Api di Bukit Menoreh


Blog ini dihadirkan sebagai bagian dari misi ambisius yaitu untuk menghadirkan API DI BUKIT MENOREH (ADBM), adi cerita milik bangsa sendiri, ciptaan sang maestro, Singgih Hadi Mintardja atau SH Mintardja, ke dunia siber. Meskipun ada beberapa situs yang menyediakan cerita ADBM, saya harus menyebut Mas Rizal adalah pelopornya. di sini.

Tidak hanya ia yang memulai pertama kali, tetapi saya berkeyakinan bahwa ADBM di situs lain mengambil bahan dari blognya Mas Rizal. Kini blog API DI BUKIT MENOREH-nya Mas Rizal vakum beberapa lama. Mas Rizal sendiri, entah kemana, entah dimana, entah bagaimana, tidak ada kabar beritanya. Komunitas ADBM sudah lama menantikan, merindukan Mas Rizal. Kita semua berharap bahwa Mas Rizal dalam keadaan sehat wal afiat tak tak kurang suatu apa.

Sementara menanti kemunculan kembali Mas Rizal, dengan semangat pasukan Sangkal Putung, kami mencoba melanjutkan ADBM ini. Sebelumnya, kami sempat bermarkas sebentar di http://adbm2.wordpress.com yang masih berpenampilan seadanya dan compang-camping. Lalu, kami pindah ke sini. Anakmas Sukra-lah yang telah menyediakan markas yang cantik ini. Semoga kehadiran blog ini mampu menjadi penawar bagi kerinduan kita pada Mas Rizal. Lebih jauh, semoga bisa menjadi bagian proyek ambisius tersebut.

Karya: S.H. Mintardja
Gambar Kulit: Herry Wibowo
Ilustrasi: Sudyono
Penerbit Kedaulatan Rakyat Jogjakarta

About these ads

The URI to TrackBack this entry is: http://adbmcadangan.wordpress.com/2008/08/31/hello-world/trackback/

Umpan RSS untuk komentar-komentar pada pos ini.

81 KomentarTinggalkan komentar

  1. Salutt… dan saya kira cukup unggah-ungguh, dengan tdk mengesampingkan bung Rizal. Toh beliaunya hingga saat ini tiada kabar beritanya.

  2. ini yang ku nanti …., tapi ada sayangnya, kenapa yang menjadi pelopor tiada kabar beritanya, mohon Mas Rizal jika sempat memberi kabar. Kita doakan semoga Mas Rizal dalam keadaan sehat wal’afiat. Tiada kurang suatu apapun .. Amien.

  3. Makasih kunjungannya, ini dulu pernah saya baca cuma tidak sampai selesai. Kalau Nogososro Sabukinten sampai tamat.

  4. Saya mencoba donlot lancar saja, barangkali belum diikuti tahapannya. Coba ulangi lagi setelah isi kode kan klik itu dibawahnya, kemudian muncul tampilan langsung saja klik YOU LINK TO DOWNLOAD FILE, tunggu proses donlot sedang berjalan.
    Untuk merubah ukuran file mp3 masih bisa dikembalikan satandar 128 kpbs asalkan dari aslinya 128, kebetulan file saya sengaja saya kecilkan, jadi masih bisa dikembalikan ke 128
    Makasih sekali masukkannya, yuk kita jalin persahabatan atau ijinkan tukaran link.

  5. benar sudah saya coba berhasil, sama seperti rename format DAT ke MPEG. tapi kalau nggak dikembalikan keasalnya lagi (diberi tanda centang) untuk melakukan rename file MP3 nggak bisa. Saya akan mencoba untuk gending yang durasinya panjang kisaran 20 menit

  6. Penampilannya makin keren! Salut buat semuanya… ^_^

  7. (wacana)..
    sebelum Pemanahan dan Sutawijaya berhasil mendirikan Mataram, gimana kalo cantrik-cantrik Windujati di tlatah Jayakarta lesehan bersama?
    Usul ini ditujukan terutama buat cantrik-cantrik yang karena kesibukan masing-masing tidak punya waktu untuk mengapresiasi perjuangan Kyai Truno Podang dan murid-murid utamanya dalam memunculkan lontar demi lontar ADBM ini ke ranah maya.
    Pasti seru sekali jika lesehan itu bisa kita wujudkan, pun dengan format yang paling sederhana. Bagaimana?

  8. Sudah saya donlot kelimanya, sebenarnya suara bagus juga. Cuma ande-ande lumut dan janggkrik genggong kayaknya mirip suara midi, lagi pula 80 kbps.
    Justru yang bagus dan asli kroncong entit, nawala dan pitutur
    Makasih ya mana yang lain

  9. saya baru bergabung ingin cerita adbm buku 81 selanjutnya

  10. mohon untuk buku 81 adbm bisa di keluarkan

  11. jarang banget ada cerita lokal di dunia mya!

    Eh tapi sekarang–baru saja–saia menemukannya!!
    Dan tak sabar untuk men-donlotnya :-P

    salam kenal, trus berkarya untuk pemilik blog :-)

    http://reatheryan.co.cc

  12. Saya penggemar api di bukit menoreh ini, tapi sayang saya tidak punya ilmu membuka rahasia adbm ini. Tolong dong dipermudah. Lanjutkan teksnya.

  13. Ki Tumenggung, Ki Ronggo, Ki Lurah, dan Ki sanak sekalian
    Mohon maaf ingin urun rembug. Seingat saya istri Ki Argapati namanya bukan Rara Wulan tetapi rasa Wulan. Dan bukunya kayaknya dulu masih pakai ejaan lama.
    Mohon dikoreksi kalau saya yang keliru

  14. sampai sekarang saya masih bingung gimana cara baca ceritanya yang ada gambar doang.
    tolong dong di ajarin biar saya bisa baca adbm nya

  15. !! 2 THUMBS UP !!

    Ki Sanak..
    walaupun hampir setahun saya terlambat…
    semoga semua pihak yang membuat ingsun bisa menikmati ADBM secara digital ini… pinaringan baraqah dari Gusti 4JJI.. Amin…

    selamat…

  16. cantrik yang suka ngelayap kalau mau adm masuk sini lumayan sudah sampai jilid 300.karena sudah hampir 3 bulan saya jadi cantrik disini nggak bisa apa2,cuma liat gambar doang.

    • Kenapa Ki?

  17. salam semua mana boleh saya dapat buku bekas ADBM ini

    azul

  18. kulonuwun……
    leripun badhe maos tapi kok mboten ngertos caranipun?

  19. salam kenal blognya sangat bagus sekali kayanya saya akan sering sering mampir kesini deh heheh

    salam
    rukzolanganz

  20. salam kenal, mau ikutan bolg ini cerita yang sangat mangharubiru, mulai persahabatan, kesetiaan, pengabdian, keserakahan dllsay mulai baca tahun 1978, dari persewaan buku, membeli buku dan sampai dengan mengikuti di kedaulatan rakayat tapi rasanya kurang dan ingin dari mulai awal lagi simana agung sedayu msh takut akan kegelapan malam dan sampai dengan pertarungan agung sedayu dengan swandaru serta petualangan glagah putih
    Tolong please diajari cara membacanya mosok cuma lihat gambar doang tank’s

    S gunakan fasilitas “search” ato silakan masuk ke gandok “Halaman Unduh” .. selamat bergabung

  21. Assalamu’alaikum saya mau tanya, klo baca adbm pke hp gmna crnya ya?

  22. Kulonowun…ki sanak sekalian amat sangat bahagia menemukan komunitas pecinta karya2 SH Mintarja. Bagamana caranya jd salah satu endang d padepokan ini ya? saya hampir mempunyai semua karya2 beliau meski byk missing series-nya dan membaca krn pengaruh almarhum papa tercinta mulai kls 3 sd.Hidup Api Bukit Menoreh!!!!

  23. bagus….kerennn….

  24. klo mw bc adbm gmn sih carany.dr dulu muter2 koq g ktemu2..sebetulny bisa dbaca langsung pake hp seperti d blogny pak rizal atau emang hrus download dulu?ajarin dong carany.dikirimin k emailq jg blh. dah puyeng ne..

    S selamat datang Nyi..ada yang bisa dibantu? apakah sudah membaca petunjuk di halaman download? apakah sudah mencoba fasilitas search?

    • selamat siang Adbmer sedoyo
      lama gak sambang Padepokan,

      ternyata Adbm memang tiada
      matiye……(pinjem istilah
      gandok sebelah).

      cantrik-mentrik tetep gayeng
      bergojeg disini.

      we-lah Nyi SENO isih tetep
      menyapa cantrik-mentrike

      selamat siang Nyi SENO,

      S selamat siang Ki Yudha

    • Selamat pagi Nyi Seno.
      Apakah Nyi Seno sudah kembali ke padepokan?

    • @ki Sunda,

      seperti-nya Nyi SENO……memang kerap kali
      niliki cantrik-mentrike tanpa sepengetahuan
      poro kadang Adbm ki,

      boso londone “Mak-Jhluk” hadir, apabila ada
      cantrik-mentrik yang mengalami….kesulitan, kerepotan.

      sugeng enjang Adbmers,

      • Selamat Sore Nyi Seno, Ki YP, Ki Sunda…Adbmers sedoyo !

  25. Di semarang masih ada yg menyewakan ADBM lengkap buku I – IV, menikmati warna kertasnya yg sudah kekuning-kuningan !
    Dan menurut info pemiliknya peminjam ADBM terbanyak berasal dr jakarta.
    Salam untuk AdBMers

  26. dengan adanya serial api di bukit menoreh serasa hidup kembali di alam Mataram

  27. salam kenal, para adbmers… :mrgreen:

    • salam kenal ki banu… :D

      • salam kenal juga ki banuaji & ni nunik

        • waduh.. slamat datang ki zacky..
          salam tepank..hehehehe..
          lama sekali tidak methungul, jadi kangen..
          Mohon maaf lahir batin ya ki..

  28. rama panemban tu critane ABM saged didownload punapa boten.

    • bisa didownload kok ki..
      seperti pesan nyi seno diatas..

      $ selamat datang Nyi..ada yang bisa dibantu? apakah sudah membaca petunjuk di halaman download? apakah sudah mencoba fasilitas search?

  29. sugeng siang pada adbmers..

    salam tepank…

  30. ki YP apakah ADBM jilid 1 s/d 100 uda bisa di download versi djvu ? mohon di infokan ke saya ….nuhun.

  31. Nuwun sewu,
    dibeberapa serial ADBM saya kok ilustrasi sampul dan ilustrasi dalam oleh Kentardjo?
    Mohon keterangan.
    Nuwun.

  32. Sulit sekali untuk membaca adbm sampai tuntas. Tidak cukup alat untuk membongkar file djvu sih. Ya harus sabar menunggu para Raka yg berbaik hati lah ya?

  33. Akuur…makasih Ki…saya sudah donlot jg, gampang cepat dan lengkap :)

  34. Sugeng dalu
    Wadow kangenx…
    Mau ngulang baca lagi ah…

    • Hiiks, lha kok malah LuNGGuh ning kene
      ni NUNIk,….mangKe, masuk ANgin lhooo.

      sugeng RAWUh,

      • nuwun sewu Nyi SENO, kulo njih melu
        ndheprok neng KEnE….salam Adbmers

        • nuwun sewu Nyi SENO, kulo njih melu
          ndheprok neng KEnE….dadi obat nyamuk …salam Adbmers

  35. bagus banget cerita Api di Bukit Menoreh….

  36. saya sangat merindukan bacaan tersebut sering saya jalan ke Jogja tapi susah juga cari buku tersebut terakhir saya baca tahun 1999 waktu di Balikpapan sekarang saya ada di ujung kalimantan sebelah utara waktu itu judulnya api dibukit manoreh edisi jalan simpang tolong dong gimana saya dapat memiliki buku tersebut terimaksih atas bantuannya saya berharap jawabannya sesegera mungkin

  37. Mohon info :
    ada yg tahu kapan TEPATnya tokoh Agung Sedayu dan/atau Swandaru muncul di media ?? (buku/koran)
    maturnuwun sblumnya.

  38. wuih……………………….
    sudah lewat 6 juta klik………………
    huebat…………………
    selamat…., selamat…, selamat….

    hmmmmm…………..
    tidak ada yang bisa menandinginya…..

    salam adbmer

  39. SAYA SUKA DENGAN KISAH INI…………..

  40. Ono sing melu nginguk ra yo ???

    • ora ki, blas ra ono

      • Lho ??

  41. Mohon info jidid keberapa pertarungan agung sedayu vs swandaru geni ?

  42. wah seri kesukaanku nih

  43. mohon maaf kalo saya agak katro. saya penggila buku seri ini. saya baca dari kecil, maklum buku ini warisan ortu. dan saya ingin baca seri ini dari pertama ( jika ada) bolehlah minta untuk diajari cara buka bacaan ini api di bukit menoreh. dulu keluarga saya punya dari jilid ke II edisi ke 80an kalo engga salah ( jaman raden rangga masih hidup, dan glagah putih masih jadi teman main raden rangga. sebelum raden rangga sakit )

    • Yang ada di halaman muka adalah rontal (buku) berformat djvu, hasil scanning buku aslinya.
      File-file diberi ekstensi doc, docx, ppt, pptx, odt, dll, karena WordPress tidak kenal file berformat djvu.
      Pada saat download, ubah ekstensinya menjadi djvu, misalnya adbm1-001.doc menjadi adbm1-001.djvu.
      untuk membacanya mengggunakan djvu reader yang tersedia di internet, gratis. Atau kunjungi di halaman ini http://adbmcadangan.wordpress.com/download/2/

      atau, baca saja versi teksnya di halaman 2, 3 dst yang ada pada setiap halaman buku (jilid), sampai buku-ii-60. Jilid selanjutnya bisa dibaca di halaman komen.

      selamat bergabung dengan kami, para penggila ADBM

      Salam Adbmers

      • ikut bergabung dong :lol:

      • MATUR SUWUN ……….
        SAYA DAH BISA MENIKMATI BACAAN API DIBUKIT MENOREH
        MANTAPSSS

        • selamat menikmati pecel menoreh

  44. Dengan mengerahkan aji sapta pandulu, Ki Rangga mencoba melihat ke arah dinding rumah sebelah timur sesuai dengan petunjuk yang diperolehnya dari aji sapta panggaritanya. Namun alangkah terkejutnya Ki Rangga Agung Sedayu, ternyata aji sapta pandulunya tidak mampu melihat keberadaan orang yang sedang dicarinya.

    Segera saja Ki Rangga Agung Sedayu teringat semasa Gurunya, Kiai Gringsing masih hidup. Ketika itu dia dihadapkan pada seorang lawan yang sangat tangguh, lawan yang dapat menghilangkan ujud wadagnya dari pandangan mata lawannya, Bango Lamatan.

    Saat itu dirinya benar benar harus mengerahkan segenap kemampuannya untuk memecahkan ilmu lawannya, ilmu yang sudah jarang jarang ada pada saat itu. Berbagai usaha telah dilakukan, aji sapta pandulu, sapta pangrungu dan sapta pangganda telah ditrapkan untuk menemukan keberadaan lawannya, namun justru dirinya yang menjadi bulan bulanan Bango Lamatan.

    Akhirnya dengan aji sapta panggraita dirinya mampu memecahkan ilmu Bango Lamatan. Itupun dapat dicapainya dengan susah payah, dirinya harus rela menjadi umpan terlebih dahulu untuk meyakinkan kebenaran ilmunya, aji sapta panggraita.

    Kini Ki Rangga Agung Sedayu dihadapkan pada ilmu yang hampir sama. Agaknya orang ini sengaja membuat hati para penghuni rumah itu gelisah. Dengan sengaja diperdengarkan desir langkahnya betapapun lembutnya ketika dia masih agak jauh, namun justru ketika semakin dekat, tiba tiba saja keberadaan orang itu bagaikan hilang ditelan bumi, bahkan kini bayangannya saja tidak tampak ketika para penghuni rumah itu sebagian telah berada di halaman.

    Glagah Putih dan Rara Wulan hampir bersamaan telah menggeram. Mereka berdua juga telah menekuni aji sapta pandulu dan sapta pangrungu, namun yang dapat mereka lihat disekitar halaman rumah itu hanyalah kegelapan, sedangkan suara binatang malam masih saja terdengar bersahut sahutan dengan irama yang sama.

    Ki Rangga Agung Sedayu menarik nafas dalam dalam, ketika sekali lagi aji sapta panggraitanya ditrapkan, getaran itu masih sama, keberadaan orang itu menurut getaran ilmunya masih belum bergeser, berdiri melekat di dinding rumah sebelah timur, namun secara wadag tidak seorangpun yang mampu melihatnya, bahkan dengan aji sapta pandulu sekalipun.

    Sambil tetap mengerahkan aji sapta panggraitanya, setapak demi setapak, Ki Rangga bergeser mendekati dinding rumah sebelah timur. Ketika jarak Ki Rangga dengan orang yang sedang menyembunyikan ujud wadagnya itu tinggal dua tombak, tiba tiba saja Ki Rangga telah mengurai cambuknya.

    Glagah Putih dan Rara Wulan yang melihat perbuatan kakak sepupunya itu menjadi berdebar debar. Mereka yakin bahwa kakak sepupunya itu tidak sedang bermain main. Ki Rangga Agung Sedayu pasti mempunyai landasan yang kuat untuk melakukan semua itu, mendekat kearah dinding rumah sebelah timur kemudian mengurai senjata ciri khas perguruannya, perguruan orang bercambuk.

    Suasana benar benar sangat mencekam. Ki Madyasta yang berada di dalam rumah telah ikut turun ke halaman walaupun dia hanya berdiri termangu mangu beberapa jengkal di sebelah pintu. Sementara Glagah Putih dan Rara Wulan bagaikan membeku di tempatnya, menunggu apa yang akan terjadi selanjutnya.

    Perlahan tapi pasti Ki Rangga Agung Sedayu mengangkat cambuknya tinggi tinggi di atas kepala. Bukan maksudnya untuk menyerang seseorang yang belum diketahui jati dirinya, namun Ki Rangga hanya ingin memberikan peringatan kepada orang tersebut dengan meledakkan ujung cambuknya tepat sejengkal di depan hidungnya sebagai pertanda bahwa permainannya telah berakhir.

    Ketika kemudian cambuk itu meluncur dan ujungnya menggeliat, terdengar ledakan yang hampir hampir tidak berbunyi, namun getarannya benar benar mengguncang malam. Udara malam seolah olah diguncang oleh prahara yang dahsyat sehingga setiap dada yang ada disekitar halaman itu bagaikan diterjang oleh gelombang laut setinggi gunung anakan.

    Ki Madyasta yang berdiri di sebelah pintu sekejab bagaikan tak sadarkan diri. Dirinya masih mendengar sebuah ledakan yang tidak begitu keras dari cambuk Ki Rangga Agung Sedayu ketika tiba tiba saja dirasakannya dadanya bagaikan tertimpa berbongkah bongkah batu padas yang meluncur turun dari lereng bukit yang sedang longsor.

    Glagah Putih dan Rara Wulan harus mengerahkan segenap daya tahan mereka agar isi dada mereka tidak rontok. Walaupun keduanya sudah termasuk golongan orang orang yang berilmu tinggi, namun kematangan ilmu itu sendiri masih belum mapan dan masih memerlukan waktu yang panjang sejalan dengan bertambahnya umur mereka.

    “Luar biasa,” tiba tiba terdengar suara perlahan dan dari dalam keremangan malam sesosok tubuh yang berperawakan sedang bahkan cenderung kurus seolah olah muncul begitu saja dari dalam bumi.

    “Terima kasih,” desis Ki Rangga Agung Sedayu, “Selamat datang dan selamat malam, dan sekali lagi kami ucapkan terima kasih atas kesediaannya mampir ke pondok kami, semoga sambutan kami ini berkenan di hati Ki Sanak.”

    Terdengar orang itu tertawa hambar, kemudian katanya, “Perguruan orang bercambuk memang bukan omong kosong, aku telah merasakan kedahsyatannya walaupun mungkin yang dipertunjukkan ini baru sekuku ireng, namun harus aku akui, perguruan orang bercambuk adalah sebuah perguruan yang telah ikut mewarnai perjalanan sejarah tanah ini.”

    “Ah, Ki sanak terlalu memuji, apa yang kami lakukan hanyalah usaha yang sangat kecil dan tidak berarti bagi perkembangan negeri ini.”

    “Jangan sombong,” dengus orang itu, “Siapa yang tidak mengenal nama Agung Sedayu dan kakaknya, Untara yang telah membantu tegaknya Pajang waktu itu dalam membasmi sisa sisa laskar Harya Penangsang yang dipimpin oleh Macan Kepatihan, walaupun Sumangkar, murid kedua dari perguruan Kedung Jati itu juga hadir disaat itu, namun orang yang bergelar orang bercambuk itu mampu menjinakkannya. Demikian juga saat saat kebangkitan Mataram dari sebuah hutan yang gung lewang lewung, bisa menjadi sebuah negeri yang ramai, juga atas campur tangan orang bercambuk dan murid muridnya. Kemudian bagaimana seorang senapati Pajang yang membawahi pasukan segelar sepapan yang berkedudukan di Jati Anom yang atas saran orang bercambuk juga, justru telah menghadapkan pasukannya melawan Pajang pada saat pecah perang antara Pajang dan Mataram? Seandainya senopati itu tetap menjunjung kesetiaannya terhadap Sultan Pajang, mungkin hasilnya akan lain, Mataram akan menemui kesulitan untuk mengalahkan Pajang.”

    Ki Rangga Agung Sedayu termangu mangu sejenak. Orang ini tentu bukan dari golongan seangkatannya, mungkin seangkatan dengan gurunya menilik wawasannya yang cukup luas tentang pergolakan yang terjadi di tanah ini.

    “Bagaimana Agung Sedayu?” tiba tiba pertanyaan orang itu menyadarkannya, “Ma’af menyebut namamu tanpa gelar keprajuritan yang engkau sandang. Bagiku sama saja, seorang Rangga ataupun hanya menantu seorang Demang yang kaya raya di Sangkal Putung, engkau tetap seorang Agung Sedayu.”

    Dada Ki Rangga Agung Sedayu berdesir tajam. Orang ini selain berwawasan luas juga mengetahui jati dirinya secara pribadi. Jika bukan orang yang telah mengenal dirinya, tidak mungkin dia mengetahui keadaan pribadinya sedemikian jauh.

    “Apakah engkau masih akan mengelak keterlibatanmu dan perguruanmu atas sejarah tanah ini, Agung Sedayu? Setiap jengkal tanah ini seolah tidak pernah luput dari peran kalian, orang orang bercambuk.” orang itu berhenti sejenak, kemudian lanjutnya, “Ataukah aku harus menyebut lagi nama Gupita, seorang gembala yang pandai meniup seruling sehingga menarik hati seorang gadis dari Menoreh? Bagaimana harapan gadis itu begitu engkau sia siakan? Mengapa engkau tidak berusaha mengambil jarak pada saat itu kalau memang hatimu telah tertambat pada hati gadis dari Sangkal Putung itu? Engkau buat Gadis menoreh itu bermimpi indah setiap malam, namun kemudian dengan tanpa perasaan telah engkau hancurkan hatinya menjadi berkeping keping, walaupun saudara seperguruanmu yang gendut itu telah menjadi penawar hatinya. Tidakkah engkau tahu bahwa sepanjang hidupnya dia telah menangis dan menangis. Dan kini kejadian yang pernah membuat hatinya terluka itu terulang kembali. Suaminya kini terbaring sakit karena telah berperang tanding melawan pemimpin perguruan Toya Upas. Apakah engkau tahu penyebab perkelahian itu? Seorang perempuan, Agung Sedayu, seorang perempuan telah kembali diperebutkan. Apakah engkau dapat membayangkan betapa hancurnya hati perempuan yang pernah engkau tolak cintanya itu? Sungguh engkau telah ikut andil menghancurkan masa depan seseorang.”

    Setiap kata dari orang yang berdiri dihadapannya itu bagaikan palu godam yang mengantam dinding dinding jantung Ki Rangga Agung Sedayu. Seakan dirinya dihadapkan pada sebuah belanga berisi air yang sangat tenang dan jernih sehingga setiap cacat di wajahnya dapat terlihat dengan jelas. Bagaimana mungkin dia dapat mengingkari semua itu.

    “Masihkah engkau akan bergelut dengan segala lumpur kehidupan ini, Sedayu? Mengapa engkau tinggalkan padepokan kecilmu yang asri dan damai di Jati Anom hanya karena ingin memuaskan hasrat seseorang? Bukan karena panggilan hidupmu sendiri? Apakah yang telah engkau capai selama ini, Sedayu? Dengan menjadi seorang Rangga, engkau telah terlibat dalam pertikaian demi pertikaian yang sebenarnya justru bersumber dari dalam kerabat istana Mataram itu sendiri. Berapa orang yang telah engkau bunuh dengan dalih menegakkan panji panji Mataram di seluruh tanah Jawa ini? Kedamaian tanah ini tidak mungkin akan terwujud, jika sumber pertikaian itu justru bersumber dari kalangan keluarga istana sendiri, sedangkan kawula alit lah yang selalu menanggung akibatnya.”

    Ki Rangga Agung Sedayu masih terpaku di tempatnya. Tubuhnya bergetar keras menahan gejolak di dalam dadanya. Berbagai perasaan berkecamuk dan tumpah tindih. Kenangan masa silam silih berganti di dalam benaknya. Ada perasaan asing yang tiba tiba menyelinap jauh di sudut hatinya, mengapa kini dia berdiri di depan orang itu sebagi seorang prajurit berpangkat Rangga? Bukankah sejak dulu tidak pernah terbersit sekalipun keinginannya untuk menjadi seorang prajurit? Bukankah semua ini dilakukan atas tuntutan orang orang disekelilingnya? Sekar Mirah, perempuan yang meyongsong masa depannya dengan penuh gairah dan kadang kadang terlalu banyak menuntut, Kakaknya, Untara yang selalu risau dengan masa depannya, Panembahan Senopati yang melihat segala kelebihannya untuk kepentingan menegakkan Mataram diawal perkembangannya, serta beberapa kerabat lain yang tidak ingin melihat masa depannya hanya berakhir pada sebuah padepokan kecil di Jati Anom.

    Kembali Ki Rangga Agung Sedayu tergugu. Keringat dingin semakin deras membasahi sekujur tubuhnya. Kini dia baru menyadari, mengapa Gurunya Kiai Gringsing di masa tuanya justru telah meninggalkan Padepokan di Jati Anom, Padepokan yang mereka bangun dengan penuh harapan untuk mencapai ketenangan dan kesempurnaan lahir batin, namun justru telah ditinggalkannya. Mungkin Gurunya kecewa dengan pilihan hidupnya sehingga sampai saatnya meninggal, dia tidak ingin diketahui dimana letak kuburnya.

    “Sedayu,” tiba tiba suara itu berdenging di telinganya dan Ki Rangga Agung Sedayu pun menyadari bahwa orang itu telah menggunakan aji pameling, “Berhentilah mengejar Matahari. Tanpa engkau kejar pun, matahari akan tetap beredar dari timur ke barat setiap hari. Juga jangan engkau tunggu berkokoknya ayam jantan menjelang fajar, tanpa kokok ayam jantanpun Matahari akan tetap terbit, itulah Sunattullah. Keharusan yang memang telah digariskan oleh Yang Maha Agung terhadap seluruh jagad raya ini. Kita sebagai hambaNya adalah bagian yang tak terpisahkan dari Sunattullah itu. Kembalilah ke jati dirimu. Jangan hiraukan orang orang yang ada di sekitarmu. Sesungguhnya mereka memberikan saran dan pendapat tentang masa depanmu hanyalah berlandaskan pada kepentingan mereka. Bukankah kakakmu Untara menginginkan engkau menjadi Prajurit karena tidak ingin namanya sebagai Senopati besar tercemar hanya karena mempunyai adik seorang cantrik Padepokan yang tidak terkenal? Demikian juga dengan Panembahan Senopati yang semasa hidupnya selalu mendesakmu untuk memasuki lingkungan keprajuritan karena memang tenagamu sangat diharapkan dan dapat diandalkan. Bagaimana dengan Sekar Mirah sendiri? Sebagai anak Demang yang kaya raya tentu dia tidak ingin menghabiskan sisa hidupnya di Padepokan yang sepi dengan segala kesederhanaannya. Demikian juga dengan adik seperguruanmu itu. Jangan engkau kira adik seperguruanmu itu juga tidak berkepentingan denganmu, dengan tetap tinggal di sangkal Putung, tenagamu sangat diperlukan untuk membangun kemajuan Kademangannya.”

    Jika di dunia ini ada tempat untuk menumpahkan segala getir pahit kehidupan, niscaya ki Rangga Agung Sedayu pasti sudah menumpahkannya dengan segala tetek bengek persoalan yang membelitnya. Namun orang yang berdiri di depannya ini terus berbicara, menguak segala permasalahan yang dialaminya, bahkan yang bersifat sangat pribadi sekalipun.

    “Jangan heran, Sedayu,” seakan akan orang itu mengerti jalan pikiran Ki Rangga, “Aku adalah kawan baik Gurumu menjelang hari hari terakhirnya, bahkan pamanmu Ki Widura saja tidak aku perkenankan melihat jasadnya. Semua itu atas pesan terakhir dari Gurumu sendiri. Tahukah engkau apa artinya semua itu? Yang jelas, pada awalnya gurumu hadir dalam kancah kehidupan di negeri ini, dalam perjalanan sejarah tanah ini sendirian, tanpa kawan, kleyang kabur kanginan, tidak seorang pun yang tahu jati dirinya, asal usulnya. Dan pada saat terakhirnya, gurumu pun telah pergi dengan kesendiriannya.”

    Ki Rangga Agung Sedayu menundukkan kepalanya dalam dalam, seolah olah dia ingin melihat sendiri apa yang ada di dalam rongga dadanya, apa saja yang sudah diberikan sebagai balas budi kepada gurunya yang telah mengajarkan segala macam ilmu kanuragan, jaya kawijayan dan tuntunan hidup bebrayan.

    Orang yang berdiri dalam keremangan malam itu tiba tiba melangkah ke depan beberapa tindak, sehingga ketika Ki Rangga Agung Sedayu mengangkat kepalanya dan memandang ke depan, betapa dia melihat wajah yang begitu damai, putih bersih bercahaya bagaikan wajah bulan di hari ke lima belas. Tidak tampak beban kehidupan maupun garis garis keras yang biasanya menghiasi setiap wajah manusia yang penuh dengan nafsu duniawi.

    “Sudah saatnya engkau kembali, Sedayu,” lirih terdengar suara orang itu di telinga Ki Rangga namun pengaruhnya bagaikan deburan ombak yang bergulung gulung menghantam dinding dinding jantungnya, “Selama ini engkau telah terlena dengan segala macam urusan dunia. Ketahuilah, sudah cukup lama aku mengikutimu kemana engkau melangkah sesuai dengan pesan terakhir gurumu. Dan aku kira saat ini adalah waktu yang tepat untuk menemuimu sebelum dendam kembali akan membelit jalan hidupmu. Bukankah engkau mendapat tugas dari Ki Patih Mandaraka untuk mengurangi kekuatan Panaraga? Itu berarti engkau akan kembali melibatkan dirimu dalam urusan dendam yang tidak berkesudahan. Ingat, setiap lawan yang berhasil engkau binasakan, anak turunnya tentu tidak akan rela sebelum membayar lunas semua hutang nyawa itu, dan dengan alasan membela diri, engkau pun akan kembali terseret dalam urusan hutang piutang nyawa yang tidak berkesudahan.”

    Sementara itu, Glagah Putih dan Rara Wulan yang memperhatikan gerak gerik kedua orang itu dari kejauhan dengan seksama menjadi semakin berdebar debar. Bayangan kedua orang itu memang tidak begitu jelas dari jarak yang cukup jauh, namun dengan mengerahkan aji sapta pandulu, mereka samar samar dapat mengenali wajah dari orang yang berdiri hanya dua langkah di hadapan Ki Rangga Agung Sedayu.

    Dengan memberikan sebuah isyarat kecil, Glagah Putih mengajak Rara Wulan untuk mempersiapkan ilmu pamungkas mereka, ilmu yang dapat dilontarkan dari jarak jauh, aji Namaskara, meskipun Glagah Putih menyadari bahwa Kakak sepupunya itu mampu menjaga diri, namun tidak menutup kemungkinan bahwa orang asing itu akan berbuat curang.

    Namun ternyata persiapan untuk mengungkapkan aji Namaskara itu sejenak terganggu. Baru saja keduanya memusatkan segenap nalar dan budi untuk mengungkapkan ilmu andalan mereka, tiba tiba saja dikeremangan malam yang cukup pekat itu, berhelai helai kabut tipis perlahan lahan turun di seputar halaman rumah itu.

    Pada awalnya Glagah Putih mengira itu adalah embun yang mulai turun menjelang dini hari. Namun ketika rasa rasanya kabut itu semakin tebal dan menghalangi pandangan mata mereka, barulah mereka sadar, bahwa sekali lagi sebuah pameran ilmu yang ngedab edabi sedang dipertunjukan.

    Kini Glagah Putih dan Rara Wulan sadar sepenuhnya bahwa keberadaan Kakak sepupunya dan orang yang linuwih itu tidak mau diganggu. Sekilas mereka berdua teringat tentang ilmu yang dimiliki oleh Ki Rangga Agung Sedayu yang mirip dengan kejadian yang sedang berlangsung di halaman itu, namun mereka berdua tidak yakin kalau yang sedang terjadi itu adalah pancaran ilmu dari Ki Rangga Agung Sedayu sendiri, tentu orang asing itulah yang telah menebarkan kabut dengan tujuan agar tidak ada campur tangan dari orang lain.

    Dengan cepat kabut yang turun di halaman itupun semakin menebal. Ki Madyasta yang tidak mengetahui apa yang sedang terjadi itu menjadi semakin terheran heran. Seumur hidupnya belum pernah dia mengalami kejadian seaneh ini. Memang kabut kadang kadang turun di daerahnya di pagi hari pada saat udara sangat dingin di musim kemarau yang panjang atau baru saja hujan lebat turun di sore hari. Namun kabut yang sedang turun di halaman itu sangatlah tebal, bahkan hanya untuk memandangi kedua telapak tangannya saja Ki Madyasta tidak mampu.

    Di tengah tengah gumpalan kabut itu, Ki Rangga Agung Sedayu duduk bersila berhadap hadapan dengan orang yang belum diketahui jati dirinya itu. Sekilas Ki Rangga Agung Sedayu mencoba menembus kabut tebal itu dengan pandangan matanya melalui ilmu sapta pandulu, namun yang tampak di hadapannya hanyalah warna putih yang berlapis lapis. Akhirnya Ki Rangga pun pasrah,
    seandainya orang itu bermaksud buruk, dia tidak akan mampu melawan walaupun dia mengerahkan segala ilmu yang telah dipelajarinya.

    “Sedayu,” kembali orang itu membuka pembicaraan, “Telah cukup lama sebenarnya aku ingin menyerahkan sesuatu kepadamu. Anggaplah ini sebagai oleh oleh untukmu. Semoga engkau senang dengan apa yang aku bawakan ini.”

    Selesai berkata demikian, orang itu mengambil sebuah bungkusan kain dari balik jubahnya kemudian disodorkan ke depan Ki Rangga.
    Sambil membungkuk hormat, Ki Rangga menerima bungkusan kain dari orang aneh itu. Aneh dalam bertingkah laku maupun tata caranya berpakaian yang tidak sewajarnya. Berpakaian serba putih dengan jubah putih serta ikat kepala yang juga berwarna putih yang tidak menyerupai ikat kepala kebanyakan kawula Mataram.

    “Terima kasih,” desis Ki Rangga perlahan sekali hampir tak terdengar, “Untuk apakah Ki Sanak bersusah payah membawakan aku oleh oleh ini?”

    Orang itu tersenyum sekilas kemudian katanya, “Barang yang ada dalam bungkusan itu adalah milikmu, aku hanya menyimpannya sementara.”

    “Milikku?” dengan ragu ragu Ki Rangga balas bertanya.

    “Ya, bukalah! Engkau akan segera mengenali setelah engkau melihatnya.”

    Dengan kedua tangan gemetar, Ki Rangga membuka kain pembungkus barang yang dikatakan miliknya itu. Baru saja kain pembungkus itu terbuka sebagian, Ki Rangga menjadi semakin berdebar debar. Ternyata barang yang ada dalam bungkusan kain itu adalah sebuah kitab.

    “Kitab perguruan Windujati…!” bagaikan disambar petir Ki Rangga Agung Sedayu terkejut bukan alang kepalang ketika mengenali kitab yang ada di tangannya. Debar jantungnya seolah olah hampir meledakkan seluruh rongga dadanya. Dengan mata nanar dan sekujur tubuh bergetar menahan gelora di dalam dada, dicobanya untuk sekali lagi meyakinkan pengenalannya atas kitab yang berada dalam genggamannya itu. Dan ternyata kitab itu memang Kitab peninggalan gurunya, kitab perguruan Windujati yang selama ini dicarinya.

    “Bagaimana Sedayu?” pertanyaan orang berjubah putih itu menyadarkan Ki Rangga Agung Sedayu, “Apakah engkau mengenali kitab yang berada di tanganmu itu?”

    Dengan penuh keragu raguan Ki Rangga memandang wajah orang berjubah putih yang duduk bersila di depannya. Kemudian katanya, “Dari manakah Ki Sanak mendapatkan kitab ini?”

    Sejenak orang berjubah putih itu menarik nafas dalam dalam. Sambil tetap tersenyum dia menjawab, “Aku mendapatkan kitab itu dari seorang anak muda yang bernama Sukra.”

    “Sukra?” terkejut Ki Rangga Agung Sedayu tanpa sesadarnya mengulang nama itu.

    “Ya, Sukra. Anak muda yang mengaku selama ini menjadi pembantu rumah tanggamu.”

    “Sukra,” kembali Ki Rangga bergumam menyebut nama itu, “Bagaimana mungkin hal ini bisa terjadi?”

    Sejenak kemudian mereka berdua saling berdiam diri. Orang berjubah putih itu agaknya membiarkan Ki Rangga Agung Sedayu untuk hanyut dengan angan angannya beberapa saat. Ketika kemudian orang berjubah putih itu bergumam perlahan, Ki Rangga Agung Sedayu pun tersadar dari lamunannya.

    “Ki Sanak, dimanakah Sukra sekarang ini berada?” akhirnya Ki Rangga mengajukan pertanyaan yang sudah sekian lama tersimpan di dalam dadanya semenjak hilangnya kitab perguruan Windujati bersamaan dengan menghilangnya Sukra dari rumahnya.

    “Sukra aku ajak ke Gunung Muria untuk sementara agar dapat menenangkan hatinya. Aku tahu di dalam dadanya sedang bergelora keinginan yang dahsyat untuk menuntut ilmu olah kanuragan setinggi tingginya. Dengan kitab perguruan Windujati di tangannya, aku khawatir akan dapat membutakan mata hatinya sehingga dia akan mempelajarinya tanpa tuntunan seorang Guru, terutama tuntunan batin yang harus selaras dengan kemampuan ilmu olah kanuragan yang akan dicapainya.”

    “Gunung Muria?” bertanya Ki Rangga terheran heran, “Mengapa harus ke gunung Muria?”

    “Karena di sanalah selama ini aku tinggal.”

    Ki Rangga Agung Sedayu tertegun sejenak. Tanpa disadarinya matanya menatap tajam ke arah orang berjubah putih yang duduk bersila di depannya. Kesadarannya seakan akan memberitahukan kepadanya tentang jati diri orang itu, orang berjubah putih dari gunung Muria yang kesaktiannya tiada taranya.

    “Kanjeng Sunan…!” tersentak Ki Rangga Agung Sedayu begitu menyadari dengan siapa dia berhadapan. Dengan gemetar dia menubruk ke depan meraih tangan orang berjubah putih itu kemudian dengan takdzim diciumnya.

    “Sudahlah Sedayu,” perlahan orang berjubah putih itu menyentuh pundak kanan Ki Rangga Agung Sedayu dengan tangan kirinya, “Duduklah kembali. Jangan biarkan nalarmu hanyut mengikuti arus perasaanmu yang tak terkendali. Ingatlah, kegagalan kita dalam mengarungi hidup bebrayan ini adalah ketidak mampuan kita dalam mengendalikan diri. Kadangkala seseorang itu begitu sulitnya membatasi keinginannya sepanjang hidupnya. Padahal Yang Maha Agung hanya memberi kita dua tangan dan dua kaki, namun apa yang ingin kita raih, yang ingin kita jangkau begitu banyaknya dan begitu luasnya seolah olah tiada pernah ada kepuasan di dalam diri kita justru mengalahkan makhluk makhluk lain ciptaan Yang Maha Agung yang diberi kaki lebih banyak dari yang kita punya, berkaki delapan misalnya, atau bahkan yang berkaki seribu sekalipun.”

    Ki Rangga Agung Sedayu yang sudah duduk kembali perlahan lahan berusaha untuk menguasai goncangan perasaannya. Kata demi kata dari orang berjubah putih itu terasa bagaikan tetes tetes embun yang membasahi relung relung hatinya yang paling dalam.

    “Manusia memang diciptakan untuk menguasai jagad raya ini, namun bukan berarti bahwa dia dapat menggunakan kekuasaan itu tanpa pertimbangan pertimbangan. Alam telah dianugrahkan kepada kita untuk digunakan bagi kelangsungan kehidupan manusia itu sendiri. Gunung yang setinggi apapun mampu ditaklukkan, laut yang seluas apapun mampu ditundukkan, dan hutan yang sebuas dan seliar apapun mampu dijinakkan. Itulah manusia yang diberi nalar dan budi melebihi makhluk lainnya. Namun justru karunia yang berupa nalar dan budi itulah nantinya yang akan membawa manusia kembali kehadapan Yang Maha Agung dalam keadaan sehina hinanya makhluk, seandainya manusia itu tidak mampu mengendalikan nalar dan budinya.”

    Angin malam yang dingin bertiup cukup keras menggoyang pucuk pucuk pepohonan. Kabut tebal yang melingkupi mereka berdua sejenak berputar putar beberapa saat, namun kemudian kembali diam menyelimuti halaman rumah yang selama ini digunakan oleh Ki Madyasta untuk bertempat tinggal.

    Di luar lingkaran kabut tebal itu Glagah Putih dan Rara Wulan berdiri dengan gelisah. Mereka berdua tidak mampu menembus kepekatan kabut itu walaupun mereka telah mengerahkan segala ilmu yang dimiliki. Alangkah kerdilnya manusia itu, yang kadangkala dengan kemampuan dan kelebihan yang sedikit saja telah dengan sombongnya membuat kerusakan di muka bumi. Padahal manusia diturunkan di muka bumi ini justru untuk memelihara dan melestariakan alam yang sedemikian indah dan sempurnanya dianugrahkan kepada manusia.

    Ketika kokok ayam jantan terdengar bersahut sahutan dari segala penjuru, orang yang di panggil Kanjeng Sunan oleh Ki Rangga Agung Sedayu itu perlahan lahan berdiri. Sambil membetulkan letak jubahnya, dia berkata, “Sedayu, waktuku tidak banyak. Aku harus kembali ke gunung Muria sebelum fajar. Di sana sudah menunggu para kawula yang membutuhkan tenaga dan pikiranku. Aku tidak berharap engkau akan mengikuti jejakku ataupun jejak orang lain, namun pesanku, cari dan temukan jejakmu sendiri. Yakinilah apa yang selama ini telah engkau yakini sejalan dengan ajaran ajaran yang telah kita terima dari Junjungan kita manusia pilihan Yang Maha Agung yang telah menyebarkan ajaran ajaran kasampurnaning ngaurip keseluruh pelosok bumi ini melalui para Guru, para Alim dan para Ulama.”

    Ki Rangga Agung Sedayu masih duduk bersimpuh. Perasaan yang bergejolak di dalam dadanya kini sudah mulai mengendap. Dengan hati yang jernih dia mulai menilai dirinya, menilai apa saja yang selama ini telah diperbuat untuk sesamanya dalam hubungan timbal balik dengan Penciptanya.

    “Aku tidak ingin engkau menjadi pertapa yang mengasingkan diri di puncak gunung yang tinggi hanya karena ingin menjauhkan diri dari nafsu duniawi. Aku juga tidak ingin engkau hanya mengejar duniawi dengan mengesampingkan kehidupan langgeng yang akan kita jalani kelak setelah kita mati. Tapi usahakanlah engkau dapat menjalani apa yang disebut tapa ngeli, hidup di tengah tengah para kawula namun tidak tergiur dengan gebyaring dunia, selalu mengikuti arus namun jangan sampai terbawa arus. Dengarkanlah apa yang menjadi keinginan para kawula alit, namun jangan sampai engkau diperbudak dengan keinginan mereka itu, karena pada dasarnya semua keinginan itu harus ada batasnya, dan batasan itu adalah sesuai dengan tuntunan yang telah digariskan oleh Yang Maha Agung melalui ajaran ajaran yang diturunkan kepada para UtusanNya.”

    “Hamba, Kanjeng Sunan,” Ki Rangga Agung Sedayu merangkapkan kedua tangannya di depan dada sambil menundukkan kepalanya dalam dalam, “Apakah hamba diperkenankan suatu saat berkunjung ke Gunung Muria?”

    “Datanglah kesana,” jawab orang berjubah putih itu dengan cepat, “Pintu selalu terbuka untukmu, Sedayu, kapanpun engkau akan datang, namun selesaikanlah terlebih dahulu segala urusanmu agar tidak ada lagi persoalan yang membebani hatimu.”

    “Hamba, Kanjeng Sunan.”

    “Baiklah, Sedayu. Aku mohon diri. Semoga pertemuan kita ini membawa manfaat. Setidak tidaknya aku telah menyampaikan pesan Gurumu di hari hari terakhirnya bersamaku.”

    Sebelum Ki Rangga Agung Sedayu sempat menjawab, tiba tiba angin yang keras bertiup mengguncang kabut tebal yang menyelimuti mereka bedua. Ketika Ki Rangga Agung Sedayu mengangkat kepalanya, orang berjubah putih itu sudah hilang dari pandangan matanya. Sementara kabut yang tebal itu perlahan lahan menipis kemudian hilang tertiup angin menjelang dini hari.

    • mbah mandaraka 2013

      • Asslkm.
        Nyuwun ijin palilah dumateng para sesepuh,pinisepuh saha sederek sedoyo kangge sowan padepokan .sakwetawis wekdal mboten sowan….

    • Mbah_man, matur nuwun sampun kersa medhar rontalipun. Saget kagem tamba kangen.

      • sami2 Ki..
        Terusan ADBM jilid 397, 398, 399 saged di waos wonten Gandhok Gagak Seta.
        Monggo menawi badhe mampir

        • gandok gagakseta di link berikut http://cersilindonesia.wordpress.com/

          • siap2 ning TkP, padepokan Mbah_Man melanjutkan
            wedar rontal.

            matur nuwun mas Risang, jalur ning padepokan siap
            cantrik DuDUL2…..sekarang !!??

            • siap gundul2 :lol:

              • gundaL-ganduL…….kangsyakuur,

                pripunkhabarekang, punapateksihremenSMSan…!!??

                • sakjane yo remen ki ndul, tapi mesti nyasare wong nggak weruh nomere je

                • lha niku lak
                  remenane
                  kang_kur jee,

                  nyasar2 jur
                  pura2 kesasar

                • UNTUNG…!!!

                  kang_kur iso
                  kenal cah AYU
                  anak juragan
                  tiMUN…..ihiiKs

  45. Ngapunten Kiaine,
    Satpam nginguk padepokan kok “njembrung”, sampah bertebaran dimana-mana, ngumpulin sampah ke tempatnya.
    nuwun

  46. apa kabar admer’s…? apa jadi KOPDAR lagi..

  47. downloadstanya ndak bisa dibuka ki gimana ya…

    • baca di komen sebelumnya ki sanak, pada komen sebelumnya sudal tertulis.

      On 2 Januari 2013 at 05:11 P. Satpam said:

      Yang ada di halaman muka adalah rontal (buku) berformat djvu, hasil scanning buku aslinya.
      File-file diberi ekstensi doc, docx, ppt, pptx, odt, dll, karena WordPress tidak kenal file berformat djvu.
      Pada saat download, ubah ekstensinya menjadi djvu, misalnya adbm1-001.doc menjadi adbm1-001.djvu.
      untuk membacanya mengggunakan djvu reader yang tersedia di internet, gratis. Atau kunjungi di halaman ini http://adbmcadangan.wordpress.com/download/2/

      atau, baca saja versi teksnya di halaman 2, 3 dst yang ada pada setiap halaman buku (jilid), sampai buku-ii-60. Jilid selanjutnya bisa dibaca di halaman komen.

      selamat bergabung dengan kami, para penggila ADBM

      Salam Adbmers

  48. om satpam kulo pun Haryo Mangkubumi sambang padhepokan malih .


Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 137 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: