PLS-01


Sudah dikatakan bahwa Ki GD kurang mafhum mengenai sual-sual perbloggingan. Itu sebabnya maka tampilan PLS ini pasti akan mengecewakan para cantrik. Mudah-mudahan kalau nanti Nyi Seno sudah lejar dan punya waktu mirunggan bisa ngedit sehingga tampak cantik seperti garapan ADBM. Atau barangkali ada cantrik yg berkenan?

Juga mohon dimafhumi bahwa buku asli PLS ini sudah termasuk antiq. Dari sononya memang begitu. Mudah2an, kalau ada koleksi yg lebih baik dan bisa disumbangkan.

Terimalah PLS yg pertama ini. Tidak lupa kita haturkan bermilyar terima kasih kepada Ki Arema.
PdLS-01
PdLS-02

Nyuwun ngapura dumateng para kadang. Gandeng wis tuwo…. tekone dat nyeng… tur gratal-gratul.
Monggo disekecakaken anggenipun maos sinambi nyruput kopi nasgitel.
PdLS-03

Sekali lagi Ki GD mohon berjuta ton maaf karena terlambat hadir. Jaringan listrik di sini lagi ada “outage”. Sebagai pengobat, Ki GD setorkan langsung 2.
PdLS-04
PdLS-05

Ki GD baru saja pulang menghadiri sebuah sarasehan di Bogor. Jadi mohon maaf jika terlambat lagi. Juga perlu disampaikan bahwa Jilid 9 dan 10 masih perlu Ki GD cari dulu.
PdLS-06
PdLS-07

Salam
Ki GD

About these ads
Published in: on 6 November 2009 at 17:25  Comments (738)  

The URI to TrackBack this entry is: http://adbmcadangan.wordpress.com/2009/11/06/pls-01/trackback/

Umpan RSS untuk komentar-komentar pada pos ini.

738 KomentarTinggalkan komentar

  1. Selamat kepada Ki Anatram sebagai pengunduh no 1 rontal PdLS

    • numero duo…

      • numero tigo…

        • numero opato

          • tak kebakoi deweo..

            • kumat….
              hiks…. gak parenk duko..

              • Nomer pitu ….

                Selamat mewedar PdLS

                Ndepipis … sambil pip ..zz

            • eh…
              mboten parenk mbelink tho ki…

            • saking senenge ndeleng nJenengan iso mbeling maneh.
              Neng padepokan sebelah gak isih kalah mbeling karo Ki Widura.

              ssssttttt….
              Ki Widura isih turu iki. Durung weruh ono rontal anyar.

              • Aku ora krungu …

                KUpingku gatel …
                dirasani ..

    • Wah..kulo memecahkan rekor, nggih…?
      Maturnuwun, Ki Arema …namung sak dermo ngunduh…

      Mbok menawi Ki Arema mbetahaken rontal-rontal (jurnal) saking webscience punopo elsevier, kulo saged ngunduhaken…

      • nek nyuwun tulung unduhke nganten ki…?

      • janji lho…

        • Nggih, Ki Arema..
          Menawi ngunduh nganten, dereng pantes kulo…

          • sing nyuwun tulung kulo lho ki…
            nek ki Arema mpun biasa “njagongi” manten

  2. matur sak Em nuwun…
    pokoke nderek ngunduh….

  3. Alhamdulillah. Ikut ngunduh.
    Hatur Nuhun.

    numero berapo?

  4. nderek absen

  5. mampir ngunduhh sakdiluk..

  6. wah ndherek ngunduh.
    suwun aKi Ismoyo, Ki Arema dam Ki Gede..
    Sepertinya bagus juga nih cerita..dilihat dari gambar covernya…

  7. Alhamdulillah akhirnya bisa ngunduh Pls juga.
    Matur sembah nuwun Ki Ismoyo, Ki Arema dan Ki Gede.

  8. Saya ikutan ngunduh ya Ki Arema,
    Maturnuhun lho.

    Itu ki PLS nomor kok di borong semua
    la mbok kita-kita dibagi’i

  9. Maturnuwun Ki GD, Ki Arema, Ki Ismoyo.

    Betoel-betoel ini obat sanget moedjarab boewat menjemboehken itoe djiwa njang sedang kamboeh sakitnja.

  10. Adimas Kompor yang perkasa,

    Saya baru saja kopi darat dengan Ki Kartojudo.
    Wah selama 1,5 jam ngobrol dan tentu saja sambil makan yang mak-nyuuuush, sangat2 mengasyikkan.
    Sayang Ki Bukansms terhalang di jalan jadi gagal kirim.
    Tak lupa saya bawain oleh2 buat Ki Kompor satu bungkus.

    Sugeng dalu Ki KartoJ, matur sembah nuwun.

    • Sugeng enjing sedoyo,

      Matur nuwun kagem Ki Arema, Ki Ismoyo, Ki Gede, sedoyo poro Bebahu padepokan dengan telah dibukanya PDLS… dalam kesempatatan ini, pembukaan PDLS juga sdh kami awali dengan Doa dan kopi darat semalam dengan Ki Gembleh …sebenarnya juga dengan Ki Bukansms dan Jeng Nunik tapi karena kebetulan tempuk dengan jadwal mudik…Jeng Nunik baru bisa gabung pada kesempatan berikutnya (ada gak yaa ?..).
      Matur nuwun juga buat Ki Gembleh atas waktunya.

    • selamat 3x ya ki………..acara “kopi darat”
      wilayah timur sampun terlaksana sukses,damai,
      rukun……….mak yussss tenan.

      nunggu kiriman (hikss)

      • Weh ! Ki Yud kados pundi khabare Ki..mpun mboten piyamba’an tho ? mpun kathah sanak kadang sing dugi njihh !

        • Alhamdulillah sehat2…bener ki jadi tambah semangaaat mampir.

  11. Ternyata sudah diwedar PdLS-01
    Hanya berucap syukur, para kadang cantrik sudah bisa menarik nafas legaaaaaaaaaaaaaa……sepertinya.

  12. Sampun ngunduh … Ki Gede Singasari, dan Ki Arema untuk rontal nomer 1. Tak simpen disik ben taneg

  13. pelangi-pelangi alangkah indahmu,

    Ki Gede,Ki Arema,Ki Ismoyo……matur nuwun

  14. sakeng Banjarmasin nderek sowan…

  15. lega juga akhirnya ada kelanjutan padepokan adbm. ternyata bukan sekedar kitab yang ditunggu, tapi juga komen yg aneh-aneh dari para cantrik. matur nuwun.

  16. Alhamdullilah, mak nyus rasane ngunduh PdLS perdana. Maturnuwun sanget . . .

  17. Selamat siang

    Matur suwun Ki Gede , semoga hari ini kita semua diberi kesehatan , sehat adalah sesuatu yang sangat berharga , biasanya baru terasa bila kita sedang sakit.

    Suwun

  18. ngapunten Ki Gede, ngerek kenalan

  19. Matur nuwun

  20. Saudara-saudaraku semuanya cantrik-cantrik adbm,pdls ada woro-woro dari Ki Is di blog gagakseta, dipersilahkan nginguk sekejap saja ke gagakseta, agar hati menjadi terang…….silahkan.

  21. Absen di hari sabtu…tumben masih sepi.. Pelangi nya belum mewarnai kehidupan poro cantrik semua ya….

  22. Terima kasih,
    matur nuwun.

  23. ikut ngisi daftar hadir kembali dan tentunya sekalian ngunduh … he3 …
    matur nuwun ki GD, ki Arema dan ki Ismoyo ..

    salam

  24. matur nuwun melu ngunduh

  25. aku iki lagi setres je, dadi kerep ora nyambung.
    tinimbang setrese tambah lha saiki maca PDLS_01 karo mbayangke Ken Dedes ning durung wani mbayangke Ken Padmi

    Matur nuwun Ki Arema

    • kulo nderek ki…
      nderek mbayangke

      • WAH..! Kedisikan ! kulo mpun meh komen ngoten Ki ?

        • nek seng mekaten mboten parenk telat ki…

          pelan ra komanan

          • ..Maksud kulo..komen kangge jawil panjenengan..hikss..!

          • Sampun dikintun Kang nembe setunggal

            • matur suwun cintanya ki…

  26. hanya bisa berterima kasih sambil berharap segera tamat. terus terang, saya baru berani membaca kalau sudah komplet! hayo, lanjutken!

    • takut sakau ya ki

  27. Selamat siang smuanya….. Wah dah ada santapan menu baru nih….. Tks….

  28. lama nggak nengok gandhok sudah muncul pelangi…?

    matur nuwun

  29. @Rekan sa’padepokan YSC,
    Nonton Metro TV dan TV One sekarang ini, betul2 seperti mbaca kisah2nya Ki SH Mintareja. Tumenggung Antasari dulu seperti manusia setengah dewa, bisa manggil siapa saja dan dengan gagah memberikan statment tentang penangkapan si A, si B, si C.
    Tapi kini menghadap TPF dengan dikawal polisi.
    Ki Rangga Susno Duaji, membantah perselingkuhan dengan Ki Anggada, dengan tersenyum-senyum, padahal masyarakat sudah gemas kepadanya.
    Betul2 seperti panggung sandiwara. Sekarang jadi pahlawan, besok jadi pecundang. Siapa sutradaranya ya?
    Terkadang saya membayangkan mereka itu pake beskap, dodot, dan blangkon.

    • Lho, kalau mereka pada pakai beskap, dodot, blangkon dan selop, berarti mereka semua jadi dalang ?
      mBoten pareng Ki TruPod, dalangipun kedah setunggal !
      Wayangipun ingkang kathah, contonipun :
      wayang golek
      golek opo
      golek kethek
      kethek opo
      kethek ogleng !

      He…he…he…Sugeng dalu Ki TruPod, nuwun.

      • Namanya panggung Ki, di jaman modern bisa saja dalangnya banyak malah gonta-ganti seperti acara Tivi OVJ yg dipandegani Ki dalang Parto..prikitiww..

        • Banyak dalang bukan barang baru. Pada akhir 1980-an, di Auditorium RRI Semarang sering dipentaskan wayang kulit dengan lebih dari satu dalang kok. Semalam biasanya tiga dalang kondang. Siapa yang dulu suka begadang malem Kemis Legen?

    • YSC puniko singkatan punopo, Ki..?

      Salam…

      • Sugeng enjing Ki Anatram jam berapa di tlatah sini?
        Dugaan saya Yang Saya Cintai Ki Anatram.
        Leres mboten Ki Truno? Nuwun sewu upami lepat.

        • Ki Djojosm
          Leres.. YSC = yang saya cintai, kulo wau mikir menawi YSC = Yang Sering Cakaw…

      • sepertinya YSC = “yg saya cintai” yg jelas bukan “yang saya curigai”

  30. selamat atas dibukanya gandhok ini.

    akhirnya kitab yang tergolong langka ini diwedhar juga.

    selamat kepada para bebahu.

  31. Test… test…
    wah… sudah on air nih

  32. Bangun ….. bangun ……
    Mana jilid-2 nya …. mana … mana ….
    Endi ….. endi …..
    Sopo sing ndelikno …… Hayo ngaku wae ……

    ooooh,
    Durung ono tho ……
    Wis tangi esuk uthuk-2 ….. sarapane durung mateng …

    Wahhh MATUR NUWUN ….. sambil mapan turu maning …

    • Jebul nglindur, Ki..?

  33. Sabar ki sanak.
    Selama senopati belum ditetapkan mungkin masih agak sendat.
    Wedaran rontal, sementara masih di tangan Ki Gede sendiri, yang karena kesibukan beliau sehingga belum sempat ke padepokan.

    • ngestoaken ki…
      mboten parenk di padak-padak ake kaliyan gandok sebelah….(remenane medar bonus, walaupun byar pettt)

      • Isuk uthuk-uthuk kok sampun sambang padepokan Ki.

        • sugeng enjang ki Arema…
          niki wau ndalu mati lampu, …hiksss

          sakjane engkang ngangeni sanes kitabipun koq ki,…lah wong BM-MBM-JDBK-PdLS dereng sempat kewaos je….

          • Kangen ajeng mbelinks…..!

      • Jo disinggung-singung no’ kene,
        ra parenk……..hiks.

        • Ra pareng nyinggung…?
          Ra pareng mbelinks..?
          Ra pareng mbones…?

  34. Ternyata sudah diwedar PdLS-01. Alhamdulillah bisa ketemu lagi dengan Mahisa Agni.
    Matur nuwun Ki GD.

  35. Alhamdullilah . . Suasana pagi yang cerah, anak anak podo sehat sehat. Mari subuhan kae mase lari pagi, terus mandi keluar kamar mandi nyamber piring terus sarapan. Adine dlosoran nok sofa nonton TV, lha ragilku endi . . e tibane lagi facebookan dikamare. yah bocah saiki, nek aku eleng jamane anak anak biyen, dolananku patil lele, gobak sodor nek bengi padang bulan main betengan. Pancen jamane wis berubah setapak setapak terus maju, sopo leno bakal cuwo. Poro sederek tumut nginceng gandok, Alhamdullilah . . sedoyo sami sehat . . .

    Sugeng enjing Ki Gede, Ki Arema, Ki Pandan, Ki Truno ugi Ki Nyi sedoyonipun wargo Padepokan sugeng menikmati pagi yang indah.

    • Alhamdulillah, ……. mari sama2 kita pertahankan dan biasakan terus menjadi mahluk Allah yang pandai bersyukur.

      • betapa damai dan indah…
        Alhamdulillah…

  36. Hadir di pagi hari.

    Sugeng enjang para kadang sedaya.

  37. Sugeng enjing Ki Gede, Ki Arema ,Kang PLS, Ki Gembleh, Ki Gendut, Ki Ismoyo, Ki Honggopati dan para cantrik sedoyo mawon.
    Teng tlatah Bekasi terang benderang. Koyone musim udan iki salah mongso. Biasane bulan Nopember, udan ber ber ber ber, saiki kok isih langka.

    • teng mriki malah silir2 isi ki…

      matur suwun “kusumaning ati” ne ki….

      • Ki Djojosm, Ki Pandanalas,
        mbok menawi panjenengan kekalih wonten ingkang kagungan Ladrang Wuyung, mugi kersaa dipun ura2aken wonten gandhok sak perlu kangge mancing rawuhipun Ni Ken Padmi ingkang sampun kawentar kenesipun.
        Maturnuwun Kisanak.

        • engkang kagungan bojazz collection meniko namung ki Djojosm je…

          nek kulo namung nyadong kemawon (pekerjaan tetap)

        • Nun inggih mekaten, namung kemawon kulo ingkang sampun pesen lha kok ngantos sapriki dereng dipun paringi setunggal acan.

          • Nuwun sewu ki Truno, sampun dipun kintun kok. Sekaligus sinareng kagem Kang Pls. Estu Ki. Nuwun tulung dipun cek & recek rumiyin. Upami dereng dugi, monggo kintun email mangke kulo reply sareng bozasipun. Matur nuwun.

          • Matur nembah nuwun sanget, kintunan 2 bungkus sampun kawula tampi, langsung dipun kedhapi kanti nekmat.

  38. wah ketinggalan kereta…..tungguuuuu…

  39. wow… tjetakan pertama th 1968.. lha kulo dereng lair…

    • Ah mosok ……. jenenge wae mbokDe …. masah … baru lahir tahun 1988 ……. ?
      MbokDe-ku wis umur 70an …. kok ….
      Padahal kita ‘kan kelihatan masih sama usia?
      Hiks …..

      Salam Kenal .. ya mbokDe ….. dan salam untuk PakDe … nJih …

      • pokoke angger mireng seng mbok2,..lsg mekitik

        • Nek njenengan taksih kagungan mbokayu Ki ?..hiks..hiks. !

          • pripun njih…

            ihikss ihikss,,,juga

            • Njih kepriben..hiiiks !

              • :mgreen:

              • :mad:

    • mBok De, kawula dipun utus pak De mendetaken katjatingal kangge maos rontal tjetakan th 1968.
      Kalijan pak De inggih pesen supados mBok De enggal2 masak tempe batjem kagem dahar siang, sampun
      kesupen ketjap ipun sakedhik kemawon.
      mBok De pantjen huebaaaat.

      • Ki Gembleh..kolo wingi jebul kepiting goreng tepung bungkusan nipun kathut kulo betho Ki….hiks..(padahal ditunggu keng ragil njihh)..!ngapunten Ki !

        • Sugeng siang Ki KartoJ,
          Panci kawula sengaja, amargi kawula sampun mbekta kathah termasuk goreng tepungipun. Keluarga ngaturaken gunging panuwun katur Ki Kartojudo.

          Mbah Man, Ki Bukansms, Ki Sarip, Jeng Nuniek, kapan sami kagungan wekdal kangge kempal sesarengan kaliyan kula saha Ki Kartojudo ?
          Kawula rantos wartanipun. Nuwun.

          • waduh, menawi dinten jumat ngantos minggu wulan nopember niki, jadwal kulo sampun full capacity ki.nanging menawi dinten senin ngantos kamis dalu, kulo saged kemawon.

            nopo mangke wulan desember???
            dateng panggen kulo?? mbok menawi pas acara pindah rumah (kalo jadi, hehehehe)…

            • weh…
              jebul mpun “omah2″ tho nyi

              • Setujuuu ! Ki Pandanalas di jak njihh ?

              • omah-omah-an,
                omah-e dara..
                heheheh..

                dara cantik jelita..wkwkwkwk

  40. tak tinggal seminggu,jebule ono kabar toh.
    matur nuwu

  41. Ki Kompor neng endi yo…. durung ono ambune

    • Katanja sedang beladjar edjaan lama supaja lantjar pada waktu membatja tjetakan th 1968, makanja dia tidak bisa tjepat2 mengundjungi sobat2nja.

      • Hati-hati Ki Warsono sekarang banyak singkatan yang sama. Kalo PdLs memang masih numpang di ADBM tetapi Ki PLS udah banyak rumahnya. Ada di rumah garwa Padmi (bukan Ken Padmi) di rumah Garwa Ampeyan/ampean 1,2,3 dst. Tetapi maksad njenengan Pelangi di Langit Singosari kan? ( PdLs).
        Namung guyonan Ki. Nuwun sewu.

        • panjenengan koq pirso wae lho,…
          garwo padmi + garwo ampean…

          (engkang kagungane panjenengan rak taksih 4 tho ki….hikssss)

          • Alhamdulillah ingkang niku sampun diklasifikasikan “four in one”, kang.

            • Isih kalah karo N.M.T alm.
              Monggo, tambah malih garwo impian lan garwo-garwoan …

    • Kayaknya semua bekas cantrik ADBM gemes sama Ki Pandan Alas. Suk kapan ada kopi darat, dan Ki Pdls hadir, kayaknya langsung dikuwes-kuwes.

      • hikkksssss………

        nek kulo gemez kaliyan Padmi

        • Aaahh jangan gitu tho Ni Pandanwangi ….. hiksss … tak mblayu disik .. sak durunge disawat sandal jepit …

  42. usul aja (tapi terbatas usul): PLS supaya diberi “rumah” sendiri jangan numpang di kaplingnya adbm.. matur nuwun

    • yth. bebahu pls/adbm,

      1.setuju dan mendukung usul ki herry warsono.
      2 namun demikian, ada baiknya di adbm diberikan juga tautan kke pls. demikian juga sebaliknya.
      3. pls terdiri dari 3 bagian, karena itu di “rumah pls” sebaiknya dibuatkan icon daftar isi seperti halnya pada adbm.

      nuwun.

    • Waduh, kados pundi nggih ?
      Para cantrik ing padhepokan punika sak mangke sampun manteb mawi tetenger ADBMers.
      Sak upami Padhepokan dipun pisah lan tetenger para cantrik kedah gantos mawi PLSers, mangke saged dipun wastani laskaripun Ki Pandanalas.
      Kamangka Ki PLS namung kagungan pitik walik setunggal, yen dipun beleh mesthi mboten cekap kangge nyuguhi para laskar.

      He…he…he…nuwun sewu Ki Pandanalas, hiikksss.

      • iki mesthi goro2 ra ndang diwedare pls-02,…
        dadine malah PLS sing dipolosoro….

        hiksss………

        • mBoten Ki, panjenengan kelintu.
          Ingkang dipun tengga episode Ken Padmi njawil Ki Pandanalas ngantos klepek…klepek….klepek….
          (kedah enggal dipun lampahi, sampun ngantos Ki Widura mireng. Mumpung panjenenganipun taksih sare).

          He…he…he….

          • Kulo mireng …..
            My karno terasa gatel …
            Dirasani terus …

            Untuk sementara PdLS ngenger ya ora opo-2 ….
            Yen modale wis kumpul … baru bangun gandok dewe …
            Sing penting wedar terus …

  43. Hadir di Minggu siang.. Ki Sanak sedanten…
    Kelingan Little House in the Prairie, diputer TURI dino minggo siang…

  44. dua hari dua malam ketiduran digandhok PDLS, mondar-mandir kok koment enggak pernah nambah….ternyata udah pada pindah disini…..
    @Ki Gembleh
    kamsia bungkusan bandengnya…
    @Ki Mahesa
    salam kagem, saya sudah muncul…siap2 menghangatkan “kompor”
    @warga-wargi padepokan sedoyo sing ter “tresno”, mugi-mugi gandhok anyer ini memberi “adem” hati kita sedoyo.

  45. Kang Tommy sedang ketinggalan sepur ….
    Ki Kompor, kompornya ….. jangan lupa dimatiin kalau lagi tidur ….
    Jangan sampai jadi Ki Kebakaran …..

  46. Hadir untuk PdLS 02.
    Sambil pesen karo Kang Pls lan sedulurku Ki Truno, paket 3 – 4 sampun dikintun bar subuhan wau.

    • matur suwun ki…
      “paket 3 dan 4 sampun tinompo…cuma hrs dipastikan lagi tidak ada cicak2 di dinding yg ngintip”

  47. Antri ngunduh PLS-02,

    tetep nunggu bukan ADBM nya mbah_man….diwedar

  48. Matur Suwun Ki Arema,
    Ngunduh … dan nyimpen di gudang ….

    • nomor loro,
      matur nuwun ki Gede,ki Arema

  49. Absen sekalian ngunduh…..matur nuwun

  50. terima kasih pdls-02. sudah diunduh

  51. Matur nuwn PdLS 02 sampun dipun unduh

    • mastur suwun juga pdls-02,…termasuk ngunduh kagungane njenengan ki…

    • padepokan sebelah (GS) gek sepi, padahal ono dewi lagi nembang

    • ayo…ayo….
      padepokan sebelah (GS) wis mbukak pendaftaran pengunduh Cempluk………….

      • Cempluk wadah uyah….

      • Kiiii..! ojo banter2 mangke ndak nggo rebutan !

  52. hatur nuhun, PdLS02na tos di unduh.

  53. wadohhh…ADBM durung rampung, wis nongol PDLS
    Toyip…. aku izin unduh untuk disimpen dulu

    matur suwun

  54. ehm ehm nunut ngunduh, suwun

  55. Sugeng dalu para kadang sedaya.

    Terima kasih Ki GD, Ki Arema dan Ki Ismoyo, rontal 02 langsung saya unduh.
    (terima kasih djoega boewat Ki Kompor PSS jang dengan penoeh semangat soedah mendjaga itoe rapat pimpinan jang achirnja memoetoesken oentoek memboeka itoe peti wasiat punja Ki Ismojo jang berisi rontal2 PLS)

  56. nuwun sewu ki gd,

    apakah untuk pdls hanya dibuka satu gandhok saja ? kalau iya, itu lebih bagus dan lebih praktis, karena untuk mengundhuh kitab pdls 01, 02, 03, … dst. tidak perlu pergi ke mana-mana cukup di gandhok pdls.

    gandhok berikutnya yang dibuka untuk sndss (sepasang naga di satu sarang), kemudian diteruskan dengan gandhok hlhlp (hijaunya lembah hijaunya lereng pegunungan).

    tapi kalau akan dibuat satu gandhok untuk satu kitab seperti adbm, ya monggo saja. tetapi disarankan alamat url-nya tidak usah memakai tanggal seperti adbmcadangan, sebab agak menyulitkan pencarian karena tidak semua cantrik & tamu tahu kapan gandhok dibuka.

    daripada:
    adbmcadangan.wordpress.com/2009/11/06/pls-01.

    akan lebih mudah jika:
    adbmcadangan.wordpress.com/pls-01
    adbmcadangan.wordpress.com/pls-02
    adbmcadangan.wordpress.com/pls-03
    adbmcadangan.wordpress.com/pls-04
    adbmcadangan.wordpress.com/dst ….

    lebih mantap lagi kalau dibuatkan daftar isi di bawah gambar buku adbm.

    matur nuwun.

    • Ngestokaken Ki.
      Sementara yang pedang Ki Gede sendiri, diantara kesibukan beliau, menurut beliau hanya itu yang bisa dilakukan.
      Senopati baru (calon)belum bekerja, juga masih sibuk (rupanya)
      Sementara begini dulu untuk memenuhi keinginan adbmer dan pdlser.

      • Retypenya sedang dipersiapkan Ki

        • Sip……
          Monggo Ki…, gotong royong…

  57. Selamat malam Ki Gede, lan para kadang sekalian. Ikut gabung di padepokan. Salut buat Ki Ismoyo dan para sesepuh pdepokan lainnya.

  58. selamat pagi adbm’ers/pdls’ers (melu pak De Arema)

    absen hadir + antri Pdls-03,

    • mengenang kembali peristiwa 10 November 1945 di kota Surabaya Jawa Timur.

      tetap semangaaat…………lebih semangaaat

  59. Wilujeng enjing.
    Sementara ini, menulis ulang dan mengkonversi rontal yang bisa saya lakukan saat ini. Mungkin nanti bisa dialihkan ke halaman yang lebih layak.
    Monggo dipersilakan (terutama yang masih alergi djvu :) ).

    Bagian I – Bunga di Kaki Gunung Kawi

    HAMPIR BERSAMAAN KEDUANYA mengangkat wajahnya, memandang ke dataran langit yang biru bersih. Warna-warna semburat merah yang dilontarkan oleh matahari yang kelelahan di punggung-punggung bukit di sebelah barat masih tampak menyangkut di ujung pepohonan.

    “Langit bersih,” desis salah seorang di antaranya. Seorang tua dengan rambut yang telah memutih.

    “Ya,” sahut orang kedua. Seorang pemuda yang berwajah jantan, namun penuh kelembutan. Matanya yang bening memancarkan cahaya keteguhan hatinya, yang memandang hari depan dengan penuh pengharapan, namun penuh pergulatan dan perjuangan yang dilandasi dengan pasrah diri tulus ikhlas kepada takdir Yang Maha Agung.

    Keduanya diam sejenak. Tetapi kaki mereka masih terayun dalam langkah yang berirama. Lambat-lambat mereka maju terus menyusur dataran sebelah timur Gunung Kawi, menuju ke rumah mereka di desa Panawijen.

    “Mahisa Agni,” kembali orang tua berambut putih itu berbicara.

    “Ya, Bapa Pendeta,” sahut pemuda yang bernama Mahisa Agni itu.

    “Kita akan kemalaman di perjalanan,” sambung pendeta tua itu.

    “Tak apalah. Kalau kita berjalan terus, sebelum tengah malam kita akan sampai,” sahut Mahisa Agni.

    “Kau tidak lelah?” bertanya pendeta itu kembali.

    Mahisa Agni menarik nafas. Bertahun-tahun ia berguru kepada pendeta itu. Dan bertahun-tahun ia mendapat gemblengan lahir dan batin. Namun setelah bertahun-tahun itu, masih saja ia dianggapnya anak-anak yang selalu mendapat perhatian yang berlebih-lebihan.

    Meskipun demikian Mahisa Agni dapat mengerti sepenuhnya. pendeta tua yang bernama Empu Purwa itu tak beranak laki-laki. Ia hanya beranak seorang perempuan. Dinamainya anak itu Ken Dedes yang didapatnya sebelum ia mengenakan pakaian pendeta. Bahkan dirasanya bahwa sikap gurunya jauh melampaui sikap seorang guru biasa. Diperlakukannya Mahisa Agni seperti anak sendiri. Kadang-kadang Mahisa Agni menangkap juga hasrat yang tersirat dari sikap gurunya. Ken Dedes telah menjelang dewasa. Dan gadis itu cantiknya bukan main. Seolah-olah bunga melati yang putih berkembang di antara semak-semak yang lebat dan besar di lereng Gunung Kawi. Bahkan diam-diam ia bersyukur pula atas kesempatan yang pernah ditemuinya itu. Berdiam dalam satu rumah dengan seorang gadis yang tiada taranya. Kecantikannya dan kejernihan hatinya.

    Tetapi angan-angannya segera terpecah ketika didengarnya Empu Purwa berkata mengulangi, “Kau tidak lelah Agni?”

    “Tidak, Bapa,” cepat-cepat Mahisa Agni menjawab.

    “Bagus,” sahut Empu Purwa, “kakimu telah cukup terlatih. Bagaimana dengan pernafasanmu?”

    “Baik, Bapa,” jawab Mahisa Agni.

    Empu Purwa mengangguk-anggukkan kepalanya. Tampaklah senyumnya menghiasi bibirnya yang tebal. Tetapi senyum itu tiba-tiba lenyap seperti asap ditiup angin.

    Dengan penuh minat Mahisa Agni memandang wajah gurunya. Mula-mula ia menjadi ragu. Apakah sebabnya? Tetapi ketika ia memandang ke depan, dilihatnya padang rumput Karautan. Mahisa Agni mengerutkan keningnya. Agaknya padang rumput yang di sana-sini diselingi oleh gerumbul-gerumbul itulah yang telah mempengaruhi pikiran gurunya.

    Meskipun tak sepatah kata pun yang terlontar melontar dari mulut anak muda itu, namun pandangan matanya memancarkan beberapa pertanyaan tentang padang rumput yang terkenal itu kepada gurunya. Agaknya gurunya pun tanggap pada pertanyaan muridnya, sehingga dari sela-sela bibirnya terdengar ia berkata, “Itulah padang rumput Karautan. Padang rumput yang terkenal sepi. Dijauhi oleh setiap orang yang menempuh perjalanan. Mereka lebih suka melingkar agak jauh. Lewat pedukuhan Talrampak atau desa Kaligeneng.”

    Mahisa Agni memandang tanah yang terbentang di hadapannya dengan tajam. Sebentar kemudian ia memandang matahari. Namun matahari yang dicarinya telah tenggelam di balik gunung. Dan malam yang hitam pun perlahan-lahan telah turun menyelimuti Gunung Kawi.

    “Apakah hantu itu benar-benar ada?” bertanya Mahisa Agni. Namun sama sekali ketakutan tidak mempengaruhi hatinya. Ia hanya ingin meyakinkan pendengarannya atas hantu Padang Karautan.

    “Kau percaya kepada hantu?” terdengar Empu Purwa bertanya pula.

    “Entahlah,” Mahisa Agni tersenyum. Dan gurunya tersenyum pula.

    “Aku terlalu sering mendengar cerita tentang hantu di padang rumput Karautan,” berkata Mahisa Agni.

    “Apakah kau bermaksud supaya kita mengambil jalan melingkar?” bertanya gurunya.

    “Tidak Guru,” cepat-cepat Mahisa Agni menyahut menyambut. Ia memang tidak takut. Bahkan ia ingin melihat hantu itu. Karena itu ia meneruskan, “Aku ingin membuktikannya.”

    “Apa yang pernah kau dengar tentang hantu itu?” bertanya gurunya pula.

    “Hantu itu suka mengganggu. Bahkan memiliki sifat-sifat kejam dan bengis. Beberapa orang pernah menjadi korban,” jawab Mahisa Agni.

    “Banyak orang yang mati oleh hantu itu. Begitu saja?” sela Empu Purwa.

    “Tidak. Kadang-kadang orang yang berani lewat dalam rombongan-rombongan besar menemukan korban-korban itu dalam keadaan telanjang. Darahnya kering dihisap oleh hantu itu,” sahut Mahisa Agni.

    “Cerita itu memang mengerikan. Dan apa yang sering terjadi di padang rumput itu pun memang benar-benar mengerikan. Namun tidak seperti yang kau dengar,” potong gurunya.

    “Apakah yang pernah Bapa guru ketahui tentang hantu itu?” bertanya Mahisa Agni.

    “Marilah kita lihat,” jawab Empu Purwa, “yang aku dengar pun terlalu mengerikan.”

    Mahisa Agni menjadi berdebar-debar. Meskipun ia tidak takut, namun perasaan yang aneh menjalari hatinya. Tetapi ketika ia melihat gurunya berjalan dengan tetap dan tenang, langkahnya pun menjadi tenang pula.

    Ketika bintang gubuk penceng menjadi semakin jelas di ujung langit sebelah selatan, maka sampailah mereka di padang rumput yang mengerikan itu. Ketika Mahisa Agni menginjakkan kakinya di atas batu-batu padas dan kemudian menjejakkannya pada rumput-rumput alang-alang, kembali hatinya berdebar-debar. Ditatapnya dalam kekelaman malam, gerumbul-gerumbul berserakan. Seonggok demi seonggok, seperti batu-batu besar yang berserak-serak di dalam telaga yang luas.

    Tak sepatah kata pun yang meloncat dari mulut kedua orang itu. Dengan penuh kewaspadaan Mahisa Agni berjalan di samping gurunya, sedang gurunya tetap berjalan dengan tenang. Seakan-akan mereka sedang menikmati sinar bulan yang cemerlang.

    Ketika seekor kelinci meloncat dari semak-semak di depan mereka Mahisa Agni terkejut. Kemudian ia tersenyum sendiri. Dirabanya dadanya yang berdebar-debar.

    “Apakah aku sudah menjadi seorang penakut?” pikirnya.

    Tanpa sengaja diingatnya cerita Ken Dedes yang didengarnya dari kawan-kawannya. Hantu itu mirip seperti manusia. Gagah tegap. Wajahnya sama sekali tak menakutkan. Bahkan seseorang pernah melihatnya di bawah sinar obor yang dibawanya. Wajah itu tampan meskipun kotor. Tetapi sifat-sifatnyalah yang mengerikan. Hantu itu tidak biasa membiarkan korbannya hidup. Meskipun kadang-kadang ada juga yang tak di bunuhnya. Dan yang tinggal hidup itulah yang menyebarkan cerita tentang hantu di padang rumput Karautan. Tak seorang pun yang dapat mengalahkannya, apalagi menangkapnya. Jagabaya-jagabaya dari pedukuhan di sekitar padang rumput itu pun telah mencobanya. Bahkan bersama-sama dalam rombongan yang besar. Namun hantu itu pandai menghilang dengan meninggalkan lima atau enam orang korban.

    Mahisa Agni terkejut ketika tiba-tiba gurunya berhenti. Ia pun segera berhenti pula. Diikutinya arah pandang mata pendeta tua itu. Dan kemudian perlahan-lahan terdengar Empu Purwa berkata dengan ramahnya, “Nah Ki Sanak. Aku sudah mengira kalau kau menunggu kedatanganku.”

    Mahisa Agni masih belum melihat seorang pun. Namun telinganya yang tajam kemudian mendengar pula gemeresik daun-daun di dalam semak-semak di samping mereka. Dan kemudian terdengarlah dengus kasar dan sebuah bayangan meloncat dengan cepatnya, seperti petir yang berlari di langit. Sesaat kemudian bayangan itu telah berdiri di hadapan mereka.

    Dada Mahisa Agni bergetar cepat sekali. Hantu itu bukan sekedar cerita untuk menakut-nakuti gadis seperti Ken Dedes saja, namun kini benar-benar telah berdiri di hadapannya. Tiba-tiba hatinya menjadi berdebar-debar kembali. Apalagi kemudian ketika didengarnya hantu itu tertawa. Nadanya tinggi seperti memanjat tebing Gunung Kawi menggapai langit. Karena itu maka terasa telinganya menjadi sakit.

    Ketika suara itu kemudian lenyap, terdengarlah hantu itu berkata, “Kau sudah tahu kalau aku akan menghadangmu?”

    “Hantu itu dapat berbicara seperti manusia,” pikir Mahisa Agni.

    “Ya, Ki Sanak,” terdengar gurunya menjawab.

    “Dan kau sengaja menemui aku?” bertanya hantu itu pula.

    “Ya,” jawab gurunya pula.

    “Kau terlalu sombong,” kembali bantu itu tertawa menyakitkan telinga. Kemudian katanya pula, “Ada keperluanmu menemui aku?”

    “Bisa juga ia diajak berbicara,” pikir Mahisa Agni.

    “Ada,” sahut Empu Purwa, “sekedar singgah di padang rumputmu ini. Aku sedang menempuh perjalanan pulang dari Tumapel.”

    “Katakan keperluanmu!” potong hantu itu.

    “Jangan tergesa-gesa,” berkata Empu Purwa dengan tenangnya, “Apakah waktumu terlalu sempit?”

    “Aku tidak mau mendengar ayam jantan berkokok,” jawabnya.

    Mahisa Agni berpikir pula, “Kalau begitu benar kata orang, hantu tidak mau mendengar suara ayam berkokok.”

    Tetapi gurunya menjawab dengan kata yang mengejutkan hatinya. “Jangan menakut-nakuti aku Ki Sanak. Aku lebih takut kepada orang daripada kepada hantu.”

    Hantu itu menggeram. Kemudian membentak, “Jawab! Apa keperluanmu!”

    “Ada beberapa pertanyaan untukmu Ki Sanak,” sahut Empu Purwa. Suaranya tetap renyah dan ramah.

    Dalam kesempatan itu Mahisa Agni dapat memandang wajah hantu itu dengan seksama. Benar mirip seperti manusia. Bahkan ia tidak melihat perbedaannya sama sekali selain rambutnya yang panjang terurai dengan liarnya berjuntai di atas pundaknya yang bidang. Dalam keremangan malam, tak dilihatnya apa-apa yang mengerikan pada tubuh hantu itu. Bahkan ia sependapat dengan kabar yang pernah didengarnya, hantu itu berwajah tampan.

    “Tak ada waktu. Aku akan membunuh kalian dan minum darah kalian,” teriak hantu itu.

    Bulu kuduk Mahisa Agni serentak berdiri. Ngeri juga ia mendengar kata-kata itu. Meskipun ia tidak takut mati, namun mati dibunuh hantu sama sekali belum pernah terlintas di dalam benaknya. Apalagi kemudian darahnya akan diminumnya pula.

    “Darahku tidak sesegar air degan Ki Sanak,” jawab Empu Agni dengan tenang, “Apakah kau selalu haus?”

    “Jangan berbicara lagi! Berjongkok dan aku hisap tengkukmu sampai kau mati,” hantu itu berteriak semakin keras.

    Adalah di luar dugaan Mahisa Agni kalau tiba-tiba Empu Purwa menjawab, “Kalau demikian kehendakmu, apa boleh buat.”

    Kemudian kepada Mahisa Agni gurunya itu berkata, “Agni adalah sudah menjadi kebiasaan hantu-hantu penghisap darah, menghisap korbannya lewat luka di tengkuknya yang ditimbulkan oleh gigi-gigi hantu itu. Kalau hantu ini akan menggigit tengkukku dan kemudian menghisap darahku aku tak akan melawannya. Karena itu lihatlah dengan seksama, bagaimana caranya melubangi tengkukku.”

    Empu Purwa tidak menunggu jawaban. Segera ia berlutut di hadapan hantu itu sambil menundukkan kepalanya.

    Sesaat Mahisa Agni menjadi bingung. Apa yang dilakukan gurunya itu sama sekali tidak masuk di akalnya. Tetapi tidak saja Mahisa Agni yang menjadi bingung. Hantu itu pun tiba-tiba menjadi bingung pula. Ketika ia melihat orang tua itu berlutut di mukanya, maka segera ia bergeser surut.

    “Apa yang akan kau lakukan?” bentaknya.

    “Memenuhi perintahmu. Berjongkok dan kau akan menghisap darahku,” jawab Empu Purwa.

    Kembali hantu itu menjadi bingung. Matanya tiba-tiba bertambah liar. Kemudian katanya berteriak, “Bagus. Kau juga anak muda. Berjongkoklah dan tundukkan kepalamu.”

    “Biarlah ia hidup,” potong Empu Purwa, “Biarlah ia menjadi saksi, bahwa hantu di padang rumput Karautan telah melubangi tengkukku dengan giginya, kemudian minum darahku dari lubang itu pula.”

    Terdengarlah gigi hantu itu gemeretak. Ia telah benar-benar menjadi marah. Kemudian katanya, “Tidak peduli apa yang kau ketahui tentang diriku. Sebab sesaat lagi kau berdua akan mati di padang rumput ini.”

    Bersamaan dengan kata-katanya itu, tiba-tiba Mahisa Agni melihat benda yang berkilat-kilat di tangan hantu itu, yang ditariknya dari pinggangnya.

    “Pisau?” desis hatinya, “Adakah hantu memerlukan sebuah pisau untuk membunuh seseorang? Bukankah gurunya berkata kalau hantu melubangi tengkuk korbannya dengan giginya?”

    Otak Mahisa Agni adalah otak yang cerah. Karena itu segera ia tanggap atas sasmita gurunya. Demikian ia melihat hantu itu mengayunkan pisaunya, segera ia meloncat menyerang secepat tatit.

    Hantu itu terkejut melihat serangan Mahisa Agni yang demikian cepat dan dahsyat. Karena itu ia tidak sempat menancapkan pisau itu di tengkuk orang tua yang berjongkok di hadapannya. Beberapa langkah ia meloncat mundur. Dengan merendahkan diri hantu itu berhasil membebaskan diri dari serangan Mahisa Agni. Bahkan segera hantu itu pun telah siap menghadapi setiap kemungkinan yang bakal datang.

    Mahisa Agni tidak mau membuang waktu lagi. Demikian serangannya yang pertama gagal, segera ia mempersiapkan diri untuk mengulangi serangannya pula. Namun sebelum ia meloncat maju, hantu itu telah menyerangnya pula. Serangannya cepat dan berbahaya. Bahkan terasa betapa kuat tenaganya. Satu kakinya terjulur ke depan, sedang kedua tangannya seperti akan menerkamnya.

    Untunglah bahwa Mahisa Agni itu murid Empu Purwa. Apa yang telah dipelajari dan didalaminya sampai kini, benar-benar merupakan bekal yang cukup baginya. Karena itu, ketika serangan hantu itu tiba, Mahisa Agni segera menghindar dengan cepatnya. Menarik satu kakinya ke belakang dan mencondongkan tubuhnya. Hantu itu seperti terbang beberapa cengkang di hadapannya. Dengan cepatnya Mahisa Agni mempergunakan kesempatan itu. Tangan kirinya segera terayun deras sekali ke arah tengkuk lawannya. Terasa pukulannya mengena. Mahisa Agni mempergunakan sebagian besar tenaganya. Maka lawannya segera terdorong ke depan dan jatuh tersungkur di tanah. Namun benar-benar mengherankan. Segera tubuh itu berguling-guling untuk kemudian melenting bangun. Sesaat kemudian hantu itu telah berdiri tegak di atas kedua kakinya. Bahkan segera pula ia melontar maju dengan tangan dan jari-jari yang mengembang seperti hendak meremas muka Mahisa Agni.

    Mahisa Agni adalah anak muda yang cukup terlatih. Pengetahuannya tentang tata bela diri cukup baik. Bahkan beberapa pengetahuan dari perguruan lain pun banyak diketahuinya pula. Tetapi ia belum pernah menyaksikan cara bertempur seperti yang dilakukan hantu ini. Cepat, kuat, namun kasarnya bukan main. Bahkan seakan-akan hantu itu bertempur tanpa aturan apapun yang mengikatnya. Ia menyerang dan melawan dengan cara yang tak berketentuan. Tetapi satu kenyataan, pukulannya yang tepat mengenai tengkuk hantu itu seakan-akan tak berbekas. Kulit hantu itu benar-benar seperti berlapis batu. Meskipun demikian Mahisa Agni tidak segera menjadi cemas. Pikirnya, “Asal Aku dapat merabanya seperti kulit daging manusia biasa.”

    Memang Mahisa Agni pernah mendengar cerita, bahwa tubuh hantu tak akan dapat disentuh tangan. Tetapi kali ini ia telah dapat menyentuh dan merasakan sentuhan itu. Bahkan hantu itu pun jatuh tersungkur terdorong oleh tenaganya. Karena itu hatinya menjadi semakin besar. Dan sejalan dengan itu, ia bertempur semakin sengit.

    Hantu itu masih bertempur dengan kasarnya. Seperti angin pusaran ia membelit kemudian menghantam dari segala arah. Kadang-kadang pukulannya sama sekali tak terarah, demikian saja meluncur dengan derasnya seperti batu meluncur dari tangan.

    Mahisa Agni terpaksa harus menyesuaikan dirinya. Dengan tangkasnya ia meloncat, menghindar dan menyerang. Dicarinya celah-celah dari gerakan-gerakan yang sama sekali tak teratur itu.

    Sebenarnya Mahisa Agni banyak mempunyai kesempatan. Kalau saja ia tidak sedang bertempur dengan hantu dari padang rumput Karautan, maka pukulannya yang pertama pasti telah meruntuhkan lawannya yang sama sekali tidak memiliki ilmu tata bela diri itu. Namun sekali hantu itu jatuh tersungkur sekali ia meloncat bangkit, sepuluh kali ia terguling di tanah, sepuluh kali ia melenting berdiri. Semakin lama Mahisa Agni menjadi semakin heran. Ia telah hampir mengerahkan segenap tenaganya. Namun hantu itu masih saja melayaninya dengan caranya yang khusus.

    Mula-mula anggapannya tentang hantu itu telah hampir larut, sejak ia melihat pisau di tangan lawannya itu. Tetapi kenyataan yang dihadapinya telah menimbulkan keraguan pula.

    “Aneh,” pikirnya, “aku tidak mengharap bahwa pada suatu kali aku akan bertempur melawan hantu berpisau.”

    Empu Purwa sudah tidak berjongkok lagi. Ia berdiri tegak mengawasi muridnya yang lagi bertempur. Ia melihat betapa Mahisa Agni dengan lancar mempergunakan ilmu yang telah diturunkannya kepada anak muda itu. Cepat, lincah dan tangguh. Kadang-kadang muridnya itu seperti terbang melingkar-lingkar, tetapi kadang-kadang seperti batu karang yang tegak tertanam di pasir pantai. Sekali-kali orang tua itu mengangguk-anggukkan kepalanya, namun sekali-kali tampak ia mengerutkan keningnya. Lawan muridnya itu benar-benar aneh. Ia melihat dengan pasti, tangan muridnya telah menyentuh tubuh lawannya, namun lawannya itu benar-benar seperti kebal, kalis dari segala macam bahaya yang menimpanya.

    Mahisa Agni masih bertempur dengan sengitnya. Kini ia telah mengerahkan segenap tenaganya. Bahkan segala macam ilmu yang dimilikinya telah ditumpahkannya untuk melawan hantu yang tidak pandai dalam ilmu tata bela diri, namun tak dapat dijatuhkannya itu. Perkelahian itu semakin lama menjadi semakin kabur. Hantu padang rumput itu menyerang membabi buta. Semakin lama semakin kasar. Ia meloncat-loncat maju dan menerjang dengan kaki, tangan dan pisaunya. Sekali-kali ia terpental surut oleh pukulan lawannya dan jatuh terjerembab, namun sesaat kemudian ia telah maju pula.

    Bukan saja Mahisa Agni yang menjadi bingung, bagaimana menyelesaikan pertempuran itu, bahkan Empu Purwa pun beberapa kali menarik nafas dalam-dalam. Muridnya memiliki tenaga yang kuat seperti seekor banteng. Namun tenaga muridnya itu seakan-akan tak berarti.

    Tiba-tiba Empu Purwa mengerutkan keningnya. Wajahnya menjadi tegang. Matanya yang lunak bening menjadi seakan-akan menyala. Dan dadanya bergetar seperti gempa.

    Empu Purwa yang tua itu melihat bayangan cahaya yang kemerah-merahan di atas kepala hantu padang Karautan itu. Samar-samar, namun jelas baginya. Jelas bagi orang setua pendeta itu. pendeta yang telah masak dalam berbagai ilmu lahir batin, yang kasatmata dan tidak kasatmata. Namun pendeta itu yakin bahwa muridnya pasti tak dapat melihatnya. Karena itu Empu Purwa menjadi gelisah. Sekali-sekali ia menarik nafas panjang.

    Malam yang kelam, semakin lama menjadi semakin dalam. Angin yang dingin mengalir perlahan-lahan membelai batang-batang rumput di padang Karautan. Meskipun demikian betapa panas hati Mahisa Agni, dan betapa panas pula hati lawannya. Sebenarnyalah bahwa lawannya itu pun menjadi marah sekali. Tak pernah ia menemukan lawan setangguh Mahisa Agni. Karena itu segera dikerahkannya segenap kekuatannya. Dengan menggeram ia menyerang sejadi-jadinya. Dan kemarahannya itulah yang telah menyalakan warna semburat merah di ubun-ubunnya.

    Dengan demikian perkelahian itu menjadi semakin dahsyat. Gerak Mahisa Agni menjadi semakin cepat dan kuat, sedang lawannya menjadi semakin keras dan kasar.

    Empu Purwa melihat bayangan warna merah itu dengan cemas. Ia masih memerlukan beberapa saat untuk meyakinkannya. Dan akhirnya sekali lagi pendeta tua itu menarik nafas dalam-dalam. Dari mulutnya terdengar ia berdesis, “Brahma. Hem, aneh. Kenapa Dewa Brahma membiarkan anak itu menjadi hantu di padang rumput ini? Tidak adakah pekerjaan yang lebih baik daripada menyamun, membunuh dan memerkosa?”

    Kembali ia memandangi warna merah di ubun-ubun lawan muridnya. Warna itu masih ada. Bahkan semakin jelas baginya.

    “Menurut pendengaranku, beberapa orang menyatakan bahwa warna itu adalah ciri keturunan Brahma,” sambungnya.

    Tiba-tiba pendeta tua teringat pada pusakanya. Sebuah trisula. Amat kecil dan berwarna kuning. Didapatnya trisula itu dari almarhum gurunya. Turun temurun dari guru ke murid. Dan trisula itu pun kelak akan diserahkannya kepada Mahisa Agni. Menurut cerita gurunya, trisula itu pertama-tama turun ke bumi sebagai sinar yang membelah langit, kemudian seperti guruh meledak di lereng Gunung Semeru.

    Yang pertama-tama menemukan trisula itu adalah Empu Wikan. Seorang Empu Sakti yang bertapa di kaki bukit Semeru. Ketika Empu Wikan mendengar guruh meledak di malam hening, maka timbullah kecurigaan di dalam hatinya. Maka dengan hati yang berdebar-debar dipanjatnya tebing Gunung Semeru. Dari kejauhan ia masih melihat sinar yang memancar tegak sebesar lidi jantan menusuk langit. Ketika ia mendekati sinar itu terasa betapa panasnya, sehingga Empu sakti itu pun harus bersemadi. Dalam semadinya terdengar suara gemuruh di atas kepalanya.

    Berkata suara itu, “Empu Wikan yang bijaksana, yang dijauhi oleh segala bencana di sekitarnya. Apabila sinar itu nanti lenyap, datanglah ke titik tegaknya di bumi. Kau akan menemukan sebuah trisula sebagai tanda kebesaran Siwa. Aku hadiahkan trisula itu kepadamu sebagai tanda kebesaran namamu. Simpanlah pusaka itu dan serahkanlah turun temurun kepada murid-murid terkasih. Tetapi ingat Empu Wikan, pusaka itu sama sekali bukan alat pembunuh. Tetapi ia akan dapat mempengaruhi hati musuh yang bagaimanapun saktinya.”

    Kenangan Empu Purwa pecah ketika lawan muridnya jatuh hampir menimpanya. Sekali terguling, namun sesaat kemudian telah tegak kembali dan dengan garangnya menerkam muridnya seperti seekor serigala lapar menerkam kambing. Tetapi Mahisa Agni bukanlah seekor kambing. Dengan merendahkan diri, diangkatnya kaki kanannya langsung menghantam perut lawannya. Sekali lagi lawannya terpental dan terbanting. Namun sekali lagi hantu padang rumput itu meloncat bangkit. Telah berpuluh kali ia terjatuh, namun ia masih segar, sesegar mula-mula mereka bertemu.

    Akhirnya Empu Purwa kasihan juga melihat muridnya. Tandangnya sudah mulai susut. Peluh telah membalut seluruh tubuhnya dilekati debu yang dihambur-hamburkan oleh kaki-kaki mereka yang bergulat antara hidup dan mati itu.

    “Agni, kau tak akan mampu mengalahkannya,” pikir pendeta tua itu. Karena itu, maka segera ia harus menolongnya. Membebaskan muridnya dari libatan lawannya yang keras dan kasar.

    Tetapi ia tidak dapat menghilangkan pengaruh warna merah di kepala lawan muridnya itu dari angan-angannya.

    Sekali lagi ia menimbang-nimbang. Hantu padang rumput itu adakah kekasih Brahma, sedang pusaka di tangannya adalah hadiah Siwa. Karena itu maka perlahan-lahan ia maju mendekati titik pertempuran.

    Lawan muridnya itu, ketika melihat Empu Purwa mendekati mereka, berkata dengan parau, “Ayo, kau yang tua sekali. Majulah bersama-sama. Selama kau masih belum mampu menangkap angin, selama itu kau jangan mengharap lepas dari padang rumput ini.”

    “Agni,” berkata Empu Purwa tanpa menjawab kata-kata hantu itu, “Lepaskan lawanmu!”

    Mahisa Agni heran mendengar tegur gurunya. Selama ini apabila gurunya melepasnya bertempur, tak pernah ditariknya kembali sebelum tubuhnya menjadi lemas atau bahaya maut telah hampir menelannya. Meskipun ia merasa tenaganya telah surut, namun hantu itu pun tak mampu menyentuhnya. Karena itu ia merasakan suatu keanehan pada gurunya kali ini. Meskipun demikian, Mahisa Agni tidak berani menolak perintah itu. Dengan satu loncatan panjang ia melepaskan lawannya.

    “Jangan lari!” terdengar kembali suara hantu itu. Suara parau dan kasar.

    “Tak ada gunanya ia meneruskan.”

    “Tidak!” jawab Agni, “Aku tak akan lari.”

    “Ia tak akan lari,” sahut Empu Purwa, “tetapi ia tak akan melawanmu dengan cara demikian.”

    “Cara apapun yang akan dipergunakannya. Mari maju bersama-sama,” potong hantu itu.

    “Tidak,” jawab Empu Purwa, “Aku sudah terlalu tua. Tetapi aku ingin berlaku adil.”

    “Kenapa?” sahut lawan Agni.

    “Kau mempergunakan senjata,” jawab pendeta tua itu.

    “Pakailah senjata!” teriak hantu padang Karautan itu.

    “Aku akan memberinya senjata,” sahut Empu Purwa.

    “Jangan banyak bicara. Berikan sekarang. Kemudian aku akan segera membunuhnya,” lagi-lagi hantu itu berteriak.

    Perlahan-lahan Empu Purwa menarik trisula dari dalam sarung kecilnya, berwarna kuning berkilauan.

    “Agni,” katanya, “pergunakan trisula ini. Tetapi ingat, jangan kau tusukkan ke tubuhnya. Pengaruhi saja perasaannya dengan senjata itu.”

    “Gila!” potong lawan Agni, “Kau berkata demikian sengaja supaya aku mendengarnya. Tusukkan ke tubuhku. Aku tak akan mati.”

    Tetapi tiba-tiba suara terhenti. trisula itu di mata hantu seakan-akan cahaya yang menyilaukan matanya.

    Karena itu ia berteriak, “Kalian curang. Sekarang kalian yang tidak berlaku adil. Kalian bertempur dengan alat untuk menyilaukan mataku.”

    Empu Purwa menarik nafas. Ia sendiri tidak tahu, kenapa lawan muridnya itu menjadi silau, sedang muridnya sendiri tidak. Demikianlah agaknya khasiat trisula itu meskipun kali ini harus berhadapan dengan kekasih Brahma.

    Maka terdengar jawaban pendeta tua itu, “Senjata itu sama sekali tak menyilaukan mataku dan mata anakku. Kenapa kau menjadi silau?”

    “Senjata itu agaknya kau peroleh dari setan-setan yang mempunyai daya seperti tenung,” bantah lawan Agni dengan kasarnya, “sekarang kau akan menenungku.”

    “Seandainya senjata itu aku terima dari setan-setan, bukankah hantu dapat melawan setan-setan. Sebab hantu dan setan mempunyai persamaan tabiat. Keduanya tidak mau mendengar ayam jantan berkokok,” sahut Empu Purwa.

    Hantu padang rumput itu menggeram keras sekali. Ia tidak mau berbicara lagi, dengan satu loncatan panjang ia menyerang Empu Purwa. Meskipun serangan itu datangnya tiba-tiba sekali, namun Empu Purwa dengan cepat dapat menghindarkan dirinya. ia adalah seorang pendeta yang mumpuni. Meskipun tak ada hasratnya untuk berkelahi, namun adalah hak setiap hidup untuk mempertahankan hidupnya.

    Mahisa Agni pun tidak tinggal diam. Segera ia meloncat menyerang hantu padang rumput. Dan kembali terjadi perkelahian yang sengit antara hantu berpisau dan Mahisa Agni dengan trisula di tangan. Meskipun demikian Mahisa Agni sama sekali tidak tahu apakah gunanya senjata itu apabila sama sekali tidak boleh ditusukkan ke tubuh lawannya. Namun ia tidak berani melanggar pantangan itu.

    Karena itu dipegangnya trisula itu dengan tangan kirinya, sedang tangan kanannya dengan tangkas menangkis setiap serangan dan bahkan beberapa kali untuk menyerang lawannya. Dengan trisula di tangan kiri itu sebenarnya gerak Mahisa Agni justru terganggu. Tetapi terasa suatu keanehan terjadi atas lawannya itu. Tiba-tiba ia tidak segarang semula. Berkali-kali lawannya terpaksa meloncat menjauhi dan kadang-kadang tangannya terpaksa melindungi matanya. Mahisa Agni menjadi heran. Agaknya lawannya itu benar-benar menjadi silau.

    “Inilah khasiat trisula ini,” pikir Mahisa Agni. Dengan demikian ia dapat mempergunakan kesempatan sebaik-baiknya. Digerakkannya trisula itu melingkar-lingkar seperti kemamang yang menari-nari di udara. Dan lawannya menjadi semakin terdesak. Dengan demikian Mahisa Agni dapat mengenainya lebih banyak, dan betapapun keras kulit hantu itu namun lambat laun terasa juga nyeri-nyeri di kulit dagingnya. Tenaga Mahisa Agni benar-benar sekuat raksasa. Pada umurnya menjelang seperempat abad itu, Mahisa Agni benar-benar merupakan seorang pemuda yang pilih tanding.

    Akhirnya terasa bahwa tandang lawannya menjadi semakin susut meskipun tenaga Agni sendiri seakan-akan telah terperas habis. Berkali-kali hantu itu meloncat surut dan mundur. Semakin lama semakin jauh. Hingga akhirnya hantu itu berteriak, “Kalau kau jantan lepaskan trisula itu. Aku juga akan melepaskan pisauku.”

    “Pisaumu itu tak berarti apa-apa,” sahut Empu Purwa, “Tetapi kau memiliki tanda-tanda yang aneh di atas kepalamu.”

    “Jangan mencari-cari. Pertimbangkan tantanganku,” jawabnya.

    Sekali lagi Empu Purwa mendekati mereka. Katanya dengan nada penuh kedamaian, “Berhentilah berkelahi.”

    “Kalian menyerah?” jawab lawan Agni.

    Mahisa Agnilah yang menyahut, “Tidak!”

    Kembali terdengar suara Empu Purwa, “Berhentilah berkelahi.! Dengarkan kata-kataku!”

    Suaranya seakan-akan mengandung suatu wibawa yang agung. Mahisa Agni adalah muridnya sehingga ia sama sekali tak dapat berbuat lain daripada menghentikan perkelahian. Tetapi tidak saja Mahisa Agni yang terpengaruh oleh kata-kata itu, bahkan lawannya pun tiba-tiba meloncat mundur. Sehingga dengan demikian, pertempuran pun menjadi terhenti karenanya.

    Empu Purwa melangkah semakin dekat di antara kedua lawan itu. Katanya kemudian, “Ki Sanak, kau memiliki tanda-tanda yang khusus pada dirimu. Karena itu aku dapat mengenalmu.”

    “Kau kenal aku?” sahut hantu itu.

    “Ya.” jawab Empu Purwa.

    “Aku adalah penjaga padang rumput ini. Sato mara satu mati, jalma mara jalma mati. Aku lubangi tengkuknya dan aku hisap darahnya.”

    “Tetapi beberapa orang menemukan korbanmu tanpa mengenakan pakaiannya. Tanpa ikat pinggang, tanpa uang dan perhiasan,” potong Empu Purwa.

    Hantu itu menggeram. Tetapi sebelum ia menjawab Empu Purwa telah meneruskan kata-katanya, “Jangan menyembunyikannya dirimu. Kau adalah kekasih dewa-dewa.”

    Tampak lawan Mahisa Agni itu mengerutkan keningnya.

    “Siapakah namamu Ki Sanak?” desak Empu Purwa.

    “Hantu tidak pernah punya nama ,” jawabnya.

    “Siapakah namamu Ki Sanak?” ulang Empu Purwa.

    “Aku tak punya nama!” teriaknya keras-keras, sehingga suaranya menggema di seluruh padang rumput Karautan.

    Tetapi kembali terdengar suara Empu Purwa tenang perlahan-lahan, namun pasti, “Siapakah namamu Ki Sanak?”

    Hantu yang menakutkan setiap orang itu tiba-tiba menundukkan kepalanya. Rambutnya yang liar berjuntai di atas bahunya. Angin yang lembut mengalir perlahan-lahan menggerakkan ujung-ujung rambut yang terurai lepas sebebas rumput alang-alang di padang rumput itu.

    Tanpa diduga oleh Mahisa Agni tiba-tiba terdengar mulut hantu itu menjawab, “Namaku Ken Arok.”

    Mahisa Agni terkejut mendengar nama itu. Tidak saja Mahisa Agni, tetapi yang menyebutkan nama itu pun terkejut pula. Dengan lantangnya ia berteriak, “Jangan ulangi namaku! Dan untuk seterusnya kau tak akan sempat menyebut namaku. Sebab kalian berdua akan kubunuh malam ini, agar Ken Arok tetap tak dikenal orang,”

    Tiba-tiba Mahisa Agni bersiap kembali. Nama Ken Arok adalah nama yang menakutkan. Tak ada bedanya dengan hantu di padang rumput Karautan, yang ternyata adalah Ken Arok itu sendiri.

    “Kau adalah orang buruan,” berkata Agni dengan lantang, “selagi kau bernama hantu pun aku tidak takut. Apalagi ternyata kau adalah manusia terkutuk. Bersiaplah, kita bertempur sampai hayat kita menentukan, siapakah di antara kita yang akan berhasil keluar dari padang rumput ini.”

    “Bagus!” teriak hantu yang ternyata bernama Ken Arok itu.

    “Berpuluh, bahkan beratus orang yang telah aku bunuh. Apa artinya kalian berdua?”

    Sesaat kemudian Ken Arok dan Mahisa Agni telah siap untuk bertempur kembali, namun segera Empu Purwa berkata, “Perkelahian di antara kalian tak ada gunanya. Sebab perkelahian itu tak akan sampai pada ujungnya. Ken Arok memiliki kelebihan dari manusia biasa, sedang Agni membawa pusaka yang tak ada duanya di dunia ini.”

    “Aku akan melayaninya, Bapa,” sahut Agni, “sehari, dua hari bahkan selapan pun aku tak akan meninggalkannya.”

    “Sebelum ayam jantan berkokok kau sudah mati,” potong Ken Arok.

    “Tak ada artinya, Agni,” berkata Empu Purwa.

    Kemudian kepada Ken Arok, pendeta tua itu berkata, “Arok, apakah kau dapat berkelahi dengan mata yang silau? Bagai manakah kalau trisula itu berada di tanganku, kemudian Agni memukulmu semalam suntuk? Kau tak akan dapat membalasnya, sebab aku akan menggerakkan trisula itu di tentang matamu.”

    “Curang!” teriak Ken Arok dengan marah.

    “Kau juga curang ,” bantah Empu Purwa.

    “Kenapa? Hanya karena aku memegang pisau ini? Baiklah. Kalau demikian pisauku akan aku buang. Kita bertempur tanpa senjata.”

    “Bukan,” sahut Empu Purwa, “Bukan karena senjatamu. Tetapi kenapa kau seolah-olah menjadi kebal?”

    Ken Arok mengerutkan keningnya. Pertanyaan itu benar-benar aneh. Akhirnya ia menjawab, “Bukan kehendakku. Sejak aku sadar tentang diriku, aku telah menjadi kebal. Dewa-dewalah yang membuat aku demikian. Bertanyalah kepada Dewa-dewa. Kalau itu kau anggap kecurangan, Dewalah yang membekali aku dengan kecurangan itu.”

    “Bagus. Dewa pulalah yang memberi aku trisula itu,” sahut Empu Purwa, “Adakah itu juga suatu kecurangan?”

    Ken Arok menggeram. Tetapi ia tidak menjawab. Wajahnya menjadi tegang dan tangannya yang memegang pisau menjadi gemetar. Tetapi sesaat kemudian terdengar suara Empu Purwa lunak, “Kemarilah. Duduklah.”

    Ken Arok dan Mahisa Agni sama sekali tidak tahu maksud pendeta tua itu. Karena itu untuk sesaat mereka berdiri mematung. Sehingga orang tua itu mengulangi kata-katanya, “Mahisa Agni dan Ken Arok. Kemarilah! Duduklah!”

    Meskipun masih diliputi oleh keragu-raguan, namun Mahisa Agni kemudian duduk di samping gurunya. Ken Arok masih tegak seperti tonggak.

    “Kemarilah Arok,” panggil Empu Purwa dengan ramahnya.

    Seperti orang yang kehilangan kesadaran Ken Arok melangkah dua langkah maju. Kemudian menjatuhkan dirinya di samping pendeta tua itu.

    “Arok,” kata pendeta tua itu, “seharusnya kau sadar dirimu. Siapakah engkau dan apakah yang akan terjadi atas dirimu. Kau memiliki beberapa kelebihan dari orang lain Tetapi kelebihan itu telah kau salah gunakan.”

    Ken Arok tidak segera menjawab. Ditatapnya mata orang tua itu. Di dalam malam yang gelap, mata itu seakan-akan memancarkan cahaya yang putih bening.

    “Ken Arok. Apabila kau sedang berbaring menjelang tidur, tidakkah kau pernah menghitung berapa orang yang telah menjadi korbanmu? Tidakkah kau pernah membayangkan, bahwa orang yang menggeletak mati di padang rumput Karautan ini, atau di tempat-tempat lain yang pernah kau diami, tidak saja menimbulkan kengerian pada saat-saat matinya, tetapi peristiwa itu juga akan meninggalkan goresan yang dalam bagi keluarganya? Bagi anak-anak dan istri mereka yang menunggunya di rumah? Tidakkah kau pernah membayangkan bahwa seorang laki-laki pergi merantau untuk mendapatkan sesuap nasi. Tetapi di jalan pulang laki-laki itu bertemu dengan seorang anak muda yang bernama Ken Arok. Di rumah anak-anaknya yang lapar menunggunya. Tetapi laki-laki itu tak akan pernah pulang.”

    Ken Arok belum pernah mendengar seorang pun berkata demikian kepadanya. Kawan-kawannya pada masa kanak-kanaknya, ayah angkatnya yang bernama Lembong, Bango Samparan dan orang-orang yang pernah datang pergi dalam perjalanan hidupnya. yang dikenalnya hanyalah daerah-daerah yang gelap. Judi, tuak, perempuan dan segala macam kejahatan. Sekali dua kali hidupnya terdampar juga ke rumah-rumah yang wajar. Namun tak sempat didengarnya nasihat dan petuah-petuah. Karena itu, maka kata-kata Empu Purwa itu mula-mula asing baginya. Tetapi kalimat-kalimat itu seperti embun yang menetes dari langit. Perlahan-lahan daun-daun rumput yang kering menjadi basah pula. Demikianlah kata-kata asing itu di hati Ken Arok. Meskipun ia belum mengenal seluruhnya, namun terasa bahwa ada dunia lain daripada dunianya yang gelap.

    “Ken Arok,” kembali terdengar suara Empu Purwa, “Kau masih muda. Masa depanmu masih panjang.”

    Tiba-tiba Ken Arok menundukkan wajahnya. Perlahan-lahan diamatinya tangannya. Tangan yang kotor, karena darah dan air mata. Dan kini tangan itu menjadi gemetar.

    “Tak ada jalan lain yang dapat aku tempuh,” terdengar suaranya parau. Tetapi tidak sekeras semula.

    “Banyak,” sahut Empu Purwa.

    “Aku telah asing dari hidup manusia wajar. Semua orang menjauhi aku,” katanya.

    “Mereka takut kepadamu. Kepada perbuatan-perbuatanmu,” jawab Empu Purwa.

    Ken Arok menggeleng. Matanya menjadi sayu. Katanya, “Tidak. Sejak aku lahir di luar kehendakku. Aku adalah anak panas. Ayahku mati ketika ibuku diceraikannya. Dan orang menyalahkan aku. Kemudian menurut kata orang, pada masa aku masih bayi merah, aku dibuang di perkuburan. Aku dipelihara oleh Bapak Lembong. Seorang pencuri. Salahkah aku kalau aku kemudian mengikuti cara hidupnya?”

    “Tidak,” sahut Empu Purwa, “Kau tidak bersalah. Tetapi kau akan lebih berbahagia kalau kau dapat menempuh cara hidup yang lain.”

    Ken Arok memandang wajah pendeta tua itu dengan seksama. Kesan wajahnya telah berubah sama sekali dari semula. Matanya kini sudah tidak liar dan ganas. Bahkan kini menjadi suram.

    Sekali lagi ia menggeleng, “Aku tidak tahu apakah masih ada cara hidup yang lain yang dapat aku jalani. Aku telah dijauhi oleh sanak kadang.”

    “Jangan risau,” sahut Empu Purwa, “meskipun kau dijauhi oleh sanak kadang dan handai tolan, namun apabila kau tundukkan kepalamu dan bersujud kepadanya, maka adalah sahabat manusia yang jauh lebih berharga dari sanak kadang, handai dan tolan.”

    “Siapakah dia? bertanya Ken Arok.

    “Yang Maha Agung,” jawab Empu Purwa. Perlahan-lahan namun langsung menusuk kalbu Ken Arok. Mahisa Agni telah sering mendengar gurunya berkata demikian kepadanya. Berkata tentang yang Maha Kuasa yang menciptakan langit dan bumi, kemudian memeliharanya dan kelak akan datang masanya langit dan bumi akan dihancurkannya.

    Tetapi Ken Arok belum pernah mendengar sebutan itu. Karena itu ia masih berdiam diri menunggu penjelasan.

    “Ken Arok,” Empu Purwa melanjutkan, “meskipun kau hidup sendiri di dunia ini, namun kau akan berbahagia kalau yang Maha Agung itu tidak meninggalkanmu.”

    Ken Arok masih berdiam diri. Kata-kata pendeta tua itu belum begitu jelas baginya. Ia sama sekali tidak kenal kepada Yang Maha Agung itu.

    Tetapi dalam kesibukan berpikir, tiba-tiba Ken Arok teringat pada pengalamannya. Ketika ia dikejar-kejar oleh orang Kemundungan. Ketika ia sudah tidak tahu apa yang harus dilakukan. Maka memanjatlah ia ke atas pada sebatang pohon tal. Tetapi orang-orang yang mengejarnya memotong batangnya. Pada saat itu, pada saat ia telah kehilangan akal, maka terdengarlah suara dari langit, “Ken Arok, potonglah dua helai daun tal. Pakailah sebagai sayap. Dan kau akan dapat terbang melintasi sungai di bawah pohon tal itu.”

    Kemudian ketika dipotongnya dua pelepah daun tal, serta dinaiknya, maka seakan-akan ia terbang melintasi sungai.

    Maka tiba-tiba melontarlah pertanyaan menusuk benaknya, “Suara apakah yang telah menyelamatkannya itu?”

    Suara itu telah lama dilupakannya. Bahkan dianggapnya tidak pernah ada. Tetapi suara itu kini terngiang kembali. Jelas, seperti baru saja diucapkan. Akhirnya sampailah ia pada kesimpulan. Itulah suara Yang Maha Agung.

    Ken Arok terkejut sendiri pada kesimpulan yang ditemukannya. Bersamaan dengan itu, terbayanglah di matanya peristiwa-peristiwa yang pernah dialaminya. Perampokan, pembunuhan, perkosaan dan segala jenis kejahatan. Tiba-tiba Ken Arok menjadi takut. Takut kepada penemuannya. Pada kesimpulan yang didapatnya. Kalau benar Yang Maha Agung itu ada, maka akan diketahuinya semua perbuatannya.

    Ken Arok menjadi gemetar seperti orang kedinginan, wajahnya menjadi pucat. Dan dengan suara yang bergetar Ken Arok bertanya meyakinkan, “Adakah Yang Maha Agung itu kenal kepadaku?”

    “Ya,” sahut Empu Purwa, “Yang Maha Agung itu kenal kepadamu, kepadaku, kepada Agni dan kepada semua manusia di dunia ini seperti seorang bapa mengenal anak-anaknya.”

    “Tahukah Yang Maha Agung itu atas apa yang pernah dan sedang aku lakukan?” bertanya Ken Arok pula.

    “Pasti,” jawab Empu Purwa.

    Mendengar jawaban itu Ken Arok menjadi menggigil karenanya. Keringat dingin mengalir di seluruh wajah kulitnya.

    Tiba-tiba Mahisa Agni menjadi terkejut ketika tiba-tiba Ken Arok itu meloncat berdiri. Terdengarlah ia berteriak, “Bohong! Bohong! Kau akan menakut-nakuti aku?”

    Tanpa sesadarnya Mahisa Agni pun meloncat berdiri Dengan ke-siagaan penuh ia mengawasi Ken Arok yang berdiri tegang di muka gurunya. Matanya yang sayu suram, kini menjadi liar kembali. Dengan ujung pisaunya ia menunjuk ke wajah Empu Purwa yang masih duduk dengan tenangnya. Katanya, “Kau ingin melawan aku dengan cara pengecut itu? Berdirilah bersama-sama. Kita bertempur sampai binasa.”

    Mahisa Agni telah bersiap. Ia akan dapat menyerang Ken Arok dengan satu loncatan. Tetapi ketika hampir saja ia meloncat menyerang, sekali lagi ia terkejut. Dilihatnya Ken Arok itu meloncat mundur dan tiba-tiba hantu padang rumput Karautan itu memutar tubuhnya dan berlari sekencang-kencangnya seperti kuda lepas dari ikatannya. Sesaat Agni diam mematung. Namun kemudian ia pun meloncat mengejar hantu yang mengerikan itu. Tetapi tiba-tiba langkahnya terhenti karena suara gurunya, “Agni! Biarkan ia lari. Kemarilah!”

    Sekali lagi Agni tidak dapat memahami tindakan gurunya. Ken Arok adalah orang buruan yang berbahaya. Apakah orang itu akan dilepaskannya? Tetapi Mahisa Agni berhenti juga. Dengan wajah yang tegang karena pertanyaan-pertanyaan yang bergelut di dadanya ia berjalan tergesa-gesa mendekati gurunya.

    “Bapa,” katanya terbata-bata, “kenapa orang itu kita biarkan pergi?”

    Empu Purwa menarik nafas. Perlahan-lahan orang tua itu berdiri.

    “Marilah kita lanjutkan perjalanan kita,” berkata orang tua itu. Seakan-akan ia tak mendengar pertanyaan muridnya, bahkan katanya kemudian, “Kita tidak akan sampai tengah malam nanti.”

    Karena pertanyaannya tidak dijawab, Agni menjadi semakin tidak puas. Tetapi ia diam saja. Ia pun kemudian berjalan di samping gurunya. Sekali-kali matanya dilemparkannya jauh ke belakang tabir kelamnya malam. Hantu padang rumput Karautan telah hilang seakan-akan ditelan oleh raksasa hitam yang maha besar. Meskipun demikian Mahisa Agni tidak bertanya-tanya lagi.

    Bintang gemintang di langit masih bercahaya gemerlapan. Beberapa pasang telah semakin bergeser ke barat. Dan embun pun perlahan-lahan turun.

    Agni masih berjalan di samping gurunya. Dengan matanya yang tajam ditatapnya padang rumput yang terbentang di hadapannya. Beberapa tonggak lagi ia masih harus berjalan.

    Dalam keheningan malam itu kemudian terdengar suara gurunya lirih, “Agni, masihkah kau berpikir tentang hantu padang Karautan?”

    Mahisa Agni menoleh. Kemudian ia mengangguk sambil menjawab, “Ya Bapa.”

    “Apa yang kau lihat pada anak muda itu?” bertanya gurunya.

    Mahisa Agni tidak tahu maksud gurunya. Karena itu untuk sesaat ia tidak menjawab, sehingga Empu Purwa mengulangi, “Adakah sesuatu yang aneh yang kau lihat pada Ken Arok?”

    “Apakah yang aneh itu?” bertanya Mahisa Agni.

    “Itulah yang aku tanyakan kepadamu. Sesuatu yang tidak ada pada kebanyakan manusia,” sahut gurunya.

    Mahisa Agni termenung sejenak. Dicobanya untuk membayangkan kembali tubuh lawannya. Dada yang bidang, sepasang tangan yang kokoh kuat, rambut yang liar berjuntai sampai ke pundaknya dan wajahnya yang tampan namun penuh kekasaran dan kederasan. Tiba-tiba Agni menggeleng, gumamnya seperti kepada diri sendiri, “Tak ada. Tak ada yang aneh padanya.”

    Empu Purwa mengangguk-angguk. Pikirnya, “Aku sudah menduga bahwa Agni tak melihat cahaya di ubun-ubun Ken Arok.”

    Tetapi yang keluar dari mulutnya adalah, “Memang tidak ada Agni, namun ada cerita yang aneh tentang anak muda yang menjadi buruan itu.”

    Mahisa Agni mengawasi wajah gurunya dengan seksama. Tetapi tak dilihatnya kesan apapun pada wajah yang tua itu. Mungkin karena gelapnya malam. Mungkin karena di wajah pendeta tua itu segala sesuatu menjadi tenang, setenang permukaan telaga yang terlindung dari sentuhan angin.

    Tetapi kemudian terdengar Empu Purwa berkata, “Agni, tak banyak yang aku dengar tentang asal usul Ken Arok. Tetapi aku pernah mendengarnya dari mulut beberapa orang pendeta. Di antaranya pendeta di Sagenggeng. Bahwa dari kepala Ken Arok itu memancar cahaya yang ke-merah-merahan. Dan cahaya yang demikian adalah ciri dari mereka yang dikasihi oleh Brahma.”

    “Kalau demikian…?” kata-kata Mahisa Agni terputus.

    “Ya,” Empu Purwa mengangguk-anggukkan kepalanya, “Ken Arok adalah kekasih Brahma. Bahkan orang pernah menganggap bahwa Ken Arok adalah pecahan Dewa Brahma sendiri.”

    Mahisa Agni menundukkan wajahnya, ditatapnya ujung kakinya berganti-ganti. Seakan-akan ia sedang menghitung setiap langkah yang dibuatnya. Kembali menjalar di benaknya beberapa macam pertanyaan yang kadang-kadang sangat aneh baginya. Tiba-tiba teringatlah ia kepada trisula di tangannya. Ya, di tangan kirinya masih digenggamnya tangkai trisula yang terlalu kecil baginya. Tanpa sesadarnya, diamatinya trisula itu dengan seksama. Trisula itu benar-benar berkilauan, namun tidak sampai menyilaukan baginya.

    Mahisa Agni terkejut ketika didengarnya gurunya berkata, “Agni cerita tentang trisula itu sama anehnya dengan cerita tentang orang buruan itu.”

    Agni mengangkat wajahnya. Sekali lagi dipandangnya wajah gurunya. Wajah yang sepi hening.

    “Trisula itu adalah hadiah dari Siwa,” Empu Purwa meneruskan.

    Memang cerita itu aneh bagi Mahisa Agni. Karena itu ia menjadi heran. Kekasih Brahma yang hampir setiap saat menjalankan kejahatan, dan senjata hadiah Siwa di tangannya. Adakah dengan demikian berarti bahwa membenarkan segala macam kejahatan itu?

    Meskipun pertanyaan itu tidak terucapkan, namun Empu Purwa telah dapat menangkapnya dari wajah muridnya, maka katanya, “Agni. Jangan kau risaukan apa yang sedang dilakukan oleh Brahma, Siwa dan Wisnu sekali pun. Kalau pada suatu saat, orang-orang yang menurut cerita, bersumber pada kekuatan Brahma harus berhadapan dengan orang-orang bersumber pada kekuatan Siwa ataupun Wisnu, itu bukanlah hal yang perlu kau herankan. Sebab baik Siwa, Brahma maupun Wisnu itu sendiri merupakan pancaran dari Maha Kekuasaan Yang Esa. Dan Keesaan Kekuasaan itulah yang mengatur mereka. Apa yang dilakukan Brahma, Wisnu dan Siwa adalah satu rangkaian yang bersangkut paut dengan tujuan tunggal. Apa yang diadakan oleh kekuasaan itu, kemudian dipeliharanya untuk kemudian apabila sampai saatnya dihancurkannya.”

    Kini kembali Mahisa Agni menundukkan wajahnya. Ia dapat mengerti apa yang dikatakan oleh gurunya. Dan itulah sebabnya maka gurunya tak mengizinkannya untuk mengejar Ken Arok, yang menurut kata orang adalah pecahan Dewa Brahma itu sendiri.

    Kemudian gurunya itu tidak berkata-kata lagi. Mereka berjalan saja menembus malam yang gelap dingin. Dan setapak demi setapak mereka mendekati rumah mereka. Desa Panawijen.

    Ketika mereka menjadi semakin dekat semakin dekat, maka lupalah Mahisa Agni kepada Ken Arok, kepada trisula di tangannya, kepada cerita tentang Brahma dan Siwa, serta kepada perkelahian yang baru saja dialami. Yang ada di dalam angan-angannya kemudian adalah kampung halamannya. Kampung halaman di mana ia meneguk ilmu dari gurunya Empu Purwa.

    Tetapi kampung halaman itu tidak akan demikian memukaunya, apabila di sana tidak ada orang-orang tersangkut di dalam hatinya, selain gurunya, pendeta tua yang sabar dan tawakal itu.

    Yang mula-mula hadir di dalam angan-angannya adalah seorang gadis yang memiliki kecantikan seperti yang dirindukan oleh bidadari sekali pun. Kadang-kadang Mahisa Agni menjadi heran, apabila dibandingkannya wajah gadis itu dengan wajah ayahnya. Ayahnya bukanlah seorang yang berwajah tampan pada masa mudanya. Entahlah kalau ibunya seorang bidadari yang kamanungsan. Mahisa Agni belum pernah melihatnya. Bahkan anak gadis itu sendiri pun tak dapat mengingat wajah ibunya lagi. Dan gadis yang bernama Ken Dedes itu di matanya, tak adalah yang memadainya. Sehingga tidaklah aneh bahwa setiap mulut yang tersebar dari lereng timur Gunung Kawi sampai ke Tumapel pernah menyebut namanya.

    Tetapi gadis itu terlalu bersikap manja kepadanya, seperti seorang adik kepada seorang kakak yang sangat mengasihinya. Mahisa Agni tidak begitu senang pada sikap itu. Seharusnya Ken Dedes tidak menganggapnya sebagai seorang kakak.

    Tiba-tiba wajah Agni menjadi kemerah-merahan. Ia tidak berani meneruskan angan-angannya. Ia menjadi malu kepada dirinya sendiri.

    Perlahan-lahan Mahisa Agni menggeleng-gelengkan kepalanya. Ia terkejut ketika terdengar gurunya berkata, “Agni, sebaiknya kau kembalikan trisula itu kepadaku. Aku mengharap bahwa kelak kau akan dapat memilikinya.”

    “Oh,” terdengar sebuah desis perlahan dari mulut Agni. Cepat-cepat ia menyerahkan senjata aneh itu kepada gurunya tanpa sepatah kata pun yang keluar dari mulutnya.

    Kemudian mereka pun meneruskan perjalanan mereka. Sudah tidak seberapa jauh lagi. Dari desa di hadapan mereka terdengarlah kokok ayam jantan bersahut-sahutan.

    “Hari menjelang pagi,” desis Empu Purwa.

    “Kita Kami terhalang di padang Karautan,” sahut Mahisa Agni.

    Kembali mereka berdiam diri. Dan kembali Mahisa Agni ber-angan-angan. Kini yang hadir di dalam benaknya adalah sahabatnya. Seorang pemuda yang tampan. Bertubuh tinggi tegap, bermata hitam mengkilat. Anak muda itu adalah putra Ki Buyut Panawijen. Hampir setiap hari Mahisa Agni bermain-main bersamanya. Menggembala kambing bersama. Bekerja di sawah bersama. Saling membantu seperti kakak beradik yang rukun. Mereka berdua mempunyai banyak persamaan tabiat. Keduanya senang pada pekerjaan mereka se-hari-hari.

    Keduanya bekerja di antara penduduk Panawijen yang rajin. Menggali parit, membuat bendungan di sungai dan membersihkan jalan-jalan desa, memelihara pura-pura dan segala macam pekerjaan. Namun ada yang tak dapat dipersamakan di antara mereka. Mahisa Agni adalah seorang pemuda yang tangguh, yang hampir sempurna dalam ilmu tata bela diri dan tata bermain senjata. Berkelahi seorang diri dan bertempur dalam gelar-gelar perang. Sedang Wiraprana, anak muda putra Ki Buyut Panawijen, adalah seorang anak muda yang tak banyak perhatiannya pada ilmu tata bela diri meskipun dipelajarinya serba sedikit dari ayahnya. Meskipun anak muda itu rajin bekerja namun ia tidak setekun Mahisa Agni dalam menempa diri. Meskipun demikian, karena Agni tidak biasa menunjukkan kelebihannya, maka keduanya dapat bergaul dengan rapatnya.

    Mereka memasuki desa mereka pada saat cahaya merah membayang di timur. Di telinga mereka masih menghambur suara kokok ayam jantan bersahut-sahutan. Sekali-kali telah terdengar pula gerit senggot orang menimba air dari perigi-perigi di belakang rumah mereka.

    Ketika mereka, Empu Purwa dan Mahisa Agni, memasuki halaman rumah mereka yang dikelilingi oleh pagar batu setinggi orang, mereka melihat api menyala di ujung dapur.

    “Ken Dedes sudah bangun,” berkata Empu Purwa perlahan.

    Mahisa Agni tidak menjawab. Sejak semula ia sudah menyangka bahwa Ken Dedes dan para endanglah yang sedang merebus air sambil menunggu kedatangan mereka.

    Sekali mereka berjalan melingkari pertamanan di tengah-tengah halaman yang luas itu. Kemudian mereka berjalan di tanggul kolam yang berair bening. Di siang hari kolam itu dipenuhi oleh itik, angsa dan berati, berenang dengan riangnya.

    Kedatangan mereka disambut oleh Ken Dedes dengan penuh kemanjaan. Dengan bersungut-sungut terdengar ia bergumam, “Ayah terlalu lama pergi bersama Kakang Agni. Semalam aku tidak tidur. Ayah berkata bahwa selambat-lambatnya senja kemarin sampai di rumah. Tetapi baru pagi ini ayah sampai.”

    “Agni kerasan di Tumapel,” jawab Empu Purwa.

    “Ah,” desah Ken Dedes, “barangkali gadis-gadis Tumapel menahannya.”

    Mahisa Agni tersenyum ke-malu-maluan. Ia tidak mau disangka demikian, namun ia tidak dapat mengatakan keadaan yang sebenarnya di padang Karautan. Karena itu menyahut, “Aku berburu kelinci di Padang Karautan.”

    Ken Dedes mengerutkan keningnya. Katanya, “Ayah melewati padang rumput itu?”

    Empu Purwa mengangguk.

    “Tidaklah Ayah takut kepada hantu yang sering menghadang orang lalu di padang rumput itu?” desak Ken Dedes.

    Sekali lagi Empu Purwa menggeleng. Katanya, “Tak ada hantu di sana. Yang ada adalah kelinci-kelinci dan anak-anak rusa.”

    Ken Dedes tidak bertanya lagi, tetapi wajahnya nampak ber-sungguh-sungguh. Tiba-tiba Ken Dedes melangkah maju mendekati Mahisa Agni. Ditatapnya sesuatu pada wajah anak muda itu.

    “Kenapa wajahmu, Kakang?” bertanya Ken Dedes kemudian sambil meraba pipi Mahisa Agni.

    Baru pada saat itu Mahisa Agni merasa wajahnya nyeri. Sebuah jalur kemerah-merahan membujur di wajahnya, di samping noda yang ke-biru-biruan. Sekilas terasalah tangan hantu Karautan menghantam wajahnya itu pada saat ia berkelahi.

    “Pipiku tersangkut dahan, pada saat aku merunduk menangkap kelinci,” jawab Agni.

    Meskipun Ken Dedes tidak bertanya lagi, namun tampaklah kerut-kerut di keningnya sebagai pertanyaan hatinya. Kemudian tanpa disengajanya Ken Dedes mencibirkan bibirnya.

    Sesaat kemudian mereka telah duduk menghadapi minuman hangat. Air daun sereh dengan gula aren telah menyegarkan tubuh mereka.

    “Kau terlalu lelah Agni,” berkata Empu Purwa, “Beristirahatlah.”

    Sebenarnyalah bahwa Agni terlalu lelah. Perkelahiannya dengan Ken Arok telah memeras hampir seluruh tenaganya. Karena itu ia pun segera beristirahat pula. Karena kelelahan itulah maka ia pun segera jatuh tertidur.

    Betapapun lelahnya, namun Agni tidak dapat tidur terlalu lama. Sudah menjadi kebiasaan anak muda itu bangun pagi-pagi sebelum matahari melampaui punggung bukit-bukit di sebelah timur.

    Tetapi kali ini Mahisa Agni terlambat juga. Ketika ia membuka matanya, dilihatnya cahaya matahari telah memanasi dinding-dinding ruang tidurnya. Karena itu segera ia bangkit dan segera pula dengan tergesa-gesa pergi ke belakang membersihkan diri.

    Ketika ia melangkah kembali masuk ke ruang dalam, Mahisa Agni terkejut mendengar sapa perlahan-lahan, “Kau kerinan, Agni.”

    Agni menoleh. Dilihatnya di sudut bale-bale besar yang terbentang di ruangan itu, Wiraprana duduk bersila. Senyumnya yang segar membayang di antara kedua bibirnya.

    Agni pun tersenyum pula. Jawabnya, “Aku terlalu lelah.”

    “Kau baru pulang semalam?” bertanya Prana.

    “Bukan semalam,” jawab Agni, “pagi ini.”

    “Lama benar kau pergi,” sahut Prana.

    “Sepekan,” jawab Agni.

    “Selesaikan dirimu. Kita pergi ke sawah kalau kau tidak terlalu lelah,” ajak Wiraprana.

    Agni tidak menjawab. Segera ia membenahi diri. Sesaat kemudian mereka berdua telah turun ke halaman. Beberapa kali mata Agni mengitari seluruh ruangan dan halaman rumahnya untuk mencari Ken Dedes. Namun gadis itu tak ditemuinya. Ketika di halaman ia berpapasan dengan seorang cantrik, maka ia bertanya, “Ke mana Ken Dedes?”

    “Ke sungai, Ngger,” jawab cantrik itu.

    “Apa yang dilakukan?” desak Agni.

    “Ken Dedes membawa kelenting dan dijinjingnya bakul cucian,” jawab cantrik itu pula.

    “Bapa Pendeta?” bertanya Agni pula.

    “Di sanggar, sejak beliau datang bersama Angger,” jawab cantriknya itu.

    Agni tidak bertanya lagi. Dan keduanya berjalan pula keluar halaman.

    Tiba-tiba langkah mereka terhenti ketika mereka melihat debu yang berhamburan dilemparkan oleh kaki-kaki kuda yang berlari tidak terlalu kencang. Kuda itu berjalan searah dengan Agni dan Wiraprana.

    Agni melihat kuda yang besar dan tegar itu dengan kagumnya. Di punggung kuda itu duduk seorang pemuda dengan pakaian yang rapi dan teratur. Kain lurik merah bergaris-garis cokelat, celana hitam mengkilat dan timang bermata berlian. Di punggungnya terselip sebuah pusaka, keris berwrangka emas.

    Melihat anak muda yang duduk di atas punggung kuda itu wajah Agni menjadi terang. Ia tertawa sambil melambaikan tangannya, dan dari sela-sela tertawanya terdengar ia menyapa, “Kuda Sempana!”

    Wiraprana berdiri saja di tempatnya. Ia melihat Agni dengan bibir yang ditarik ke sisi. Bisiknya, “Kau akan kecewa, Agni.”

    Meskipun Agni mendengar bisik sahabatnya, namun ia tidak segera menangkap maksudnya. Ia masih tegak di tepi jalan menanti anak muda yang berkuda dengan gagahnya itu.

    Mula-mula Mahisa menyangka bahwa Kuda Sempana tidak melihatnya. Karena itu sekali lagi menyapa, “He, Kuda Sempana!”

    Anak muda yang bernama Kuda Sempana itu memperlambat kudanya. Dilemparkannya pandangannya ke arah Mahisa Agni. Namun hanya sebentar. Ia mengangguk tanpa kesan. Kemudian ia melanjutkan perjalanannya.

    Mahisa Agni mengerutkan keningnya. Kuda Sempana baru beberapa tahun meninggalkan kampung halaman. Apakah anak itu telah melupakannya? Untuk meyakinkan dirinya Mahisa Agni masih tetap berdiri menanti Kuda Sempana. Tetapi ia menjadi kecewa ketika tiba-tiba kuda yang dinaikinya membelok masuk ke halaman. Justru halaman rumah gurunya.

    “Bukankah itu Kuda Sempana?” tanpa sesadarnya Agni bertanya.

    “Ya,” jawab Wiraprana.

    “Kawan kita bermain dahulu?” Agni menegaskan.

    “Ya,” jawab Prana.

    “Bukankah anak itu baru beberapa tahun meninggalkan kita,” Agni meneruskan.

    “Ya,” sahut Prana pula.

    “Aneh,” berkata Agni seperti orang yang menyesal.

    “Sudah aku katakan,” jawab Prana, “kau akan kecewa. Dua hari yang lampau, aku menyesal pula seperti kau sekarang. Anak itu sekarang menjadi pelayan dalam dari Akuwu Tunggul Ametung. Ia menjadi kaya, dan tak mengenal kita lagi.”

    “Barangkali ia tergesa-gesa,” Agni mencoba untuk memuaskan hatinya sendiri.

    “Aku telah mengalami dua hari yang lampau. Ia memandangku seperti orang asing,” sahut Prana.

    Tetapi Mahisa Agni masih belum yakin. Tak termasuk di akalnya bahwa hanya karena menjadi pelayan dalam Akuwu Tumapel, seseorang dapat melupakan kawan-kawan bermain sejak masa kanak-kanaknya.

    Wiraprana melihat keragu-raguan itu. Maka katanya sambil tersenyum, “Agni, agaknya kau tidak yakin akan kata-kataku. Cobalah kau temui anak itu.”

    “Marilah,” ajak Agni.

    Wiraprana menggeleng. Jawabnya, “Aku segan. Tak ada gunanya. Aku akan mendahului. Aku tunggu kau di atas tanggul.”

    Mahisa Agni sejenak menjadi ragu-ragu. Tetapi bagaimanapun juga ia melihat sikap yang aneh pada Kuda Sempana. Apalagi anak muda itu masuk ke halaman rumah gurunya. Karena itu akhirnya ia berkata, “Baiklah Prana, tunggulah aku di atas Tanggul. Aku segera menyusul.”

    Sekali lagi Wiraprana tersenyum. Kemudian ia memutar tubuhnya berjalan perlahan-lahan mendahului Agni, yang karena keinginannya untuk mengetahui keadaan Kuda Sempana, berjalan kembali ke halaman rumahnya.

    Ketika ia memasuki halaman, dilihatnya Kuda Sempana masih berada di atas punggung kudanya. Dengan sikap seorang bangsawan ia sedang bercakap-cakap dengan seorang cantrik.

    “Sudah lama ia pergi?” terdengar Kuda Sempana itu bertanya.

    “Sudah Angger,” jawab cantrik itu.

    “Sendiri?” bertanya Kuda Sempana.

    “Dengan beberapa endang, Angger,” jawab cantrik itu.

    Kuda Sempana mengangguk-anggukkan kepalanya. Kemudian ditebarkannya pandangannya ke seluruh sudut halaman. Dan ketika dilihatnya Mahisa Agni, Kuda Sempana mengerutkan keningnya.

    Mahisa Agni tersenyum dengan ramahnya. Dengan akrabnya ia berkata, “Sempana. Alangkah gagahnya kau sekarang.”

    Anak muda itu memandang Mahisa Agni dengan tajam. Kemudian katanya, “Ya.”

    Jawaban itu terlalu pendek bagi dua orang kawan yang telah lama tidak bertemu. Meskipun demikian Agni masih menyapanya lagi, “Apakah keperluanmu? Adakah aku dapat membantumu?”

    Kuda Sempana menggeleng, “Aku ter-gesa-gesa.”

    Perasaan kecewa mulai menjalari dada Mahisa Agni. Percayalah ia sekarang kepada Wiraprana, bahwa hal yang diragukan itu benar-benar dapat terjadi.

    Namun sekali lagi Agni bertanya, “Adakah sesuatu pesan untuk Bapa Pendeta?”

    Sempana menggeleng.

    “Tidak,” katanya, “Aku tidak mempunyai sesuatu keperluan dengan Empu Purwa. Aku datang untuk putrinya.”

    Terasa sesuatu berdesir di dalam dada Agni. Tetapi ia mencoba menguasai perasaannya. Dan tahulah ia sekarang, siapakah yang ditanyakan oleh Sempana kepada cantrik itu.

    Mahisa Agni terkejut ketika kemudian terdengar Kuda Sempana berkata, “Aku tidak mempunyai banyak waktu.”

    Anak muda yang gagah itu tidak menunggu jawaban siapa pun. Segera ia menarik kekang kudanya, dan kuda yang tegar itu pun berputar. Sesaat kemudian kuda itu telah menghambur meninggalkan halaman yang luas dan sejuk itu.

    Ketika Kuda Sempang telah hilang di balik pagar, bertanyalah cantrik itu kepada Mahisa Agni, “Bukankah anak muda itu Angger Kuda Sempana?”

    “Ya,” jawab Agni sambil mengangguk-angguk kepalanya.

    “Tetapi,” cantrik itu meneruskan, “bukankah anak muda itu kawan Angger Agni bermain-main seperti Angger Wiraprana?”

    Agni mengangguk. Ditatapnya sisa-sisa debu yang dilemparkan oleh kaki-kaki kuda yang mengagumkan itu, Jawabnya, “Begitulah.”

    Cantrik itu tidak bertanya lagi ketika dilihatnya sorot mata Agni yang aneh. Karena itu segera ia kembali kepada pekerjaannya membersihkan halaman dan tanam-tanam.

    Agni pun kemudian tidak berkata-kata pula. Diayunkan kakinya keluar halaman. Ia telah berjanji pergi ke tanggul. Di sana Wiraprana menunggunya. Ia masih melihat Kuda Sempana melarikan kudanya lewat jalan yang akan dilaluinya, namun ia sama sekali sudah tidak menaruh perhatian terhadap anak muda yang sombong itu. Karena itu segera angan-angannya kembali kepada sahabatnya. Wiraprana.

    Tanggul yang dimaksud Wiraprana adalah tanggul sebuah bendungan dari sebuah sungai kecil yang membujur agak jauh dari desanya. Dari sungai itulah sawah-sawahnya mendapat aliran air. Karena itu, baik Agni maupun Wiraprana sering benar pergi ke tanggul itu. Bahkan bukan saja anak-anak muda, namun gadis-gadis pun selalu pergi ke sungai itu untuk mencuci pakaian-pakaian mereka dan mandi di belumbang kecil di bawah bendungan.

    Tetapi Agni tidak langsung pergi ke tanggul itu. Ketika ia lewat di samping sawah Empu Purwa yang menjadi garapannya, ia berhenti. Dilihatnya beberapa batang rumput liar tumbuh di antara tanaman-tanamannya meskipun masa matun baru saja lampau. Karena itu ia memerlukan waktu sejenak untuk menyiangi tanamannya itu.

    Wiraprana yang sudah sampai di pinggir kali, duduk dengan enaknya di atas sebuah batu padas yang menjorok agak tinggi. Ketika ia melihat bahwa tanggul dan bendungan cukup baik, maka yang dikerjakannya adalah menunggu Mahisa Agni, yang akan diajaknya untuk melihat apakah rumpon yang mereka buat telah masak untuk dibuka.

    Wiraprana meredupkan matanya ketika ia melihat seekor kuda berlari kencang ke arahnya. Segera ia mengenal bahwa di atas punggung kuda itu duduk Kuda Sempana. Meskipun ia tidak tahu maksud kedatangan anak muda itu, namun perasaan tidak senang telah menjalari dirinya, sehingga tanpa sesadarnya ia turun dan duduk di balik batu padas itu. Ia sama sekali tidak ingin untuk bertemu dengan anak yang sombong itu, meskipun timbul juga keinginannya untuk mengetahui, apakah maksud kedatangan anak mada itu ke bendungan.

    Ketika Wiraprana melayangkan pandangannya ke belumbang kecil di bawah bendungan itu, dilihatnya beberapa orang gadis sedang mencuci. Satu di antara mereka adalah gadis yang dikenalnya dengan baik, sebaik ia mengenal Mahisa Agni. Gadis yang namanya selalu disebut oleh hampir setiap pemuda di kaki Gunung Kawi itu. Gadis itu adalah Ken Dedes.

    Wiraprana menarik nafas. Tetapi kemudian ia dikejutkan oleh derap kaki kuda di sampingnya. Sekali lagi ia berkisar ke balik batu itu. Ia benar-benar tidak mau bertemu lagi dengan Kuda Sempana setelah hatinya dikecewakan dua hari yang lampau.

    Tetapi didesak oleh perasaannya, maka dengan hati-hati ia mengintip apakah keperluan anak muda yang sombong itu. Ia menahan nafas ketika ia melihat Sempana berjalan hanya beberapa langkah di mukanya, kemudian membelok ke kanan, menuruni tebing sungai.

    Beberapa orang gadis yang melihat kedatangan anak muda itu menjadi heran. Mereka telah biasa melihat Wiraprana, Mahisa Agni dan anak-anak muda dari desa mereka berada di atas tanggul bendungan itu. Namun anak muda dengan pakaian yang sedemikian lengkapnya adalah jarang mereka lihat. Tetapi ketika anak muda itu menjadi semakin dekat, tiba-tiba terdengarlah hampir persamaan dari mulut gadis-gadis itu sebuah sapa yang riang, “Kuda Sempana!”

    Tetapi sapa itu sama sekali tak berbekas di wajah Kuda Sempana yang seakan-akan telah membeku.

    Meskipun kemudian gadis-gadis itu menjadi riuh, namun Sempana sama sekali tak terpengaruh olehnya, sehingga akhirnya gadis-gadis itu pun menjadi heran dan berhenti dengan sendirinya.

    Tetapi di antara mereka, tampaklah Ken Dedes menjadi pucat. Tiba-tiba terasa tubuhnya gemetar seperti kedinginan. Ia melihat ke-datangan Kuda Sempana seperti melihat hantu. Bagaimanapun ia mencoba m

  60. versi PDFnya

    http://www.4shared.com/file/149275351/124c08d9/PdLS_PdLS_01.html

  61. Oop, terpotong…. lanjutannya,

    Tetapi di antara mereka, tampaklah Ken Dedes menjadi pucat. Tiba-tiba terasa tubuhnya gemetar seperti kedinginan. Ia melihat ke-datangan Kuda Sempana seperti melihat hantu. Bagaimanapun ia mencoba menguasai dirinya, namun tampak juga tubuhnya bergetar. Untunglah tak seorang pun dari kawan-kawannya memperhatikannya.

    Kuda Sempana kemudian berdiri tegak di tepi belumbang kecil itu. Gadis-gadis yang berada di hadapannya itu seakan-akan tak dilihatnya selain seorang gadis yang dengan gemetar memperhatikan segala tingkah lakunya.

    “Ken Dedes,” kemudian terdengar kata-kata itu meluncur dari mulutnya. Meskipun ia berdiri dengan garangnya, namun terdengar kata-katanya itu lunak dan lambat. Oleh kata-kata Sempana itu, maka gadis-gadis itu pun seperti terpikat oleh sebuah pesona, bersama-sama menoleh ke arah Ken Dedes yang kemudian menundukkan wajahnya.

    Ken Dedes sama sekali tidak menjawab sapa itu. Bahkan tubuhnya seraya menjadi lemas. Detak jantung di dadanya seakan-akan berdentang seperti guntur. Ketika sekali lagi ia mendengar anak muda itu memanggilnya, maka ditundukkannya wajahnya semakin dalam.

    “Ken Dedes,” berkata Sempana kemudian, “aku tidak banyak mempunyai waktu. Tinggalkan cucianmu sebentar. Ada sesuatu yang akan aku katakan kepadamu.”

    Gadis-gadis yang lain pun saling berpandangan. Mereka memuji ketampanan Kuda Sempana, namun mereka berteka-teki pula, mengapa Kuda Sempana menemui seorang gadis di pemandian. Sudah tidak adakah waktu yang lain?

    “Aku telah datang ke rumahmu Ken Dedes,” Kuda Sempana meneruskan, “Tetapi kau tak ada. Karena itu aku terpaksa menyusulmu.”

    “Kakang Sempana,” akhirnya Ken Dedes terpaksa menjawabnya, “Tunggulah aku di rumah. Aku akan dapat membicarakannya dengan Ayah dan Kakang Agni.”

    “Marilah kita pulang bersama-sama,” ajak Sempana.

    “Aku belum mandi,” bantah Ken Dedes, “dan cucianku belum selesai. Bukankah hari masih terlampau pagi?”

    “Besok aku harus kembali ke Tumapel,” sahut Kuda Sempana, “siang nanti aku akan berkemas. Seandainya kau aku bersedia…”

    Sempana tak meneruskan kata-katanya. Ketika ia mendengar beberapa orang gadis menahan senyumnya, ditatapnya wajah gadis-gadis itu dengan tajamnya, sehingga gadis-gadis itu pun menjadi ketakutan dan menjatuhkan pandangan mereka ke atas pasir.

    Ken Dedes menjadi semakin gemetar. Ia tidak tahu apa yang akan dilakukan. Tetapi pasti bahwa ia tak dapat memenuhi permintaan Kuda Sempana. Karena Ken Dedes tidak segera menjawab, Sempana mendesaknya, “Ken Dedes, berpakaianlah!”

    Nafas Ken Dedes menjadi sesak. Apalagi ketika didengarnya Kuda Sempana meneruskan, “Bukankah tidak baik apabila aku menyatakan maksudku di sini?”

    Sekali lagi terdengar suara-suara tertawa yang tertahan. Dan sekali lagi mata Sempana yang tajam beredar ke setiap wajah gadis-gadis di belumbang itu, dan sekali lagi gadis-gadis itu melemparkan pandangannya jauh-jauh.

    Mulut Ken Dedes telah benar-benar seperti membeku. Karena itu tak sepatah kata pun dapat diutarakan meskipun hatinya meronta-ronta. Adalah suatu aib yang mencoreng di wajahnya apabila kemudian Sempana tak dapat menahan hatinya dan melamarnya langsung tidak setahu ayahnya. Meskipun ia dapat menolaknya, tetapi sikap yang demikian dari seorang pemuda adalah sikap yang tercela. Hanya gadis-gadis yang tak berhargalah yang akan pernah mengalami perlakuan demikian.

    Maka merataplah Ken Dedes di dalam hatinya, “Apakah aku ini termasuk dalam lingkaran gadis-gadis yang demikian, maka Sempana memperlakukan aku begini?”

    Hampir saja air mata Ken Dedes meledak seandainya ia tidak berusaha sekuat-kuatnya untuk menahannya.

    Tetapi Sempana, pelayan dalam Akuwu Tumapel itu benar-benar seperti orang mabuk. Katanya, “Ken Dedes, bukankah sejak aku pulang, aku telah berkata kepadamu, bahwa suatu ketika aku akan datang ke rumahmu? Seharusnya kau tahu akan maksudku itu. Karena itu sekarang marilah kita pulang.”

    Ken Dedes masih saja menundukkan wajahnya. Karena itu kemudian Kuda Sempana menjadi tidak sabar lagi. Sorot matanya menjadi semakin tajam. Beberapa orang gadis pergi menjauhinya. Mereka takut melihat sikap Sempana yang menjadi semakin garang. Dada Ken Dedes pun menjadi semakin sesak. Hatinya menjadi tegang. Tak ada yang dapat dilakukannya. Sekali ia mencoba menatap wajah Sempana, tetapi wajah itu terlalu menakutkan baginya, sehingga akhirnya kembali kepalanya ditundukkannya dalam-dalam.

    Dalam kebingungannya itu, tiba-tiba didengarnya sebuah suara yang lain dari suara Kuda Sempana. Tidak terlalu keras, namun kata demi kata dapat didengarnya dengan baik. Katanya, “Kuda Sempana, adakah kau akan ikut serta mencuci pakaianmu di belumbang ini?”

    Kuda Sempana terkejut. Ketika ia menoleh dilihatnya Wiraprana berjalan perlahan-lahan ke arahnya. Karena itu wajah Sempana segera menjadi merah. Dengan cepatnya ia memutar tubuhnya menghadap Wiraprana. Dan dengan suara lantang ia berkata, “Apa kerjamu di sini?”

    “Menunggui tanggul,” jawab Wiraprana singkat.

    Kuda Sempana menggeram. Ia benar-benar menjadi marah. Katanya, “Kau mencoba mencampuri urusanku?”

    Wiraprana mengerutkan keningnya, “Apa yang aku campuri? Setiap hari aku berada di tempat ini. Mengail, membuka parit, mencuci pakaian dan segala macam pekerjaan anak desa. Kaulah yang aneh. Seorang pelayan dalam Tumapel berada di bendungan.”

    “Tutup mulutmu!” bentak Sempana.

    Gadis-gadis yang melihat peristiwa itu, menjadi ketakutan pula. Tubuh mereka bergetaran dan dada mereka menjadi sesak. Apalagi Ken Dedes sendiri. Di samping perasaan takut yang membelit hatinya, maka ia pun merasa, bahwa dirinyalah sebab dari pertengkaran itu. Karena itu maka ia menjadi semakin cemas. Meskipun ia merasa bersyukur pula atas ke-hadiran Wiraprana, namun agaknya Kuda Sempana memandang kehadiran Wiraprana sebagai tantangan. Kuda Sempana tidak menjadi malu atau segan, bahkan ia bersikap sebagai lawan.

    Pada saat Wiraprana berada di balik batu padas, dilihatnya sikap Kuda Sempana yang kurang wajar. Karena itu perlahan-lahan ia merunduk di balik-balik batu mendekatinya. Meskipun ia tidak jelas, apa yang sebenarnya terjadi, namun adalah pasti baginya, bahwa Ken Dedes berada dalam kesulitan. Maka sikap Sempana itu adalah merupakan penjelasan baginya. Anak muda yang sombong itu benar-benar telah berbuat suatu kesalahan. Karena itu jawabnya tatag, “Kuda Sempana. Jangan terlalu kasar. Bukankah dahulu kau setiap hari juga berada di bendungan ini. Bahkan malam hari pun kau kadang-kadang tidur di atas pasir di tepian itu bersama-sama aku? Marilah kita bersikap wajar. Juga terhadap gadis-gadis kau sebaiknya bersikap wajar.”

    “Jangan gurui aku anak desa yang sombong. Selama hidupmu kau dikungkung oleh kepicikan akal dan kesempitan pengetahuan,” jawab Sempana, “Aku telah mencoba berlaku sopan kepada Ken Dedes. Aku hanya ingin persoalanku cepat selesai.”

    “Soalmu dan Ken Dedes benar-benar bukan urusanku,” sahut Wiraprana, “Kalau kalian berdua telah bersepakat, maka adalah suatu dosa bagiku, apabila aku datang kepadamu sekarang. Tetapi aku melihat sikap Ken Dedes lain dari sikap yang kau harapkan. Dan kau terlalu bersikap garang kepadanya.”

    “Wiraprana!” bentak Kuda Sempana, “sekali lagi aku peringatkan, tinggalkan tempat ini!”

    “Jangan bersikap demikian, Sempana,” jawab Wiraprana, “Jangan bersikap seperti orang hendak berkelahi. Aku bukan orang yang biasa berbuat demikian. Namun aku hanya ingin memperingatkan kepadamu. Pulanglah. Pergilah kepada ayahnya, dan biarlah ayahnya bertanya kepadanya, apakah ia bersedia menerima kehadiranmu di dalam perjalanan hidupnya.”

    Kuda Sempana yang sombong itu tidak mau lagi mendengar kata-kata Wiraprana. Karena itu selangkah ia meloncat maju. Tangan kanannya terayun menampar mulut Wiraprana. Gerak Sempana cepat seperti kilat, sehingga Wiraprana tak sempat mengelaknya. Terdengarlah seperti sebuah ledakan cambuk di pipi Wiraprana. Wiraprana terkejut. ia terdorong beberapa langkah ke samping. Terasa betapa nyeri pukulan itu. Tetapi untunglah bahwa ia tidak terbanting ke air.

    “Sempana,” katanya sambil berdesis menahan sakit, “jangan terlalu kasar.”

    “Diam!” bentak Kuda Sempana, “Tinggalkan tempat ini!”

    “Kau telah melanggar kebiasaan kampung halaman kita, Sempana,” berkata Wiraprana lantang, “adat itu tetap kita hormati.”

    Sekali lagi Kuda Sempana tidak dapat mengendalikan dirinya. Tangannya terayun kembali ke wajah Wiraprana, Namun kali ini Wiraprana tidak mau dikenainya untuk kedua kalinya. Karena itu cepat-cepat ia membungkukkan badannya. Tangan Kuda Sempana hanya sejari terbang di atas kepalanya. Tetapi Sempana adalah pelayan dalam istana, sehingga dengan cepat ia dapat membetulkan kesalahannya. Ketika dirasa tangannya tak menyentuh tubuh Wiraprana, segera ia mengulangi serangannya yang lain. Geraknya benar-benar tak diduga oleh Wiraprana, karena itu selagi ia masih membungkuk, terasa sebuah tamparan menyengat pipinya yang lain. Sekali lagi Wiraprana terdorong ke samping dan sekali lagi ia berdesis menahan sakit.

    Ketika Wiraprana telah tegak kembali terdengarlah giginya gemeretak dan matanya memancarkan sinar kemarahan. Telah dua kali pipinya di kedua sisi merasakan betapa berat tangan Kuda Sempana. Bagaimanapun juga Wiraprana adalah laki-laki juga seperti Kuda Sempana. Karena itu katanya lantang, “Kuda Sempana. Jangan membusungkan dada hanya karena kau telah mendapat kedudukan baik di samping Akuwu Tunggul Ametung. Persoalanmu adalah persoalan adat kampung halaman.”

    “Apa pedulimu!” bentak Kuda Sempana, “Kalau aku tidak dapat menemui ayah gadis yang aku senangi, aku masih mempunyai cara lain. Aku akan melarikannya. Kelak aku akan kembali dengan seorang cucu yang manis bagi Empu Purwa. Dan ia harus menerima kedatangan kami.”

    Wajah Wiraprana menjadi merah padam. Katanya kepada Ken Dedes, “Adakah kau telah bersepakat untuk kawin lari?”

    “Tidak! Tidak!” teriak Ken Dedes serta-merta.

    “Hem,” geram Wiraprana kepada Kuda Sempana, “kalau kau telah bersepakat, aku tak dapat mengalamimu. Tetapi kalau tidak, dan kau akan memaksakan cara itu, aku akan mencegahmu.”

    Kuda Sempana tertawa dengan sombongnya. Katanya, “Bagus. Seseorang dibenarkan untuk melakukan pencegahan. Tetapi tata cara itu pun menuntut pengorbanan bagi gadis yang diidamkan. Nyawaku menjadi taruhan.”

    Wiraprana mengangkat alisnya. Ia ngeri mendengar kata-kata Kuda Sempana. Mengorbankan nyawa berarti kematian. Dan ia ngeri memikirkan kematian. Tetapi ia harus mencegahnya. Karena itu katanya, “Aku tidak menghendaki bencana apapun. Baik bagimu, maupun bagiku. Tetapi aku hanya akan mencegahmu.

    Kuda Sempana tidak sabar lagi. Dengan berteriak nyaring ia meloncat menyerang Wiraprana. Tetapi kali ini Wiraprana telah bersiaga. Karena itu, ia pun berhasil mengelakkan serangan Kuda Sempana. Tetapi Kuda Sempana tidak puas dengan serangannya yang gagal, segera ia pun memperbaiki kedudukannya, dan dengan garangnya ia mengulangi serangannya.

    Segera terjadilah perkelahian antara keduanya. Wiraprana yang bertubuh tinggi tegap itu cukup mempunyai kekuatan, namun Kuda Sempana yang tidak sebesar Wiraprana, mempunyai kelincahan yang mengagumkan. Serangannya benar-benar datang seperti sikatan yang menari-nari di padang rumput yang hijau.

    Gadis-gadis yang melihat perkelahian itu menjadi semakin ke-takutan. Mereka berlari bercerai berai sambil memekik-mekik. Namun ada di antara mereka yang sedemikian takutnya, sehingga mereka terduduk lemas, seakan-akan tulang belulangnya dicopoti.

    Ken Dedes sendiri, seperti orang yang kehilangan kesadarannya, duduk di atas pasir di tepi belumbang. Beberapa kali ia mencoba menutup wajahnya dengan kedua belah tangannya. Tetapi kadang-kadang ia terpaksa mengintip perkelahian itu dari celah-celah jarinya. Ia takut melihat perkelahian itu, namun ia terpaksa untuk melihatnya. Perkelahian yang demikian benar-benar jarang terjadi di Panawijen yang tenteram. Hampir tak pernah terdengar perselisihan di antara anak-anak muda. Namun tiba-tiba mereka harus melihat sebuah perkelahian yang mengerikan.

    Kuda Sempana benar-benar memiliki kelincahan dan ketangkasan. Sebagai seorang abdi yang dipercaya, Sempana mempunyai bekal yang cukup. Karena itu ia pun memiliki ilmu tata berkelahi yang baik. Sedang Wiraprana, meskipun dari ayahnya Buyut Panawijen, telah pernah dipelajarinya ilmu itu, namun anak muda itu sama sekali tidak menekuninya. Ketenteraman hidup dan kedamaian hati penduduk Panawijen tidak pernah menuntunnya ke dalam persoalan yang dapat memaksanya untuk menekuni ilmu semacam itu.

    Karena itu, sesaat kemudian terasa, bahwa Wiraprana yang tinggi tegap itu tak akan dapat mengimbangi kelincahan dan ketangkasan lawannya. Berkali-kali ia terdorong surut, dan berkali-kali ia terhuyung karena pukulan-pukulan lawannya.

    Untunglah bahwa pekerjaan-pekerjaan berat yang selalu dilakukan dapat menolongnya. Tubuhnya menjadi kuat dan untuk beberapa lama ia dapat menahan sakit yang menjalar hampir di setiap bagian tubuhnya. Pukulan yang bertubi-tubi telah mematangkan kulit wajahnya. Merah biru, dan dari bibirnya mengalir darah yang merah segar.

    Tetapi betapa kuat tubuh Wiraprana, akhirnya terasa juga semakin lama semakin menjadi lemah. Nyeri dan pedih menyengat-nyengat tak henti-hentinya, dan setiap kali pula tangan Kuda Sempana masih saja mengenainya. Namun Wiraprana tak mau melepaskan lawannya. Kalau ia melepaskan Sempana dan melarikan dirinya, maka Kuda Sempana pasti akan melaksanakan maksudnya.

    Telah terucapkan dari bibirnya bahwa ia akan dapat menempuh cara yang keji terhadap gadis idamannya. Karena itu tidak mustahil bahwa ia pada saat itu pula akan memaksa Ken Dedes mengikutinya ke Tumapel. Ia akan dapat bersembunyi di istana Tunggul Ametung sampai kelahiran anaknya. Dan sesudah itu, tak seorang pun dapat menuntutnya. Tetapi di samping itu, terasa pula pada Wiraprana bahwa akhirnya ia tak akan mampu berbuat apa-apa. Sesaat kemudian ia akan jatuh terjerembab. Mungkin pingsan dan mungkin terjadi peristiwa yang mengerikan itu. Nyawanya harus dipertaruhkan.

    Kuda Sempana masih berkelahi dengan penuh nafsu. Meskipun ia sadar bahwa Wiraprana tak akan mampu menandinginya, namun ia tetap berlaku kasar. Tangannya menjambak bertubi-tubi, dan bahkan Kuda Sempana menjadi semakin marah, karena Wiraprana tidak segera jatuh. Karena itu akhirnya ia berketetapan hati untuk menyelesaikan perkelahian itu. Dengan garangnya ia menyerang lawannya, dan dengan kedua tangannya ia menghantam wajah Wiraprana bertubi-tubi. Sekali wajah Wiraprana terangkat karena pukulan Kuda Sempana yang tepat mengenai rahangnya, namun sesaat kemudian kepalanya terkulai ke samping oleh tangan lawannya yang lain.

    Oleh keadaannya itu hampir Wiraprana menjadi putus asa. Ia merasa bahwa ia tak akan dapat berbuat banyak. Terbayang di matanya kesudahan dari peristiwa itu. Panawijen akan berkabung. Anak Buyut Panawijen terbunuh dan putri Pendeta Panawijen dilarikan orang.

    Ketika Wiraprana hampir menyerahkan dirinya kepada nasib, lamat-lamat didengarnya Ken Dedes memekik kecil. Gadis itu menjadi ngeri ketika dilihatnya darah mengalir dari bibir dan hidung Wiraprana. Namun bagi Wiraprana pekik itu seakan-akan telah menggugah kembali semangatnya. Tiba-tiba terpikir olehnya, kenapa gadis itu tidak saja lari dan pulang ke rumah. Karena itu tiba-tiba dengan tidak menghiraukan keadaan dirinya, Wiraprana mendekap subuh Kuda Sempana erat-erat. Bersamaan dengan itu terdengar ia berkata parau, “Ken Dedes, tinggalkan tempat ini. Cepat, sebelum aku kehabisan tenaga!”

    Ken Dedes pun kemudian seperti orang bangkit dari mimpi. Segera ia meloncat berdiri dan berlari meninggalkan belumbang yang mengerikan itu. Tak diingatnya lagi barang-barang cuciannya, serta pakaiannya yang basah kuyup.

    Sementara itu Kuda Sempana menjadi marah bukan kepalang. Ketika Wiraprana mendekap tubuhnya, ia tidak sempat mengelak, karena hal itu sama sekali tak diduganya. Tangan Wiraprana itu kemudian seakan-akan terkunci di pinggangnya. Meskipun dengan sekuat tenaga ia menghantam tengkuk, punggung dan kepala Wiraprana, namun tangan itu seperti tangan yang telah melekat dengan jaringan kulitnya sendiri. Sehingga karena marah, jengkel bercampur baur ia pun berteriak, “Wiraprana, jangan gila. Kau tidak berkelahi seperti laki-laki. Lepaskan dan marilah kita berhadapan secara jantan.”

    Tetapi Wiraprana tak mendengar kata-kata itu. Telinganya seolah-olah telah tuli dan mulutnya membisu. Tangannya yang melingkar itu menjadi kaku seperti tangan golek kayu.

    Kuda Sempana menghempas-hempaskan tubuhnya, menendang memukul dan segala macam. Apalagi ketika dilihatnya Ken Dedes telah berlari memanjat tebing.

    Tetapi tiba-tiba langkah Ken Dedes terhenti. Hampir saja ia melanggar sesosok tubuh yang tiba-tiba saja muncul dengan tergesa-gesa. Terdengarlah gadis itu memekik kecil, tetapi kemudian terdengar ia berteriak nyaring, “Kakang Mahisa Agni!”

    Mahisa Agni berdiri tegak seperti batu karang yang kokoh kuat di tepi lautan. Sesaat wajahnya menyapu berkeliling, kemudian terhenti pada tubuh-tubuh yang sedang bergulat di bawah bendungan. Dilihatnya Kuda Sempana dengan bengisnya menghujani tubuh Wiraprana yang menjadi semakin lemas. Dan bahkan akhirnya dilihatnya pelukan Wiraprana terlepas, dan anak muda itu jatuh terkulai di atas pasir tepian.

    Ketika tangan Wiraprana terlepas dari tubuhnya, segera Kuda Sempana meloncat berlari. Ia tidak mau melepaskan Ken Dedes lagi. Telah bulat hatinya untuk melarikan saja gadis itu. Kalau ia sempat menangkapnya dan membawanya ke atas kudanya. Ia tak perlu pulang. Berita tentang dirinya akan memberitahukan kepada keluarganya, bahwa ia telah kembali ke Tumapel. Ia yakin pula, bahwa tak seorang pun berani mengganggu keluarganya itu, sebab ia akan dapat menakut-nakuti mereka dengan kedudukannya sekarang.

    Tetapi tiba-tiba langkahnya terhenti ketika dilihatnya Ken Dedes berdiri rapat di belakang seorang anak muda yang tegak seperti patung raksasa. Kakinya yang renggang seakan-akan berakar jauh terhunjam ke dalam tanah. Serta wajahnya yang tengadah membayangkan betapa teguh hatinya.

    Sebelum ia sempat berkata sepatah kata pun, terdengar batu karang itu seperti menggeram, “Kuda Sempana. Apakah yang telah kau lakukan?”

    Mata Kuda Sempana seakan-akan menyala karena kemarahannya. Mahisa Agni itu pun akan mencoba menghalang-halanginya. Maka katanya, “Agni. Jangan bersikap seperti seorang perwira tamtama. Lihatlah Wiraprana. Ia telah mencoba melawan kehendakku.”

    “Hem,” Mahisa Agni menarik nafas dalam-dalam. Kuda Sempana itu dahulu adalah kawannya bermain pula seperti Wiraprana. Tetapi tiba-tiba ia menjadi muak melibat wajah yang sombong itu. Maka katanya, “Kuda Sempana. Jangan kau mencoba memperkecil arti kami anak-anak Panawijen. Kau juga anak dari tanah ini. Kau mampu menjabat pekerjaanmu sekarang. Demikian juga anak-anak yang lain. Kau telah menghina kampung halamanmu sendiri.”

    “Diam!” bentak Kuda Sempana, “Kalau kau ingin mengalami nasib seperti Wiraprana, bilanglah.”

    Selangkah demi selangkah Mahisa Agni berjalan maju, menuruni tebing. Wajahnya menjadi tegang dan matanya menjadi bercahaya. Kemarahan di dadanya telah menjalari kepalanya. Ditatapnya wajah Kuda Sempana seperti menatap wajah hantu. Ya, baru semalam Mahisa Agni berkelahi melawan hantu padang Karautan. Dan hantu itu tidak dapat mengalahkannya, meskipun ia pun tak akan dapat memenangkan perkelahian itu. Tetapi yang berdiri di hadapannya sekarang bukan hantu Karautan yang menakutkan setiap orang. Yang ada di hadapannya tidak lebih dari Kuda Sempana.

    Tetapi Mahisa Agni tak pernah merendahkan orang lain. Karena itu tak pernah ia kehilangan kewaspadaan. Demikianlah pada saat ia berhadapan dengan Kuda Sempana. Diamatinya setiap lekuk kulit anak yang sombong itu. Pakaian yang mewah, namun sudah kusut dan kotor karena perkelahiannya melawan Wiraprana.

    Kuda Sempana, yang telah mendapat tempaan keprajuritan beberapa tahun di Istana Tumapel itu pun tidak sabar lagi. Dengan garangnya ia berlari menyongsong Mahisa Agni. Tak ada sepatah kata pun lagi yang meluncur dari mulutnya. Yang dilakukannya adalah langsung menyerang lawannya.

    Mahisa Agni telah bersiaga sepenuhnya. Karena itu, dengan cepat mengelakkan diri. Sekali ia melingkar, dan dengan sapuan yang cepat, ia berhasil menyentuh lambung lawannya dengan tumitnya. Sentuhan itu tidak terlalu keras, dan Kuda Sempana pun tidak merasakan sesuatu karena sentuhan itu. Namun sentuhan itu telah benar-benar mengejutkannya.

    Ia sama sekali tidak menduga, bahwa Mahisa Agni mampu bergerak sedemikian cepatnya. Karena itu, sentuhan itu telah memperingatkannya, bahwa Mahisa Agni mampu mengelak dan sekaligus menyerang dengan cepatnya, sehingga ia tidak seharusnya melayani Mahisa Agni seperti melayani Wiraprana yang tegap tinggi itu. Tetapi Kuda Sempana terlalu percaya kepada dirinya. Dikenalnya seluruh anak-anak muda di Panawijen. Di antara mereka tak seorang pun yang pernah menerima gemblengan seperti yang dialaminya di Istana Tunggul Ametung. Wiraprana tidak dan Mahisa Agni pun juga tidak. Karena itu kembali ia membusungkan dadanya. Dengan penuh keyakinan kepada diri sendiri, Kuda Sempana meloncat dan menyerang kembali dengan garangnya. Namun Mahisa Agni menyambut serangan itu dengan tangkas. Disadarinya bahwa lawannya kali ini telah memiliki bekal yang cukup bagi kesombongannya. Karena itu Mahisa Agni sadar, bahwa ia harus berhati-hati.

    Kuda Sempana menyerang Agni seperti badai yang melandai. Cepat, keras dan kuat. Tangan dan kakinya bergerak terayun-ayun membingungkan. Berputar, melingkar, tetapi kadang-kadang menempuh dadanya seperti angin ribut menghantam gunung.

    Namun Mahisa Agni benar-benar seperti gunung yang tegak tak tergoyahkan. Angin ribut dan badai yang betapapun kuatnya, seakan-akan hanya sempat mengusap tubuhnya, seperti angin yang silir membelai kulitnya. Serangan-serangan Kuda Sempana, betapapun cepat dan kerasnya, tak banyak dapat menyentuh kulit Mahisa Agni. Sehingga dengan demikian Kuda Sempana menjadi semakin marah. Sama sekali tak diduganya bahwa Mahisa Agni telah memiliki ilmu tata bela diri sedemikian baiknya. Anak itu dikenalnya beberapa tahun yang lalu sebagai anak yang patuh kepada gurunya, patuh melakukan ibadah, dan rajin bekerja di sawah ladang dan di rumah gurunya. Tetapi sama sekali tak diketahuinya, bahwa dibalik dinding-dinding batu yang memagari rumah Empu Purwa, Agni mendapat tempaan lahir dan batin. Di setiap perjalanan yang mereka lakukan, di setiap kesempatan yang ada. Bahkan hampir di setiap tarikan nafas, Agni selalu menekuni dan mendalami ilmu lahir dan batin dari gurunya. Ilmu yang akan dapat menjadi penguat tubuh dan nyawanya. Tubuhnya yang harus melawan setiap tantangan lahiriah, dan nyawanya yang harus dipersiapkan untuk menghadap Yang Maha Agung.

    Demikianlah maka perkelahian antara Kuda Sempana dan Mahisa Agni itu pun semakin lama menjadi semakin sengit. Kuda Sempana telah kehilangan pengamatan diri. Anaki itu telah lupa segala-gala selain secepat-cepatnya mengalahkan lawannya.

    Wiraprana, yang kemudian telah mendapat seluruh kesadarannya kembali, dengan susah payah mencoba mengangkat wajahnya yang penuh berlumuran darah. Dari sela-sela pelupuk matanya yang bengkak ia melihat perkelahian yang sengit antara Mahisa Agni dan Kuda Sempana. Sekali-kali tampak mulutnya menyeringai menahan sakit, namun kemudian tampak ia tersenyum. Tetapi senyum itu pun segera lenyap dari bibirnya. Bahkan ia menjadi cemas, apabila Mahisa Agni akan mengalami nasib seperti dirinya.

    Wiraprana mencoba mengumpulkan segenap sisa-sisa kekuatannya. Perlahan-lahan ia mencoba mengangkat tubuhnya dan duduk di atas pasir. Kedua tangannya yang lemah dengan susah payah berhasil menyangga tubuhnya.

    Pandangan matanya yang semula agak kabur, kini berangsur terang. Lambat laun ia dapat melihat perkelahian antara Kuda Sempana dan Mahisa Agni dengan jelas. Desak mendesak, hantam menghantam singa lena.

    Meskipun Wiraprana tidak memiliki ilmu sebaik Mahisa Agni maupun Kuda Sempana, namun Wiraprana telah mampu menilai keduanya. Dengan bekal ilmunya yang sedikit, Wiraprana dapat mengetahui bahwa keadaan Mahisa Agni cukup baik. Diam-diam ia berbangga dan berharap di dalam hatinya. Ia mengharap Mahisa Agni dapat memenangkan perkelahian itu.

    Kuda Sempana yang dibakar oleh kemarahan dan kesombongannya bertempur dengan seluruh tenaganya. Matanya yang menyala memancarkan dendam yang tersimpan di hatinya. Sekali-sekali ia melontarkan pandangannya kepada Ken Dedes. Ia masih melihat gadis itu berdiri kaku di tanggul bendungan. Kuda Sempana mengharap gadis itu untuk tetap tinggal di sana. Sehabis pekerjaannya ini, ia akan menangkap gadis itu dan membawanya lari. Perkelahian yang terjadi di antara anak-anak muda itu, akan menutup kemungkinan yang sebaik-baiknya baginya untuk menempuh cara yang wajar dan sopan. Ia takut kalau Empu Purwa akan keberatan.

    Tetapi Mahisa Agni tidak segera dapat dikalahkan. Bahkan anak itu semakin lama seakan-akan menjadi semakin kuat dan cekatan. Memang, ketika tubuh Agni telah dibasahi oleh peluhnya, maka tenaganya menjadi seakan-akan bertambah.

    Akhirnya Kuda Sempana benar-benar menjadi mata gelap. Ia sudah tidak dapat membuat pertimbangan-pertimbangan lagi dengan otaknya. Hanya ada satu pilihan yang ada padanya. Membawa Ken Dedes bersamanya ke Tumapel saat itu juga. Karena itu siapa yang menghalang-halangi harus disingkirkan. Dengan cara kasar atau halus. Wiraprana telah dilumpuhkan, dan kini Mahisa Agni melintang di hadapannya. Tiba-tiba terdengar Kuda Sempana berteriak nyaring, “Rawe rawe rantas, malang-malang putung!”

    Bersamaan dengan itu terdengar pula Ken Dedes berteriak nyaring dibarengi geram Wiraprana parau. Katanya, “Agni, hati-hatilah!”

    Mahisa Agni meloncat surut. Ditatapnya Kuda Sempana dengan tajamnya. Kemudian terdengar ia berdesis, “Adakah itu pilihanmu Kuda Sempana yang perkasa?”

    “Wanita adalah sama berharganya dengan pusaka,” sahut Sempana, “taruhannya adalah nyawa. Kau atau aku yang binasa.”

    Mahisa Agni menggeram. Terdengar gemeretak giginya oleh ke-marahannya yang meluap-luap. Ternyata Kuda Sempana tega pada pati uripnya untuk mendapatkan gadis idamannya. Dilihatnya di tangan anak muda itu sebilah keris.

    Kini Mahisa Agni tak dapat berbuat, lain kecuali berkelahi mati-matian. Ia sama sekali tak bersenjata. Namun ia pun tak dapat disilaukan hatinya oleh Kuda Sempana yang kini bersenjata.

    Perlahan-lahan Mahisa Agni menggosokkan kedua telapak tangannya, Tetapi tiba-tiba ia menggeleng lemah. Diamatinya kedua telapak tangannya itu. Terdengar ia bergumam perlahan sekali, sehingga hanya dapat didengarnya sendiri, “Tidak. Belum waktunya aku mempergunakan pusaka pula. Aku akan mencoba menyelesaikan perkelahian ini dengan wajar.”

    Namun yang terdengar adalah suara Kuda Sempana, “Agni, aku masih memberimu sekedar waktu. Tinggalkan tempat ini!”

    Mahisa Agni menggeleng lemah, jawabnya, “Harus ada seseorang yang mencegah perbuatan gilamu itu.”

    Kuda Sempana tidak menunggu mulut Agni mengatub. Seperti tatit ia menyambar dada lawannya dengan ujung kerisnya.

    Untunglah bahwa Agni tetap bersiaga, sehingga ia berhasil menyelamatkan dirinya. Dengan tangkas ia menghindari ujung maut yang menghampirinya. Berbareng dengan kemarahannya yang merayap ke ubun-ubunnya. Kuda Sempana telah benar-benar bertempur antara hidup dan mati.

    Mahisa Agni pun kemudian tidak mau diombang-ambingkan oleh ketidaktentuan dari ujung dan pangkal perkelahian itu. Meskipun anak muda, murid Empu Purwa itu, belum mempergunakan senjata apapun, namun ia telah melepaskan segenap ilmu lahiriahnya. Telah diperasnya tenaga serta keprigelannya untuk melawan keris Kuda Sempana. Dan keris Kuda Sempana memang berbahaya. Ujungnya seperti seekor lalat yang mendesing-desing di sekeliling tubuhnya. Tetapi Agni cukup lincah, sehingga lalat itu tidak sempat hinggap di kulitnya. Meskipun demikian, seluruh tubuh Agni telah basah kuyup oleh keringatnya yang mengalir semakin lama semakin deras.

    Namun Mahisa Agni adalah murid Empu Purwa yang tekun. Tak ada kesempatan yang dilepaskannya. Karena itu Agni memiliki beberapa kelebihan dari Kuda Sempana. Meskipun anak muda itu bersenjata, namun akhirnya terasa, bahwa ujung kerisnya sama sekali tak dapat mengimbangi ujung jari-jari Mahisa Agni. Ujung jari-jari Agni dengan lincahnya menyentuh-nyentuh Kuda Sempana hampir di setiap bagian tubuhnya yang dikehendaki. Dan jari-jari Mahisa Agni benar-benar seperti batang-batang besi. Sehingga kedua tangan Agni itu mirip benar seperti dua batang tombak yang masing-masing bermata lima. Tetapi keris Kuda Sempana pun keris yang ampuh pula. Namun meskipun keris itu berbisa setajam bisa ular bandotan, serta meskipun Mahisa Agni tak berani terkena akibat meskipun sentuhan seujung rambut sekali pun dengan keris itu, tetapi lambat laun namun pasti, Mahisa Agni tampak selalu menguasai lawannya.

    Ken Dedes yang tidak dapat menilai perkelahian itu mengikutinya dengan gemetar. Perasaan takut dan ngeri menjalari dadanya. Tetapi setiap kali ia menutup matanya, setiap kali ia mengintipnya dari sela-sela jarinya, bahkan kemudian, seperti terpukau ia memandang pergulatan itu dengan hati yang tegang dan kehilangan kesadaran.

    Dada Wiraprana pun tak kalah tegangnya. Masih terasa betapa berat tangan Kuda Sempana. Dan di tangan itu kini tergenggam keris. Namun ia percaya bahwa Mahisa Agni ternyata memiliki ketangkasan jauh melampaui ketangkasannya.

    “Aku tidak mengira,” desisnya lemah, “Aku tidak pernah melihat anak itu membentuk dirinya menjadi seekor burung rajawali yang perkasa.”

    Mahisa Agni kini benar-benar bertempur seperti seekor rajawali yang garang. Sekali-sekali ia menyambar dengan tangkasnya, dan sekali-sekali ia mematuk dengan cepatnya. Jari-jari Mahisa Agni benar-benar tidak kalah berbahayanya dari keris Kuda Sempana. Mula-mula Kuda Sempana tidak mau melihat kenyataan itu. Matanya benar-benar dibutakan oleh kesombongannya.

    Namun lambat laun hatinya digetarkan oleh kenyataan. Mahisa Agni melawannya dengan gigih. Karena itu hatinya menjadi semakin gelap, dan anak muda itu bertempur membabi buta.

    Akhirnya Mahisa Agni menjadi tidak sabar lagi. Perkelahian itu sudah berlangsung terlalu lama. Matahari yang merambat dari kaki langit kini telah hampir mencapai puncak ketinggian.

    Meskipun hampir segenap perhatian Mahisa Agni tertumpah pada perkelahian itu, namun didengarnya pula, suara riuh yang semakin lama semakin dekat. Terlintaslah di dalam benaknya, bahwa suara riuh itu pasti suara orang-orang Panawijen yang telah mendengar berita perkelahian itu. Beberapa orang gadis yang lari ketakutan telah menceritakan tentang peristiwa itu kepada orang-orang tua mereka, kepada kawan-kawan mereka dan kepada anak-anak muda seluruh desa. Karena itu maka beramai-ramailah mereka pergi ke sungai.

    Agaknya Kuda Sempana pun mendengar suara riuh itu. Maka ia pun menjadi gelisah. Tetapi ia yakin, meskipun dikerahkan segenap tenaga dan kemampuannya, namun Agni tak akan dapat dikalahkan. Bahkan tiba-tiba tanpa diduganya, Agni menyerangnya bertubi-tubi seperti prahara. Beberapa kali ia melangkah surut. Namun putaran angin prahara itu seakan-akan telah memeluknya.

    Sebenarnya Agni telah berusaha sedapat ia lakukan untuk memperpendek perkelahian itu. Ia ingin menyelesaikannya sebelum orang-orang Panawijen datang. Agni tidak akan dapat mengira-ngira apakah yang akan mereka lakukan terhadap Kuda Sempana.

    Agaknya usaha Mahisa Agni itu berhasil. Dengan sebuah serangan lambung yang mendatar, Mahisa Agni berhasil memutar tubuh Kuda Sempana yang berusaha untuk menghindar, namun tiba-tiba Mahisa Agni meloncat ke sisi, dengan tangannya ia menghantam tengkuk lawannya. Sekali lagi Kuda Sempana berusaha menghindari. Dengan merendahkan diri ia berputar menghadap lawannya. Tangan kanannya tiba-tiba terjulur lurus, dan ujung kerisnya mengarah ke dada Agni. Namun Agni cukup tangkas. Setengah langkah ia miring. Ketika keris itu lewat secengkang di hadapan dadanya, cepat-cepat ia memukul pergelangan tangan Kuda Sempana. Pukulan itu demikian Kerasnya, sehingga terdengarlah seakan-akan tulang pergelangan tangan itu retak. Kuda Sempang terkejut bukan kepalang. Gerak yang sedemikian cepatnya itu sama sekali tak pernah diduganya. Apalagi dilakukan oleh Mahisa Agni, anak yang menghabiskan waktu remajanya di belakang dinding desa Panawijen.

    Tetapi yang terjadi adalah, kerisnya terlepas dan terpelanting lebih dari tiga langkah daripadanya. Sedang perasaan sakit yang menyengat pergelangan tangannya, seakan-akan merambat sampai ke ubun-ubunnya. Terdengar Kuda Sempana mengaduh tertahan. Kemudian wajahnya menjadi semakin membara. Ia hanya dapat menunggu apa yang akan dilakukan Mahisa Agni atasnya. Meremukkan tulang-tulang iganya, atau merobek wajahnya. Kuda Sempana telah mengakui di dalam hatinya, bahwa ia tak akan mampu membela diri seandainya Mahisa Agni akan membunuhnya.

    Suara riuh di kejauhan semakin lama menjadi semakin dekat. Karena itu Kuda Sempana menjadi semakin gelisah. Kalau penduduk Panawijen menganggap bahwa ia telah mencoba melarikan Ken Dedes, serta penduduk itu berhasil menangkapnya, maka akibatnya dapat mengerikan sekali. Sekali-sekali terlintas di dalam otaknya, bahwa lebih baik berkelahi mati-matian daripada menyerahkan diri. Kalau ia mati, maka dua tiga orang pasti dapat dibunuhnya. Kuda Sempana tahu benar bahwa penduduk Panawijen yang tenteram itu, tidak terlalu berbahaya baginya. Bahkan mungkin tak seorang pun yang akan berani menangkapnya Apalagi anak Buyut Panawijen telah ditundukkannya. Tetapi tiba-tiba Kuda Sempana menyadari, bahwa di hadapannya berdiri Mahisa Agni. Karena itu, maka terdengar giginya gemeretak menahan hati.

    “Kuda Sempana,” terkejut ketika terdengar Mahisa Agni berkata perlahan-lahan, “Kuda Sempana, ambil kerismu.”

    Kuda Sempana memandang wajah Agni dengan mata yang memancarkan keragu-raguan hatinya. Benarkah Agni berkata demikian, atau telinganya telah rusak karena pukulan-pukulan Agni yang keras. Tetapi sekali lagi ia mendengar Sempana berkata, “Ambillah kerismu.”

    Kuda Sempana masih ragu. Kakinya masih tetap tak beranjak dari tempatnya, sehingga Mahisa Agni mengulangnya sekali lagi, “Ambillah kerismu.”

    Seperti mimpi Kuda Sempana berjalan beberapa langkah, kemudian membungkuk memungut pusaka. Tetapi ia tidak tahu, apa yang harus dilakukan kemudian,

    Mahisa Agni pun kemudian menjadi bingung. Apa yang sebaiknya dilakukan. Kuda Sempana adalah pelayan dalam Akuwu Tumapel. Kalau terjadi sesuatu atasnya di desa kelahirannya, apakah Tunggul Ametung akan berdiam diri.

    Selagi Mahisa Agni menimbang-nimbang, suara riuh itu pun telah dekat benar di belakangnya. Ketika ia menoleh, di atas tanggul muncullah beberapa orang laki-laki, yang langsung berlari menghambur menuruni tebing sungai.

    Kuda Sempana melihat mereka itu pula. Dengan gerak naluriah ia bersiap. Meskipun perasaan sakit pada tubuhnya semakin terasa seakan-akan menggigit tulang, namun ia masih berdiri dengan kokohnya.

    Yang mula-mula mencapai tepian, tempat perkelahian antara anak-anak muda itu terjadi, adalah seorang yang bertubuh tinggi kekar, berdada bidang. Ia adalah Buyut Panawijen. Rambutnya yang digelung tinggi di kepalanya tampak sudah mulai ditumbuhi uban di pelipisnya. Dengan penuh wibawa ia memandang berkeliling. Kepada Mahisa Agni yang masih tegak seperti tonggak, Kuda Sempana yang berdiri dengan kaki renggang dan berwajah tegang. Kemudian kepada anaknya Wiraprana. Anak muda itu dengan susah payah mencoba berdiri. Ketika ditatapnya wajah ayahnya tiba-tiba ia tersenyum.

    “Latihan yang jelek, Ayah,” katanya.

    Tetapi Buyut Panawijen itu sama sekali tidak tersenyum. Bahkan tampak ia menyesal. Desisnya, “Kalian telah menjadikan pedukuhan yang damai ini menjadi gempar.”

    Wiraprana tidak tersenyum lagi. Tertatih-tatih ia berjalan mendekati ayahnya. Sementara itu, beberapa orang laki-laki tiba-tiba saja telah melingkari mereka bertiga. Seakan-akan sengaja mengepung rapat-rapat.

    “Apakah yang telah terjadi?” geram Buyut Panawijen itu.

    Suasana kemudian dicengkam oleh kesepian. Wiraprana, Mahisa Agni dan Kuda Sempana menundukkan wajah mereka. Apalagi ketika kemudian mereka mendengar suara nyaring dari tebing, “Agni, apakah yang kau lakukan?”

    Agni mengangkat wajahnya. Hatinya berdebar-debar ketika ia melihat gurunya yang tua itu berlari tersuruk-suruk. Sesaat kemudian semua mata memandang ke arahnya, Empu Purwa, ayah gadis yang menimbulkan perkelahian tanpa dikehendakinya itu.

    Kuda Sempana pun melihat orang tua itu. Timbullah beribu-ribu pertanyaan di dalam dadanya. Orang tua itu sama sekali tidak tampak sebagai seorang sakti selain seorang yang tekun beribadah. Apakah Agni mempunyai guru yang lain dalam pengolahan badan wadagnya? Tetapi adalah suatu kenyataan bahwa anak muda itu telah mengalahkannya.

    “Agni,” berkata Empu Purwa terengah-engah setelah ia sampai ke tempat orang-orang Panawijen itu berkerumun, “Adakah kau telah membuat onar?”

    Mahisa Agni tak berani memandang wajah gurunya. Ingin ia mengatakan apa yang sudah terjadi sebenarnya, tetapi mulutnya seperti terkunci. Ia takut kalau dengan demikian ia akan menyinggung Ken Dedes, dan menjadi semakin malu karenanya.

    “Agni,” terdengar Empu Purwa berkata pula, “Apakah pula sebabnya engkau berkelahi? Apakah kau ingin menunjukkan bahwa kau adalah laki-laki muda yang pandai bertengkar?”

    Mahisa Agni menarik nafas. Namun mulutnya tetap membisu, sehingga terdengar Wiraprana berkata, “Bukan salah Agni, Empu.”

    Empu Purwa menoleh. Dilihatnya Wiraprana yang wajahnya menjadi merah biru. Katanya, “Adakah itu perbuatan Agni?”

    “Bukan, Empu,” jawab Wiraprana cepat-cepat, “Agni tak akan berbuat demikian.”

    Orang tua itu kemudian merenungi Mahisa Agni, seakan-akan anak itu belum pernah dilihatnya. Kemudian matanya beredar dan sehingga di wajah Kuda Sempana. Dengan terbata-bata Empu Purwa itu bertanya, “Angger Kuda Sempana, kenapa Angger nganggar keris. Apakah Agni mengganggumu?”

    Kuda Sempana pun tak dapat menjawab pertanyaan itu, sehingga tanpa disadarinya kembali pandangan matanya terkulai di atas pasir tepian.

    “Empu,” terdengar kemudian Buyut Panawijen berkata, “aku pun sedang berusaha mengerti, apakah yang sedang terjadi di sini.”

    Empu Purwa mengangguk-angguk. Katanya, “Ya, ya Ki Buyut. Aku menjadi gemetar ketika aku mendengar anak-anak berteriak-teriak di jalan, katanya Angger Kuda Sempana, Angger Wiraprana dan Mahisa Agni saling berkelahi. Aku jadi sedemikian bingung sehingga aku tidak sempat bertanya-tanya lagi.”

    “Aku pun mendengar dari anak-anak itu,” sahut Ki Buyut Panawijen. Kemudian kepada Wiraprana ia bertanya, “Benarkah itu Prana?”

    “Tidak seluruhnya,” jawab anak muda itu, “Yang mula-mula berkelahi adalah aku dan Kuda Sempana.”

    “Kau?” ulang ayahnya.

    “Ya,” jawab Wiraprana, “tidakkah anak-anak itu berkata demikian?”

    “Aku tak sempat mendengarnya,” sahut ayahnya.

    “Dan akhir dari perkelahian itu,” Wiraprana meneruskan, “Aku kalah. Tidakkah Ayah lihat mukaku yang bengap?”

    “Aku tidak bertanya akhir dari perkelahian itu,” potong ayahnya, “tetapi kenapa perkelahian itu mulai?”

    Wiraprana pun menjadi ragu-ragu. Ditatapnya wajah Kuda Sempana yang masih tunduk dalam-dalam. Kemudian ketika ia melayangkan pandangannya ke atas tanggul, dilihatnya beberapa kepala gadis-gadis tampak berderet-deret mengintip. Dan tiba-tiba dilihatnya Ken Dedes masih berdiri menggigil di tebing sungai.

    Orang-orang yang berdiri memagari itu pun menjadi gelisah. Beberapa orang sebenarnya telah mendengar apa yang sebenarnya terjadi dari anak-anak mereka, namun ketika di tempat itu hadir pula Empu Purwa maka mereka pun menjadi ragu-ragu pula untuk mengatakannya.

    Tetapi sesaat kemudian Ki Buyut itu pun mendesak pula, “Wiraprana, tidakkah kau bisa berkata?”

    Wiraprana menarik nafas dalam-dalam dan ketika ia sudah tidak dapat mengelak lagi, maka katanya, “Ayah, bertanyalah kepada mereka yang menceritakan perkelahian itu. Itulah mereka, anak-anak yang tadi sedang mencuci pakaian di belumbang ini. Mereka kini sedang mengintip apa pula yang akan terjadi di sini.”

    Mendengar jawaban itu, maka semua mata tiba-tiba bergerak ke atas tanggul. Sehingga tampak pulalah oleh mereka itu, kepala-kepala gadis yang sedang mengintip dengan keinginan tahu, bagaimanakah akhir dari peristiwa itu.

    Ken Dedes yang melihat, semua mata memandang ke arah tanggul di atasnya, merasa seolah-olah mata itu memandangnya dengan penuh hinaan dan penyesalan. ia merasa bahwa dirinya sebab dari keributan itu. Karena itu maka perasaan bersalah, malu, sesal dan segala macam bercampur baur di dalam dadanya. Alangkah rendah martabatnya, sehingga beberapa orang laki-laki terpaksa berkelahi karenanya. Karena itu maka tiba-tiba perasaan yang bergolak di dadanya itu tak dapat dibendungnya lagi, sehingga tiba-tiba gadis itu berlari menghambur sambil berteriak, “Ayah, akulah yang bersalah.”

    Empu Purwa terkejut mendengar teriakan itu. Ketika ia melihat anaknya berlari kepadanya, ia pun menyongsongnya.

    Demikian Ken Dedes sampai kepada ayahnya itu, maka dengan serta-merta ia menjatuhkan dirinya sambil menangis sejadi-jadinya. Katanya di sela-sela tangis itu, “Ayah. Akulah sumber dari malapetaka yang menimpa padukuhan kita yang damai. Karena itu Ayah, betapa hinanya aku. Maka adalah lebih baik bagiku kalau Ayah sudi membunuhku. Biarlah aku mati di hadapan penduduk Panawijen yang tenteram ini untuk menebus kesalahan dan arang yang mencoreng di wajah keluarga.”

    “Ken Dedes,” sahut ayahnya, “kenapakah kau ini?”

    “Bunuh saja aku, Ayah,” tangis gadis itu.

    Empu Purwa kemudian tegak seperti patung. Ditatapnya rambut anaknya yang panjang berombak, terurai menutup punggungnya.

    “Bangunlah anakku,” bisiknya, “katakan apa yang sebenarnya terjadi. Aku adalah ayahmu.”

    “Tidak!” teriak Ken Dedes, “Bunuh aku, Ayah.”

    Ki Buyut Panawijen pun kemudian mendekatinya pula. Dengan lembut ia berkata, “Ken Dedes, jangan menyalahkan diri sendiri. Berkatalah apa yang terjadi.”

    Mula-mula gadis itu tidak juga mau berkata. Tetapi lambat laun, setelah beberapa orang membujuknya, maka Ken Dedes pun mengangkat wajahnya, memandang ayahnya dengan sayu. Katanya, “Apakah ada gunanya?”

    “Berkatalah, supaya kami mendengar,” sahut Ki Buyut Panawijen. Sebenarnya Ki Buyut itu pun telah dapat menduga, apa sebabnya maka tiba-tiba saja pedukuhannya yang tenteram itu diributkan oleh sebuah perkelahian yang mengerikan. Dan tiba-tiba pula ia pun menjadi malu. Satu di antara mereka yang berkelahi adalah anaknya.

    “Hem,” pikirnya. “adakah anakku berkelahi karena seorang gadis?”

    Ken Dedes pun kemudian bercerita terbata-bata. Dikatakannya apa yang telah terjadi, sejak awal sampai orang-orang itu melihat apa yang terjadi di tepi sungai itu.

    Kuda Sempana pun mendengar kisah itu pula. Setiap kata yang diucapkan oleh gadis itu, serasa sebuah pukulan yang menampar dadanya. Diamat-amatnya setiap wajah dari orang-orang Panawijen. Terbayanglah pada wajah-wajah itu, perasaan sesal dan marah. Kuda Sempana tahu pasti, bahwa orang-orang itu pasti akan menyalahkannya. Lalu apakah yang akan mereka lakukan? Nafas anak muda itu pun menjadi semakin cepat mengalir, dan karena itu maka digenggamnya hulu kerisnya semakin erat.

    Tetapi kemudian Kuda Sempana itu pun sadar, bahwa di hadapannya berdiri Mahisa Agni. Ketika dipandangnya wajah anak muda itu, hati Kuda Sempana berdesir. Dilihatnya Mahisa Agni pun telah bersiap pula.

    “Hem,” geram Ki Buyut Panawijen setelah Ken Dedes selesai berbicara. Dipandanginya wajah Kuda Sempana yang kaku tegang. Kemudian terdengar Buyut Panawijen itu berkata, “Angger Kuda Sempana. Benarkah cerita putri Empu Purwa itu?”

    Kuda Sempana mengerling ke setiap wajah laki-laki Panawijen yang berdiri melingkar di sekitarnya. Kemudian disambarnya pula wajah Mahisa Agni dan Wiraprana dengan sudut pandangannya. Kuda Sempana tak dapat mengelak lagi. Di hadapannya berdiri beberapa orang saksi. Selain Wiraprana dan Mahisa Agni, dilihatnya pula beberapa orang gadis berderet-deret di atas tanggul. Sehingga karena itu terpaksa ia mengangguk sambil berkata, “Ya, Ki Buyut. Tetapi aku terdesak oleh keadaan. Aku telah mencoba datang ke rumah Ken Dedes. Tetapi gadis itu tak ada di rumah,”

    “Adakah demikian adat di pedukuhan kita?” desak Ki Buyut, “Kenapa angger Kuda Sempana tidak mencari ayahnya. Bahkan seharusnya dengan sebuah upacara?”

    “Aku ingin mendapat kepastian, sedang waktuku terlalu pendek. Besok aku harus terus kembali ke Tumapel,” jawab anak muda itu.

    “Di pinggir sungai?” bertanya Ki Buyut.

    Kuda Sempana tak dapat menjawab. Tetapi hatinya mengumpat. Hampir saja ia menyebut ada yang akan ditempuhnya. Melarikan Ken Dedes, dan menyembunyikannya sampai terdapat keturunan daripadanya. Tetapi niat itu urung. Akibat dari adat itu pun tak akan mau ditanggungkan. Sebab bila niat itu gagal, dan keluarga gadis yang dilarikan itu menuntutnya, ia akan dapat perlakuan yang mengerikan. Mati dirampok orang seperti seekor harimau yang masuk ke dalam padukuhan.

    Karena Kuda Sempana tidak menjawab, maka sejenak suasana menjadi sepi. Yang terdengar hanyalah gemericik air yang mengalir dan jatuh berderai dari atas bendungan. Bulatan demi bulatan melingkar di wajah air yang jernih itu, semakin lama semakin besar. Dan kemudian pecah membentur tepian. Yang satu disusul dengan yang lain. Tak henti-hentinya sejak bendungan itu selesai dibuat beberapa tahun lampau.

    Di dalam kepala Ki Buyut Panawijen itu pun melingkar-lingkar pula berbagai pertanyaan. Tanpa terucapkan, namun a tahu apa yang akan ditempuh oleh Kuda Sempana. Dikenalnya anak itu sebagai anak yang cenderung menuruti kemauan sendiri. Karena itu tiba-tiba ia berdesis, “Sayang. Sebenarnya kami, penduduk dari pedukuhan ini merasa bangga, bahwa seorang anaknya telah berhasil merebut hati sang Akuwu Tumapel, sehingga mendapat tempat yang baik di sisinya. Kepercayaan itu sebenarnya kami rasakan sebagai suatu kepercayaan pula buat kami, penduduk Panawijen yang sepi. Angger Kuda Sempana akan dapat menjadi tempat kami untuk berteduh jika hujan turun, dan bernaung jika terik matahari membakar tubuh. Tetapi sayang. Sayang….”

    Penyesalan yang dalam membayang di wajah Buyut Panawijen itu.

    Tak seorang pun menyambung kata-kata itu. Mereka tinggal menunggu apa yang akan dilakukan oleh pimpinan pedukuhan itu. Namun timbullah di dalam setiap kepala, keragu-raguan untuk berbuat sesuatu. Pikiran itu bertolak dari pendapat yang sama pula. Kuda Sempana adalah pengawal dalam Akuwu Tumapel. Sedang setiap orang tahu sifat dan tabiat yang aneh dari Tunggul Ametung itu. Tunggul Ametung dapat berbuat sebaik-baiknya sebagai seorang Akuwu, namun ia dapat pula berbuat se-kejam-kejamnya. Akuwu itu benar-benar orang yang keras hati, sekeras batu akik, namun pada suatu saat hati itu dapat selunak kapas.

    Karena itu tak seorang pun dapat membayangkan, apa yang akan dilakukan oleh Tunggul Ametung, jika salah seorang pengawalnya mengalami perlakuan yang jelek di kampung halamannya. Meskipun demikian adat harus ditegakkan. Meskipun Kuda Sempana itu senapati sekali pun, maka seharusnya ia mendapat perlakuan yang sama, apabila telah dilakukan sesuatu kesalahan.

    Dan semuanya itu tergantung kepada Empu Purwa, ayah dari gadis yang akan dilarikan itu.

    Maka akhirnya semua mata pun tertuju kepadanya. Apakah yang akan dikatakan oleh orang tua itu. Apabila orang tua itu menganggap bahwa Kuda Sempana telah melarikan anak gadisnya, dan maksud itu dapat dicegah, maka ia dapat menuntut hukuman atas anak muda itu.

    Kuda Sempana pun sadar akan hal itu. Namun telah bulat tekad di dalam hatinya, bahwa wanita, pusaka dan nyawanya tak berbeda nilainya. Karena itu maka ia pun telah bersiap untuk menghadapi segala kemungkinan. Menghadapi Mahisa Agni sekali pun, meskipun akan berakibat maut baginya.

    Empu Purwa menyadari keadaannya. Ditatapnya setiap wajah dari tetangga-tetangganya itu. Dilihatnya keragu-raguan dan kecemasan di wajah-wajah itu. Sekali dipandangnya wajah anaknya pula. Pucat dan gemetar. Hatinya masih saja dicengkam oleh perasaan malu dan hina. Ketika kemudian Empu Purwa memandang wajah Mahisa Agni, dilihatnya wajah itu merah membara. Dengan tajam anak muda itu tak melepaskan pandangannya atas Kuda Sempana.

    “Angger Kuda Sempana,” kemudian terdengar orang tua itu berkata, “adakah angger tadi benar-benar bermaksud melarikan Ken Dedes?”

    Kuda Sempana menggigit bibirnya. Ketika terpandang olehnya wajah Wiraprana yang bengap merah biru, dilihatnya anak muda yang tinggi besar itu tersenyum sambil mengangguk kecil.

    “Persetan!” umpatnya di dalam hati, namun mulutnya terpaksa menyahut, “Ya, Empu.”

    Empu Purwa menarik nafas, dan hampir setiap mulut kemudian mengucap berbagai kata-kata yang tidak jelas.

    Ketika untuk sesaat kemudian Empu Purwa terdiam, maka keadaan menjadi tegang. Orang-orang Panawijen itu melihat wajah Empu Purwa seakan-akan tanggul yang sudah penuh dengan air. Apabila tanggul itu bobol, maka akan datanglah banjir. Dan orang-orang yang berdiri tegak memagari itu pun harus ikut serta. Dan Kuda Sempana adalah biduk yang akan digulung oleh kedahsyatan banjir itu.

    Tiba-tiba ketegangan itu dipecahkan oleh pertanyaan Empu Purwa kepada Kuda Sempana, “Angger, adakah angger menyesal?”

    Pertanyaan itu benar-benar tak terduga. Baik oleh Kuda Sempana sendiri maupun oleh orang-orang Panawijen. Karena itu Kuda Sempana tidak segera menjawab. Ditatapnya wajah Empu Purwa dengan ragu. Sehingga Empu Purwa yang tua itu mengulangi pertanyaannya, “Angger, adakah Angger menyesal atas perbuatan itu?”

    Pertanyaan itu jelas. Kata demi kata. Setiap orang tahu maksud pertanyaan itu. Karena itu setiap orang menarik nafasnya. Seakan-akan mereka melihat air yang memenuhi tanggul itu menjadi surut. Namun Kuda Sempana masih belum menjawab. Di dalam dadanya timbullah suatu pergolakan yang riuh. Sudah pasti sama sekali tak dihendakinya, apabila orang-orang sekampungnya akan beramai-ramai mengeroyoknya seperti seekor harimau yang tersesat masuk ke kampung. Tetapi untuk menarik diri terasa bahwa harga dirinya tersentuh. Ketika dilihatnya Mahisa Agni tegak seperti karang, sekali lagi ia mengumpat di dalam hatinya, “Kalau saja anak gila itu tidak ada di sini, maka orang-orang Panawijen. laki-laki perempuan, tua muda, akan dihadapinya. Tetapi kini Agni yang garang itu masih berdiri tegak di hadapannya. Maka sesaat Kuda Sempana pun membuat perhitungan-perhitungan. Ia tidak takut mati. Namun ia masih ingin menunda kematian itu. Meskipun demikian anak muda yang gagah itu pun tidak segera menjawab, sehingga kemudian kembali terdengar suara pendeta tua itu, “Angger, aku tahu, betapa berat untuk mengucapkan kata-kata yang tak pernah terucapkan. Apalagi oleh seorang satria seperti Angger Kuda Sempana. Karena itu, maka baiklah aku pakai cara seorang tua. Kalau Angger Kuda Sempana menyesal, sarungkanlah keris angger.”

    Kembali keadaan menjadi tegang. Semua mata terpaku pada tangan Kuda Sempana yang menggenggam kerisnya erat-erat. Kuda Sempana sendiri pun memandang tangannya itu. Dan tangan itu menjadi gemetar. Setiap orang yang memandang tangan itu pun kemudian menjadi ngeri. Keris itu benar-benar pusaka yang menakjubkan. Kalau Kuda Sempana tak mau menyarangkan keris itu, maka keris itu pun segera akan menari-nari. Setiap orang akan dapat mengalami nasib yang jelek karenanya.

    Ketika tangan Kuda Sempana itu bergerak perlahan-lahan maka orang-orang yang terdekat pun bergeser. Namun semua orang menarik nafas lega ketika mereka melihat, ujung keris yang gemetar itu manjing ke dalam wrangkanya.

    “Syukurlah berkata Empu Purwa kemudian sambil mengangguk-angguk kecil, “ternyata Angger berjiwa besar.”

    Kemudian pendeta tua itu pun berkata kepada Buyut Panawijen, “Ki Buyut marilah persoalan ini kita hadapi dengan jiwa besar pula. Marilah semuanya ini kita lupakan.”

    Ki Buyut Panawijen mengangguk-angguk pula. Di dalam hatinya pun tersimpan perasaan semacam itu. Meskipun di sudut hati itu yang paling dalam melengking pula pertanyaan, “Adakah Kuda Sempana itu akan dibiarkan membawa kesalahannya tanpa hukuman apapun?”

    Namun terdengar pula jawaban dari sudut yang lain, “Ayah gadis itu tak menuntutnya. Dan, bukankah anak muda itu pengawai dalam istana Tumapel.”

    Ki Buyut Panawijen memandangi Kuda Sempana yang gagah itu. Pakaian kelengkapannya yang indah meskipun kotor dan kusut, sabuk bertimang emas dengan mata berlian.

    Akhirnya Buyut Panawijen itu pun berkata, “Angger Kuda Sempana. Angger telah berbuat Kesalahan. Tetapi untunglah segala sesuatu masih belum terlanjur. Aku tak dapat menyalahkan Wiraprana dan Angger Mahisa Agni, bukan karena Wiraprana itu anakku. Berterima kasihlah Angger Sempana kepada anak-anak muda yang mencegah Angger, sebelum Angger sempat menyentuh gadis yang akan Angger larikan, sehingga kebebasan Angger dari setiap hukuman tidak terasa sebagai pelanggaran yang mutlak atas adat di kampung kita. Namun janganlah hal ini menjadi contoh. Kalau Empu Purwa menghendaki, hukuman itu mempunyai alasan yang cukup untuk dijatuhkan. Tetapi dengan demikian, peristiwa ini akan benar-benar mengganggu ketenteraman pedukuhan kita. Maka bijaksanalah Empu Purwa. Meskipun demikian, tak dapat angin lalu tanpa menggoyangkan daun-daun pepohonan. Karena itu, baiklah aku minta, sebagai orang yang diserahi tanggung jawab atas pedukuhan ini, agar Angger Kuda Sempana segera meninggalkan kampung kita. Jangan kembali sebelum sampai pada bilangan tahun.”

    Kuda Sempana yang gagah itu mengerutkan keningnya. Ia memandang hampir semua orang yang berdiri di sekelilingnya. Hukuman yang jauh lebih ringan dari yang diduganya itu tidak juga menyenangkan hatinya. Terasa bahwa sejak saat itu, ia akan dipisahkan dari tanah kelahirannya, sedikitnya untuk setahun.

    “Persetan tanah kelahiran yang beku ini!” pikirnya, “Di Tumapel aku mempunyai lingkungan yang jauh lebih baik dari orang-orang yang bodoh dan keras kepala ini. Apakah artinya bagiku, bendungan, belumbang, rumpon, sawah, parit dan segala macam yang pasti akan menjemukan. Di Tumapel, aku dapat bermain-main dengan kuda, tombak, dan kemewahan.”

    Tetapi Kuda Sempana memandang Ken Dedes yang masih duduk di pasir tepian. Terasa hatinya berdesir. Dan tiba-tiba menyalalah dendam yang membakar hatinya atas kampung halamannya, atas orang-orang yang melingkungi hidupnya semasa kanak-kanaknya. Dan dendam itu harus ditumpahkan. Kalau ia tak dapat memetik Bunga dari lereng Gunung Kawi itu, maka biarlah bunga itu akan digugurkan saja dari tangkainya. Sama sekali ia tidak rela melihat orang lain, apalagi pemuda-pemuda desa seperti Agni atau Wiraprana kelak akan memetiknya.

    Sekali lagi Kuda Sempana memandangi setiap wajah itu dengan muaknya. Kemudian dengan tergesa-gesa ia meloncat pergi meninggalkan mereka dengan dendam yang membara di dadanya.

    Berpuluh-puluh pasang mata mengikuti langkah pemuda yang gagah itu. Sesaat kemudian Kuda Sempana telah meloncat ke atas punggung kudanya yang sedang asyik makan rerumputan segar. Namun ketika terasa sentuhan pada lambungnya, segera kuda yang tegar itu menengadah, dan meloncatlah ia dengan lajunya meninggalkan tepian sungai itu.

    Beberapa orang menarik nafas lega. Mereka seakan merasa terlepas dari bencana. Ki Buyut Panawijen dan Empu Purwa pun mengangguk-anggukkan kepala mereka.

    “Anak yang keras kepala,” desis Ki Buyut.

    Tak seorang pun yang menyahut.

    “Marilah kita tinggalkan tempat ini,” berkata Buyut Panawijen itu pula.

    Beberapa orang yang lain pun segera bergerak mengikuti Buyut Panawijen itu. Tanpa berkata-kata sepatah pun mereka mendaki tebing dan hilang di belakang tanggul.

    Yang tinggal kemudian adalah Empu Purwa, Ken Dedes, Mahisa Agni dan Wiraprana. Sedang gadis-gadis yang mengintip dari atas tanggul, satu demi satu menuruni tebing untuk mengambil cucian-cucian mereka yang tinggal di belumbang.

    Untuk beberapa saat Empu Purwa, Mahisa Agni dan Wiraprana masih memandang ke arah Kuda Sempana menghilang. Empu yang tua dan bijaksana itu mengeluh di dalam hatinya Sebenarnya Empu Purwa yang telah cukup banyak mengenyam pahit manisnya kehidupan, segera dapat mengerti bahwa Kuda Sempana sama sekali tidak ikhlas atas keputusan yang diambilnya. Namun perasaan itu sama sekali tak diungkapnya. Tetapi betapa pendeta tua itu terkejut ketika terdengar suara Mahisa Agni lirih, “Bapa, adakah Kuda Sempana menerima keputusan ini dengan jujur?”

    Empu Purwa memandang Agni dengan seksama. ia pun sadar, bahwa tidak mustahil orang-orang lain pun menyimpan pertanyaan yang demikian di dalam hatinya. Meskipun demikian ia menjawab, “Angger Kuda Sempana adalah seorang satria yang berjiwa besar. Seorang yang demikian akan melihat kenyataan dengan jujur.”

    Mahisa Agni kecewa mendengar jawaban itu. Tetapi ia sadar, bahwa di kampung halamannya, gurunya itu tidak lebih dari seorang pendeta yang meluluhkan diri dalam ketekunan beribadah. Dalam pedukuhan yang tenteram damai itu, tak seorang pun yang pernah melihat, bahwa Empu Purwa yang tua dan alim itu mampu menggenggam segala macam senjata di kedua sisi tangannya. Mampu menghantam hancur lawan yang betapa pun tangguhnya hanya dengan tangannya. Tetapi masa-masa yang demikian telah lampau bagi pendeta tua itu. Namun demikian, ia tidak menutup mata atas suatu kenyataan, bahwa kadang-kadang kebenaran harus dibela dengan kemampuan yang demikian. Kadang-kadang diperlukan kekuatan jasmaniah untuk menegakkan keadilan dan terutama untuk melawan segala bentuk kejahatan dan pengingkaran atas kebenaran dan keadilan itu. Kebenaran dan keadilan yang sebenar-benarnya. Kebenaran dan keadilan yang dibenarkan oleh Yang Maha Agung. Karena itulah maka ia menempa anak muda yang bernama Agni itu. Semoga anak itu dapat mengamalkan ilmunya. Mengamalkan, dan bukan sebaliknya.

    Pendeta tua itu tersentak ketika kemudian Wiraprana berkata, “Empu, aku melihat sesuatu membayang di wajah Kuda Sempana.”

    “Apakah itu?” bertanya Empu Purwa.

    “Dendam,” jawab Wiraprana.

    “Oh,” sahut Empu Purwa, “Tidak. Jangan berprasangka, Ngger. Tak baik orang menyimpan dendam di dalam dirinya.”

    “Yang menyimpan dendam itu bukan aku Empu,” jawab Wiraprana sambil tersenyum, “tetapi Kuda Sempana.”

    “Ya, ya,” potong pendeta itu cepat-cepat, “maksudku bukan Angger. Tetapi siapa saja. semua orang.”

    Wiraprana mengangguk-anggukkan kepalanya. Meskipun wajahnya masih merah biru, namun anak muda itu selalu tersenyum saja. Hanya kadang-kadang tampak ia menyeringai, kalau nyeri-nyeri di punggungnya terasa seperti menyengat-nyengat sampai ke ubun-ubun.

    Sesaat kemudian Empu Purwa itu teringat kepada anaknya yang masih duduk lesu di atas pasir. Dengan lembut orang tua itu berkata sambil menarik lengan putrinya, “Ken Dedes, marilah kita pun pulang. Ambillah cucianmu.”

    Ken Dedes menatap wajah ayahnya. Wajah seorang yang paling dikasihi dari semua orang yang dikenalnya.

    “Adakah kau sudah selesai dengan cucianmu?” bertanya ayahnya.

    Ken Dedes menggeleng.

    “Apakah kau ingin menyelesaikannya,” bertanya ayahnya pula.

    Sekali lagi gadis itu menggeleng.

    “Kalau demikian marilah kita pulang. Biarlah kau selesaikan di rumah,” ajak Empu Purwa.

    Perlahan-lahan Ken Dedes berdiri dan berjalan ke belumbang untuk mengambil cuciannya. Namun wajahnya yang pucat itu selalu ditundukkannya. Tak berani ia menatap wajah kawan-kawannya yang seakan-akan memandangnya dengan penuh persoalan.

    Sesaat kemudian mereka itu pun pulang bersama-sama. Empu Purwa berjalan membimbing putrinya. Di belakang mereka berjalan Mahisa Agni dan Wiraprana, Namun kadang-kadang Wiraprana masih harus berpegangan pundak sahabatnya itu.

    Di perjalanan itu pun mereka tak banyak bercakap-cakap. Mereka sedang asyik bermain-main dengan angan-angan. Di dalam kepala Mahisa Agni masih saja membayang wajah Kuda Sempana yang menyala-nyala liar. Karena itu, mau tidak mau Mahisa Agni harus berpikir, “Bagaimanakah kalau anak itu datang sebelum waktu yang ditentukan? Apalagi kalau anak itu datang tidak seorang diri, tetapi dengan beberapa kawannya dari Tumapel?”

    Tetapi kemudian dihiburnya sendiri hatinya, “Empu Purwa pasti tidak akan membiarkan anaknya mengalami nasib sedemikian Kalau perlu, perlu sekali, maka orang tua itu pasti akan membela anaknya. Kalau terpaksa, pasti ia akan mempertahankan dengan kekerasan pula.”

    Demikianlah batin Mahisa Agni menjadi agak tenteram karenanya.

    Setelah menghantarkan Wiraprana, Agni pun segera pulang ke rumah gurunya. Dan sehari itu sama sekali tak dijumpainya Ken Dedes, yang kemudian merendam diri di dalam biliknya.

    Empu Purwa pun tidak dijumpainya di halaman atau di pendapa. Seorang cantrik berkata kepadanya, bahwa Empu Purwa sedang berada di sanggarnya.

    Terasa sehari-hari rumah itu menjadi sepi. Mahisa Agni berjalan hilir mudik dengan gelisahnya. Sekali dipegangnya senggot timba untuk mengisi jambangan, tetapi belum lagi pekerjaan itu selesai Mahisa Agni telah berpindah pekerjaan. Diambilnya cangkul dan sabit. Dicobanya melupakan kegelisahannya dengan menyiangi pertamanan di belakang. Namun pekerjaan ini pun tak menyenangkannya. Burung-burung peliharaannya yang bernyanyi riuh itu pun tak menarik perhatiannya.

    Akhirnya Mahisa Agni pun menyekap diri di bilik belakang. Bilik yang dipergunakannya untuk mesu diri, melatih tubuh wadagnya sejak ia mulai berguru kepada Empu Purwa itu. Dengan serta-merta dilepasnya ikat pinggangnya, diikatkan di pinggangnya. Dengan sebuah loncatan tinggi Mahisa Agni mulai dengan latihannya. Latihan yang lain daripada saat-saat berlatih. Ia hanya ingin melepaskan kesepian dan kegelisahan yang mencengkamnya. Dilakukannya berbagai gerakan, dari yang paling sederhana sampai yang paling sulit yang pernah dipelajarinya. Dengan tangkasnya ia meloncat-loncat seperti kijang. Melingkar, berputar dan melambung ke udara. Ketika ia telah menjadi jemu dengan segala gerakan itu, tiba-tiba di tangannya telah tergenggam sebilah pedang yang diraihnya dari dinding biliknya. Dengan lincahnya Mahisa Agni mempermainkan pedangnya. Kadang-kadang ia mencoba membuat gerakan-gerakan yang indah, namun tiba-tiba gerakannya menjadi cepat dan kaku.

    Demikianlah Mahisa Agni melepaskan kejemuan dengan berbagai-bagai senjata. Pedang, tombak, cemeti dan jenis-jenis senjata lain. Sehingga akhirnya Mahisa Agni menjadi lelah. Satu demi satu senjata-senjata itu dikembalikannya pada tempatnya, dan yang terakhir Mahisa Agni meletakkan tubuhnya di sudut bilik itu. Demikian lelahnya setelah semalam ia harus bertempur melawan hantu Karautan, pagi itu dengan Kuda Sempana dan masa latihannya berlebih-lebihan, maka akhirnya Mahisa Agni pun tertidurlah dengan nyenyaknya.

    Betapa mimpi yang aneh-aneh telah mengganggunya. Dilihatnya di dalam mimpi itu, Ken Dedes meloncat ke dalam perahu yang megah di sebuah danau yang tenang. Tetapi tiba-tiba air danau itu pun bergolaklah. Sebuah angin yang kencang telah mengguncang perahu yang megah itu sehingga perahu itu bergoyang dengan kerasnya. Ken Dedes yang berada di dalam perahu itu terlempar dan segera ditelan oleh gelombang yang ganas. Dan yang terakhir Mahisa Agni melihat perahu itu tenggelam. Bagaimana- pun ia mencoba untuk menolong Ken Dedes maupun perahunya, namun sia-sia. Bahkan akhirnya dirinya pun terguncang keras-keras.

  62. lanjutannya…

    Mahisa Agni terkejut. Perlahan-lahan ia membuka matanya. Dilihatnya bilik itu telah menjadi gelap. Seorang tua dengan lampu di tangan berdiri di sampingnya. Berkata orang itu, “Apakah kau sedang bermimpi?”

    Perlahan-lahan Mahisa Agni bangkit. Dilihatnya keadaan di sekelilingnya. Ternyata ia masih berada di dalam biliknya.

    Sekali ia menggeliat, kemudian jawabnya, “Ya Guru, sebuah mimpi yang jelek.”

    “Aku sudah menduga. Di dalam tidur kau menggeram,” sahut gurunya.

    Mahisa Agni menarik nafas dalam-dalam. Syukurlah bahwa semuanya itu hanya terjadi di dalam mimpi. Namun meskipun demikian mimpi itu sangat mengganggunya. Sehingga kemudian terluncur juga dari mulutnya, “Guru, mimpiku menggelisahkan sekali. Adakah setiap mimpi itu mempunyai arti?”

    “Apakah mimpimu itu?” bertanya gurunya.

    Mahisa Agni mencoba untuk menceritakan mimpinya. Sejak awal sampai betapa ia meronta-ronta melawan ombak yang menghempas-hempaskannya.

    Empu Purwa mengerutkan keningnya. Tampaklah wajahnya menjadi tegang. Namun kemudian ia tersenyum, katanya, “Waktu mimpimu itu adalah waktu yang tak membawa arti. Mimpi yang mengandung makna adalah mimpi pada saat-saat antara ayam jantan berkokok untuk kedua dan ketiga kalinya. Mimpimu adalah mimpi seseorang yang terlalu banyak tidur, Agni.”

    Mahisa Agni pun tersenyum pula. Tetapi senyumnya itu pun sama sekali tidak meyakinkan. Mahisa Agni telah mengenal gurunya baik-baik, sehingga ia tahu benar tabiat orang tua itu. Meskipun orang tua itu mencoba menghapuskan kesannya atas mimpi Mahisa Agni, namun tertangkap juga oleh Mahisa Agni, kegelisahan yang membayang di wajah itu, meskipun hanya sesaat. Tetapi ia tidak berani bertanya lebih lanjut.

    “Agni,” berkata Empu Purwa kemudian, “bersihkanlah dirimu. Kami sudah makan malam. Makanlah dahulu, kemudian datanglah kepadaku. Ada yang akan aku bicarakan.”

    Mahisa Agni mengerutkan keningnya. Gurunya memanggilnya. Pasti ada sesuatu yang penting.

    Mahisa Agni pun kemudian berdiri dan perlahan-lahan berjalan keluar. Panggilan gurunya itu agak mengganggunya, di samping mimpi yang menggelisahkan itu.

    “Mimpi seseorang yang terlalu banyak tidur,” gumamnya, “Mudah-mudahan.”

    Namun meskipun demikian Mahisa Agni tak dapat melupakannya.

    Setelah membersihkan diri, Mahisa Agni segera pergi ke dapur. Dilihatnya Ken Dedes duduk di atas bale-bale bambu. Ketika dilihatnya ia datang, segera gadis itu menyapanya, “Kau tertidur di bilik belakang Kakang?”

    Mahisa Agni mengangguk. Ditatapnya wajah gadis itu. Pucat, dan tampak bendul di kedua pelupuk matanya. Agaknya gadis itu sehari-harian menangis di dalam biliknya.

    Ken Dedes memalingkan wajahnya. Ia merasa Mahisa Agni memandang bendul di pelupuk matanya itu.

    “Apa yang kau tatap itu Kakang? Apakah kau belum pernah melihat mataku?” katanya sambil mencoba tersenyum.

    “Bukan apa-apa,” jawab Agni. Dan tiba-tiba saja sikapnya menjadi canggung. Ia telah berkumpul dengan Ken Dedes dalam satu rumah bertahun-tahun lamanya. Namun kini terasa gadis itu menjadi asing baginya.

    (Bersambung)

    • He he …
      Ki Mahesa keduluan Ki Sunda.

      • Sip lah…
        Nek ora dipancing ora nongol

        • Ma’af Ki Mahesa. Saya main posting saja, tidak melihat komen sebelumnya.

    • Haturnuhun Ki Sunda, saluuuuut !
      Pelopor retype PLS sudah muncul.

  63. absen dan menanti… Hayo Ki Arema, Ki Sukra, bantu Ki Gede…

  64. Absen…

  65. Seperti di ADBM, di PDLS Embah SHM tidak memicu “bom” diawal cerita, hanya mengalir seperti air.
    Yang menarik di PDLS ini, tokoh sejarah sudah muncul diawal cerita(Ken Dedes dan Ken Arok), inilah yang mengikat pembaca untuk terus mengikuti….
    Embah SHM sepertinya masih alergi dengan kata “silat”, di PDLS menyebutnya sebagai ilmu tata bela diri, sementara di ADBM sudah simpel menjadi “olah kanuragan”.
    Maaf, cubikom (cuma bisa komentar)

    • itulah salah satu hal yang menarik dari karya sh.mintardja. beliau konsisten menggunakan kata-kata yang “membumi”.

      contoh lainnya, beliau tidak menggunakan kata “bendera” tetapi dengan “tunggul, rontèk dan kelèbèt”.

      • Ayo para kadang yang berada/berasal di jalur Kediri – Penataran – Blitar – Gunung Kawi – Malang – Lawang, berbagi info tentang jalur2 cerita PLS ini.
        Pada ADBM banyak kadang yang berasal dari sekitaran Mataram berbagi info juga.
        Mangga Ki Sanak, nuwun.

        • He he …
          Saya belum sempat baca PdLS Ki.
          Tetapi, saya kemarin lewat bekas kerajaan Singosari, lewat Candi Ken Dedes, Pemandian Ken Dedes, terus … sampai Candi Sumber Awan

          • Inggih Ki, saya juga pernah ke sana, nglewatin patung besar.
            Tapi tidak sampai ke candi Sumber Awan.
            Mungkin Ki Sabalintang bisa mereportase situasi candi Penataran.

  66. Esuk uthuk-2 hadir disik ……
    Antri PdLS jilid 3 untuk dimasukkan ke bangsal … sampai matang ….
    Niru Ki Hartono ….
    Tidak mau coba-2 mencicipi sebelum buaanyaakkkk …
    Monggo, Ki Arema …. Jam wedarnya kok 3X24/7 ???

    • absen sek…(mekitik yo ben)

      • he he …, pancen mekitik….

    • 3X24 jam harap lapor Ki

    • aku tak niru ki hartono ama ki widura aja dech, nanti pas pls04 wedar.
      la wong saiki dadi sakaw jeeee…
      wis jan, gaswat tenanan..hiks..

  67. ikut ngisi daftar hadir sambil ngiyup nunggu reda-nya gerimis …

  68. Absen di hari selasa…telat banget…..

  69. Seandainya semua seperti Ki Hartono, maka semua hanya nyedot-nyedot saja..dikumpulin, gak dibaca…….[padahal yg disedot pd corrupt..he..he]

    Piss Ki Hartono…………..mlayu ndhisik……………..

    • hehe… saya takut sakaw lagi seperti dulu, Ki… Tetap absen, nyedot, tumpuk dulu…

      • nggih ki, kulo sakniki sakaw tenanan…hiks.. sampe bingung..
        JDBK juga ga muncul, hiks… ki laaazzzzzzzz… ki zack…. pangeranku gimana???

  70. wes ono tho……..from sapir yk
    lg iso melu mlebu gandok maneh………

    • Wah, Ki Ponijo saking gandhok penginepan Sapir, nggih…?

  71. aku nitip melu absen, tanpa komentar

  72. Hadir kembali setelah sekian lama tidak menjenguk padepokan..

  73. cerita ini sudah lama kucari

  74. jilid siji isiah separo mocone..wes nyahut jilid loro…

  75. Akhire…ikutan lagi…

  76. Isuk uthuk-uthuk absen sik, sak durunge kelalen….

    • Hadir juga…

      • Juga hadir………

        • Hadir..hadir..hadir !

  77. Hadir….juga.

  78. absen, walau belum di baca kitabnya

  79. Assalamualaikum poro sederek. Alhamdullilah hari ini segala sesuatu berjalan lancar, Smoga demikian juga buat saudara saya dipadepokan ini. Amin, teringat waktu pertama baca PdLS, waktu itu sekitar tahun 1973 sudah lama sekali, dan sekarang kitab ini sdh agak langka. Masih ingat nama Mahisa Agni, mpu purwo, kebo ijo. Sekarang Ki Gede berkenan medar koleksi kitab Ki Arema ( atau Ki Ismoyo ) saya senang sekali, semoga amal baiknya diterima ALLAH SWT dan dapat balasan berlipat ganda.Amin. Wassalamualaikum Wr.Wb.

    • Amin……Amin……Amin

  80. Menunjukkan muka sebentar ……
    Longak-longok kaya orang gunung nang nung …..
    Lagi pada ngantor, ya?

    Ya wis tak nunggu sing mekitik bin MEKOTOK … teko :P

    • hehehe,..sinten kui sing mekitik bin mekotok Ki?

      • kulo paringi pirso njih, namung njaluk tulung..niki wewadi engkang supersecret…

        engkang mekitik bin mekotok niku “sesepuh sangking Malang”

        hiksss…ga parenk duko…

    • Ki Wdura ini benar-benar DUREN
      karena sukanya sama yang MEKOTOK
      (tp ini Ki Widura asli apa nggak ya?)

      • ki WIDURA pancen sampun dados DUREN Nyi……

        • Wong isih Joko ting-ting kok disebut DUREN ….
          Engko Nyi Dwani …. dadi WANI beneran lho ….
          Sik tak ndelik ndik mburine pentolane mekitik bin mekotok …..

          Ki Aulianda bingung … nggoleki cantrik sing paling mekitik …

          • Sesepuh Malang njih ki….?

            hikssss………

            • Sing nembe ulang tahun … minggu yang lewat …

            • Ora krungu…..

              Aku wis turu mulai bakda Isya mau.

  81. Hadir pagi….

  82. Sugeng enjing Kang Pls, ki Gendut, Ki Widura, Ki Aulianda, Nyi Dwani, Ki Suluhteplok dan para sederek cantrik sedaya.
    Tumut antri PdLS kaping tigo.

    • Monggo Ki disekecakaken lenggahipun.

      • Salam 4N ….
        Ndherek Ndheprok Ndlosor Ngundhuh…..

      • Salam 4S,
        Sore Singgah Siap Sedot…..(Pdls-03)

  83. Wah matur nuwun sanget kepada para pengurus lan bebahu pedepokan, sehingga saya bisa lagi mengikuti karya SH Mintardja Pelangi di Langit Singasari. Saya mulai membaca buku ADBM, PDLS dan karya-karya SHM ketika ayah saya membuka perpustakaan di rumah. Setelah ayah meninggal, perpustakaan itu tutup dan saya tidak mengikuti kelanjutan ADBM dan PDLS sampai tuntas. Namun dengan adanya blog ADBM (yang sudah saya baca sampai buku 353) dan sekarang dilanjutkan dengan PDLS. Salam kenal untuk pengurus, bebahu dan semua warga padepokan. Sekali lagi matur nuwun sanget.

  84. Sugeng dalu para kadang sedaya.

    Hadir menunggu rontal 03 dan membaca komen para sedulur, ternyata hidup sangat indah.
    Tetap semangat (ngendikane mbah_man) !

  85. Hadir absen….

  86. isi daftar hadir dengan nama baru :Ken Kompor
    mugi-mugi Ken Padmi nambah seneng sama inyong
    mugi-mugi kakangmas gembleh merestui
    mugi-mugi pakde Ismoyo, pakde Pandanalas tidak usil karo jeneng anyer kulo
    Nama Ken Kompor wis dipatenkan dengan nomor hak paten :01/02/pls/2009
    mohon doa restu cantrik sedoyo

    • Wah…
      Kalau saya ganti Ken Arema cocok apa tidak ya.
      Sepertinya tidak cocok ya.

      • nJenengan cocoke diganti Mbokayu Arema …. mirip mbokayu Irma …., Herna ….

      • Sayang nya ki Arema tidak bertempat tinggal di Tongan, kalo tinggal di sana bisa diganti namanya menjadi Ken Thongan :D

    • Adimas Ken Kompor yang digdaya,
      kalau saya ikut2an tambah nama baru, mana yang menurut adimas paling pas ?

      Kebo Gembleh
      Kuda Gembleh
      Bango Gembleh
      Mahisa Gembleh
      Akuwu Gembleh
      Mpu Gembleh
      asal jangan Buaya Gembleh, emoh tenan aku !!

      He…he…he… kapan selamatan nama baru ?

      • Kadhos pundi nek Wewe gembleh !….itu yang di tunggu2 Ki Anatram di gandok sebelah…

        Sugeng dalu !

        • Kawula tak memba2 dados Ken Padmi rumiyin Ki KartoJ, supados mboten jeruk makan jeruk.

          Sugeng dalu ugi Ki.

  87. Ikut modifikasi nama ah.. menjadi Ken Anatram, tanpa bermaksud menyaingi Ken Kompor dalam meraih simpati Ken Padmi..

    Hanya sekedar berusaha sedikit (be)Ken dan Ke(re)n?…

    • Ken yang belum boleh diperkenankan hadir,
      Ken(tut)…….Ken(cing)

  88. Oh ya lupa, belum menyapa:
    Ken Widura
    Ken Arema
    Ken Djojosm
    Ken Yudha
    Ken PLS
    Ken Ismoyo
    Ken Kartojudo
    Ken Kompor
    Ken …?
    Ken …?
    Ken …?

    • Selamat pagi ken Anatram,
      ken family dilarang saling ganggu saling sikut
      saling serobot dan saling me****k……..siiip

      selamat datang :
      – ken mbah-man
      – ken Truno Podang
      – ken bukansms
      – ken gembleh
      – ken lazuardi
      – ken hartono
      – ken mahesa
      – ken si_tole
      – ken …….

      • Ken Sabar ngenteni pls03

      • Selamat pagi untuk para cantrik yang belum pernah isi buku hadir:

        – ken norton
        – ken tucky
        – ken thutesopo
        – ken thukndase
        – ken duridewe
        – ken dorkolore
        – ken ….. sopo maneh …

        • Ken Napa Kemawon Purun.

      • tokoh sentralistik-hiperbolik-simbolik koq ra teko2 yo…

        PdLS iso dipaksakan tayang mergo deweke sing cemangat banget ngajak “ririyungan”, mangkane poro bebahu cemangat medar serial kuwi

        ayo Ni Ken …….datanglah…(nggejug lemah 7 x)

        • hayaa….lemah-e wis ra ono ki,
          dipasang keramik kuabeh……!!

          • ayo Ni Ken …….datanglah…(nggejug keramik 7 x)

            ini bukti bahwa pandan alas cantrik akomodatif-respektif

            • Neng alas opo wis dikramik Ki

            • lemahe dianggep keramik wae ki…lah wong biasane yo dlosoran neng lemah….

              sekali lagi membuktikan….sbg cantrik aspiratif-akomodatif

              • :D :D

  89. Terima Kasih Ki Anatram.
    Hadir untuk PdLS 03 dan selamat pagi sedaya dulur ning padepokan.

    • sugenk enjing ki…

      wedaran PdLS-03 nunggu kembange PdLS lewat (KP)

      • Sugeng enjing sedoyo….

        KP niku singkatane nopo njihh..?
        kadhose koq..Ken P…(Petruk ?, Peang ?Pempek ?…Pitek ? )….

      • KP niku penghubung antara cicak-buaya

      • MMmmmuuuUUUUUuuuuaaaAAAAaaaaaacHHHH………

  90. Hmm, sudah pada kerasukan virus ubah nama nih. biar kelihatan ikatan keluarga besar, semua pakai nama Ken… asyik juga. padahal, nama-nama yang ada di padepokan ini saja sudah bukan nama asli… Nanti bisa jadi begini: Anindityo alias Sukra alias Ken Mandhegani Gandhok alias ….

    • sopo seng gelem nganggo jeng ANGGODO

      • Kang Mahesa

        Anggodo iku biyen jenenge monyet, kalau ga salah anaknya Subali.

        Anggodo pernah jadi duta Rama, trus hampir kebujuk Rahwana,malah balik ngelawan Rama.

        Cuma diingatkan sama Pak Liknya Sugriwa.

        Lha Anggodo sik nampang nang Tipi aku ya ra ngerti , apa ada hubunganngau keluarga dgn Anggodo Subali apa tidak.

        Tapi sepertinya ada hubungannya, karena Subali iku kera yang sangat sakti dan tidak bisa mati.Deweke punya aji Pancasona,walau luka arang kranjang asal jatuh ke tanah sembuh total.

        Panca kan lima, lha Anggodo apa punya ilmu yang mangandung lima unsur apa tidak , wallahualam (sing duwur sing ngerti).

        Setiap jaman punya kisah , namun saat ini saya lebih suka kisah Ken Arok dan Mahesa Agni mencari jalan sebagai manusia.

        Ending ya dah tahu sih , kedua pemuda yang satu jadi Maharaja namun cuma sebentar , yang lain awet walau hanya menjadi nomer dua.

        Suwun

  91. waduh.. lama ga sowan…
    ternyata wis ada gandok pelangi..hiks..
    ketinggalan sepur-e wuadoh banget..hiks..

    tapi, matur thx u dech.. untuk ki GD yang dah buka gandok sendiri tanpa senopati, ki arema yang masih mandegani, ki is untuk rontal2nya..
    :) :D

  92. Matur nuwun rontal 03 sampun dipun unduh

  93. Matur nuwun rontal 03 sampun dipun unduh Ki Arema, Ki Ismoyo, Ki Gede…

  94. Tiada kata2 apa lagi kalimat2 basi yang dapat saya gunakan untuk menggambarkan betapa besar rasa terima kasihku, atas di uploadnya serial SHM Pelangi di Atas Singosari. Hanya Allah Ta’ala yang akan membalas budi baik anda2 sekalian.
    Kalo up load PDLS tetap di sini, dapat diharapkan komentarnya mencapai satu juta komentar.

    • Betul . . betul . . betul

  95. matur nuwun ki GD, ki Ismoyo, ki Arema dll … ditengah cuaca mendung ini sdh bisa ngunduh pdls 03 kanti lancar

  96. Sejak kitab ADBM terakhir diwedar, terasa sekali ada sebuah keasyikan yang seolah hilang. Tetapi Alhamdulillah … dengan adanya Pdls semoga mutiara yang hilang jumpa lagi. Terimakasih atas kesediaan sharing. Bagi saya ini adalah kitab yang luar biasa. Edisi perdananya mungkin bertepatan dengan saya terlahir di dunia ini … hiks …hiks…

  97. Matur nuwun ki Gede,ki Arema,ki Ismoyo

    Pas hujan gini Kopi nasgitel…..uenak
    leginya dikurangi ya ki (seneng pahit)

    • aku pesen sing manis2 pait…rodho getir setitik

      • Wah, iku kopi luwak sing tas metu soko luwake ki, durung sempat digoreng . .

        • kulo mboten ngombe luwak goreng…

          • garangan bakar..???

          • Nek temuluwak purun Ki ?

          • nek ayu nggih purun

          • Sugeng dalu Ki Kartojudo,
            menawi Ki Pandanalas menika karemanipun Rase goreng tepung.

            Mangga dipun kintun kemawon.

  98. mak sruputttt, … rontal diundhuh, ….
    matur nuwun.

  99. Katur Ki GD, Ki Arema, Ki Ismoyo, maturnuwun.
    Setya tuhu wonten ing Padhepokan.

  100. Selamat malam Ki sanak…

    • Selamat malam Ki Arema….mulai ronda nggih?

      • Nggih Ki.
        Monggo, mbok menawi Ki Anatram sampun ngantuk, kulo aturi sare.
        Gantosan kulo ngantos jam gantos dinten mange.

    • monggo ki…

      (wah iki kudu ngati2 olehku ngendikan..sajake ki Arema nembe mboten remen mbelink)

      • mbelinge sampun telas kala wau siang.
        taksih nglumpukaken malih.., he he ..

        • Mbelink ingkang ngilmiah, nggih mbelinknya Ki Arema..soale ngangge amplitudo mode..naik turun …

          • berarti ngangge amplitudo modulation njih ki…..

            nek kulo ngangge gelombang FMT (Frequensi Mbelink Temenan)

            • Nek nJenengan niku, mbeling mergo wonten wono mboten wonten sing di mbelingi.
              Pas metu alas, walah.. kabeh diusili.
              Ngene ini biasane mbeling gawan bayek.

            • hiks…

              kulo meh tobat ki…pripun lelakune?

              • Topo ngidang !

              • ngudang ken padmi kulo purun ki…

                • Sssttt,
                  mBoten
                  pareng
                  ngendikan
                  banter2
                  mangke kathah ingkang meri.

  101. melu nyedot, nuwun

  102. setelah menyimak rontal ke-1 hingga akhir rontal ke-3 terasa sekali bahwa ceritanya mengalir dengan lancar dan lugas namun sangat berisi dan padat, bahkan sudah diwarnai dengan kejutan-kejutan seperti pengakuan ken dedes, pertemuan mahisa agni dengan ibunya, dan sikap mpu parwa yang berbeda dari biasanya ketika memberi misi kepada mahisa agni.

    komentar saya, dibandingkan dengan adbm, pdls mempunyai warna yang berbeda. nampaknya lebih dekat dengan “nagasasra dan sabukinten”. sedangkan adbm lebih dekat dengan “suramnya bayang-bayang” dan “sayap-sayap terkembang”.

    terima kasih ki gd, ki arema, dan ki ismoyo.
    mangga dilanjutken.

    • Aku mau menunggu komentarnya Ki Bagus Hartono…

      P2 lho, Ki … (P2: Pisss Permanen)

    • aku durung maca kabeh, mung tak titeni PDLS gaya bahasanya jg lain ya Ki

      • aku babar blas durung moco (sing bener “maca”)

  103. Selamat pagi….

    • Absen hadir Pdls-04……sugeng enjang ki Arema

  104. Selamat pagi Ki . . . Selamat pagi Nyi . . . Selamat pagi semuaaaaaaaa . . . . . .

  105. Hadir pagi hari.
    Terima kasih ki GD,
    salam buat poro kadang sedoyo.

  106. Selalu hadir

  107. Wayah esuk thenguk2…Sugeng enjing sedoyooo..!

  108. Iku absen…..

  109. hadiiiirrr…
    lagi ngantux pluss sakaw..
    huammm…

    • Tumben ono mentrik….sang cantrik aspiratif-akomodatif ga’ muncul2…??

      • ki Arema njih…..?

        hiksss…..ra parenk duko lho ki

        • Ora krungu…
          Senenganne kok ngeles

          • saestu lho ki…
            podho nyuwun PdLS, panjenengan scanke
            podho nyuwun AREMA KOLEKSI,panjenengan scanke..

            aspiratif-akomodatif

      • hehehhe..
        ki pls takut kalo disuruh jadi guru sama ki piningit..heheheheh..

        piss ki.. :)

      • pi….piss ki Pandan hahaha

        ra parenk nesu,

        • Ra pareng pipisssss….

          • meh pis pis

  110. hadirr
    maturnuwun sampun ngundhuh kisanak

  111. Selamat siang

    Ki Gede terima kasih kitabnya, semoga selalu diberi kesehatan.

    Suwun

  112. ikut absen dan ngunduh. hmm, sepintas, karya-karya SHM memang beda. Di Istana yang Suram, Jejak di Balik Kabut, dan Pelangi di Langit Singosari memang beda penyajian dari ADBM. Maaf kalau saya dulu sempat berdebat tentang penggunaan istilah di ADBM (sesuci, dll) karena pada karya lain saya menemukan istilah Islami pada karya2 ADBM.

  113. Kehebatan SHM memainkan situasi sungguh memukau. Karakter ceritanya juga sangat kuat. Itulah sebabnya, sekali membaca karya SHM, pembaca akan sakaw karenanya. Nah, biar penyakit sakaw itu tidak menghinggapi, saya tetap memilih menumpuk rontal sampai tamat, baru dibaca. sekarang masih ada beberapa seri yang belum saya baca…
    @ Ki Anatram, maaf kalau komentar saya kurang dalam karena saya belum mau membuka rontal ini, cuma sekilas saja. tetap takut sakaw

    • Wah maturnuwun Ki Hartono atas komentaripun…
      Kulo jadi ikut2an takut sakaw nih..sampai sekarang belum berani baca…

  114. SELAMAT ATAS DIBUKANYA GANDOK
    “PELANGI DI LANGIT SINGASARI”

    maturnuwun sanget dhumateng Ki GD, Nyi Sena, Ki Is, Ki Arema, lan sedaya sanak kadang ingkang ndherek nyengkuyung proyek menika..

  115. wah tak kiro sing jirid 4 wis ono, yo wis ngenteni sik, nuwun

  116. Hadir menunggu 04.

    • iya ki, saya juga bolak-balik nginguk gandhok ini.
      saya kok punya angen-angen, andaikata, sekali lagi hanya andaikata, … wedaran kitab pdls itu bisa dilakukan ajeg, umpamanya pendhak sepasar, atau 7 hari sekali, atau setengah sasi sepisan, maka bisa “dijagakke”.

      kepenak kanggone cantrik & tamu, ning ora kepenak kanggone bebahu. yen telah mesthi digrenengi.

      iki mung rasanan lho ki, … endi sing kepenak dilakoni mangga kemawon, aku mung nurut kersane para bebahu sing kawogan.

      pripun ???

      nuwun.

      • Asyiknya di Padhepokan yang regeng dan guyub ini ya pada waktu deg2an nunggu wedharan rontal itu Ki SukaS.
        Jaman dulu, di dunia nyata, menunggu rontal terbit itu sudah pasti pada awal bulan, atau kita baca di koran Suluh Marhaen.
        Sekarang sambil nunggu wedharan rontal di dunia maya ini, kita bisa mBaca komen para kadang (ada yang mBelink, ada yang jenaka, ada yang mekithik, tapi banyak yang sareh juga lho) yang penuh semangat paseduluran.

        Mangga Ki, kita nikmati dan syukuri.

  117. Wah ternyata ketinggalan , sudah lama tidak menjenguk padepokan ternyata sudah ada yang baru ..matur suwun..
    kumat ..lagi nih..

  118. Apel pagi….

  119. Assalamualaikum . . O sebagian isih podo sare. Ikut antri dulu, golek nggon sing kepenak. Siapa tahu hari ini ki Gede paring kitab jilid 4 . . Semoga.

    • Wallaikumsalam wr wb
      Monggo Ki, dipun sekecakaken.

      • O . . ternyata Ki Arema sampun langkung rumiyin rawuh, matur nuwun Ki.

      • Monggo dicantolke sak meniko kemawon … sampun langkung 3×24 Ki Arema …

        • dereng mateng Ki

        • nuwun sewu ki Arema,
          dikasih “RAGI” biar cepet
          mateng ki………..hikss

          • Sampun..
            Malah sampun ngangge karbit

          • Speedy-ne lagi ngadat …. eeh lemot ..
            Digandoli sana sini .. dadi ora iso mlaku …. merambat wae susah ….

            • he he . . .

      • mlorot cantolan…..cantolan mlorot

        sugeng enjang sedoyo,
        (pak sugeng monggo….sungkan njih)

        • Sugeng enjing sedoyo…!
          Ki Yud…nek sarungan sing seret ben rak mlorot.. !

          • cantole sopo sing ra disarungi

        • wis tuwo ki…..ngulung-e
          ora iso singset.

  120. Sugeng Enjang Ki GD, Nyi Seno,
    mengisi absensi kehadiran………hadiiiiiiir.

    • Sugeng dalu Ki Is,
      sugeng rawuh wonten ing Padhepokan.
      Kados pundi khabaripun Ki Banu, punapa sampun dangan ?

  121. Sampun sawatawis dangu Ki, bilih lejaring penggalih monggo dipun wedar kitab PdLS 4. Saderengipun ngaturaken gunging panuwun ( Wong njaluk kok mekso he . he . he. nyuwun pangapunten Ki )

    • niku engkang dipun wastani mekitik tur mbelink puwoll

    • Total koment taksih 55915 record Ki ?

  122. tetap hadir dan absen. setia menanti (kayak angkringan bakso ya?)…

    • yen tak pikir2…….(malah kayak srimulat)
      podo karo nunggu bakul jamu gendong lewat…!!

      • lengkap rasane :
        – ono jamu legi
        – ono jamu pahit
        – ono jamu kecut
        – ono jamu kuat
        – ono ………

        • jamu mikat mentrik ono ki…?

        • ono ki pandan ono2……
          mikat mentrik local opo
          mentrik monco ki….hehe

        • Jamu ran…?

          • Lho, badhe mubeng2 ?

            Sugeng dalu Ki KartoJ.

  123. kok suwe ra mateng2 Ki……..hayaaa
    yang nunggu gandok ketiduran,

    monggo pakde ******* kematengen malah
    gak enak rasane (pliket kabeh) hihihihi

    • Suwe ora mateng2
      Mateng ora suwe2
      Matenge suwe ora ?
      (Wah …………. kesuwen)
      He….he….he….

      Sugeng dalu Ki YudhaP.

      • sssttt,,, sopo sing meteng?

        • sstttt…., sing cedak ngalas niku lho Ki.

          • ssttt,,, leres saestu to Ki ?

  124. Mampir aaaaaaaaaach. Siapa tahu ketemu mentrik sing meteng telung tahun. Wewe kali!
    Yen lairan bayine kumisen, brengos tur nganggo blangkon.

    • huwa ha ha …. wewe gembol

      • Kang masih inget engga. Waktu kecil dulu, kita kan sering main gambar, apa ya namanya. Ada gambar superman, gambar wayang, ada juga gambar jenis butho cakil, rahwana dll.
        Nah sing jenenge wewe gombel ( di Cirebon disebut gombel bukan gembol) seorang perempuan rambutnya riap-riapan buah****nya menggantung dengan ukuran super mungkin ukuran 50 D. Senengane nulik bocah cilik sing keluyuran dewekan. Ada banaspati , glundung pringis dll.
        Kalo sekarang mereka sudah lari semua karena tempatnya sudah jadi gedung-gedung perumahan yang terang benderang. Merka malih rupa jadi koruptor dan pelaku white collar crime.

      • wah…dadi pengin cilik maneh…

        bur2an nganggo gambaran…(dasar mbelink, biyen gambare digemblek, dadi 2 sisi tetep ono gambare…dadi meang terus)

        sakjane jenenge pancen wewe gombel….
        nek wewe mbelink jenenge wewe gembol

  125. Punten…
    ikutan nimbrung…, salam buat semua..
    Terima kasih ki Gede….

  126. Assalamualaiku Wr.Wb. Selamat pagi poro kadang. Alhamdullilah, pagi ini kita bangun dari tidur yang nyenyak dalam keadaan sehat, coba kisanak keluar hirup udara yang segar sedikit gerak badan nikmati hidup yang singkat ini dengan rasa syukur atas karunia ALLAH SWT atas segala nikmatnya, rasakan betapa nikmatnya hidup. Jauhkan batin dari sifat aluamah, amarah. Insyaallah batin kita akan tentram. Insyaallah.

  127. Waalaikum salam Ki Gendut.

    Memang benar bahwa setiap tarikan nafas kita ingat Pencipta niscaya kita akan sadar bahwa banyak nikmat yang telah kita peroleh. Maka perbanyaklah syukur, jangan sampai menjadi kufur nikmat.

  128. esuk-esuk…uthuk-uthuk….ngabsen sek
    (salah yo ben…mekitik yo ben

    • hiks…..
      jan….., bener-bener mekitik.

      • Leres Ki Arema….. Ki PLS MKW*

        * = mekithik ketaman wuy*ng……….

        • *MKP : Mekithik mergo KP

          • malah piyambake kapok narsis…dimerkithiki semaput pirang2 episode…

          • Mekikik Karo Panda……!

            • Ken Panda..?

  129. Saya sedang belajar ngarang crita. Ternyata uangel yah! Daya khayal harus tinggi, disiplin terhadap alur ceritera harus terjaga, harus memiliki wawasan tentang latar belakang ceritera, terutama sejarah kalo itu ceritera kuno, atau latar belakang anthropologi budayanya dsb.
    Wah wah wah wah, ……….. betul2 harus belajar dari nol. Mbah Man, gimana neh? Mbok saya diajarin!

    • Saya sedang belajar mbaca 3 kitab multitasking. Ternyata uangel yah! Daya khayal harus tinggi, disiplin terhadap alur ceritera harus terjaga, harus memiliki wawasan tentang latar belakang ceritera, terutama sejarah kalo itu ceritera kuno, atau latar belakang anthropologi budayanya dsb.
      Wah wah wah wah, ……….. betul2 harus belajar dari nol. Mbah Truno, gimana neh? Mbok saya diajarin!

      • Mulai dari pake iket, blangkonan atau jambulan…?..hikss.

    • Saya sedang belajar membaca tiga komen. Ternyata uangel yah ! Daya khayal harus tinggi, disiplin terhadap alur pemikiran harus terjaga, harus memiliki wawasan tentang latar belakang penulis, terutama sejarah kalau penulisnya sudah sepuh, atau latar belakang anthropologi budayanya apakah penulisnya masih pakai blangkon apa pakai iket udheng wulung sambil nyangking arit.
      Wah wah wah wah,….. betul2 harus belajar dari nol.
      Ki Truno, Ki Pandan, Ki Karto gimana neh ? Mbok saya diajarin !

      He….he….he…. Sugeng siang sedaya.

  130. Saya sedang belajar mbelink kepada 3 cantrik … Ternyata uangel yah ! Daya khayal harus tinggi, disiplin terhadap alur pemikiran harus terjaga, harus memiliki wawasan tentang latar belakang penulis, terutama sejarah kalau penulisnya sudah sepuh, atau latar belakang anthropologi budayanya apakah penulisnya masih pakai blangkon apa pakai iket udheng wulung sambil nyangking arit.
    Wah wah wah wah,….. betul2 harus belajar dari nol.
    Ki Truno, Ki Pandan, Ki Karto gimana neh ? Mbok saya diajarin !

    • Mangga Ki Widura, kita bedhek2an,
      Kira2 Ki Arema sedang belajar apa ?
      (tebakan saya sedang belajar menguji kesabaran)

      • Belajar mbelinking sing paling sabar .. hiks ..

        • Cantrike cuma 3, yang mbelink kok 5….

          • Lho, yang 2 masih belajar.

      • ki Arema mpun lulus ….
        nyoto mboten komen kados sing do kumat teng ndukur niku

      • Betul sekali ki gembleh
        saya memang harus banyak belajar kesabaran.
        apalagi dalam kondisi dimana kita sebenarnya bisa berbuat sesuatu, tetapi tidak tahu caranya.

    • Lha wong profesi Ki Arema ngajari, ya yang selalu dipelajari bagaimana cara ngajar, tetapi tidak kelihatan sedang ngajari, sehingga yang diajari tidak merasa sedang diajari, walaupun terkadang bertindak kurang ajar, wong sedang diajar kok tidak mau belajar.

      • Hua ha ha ….
        aya aya wae Ki Truno…
        memang kadang-kadang begitu ki

        • berarti sak niki gadah asmo enggal…

          ki Ajar Arema

          • Ki Ajar Arema Tan Ngajari..

          • KI AJAR WIYATAPRAJA
            he…he…he…gojeg Ki,
            mboten pareng duko.

  131. Memang betoel apa jang dibitjaraken oleh Ki Pandanalas, bahwa sekiranja kita orang tidak betoel-betoel koewat lahir atawa batinnja maka bisa djadi koemat.
    Oleh karenanja soepaja fikiran djadi koewat, banjak2lah membatja itoe komen dari orang jang lagi koemat, oentoek dipeladjari soepaja bisa mentjegah bahaja ketoelaran per-koemat-an.
    Apabila para tjantrik tidak setoedjoe dengan adanja nasihat itoe, sekiranja bolehlah diboewang sadja di tong sampah soepaja tiada tertjetjer ke-mana2.

    • betoel…betoel…betoel…
      jum kita kemon

      • membatja ini komen serasa membatja itoe komik terdjemahan djaman dulu…

  132. sama seperti Ki Trono P, saya juga lagi hunting bahan cerita, saya nemu sebuah puisi, dibuang sayang, mungkin bisa kita renungi bersama, sambil menunggu….

    SULUK WALANGSUNGSANG

    1
    Segala tuju asalnya dari Impian
    Begitupula ku impikan Jeng Muhammad
    Mengajarkan agama Islam
    Dan sungguh aku terbuai dalam impian
    Ketika terbangun Islam hanyalah berupa mutiara didasar laut
    Maka aku pun terhanyut dalam lamunan kerinduan

    2
    Tak pernah selain Muhammad,
    Nurnya cahaya semesta
    Ku kira Betara
    Atau ini hanya fata-morgana.

    Gusti yang widi
    Penguasa Muhammad yang diridhoi
    Kalaulah Islam hakiki
    Jadikanlah aku abdi.

    Kemana harus kucari kebenaran sejati?

    3
    Akupun tanggalkan pakaian kebesaran,
    Hingga telanjanglah aku dari segala kemewahan
    Tapi sungguh itu belumlah cukup untuk menemukan
    Karena aku harus mencari lautan yang menyimpan kekayaan
    Dimanakah letak lautan hakiki?
    akupun berjalan mencari guru sejati
    Yang menunjukan lautan dan mengajar menyelami diri

    4
    Bayang-banyang cadar kemolekan
    Membawa diri tertuju jalan kerinduan
    Rindu adalah asal dari cinta
    Maka inilah asmara

    Kepergian moga laksana isra
    Dari satu sungai menuju samudra
    Atau dari pulau ke benua
    Tekad adalah baja

    Bila hanya diam membisu
    Lalu hidup tak ada tuju
    Maka semua kan berlalu
    beku tetap sembilu

    Biar ku tinggalkan istana…

    5
    Sampailah aku di gunung maarapi
    Tempat Resi Danuarsih
    Berujarlah sang Resi:
    “Anakku,
    Islam itu ada tapi tiada
    Ada karena mimpimu adalah dari-Nya
    Tiada karena kau harus menemukan adanya”

    “Anakku,
    Diamlah di gunung maarapi
    Dan makanlah buah-buahan untuk menguatkan
    Dan ku serahkan padamu ladang untuk bercocok tanam
    Cangkul, tanami dan pergauli dengan sempurna”

    6
    Di gunung Marapi terhenti kaki
    Memusatkan ruh indrawi pada satu Dzati
    Terdiam membisu dalam hening malam
    Menyatu pikiran dalam bayangan wajah Tuhan

    Kemewahan dunia akan Morgana
    bila kita melihat Djalal-Nya
    Hanya satu Dzat yang hakiki
    saat cinta-Nya menyapa diri

    Naps ini moga bukan api
    Pabila api ambilah hanya pelita
    pelita akan tetap membara
    Inilah yang dimaksud Mutmainah

    Gunung Marapi
    Menjadi paku bumi
    Dan aku terpaku
    Di dalam samadi

    Diamnya naps adalah Ibadah
    Semoga dapat Iradah

    7
    Aku berujar kepada Sang Resi:
    Bapak Resi, kini telah bertambah kekuatanku
    Telah kau berikan pusaka sebagai pendamping di perjalanan
    Maka hamba mohon diri untuk mencari

    8
    Sampailah aku di gunung (se)jati
    Sumber dari kayu Jati
    Lalu ku daki inci demi inci
    Terjatuh, terbangun, terjatuh, terbangun
    karena tekad sampailah dipuncak gunung
    Lalu terlihat sebuah gua dipuncaknya
    Dan ku dapatkan seberkas cahaya disana

    9
    Berkatalah cahaya:
    “Aku adalah Nur Jati
    Aku adalah guru sejati,
    Siapa yang mengenal aku maka lapang jalannya
    Engkau telah datang ketempat yang benar
    Marilah akan ku tunjukan jalan menuju Islam

    Untuk dapat menjadi Islam
    Harus mengetahui siapa Tuhan dan siapa Muhammad

    La Illaha Illallah, Muhammadur Rasullullah
    Pertama mengenai Tuhanmu Allah yang menciptakan jagat raya serta isinya
    Kedua mengenai Muhammad sebagai utusan yang menjadi panutan
    Dan keduanya telah setunggal dalam rasa

    Nur Muhammad hakekatnya adalah cahaya semesta;
    Karena mulanya semesta itu gelap, lalu diciptalah cahaya

    Begitupula Nabi Muhammad, ia adalah cahayanya semesta
    Karena kedatangannya jaman kegelapan berganti benderang

    Dirimupun demikian,
    kalau kau sudah dapat menemukan Muhammad dalam dirimu,
    maka akan nampaklah Nurbuatmu
    dan engkau akan menjadi Insan Kamil,
    sempurna karena engkau telah menemukan Muhammad,
    Siapa yang mengenal Muhammad maka mengenal Tuhannya.
    Kamu dan Tuhan telah setunggal dalam rasa.

    Mengenai mutiara yang kau cari,
    Hendaklah kau selami kedalam lautan hati

    • wah ki kompor nembe mateg aji
      AJI SUNNAH RASUL

    • Bagus sekali Ki Kompor, memang aku memimpikan seorang penulis ceritera novel sejarah di tanah air, yang bernafaskan Islam pada masa yang lalu.
      Rindu rasanya menyaksikan bagaimana sih kehidupan bangsa Indonesia pada masa2 yg lalu, berawal dari perubahan Hindu/Budha ke Islam, kemudian situasi masyarakat pada Era perkembangan ajaran Islam oleh para wali, kehidupan masyarakat Islam di jaman Penjajahan, dst.
      Bende Mataram sudah menampilkan tokoh2 Islam kala itu, tapi sayang tidak menampilkan warna Islamnya.
      Tokoh-tokohnya seperti Kyai Kasan Kesambi, Kyai Haji Lukman Hakim. Mestinya Padepokannya adalah pesantren, dan Wirapati CS adalah para santrinya. Saya tidak menghendaki mereka berkhotbah, tapi ingin melihat langkah dan perbuatannya yang islami.

      • Kalo melihat susunannya, ini adalah cerita tentang eyang buyut Cirebon yaitu pangeran Walangsungsang putra prabu Siliwangi dalam mencari ajaran Islam. Menurut legenda beliau mencari orang yang dapat mengalahkan kesaktiannya, dan ternyata yang dapat mengalahkannya adalah Sayidina Ali RA. Kelak beliau membuka daerah di pesisir Cirebon dibantu oleh golok bercabang yang dapat bekerja sendiri. Daerah yang beliau buka makin luas dan makin ramai, sehingga beliau dijuluki Embah Kuwu Cirebon ( dari kata cai = Air + rebon= udang kecil) . Adiknya yang perempuan Nyi Rarasantang diperistri oleh seorang ulama di Mekah dan tinggal disana. Salah seorang putranya dikirm kembali ke Cirebon/ Jawa untuk menyebarkan agama Islam. Beliau bernama Fatahillah yang kelak bergelar Sunan Gunung Jati yang merupakan salah satu Wali Songo. Putra beliau inilah yang kelak menjadi raja Banten pertama dengan gelar Sultan Hasanudin.

        • Maturnuwun pencerahannya Ki Djojosm

          • Sami-sami Ki, meniko cuman berdasarkan legenda kota Cirebon. Nuwun sewu bilih wonten kalepatan.

  133. selamat pagi. siang. sole dan malam tuk saudalaku semua.
    mohon ma’af balu bisa sowan sekalang…. :D

    • Lho…
      kemalin-kemalin kemana anakmas leak?
      pala cantlik mencali kemana-mana kok tidak ketemu.
      hampil saja dibuat sayembala untuk mencali anakmas leak.

      • Monggo Ki Leak, lanjut saja ikut ngumpul dengan sodala-sodala sekalian…

        • iya ki alema, balu pulang kampung ke negeli sebelang kalena nenek meninggal dunia

          • Pulang ke negeli sebelang kalena nenek meninggal, tentu kalena nenek yang anakmas sayangi atau sebaliknya.
            Ikut belduka cita anakmas leak.
            Mudah-mudahan diampuni semua dosa-dosanya selama hidup di dunia, dan dilapangkan jalan beliau menuju ke tempat telindah yang disediakan oleh Allah SWT.
            Semoga anakmas juga tabah menghadapinya.

            • Ikut belasungkawa, semoga arwah beliau diterima dan diampuni.. Semoga Ki Leak tetap diberikan kesehatan dan keimanan..

          • Turut berduka cita kepada Ki Leak atas meninggalnya neneknda, semoga arwahnya diterima dan diampuni segala dosanya serta keluarga mengikhlaskan. Amin.

          • tuyut b’duka cita ki leak…
            moga yang ditinggal tabah menghadapi..

            • telima kasih semua untuk doa dan dukungannya

  134. Selamat malam Ki leak….lanjut !

    • ditenggo teng dwitunggal GS ki KartoJ

      • ..O..dereng sare tho ?..njihh kula tak mampir
        ..matur nuwun !

  135. Cantrik Mbambung turut bingah bilih paguyupan lan padepokan ADBM teseh lanjut

    • Matur-nuwun dumaten paro pepunden padepokan sedoyo

  136. bukan absen ki…..sekedar ngacung hadir

    selamat pagi sedulur Pdls’ers,

  137. Selamat pagi Ki Yudha P, Ki Yudis dan sanak kadang ADBM.

    • Selamat pagi ki Djojsm, Ki Yudha P, Ki Yudis dan sanak kadang ADBMer’s dan PdLSer’s.

      • Selamat siang

        Enak mana ……… Mer’s
        Atau
        ……… Ser’s

        Suwun

        • enak ken padmi ki…

          nek fan’s deweke jenenge opo yo …
          KEN PADMIMer’s opo KEN PADMISer’s

        • saya pilih KenPadmiser’s……..
          lebih enak didengar lebih akrab
          lebih bergetar…hehehe

          ra parenk nesu njih Ni,

          • saya pilih KEN PADMI …

          • iki jenenge pilihan
            paling “AMAN”……

            • Padmisers?
              Padmimers?
              Padmian?
              ….

    • Selamat pagi ki Djojosm……….

  138. seperti biasa, hadir, absen, antre ransum. nggak berani ikut mbeling… belum sampai ilmunya…

  139. Nyuwun ngapura dumateng para kadang. Gandeng wis tuwo……tekone dat nyeng…..tur gratal-gratul.
    – suwe2 ora mateng
    – mateng ora suwe2

    pakde ra parenk nesu njih,

    • Hadir siang ….!

    • Pdls 3 pincuk wis amblas, nunggu pincuk ke 4.
      Kayaknya di pincuk 4 Ken Padmi dirudopekso sama Ki TA apa ya?. Lha terus MA nantinya jadi apa yah? Wah jadi penasaran nih sama Ki Arema! Apa lagi nguji kesabaran para cantriek terutama Ki Tumenggung YP, sampai suren jadi gemeteran.

      • Sugeng siang ki Truno Podang,

        Lha saya ini cocok-e jadi cantrik ki……isuk-isuk uthuk-uthuk bisa
        kemulan sarung (hikss).
        Njenengan Tumenggunge,ki Arema Patihe
        merangkap jurangan Pdls….!!!
        ra parenk duko njih ki,

        • Ki Yudha tukang tombo ngantuke….

        • Tombo ngantuke di bawa sama
          ki m*****k similikh***k…. :) :)

          • mbok ndang diwedar tombo ngantuke……

            ken padmi koq ra methu2 yo…
            pdhal wis diumpan 3 kitab PdLS

            opo kudu diumpan nganggo umpane ki Yudha…?

            hiksss……….

            • Wah ! wis kuangen tenan njihh !….hikss.

              • ra meh komen sek…nunggu ken padmi komen

          • posisiku kalah….
            ra wani ngomentari

            hikss

        • Ki Anatram,
          yang punya similikhitik
          mesam-mesem di gandok
          sebelah………..hikss

          • Aji similikithik ulik-ulik memang ampuh, 3 mentriks sampai ngoyak2..

            • mbok kulo nyempil setunggal ki…

              • Walah..itu kan ilmunya Ki PLS..?? tuh digandok sebelah ada yg bilang ke Ki PLS, Ai lap yu (tanpa pull)…he he…

  140. e,cantrike teko……..
    e,gelarno kloso……..
    e,klosone bedhah…….
    e,tambalen jadah…….

    monggo suguhan-e diwedar ki…..monggo

    • sugeng ndalu mbah_man,

      saya tetap semangaaat….menanti kelanjutan
      bukan adbm nya mbah_man.

      • wong nek kurang kerjaan ngene iki…

        nggawe komen dewe..dibales dewe..diguyu dewe…

        • Sing melu tambah ra duwe gawean..

    • E….jadahe mambu ..!

      • sstt…ra parenk mbahas jadah mambu teng mriki

        • Yen jadahe mambu duren pripun kang? Pareng mboten.
          Yen nang enggonku ono sejenis jadah ning warnane putih, jenenge apem. Biasane masyarakat islam nang Cirebon nggawe apem iki yen wulan mulud. Makannya dicocol karo gula merah cair yang sudah dicampur santen kental. Nikmuuuuat tenan kang.

          • nek kulo rodho “gilo” nek badhe maem apem ki….

            soale bentuke ginuk2 je….hikss

  141. Hadir,

    tetap semangat, siapa tahu mbah_man tetap ingat melanjutkan bukanadbm sampai jilid 400.

    tetap bersyukur, paling tidak pdls sudah sampai jilid 03.

    tetap berbahagia, para kadang masih memberikan komen
    (terutama yang hiperbolik simbolik mekhithik similikhitik)

    tetap ceria, lha wong sebentar lagi pdls 04 akan diwedhar je ! (karepe yo ngono kuwi).

  142. Dumateng panjenenganipun Nyi/Ni Ken Padmi,
    pun aturi tindak rawuh ing padepokan, sakperlu damel asrep manahipun Ki PLS ingkang nembe nandang wuyung, hiks.

    • Ki Ismoyo, malah mboten dadosaken asreping penggalihipun Ki PLS, nanging tambah makantar-kantar…..lha kojur…

      • hiksss………..

  143. @PDLSers,
    Nuwun sewu poro Ki Sanak, …… kulo saweg tetepangan kalih Paksi Pamekas, …… namung kemawon, arsip Jejak di Balik Bukit kulo tembe ngantos Julid 9. Lajeng kulo kesupen, angsal mendetipun file puniko saking pundi. Nyuwun dhanganing penggalih panjenengan ingkang kagungan pirso, kulo nyuwun pitedah panggenan JdBK puniko.
    Nuwun.

  144. Matru nuwun Ki Djojosm.
    Ngenjang boten tindakan? Kulo bade sowan!

    • Sugeng enjing Ki Truno, Ki Djojosm…menawi dhinten Rebo kulo saged gabung Ki ….di Gabus pucung…monggo.

      • Insyaallah Ki Karto, benjang enjang saged terlaksana copy darat-ipun. Ki Truno sampun singgah teng griya kulo, ngobrol ngaler ngidul dumugi waktu zuhur. Alhamdulillah .

    • Saya hari ini berkunjung ke rumah Ki Joyorogo. Diterima di pringgitan. Saya juga sempat meninjau sanggarnya yang cukup luas. Terlihat beberapa anak muda sedang berlatih olah kanuragan, kata Ki Joyo, kalo hadir semua ada 20 cantrik bisa berlatih disitu.
      Rumah Ki Joyo ternyata sejuk, sesejuk pembawaan ki Joyo. Halamannya luas, bisa untuk menyimpan kereta dan beberapa kuda.
      Hanya sayang Nyi Joyo sedang tidak di rumah, sehingga tidak sempat mendapat hidangan Nasi Lengkong, kuah nangka kebuli.

      • wah..ra wani mbelink maneh iki…iso dikeroyok cantrike ki Djojosm

        • Sing ngroyok mentriks..???

          • Mentrik teng enggon kulo tasih padet singset kang. Upami kerso mangke kulo kintun data para mentrikipun

            • hikss…

              kulo mboten kiyat ki…

  145. On 16 November 2009 at 20:37 ismoyo Said:

    Dumateng panjenenganipun Nyi/Ni Ken Padmi,
    pun aturi tindak rawuh ing padepokan, sakperlu damel asrep manahipun Ki PLS ingkang nembe nandang wuyung,hiks……….

    • hiksss……….

      • himbauan bukan pancingan…..!!!

      • pancene cantrik2 neng kene wes ketularan virus PADM1…

        senengane nganggo boso hiperbolik-simbolik…

        • hikss…………..

          • mentrik siji iki koyone bedho banget ….

            ilmune wes ngendep… ra tedas tapak komen mbelink…
            ra tedas rayuan-goyangan-gunungan

            • Account nya KP lagi kena hacking..*

              * demikian hasil penyelidikan dari Komandannya Evan Bri**B…

  146. Matur nuwun ki Ismoyo, Ki Arema, ki GD …
    salam Hangat selalu ..
    salam adbm’ers

  147. terima kasih Ki GD, Ki Arema, Ki Is & Mbakyu Seno…
    pdls-04 & 05 sdh diunduh….

  148. 04 & 05 langsung digoyang
    Terima kasih Ki GD, mugi-mugi Nyi Seno sudah lejar dan punya waktu mirunggan.
    Tehnik embah SHM mengobok-ngobok hati pembaca lewat cinta MA yang “terluka-terkandas” cukup mengasikkan…

  149. matur sembah nuwun atas terkirimnya dua rontal sekaligus. diunduh dan disimpan dulu ya Ki Gede?

  150. Alhamdullilah . . baru buka langsung dapat dua kitab, maatur nuwun sanget Ki.

  151. matur nuwun Ki Gede,
    matur nuwun Ki Arema,
    matur nuwun Ki Ismoyo,
    matur nuwun Nyi Seno,
    matur nuwun sedulur Adbmers,Pdlsers

    mateng bareng2……bareng2 mateng

    • kurang siji : padmisers

      • tambah siji : PAnsers :)

        • kayaknya hanya Ki Kompor deh yg bs ngajak Nyi ken padmi….turun ke padeplokan….hiks..

          • hikss……ki Kompor
            memang puuuanas.

            • Panas mana dengan hatinya Ki PLZ yg menunggu KP..???

              • kulo mung sadermo kioq ki…

                • …Ah..!

                • Sakdermo ngoyak-oyak..

  152. telima kasih semua, kitab 04 & 05 sudah di unduh, sekalian antli ‘tuk kitab selanjutnya…. :D

  153. Ki GD, Nyi Seni, Ki Ismoyo, Ki Arema..
    Matur sembah nuwun PdLS 04-05 sampun dipun unduh

    • sugeng siang ki Djojosm,

      monggo njenengan pesan adem nopo
      puanas…..

      • Jane kulo badhe pesen sing anget-anget saking KP Ki Yud, namung ajrih dikinten kewanen nyaingi Kang PLS.

        • nek kulo mung sadermo nampi koq ki

          • Kok loyo?.
            Kudu dioyak…., monggo..

          • Setuju ki…..kudu
            dioyak teruuuuus.

            MjTrPnMd…….

    • Nyi Ken Padmi kadosipun lingsem nopo nggih. Lha meniko amargi dipun oyak2. Namung kulo kesupen ing jilid pinten nggih menggah lampahan Nyi Ken Padmi dipun oyak2?

  154. Terima kasih Ki GD, semoga anda senantiasa dikaruniai Allah kesehatan, kecukupan rizqi, dan keberkahan.

    • Amin….

      • Amin…..Amin……

        • amin………………..jua

          • amin…………. umpat jua ba-amin

            • Amin amin…

              • amin amin amin

            • amin…..jugo, tombo ati ado limo perkaronyo.

              • amien…amien..
                amien….
                ……….
                …..99x

  155. setelah “cengklungen” nunggu, akhirnya sekaligus terbit 2 kitab.

    terima kasih para bebahu.

    • Bersyukur kepada Allah……..
      bersyukur sepanjang hari……

      maturnuwun Ki GD, Ki Ismoyo, Ki Arema.
      sugeng dalu para kadang kinasih
      (mboten kalebet Ni KP lho, amargi kula ajrih menawi Ki PLS duka)

      • ….dilebetke mawon Ki. Ki Pdls sampun sare…..hiks.

  156. Selamat malam ki sanak.

  157. iseng browsing nemu informasi, ternyata ada karya shm yang tergolong langka. mungkin bisa dipertimbangkan para bebahu jika serial pdls ini sudah selesai. paling tidak siap-siap dari sekarang.

    berikut ini cuplikan infonya:

    “Semasa hidupnya, SH Mintardja lebih banyak dikenal sebagai penulis cerita bersambung serial silat dengan setting kerajaan Mataram zaman Sultan Agung di beberapa surat kabar, seperti Harian Bernas berjudul Mendung di Atas Cakrawala dan Api Di Bukit Menoreh di Kedaulatan Rakyat. Episode terakhir yang hadir di hadapan pembaca Harian Bernas adalah episode ke 848 [u]Mendung di Atas Cakrawala.”[/u]

    • Punya bahannya Ki?
      atau adakah yang memilikinya?

    • Sangat mendukung kalo ada yang ingin mendedikasikan koleksinya di padepokan ini. Setelah saya timbang2, karya SHM pancen OYE, dan di Jejak di Balik Bukit, terlihat lebih kental ceritera kulinernya, sebagaiman sudah mulai terlihat di ADBM sepertiga akhir, pelaku utama sering mampir warung.

      • wah..wonten seng enggal maleh to ki : JEJAK di BALIK BUKIT….

        mbok kulo tak nyempil

      • Monggo Kisanak, kulo aturi berkelana kalihan Ki SHM wonten mriki :

        http://www.4shared.com/dir/12644361/54e3fae5/sharing.html

        • sing wonten link niku JEJAK di BALIK KABUT ki…

      • Ha ha ha ha, ………. jangkri’ane, aku keno tepu Ki Pdls. Tadi kok ya gak baca siapa yang posting. Beda2 dikit gak papa kan Ki? Bukit = Kabut = Kibut = Tubat -> mbuh lah!

        • Hua ha ha ……
          sampek kaku perut saya…..
          Lha Ki Truno piyambak nggih pirso menawi Ki pandanalas meniko mbeling kok nggih ditanggapi serius..
          hua..ha ..ha …

          • nyuwun sewu ki Truno …..hikss..

            (nek jaman semono, kulo biasane dihadiahi kitab lho nek saged menunjukkan kekeliruan ki Arema..)

  158. Selamat pagi para bebahu padepokan serta sedulur-sedulur semua,… :)

    • Selamat pagi Ki Aulianda,

      selamat pagi Adbmers,Pdlsers…… :)

  159. turut berduka cita, karena ki ismoyo dan keluarga telah ditinggalkan oleh keponakannya yang terkasih.

    semoga keluarga yang ditinggalkan dapat diberikan kekuatan dan kasih yang lebih dalam bagi seluruh keluarga yang masih ada, dan yang meninggalkan mendapatkan tempat yang baik di sisi Tuhan Yang Maha Kuasa.

    terima kasih juga bagi ki sanak semua yang telah mendukung saya dalam doa, dan segala upaya, sehingga saat ini saya dapat kembali beraktifitas dengan baik

    tetaaaap semangaaaaaaaaaaaaat

    • selamat datang di Padepokan Pdlsers ki Banuaji,

      saya turut berduka atas meninggalnya keponakan
      tercinta dari Ki Ismoyo,semoga mendapat tempat terbaik di sisi Allah SWT…..dan di beri ketabahan bagi keluarga yang ditinggalkan…amin

      • he..he..he.. matur nuwun ki yudha…

        ternyata ada sebutan baru ya, padepokan pdlsers… wah cantriknya mesthi lagi diajari mbelink ya… :mrgreen:

        • pdlsers niku sanes pandanalaser ki…

          (mangke iso didemo ken padmi)

          • wheeee… lhadhalah… jebulane….

        • Pdlsers,
          yang mempopulerkan pertama kali
          Ki PanDanaLaS ki…………!!!

          kemiripan yang betul-betul
          gak di…sengaja (hikss)

          • senengane koq nganggo boso hiperbolik-simbolik-aspiratif-akomodatif…

            pdhal sing usul khan njenengan tho ki

            • loepa…..!!!

          • hiksss……Njenengan
            “ketok palu-ne” (sah)

    • Alhamdulillah…

      Ki Banu sudah sehat?
      monggo ki gegojegan malih kaliyan para cantrik.

      • he..he..he.. dereng ki… masih berhutang dua dari tiga penyakit… tapi terima kasih ki… dengan bergojeg, semua tampak lebih baik…

        • istilah anyar : BERGOJEG

        • istilah lawas : UTHUK-UTHUK

          • MEKITHIK

            • Bergojeg = bergaya ojeg?

    • selamat datang kembali ki banu..
      sehat selalu ya.. biar nyi banu sempat main pesbuk…hhehehehehe…

      turut berduka cita ki is, moga tetap tabah menghadapi dan moga arwahnya diterima sebaik-baiknya disisi Allah SWT. Amin.

      • ki banu saiki somse-jaim…

        disambut ni Nunik koq yo ra njawab lho…

      • he..he..he.. mboten pareng duko lho….

        trims ni nunik, ki widura, ki yudha, ki pandan, ki anatram, ki arema, ki gd, nyi seno, ki sukra, ki julius, lho….

        tapi vonis dari dokter, kemungkinan besar, saya tidak akan pernah sehat seperti semula, ni nunik, karena jantung dan hati saya tidak akan dapat pulih seperti semula

        tapi, enjoy aja…… bergojeg = ber gojeg….

        • engkang sabar kemawon ki…
          (sakjane gerah nopo tho ki?)

          • kuwi ki, jantung hatiku telah terpaut pada perawat sing putih bersih dan kinyis-kinyis…

            • Jebul atine Ki Banu wis gempil..sak cuil digowo perawat kinyis-kinyis…

            • untunge nyaine ra nyantrik neng kene…

              • he..he..he.. menawi panjenengan kersa, nggih mangga, ki, ditunggu di rumah sakit…

                ki anatram juga tampaknya sudah mulai rindu ngereyen… :)

          • ehm..ehm..ki banu…
            engko nek nyi banu pas iseng mampir, ora dikancani lho ngko bengi..
            trus jantung karo atine makin tambah berlubang2.. la wong digawa mlayu nyai-ne..hehehehe..

            bgojeg ki..yang penting tetep semangat dan tetep sehat ya ki..turut bdoa dech ki..

            • matur nuwun, ni… hidup memang harus diperjuangkan, namun kematian tidaklah menakutkan, karena kita harus berpulang, pada saat yang telah ditentukan… :)

  160. Selamat bergabung kembali ki Banu.

    @ Ki Ismoyo
    Turut berduka atas berpulangnya ananda / keponakan tercinta dan mudah-mudahan ananda mendapat tempat yang terbaik disisi Allah Yang maha Agung dan keluarga yang ditinggal dikaruniai kesabaran dan bertambah besar imannya. Amin

    • Nggih sinaoso sampun kasep, kawulo ugi ngaturaken belo sungkowo, putro keponakan kinasih Ki Ismoyo. Mugio enggal dangan gerah penggalih panjenengan sedoyo ingkang tinilar sedo, lan gancar tumindakipun keng putro kondur ngarso Gusti Alloh.
      Amien.

      • Ndherek below sungkowo lan dedonga mugi pinaringan sabar…amin..

  161. datang, absen, siap ngunduh. ikut berduka, Ki Is…

  162. Turut Berduka cita Ki Ismoyo.

  163. Waaahhhh….. aku ketinggalan jaman

    • sudah saya tunggu2 kehadiran Ki Sarip, lama juga tidak hadir di padhepokan.
      kados pundi wartanipun Ki ? mugi2 sae kemawon.
      (salam warga kademangan surabaya-sidoarjo)

      • Baik-baik Ki. Saya kira padepokan sudah digusur diganti mall ternyata justru berkembang pesat.

        Salut buat semua bebahu padepokan

        • Baru tahu kalau ada kabar duka dari Ki Ismoyo. saya turut berduka dan semoga keluarga diberi ketabahan.

  164. Berita bahagia!!!!!
    Telah hadir mendarat dengan sukses di Bekasi, Tumenggung Kartoyudo.
    Wah betul2 enak sekali ngobrol ngalor ngidul, sayang waktunya sempit. Lebih sayang lagi Ki Djojorogo datangnya terlambat, sehingga hanya ketemu Ki Tumenggung mung sak nyuuuk.
    Sayonara Ki Karto, ……… bukan tuan rumah yang nraktir Nasi Bakar Ajimas, tapi tamunya yang traktir lho!

    • Saya sangat bahagia pepanggihan kalian Ki Truno. Ki Djojosm….harapan saya bs di ulang tentunya jg ditambah sanak kadang lainnya…Matur nuwun !

      • wah..gayenk saestu kadose…
        kapan njih kulo saged nderek ndarat …

        (walaupun kuwatir di kuwes-kuwes ki Truno)

        • kapook……

          • hiksss…

            (ki Arema kadose koq puas)

            • hiks…

      • @ Ki Truno, Ki Karto matur nuwun atas nasi bakarnya. Dan nuwun sewu kulo mboten saged hadir on time karena jadwaknya si nyonya udah duluan. Mudah mudahan dilain waktu saged kumpul malih.
        @ Nyi Demang kapan bisa kumpul?
        Barangkali sedulur lain yang dekat Bekasi….?

  165. terimakasih ki gd, ki arema, ki ismoyo..
    baru berkunjung kembali dan baru ngunduh pdls04-05..

    sip.. :)

    • Berhubung bilik terima kasih sudah penuh, maka ucapan Jeng Nunik dipending dulu, nunggu giliran kloter berikutnya.
      Coba dilihat di pintu bilik :
      “Mohon ma’af ucapan terima kasih sudah overload, mohon sabar antri paling belakang”

      • mana ki trupod??
        la saya tingak tinguk koq ga ngeliat tulisan dipintu masuk yo..hehehehe..mlakune ngebut..

        sing penting dah matur thx u ki.. mau dipending, mau ditampi..lanjuuuuutttt..

        nasi bakarnya ga dikirim lewat ki karto ya ki? kan kalo ki karto dah nyampe surabaya bisa diterima disini..heheheheh

      • Whaduh katiwasan Jeng Nunik, ……. lha pesen Paket Nasi Bakar yanga buat Jang Nunik kegosongan, jadi gak dibawain.
        Kelihatannya Jeng Nunik sudah akrab syekalee dengan Ki Tumenggung Kartayuda neh?

        • So pastilah yaaoouw..!

  166. Katur Ki Ismoyo,
    turut berduka cita atas berpulangnya keponakan yang tercinta, semoga Allah mengampuni segala dosanya dan keluarga mengikhlaskan kepergiannya.

    Katur Ki Banuaji,
    selamat datang lagi di Padhepokan
    tawakal, sumarah dan mensyukuri apa yang kita terima adalah obat yang paling mujarab.

    Katur Ki Kartojudo,
    sugeng dalu, ngasta oleh2 gabus pucung mBoten ?

    • Boleh2nya (oleh2) nasi bakar dlmnya ada ayamnya (kukuruyuk…!) trs dibungkus daun pisang trs dibakar mak nyuss ! mirip arem2 tp lbh gede !

      • Wah, ndadosaken kemlecer kepingin nyobi.

    • terima kasih lan matur nuwun, ki…

  167. ikut berduka cita atas meninggalnya putra ki ismoyo, semoga tetap tabah, amien

  168. ki ismoyo,

    turut berduka cita.

    yakinlah bahwa putranda mendapat tempat yang layak di sisi-nya. sebab dari semua yang berasal dari padanya, ke padanya pulalah ia akan dipanggil.

    semoga ki ismoyo dan keluarga dapat menerima dengan lapang dada dan tetap tegar.

  169. hadir….

    turut berduka atas meninggalnya putra Ki ismoyo, semoga..kelurga yg ditinggalkanya tetap tabah… dan dalam keridhaan….amin

  170. Lupa Absen…..Absen Lupa

    sugeng enjing ki Gede,
    sedulur Adbmers,Pdls…ers

  171. tulut berduka cita untuk ki ismoyo atas meninggalnya putra/keponakannya, semoga mendapat tempat yang layak disisi Tuhan Yang Maha Esa

  172. Ikut berduka cita Ki Ismoyo, semoga arwah keponakan tercinta diterima disisi ALLAH SWT, dan keluarga yang ditinggalkan senantiasa diberikan ketabahan dan kesehatan untuk dapat lebih mensyukuri sisa umur yang masih dipercayakan oleh ALLAH SWT pada kita, semoga dapat kita manfaatkan sebaik baiknya untuk menghadap kehadirhotnya apabila sudah sampai giliran kita nanti. Amin.

  173. Nderek belo sungkowo ki Ismoyo… mugi sedoyonipun dipun paringi dalan padhang….

  174. innalillahi wa inna ilaihi rojiun.
    ikut berduka cita.

  175. innalillahi wa inna ilaihi rojiun.

    semoga ketabahan dan keikhlasan memayungi Ki Ismoyo dan keluarga,
    Amien…

    • Ikut berbela sungkawa untuk Ki Ismoyo dan keluarga yang ditinggalkan,..

      • pokoke nderek wae…nderek berduka cita

        • berduka cita koq nderek… tindak peken, lagek nderek… mogok, nggih mangga, nderek…

  176. Nuwun Sewu Ki Ismoyo, kawulo nembe kemawon mbikak gandok,ngaturaken belo sungkowo, sumugi arwah putro kepenakan ketampi wonten ngarsaning Gusti Allah , mugi2 sedaya lampah angsal pangapuranipun Gusti Allah.

  177. nebak sambil BerGojeg :
    1. Kecil berbuah besar berbunga………
    2. Muda berair tua terasa kering……..
    3. Pendek bergaram panjang berasam……

    monggo ki,

    • Wah opo tho yoo .,? bedheane uangel banget … malah marahi ngantuk !…sik…sik…!

      • sik…sik…!
        tak turu disik….
        hiks..
        wis mumet…, tambah mumet…

      • Angger aku malah dadi sumringah, ning ora bisa jawab. Nyerah Ki Menggung!

      • jawabane : ora ono

        • ono ora jawabane….

    • jawabannya :

      Ki Pandanalas !!!!!
      (pas lagi kangen Ni KP)

      • senengane nganggo hiperbolik-simbolik

      • toel…..ki !!

    • Coba jawab:
      1. Jagung
      2. Kelapa
      3. …sebentar golek wangsit, yang ini belum tergambar jawabannya..he..he..

      • saya juga lagi nunggu wangsit Ki….!!

        Anatram family,

        • Jebul sing takon ya ora ngerti jawabe…

          • dikerjain tmg. Yudha

            • hikss… :)

  178. Pisowanan I Ki GD mengucapkan bermilyar terima kasih kepada Ki Arema.
    Pisowanan II Ki GD nyuwun gapura sebab wis grotal gratul.
    Pisowanan III Ki GD meminta berjuta ton maaf, karena terlambat hadir.
    Pisowanan IV kira2 apa ya yang akan disabdakan Ki GD?

    • pamit….

      • teruskan BerGojeg……!!!

        • Wuyung….

  179. Lha kok?

    • kulo mulai nandang sakaw niki….
      mahesa agni….ken dedes….ken padmi

      • Makane koyo Ki Hartono kae, Ken Padmi di download terus disimpen.. Mocone yen wis rampung diwedar kabeh, ditanggung ora sakaw….

        • sakjane mpun tak simpen rapet2…ora meh tak woco…

          lha ujug2 koq kewoco…blaik iki…
          mugo2 ono pertopo lewat nggowo oyot WREGU…..

    • Lha nek kulo saweg menekuni dengan seksama Buku Jejak di Balik Kabut, ………. Paksi Pamekas mpun kepanggih Pangeran Benowo (Wijang).
      Nuwun sewu, ………. buku niki ngantos jilid pinten nggih? Kulo kok tembe gadah ngantos jilid 23. Meniko kemawon atas petunjuk panjenenganipun Ki Djojos.
      Sakaw???? No way lah!!!

  180. Matur nuwun Ki GD, Ki Is dll.
    Sampun ngunduh PDLS 1-5..

  181. Nginceng dari lobang kunci … terus pergi …
    Cuma mendapati Ki Ubaid baru turun dari Laut …
    mau ngopi darat?

  182. sik…sik…!
    tak absen disik….

    hikss…

    • tumut absen Ki Yud

      • monggo Ki Djosjosm……monggo2

        • hayaa…..kok dobel (s)

  183. sik…sik…!
    aku melu…!
    tak absen disik…. (salah ya?)

  184. sik…sik…!
    aku melu…!
    tak absen disik…. (salah ya?)

    hikss…

    • sik…sik…!
      aku melu…!
      tak absen disik…. (salah ya?)

      hikss… hikss… :( :(

  185. sik…sik…!
    aku melu…!
    tak absen disik…. (salah ya?)

    hikss…

  186. hadir, absen, menanti seperti biasanya. hmm, ada yang ikut ketularan virus numpuk rontal ya? nggak mudah menahan godaan untuk tidak membuka rontal, lho?

  187. biasane ono priyayi nawani jagung karungan neng kebonku..
    tapi saiki wis babar blas ora ono….

    • Jagung bibit…….
      Jagung muda/manis……..

      • jagung gembakar ki,..nggo suguhan poro cantrik sing dlosoran neng pendopo

      • lebih enak ini ki PLS :

        Jagung-an Manten…….!!!

        • sstt..niku lisensine Kiai Malang

        • Sstt…….priyayi sing dhuwe
          gandok Pdls njih ki (rahasia)

          • sanes..
            niku loh priyayi engkang digadang2 dados senopati PdLS

          • Oooh….Pakde D**** njih

          • Lha.. mbokdene sinten ?

  188. hadir ki gd..
    saya hadir ki arema..
    saya sedang nunggu lho ki is… :) :D

    • say ikut njih Ni…..ikut nunggu
      Pdls-06 mateng :)

  189. Ki PLZ, Kayake yang ditunggu gak bakalan nengok gandhok lagi.. Kayaknya ilmu Pdls nya sudah komplit…barusan dapat wangsit (semoga tidak bener wangsitnya), kalau Sang Panembahan berkenan menurunkan ilmu K Pdls tuntas….

    Sakaw tinggal sakaw…

    Kalau saya, ilmu Pdls nya pelan-pelan, sedikit-demi sedikit ..wong modalnya cuma sabar..he he he…

  190. Ki Anatram kados pundi kabaripun Kang Pls? Tasih sakaw toh? Padahal sapun kulo kintun jagung enem lho.

    • Alhamdulilah, Ki Djojo sakawnipun sampun sudo…Jagungipun nggih radi mujarab..

      Mugi-mugi Ki Djojo tansah pinaringan kesehatan…Amin…

      • Matur nuwun Ki Anatram mugi panjenengan ugi tansah diparingi kesehatan, kebahagiaan lahir sinareng bathin. Amin

  191. Hadir menunggu rontal 06,
    sugeng dalu para kadang ADBMers / PDLSers.

    • Saya temani Ki….

      Durung sakawww, merga durung ngincipi …

      • Saya temani juga Ki…
        Sugeng dalu sedoyo !

  192. Hadiiiiir juga untuk nunggu pdls 06, walau juga belum dibaca rencana mau di masukkan ke gedung pusaka haa. haa.

    habis kalo baca sekarang takut gantung ceritanya, yg namanya gantung kan tidak enak, (emangnya pisang goreng + kopi susu) weleh.. weleh

    • On 20 November 2009 at 20:53 Truno Podang Said:

      Lha nek kulo saweg menekuni dengan seksama Buku Jejak di Balik Kabut, ………. Paksi Pamekas mpun kepanggih Pangeran Benowo (Wijang).
      Nuwun sewu, ………. buku niki ngantos jilid pinten nggih? Kulo kok tembe gadah ngantos jilid 23. Meniko kemawon atas petunjuk panjenenganipun Ki Djojos.
      Sakaw???? No way lah!!!

      • Kulo malih dereng maos sama sekali Ki. Tasih namataken Fourth Protocol-nya Federick Forshyt ( bener engga tulisannya).

      • Menawi mboten klintu ngantos jilid 40 Ki.

        • Injih Ki Arema namung teng padepokan kang zusi wonten ingkang 2 buku mawon. Buku pertama kedua masing-masing 5 Mb langkung sekedik.
          Kagem selingan Ki.

          • Ki Djojo, menawi maos fourth protocol ingkang atos2, mangke mbledhos lho.
            yen panjenengan remen seratanipun Forsyth, rontal ICON inggih sae.
            sugeng dalu Ki.

            • @ Ki Gembleh
              Matur nuwun infonipun Ki. Sampun wonten e-book gratisane mboten Ki?
              Kulo nembe maos The day of Jackal, Odessa File, The dogs of war, ingkang sanesipun dereng Ki. Upami njenengan kagungan koleksi momggo kulo diparingi nambut. He he he . Leres lho Ki.

      • Nasib …….
        Nunggu PdLS .. ee pelangi-ne ora metu-2 (bebelen ngkali)
        Nunggu BdBK …. ee kabute malah dadi tebal .. (arep udan ngkali)
        Nunggu Bunga Ceplok Ungu … eee si Cempluk ya durung wungu …..
        Nunggu opo tha enak-e ??

        • Nunggu Ki Pandanalas yang hiperbolik simbolik ngoyak-oyak Ni KP nganti kecekel terus dikuwel-kuwel.
          (rasanya kalau sehari saja tidak merasakan kembelingan Ki Pls kok gandhok jadi sepi, nglangut)

          • ki pandan alas isih tapa ngalong…
            dadi lowo..

            • mBoten Ki PKT,
              Ki Pandan nembe tapa ngudang (ngudang Ni KP)

              • lah wong gek topo koq yo dibengak-bengoki…

                dadi buyar konsentrasiku…

                • Hiikksss

              • Yen topo ngidang … ora suwalan, yen topo NGUDANG … nganggo suwal opo ora ya Ki Pandanalas?

              • he..he..he.. baru baca, ternyata ki gd memiliki perasaan tersendiri terhadap ki pandan…

                “Juga mohon dimafhumi bahwa PLS ini sudah termasuk antiq. Dari sononya memang begitu. Mudah2an, kalau ada koleksi yg lebih baik dan bisa disumbangkan.”

                pas sama foto profilnya…

  193. Hadir uthuk-uthuk….
    Antri tertib di belakangnya Ki Hartono, sedot sana, ngunduh sini..langsung disimpen di bawah bantal…

    Tips mujarab anti sakau, sakau Pdls, JDBK, Cemplok…

    Lho tadi mana Ki Har ya?…

    • Saya temani Ki.
      Selamat pagi wis gak uthuk-uthuk di NZ

      • nderek mawon nggih…..

        • dangu mboten sambang padepokan Ki

          • Hehehehehehe…..Sugeng enjang ki arema, nuwun sewu, panci dangu….. pindahan griya, teras kadang anguk2 kemawon…. sehat2 kemawon to penjenganipun ki arema…..

            • Alhamulillah Ki.
              O….., nanging taksih wonten Banjarmasin to Ki.

            • Wah…, salah ketik Alhamdulillah-nya kurang “d”

              • Amin, taksih, malah sakniki caket sanget kalian, kantoripun ki jogotirto banjarmasin, naming kirang langkung 500 m kemawon.

                • oo .. Kimin tho, iku? Pangling aku … ono sing bedo, apane yo?

                  • LamatdkkalihatanKiKimin..

                • weeee, dangu dampun suwe ki kimin…

    • saya di sini. sluma slumun ya, Ki? Nyilem di sini, nyembul di sana… hehe…

  194. sik…sik…!
    aku mampir disik…!!

    sugeng enjang Ki Gede,
    sugeng enjang senopati Pdls,
    sugeng enjang sedulur sedoyo,

    • Sugeng enjang Ki Yud, kulo enggih namung nginceng gandok mawon.

      • tapi mboten nginceng mentrike piyambak tho ki…

        hikss..ga parenk duka lho..

      • Sugeng siang menjelang sore, eh waktu singasari masih menunjukkan jam 9 lebih ya..

        • Sugeng siang KI Anatram, waktu teng enggene mriki sampun jam 2-an injih Ki? Kulo dikinten nginceng mentrik kaliyan Kang Pls Ki. Padahal mentrik teng enggen kulo sampun cumepak lho. Namung sing mirip Ni KP pancen mboten wenten.
          Salam Ki.

          • berarti mpun nate nginceng Ni KP…koq pirso mboten wonten seng mirip….hiksss

            • Pitakonan sing ngene iki wis tak bedek Kang.
              Kulo badhe njawab kok ajri menawi mangke menyenggol perasaan wanito ingkang peka lan perasa. Hiiks, ngeles niih.

              • Sugeng siang Ki Djojosm…

                Kulo nggih radi ngatos-atos babagan KP puniko..
                (Kadose KP mboten ajeng nginguk gandhok dalam waktu dekat, ilmu Pdls e sampun tuntas…)

                Ki PLZ, keep on sakaw he he…

            • ki Djojosm pancene wasis mateg aji hiperbolik-simbolik..

              (pdhal wes ketrucut komen…gaiso dihapus…hiksss)

            • Sik…sik…Ki..! sakjane Keprucut nopo kepencut !

  195. wah..wah..pelangi di langit singasari… absen!!

  196. Sugeng siang sedoyo !….weh wis wayah-e dahar..sugeng dahar sedoyo !

  197. sugeng siyang……………..inguk2 lingak-linguk ono sopo wae yo……….

  198. wuah keren nih. ternyata uda rilis hehe. Top markotop!

  199. setia hadir, setia menunggu… (untunglah aku sudah tidak terjangkit virus sakaw itu tapi… walah suwene rek nunggu tamat!)

    • Punika jenis sakaw tipe baru Ki Hartono….

  200. On 19 November 2009 at 19:55 Truno Podang Said:

    – Pisowanan I Ki GD mengucapkan bermilyar terima kasih kepada Ki Arema.
    – Pisowanan II Ki GD nyuwun gapura sebab wis grotal gratul.
    – Pisowanan III Ki GD meminta berjuta ton maaf, karena terlambat hadir.
    – Pisowanan IV Ki GD memberikan wewenang pada
    senopati Pdls, sore ini (2)kitab wedar sekaligus sebagai bonus malam minggu…..

    matur nuwun ki Gede,
    matur nuwun ki Seno Pdls,
    matur nuwun ki Ismoyo,

    • matur suwun..
      mbelinge leren sek ngrahabi 2 kitab..
      bar kuwi mengko mbeling maneh

      hikss…

  201. kapan ya muncul jilid selanjutnya ?

  202. matur nuwun Ki,…
    sudah diunduh pdls 6 dan 7

    • Ni Rara, kumaha kabarna di Chile? Musim naon?
      Salam ti Talatah Bekasi

      • Sugeng dalu Ki Djojo,
        nyambung bab kala wingi, kejawi rontal Forsyth ingkang sampun panjenengan waos, kula inggih gadhah rontal Icon, The Deceiver, The Devil’s Alternative, No Comeback.
        Rumaos kula ingkang paling gayeng rontal Icon, wonten rontal Icon dipun kisahaken yen Sir Nigel Irvine sampun sepuh ananging ngelmu strateginipun langkung ngedab-edabi.
        Menawi kersa mangke kula bleberaken dateng mBekasi mawi paket kilat, bab alamat panjenengan kula tak nyuwun pirsa dumateng Ki Kartojudo.
        nuwun.

  203. Matur nuwun Ki Gede, Ki Arema, Ki Ismoyo.

    Rontal malam minggonan sudah di wedar.

    • Inggih….inggih…..inggih…….!
      (nderek nunut maturnuwun)

      Sugeng dalu Ki KartoJ, sami dangang ?

      • Alhamdulilah Ki tetap sehat tetap semangat …monggo yen wonten titipan kagem Ki Djojosrm…mangke kulo beto nek wonten kopi darat teng Bekasi…!

        • Kasinggihan Ki.

          • Alhamdulillah. Inilah bukti kebenaran sabda Rasulullah bahwa silaturahmi membawa rejeki. Matru nuwun Ki Gembleh, Ki Karto.
            Sameniko kulo saweg maos ebook Dooms Day Conspiracy-nya Sidney Sheldon, namung boso londo dados gratal grutul.

            • Wah kalau yang itu, kulo sudah sampun tamat tahun 2003-an Ki Djojo…

              • Iya Ki ini baru nemu di 4shared.com. harusnya minta Ki Anatram make translation dulu yaaa.

                • Nanti malah spoiler nggih..??

  204. malem minggu acarane waosan kitab, dadi ora perlu lunga menyang ngendi-endi.

    matur nuwun.

    • Luwih penak gegojekan teng mriki mawon ki….luwih murah luwih gayeng seduluran …luwih opo maneh……?

  205. Matur matur…nuwun nuwun…sedanten sedanten

  206. meskipun jantung berdebar-debar, deg…deg…deg…
    saya hadir…….

    • lho…? whot hepen ki Senopati…?

      • Habis ngunjuk kopi nggih..? agak berdebar-debar, darah tinggi naik..??

        • mungkin mau bengi panJenenganipun gawe malem mingguan…hiksss

    • wonten hepen ki.
      dipun tagih utang …, dereng gadah sing kangge nyaur. he he …, lha napa mboten nderedeg, hayo..

      • lah nek nagihe tengah wengi,..niku ngutang sinten ki…

        • Ngutang Ki GD, he he …

          • titipke kulo kemawon, mangke dak kentunke teng ki GD

            (kitab 8-9 njih ki…? hiksss)

            • Mangke di forward-kan ke alamat kulo kang. Matur nuwun

            • ngestoaken ki…
              (barterane mboten parenk kesupen lho ki)

              • OK…. siiiiip deh

  207. Alhamdullilah semalaman hujan, tidur nyenyak. Bangun tidur ternyata masih hujan, nginceng Gandok eh . . Alhamdullilah lagi,sudah ada kitab, dua lagi . . Matur nuwun Ki Gede dan poro kadang sedoyonipun. Alhamdullilah.

  208. Alhamdulillah. Ngunduh deui. Nuhun pisan.

    Mau posting retype jilid 2. Minta saran, di halaman ini atau di halaman retype?

    • Halaman ini sudah terlalu panjang Ki. Di Retype saja deh…

      • pokoke nginthil neng mburine senopati

      • Insya Allah, seterusnya saya akan posting di halaman retype.
        Terima kasih Ki Arema.

  209. Sugeng dalu para kadhang sedaya,
    hadir menunggu rontal 08
    ( ben Ki Arema tambah ndredeg……he…he…he….)

    • ben Ki Arema tambah ndredeg……he…he…he….

      • Sugeng dalu Ki Gembleh, Kang PLS, Ki Arema.
        Hadier untuk rontal 8 dan 9. Sing iki malah tambah kepuyo puyo, dijaluki rontal 9. Hi hi hi.

        • sugeng rawuh ki Djojosm..
          ki Arema lsg colong playu…kawatir diulik2…

          hikssss

          • kato wong Plembang :
            kaniaya nian awak tu !

            • Dakgalak…dakpacaklah !

              • hwaduh…jebul Ki KartoJ yo pirsa baso wong kito to ?
                ngapunten Ki.

    • Aku wis turu…
      Dadi yo ora krungu nek dirasani…
      Sesuk uthuk-uthuk aku lungo maneh…
      ben gak weruh nek ana sing nagih…, apa maneh sing ngrasani…
      he he ….
      pamit…

      • wis sare koq yo taksih saged komen…
        pancene ilmune ngedab-edabi

        • hiks….

  210. Tangi esuk uthuk-2…tengak-tengok, tolah-toleh, incang-inceng, intap-intip,lirak-lirik, kok isih podo amleng kabeh……….(Raden Widura,pinjam sebentar trademark njenengan)

    sugeng enjang Ki Gede,
    sugeng enjang Ki Senopati,
    selamat pagi Adbmers, Pdlsers……

    • Mungkin masih di pakiwan…..!
      Sugeng enjing Ki Yud, sedoyo kadang !

      • Selamat pagi juga ki Kartojudo…..

  211. telima kasih PdLS 6+7 sudah diunduh langsung antli nomol lanjutannya,… :)

  212. Terima kasih Ki Gede. Dua rontal sekaligus diunduh dan dipindahkan ke ruang pustaka…

  213. Retype jilid 2 telah diposting di http://adbmcadangan.wordpress.com/retype-jilid-20-dst/#comment-56348

  214. Sepi tenan…papan absen e di delik ke sopo iki..??

    • kulo sempil sekedik kangge persiapan..(tameng,.. wedi nek kiai Malang mangke duko saestu)

      • E e e.. Ki PLZ, niku papan absen gandhok, sanes papan absen kangge undangan lho…

        • Wah…lha wis badhe nyebar ulem2 tho Ki..?

          • Ngapunten Ki Karto, kulo taksih nunggu undangan…punopo dibatalkan kados pembatalan undangan dari Kapolri ke media massa, nggih..

          • ojo dibatalno ki…..lha saya sudah pesen sarung anyar je,…!!

            jagung-an manten (hiks2)

            • Hi..hi..hiii ! Ki Pls koq mboten komen njihh…kethok-e saniki lagi bingung..nopo mbingung-i..nopo justru lagi mesam mesem njihh…! hiks…

              • wedi didukani kiai Malang…

                neng gandok sebelah aku wis didukani…

                ngendikane mbanget-bangeti…

                • hiks…

              • ra’sa wedi ki,nanti
                malah angel
                mlebune….

                hikss

                • iya iya…

                • ora-ora

  215. hadir ki gd, ki arema, ki is..
    terimakasih ki gd, ki arema, ki is..

    langsung unduh.. langsung pulang…
    hehehehhe..

  216. Terima kasih Ki GD,
    Aku masih menunggu dengan sangat
    Terbitnya cerita bukanADBM-nya MBAH MAN…….
    Mbah Man, dimana kau simpan ceritanya ? ndang di wedar tho……………

    salam hangat
    dari Borneo.

    • ikut antri Bukan Adbm-nya Mbah_man

      kembali semangaaat

      • Ikut antri bukan_Pdls..(siapa tahu lebih cepat wedarnya*…)…

        * Kata Ki PLZ, ulik-ulik mlekithik…

        • kulo tumut ngantri dua-duanya aja. Siapa tahu juga dapat lungsuran dari Kang Pls

          • Wah Ki Djojosm kok narimo ing palungsuran…??

            • Sing penting masih gres Ki. Ibarat mobil second kilometernya masih dibawah 50.000 dan shock breakernya masih ngenyod .

  217. Sebetulnya saya ingin memberi komen yang substantif, aspiratif dan komprehensif, tapi terus terang saya ragu-ragu apakah situasinya sudah kondusif untuk memancing kehadiran Cantrik yang hiperbolik simbolik ?

    [bisa-bisa saya nanti dituntut untuk "belajar bertanggung jawab" atas apa yang sudah saya kerjakan (saya bentuk ?) dan saya katakan].

    wathathithah…..omong opo to iki !?
    sugeng dalu sedaya, salam ADBMers.

    • Cantrik yang hiperbolik simbolik ? Sinten toh Ki Gembleh?. Ingkang mencetuskan istilah niki Kang Pls kan? Ya udah kita tebak tebakan dan tunjuk tunjukan siapa yang termasuk kategori ini.
      Asal jangan tonjok tonjokan aja.
      Monggo Ki

      • Kasinggihan Ki Djojo, padhepokan kirang regeng menawi Kakangmas Pls mboten rawuh lan mbeling alias uli2 mekithik.
        Prayoganipun rontal ICON kula bleberaken via paket kilat punapa kula nyuwun tulung titip dumateng Tumenggung Kartojudo ?
        nuwun.

        • Slow slow mawon Ki kulo mboten kesusu kok. Nuwun tulung dipun titip Ki Karto mawon. Matur sembah nuwun saderengipun.

          • Inggih Ki, kula estokaken.

  218. mbah Man gimana kabarnya , kok hilang bukan adbmnya, masih banyak yang menanti, tetaaaap semangat

  219. Benar sekali Mbah_Man, saya adalah salah satu dari sekian banya catrik yang sangat mengharapkan untuk dapat segera menikmati Bukan ADBM-nya Mbah_Man…

  220. Sabar Ki sanak, “mungkin” PdLS 8 dan 9 agak lambat wedar, soalnya masih menunggu PdLS yang masih “murca” dari bangsal pusaka.
    Sudah ada “sisik melik”, tetapi harus dijemput dulu dari kediamannya sekarang. Perlu waktu agak panjang, mudah-mudahan tidak ada masalah dalam perjalanan daratnya, sehingga dalam minggu ini bisa sampai dan siap disajikan.
    Mohon maaf atas ketidak-nyamanan ini.

    • Maaf, ada yang kurang.
      Yang ditunggu adalah PdLS 10.

      • Maaf yang ditunggu adalah Pdls-10….!!

        Rontal Pdls-08 & Pdls-09 sudah tersedia
        dan tertata rapi di bangsal pusaka…..

        Cantolan rontal sedang dalam perbaikan
        (rontal sedang dalam perbaikan cantolan)

        sugeng enjang Adbmers, Pdlsers

      • Matur nuwun Ki Arema, Ki Ismoyo, Ki Gede…!

        Kitab sdh diunduh…..sekarang untuk ngunduh kitab bisa main petak umpet lagi gak yaa ?

        • Yang ditunggu adalah Pdls 10, dst….

          * Nunggu Ki Mlekithik belum datang..

  221. Tetap setia menunggu Ki. Wong aku ora ono kerjaan jadi menunggu dengan suuuaaabar saja.

    • Asal jangan menunggu lungsuran…..

      • Kan kriteria lungsuranipun sampun jelas Ki.

        • Nggih Ki Djojo:
          1. km <50,000
          2. Shock breaker masih jozz..

          • Injih Ki Anatram, meniko namung priboso. Kalau untuk sudara tua kita si bocah tua nakal kriteria di atas masih kurang ketat. Kinten kinten kriteria nopo ingkang dimaksad monggo dipun karang piyambak.

          • 3. Padet…….
            4. Rapet…….
            5. Singset…..

        • kriteria tambahan :

          3. Padet…….
          4. Rapet…….
          5. Singset…..
          6. methetet….hikss

          • 7. mbegeget uget-uget…

  222. hadir, absen, dan setia menanti seperti biasanya. lagi-lagi, kesabaran para cantrik sedang diuji. yang brangasan mungkin tidak lolos pendadaran…

    • Ki Hartono memang cantrik senior yang paling penyabar, Beliau akan membuka kitab yg sudah diunduh setelah semua kitab diwedar…

      Mungkin 3 tahun lagi Pdls baru dimulai dipelajari..

      Yang ADBM saja belum dibaca, nunggu Mbah_man…

  223. Sakaw pertama di edisi ini… memang Ki SHM (alm) sangat pandai sekali mengaduk-aduk emosi pembacanya.. Terimakasih Ki GD & Ki Arema atas kiriman nya.. Monggo dilanjut …

  224. waduh nek telung dina siji, kapan yo kiro kiro rampunge, 0p0 meneh nek nganti serine tamat hijaunya lembah hijaunya pegunungan, tapi tetaaap semangat

    • yang penting gandhok ini tetap dikunjungi, ki, … walaupun semakin sepi.

  225. kepada ki sanak yang muslim, saya mengucapkan selamat merayakan hari raya idul adha.

  226. Sugeng ndalu, Sugeng Riyoyo Haji kagem Ki Gede, Nyi Seno, Ki Arema, Ki Ismoyo, Sedoyo paro kadang.

  227. Tuluuuung….tuluuuuuungggg…..

    • Ha ha ha ….
      Kalau kambing dan sapi yang tadi disembelih mungkin juga teriak-teriak begitu ya….
      he he guyon k4ang t0mmy

      Buku IV hanya sebagian yang diretype.
      Buka di halaman diskusi, disana ada adbm IV-1s/d10, IV-11s/d20, dan IV-21s/d30 dengan format PDF.
      Setelah itu, memang harus bersabar sehingga Ki Sunda berhasil buat file PDF-nya.

      Atau belajar ngunduh versi djvu-nya.

      Monggo Ki.

  228. Mbbeeeekkkk…..mbekkkkkkk…
    Tepatnya seperti itu Ki Arema….hehehe…
    Makasih infonya Ki, Segera menuju TKP.
    BTW saya belum dapat apps DJVU yg bisa dipasang di HP Ki. Apalagi HP ini termasuk jadul…. :))

  229. Katiwasan Ki, Versi PDF nggak bisa dibaca di HP (Nokia commie 9500). Padahal file PDF lain bisa terbaca loh. :((

    Tanyaken knapa ?

    • Walah….
      Kalau begitu saya tidak tahu Ki.
      Barangkali ada cantrik lain yang tahu?

      • Kalau mau ke padepokan lain, ada yang mungkin upload dari bahan tersebut(http://topmdi.net/)

  230. Nyuwun pencerahan Ki. Adakah Ebook reader untuk HP Nokia 5800, saya hanya bisa baca Online dari gandok sebelah. Suwun

    • ki gendut,
      cobalah sambang & register ke “forum indonesia” di http://www.kaskus.us. di sana ada forum e-book dan bisa request.
      mangga.

    • kalau mau langsung request di sini: http://www.kaskus.us/forumdisplay.php?f=14

      tapi harus register dulu.

      • Terimakasih banyak Ki, sudah saya coba tapi belum ada.

      • Saya dapat Adobe Acrobat reader tapi untuk pindah halaman ribet karena bukan untuk Symbian60 v5, terimakasih banyak Ki.

  231. Terimakasih banyak Ki, sudah saya coba tapi belum ada.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 135 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: