas Pangeran Benawa. Sambil menggeleng ia berkata “Aku tidak melihat kemungkinan itu. Agaknya keadaan sudah menjadi semakin parah. Ketamakan dan nafsu untuk memanjakan diri sendiri sudah demikian besarnya.”
    Agung Sedayu menahan dirinya ketika satu dorongan keinginannya hampir saja mengucapkan satu pertanyaan, apakah yang dimaksud oleh Pangeran Benawa itu termasuk Ayahanda Pangeran itu sendiri.
    Tetapi di luar dugaan, meskipun ia tidak mengucapkan pertanyaan itu, Pangeran Benawa berkata, “Aku menyesal, bahwa Ayahanda pun telah terdorong untuk melakukannya. Kecintaanku kepada ibundaku telah membuat aku kehilangan gairah seorang Pangeran. Aku pun telah melakukan satu kesalahan yang besar, karena aku tidak berjuang untuk mencegah kemunduran yang kini menyelubungi Pajang. Sementara pada saat terakhir, Pamanda Ki Gede Pemanahan telah terlepas pula dari kendali nalarnya saat ia meninggalkan Pajang, karena ia menganggap Ayahanda Sultan tidak akan memenuhi janjinya. Sikap itulah yang menjadi dasar sikap Kakangmas Raden Sutawijaya yang juga lebih banyak dikuasai oleh perasaannya. Ia merasa terhina ketika para pemimpin di Pajang menganggap bahwa ia tidak akan berhasil membuka Mataram, sehingga ia bersumpah untuk tidak lagi menginjak paseban di Pajang, sebelum Mataram bangkit menjadi satu negeri yang ramai. Ternyata bahwa kebangkitan Mataram telah menumbuhkan persoalan yang semakin berlarut-larut di Pajang.” Pangeran Benawa berhenti sejenak, lalu, “Ah, mungkin penilaianku salah. Aku memang tidak banyak mengetahui. Tetapi rasa-rasanya perang memang tidak akan dapat dihindari.”
    “Jika perang itu terjadi, dimana Pangeran akan berdiri?” tiba-tiba saja Agung Sedayu bertanya.
    Pangeran Benawa terkejut mendengar pertanyaan yang tidak diduganya itu. Karena itu untuk beberapa saat ia justru berdiam diri sambil memandangi wajah Agung Sedayu dalam kesuraman malam.
    Baru sejenak kemudian Pangeran Benawa berkata, “Aku adalah seorang yang tidak memiliki landasan berpijak. Aku adalah orang yang paling buruk dari semua orang yang cacat itu.”
    Agung Sedayu termangu-mangu sejenak. Namun kemudian katanya, “Aku mohon maaf Pangeran. Mungkin pertanyaanku tidak Pangeran kehendaki.”
    “Tidak. Bukan begitu.” jawab Pangeran Benawa. “Aku berkata sebenarnya. Aku adalah orang yang seakan akan tidak harus mengikuti ikatan yang mana pun juga. Sudah aku katakan, bahwa aku telah melakukan satu kesalahan yang sangat besar. Aku tidak berbuat sesuatu untuk mencegah kemunduran yang akhirnya menyeret Pajang ke dalam jurang keruntuhan, karena aku terlalu condong kepada perasaanku. Perasaan seorang anak yang sangat mencintai ibunya.”
    Agung Sedayu menarik nafas dalam-dalam. Tetapi ia tidak menyahut.
    Dalam pada itu, maka Pangeran Benawa itu pun berkata, “Sudahlah Agung Sedayu. Aku hanya ingin menyampaikan kabar itu kepadamu, meskipun kau akan mendengarnya juga. Agak berbeda dengan Kakangmas Senapati Ing Ngalaga, bahwa ia mempunyai sasaran untuk menyampaikan perintahnya, maka aku hanya ingin sekedar mengatakan hal ini kepadamu. Ada yang mendesak untuk mengatakan kepada seseorang. Karena aku ti¬dak mengenal orang lain yang pantas aku beritahu, maka aku telah datang kepadamu.”
    “Terima kasih Pangeran,” jawab Agung Sedayu, “berita ini sangat bermanfaat bagiku. Dengan demikian aku dapat mempersiapkan diri untuk menghadapi tugas yang tentu akan sangat berat.”
    Pangeran Benawa mengangguk-angguk. Katanya “Baiklah. Aku sudah terlalu lama berdiri disini. Di dalam aku sudah menghabiskan beberapa mangkuk air jahe hangat. Aku minta diri.”
    Agung Sedayu tersenyum. Jawabnya “Sebenarnya aku ingin mempersilahkan Pangeran untuk tinggal lebih lama lagi.”
    “Lain kali aku akan datang lagi.” berkata Pangeran Benawa.
    Sebenarnyalah bahwa Pangeran Benawa pun meninggalkan rumah Agung Sedayu. Sejenak kemudian bayangan tubuhnya telah hilang ditelan gelapnya malam.
    Agung Sedayu termangu-mangu. Namun kemudian ia pun telah melangkah masuk kembali ke dalam rumahnya.
    Untuk beberapa saat Agung Sedayu dan Sekar Mirah masih berbincang. Mereka memang sudah memperhitungkan, bahwa saat-saat yang demikian itu tidak akan lama lagi terjadi. Orang-orang Pajang melihat perkembangan Mataram sebagai bertumbuhnya seekor harimau di halaman rumahnya. Mereka menganggap bahwa lebih baik membunuh harimau itu selagi belum menjadi dewasa, sebelum taring dan kuku-kukunya tumbuh dan menjadi tajam.
    “Raden Sutawijaya tentu akan segera memberikan perintah kepada pasukan khusus” berkata Sekar Mirah.
    “Ya. Mungkin besok kita sudah dapat melihat perkembangan keadaan itu di barak pasukan khusus.” jawab Agung Sedayu.
    “Tetapi apakah Raden Sutawijaya akan menarik pasukan itu ke Mataram segera?” bertanya Sekar Mirah.
    Agung Sedayu menarik nafas dalam-dalam. Sambil menggeleng ia menjawab “Aku tidak tahu, Mirah. Tetapi jika terjadi demikian, maka kita pun harus meninggalkan Tanah Perdikan Menoreh.”
    “Apaboleh buat,” jawab Sekar Mirah, “bahkan mungkin kita harus berada di Sangkal Putung. Aku kira kekuatan yang dapat dipercaya di paling depan bagi Mataram adalah Kademangan Sangkal Putung yang sudah mempunyai pengalaman melawan pasukan Macan Kepatihan.”
    Agung Sedayu mengangguk-angguk. Tetapi ia berkata, “Sangkal Putung memang mempunyai pengalaman. Tetapi menghadapi Tohpati yang bergelar Macan Kepatihan dengan pasukan Pajang sekarang ini, jauh berbeda. Pasukan Tohpati adalah pasukan yang sudah terpecah-belah. Dengan kekuatan yang jumlahnya tidak terlalu besar serta landasan yang rapuh.”
    “Apa kelebihan pasukan Pajang sekarang dari pasukan Tohpati?” bertanya Sekar Mirah.
    “Pasukan Pajang adalah pasukan yang utuh. Pasukan yang kuat dan jumlahnya terlalu banyak untuk dilawan oleh Sangkal Putung. Apalagi Pajang menyiapkan sebuah pasukan khusus di bawah Ki Tumenggung Prabadaru.” jawab Agung Sedayu. Lalu, “Selebihnya, kekuatan Pajang akan didukung oleh kekuatan para Adipati dari berbagai daerah. Mungkin ada di antara mereka yang sudah dapat melihat kelemahan pimpinan Pajang sekarang, sehingga mereka lebih baik untuk tidak terlibat dalam benturan antara Pajang dan Mataram. Bahkan mungkin ada yang akan mempergunakan kesempatan ini untuk kepentingan mereka sendiri. Jika Pajang dan Mataram hancur, maka mereka akan dapat tegak bukan sebagai seorang Adipati yang tunduk kepada seorang Raja, tetapi mereka dapat mengangkat diri mereka sendiri menjadi seorang Raja pula. Tetapi tentu ada pula yang karena kesetiaannya sama sekali tidak mengetahui, apa yang sebenarnya telah terjadi dan berkembang di Pajang.”
    Sekar Mirah mengangguk-angguk. Namun demikian ia bertanya, “Meskipun kekuatan Pajang berlimpah, tetapi Mataram dapat juga menempatkan kekuatannya di Sangkal Putung. Dengan demikian maka Mataram akan menahan pasukan Pajang sebelum mereka memasuki Kademangan Sangkal Putung yang subur, yang diharapkan oleh Tohpati pada saat ia masih memimpin pasukannya untuk menjadi landasan perbekalan.”
    “Aku kurang tahu Mirah. Tetapi segala perhitungan tentu akan dibuat oleh Raden Sutawijaya. Kita akan melakukan tugas sebaik-baiknya sesuai dengan keputusan Raden Sutawijaya.” Agung Sedayu berhenti sejenak, lalu, “Tetapi kita akan dapat melihat pula sikap kakang Untara.”
    “Bagaimana sikap. kakang Untara?” bertanya Sekar Mirah.
    “Menilik keterangan Pangeran Benawa, kakang Untara dapat melihat kenyataan yang berkembang di Pajang. Mudah-mudahan kita dapat mengharapkannya.” jawab Agung Sedayu.
    Sekar Mirah mengangguk-angguk. Namun segalanya masih harus diyakinkan. Sebenarnyalah untuk mengambil satu sikap, diperlukan perhitungan dan pertimbangan yang masak.
    Karena itu, maka Agung Sedayu berkata “Mudah-mudahan besok kita dapat mendengarnya pula di barak, apa yang sudah berkembang di Mataram sekarang ini”
    Sekar Mirah tidak bertanya lagi. Ia pun sependapat, bahwa besok mudah-mudahan mereka akan mendengar hal yang baru saja dikatakan oleh Pangeran Benawa menurut sudut pandangan Mataram.
    Namun dalam pada itu, selagi keduanya bangkit dari tempat duduk mereka, sementara Sekar Mirah mengangkat mangkuk-mangkuk untuk dibawa keruang belakang, terdengar pintu butulan diketuk perlahan-lahan.
    “Siapa?” bertanya Agung Sedayu. “Aku kakang.” terdengar jawaban.
    Agung Sedayu dan Sekar Mirah mengenal suara itu. Suara Glagah Putih. Sehingga karena itu, maka Agung Sedayu pun melangkah ke pintu butulan dan membukanya.
    “Aku mendapat seekor pelus” desis Glagah Putih sebelum ia melangkah masuk.
    Agung Sedayu mengerutkan keningnya. Dilihatnya Glagah Putih membawa seekor pelus yang cukup besar. Sementara anak laki-laki pembantu di rumah itu berdiri termangu-mangu di belakangnya.
    “Kau dapat apa?” bertanya Agung Sedayu kepada anak itu.
    “Malam ini aku pun mendapat serenteng ikan lele.” jawab anak itu dengan bangga.
    Agung Sedayu tersenyum. Kemudian katanya “Masuklah.”
    “Nampaknya kakang belum tidur” desis Glagah Putih.
    “Belum. Baru sekarang aku mulai mengantuk.” berkata Agung Sedayu.
    “Tidurlah. Aku akan membersihkan ikan pelus ini” berkata Glagah Putih.
    “Aku juga akan membersihkan serenteng ikan lele ini” berkata anak laki-laki pembantu rumah itu.
    Sementara itu Sekar Mirah pun datang pula. Dilihatnya seekor ikan pelus yang besar dan cukup panjang, sementara pembantunya yang nakal itu membawa serenteng ikan lele.
    “Jadi kau tidak berada di gardu malam ini Glagah Putih?” bertanya Sekar Mirah.
    “Aku berada di gardu bersama anak-anak muda Tanah Perdikan. Tetapi ketika aku akan pulang, aku telah diajak menangkap pelus. Ada tiga ekor pelus yang tertangkap malam ini di bendungan. Aku mendapat seekor di antaranya. Dan ini bukan yang terbesar dari tiga ekor yang dapat kami tangkap.” berkata Glagah Putih.
    Agung Sedayu mengangguk-angguk. Tetapi katanya “Bersihkan ikan-ikan itu. Aku akan tidur. Jangan lupa menyelarak pintu jika kau sudah selesai. Biar besok Mbakayumu memasak urip-urip yang tidak terlalu pedas.
    Demikianlah ketika Agung Sedayu dan Sekar Mirah pergi ke bilik mereka, Glagah Putih dan pembantu yang nakal itu justru membawa sebuah lampu minyak ke sumur untuk membersihkan ikan yang mereka tangkap.
    “Bagaimanapun juga. Glagah Putih tidak dapat melepaskan diri dari sifat-sifat anak-anak muda kebanyakan” berkata Agung Sedayu.
    “Umurnya memang masih sangat muda” sahut Sekar Mirah.
    “Biarlah jiwanya berkembang secara wajar, meskipun ia sudah memiliki landasan ilmu kanuragan yang cukup.” desis Agung Sedayu kemudian.
    Sebenarnyalah, Glagah Putih di Tanah Perdikan Menoreh justru mendapat kawan bukan saja dalam kewajiban mereka terhadap Tanah Perdikan, tetapi juga kawan bermain-main yang baik. Dalam saat-saat tertentu Glagah Putih merupakan seorang pembimbing dalam olah kanuragan. Namun jika mereka sudah berbaur dalam lingkungan anak-anak muda, maka tidak ada batas lagi antara Glagah Putih dan anak-anak muda di Tanah Perdikan. Juga di saat-saat mereka berada di sungai atau di hutan kecil untuk berburu kijang.
    Demikianlah, di larut malam itu Glagah Putih masih saja sibuk dengan ikan pelusnya. Baru setelah ikan pelus dan ikan-ikan lele itu bersih, mereka pun masuk keruang dalam lewat pintu butulan. Pembantu rumah itu pun kemudian menyelarak pintu dan meletakkan ikan yang sudah bersih itu di ruang belakang, didalam sebuah belanga yang ditutup rapat, agar tidak dicuri kucing.
    Di keesokan harinya, Sekar Mirah bangun pagi-pagi untuk memasak ikan-ikan itu. Baru kemudian, maka bersama Agung Sedayu, keduanya pergi ke barak sebagaimana biasa.
    Keduanya terkejut ketika di sebuah bilik khusus dida¬lam barak itu yang disediakan bagi para perwira dan pembimbing, Raden Sutawijaya sudah menunggu. Demikian mereka datang, maka Raden Sutawijaya itu pun telah mempersilahkan keduanya untuk duduk bersama para perwira Mataram yang ada di barak itu.
    “Kapan Raden datang ke barak ini?” bertanya Agung Sedayu.
    “Malam tadi” jawab Raden Sutawijaya.
    Agung Sedayu mengangguk-angguk. Agaknya Raden Sutawijaya dan Pangeran Benawa telah bersama-sama datang ke Tanah Perdikan Menoreh, meskipun mereka tidak berjanji. Tetapi ngakunya mereka pun tidak saling bertemu karena arah mereka yang berbeda. Raden Sutawijaya langsung pergi ke barak pasukan khusus, sedangkan Pangeran Benawa pergi ke rumah Agung Sedayu.
    Ketika Agung Sedayu dan Sekar Mirah telah duduk diantara mereka, maka Raden Sutawijaya pun berkata, “Ada sesuatu yang ingin aku bicarakan dengan kalian semuanya yang bertanggung jawab atas pasukan khusus ini.”
    Agung Sedayu dan Sekar Mirah saling berpandangan sejenak. Mereka sudah dapat menduga, apa yang akan dikatakan oleh Raden Sutawijaya. Tetapi keduanya sama sekali tidak memberikan kesan, bahwa mereka sudah mendengar persoalan yang akan di sampaikan oleh Raden Sutawijaya. Mungkin memang ada beberapa perbedaan, karena sudut pandangan yang berbeda antara Raden Sutawijaya dan Pangeran Benawa. Tetapi mungkin karena keduanya mengatakan apa yang ada, maka keterangan mereka pun akan sama.
    Demikian, maka para perwira dan para pembimbing pasukan khusus itu pun mendengarkan penjelasan Raden Sutawijaya yang diberikan secara singkat pada pokok-pokok persoalannya saja.
    Ki Lurah Branjangan yang telah banyak mendengar penjelasan Raden Sutawijaya semalam, mengangguk-angguk dengan kerut-merut di dahinya. Sementara itu perwira-perwira yang lain pun mendengarkannya dengan sungguh-sungguh.
    Dalam pada itu, Agung Sedayu dan Sekar Mirah pun kadang-kadang saling berpandangan. Memang tidak ada bedanya dengan keterangan yang diberikan oleh
    Pangeran Benawa. Meskipun ada beberapa tanggapan yang agak lain, tetapi pada dasarnya yang mereka katakan adalah sama.
    “Jika Untara tidak mengambil jalan khusus untuk menghadap Ayahanda, maka aku kira persoalannya tidak segera menjadi jelas bagi kita,” berkata Raden Sutawijaya kemudian, “ apalagi jika tiba-tiba saja kita melihat satu kenyataan bahwa Ayahanda Kangjeng Sultan ternyata berada di medan.”
    Para perwira mengangguk-angguk. Sementara itu, Agung Sedayu dan Sekar Mirah menjadi semakin jelas, bahwa Untara agaknya telah menyatakan sikapnya pula.
    Dengan sikap Untara itu, maka ternyata Kangjeng Sultan telah memberikan pesan khusus kepada Raden Sutawijaya, sehingga Raden Sutawijaya pun dapat menentukan sikap pula.
    “Jadi tugasnya,” bertanya seorang perwira, “kita akan menghadapi Pajang di garis perang?”
    “Ya,” jawab Raden Sutawijaya, “dengan seluruh kekuatan yang ada pada kita.”
    “Lalu, bagaimana sikap kita terhadap Kangjeng Sultan di peperangan itu? Apakah kita akan mengaggapnya sebagai lawan?” bertanya seorang perwira yang lain pula.
    “Tidak,” jawab Raden Sutawijaya, “kita akan membiarkan saja Ayahanda yang akan turun ke medan. Apapun yang akan dilakukannya, kita tidak akan menghiraukannya. Kita akan menghadapi setiap prajurit Pajang.”
    “Jika Kangjeng Sultan memberikan perintahnya kepada Raden? Misalnya untuk menyerah?” bertanya yang lain pula.
    “Aku akan bersikap seolah-olah aku tidak bertemu dengan Ayahanda. Seolah-olah Ayahanda tidak ada di medan. Aku percaya kepada pesan yang diberikan sebelumnya lewat utusan khususnya” jawab Raden Sutawijya.
    Para perwira itu pun mengangguk-angguk. Mereka mengerti apa yang dimaksud Raden Sutawijaya, dan mereka pun tahu apa yang harus mereka lakukan di peperangan. Mungkin peperangan itu memang akan menjadi satu peperangan yang dahsyat. Tumenggung Prabadaru dengan pasukan khususnya yang menjadi alat utama bagi orang-orang yang memang ingin menghancurkan Pajang dan Mataram, serta berniat untuk membangun satu lingkungan baru yang menguntungkan mereka dan orang-orang yang berpihak kepada mereka dengan menyebutnya sebagai kelanjutan dari kekuasaan Majapahit lama. Orang-orang yang mengaku keturunan dalam garis lurus dari para Raja di Majapahit telah menempuh satu cara yang khusus untuk memenuhi keinginan mereka bagi kepentingan mereka sendiri.
    Dalam pada itu, maka Raden Sutawijaya pun berkata, “ Karena itu, maka pasukan khusus ini harus benar-benar bersiap. Setiap saat pasukan ini akan bergerak. Meskipun pasukan ini untuk waktu dekat tidak akan ditarik dari bask itu, namun apabila perkembangan keadaan tidak dapat dikekang lagi, maka pasukan ini memang akan bergerak. Sementara ini masih ada kesempatan dalam hitungan hari untuk mematangkan semua yang pernah diberikan kepada setiap orang didalam pasukan khusus ini.”
    “Hitungan hari” desis Ki Lurah Branjangan.
    “Ya,” sahut Raden Sutawijaya, “dalam hitungan hari. Nampaknya Pajang benar-benar telah siap. Bahkan pasukan dari beberapa daerah menurut pendengaranku telah ditarik ke Pajang untuk menghadapi keadaan yang khusus dengan Mataram. Mungkin beberapa orang Adipati telah menerima penjelasan yang sengaja di putar balikkan dari kenyataan yang terjadi di Pajang. Tetapi mung¬kin ada juga yang memang. telah sepakat dengan mereka untuk menumbuhkan angan-angan dan mimpi tentang masa lampau, tetapi semata-mata sekedar sebagai satu alat untuk mengelabui pendapat orang banyak agar niat mereka yang sebenarnya dapat terselubung karenanya. Seolah-olah mereka adalah pewaris yang setia kepada kegemilangan dan kebesaran masa lampau. Namun yang semata-mata berbuat bagi kepentingan sekelompok kecil rakyat dari daerah yang mereka sebut daerah kekuasaan Majapahit lama itu.”
    “Jika demikian,” tiba-tiba seorang perwira bertanya, “apakah kita akan membangun satu garis pertempuran. Mungkin kita akan menetapkan satu daerah yang akan menjadi alas pertahanan kita jika pasukan Pajang itu menyerang.
    Raden Sutawijaya mengerutkan keningnya. Namun kemudian jawabnya, “Ya. Kita memang akan membangun satu landasan pertahanan untuk membendung pasukan Pajang.”
    “Tentu tidak di pintu gerbang Mataram sendiri” berkata perwira yang lain. Lalu, “Apakah Raden sudah menentukan garis pertahanan itu?”
    Raden Sutawijaya menggeleng. Katanya, “Belum Aku akan menentukan kemudian.”
    “Sebaiknya Raden menentukan secepatnya. Pasukan khusus ini akan segera berada di garis pertahanan itu. Dengan demikian maka kita tidak akan terlambat jika pasukan Pajang itu dengan tiba-tiba saja telah bergerak. Sementara sambil menunggu, pasukan itu masih akan dapat mematangkan diri sebagaimana dilakukan disini.” berkata perwira yang lain.
    Raden Sutawijaya mengangguk-angguk. Katanya, “Memang baik sekali. Tetapi aku pun menunggu tanda-tanda yang masih akan aku terima. Seandainya Ayahanda tidak memberikan pesan di tempat-tempat yang memungkinkan untuk memberikan keterangan tentang gerak pasukan Pajang.”
    Para perwira itu mengangguk-angguk pula. Bagaimanapun juga Raden Sutawijaya masih segan untuk mendahului gerak pasukan Pajang, meskipun dengan demikian ada kemungkinan untuk terlambat bertindak.
    Namun dalam pada itu, ternyata Raden Sutawijaya pun kemudian memberikan keterangan yang mendebarkan, terutama bagi Agung Sedayu dan Sekar Mirah, karena Raden Sutawijaya telah menyinggung nama Untara, Senapati Pajang di Jati Anom.
    “Untara telah menemui aku langsung,” berkata Raden Sutawijaya, “karena Untara pun mendapat pesan dari Ayahanda Sultan, agar ia menyampaikan salam Ayahanda kepadaku. Dan Untara pun memenuhinya, karena, bagi Untara, seorang Senapati yang teguh hati, masih tetap menganggap bahwa Sultan adalah pusat kekuasaan di Pajang. Dalam keadaan yang kemelut itu, Untara berusaha untuk dapat langsung menghadap Ayahanda Sultan. Dari hasil pertemuan itulah maka Untara telah menentukan satu sikap menghadapi kemelut keadaan. Untara tidak lagi berpaut kepada jalur kepemimpinan di Pajang, sesuai dengan tanggapannya atas pembicaraannya dengan Ayahanda.”
    Para perwira sudah mendengar pada permulaan keterangan Raden Sutawijaya tentang cara yang dipergunakan oleh Untara untuk bertemu dengan Sultan.
    Namun baru kemudian Raden Sutawijaya mengatakan sikap yang akan diambil oleh Untara menghadapi perkembangan keadaan.
    Sementara itu Raden Sutawijaya berkata selanjutnya, “Dan sikap yang kemudian diambil oleh Untara adalah tegas, sebagaimana dikatakan oleh Ayahanda, bahwa Ayahanda mempercayakan hari depan Pajang kepada Mataram.”
    Agung Sedayu dan Sekar Mirah menarik nafas dalam-dalam. Meskipun mereka sudah mengira bahwa demikianlah sikap Untara sesuai dengan pembicaraan mereka dengan Pangeran Benawa, tetapi keterangan Raden Sutawijaya telah membuat hati mereka menjadi semakin tenang.
    “Jika Kakang Untara tetap berpegang kepada sikap seorang Senapati yang patuh kepada jalur kepemimpinannya, maka sikapnya tentu akan lain.” berkata Agung Sedayu di dalam hatinya, “namun kakang Untara telah mengambil sikap khusus dengan menghadap langsung Kangjeng Sultan di Pajang, sehingga ia dapat mengambil satu langkah yang paling baik menghadapi orang-orang yang mementingkan diri sendiri di Pajang.”
    Dengan singkat Raden Sutawijaya pun menjelaskan, bahwa ia harus selalu berhubungan dengan Untara untuk menentukan garis pertahanan Mataram terhadap pasukan Pajang, karena bagaimanapun juga kekuatan Untara di Jati Anom akan ikut menentukan kekuatan Mataram.
    “Aku tidak mempunyai penjelasan lain kali ini” berkata Raden Sutawijaya selanjutnya. Lalu, “Kalian dapat pergi ke tugas kalian masing-masing. Kalian dapat memanggil para pemimpin tataran tertentu untuk memberikan perintah kesiagaan tertinggi. Hari ini aku akan melihat, apa yang telah di capai oleh pasukan ini.”
    Demikianlah, maka para perwira itu pun segera kembali ke tugas mereka. Terutama yang memimpin langsung pasukan khusus pada tataran tertentu. Sebagaimana di katakan oleh Raden Sutawijaya, mereka harus mematangkan kesiagaan pasukan khusus itu sebaik-baiknya.
    Dalam pada itu, Agung Sedayu dan Sekar Mirah yang tidak langsung memegang pasukan, tidak segera terjun ke dalam tugas, karena pasukan khusus itu masih berkumpul dalam kelompok-kelompok besar untuk mendapat pen¬jelasan singkat. Bukan seluruh masalah di beritahukan, tetapi para perwira yang memimpin kelompok-kelompok besar itu memberikan perintah-perintah yang langsung berhubungan dengan ke siap-siagaan pasukan khusus itu.
    Dalam pada itu, maka Raden Sutawijaya masih sempat berbicara beberapa saat dengan sikap Untara.
    “Aku sudah menjadi cemas,” berkata Agung Sedayu, “namun agaknya kakang Untara tidak mengabaikan kenyataan, sebagaimana dialaminya sendiri. Apalagi si¬kap Tumenggung Prabadaru yang sudah berkisar dari sikap seorang Senapati.”
    Raden Sutawijaya mengangguk-angguk. Katanya, “Syukurlah bahwa Untara mengambil satu sikap yang terpuji. Ia langsung menilai keterangan Ayahanda Kangjeng Sultan. Tanpa berbuat demikian, maka Untara akan tetap terombang-ambing oleh sikap para pemimpin Pajang yang condong kepada mementingkan kepentingan mereka sendiri tanpa menghiraukan kepentingan Pajang dalam keseluruhan.” Raden Sutawijaya berhenti sejenak, lalu, “Namun dengan demikian tanggung jawabku menjadi sangat berat. Aku harus berjuang untuk melaksanakan segala usaha untuk mencapai cita-cita Ayahanda, tetapi sekaligus guruku dan pemimpinku.”
    “Memang harus ada orang yang dapat berbuat demikian,” berkata Agung Sedayu, “tanpa orang yang dapat berbuat demikian, maka hari depan akan menjadi sangat suram. Bahkan mungkin perjalanan kita semuanya tidak ubahnya dengan perjalanan sekelompok orang buta di dalam gelapnya malam.”
    Raden Sutawijaya mengangguk-angguk. Lalu katanya, “Kau dapat menyampaikan persoalan ini kepada Ki Gede.”
    “Apakah Raden tidak akan bertemu dengan Ki Gede? Tanggapan Ki Gede tentu akan berbeda jika Raden sendiri sempat menemuinya.”
    Raden Sutawijaya berpikir sejenak. Kemudian sambil mengangguk-angguk kecil ia berkata “Baiklah. Aku akan menemuinya. Siang nanti kita akan pergi menghadap Ki Gede.”
    Agung Sedayu dan Sekar Mirah mengerti, bahwa Raden Sutawijaya minta untuk datang bersama mereka berdua menemui Ki Gede. Karena itu, maka Agung Sedayu pun menjawab “Baiklah Raden. Ki Waskita saat ini juga berada di rumah Ki Gede.”
    “Kebetulan sekali,” jawab Raden Sutawijaya, “aku akan berbicara dengan orang-orang tua. Untara sudah berbicara dengan Kiai Gringsing. Nampaknya tanggapan Kiai Gringsing tidak jauh berbeda dengan tanggapan Pamanda Ki Juru Martani: Mudah-mudahan aku tidak menemui perbedaan yang penting dengan sikap Ki Gede dan Ki Waskita.”
    “Aku kira perbedaan itu tidak akan ada,” berkata Agung Sedayu, “semuanya sudah jelas. Tetapi sebaiknya Raden dapat bertemu.”
    Raden Sutawijaya mengangguk-angguk. Katanya, “Aku akan melihat anak-anak di pasukan khusus ini. Baru kemudian aku akan bertemu dengan Ki Gede dan Ki Waskita.”
    Agung Sedayu mengangguk-angguk. Nampaknya Raden Sutawijaya tidak terlalu tergesa-gesa. Biasanya Raden Sutawijaya tidak mempunyai banyak waktu. Tetapi karena persoalannya adalah persoalan yang sangat penting, maka agaknya Raden Sutawijaya telah menyediakan waktu secara khusus.
    Demikianlah, maka sejenak kemudian, maka Raden Sutawijaya pun telah berada di tempat terbuka. Dengan para perwira yang memimpin barak itu, termasuk Ki Lurah Branjangan diikuti pula oleh Agung Sedayu dan Sekar Mirah, Raden Sutawijaya menyaksikan latihan-latihan yang berat oleh anak-anak muda yang sudah berada di dalam lingkungan pasukan khusus itu. Latihan kelompok, gelar perang dan ketrampilan olah kanuragan.
    Sambil mengangguk-angguk Raden Sutawijaya berkata kepada Ki Lurah “Nampaknya mereka sudah berada pada tataran yang cukup sebagai pengawal dalam lingkungan pasukan khusus. Meskipun kemampuan ini masih dapat ditingkatkan, tetapi seandainya setiap saat mereka harus mempergunakan ilmu mereka, maka mereka akan dapat menyesuaikan diri dengan pasukan khusus yang manapun juga. Juga dengan pasukan khusus yang dipimpin oleh Ki Tumenggung Prabadaru itu.”
    Ki Lurah mengangguk-angguk. Iapun merasa berbangga bahwa pasukan khusus yang dipimpinnya itu memenuhi keinginan Raden Sutawijaya. Dengan demikian, maka kerjanya itu bukannya kerja yang sia-sia.
    Ternyata Raden Sutawijaya menyaksikan hampir segala jenis latihan dan tingkat kemampuan para pengawal dalam pasukan khusus itu. Bahkan bersama pasukan itu, Raden Sutawijaya pergi ke lereng bukit untuk menunjukkan kemampuan pasukan itu dalam perang gelar. Demikian juga mempergunakan senjata lontar. Lembing, bandil, busur dan panah dan sebagainya.
    Raden Sutawijaya yang sudah mempunyai gambaran tentang kemampuan para prajurit dim pasukan khusus di Pajang, merasa bahwa pasukannya Yang terdiri seluruhnya dari anak-anak muda itu, dalam beberapa hal tidak berada di bawah tataran pasukan khusus yang dipimpin oleh Tumenggung Prabadaru. Namun yang pasti, pasukan khusus di Tanah Perdikan Menoreh itu kalah dalam pengalaman, karena anggauta pasukan khusus Pajang pada mulanya memang sudah seorang prajurit.
    Dengan hati yang puas, Raden Sutawijaya mengakhiri pengamatannya atas pasukan khusus yang dibentuknya dan diserahkan kepimpinannya kepada Ki Lurah Branjangan. Bagaimanapun juga, ia harus mengucapkan terima kasih secara khusus kepada Agung Sedayu dan Sekar Mirah yang telah dengan sungguh-sungguh membantu perkembangan pasukan khusus itu, terutama dalam kemampuan mereka secara pribadi.
    “Kami masih tetap mengharapkan bantuan kalian” berkata Raden Sutawijaya, yang kemudian minta kepada Agung Sedayu dan Sekar Mirah untuk mengantarkannya ke rumah Ki Gede.
    Karena Raden Sutawijaya tidak mengenakan kelengkapan kebesarannya, justru dalam pakaian orang kebanyakan, maka kepergiannya ke rumah Ki Gede bersama Agung Sedayu dan Sekar Mirah sama sekali tidak menarik perhatian. Orang-orang yang berada di sawah sudah terbiasa melihat Agung Sedayu dan Sekar Mirah lewat. Jika hari itu keduanya lewat bersama seorang anak muda, maka orang-orang itu mengira, bahwa anak muda itu adalah salah seorang anggauta pasukan khusus di barak.
    Namun dalam pada itu, kedatangan Raden Sutawijaya di rumah Ki Gede sudah mengejutkan seisi rumah itu.
    Ki Gede dan Ki Waskita dengan tergopoh-gopoh telah menyambutnya dan mempersilahkan Raden Sutawijaya itu naik ke pendapa.
    “Selamat datang di Tanah Perdikan ini Raden” sapa Ki Gede.
    Raden Sutawijaya tersenyum sambil mengangguk. Jawabnya, “Selamat Ki Gede. Mudah-mudahan keluarga di Tanah Perdikan ini pun seluruhnya dalam keadaan selamat.”
    “Agaknya demikian Raden” jawab Ki Gede, lalu “sebenarnyalah kehadiran Raden yang tiba-tiba ini sangat mengejutkan kami. Mudah-mudahan tidak ada masalah yang sangat penting selain sekedar keinginan untuk berkunjung.”
    “Memang Ki Gede,” jawab Raden Sutawijaya, “tidak ada yang penting. Aku memang hanya sekedar berkunjung.”
    “Syukurlah. Mungkin Raden ingin melihat-lihat perkembangan pasukan khusus itu” berkata Ki Gede kemudian.
    Raden Sutawijaya mengangguk-angguk. Ia pun kemudian menanyakan keselamatan Ki Waskita dan keluarganya, sebagaimana kebiasaan yang berlaku.
    “Semuanya sangat menggembirakan,” berkata Raden Sutawijaya kemudian, “pasukan khusus itu telah memenuhi keinginanku. Semuanya itu dapat terjadi karena bantuan Ki Gede dan Ki Waskita.”
    “Apa yang dapat kami lakukan” sahut Ki Gede “kecuali sekedar tempat.”
    “Jauh lebih dari itu,” berkata Raden Sutawijaya, “sehingga ternyata segala bantuan itu sangat terasa dalam saat-saat sekarang ini.”
    Ki Gede dan Ki Waskita menangkap satu permulaan dari pembicaraan yang akan menjadi lebih bersungguh-sungguh. Meskipun Raden Sutawijaya mengatakan bahwa kedatangannya itu tidak membawa persoalan yang penting, namun Ki Gede dan Ki Waskita sudah menduga, bahwa tentu ada masalah yang akan disampaikannya.
    Ternyata bahwa kemudian, setelah mendapat hidangan air sere hangat dengan gula kelapa, maka mulailah Raden Sutawijaya menceriterakan kepentingannya yang sebenarnya datang ke Tanah Perdikan, meskipun tidak sampai ke bagian yang sekecil-kecilnya.
    Tetapi baik Ki Gede maupun Ki Waskita segera dapat menangkap maksud pembicaraan itu, sehingga keduanya mengangguk-angguk. Bagaimanapun juga keadaan yang demikian memang sudah mereka perhitungkan.
    Namun yang masih belum mereka mengerti adalah sikap Kanjeng Sultan. Meskipun demikian, keduanya dapat pula melihat hubungan yang akan berkelanjutan dengan sikap Raden Sutawijaya, meskipun Kangjeng Sultan akan menghadapinya sebagai lawan di peperangan.
    Dalam pada itu, maka Ki Gede dan Ki Waskita pun menyadari, bahwa perkembangan keadaan telah benar-benar mengarah pada satu ledakan yang akan membakar Pajang dan Mataram dalam satu arena peperangan yang mendebarkan.
    Ki Gede pun mengerti bahwa pemberitahuan itu tentu akan menuntut kesiagaan bagi Tanah Perdikan Menoreh, karena ia tidak akan dapat ingkar, bahwa jika perang itu meledak, maka Tanah Perdikan Menoreh akan langsung terlibat ke dalamnya. Bahkan sebenarnyalah Tanah Perdikan Menoreh sudah terlibat sebelumnya. Dengan memberikan tempat bagi Kesatuan Khusus Mataram di Tanah Perdikan Menoreh, maka Tanah Perdikan Menoreh sudah menempatkan dirinya dengan pasti.
    “Raden,” berkata Ki Gede kemudian, “nampaknya perang memang sudah di ambang pintu. Karena itu, agaknya Raden akan memberikan perintah kepada kami.”
    Tetapi Raden Sutawijaya tersenyum. Jawabnya, “Belum sekarang Ki Gede.. Tetapi aku mohon Ki Gede mempersiapkan diri. Memang setiap saat, aku akan mengajukan beberapa permohonan kepada Ki Gede. Sama sekali bukan perintah.”
    Ki Gede mengangguk-angguk. Katanya, “Kami akan selalu siap setiap saat. Meningkatnya hubungan yang gawat berarti aba-aba kepada kami untuk mempersiapkan diri.”
    “Terima kasih Ki Gede,” sahut Raden Sutawijaya, “sudah barang tentu, Mataram pun akan berterima kasih kepada Ki Gede dan Ki Waskita.”
    “Kami akan mencoba berbuat sebaik-baiknya Raden. Bukan saja sebaik-baiknya bagi kita sekarang, tetapi sebaik-baiknya bagi anak cucu kita kelak.” berkata Ki Gede kemudian.
    “Sungguh satu sikap yang besar,” desis Raden Sutawijaya, “mudah-mudahan hari-hari mendatang akan merupakan hari-hari yang jauh lebih cerah dari sekarang.”
    Ki Gede pun kemudian menyatakan kesiagaannya. Namun ia tidak akan dapat berbuat sesuatu tanpa perintah Raden Sutawijaya.
    Pembicaraan itu masih berlangsung beberapa lama. Namun akhirnya Raden Sutawijaya itu pun minta diri.
    “Apakah Raden tidak akan bermalam saja?” bertanya Ki Gede.
    “Aku akan bermalam di barak Ki Gede. Aku akan melihat isi barak itu lebih dekat lagi.” jawab Raden Sutawijaya.
    Dalam pada itu, Raden Sutawijaya pun kemudian meninggalkan rumah. Ki Gede. Agung Sedayu akan mengantarkannya sampai ke barak, sementara Sekar Mirah akan kembali ke rumahnya.
    Di sepanjang jalan kembali ke barak, Raden Sutawijaya berkata, “Agung Sedayu. Dalam keadaan yang semakin gawat, kau tidak akan dapat berdiri di tempatmu sekarang ini. Kau harus menempatkan dirimu di dalam satu lingkungan. Agaknya yang paling tepat adalah dalam Kesatuan Khusus yang sudah menjadi semakin mantap itu.”
    “Aku tidak akan berkeberatan Raden. Tetapi aku akan menjadi salah seorang di antara mereka di dalam lingkungan Pasukan Khusus itu.” jawab Agung Sedayu.
    Raden Sutawijaya menarik nafas dalam-dalam. Ia sudah mengenal Agung Sedayu sejak lama. Dan ia pun tahu bahwa Agung Sedayu akan berkata demikian.
    Karena itu, maka Raden Sutawijaya tidak mengatakan apa-apa lagi tentang kedudukan Agung Sedayu di dalam lingkungan pasukan khusus itu. Yang dikatakannya kemudian adalah kemampuan anak-anak muda di dalam lingkungan pasukan khusus itu, yang ternyata cukup memberikan kebanggaan bagi Mataram.
    Sementara itu, Ki Gede dan Ki Waskita yang kemudian berbincang di pendapa bersama Prastawa, telah mengambil satu kesimpulan, bahwa anak-anak muda Tanah Perdikan Menoreh harus segera tersusun. Selain para pengawal, maka setiap orang yang menyatakan diri untuk ikut serta akan diberi kesempatan sesuai dengan tingkat kemampuan mereka masing-masing.
    “Kita dapat memanfaatkan Glagah Putih” berkata Ki Waskita.
    “Ya” Ki Gede mengangguk-angguk. Namun dalam pada itu, wajah Prastawa pun segera menjadi pudar.
    “Bagaimana dengan Angger Agung Sedayu dan Sekar Mirah?” bertanya Ki Gede.
    Nampaknya mereka akan berada di dalam lingkungan pasukan khusus yang akan menjadi kekuatan pokok dari pasukan Mataram di samping para pengawal yang telah ada dan terlatih baik di Mataram yang jumlahnya tentu kurang memadai.” berkata Ki Waskita “di samping itu, agaknya akan ikut pula anak-anak muda dari berbagai daerah yang telah dengan pasti menempatkan dirinya di pihak Mataram.”
    Ki Gede mengangguk-angguk. Katanya kemudian, “Nampaknya waktunya tidak akan terlalu banyak. Kita harus segera membenahi diri. Sejak esok pagi kita harus sudah bersiap menghadapi segala kemungkinan.”
    “Apakah Ki Gede bermaksud mengumumkan persoalan yang sebenarnya sedang dihadapi?” bertanya Ki Waskita.
    Ki Gede mengerutkan keningnya. Namun kemudian katanya “Belum perlu. Menurut pendapatku, kita tidak akan dengan tergesa-gesa menyebut kemungkinan pecahnya perang dengan terus-terang. Mungkin kita akan menyinggungnya sepintas.”
    Ki Waskita pun mengangguk-angguk. Sementara itu Ki Gede berkata kepada Prastawa, “Kau akan mempunyai tugas yang berat. Tetapi agaknya Glagah Putih akan dapat membantumu. Ia memiliki kemauan bekerja yang sangat besar, seperti Agung Sedayu. Namun watak anak ini agak berbeda. Ia lebih terbuka, mantap dan tidak ragu-ragu, meskipun karena umurnya yang masih sangat muda kadang-kadang kurang pertimbangan. Ini justru terbalik dengan sifat Agung Sedayu yang lebih tertutup dan diam.
    Prastawa mengangguk-angguk. Tetapi ia tidak begitu senang atas keterlibatan Glagah Putih meskipun anak itu akan dapat membantunya. Namun ia tidak ingin kehilangan pengaruh sehingga seolah-olah ia tidak berarti apa-apa lagi di Tanah Perdikan Menoreh. Kehadiran Agung Sedayu telah mendesaknya menepi. Dan agaknya Glagah Putih pun mempunyai beberapa kelebihan yang akan dapat semakin mendorongnya menepi.

    bersambung bagian 3

    • Mohon maaf Ki GD dan Nyi Senopati.

      Hurufnya ke blok semuanya.

  399. jilid 162 bagian 3

    Tetapi Prastawa tidak dapat menolak pesan pamannya. Bagaimanapun juga ia sadar, bahwa baik Prastawa maupun Agung Sedayu dan Sekar Mirah akan tetap menjadi orang-orang terpenting di Tanah Perdikan Menoreh.
    Dalam pada itu, di barak pasukan khusus, Raden Sutawijaya masih sempat mengadakan pengamatan yang lebih mendalam atas anak-anak muda dari Kesatuan Khusus itu. Namun agaknya Raden Sutawijaya tidak akan tinggal terlalu lama. Malam itu, Raden Sutawijaya masih akan berbicara dengan para pemimpin barak itu termasuk Agung Sedayu dan Sekar Mirah. Tetapi malam itu juga Raden Sutawijaya akan kembali ke Mataram seorang diri sebagaimana ia datang ke Tanah Perdikan Menoreh.
    “Kenapa begitu tergesa-gesa?” bertanya Ki Lurah Branjangan.
    “Aku masih harus membenahi Mataram dalam keseluruhan. Aku masih harus bertemu lagi dengan Untara untuk mengatur pertahanan di jalur lurus antara Pajang dan Mataram. Untara adalah seorang Senapati yang berpengalaman. Ia adalah seorang yang mengenal daerah kelahirannya dan sekitarnya dengan sebaik-baiknya. Karena itu, maka aku akan dapat menyadap pengenalannya itu sebanyak-banyaknya. Apalagi setelah ia bertemu dengan Ayahanda Kangjeng Sultan di Pajang, sikapnya menjadi semakin jelas.” berkata Raden Sutawijaya kemudian.
    “Baiklah Raden,” jawab Ki Lurah Branjangan, “kami akan menunggu perintah berikutnya. Kami akan bersiaga sepenuhnya, sehingga setiap saat kami siap menjalankan perintah.”
    Seperti yang dikehendaki, maka malam itu juga Raden Sutawijaya telah meninggalkan Tanah Perdikan Menoreh. Tetapi justru karena ia hanya berjalan seorang diri, maka perjalanannya sama sekali tidak menarik perhatian. Juga ketika ia menyeberang Kali Praga. Meskipun ia harus membangunkan tukang satang yang sudah tertidur nyenyak, namun ia berhasil menyeberang juga.
    “Malam-malam begini, apakah ada keperluan yang sangat mendesak Ki Sanak?” bertanya tukang satang yang masih mengantuk itu.
    “Isteriku akan melahirkan. Aku harus mengundang seorang dukun bayi ke seberang Praga.” jawab Raden Sutawijaya
    “Kenapa harus ke seberang Praga. Bukankah di sebelah Kali Praga ada berpuluh dukun bayi?” bertanya tukang satang itu.
    “Dukun bayi itu adalah nenek sendiri. Isteriku tidak mau ditolong oleh dukun yang manapun jika tidak oleh nenek sendiri” jawab Raden Sutawijaya pula.
    “Salah sendiri,” gumam tukang satang. “Kenapa?” bertanya Raden Sutawijaya.
    “Bukankah dengan demikian justru akan mempersulit diri sendiri?
    Untung aku tertidur di tepian. Jika tidak seorang pun tukang satang yang ada, apakah kelahiran anakmu itu dapat kau tunda sampai esok?” bertanya tukang satang itu pula.
    “Aku akan berenang” jawab Raden Sutawijaya.
    “Tetapi saat kau kembali bersama nenekmu? Apakah nenekmu akan kau dukung sambil berenang?” desak tukang satang itu.
    Raden Sutawijaya mengerutkan keningnya. Ia telah terlibat dalam satu perdebatan yang tidak menentu. Karena itu, maka jawabnya “Aku ternyata telah bersyukur, bahwa Ki Sanak masih tetap berada di tepian.”
    “O” tukang satang itu mengangguk-angguk. Sementara itu Raden Sutawijaya berkata di dalam hatinya “kau kira aku tidak dapat menyeberangi sungai ini tanpa rakit? Tetapi aku baru segan menjadi basah.”
    Ketika kemudian Raden Sutawijaya sampai ke tepian dan meloncat turun, setelah ia memberikan upah yang lebih besar dari biasanya di siang hari bagi tukang satang itu, maka tukang satang itu pun bertanya “Ki Sanak, apakah aku harus menunggumu disini sampai saatnya kau datang bersama nenekmu?”
    Raden Sutawijaya menggeleng. Jawabnya, “Tidak perlu Ki Sanak. Jika kebetulan nenek tidak ada di rumahnya, maka aku tentu tidak akan segera menyeberang.”
    “Dimana rumah nenekmu?” bertanya tukang satang itu.
    “Agak jauh. Sapu Angin” jawab Raden Sutawijaya
    “Tetapi jika tidak ada seorang pun yang dapat menolongmu menyeberang ke Barat, bukan salahku, karena kau menolak tawaranku.” gumam tukang satang itu.
    “Terima kasih. Jika terpaksa sekali, aku akan memberimu isyarat agar kau jemput aku ke sebelah Timur. Aku akan bersuit memanggilmu jika tidak ada tukang satang yang dapat menolongku dari seberang Timur.” berkata Raden Sutawijaya.
    “Tetapi kau harus membayar lipat” tukang satang itu bersungut.
    Raden Sutawijaya tersenyum. Tetapi ia tidak sampai hati melihat tukang satang itu kecewa. Karena itu, maka katanya “Baiklah. Sekarang aku akan memberi upah yang lipat itu.”
    Tukang satang itu menjadi heran ketika Raden Sutawijaya benar-benar memberinya upah sebesar upah yang telah diberikannya sebelumnya.
    “Apa maksud Ki Sanak?” bertanya tukang satang itu.
    “Karena kau tidak mempunyai penumpang untuk kembali ke seberang. Ambillah.” berkata Raden Sutawijaya.
    Raden Sutawijaya tidak menunggu jawaban. Iapun segera melangkah pergi meneruskan perjalanannya, sementara tukang satang itu termangu-mangu. Upah yang diberikan semula sudah lebih besar dari upah sewajarnya. Apalagi kemudian upah itu menjadi lipat.
    Namun dalam pada itu, Raden Sutawijaya masih juga berpaling sambil berkata, “Doakan agar isteriku selamat.”
    Tukang satang itu tidak menjawab. Tetapi ia hanya mengangguk saja meskipun ia tahu, bahwa Raden Sutawijaya yang tidak dikenalnya itu tidak melihatnya la¬gi.
    Namun akhirnya tukang satang itu ragu-ragu. Ia pernah mendengar sesosok hantu perempuan yang akan beranak.
    “Apakah laki-laki ini suami sesosok hantu perempuan?” desisnya, sehingga bulu-bulunya meremang. Tetapi karena uang yang digenggamnya tidak menjadi daun, maka ia pun kemudian yakin, bahwa laki-laki itu adalah orang kebanyakan.
    Dalam pada itu, maka Raden Sutawijaya pun telah melanjutkan perjalanannya. Namun di sepanjang jalan ia sudah melupakan tukang satang itu, karena angan-angannya diliputi oleh persoalan yang besar. Hubungan antara Pajang dan Mataram.
    Demikianlah, maka sejak saat itu, di beberapa daerah telah terjadi persiapan-persiapan yang lebih bersungguh-sungguh. Di Tanah Perdikan Menoreh, bukan saja anak-anak muda yang berada di barak yang telah mempergunakan kesempatan yang semakin sempit untuk mematangkan diri. Tetapi anak-anak muda di Tanah Perdikan Menoreh yang berada diluar barak pun telah bekerja keras untuk meningkatkan kemampuan mereka. Ternyata bukan saja Agung Sedayu, Sekar Mirah dan Glagah Putih yang mempergunakan saat-saat yang ada untuk berlatih bersama anak-anak muda Tanah Perdikan Menoreh, tetapi ternyata Ki Waskita dan Ki Gede sendiri telah turun ke padukuhan-padukuhan.
    Mereka mulai membentuk kelompok-kelompok yang dapat digerakkan dengan cepat, dengan tataran umur dan kemampuan. Dalam keadaan yang gawat, bukan saja anak-anak muda yang belum berkeluarga yang ikut serta menyatakan dirinya bersedia berjuang. bagi Mataram. Tetapi juga mereka yang telah hidup berumah tangga, namun masih memiliki gejolak perjuangan dan kemampuan yang cukup untuk ikut serta dalam perjuangan yang berat.
    Tetapi Ki Gede pun telah menentukan tahap-tahap kewajiban bagi kelompok-kelompok yang berbeda tingkat kemampuan dan umurnya.
    Meskipun demikian, mereka telah mempergunakan kesempatan yang ada untuk berlatih sebaik-baiknya, agar mereka setidak-tidaknya mengenal bagaimana harus berusaha melindungi diri mereka sendiri.
    Dengan demikian, maka kesibukan telah mencengkam Tanah Perdikan Menoreh. Meskipun Ki Gede selalu memperingatkan, agar anak-anak muda itu tidak membuat seisi Tanah Perdikan menjadi gelisah, namun yang terjadi itu tidak lepas dari perhatian setiap penghuni Tanah Perdikan Menoreh. Apalagi yang di antara keluarga mereka telah menyatakan ikut pula di dalam pasukan yang disusun oleh Tanah Perdikan Menoreh itu, yang hampir setiap saat telah berlatih dengan sungguh-sungguh sehingga tidak mengenal waktu.
    Prastawa pun sibuk melakukan perintah-perintah Ki Gede. Ia pun tampil pula sebagai pemimpin anak-anak muda Tanah Perdikan Menoreh meskipun ia tidak dapat menyingkirkan perasaan tidak senangnya terhadap Glagah Putih yang lebih banyak mendapat perhatian anak-anak muda di Tanah Perdikan Menoreh daripada Prastawa sendiri.
    Dalam pada itu, bukan saja Tanah Perdikan Menoreh yang telah mempersiapkan diri. Ternyata Sangkal Putung pun telah menyusun pula kelompok-kelompok dengan tataran sebagaimana dilakukan di Tanah Perdikan Menoreh. Sebuah kelompok yang terpilih telah tersusun pula, sebagaimana sebuah Kesatuan Khusus di Pajang dan Mataram yang terdiri dari anak-anak muda yang memiliki kelebihan dari kawan-kawannya.
    Kesiagaan Sangkal Putung memang berpengaruh pula atas Kademangan-kademangan di sekitarnya. Bahkan Swandaru telah berhasil mempengaruhi anak-anak muda di Kademangan-kademangan itu untuk bersikap. Meskipun yang diberitahukan kepada anak-anak muda di Kademangan-kademangan di sekitarnya itu tidak sebagaimana yang diketahuinya, namun dengan telaten dan lambat laun, maka anak-anak muda di Kademangan-kademangan itu pun telah berpihak sebagaimana sikap Sangkal Putung.
    Karena itulah, maka meskipun tidak seberat anak-anak muda Sangkal Putung, anak-anak muda di Kademangan-kademangan di sekitarnya itu pun telah melatih diri. Mereka merasa ikut bertanggung jawab sebagaimana pernah terjadi di saat pasukan Tohpati ada di sekitar Kademangan mereka. Tanpa Sangkal Putung, agaknya mereka tidak akan dapat bertahan terhadap pasukan Tohpati.
    Tidak terlalu jauh dari Sangkal Putung, Untara pun telah menempa pasukannya. Dengan tanpa mengenal lelah, maka sebagian besar pasukan Untara tidak jauh berbeda dengan pasukan khusus Pajang yang dipimpin oleh Ki Tumenggung Prabadaru.
    Dalam keadan yang gawat itu, Untara telah melakukan satu keputusan yang jarang terjadi dalam keadaan yang wajar. Meskipun Sabungsari termasuk seorang prajurit biasa, namun tiba-tiba ia mendapat perintah un¬tuk memimpin satu kelompok pasukan pilihan yang mempunyai kewajiban terberat dalam setiap keadaan. Khususnya menghadapi kemelut antara Pajang dan Mataram.
    “Memang agak kurang sesuai dengan paugeran.”berkata Untara, “tetapi aku memerlukanmu. Aku percaya kepadamu, bahwa kau akan dapat melakukannya. Aku tidak minta seorang perwira untuk memimpin kelompok itu. Tetapi aku minta seorang yang memiliki kemampuan yang memadai. Terutama kemampuan olah kanuragan.”
    Sabungsari tidak dapat membantah. Ia merasa wajib menerima tugas itu betapapun beratnya, karena didalam kelompok itu terdapat pemimpin-pemimpin kelompok-kelompok kecil bagian dari kelompoknya dalam keseluruhannya yang memiliki jenjang kepangkatan yang lebih tinggi.
    Tetapi dengan penjelasan yang wajar dari Untara, maka para perwira itu sama sekali tidak merasa iri hati. Mereka telah pernah mendengar betapa Sabungsari memiliki kemampuan yang luar biasa. Bahkan beberapa di antara mereka tahu pula, bahwa Sabungsari memiliki senjata yang tidak dimiliki oleh orang kebanyakan. Bahkan di masa ia masih mendendam Agung Sedayu, ia pernah mempertunjukkan dengan sengaja kemampuannya itu kepada seorang prajurit yang sudah barang tentu hal itu akan segera tersebar, bahwa Sabungsari mampu membunuh seekor kambing hanya dengan sorot matanya, yang dilontarkan dari kejauhan. Dan yang ternyata kemudian, bukan saja soekor kambing, tetapi juga orang-orang yang memiliki ilmu yang tinggi, sulit untuk dapat mengimbanggi ilmu anak muda itu.
    Namun yang kemudian ternyata menggembirakan Sabungsari adalah, bahwa prajurit yang kemudian disatukan di dalam kelompoknya adalah prajurit-prajurit muda yang memiliki gairah perjuangan yang sangat tinggi. Sehingga dengan demikian, maka ia akan dapat berangkat dengan pasukannya itu.
    Pasukan yang dipimpin oleh Sabungsari itulah yang kemudian setelah dipertimbangkan dari segala segi oleh Untara dan para perwira yang sejalan dengan sikapnya, seakan-akan telah dijadikan sebuah kesatuan khusus yang mempunyai kemampuan gerak dan kemampuan tempur yang lebih tinggi dari kesatuan-kesatuan yang lain yang ada di dalam lingkungan pasukan Untara.
    Pasukan ini akan mempunyai bobot yang tidak kalah dari pasukan khusus yang dipimpin oleh Ki Tumenggung Prabadaru di Pajang dan pasukan yang disiapkan oleh Mataram di Tanah Perdikan Menoreh, meskipun jumlahnya tidak sebanyak pasukan-pasukan itu.
    Namun bukan berarti bahwa para prajurit Pajang di Jati Anom yang lain tidak memiliki kemampuan tempur yang tinggi. Hampir setiap orang di dalam lingkungan prajurit Pajang di bawah pimpinan Untara telah menempa diri menghadapi saat-saat yang paling gawat itu.
    Selain daerah-daerah yang dengan pasti telah menempatkan diri dalam pergolakan yang terjadi itu, maka Raden Sutawijaya juga telah menghubungi Pasantenan, Mangir dan beberapa daerah yang menurut pendapatnya telah hampir pasti akan dapat bekerja bersama dalam kemelut yang terjadi. Dalam waktu dekat, Raden Sutawijaya telah mengirim utusan untuk mengundang pemimpin-pemimpin dari daerah-daerah itu untuk berbincang menghadapi keadaan yang semakin panas.
    Ternyata daerah-daerah itu pun telah menyatakan diri bersiap menghadapi setiap kemungkinan. Bukan saja dengan mengirimkan anak-anak muda ke barak pasukan khusus di Tanah Perdikan Menoreh, tetapi mereka telah bersiap untuk memasuki satu masa perang yang menentukan. Bukan sekedar didorong oleh perasaan semata-mata. Tetapi mereka telah memperhitungkan dengan cermat, lumbung-lumbung yang ada dan persediaan yang lain apabila didalam masa perang para petani tidak sempat turun ke sawah, tetapi mereka terpaksa meletakkan cangkul mereka dan menggantikannya dengan tombak dan pedang.
    Dalam pada itu, persiapan-persiapan yang meningkat itu ternyata tidak terlepas dari pengamatan orang-orang Pajang. Mereka menganggap bahwa semakin lama Mataram tentu akan menjadi semakin kuat. Sehingga karena itu, maka tidak ada pertimbangan lain kecuali mempercepat benturan yang harus terjadi antara Pajang dan Mataram.
    “Jika Mataram menjadi sangat kuat, maka mereka akan memenangkan perang ini.” berkata salah seorang diantara mereka yang ikut menentukan jalan pikiran para pemimpin di Pajang.
    “Kita harus mempunyai kesempatan untuk berdiri di atas reruntuhan Pajang dan Mataram. Karena itu, maka Mataram tidak boleh terlalu kuat. Tetapi juga jangan terlalu lemah. Jika Pajang menang dengan mudah, maka orang-orang Pajang yang tidak berpijak pada jalan pikiran yang sama akan sempat menghimpun diri dan membentuk Pajang yang lain. Bukan Pajang yang kita cita-citakan.” berkata yang lain.
    Tetapi kawannya tertawa. Jawabnya, “Kau terlalu cemas menghadapi orang-orang yang kebingungan menghadapi keadaan ini. Mereka tidak banyak jumlahnya, dan mereka tidak akan sempat menyusun satu kerangka pemikiran yang mantap untuk menentukan satu sikap setelah perang berakhir. Karena itu, jangan cemas seperti itu. Mataram sekarang justru sudah menjadi terlalu kuat. Karena itu, kita harus segera bertindak. Harus ada penjelasan yang meyakinkan bagi Kangjeng Sultan, bahwa Mataram benar-benar telah memberontak. Karena itu, maka Kangjeng Sultan harus, mau tidak mau, menjatuhkan perintah untuk menyerang Mataram segera. Rencana kita untuk menghancurkan sebagian orang-orang yang akan dapat membuat Mataram terlalu kuat selalu saja mengalami kegagalan. Tetapi Mataram belum terlalu berbahaya jika kita bertindak sekarang.”
    Kawan-kawannya mengangguk-angguk. Salah seorang berdesis, “Kakang Panji harus mengambil sikap segera.”
    Demikianlah, maka para pemimpin di Pajang yang menjadi bayangan kekuasaan Kangjeng Sultan itu telah mengambil satu keputusan. Dengan demikian, maka keputusan itulah yang kemudian dihadapkan kepada Kangjeng Sultan Hadiwijaya yang lebih banyak terbaring di pembaringannya.
    Dengan berbagai cara, beberapa orang berusaha untuk meyakinkan Kangjeng Sultan, bahwa putera angkat kinasih Kangjeng Sultan yang berada di Mataram dengan gelar Senapati Ing Ngalaga itu telah dengan terang-terangan memberontak.
    Kangjeng Sultan yang berbaring dengan lemah, tiba-tiba bangkit dan duduk di bibir pembaringannya. Wajahnya menjadi merah mengatasi kepucatannya selama masa sakitnya.
    “Kalian yakin bahwa Sutawijaya telah benar-benar memberontak? Bukankah kalian telah mengatakannya kepadaku seribu kali. Tetapi kalian tidak dapat membuktikannya. Aku pernah memerintahkan Benawa untuk melihat sendiri, langsung memasuki Mataram. Ternyata bahwa di Mataram tidak ada persiapan apapun juga.” berkata Kangjeng Sultan.
    “Tetapi kali ini, benar-benar telah terbukti” jawab salah seorang di antara mereka yang menghadap, “Kangjeng Sultan dapat bertanya kepada setiap orang yang pernah melewati daerah Sangkal Putung, Mataram dan persiapan yang mantap di Tanah Perdikan Menoreh. Semuanya akan meyakinkan Kangjeng Sultan, bahwa Raden Sutawijaya, putera yang sangat Tuanku kasihi itu telah memberontak.
    Sejenak Kangjeng Sultan justru terdiam. Wajahnya menjadi semakin tegang. Nafasnya terasa berdesakan di dada. Sementara tubuhnya menjadi gemetar.
    “Kalian tidak sekedar berkicau seperti masa-masa sebelumnya?” suara Kangjeng Sultan menjadi sangat dalam.
    “Ampun Tuanku.” jawab orang itu, “hamba sendiri telah menyaksikannya.”
    “Jika demikian, jika demikian” nafas Kangjeng Sultan itu menjadi terengah-engah, “Sutawijaya benar-benar tidak tahu diri. Aku memeliharanya sejak kanak-kanaknya. Aku kasihi ia seperti aku mengasihi anakku sendiri. Tetapi tiba-tiba ia sudah berkhianat terhadap ayah angkatnya, terhadap gurunya, terhadap rajanya. Jika aku tahu, maka aku tidak akan memberikan ilmu apapun juga kepadanya sebagaimana aku berikan kepada Benawa.”
    Orang-orang yang menghadap Kangjeng Sultan itu menjadi berdebar-debar. Mereka berharap, bahwa usaha mereka akan berhasil. Kangjeng Sultan akan menjatuhkan perintah untuk menyerang Mataram dan menghancurkannya. Dengan perintah Kangjeng Sultan, maka semua kekuatan yang ada dapat dikerahkan. Mereka yang tidak terlibat dalam kegiatan orang-orang yang mempunyai rencana tersendiri itu, tidak akan bertanya-tanya. Apapun perintah Kangjeng Sultan adalah kewajiban setiap prajurit, bahkan setiap orang yang tidak ingin disebut memberontak. Meskipun ada beberapa pihak yang tidak mengerti persoalan yang sebenarnya, namun dengan perintah Sultan, mereka akan melakukannya.
    “Merekalah yang harus menjadi umpan benturan kekuatan antara Pajang dan Mataram” berkata orang-orang itu di dalam hatinya.
    Dengan demikian, maka rencana mereka pun akan berjalan. Di atas mayat para prajurit dan rakyat Pajang yang setia kepada Kangjeng Sultan dan bertempur tanpa menghiraukan gejolak yang terjadi di Pajang serta rakyat Mataram yang setia kepada Sutawijaya, akan tumbuh satu kelompok orang yang mempunyai angan-angan tersendiri atas citra Pajang di masa depan, dengan apa yang mereka sebut Majapahit lama yang akan bangkit kembali.
    Karena itu, maka dengan berdebar-debar mereka menunggu. Kangjeng Sultan nampaknya sudah berhasil mereka jebak dan bahkan menjadi marah sekali. Perintah itu tentu sudah berada di ujung bibirnya, sehingga sekejap kemudian perintah itu akan jatuh.
    Dengan jantung yang berdebar-debar mereka pun kemudian mendengar perintah itu diucapkan, “Para Senapati Pajang yang setia. Jika benar demikian, maka aku pun tidak mempunyai pilihan lain. Mataram harus digempur.”
    Orang-orang yang menghadap Kangjeng Sultan itu bersorak. Kangjeng Sultan tentu akan memberikan pertanda perintahnya. Mungkin dengan tunggul kerajaan, atau dengan perintah yang tercantum didalam pernyataan yang dibubuhi dengan pertanda Sultan di Pajang, atau dengan ganti pribadi Kangjeng Sultan sendiri yang berujud pusaka yang paling dekat dengan Kangjeng Sultan.
    Dengan pertanda itu, maka seluruh Pajang akan bergerak menggempur Mataram dan perang besar pun tidak akan dapat dihindarkan. Korban akan berjatuhan dan harus diperhitungkan, yang akan mati adalah orang-orang Mataram dan mereka yang tidak berdiri didalam barisan mereka untuk mendukung berdirinya Majapahit lama yang akan bangkit kembali.
    Meskipun sebenarnyalah yang membayang di mata hati mereka bukannya watak dari Majapahit lama yang merangkum persatuan dan kesatuan seluruh Nusantara, tetapi sekedar sebuah mimpi tentang kemukten para pemimpin dari sebuah Kerajaan besar yang disebut Majapahit, yang akan disembah oleh rakyat yang bertebaran di beribu pulau besar dan kecil yang berhamburan di katulistiwa.
    Namun dalam pada itu, ternyata perintah Kangjeng Sultan di Pajang itu belum, selesai. Betapa terkejut orang-orang yang menghadap itu ketika kemarahan Kangjeng Sultan itu tidak terkekang lagi, yang justru melampaui perhitungan mereka.
    “Para Senapati,” suara Kangjeng Sultan menggelegar sebagaimana suaranya di masa muda, “aku adalah Sultan Pajang yang memiliki kewibawaan seorang Senapati Agung. Karena itu, maka untuk menggempur Mataram, aku sendiri akan memimpin seluruh kekuatan yang ada di Pajang.”
    Perintah itu bukan saja bagaikan suara guruh yang menggelegar, tetapi seperti suara petir yang meledak di atas kepala mereka. Sehingga dengan demikian, maka orang-orang itu beberapa saat menjadi bingung. Mereka sama sekali tidak mengharap bahwa Kangjeng Sultan akan turun ke medan, apalagi akan memimpin seluruh kekuatan yang ada di Pajang. Dengan demikian, maka tidak ada orang lain yang akan dapat mengatur kekuatan itu sesuai dengan rencana mereka. Siapa yang harus menjadi banten dan mati sebagai landasan keinginan mereka yang bercita-cita untuk dapat menjadi orang yang berkuasa sebagaimana para pemimpin pada masa Kejayaan Majapahit.
    Dalam pada itu, Kangjeng Sultan itu pun melanjutkan, “Dalam keadaan seperti ini, maka aku tidak akan merasa terganggu oleh keadaan tubuhku. Aku merasa akan dapat melakukan tugas ini sebaik-baiknya.”
    Dalam pada itu, satu dua orang yang menghadap itu sudah berhasil mengatur gejolak perasaan mereka, sehingga seorang di antara mereka berkata, “Ampun Tuanku. Sebenarnyalah Tuanku dalam keadaan sakit. Biarlah hamba dan para Senapati sajalah yang akan menyelesaikan persoalan ini tanpa menyentuh ujung kain Kangjeng Sultan. Mataram akan dapat kami tundukkan. Kami berjanji sepenuhnya bahwa hal itu akan terjadi, tanpa mengulangi hormat hamba kepada putera angkat Tuanku. Bahkan jika mungkin kami akan memohon kepada Raden Sutawijaya yang bergelar Senapati Ing Ngalaga untuk tunduk tanpa mengorbankan satu orang pun diantara kita di Pajang dan Mataram.”
    Orang-orang itu menjadi tegang. Apalagi ketika Kangjeng Sultan berkata, “Aku akan menentukan, siapa yang akan menjadi perwira dan Senapati pengapitku, karena akulah Panglima dari gelar yang akan aku pasang di medan. Kita akan menyerang pasukan Mataram dimana pun mereka membangunkan pertahanan. Siapkan kendaraan kinasih pertanda kebesaran Pajang.”
    Jantung orang-orang yang menghadap itu berdentang semakin cepat. Seorang diantara mereka berdesis, “Kendaraan apakah yang Tuanku maksud?”
    “Aku bukan orang cengeng,” jawab Kangjeng Sultan, “aku sekarang sudah sehat dan bahkan aku merasa menjadi muda kembali sebagaimana Sutawijaya. Aku yakin, bahwa Karebet tidak akan kalah dalam segala hal dari Sutawijaya, karena aku pun telah menempa diri jauh lebih dalam dari yang dilakukan oleh Sutawijaya yang terlalu banyak bermanja-manja. Karena itu, jangan cegah aku. Aku akan turun ke medan sebagaimana aku katakan. Sekarang, dengar perintahku. Setiap kekuatan di Pajang harus dikerahkan. Yang melawan perintahku, akan aku ikut sertakan dalam kesalahan Sutawijaya.”
    Wajah-wajah menjadi tegang ketika Kangjeng Sultan itu memandang orang-orang yang menghadapnya. Dengan suara datar Kangjeng Sultan justru bertanya, “Kenapa kau masih bertanya tentang kendaraan? Kau kira aku akan naik kereta atau pedati atau pun berkuda?”
    Orang-orang yang menghadap menjadi semakin tegang. Sementara itu Kangjeng Sultan pun berkata – Aku akan berada di atas Gajah. Aku adalah Kangjeng Sultan Pajang yang berkuasa atas tanah ini.”
    Sejenak ruangan itu menjadi senyap. Ketegangan terasa mencengkam setiap jantung. Mereka sama sekali tidak menyangka, bahwa Kangjeng Sultan justru telah mengambil satu sikap yang tidak terduga-duga.
    Bahkan beberapa orang telah menyesal, bahwa mereka telah terdorong terlalu jauh untuk membuat Kangjeng Sultan marah, sehingga justru kemarahan yang tidak terkendali itu telah mengacaukan rencana mereka.
    Mereka memang menghendaki Kangjeng Sultan marah. Tetapi tidak sedemikian jauh, sehingga Kangjeng Sultan sendiri akan maju ke medan perang dalam puncak kebesaran seorang Panglima berkendaraan seekor Gajah.
    Tetapi Kangjeng Sultan telah terlanjur menjatuhkan perintah. Tidak seorang pun di antara mereka yang menghadap dapat merubah keputusan itu. Bagaimanapun juga, mereka mengerti, Kangjeng Sultan yang masa mudanya bernama Mas Karebet dan yang juga disebut Jaka Tingkir itu adalah seorang yang keras hati.
    Dalam kebekuan itu terdengar perintah Kangjeng Sultan, “Mundurlah. Persiapkan segala sesuatunya. Aku memerlukan waktu dua hari dua malam untuk mesu diri menghadapi peperangan besar ini. Pada hari yang ketiga, aku akan turun ke medan. Sementara itu aku ingin mendengar keterangan Selama dua hari dua malam itu, kalian harus sudah mengetahui, dimana garis pertahanan yang akan di bangun oleh Sutawijaya. Apakah ia akan bertahan di Sangkal Putung, di Prambanan atau di Tambak Baya.
    Para Senapati yang menghadap itu tidak membantah. Mereka pun kemudian beringsut surut dan kemudian meninggalkan bilik itu.
    Demikian orang yang terakhir keluar dan pintu kemudian ditutup, Kangjeng Sultan itu pun menarik nafas dalam-dalam. Perlahan-lahan ia membaringkan dirinya. Terasa nafasnya menjadi terengah-engah, sementara jantungnya serasa berhenti berdetak.
    “0” Kangjeng Sultan berdesah. Ia sadar, bahwa sebenarnyalah ia tengah dicengkam oleh keadaan sakitnya. Tetapi ia tidak dapat berbuat lain, kecuali melakukan rencananya, sebagaimana pihak-pihak lain melakukan rencana mereka pula. Karena bagaimanapun juga, Kangjeng Sultan bukannya tidak tahu sama sekali apa yang sedang bergejolak di istana Pajang itu.
    Dalam pada itu, orang-orang yang keluar dari ruang peraduan Kangjeng Sultan itu pun telah saling bergeremang. Mereka menyesal bahwa mereka telah membuat Kangjeng Sultan terlalu marah, sehingga kemarahan Kangjeng Sultan itu telah membuat rencana mereka menjadi kabur.
    “Tetapi kita tidak akan kekurangan akal.” berkata salah seorang dari mereka. Lalu, “Kita akan menunggu perintah, siapakah yang akan mendapat perintah untuk menjadi Senapati Pengapit. Kemudian siapa pula yang akan menjadi Panglima di sayap gelar.”
    “Kita belum tahu, jika perang ini akan menjadi perang gelar dengan mengerahkan pasukan yang besar, maka gelar apakah yang akan dipergunakan. Dan apakah Kangjeng Sultan akan menyerang Mataram hanya dari satu jurusan, atau Kangjeng Sultan akan mengambil siasat yang lain.” sahut Senapati yang lain.
    Dalam pada itu seorang di antara mereka berkata, “Sekarang segalanya tergantung kepada Kangjeng Sultan, karena Kangjeng Sultan sendiri telah menentukan dirinya sendiri menjadi Panglima.”
    Kawan-kawannya hanya dapat menggeleng-gelengkan kepala. Tetapi keputusan Sultan itu benar-benar telah mengecewakan.
    Dalam pada itu, lewat jalurnya sendiri, Kangjeng Sultan telah memberitahukan yang akan terjadi itu kepada Raden Sutawijaya. Dua hari lagi, Pajang akan mempersiapkan diri menyerang Mataram.
    Kepada Raden Sutawiyaya ternyata Sultan telah memberitahukan, bahwa Kangjeng Sultan akan menghadapi pasukan Mataram di Prambanan. Kangjeng Sultan memerintahkan agar pasukan Mataram benar-benar bersiap untuk berperang.
    “Aku akan memerintahkan para Senapati dan prajurit yang setia kepadaku menurut penilaianku, untuk berada dekat dengan aku di medan. Sementara itu, mereka yang selama ini telah membayangi kekuasaanku di Pajang, akan bertempur jauh dari pusat gelar yang akan aku tentukan kemudian. Mereka akan berada di ujung-ujung sayap. Tetapi kekuatan mereka terlalu besar, sehingga Mataram benar-benar harus bersiap. Aku akan menyerang Mataram dalam perang gelar di satu arah, sehingga akan terbangun satu garis perang yang panjang. Aku akan menghindari serangan dari beberapa arah untuk menuju ke Mataram. Karena itu, menurut pendapatku, garis pertahanan yang paling baik bagi Mataram adalah jalur Kali Opak. Kelemahan sepasukan prajurit, di antaranya adalah yang pada saat-saat pasukan itu sedang menyeberangi sungai.”
    Ketika Raden Sutawijaya membawa nawala dari Kangjeng Sultan yang disampaikan kepadanya, terasa jantungnya berdentang dan serasa matanya menjadi panas. Terasa betapa dalam pandangan masa depan Kangjeng Sultan dan betapa besar kasihnya kepada putera angkatnya itu.
    “Betapa besar dosaku” desis Raden Sutawijaya didalam hatinya.
    Namun semuanya sudah terlanjur. Dan Kangjeng Sultan sendiri sudah menentukan satu acara bagi hari depan Pajang dengan mempercayakannya kepada Raden Sutawijaya.
    Tetapi Raden Sutawijaya sadar, bahwa tidak seharusnya ia tenggelam dalam perasaannya. Ia harus menghadapi kenyataan yang tidak dapat di putar kembali ke masa lampau. Sehingga karena itu, ia harus segera bertindak dan mengambil sikap.
    Namun Raden Sutawijaya masih juga membayangkan, apakah kira-kira sikap yang akan diambil oleh Ayahandanya Ki Gede Pemanahan seandainya Ayahandanya masih hidup menghadapi Ayahanda angkatnya.
    “Ayahanda Ki Gede tidak akan menghadapi Kangjeng Sultan Pajang di medan perang” berkata Raden Sutawijaya. Namun kemudian, “Tetapi, jika aku mengelak, maka berarti aku tidak memenuhi perintah Ayahanda Kangjeng Sultan di Pajang untuk membangunkan masa depan Pajang dengan citra sebagaimana diharapkan oleh Ayahanda Kangjeng Sultan, karena Pajang akan menjadi satu negara yang lain dari yang di cita-citakan oleh Ayahanda Sultan. Dengan landasan mimpi masa kejayaan Majapahit hanya pada kulitnya saja, maka sekelompok pemimpin di Pajang akan merubah citra masa depan Pajang dari yang dikehendaki oleh Kangjeng Sultan Hadiwijaya beralaskan pengamatannya atas kehendak rakyat Demak pada masa mudanya, selagi ia masih berkeliaran di padepokan-padepokan, di padukuhan-padukuhan dan hidup di antara para petani dan gembala di padang rumput yang luas.”
    Karena itulah maka Raden Sutawijaya pun kemudian berketetapan hati untuk menyiapkan pasukan yang kuat sebagaimana di pesankan oleh Ayahanda Sultan.
    Tetapi, Raden Sutawijaya tidak meninggalkan nasehat dari orang tua yang banyak memberikan petunjuk kepadanya. Ki Juru Martani.
    Namun, terasa betapa beratnya hati Ki Juru menghadapi peristiwa yang bakal terjadi. Meskipun Raden Sutawijaya sudah memberikan penjelasan, namun Ki Juru itu masih juga berkata, “Dalam keadaan yang bagaimanapun juga, pertempuran selamanya akan berakibat buruk bagi rakyat. Seandainya Angger Senapati Ing Ngalaga mau melunakkan sedikit kekerasan hatimu, maka persoalannya akan berbeda.”
    Raden Sutawijaya menundukkan kepalanya. Dengan suara parau ia berkata, “Aku merasa bersalah paman. Tetapi yang aku pikirkan sekarang; bagaimana aku dapat memperbaiki kesalahan itu.”
    Ki Juru menarik nafas dalam-dalam. Kemudian katanya, “Angger. Jika Kangjeng Sultan mengatakan, bahwa orang-orang yang sebenarnya musuh didalam selimut itu akan bertempur melawan Mataram di ujung-ujung gelar, tentu bukannya tanpa maksud. Ayahanda ingin mengatakan bahwa merekalah yang harus kalian hadapi dengan sungguh-sungguh.”
    Raden Sutawijaya menarik nafas dalam-dalam. Sambil mengangguk-angguk ia berkata, “Aku mengerti paman. Karena itu, maka aku akan berada di sayap kiri. atau kanan. Sementara itu, aku mohon paman berada di ujung gelar, memegang perintah tertinggi sebagai Panglima pasukan Mataram dalam keseluruhan.”
    Tetapi Ki Juru menggelengkan kepalanya. Katanya, “Bagaimana mungkin aku akan berhadapan dengan Kangjeng Sultan meskipun dalam keadaan yang kita sadari sepenuhnya arah penyelesaiannya.”
    “Jadi, maksud Paman?” bertanya Raden Sutawijaya.
    Ki Juru termangu-mangu sejenak. Kemudian katanya “Angger, aku adalah seorang prajurit. Setidak-tidaknya aku menganggap diriku sendiri seorang prajurit Mataram. karena itu, biarlah aku bertempur menghadapi lawan yang sebenarnya. Menurut pendapatku, tidak ada orang lain yang sebaiknya berada di pusat gelar, selain Raden Sutawijaya sendiri.”
    “Bagaimana mungkin paman,” jawab Raden Sutawijaya, “apa yang harus aku lakukan di hadapan Ayahanda Kangjeng Sultan di medan perang. Apakah aku akan berani menengadahkan kepala. Jika seorang saja di antara para Senapati yang berada di seputar Ayahanda kurang dapat menanggapi keadaan, maka persoalannya akan menjadi sangat sulit bagiku.”
    Ki Juru mengangguk-angguk. Ia mengerti kesulitan Raden Sutawijaya. Namun ia sendiri, sama sekali tidak bermimpi untuk berhadapan dengan Kangjeng Sultan di medan perang, dengan persetujuan apapun yang telah dibuat sebelumnya.
    Namun keragu-raguan itu, Ki Juru pun berkata, “Angger Senapati Ing Ngalaga. Baiklah, kita akan berbicara kemudian tentang Panglima yang akan berada di pusat gelar. Yang penting angger harus memberikan perintah dan memberitahukan kepada segala pihak, bahwa perang akan terjadi dua hari mendatang. Semua kekuatan harus sudah berada di sepanjang sungai Opak sebagaimana di kehendaki oleh Ayahanda Kangjeng Sultan.”
    “Baiklah paman” jawab Raden Sutawijaya, “aku akan mengirimkan utusan ke segala arah dalam waktu yang bersamaan.”
    Ternyata bahwa waktu Raden Sutawijaya memang sudah terlalu sempit. Karena itulah, maka ia pun segera memanggil beberapa orang Senapati kepercayaan. Mereka serentak harus pergi ke beberapa arah untuk menyampaikan perintah yang sama dan pemberitahuan yang sama pula.
    “Dua hari dua malam,” desis Raden Sutawijaya, “menjelang hari ketiga, sebelum ayam jantan berkokok untuk ketiga kalinya, maka semua kekuatan harus sudah siap di sepanjang jalur Kali Opak. Di sore hari di akhir hari kedua, semua pemimpin dan Senapati harus sudah berkumpul di bayangan candi. Kita akan berbicara dan menentukan langkah-langkah yang paling baik menghadapi keadaan. Selanjutnya malam itu gelar akan di pasang dalam garis yang memanjang di sepanjang Kali Opak.”
    Para Senapati yang terpercaya itu pun segera meninggalkan Mataram dengan segala macam pesan yang harus mereka sampaikan kepada para pemimpin di beberapa daerah menghadapi perkembangan keadaan sebagaimana di beritahukan oleh Kangjeng Sultan sendiri.
    Diantara para Senapati itu, dua diantaranya telah pergi ke Jati Anom untuk menghubungi Untara, seorang Senapati Pajang yang disegani. Bukan karena Untara memiliki kemampuan olah kanuragan yang tidak terkalahkan. Tetapi ia adalah seorang Senapati yang mempunyai perhitungan yang cermat sehingga gerak pasukannya sangat menentukan.
    Sementara dua orang Senapati yang lain telah pergi ke Tanah Perdikan Menoreh. Mereka bertugas untuk menghubungi Ki Lurah Branjangan dan sekaligus menghadap Ki Gede di Tanah Perdikan Menoreh.
    Perintah Raden Sutawijaya itu memang sudah ditunggu oleh Ki Lurah Branjangan. Menilik keadaan yang berkembang serta kehadiran Raden Sutawijaya di Tanah Perdikan Menoreh beberapa saat lewat, maka suasana memang sudah menjadi semakin panas.
    Karena itu, maka Kesatuan Khusus yang dipimpin oleh Ki Lurah itu pun telah berada dalam kesiagaan tertinggi. Demikian perintah itu datang, maka mereka pun siap untuk berangkat.
    Sementara itu, dua orang Senapati dari Mataram itu, langsung menuju ke rumah Ki Gede Menoreh setelah mereka berada di barak pasukan Khusus itu beberapa lama. Dengan pesan yang sama, kedua Senapati itu menghadap Ki Gede Menoreh yang juga sudah menduga, bahwa keadaan akan cepat menjadi semakin gawat.
    Sementara kedua Senapati itu berada di rumah Ki Gede, maka Ki Lurah Branjangan telah berbicara dengan Agung Sedayu dan Sekar Mirah. Bagaimanapun juga, dalam keadaan yang paling gawat, mereka wajib menyatukan diri di dalam pasukan khusus itu.
    “Bagaimana dengan anak-anak muda dari Tanah Perdikan Menoreh?” bertanya Agung Sedayu.
    “Mereka akan dipimpin oleh Ki Gede sendiri” jawab Ki Lurah.
    “Ki Gede sudah terlalu tua.” sahut Agung Sedayu. Kemudian, “apalagi Ki Gede mempunyai cacat kaki. Dalam keadaan tertentu, maka cacat kakinya akan kambuh.”
    “Bukankah di Tanah Perdikan Menoreh ada kemanakan Ki Gede yang bernama Prastawa?” bertanya Ki Lurah Branjangan.
    “Tetapi anak muda itu masih belum dapat di lepaskan di medan. Apalagi menghadapi pasukan Mataram.” jawab Agung Sedayu. Lalu, “sebenarnyalah di Tanah Perdikan Menoreh harus ada seseorang yang dapat memimpin pasukan yang terdiri dari anak-anak muda dan sebagian para pengawal Tanah Perdikan, karena bagaimanapun juga Tanah Perdikan ini tidak boleh dikosongkan sama sekali.”
    “Agung Sedayu,” berkata Ki Lurah, “kau tidak usah merisaukan pasukan-pasukan lain di luar Kesatuan Khusus ini. Biarlah orang-orang yang berkepentingan dengan daerah masing-masing mempertanggung jawabkannya. Kau adalah salah seorang di antara warga pasukan khusus ini, sehingga dengan demikian kau terikat di dalamnya.”
    Agung Sedayu mengerutkan keningnya. Katanya, “Ki Lurah memandang persoalannya dengan sudut pandangan yang terlalu khusus. Dimana pun aku berdiri, maka aku sudah berbuat bagi Mataram. Apakah Ki Lurah tidak akan berpaling seandainya pasukan khusus ini berhasil mendesak pasukan lawan tetapi pasukan dari Tanah Perdikan Menoreh mengalami kesulitan yang parah? Jika pasukan Pajang berhasil memasuki garis pertahanan Tanah Perdikan Menoreh, akan berarti satu kelemahan dari seluruh garis pertahanan Mataram yang akan menghadapi Pajang dalam satu garis perang yang panjang. Bukankah pada garis perang yang panjang itu diperlukan kekuatan yang rampak dari ujung sampai ke ujung ?”
    Ki Lurah Branjangan termangu-mangu sejenak. Dipandanginya Agung Sedayu dengan tajamnya. Rasa-rasanya ia sulit untuk mengerti sikap Agung Sedayu itu menghadapi perkembangan keadaan.
    Namun dalam pada itu, Sekar Mirah ternyata telah berkata kepada Agung Sedayu, “Kakang, nampaknya kakang tidak sependapat dengan Ki Lurah. Kakang sebaiknya berada di dalam lingkungan pasukan khusus ini. Tidak berada di dalam pasukan yang akan disusun oleh Tanah Perdikan Menoreh. Hal itu merupakan keterikatan kita dengan pasukan khusus ini. Sementara itu, di medan pertempuran, maka setiap pasukan akan saling membantu dan mengisi.”
    Jantung Agung Sedayu merasa menjadi berdebar-debar. Nampaknya Sekar Mirah lebih senang berada didalam lingkungan Kesatuan Khusus itu daripada berada di antara anak-anak muda Tanah Perdikan Menoreh. Sebagaimana Sekar Mirah, Agung Sedayu pun mengerti, bahwa pasukan di peperangan tentu akan saling mengisi. Tetapi bagaimanapun juga ketahanan setiap pasukan akan berpengaruh.
    Tetapi akhirnya Ki Lurah berkata, “Agung Sedayu. Aku mencoba mengerti apa yang kau maksudkan. Tetapi seperti yang dikatakan oleh Sekar Mirah, maka Kesatuan Khusus ini akan dapat mengisi semua pasukan yang ada di peperangan. Kelemahan lain tentu terdapat pula diantara pasukan-pasukan yang akan berkumpul dari beberapa daerah. Mungkin dari Mangir, mungkin dari Pasantenan atau daerah-daerah lain. Tetapi Mataram dalam keseluruhan tidak akan dapat saling melepaskan di dalam pertempuran yang gawat. Dan agaknya pasukan khusus ini memang akan diperlukan di sepanjang garis peperangan.”
    Agung Sedayu menarik nafas dalam-dalam. Tetapi ia akan berusaha untuk menyesuaikan diri. Katanya, “Baiklah Ki Lurah. Tetapi aku mohon bahwa susunan pasukan harus diusahakan, agar aku dapat berada di antara pasukan Tanah Perdikan Menoreh. Jika aku berada di antara pasukan khusus, maka pasukan khusus itu akan mengisi kekosongan yang tentu terdapat pada pasukan Tanah Perdikan Menoreh. Dengan demikian, maka aku akan dapat langsung ikut mengamati keadaan pasukan Tanah Perdikan Menoreh.”
    Ki Lurah mengangguk-angguk. Namun katanya, “Segala sesuatunya akan diputuskan malam sebelum hari yang ditentukan itu. Tetapi hal itu akan dapat aku sampaikan kepada Senapati Ing Ngalaga yang akan memimpin semua kekuatan dari Mataram menghadapi pasukan Pajang. Namun Senopati Ing Ngalaga masih akan berbicara dengan para pemimpin dari daerah-daerah dan pemimpin pasukan-pasukan yang akan berada di bawah kalebet perang Mataram.” Ki Lurah berhenti sejenak, lalu “Agung Sedayu. Selain Prastawa, bukankah di Tanah Perdikan ada Ki Waskita, sebagaimana di Sangkal Putung akan ada Kiai Gringsing.”
    Agung Sedayu mengangguk-angguk. Katanya, “Ya. Mudah-mudahan Ki Waskita akan langsung berada diantara pasukan Tanah Perdikan Menoreh bersama Ki Gede yang kadang-kadang terganggu oleh cacat kakinya yang kambuh.”
    Sementara itu, di rumah Ki Gede Menoreh, dua orang Senapati dari Mataram tengah berbincang dengan Ki Gede dan Ki Waskita. Seperti Ki Lurah Branjangan, maka Ki Gede menerima semua pesan Raden Sutawijaya dengan baik. Tanah Perdikan Menoreh sudah siap untuk ikut serta menegakkan Mataram sebagaimana kesediaan Tanah Perdikan untuk melibatkan diri sejak semula.
    “Para pengawal dan anak-anak muda di Tanah Perdikan sudah siap” berkata Ki Gede. Lalu, “Tetapi sudah tentu bahwa kemampuan anak-anak muda tanah Perdikan tidak dapat disejajarkan dengan anak-anak muda yang berada di Kesatuan Khusus itu.”
    “Tetapi tekad anak-anak muda Tanah Perdikan Menoreh yang benar untuk ikut berjuang bagi masa depan tanah ini dalam keseluruhan adalah modal utama” jawab Senapati itu.

    selesai, bersambung jilid 163

  400. Matur nuwun retype 262 sampun kawedhar Ki Ajar, namung dereng badhe kulo woco sak punika. Kulo simpen rumiyin ngentosi kitab 261 ingkang saak punika dereng pun wedhar. Supados macanipun saget runtut makaten…. :)

  401. Matur nuwun….matur nuwun….
    Badhe nglajengaken lampah… ;)

  402. tolong dong dibantu …gimana seh cara dunludnya ??? Pgn baca kelanjutannya neh ADBM aq bru bca episode 150 itupun di hp ….:) terima kasih


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 135 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: